71. PENGARUH CASH RATIO, RETURN ON ASSETS DAN CAPITAL ADEQUACY RATIO TERHADAP HARGA SAHAM PERBANKAN YANG MASUK DALAM PENGHITUNGAN INDEKS LQ45 (LENGKAP SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

JUDUL SKRIPSI : PENGARUH CASH RATIO, RETURN ON ASSETS DAN CAPITAL ADEQUACY RATIO TERHADAP HARGA SAHAM PERBANKAN YANG MASUK DALAM PENGHITUNGAN INDEKS LQ45 




DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN .......................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................ iv
SURAT PERNYATAAN ................................................................................... v
HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................ vi
MOTTO ............................................................................................................. vii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... viii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... xi
DAFTAR TABEL .............................................................................................. xiii
DAFTAR GRAFIK ............................................................................................ xiv
DAFTARLAMPIRAN ....................................................................................... xv
ABSTRAK ......................................................................................................... xvi
BAB I : PENDAHULUAN ....................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ...................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah.................................................. 7
1.3 Tujuan Penelitian .................................................. 8
1.4 Batasan Masalah ................................................... 8
1.5 Manfaat Penelitian ................................................. 8
BAB II : KAJIAN PUSTAKA.................................................................. 10
2.1 Penelitian Terdahulu ........................................................ 10
2.2 Kajian Teoritis .................................................................. 14
A. Ruang Lingkup Bank ................................................... 14
1. Pengertian Bank ....................................................... 14
2. Jenis-Jenis Bank ....................................................... 15
3. Sumber Dana Bank .................................................. 17
4. Fungsi dan Kegiatan Usaha Bank ............................ 18
B. Laporan Keuangan Bank ............................................. 20
1. Pengertian Laporan Keuangan ................................. 20
2. Arti Penting Laporan Keuangan .............................. 20
3. Keterbatasan Laporan Keuangan ............................. 21
4. Analisa Laporan Keuangan ..................................... 22
C. Saham .......................................................................... 29
1. Pengertian Harga Saham ......................................... 29
2. Jenis-Jenis Harga ..................................................... 29
3. Penilaian Harga Saham ............................................ 30
D. Laporan Keuangan dalam Perspektif Islam ................. 34
E. Hakekat Saham dan Hukumnya dalam Islam ............. 40
2.3 Kerangka Pemikiran ........................................................ 52
2.4 Hipotesis ........................................................................... 53
BAB III : METODE PENELITIAN ..................................................... 54
3.1 Lokasi Penelitian ........................................................... 54
3.2 Jenis Pendekatan Penelitian ............................................ 54
3.3 Populasi dan Sampel ....................................................... 55
3.4 Tekhnik Pengambilan Sampel ........................................ 57
3.5 Jenis Data dan Sumber Data ........................................... 58
3.6 Tekhnik Pengumpulan Data ........................................... 59
3.7 Definisi Operasional Variabel ........................................ 59
3.8 Model Analisis Data ....................................................... 61
BAB IV : PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL
PENELITIAN ........................................................................ 67
4.1 Sejarah Perusahaan ........................................................ 67
4.2 Paparan Data Hasil Penelitian ....................................... 72
1. Uji Asumsi Klasik ..................................................... 72
a. Uji Heteroskedasitas ............................................. 72
b. Uji Multikolinearitas ............................................ 74
c. Uji Normalitas ...................................................... 76
2. Uji F .......................................................................... 78
3. Uji T .......................................................................... 83
4. Uji Hipotesis ............................................................. 88
4.3 Pembahasan Data Hasil Penelitian ............................... 90
BAB V : PENUTUP ............................................................................. 95
5.1 Kesimpulan ................................................................... 95
5.2 Saran ............................................................................. 96
DAFTAR ISI .................................................................................................... 97
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 : Hasil Penelitian Terdahulu ............................................................. 10
Tabel 3.1 : Daftar populasi Penelitian .............................................................. 55
Tabel 3.2 : Daftar Sampel penelitian ............................................................... 56
Tabel 3.3 : Sampel Penelitian ........................................................................... 57
Tabel 4.1 : Uji Heteroskedasitas BNGA .......................................................... 72
Tabel 4.2 : Uji Heteroskedasitas BNII ............................................................. 73
Tabel 4.3 : Uji Heteroskedasitas BDMN .......................................................... 73
Tabel 4.4 : Keputusan heteroskedasitas BNGA ............................................... 73
Tabel 4.5 : Keputusan heteroskedasitas BNII .................................................. 74
Tabel 4.6 : Keputusan heteroskedasitas BDMN ............................................... 74
Tabel 4.7 : Tabel VIF BNGA .......................................................................... 75
Tabel 4.8 : Tabel VIF BNII ............................................................................. 75
Tabel 4.9 : Tabel VIF BDMN ......................................................................... 75
Tabel 4.10 : Tabel Uji F BNGA ........................................................................ 78
Tabel 4.11 : Tabel Uji F BNII ............................................................................ 78
Tabel 4.12 : Tabel Uji F BDMN......................................................................... 79
Tabel 4.13 : Tabel hasil Uji F BNGA ................................................................ 79
Tabel 4.14 : Tabel hasil Uji F BNII .................................................................... 80
Tabel 4.15 : Tabel hasil Uji F BDMN ................................................................ 80
Tabel 4.16 : Model BNGA ................................................................................ 81
Tabel 4.17 : Model BNII ................................................................................... 81
Tabel 4.18 : Model BDMN ................................................................................ 82
Tabel 4.19 : Coefficient BNGA .......................................................................... 83
Tabel 4.20 : Coefficient BNII ............................................................................. 84
Tabel 4.21 : Coefficient BDMN ......................................................................... 84
Tabel 4.22 : Hasil Uji t BNGA ........................................................................... 85
Tabel 4.23 : Hasil Uji t BNII .............................................................................. 85
Tabel 4.24 : Hasil Uji t BDMN .......................................................................... 86
DAFTAR GRAFIK
Grafik 4.1 : Distribusi Normal BNGA ................................................................ 77
Grafik 4.2 : Distribusi BNII ............................................................................... 77
Grafik 4.3 : Distribusi Normal BDMN ............................................................... 78
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1:Harga Saham, Cash Ratio, Return On Assets,
Capital Adequacy Ratio ............................................................. 100
Lampiran 2 :Uji Heteroskedasitas ................................................................... 101
Lampiran 3 : Uji Multikolinearitas .................................................................. 102
Lampiran 4 : Distribusi Normal ....................................................................... 103
Lampiran 5 : Penanggulangan Multikolinearitas................................................. 105
Lampiran 6 : Biodata Peneliti ............................................................................ 108
Lampiran 7 : Bukti Konsultasi ............................................................................ 109
Lampiran 8 : Surat Keterangan Penelitian .......................................................... 110
Lampiran 9 : Laporan Keuangan .........................................................................111
 


Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI Keyword : Cash Ratio, Return On Assets, Capital Adequacy Ratio, Banking Stock Exchange value Stock Exchange is one of the instruments that improve the development of Indonesia’s Market. The evaluation of banking financial Performance would certainly influence the stock exchange value that has been released by the banking company. This research aims to investigate the influence of financial performance such as Cash Ratio, Return On Assets and Capital Adequacy Ratio, toward the stock exchange value included in LQ45 index counting from 2005 to 2009. This research is a quantitative research which employs purposive sampling, it has 3 sample out 9 companies, such as CIMB Niaga Bank (BNGA), International Indonesia Bank (BNII), and Danamon Bank (BDMN). The variables of this research consist of independent variables that are Cash Ratio, Return On Assets, and Capital Adequacy Ratio. And the dependent variable is the stock exchange value. The measure used here is double Linear Regression that considers three classic assumption : Heteroskedasity, Multicollinearity, and Normality. The result shows that the value of Fhitung of BNGA is 5,947 > Ftable 0,389, BNII is 0,740 > 0,389 and BDMN is 307.021 > 0,389 with the significant level of 5%. This proves simultaneourly that the independent variables of this research can explain the change of stock exchange value of BNGA with 78,8%, BNII with -24,2% and BDMN with 99,6%. Partially, only Cash Ratio, that hase a significant influence toward stock exchange value that is included in LQ45 index counting. While the other independent variables have no influencer. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berbagai krisis yang terjadi di bidang perbankan yang melanda indonesia sejak pertengahan tahun 1997, di awali dengan terjadinya krisis moneter sebagai akibat dari jatuhnya nilai rupiah terhadap valuta asing, khususnya dollar Amerika serikat (US $), triggernya di awali dengan jatuhnya nilai bath dari Thailand, sebagai akibat dari kegiatan pasar valuta asing, yang di lakukan soros warga Negara Amerika serikat keturunan yahudi, kemudian merambat ke Malaysia, Filipina dan Indonesia. Depresiasi rupiah mula-mula tidak begitu tajam yakni di KURS US $1=Rp.2.400.00-, merayap menjadi US $1=Rp.3.000.00-, akan tetapi pada bulan Agustus sampai dengan November 1997 meskipun pemerintah (dalam hal ini Bank Indonesia) telah berusaha dengan berbagai cara namun nilai rupiah tidak bertahan lagi bagaikan “terjun bebas” hingga US $1=Rp.12.000.00-, Selanjutnya masyarakat di kejutkan dengan berbagai kejadian yang menimpa perbankan nasional sejak november 1997 hingga april 1998, kejadian-kejadian tersebut sebetulnya dapat di pandang sebagai hasil dari usaha pemerintah untuk membenahi perbankan nasional dari penyakit kronis, bahkan ada yang menilai sebagai konsekuensi logis dari tindak lanjut atu bagian kesepakatan antara pemerintah republik Indonesia dengan international monetary funds (IMF) khususnya di bidang penyehatan perbankan Menurut (Dendawijaya 2004:3), Para pengamat Ekonomi menilai bahwa urutan krisis yang melanda negeri tercinta sejak juli 1997 adalah sebagai berikut: Krisis Moneter, sebagai indikatornya Depresiasi Kurs rupiah terhadap dollar Amerika Serikat, neraca pembayaran yang negatif, krisis perbankan, indikatornya likuiditas 16 Bank, pembentukan BPPN untuk menyehatkan bank- bank. Bank beku dan operasi take over, utang luar negeri yang membengkak. krisis ekonomi, indikatornya, tingkat suku bunga pinjaman sangat tinggi, kelumpuhan atau stagnasi di sektor riil, tingkat inflasi yang sangat tinggi, PHK di berbagai sektor riil, krisis sosial, indikatornya, tingkat pengangguran menigkat, penduduk di bawah garis kemiskinan meningkat, kerusuhan, penjarahan di sertai unsur SARA, kriminalitas meningkat., krisis kepercayaan, indikatornya, kepercayaan kepada pemerintah menurun drastis, demonstrasi dan unjuk rasa oleh mahasiswa, hujatan terhadap mantan presiden soeharto, tuntutan oleh mahasiswa, masyarakat dan politisi., krisis Politisi, indikatornya, terbentuknya partai partai politik baru, Demonstrasi dan unjuk rasa anti pemerintah, sinisme dan hujatan terhadap kebijakan pemerintah, pro dan kontra sidang istimewa MPR. Industri perbankan Indonesia telah mengalami pasang surut di mulai pada tahun 1983, ketika berbagai macam de-regulasi mulai di lakukan pemerintah, kemudian bisnis perbankan berkembang pesat pada kurun waktu 1988-1996, pada pertengahan tahun 1997 industri perbankan ahirnya terpuruk sebagai imbas dari terjadinya krisis moneter dan krisis ekonomi yang melanda perekonomian indonesia. Perkembangan ekonomi yang berubah cepat dan kompetitif dengan permasalahan yang semakin kompleks memerlukan adanya penyesuaian tentang kebijakan ekonomi serta perbaikan sistem keuangan (Dendawijaya, 2004:4) Berdasarkan beberapa aspek di atas ada tiga hal penting yang harus di perhatikan dalam melakukan analisa kinerja suatu bank, di antaranya yaitu : analisa liquiditas, rentabilitas, dan analisa solvabilitas, dan atas tiga dasar hal tersebut di atas Penilaian bank dalam penelitian ini meliputi, rasio likuiditas yang di gunakan dalam penelitian suatu Bank antara lain yaitu, Cash Ratio (CR), rasio rentabilitas dalam penelitian ini adalah Return on assets (ROA), dan rasio solvabilitas meliputi capital adequacy ratio (CAR) Penilaian tentang kinerja perbankan tentunya memberikan dampak tehadap harga saham yang dikeluarkan pada setiap perusahaan perbankan, saham merupakan salah satu instrument pasar modal yang mendorong perkembangan pasar modal Indonesia. Seiring dengan perkembangan transaksi saham dalam pasar modal tersebut kebutuhan informasi yang relevan dalam keputusan investasi perbankan di pasar modal juga meningkat, analisis fundamental diperlukan untuk menentukan prospek perusahaan kedepan melalui analisis kinerja perbankan sebagai deasr memeperoleh harga saham yang wajar . Harga saham bisa di katakaan sebagai indikator keberhasilan perusahaan di mana kekuatan pasar di bursa di tunjukkan dengan adanya transaksi jual beli saham tersebut di pasar modal,terjadinya transaksi tersebut di dasarkan atas analisa para investor terhadap prestasi perusahaan dalam meningkatkan keuntungan (Santoso 1999:387). Pada umumnya saham yang di terbitkan oleh perusahaan yang melakukan penawaran umum, ada dua macam, yaitu saham biasa (common stock), dan saham istimewa (preferred stock) perbedaan saham ini di dasarkan pada hak yang melekat pada saham tersebut, adapun yang di maksud dengan saham biasa (common stock) adalah saham yang menempatkan pemiliknya paling junior atau paling ahir terhadap pembagian dividen dan hak atas harta kekayaan perusahaan apabila perusahan tersebut di likuidasi. sedangkan yang di maksud dengan saham istimewa (preferred stock) adalah saham yang memiliki karakteristik gabungan antara obligasi dan saham biasa, ia lebih aman karena memiliki hak klaim terhadap kekayaan perusahaan dan pembayaran deviden di dahulukan, saham ini sulit untuk di perjual belikan karena pemiliknya sedikit (Mannan 2006:101). Menurut Usman (1990:166), Naik turunnya harga suatu saham di pengaruhi oleh beberapa factor di mana factor-faktor tersebut baik secara langsung maupun tidak langsung akan mempengaruhi terjadinya fluktuasi harga saham perusahaan. Adapun factor-faktor yang dapat berpengaruh terhadap harga saham dapat di bagi menjadi tiga kategori yaitu, yang pertama faktor fundamental, merupakan faktor yang memberikan gambaran yang jelas yng bersifat analitis terhadap prestasi menejemen perusahaan dalam mengelola perusahaan yang menjadi tanggung jawabnya. Yang kedua, faktor tekhnikal, menyajikan informasi yang akan memberikan gambaran kepada investor dan calon investor untuk menentukan kapan pembelian saham di lakukan, pada saat kapan saham tersebut di jual atau di tukar dengan saham yang lain agar dapat memperoleh keuntungan yang maksimal, faktor ini meliputi tentang perkembangan kurs, keadaan pasar modal, volume dan transaksi surat berharga serta kekuatan pasar modal dalam mempengaruhi harga saham perusahaan, dan yang ketiga faktor yang bersifat sosial, ekonomi, dan politik, factor ini secara tidak langsung berdampak terhadap harga suatu saham yang di bursa efek, faktorfaktor tersebut di antaranya adalah tingkat inflasi yang terjadi, kebijakan moneter yang di keluarkan oleh pemerintah,neraca pembayaran luar negeri, kondisi perekonomian nasional, keadaan politik suatu Negara, stabilitas dari Negara yang bersangkutan dan lain-lain. Meskipun terdapat banyak factor lain yang secara pikologis berpengaruh terhadap kekuatan pasar, akan tetapi factor yang bersifat fundamental merupakan factor yang menjadi pedoman utama bagi pasar untuk menetukan harga saham perusahaan. Bagi kalangan pembisnis terutama investor menjadi hal penting untuk bisa mengetahui kondisi bidikan atau tujuan dari pendapatan dana yang akan di lakukan dengan mengetahui persis kondisi, stabilitas, dan kontinuitas dari usaha tersebut. Dengan demikian kebutuhan akan informasi yang lengkap itulah bisa dianalisis bagaimana sebenarnya kondisi usaha tersebut analisis yang bisa di gunakan ada berbagai macam analisis diantaranya rasio keuangan (financial ratio) rasio ini sangat penting gunanya untuk melakukan analisis terhadap kondisi keuangan perusahaan, dengan adanya analisis ratio keuangan yang terdiri dari, ratio likuiditas, ratio yang mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya. ratio leverage adalah ratio yang menyangkut penggunaan hutang. Ratio aktivitas atau activity ratio adalah suatu bentuk pengukuran dari tingkat efektivitas pemanfaatan sumber daya perusahaan yang memberikan dampak bagi perusahaan. Ratio provitabilitas, bermanfaat untuk menunjukkan keberhasilan perusahaan dalam menghasilkan keuntungan (Fahmi, 2006: 55). Pengaruh kinerja keuangan perbankan terhadap harga saham setelah initial publik offering (IPO) di Bursa efek jakarta, penelitian ini di teliti oleh Nur Rojihah (2005), jenis penelitian ini jenis penelitian kuantitatif dengan menggunakan pendekatan deskriptif pada penelitian ini menggunakan metode dokumentasi dan analisis regresi linear berganda dua variabel independen dengan pendekatan rasio yaitu Curren Ratio, debt to equity ratio, return on asset, return on common equity, EPS, dan PER.dan hasil penelitian menghasilkan sebuah kesimpulan bahwa, investor dalam menekankan modalnya dapat menggunakan indikator PER sebagai bahan pertimbangan dalam memilih saham yang akan di beli. Analisis kinerja keuangan yang diukur dengan ROI, ROE, OCF dan EVA terhadap rate of return (study pada perusahaan otomotif yang terdaftar di BEI), penelitian ini diteliti oleh Liling Ari Prahesti (2009), dalam penelitian ini menggunakan rasio keuangan ROI, ROE, OCF dan EVA, dalam penelitian ini menghasilkan kesimpulan bahwa variable ROA dan OCF terbukti berpengaruh secara signifikan sedangkan variable ROI dan EVA tidak berpengaruh secara signifikan. Dari hasil penelitian-penelitian terdahulu menunjukkan berapa perbedaan dan tidak mampu mendeteksi berapa besar pengaruh variable-variabel fundamental tersebut menjelaskan harga saham, hal ini dapat memberikan peluang untuk melakukan penelitian lanjutan, baik bersifat meneliti ulang maupun mengembangkan lebih lanjut, dan dalam penelitian ini peneliti mencoba melakukan perubahan variable-variabel bebas yang mempengaruhi harga saham. Variable bebas yang digunakan dalam penelitian ini yaitu, Cash Ratio (CR), Return on Assets (ROA)), dan Capital adequacy ratio (CAR), Dan dalam penelitian ini Peneliti melakukan penelitian pada perusahaan perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 yang merupakan Indeks yang terdiri 45 saham yang paling likuid. Berdasarkan uraian yang telah di kemukakan di atas maka penulis akan melakukan penelitian dengan judul “ Pengaruh rasio keuangan CR, ROA dan CAR terhadap harga saham Perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 (Studi Pada PT. Bursa Efek Indonesia periode 2005-2009) ” 1.2 Rumusan Maslah Berdasarkan hal-hal di atas tersebut dapat di rumuskan permasalahan penelitian sebagai berikut : 1. Apakah cash ratio, Return on asset, dan capital Adequacy ratio, berpengaruh terhadap harga saham perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45? 2. Komponen rasio keuangan mana dalam hal ini cash ratio, return on assets dan capital adequacy ratio yang berpengaruh dominan terhadap harga saham perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45? 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin di capai pada penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui cash ratio, Return on asset, dan capital Adequacy ratio, berpengaruh terhadap harga saham perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 2. Untuk mengetahui rasio keuangan mana dalam hal ini cash ratio, return on assets dan capital adequacy ratio yang berpengaruh dominan terhadap harga saham perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45? 1.4 Batasan Masalah Batasan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Penelitian di lakukan di PT.Bursa Efek Indonesia (BEI) dan objek penelitiannya adalah perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 dan tetap tecatat pada tahun 2005-2009. 2. Periode amatan selama 5 tahun mulai tahun 2005-2009. 3. Dalam penelitian ini menggunakan 3 rasio keuangan yaitu solvabilitas, rentabilitas dan likuiditas yang meliputi cash ratio (Cr), Return on asset rasio (ROA), capital Adequacy ratio (CAR), Harga saham yang di gunakan adalah harga saham pada saat penutupan (closing price), pada ahir periode laporan keuangan perbulan tiap bank 1.5 Manfaat Penelitian 1. Bagi Investor Hasil dari penelitian ini dapat di gunakan sebagai salah satu pertimbangan dalam pengambilan keputusan investasi saham pada perbankan nasional 2. Bagi perusahaan Hasil penelitian ini di harapkan dapat di gunakan sebagai dasar evaluasi kinerja manajemen yang akan datang 3. Bagi pelaku pasar Sebagai salah satu bahan informasi guna pengambilan keputusan investasi 4. Bagi pihak lain Sebagai salah satu referensi untuk penelitian-penelitian yang selanjutnya terutama berkaitan dengan dengan perbankan dan investasi BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Peneliti Terdahulu Tabel.2.1 Persamaan dan Perbedaan peneliti terdahulu dengan peneliti yang sekarang No Nama Peneliti Judul skripsi Tujuan Penelitian Metode Analisis Hasil Penelitian saran saran 1 Astika, Hellmy (2004) Analisa kinerja keuangan bank sebelum dan sesudah go public di BEI (Study pada PT.Bank Central Asia .Tbk Untuk mengetahui perbedaan kinerja keuangan pada bank BCA sebelum dan sesudah go public CAMEL Kinerja keuangan BCA mengalami kenaikan dengan adanya peningkatan jumlah nilai bersih rasio CAMEL sebelum go public dengan rata rata nilai rasio CAMEL setelah go public tahun 2000-2003 Bank harus mampu mempertahan kan predikat sehat karena Bank telah menjadi perusahan go public dan untuk lebih meningkatka n kepercayaan masyarakat terhadap Bank tsb 2 Kurniaw ati, Dyah (2009) Analisa rasio keuangan dengan menggunakanrasi o rentabilitas dan Untuk mengetahui perkembangan kinerja Rasio Keuangan (Cash ratio, BOPO, Kinerja keuangan perusahan yang tertinggi selama Bank BNI sebaiknya terus dapat meningktkan solvabilitas pada PT.Bank Rakyat Indonesia (persero). Tbk keuangan bank BRI pada tahun 2005-2007 berdasarkan analisis rasio keuangan NPM, dan DER ) periode penelitian dicapai pada tahun 1995 dan hasil penelitian ini juga menunjukkan bahwa rasio Rentabilitas berpengaruh secara signifikan sedangkan likuditas dan rasio solvabilitas tidak berpengaruh secara signifikan kinerjanya agar keberadaann ya tetap terjaga dan mampu bersaing dengan Bank lain 3 Ari.P, Liling (2009) Analisis pengaruh kinerja keuanagan yang di ukur dengan ROI, ROE,OCF dan EVA terhadap rate of return (study pada perusahaan Otomotif yang terdaftar di BEI) Untuk memberikan bukti empiris pengaruhkinerja keuangan yang di ukur dengan ROI, ROE,OCF dan EVA terhadap rate of return Rasio keuangan ROI, ROA,OCF dan EVA Variable ROE dan OCF terbukti berpengaruh secara signifikan terhadap harga rate of return dan variable ROI dan eva tidak Agar perusahaan lebih meningkatka n kinerjanya lagi baik dari Solvabilitas, rentabilitas maupun likuiditasnya mempunyai pengaruh yang signifikan 4 Rojihah, Nur (2005) Pengaruh kinerja keuangan perusahan perbankan terhadap harga saham setelah initial publik offering (IPO) di Bursa efek Jakarta Untuk mengetahui kinerja keuangan perabnkan terhadap harga saham setelah initial public offering (IPO) Analisis rasio keuanagan,D ept to equito ratio, ROA, ROE, EPS, PER Variable price earning ratio (PER) mempunyai pengaruh yang paling signifikan terhadap harga saham. investor dalam menekankan modalnya dapat menggunaka n indikator PER sebagai bahan pertimbanga n dalam memilih saham yang akan di beli 5 Santoso (2003) Analisa beberapa variable fundamental yang berpengaruh terhadap harga saham pada 21 perbankan yang listing di BEJ pada tahun 1998- 2002 Untuk mengetahui seberapa besar variable fundamental berpengaruh terhadap harga saham perbankan yang listing di BEI Earning per Share (EPS), Return On Equity (ROE), Return On Asset (ROA), Dept To Equity Ratio (DER), Interest Rate Risk (IRR), Credit Risk, hasil penelitiannya menyimpulkan bahwa, terdapat hubungan positif antara variable Return On Asset (ROA), dengan harga saham dan terdapat hubungan negative antara Agar perusahaan lebih cermat lagi sehingga sehingga tidak terdapat hubungan yang negative antara variable yang satu dangan variable yang Capital AdequAcy Ratio (CAR) Variabel Credit Risk, Capital AdequAcy Ratio (CAR), dan Earning per Share (EPS) lain 6 Maula, Risqol (2010) Pengaruh cash ratio, return on assets dan capital adequacy ratio terhadap harga Saham Perbankan Indeks LQ45 (Study pada PT. Bursa Efek Indonesia Periode 2005-2009) Untuk mengetahui kondisi kinerja keuangan perbankan Indeks LQ45 terhadap harga saham Rasio Keuangan cash ratio (CR), Return on asset rasio (ROA), capital Adequacy ratio (CAR) Sumber : Data di olah peneliti 2010 Penelitian ini mempunyai kesamaan dengan penelitian yang sebelumnya yaitu sama sama meneliti kinerja keuangan perusahaan dan harga saham. Adapun perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang sebelumnya adalah terletak pada periode dan variable, dalam penelitian ini periode amatan 2005 sampai Desember 2009 (jangka waktu yang digunakan lebih panjang), dan penelitian ini menggunakan variabel dependen harga Saham dan variable independennya Cash Ratio (CR), Return On Assets (ROA), dan Capital Adequacy Ratio (CAR), sebagai indicator penilaian kinerja keuangan perbankan Indeks LQ45. 2.2 Kajian Teoritis 2.2.1 Ruang Lingkup Bank 1. Pengertian Bank Pengertian bank pada awal di kenalnya adalah meja tempat menukar uang, lalu pengertian berkembang tempat menyimpan uang dan seterusnya, pengertian ini tidaklah salah karena pengertian pada saat itu sesuai dengan kegiatan bank pada saat itu. Namun semakin moderennya perkembangan dunia perbankan maka pengertian bankpun berubah pula. Secara sederhana bank di artikan sebagai lembaga keuangan yang usahanya adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali dana tersebut ke masyarakat serta memberikan jasa Bank lainnya. Kemudian pengertian Bank menurut undang-undang No.10 tahun 1998 Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan ke masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup masyarakat banyak (kashmir 2005:10). Sedangkan menurut Manurung dan Pratama (2004:125), para ahli perbankan di negara-negara maju mendefinisikan bank umum (bank komersial) sebagai institusi keuangan yang berorientasi laba. Untuk memperoleh laba tersebut bank umum melaksanakan fungsi intermediasi, karena di izinkan mengumpulkan dana dalam bentuk deposito. Bank umum juga di sebut sebai lembaga keuangan depositori, berdasarkan kemampuannya menciptakan uang (giral) bank umum juga dapat di sebut sebagai bank umum pencipta uang giral 3. Jenis Jenis Bank Menurut Kashmir (2005:17), Perbedaan jenis perbankan dapat di lihat dari segi fungsi perbedaan yang terjadi terletak pada luasnya kegiatan atau jumlah produk yang dapat di tawarkan srta jangkauan wilayah operasinya. Adapun jenis perbankan dewasa ini jika di tinjau dari berbagai sagi antara lain : a Di lihat dari fungsinya Menurut undang-undang perbankan No.7 tahun 1992 dan di tegaskan lagi dengan keluarnya undang-undang RI No.10 tahun 998 maka jenis perbankan berdasarkan fungsinya terdiri dari : 1) Bank umum 2) Bank Perkreditan Rakyat (BPR) b Di lihat dari segi kepemilikannya Kepemilikan ini edapat di lihat dari akte pendirian dan penguasaan saham yang di miliki bank yang bersangkutan, jenis bank di lihat dari segi kepemilikikannya adalah : 1) Bank milik Pemerintah 2) Bank milik Swasta Nasional 4) Bank milik Koperasi 5)Bank milik Asing 6) Bank milik Campuran c Di lihat dari segi status Bank di lihat dari segi status menunjukkan ukuran kemampuan bank dalam melayani masyarakat, baik dari segi jumlah produk, maupun modal kwalitas pelayanannya, jenis bank yang dapat di lihat dari segi status yaitu 1) Bank Devisa Bank yang dapat melakukan transaksi ke luar negeri atau yang berhubungan dengan mata uang asing secara keseluruhan, contoh, pembayaran letter of credit (L/C). Transaksi ke luar Negeri (Transfer ke luar Negeri) dan transfer luar Negeri lainya. 2) Bank non Devisa Bank yang belum mempunyai izin untuk melakukan transaksi sebagai bank devisa, sehingga tidak dapat melakukan transaksi seperti halnya bank devisa. d Di lihat dari segi cara menentukan harga Dalam menentukan harga baik harga jual maupun harga beli saat ini bank terbagi ke dalam dua klompok besar yaitu : 1) Bank yang di dasarkan pada prinsip konvesional (Barat) dalam mencari keuntungan dan menentukan harga kepada para nasabahnya, bank yang berdasarkan prinsip konvesional menggunakan dua metode, yang pertama, Menetapkan bunga sebagai harga untuk produk simpanan seperti, Giro, Tabungan maupun Deposito, yang kedua, Untuk jasa-jasa bank lainnya pihak perbankan konvesional (barat) menggunakan atau menetapknan berbagai biaya-biaya dalam nominal atau persentase tertentu. 2) Bank yang di dasarkan pada prisip Syari’ah (Islam). Bank yang aturan atau perjanjiannya berdasarkan hukum Islam antara bank dengan pihak lain untuk menyimpan dana atau pembiayaan usaha atau kegiatan perbankan lainnya, dalam menentukan harga atau untuk mencari keuntungan bagi bank yang berdasarkan prinsip Syari’ah adalah, Pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (Mudharabah), pembiayaan bedasarkan prinsip penyertaan modal (musyarakah), prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabbahah), pembiayaan barang modal berdasarkan sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikian atas barang yang di sewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina). 3. Sumber Dana Bank Kemampuan bank untuk memperoleh sumber dana yang di inginkan sangat mempengaruhi kelanjutan usaha Bank, sumber dana yang di pilih di sesuaikan dengan pengunaan dana adapun jenis sumber dana bank adalah, pertama, dana yang bersumber dari bank itu sendiri, yaitu, modal setoran dari pemegang sahamnya, dalam hal ini pemilik saham lama dapat menyetor dana tambahan atau membeli saham yang di keluarkan oleh perusahan, kedua, sumber dana yang berasal dari masyarakat luas, secara umum upaya penghimpunan dananya di bagi dalam dua jenis yaitu, sipanan giro, tabungan dan deposito. (Siamat 2006:38) 4. Fungsi dan Kegiatan usaha Bank Bank umum memiliki fungsi pokok sebagai berikut : a Menyediakan mekanisme alat pembayaran yang lebih efisien dalam kegiatan ekonomi. b Menciptakan uang c Menghimpun dana dan menyalurkan kepada masyarakat. d Menawarkan jasa-jasa keuangan lainnya. Kegiatan usaha yang dapat di lakukan oleh bank umum menurut UU No.10 tahun 1998 tentang perbankan adalah : a Menghimpun dana dari masyarakat b Memberikan kredit c Meneritkan surat pengakuan hutang d Membeli, menjual, atau menjamin atas resiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas perintah nasabahnya (Siamat, 2001:87). Sedangkan Menurut Triandaru dan Totok (2006:9). Secara umum, fungsi utama bank adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali kepada masyarakat untuk berbagai tujuan atau sebagai financial intermediary, secara lebih spesifik bank dapat berfungsi : a. Agent of Trust Dasar utama kegiatan perbankan adalah kepercayaan (trust), baik dalam hal penghimpunan dana maupun penyaluran dana, masyarakat akan mau menitipkan dana yang di bank apabila di landasi adanya unsur kepercayaan. b. Agent of Development Kegiatan perekonomian masyarakat di sektor moneter dan di sektor riil tidak dapat di pisahkan. Kedua sektor tersebut selalu berinteraksi dan saling mempengaruhi, sektor riil tidak akan dapat bekerja dengan baik apabila sektor moneter tidak bekerja dengan baik. Kegiatan bank berupa penghimpunan dan penyaluran dan sangat di perlukan bagi lancarnya kegiatan perekonomian di sektor riil c. Agent of service Di samping melakukan penghimpunan dan penyaluran dana, bank juga memberikan penawaran jasa perbankan yang lain kepada masyarakat, jasa yang di tawarkan ini erat kaitannya dengan perekonomian masyarakat secara umum. Jasa ini antara laian dapat berupa jasa pengiriman uang, penitipan barang berharga, pemberian jaminan bank, dan penyelesaian tagihan. Ketiga fungsi bank di atas di harapkan dapat memberikan gambaran yang menyeluruh dan lengkap mengenai fungsi bank dalam perekonomian, sehingga bank tidak hanya dapat di artikan sebagai lembaga perantara keuangan. B . Laporan Keuangan Bank 1. Pengertian Laporan Keuangan Dalam prinsip-prinsip Akuntansi Indonesia (Ikatan Akuntansi Indonesia, Jakarta 1974) di katakan bahwa laporan keuangan adalah “Neraca dan perhitungan rugi laba serta segala keterangan keterangan yang dimuat dalam lampiran-lampirannya antara lain laporan sumber dan penggunaan dana-dana“ sedangkan menurut Munawir, 2002:2), laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat berkomonikasi antara data keuangan atau aktivitas suatu perusahaan dengan pihak pihak yang berkepentingan dengan data atau aktivitas perusahaan tersebut 2. Arti Penting Laporan Keuangan Pihak pihak yang mempunyai kepentingan terhadap perkembangan suatu perusahaan sangatlah perlu untuk mengetahui kondisi keuangan perusahaan tersebut dan kondisi keuangan perusahaan akan dapat diketahui dari laporan keuangan perusahaan yang bersangkutan yang terdiri dari neraca, laporan laba rugi, serta laporan keuangan lainnya, dengan mengadakan analisa terhadap pospos neraca akan dapat diketahui gambaran akan posisi keuangannya, sedangkan analisa terhadap laporan akan laba ruginya akan memberikan gambaran tentang hasil atau perkembangan usaha perusahaan yang bersangkutan. Pada mulanya laporan keuangan pada suatu perusahaan hanyalah sebagai “penguji” dari pekerjaan bagian pembukuan, akan tetapi selanjutnya laporan keuangan tidak hanya sebagai alat penguji saja tetapi sebagai dasar untuk dapat menentukan atau menilai posisi keuangan perusahaan tersebut, dimana dengan hasil analisa tersebut pihak pihak yang berkepentingan mengambil suatu keputusan, jadi untuk mengetahui posisi keuangan suatu perusahaan serta hasilhasil yang telah di capai perlu adanya laporan keuangan dari perusahaan yang bersangkutan (Munawir, 2000 : 1) 3. Keterbatasan Laporan Keuangan Laporan keuangan yang dibuat secara periodik pada dasarnya merupakan interim report (laporan yang dibuat antara waktu tertentu yang sifatnya semantara) dan bukan merupakan laporan yang final karena itu semua jumlah jumlah atau hal-hal yang dilaporkan dalam laporan keuangan tidak menujukkan nilai likuidasi atau realisasi dimana dalam interim report kadang pendapat pendapat pribadi (personal judgement) yang telah dilakukan oleh akuntan atau manajemen yang bersangkutan. Laporan keuangan menunjukkan angka dalam rupiah yang kelihatannya bersifat pasti dan tepat, tetapi sebenarnya dasar penyusunannya sesuai dengan standart nilai yang berubah ubah, laporan keuangan dibuat berdasarkan konsep going concern atau anggapan bahwa perusahaan akan berjalan terus sehingga aktiva tetap dinilai berdasarkan nilai nilai histori atau harga perolehan dan pengurangannya dilakukan terhadap aktiva tetap tersebut sebesar akumulasi depresiasinya. Karena itu angka yang tercantum dalam laporan keuangan hanya merupakan nilai buku (book value) yang belum tentu sama dengan harga pasar sekarang maupun nilai gantinya. Laporan keuangan tidak dapat mencerminkan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi posisi atau keadaan keuangan perusahaan karena faktor faktor tersebut tidak dapat dinyatakan dengan satuan uang, misalnya reputasi dan prestasi perusahaan (Munawir, 2000 : 9) 4. Analisa Laporan Keuangan a. Pengertian Analisis Rasio Keuangan Analisis rasio keuangan adalah analisis dengan jalan membandingkan antara pos dengan pos laporan keuangan lainnya baik secara individu maupun bersama sama guna mengetahui hubungan antara pos pos tertentu baik dalam neraca maupun laba rugi (Abdullah, 2005 : 124 ) b. Penggolongan Rasio Keuangan Secara garis besar ada 3 rasio keuangan yang biasanya digunakan untuk menilai kinerja keuangan perusahaan yaitu, Likuditas, Solvabilitas, dan Rentabilitas, adapun ke tiga rasio tersebut dijelaskan sebagai berikut ( Dendaijaya, 2004 : 114) a) Analisis Rasio Likuiditas Aanlisis yang dilakuakn terhadap kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban kewajiban jangka pendeknya atau kewajiban yang sudah jatuh tempo Beberapa rasio likuiditas yang sering dipergunakan dalam menilai kinerja suatu Bank antara lain adalah sebagai berikut : 1) Cash Ratio, cash ratio adalah alat likuid terhadap pihak ketiga yang dihimpun bank yang harus segera dibayar, cash ratio dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜥􀜴 = 􀜣􀝈􀜽􀝐 􀜮􀝅􀝇􀝑􀝅􀝀 􀜲􀝅􀝊􀝆􀜽􀝉􀜽􀝊 􀝕􀜽􀝊􀝃 ℎ􀜽􀝎􀝑􀝏 􀝏􀝁􀝃􀝁􀝎􀜽 􀝀􀝅􀜾􀜽􀝕􀜽􀝎 􀜺 100% Semakin tingi rasio ini semakin tinggi pula kemampuan likuiditas bank yang bersangkutan 2) Reserve Requirement, atau lebih juga dikenal dengan likuiditas wajib minimum adalah suatu simpanan minimum yang wajib dipelihara dalam bentuk giro di Bank Indonesia bagi semua bank, berdasrkan surat edaran Bank Indonesia No. 23/17/13PPP tanggal 28 februari 1992, besarnya reserve Requirement (RR) adalah 2%, terhitung sejak tanggal Februari 1996, besarnya RR adalah 3%dan sejak tahun 1997 menjadi 5%, untuk mengetahui besarnya RR dapat menggunakan perbandingan berikut : 􀜴􀜴 = 􀜬􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀜣􀝈􀜽􀝐 􀝈􀝅􀝇􀝑􀝅􀝀 􀝆􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀝀􀜽􀝊􀜽 (􀝏􀝅􀝉􀝌􀜽􀝊􀜽􀝊)􀝌􀝅ℎ􀜽􀝇 􀝇􀝁􀝐􀝅􀝃􀜽 􀜺100% Alat likuid dalam rasio ini terdiri dari dua hal yaitu : kas dan Giro pada Bank Indonesia, sedangkan komponen pihak ketiga terdiri atas, giro, deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan, kewajiban jangka pendek lainnya 3) Loan deposite Ratio (LDR), rasio antara seluruh jumalh kredit yang diberikan bank dengan dana yang diterima oleh bank, rasio ini salah satu penialian likuiditas bank dan dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜮􀜦􀜴 = 􀝆􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀝇􀝎􀝁􀝀􀝅􀝐 􀝕􀜽􀝊􀝃 􀝀􀝅􀜾􀝁􀝎􀝅􀝇􀜽􀝊 􀝐􀝋􀝐􀜽􀝈 􀝀􀜽􀝊􀜽 􀝌􀝅ℎ􀜽􀝇 􀝇􀝁􀝐􀝅􀝃􀜽 + 􀜭􀜤􀜮􀜫 + 􀜯􀝋􀝀􀜽􀝈 􀝅􀝊􀝐􀝅 􀜺100% Menurut edaran Bank Indonesia tanggal 29 Mei 1993, termasuk dalam pengertian dana yang diterima oleh bank adalah, a) KBLI (kredit likuiditas Bank Indonesia) (jika ada), b) giro,deposito, pinjaman masyarakat, c) pinjaman bukan dari bank yang berjangka waktu lebih dari 3 bulan, tidak termasuk pinajaman subordinasi, d) Deposito dan pinjaman dari bank lain yang berjangka waktu lebih dari 3 bulan. e) Surat edaran yang diterbitkan oleh bank yang berjangkawaktu lebih dari 3 bulan f) Modal pinjaman g) Modal inti 4) Loan to assets ratio, rasio yang digunakan untuk mengukur tingkat likuiditas bank yang menunjukkan kemampuan bank untuk memenuhi permintaan kredit dengan menggunakan total asset yang dimilki bank. Semakin tinggi rasio ini, tingkat likuiditasnya semakin kecil karena jumlah asset yang diperlukan untuk membiayai kreditnya menjadi semakin besar, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜮􀜶􀜣􀜴 = 􀜬􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀝇􀝎􀝁􀝀􀝅􀝐 􀝕􀜽􀝊􀝃 􀝀􀝅􀜾􀝁􀝎􀝅􀝇􀜽􀝊 􀜬􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀜣􀝏􀝏􀝁􀝐􀝏 􀜺100% 5) Rasio kewajiaban bersih Call Money, presentase dari rasio ini menunjukkan besarnya kewajiban bersih call money terhadap aktiva lancar atau aktiva yang paling likuid dari bank jika rasio ini semakin kecil nilainya, likuiditas bank dinyatakan cukup baik karena bank dapat menutup segera kewajiban dalam kegiatan pasar uang antar bank dengan alat likuid yang dimilikinya, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜥􀜯 = 􀜭􀝁􀝓􀜽􀝆􀝅􀜾􀜽􀝊 􀜾􀝁􀝎􀝏􀝅ℎ 􀜥􀜽􀝈􀝈 􀜯􀝋􀝊􀝁􀝕 􀜣􀝇􀝐􀝅􀝒􀜽 􀝈􀜽􀝊􀜿􀜽􀝎 􀜺100% Aktiva lancar adalah berupa uang kas, giro pada BI, sertifikat Bank Indonesia, dan surat berharga pasar uang (SPBU) yang telah di_endors oleh bank lain (kesemuanya dalam rupiah). 2) Analisis Rasio Rentabilitas Alat untuk menganalisis atau mengukur tingkat efisiensi usaha atau profitabilitas yang dicapai oleh bank yang bersangkutan , dalam perhitungan rasio rasio rentabilitas ini biasanya dicari hubungan timbal balik antar pos yang terdapat pada laporan laba rugi bank dengan pos pos pada neraca bank guna memperoleh berbagai indikasi yang bermanfaat dalam mengukur tingkat efisiensi dan profitabilitas bank yang bersangkutan Analisis rasio rentabilitas antara lain : a) Return on assets (ROA), rasio ini digunakan untuk mengukur kemapuam manajemen bank dalam memperoleh keuntungan (laba) secara keseluruhan, semakin besar return on assets suatu bank, semakin besar pula tingkat keuntungan yang dicapai bank tersebut dan semakin baik pula posisi bank tersebut dari segi penggunaan asset, rasio ini dapat dirumuskan sebagi berikut : 􀜴􀜱􀜣 = 􀜮􀜽􀜾􀜽 􀜾􀝁􀝎􀝏􀝅ℎ 􀜶􀝋􀝐􀜽􀝈 􀜽􀝇􀝐􀝅􀝒􀜽 􀜺100% b) Return On equity (ROE), ROE adalah perbandingan antara laba bersih bank dengan ROE modal sendiri, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜴􀜱􀜧 = Laba bersih Modal sendiri X100% Rasio ini banyak diamati oleh para pemegang saham bank (baik pemegang saham pendiri maupun pemegang saham baru) serta para investor di pasar modal yang ingin membeli saham yang bersangkutan (jika bank tersebut telah Go Public) c) Rasio maya (beban) operasional, rasio ini merupakan perbandingan antara biaya operasional dan pendapatan operasional, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜤􀜱􀜲􀜱 = 􀜤􀝁􀜾􀝁􀝊 􀜱􀝌􀝁􀝎􀜽􀝏􀝅􀝋􀝊􀜽􀝈 􀜲􀝁􀝊􀝀􀜽􀝌􀜽􀝐􀜽􀝊 􀜱􀝌􀝁􀝎􀜽􀝏􀝅􀝋􀝊􀜽􀝈 􀜺100% Rasio operasional digunakan untuk mengukur tingkat efisiensi dan kemampuan bank dalam melakukan kegiatan operasinya. d) Net profit Margin (NPM) ratio, adalah merupakan rasio yang menggambarkan tingkat keuntungan (laba) yang diperoleh bank dibandingkan pendapatan yang telah diterima dari kegiatan operasionalnya. Sebagaimana perhitungan rasio rasio sebelumnya rasio NPM pun juga mengacu pada pendapatan operasional bnak yang terutama berasal dari kegiatan pemberian kredit yang praktiknyamemiliki berbagai resiko, seperti resiko kredit, (kredit bermasalah dan kredit macet), bunga (negative spread), kurs valas (jika kredit diberikan dalam valas), dan lain lain, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜰􀜲􀜯 = 􀜮􀜽􀜾􀜽 􀜾􀝁􀝎􀝏􀝅ℎ 􀜲􀝁􀝊􀝀􀜽􀝌􀜽􀝐􀜽􀝊 􀜱􀝌􀝁􀝎􀜽􀝏􀝅􀝋􀝊􀜽􀝈 􀜺100% 3) Analisis Rasio Solvabilitas Analisis yang digunakan untuk mengukur kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban jangka panjangnya atau kemampuan bank untuk memenuhi kewajiban kewajiban jika terjadi likuidasi bank, di samping itu rasio ini diguanakan untuk mengetahui perbandingan antara volume (jumlah) dana yang diperoleh dari berbagai utang (jangka pendek dan jangka panjang ) serta sumber sumber lain di luar modal bank sendiri dengan volume penanaman dana tersebut pada berbagai jenis aktiva yang dimiliki bank, adapun beberapa rasio solvabilitas yaitu : a) Capital adequacy ratio (CAR), adalah rasio kinerja bank untuk mengukur kecukupan modal yang dimiliki bank untuk menunjang aktiva yang mengandung atau menghasilkan resiko. Rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜥􀜣􀜴 = 􀜯􀝋􀝀􀜽􀝈 􀜾􀜽􀝊􀝇 􀜣􀝇􀝐􀝅􀝒􀜽 􀝐􀝁􀝎􀝐􀝅􀝉􀜾􀜽􀝊􀝃 􀝉􀝁􀝊􀝑􀝑􀝐 􀝎􀝁􀝏􀝅􀝇􀝋 (􀜣􀜶􀜯􀜴) 􀜺100% CAR merupakan indikator terhadap kemampuan bank untuk menutupi penurunan aktivanya sebagai akibat dari kerugian kerugian bank yang disebabkan oleh aktiva aktiva yang beresiko. b) Debt to Equity Ratio, merupkan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan bank dalam menutupi sebagian atau keseluhan utang utangnya jangka panjang maupun jnagka pendeknya, dengan dana yang berasal darai modal bank itu sendiri, dengan kata lain rasio ini mengukur seberapa besar total passive yang terdiri dari presentase modal Bank sendiri dibandingkan dengan besarnya utang, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut 􀜦􀜧􀜴 = 􀜬􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀜷􀝐􀜽􀝊􀝃 􀜬􀝑􀝉􀝈􀜽ℎ 􀝉􀝋􀝀􀜽􀝈 􀝏􀝁􀝊􀝀􀝅􀝎􀝅 􀜺100% C. Long Term Debt to Assets Ratio, rasio ini digunakan untuk mengukur seberapa jauh nilai suatu aktiva dibiayai atau dananya di peroleh dari sumber sumber utang jangka panjang, dalam bisnis perbankan utang jangka panjang biasanya diperoleh dari simpanan masyarakat dengan jatuh tempo di atas satu tahun, dana pinjaman dari bank lain dalam rangka kerja sama antar bank, pinjaman luar negeri (biasanya dalam valuta asing), pinjaman dari Bank Indonesia serta pinjaman dari pemegang saham, rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜮􀜦􀜣􀜴 = 􀜷􀝐􀜽􀝊􀝃 􀝆􀜽􀝊􀝃􀝇􀜽 􀝌􀜽􀝊􀝆􀜽􀝊􀝃 􀜶􀝋􀝐􀜽􀝈 􀜽􀝇􀝐􀝅􀝒􀜽 􀜺100% C. Saham 1. Pengertian Harga Saham Harga saham menurut Halim (2005:12) adalah ringkasan dari pengaruh simultan dan kompleks dari berbagai macam variabel yang berpengaruh, terutama tentang kejadian-kejadian ekonomi bahkan kejadian politik, sosial dan keamanan karena saham merupakan bukti kepemilikan perusahaan yang berupa surat berharga atau efek yang diterbitkan oleh perusahaan yang terdaftar di bursa (go public). Fluktuasi harga saham ditentukan oleh kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba, apabila laba yang diperoleh perusahaan relatif tinggi maka akan berpengaruh positif terhadap harga saham di bursa yang berakibat langsung pada permintaan dan diikuti oleh harga saham yang meningkat. 2. Jenis – jenis Harga Dalam bukunya juga disebutkan istilah-istilah yang berhubungan dengan harga saham adalah : a Harga pasar adalah harga jual dari investor satu ke investor yang lain, harga yang diterbitkan setiap harinya adalah harga pasar. b Harga nominal adalah harga yang ditetapkan oleh emiten untuk menilai setiap lembar saham yang dikeluarkan. c Harga penutupan adalah harga yang diminta oleh penjual atau pembeli pada saat akhir bursa. d Harga perdana adalah harga sebelum saham tersebut dicatatkan dibursa efek atau merupakan harga jual dari penjamin emisi kepada investor, besarnya harga perdana ini tergantung pada kesepakatan antara emiten dan penjamin emisi (underwriter). e Agio saham adalah selisih antara harga nominal dengan harga perdana. 3. Penilaian Harga Saham Model penilaian (valuation model) merupakan suatu mekanisme untuk merubah serangkaian variable ekonomi atau variabel perusahaan yang di ramalkan (atau yang diamati) menjadi perkiraan harga saham. Variabel variable ekonomi tersebut seperti misalnya laba perusahaan, deviden yang di bagikan, variabilitas, dan sebagainya. (Husnan dan Enny 1993:151). Dalam bukunya juga di sebutkan model-model penilaian harga saham yaitu: a Model dengan pertumbuhan konstan Asumsi-asumsi yang di pergunakn dalan model dengan pertumbuhan konstan yaitu: 1) Perusahaan mempertahankan deviden payout ratio (yaitu proporsi laba yang di inginkan sebagai deviden) yang konstan. 2) Setiap laba yang di investasikan kembali memperoleh tingkat keuntungan yang sama setiap tahunnya. 3) Sebagai akibatnya maka EPS dan DPS (dividen per share, dividen perlembar saham) akan meningkat dengan persentase yang konstan setiap tahunnya. b Model dengan dua periode pertumbuhan Model ini merupakan perluasan model konstan, pertumbuhan tidak di asumsikan konstan selamanya, tetapi akan berubah setelah periode tertentu (misalnya setelah tahun, 10 tahun dan sebagainya), missal, bahwa pertumbuhan deviden selama 5 tahun di perkirakan sebesar 20% dan sesudahnya hanya akan meningkat 10% dengan demikian maka harga saham dapat di hitung dengan rumus sebagai berikut. 􀜲􀝋 = 􀷎 Do(1 + 0,20)t (1 + r)ͭ 􀬹 􀯧􀭀􀬵 􀷍 􀜦􀬹(1 + 0,10)¹ −􀬶 (1 + 􀝎)ͭ 􀮶 􀭲􀭀􀬺 c Model dengan tiga periode pertumbuhan Model ini merupakan perluasan dari model dengan dua periode pertumbuhan, tetapi dengan menggunakan scenario tambahan lagi, tingkat pertumbuhan (=g) bukanlah g¹, g², g³, tetapi akan terjadi masa transisi sebelumpertumbuhan pada periode permulaan ahirnya berubah menjadi pertumbuhan yang konstan. Karena itu dalam model ini di asumsikan tiga periode, yaitu: 1) Periode awal, (misalnya selama 5 tahun. Yaitu periode pada awal waktu pertumbuhan laba (dan deviden) peling tinggi di bandingkan periode-periode kemidian. 2) Periode transisi (misalnya 3 tahun). Periode ini menunjukkan berapa lama pertumbuhan pada periode awal ahirnya turun menjadi normal, turunnya pertumbuhan selama periode transisi ini di asumsikan secara linier. 3) Periode pertumbuhan konstan selamanya. Pada periode ini di asumsikan pertumbuhan sudah menjadi normal dan akan berlangsung selamanya. d Model Regresi Cross Sectional Variabel yang sering di taksir adalah price earning ratio (PER). Pada analis mencoba mengidentifikasikan faktor-faktor yang mempengaruhi PER tersebut, di buat model atau persamaannya, dan ahirnya di pergunakan untuk analisis. Tentu saja kita bisa lebih dari satu factor dalam pembuatan model tersebut kalau di pergunakan lebih dari satu faktor, maka berarti kita berpendapat ada beberapa factor yang mempengaruhi PER, tekhnik yang di pergunakan adalah tekhnik regresi berganda. e Model yang di kembangkan Salah satu model yang peling banyak dikenal adalah model Wellsfargo, langkah pertama dalam model ini adalah menaksir tingkat keuntungan yang implisit dari saham yang di perdagangkan. Cara yang di lakukan adalah mencari tingkat bunga yang menyamakan present value dividen-dividen yang akan di terima di kemudian hari dengan harga saham sat ini, mereka menggunakan model pertumbuhan (growh model) yang mirip dengan pertumbuhan tiga periode di atas, secara rinci analis yang mempergunakan model ini perlu untuk menaksir. 1) Dividen (dan juga laba) lembar saham setiap tahun sampai dengan tahun kelima. Laba persaham, tingkat pertumbuhan dan payout ratio yang normal pada tahun ke-5 2) Tingkat pertumbuhan laba dan dividen payout ratio yang normal dalam jangka panjang 3) Periode transisi (beberapa tahun) sebelum mencapai pertumbuhan laba dan payout ratio yang normal. 4) Pola pertumbuhan dari tahun ke-5 sampai dengan tingkat pertumbuhan yang normal tercapai (yaitu pola pertumbuhan laba dan masa transisi sebelum tercapai pola pertumbuhan yang normal). Di samping estimasi atas factor-faktor tersebut, analis sekuritas mengunakan estimasi beta (yang di dasarkan atas historis, tetapi boleh di modifikasi), untuk memperkirakan tingkat keuntungan yang layak untuk saham tersebut. Tingkat keuntungan ini yang kemudian di bandingkan dengan IRR saham tersebut. D. Laporan Keuangan dalam perspektif Islam Laporan keuangan adalah merupakan produk atau hasil ahir dari suatu proses akuntansi. Islam sangat erat sekali kaitannya dengan akuntansi, perlu diketahui bahwa pencatatan keuangan yang kita kenal sekarang ini diklaim berkembang dari peradaban barat. Namun menurut sejarahnya kita mengetahui bahwa sistem pembukuan muncul di Italia pada abad ke 13, suatu pengkajian selintas terhadap sejarah Islam menyatakan bahwa pencatatan keuangan dalam Islam bukanlah merupakan seni atau ilmu yang baru, sebenarnya bisa di lihat dari peradaban Islam yang pertama yang sudah memiliki “Baitul Maal” yang merupakan lembaga keuangan yang berfungsi sebagai bendahara Negara serta menjamin kesejahteraan sosial (Harahap, 1997:137) Landasan Akuntansi dalam Islam terdapat dalam kitab suci Al-qur’an surat Al-Baqarah Ayat 282 yaitu :                                               •       •           •           ___________           •  •                                              •           Artinya : Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu'amalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. Dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar. Dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah mengajarkannya, meka hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang berhutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu), dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada hutangnya. Jika yang berhutang itu orang yang lemah akalnya atau lemah (keadaannya) atau dia sendiri tidak mampu mengimlakkan, maka hendaklah walinya mengimlakkan dengan jujur. Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki (di antaramu). Jika tak ada dua oang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai, supaya jika seorang lupa maka yang seorang mengingatkannya. Janganlah saksi-saksi itu enggan (memberi keterangan) apabila mereka dipanggil; dan janganlah kamu jemu menulis hutang itu, baik kecil maupun besar sampai batas waktu membayarnya. Yang demikian itu, lebih adil di sisi Allah dan lebih menguatkan persaksian dan lebih dekat kepada tidak (menimbulkan) keraguanmu. (Tulislah mu'amalahmu itu), kecuali jika mu'amalah itu perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu, maka tidak ada dosa bagi kamu, (jika) kamu tidak menulisnya. Dan persaksikanlah apabila kamu berjual beli; dan janganlah penulis dan saksi saling sulit menyulitkan. Jika kamu lakukan (yang demikian), maka sesungguhnya hal itu adalah suatu kefasikan pada dirimu. Dan bertakwalah kepada Allah; Allah mengajarmu; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. Dari ayat di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa Islam mengajak umatnya untuk mencatat kegiatan bermu’amalah yang tidak secara tunai dengan disaksikan oleh dua orang saksi yang adil, sehingga apabila lupa maka saksi saksi tersebut wajib untuk mengingatkannya Menurut Harahap (1997:134) ada tiga prinsip umum dalam operasional akuntansi islam yaitu : 1. Prinsip Pertanggung Jawaban Hal ini terdapat dalam Al-Qur’an Surat Ibrahim ayat 41 yaitu :          Artinya : Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)." Implikasi dalam bisnis dan akuntansi adalah bahwa dalam individu yang terlibat harus mempertanggng jawabkan segala sesuatu yang diperbuat kepada pihak-pihak yang terkait, Wujud dari bentuk pertanggung jawabannya biasanya berupa laporan keuangan, di mana laporan keuangan tersebut bisa menjelaskan kondisi keuangan dengan menggunakan beberapa analisis rasio keuangan yaitu Cash ratio, Return on assets, Capital adequacy ratio diman rasio rasio keuangan tersebut mengambarkan sejauh mana perusahaan dapat memenuhi kewajiban jangka panjang dan jangka pendeknya sebagai bentuk pertanggung jawaban kepada semua pihak pihak yang terkait. 2. Prinsip Keadilan Sesuai dengan ayat Al-Qur’an surat Asy Syuuraa’ ayat 182-183 yaitu :  ••     •        Artinya : (182) dan timbanglah dengan timbangan yang lurus, (183). Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerusakan Dalam konteks akuntansi kata adil sangat berkaitan dengan praktek moral yaitu kejujuran yang merupakan factor yang dominan, apabila di kaitkan dengan bentuk transaksi di pasar modal maka para penjual efek harus jujur dalam melakuakan transaksi jual beli tersebut sehingga tidak ada salah satu pihak yang merasa dirugikan oleh karena itu para investor di pasar modal yang ingin membeli saham bank atau perusahaan yang bersangkutan dapat menganalisis terlebih dahulu dengan menggunakan analisis rasio keuangan dalam hal ini return on aseets (ROA), sebagai indicator untuk mengukur kemampuan bank atau perusahaan dalam memperoleh laba bersih yang dikaitkan dengan pembayaran deviden, sehingga pada ahirnya tidak merasa dirugikan. 3. Prinsip Kebenaran Hal ini terdapat dalam surat Yunus Ayat 5 yaitu :                           Artinya : Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui Sebenarnya prinsip kebenaran tidak terlepas dari keadilan karena didalam akuntansi selalu dihadapkan pada masalah pengakuan, pengukuran dan pelaporan, sehingga dalam hal ini erat kaitanya dengan prinsip pertanggung jawaban di atas dimana pengakuan, pengukuran dan pelaporan di sini bisa di jelaskan dalam bentuk sabuah laporan keuangan yang kemudian bisa di analisa dengan rasio rasio keuangan yaitu, Cash ratio, Return on assets, Capital adequacy ratio sehingga kebenaran akan pengakuan, penguran dan pelaporan bisa untuk di pertanggung jawabkan dan di ketahui oleh semua pihak yang terkait. E. Hakekat saham dan hukumnya dalam Islam Hakekat Surat berharga (saham) adalah dokumen yang menetapkan adanya hak dan kepemilikan dalam suatu proyek atau hutang atas hal itu, transaksi dalam surat berharga tersebut bukan atas kertas itu sendiri melainkan atas hak-hak yang di presentasikan oleh kertas-kertas tersebut. Dalam mempresentasikan hakhak pemiliknya dalam kepemilikannya sebagian dari perusahaan, selain mempunyai hak dalam keuntungan, juga mempunyai hak dalm mengatur perusahaan baik dalam dengan jalan keangotaanya dalam dewan umum pemegang saham atau dalam jalan dewan komisaris. (Syahattah dan Fayyath, 2004:16) Pendapat para ulama yang memperbolehkan jual beli saham serta pengalihan kepemilikan porsi suatu surat berharga berdasar pada ketentuan bahwa selama semua itu disepakati dan diizinkan oleh pemilik porsi lain dari suatu surat berharga (bi idzni syarikihi). Keputusan Muktamar ke-7 Majma’ Fiqh Islami tahun 1992 di Jeddah pun menyatakan bahwa boleh menjual atau menjaminkan saham dengan tetap memperhatikan peraturan yang berlaku pada perseroan. Tidak semua saham yang terdaftar di pasar modal memenuhi prinsipprinsip syariah. Untuk itulah Bursa Efek Jakarta (BEJ) bekerjasama dengan Danareksa Investment Management, mengembangkan suatu indeks untuk melisting saham-saham mana saja yang layak dianggap memenuhi prinsip-prinsip syariah. Indeks ini disebut juga dengan Jakarta Islamic Indeks (JII). Saham-saham yang masuk dalam Indeks ini adalah saham yang kegiatan emitenya tidak bertentangan dengan syariah, misalnya: a usaha perjudian dan permainan yang tergolong judi atau perdagangan terlarang b usaha lembaga keuangan konvensional (ribawi) termasuk perbankan dan asuransi konvensional c usaha yang memproduksi, mendistribusi serta memperdagangkan makanan dana minuman yang tergolong haram d usaha yang memproduksi, mendistribusi dan atau menyediakan barangbarang ataupun jasa yang merusak moral dan bersifat mudharat 1. Pedoman bertansaksi saham biasa yang sesuai dengan syariah a. Menghindari gharar Gharar secara bahasa berputar di atas makna : kurang, bahaya, menghadapkan diri pada kebinasaan atau perkara yang tidak diketahui. Dan secara istilah, para ulama meberikan definisi yang tidak jauh berbeda, mungkin bisa disimpulkan bahwa gharar adalah apa yang belum diketahui akan diperoleh atau apa yang tidak diketahui hakikat dan kadarnya. Seperti diriwayatkan oleh Hadits Abu Sa’id Al-Khudry radhiyallahu ‘anhu: أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَیْھِ وَعَلَى آلِھِ وَسَلَّمَ نَھَى عَنِ الْمُنَابَذَةِ وَالْمُلاَمَسَةِ Artinya : “Sesungguhnya Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wa sallam melarang dari Al-Munabadzah dan Al-Mulamasah”(HR. Abu Said Al-Khudry :2782) Al-Munabadzah adalah seorang penjual berkata kepada pembeli : “Kalau saya lempar barang ini kepadamu maka wajib untuk dibeli”, walaupun barangnya belum dibuka atau diperiksa. Al-Mulamasah adalah seorang penjual berkata kepada pembeli : “Apa saja yang kamu sentuh maka harus dibeli”, walaupun belum dilihat dan diperiksa. Bentuk gharor dalam Al-Munabadzah dan Al Mulamasah ini tentunya jelas. Karena itu wajar ada larangan dari perbuatan ini. Larangan gharar ini juga dikuatkan dalam riwayat-riwayat yang semakna dengannya, seperti : نَھَى رسولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَیْھِ وَعَلَى آلِھِ وَسَلَّمَ عَنْ بَیْعِ الْغَرَرِ “Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wa sallam melarang dari jual beli (dengan cara) gharor”(HR. Imam Muslim : 2780) Menurut Achsien (2000), sebuah transaksi yang gharar dapat timbul setidaknya karena dua sebab utama.Yang pertama adalah kurangnya informasi atau pengetahuan (jahala, ignorance) pada pihak yang melakukan kontrak. Jahala ini menyebabkan tidak dimilikinya control atau skill pada pihak yang melakukan transaksi. Kedua, karena tidak adanya obyek. Ada pula yang membolehkan transaksi dengan obyek yang secara aktual belum ada, dengan syarat bahwa pihak yang melakukan transaksi memiliki kontrol untuk hampir bisa memastikannya di masa depan. Sebagai institusi keuangan modern, pasar modal tidak terlepas dari berbagai kelemahan dan kesalahan. Salah satunya adalah tindakan spekulasi. Para ”investor” selalu memperhatikan perubahan pasar, membuat berbagai analisis dan perhitungan, serta mengambil tindakan spekulasi di dalam pembelian maupun penjualan saham. Aktivitas inilah yang membuat pasar tetap aktif. Tetapi, aktivitas ini tidak selamanya menguntungkan, terutama ketika menimbulkan depresi yang luar biasa. (www.Al-Atsariyah.com) Dalam pasar modal ini, dibedakan antara spekulan dengan pelaku bisnis (investor) dari derajat ketidak pastian yang dihadapinya. Menurut Agustianto (2005:18), perlu dilihat dahulu karakter dari masing-masing investasi dan spekulasi. Pertama. Investor di pasar modal adalah mereka yang memanfaatkan pasar modal sebagai sarana untuk berinvestasi di perusahaan-perusahaan Tbk yang diyakininya baik dan menguntungkan, bukan untuk tujuan mencari capital gain melalui short selling. Mereka mendasari keputusan investasinya pada informasi yang terpercaya tentang faktor-faktor fundamental ekonomi dan perusahaan itu sendiri melalui kajian yang seksama. Sementara spekulan bertujuan untuk mendapatkan Capital gain yang biasanya dilakukan dengan upaya “goreng menggoreng saham” Kedua, spekulasi sesungguhnya bukan merupakan investasi, meskipun di antara keduanya ada kemiripan. Perbedaan yang sangat mendasar di antara keduanya terletak pada 'spirit' yang menjiwainya, bukan pada bentuknya, Para spekulan membeli sekuritas untuk mendapatkan keuntungan dengan menjualnya kembali secara (short term), Sedangkan para investor membeli sekuritas dengan tujuan untuk berpartisipasi secara langsung dalam bisnis yang lazimnya bersifat long term Ketiga, Spekulasi adalah kegiatan game of chance sedangkan bisnis adalah game of skill. Seorang dianggap melakukan kegiatan spekulatif apabila ia ditenggarai memiliki motif memanfaatkan ketidak pastian tersebut untuk keuntungan jangka pendek. Dengan karakteristik tersebut, maka investor yang terjun di pasar perdana dengan motivasi mendapatkan capital gain semata-mata ketika saham dilepas di pasar sekunder, bisa masuk ke dalam golongan spekulan Keempat, spekulasi telah meningkatkan unearned income bagi sekelompok orang dalam masyarakat, tanpa mereka memberikan kontribusi apapun, baik yang bersifat positif maupun produktif. Bahkan, mereka telah mengambil keuntungan di atas biaya masyarakat, yang bagaimanapun juga sangat sulit untuk bisa dibenarkan secara ekonomi, sosial, maupun moral Kelima, spekulasi merupakan sumber penyebab terjadinya krisis keuangan. Fakta menunjukkan bahwa aktivitas para spekulan inilah yang menimbulkan krisis di Wall Street tahun 1929 yang mengakibatkan depresi yang luar biasa bagi perekonomian dunia di tahun 1930-an. Begitu pula dengan devaluasi poundsterling tahun 1967, maupun krisis mata uang franc di tahun 1969. Ini hanyalah sebagian contoh saja. Bahkan hingga saat ini, otoritas moneter maupun para ahli keuangan selalu disibukkan untuk mengambil langkah-langkah guna mengantisipasi tindakan dan dampak yang mungkin ditimbulkan oleh para spekulan. Keenam, spekulasi adalah outcome dari sikap mental 'ingin cepat kaya, Jika seseorang telah terjebak pada sikap mental ini, maka ia akan berusaha dengan menghalalkan segala macam cara tanpa mempedulikan rambu rambu agama dan etika Karena itu, ajaran Islam secara tegas melarang tindakan spekulasi ini, sebab secara diametral bertentangan dengan nilai-nilai illahiyah dan insaniyyah. b. Perhatikan operasi perusahaan Menurut Syahatah dan Fayyath (2004:15) Perusahaan yang dapat digolongkan menjadi beberapa bagian 1) saham perusahaan yang beroperasi dalam hal-hal yang halal dan baik, modalnya bersih dari riba dan penyucian harta kotor serta tidak memberikan salah satu pemegang sahamnya keistimewaan materi atas pemegang saham lainnya. Menanam saham dalam perusahaan seperti itu adalah boleh secara syar’i, bahkan sangat dianjurkan dan disenangi (sunnah), karena adanya manfaat yang diraih dan kerusakan yang bisa dihindari dengan saham tersebut. Perdagangan (jual-beli) saham-saham tersebut, aktifitas mediator, publikasi saham dan pendaftarannya serta ikut memperoleh bagian dari keuntungannya, semua itu diperbolehkannya aktifitas tersebut. Islam sebagaimana telah kami sebutkan tidak melarang adanya bentuk-bentuk administrasi dan manajemen baru yang diterapkan didalmnya aktifitas yang diperbolehkan 2) Saham perusahaan yang beroperasi dalam hal yang diharamkan dan menjijikan, atau modalnya merupakan harta haram darimanapun asalnya, atau perusahaan tersebut memberikan keistimewaan materi bagi sebagian pemegang saham seperti keistimewaan materi bagi sebagian pemegang saham seperti keistimewaan dalam bentuk pengembalian modal terlebih dulu ketika perusahaan dilikuidasi atau keistimewaan atas hal tertentu dalam keuntungan (dividen), seperti perusahaan-perusahaan minuman keras, baik produsen, distributor atau pengimpor (pemasok dari luar negeri), perusahaan yang memproduksi daging babi, perusahaan simpan meminjam berdasarkan riba seperti bank-bank ribawi, perusahaan seni yang terlarang, perusahaan perjudian, pengelola prostitusi dan perusahaan yang membekali musuh dengan dana dan komoditas strategis yang digunakan untuk memerangi umat Islam, baik berupa senjata atau lainnya dan jenis-jenis usaha lainnya yang telah dinash oleh syariah Islam atas keharamannya. Begitu juga jika modal perusahaan tersebut berasal dari riba atau dari harta kotor dan pendapatan dari kejahatan seperti harta hasil curian, penipuan dan yang sejenisnya. Hal yang sama juga jika saham tersebut memberi keistimewaaan materi bagi pemegangnya atas pemegang saham lainnya (saham preferen). Semua yang disebutkan diatas diharamkan secara syar’i, sehingga tidak boleh menanam saham dalam perusahaan-perusahaan seperti itu, begitu juga menjadi pialang dalam sahamnya, mengedarkan dan mencatatkannya dalam pasar. 3) Saham perusahaan yang operasionalnya bercampur antara yang halal dan yang haram seperti jika modal perusahaan tersebut halal, hanya saja perusahaan tersebut memakai pinjaman ribawi untuk mendanai sebagian aktifitasnya, atau operasional perusahaan tersebut berdasarkan akad-akad yang haram. Perusahaan seperti ini banyak dijumpai dewasa ini, bahkan sedikit sekali kita dapati aktifitas yang murni halal karena dominannya sistem dan undangundang konfensional (kufur) dalam masyarakat muslim, sehingga tidak ada satu perusahaanpun atau suatu aktifitas pun yang bisa menghindarkan diri dari riba, suap atau akad-akad yang batil. Sebagaimana dalam Al-Qur’an Surat Al-Baqarah Ayat 188              ••     Artinya : Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang bathil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, Padahal kamu mengetahui. Lebih lanjut (Syahatah dan Fayyadh, 2004:14): menjelaskan para fuqaha (ahli hukum Islam) kontemporer berbeda pendapat dalam hal sejauh mana kebolehan perusahaan-perusahaan seperti ini. Diantara mereka ada yang memenangkan segi al-wara dan at-tahawwuth (hati-hati) serta melarang ikut andil dalam perusahaan perusahaan tersebut atau berinteraksi dengannya dalam bentuk apapun sebagai bentuk pemenangan perkara yang haram atas sesuatu yang halal, karena sesuatu yang halal dan yang haram jika berkumpul maka akan dimenangkan yang haram. Mereka yang berpendapat seperti ini berdalilkan sejumlah nash-nash Al-Quran dan hadits serta pendapat pendapat para salaf yang mengajak kepada kewaraan dari yang haram walalupun sedikit. Sebagian ulama ahli hukum yang lain memperbolehkannya dalam aktifitas dan modal perusahaan tersebut. Ada beberapa riwayat dari para salafus shahih yang menunjukkan bahwa harta yang bercampur antara halal dan haram, jika lebih banyak halalnya, maka boleh berinteraksi dalam harta tersebut selagi sesuatu yang menjadi obyek muamalah tersebut hakekatnya tidak haram Dalam hal ini, Rasulullah SAW bersabda: إِنَّ اْلحَلاَلَ بَیِّنٌ وَإِنَّ اْلحَرَامَ بَیِّنٌ وَبَیْنَھُمَا مُشْتَبِھَاتٌ لاَ یَعْلَمُھُنَّ كَثِیْرٌ مِنَ النَّاسِ فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُھَاتِ اِسْتَبْرَأَ لِدِیْنِھِ وَعِرْضِھِ، وَمَنْ وَقَعَ فيِ الشُّبُھَاتِ وَقَعَ فيِ اْلحَرَامِ كَالرَّاعِيْ یَرْعَى حَوْلَ اْلحِمَى یُوْشِكُ أَنْ یَرْتَعَ فِیْھِ Artinya: "Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu juga jelas sedangkan di antara keduanya terdapat hal-hal yang syubhat (samar-samar) yang tidak banyak diketahui oleh manusia; barang-siapa yang menjaga dirinya dari halhal yang syubhat (samar-samar) tersebut, berarti dia telah membebaskan tanggungan dirinya untuk (kepentingan) agama dan kehormatannya. Dan barangsiapa yang terjerumus ke dalam hal-hal yang syubhat (samar-samar), berarti dia telah terjerumus ke dalam hal yang haram, seperti halnya seorang pengembala yang mengembalakan (ternaknya) di sekitar lahan yang terlarang yang memungkinkan ternak tersebut masuk ke dalamnya" (HR. Imam Muslim : 2996) Oleh karena itu seseorang yang menggeluti praktek jual beli wajib memperhatikan syarat-syarat sah praktek jual beli agar dapat melaksanakannya sesuai dengan batasan-batasan syari’at dan tidak terjerumus ke dalam tindakan-tindakan yang diharamkan Lalai terhadap ajaran agama, sedikitnya rasa takut kepada Allah merupakan sebab yang mendorong mereka untuk melakukan hal tersebut, tidak tanggung-tanggung berbagai upaya ditempuh agar keuntungan dapat diraih, bahkan dengan melekatkan label syar’i pada praktek perniagaan yang sedang marak belakangan ini walaupun pada hakikatnya yang mereka lakukan itu adalah transaksi ribawi. Jika kita memperhatikan praktek jual beli yang dilakukan para pedagang saat ini, mungkin kita dapat menarik satu konklusi, bahwa sebagian besar para pedagang dengan “ringan tangan” menipu para pembeli demi meraih keuntungan yang diinginkannya, oleh karena itu beberapa referensi lainnya- untuk diketahui dan direalisasikan dalam praktek jual beli agar tidak terjerumus ke dalam praktek perniagaan yang menyimpang. 1. Hendaknya kedua belah pihak melakukan jual beli dengan ridha dan sukarela, tanpa ada paksaan. Allah ta’ala berfirman dalam Surat An- Nisaa’ Ayat 29 yang berbunyi :         •                  Artinya : Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang Berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh dirimu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadam. 2. Objek jual beli merupakan hak milik penuh, seseorang bisa menjual barang yang bukan miliknya apabila mendapat izin dari pemilik barang. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, لاَ تَبِعْ مَا لَیْسَ عِنْدَكَ “Janganlah engkau menjual barang yang bukan milikmu.” (HR. Abu Dawud 3503) Kebutuhan manusia untuk mengadakan transaksi jual beli sangat urgen, dengan transaksi jual beli seseorang mampu untuk memiliki barang orang lain yang diinginkan tanpa melanggar batasan syariat. Oleh karena itu, praktek jual beli yang dilakukan manusia semenjak masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga saat ini menunjukkan bahwa umat telah sepakat akan disyariatkannya jual beli. (An-Nahlas: 326) Jika di implikasikan dalam jual beli saham dapat disimpulakn bahwa jual beli saham diperbolehkan sepanjang sahamnya tidak dalam hal yang haram. Namun ketika jual beli saham tersebut disalah gunakan dan menjadi alat spekulasi mengejar keuntungan diatas kerugian pihak lain maka, hukumnya haram karna menjadi perjudian saham. 2.3 Kerangka Pemikiran Non Go Public Go Public Y = Harga saham X1 : CR X2 : ROA X3 : CAR Pengambilan Keputusan Manajemen Industri Perbankan Laporan Keuangan Analisa Rasio keuangan Penilaian kinerja Investor Keputusan Investasi Saham Fluktuasi Harga Harga Saham 2.4. Hipotesis Hipotesis merupakan pertanyaan mengenai populasi yang perlu di uji kebenarannya yang dilakukan dengan mengambil sampel dari populasi (suryadi dan Purwanto, 2006:309) Atas dasar pada Bab pendahuluan dan di landasi oleh kajian-kajian teori, baik yang berupa penelitian yang terdahulu serta konsep yang relevan, maka hipotesis penelitian ini sebagai berikut : 1. Di duga bahwa cash ratio (CR), return on asset (ROA), dan capital adequacy ratio (CAR), berpengaruh terhadap harga saham perbankan yang masuk dalam penghitungan indeks LQ45 2. Di duga bahwa rasio keuangan Cash Ratio mempunyai pengaruh dominan terhadap harga saham perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pada pojok BEI Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Malang. 3.2. Jenis dan Pendekatan Penelitian Sesuai dengan tujuan penelitian ini, maka jenis penelitian ini dikategorikan kedalam jenis penelitian kuantitatif, pada paradigma kuantitatif penekanan pada pengujian teori melalui penguukuran variabel-variabel penelitian dengan angkaangka dan melakukan analisis data dengan prosedur statistik (Wahidmurni 2008:49). Sedangkan menurut Sugiyono (2001:10), dilihat dari tingkat ekplanasinya, penelitian ini merupakan penelitian asosiatif yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan dua variabel atau lebih, hasil penelitian ini dapat untuk menjelakan , meramalkan dan mengontrol suatu gejala. Penelitian ini dilakukan untuk memberikan gambaran tentang bagaimana menganalisis pengaruh rasio keuangan CR, ROA dan CAR terhadap harga saham perusahaan perbankan yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 periode 2005-2009, hal ini agar para investor dapat memprediksi saham-saham yang akan diambil. Dan juga diharapkan agar dijadikan masukan dan bahan pertimbangan bagi para investor 3.3 Populasi dan Sampel Menurut arikunto (2006:130) populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Dalam penelitian ini populasi yang diambil adalah semua perusahaan perbankan yang yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 mulai dari tahun 2005-2009. Seperti yang terlihat pada tabel 3.1 dibawah ini : Tabel. 3.1 Perbankan yang yang masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 tahun 2005 – 2009 No Tahun Kode Emiten 1 2005 BBCA Bank Central Asia .Tbk 2 2005 BDMN Bank Danamon .Tbk 3 2005 BNII Bank International Indonesia .Tbk 4 2005 BBRI Bank Rakyat Indonesia .Tbk 5 2005 LPBN Bank Lippo .Tbk 6 2005 NISP Bank Nisp .Tbk 7 2005 PNBN Bank Pan Indonesia .Tbk 8 2005 BMRI Bank Mandiri .Tbk 9 2005 BNGA Bank CIMB Niaga .Tbk 10 2006 BBCA Bank Central Asia .Tbk 11 2006 BDMN Bank Danamon .Tbk 12 2006 BNII Bank International Indonesia .Tbk 13 2006 BBRI Bank Rakyat Indonesia .Tbk 14 2006 LPBN Bank Lippo .Tbk 15 2006 NISP Bank Nisp .Tbk 16 2006 PNBN Bank Pan Indonesia .Tbk 17 2006 BMRI Bank Mandiri .Tbk 18 2006 BNGA Bank CIMB Niaga .Tbk 19 2007 BBCA Bank Central Asia .Tbk 20 2007 BDMN Bank Danamon .Tbk 21 2007 BNII Bank International Indonesia .Tbk 22 2007 BBRI Bank Rakyat Indonesia .Tbk 23 2007 PNBN Bank Pan Indonesia .Tbk 24 2007 BMRI Bank Mandiri .Tbk 25 2007 BNGA Bank CIMB Niaga .Tbk 26 2008 BBCA Bank Central Asia .Tbk 27 2008 BDMN Bank Danamon .Tbk 28 2008 BNII Bank International Indonesia .Tbk 29 2008 BBRI Bank Rakyat Indonesia .Tbk 30 2008 BBKP Bank Bukopin .Tbk 31 2008 BBNI Bank Negara Indonesia .Tbk 32 2008 PNBN Bank Pan Indonesia .Tbk 33 2008 BMRI Bank Mandiri .Tbk 34 2008 BNGA Bank CIMB Niaga .Tbk 35 2009 BBCA Bank Central Asia .Tbk 36 2009 BDMN Bank Danamon .Tbk 37 2009 BNII Bank International Indonesia .Tbk 38 2009 LPBN Bank Lippo .Tbk 39 2009 PNBN Bank Pan Indonesia .Tbk 40 2009 BMRI Bank Mandiri .Tbk 41 2009 BNGA Bank CIMB Niaga .Tbk 42 2009 BBRI Bank Rakyat Indonesia .Tbk Sumber :Data sekunder diolah Peneliti Sedangkan Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Arikunto, 2006:131), pengambilan sampel harus dilakukan dengan sedemikian rupa sehingga dapat memperoleh sampel yang benar-benar dapat mewakili populasi sebenarnya, dengan kata lain sampel harus representatif. Dalam penelitian ini sampel yang diambil adalah perusahaan perbankan yang aktif masuk dalam penghitungan indeks LQ45 pada tahun 2005-2009, berdasarkan tabl 3.1 maka diperoleh sampel sebanyak 7 perusahaan, seperti yang terlihat pada tabel 3.2 dibawah ini. Tabel 3.2 Daftar Perbankan yang aktif dalam penghitungan Indeks LQ45 tahun 2005-2009 No Kode Emiten 1 BBCA Bank Central Asia .Tbk 2 BDMN Bank Danamon .Tbk 3 BNII Bank International Indonesia .Tbk 4 BBRI Bank Rakyat Indonesia .Tbk 5 PNBN Bank Pan Indonesia .Tbk 6 BMRI Bank Mandiri .Tbk 7 BNGA Bank CIMB Niaga .Tbk Sumber : Data sekunder diolah peneliti 3.4 Tekhnik Pengambilan Sampel Tekhnik pengmbilan sampel dalam penelitian ini dilakukan dengan metode purposive sampling, yaitu pengambilan sampel yang dipilih berdasarkan tujuan dan pertimbangan tertentu, misalnya alasan keterbatasan waktu, tenaga, dan dana sehingga tidak dapat mengambil sampel yang besar dan jauh. Arikunto (2006: 139-140) Dan dari populasi yang ada diambil sampel yang memenuhi kriteria sebagai berikut : a Terdaftar di Bursa Efek Indonesia dan merupakan perusahaan perbankan yang aktif masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 selama tahun 2005-2009 b Memeberikan laporan keuangan tahunan secara periodik kepada Bursa efek Indonesia dengan lengkap tahun 2005-2009 c Bergerak dalam kelompok industri yang sama yaitu perbankan. Berdasarkan daftar Emiten yang aktif dan mempunyai data laporan keuangan yang lengkap selama periode penelitian terdapat tiga perusahaan seperti yang terlihat pada tabel 3.3 di bawah ini. Tabel. 33 Daftar Perbankan yang masuk dalam perhitungan Indeks LQ45 dan mempunyai data keuangan lengkap periode 2005-2009 No Kode Emiten 1 BDMN Bank Danamon. Tbk 2 BNII Bank International Indonesia. Tbk 3 BNGA Bank Niaga Tbk Sumber :Data sekunder diolah Peneliti Dalam penelitian ini terdapat 7 perusahaaan yang aktif masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 pada tahun 2005-2009 seperti yang terlihat pada tabel 3.2 diatas, akan tetapi hanya terdapat 3 perusahaan saja yang memenuhi kriteria pengambilan sampel berdasarkan metode purposive sampling dikarenakan dari ketujuh perusahaan yang aktif masuk dalam penghitungan Indeks LQ45 hanya 3 perusahaaan yang mempunyai data keuangan yang lengkap, sehingga dalam penelitian ini yang diteliti adalah tiga perusahaan seperti yang terlihat pada tabel 3.3 diatas. 3.5 Jenis dan Sumber Data a Jenis Data Data yang diambil dalam penelitian ini adalah data dokumenter. Menurut Indriantoro dan Supomo (1999: 146) “Data dokumenter adalah jenis data penelitian yang antara lain berupa faktur, jurnal, surat-surat, notulen hasil rapat, memo atau dalam bentuk laporan program”. Data dokumenter menurut apa dan kapan suatu kejadian atau transaksi, serta siapa yang terlibat dalam suatu kejadian. b Sumber Data Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder, data sekunder merupakan data yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui perantara (diperoleh dari catatan oleh pihak lain). (Indriartoro dan Supomo 1999:147) Data sekunder umumnya berupa bukti, catatan atau laporan historis yang telah tersusun dalam arsip (data dokumentasi) yang dipublikasikan. dan dalam penelitian ini data yang digunakan berupa laporan keuangan dan harga saham penutupan periode 2005, 2006, 2007, 2008, dan 2009, yang diterbitkan oleh Bursa Efek Indonesia. 3.6 Tekhnik Pengumpulan Data Metode pengumpulan data adalah prosedur yang sistematik dan standar untuk memperoleh data yang diperlukan (Nasir,1988: 211). Dan metode pengumpulan data pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode dokumentasi. Menurut Arikunto (2006: 231) metode dokumentasi, yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, agenda dan sebagainya. Metode dokumentasi ini didukung dengan pengumpulan data dari sumber internet untuk mendukung proses penelitian dan mencapai tujuan penelitian 3.7 Definisi Operasional Variabel Menurut Indriantoro dan Supomo (1993: 69) definisi operasional adalah penelitian construct (pengukuran variabel) sehingga menjadi variabel yang dapat diukur. Definisi operasional variabel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a Variable tidak bebas (Dependen) Variable tidak bebas merupakan variable yang mempengaruhi atau menjadi akurat karena adanya variable bebas (Sugiyono, 2001:33), variable tidak bebas (Y) dalam penelitian ini adalah harga saham yang dilihat dari harga penutupan (closing price) pada ahir periode laporan keuangan perbulan tiap Bank dalam JSX statistic tahun 2005-2009, closing price adalah harga (rupiah) yang terjadi pada saham akibat adanya permintaan dan penawaran di pasar, yang ditentukan menjelang penutupan perdagangan di bursa setiap harinya. Karena perdagangan dilakukan setiap hari, maka harga penutupan saham bulanan adalah rata-rata harga yang terjadi pada suatu saham pada bulan tertentu. b Variabel Bebas (Independent) Variable bebas merupakan variable yang mempengaruhi atau menjadi sebab-sebab perubahannya atau timbulnya variable dependent atau terikat (Sugiyono, 2001:33) Variabel Bebas (X) dalam penelitian ini adalah : 1). XI Cash Ratio (CR), cash ratio adalah alat likuid terhadap pihak ketiga yang dihimpun Bank yang harus segera dibayar, cash ratio dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜥􀜴 = 􀜣􀝈􀜽􀝐 􀝈􀝅􀝇􀝑􀝅􀝀 􀜲􀝅􀝊􀝆􀜽􀝉􀜽􀝊 􀝕􀜽􀝊􀝃 ℎ􀜽􀝎􀝑􀝏 􀝏􀝁􀝃􀝁􀝎􀜽 􀝀􀝅􀜾􀜽􀝕􀜽􀝎 􀜺100% 2) X2 Sebagai Return On Asset (ROA) menunjukkan prosentase dari laba yang diperoleh Bank, Rumus perhitungan ROA menurut standart Bank Indonesia yaitu : 􀜴􀜱􀜣 = 􀜮􀜽􀜾􀜽 􀜾􀝁􀝎􀝏􀝅ℎ 􀜶􀝋􀝐􀜽􀝈 􀜽􀝇􀝐􀝅􀝒􀜽 􀜺100% 3) X3 sebagai Capital adequacy ratio (CAR), adalah rasio kinerja bank untuk mengukur kecukupan modal yang dimiliki bank untuk menunjang aktiva yang mengandung atau menghasilkan resiko.rasio ini dapat dirumuskan sebagai berikut : 􀜥􀜣􀜴 = 􀜯􀝋􀝀􀜽􀝈 􀜾􀜽􀝊􀝇 􀜣􀝇􀝐􀝅􀝒􀜽 􀝐􀝁􀝎􀝐􀝅􀝉􀜾􀜽􀝊􀝃 􀝉􀝁􀝊􀝑􀝎􀝑􀝐 􀝎􀝁􀝏􀝅􀝇􀝋 􀜺100% 3.8 Model Analisis Data 1. Uji Asumsi Klasik Dalam Praktik, beberapa masalah yang sering muncul pada saat analisis regresi digunakan untuk mengestimasi suatu model dengan sejumlah data, masalah tersebut dalam buku teks ekonometrika termasuk dalam pengujian Asusi klasik, yaitu ada atau tidaknya masalah autokorelasi, heteroskedasitas, multikolinearitas, dan normalitas (Kuncoro, 2004:89) Metode analisa data yang digunakan dalam penelitian ini dengan menggunakan analisa kuantitatif. Metode kuantitatif adalah suatu data yang merupakan uraian keterangan berupa laporan yang akan dikumpulkan untuk dianalisis, untuk mendapatkan suatu kesimpulan a Uji Heteroskedestisitas Menurut Hanke dan Reitsch (1998:259) dalam bukunya kuncoro (2004:96) heteroskedesitas muncul apabila ada kesalahan atau residual dari model yang diamati tidak memiliki Varians yang konstans dari sutau observasi ke observasi lainnya, artinya setiap observasi mempunyai reabilitas yang berbeda akibat perubahan dalam kondisi yang melatar belakangi tidak terangkum dalam spesifikasi model, gejala Heteroskedesitas sering dijumpai dalam data silang tempat dari pada runtut waktu, maupun sering juga muncul dalam anlisis menggunakan rata-rata (Ananta, 1987:62-63) b Uji Multikulinearitas pada dasarnya multikolinearitas adalah adanya suatu hubungan linear yang sempurna (mendekati sempurna) antar beberapa atau semua variabel bebas, cara mendeteksi ada tidaknya Multikolinearitas adalara lain: 1 Apabila korelasi antar dua variabel bebas lebih tinggi dibanding korelasi salah satu atau kedua variabel bebas tersebut dengan variabel teriakt (Pindyk & Rubinfeld, 1990:89) dalam bukunya Kuncoro (2004:98) 2 Menurut Gujarati (1995:335) dalam bukunya Kuncoro (2004:98) bila korelasi antar kedua variabel bebas melebihi 0,8 maka Multikolinearitas menjadi masalah yang serius. 3 Menurut Ananta (1987:91) dalam Bukunya Kuncoro (20004:98) adanya dtatistik F dan koefisien determinasi yang signifikan namun diikuti banyaknya statistik t yang tidak signifikan, perlu di uji apakah sesungguhnya X1 atau X2 secar sendiri-sendiri tidak mempunyai pengaruh terhadap Y atau adanya multikolinearitas yang serius menyebabkna koefisien mereka menjadi tidak signifikan, bila menghilangkan salah satu yang lainnya menjadi signifikan, besar kemungkinan ketidaksignifikanan variabel tersebut disebabkan adanya multikolinearitas yang serius. c. Uji Normalitas Uji normalitas dengan MikroTSP dilakyukan dengan mengamati Histogramatas nilai residual dari Statistik Jarque-bera (JB). Histogram memperlihatkan Distribusi frekuensi dari data yang diamati. Statistic JB digunakan untuk menguji apakah suatu data berdistribusi Normal ataukah tidak, yang dinyatakan dalam: JB = (n-k) / 6 . [S²+1 / 4 (K-3)²] Keterangan : N = Jumlah Observasi K = Sama Dengan Nol untuk suatu data Biasa jumlah koefisien pada saat meneliti residual pada suatu persamaan S = Skewness K = kurtosis 2. Analisa Regresi Linear Berganda Regresi linier berganda adalah regresi yang akan digunakan untuk mengestimasi suatu variable yang melibatkan lebih dari dua (2) variable independen, (Alghifari 2003:224) Bentuk umum persamaan regresi yang menggunakan dua variable independent adalah sebagai berikut : Y=a+bIXI+b2X2+b3X3+b4X4 Keterangan : Y = Variabel terikat ( harga saham) XI = Variabel bebas Cash Ratio) X2 = Variabel bebas Return on assets X3 = Variabel Bebas Capital adequacy ratio b1….b4 = Koefisien Regresi +/_ = tanda yang menunjukkan arah atau hubungan antara Y dengan XI atau X2...X4 Apabila nilai regresi positif, maka variable bebas dan terikat bersifat searah, dengan kata lain kenaikan atau penurunan niali dari CR, ROA, dan CAR mempengaruhi harga saham. Dan apabila bertanda negative maka kenaikan dari variable bebas terjadi bersam sama dengan penurunan variable terikat 3. Pengujian Koefisien Determinasi Koefisien Determinasi (R2) merupakan ukuran untuk mengetahui kesesuaian atau ketepatan hubungan antar variable independen dan variable dependen dalam suatu persamaan regresi, dengan kata lain koefisien determinasi menunjukkan kemampuan variable X (X1, X2, dan X3) yang merupakan variable bebas menerangakn atau menjelaskan variable Y yang merupakan variable tidak bebas, semakin besar nilai koefisien determinasi semakin baik kemampuan variable X menerangkan atau menjelaskan variable Y. Untuk mengetahui hipotesis yanng diajukan tersebut bermakna apa tiada maka digunakan perhitungan dengan Uji Statistik sebgai berikut: 1) Uji Statistik F (Simultan) Merupakan alat uji statistik secara simultan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secar bersama-sama. Dalam Sugiyono (2007:223). Dinyatakan sebagai berikut: F = R2/k (1-R2)/(n-k-1) Dimana : R = Koefisien Korelasi Berganda k = banyaknya Variabel Bebas n = Ukuran Sampel Adapun Langkah langkah untuk Uji F atau Uji Simultan adalah : 1) Perumusan Hipotesis Ho = cash ratio, return on assets dan capital adequacy ratio tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham Ha = cash ratio, return on assets dan capital adequacy ratio berpengaruh signifikan terhadap harga saham 2) nilai Kritis distribusi F dengan level of signifikan α = 5% Ttabel = Fα:numerator:denomerator = F 0,05;k-1;n-1 3) Daerah Kritis Ho melalui kurva distribusi F BAB IV PAPARAN DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN 4.1. Sejarah Perusahaan 1. Bank CIMB Niaga CIMB Niaga pertama kali didirikan pada tahun 1955 sebagai bank swasta nasional. Setelah terbentuk, membangun kepercayaan nasabah maupun kesejahteraan dan profesionalisme karyawan menjadi perhatian utama bank. Pada tahun 1969, ketika sektor swasta di Indonesia dilanda krisis, CIMB Niaga mampu bertahan dan berhak memperoleh jaminan dari Bank Indonesia. CIMB Niaga kemudian merevisi rencana usahanya pada tahun 1974, dan berganti menjadi bank umum agar dapat memenuhi kebutuhan nasabah. Pada tahun 1981-1982, CIMB Niaga menjadi bank pertama di Indonesia yang menerapkan sistem perbankan jaringan (online) dan sistem jaringan kantor cabang. Selanjutnya, pada tahun 1976 Bank meluncurkan Program Kredit Profesional, yaitu pinjaman bagi para profesional seperti ahli teknik, dokter, dsb. Langkah berikut yang ditempuh Bank adalah membentuk jaringan unit usaha penukaran valuta asing resmi di sejumlah kantor cabang pada tahun 1985 beserta beragam produk baru. Pada akhir tahun 1980-an, CIMB Niaga memutuskan untuk mengubah citra perusahaan dengan mengganti logo. CIMB Niaga menjadi bank pertama di Indonesia yang menyediakan layanan ATM. Pada Juni 1989 merupakan tahun CIMB Niaga melakukan Penawaran Saham Perdana sehingga menjadi perusahaan terbuka. Saham yang ditawarkan laris dibeli, dan saham yang dipesan mencapai empat kali lipat dibanding jumlah saham yang diterbitkan (20,9 juta saham). CIMB Niaga mulai menyediakan layanan bagi nasabah kelas menengahatas pada tahun 1998, guna memperbesar jumlah nasabah. Pada tahun 1999, CIMB Niaga menjadi bank di bawah pengawasan Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN), namun bukan akibat tindak korupsi. Pengambilalihan bank oleh BPPN dilakukan karena dana pemegang saham untuk rekapitalisasi kurang dari 20%. Bumiputra-Commerce Holdings Berhad mengakuisisi CIMB Niaga pada tahun 2002, yang kemudian melakukan penggantian nama dari PT Bank Niaga Tbk menjadi PT Bank CIMB Niaga Tbk pada tahun 2008. Masih pada tahun yang sama, Khazanah Nasional Berhad yang memiliki saham di dua bank (CIMB Niaga dan Lippo Bank diwajibkan melebur keduanya sesuai kebijakan kepemilikan tunggal yang ditetapkan Bank Indonesia 2. Bank Danamon Danamon didirikan pada tahun 1956 sebagai Bank Kopra Indonesia. Di tahun 1976 namatersebut kemudian diubah menjadi PT Bank Danamon Indonesia. Di tahun 1988, Danamon menjadi bank devisa dan setahun kemudian mencatatkan diri sebagai perusahaan publik di Bursa Efek Jakarta. Sebagai akibat dari krisis keuangan Asia di tahun 1998, pengelolaan Danamon dialihkan di bawah pengawasan Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) sebagai BTO (Bank Taken Over). Di tahun 1999 Pemerintah Indonesia. Melalui BPPN, melakukan rekapitalisasi sebesar Rp 32,2 triliun dalam bentuk obligasi pemerintah. Sebagai bagian dari program restrukturisasi, di tahun yang sama PT Bank PDFCI, sebuah BTO yang lain, dilebur menjadi bagian dari Danamon. Kemudian di tahun 2000, delapan BTO lainnya (Bank Tiara, PT Bank Duta Tbk, PT Bank Rama Tbk, PT Bank Tamara Tbk, PT Bank Nusa Nasional Tbk, PT Bank Pos Nusantara, PT Jayabank International dan PT Bank Risjad Salim Internasional) dilebur ke dalam Danamon. Sebagai bagian dari paket merger tersebut, Danamon menerima program rekapitalisasinya yang ke dua dari Pemerintah melalui injeksi modal sebesar Rp 28,9 triliun. Sebagai surviving entity, Danamon bangkit menjadi salah satu bank swasta terbesar di Indonesia. Selanjutnya, Danamon terus melakukan upaya restrukturisasi yang mencakup aspek manajemen, karyawan, organisasi, sistem, dan identitas perusahaan. Upaya tersebut berhasil meletakkan landasan dan insfrastruktur yang baru guna mendukung pertumbuhan berdasarkan prinsip transparansi, tanggung jawab, integritas dan profesionalisme Di tahun 2003, Asia Financial (Indonesia) Pte. Ltd mengakuisisi Danamon, melalui konsorsium Fullerton Financial Holdings, anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Temasek Holdings dan Deutsche Bank AG yang merupakan pemegang saham pengendali. Setelah melakukan Evaluasi menyeluruh di bawah manajemen yang baru, visi baru diluncurkan dan strategi baru dikembangkan dengan model bisnis spesifik untuk masingmasing segmen pasar. Sejalan dengan arahnya yang baru, pada tahun 2004 Danamon meluncurkan inisiatif Danamon Simpan Pinjamnya, yang merupakan bisnis perbankan mikro, serta melakukan diversifikasi ke bidang kredit konsumer melalui akuisisi Adira Finance, salah satu perusahaan pembiayaan otomotif terbesar di Indonesia. Inisiatif tersebut diikuti dengan perluasan jaringan Danamon Simpan Pinjam di tahun 2005 serta akusisi bisnis American Express di Indonesia di tahun 2006 yang menempatkan Danamon sebagai salah satu penerbit kartu terbesar di Indonesia. Kini, Danamon merupakan salah satu institusi finansial yang terbesar di Indonesia. Didukung oleh lebih dari 50 tahun pengalaman, Danamon terus berupaya menjadi bank yang “bisa mewujudkan setiap keinginan nasabah” sesuai dengan brand promisenya. Danamon merupakan bank ke lima terbesar di Indonesia dalam hal jumlah aset dengan jaringan cabang ke dua terbesar, yaitu lebih dari 1.400 kantor cabang 3 Bank International Indonesia Bank Internasional Indonesia Tbk (BII) didirikan pada tanggal 15 Mei 1959 dan memperoleh status bank umum devisa pada tahun 1988 serta mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya pada tahun 1989 melalui penawaran umum saham perdana (initial public offering). Sejak itu BII terus berkembang menjadi salah satu bank swasta nasional terkemuka di Indonesia dengan visi “Menjadi Bank Terbaik di Indonesia yang Menyediakan Layanan Nasabah dan Produk Inovatif Berkelas Dunia”. Pada bulan Desember 2003, Konsorsium Sorak mengambil alih saham Bank sebesar 51%, melalui suatu proses penjualan kompetitif yang diselenggarakan oleh Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN). Anggota konsorsium Sorak terdiri dari Asia Financial Holdings Pte. Ltd, Kookmin Bank, ICB Financial Group Holdings Ltd dan Barclays Bank PLC. Pada 30 September 2008 Maybank, melalui Mayban Offshore Corporate Services (Labuan) Sdn. Bhd. (MOCS), anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya, menyelesaikan pengambilalihan 100% saham Sorak Financial Holdings Pte. Ltd, pemilik 55,51% saham BII. Pada Desember 2008, MOCS menyelesaikan penawaran tender untuk sisa saham BII. BII adalah salah satu bank terbesar di Indonesia dengan jaringan internasional yang memiliki 250 cabang dan lebih dari 725 ATM BII di seluruh Indonesia, dan juga sudah terkoneksi dengan lebih dari 20.000 ATM yang tergabung dalam Jaringan ATM PRIMA, ATM BERSAMA, ALTO, CIRRUS dan DBS/POSB Bank Singapura, dan juga hadir di Mauritius, Mumbai dan Cayman Islands. Dengan total dana pihak ketiga sebesar Rp44 triliun dan aset sebesar Rp57 triliun, BII menyediakan serangkaian jasa keuangan melalui kantor cabang dan jaringan ATM, phone banking dan internet banking. BII telah tercatat di Bursa Efek Indonesia (BNII) dan aktif di sektor UKM/Komersial, Konsumer dan Korporasi. 4.2 Paparan Data hasil Penelitian 1. Uji Asumsi Klasik a. Uji Heteroskedasitas Heteroskedasitas akan mengakibatkan penaksiran koefisien koefisien regresi menjadi tidak efisien hasil penaksirankan menjadi kurang dari pada semestinya heteroskedasitas bertentangan dengan salah satu asumsi dasar regresi linear, yaitu bahwa variasi residual sama untuk semua pengamtaan atau di sebut homoskesdastisitas (Gujarati, 97:178), untuk menguji tidak adanya heteroskedastisitas dilakukan dengan Uji Korelasi. Heteroskedastisitas dapat diketahui dengan membandingakan signifikan t dengan tingkat signifikan sebesar 5%. Apabila signifikan t menunjukkan nilai lebih besar dan α = 0,05, berarti tidak terjadi Heteroskedastisitas. Dan dapat dilihat pad tabel berikut: Table 4.1 Uji Heteroskedasitas Coefficients KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar