SKRIPSI : PENGARUH MOTIVASI TERHADAP SEMANGAT KERJA KARYAWAN PADA PT. FEDERAL INTERNATIONAL FINANCE CABANG MADIUN

Admin
PENGARUH MOTIVASI TERHADAP SEMANGAT KERJA KARYAWAN PADA PT. FEDERAL INTERNATIONAL FINANCE CABANG MADIUN (LENGKAP)



DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN .................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................... iii
HALAMAN SURAT PERNYATAAN ..................................................... iv
HALAMAN MOTTO .................................................................................. v
HALAMAN PERSEMBAHAN.................................................................. vi
KATA PENGANTAR ................................................................................. vii
DAFTAR ISI ................................................................................................. ix
DAFTAR TABEL ......................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... xiii
ABSTRAK ..................................................................................................... xiv
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...................................................................... 1
B. Perumusan Masalah.............................................................. 5
C. Tujuan Penelitian................................................................... 5
D. Kegunaan Penelitian ............................................................. 6
E. Pembatasan Masalah............................................................. 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS
A. Landasan Penelitian Terdahulu .......................................... 7
B. Landasan Teori .................................................................... 12
1. Pengertian Motivasi......................................................... 12
2. Teori-Teori Motivasi........................................................ 13
C. Teori-Teori Semangat Kerja ................................................. 24
1. Pengertian semangat kerja ............................................ 24
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi semangat kerja ... 24
3. Indikator turunnya semangat kerja .............................. 26
4. Cara-cara meningkatkan semangat kerja..................... 29
5. Hubungan motivasi dan semangat kerja ..................... 31
6. Kajian Islam Tentang Motivasi ..................................... 33
7. Kerangka Pikir.................................................................. 36
11
D. Model Konsep dan Modal Hipotesa................................... 38
E. Hipotesis Penelitian .............................................................. 38
BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis Penelitian ...................................................................... 40
B. Data dan Sumber Data.......................................................... 40
C. Populasi dan Sampel............................................................. 41
D. Teknik Pengumpulan Data .................................................. 41
E. Definisi Operasional Variabel.............................................. 42
F. Teknik Pengukuran Variabel............................................... 46
G. Uji Instrumen ......................................................................... 46
H . Teknik Analisa Data.............................................................. 48
I. Uji Hipotesa............................................................................ 49
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian...................................................................... 51
1. Gambaran Umum Perusahaan ...................................... 51
2. Struktur Organisasi ......................................................... 52
3. Data Responden............................................................... 56
4. Uji Instrumen Penelitian................................................. 59
5. Asumsi-Asumsi Klasik Regresi ..................................... 62
6. Analisis Regresi Linier Berganda .................................. 70
7. Pengujian Hipotesis......................................................... 76
B. PEMBAHASAN..................................................................... 80
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. KESIMPULAN....................................................................... 84
B. SARAN.................................................................................... 85
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
12
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Perbedaan penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang 11
Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel .................................................. 45
Tabel 4.1 Usia Responden.......................................................................... 56
Tabel 4.2 Jenis Kelamin Responden ......................................................... 56
Tabel 4.3 Masa Kerja................................................................................... 57
Tabel 4.4 Status Perkawinan...................................................................... 57
Tabel 4.5 Pengaturan waktu jam kerja dan istirahat ............................. 58
Tabel 4.6 Data penjualan tahun 2007 ....................................................... 58
Tabel 4.7 Uji Validitas Variabel ................................................................ 60
Tabel 4.8 Uji Reliabilitas Variabel ............................................................ 61
Tabel 4.9 Uji Normalitas............................................................................. 63
Tabel 4.10 Uji Autokorelasi.......................................................................... 66
Tabel 4.11 Uji Multikolinieritas................................................................... 67
Tabel 4.12 Uji Heteroskedastisistas ............................................................ 69
Tabel 4.13 Persamaan Regresi ..................................................................... 71
Tabel 4.14 Koefisien Korelasi dan Determinasi ........................................ 74
Tabel 4.15 Uji F/Serempak .......................................................................... 76
Tabel 4.16 Uji t / Parsial............................................................................... 78
13
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Konsep Hirarki Kebutuhan Menurut A. H Maslow........... 15
Gambar 4.1 Struktur Organisasi PT. FIF Cabang Madiun...................... 52
14
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Data Kuesioner Penelitian
Lampiran 2. Frekuensi Jawaban Responden
Lampiran 3. Uji Validitas dan Reliabilitas
Lampiran 4. Asumsi Klasik Regresi
Lampiran 5. Analisis Regresi Linier Berganda
15
ABSTRAK
Bachtiar Anas 02220088), Pengaruh Motivasi Terhadap Semangat Kerja
Karyawan Pada PT. Federal International Finance Cabang Madiun
Dosen pembimbing : Achmad Sani Supriyanto, SE., M.Si
Kata Kunci: Motivasi, Semangat Kerja
Perilaku seseorang pada umumnya dimotivasi keinginan untuk
memperoleh tujuan tertentu. Maslow berpendapat bahwa seseorang
bekerja karena adanya dorongan untuk memenuhi bermacam-macam
kebutuhan. Pemenuhan kebutuhan karyawan adalah faktor yang paling
penting untuk menciptakan dworongan atau motivasi terhadap karyawan
untuk bertindak melaksanakan pekerjaan dengan semangat.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh motivasi
terhadap semangat kerja karyawan secara parsial, simultan, dan
mengetahui variabel motivasi yang mempunyai pengaruh dominan
terhadap semangat kerja karyawan PT. FIF Cabang Madiun. Alat analisis
yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linier berganda
dengan uji t dan uji F.
Hasil analisis determinasi menunjukkan bahwa 56,0% variabel
semangat kerja akan dipengaruhi oleh variabel bebasnya, yaitu
Kebutuhan fisiologis (X1), Kebutuhan keamanan (X2), Kebutuhan sosial
(X3), Kebutuhan penghargaan (X4), Kebutuhan aktualisasi diri (X5).
Sedangkan sisanya 44,0% variabel semangat kerja akan dipengaruhi oleh
variabel-variabel yang lain yang tidak dibahas dalam penelitian ini. Hasil
analisis uji t (parsial) menunjukkan bahwa semua variabel motivasi yaitu
Kebutuhan fisiologis (X1), Kebutuhan keamanan (X2), Kebutuhan sosial
(X3), Kebutuhan penghargaan (X4), Kebutuhan aktualisasi diri (X5)
mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap semangat kerja hal ini
ditunjukkan dengan nilai signifikansi yang lebih kecil dari 0,05. Hasil uji F
(simultan) menunjukkan bahwa variabel motivasi secara serempak dan
signifikan mempengaruhi semangat kerja karena nilai Fhitung > Ftabel
(12,810 > 2,443). Dari kelima variabel bebas yaitu Kebutuhan fisiologis
(X1), Kebutuhan keamanan (X2), Kebutuhan sosial (X3), Kebutuhan
penghargaan (X4), Kebutuhan aktualisasi diri (X5), variabel kebutuhan
penghargaan mempunyai pengaruh yang dominan terhadap variabel
semangat kerja, karena mempunyai nilai thitung yang paling besar
dibandingkan nilai thitung variabel yang lain.

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Manajemen kepegawaian dan sumber daya manusia sangat
penting bagi sebuah perusahaan dalam mengelola, mengatur dan
memanfaatkan para karyawan sehingga keberadaannya dapat
berfungsi secara produktif dalam rangka pencapaian tujuan
perusahaan. Melalui pengelolaan sumber daya manusia secara
profesional dapat mewujudkan keseimbangan antara kebutuhan para
karyawan dengan tuntutan dan kemampuan perusahaan. Dengan
demikian perkembangan sebuah perusahaan sangat dipengaruhi
dengan terjadinya keseimbangan, sehingga perusahaan dapat tumbuh
dan berkembang secara wajar.
Sumber daya manusia memiliki faktor kendali yang dapat
menentukan kelangsungan perusahaan. Dapat dikatakan demikian
karena faktor sumber daya manusia dalam hal kualitasnya akan
menentukan kualitas perusahaan tersebut yang nantinya berpengaruh
terhadap kelangsungan hidup perusahaan. Dapat dibayangkan apabila
perusahaan dikendalikan oleh sumber daya manusia yang kurang baik
kualitasnya. Dengan adanya kenyataan tersebut menunjukkan bahwa
aset organisasi yang paling penting yang harus dimiliki oleh
2
perusahaan dan sangat diperhatikan oleh manajemen adalah aset
manusia dari perusahaan tersebut. Tanpa adanya faktor manusia
sebuah organisasi atau perusahaan tidak akan ada, dengan demikian
pada intinya tantangan-tantangan maupun peluang-peluang dalam
pembentukan dan pengelolaan suatu organisasi sering bersumber dari
masalah-masalah yang berkaitan dengan masalah sumber daya
manusia.
Salah satu persoalan yang mendapat perhatian dalam setiap
perusahaan adalah bagaimana memahami kebutuhan dan dorongan
dari setiap individu yang menjadi salah satu penentu keberhasilan
suatu perusahaan, sebab dalam kenyataannya dorongan dari setiap
orang sulit sekali untuk dipahami. Hal ini merupakan suatu tantangan
bagi setiap pimpinan untuk memahami perilaku mereka. Semua itu
sesuai dengan apa yang dikatakan oleh Ahyari (1996:45) menyatakan
bahwa “motivasi kerja dari para karyawan yang bekerja dalam
perusahaan merupakan hal yang sangat penting di dalam
melaksanakan proses perusahaan yang bersangkutan”.
Pemenuhan kebutuhan karyawan adalah faktor yang paling
penting untuk menciptakan dorongan atau motivasi terhadap
karyawan untuk bertindak melaksanakan pekerjaan dengan giat.
Karyawan akan merasa puas dan termotivasi untuk bekerja lebih giat
apabila perusahaan atau organisasi dapat memenuhi harapan dari
3
karyawan yang dirasakan sebagai kebutuhan mereka, sebaliknya akan
merasa tidak puas dan tidak termotivasi apabila harapan dan
kebutuhan karyawan tidak terpenuhi oleh organisasi atau
perusahaannya.
Adapun salah satu kebijaksanaan yang perlu diperhatikan oleh
pihak perusahaan atau pimpinan adalah masalah motivasi, sebab
masalah motivasi merupakan sarana yang dapat mendorong para
karyawan dalam menyelesaikan tugas-tugas yang dibebankan.
Adanya motivasi yang baik dan sesuai maka akan dapat memberikan
kepuasan dan semangat karyawan dalam bekerja.
Perilaku seseorang pada umumnya dimotivasi keinginan untuk
memperoleh tujuan tertentu. Maslow berpendapat bahwa seseorang
bekerja karena adanya dorongan untuk memenuhi bermacam-macam
kebutuhan. Menurut Maslow (dalam Gibson,1994:97) kebutuhan
manusia tersusun dalam suatu hirarki dalam lima jenjang kebutuhan
sebagai berikut : kebutuhan fisiologis, kebutuhan keamanan,
kebutuhan sosial, kebutuhan penghargaan, dan kebutuhan aktualisasi
diri.
Semangat kerja yang tinggi dapat dinilai dengan melihat tinggi
rendahnya produktivitas kerja karyawan, tingkat absensi, labor turn
over, tinggi rendahnya tingkat kerusakan, kegelisahan, keluhan dan
pemogokan. Usaha yang dapat dilakukan oleh perusahaan untuk
4
dapat meningkatkan semangat dan kegairahan kerja karyawan adalah
dengan memberikan gaji yang cukup pada karyawan, menempatkan
karyawan pada posisi yang tepat, memberikan rasa aman pada
karyawan dalam menghadapi masa depan, mengusahakan agar
karyawan memiliki loyalitas yang tinggi pada perusahaan dan
memberikan insentif yang baik pada karyawan. Dengan adanya
semangat kerja yang tinggi pada seorang karyawan, maka akan
terwujudnya suatu kondisi atau keadaan kerja karyawan yang baik
sehingga tujuan organisasi akan terpenuhi. Rendahnya semangat kerja
akan menimbulkan perilaku yang tidak diinginkan terjadi, seperti
tingkat keterlambatan yang tinggi, absensi meningkat dan kesengajaan
memperlambat kerja.
PT. FIF Cabang Madiun adalah sebuah perusahaan yang
bergerak di bidang jasa penjualan sepeda motor. Persaingan
perusahaan yang sejenis ini sangat ketat karena banyaknya jasa
penjualan sepeda motor yang beredar di pasar khususnya di kota
Madiun. Madiun merupakan salah satu wilayah pemerintahan kecil di
Jawa Timur yang mempunyai letak yang strategis. Mereka saling
berlomba-lomba untuk menarik konsumen sehingga dibutuhkan
karyawan yang mempunyai semangat kerja yang tinggi. Untuk itu
pimpinan PT. FIF Cabang Madiun selalu memberikan motivasi kepada
para karyawannya untuk menambah semangat kerjanya,
5
kesungguhan, kecermatan, kecepatan, kedisiplinan dan kekompakan
dalam melaksanakan tugas. Oleh karena itu, maka setiap perusahaan
perlu memberikan motivasi kepada karyawannya untuk menambah
semangat kerja dan dapat mewujudkan tujuan perusahaan.
Berdasarkan permasalahan di atas, maka peneliti tertarik untuk
memilih judul: “Pengaruh Motivasi Terhadap Semangat Kerja
Karyawan Pada PT. FIF Cabang Madiun”
B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, maka peneliti
menetapkan perumusan masalah sebagai berikut :
1. Apakah variabel motivasi berpengaruh signifikan secara simultan
terhadap semangat kerja karyawan PT. FIF Cabang Madiun?
2. Apakah variabel motivasi berpengaruh signifikan secara parsial
terhadap semangat kerja karyawan PT. FIF Cabang Madiun?
3. Variabel motivasi manakah yang mempunyai pengaruh dominan
terhadap semangat kerja karyawan PT. FIF Cabang Madiun?
C. Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui pengaruh variabel motivasi terhadap semangat
kerja karyawan PT. FIF Cabang Madiun secara simultan.
2. Untuk mengetahui pengaruh variabel motivasi terhadap semangat
kerja karyawan PT. FIF Cabang Madiun secara parsial.
6
3. Untuk mengetahui variabel motivasi yang mempunyai pengaruh
dominan terhadap semangat kerja karyawan PT. FIF Cabang
Madiun.
D. Kegunaan Penelitian
1. Bagi Perusahaan
Memberikan suatu informasi bagi perusahaan/organisasi untuk
menentukan kebijakan-kebijakan maupun pengambilan keputusan
yang berkaitan dengan motivasi dan semangat kerja.
2. Bagi Peneliti Lain
Diharapkan dari hasil penelitian dapat digunakan sebagai
tambahan ilmu dan informasi serta dapat digunakan sebagai
landasan untuk penelitian selanjutnya.
E. Pembatasan Masalah
Agar permasalahan dalam penelitian ini terarah, maka dalam
penelitian ini hanya membahas teori Maslow (Hasibuan, 1990: 33)
tentang motivasi (kebutuhan fisiologis, keamanan, sosial,
penghargaan, dan aktualisasi diri) dan Semangat kerja (disiplin,
kerjasama,dan tanggung jawab) (Lateiner, 1985:38).
7
7
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS
A. Landasan Penelitian Terdahulu
Sebagai pertimbangan dan acuan perbandingan untuk
penelitian yang akan dilakukan maka peneliti menggunakan penelitian
terdahulu tentang motivasi dan semangat kerja, antara lain sebagai
berikut:
Penelitian terdahulu oleh Eko Yuliayanto dengan judul
“Pengaruh Motivasi Terhadap Semangat Kerja Karyawan Pada CV.
Citra Buana Surabaya” menggunakan teori Herzberg dengan variabel
bebas antara lain motivator dan hygiene dan variabel terikatnya adalah
semangat kerja dengan indikator antara lain disiplin, kerjasama dan
tanggungjawab. Alat analisis yang digunakan adalah regresi linier
berganda dan hasil penelitian menunjukkan bahwa motivasi
berpengaruh terhadap semangat kerja karyawan.
Dari hasil analisis regresi linier ganda yang telah dilakukan
menunjukkan nilai R2 sebesar 0,594 yang berarti 59,40% variabel
semangat kerja dipengaruhi oleh motivator dan hygiene, 40,60%
variabel semangat kerja dipengaruhi oleh variabel lain. Hasil uji t
menunjukkan bahwa motivator berpengaruh positif terhadap
semangat kerja karena nilai thitung lebih besar dari ttabel (3,702 > 1,98),
8
hygiene berpengaruh positif terhadap semangat kerja karena nilai
thitung lebih besar dari ttabel (3,855 > 1,98).
Penelitian oleh Muhammad Toni Abdillah dengan judul
“Pengaruh Motivasi Terhadap Semangat Kerja Karyawan Pada CV.
Yuwana Karya Surabaya” menggunakan teori ERG Alderfer dengan
variabel bebas antara lain Kebutuhan Keberadaan, Kebutuhan
Berhubungan dan Kebutuhan Pertumbuhan sedangkan variabel
terikatnya adalah semangat kerja dengan indikator antara lain disiplin,
kerjasama, dan tanggungjawab. Alat analisis yang digunakan adalah
regerasi linier berganda dan hasil penelitian menunjukkan bahwa
motivasi berpengaruh terhadap semangat kerja karyawan.
Dari hasil analisis regresi linier ganda yang telah dilakukan
menunjukkan nilai R2 sebesar 0,702 yang berarti 70,2% variabel
semangat kerja dipengaruhi oleh Kebutuhan Keberadaan, Kebutuhan
Berhubungan dan Kebutuhan Pertumbuhan, 29,8% variabel semangat
kerja dipengaruhi oleh variabel lain. Dari hasil penelitian
menunjukkan bahwa motivasi mempunyai pengaruh terhadap
semangat kerja karyawan, dan variabel kebutuhan keberadaan
mempunyai pengaruh yang dominan terhadap variabel semangat
kerja kayawan.
Penelitian oleh Yustika dengan judul “Pengaruh Motivasi
Terhadap Semangat Kerja Karyawan Pada PT. Amarta Karya
9
Surabaya” menggunakan teori Maslow dengan variabel bebas antara
lain kebutuhan fisiologis, keamanan dan keselamatan, kebutuhan
sosial, penghargan, dan aktualisasi diri sedangkan variabel terikatnya
adalah semangat kerja dengan indikator antara lain disiplin,
kerjasama, dan tanggungjawab. Alat analisis yang digunakan adalah
regerasi linier berganda dan hasil penelitian menunjukkan bahwa
motivasi berpengaruh terhadap semangat kerja karyawan.
Dari hasil analisis regresi linier ganda

Pengolahan SPSS Penelitian, Pengolahan SPSS Statistik, Olah SPSS, JASA Pengolahan SPSS Statistik, Jasa Pengolahan SPSS Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS SPSS, Analisis SPSS Penelitian, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar