57.APLIKASI PEMBIAYAAN MURABAHAH DI BAITUL MAAL WAT TAMWIL (BMT) SYARI’AH PARE KEDIRI (LENGKAP SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

APLIKASI PEMBIAYAAN MURABAHAH DI BAITUL MAAL WAT TAMWIL (BMT) SYARI’AH PARE KEDIRI



DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN................................................................................. iii
LEMBAR PENGESAHAN................................................................................. iv
MOTTO ................................................................................................................. v
KATA PENGANTAR ....................................................................................... vi
SURAT PERNYATAAN .................................................................................. viii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xiii
DAFTAR SKEMA................................................................................................ xiv
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... ... xv
ABSTRAK ............................................................................................................. xvi
BAB I : PENDAHULUAN............................................................................ 1
A. Latar Belakang ........................................................................... 1
B. Rumusan Masalah..................................................................... 9
C. Tujuan Penelitian........................................................................ 10
D. Batasan Penelitian ......................................................................10
E. Kegunaan Penelitian ................................................................ 10
BAB II : KAJIAN PUSTAKA........................................................................ 12
A. Kajian Empiris ........................................................................... 12
B. Kajian Teoritis ............................................................................ 14
1. Konsep Umum BMT........................................................... 14
a. Pengertian BMT............................................................ 14
b. Tujuan Didirikan BMT ............................................... .15
c. Konsep Syari’ah BMT.................................................. .16
10
d. Ciriciri
BMT ................................................................. .17
e. Prinsipprinsip
operasional BMT ............................. .19
f. Produkproduk
BMT................................................... 21
2. Pengertian Pembiayaan Murabahah ................................. 26
a. Pengertian Pembiayaan ............................................. 26
b. Pengertian Murabahah ............................................... 30
C. Kerangka Penelitian ................................................................. 38
BAB III : METODOE PENELITIAN ........................................................... 39
A. Pendekatan dan jenis penelitian............................................. 39
B. Lokasi penelitian ....................................................................... 39
C. Sumber Data ............................................................................... 39
D. Prosedur Pengambilan Data.................................................... 40
E. Analisis Data ................................................................................ 43
F. Pengecekan Keabsahan Data.................................................... 44
BAB IV: ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL
PENELITIAN..................................................................................... 45
A. Paparan data Hasil Penelitian ................................................ 45
1. Gambaran Umum Obyek.................................................... 45
a. Sejarah Singkat BMT Syari’ah Pare ............................. 45
b. Landasan Hukum BMT Syari’ah Pare ........................ 46
c. Visi BMT Syari’ah Pare................................................... 47
d. Misi BMT Syari’ah Pare ................................................. 47
11
e. Budaya Kerja BMT Syari’ah Pare ................................. 48
f. Struktur Organisasi.......................................................... 48
g. Produkproduk
BMT Syari’ah Pare............................. 56
B. Pembahasan Hasil Penelitian .................................................. 57
1. Aplikasi Pembiayaan Murabahah...................................... 57
2. Perhitungan Pembiayaan Murabahah . ........................... 71
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 77
A. Kesimpulan .................................................................................. 77
B. Saran ............................................................................................. 79
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 81
LAMPIRANLAMPIRAN
12
DAFTAR GAMBAR
Gambar 4.1. Alur Pengajuan Pembiayaan Murabahah....................................65
13
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1. Data Keuangan Pembiayaan ............................................................8
Tabel 2.1. Hasil Penelitian Terdahulu............................................................12
Tabel 4.1. Data Mayoritas Nasabah ...............................................................50
14
DAFTAR SKEMA
Skema 3.1. Skema Murabahah.............................................................................35
Skema 4.1. Skema Struktur Organisasi..........................................................50
15
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Dokumentasi Poto
Lampiran 2 : Surat Keterangan Penelitian
Lampiran 3 : Metode Wawancara
Lampiran 4 : Bukti Konsultasi




Pengolahan SPSS Penelitian, Pengolahan SPSS Statistik, Olah SPSS, JASA Pengolahan SPSS Statistik, Jasa Pengolahan SPSS Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS SPSS, Analisis SPSS Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan Nasional dijalankan dengan tujuan untuk mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur, baik materiil maupun spirituil yang berdasarkan Pancasila dan UndangUndang Dasar 1945. Guna mencapai tujuan tersebut, pelaksanaan pembangunan harus senantiasa memperhatikan keserasian, keselarasan dan keseimbangan berbagai unsur pembangunan, termasuk di bidang ekonomi dan keuangan (Kasmir, 2005: 417). Selain itu peran serta masyarakat dalam pembangunan merupakan salah satu kunci dalam mengacu pertumbuhan perekonomian. Peran serta masyarakat ini dapat melalui upaya untuk terus meningkatkan tabungan nasional maupun melalui berbagai kegiatan ekonomi produktif, baik dalam proses produksi, distribusi maupun dalam konsumsi nasional. Dalam Islam, manusia diwajibkan untuk berusaha agar ia mendapatkan rejeki guna memenuhi kehidupannya. Manusia dapat bekerja apa saja yang penting tidak melanggar garisgaris yang ditentukan Alloh. Ia bisa melakukan aktifitas produksi, seperti pertanian, perkebunan, peternakan 20 dan lainlain. Ia juga dapat melakukan aktifitas distribusi seperti perdagangan atau dalam bidang jasa seperti transportasi, kesehatan dan lain sebagainya (Antonio,2001: 169). Untuk melalui usahausaha tersebut diperlukan modal, adakalanya orang mendapatkan modal dari simpanannya atau dari keluarganya. Adapula yang meminjam dari rekanrekannya, jika tidak tersedia, peran institusi keuangan menjadi sangat penting karena dapat menyediakan modal bagi orang yang ingin berusaha. Seiring dengan hal inilah, maka berbagai lembaga keuangan baik bank maupun non bank mulai tumbuh berkembang secara marak di Indonesia, baik yang dikelola secara formal maupun informal. Sebagai institusi bisnis lembaga keuangan ini tidak lepas dari motif laba. Operasionalisasi institusi ini senantiasa berusaha mencapai tingkat efisiensi maksimum, sehingga pertumbuhan organisasi dan modalnya dapat mencapai tingkat yang lebih baik. Tujuan memaksimumkan laba inilah, lembaga keuangan konvensional banyak yang menerapkan kebijakan bunga (Ridwan, 2004: 52). Namun, penerapan bunga oleh lembaga keuangan menimbulkan dampak negatif baik ekonomi maupun sosial. Di antara dampak ekonomi adalah terjadinya inflasi yang diakibatkan oleh bunga. Hal ini disebabkan 21 karena salah satu elemen dari penentuan harga adalah suku bunga, semakin tinggi suku bunga semakin tinggi juga harga yang ditetapkan pada suatu barang. Dampak lainnya adalah bahwa utang dengan rendahnya tingkat penerimaan peminjam dan tingginya biaya bunga akan menjadikan peminjam tidak pernah keluar dari ketergantungan terlebih lagi bila bunga atas utang tersebut dibungakan akibatnya terjadi utang yang terus menerus (Antonio, 2001: 67). Dampak negatif penerapan bunga di bidang sosial kemasyarakatan adalah timbulnya nilainilai ketidakadilan dalam masyarakat, karena bunga yang dibayarkan pada dasarnya bertentangan dengan nilainilai keadilan dalam masyarakat. Misalnya, apabila seseorang mengambil pinjaman tersebut untuk modal/investasi usaha, maka bunga atas modal tersebut akan menjadi beban tetap yang berdampak pada biaya tinggi. Hal ini tidak adil karena jika usaha yang dibiayai ternyata merugi, maka kreditor tidak menanggung resiko dan tetap diuntungkan, sementara peminjam menanggung kerugiannya sendiri. Ketidakadilan juga bisa timbul dari kreditor karena bunga tidak terpengaruh dengan kondisi usaha, sehingga jika pengusaha mendapat untung besar, maka kreditor memperoleh bunga yang tetap. Tidak diragukan lagi bahwa lembaga keuangan, baik bank maupun non bank memiliki peranan yang sangat 22 besar dalam mengembangkan ekonomi, karena tidak mungkin perluasan produksi dengan kebutuhan modal yang sangat besar mampu dipenuhi oleh pengusaha saja. Adanya masalah ketidakadilan dalam penerapan bunga tersebut memicu berdirinya perbankan syari’ah pada bulan Agustus 1990, yang menerapkan strategi bagi hasil dalam pembiayaannya, dengan prinsip Syari’ah yang diundangkan UU Perbankan No. 7 tahun 1992, pada perkembangan selanjutnya undangundang No. 7 tahun 1992 direvisi dengan undangundang No. 10 tahun 1998, adapun lembagalembaga keuangan yang beroperasi dengan sistem bagi hasil pada saat ini adalah Bank Muammalat Indonesia (BMI), Bank Perkreditan Rakyat Syari’ah (BPRS), Bank BNI Syari’ah, Bank Mandiri Syari’ah, Baitul Maal wa Tamwil (BMT) (Muhammad, 2001: 15). Baitul Maal wa Tamwil (BMT) adalah lembaga keuangan syari’ah non perbankan yang sifatnya informal karena didirikan oleh Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) yang berbeda dengan lembaga keuangan perbankan dan lembaga keuangan formal lainnya. Sebagai lembaga keuangan ia bertugas menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan dana kepada masyarakat, sebagai lembaga keuangan BMT 23 berhak melakukan kegiatan ekonomi, seperti: perdagangan, industri dan pertanian (Djazuli, 2002: 183). Untuk melaksanakan kegiatan produktif dalam rangka menciptakan nilai tambah dan mendorong pertumbuhan ekonomi BMT memiliki dua fungsi utama, yakni Funding atau penghimpunan dana dan Financing atau pembiayaan. Dua fungsi tersebut memiliki keterkaitan yang sangat erat, terutama yang berhubungan dengan rencana penghimpunan dana supaya tidak menimbulkan dana menganggur (idle money) di satu sisi dan rencana pembiayaan untuk menghindari terjadinya kurangnya dana/likuiditas (illiquid) saat dibutuhkan di sisi lain (Ridwan, 2001: 149). Untuk fungsi yang pertama, yakni penghimpunan dana, upaya BMT untuk menghimpun dana harus dirancang sedemikian rupa, sehingga dapat menarik minat masyarakat untuk menjadi anggota/nasabah BMT. Prinsip utama dalam manajemen penghimpunan dana ini adalah kepercayaan. Artinya kemauan masyarakat untuk menaruh dananya pada BMT sangat dipengaruhi oleh tingkat kepercayaan masyarakat terhadap BMT itu sendiri. Jumlah dana yang dihimpun melalui BMT sesungguhnya tidak terbatas. Namun demikian, BMT harus mampu mengidentifikasi berbagai sumber dana dan 24 mengemasnya dalam bentuk produk yang memiliki nilai jual yang layak. Prinsip simpanan di BMT menganut azas wadi'ah yang berarti titipan. Jadi prinsip simpanan wadi'ah merupakan akad penitipan barang atau uang pada BMT. Oleh sebab itu, BMT berkewajiban menjaga dan merawat barang tersebut dengan baik serta mengembalikannya pada saat penitip menghendakinya. Selain itu juga menganut azas mudharabah, yaitu merupakan akad kerja sama modal bagi hasil. Dalam hal ini, BMT berfungsi sebagai mudhorib dan menyimpan sebagai shohibul maal. Fungsi utama BMT yang kedua adalah pelemparan dana atau pembiayaan atau yang sering disebut landingFinancing. Istilah ini dalam keuangan konvensional dikenal dengan sebutan kredit. Dalam perbankan syari'ah pinjaman tidak disebut kredit atau pinjammeminjam, tetapi pembiayaan. Hal ini disebabkan dua (2) hal. Pertama, pinjaman merupakan salah satu metode hubungan finansial. Selain pinjaman ada jual beli, bagi hasil, sewa dan sebagainya. Kedua, dalam Islam pinjammeminjam adalah akad sosial bukan komersial, artinya bila seseorang meminjam sesuatu, ia tidak boleh disyaratkan untuk memberikan tambahan atas pokok pinjamannya (Antonio, 2001: 170). Pembiayaan merupakan sumber pendapatan dan keuntungan bank yang terbesar. Di samping itu, pembiayaan juga merupakan jenis 25 kegiatan yang sering menjadi penyebab utama bank/lembaga keuangan menghadapi masalah besar. Oleh karena itu, tidak berlebihan apabila dikatakan bahwa stabilitas usaha bank sangat dipengaruhi oleh keberhasilan bank dalam mengelola dana, yang diterimanya. Bank yang baik mengelola pembiayaan akan dapat berkembang, sedangkan bank yang tidak mampu mengelola pembiayaannya dengan baik akan mundur. Dalam upaya memperoleh pendapatan yang maksimal, aktifitas pembiayaan BMT juga menganut azas syari'ah, yakni berupa bagi hasil, keuntungan maupun jasa manajemen. Upaya ini harus dikendalikan sedemikian rupa, sehingga likuiditasnya dapat terjamin oleh karena itu manajemen BMT harus memperhatikan tiga aspek penting dalam pembiayaan yakni aman, lancar dan menguntungkan. Pembiayaan dalam perbankan syari’ah adalah penanaman dana bank syari’ah dalam rupiah atau valuta asing dalam bentuk pembiayaan, piutang, qard, surat berharga syari’ah, komitmen dan kontijensi pada rekening administratif serta sertifikat wadiah bank Indonesia (Muhammad, 2004:183). Di desa Pare telah berdiri BMT sejak tahun 2001, dan BMT tersebut dinamakan BMT syari’ah, sebagai lembaga keuangan BMT syari’ah Pare ini dalam menyalurkan dananya tidak hanya kepada masyarakat menengah saja tetapi lebih diutamakan pada masyarakat bawah sesuai 26 porsinya BMT syari’ah Pare, maka usaha yang dibiayai BMT syari’ah Pare adalah usaha yang berskala kecil seperti petani, peternak. Menurut sumber dari Dwi Sumistiani kepala bagian operasional BMT syari’ah Pare pada dasarnya di BMT syari’ah Pare ini memiliki berbagai produkproduk pembiayaan seperti mudharabah, murabahah, ba’i bistaman ajil, namun dengan berjalannya waktu dari beberapa pembiayaan di atas tidak semua pembiayaan berjalan dengan maksimal bahkan banyak terjadi kerugian dikarenakan kurang optimalnya usaha baik dari BMT maupun nasabah, dikarenakan juga minimnya nasabah bahkan tidak ada sama sekali yang melakukan akad ini, akan tetapi pembiayaan mudharabah dan ba’i bitsaman ajil tetap berjalan diharapkan ada nasabah yang minat melakukan akad pembiayaan ini, pembiayaan murabahah merupakan pembiayaan yang paling menguntungkan dan memiliki prospek yang baik dari pihak BMT maupun dari pihak nasabah dan juga pembiayaan murabahah memiliki resiko yang lebih kecil dan lebih aman dibanding produk pembiayaan lainnya, dan juga proses realisasinya tidak membutuhkan waktu yang lama dan tidak terlalu menyulitkan bagi para calon nasabah dan juga prosentase keuntungan (makr up) yang diambil BMT tidak begitu memberatkan bagi nasabah, pernyataan tersebut dipertegas juga oleh Bpk. Rahmanto Budi selaku 27 manajer BMT syari’ah Pare (wawancara tanggal 23 Februari 2009). Tabel 1.1 Data Keuangan Pembiayaan BMT Syari’ah Pare No Pembiayaan Jumlah nominal Jumlah nasabah 1 Murabahah 1.325.174.800 406 2 Mudharabah 3 Ba’i bitsaman ajil Sumber BMT syri’ah Pare 23 Februari 2009. Dari data di atas jumlah nominal dan nasabah sudah jelas terlihat bahwa pada pembiayaan mudharabah dan ba’i bitsaman ajil sama sekali tidak memiliki nominal sehingga nasabah juga tidak ada sama sekali. Pembiayaan murabahah adalah pembiayaan yang diberikan kepada nasabah dalam rangka pemenuhan kebutuhan produksi, atas transaksi ini BMT memperoleh sejumlah keuntungan (mark up) yang telah disepakati antara pihak BMT dan calon nasabah (Ridwan, 2004: 166). Berdasarkan pemaparan di atas maka peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian untuk mengetahui dan mengkaji lebih jauh tentang pembiayaan yang ada di BMT syari’ah Pare khususnya pada pembiayaan murabahah, kenapa pembiayaan ini bisa berjalan terus dan sangat berkembang sekali, sehingga dalam penelitian ini mengambil judul: 28 "Aplikasi Pembiayaan Murabahah Di Baitul Maal Wat Tamwil (BMT) Syari'ah PareKediri” B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana aplikasi pembiayaan murabahah di BMT Syari’ah Pare? 2. Bagaimana penghitungan keuntungan (markup) pada pembiayaan murabahah di BMT Syari’ah Pare? C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui aplikasi pembiayaan murabahah di BMT Syari’ah Pare. 2. Untuk mengetahui penghitungan keuntungan (markup) pada pembiayaan murabahah di BMT Syari’ah Pare. D. Batasan Masalah Dalam penelitian ini lebih difokuskan pada penelitian pembiayaan murabahah tidak pada pembiayaan mudharabah maupun ba’i bitsaman ajil. E. Kegunaan Penelitian 1. Kegunaan Secara Teoritis Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan 29 di bidang ekonomi, khususnya lembaga keuangan syari'ah yang masih belum diketahui dan belum dimengerti oleh kebanyakan umat Islam. 2. Kegunaan secara praktis a. Bagi Peneliti Hasil penelitian ini diharapkan dapat membantu peneliti dalam memahami dan mendalami tentang fungsi lembaga keuangan syariah, dan untuk memperoleh pengalaman praktis dalam penulisan karya ilmiah. b. Bagi Lembaga Pendidikan Memberikan sumbangan terhadap pengembangan ilmu ekonomi Islam lembaga keuangan syariah,dan menambah literatur yang berkaitan dengan lembaga keuangan syariah non bank. c. Bagi Lembaga Terkait/BMT Hasil penelitian ini dapat memberikan informasi kepada masyarakat dan memberi kontribusi bagi praktisi lembaga keuangan Syariah dalam mempertimbangkan serta menetapkan mekanisme pembiayaan Murabahah. 30 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Adapun yang menjadi landasan penelitian terdahulu dalam penelitian ini adalah sebagaimana hasil penelitian yang dilakukan di bawah ini, yaitu: Tabel 2.1 Hasil Penelitian Terdahulu No Nama Judul Variabel Jenis, Data dan Analisis Data Hasil 1 Reni Wulandari Mekanisme Pembiayaan Murabahah Di BMT Syari’ah Pare Kediri (Study Kasus Terhadap Kesejahtera an Petani). Pembiaya an Murabahah Jenis Penelitian Kualitatif deskriptif. Sumber Data dari Data Primer dan Data Sekunder. Analisis datanya dengan cara Reduksi Data, Penyajian Data, dan Menarik kesimpulan. Salah satunya bisa memudahkan para petani yang mau panen, para petani tidak usah susah payah mencari pembeli hasil panenannya karena bisa lewat BMT, Kemudian hasil tersebut bisa digunakan untuk melakukan pembiayaan murabahah sehingga tidak memberatkan para petani untuk melakukan akad pembiayaan murabahah 31 2 Awik Zuliati Peluang dan Hambatan Pada Mekanisme Pembiayaan Murabahah Di BMT Syari’ah Tunglur” Pembiaya an Murabahah Jenis Penelitian Kualitatif deskriptif. Sumber Data dari Data Primer dan Data Sekunder. Analisis datanya dengan cara Reduksi Data, Penyajian Data, dan Menarik kesimpulan. Pembiayaan Murabahah BMT Syari’ah Kepung memiliki peluang yang sangat bagus, terlihat dari jumlah nasabah yang smakin bertambah sehingga pendapatan BMT syari’ah Kepung semakin bertambah juga. Sumber data diolah oleh peneliti. Persamaan pada penelitian terdahulu yang pertama dan kedua adalah samasama menggunakan obyek penelitian dengan satu variabel yaitu pembiayaan murabahah, dan juga menggunakan metode kualitatif, Perbedaannya terletak pada sumber data primernya penelitian pertama melibatkan nasabah, namun penelitian yang kedua tidak menggunakan nasabah. Kemudian persamaan antara kedua penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang adalah samasama menggunakan obyek penelitian dengan satu variabel yaitu tentang aplikasi pembiayaan murabahah, dan juga menggunakan metode kualitatif, dan perbedaannya terletak pada fokus penelitiannya kalau kedua penelitian terdahulu lebih fokus 32 pemasarannya, penelitian sekarang lebih fokus pada bagaimana operasional keuangan. B. Kajian Teoritis 1. Konsep Umum BMT a. Pengertian BMT BMT merupakan kependekan dari Baitul maal wat tamwil. BMT merupakan organisasi bisnis yang juga berperan sosial. Peran sosial BMT terlihat pada definisi baitul maal yang secara bahasa berarti rumah dana, kegiatan baitu maal adalah mengutamakan kegiatankegiatan kesejahteraan yang bersifat non profit, yaitu mengakumulasi dana zakat, infaq dan shodaqoh. Sedangkan peran bisnis BMT terlihat pada definisi baitul tamwil yang berarti rumah bisnis. Hal itu berarti BMT merupakan lembaga bisnis yang bermotif laba. Kegiatan bisnis BMT ini menitikberatkan pada pengembangan ekonomi pengusaha kecil bawah dan mikro (Ridwan, 2001: 126). Sebagai lembaga bisnis, BMT lebih mengembangkan usahanya pada sektor keuangan, yakni simpan pinjam. Usaha ini seperti usaha perbankan yakni menghimpun dana nasabah serta menyalurkannya kepada sektor ekonomi yang halal dan menguntungkan. Namun 33 demikian, terbuka luas bagi BMT untuk mengembangkan lahan bisnisnya pada sektoril maupun sektor keuangan lain yang di larang dilakukan oleh lembaga keuangan bank (Muhammad, 2000: 106). BMT dirancang menjadi lembaga solidaritas sekaligus lembaga ekonomi rakyat kecil untuk bersaing di pasar bebas. BMT berupaya mengkombinasikan unsurunsur iman, taqwa, uang, materi secara optimum, sehingga diperoleh efisien dan produktif dalam membantu para anggotanya untuk dapat bersaing secara efektif. Semakin besar nilai tambah yang dapat diciptakan, semakin besar dana yang dapat disalurkan kepada sayap solidaritas dan semakin cepat teratasi kemiskinan di sekitar lokasi BMT. Peran umum BMT adalah melakukan pembinaan dan pendanaan yang berdasarkan sistem syari'ah. Peran ini menegaskan arti penting prinsipprinsip syari'ah dalam kehidupan ekonomi masyarakat. Sebagai lembaga keuangan syari'ah yang bersentuhan langsung dengan kehidupan masyarakat kecil yang serba cukup baik ilmu pengetahuan maupun materi, maka BMT mempunyai tugas penting dalam mengemban misi keislaman dalam segala aspek kehidupan masyarakat (Sudarsono, 2003: 96). b. Tujuan Didirikannya BMT 34 Didirikannya BMT bertujuan untuk meningkatkan kualitas usaha ekonomi untuk kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya. Dari pengertian tersebut dapat dipahami bahwa BMT adalah sebuah organisasi informal dalam bentuk kelompok simpan pinjam (KSP) atau kelompok swadaya masyarakat (KSM). Berkenaan dengan itu, badan hukum yang dapat disandang oleh BMT adalah sebagai: 1) Koperasi serba usaha atau koperasi simpan pinjam. 2) KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) atau pra koperasi. 3) LPSM (Lembaga Pengembangan Swadaya Masyarakat) (Muhammad, 2000: 114). c. Konsep Syari'ah dalam BMT. Islam memandang bahwa bumi dan segala isinya merupakan amanah dari Allah kepada manusia sebagai khalifah di muka bumi ini, untuk dipergunakan sebesarbesarnya bagi kesejahteraan umat manusia. Untuk mencapai tujuan suci ini, Allah tidak meninggalkan manusia sendirian, tetapi diberikannya petunjuk melalui para rasulNya. Dalam petunjuk ini Allah berikan segala sesuatu yang dibutuhkan manusia, baik aqidah, akhlaq, maupun syari'ah. Untuk aqidah dan akhlak sifatnya 35 konstan dan tidak mengalami perubahan dengan berbedanya waktu dan tempat. Adapun komponen syari'ah senantiasa diubah sesuai dengan kebutuhan dan taraf peradaban umat. Di mana seorang Rasul diutus, disabdakan Rasulullah: لَْأَنْبِيَاءُ إِخْوَةٌ لِعَلاَّةٍ أُمَّهَاتُهُمْ شَتىَّ وَدِيْنُهُمْ وَاحِدٌ ( رواه البخارى وابو داود واحمد ( 2025 ) Artinya: Para Rasul tak ubahnya bagaikan saudara sebapak, ibunya (syari’ahnya) berbedabeda sedangkan dirinya (tauhidnya) satu (HR. Bukhari, Abu Daud dan Ahmad 2025) Melihat kenyataan ini syari’ah islam sebagai suatu syari’at yang dibawa rosul terakhir mempunyai keunikan tersendiri. Ia bukan saja komprehensif, tetapi juga universal. Komprehensif berarti ia merangkum seluruh aspek kehidupan baik ritual maupun sosial (ibadah maupun muamalah). lbadah diperlukan dengan tujuan ketaatan dan harmonisnya hubungan manusia dengan khaliqnya serta untuk mengingatkan secara kontinyu tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi. Ketentuanketentuan muamalah diturunkan untuk menjadi rule of game dalam bagi manusia sebagai makhluk sosial. Universal bermakna ia dapat diterapkan dalam setiap waktu dan tempat sampai akhir hari nanti. Keuniversalan ini akan tampak jelas sekali terutama dalam bidang muamalah, keuniversalan ini bukan saja luas dan fleksibel, tetapi bahkan tidak 36 memberikan spesial treatment bagi muslim dan tidak membedakannya dari non muslim. d. Ciriciri BMT BMT adalah lembaga ekonomi atau keuangan syari'ah non perbankan yang sifatnya informal karena lembaga ini didirikan oleh KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) yang berbeda dengan lembaga keuangan perbakan dan lembaga keuangan informal lainnya. Maka BMT memiliki ciriciri utama sebagai berikut: 1) Berorientasi bisnis, mencari laba bersama, meningkatkan pemanfaatan ekonomi paling banyak untuk anggota dan lingkungannya. 2) Bukan lembaga sosial tetapi dapat dimanfaatkan untuk mengaktifkan penggunaan zakat, infaq dan shodaqoh bagi kesejahteraan orang banyak. 3) Ditumbuhkan dari bawah berlandaskan peran serta masyarakat di sekitarya. 4) Milik masyarakat kecil bawah dan kecil dari lingkungan BMT itu sendiri, bukan milik orang seorang atau orang dari luar masyarakat itu (Djazuli dkk, 2002: 184). 37 Selain ciri utama di atas, BMT juga memiliki ciri khusus sebagai berikut: 1) Staf dan karyawan BMT bertindak aktif, dinamis, berpandangan produktif, tidak menunggu tetapi menjemput nasabah, baik sebagai penyetor dana maupun sebagai penerima pembiayaan usaha. 2) Kantor dibuka dalam waktu tertentu dan ditunggui oleh sejumlah staf yang terbatas, karena sebagian besar staf harus bergerak di lapangan untuk mendapatkan nasabah penyetor dana, memonitor dan mensurvei usaha nasabah. 3) BMT mengadakan pengajian rutin secara berkala yang waktu dan tempatnya biasanya di madrasah, masjid atau musholla ditentukan sesuai kegiatan nasabah dan anggota BMT, setelah pengajian biasanya dilanjutkan perbincangan bisnis dari para nasabah BMT. 4) Manajemen BMT diselenggarakan secara profesional dan islami (Muhammad, 2000: 185). e. PrinsipPrinsip Dasar Operasional BMT 38 Dalam menjalankan usahanya BMT tidak jauh dengan BPR Syari'ah yakni menggunakan 3 prinsip: 1) Prinsip Bagi Hasil Dengan prinsip ini ada pembagian hasil dari pemberi pinjaman dengan BMT. Prinsip ini biasanya menggunakan akad: a) Mudharabah, adalah akad kerjasama usaha antara dua pihak pihak pertama (shohibul maal) menyediakan seluruh (100%) modal, sedangkan pihak lainnya menjadi pengelola. Keuntungan secara mudharabah dibagi menurut kesepakatan dan apabila rugi ditanggung pemilik modal. Selama kerugian tersebut bukan akibat kelalaian si pengelola (Antonio, 2001: 95). b) Musyarakah adalah akad kerja sama antara dua pihak atau lebih dan masingmasing pihak mengikutsertakan modal dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan kerugian ditanggung bersama. 2) Sistem Jual Beli Sistem ini merupakan suatu tata cara jual beli yang dilaksanakan dengan cara BMT mengangkat nasabah sebagai agen yang diberi 39 kuasa melakukan pemberian barang atas nama BMT dan kemudian bertindak sebagai penjual dengan menjual barang yang dibelinya tersebut dengan ditambah keuntungan (markup) (Sudarsono, 2003: 102). Akad yang digunakan: a) Ba'i alMurabahah yaitu akad jual beli suatu barang dilaksanakan dengan cara penjual menyebutkan harga jual yang terdiri atas harga pokok barang dan tingkat keuntungan tertentu atas barang, dan harga jual tersebut disetujui oleh pembeli. b) Ba'i asSalam yang berakad jual beli dengan pesanan dan pembayarannya di muka menurut syaratsyarat tertentu. c) Ba'i alIstisna merupakan kontrak jual beli barang dengan pesanan, pembeli memesan barang kepada produsen barang, namun produsen berusaha melalui orang lain untuk membuat atau membeli barang tersebut sesuai spesifikasi yang telah ditetapkan. d) Ba’i Bistaman Ajil yaitu akad jual beli seperti murabahah tetapi pembayarannya dilakukan dengan mengangsur sesuai dengan jangka waktu yang telah ditetapkan. 40 3) Sistem Non Profit Sistem ini biasanya disebut pembiayaan kebajikan. Ini merupakan pembiayaan yang bersifat sosial dan non komersil. Sistem ini biasanya menggunakan akad AlQordul Hasan dengan cara nasabah cukup mengembalikan pinjaman pokoknya saja. la tidak dibebani tambahan sebagai keuntungan BMT (Sudarsono, 2003: 101). f. ProdukProduk BMT Dilihat dari fungsi pokok operasional BMT memiliki dua fungsi pokok dalam kegiatan perekonomian. Kedua fungsi tersebut adalah: 1) Fungsi penghimpunan dana (funding) 2) Fungsi penyaluran dana (financing) Dari kedua fungsi tersebut, sebagai lembaga keuangan Islam, baik BMI, BPRS, maupun BMT memiliki dua jenis usaha yang dapat menunjang kegiatan operasinya, yaitu: dana bisnis dan dana ibadah. Sesuai dengan fungsi dan jenis dana yang dapat dikelola BMT tersebut di atas, selanjutnya melahirkan berbagai macam jenis produk pengumpulan dan penyaluran dana oleh BMT. 1. Produk pengumpulan dana BMT a) Simpanan wadiah 41 Adalah titipan dana yang tiap waktu dapat ditarik pemilik atau anggota dengan cara mengeluarkan semacam surat berharga, pemindahbukuan/transfer dan perintah membayar lainnya. Simpanan wadi'ah dikenakan biaya administrasi. Namun, oleh karena dana yang dititipkan diperkenankan untuk diputar, maka BMT kepada memberikan semacam bagi hasil sesuai dengan jumlah dana yang di simpannya kepada penyimpan dana, simpanan yang berakad wadi'ah ada dua: 1) Wadi'ah amanah Yaitu penitipan barang atau uang tetapi BMT tidak memiliki hak untuk mendayagunakan titipan tersebut. Atas pengembangan produk ini, BMT mengisyaratkan adanya jasa (fee) kepada penitip sebagai imbalan atas pengamanan, pemeliharaan dan administrasinya. Nilai jasa tersebut tergantung pada jenis barang dan lamanya penitipan. 2) Wadiah Yad dhamanah Merupakan akad penitipan barang atau uang kepada 42 BMT, namun BMT memiliki hak untuk mendayagunakannya. Atas akad ini, penitip akan mendapatkan imbalan berupa bonus yang besarnya tergantung pada kebijakan manajemen BMT. b) Simpanan mudharabah Simpanan mudharabah adalah simpanan pemilik dana yang penyetoran dan penarikannya dapat dilakukan sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati sebelumnya. Pada simpanan mudharabah diberikan bagi hasil. Simpanan mudharabah ini dapat dikembangkan ke dalam berbagai variasi simpanan, seperti: 1) Simpanan Idul Fitri 2) Simpanan Idul Qurban 3) Simpanan Haji 4) Simpanan Pendidikan 5) Simpanan Kesehatan 2. Produk penyaluran dana BMT bukan sekedar lembaga keuangan non bank yang bersifat sosial. BMT juga sebagai lembaga bisnis dalam rangka 43 memperbaiki perekonomian umat. Sesuai dengan itu, maka dana yang dikumpulkan dari anggota harus disalurkan dalam bentuk pinjaman kepada anggotanya. Pinjaman dana kepada anggota disebut juga pembiayaan. Ada berbagai jenis pembiayaan yang dikembangkan oleh BMT, yang kesemuanya itu mengacu pada dua jenis, yaitu: akad syirkah, akad jual beli. Dari kedua akad ini dikembangkan sesuai dengan kebutuhan yang dikehendaki oleh BMT dan anggota. Di antara pembiayaan yang sudah umum dikembangkan oleh BMT adalah: a) Pembiayaan Ba’i Bistaman Ajil adalah suatu perjanjian pembiayaan yang di sepakati antara BMT dengan anggotanya, dengan cara BMT menyediakan dananya untuk investasi dan atau pembelian barang/modal dan usaha anggotanya yang kemudian proses pembayaraanya dilakukan secara mencicil atau angsuran yang telah di sepakati. b) Pembiayaan Ba'i alMurabahah yaitu akad jual beli suatu barang dilaksanakan dengan cara penjual menyebutkan harga jual yang terdiri atas harga pokok barang dan tingkat keuntungan tertentu atas barang, dan harga jual tersebut 44 disetujui oleh pembeli. c) Pembiayaan Mudharabah, adalah akad kerjasama usaha antara dua pihak pihak pertama (shohibul maal) menyediakan seluruh (100%) modal, sedangkan pihak lainnya menjadi pengelola. Keuntungan secara mudharabah dibagi menurut kesepakatan dan apabila rugi ditanggung pemilik modal. Selama kerugian tersebut bukan akibat kelalaian si pengelola. d) Pembiayaan Musyarakah adalah akad kerja sama antara dua pihak atau lebih dan masingmasing pihak mengikutsertakan modal dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan kerugian ditanggung bersama. e) Pembiayaan AlQordul Hasan Sistem ini biasanya disebut pembiayaan kebajikan. Ini merupakan pembiayaan yang bersifat sosial dan non komersil. Sistem ini biasanya dengan cara nasabah cukup mengembalikan pinjaman pokoknya saja. la tidak dibebani tambahan sebagai keuntungan BMT. 2. Pengertian Pembiayaan Murabahah a. Pengertian pembiayaan 45 Pembiayaan adalah penyediaan uang atau tagihan atau yang dapat dipersamakan dengan itu berdasarkan tujuan atau kesepakatan pinjammeminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi hutangnya setelah jangka waktu tertentu ditambah dengan sejumlah bunga, imbalan atau pembagian hasil (Ridwan, 2004: 163). Pembiayaan dalam perbankan syari’ah adalah penanaman dana bank syari’ah dalam rupiah atau valuta asing dalam bentuk pembiayaan, piutang, qard, surat berharga syari’ah, penempatan, penyertaan modal, penyertaan modal sementara, komitmen dan kontijensi pada rekening administratif serta sertifikat wadiah bank Indonesia (Muhammad, 2004:183). Pembiayaan merupakan suatu sumber pendapatan bagi lembaga keuangan syari’ah, tujuan pembiayaan yang dilaksanakan perbankan syari’ah terkait dengan stake holder, diantara stake holder tersebut adalah pemilik, pegawai, masyarakat, pemerintah dan lembaga keuangan lainnya (Muhammad, 2004: 185). Menurut pemanfaatannya, pembiayaan dapat dibagi menjadi dua, yaitu: 46 1) Pembiayaan Investasi Pembiayaan yang digunakan untuk pemenuhan barangbarang permodalan (capital goods) serta fasilitasfasilitas lain yang erat hubunganya dengan itu. 2) Pembiayaan Modal Kerja Pembiayaan yang ditujukan untuk pemenuhan, peningkatan produksi dalam arti yang luas dan menyangkut semua sektor ekonomi, perdagangan dalam arti yang luas maupun penyediaan jasa. Sedangkan menurut sifanya pembiayaan dapat dibagi menjadi dua, yaitu: 1) Pembiayaan Produktif Pembiayaan Produktif yaitu pembiayaan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan produksi dalam arti yang sangat luas seperti pemenuhan kebutuhan modal untuk meningkatkan volume penjualan dan produksi, pertanian, perkebunan maupun jasa. 2) Pembiayaan Konsumtif Pembiayaan Konsumtif adalah pembiayaan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi, baik yang digunakan sesaat maupun dalam jangka waktu yang relatif panjang (Ridwan, 2001: 166). 47 Lembaga keuangan dengan menggunakan fasilitas murabahah dapat membiayai nasabahnya untuk keperluan modal kerja atau pembiayaan perdagangan, tujuan adalah: a) Bank dapat membiayai keperluan modal kerja nasabahnya untuk memenuhi bahan mentah, bahan jadi dan lainlain. b) Bank dapat pula membiayai penjualan barang atau jasa yang dilakukan oleh nasabahnya. c) Nasabah dapat pula meminta bank untuk membiayai stok dan persediaan mereka. d) Dalam hal dimana nasabah perlu untuk mengimpor bahan mentah, barang setengah jadi, suku cadang dan penggantian dari luar negeri menggunakan lether of credit. Bank dapat membiayai lether of credit tersebut dengan menggunakan prinsip murabahah. e) Nasabah yang telah mendapatkan kontrak, baik kontrak kerja maupun kontrak pemasukan barang dapat pula meminta pembiayaan dari bank. Bank dapat membiayai keperluan ini dengan prinsip murabahah dan untuk itu bank dapat meminta Surat Perintah Kerja (SPK) dari nasabah yang bersangkutan (Muhammad, 2000:25). 48 Adapun beberapa fungsi pembiayaan, diantaranya adalah: a) Meningkatkan daya guna uang. b) Meningkatkan daya guna barang. c) Meningkatkan peredaran uang. d) Menimbulkan kegairahan usaha. e) Stabilitas ekonomi. f) Sebagai jembatan untuk meningkatkan pendapatan nasional (Muhammad, 2004:186). Di samping tujuan pembiayaan ada juga beberapa hal kode etik yang harus diperhatikan dalam pembiayaan antara lain (muhammad, 2005: 34): a) Patuh dan taat pada peraturan perundangundangan dan peraturan pembiayaan yang berlaku, baik ekstern maupun intern. b) Melakukan pencatatan mengenai setiap kegiatan transaksi yang terjalin dengan kegiatan yang bersangkutan. c) Menghindari diri dari persaingan tidak sehat. d) Tidak menyalahgunakan wewenangnya untuk kepentingan pribadi. 49 e) Menghindarkan diri dari keterlibatan dalam pengambilan keputusan hal yang bertentangan dengan kepentingan. f) Nasabah, menjaga kerahasiaan. g) Memperhatikan dampak yang merugikan dari setiap kebijakan yang telah ditetapkan terhadap ekonomi, sosial dan lingkungan. h) Tidak menerima hadiah atau imbalan apapun yang dapat memperkaya diri pribadi maupun keluarganya sehingga mempengaruhi pendapat profesionalnya dalam penilaian atau keputusan penbiayaan. i) Tidak melakukan perbuatan tercela yang dapat merugikan citra profesinya. b. Pengertian Murabahah. Murabahah adalah jual beli barang dengan menyatakan harga perolehan dan keuntungan (mark up) yang disepakati oleh penjual dan pembeli (Karim, 2006: 113). Murabahah adalah jual beri barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati. Penjuan harus memberi tahu harga produk yang ia beli dan menentukan suatu tingkat keuntungan 50 sebagai tambahan (Antonio, 2001: 101). Murabahah merupakan suatu bagian dari bentuk jual beli yang bersifat amanah dan menurut ulama’ definisi Murabahah (secara fiqih) adalah akad jual beli atas barang tertentu. Dalam transaksi penjualan tersebut, penjual menyebutkan dengan .jelas barang yang akan dibeli termasuk harga pembelian barang dan keuntungan yang akan diambil. Sesuai dengan sifat bisnis (tijaroh), transakai murabahah memiliki beberapa manfaat, demikian juga resiko yang harus diantisipasi. Murabahah memberi banyak manfaat kepada lembaga keuangan syari’ah, salah satunya adalah adanya keuntungan yang muncul dari selisih harga beli dari penjual dengan harga jual terhadap nasabah. Selain itu sistem murabahah juga sangat sederhana, hal tersebut memudahkan penanganan administrasinya di lembaga keuangan syari’ah. Diantara kemungkinan resiko yang harus diantisipasi antara lain: 1) Default atau kelalaian, nasabah sengaja tidak membayar angsuran. 2) Fluktuasi harga komperatif, ini terjadi bila harga suatu barang di pasar naik setelah bank membelikannya untuk nasabah. Sehingga bank tidak mengubah harga jual beli tersebut. 3) Penolakan nasabah, barang yang dikirim bisa saja ditolak oleh 51 nasabah karena berbagai sebab, bisa jadi karena rusak dalam perjalanan sehingga nasabah tidak mau menerimanya, karena itu sebaiknya dilindungi dengan asuransi. 4) Dijual, karena murabahah bersifat jual beli dengan utang maka ketika kontrak ditandatangani, barang itu menjadi milik nasabah. Nasabah bebas melakukan apapun terhadap aset miliknya tersebut untuk menjualnya. Jika terjadi demikian, resiko untuk default akan besar. Dari berbagai pemaparan di atas maka yang dimaksud dengan pembiayaan murabahah adalah pembiayaan yang diberikan kepada nasabah dalam rangka pemenuhan kebutuhan produksi, atas transaksi ini BMT memperoleh sejumlah keuntungan (mark up) yang telah disepakati antara pihak BMT dan calon nasabah (Ridwan, 2004: 166). Adapun beberapa hal didalam pembiayaan murabahah diantaranya: a. Landasan Syari'ah Murabahah AlQur'an ( وَأَحَلَّ اللهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَوا ( البقرة 275 Artinya: Dan Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba (Q.S. AlBaqarah: 27 AlHadits عَنْ صَا ل حِ ب نُ ص ه يْبِ ع نْ أَ ب يْهِ ق الَ رَ سُو لُ اللهِ ص ل ى اللهُ عَل ي هِ و س لَّمَ 52 ث لاَثٌ ف ي هِنَّ اَل ب رَ ك ةُ اَ لْب ي عُ إِل ى أَج لٍ و ال مُق ا ر ض ةُ و أَ خْلاَ طُ اْلب رِّ ( ب االش ع ي رِ لِ لْب ي تِ لاَ لِل بَ يْعِ ( رواه ابن الماج ة: 2280 Artinya: Dari Sholih bin Shuhaib dari ayahnya bahwa Rosululloh SAW. Bersabda: “tiga hal yang didalamnya terdapat keberkatan: jual beli secara tangguh, muqoradhoh (mudhorobah) dan mencampur gandum dengan tepung untuk keperluan di rumah bukan untuk dijual " (HR. Ibnu Majah no: 2280) b. Mekanisme Murabahah dalam Perbankan Syari'ah. Bankbank syari'ah Umumnya mengadopsi Murabahah untuk memberikan pembiayaan jangka pendek kepada Para nasabah untuk pembelian barang meskipun mungkin si nasabah tidak mempunyai uang untuk membayar. Di sini, bank selaku penyedia barang dengan nasabah yang memesan untuk membeli barang. Dari transaksi tersebut bank mendapatkan keuntungan jual beli yang disepakati bersama (Muhammad, 2001: 93). Dalam pelaksanaannya, bank membelikan terlebih dahulu barang yang dibutuhkan nasabah. Bank melakukan pembelian barang kepada suplier yang ditunjuk oleh nasabah atau bank, kemudian bank menetapkan harga jual barang tersebut berdasarkan kesepakatan bersama nasabah. Nasabah dapat melunasi pembelian barang tersebut dengan cara sekaligus atau mengangsur. 53 Skema 3.1 Pembiayaan Murabahah Sumber (Antonio, 2001: 107). c. Rukun dan Syarat Murabahah Rukun Murabahah dalam perbankan adalah sama dengan fiqih dan hanya dianalogikan dalam praktek perbankannya, umpamanya 1) Penjual (ba'i) dianalogikan sebagai bank. 2) Pembeli (musytari) dianalogikan sebagai nasabah. 3) Barang yang akan diperjualbelikan (mabi’ ) yaitu jenis pembiayaan. Bank Nasabah Suplier Penjual Bayar 1. Negoisasi & persyaratan 2. Akad jual 3. Beli barang 4. Kirim 5. Terima Barang dan Dokumen 54 4) Harga (Tsaman) dianalogikan sebagai pricing atau plafond pembiyaan. 5) Ijab dan qobul dianalogikan sebagai akad perjanjian yaitu pernyatan persetujuan yang dituangkan dalam akad. Sedangkan syaratsyarat Murabahah adalah sebagai berikut: 1) Mengetahui harga pertama (harga pembelian/kulakan). 2) Mengetahui keuntungan. 3) Modal hendaknya dari komoditi yang memiliki kesamaan dan sejenis. 4) Harga riba tidak dinisbatkan riba tersebut terhadap harga pertama. 5) Transaksi pertama haruslah sah. d. Beberapa Ketentuan Umum dalam Murabahah 1) Jaminan Pada dasarnya jaminan bukanlah satu rukun atau syarat yang mutlak dipenuhi dalam Murabahah. Jaminan dimaksudkan untuk 55 menjaga agar si pemesan tidak mainmain dengan pesanan. Si pembeli (penyedia pembiayaan/bank) dapat meminta si pemesan (pemohon/nasabah) suatu jaminan (rahn) untuk dipegangnya. Dalam tehnis, operasionalnya, barangbarang yang dipesan dapat menjadi salah satu jaminan yang bisa diterima untuk pembayaran utang. 2) Utang Dalam Murabahah Secara prinsip, penyelesaian utang si pemesan dalam transaksi Murabahah tidak ada kaitannya dengan transaksi lain yang dilakukan si pemesan kepada pihak ketiga atas barang pesanan tersebut. Apakah si pemesan menjual kembali barang tersebut dengan keuntungan atau kerugian. la tetap berkewajiban menyelesaikan utangnya kepada si pembeli. Jika pemesan menjual barang tersebut sebelum masa angsurannya berakhir, ia tidak wajib segera melunasi angsurannya. Seandainya penjualan aset tersebut merugi, pemesan tetap harus menyelesaikan pinjamannya sesuai kesepakatan awal. Hal ini karena transaksi penjual kepada pihak ketiga yang dilakukan nasabah merupakan akad yang benarbenar terpisah dari akad 56 Murabahah pertama dengan bank. 3) Penundaan Pembayaran oleh Debitur Mampu. Seorang nasabah mempunyai kemampuan ekonomis dilarang menunda penyelesaian utangnya dalam Murabahah ini. Bila seorang pemesan menunda utang tersebut, pembeli dapat mengambil tindakan: seperti menempuh prosedur hukum untuk mendapatkan kembali utang itu dan mengklaim finansial yang terjadi akibat penundaan. 4) Bangkrut Jika pemesan yang berutang dianggap gagal menyelesaikan utangnya karena benarbenar tidak mampu secara ekonomi dan bukan, kreditor harus menunda tagihan utang sampai menjadi sanggup kembali (Antonio, 2001:105). 57 C. Kerangka Penelitian funding Financing Mudharabah Murabahah Ba’i bitsaman ajil Murabahah satusatunya produk yang berjalan BMT syari’ah Bagaimana perhitungan (mark up) Pengumpulan data: Wawancara, observasi, dokumentasi Bagaimana aplikasi murabahah Kesimpulan 58 BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif, yaitu berupa suatu prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa ucapan atau tulisan dari perilaku yang dapat diamati dari subjek itu sendiri (Furhan, 1992: 21). Sedangkan jenis penelitian yang digunakan adalah studi kasus yaitu suatu pengujian secara rinci terhadap suatu latar, satu tempat penyimpanan dokumen atau satu peristiwa tertentu. Dalam penelitian ini, studi kasus dilakukan untuk meneliti tentang aplikasi dan penghitungan markup pembiayaan murabahah di BMT Syari'ah Pare. B. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian ini adalah di BMT Syari'ah PareKediri. C. Sumber Data Sumber data utama dalam penelitian kualitatif ialah katakata dan tindakan, selebihnya adalah data tambahan seperti dokumen dan lainlain. Dalam penelitian ini memiliki dua sumber data, yaitu : 1) Sumber data primer 59 Sumber data primer adalah sumber yang dikemukakan atau digambarkan sendiri oleh orang atau pihak yang hadir pada waktu kejadian. Data primer diperoleh secara langsung dari: a) Manajer BMT Syari’ah Pare Kediri. b) Bagian staf administrasi pembiayaan BMT Syari'ah PareKediri. c) Nasabah. 2) Sumber data sekunder Sumber data sekunder adalah sumber data yang diperoleh dari dokumen atau datadata keuangan lainnya yang terdapat di BMT syari’ah Pare, dan juga dari data kepustakaan yang ada hubungannya dengan pembahasan. D. Prosedur Pengumpulan Data Dalam pengumpulan data, ketepatan dan kecermatan informasi mengenai subyek dan variabel penelitian tergantung pada strategi dan alat pengambilan data yang dipergunakan akan menentukan ketepatan hasil penelitian. Dalam melakukan pengumpulan data dapat dilakukan beberapa metode, yaitu: 1) Metode wawancara 60 Yaitu percakapan dengan maksud tertentu yang dilakukan oleh dua pihak, yaitu pewawancara yang melakukan pertanyaan dan yang sedang diwawancarai yang memberikan jawaban atas pertanyanpertanyaan tersebut. Sesuai dengan jenis penelitian ini yakni studi kasus, maka pedoman wawancara yang tepat digunakan adalah pedoman wawancara tidak berstruktur, yaitu pedoman wawancara yang hanya memuat garis besar yang akan ditanyakan. Dalam wawancara ini, kreatifitas pewawancara sangat diperlukan, hasil wawancara banyak tergantung pada pewawancara. Dialah yang menjadi pengemudi jawaban informan. Adapun wawancara dalam penelitan ini ditujukan kepada manajer dan para karyawan BMT Syari'ah Pare guna memperoleh data tentang: a) Sejarah singkat tentang berdirinya Baitul maal wat tamwil (BMT) Syari'ah Pare. b) Visi dan Misi Baitul maal wat tamwil (BMT) Syari'ah Pare. c) Aplikasi Pembiayaan Murabahah dan penghitungan markup pembiayaan murabahah di Baitul maal wat tamwil (BMT) Syari'ah Pare. 61 2) Metode Observasi Observasi adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengamati dan mencatat secara sistematis terhadap gejalagejala yang sedang diteliti. Metode observasi ini dapat diklasifikasikan melalui dua cara yaitu: Observasi partisipan dan observasi non partisipan. Dalam observasi non partisipan pengamat hanya melakukan satu fungsi, yaitu mengadakan pengamatan. Sedangkan dalam observasi partisipan pengamat melakukan dua peranan sekaligus yaitu sebagai pengamat dan sekaligus menjadi anggota resmi dari kelompok yang diamati. Dalam penelitian ini penulis menggunakan observasi non partisipan di mana penulis hanya sebagai pengamat dan melakukan pengamatan dan lebih mengacu untuk memperoleh data tentang: a) Aplikasi Pembiayaan Murabahah dan penghitungan markup pembiayaan murabahah di Baitul maal wat tamwil (BMT) Syari'ah Pare. b) Halhal yang membuat masyarakat antusias mengambil akad di Baitul maal wat tamwil (BMT) Syari'ah Pare. c) Problematika pada nasabah yang sering mengalami ketelatan 62 dalam pembayaran pinjaman. 3) Metode Dokumentasi Metode dokumentasi adalah cara memperoleh data dengan menyelidiki dokumen yang ada sebagai tempat penyimpanan data. Di sini penulis lebih memfokuskan untuk memperoleh data tentang: a) Laporan keuangan pembiayaan murabahah yang ada di Baitul Maal Wat Tamwil (BMT) Syari'ah Pare. b) Jumlah nasabah. E. Analisis Data Analisis data adalah proses pelaksanaan dan pengaturan secara sistematis transkrip wawancara, catatan lapangan dan bahanbahan lainnya yang dapat dikumpulkan untuk meningkatkan pemahaman terhadap bahanbahan tersebut agar dapat diinterpretasikan semuanya kepada orang lain. Dalam penelitian ini dipakai analisis data sebagai berikut: 1) Reduksi Data Data yang diperoleh dari lokasi penelitian dituangkan dalam uraian yang lengkap dan terperinci, diantara data yang ingin di peroleh adalah data keuangan pembiayaan murabahah dan prosedur 63 aplikasi pembiayaan murabahah dan juga dokumendokumen lainnya yang terdapat di tempat penelitian. Laporan lapangan perlu direduksi, dirangkum, dipilih halhal yang pokok, difokuskan kemudian dicari tema atau polanya. 2) Penyajian Data Penyajian data atau display data dimaksudkan agar memudahkan melihat gambaran secara keseluruhan atau tertentu. 3) Menarik Kesimpulan Menarik kesimpulan atau verifikasi data dalam penelitian kualitatif dilakukan secara terus menerus sepanjang proses penelitian berlangsung. Sejak awal memasuki lapangan dan selama pengumpulan data peneliti berusaha untuk menganalisis dan mencari makna dari data yang dikumpulkan. F. Pengecekan Keabsahan Data Keabsahan data dalam temuan ini ditentukan dengan menggunakan kriteria kredibilitas. Kredibilitas, data dimaksudkan untuk membuktikan bahwa apa yang berhasil dikumpulkan sesuai dengan kenyataan yang ada dalam tatar penelitian. Untuk menetapkan keabsahan 64 data atau kredibilitas data tersebut digunakan teknik pemeriksaan sebagai berikut: 1) Perpanjangan keikutsertaan peneliti. 2) Ketekunan pengamatan atau observasi. 3) Trianggulasi, yaitu memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk pengecekan atau sebagai perbandingan terhadap data itu. 65 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN 1. Gambaran Umum Obyek a. Sejarah Singkat BMT Syari'ah Pare – Kediri Baitul Mal Wat Tamwil (BMT) Syari'ah Pare Kabupaten Kediri merupakan suatu lembaga keuangan syari'ah yang mencoba merealisasikan sebagian syari'at Islam yang diperintahkan oleh Allah SWT. Dengan sistem bagi hasil dan jual beli. Lembaga keuangan ini didirikan pada tanggal 26 April 2001 oleh 20 orang anggota yang di pimpin oleh Bapak Rachmanto Budi Prasetyo dengan modal awal Rp. 15 juta. BMT Syari'ah Pare ini berbentuk badan hukum Koperasi Serba Usaha (KSU) berdasarkan atas Surat Ijin Usaha Pendirian pada tanggal 02 Juni 2001 dengan Surat keputusan No. 518/BH/03/421.53/2001 yang berlokasi di J1. PB. Sudirman Blok B (Kompleks Pertokoan Ringin Budha) no. 16 Pare dan pada tahun 2003 pindah ke Jl. PB. Sudirman No. 46 Pare. Pada tahun 2004 tepatnya pada bulan maret, BMT Syari'ah Pare mendirikan kantor cabang di jl. Jombang KM 3 Kios Lap. Tunglur no. 6 Pare Kediri. Pada awal tahun 2006, BMT Syari'ah Pare mendirikan gedung 66 sendiri di jl. Lawu no. 19A Pare, sebagai kantor pusat yang secara resmi di tempati sejak tanggal 9 september 2007. b. Landasan Hukum BMT Syari'ah Pare — Kediri BMT Syari'ah Pare adalah suatu lembaga keuangan yang kegiatan prinsipnya adalah penghimpunan dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan kembali ke masyarakat dalam bentuk pembiayaan dengan menjadikan syari'ah Islam sebagai landasan hukumnya. Adapun landasan hukum BMT Syari'ah Pare adalah sebagai berikut: a. Surat AnNisa : 29 br& HwÎ) È@ÏÜ»t6ø9$$Î/ Mà6oY÷t/ Nä3s9ºuqøBr& (#þqè=à2ù’s? .w (#qãYtB#uä .úïÏ%©!$# $yg..r’¯»t. öNä3Î/ tb%x. ©!$# ¨bÎ) 4 öNä3|¡àÿRr& (#þqè=çFø)s? .wur 4 öNä3ZiÏB <Ú#ts? ‘tã ¸ot»pgÏB .cqä3s? ÇËÒÈ $VJ.Ïmu. Artinya: "Hai orangorang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka diantara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. b. Surat AlBaqarah : 275 ªt (#4qt/Ìh9$# yP§ymurìø.t7ø9$#!$#@ymr&ur Artinya: Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.... 67 c. Visi BMT Syari'ah Pare – Kediri Menjadi lembaga keuangan mikro syari’ah yang “Baldatun Thoyyibatun Warobbun Gfofur” Mewujudkan kehidupan umat yang seimbang menuju kemakmuran, kesejahteraan dan kenyamanan di bawah lindungan dan ampunan Alloh SWT. d. Misi BMT Syari'ah Pare – Kediri 1) Membangun lembaga ekonomi syari’ah yang sebagai pendukung kegiatan ekonomi masyarakat yang berlandaskan sistem syari’ah. 2) Memberikan layanan prima kepada nasabah melalui berbagai produk yang ditawarkan dan kemudahan dalam bertransaksi. 3) Menjadikan lembaga keuangan syari’ah sebagai mitra usaha kecil dan menengah untuk membangun ekonomi bersamasama agar lebih maju dan berkualitas. 4) Mewujudkan lenbaga yang mampu baik bekerja sebagai wadah Baitul Mal maupun sebagai wadah Baitul Tamwil. 5) Menjadikan lembaga keuangan syari’ah sebagai mediator antar anggota yang memiliki kekurangan dana dan anggota yang kelebihan dana, untuk saling berinteraksi. 68 6) Menyalurkan Zakat Infaq dan Shodaqoh (ZIS) kepada yang membutuhkan dan membantu perjuangan Islam lainnya. e. Budaya Kerja BMT Syari'ah Pare – Kediri Budaya kerja yang diterapkan BMT Syari'ah Pare sebagai lembaga jasa keuangan syari’ah mengacu pada prinsipprinsip syari’ah pada sikap akhlaqul karimah yang diteladani dari sifat Rosululloh, yaitu: 1) Shidiq (jujur) Menjaga pribadi yang bisa berkata jujur/benar, memiliki ketulusan niat, kebersihan hati, kejernihan berfikir, mampu menjadi teladan. 2) Amanah (dapat dipercaya) Menjaga pribadi yang selalu dapat dipercaya, peka, obyektif, dan disiplin serta penuh tanggung jawab. 3) Tablig Mampu menjadi pribadi yang mampu berkomunikasi atas dasar transparasi, pendampingan dan pemberdayaan yang penuh keadilan. 4) Fathonah Mampu menjadi tenaga yang profesional dengn penuh inovasi, cerdas, trampil, dengan semangat belajar dan berlatih. f. Struktur Organisasi 69 Dalam usaha memperlancar operasional BMT Syari'ah Pare agar dapat mencapai tujuan lembaga yang telah ditetapkan, maka pihak BMT Syariah mengatur bagian – bagian dalam BMT Syariah, sehingga terdapat keseimbangan kerja sama baik antar karyawan. Skema 4.1 Struktur Organisasi BMT Syariah Pare Sumber BMT Syariah 2009 RAT PENGAWAS SYARI’AH PENGURU S MANAJER ICU UMUM KABAG OPERASIONA TELLER ADM PEMBIAY. ACCOUNT OFFICER AKUTANS I SECURITY OFFICE BOY KABAG PEMASARAN 70 Uraian tugas masingmasing bagian : 1. Manajer a) Memimpin organisasi dalam segala kegiatan BMT Syari’ah. b) Mengkoordinasikan segala kegiatan BMT Syariah secara keseluruhan sesuai dengan ketentuan peraturan lembaga, sistem dan prosedur serta kebijaksanaankebijaksanaan lain yang sudah ditetapkan. c) Mengevaluasi dan memutuskan permohonan pembiayaan dan pengawasan tentang proses pengembalian. d) Memimpin rapat dengan stafstaf untuk membahas persoalan yang terjadi maupun implementasi sistem dan prosedur yang baru. e) Menandatangani buku tabungan, sertifikat simpanan ber angka dan dokuemn lembaga bersama pejabat terkait. f) Mengatur dan melakukan segala tindakan dalam rangka untuk melindungi dan menjaga kekayaan BMT Syari'ah. g) Menyusun anggaran penerimaan dan pengeluaran rencana kerja untuk masa satu tahun serta berusaha mewujudkannya. h) Melakukan pengawasan intern dan berusaha mencegah kemungkinan terjadinya kecurangankecurangan di BMT Syari'ah. 2. ICU (Internal Control Unit) 71 a) Bertanggung jawab langsung terhadap pegawai yang bertugas dalam pengawasan kebijaksanaan dan pelaksanaan tugas pimpinan dan staf yang ada di bawahnya apakah sudah sesuai dengan prosedur atau belum. b) Membantu pimpinan dalam mengembangkan BMT Syari'ah. c) Membantu pimpinan dalam pengendalian terhadap pengendahan pengeluaranpengeluaran Maya operasional yang dikeluarkan BMT Syari'ah. d) Memeriksa laporanlaporan harian di bidang operasional, keuangan, pembukaan dan personalia/umum meliputi pemeriksaan saldo kas, neraca, laporan rug] laba, pembiayaan dan lainlain. e) Melakukan kontrol mulal dari bukti transaksi, jurnal, laporan keuangan, persediaan dan lainlain baik mengenai jumlah kondisi maupun keadaannya. 3. Kabag (Kepala Bagian) Operasional a) Menyusun rencana kerja dan anggaran lembaga keuangan untuk waktu satu tahun mendatang. b) Bertanggung jawab pada pimpinan mengenai segala sesuatu yang berkaitan dengan kegiatan operasional. c) Bertanggung jawab atas teller, akuntansi, administrasi pembiayaan, 72 CS (customer service), umum dan bagian terkait. d) Turut menandatangani buktibukti pembayaran antara lain: bagi hasil, simpanan berjangka, bagi hasil simpanan tabungan dan notanota lainnya. e) Turut memeriksa saldo kas tiap hari baik buka maupun tutup kas. f) Turut memeriksa bukti transaksi yang terjadi sebelum input oleh bagian yang terkait dan yang disetujui oleh pimpinan. g) Turut memeriksa ulang berkas calon debitur baru dan administrasi pembagian sebelum dimintakan persetujuan pimpinan sampai ikut kontrol keluar masuknya jaminan di brankas. h) Ikut mernbantu bagian terkait untuk mendata inventaris kantor atau barang kebutuhan operasional baik yang keluar atau yang dibutuhkan. 4. Teller a) Bertanggung jawab kepada kepala bagian operasional. b) Bertanggung jawab terhadap keluar masuknya uang kas. c) Membuat rincian uang kas tunai. d) Menerima dan membayarkan uang kas kepada nasabah atas seluruh 73 transaksi berdasarkan buktibukti yang sah. e) Mencatat dan mengumpulkan transaksi keluar masuknya uang kas dalam formulir mutasi kas yang sah. f) Mencocokkan saldo kas yang dicatat pada mutasi dengan daftar perincian uang tunai pada setiap tutup kas. g) Melaksanakan keadministasian tabungan dan deposito. h) Ikur Berta mencegah kemungkinan terjadinya kecurangankecurangan lembaga dan ikut menjaga kerahasiaan lembaga. 5. Akuntansi a) Menyusun, mengatur, menyiapkan buku besar, laporan laba rugi, neraca, anggaran kantor dan menjaga agar sistem pembukuan diterapkan sebagaimana, mestinya dan menyiapkan di tempat yang aman. b) Bertanggung jawab pada kepala bagian operasional. c) Bertanggung jawab atas seluruh administrasi keuangan BMT syari'ah. d) Memeriksa kebenaran kodekode rekening, buktibukti pendukung, jumlah uang dan. keabsahannya. e) Melakukan kegiatan akuntansi meliputi penjurnalan secara manual 74 dan komputerisasi sampai pembuatan laporan keuangan harian. f) Membuat perhitungan amortisasi dan penyusutan. 6. Administrasi Pembiayaan a) Bertanggung jawab kepada kepala bagian operasional. b) Menerima kelengkapan berkasberkas persyaratan administrasi permohonan pembiayaan oleh calon nasabah. c) Melakukan seluruh kegiatan keadministrasian pembiayaan meliputi: 1) Input nasabah. 2) Pengetikan akad pembiayaan, surat kuasa, surat kuasa menjual dan daftar pembayaran debitur. d) Mengerjakan laporanlaporan yang berhubungan dengan pembiayaan. e) Pencatatan setiap pembiayaan jatuh tempo, jadual pembiayaan, tunggakan dan perpanjangan, mengklasifikasikan jenis pinjaman baik manual/komputer. f) Menerima permohonan pembiayaan untuk selanjutnya diserahkan kepada kepala operasional untuk diteruskan kepada pimpman. g) Bertanggung jawab terhadap rekening pembiayaan, berkasberkas dan j 75 aminan. 7. Bagian Umum a) Membuat file surat masuk dan surat keluar. b) Membantu memberikan informasi ke calon nasabah tentang program BMT syari'ah. c) Membantu kepala bagian operasional untuk melaksanakan cabs opname persediaan. d) Membantu bagianbagian lain yang membutuhkan. 8. Kepala Bagian Pemasaran a) Bertanggung jawab kepada pimpinan atas semua kegiatan pemasaran. b) Membuat rencana sasaran dalam rangka pemasaran, pendanaan, pembiayaan dan penagihan. c) Memperkenalkan produk BMT syari'ah dalam memacu perkembangan BMT syari'ah. d) Meneliti permohonan dengan segala aspeknya. e) Melakukan survey dan mendata nasabah, mengenai jaminan usaha, jenis pembiayaan yang sesuai dengan nasabah. f) Menyampaikan surat teguran bagi deitur yang menunggak 76 pembiayaan. g) Ikut serta mencegah kemungkinan terjadinya kecurangankecurangan di lembaga dan ikut serta menjaga, kerahasiaan. lembaga. 9. Account Officer a) Bertanggung jawab kepada kepada bagian pemasaran atas tugas yang menjadi bebannya baik funding (pendanaan) maupun financing (pembiayaan), termasuk meliputi: 1) Pendataan nasabah. 2) Kunjungan ke nasabah, perhitungan kebutuhan modal dan analisa pembiayaan. 3) Penagihan. b) Turut meneliti permohonan dengan segala aspek. c) Memberikan pertimbangan kepada Kabag. Pemasaran terhadap permohonan pembiayaan yang diajukan nasabah sudah memenuhi kriteria 5C apa belum. d) Ikut serta melakukan pengawasan terhadap pembiayaan yang diberikan berdasarkan petunjuk dari Kabag. Pemasaran maupun pimpinan melakukan penagihan dan tindakan pencegahan terhadap kemungkinan yang akan terjadi, melaporkan hasil yang telah 77 dilakukan kepada Kabag Pemasaran/Pimpinan. g. ProdukProduk BMT Syari'ah Pare – Kediri 1. Pembiayaan Mudharabah Merupakan kerja sama dimana BMT syari’ah Pare bertindak sebagai Shohibul Maal (penyedia modal) dan anggota atau calon anggota sebagai pelaksana atau mudhorib, dengan sistem bagi hasil ditentukan dengan kesepakatan bersama dan saling menguntungkan. 2. Pembiayaan Murabahah Merupakan pembiayaan dengan sistem jual beli, dimana BMT syari’ah Pare dapat membantu anggota dengan pembelian barang yang dibutuhkan oleh anggota atau calon anggota tersebut kemudian oleh BMT syari’ah Pare dijual dengan harga sesuai kesepakatan dengan anggota/nasabah. 3. Pembiayaan Ba’i Bitsaman Ajil Yaitu pembiayaan untuk mendapatkan barang investasi seperti (tv, radio, meja, almari, mesin jahit dll) dan anggota atau calon anggota membayar dengan cara angsuran dimana angsuran sesuai dengan hasil kesepakatan kedua belah pihak tanpa ada paksaan. B. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN 1. Aplikasi Pembiayaan Murabahah di BMT Syari'ah PareKediri. 78 Dalam pelaksanaan pembiayaan sistem murabahah yang telah menjadi ketentuan di BMT syari'ah Pare tidak terlepas dari yang namanya akad, sebagaimana kita ketahui bahwa pembiayaan murabahah merupakan pembiayaan dengan akad jual beli, yang dimaksud dengan akad murabahah di BMT syari'ah Pare adalah: akad pembiayaan dengan sistem jual beli dimana BMT syari'ah dengan anggota/nasabah melakukan kesepakatan harga jual, yang tentunya tidak terlepas dari rukun jual beli yang ada dalam Islam. Ketentuan pelaksanaan akad murabahah sebagai berikut : 1) Pada awal mulanya pihak pemohon datang sendiri ke BMT Syari'ah Pare Kediri dengan mengutarakan kehendaknya, kemudian menyerahkan foto copy KTP (identitas) 2) Kemudian dari pihak BMT Syari'ah Pare Kediri sendiri tidak langsung mengabulkannya, akan tetapi pihak BMT memberi waktu pada pemohon untuk datang lagi. Lama waktu yang diberikan biasanya 12 hari. Oleh BMT digunakan survey dimana tempat tinggal pemohon untuk menentukan layak tidaknya si pemohon untuk menerima pinjaman, maka pihak BMT Syari'ah Pare Kediri akan memanggil si pemohon tersebut melalui surat pemanggilan, dan jika memang layak untuk menerima/sudah mampu, pihak BMT Syari'ah Pare Kediri akan 79 memberi formulir kepada pemohon untuk mengisi surat perjanjian (akad). 3) Dalam formulir akad tersebut tercantum didalamnya meliputi: a) Waktu pelaksanaan murabahah b) Dua belah pihak yang melakukan aqad murabahah c) Beberapa ketentuan yang harus dilakukan oleh dua belah pihak yang beraqad, yaitu: 1) Persetujuan pemberian pembiayaan dengan aqad murabahah kepada calon nasabah. 2) Kewajiban debitur untuk melunasi pembiayaan yang telah diberikan oleh pihak BMT sesuai dengan angsuran yang disepakati. 3) Memberikan keuntungan (mark up) kepada pihak BMT sesuai dengan kesepakatan. Segala sesuatu yang belum diatur dalam akad murabahah akan diatur berdasarkan musyawarah kedua belah pihak serta diatur secara tertulis. Setelah terjadi akad murabahah dan pihak pemohon telah mengisi formulir yang disediakan, kemudian formulir tersebut ditandatangani oleh kedua belah pihak dan disaksikan oleh dua orang saksi. Jadi akad 80 murabahah yang dilakukan di BMT Syari'ah Pare Kediri tersebut adalah secara lisan dan tertulis berdasarkan kesepakatan antara kedua belah pihak yang berakad yaitu BMT dan nasabah dan disaksikan oleh dua orang saksi. Pembiayaan murabahah yang dilakukan di BMT syari’ah Pare adalah merupakan pembiayaan dengan sistem jual beli. Dalam pembiayaan ini BMT Syari'ah Pare berfungsi sebagai penyedia dana untuk terlebih dahulu membelikan barang yang dibutuhkan oleh nasabah/anggota dari pemasok (suplier) selanjutnya BMT Syari'ah menjual barang tersebut kepada anggota/nasabah dengan menetapkan harga beli barang ditambah keuntungan (mark up) yang telah disepakati antara BMT syari'ah dengan anggota/nasabah. Selanjutnya penyerahan barang tersebut dilakukan oleh pemasok (supplier) kepada anggota/nasabah. Syaratsyarat yang harus dipenuhi dalam pembiayaan murabahah di BMT Syari'ah Pare antara lain: a. Foto copy KTP suami istri b. Foto copy Surat nikah c. Foto copy KK (Kartu Keluarga) d. Foto copy BPKB e. Foto copy STNK, dan Nota Pajak f. Surat Kepemilikan dari Desa 81 g. Sudah memiliki usaha yang prospektif Berdasarkan data yang penulis dapatkan secara mayoritas nasabah yang mendapatkan pembiayaan dari BMT syari'ah adalah tani, perdagangan, industri, jasa. Hal ini dapat dilihat pada data nasabah yang menerima pembiayaan dari BMT Syari'ah Pare Kediri. Tabel 4.1 Data nasabah pembiayaan BMT "Syari'ah" PareKediri No Sektor Usaha % Jumlah 1 Tani 30 121 2 Industri 4 19 3 Perdagangan 29 116 4 Jasa 7 29 5 Lainnya 30 121 100 % 406 Sumber data: BMT Syari'ah Pare 2009 BMT syari'ah Pare dalam mencari calon nasabah yang akan diberi pembiayaan mengutamakan nasabah yang produktif dalam artian 82 mempunyai usaha. Setelah terlaksana akad maka selanjutnya: 1) Nasabah mengajukan permohonan pembiayaan disertai syaratsyarat yang ditentukan oleh BMT syari'ah Pare serta menyebutkan secara rinci kebutuhan barang yang ingin dibeli. Rincian barang dapat berupa jenis, merk, bentuk sampai dengan tempat pembelian. 2) Customer Service memeriksa kelengkapan syaratsyarat yang harus dipenuhi oleh nasabah. Dan apabila syaratsyarat sudah lengkap diberikan kepada administrasi pembiayaan. 3) Bersama dengan pimpinan bagian administrasi pembiayaan menganalisa permohonan yang diajukan nasabah berdasarkan rumus 5 C, yaitu: a) Character, yaitu karakter atau sifat nasabah. b) Capacity, yaitu kemampuan nasabah untuk melunasi pembiayaan. c) Capital, yaitu besarya modal/pembiayaan yang dibutuhkan nasabah. d) Colateral, yaitu jaminan yang dimiliki dan yang telah diberikan kepada BMT syari'ah Pare. e) Condition, yaitu keadaan usaha nasabah. 4) Setelah dianalisa lalu dikomitmenkan oleh manajer dan 2 orang staf 83 untuk memutuskan layak apa tidak untuk diberikan pembiayaan. Kalau layak berapa plafond pembiayaan yang harus diberikan. 5) Setelah permohonan disetujui, maka BMT syari’ah Pare bersama nasabah akan membeli barang tersebut kepada suplier atau dapat juga BMT syari'ah Pare memberi kuasa kepada nasabah untuk membeli barang sendiri kemudian nota pembeliannya diberitahukan kepada BMT syari'ah Pare dengan harga pokok yang diketahui kedua belah pihak. Kemudian BMT syari'ah Pare akan menjual barang tersebut kepada nasabah seharga pembelian pokok ditambah keuntungan (mark up) yang disepakati kedua belah pihak. Di BMT syari'ah Pare prosedur pembiayaan ini membutuhkan waktu maksimal 3 hari. Plafond pembiayaan di BMT syari'ah Pare: a. Untuk nasabah baru: 15 juta. b. Untuk nasabah yang sudah pernah meminjam : 510 juta. c. Untuk nasabah lama/yang sudah dipercaya : 1015 juta (sumber: BMT syari’ah Pare). 84 Gambar 4.1 ALUR PENGAJUAN PEMBIAYAAN MURABAHAH DI BMT SYARI'AH PARE – KEDIRI Sumber BMT Syari’ah Pare Keterangan: 1) Nasabah mengisi permohonan pengajuan pembiayaan melalui CS (Customer Service) 2) CS (Customer Service) mengisi permohonan nasabah ke dalam buku permohonan kemudian menyerahkan berkas permohonan kepada manajer. 3) Manajer mempelajari isi permohonan kemudian menyerahkan permohonan ke bagian marketing/account 0fficer. Nasaba Customer Service Manaje Account Officer r Komite Pembiyaan Realisasi Pembiayaan Administrasi Pembiayaan 85 4) Account Officer/Marketing melakukan survey kepada nasabah. Dari hasil survey diserahkan kepada komite pembiayaan. 5) Komite pembiayaan menerima hasil survey kemudian dirapatkan untuk memberikan keputusan layak atau tidak diberikan pembiayaan. jika layak untuk diberikan pembiayaan selanjutnya diserahkan ke bagian administrasi pembiayaan. (Komite pembiayaan terdiri dari Account Officer, bagian operasional, administrasi pembiayaan). 6) Administrasi pembiayaan bertugas untuk merealisasikan pembiayaan, yaitu melakukan akad pembiayaan. Menurut Syafi’i (2001) dalam bukunya Bank Syari’ah dan Teori Ke Praktek kalangan lembaga keuangan syari’ah banyak menggunakan murabahah secara berkelanjutan roll over, seperti modal kerja padahal sebenarnya murabahah merupakan kontrak jangka pendek dengan sekali akad one short deal, menurutnya murabahah tidak tepat untuk melakukan skema modal kerja, mudharabah lebih tepat karena prinsipnya lebih fleksibelitas sangat tinggi. Dari uraian pembahasan aplikasi pembiayaan murabahah di BMT syari’ah Pare, aplikasi yang berjalan sudah sesuai dengan beberapa teoriteori data kepustakaan diantaranya dari M. Syafi’i Antonio (2001) dalam bukunya Bank Syari’ah dan Teori Ke Praktek. Aplikasi pembiayaan murabahah yang berjalan di BMT syari’ah Pare 86 memiliki beberapa hal yang berbeda dengan aplikasi yang berjalan di lembaga keuangan konvensional. Seperti contoh spesifiknya aplikasi pembiayaan yang terjadi pada lembaga keuangan koperasi simpan pinjam (KSP) “Mitra Usaha” yang berada di Pare. Di koperasi simpan pinjam (KSP) Mitra Usaha tidak ada istilah pembiayaan, namun istilah tersebut sama halnya dengan kreditur, Menurut bpk Sani salah satu kreditur mengatakan bahwa pelaksanaan akadnya Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Mitra Usaha sama sekali tidak membutuhkan saksi, dan di sini masih marak diterapkan bunga yang sangat membebani bagi para kreditur, dan prosesnya sangat berbelitbelit kadang minimal empat hari baru terealisir, dan kurang adanya kerja sama antara pihak lembaga dan kreditur dan yang paling memberatkan bagi para nasabah di Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Mitra Usaha adalah tidak ada perbedaan dalam mengambil bunga yang diambil, misalkan dari peminjam yang kurang mampu, Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Mitra Usaha tidak menghiraukan itu akan tetapi tetap menyama ratakan dalam mengambil keuntungannya (wawancara tanggal 3 Maret 2009). Dari hasil penelitian aplikasi pembiayaan murabahah memiliki perbedaan terhadap penelitian terdahulu, diantara yang membedakan dari segi pemberian pembiayaan, pada penelitian terdahulu untuk 87 realisasi pencairan uangnya lebih lama minimal membutuhkan waktu empat hari, dan lebih memilih kepada calon nasabah yang sudah memiliki usaha yang prospek sehingga lebih selektif dalam menentukan calon nasabah. Namun dari hasil penelitian sekarang menunujukkan bahwa pihak BMT syari’ah Pare lebih mengutamakan masyakat bawah yang membutuhkan modal dan untuk realisasi pencairan uangnya lebih cepat maksimal tiga hari. Dan perbedaan yang lebih siknifikan lagi terletak pada pengambilan barang yang akan di beli, pada penelitian terdahulu hanya dari pihak BMT yang mengambil barang dari suplier, namun sekarang dari pihak nasabah juga bisa mengambil barang yang akan dibeli dari suplier akan tetapi harus menyerahkan kwitansi pembelian barang. Pendapat nasabah terhadap aplikasi pembiayaan murabahah di BMT syari’ah Pare. Menurut Bapak Rahmanto selaku manajer BMT syari’ah Pare, pembiayaan murabahah yang ada di BMT syari'ah Pare merupakan pembiayaan yang memberikan motivasi bagi para nasabah untuk meningkatkan usahanya untuk itulah diperlukan adanya suatu perencanaan agar arah dan tujuan yang hendak dicapai bisa berjalan dengan baik. Sesuai dengan data yang kami peroleh bahwa : 88 1. Tujuan yang hendak dicapai Dalam kaitannya dengan tujuan yang ingin dicapai maka BMT syari'ah Pare dalam proses usaha menyesuaikan dengan tujuan BMT secara umum. Tujuan BMT adalah mensejahterakan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya. Selain itu juga BMT mengadakan pembayaran dan penyediaan modal dengan sistem syari'ah . 2. Proses pelaksanaan usaha nasabah BMT syari'ah dalam proses pelaksanaan usaha nasabah berfungsi sebagai penyedia dana yaitu menyediakan kebutuhan para nasabah yaitu penyediaan barang yang dikehendaki seperti pupuk, obatobatan pertanian dan bibit barangbarang tersebut bisa dibeli sendiri oleh nasabah dari toko yang dipilihnya atau BMT yang membelikan sendiri barangbarang tersebut kemudian diberikan kepada nasabah, mengenai harga yang dibutuhkan oleh nasabah rata – rata sama antara toko satu dengan toko yang lain. Hal lain yang dilakukan BMT syari'ah selain memberikan dana adalah dengan melakukan/memberikan pembinaan kepada nasabah, pembinaan yang diberikan kepada para nasabah berupa informasi tentang suatu barang yang lagi marak dicari konsumen ini ditujukan kepada para 89 nasabah yang ingin memperluas usahanya dalam perdagangan, dan juga tanaman apa yang sebaiknya ditanam kemudian cara pengolahan yang baik apabila ada informasi terbaru tentang usaha pertanian maka BMT langsung memberitahukan informasi tersebut kepada nasabah pertanian. Ahmad Zainuri mengatakan bahwa usahanya mengalami perkembangan setelah memperoleh pembiayaan murabahah dari BMT syari'ah. Alasan Zainuri menjadi nasabah BMT syari’ah adalah ingin bermuamalah sesuai dengan yang ada dalam ajaran Islam, syarat yang diajukan tidak berbelitbelit dan fasilitas yang diterima dari BMT cukup memadahi (wawancara tanggal 2 Maret 2009). Tidak jauh berbeda dengan apa yang dikatakan oleh Sri Utami bahwa usaha mengalami perkembangan setelah memperoleh pembiayaan dari BMT yang tadinya dalam mengolah sawahnya kesulitan untuk membeli pupuk, bibit dan sebagainya. Setelah memperoleh pembiayaan menjadi lancar. Alasan beliau menjadi anggota BMT adalah karena kekurangan modal dan angsurannya ringan karena disesuaikan dengan kemampuan dan pada waktu panen tidak kesulitan lagi untuk mencari pembeli karena BMT syari'ah sudah menjalin kerjasama dengan pembeli (wawancara tanggal 2 Maret 2009). 90 Sejalan dengan apa yang dikatakan oleh Sri Utami, Zainul Muttaqin juga mengatakan bahwa usaha bertaninya mengalami peningkatan yang tadinya dia hanya sebagai pekerja sekarang sudah mampu menyewa tanah digunakan untuk bertani karena memperoleh pembiayaan dari BMT syari'ah. Dalam proses pengerjaan sawahnya para nasabah/anggota BMT ratarata dikerjakan sendiri dengan dibantu oleh anggota keluarganya karena pekerjaan mereka murni hanya sebagai petani saja tidak ada, pekerjaan sampingan, dan dalam menjalankan usahanya para nasabah/anggota tidak ada partner lain yang dimintai pembiayaan hanya murni dari BMT syari'ah Pare (wawancara tanggal 3 Maret 2009). Menurut bapak Saehudin setelah mendapatkan pembiayaan murabahah dari BMT Syari'ah usahanya meningkat yang tadinya hanya bisa menyewa sawah saja sekarang sudah bisa membeli tanah/sawah sendiri walaupun tidak luas dan dalam mengerjakan sawahnya dikerjakan sendiri dengan keluarga karena pekerjaan beliau murni sebagai petani saja (wawancara tanggal 26 Februari 2009). Menurut bapak Zaini usaha perdagangannya pernah mengalami kemacetan karena kurangnya modal sehingga pada waktu di tengah perjalanan usahanya beliau terkantungkantung karena tidak memiliki modal lagi untuk mengembangkan usaha perdaganganya, bapak Zaini 91 tidak mau meminjam uang kepada suatu lembaga keuangan karena alasan beliau bunga yang dibebankan sangat memberatkan dan prosesnya juga sangat berbelitbelit, namun suatu saat bapak Zaini mendapatkan informasi bahwa ada suatu lembaga keuangan yang proses pembiayaannya sangat simpel dan tidak dibebani bunga, yaitu di BMT syari’ah Pare setelah beliau mengerti dan mendapatkan informasi tentang BMT tersebut maka beliau langsung mengajukan pembiayaan dan bener katanya prosesnya sangat cepat dan bersih dari halhal dilarang syari’at islam (wawancara tanggal 2 Maret 2009). Menurut Mas Sani setelah mendapatkan pembiayaan dari BMT Syari'ah dia langsung bisa mendapatkan sepeda motor yang diinginkan, dengan perayaratan yang mudah dan tidak berbelitbelit hanya dengan tiga hari saja sudah mendapatkan sepedanya (wawancara tanggal 26 Februari 2009). Dari beberapa pendapat para responden, maka dapat disimpulkan bahwa usaha mereka mengalami peningkatan setelah memperoleh pembiayaan dari BMT Syari'ah Pare Kediri dan dalam menjalankan usahanya tidak ada lembaga keuangan lain yang dimintai pembiayaan oleh para responden. Hubungan timbal balik antara BMT syari’ah Pare dengan nasabah 92 mempunyai fungsi yang sangat penting dalam kaitannya dengan proses usaha. Hal ini dikemukakan oleh Dwi Sumistiani selaku kepala bagian Operasional “hal ini perlu dilakukan karena secara kita bisa mengawasi kinerja/mengadakan peninjauan langsung ke lapangan. Dengan demikian secara tidak langsung tercipta hubungan yang baik antara anggota/nasabah dengan BMT Syari’ah dengan adanya hubungan ini maka BMT mengevaluasi dimana letak keberhasilan dan kegagalan usaha yang sedang dibiayai oleh BMT Syari’ah. Dengan evaluasi yang dilakukan dipakai sebagai acuan bagi para nasabah dalam mengerjakan usahanya agar bisa lebih baik (wawancara tanggal 4 Maret 2009). 2. Perhitungan Pembiayaan Murabahah di BMT syari’ah Pare Pembiayaan murabahah adalah pembiayaan yang diberikan kepada nasabah dalam rangka pemenuhan kebutuhan produksi, atas transaksi ini BMT memperoleh sejumlah keuntungan (mark up) yang telah disepakati antara pihak BMT dan calon nasabah (Ridwan, 2004: 166). Menurut bapak Rahmanto selaku manajer BMT syari’ah Pare bahwasanya pengambilan keuntungan (mark up) yang dilakukan oleh pihak BMT syari’ah Pare di tentukan dengan bentuk prosentase (%), untuk menentukan prosentase tersebut pihak BMT syari’ah Pare tidak langsung mematok berapa besar jumlah prosentase yang akan diambil 93 melainkan pihak BMT syari’ah Pare akan melakukan analisis terhadap calon nasabah dengan rumus 5 C, yaitu: 1) Character, yaitu karakter atau sifat nasabah. 2)Capacity, yaitu kemampuan nasabah untuk melunasi pembiayaan. 3) Capital, yaitu besarya modal/pembiayaan yang dibutuhkan nasabah. 4) Colateral, yaitu jaminan yang dimiliki dan yang telah diberikan kepada BMT syari'ah Pare. 5)Condition, yaitu keadaan usaha nasabah. Dari analisis yang dilakukan pihak BMT syari’ah Pare akan mendapatkan hasil kelayakan calon nasabah untuk mendapatkan pembiayaan. Namun jika didapat bahwa calon nasabah memiliki kelemahan pada segi finansial maka pihak BMT syari’ah Pare akan mengurangi prosentase keuntungan yang akan diambil ini agar tidak memberatkan bagi calon nasabah, jadi prosentase keuntungan (mark up) yang diambil pihak BMT syari’ah Pare tidak tetap melainkan melihat seberapa besar kemampuan nasabah untuk membayarnya (wawancara tanggal 25 Februari 2009). Menurut Bpk. Sani salah satu dari nasabah Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Mitra Usaha yang terletak di Pare, bahwasanya didalam 94 pengambilan keuntungan dari pihak Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Mitra Usaha tidak menghiraukan seberapa kemampuan finansial dari peminjam sehingga tidak ada keringanan bagi nasabah yang kurang mampu, dengan ini dapat disimpulkan bahwa inilah salah satu hal yang membedakan dari proses pengambilan keuntungan yang dilakukan dengan BMT syri’ah Pare (wawancara tanggal 3 Maret). Menurut Samsul Yuhana selaku kepala bagian administrasi pembiayaan proses perhitungan pembiayaan murabahah yang dilakukan BMT syari’ah Pare memiliki tiga cara (wawancara tanggal 25 Februari 2009). a) BMT syari’ah Pare menentukan keuntungan (mark up) dari jumlah dana yang dipinjam oleh nasabah untuk membeli barang ke BMT syari’ah Pare tersebut sebesar yang disepakati kedua belah pihak, jika nasabah sanggup melunasi dengan jangka waktu yang relatife pendek misalkan dengan jangka satu bulan atau dua bulan maka pihak BMT akan lebih sedikit mengambil keuntungannya, artinya nasabah akan lebih ringan membayarnya, karena yang diprioritaskan pihak BMT Syari’ah Pare adalah hanya untuk penggantian biaya operasional dan adminidtrasinya, rumus harga jualnya: 95 Harga jual = Harga pokok + keuntungan (mark up) b) BMT syari’ah Pare menentukan keuntungan (mark up) dari jumlah dana yang dipinjam oleh nasabah untuk membeli barang ke BMT syari’ah Pare tersebut sebesar yang disepakati kedua belah pihak, misalnya 10% dari pokok pinjaman, Rumus harga jualnya: Harga jual = harga pokok + keuntungan (mark up) 12 c) BMT syari’ah Pare menentukan keuntungan dari jumlah dana yang dipinjam oleh nasabah untuk membeli barang ke BMT syari’ah Pare tersebut sebesar yang disepakati kedua belah pihak, misalnya 10% dari pokok pinjaman. Apabila yang ditambahkan dua kali keuntungan pertahun (10%) maka hasilnya sama dengan 20%. Cara seperti ini memiliki kelemahan, kalau dibayar lebih dari satu tahun maka keuntungan ditambah sebesar keuntungan satu tahun dikalikan dengan jumlah tahun, hal ini seolaholah tambahan karena meminjami yang ditentukan di muka, Rumus harga jualnya: 96 Harga jual = harga pokok + (mark up x jumlah thn) Contoh perhitungan pembiayaan murabahah di BMT syari’ah Pare. Cara pertama, pembiayaan untuk pengadaan sepeda motor Honda Supra X harga di dealer senilai Rp. 12.000.000,dengan jangka waktu satu bulan dan setelah negosiasi BMT syari'ah Pare menetapkan keuntungan (mark up) sebesar Rp. 240.000,atau 2% dari harga pokok, karena nasabah sanggup membayar satu bulan maka prosentase makr up nya lebih kecil, jadi total harga jualnya Rp. 12.240.000,Total pembiayaan= Rp. 12.000.000,+ Rp. 240.000,= Rp. 12.240.000,Cara kedua, pembiayaan untuk pengadaan sepeda motor Honda Supra X harga di dealer senilai Rp. 12.000.000,dengan jangka waktu satu tahun dan setelah negosiasi BMT syari'ah Pare menetapkan keuntungan (mark up) sebesar Rp. 1.200.000,atau 10% dari harga pokok, jadi total harga jualnya Rp. 13.200.000,Total pembiayaan =Rp.12.000.000,+ Rp.1.200.000,= Rp.13.200.000,Angsuran pokok = Rp. 12.000.000,= Rp. 1.000.000,12 Angsuran keuntungan = Rp. 1.200.000 = Rp. 1.00.000,12 Jadi angsuran tiap bulannya = Rp. 1.100.000,97 Cara ketiga, BMT syari’ah Pare menetapkan dengan tingkat keuntungan yang disepakati misalnya sebesar 10%, apabila dibayar dengan jangka dua tahun maka BMT syari’ah Pare akan menembahkan lagi kenutungan sebesar 10%, sehingga mark up selama dua tahun sebesar 20%, contohnya: Harga pokok sepeda = Rp. 12.000.000,Dibayar nasabah (uang muka) = Rp. 4.000.000,Dibayar oleh BMT = Rp. 8.000.000,Mark up BMT = 2x10% x Rp. 8.000.000,= Rp. 1.600.000,Harga jual BMT = Rp. 8.000.000,+ Rp.1.600.000,= Rp. 9.600.000,Perhitungan angsuran: Harga pokok = Rp. 12.000.000,Mark up BMT = Rp. 1.600.000,Harga jual BMT = Rp. 13.600.000,Pembayaran pertama = Rp. 4.000.000,Sisa angsuran = Rp. 9.600.000,Angsuran perbulan = Rp. 9.600.000,24 bln = Rp. 400.000,per bulan 98 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil wawancara yang penulis lakukan dengan manajer Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah PareKediri dan kepala bagian operasional dan bagian administrasi pembiayaan dan enam nasabah serta observasi dan dokumentasi yang mengacu pada fokus penelitian maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Mengenai Aplikasi pembiayaan murabahah di Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah PareKediri. Dalam pelaksanaan pembiayaan sistem murabahah yang telah menjadi ketentuan di Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari'ah Pare tidak terlepas dari yang namanya akad, akad murabahah yang dilakukan di Baitul Maal wat Tamwil (BMT) Syari'ah Pare Kediri tersebut adalah secara lisan dan tertulis berdasarkan kesepakatan antara kedua belah pihak yang berakad yaitu Baitul Maal wat Tamwil (BMT) dan nasabah dan disaksikan oleh dua orang saksi. Aplikasinya sangat cepat prosesnya dan tidak berbelitbelit maksimal tiga hari sudah realisasi. 99 2. Mengenai perhitungan Pembiayaan murabahah di Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare Kediri Dari hasil penelitian ternyata keuntungan diambil dengan bentuk prosentase %, untuk menentukan prosentase tersebut pihak BMT syari’ah Pare tidak langsung mematok berapa besar jumlah prosentase yang akan diambil melainkan pihak Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare akan melakukan analisis terhadap calon nasabah dengan rumus 5 C, dari analisis yang dilakukan pihak BMT syari’ah Pare akan mendapatkan hasil kelayakan calon nasabah untuk mendapatkan pembiayaan. Namun jika didapat bahwa calon nasabah memiliki kelemahan pada segi finansial maka pihak BMT syari’ah Pare akan mengurangi prosentase keuntungan. Untuk metode perhitungannya di Baitul Maal wat Tamwil (BMT) Syari’ah Pare menggunakan metode dengan tiga cara, dan yang paling memudahkan bagi nasabah adalah yang sanggup melunasi dengan jangka satu bulan saja, karena keuntungan (mark up) yang diambil BMT syari’ah Pare lebih sedikit hanya untuk biaya administrasi. B. SARAN Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare merupakan lembaga keuangan non perbankan yang mempunyai tugas untuk menghimpun 100 dan menyalurkan dana kepada masyarakat terutama masyarakat bawah yang masih sangat membutuhkan modal dalam melakukan usaha. Untuk itulah perlu kiranya menyampaikan saransaran yang nantinya bisa dijadikan sebagai masukan bagi Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare agar usahanya bisa berkembang. 1. Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare diharapkan lebih mengembangkan produkproduk tidak hanya pembiayaan murabahah saja tetapi pembiayaan yang lainnya seperti mudharabah dan ba’i bitsaman ajil disini BMT syari’ah harus lebih aktif lagi mengorientasikan produkproduk tersebut terhadap semua kalangan, dengan demikian Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare bisa memperoleh keuntungan lebih yang pada akhirnya bisa lebih mengembangkan usahanya. 2. Baitul Maal wat Tamwil (BMT) syari’ah Pare diharapkan lebih meningkatkan peranannya dalam mengembangkan usaha yang sedang dibiayai dan bisa meningkatkan usaha nasabah yang menerima pembiayaan, sehingga secara tidak langsung perekonomian bawah bisa terangkat. 3. Untuk peneliti berikutnya yang ingin melakukan penelitian di Baitul 101 Maal wat Tamwil (BMT) Syari’ah Pare, diharapkan melakukan penelitian dengan tiga variabel yaitu mudharabah, murabahah, dan ba’i bitsaman ajil, agar lebih mengetahui problematika yang terjadi dari ketiga pembiayaan tersebut. 102 , 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar