80. ANALISIS PEMBIAYAAN MUDHARABAH PADA PT. BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO) TBK KANTOR CABANG SYARIAH MALANG

Admin

ANALISIS PEMBIAYAAN MUDHARABAH PADA PT. BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO) TBK KANTOR CABANG SYARIAH MALANG 




DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ......................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN .................................................................. iii
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................... iv
SURAT PERNYATAAN ...................................................................... v
HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................ vi
MOTTO ...................................................................................... vii
KATA PENGANTAR ......................................................................... viii
DAFTAR ISI .................................................................................. x
DAFTAR TABEL ............................................................................. xiii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................... xiv
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................... xv
ABSTRAK ...................................................................................... xvi

BAB I : PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................. 6
1.3 Tujuan Penelitian ................................................................... 7
1.4 Batasan Masalah .................................................................... 7
1.5 Manfaat Penelitian ................................................................. 8
BAB II : KAJIAN PUSTAKA
2.1 Penelitian Terdahulu ............................................................... 9
2.2 Kajian Teoritis ........................................................................ 13
2.2.1 Bank Syariah ................................................................. 13
1. Pengertian Bank Syariah .......................................... 13
2. Sejarah Bank Syariah di Indonesia ........................... 14
3. Tujuan Pengembangan Bank Syariah ....................... 15
4. Produk Perbankan Syariah ....................................... 16
2.2.2 Pembiayaan ................................................................... 19
1. Pengertian Pembiayaan ............................................ 19
2. Unsur-Unsur Pembiayaan ........................................ 20
3. Jenis-Jenis Pembiayaan ............................................ 23
4. Prinsip-Prinsip Pemberian Pembiayaan .................... 24
2.2.3 Pembiayaan Mudharabah .............................................. 27
1. Pengertian Mudharabah ........................................... 27
2. Konsep Mudharabah Dalam Literatur Fiqih ............. 29
3. Landasan Syariah Mudharabah ................................ 30
4. Rukun-Rukun Mudharabah ...................................... 32
5. Jenis-Jenis Mudharabah ........................................... 33
6. Nisbah Keuntungan .................................................. 34
7. Aplikasi Mudharabah Dalam Perbankan .................. 35
8. Manfaat dan Risiko Mudharabah .............................. 36
2.2.4 Bagi Hasil ...................................................................... 37
1. Pengertian Bagi Hasil............................................... 37
2. Investasi Berdasarkan Bagi Hasil ............................. 38
3. Peran Bagi Hasil Bagi Stabilitas Ekonomi dan
Distribusi Pendapatan .............................................. 38
2.3 Kerangka Berfikir ................................................................... 40
BAB III : METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi Penelitian .................................................................... 41
3.2 Jenis Penelitian ....................................................................... 41
3.3 Data dan Sumber Data ............................................................ 42
3.4 Teknik Pengumpulan Data ...................................................... 44
3.5 Teknik Analisis Data .............................................................. 46
BAB IV : PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL
PENELITIAN
4.1 Paparan Data Hasil Penelitian .................................................. 49
4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan ...................................... 49
1. Sejarah Perusahaan ................................................. 49
2. Dasar Pelaksanaan Bisnis Usaha BTN syariah ........ 51
3. Tujuan Pendirian .................................................... 52
4. Visi dan Misi Bank BTN Syariah ............................ 52
5. Struktur Organisasi dan Job Discription BTN
Syariah ................................................................... 54
6. Ruang Lingkup Kegiatan BTN Syariah ................... 65
7. Jenis-Jenis Produk Pendanaan dan Pembiayaan
BTN Syariah .......................................................... 67
4.1.2 Penerapan Pembiayaan Mudharabah Pada PT. BTN
(Pesero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang ............... 71
4.1.3 Penentuan Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah ........... 77
4.2 Pembahasan Data Hasil Penelitian ........................................... 79
4.2.1 Analisis dan Deskripsi Penerapan Pembiayaan
Mudharabah pada BTN KCS Malang ........................... 81
1. Sistem dan Prosedur Pembiayaan ........................... 81
2. Strategi penyaluran Pembiayaan ............................. 87
3. Jenis Pembiayaan ................................................... 91
4.2.2 Analisis Kendala dan Solusi Penerapan Pembiayaan
Mudharabah pada BTN KCS Malang ........................... 92
4.2.3 Analisis Sistem Bagi Hasil Penerapan Pembiayaan
Mudharabah pada BTN KCS Malang ........................... 93
BAB V : PENUTUP
5.1 Kesimpulan ............................................................................. 95
5.2 Saran ...................................................................................... 97
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN- LAMPIRAN


DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 : Pembiayaan-Pembiayaan Tahun 2007-2008 .................................. 5
Tabel 2.1 : Penelitian Terdahulu...................................................................... 10
Tabel 4.1: Pendapatan Produk Pembiayaan PT. BTN (Persero) Tbk Kantor
Cabang Syariah Malang ................................................................. 68


DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 : Jenis-Jenis Pembiayaan .............................................................. 24
Gambar 2.2 : Kerangka Berfikir ...................................................................... 40
Gambar 4.1 : Struktur Organisasi .................................................................... 55
Gambar 4.2 : Kegiatan Bank BTN KCS Malang ............................................. 66
Gambar 4.3 : Skema Pembiayaan Mudharabah ............................................... 71
Gambar 4.4 : Sistem Perhitungan Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah ........... 78
Gambar 4.5 : Contoh Perhitungan Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah .......... 80
Gambar 4.6 : Flowchart Pembiayaan Mudharabah .......................................... 86


DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Surat Keterangan Penelitian dari BTN Syariah Malang ........... 101
Lampiran 2 : Bukti Konsultasi ..................................................................... 102
Lampiran 3 : Biodata Peneliti ........................................................................ 103
Lampiran 4 : Pedoman Interview ................................................................. 104
Lampiran 5 : Foto Wawancara ..................................................................... 106
Lampiran 6 : Akad Pembiayaan Mudharabah ............................................... 107
Lampiran 7 : Check List Permohonan Pembiayaan Mudharabah .................. 118
Lampiran 8 : Nisbah Bagi Hasil Mudharabah................................................ 119
Lampiran 9 : Fatwa DSN-MUI tentang Pembiayaan Mudharabah ................. 122
Lampiran 10 : Fatwa DSN-MUI tentang Bagi Hasil ........................................ 125
Lampiran 11: Laporan Keuangan BTN Syariah Cabang Malang
Tahun 2007-2009 ..................................................................... 129
Lampiran 12 : Penghargaan BTN Syariah ...................................................... 130



Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSIe: “ The Analysis “Mudharabah” of At PT. Savings Bank Negara ( Persero) Tbk Branch Office Sharia Malang” Advisor : H. Ahmad Djalaluddin, Lc., MA Keywords : Credit, Mudharabah, Profit Sharing Sharia bank is a bank with a profit-sharing principles that provide some sort of financing including “Mudaraba”. Mudaraba is one instrument as replacement toward bank rates, is less attractive compared to the another financing named “Murabaha” which actually shows the attitude of risk avers. However, mudaraba financing at BTN bank keeps slighty increasing year such as 5,29% in 2007 and 7,47% in 2008. This study aims to describe the implementation of mudaraba financing, constrains and solutions and system for profit-sharing of mudaraba at PT. BTN (Persero) Tbk Branch Sharia Malang. This research is a qualitative research with descriptive approach. The data is collected through observation, interviews and documentation. Data analysis conducted through process of obtaining, collecting, processing, analyzing and then adjusting with as application of the concept of mudaraba financing at BTN (Persero) Tbk Branch Sharia Malang, interpretating and reviewing before conclution and suggestion are made. The result shows that the implementation of the mudaraba financing at Pursuant to result of research obtained by that execution of credit of mudharabah at PT. BTN (Persero) Tbk Branch Sharia Malang has systematic and written procedure using 5C+1S and distributed to productive enterprises. The customer are mostly from financial support unit or other institution from both public and private sector constrain in the provision of financing, the level of margin, lack of human resources, unsimpatible and nonstandard and low public awareness of financial product offered by Islamic Sharia BTN. While the calculation and determination of ratio of annual income have been determined according to standard of the central office by using the method of revenue sharing. __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ ____ _ ____ _ _______ __ Bank _________ _______ _____ ________ ______ __ _________ _____ !__"#$___%_#!Tabungan Negara (BTN) _24____0#_1-2_3___0Lc(_)*__+,-*_./_ &#'___ _28___9_:_;__30_2_____70__________1_5#_____6__ )*>_3 AB_)_ 28___9_ :_;__) C_*__ _<!#=_ >_#'__ &#=___ 3?_@ ___*_7F_HI/A*.J_________G_6_?_6_2K_! _________________3DE_F_G_6___ _"2M__N____,<__o_ data-blogger-escaped-2m__n____="" data-blogger-escaped-2t="" data-blogger-escaped-2y_n__="" data-blogger-escaped-4="" data-blogger-escaped-7:g_="" data-blogger-escaped-8___9_="" data-blogger-escaped-:_="" data-blogger-escaped-_2_______="" data-blogger-escaped-_="" data-blogger-escaped-__="" data-blogger-escaped-_______7="" data-blogger-escaped-_______="" data-blogger-escaped-__________________="" data-blogger-escaped-_bq="" data-blogger-escaped-_j:g_="" data-blogger-escaped-_j="" data-blogger-escaped-_l_="" data-blogger-escaped-_u__3o="" data-blogger-escaped-a="" data-blogger-escaped-ank="" data-blogger-escaped-h="" data-blogger-escaped-negara="" data-blogger-escaped-risk.="" data-blogger-escaped-rs_="" data-blogger-escaped-tabungan="" data-blogger-escaped-to="" data-blogger-escaped-vers="" data-blogger-escaped-y5_="" data-blogger-escaped-z_="">__H ________ _______ B_*2GE_3 #__2=_3_2 . _____ !_>_#'___>$BTN 2]IH*____Q_1_#'________________ 7Y5_N___ (_H _#2__=___ 2R_#N_____ _3___2O _N_N__ 7Y_N____ _BQ 7?_6_3 :____Q__>_1____7____)__H _Y_^__)__H_2___N___H_2[.,3____2DE___ _"_=__ 2_3G__63_ 7Y_W3_3H 78#_N___ 3(__ 2Y)!_3_ )`^ _)__./H ]aD____H ___=____ Y5_N___ W>_73H _7_E_1_ )`^ 7Y__>___H _2_Hb___H _ >_#'__BTN &2#=_____ _2_____ .28_#_Oc_ ________ _______ 2Y_W_ )?/ +2_=__3 2Y_N__)__ _2d_. _" C_E_2 _3Q3H _Ue__6_33H )f _. 7`[E_ F_C_#-J 7g__ BTN 2]IH*__ _2_Q_1_ _2@#'_ Y5_"(__4___c_#_h3@ >1___2__ _J_2______________Y_W_H_____3_7_>_1_3 (63__)__H2__#3'__2_O_W__?_=N_H__)_1___7_!_____1O_E____N3i_______C_W"_ _2______________24__E_:______`D!3ji_HH2M__N_2_____<__e__3_-___e6___ data-blogger-escaped-2="" data-blogger-escaped-7f_="" data-blogger-escaped-:_="" data-blogger-escaped-_="">______NE__HR_6___ !_2________2G_6__2_<)d_% 7_N_#)W__ +__>__J E>3_ ]__Ic_ 2a3@#_ k__3#3N2_ F_)#O *N_ 8___9_ :_;_3_ _1_ _Revenue Sharing __ _ __ _ BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perbankan syariah selama tahun 2007 bisa dibilang sebagai momentum kebangkitan ekonomi syariah. situasi tersebut sangat baik dijadikan momentum untuk menggerakkan sektor riil dan investasi yang saat ini belum bergerak lewat perbankan syariah. Peningkatan persentase pembiayaan melalui pola mudarabah. (ekisopini. com, 2009). Pada saat ini lembaga keuangan tidak hanya melakukan kegiatan berupa pembiayaan investasi perusahaan, namun juga telah berkembang menjadi pembiayaan untuk sektor konsumsi, distribusi, modal kerja dan jasa lainnya (Arthesa dkk, 2006 :7). Dalam setiap aktivitas perekonomian nasional dunia perbankan telah memiliki peranan yang sangat penting. Sepanjang sejarah bankbank yang telah ada dan dirasakan mengalami kegagalan dalam menjalankan fungsi utamanya, yaitu menjembatani antara pemilik modal dengan pihak yang membutuhkan dana (Sumitro, 2002 : 17). Selain itu peran strategis lembaga keuangan bank dan non bank adalah sebagai wahana yang mampu menghimpun dan menyalurkan dana masyarakat secara efektif dan efisien ke arah peningkatan taraf hidup rakyat. Lembaga keuangan bank dan non bank merupakan lembaga perantara keuangan (financing intermediaries) sebagai prasarana pendukung yang amat vital untuk menunjang kelancaran perekonomian (Sholahuddin, 2006 : 3). Mobilisasi dana dari masyarakat sangatlah mempengaruhi lajunya perekonomian suatu Negara. Dengan demikian kedudukan bank sangatlah penting __ _ __ _ karena dalam perekonomian modern, suatu negara tidak terlepas dari lembaga keungan yaitu perbankan. Pelayanan perbankan menunjukkan manfaat terhadap masyarakat yang dapat mencapai kemajuan yang pesat, karena setiap transaksi masyarakat pasti selalu berhubungan dengan bank terutama penyaluran dana pada masyarakat dalam bentuk kredit atau pembiayaan. Dimana Pembiayaan mudharabah sendiri merupakan salah satu produk pembiayaan bank syariah sebagai instrumen perekonomian dalam Islam berdasarkan bagi hasil, dimana pada posisi ini mudharabah secara tepat dipahami sebagai salah satu instrumen pengganti dari sistem bunga serta dapat diterapkan oleh lembaga keuangan syariah. (Muhammad, 2005: 101). Adapun produk mudharabah sendiri merupakan produk berakad kerjasama dan berorientasi bisnis yang sumber dananya berasal dari dana pihak ketiga atau masyarakat dimana dana-dana ini dapat berbentuk giro, tabungan atau simpanan deposito mudharabah dengan jangka waktu yang bervariasi, dana-dana yang sudah terkumpul ini disalurkan kembali oleh bank ke dalam bentuk pembiayaan-pembiayaan yang menghasilkan pendapatan aktiva (earning asset) dan keuntungan dari penyaluran pembiayaan inilah yang akan dibagi hasilkan antara bank dengan pemilik DP-3. (Karim, 2006: 211). Sedangkan akad mudharabah adalah akad kerjasama antara bank selaku pemilik dana dengan nasabah selaku mudharib yang mempunyai keahlian atau ketrampilan untuk mengelola suatu usaha yang produktif dan halal. Hasil keuntungan dari penggunaan dana tersebut dibagi bersama berdasarkan nisbah yang disepakati. __ _ __ _ Namun pembiayaan mudharabah kurang diminati oleh bank syariah dibanding dengan produk pembiayaan yang berprinsip jual-beli. Hal ini diakibatkan bank syariah kurang mengetahui risiko ketidakpastian untung atau rugi ketika pengusaha mengelola dana mudharabah-nya. Walaupun berbagai prosedur telah digunakan oleh pihak bank syariah namun risiko ketidak pastian ini tetap kurang bisa diminimalisir. Masalah risiko ketidak pastian ini merupakan bagian yang tidak bisa dipisahkan dari keberadaan prinsip bagi-hasil di bank syariah. Oleh karenanya bank syariah dituntut ekstra hati-hati dalam mengelola pembiayaan mudharabah.(herisudarsono .com 2007). Nuryanto (2003) dalam penelitiannya menyatakan bahwa “Dengan kalkulasi keuangan pembiayaan mudharabah tidak ada yang dirugikan antara debitur dan pihak bank, yang mana pihak bank dan debitur sama-sama mendapatkan keuntungan sesuai dengan porsi yang telah disepakati bersama.” Sedangkan Nadziroh (2004) dan Hakiki (2005) mempunyai argumen yang sama mengenai prosedur pembiayaan mudharabah yaitu dalam penyaluran harus memperhatikan prinsip kehati-hatian dengan anlisis 5C (Character/karakter nasabah, Capacity/kemampuan, Capital/modal, Collateral/jaminan dan Codition Of Economic/kondisi perekonomian dan anlisis lingkungan sebagai dasar dalam melakukan analisa kredit. Analisa 5C tersebut sangat penting untuk mengetahui layak atau tidaknya nasabah tersebut untuk dibiayai. Namun ada hal yang lebih penting untuk memberikan pembiayaan mudharabah yaitu karakteristik sesesorang karena dengan karakter itu pihak bank dapat melihat apakah orang __ _ __ _ tersebut bersifat jujur atau tidak, sebab pembiayaan mudharabah memerlukan kepercayaaan 100%. Berkaitan dengan itu para ahli fiqih juga banyak yang mendukung pelaksanaan mudharabah, yang tujuannya adalah untuk mewujudkan kesejahteraan umat manusia. Sesuai dengan kenyataan yang kita cermati bahwa sering terjadi seseorang memiliki modal tetapi tidak mampu menjalankan usaha atau sebaliknya ingin menajalankan usaha tetapi tidak memiliki modal yang dapat digunakan untuk usaha. Dengan pembiayaan mudharabah kedua belah pihak memungkinkan dapat mencapai suatu tujuan bersama dan saling bekerjasama untuk memperoleh keuntungan bagi keduanya dengan prinsip bagi hasil. Dalam hal ini mudharabah bisa dibangun dalam bentuk kerjasama dimana bank BTN Syariah sebagai shohibul maal menyalurkan dananya kenasabah sebagai mudharib dalam bentuk modal kerja yang mana keuntungannya didasarkan pada prinsip bagi hasil sehingga baik bank ataupun nasabah sama-sama mendapatkan keuntungan dan tidak ada yang merasa dirugikan dan seandainya dalam pelaksanaan usaha tidak memperoleh keuntungan maka baik nasabah ataupun bank akan sama- sama menanggungnya sehingga dalam pembiayaan ini prinsip keadilan bagi keduanya. Bank sebagai shohibul maal (pemilik dana) bertugas sebagai fasilitator atau penyedia dana bagi nasabah yang ingin menjalankan usaha tetapi tidak memiliki dana maka disinilah tugas bank sebagai penyalur dana membantu nasabah yang membutuhkan dana. BTN Syariah merupakan salah satu bank yang memberikan fasilitas pembiayaan salah satu pembiayaan yang diberikan BTN _ _ _ _ Syariah adalah pembiayaan mudharabah dalam bentuk modal kerja dengan prinsip pengembaliannya berdasarkan prinsip bagi hasil, perkembangan pembiayaan mudharabah di BTN Syariah mengalami perkembangan yang cukup baik hal ini dapat dilihat dari tahun 2007 sampai 2008 seperti dijelaskan dalam tabel 1.1 dibawah ini: Tabel: 1.1 Pembiayaan- pembiayaan tahun 2007 dan 2008 Pembiayaan 2007 % 2008 % Murabahah (MRB) 54.602.837.994 89.98 91.013.881.142 89.87 Mudharabah (MDA) 3.208.059.632 5.29 7.559.063.597 7.47 Musyarakah (MSA) 2.872.987.792 4,74 2.704.428.131 2,67 Sumber: PT. BTN Persero Tbk Kantor Cabang Syariah Malang (Data diolah) Akan tetapi jenis produk pembiayaan bank syari’ah di indonesia, produk pembiayaannya masih didominasi oleh produk pembiayaan dengan akad jual beli hal ini juga terlihat pada perkembangan pembiayaan di bank BTN syariah. Sebagaimana dinyatakan oleh Karim (2001), bahwa: “hampir semua bank syari’ah di dunia didominasi dengan produk pembiayaan murabahah. … sedangkan sistem bagi hasil sangat sedikit diterapkan, hal ini dipengaruhi oleh banyak atau faktor. faktor ini dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu: faktor internal perbankan syari’ah dan faktor eksternal bank syari’ah. secara internal perbankan syari’ah, mungkin belum dipahami secara baik oleh kalangan internal perbankan tentang mekanisme kerja produk mudharabah, pihak bank bersifat averse to risk (menghindari resiko) atas pembiayaan mudharabah. Kontrak mudharabah adalah kontrak menanggung untung dan rugi antara pemilik dana (bank/sohibul maal) dengan nasabah (Mudharib). _ _ _ _ Dimana pada hubungan kontrak bisnis seperti ini diperlukan saling keterbukaan antara kedua belah pihak (pemilik dana dengan nasabah) dalam hal untung dan rugi bisnis yang dijalankan. jika salah satu pihak (utamanya nasabah) tidak menyampaikan secara transparan tentang hal-hal yang berhubungan dengan perolehan hasil, sehingga dapat terjadi aktivitas moral hazard. Kontrak mudharabah adalah kontrak keuangan yang sarat dengan asymmetric information (informasi yang berbeda) (ekisonline. Com, 2009) Sebagai lembaga Intermediary (perantara) dan seiring dengan situasi lingkungan internal dan eksternal perbankan yang mengalami perkembangan pesat, bank syariah akan selalu berhadapan dengan berbagai jenis risiko dengan tingkat kompleksitas yang beragam dan melekat pada kegiatan usahanya. Risiko dalam konteks perbankan merupakan suatu kejadian potensial, baik yang dapat diperkirakan (anticipated) maupun yang tidak dapat diperkirakan (unanticipated) yang berdampak negatif terhadap pendapatan dan permodalan bank. Melihat kondisi tersebut peneliti tertarik untuk meneliti masalah mengenai Analisis Pembiayaan Mudharabah Pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut maka, permasalahan yang dapat diambil dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimana pelaksanaan pembiayaan mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang? __ _ __ _ 2. Apa saja kendala dan solusi penerapan pembiayaan mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang? 3. Bagaimana sistem perhitungan bagi hasil pembiayaan mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang? 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah: 1. Untuk mendeskripsikan pelaksanaan pembiayaan mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. 2. Untuk mendeskripsikan kendala dan solusi dalam penerapan pembiayaan mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. 3. Untuk mendeskripsikan pelaksanaan sistem perhitungan bagi hasil pembiayaan mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. 1.4 Batasan Masalah Dalam penelitian ini masalah yang dibahas adalah hal-hal yang berkenaan dengan Pembiayaan Mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. Data yang digunakan merupakan data primer dan data sekunder sebagai pendukung. __ _ __ _ 1.5 Manfaat Penelitian 1. Mahasiswa Dapat mengetahui sinkronisasi antara teori pembiayaan mudharabah dengan kenyataan riil di PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang serta berbagai sarana menambah wawasan keilmuan agar lebih mengenal tentang produk dari perbankan syariah dan juga BTN Syariah. 2. Perusahaan Hasil penelitian diharapakan dapat dijadikan sebagai bahan masukan dan pertimbangan bagi manajemen untuk menentukan kebijakan ataupun keputusan dimasa yang akan datang serta dapat digunakan sebagai barometer untuk meningkatkan profitabilitas PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. 3. Pihak- Pihak Lain Dapat mengetahui informasi tentang pelaksanaan pembiayaan mudharabah terhadap suatu lembaga keuangan serta dapat juga dijadikan sebagai bahan pertimbangan untuk mengambil keputusan dan bagi peneliti selanjutnya dapat dijadikan bahan informasi. _ _ _ _ BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu Menurut penelitian yang dilakukan oleh Nadziroh (2004) “ Penerapan Konsep Pembiayaan Mudharabah Sebagai Pola kredit Investasi Dalam Perspektif Islam (Studi Kasus Pada BMT Mitra Sarana Gadang Kota Malang)” menyimpulkan bahwa: Sistem pembiayaan di BMT Mitra Sarana Gadang Malang cukup memadai dengan proses yang benar- benar memperhatikan prinsip kehati-hatian dengan analisis 5C sebagai dasar dalam melakukan analisa atau survey kredit. Penerapan konsep pembiayaan mudharabah di BMT Mitra Sarana Gadang, dapat dikatakan memenuhi ketentuan-ketentuan atau sudah sesuai dengan konsep pembiayaan mudharabah dalam perspektif Islam. Hal ini dapat dilihat pada ketetapan-ketetapan, peraturan-peraturan serta kebijakan-kebijakan dalam operasionalisasi pembiayaan mudharabah melaui system dan prosedur, target market, jenis pembiayaan, strategi penyaluran dan teknik perhitungan bagi hasil hasil pembiayaan mudharabah. Metode yang digunakan dalam penelitiannya adalah analisis ini yaitu suatu metode-metode menganalisis data yang berbentuk usaha atau penyelesaian laporan. Menurut Nuryanto (2003) “ Sistem Pembiayaan Mudharabah Sebagai Alternatif Kredit Konvensional (Studi Kasus pada BPR Syariah Daya Arta Mentari Gempol Pasuruan)” menyimpulkan bahwa: ___ _ ___ _ Dengan kalkulasi keuangan pembiayaan mudharabah tidak ada yang dirugikan antara debitur dan pihak bank, yang mana pihak bank dan debitur samasama mendapatkan keuntungan sesuai dengan porsi yang telah disepakati bersama dalam perjanjian, yakni antara debitur dan bank saling menerima keuntungan dan jika terjadi kerugian, kerugian tersebut ditanggung bersama. Menurut Hakiki (2005) “Aplikasi Pembiayaan Modal Kerja Dalam Penyaluran Modal Kerja (Studi Kasus Pada BPRS Rinjani Batu)” menyimpulkan bahwa : Prosedur pembiayaan mudharabah perlu melakukan analisa 5C dan analisa lingkungan karena hal tersebut sangat penting untuk mengetahui layak tidaknya nasabah tersebut untuk dibiayai, selain itu disebutkan juga bahwa penyaluran pembiayaan mudharabah di BPRS Bumi Rinjani Batu menggunakan pembiayaan modal kerja untuk perdagangan karena memang nasabah pembiayaan mudharabah adalah pedagang yang mana perputarannya sangat tinggi dimana pengukuran pembiayaan didasarkan pada estimasi pendapatan, dimana nasabah harus menentukan estimasi pendapatan di awal mengajukan permohonan pembiayaan. Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu Nama Judul Metode Analisis Hasil Nadziroh, 2oo4 Penerapan Konsep Pembiayaan Mudharabah Sebagai Pola kredit Investasi dalam Perspektif Deskriptif Kualitatif Sistem dan prosedur pembiayaan di BMT mitra sarana gadang cukup memadai dengan proses penyaluran yang benar dengan menggunakan prinsip kehatihatian dengan analisis 5C sebagai dasar dalam melakukan ___ _ ___ _ Islam (Studi Kasus Pada BMT Mitra Sarana Gadang Kota Malang) analisa. Dengan penetapan bagi hasil yang didasarkan pada penetapan bersih (netto). Nuryanto, 2003 Sistem Pembiayaan Mudharbah Sebagai Alternatif Kredit Konvensional (Studi Kasus Pada BPR Syariah Daya Arta Mentari Gempol Pasuruan) Deskriptif Komparatif Dengan kalkulasi keuangan pembiayaan mudharabah tidak ada yang dirugikan antara debitur dan pihak bank, yang mana pihak bank dan debitur sama-sama mendapatkan keuntungan sesuai dengan porsi yang telah disepakati bersama. Hakiki, 2005 Aplikasi Pembiayaan Modal Kerja Dalam Penyaluran Modal Kerja (Studi Kasus Pada BPRS Rinjani Batu) Deskriptif Kualitatif Prosedur pembiayaan mudharabah perlu melakukan analisa 5C dan analisa lingkungan karena hal tersebut sangat penting untuk mengetahui layak tidaknya nasabah tersebut untuk dibiayai. Penyaluran pembiayaan mudharabah di BPRS Bumi Rinjani Batu menggunakan pembiayaan modal kerja untuk perdagangan karena memang nasabah pembiayaan mudharabah adalah pedagang yang mana perputarannya sangat tinggi. Susiana, 2010 Analisis Pembiayaan Mudharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang Deskriptif Kualitatif Sistem pembiayaan mudharabah PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang menggunakan analisa 5C, sedangkan jenis pembiayaan yang dibiayai adalah usaha produktif dimana nasabah dalam pembiayaan ini adalah koperasikoperasi/ instansi-instansi, adapun dalam perhitungan nisbah telah ditetapkan oleh kantor pusat dan kendala yang ___ _ ___ _ dihadapi adalah persaingan margin dengan bank lain dan kurangnya SDM yang menganalisa khusus pembiayaan mudharabah. Sumber: Sumber data diolah peneliti Dari hasil tabel diatas maka dapat terlihat persamaan dan perbedaan penelitian sekarang dengan penelitian terdahulu. Adapun persamaannya adalah terletak pada objek yang diteliti yaitu sama-sama mengkaji masalah sistem pembiayaan mudharabah. Sedangkan yang membedakan antara penelitian sekarang dengan penelitian terdahulu adalah dari segi judul penelitian, lokasi penelitian atau studi kasusnya. Nuryanto (2003) dalam penelitiannya ingin mengetahui sistem pembiayaan mudharabah sebagai alternatif kredit konvensional, Nadziroh (2004) dalam penelitiannya ingin mengetahui Penerapan Konsep Pembiayaan Mudharabah Sebagai Pola kredit Investasi Dalam Perspektif Islam. Sedangkan Hakiki (2005) dalam penelitiannya hanya terbatas ingin mengetahui aplikasi pembiayaan mudharabah dalam penyaluran modal kerja sedangakan peneltian sekarang untuk mendeskripsikan penyaluran pembiayaan mudharabah dan kendala apa saja yang dihadapi dalam penerapannya serta sistem bagi hasil di PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. Selain itu peneltian sekarang juga membahas tentang pembiayaan produktif yaitu pembiayaan investasi jadi tidak hanya membahas penyaluran pembiayaan mudharabah pada modal kerja Selain itu perbedaan penelitian sekarang dan penelitian terdahulu yaitu dalam penelitian Nuryanto (2003) jenis penelitiannya menggunakan penelitian deskriptif komparatif. ___ _ ___ _ 2.2 Kajian Teoritis 2.2.1 Bank Syariah 1. Pengertian Bank Syariah Bank syariah yaitu bank yang dalam aktivitasnya; baik dalam menghimpun dana maupun dalam rangka penyaluran dananya memberikan dan mengenakan imbalan atas dasar prinsip syariah (Rodoni, 2008: 14). Sumitro (2002: 5) menyatakan bahwa ”Bank Islam menurut Ensiklopedia Islam adalah lembaga keuangan yang usaha pokoknya memberikan kredit dan jasa-jasa dalam lalu lintas pembayaran serta predaran uang yang pengoperasiannya disesuaikan dengan prinsip-prinsip syariat islam”. Dalam syariat Islam dijelaskan bahwa praktek riba adalah haram hukumnya. Oleh karena itu, bank syariah berusaha menerapkan sistem bagi hasil dan jual beli dalam kegiatan operasinya sesuai dengan prinsipnya yang tidak menggunakan sistem bunga. Pada undang-undang nomor 10 tahun 1998 tentang perubahan UU No. 7 Th. 1992 tentang perbankan pasal (1) disebutkan bahwa: Prinsip Syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk menyimpan dana dan/ atau pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah, antara lain: pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musyarakah), prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah), atau pembiayaan barang modal berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau dengan adanya pilihan pemindahan ___ _ ___ _ kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa istishna). Dari pemaparan diatas dapat disimpulkan bahwa bank syariah adalah suatu bentuk perbankan yang dalam melaksanakan kegiatan operasionalnya baik dalam kegiatan penghimpunan dana maupun penyaluran dana berdasarkan pada prinsip syariah islam. 2. Sejarah Bank Syariah di Indonesia Berkembangnya bank syariah di negara-negara Islam berpengaruh ke Indonesia pada awal periode 19980-an. Diskusi mengenai bank syariah sebagai pilar ekonomi Islam mulai dilakukan para tokoh yang terlibat dalam kajian tersebut seperti Karnaen A. Perwataatmadja, M. Dawam Raharjo, A. M. Syaifuddin, M. Amin Azis dan lain-lain. Beberapa uji coba pada skala yang relatif terbatas telah diwujudkan diantaranya adalah Baitul Tamwil Salman, Bandung yang sempat tumbuh mengesankan, di Jakarta juga dibentuk lembaga serupa dalam bentuk koperasi Ridho Gusti. Akan tetapi, prakarsa lebih khusus untuk mendirikan Islam di Indonesia baru dilakukan pada tahun 1990. Majelis Ulama’ Indonesia (MUI) pada tanggal 18 sampai 20 Agustus 1990 menyelenggarakan lokakarya bunga bank dan perbankan di Cisarua, Bogor, Jawa Barat. Hasil lokakarya tersebut dibahas lebih mendalam pada musyawarah nasional (MUNAS) IV MUI yang berlangsung di hotel Sahid Jaya Jakarta, 22 sampai 25 Agustus 1990-an. Berdasarkan amanat MUNAS IV MUI, dibentuk kelompok kerja untuk mendirikan bank Islam di Indonesia. Kelompok kerja yang disebut tim _ _ _ _ _ _ perbankan MUI, bertugas melakukan pendekatan dan konsultasi dengan semua pihak tekait. (Antonio, 2001: 25). 3. Tujuan Pengembangan Bank Syariah Menurut Sumitro (2002: 17), tujuan dibentuknya bank syariah adalah: a. Mengarahkan kegiatan ekonomi umat untuk bermuamalah secara Islam, khususnya muamalah yang berhubungan dengan perbankan agar terhindar dari praktik-praktik riba atau jenis-jenis usaha atau perdagangan lain yang mengandung unsur gharar (tipuan). Dimana jenis-jenis usaha tersebut selain dilarang dalam Islam juga telah menimbulkan dampak negatif terhadap kehidupan ekonomi umat. b. Untuk menciptakan suatu keadilan dibidang ekonomi, dengan jalan meratakan pendapatan melalui kegiatan investasi, agar tidak terjadi kesenjangan yang amat besar antara pemilik modal (orang kaya) dengan pihak yang membutuhkan dana (orang miskin). c. Untuk meningkatkan kualitas hidup umat, dengan jalan membuka peluang berusaha yang lebih besar terutama terhadap kelompok miskin yang diarahkan kepada kegiatan usaha yang produktif menuju terciptanya kemandirian berusaha (berwirausaha). d. Untuk membantu menaggulangi masalah kemiskinan yang pada umumnya merupakan program utama dari negara-negara yang sedang berkembang. e. Untuk menjaga kestabilan ekonomi atau moneter pemerintah. f. Untuk menyelematkan ketergantungan umat Islam terhadap bank non Islam yang menyebabkan umat Islam berada dibawah kekuasaan bank. Sedangkan tujuan pendirian bank Islam menurut Arifin (2006: 12) pada umumnya adalah ” untuk mempromosikan dan mengembangkan penerapan __ _ __ _ prinsip-prinsip syariat Islam dan tradisinya ke dalam transaksi keuangan dan perbankan serta bisnis lain yang terkait”. 4. Produk Perbankan Syariah Produk perbankan syariah dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu: a. Produk pendanaan Produk- produk pendanaan bank syariah ditujukan untuk mobilisasi dan investasi tabungan untuk pembangunan perekonomian dengan cara yang adil sehingga keuntungan yang adil dapat dijamin bagi semua pihak. 1) Pendanaan dengan prinsip Wadi’ah (simpanan) adalah perjanjian antara pemilik barang (termasuk uang), dimana pihak penyimpan (termasuk bank) bersedia menyimpan dan menjaga keselamatan barang yang ditipkan kepadanya. Prinsip ini dikembangkan dalam bentuk produk simpanan yaitu:Giro wadi’ah dan tabungan wadi’ah(Arikunto,1992:31). 2) Pendanaan dengan prinsip Mudharabah (Bagi Hasil) adalah perjanjian antara pemilik modal (shohibul maal) dengan bank sebagai mudharib (pengelola) . Dimana pemilik modal bersedia membiayai sepenuhnya suatu proyek/ usaha dan pengusaha setuju untuk mengelola proyek tersebut dengan pembagian hasil sesuai perjanjian. Prinsip ini dikembangkan dalam bentuk produk bagi hasil yaitu: Tabungan Mudharabah, Deposito/ Investasi Umum (Tidak Terikat dengan prinsip mudharabah al-mutlaqah) dan Deposito/Investasi khusus (Terikat dalam prinsip mudharabah al-muqayyadah). b. Produk Pembiayaan Dalam menyalurkan dana pada nasabah, secara garis besar produk pembiayaan syariah terbagi dalam tiga kategori yang dibedakan berdasarkan tujuan penggunaanya (Rodoni. Hamid, 2008: 23-27) yaitu: ___ _ ___ _ 1) Prinsip Jual Beli (Ba’i) dilaksanakan sehubungan dengan adanya pemindahan kepemilikan barang atau benda, yang mana tingkat keuntungan bank ditentukan didepan dengan menjadi bagian harta atas barang yang djual. ___ Pembiayaan murabahah adalah transaksi jual beli dimana bank menyebut jumlah keuntungannya. Dimana bank sebagai penjual dan nasabah sebagai pembeli. ___ Salam adalah transaksi jual beli dimana barang yang diperjual belikan belum ada, oleh karena itu barang diserahkan secara tangguh sedangkan pembayaran dilakukan secara tunai. ___ Istishna, produk istishna menyerupai salam namun dalam istishna pembayaran dapat dilakukan oleh bank dalam beberapakali (termin) pembayaran. 2) Prinsip Sewa (Ijarah), Transaksi ijarah dilandasi adanya perpindahan manfaat, pada dasarnya prinsip ijarah sama dengan jual beli bedanya hanya pada objeknya bila jual beli objek transaksinya adalah barang sedangkan ijarah objek transaksinya adalah jasa. 3) Prinsip Bagi Hasil (syirkah), produk pembiayaan syariah yang didasarkan pada prinsip bagi hasil adalah: ___ Musyarakah adalah bentuk kerjasama antara dua atau lebih pihak dimana masing-masing pihak mempunyai hak untuk ikut serta, mewakilkan, membatalkan haknya dalam pelaksanaan usaha tersebut. ___ Mudharabah adalah bentuk kerjasama antara dua atau lebih pihak dimana pemilik modal (shohibul maal) mempercayakan sejumlah modal kepada pengelola (mudharib) dengan suatu perjanjian pembagian keuntungan, ___ _ ___ _ bentuk ini menegaskan kerjasama dengan kontribusi 100% modal dari shohibul maal dan keahlian dari mudharib. c. Produk Jasa Perbankan (Rodoni. Hamid, 2008: 37) yaitu: 1) Sharf (Jual Beli Valuta Asing), jual beli mata uang yang tidak sejenis ini penyerahannya harus dilaksanakan pada waktu yang sama dimana bank mengambil keuntungan dari jual beli valuta asing ini. 2) Ijarah (Sewa), jenis kegiatan ijarah antara lain penyewaan kotak simpanan dan jasa tatalaksana administrasi dokumen dimana bank dapat imbalan sewa dari jasa tersebut. 2.2.2 Pembiayaan 1. Pengertian Pembiayaan Pembiayaan (financing) yaitu pendanaan yang diberikan oleh suatu pihak kepada pihak lain untuk mendukung investasi yang telah direncanakan, baik dilakukan sendiri maupun lembaga atau dengan kata lain pembiayaan adalah pendanan yang dikeluarkan untuk mendukung investasi yang telah direncanakan. (Muhammad, 2005: 17). Sedangkan dalam (Kasmir, 2006: 102) Pembiayaan adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak yang dibiayai untuk mengembalikan uang atau tagihan tersebut setelah jangka waktu tertentu dengan imbalan atau bagi hasil. Pembiayaan merupakan salah satu tugas pokok lembaga keuangan yaitu pemberian fasilitas penyediaan __ _ __ _ dana untuk memenuhi kebutuhan pihak- pihak yang merupakan defisit unit. (Kasmir, 2001: 73). Sedangkan menurut undang-undang perbankan nomor 10 tahun 1998 Pembiayaan adalah penyediaan uang atau tagihan yang dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan antara bank dengan nasabah yang mewajibkan nasabah untuk mengembalikan uang atau tagihan tersebut setelah jangka waktu tertentu dengan imbalan atau bagi hasil. (Kasmir, 2005: 92). Dari definisi- definisi yang telah dijelaskan diatas maka jelaslah bahwa pembiayaan merupakan suatu pendanaan yang diberikan oleh pihak bank untuk memfasilitasi suatu usaha atau pihak- pihak yang membutuhkan (nasabah) yang didasarkan pada persetujuan atau kesepakatan antara kedua belah pihak sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Selain itu pembiayaan juga tidak sama dengan kredit meskipun ada sedikit kesamaan yaitu samasama menyalurkan dana kepada masyarakat akan tetapi di bank konvensional dana yang diberikan kepada nasabah tidak jelas arahnya, sedangkan pembiayaan dibank Syariah nasabah benar-benar dikontrol tentang penggunaan dana untuk apa dan jenis usahanya selalu ditinjau selain itu bank Syariah juga lebih menguntungkan karena yang diberikan kepada bank adalah keuntungan bersih dengan melihat prosentase kesepakatan dari awal akad. ___ _ ___ _ 2. Unsur- Unsur Pembiayaan a. Unsur- Unsur Pembiayaan Menurut Konvensional Adapun unsur-unsur yang terkandung dalam pemberian suatu fasilitas pembiayaan Kasmir (2005 : 94) adalah sebagai berikut : 1) Kepercayaan Yaitu suatu keyakinan bagi sipemberi pembiayaan bahwa pembiayaan yang diberikan (baik berupa uang, barang atau jasa) benar-benar diterima kembali di masa yang akan datang. 2) Kesepakatan, disamping unsur percaya di dalam pembiayaan juga mengandung unsur kesepakatan antara si pemberi pembiayaan dengan si penerima pembiayaan. Kesepakatan ini dituangkan dalam suatu akad dimana masing-masing pihak menandatangi hak dan kewajibannya masing-masing. 3) Jangka Waktu, setiap pembiayaan yang diberikan memiliki jangka waktu tertentu, jangka waktu ini mencakup masa pengembalian pembiayaan yang telah disepakati. 4) Risiko, adanya suatu tenggang waktu pengembalian akan menyebabkan suatu risiko tidak tertagihnya atau macet pemberian pembiayaan. 5) Balas Jasa, merupakan keuntungan atas pemberian suatu pembiayaan atau jasa tersebut yang kita kenal dengan nama bunga. Balas jasa dalam bentuk bunga dan biaya administrasi pembiayaan ini merupakan keuntungan bank. Sedangkan bagi bank yang berdasarkan prinsip syariah balas jasanya ditentukan dengan bagi hasil. ___ _ ___ _ b. Unsur- Unsur Pembiayaan Menurut Syariah Adapun unsur–unsur pembiayaan syariah menurut Sabiq (1998: 178) adalah sebagai berikut : 1) Tidak menyalahi hukum syariah yang disepakati adanya. Maksudnya bahwa perjanjian yang diadakan oleh para pihak itu bukanlah perbuatan yang bertentangan dengan hukum atau perbuatan yang melawan hukum syariah, sebab perjanjian yang bertentangan dengan hukum syariah adalah tidak sah, dan dengan sendirinya tidak ada kewajiban bagi masing-masing pihak untuk menepati atau melaksanakan perjanjian tersebut, atau dengan perkataan lain apabila isi perjanjian itu merupakan perbuatan yang melawan hukum (hukum syariah), maka perjanjian yang diadakan dengan sendirinya batal demi hukum. 2) Terjadinya perjanjian atas dasar saling ridho dan ada pilihan, dalam hal ini tidak boleh ada unsur paksaan dalam membuat perjanjian tersebut. Maksudnya perjanjian yang diadakan dan para pihak haruslah didasarkan kepada kesepakatan kedua belah pihak, yaitu masingmasing pihak ridha atau rela akan isi perjanjian tersebut, atau dengan perkataan lain harus merupakan kehendak bebas masing-masing pihak Dalam hal ini berarti tidak boleh ada paksaan dari pihak yang satu kepada pihak yang lain, dengan sendirinya perjanjian yang diadakan tidak mempunyai kekuatan hukum apabila tidak didasarkan kepada kehendak bebas pihak-pihakyang mengadakan perjanjian. ___ _ ___ _ 3) Isi perjanjian harus jelas dan gamblang. Maksudnya apa yang diperjanjikan oleh para pihak harus terang tentang apa yang menjadi isi perjanjian, sehingga tidak mengakibatkan terjadinya kesalah pahaman diantara para pihak tentang apa yang telah mereka perjanjikan dikemudian hari. Dengan demikian pada saat pelaksanaan atau penerapan perjanjian masing-masing pihak yang mengadakan perjanjian atau yang mengikatkan diri dalam perjanjian haruslah mempunyai interpretasi yang sama tentang apa yang telah mereka perjanjikan. 3. Jenis-Jenis Pembiayaan a. Pembiayaan Produktif adalah pembiayaan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan produksi dalam arti luas yaitu untuk peningkatan usaha baik usaha produksi, perdagangan maupun investasi. Pembiayaan produktif dibagi menjadi (Antonio, 2001:) : ___ Pembiayaan modal kerja yaitu pembiayaan untuk memenuhi kebutuhan: (a) Peningkatan produksi, baik secara kuantitatif yaitu jumlah hasil produksi maupun secara kualitatif yaitu peningkatan kualitas atau mutu hasil produksi, (b) untuk keperluan perdagangan atau peningkatan utility of place dari suatu barang. ___ Pembiayaan Investasi yaitu untuk memenuhi kebutuhan barang-barang modal (capital goods) serta fasilitas-fasilitas yang erat kaitannya dengan itu. Dalam hal ini pembiayaan investasi diberikan kepada nasabah untuk keperluan nasabah yaitu penambahan modal guna ___ _ ___ _ mengadakan rehabilitasi, perluasan usaha ataupun pendirian proyek baru, diamana ciri-ciri pembiayaan investasi ini adalah untuk pengadaan barang-barang modal, mempunyai perencanaan alokasi dana yang matang dan terarah, berjangka waktu menengah dan panjang. b. Pembiayaan Konsumtif yaitu pembiayaan yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi, yang akan habis digunakan untuk memenuhi kebutuhan atau pembiayaan konsumtif dapat dijelaskan sebagai suatu jenis pembiayaan yang diberikan untuk tujuan diluar usaha dan umumnya bersifat perorangan. (Antonio, 2001: 168). Secara umum jenis- jenis pembiayaan dapat digambarkan sebagai berikut: Gambar: 2.1 Jenis-Jenis Pembiayaan (Sumber: Antonio, 2001: 161). 4. Prinsip-Prinsip Pemberian Pembiayaan Dalam melakukan penilaian kriteria-kriteria serta aspek penilaiannya tetap sama. Begitu pula dengan ukuran-ukuran yang ditetapkan sudah menjadi standar penilaian setiap bank. Biasanya kriteria penilaian yang harus dilakukan oleh bank untuk mendapatkan nasabah yang benar-benar menguntungkan Produktif Investasi Konsumtif Modal Kerja Pembiayaan ___ _ ___ _ dilakukan dengan analisis 5C dan 7P. (Kasmir, 2005: 104-105). Adapun penjelasan untuk 5 C sebagai berikut: a. Character (Karakter) Suatu keyakinan bahwa, sifat atau watak dari orang-orang yang akan diberikan pembiayaan benar-benar dapat dipercaya, hal ini tercermin dari latar belakang si nasabah baik yang bersifat latar belakang pekerjaan maupun yang besifat pribadi seperti: cara hidup yang dianutnya, keadaaan keluarga, hobi dan jiwa sosial. Ini semua merupakan ukuran ”kemauan” nasabah untuk membayar. b. Capacity (Kemampuan) Untuk melihat nasabah dalam kemampuannya dalam bidang bisnis yang dihubungkan dengan pendidikannya, kemampuan bisnis juga diukur dengan kemampuannya dalam memahami tentang ketentuan-ketentuan pemerintah. Begitu pula dengan kemampuannya dalam menjalankan usahanya selama ini. Pada akhirnya akan terlihat ”kemampuannya” dalam mengembalikan pembiayaan yang disalurkan. c. Capital (Modal Sendiri) Untuk melihat penggunaan modal apakah efektif, dilihat laporan keuangan (neraca dan laporan rugi laba) dengan melakukan pengukuran seperti dari segi likuiditas, solvabilitas, rentabilitas dan ukuran lainnya. Capital juga harus dilihat dari sumber mana saja modal yang ada sekarang ini. _ _ _ _ _ _ d. Colleteral (Jaminan) Merupakan jaminan yang diberikan calon nasabah baik yang bersifat fisik maupun non fisik. Jaminan hendaknya melebihi jumlah pembiayaan yang diberikan. Jaminan juga harus diteliti keabsahannya, sehingga jika terjadi suatu masalah, maka jaminan yang dititipkan akan dapat dipergunakan secepat mungkin. e. Condition (Kondisi) Dalam menilai pembiayaan hendaknya juga dinilai kondisi ekonomi dan politik sekarang dan dimasa yang akan datang sesuai sektor masingmasing, serta prospek usaha dari sektor yang ia jalankan. Penilaian prospek bidang usaha yang dibiayai hendaknya benar-benar memiliki prospek yang baik, sehingga kemungkinan pembiayaan tersebut bermasalah relatif kecil. Kemudian penilaian ppembiayaan dengan metode analisis 7 P adalah sebagai berikut (Kasmir, 2005: 106-107) : a. Personality Yaitu menilai nasabah dari segi kepribadiaanya atau tingkah lakunya sehari-hari maupun masa lalunya. Personality juga mencakup sikap, emosi, tingkah laku dan tindakan nasabah dalam menghadapi suatu masalah. b. Party Yaitu mengklasifikasikan nasabah ke dalam klasifikasi tertentu atau golongan-golongan tertentu berdasarkan modal, loyalitas serta karakternya. Sehingga nasabah dapat digolongkan ke golongan tertentu dan akan mendapatkan fasilitas yang berbeda dari bank. __ _ __ _ c. Perpose Yaitu untuk mengetahui tujuan nasabah dalam mengambil pembiayaan, termasuk jenis pembiayaan yang diinginkan nasabah. Tujuan pengambilan pembiayaan dapat bermacam-macam, contoh untuk modal kerja,konsumtif dan lain sebagainya. d. Prospect Yaitu untuk menilai usaha nasabah dimasa yang akan datang menguntungkan atau tidak, atau dengan kata lain mempunnyai prospek atau sebaliknya. Hal ini penting mengingat bukan hanya bank yang rugi akan tetapi juga nasabah. e. Payment Merupkan ukuran bagaimana cara nasabah mengembalikan pembiayaan yang telah di ambil atau dari sumber mana saja dana untuk mengembalikan pembiayaan. f. Profitability, Untuk menganalisis bagaimana kemampuan nasabah dalam mencari laba. Profitability diukur dari periode ke periode apakah akan tetap sama atau semakin meningkat, apalagi dengan tambahan pembiayaan yang akan di perolehnya. g. Protection, Tujuannya adalah bagaimana menjaga agar usaha dan jaminan mendapatkan perlindungan. Perlindungan dapat berupa jaminan barang atau orang atau jaminan asuransi. 2.2.3 Pembiayaan Mudharabah 1. Pengertian Mudharabah Mudharabah berasal dari kata dharb, berarti memukul atau berjalan dimana pengertian memukul atau berjalan lebih tepat adalah proses seseorang ___ _ ___ _ memukulkan kakinya dalam menjalankan usaha. (Antonio, 2001: 95) Secara teknis Mudharabah adalah suatu akad kerjasama atau persetujuan kongsi usaha antara dua pihak dimana pihak pertama (shahibul maal) menyediakan seluruh dana (100%) dan pihak kedua (mudharib) bertanggung jawab atas pengelolaan usaha dimana keuntungannya dibagikan sesuai dengan rasio bagi hasil yang telah disepakati bersama. (Karim, 2006: 205). Muhammmad (2005: 102) menyebutkan dalam fiqih muamalah, definisi terminologi bagi mudharabah diungkap secara bermacam-macam oleh beberapa ulama madzhab. Diantaranya menurut madzhab Hanafi mendefinisikan Mudharabah adalah suatu perjanjian untuk berkongsi di dalam keuntungan dengan modal dari salah satu pihak dan kerja (usaha) dari pihak lain. Sementara madzhab Maliki menamai mudharabah sebagai: penyerahan uang dimuka oleh pemilik modal dalam jumlah uang yang ditentukan kepada seseorang yang akan menjalankan usaha dengan uang itu dengan imbalan sebagian dari keuntungannya (Muhammad, 2005: 102). Sedangkan madzhab syafi’i mendefinisikan mudharabah bahwa pemilik modal menyerahkan sejumlah uang kepada pengusaha untuk dijalankan dalam suatu usaha dagang dengan keuntungan menjadi milik antara keduanya (Muhammad, 2005: 102). Suatu hal yang barangkali terlupakan oleh beberapa madzhab ini dalam mendefinisikan mudharabah adalah bahwa kegiatan kerjasama mudharabah merupakan jenis usaha yang tidak secara otomatis mendatangkan hasil. Oleh karena itu penjabaran mengenai untung dan rugi perlu untuk diselipkan sebagai bagian yang integral dari sebuah definisi yang baik. Banyak para ___ _ ___ _ ulama yang mengatakan bahwa kerjasama mudharabah terjadi manakala terdapat untung dari sebuah usaha, sementara ketika tidak mendapatkan untung disebut sebagai mudharabah. Pendapat ini kiranya membingunggkan dan bahkan terkesan menutupi konsekuensi kerugian yang harus ditanggung pemilik modal ketika usaha mudharabah tidak menghasilkan laba atau untung modal hilang sama sekali. Jadi maksud dari berakhirnya akad mudharabah ketika kerugian menjadi hasilnya adalah semuanya kembali kepada asalnya. Artinya kerugian modal ditimpakan kepada penyedia modal sedangkan kerugian tenaga keterampilan dan kesempatan mendapat laba ditanggung oleh pengusaha (Muhammad, 2005: 104-105). 2. Konsep Mudharabah dalam Literatur Fiqih Dalam fiqih muamalah definisi terminologi bagi mudharabah diungkap secara bermacam- macam oleh beberapa ulama madzhab, diantaranya menurut madzhab Hanafi mendefinisikan mudharabah adalah suatu perjanjian untuk berkongsi dalam keuntungan dengan modal dari salah satu pihak dan kerja (usaha) dari pihak lain. (Muhammad, 2005: 102). Dalam hal ini para fuqaha sebenarnya tidak memperbolehkan apabila modal mudharabah berbentuk barang, ia harus uang tunai karena barang tidak tidak dapat dipastikan taksiran harganya dan mengakibatkan ketidak pastian besarnya modal mudharabah akan tetapi para ulama mazhab Hanafi membolehkannya dan nilai barang yang dijadikan setoran modal harus disepakati pada saat akad oleh mudharib dan shahibul maal. __ _ __ _ Sementara menurut madzhab Syafi’i mudharabah bahwa pemilik modal menyerahkan sejumlah uang kepada pengusaha untuk dijalankan dalam suatu usaha dagang dengan keuntungan menjadi milik bersama antara keduanya. (Muhammad, 2005: 102). Sedangkan menurut madzhab Maliki mudharabah sebagai penyerahan uang di muka oleh pemilik modal dalam jumlah uang yang ditentukan kepada seorang yang akan menjalankan usaha dengan uang itu dengan imbalan sebagian dari keuntungannya (Muhammad, 2005: 106). Dalam hal ini para fuqaha telah sepakat tidak bolehnya mudharabah dengan hutang atau dalam kata lain modal mudharabahnya belum disetorkan, karena tanpa adanya setoran modal berarti shahibul maal tidak memberikan kontribusi apapun padahal mudharib bekerja dan para ulama Syafi’i dan Maliki melarang itu karena merusak sahnya akad. Satu hal yang mungkin terlupakan oleh beberapa madzhab ini dalam mendefinisikan mudharabah adalah bahwa kegiatan kerjasama mudharabah merupakan jenis usaha yang tidak secara otomatis mendatangkan hasil. Oleh karena itu penjabaran mengenai untung dan rugi perlu untuk diselipkan sebagai bagian yang integral dari sebuah definisi yang baik. Banyak para ulama mengatakan bahwa kerjasama mudharabah terjadi manakala terdapat untung dari sebuah usaha, sementara ketika tidak mendapatkan untung disebut sebagai mudharabah. Pendapat ini kiranya membingungkan dan bahkan terkesan menutupi konsekuensi yang harus ditanggung pemilik modal ketika usaha mudharabah tidak menghasilkan laba atau untung modal hilang sama sekali. Jadi maksud dari berakhirnya akad mudharabah ketika kerugian ___ _ ___ _ menjadi hasilnya adalah semuanya kembali kepada asalya, artinya kerugian modal ditimpakan kepada penyedia modal sedangkan kerugian tenaga keterampilan dan kesempatan mendapat laba ditangung oleh pengusaha. (Muhammad, 2005: 104 -105). 3. Landasan Syariah Mudharabah Secara umum landasan dasar syariah mudharabah antara lain adalah: a. Al- Qur’an: Surat Al- Muzzamil ayat 20 ____...____________________ _____ ___________________________ _ _____ “... dan dari orang- orang yang berjalan dimuka bumi mencari sebagian karunia Allah SWT....”. Dimana yang menjadi wajhud-dilalah atau argumen dari penjelasan surat (Q.S. Muzammil: 20) adalah adanya kata yadhribun yang sama dengan akar kata mudharabah dimana berarti melakukan suatu perjalanan usaha (Atonio, 2001: 95). Kata Yadhribuna Fiil Ard dalam tafsir (Al-Maragi, 1993: 204) yang menafsirkan kata yadhribuna mereka bepergian untuk berdagang atau sama dengan perjalanan usaha. Selain itu Mudharib sebagai enterpreuner adalah sebagai orang yang melakukan (dharb) perjalanan untuk mencari karunia Allah SWT dan keuntungan investasinya ditempat lain. b. Al- Hadist Nabi Riwayat Ibnu Majah Dari Shalihah bin Shuhaib r.a bahwa Rasulullah saw bersabda: ___ _ ___ _ __________ ________________________________________________________ !"_#_________$_%______________#__&!'_(__ _ _!)_*_"_#_+,__-."_/_0,_____1_'______2____2_!)_*___3____#_45 _*_6_/_______7!__/____#__8_9__8_________:_______!____# ___D_*___"_!_I_!__*___"_!____*!;_______________<___>_?___(_:____9_4@_A_3__B_C__D_*______>_E__________6_*!F_GH _____&"._'_9 “ Tiga hal yang didalamnya terdapat keberkatan: jual beli secara tangguh, muqaradhah (mudharabah) dan mencampur gandum dengan tepung untuk keperluan rumah, bukan untuk dijual.” (HR. Ibnu Majah no. 2280, kitab at- Tijarah). ___M_C__5 !"_N_:____!____#_______K ___;____ _!___*_'__O_E_L___2__) _____:_6___#_+,___ !?____K ___#_______J_9__ __I_9_PQ!8__9_!)__________Q_I_9__P__%___!)____R _"_$_Q_I__O_3_!)__!__/__-"_#__<___s_t>_____V_W____:_____D_F_8 _,Y__-"._/_,0_____1_'____)_Z___T__[_"___F____:_?__R _!_M__@_;_F__O_\_F__>___Z___!____E__X __M_>U____8__!)___J___S___Q __`_]_^_A__F__&"._'_9_!)_*_"_# Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Sayyidina Abbas bin Abdul Muthalib jika memberikan dana ke mitra usahanya secara mudharabah ia mensyaratkan agar dananya tidak dibawa mengarungi lautan, menuruni lembah yang berbahaya atau membeli ternak. Jika menyalahi peraturan tersebut yang bersangkutan bertanggung jawab atas dana tersebut. Disampaikan lah syarat- syarat tersebut kepada Rasulullah saw dan Rasulullah pun membolehkannya. (HR. Thabrani). (Antonio, 2001: 96) c. Ijma Bila ditinjau dari segi hukum Islam maka praktik mudharabah ini diperbolehkan baik menurut Al- Qur’an, Al- Hadits dan Ijma’. Selain itu menurut Imam Zailai dimana ia telah menyatakan bahwa para sahabat telah ___ _ ___ _ berkonsensus terhadap legitimasi pengelolahan harta yaitu secara mudharabah selain itu kesepakatan para sahabat ini sejalan dengan spirit hadist yang dikutip Abu Ubaid dalam kitab Al Amwal (454). (Antonio, 1999: 151) 4. Rukun- rukun Mudharabah antara lain: (Karim, 2006: 205) a. Pelaku (pemilik modal maupun pelaksana usaha) b. Objek Mudharabah (modal dan kerja) c. Persetujuan kedua belah pihak (Ijab Qabul) d. Nisbah bagi hasil. 5. Jenis-jenis Mudharabah Secara umum mudharabah terbagi menjadi dua jenis yaitu (Sudarsono, 2005: 59-60) : a. Mudharabah Muthlaqah adalah bentuk kerjasama antara shahibul maal dan mudharib yang cakupannya sangat luas dan tidak dibatasi spesifikasi jenis usaha, waktu dan daerah bisnis. b. Mudharabah Muqayyadah (restricted mudharabah atau speciefied mudharabah) adalah bentuk kerjasama antara shahibul maal dan mudharib yang cakupannya si mudharib dibatasi dengan batasan usaha, waktu dan tempat usaha. Dan adanya pembatasan ini seringkali mencerminkan kecenderungan umum shahibul maal dalam memasuki jenis usaha. Mudharabah muqayyadah terbagi menjadi dua yaitu: ___ _ ___ _ 1) Mudharabah muqayyadah on Balance sheet yaitu simpanan khusus (restricted investment) dimana pemilik dana dapat menetapkan syaratsyarat tertentu yang harus dipatuhi oleh bank. 2) Mudharabah muqayyadah off Balance sheet yaitu penyaluran dana langsung kepada pelaksana usahanya, dimana bank bertindak sebagai perantara yang mempertemukan antara pemilik dana dengan pelaksana usaha dan pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu yang harus dipatuhi oleh bank dalam mencari kegiatan usaha yang akan dibiayai dalam pelaksanaan usahanya. 6. Nisbah Keuntungan (Karim, 2006: 206) a. Prosentase, nisbah keuntungan yang harus dinyatakan dalam bentuk prosentase antara kedua belah pihak, bukan dinyatakan dalam nilai nominal. b. Bagi Untung dan Bagi Rugi, ketentuan itu merupakan konsekuensi logis dari karakteristik akad mudharabah itu sendiri, yang tergolong kedalam kontrak investasi (natural uncertainty contracs). Dalam kontrak ini return tergantung kepada kinerja sektor riilnya, bila laba bisnisnya besar kedua belah pihak mendapat bagian yang besar pula akan tetapi bila labanya kecil maka bagiannya kecil juga, jadi filosofi ini hanya dapat berjalan jika nisbah laba ditentukan dalam bentuk prosentase, bukan dalam bentuk nominal. c. Jaminan, tujuan pengenaan jaminan dalam akad mudharabah adalah untuk menghindari moral hazard mudharib bukan untuk “mengamankan” nilai ___ _ ___ _ investasi kita jika terjadi kerugian karena faktor risiko binis. Tegasnya bila kerugian yang timbul disebabkan karena faktor risiko bisnis, jaminan mudharib tidak dapat disita oleh shohibul maal. d. Menentukan Besarnya Nisbah, besarnya nisbah ditentukan berdasarkan kesepakatan masing-masing pihak yang berkontrak. Jadi, angka besaran nisbah ini muncul sebagi hasil tawar menawar antara shohibul maal dengan mudharib. e. Cara Menyelesaikan Kerugian. Jika terjadi kerugian, cara menyelesaikannya adalah: 1) Diambil terlebih dahulu dari keuntungan, karena keuntungan merupakan pelindung modal. 2) Bila kerugian melebihi keuntungan, baru diambil dari pokok modal. 7. Aplikasi Mudharabah dalam Perbankan Mudharabah biasanya diterapkan pada produk-produk pembiayaan dan pendanaan. (Antonio, 2001: 97) Pada sisi penghimpun dana, mudharabah diterapkan: a. Tabungan berjangka yaitu tabungan yang dimaksudkan untuk tujuan khusus seperti tabungan haji, tabungan kurban dan deposito biasa. b. Deposito spesial dimana dana yang dititipkan nasabah khusus untuk bisnis tertentu misalnya murabahah saja atau ijarah saja. Adapun pada sisi pembiayaan, mudharabah diterapkan: a. Pembiayaan modal kerja seperti modal kerja perdagangan dan jasa. _ _ _ _ _ _ b. Investasi khusus disebut juga mudharabah muqayyadah dimana sumber dana khusus dengan syarat- syarat yang telah ditetapkan oleh shahibul maal. Dana-dana ini dapat berbentuk giro wadiah, tabungan atau simpanan deposito mudharabah dengan jangka waktu yang bervariasi, dana-dana yang sudah terkumpul ini disalurkan kembali oleh bank ke dalam bentuk pembiayaan-pembiayaan yang menghasilkan earning asset (pendapatan aktiva) dan keuntungan dari penyaluran pembiayaan inilah yang akan dibagi hasilkan antara bank dengan pemilik DP-3. Dimana bila terjadi keuntungan laba tersebut dibagi menurut nisbah bagi hasil yang disepakati oleh kedua belah pihak, sedangkan bila rugi penyandang modal (shahibul maal) yang akan menanggung kerugian finansialnya. Pihak yang mengkontribusikan jasanya (mudharib) tidak menanggung kerugian finansial apapun karena ia memang tidak memberikan kontribusi apapun, bentuk kerugian yang ditanggung oleh pihak mudharib berupa hilangnya waktu dan usaha yang selama ini sudah ia kerahkan tanpa mendapat imbalan apapun. 8. Manfaat dan Risiko Mudharabah (Antonio, 1999: 152-153). a. Manfaat Mudharabah 1) Bank akan menikmati peningkatan bagi hasil pada saat keuntungan usaha nasabah meningkat. 2) Bank tidak berkewajiban membayar bagi hasil kepada nasabah pendanaan secara tetap, tetapi disesuaikan dengan pendapatan atau hasil usaha bank sehingga bank tidak akan mengalami negative spread. __ _ __ _ 3) Pengembalian pokok pembiayaan disesuaikan dengan cash flow atau arus kas usaha nasabah sehingga tidak memberatkan nasabah. 4) Bank akan lebih selektif dan hati- hati (prudent) mencari usaha yang benar- benar halal, aman dan menguntungkan karena keuntungan yang konkret dan benar- benar terjadi itulah yang akan dibagikan. 5) Prinsip bagi hasil dalam mudharabah atau musyarakah ini berbeda dengan prinsip bunga tetap dimana bank akan menagih penerima pembiayaan (nasabah) satu jumlah bunga tetap berapapun keuntungan yang dihasilkan nasabah, sekalipun merugi dan terjadi krisis ekonomi. b. Risiko Mudharabah. Penerapan resiko pada pembiayaan relatif tinggi: 1) Side Streaming, nasabah menggunakan dana itu bukan seperti yang disebut dalam kontrak. 2) Lalai dan kesalahan yang disengaja. 3) Penyembunyian keuntungan oleh nasabah bila nasabahnya tidak jujur. 2.2.4 Bagi Hasil 1. Pengertian Bagi Hasil Bagi hasil menurut terminologi asing (Inggris) dikenal dengan profit sharing dalam kamus ekonomi diartikan dengan pembagian laba. Secara definitif profit sharing diartikan:”distribusi beberapa bagian dari laba pada para pegawai dari suatu perusahaan”. (Muhammad, 2004: 18). Dimana pembagian laba atau keuntungan yang harus dibagi secara proporsional antara ___ _ ___ _ shohibul maal dengan mudharib, dan keuntungan bersih harus dibagi antara shohibul maal dan mudharib sesuai dengan porsi yang disepakati sebelumnya dan secara eksplisit disebut dalam perjanjian awal. Sedangkan menurut Antonio (2001: 137) Prinsip bagi hasil (profit sharing) merupakan karakteristik umum dan landasan dasar bagi operasional bank Islam secara keseluruhan, dimana bank Islam berdasarkan kaidah mudharabah dengan menjadikan bank sebagai mitra bagi nasabah ataupun bagi pengusaha yang meminjam dana. Jadi, jika dalam suatu usaha bersama mengalami resiko maka dalam konsep bagi hasil kedua belah pihak akan sama- sama menanggung risiko. Disatu pihak pemilik modal menanggung kerugian modalnya, dipihak lain pelaksana proyek akan mengalami kerugian atas tenaga yang telah dikeluarkan. Dengan kata lain masing-masing pihak yang melakukan kerjasama dalam sistem bagi hasil akan berpartisipasi dalam kerugian dan keuntungan, hal demikian menunjukkan keadilan dalam distribusi pendapatan. 2. Investasi Berdasarkan Bagi Hasil Inti mekanisme investasi bagi hasil pada dasarnya adalah terletak pada kerjasama yang baik antara shahibul mal dengan mudharib. Kerjasama partnership merupakan karakter dalam masyarakat ekonomi islam. Kerjasama ekonomi harus dilakukan dalam semua lini kegiatan ekonomi, yaitu: produksi, distribusi, barang maupun jasa. Salah satu bentuk kerjasama dalam bisnis atau ekonomi dalam Islam adalah qirad atau mudharabah. Qirad atau mudharabah adalah kerjasama antara pemilik modal atau uang dengan pengusaha pemilik ___ _ ___ _ keahlian atau keterampilan atau tenaga dalam pelaksanaan unit-unit ekonomi atau proyek usaha. Melalui qirad atau mudharabah kedua belah pihak yang bermitra tidak akan mendapatkan bunga, tetapi mendapatkan bagi hasil atau profit dan loss sharing dari proyek ekonomi yang disepakati bersama. 3. Peran Bagi Hasil Bagi Stabilitas Ekonomi Dan Distribusi Pendapatan Mekanisme bagi hasil merupakan hal baru dalam rangka mekanisme sistem ekonomi pada umumnya, sebagai sistem baru biasanya memberikan peluang dan tantangan yang cukup berarti. Hadirnya sistem bagi hasil tentunya akan memberi peranan penting bagi stabilitas ekonomi dan distribusi pendapatan. (Muhammad, 2006: 21). a. Stabilitas Ekonomi; Sistem ekonomi berdasarkan bagi hasil akan menjamin alokasi sumber ekonomi yang lebih baik dan terjadinya distribusi pendapatan yang lebih sesuai. b. Alokasi Sumber Dana; Efisiensi sistem bagi hasil bagaimanapun lebih dipercaya dibandingkan dengan efisiensi dalam sistem bunga, dengan alasan sebagai berikut: 1) Tingkat keuntungan dari sistem bagi hasil yang diharapkan akan membantu menunjukkan situasi pasar yang lebih sempurna untuk pengalokasian sumber dana. 2) Pengalokasian sumber dana melalui mekanisme penentuan rasio atau tingkat bagi hasil penabung, pemilik bank dan pengusaha akan lebih rasional dan efisiensi dari pada yang dilakukan oleh lembaga yang menggunakan sistem bunga. __ _ __ _ c. Bagi hasil sebagai alat untuk distribusi pendapatan; Jadi, jika dalam usaha bersama mengalami resiko maka dalam konsep bagi hasil kedua belah pihak sama- sama menanggug resiko. Disatu pihak, pemilik modal menanggung kerugian modalnya dipihak lain pelaksana proyek akan mengalami kerugian atas tenaga atau biaya kerja yang telah dikeluarkan. Dengan kata lain masing-masing pihak yang melakukan kerjasama dalam sistem bagi hasil akan berpartisipasi dalam kerugian dan keuntungan, hal demikian menunjukkan keadilan dalam distribusi pendapatan. ___ _ ___ _ 2.3 Kerangka Berfikir Gambar: 2.2 Kerangka Berfikir Kesimpulan Judul: Analisis Pembiayaan Mudharabah Pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang Rumusan Masalah: 1. Bagaimana Pelaksanaan Pembiayaan Mudharabah Pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang? 2. Apa Saja Kendala Dan Bagaimana Solusi Penerapan Pembiayaan Mudharabah Pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang? 3. Bagaimana Sistem Perhitungan Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah Pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang? Kajian Teori: •Penelitian Terdahulu •Bank Syariah •pembiayaan •Pembiayaan Mudharabah •Bagi Hasil Pengumpulan Data: Observasi Interview Dokumentasi Jenis Penelitian Deskriptif Kualitatif ___ _ ___ _ BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Lokasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang Jl. Ade Irma Suryani No. 2- 4 Malang. Lokasi ini dipilih sebagai hasil penjajagan, dengan alasan bahwa bank tersebut adalah salah satu bank syariah yang merupakan unit bisnis dari bank konvensional. Selain itu, dilihat dari perkembangannya, PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang menunjukkan perkembangan yang pesat dan merupakan lembaga keuangan yang memiliki predikat berprestasi ini dapat dilihat dari banyaknya penghargaan yang diterima. Diantaranya pada tahun 2008 PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang mendapatkan penghargaan “Islamic Finance Award & Cup 2008,” sebagai peringkat kedua bank syariah yang memiliki aset lebih dari Rp. 500 Miliyar. 3.2 Jenis Penelitian Dalam penelitian ini digunakan jenis penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif. Penelitian kualitatif adalah penelitian yang bermaksuduntuk memahami fenomena tentang apa yang dialami oleh subyek penelitian secara holistik dan dengan cara deskripsi dalam bentuk kata-kata dan bahasa, pada suatu konteks khusus yang alamiah dan dengan memanfaatkan berbagai metode alamiah (Moleong, 2006: 6). Menurut Sarwono (2006: 193), ___ _ ___ _ kualitatif riset didefinisikan sebagai suatu proses yang mencoba untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai kompleksitas yang ada dalam interaksi manusia. Sasaran utama dari penelitian kualitatif ialah manusia dengan segala kebudayaan dan kegiatannya. Sedangkan metode deskriptif dapat diartikan sebagai prosedur pemecahan masalah yang diselediki dengan menggambarkan atau melukiskan keadaan subjek atau objek penelitian (seseorang, lembaga, masyarakat dan lainlain) pada saat sekarang berdasarkan fakta-fakta yang tampak atau sebagaimana adanya (Soejono, 1999: 23). Penelitian deskriptif bermaksud membuat “penyandaran” secara sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta-fakta dan sifat-sifat populasi tertentu (Zainuddin. Masyhuri, 2008: 34). Dalam penelitian ini peneliti mencoba memberikan informasi yang bertujuan untuk menggambarkan secara sistematis, faktual, dan akurat mengenai pelaksanaan pembiayaan mudharabah, kendala dan solusi, serta bagi hasil pembiayaan mudharabah serta hal-hal yang berhubungan dengan pembiayaan mudharabah pada Bank Tabungan Negara Syariah. Namun peneliti tidak bermaksud untuk menarik kesimpulan secara meluas, kesimpulan dari penelitian ini nantinya hanya berlaku pada wilayah yang diteliti. 3.3 Data dan Sumber Data Sumber data penelitian terdiri dari sumber data primer dan sekunder (Indrianto, dkk, 2002: 146). Penelitian yang dilaksanakan sangat berkaitan erat dengan data yang diperoleh sebagai dasar dalam pembahasan dan analisis. Dalam ___ _ ___ _ penelitian ini peneliti menggunakan sumber data primer dan sekunder. Diharapkan dari hasil penelitian ini didapatkan data yang valid dan relevan dengan objek yang diteliti, sehingga sumber data pada penelitian ini adalah: 1. Data Primer (Primary Data) Data Primer merupakan sumber data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber asli (tidak melalui media perantara). Data primer secara khusus dikumpulkan untuk menjawab pertanyaan penelitian (Indrianto, dkk, 2002: 146). Dalam penelitian ini yang termasuk data primer adalah data yang diperoleh dengan wawancara langsung dengan pihak BTN Kantor Cabang Syariah Malang, Data primer dalam penelitian ini meliputi: a. Jenis- jenis produk pembiayaan pada BTN Kantor Cabang Syariah Malang b. Pelaksanaan pembiayaan mudharabah di BTN Kantor Cabang Syariah Malang. c. Kendala dan Solusi penerapan pembiayaan mudharabah di BTN Kantor Cabang Syariah Malang. Informan dalam penelitian ini adalah, orang yang dianggap sangat mengetahui tentang konsep dan pelaksanaan pembiayaan pada BTN Kantor Cabang Syariah Malang. Informan tersebut adalah : Bpk. Tangguh F.P.R dan ibu Tanti Widia N selaku Account Officer BTN Kantor Cabang Syariah Malang. 2. Data Sekunder (Secondary Data) Data sekunder yaitu data yang berupa data-data yang sudah tersedia dan dapat diperoleh oleh peneliti dengan cara membaca, melihat dan ___ _ ___ _ mendengarkan. Data ini biasanya berasal dari data primer yang sudah diolah oleh peneliti sebelumnya (Sarwono, 2006: 209). Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini adalah: a. Profil Bank Tabungan Negara Syariah Malang yang meliputi: Sejarah Berdirinya BTN Kantor Cabang Syariah Malang, Visi dan Misi BTN Kantor Cabang Syariah Malang, Struktur Organisasi BTN Kantor Cabang Syariah Malang, ruang lingkup kegiatan BTN Kantor Cabang Syariah Malang. b. Data berbentuk file tentang BTN Kantor Cabang Syariah Malang c. Dokumen-dokumen yang meliputi: laporan keuangan, laporan perhitungan hasil usaha, rekapitulasi daftar nasabah pembiayaan mudharabah, sistem dan prosedur pembagian hasil kepada nasabah dan hal-hal yang terkait dengan pembiayaan mudharabah pada BTN Kantor Cabang Syariah Malang. 3.4 Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematis dan standart untuk memperoleh data yang diperlukan (Nazir, 2003: 174). Agar diperoleh data-data yang dapat diuji kebenaranya, relevan dan lengkap, maka dalam penelitian ini menggunakan instrument sebagai berikut: 1. Metode Observasi (Pengamatan). Metode observasi adalah alat pengumpul data yang dilakukan dengan cara mengamati dan mencatat secara sistematik gejala-gejala yang diselidiki _ _ _ _ _ _ (Narbuko, 2005 : 70). Dalam menggunakan metode observasi cara yang paling efektif adalah melengkapiunya dengan format atau blangko pengamatan sebagai instrumen. Format yang disusun berisi item-item tentang kejadian atau tingkah laku yang digambarkan akan terjadi (Arikunto, 2002 : 204). Dalam metode observasi ini peneliti melakukan pengamatan secara langsung dengan lembaga yang terkait yaitu : Bank BTN Kantor Cabang Syariah Malang meliputi: lokasi lembaga, produk yang ditawarkan dan data-data pembiayaan khususnya pembiayaan mudharabah pada Bank BTN Kantor Cabang Syariah Malang. 2. Wawancara (Interview) Wawancara (Interview), yaitu teknik pengumpulan data yang digunakan peneliti untuk mendapatkan keterangan-keterangan lisan melaui bercakap-cakap dan berhadapan muka dengan orang yang dapat memberikan keterangan pada sipeneliti (Mardalis, 1999: 64). Dengan menggunakan alat yang dinamakan interview guide (panduan wawancara). Pada penelitian ini peneliti akan melakukan wawancara dengan Bpk. Tangguh F.P.R dan Ibu Tanti Widia N selaku divisi pembiayaan dengan maksud untuk mendapatkan Informasi dan melengkapi data yang diperoleh. (Lampiran 1). 3. Dokumentasi Dokumentasi, yaitu proses pengumpulan data dengan jalan mempelajari dokumen-dokumen yang ada, transkip, surat kabar dan sebagainya. Dokumen tersebut diantaranya mengenai profil BTN Kantor Cabang Syariah Malang, laporan keuangan, rekapitulasi daftar nasabah __ _ __ _ pembiayaan mudharabah, dokumen-dokumen dan penelitian-penelitian terdahulu yang berkaitan dengan pembiayaan mudharabah. 3.5 Teknik Analisis Data Teknik analisis data adalah proses mengorganisasikan dan mengurutkan data kedalam pola, kategori dan satuan uraian dasar sehingga dapat dirumuskan sehingga dapat ditemukan tema dan dapat dirumuskan hipotesis kerja seperti yang disarankan oleh data. Analisis data bermaksud untuk mengorganisasikan data yang telah diperoleh, baik dari data primer maupun data sekunder. Dalam hal ini analisis data ialah mengatur, mengurutkan, mengelompokkan, memberikan kode dan mengategorikannya (Arikunto, 2002: 103). Prinsip pokok teknik analisis data dalam penelitian kualitatif ialah mengolah dan menganalisis data-data yang terkumpul menjadi data yang sistematik, teratur, terstruktur dan mempunyai makna. Prosedur analisis data kualitatif dibagi dalam beberapa langkah, yaitu: (Sarwono, 2006. 239-240). 1. Mengorganisasikan data; cara ini dilakukan dengan membaca berulang kali data yang ada sehingga peneliti dapat menemukan data yang sesuai dengan penelitiannya yaitu yang berkaitan denagn pembiayaan mudharabah dan membuang data yang tidak sesuai. 2. Membut kategori, menemukan tema dan pola; peneliti mengelompokkan data yang ada kedalam suatu kategori dengan tema masing-masing sehingga pola keteraturan data menjadi terlihat secara jelas. ___ _ ___ _ 3. Mencari eksplanasi alternatif data; peneliti memberikan keterangan yang masuk akal pada data pembiayaan mudharabah yang ada dan peneliti harus mampu menerangkan data pembiayaan mudharabah tersebut didasarkan pada hubungan logika makna yang terkandung dalam data tersebut. 4. Peneliti mendeskripsikan data pembiayaan mudharabah dan hasil analisisnya. Dari uraian diatas, maka analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Pengumpulan data, baik dari data primer maupun dari data sekunder yang didapatkan dari penelitian. Pengumpulan data yang dimaksud adalah melakukan klasifikasi dan seleksi untuk memastikan bahwa data pembiayaan mudharabah yang diperoleh benar-benar relevan. 2. Setelah data pembiayaan mudharabah diperoleh, kemudian data diorganisasikan dengan cara mengkaji dan membahas secara cermat data yang telah terkumpul. 3. Menyajikan data berupa teori-teori yang sesuai dengan permasalahan yang ada, yaitu terkait dengan pembiayaan mudharabah, Apa saja kendala dan solusi, bagi hasil serta hal-hal yang berhubungan dengan pembiayaan mudharabah pada BTN Syariah. 4. Setelah data diperoleh dan diolah, data dianalisis dan disesuaikan antara konsep dan pelaksanaan pembiayaan mudharabah pada BTN Syariah. 5. Penafsiran dan pengulasan kembali secara deskriptif verifikasi. 6. Peneliti menarik kesimpulan dan memberikan saran-saran. ___ _ ___ _ Adapun untuk sistematika analisis yang disusun peneliti untuk menjawab permasalahan dilakukan pendekatan secara induktif. Pendekatan induktif merupakan tipe penelitian yang mempunyai tujuan untuk mengembangkan (generating) teori melalui pengungkapan fakta. Tipe penelitian ini menekankan pada kebenaran dan realitas fakta untuk menghindari adanya teori-teori atau opini yang tidak relevan. __ _ __ _ BAB IV PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL PENELITIAN 4.1 Paparan Data Hasil Penelitian 4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan 1. Sejarah Perusahaan Tanggal 9 Februari 1950 lahir Bank Tabungan Pos (BTP) berdasarkan Undang-undang darurat No.9 tahun 1950. Dan pada tahun 1963 BTP berubah menjadi Bank Tabungan Negara (BTN) sampai sekarang. Berdasarkan UU No.20 tahun 1968 tugas pokok BTN disempurnakan sebagai lembaga untuk perbaikan ekonomi rakyat, dan pembangunan ekonomi nasional, dengan jalan menghimpun dana dari masyarakat terutama dalam bentuk tabungan. Tahun 1974 pemerintah mulai dengan rencana pembangunan perumahan guna menunjang keberhasilan kebijakan tersebut, BTN ditunjuk sebagai lembaga pembiayaan kredit perumahan untuk masyarakat berpenghasilan menengah kebawah. Berdasarkan surat menteri keuangan No. B-49/MK/IV/I/1974 tanggal 29 Januari 1974 lahirlah Kredit Pemilikan Rumah yang sering disebut KPR. Tahun 1989 dengan surat BI No. 22/9/Dir/UPG tanggal 29 April 1989 BTN berubah menjadi bank umum pada tanggal 1 Agustus 1992. Status hukum BTN diubah menjadi perusahaan perseroan dengan kepemilikan saham mayoritas adalah pemerintah di Departemen Keuangan RI. Pada tahun 1994 melalui surat keputusan direksi BI No. 27/58/KEP/DIR tanggal 29 September 1994 PT. BTN dapat beroperasi sebagai Bank Devisa. __ _ __ _ Berdasarkan kajian konsultan Independen Price Water House Cooper, pemerintah melalui menteri BUMN dengan suratnya No. 554/M-MBU/2002 tanggal 21 Agustus 2002 memutuskan BTN sebagai bank umum dengan fokus pinjaman tanpa subsidi untuk pemerintah. Dalam usaha untuk meningkatkan pelayanan dan memenuhi kebutuhan masyarakat dengan Dual Banking System, Bank BTN telah membuka unit syariah pada tahun 2004 sesuai dengan risalah BPW tanggal 16 Januari 2004 yang menetapkan BTN membuka unit syariah pada tahun 2004 dan berdasarkan perubahan Anggaran Dasar PT.BTN (Persero) dengan akta No. 29 tanggal 27 Oktober 2004 oleh Emi Sulistiyo Wati, SH. Notaris Jakarta berdasarkan ketetapan Direksi No. 15/DIR/DSYA/2004 tanggal 4 November 2004 divisi syariah terbentuk dengan struktur organisasinya yang telah pula ditetapkan. Bank BTN telah mendapatkan ijin dari bank BI perihal pembukaan operasional unit syariah Bank BTN melalui surat BI No. 6/1350/Dpbs yang dikeluarkan tanggal 15 Desember 2004. Dalam pelakasanaan kegiatan usahanya Perbankan Syariah didampingi oleh Dewan Pengawas Syariah (DPS) yang bertindak sebagai pengawas, penasehat dan pemberi saran kepada Direksi pimpinan DSYA dan pimpinan kantor cabang syariah mengenai hal-hal yang terkait dengan prinsip syariah khususnya memastikan bahwa seluruh produk dan jasa-jasa dipasarkan sesuai dengan ketentuan dan prinsip syariah. Dewan Pengawas Syariah adalah badan independent yang ditempatkan oleh Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama __ _ __ _ Indonesia (DSN_MUI) pada Bank. Dewan Pengawas Syariah Bank BTN terdiri dari: a. Drs. H. Ahmad Nazni Adlani b. Drs. H. Moh. Hidayat, MBA. MH. c. Drs. H. Endy M. Astiwono, MA. Dalam rangka meningkatkan area coverage dan memperluas jaringan bisnis serta meningkatkan market share baik funding maupun loans, pada tahun 2005 Bank BTN telah melakukan peningkatan dan penambahan jaringan kantor yaitu dengan dibukanya 7 kantor cabang syariah yang tersebar di wilayah: Medan, Batam, Bekasi, Tangerang, dan Bogor. Seluruh kantor cabang syariah dapat beroperasi secara online-realtime berkat dukungan teknologi informasi yang cukup memadai. BTN Syariah juga fokus pada pembiayaan lainnya. Dalam kurun waktu kurang dari satu tahun operasional BTN Syariah telah mencapai asset sebesar Rp. 91 Milyar. Selain itu, BTN Syariah telah mendapat penghargaan dari Karim Business Consulting “The Best Customer Services and Teller “. 2. Dasar Pelaksanaan Bisnis Usaha BTN Syariah a. Hasil Rapat Steering Committee (Komisaris, Direksi dan Pengelola Tim IR-BTN), tanggal 31 Maret 2004, tentang Struktur Organisasi Kantor Pusat yang menyatakan bahwa : Unit Syariah sebagai Strategic Business Unit (SBU.) __ _ __ _ b. Ketetapan Direksi No. 14/DIR/DSYA/2004, Tanggal 04 Nopember 2004, Tentang : Pembentukan Divisi Syariah PT. Bank Tabungan Negara (Persero). c. Keputusan Direksi No.15/DIR/DSYA/2004, Tanggal 04 November 2004, tentang : Struktur Organisasi Kantor Cabang BTN Syariah d. Risalah Rapat Direksi Nomor : 49, tanggal 07 Desember 2004 tentang Draft Struktur Organisasi Kantor Pusat. 3. Tujuan Pendirian a. Untuk memenuhi kebutuhan Bank dalam memberikan pelayanan jasa keuangan syariah. b. Mendukung pencapaian sasaran laba usaha Bank. c. Meningkatkan ketahanan Bank dalam menghadapi perubahan lingkungan usaha. d. Memberi keseimbangan dalam pemenuhan kepentingan segenap nasabah dan pegawai. 4. Visi dan Misi Bank BTN Syariah Visi dan Misi Bank BTN Syariah sejalan dengan Visi Bank BTN yang merupakan Strategic Business Unit dengan peran untuk meningkatkan pelayanan dan pangsa pasar sehingga Bank BTN tumbuh dan berkembang di masa yang akan datang. BTN Syariah juga sebagai pelengkap dari bisnis perbankan dimana secara konvensional tidak dapat terlayani. __ _ __ _ a. Visi Bank BTN Syariah Sebagai suatu unit bisnis dalam lingkungan BTN, maka BTN Syariah juga harus memiliki visi yang sejalan dan mendukung Visi BTN. Dengan mempertimbangkan Visi BTN untuk menjadi bank komersil (commercial bank – bank umum) yang terkemuka dan sehat dengan fokus pada pembiayaan perumahan maka konsultan mengusulkan Visi BTN Syariah sebagai berikut : “ Menjadi Strategic Business Unit (SBU) dalam BTN yang sehat dan terkemuka dalam jasa keuangan syariah dan mengutamakan kemaslahatan bersama “. Visi ini membawa arti bahwa BTN Syariah harus mempunyai nilai strategis bagi BTN, memenuhi syarat kesehatan, mempunyai pangsa pasar yang membanggakan serta membawa kemaslahatan bagi segenap unsur masyarakat yang terkait. b. Misi Bank BTN Syariah Untuk mencapai Visi yang diusulkan di atas, BTN Syariah harus menjalankan misi sebagai berikut: 1) Mendukung pencapaian sasaran laba usaha BTN 2) Memberikan pelayanan jasa keuangan Syariah yang unggul dalam pembiayaan perumahan dan produk serta jasa kaungan Syariah terkait sehingga dapat memberikan kepuasan bagi nasabah dan memperoleh pangsa pasar yang diharapkan. 3) Melaksanakan manajemen perbankan yang sesuai dengan prinsip Syariah sehingga dapat meningkatkan ketahanan BTN dalam __ _ __ _ menghadapi perubahan lingkungan usaha serta meningkatkan shareholders value. 4) Memberi keseimbangan dalam pemenuhan kepentingan segenap stakeholders serta memberikan ketentraman pada karyawan dan nasabah. 5. Struktur Organisasi dan Job Discription BTN KCS Malang Menindak lanjuti Keputusan Direksi No.15/DIR/DSYA/2004 tanggal 4 November 2004, tentang: struktur organisasi kantor cabang BTN syariah. Sebagai upaya untuk mendukung terciptanya visi dan misi, memudahkan dalam melakukan birokrasi serta pencapaian tujuan perusahaan yang sangat diperlukan pembentukan sekelompok sumber daya manusia profesional dan berakhlak mulia dalam suatu wadah yaitu organisasi perusahaan, melalui wadah tersebut yang nantinya akan dilakukan pembentukan struktur organisasi perusahaan dimana setiap manajer dan staff akan bertanggung jawab sesuai dengan job description yang telah ditetapkan sehingga terciptalah efesiensi dan efektifitas kerja. Dalam pengelolaan organisasinya BTN Syariah Kantor Cabang Malang adalah SBU dari Bank BTN, yang belum menjadi bank umum syariah. Sehingga manejemen puncaknya berada pada Bank BTN pusat, untuk pengelolaan bisnis cabang dikendalikan oleh 1 (satu) kepala cabang BTN syariah kantor cabang Malang, 1 (satu) KASIE Ritel, 1 (satu) KASIE Operasional, 2 (dua) Customer salling officer, 3(tiga) A.O, 2 teller, 1 (satu) GBA, 1 (satu) F.A, 1 (satu) T.P, 1 (satu) Accounting, 1 (satu) CWO. Adapun struktur organisasi bank BTN Syraiah KCS Malang sebagai berikut: _ _ _ _ Gambar : 4.1 Struktur Organisasi (Sumber: BTN KCS Malang) Keterangan: 1. Kasie Retail: Membawahi staff CS, Teller, dan AO. 2. Kasie Operasional: membawahi Staff ACC, TP, GBA Personalia, CWO dan FA. Job Discription Adapun perincian tugas, wewenang dan tanggung jawab dari masingmasing jabatan dalam pelaksanaan kegiatan operasionalnya adalah sebagai berikut: a. Kepala Cabang (Branch Manager) 1) Bertanggung jawab atas penerapan prinsip mengenal nasabah 2) Bertanggung jawab atas pelaksanaan otoritas sesuai batas kewenangan. Kepala_ 1. Head Ritel Teller CS AO _. Kasie Operational Acc.& Control Trans. Processing __ _BA Financing Admin WO _ _ _ _ 3) Bertanggung jawab atas pengelolaan resiko bisnis, baik yang dilakukan oleh cabang syariah, kancapem syariah dan kankas syariah. 4) Bertanggung jawab atas kebenaran laporan check list kepatuhan dan manajemen resiko. 5) Bertanggung jawab atas penetapan target pendanaan, pembiayaan dan jasa dan penetapan anggaran BTN Syariah cabang Malang secara keseluruhan. 6) Bertanggung jawab atas pencapaian target pendanaan, pembiayaan dan jasa. 7) Bertanggung jawab atas operasional BTN Cabang syariah secara keseluruhan. b. Kepala Seksi Ritel (KASIE Ritel) 1) Bertanggung jawab atas penerapan prinsip mengenal nasabah 2) Bertanggung jawab atas perencanaan dan penetapan strategi bisnis di unit kerja yang menjadi tanggung jawabnya sesuai kebijakan bank 3) Bertanggung jawab atas pelaksanaan otorisasi sesuai batas kewenangan. 4) Bertanggung jawab atas hasil paket analisa pembiayaan. 5) Bertanggung jawab atas pengelolaan resiko yang ada pada unit kerja yang dibawahi. 6) Bertanggung jawab atas berjalannya fungsi Selling Service, fungsi Teller Service, fungsi Customer Service dan fungsi Finance Service di kantor cabang dengan baik. __ _ __ _ 7) Bertanggung jawab atas pembuatan target dana, pembiayaan, fee based dan peningkatan penggunaan fitur bank. c. Teller Service 1) Menerima Kas Awal Hari 2) Melakukan fungsi pelayanan transaksi loket tunai dan non tunai 3) Melakukan penyetoran uang ke kas besar 4) Melakukan pencetakan laporan akhir hari 5) Melakukan penyesuaian antara fisik uang, bukti dasar transaksi, dan hasil entry transaksi. 6) Menyerahkan kas akhir hari beserta bukti transaksi dan kopuran uang ke kas besar. 7) Melakukan penyortiran uang. 8) Melayani angsuran pembiayaan pemilikan rumah dan non pembiayaan pemilikan rumah. 9) Melayani Transaksi Giro Syariah 10) Melayani Transaksi Tabungan Syariah 11) Melayani Transaksi Deposito Syariah 12) Bertanggung jawab atas pencetakan laporan transaksi harian. 13) Bertanggung jawab kepada kasie retail atas pekerjaan yang dilakukan. d. Customer Service (CS) 1) Melakukan fungsi pelayanan sebagai petugas customer service 2) Melakukan fungsi maintenance data nasabah 3) Melakukan fungsi pemasteran data __ _ __ _ 4) Melakukan fungsi maintenance pemindah bukuan/standing instruction. 5) Melakukan pelayanan administrasi seluruh jenis tabungan syariah, meliputi: a) Pembukaan Rekening Tabungan Syariah b) Penutupan Rekening Tabungan Syariah c) Penutupan Tabungan Syariah dipindah bukukan ke Rekening lainnya. d) Perubahan Data Nasabah e) Penggantian contoh tanda tangan f) Pemblokiran Rekening Tabungan Syariah g) Pembuatan blokir rekening tabungan syariah h) Penggantian buku tabungan syariah habis/rusak, jika hilang dikenakan beban biaya i) Penggantian buku tabungan syariah pencetakan transaksi tertunda. j) Penanganan komplain dari penabung k) Konfirmasi saldo tabungan syariah l) Permohonan klaim asuransi jiwa tabungan m) Memberikan pengesahan di buku tabungan n) Pembuatan master tabungan kolektif o) Pencetakan rekening koran atas permintaan nasabah p) Penyimpanan dan penyerahan buku tabungan setelah akad pembiayaan kepada debitur yang datang mengambil _ _ _ _ 6) Melakukan penawaran kembali produk kepada nasabah dan debitur yang akan melakukan penutupan rekening 7) Melakukan pelayanan pemantauan saldo rekening a) Pemantauan saldo rekening (nasabah datang) b) Pemantauan saldo rekening (nasabah telepon) c) Repurchase kiriman uang (pembatalan KU oleh pengirim) 8) Bertanggung jawab kepada Kasie Retail atas pekerjaan yang dilakukan. e. Financing Service Officer (Account Officer/AO) 1) Melayani permohonan pembiayaan 2) Melakukan analisa pembiayaan 3) Melayani pelunasan pembiayaan 4) Melayani klaim nasabah pembiayaan f. Kepala Seksi Operasional (KASIE Operasional) 1) Meneliti, mengecek, memantau dan bertanggung jawab atas transaksi maupun job description masing-masing staff yang dibawahi antara lain: Staff Accounting & Controling, Staff Financing Administration (FA), dan Staff Transaction Procesing (TP). 2) Memberikan pengarahan dan otoritas kepada sistem yang dijalankan oleh staff (melakukan pengesahan atas apa yang dilakukan oleh staff bagian). 3) Memberikan usulan dan laporan kepada kepala cabang. __ _ __ _ 4) Sebagai salah satu pemutus akad pembiayaan (usulan disetujui atau tidaknya suatu pembiayaan). 5) Melaksanakan kegiatan yang bersifat operasional. 6) Melakukan dan mensupervisi kegiatan-kegiatan opersional lainnya misal: bagian operasional. 7) Sebagai analis mudharabah 8) Bertanggung jawab kepada kepala cabang. g. Transaction Processing (TP) 1) Melakukan proses kliring 2) Pencairan pembiayaan 3) Pembayaran pajak, sewa kendaraan, bagi hasil, notaris, dan Apraissal (Tim Penilai) 4) Melakukan proses RTGS yaitu: pengiriman uang yang lebih cepat daripada kliring 5) Proses transaksi yang berhubungan dengan pusat (IBT-Inter Bank Transaction) 6) Pelaporan pembayaran pajak ke KPP (Kantor Pelayanan Pajak) 7) Pembuatan anggaran kantor (berhubungan dengan biaya-biaya operasional bank misal: pembelian kertas dll) sesuai dengan RKAP (Rancangan Kerja Anggaran Perusahaan) 8) Pembuatan kartu pengawasan anggaran 9) Pembuatan SPM (Surat Perintah Membayar) 10) Bertanggung Jawab kepada Kasie Operasional __ _ __ _ h. Financing Administration (FA) 1) Pemasteran pembiayaan yaitu: input data pembiayaan yang sudah melakukan realisasi 2) Pemasteran kolateral yaitu: input data jaminan misal: biaya administrasi, notaris, apraisal, asuransi jiwa, dan kebakaran, asuransi jiwa dan TLO (kehilangan kendaraan) 3) Pencairan biaya notaris yaitu membuat memo pencairan 4) Memo jurnal koreksi 5) Melakukan OTS (On The Spot: survey kebenaran usaha pemohon pengajuan pembiayaan) 6) Membuat laporan penilaian akhir (LPA) atau penilaian prestasi proyek 7) Menyusun dokumen pokok pembiayaan dan dokumen dossier A 8) Dokumen pokok meliputi: a) Form wawancara b) Scoring pembiayaan c) Legalitas Pemohon d) Legalitas Obyek yang dibeli e) Persetujuan SP3 (Surat Persetujuan Permohonan Pembiayaan) Dokumen Dossier B meliputi: a) Akad jual beli b) Akta-akta notaris c) IMB d) Polis asuransi __ _ __ _ e) Sertifikat 9) Melakukan pengawasan posisi dokumen pokok dalam kategori: a) Luar Ambang Toleransi (LAT) ___ Akad pembiayaan sampai dengan 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan dokumentasi belum selesai ___ Akad jual beli sampai dengan 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan dokumen belum selesai ___ SKMHT (Surat Kuasa Memasang Hak Tanggungan) sampai dengan 1 bulan sejak tanggal akad pembiyaan dokumen belum selesai ___ APHT sampai dengan 1 bulan sejak tanggal pembiayaan dokumen belum selesai ___ APH sampai dengan 1 bulan sejak tanggal pembiayaan dokumen belum selesai ___ IMB sampai dengan 3 bulan sejak tanggal pembiayaan dokumen belum selesai ___ Surat kuasa menjual sampai dengan 1 bulan sejak tanggal pembiayaan dokumen belum selesai ___ Sertifikat sampai dengan 6 bulan sejak tanggal pembiayaan dokumen belum selesai ___ Polis sampai dengan 1 bulan sejak tanggal pembiayaan dokumen belum selesai b) Dalam Ambang Toleransi (DAT): __ _ __ _ ___ Akad pembiayaan batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ Akad jual beli batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ SKMHT batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ APHT batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ APH batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ IMB batas waktu penyelesaian maksimal 3 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ SKM batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ Sertifikat batas waktu penyelesaian maksimal 6 bulan sejak tanggal akad pembiayaan ___ Polis batas waktu penyelesaian maksimal 1 bulan sejak tanggal akad pembiayaan i. General Branch Manager (GBA) 1) Melakukan manajemen kepegawaian 2) Melakukan pengelolaan anggaran atau KPA 3) Mengelola aktiva tetap cabang 4) Menyediakan logistik __ _ __ _ 5) Melakukan manajemen arsip dan surat-menyurat 6) Melakukan protokoler dan kesekretariatan j. Account & Controling (ACC) 1) Melakukan internal control cabang 2) Melakukan rekonsiliasi SG-GL 3) Megelola bukti-bukti transaksi 4) Melakukan penyesuaian suspense 5) Menyiapkan laporan untuk pihak ekstern dan intern 6) Sebagai koordinator RKAP 7) Sebagai koordinator RKAP 8) Sebagai koordinator dalam pemeriksaan auditor ekstern dan intern 9) Sebagai koordinator RKAP 10) Sebagai koordinator dalam pemeriksaan auditor ekstern dan intern. k. Collection Work Out (CWO) 1) Melakukan pembinaan pada nasabah dalam pembayaran pembiayaan 2) Melakukan pengecekkan data para nasabah dalam pelunasan pembiayaan yang diajukan oleh nasabah tersebut 3) Menyiapkan surat konfirmasi pada para nasabah yang mengalami tunggakan pada proses pembayaran pembiayaannya 4) Memberikan surat peringatan (SP1, SP2, dan SP3) pada para nasabah yang terlambat melakukan pembayaran pembiayaan _ _ _ _ 5) Melakukan pemanggilan kepada para nasabah yang tetap dan tidak menghiraukan surat peringatan yang diberikan oleh pihak BTN Syariah pada nasabahnya 6) Melakukan pelelangan apabila nasabah yang tidak dapat meneruskan pembiayaan tersebut 6. Ruang Lingkup Kegiatan BTN Syariah Sebagaimana yang telah kita ketahui bersama peranan bank adalah sebagai lembaga keuangan yang berfungsi sebagai intermediasi keuangan. Demikian pula dengan peranan Bank BTN Syariah. Akan tetapi yang membedakan dengan yang lain adalah operasional bank yang dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip syariat Islam, dengan mengikuti aturan Al-Quran, al-Hadits, dan regulasi pemerintah atau larangan syariat Islam. Bentuk operasional bank yaitu: kegiatan menghimpun dana dan kegiatan penyaluran dana ke masyarakat dengan menggunakan prinsip bagi hasil (musyarakah atau mudharabah), prinsip jual beli (al- bai’), prinsip sewa (ijarah), prinsip jasa-jasa (ju’alah). _ _ _ _ Gambar : 4.2 Kegiatan Bank BTN Kantor Cabang Syariah Malang (Sumber: BTN KCS Malang) Adapun ruang lingkup Bank BTN Syariah Kantor Cabang Syariah Malang berdasarkan kegiatan yang dilakukan meliputi: a. Masyarakat umum sebagai nasabah b. Pihak developer karena salah satu kegiatannya adalah pembiayaan dengan pembiayaan pemilikan rumah yang menganut sistem jual beli murabahah adalah menjual dengan harga asal ditambah dengan margin keuntungan Operasional Bank Syariah di Indonesia Penghimpu nan_Dana_ Penyaluran_ Dana_ Jasa_ Layanan Perbankan Wadiah Mudharabah Equity Financing Debt Financing Wakalah_ Kafalah_ Hawalah_ Ju’alah_ Rahn_ Tabungan Giro__Yad Dhammanah) Tabungan_ Deposito_ __ _ __ _ yang telah disepakati, rukun-rukun pembiayaan murabahah antara lain: Penjual (Ba’i), Pembeli (Musytari), Obyek atau barang (Mabii’), Harga (Tsaman), Ijab Qobul (Sighat). c. Pihak notaries, Apraisal (tim penilai) dan asuransi jiwa dan kebakaran dalam penyelesaian masalah kelengkapan data administrasi. d. Lembaga pendidikan (Universitas melalui koperasi). e. Pihak internal perusahaan (karyawan BTN Syariah) 7. Jenis- Jenis Produk Pendanaan dan Pembiayaan BTN Syariah a. Jenis-jenis produk pendanaan yang ditawarkan BTN Cabang Syariah Malang diantaranya: 1) Tabungan Tabungan merupakan simpanan dan penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat tertentu yang telah disepakati tetapi tidak adapt ditarik dengan cek, bilyet, giro dan alat lainnya atau yang dipersamakan dengan itu. a) Tabungan Wadi’ah adalah Simpanan nasabah dalam bentuk rekening tabungan untuk keamanan dan kemudahan pemakaiannya, seperti giro wadi’ah tetapi tidak sefleksibel giro wadi’ah karena nasabah tidak dapat menarik dananya dengan cek. b) Tabungan mudaharabah yaitu Bank menerima simpanan dari nasabah dalam bentuk rekening tabungan untuk keamanan dan kemudahan pemakaian. Jenis tabungan mudharabah: Tabungan Baitullah Batara ; merupakan produk sarana penyimpanan dana untuk mempersiapkan biaya perjalanan ibadah haji, dengan prinsip “mudharabah” (investasi). __ _ __ _ 2) Deposito (Mudahrabah Berjangka) Yaitu Bank menerima simpanan deposito berjangka (pada umumnya untuk satu bulan keatas) ke dalam rekening dengan prinsip mudharabah almutlaqah. 3) Giro Mudharabah Adalah giro yang bersifat investasi atau berjangka yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat dan ketentuan dengan imbalan bagi hasil yang disepakati, menggunakan cek atau BG dan sarana lainnya. b. BTN Cabang Syariah menyediakan beberapa jenis pembiayaan yaitu: mudharabah, musyarakah dan murabahah. Semua pembiayaan tersebut untuk mendukung sektor riil yang halal, yaitu: 1) Mudharabah (Bagi Hasil) Pembiayaan kepada kegiatan usaha anggota, yang mana modal keseluruhan disediakan oleh BTN syariah (Shahibul maal) dan anggota yang menerima pinjaman bertindak sebagai pengelola dana (Mudharib) dengan pembagian keuntungan berdasarkan bagi hasil. Penggunaan pembiayaan ini untuk kegiatan usaha yang produktif yaitu untuk modal kerja dan pembelian sarana usaha, terutama untuk mengakomodasi kebutuhan dana pada sektor usaha yang tidak dapat dibiayai dengan pembiayaan Murabahah (jual beli), karena tidak ada barang yang diperjual belikan. Prioritas penggunaan pembiayaan ini adalah untuk sektor perumahan dan industri ikutannya, perdagangan dan jasa. Produknya seperti: Koperasi karyawan dan SPK (Surat Perintah Kerja). _ _ _ _ 2) Musyarakah/Syirkah Penyertaan modal BTN syariah kepada usaha anggota yang dipergunakan untuk tambahan modal, dimana masing-masing pihak mempunyai hak untuk ikut serta, mewakilkan, membatalkan haknya dalam pelaksanaan usaha tersebut. Keuntungan usaha ini dapat dibagi menurut perhitungan antara proporsi penyertaan modal atau berdasarkan kesepakatan bersama. Jika terjadi kerugian kewajiban masing-masing pihak yang menyertakan hanya sebatas jumlah modal yang disertakan. Produknya seperti: modal kerja untuk Develover (pembangunan rumah). 3) Murabahah Pembiayaan BTN syariah yang dipergunakan untuk pembelian barang berdasarkan prinsip jual beli dengan sistem pembayaran jatuh tempo, dengan harga jual sebesar harga pokok ditambah keuntungan yang disepakati. Adapun jenis produknya seperti: KPR, Swagriya, Multiguna. Dalam hal ini, pembiayaan berdasarkan bagi hasil pada bank BTN Syariah Cabang Malang yang paling mendominasi yaitu jenis pembiayaan murabah, kemudian mudharabah. Pernyataan ini dapat dilihat dari penghasilan pendapatan dari tiap-tiap produk setiap tahunnya yaitu sebagai berikut : Tabel: 4.3 Pendapatan Produk Pembiayaan BTN Cabang Syariah Malang Tahun 2007-2009 Pembiayaan Pembiayaan Yang Diperoleh 2007 % 2008 % 2009 % MRB 54.602.837.994 89.99 91.013.881.142 89.88 125.990.790.175 79.78 MDA 3.208.059.632 5.29 7.559.063.597 7.46 29.682.073.041 18.79 MSA 2.872.987.792 4.74 2.704.428.131 2.67 2.264.000.000 1.44 TOTAL 60.683.885.418 101.295.372.852 157.936.863.216 ___ _ ___ _ Sumber : laporan keuangan Bank BTN Cabang Syariah Malang Tahun 2007-2009 Pada tahun 2007 diperoleh pendapatan pembiayaan MRB (KPR) sebesar 54.602.837.994 atau 89.99% sedangkan pembiayaan MDA sebesar 5.29% jumlahnya 3.208.059.632, hal ini menunjukkan bahwa pembiayaan murabahah (KPR) lebih mendominasi dari pada pembiayaan lainnya seperti pembiayaan mudharabah dan musyarakah. Sedangkan pada tahun 2008 MDA sebesar 7.46% jumlahnya 7.559.063.597 ini menunjukkan bahwa dari tahun 2007 ke tahun 2008 mengalami peningkatan 2.17% berbeda dengan pembiayaan murabahah yang mengalami penurunan begitu juga dengan pembiayaan musyarakah. Dan pada tahun 2009 pembiayaan mudharabah diperoleh sebesar 18.79% jumlahnya 29.682.073.041 dan bila dibandingkan dengan tahun 2007 hal ini dilihat dari peningkatannya selisihnya mencapai 11.33%. Bila dilihat secara keseluruhan dari perkembangan pendapatan pembiayaan tahun 2007 sampai 2009 pembiayaan MDA terus mengalami peningkatan yang sangat tinggi hal ini membuktikan bahwa secara umum pembiayaan MDA tidak kalah dibanding dengan pembiayaan yang lain meskipun masih berada di bawah pembiayaan MRB (KPR). 4.1.2 Penerapan Pembiayaan Mudharabah Pada BTN Cabang Syariah Malang Dalam implementasi pembiayaan mudharabah, BTN syariah memposisikan diri sebagai mitra kerja yaitu sebagai penyedia dana untuk ___ _ ___ _ memenuhi kebutuhan modal nasabah, sehingga posisi BTN Syariah dengan nasabah adalah sejajar, sesuai dengan fatwa No.07/-DSN-MUI/IV/2000. Sedangkan hasil keuntungan akan dibagikan dengan porsi bagi hasil yang telah disepakati bersama. Bila terjadi kerugian maka kerugian dalam bentuk uang akan ditanggung oleh pihak BTN sayariah, sedangkan nasabah akan menanggung kerugian dalam bentuk kehilangan usaha, nama baik (reputasi) dan waktu. Berdasarkan penjelasan diatas tersebut, maka peneliti akan menyajikan skema pembiayaan mudaharabah pada BTN Syariah Malang, guna memperjelas prosedur tersebut: Sumber: BTN Syariah Cabang Malang Adapun persyaratan permohonan pembiayaan mudharabah dalam melakukan permohonan pembiayaan mudharabah ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi oleh nasabah (mudharib) agar bisa memperoleh pembiayaan dari Bank Tabungan Negara (BTN) Cabang Syariah Malang yaitu: 1. Persyaratan umum a. Mengajukan surat permohonan tertulis. b. Nasabah yang berbadan hukum berupa PT, CV, Koperasi, Firma, BMT, BPRS. Gambar: 4.4 Skema Pembiayaan Mudharabah Akad Bagi Hasil Keahlian/ Modal Keterampilan 100% Mudharib Bank Pembagian Keuntungan Modal Nisbah X% Nisbah Y% Pembayaran kewajiban Proyek / Usaha ___ _ ___ _ c. Telah berpengalaman memadai dibidangnya minimal selama 2 (dua) tahun dengan performance dan kinerja baik. d. Kelengkapan data 1) Akte AD/ART sampai dengan Akte Perubahan Terakhir yang dilampirkan pengesahan dari instansi yang berwenang. 2) Struktur organisasi dan riwayat hidup pengurus. 3) Data grup usaha (jika ada). 4) Ijin usaha seperti SIUP, Keterangan Domisili, TDP, SITU, NPWP, SPT atau perijinan lain yang relevan dengan jenis usahanya. 5) Bank Indonesia (BI Checking). 6) Cashflow usaha. 7) Rekening Koran simpanan 3 (tiga) bulan terakhir. 8) Laporan Keuangan 2 tahun terakhir (audit sesuai ketentuan). 9) Daftar nominatif konsumen atau sales contract dari bowheer (Pemberi Kerja). 2. Persyaratan dokumen teknis sesuai jenis pembiayaan, untuk pembiayaan mudharabah, syarat-syarat yang harus dipenuhi yaitu: a. Surat permohonan b. Simulasi harga jual ke anggota c. Legalitas usaha: HO, TDP, SIUP, NPWP, Akte pendirian AD/ART yang telah disahkan Depkop d. Susunan pengurus terbaru yang telah disahkan Depkop e. Foto copy KTP pengurus yang masih berlaku f. Laporan RAT 2 tahun terakhir g. Laporan keuangan tahunan 2 tahun terakhir ___ _ ___ _ h. Laporan keuangan bulanan 3 bulan terakhir i. Foto copy tabungan atau rekening koran 3 (tiga) bulan terakhir. j. Daftar nominatif anggota yang mengajukan pembiayaan atau (Nama, NIP, Pangkat/ Jabatan, Gaji, Plafond dan jangka waktu dilampiri Foto copy KTP anggota). 3. Agunan/ jaminan a. Akta jaminan cassie atas tagihan koperasi ke anggota minimal 150% dari plafond. b. Akta jaminan alvalist pengurus c. Akta S.I (Stunding Instruction) d. Akta SUBBORDINASI e. Akta pengikatan SKHMT/ APHT dan untuk jaminan tambahan sertifikat (kekayaan koperasi) f. Sedangkan untuk mudharabah BTN Syariah yang diperuntukkan pengerjaan proyek berdasarkan SPK maka syarat menyerahkan SPK proyek asli. Berikut ini akan diuraikan tentang penyaluran pembiayaan di BTN Syariah Cabang Malang adalah: 1) Nasabah harus membuka giro atau tabungan dengan tujuan supaya calon nasabah (mudharib) memiliki ikatan dengan bank BTN Syariah. 2) Nasabah mengajukan permohonan pembiayaan 3) Menganalisa dengan melihat pengalokasian dana yang akan diperoleh nantinya serta pengumpulan data mengenai nasabah. Pengumpulan data ini dilakukan dengan cara: 1) Proposal, 2) Wawancara pemohon, 3) BI Checking 4) Verifikasi data dan site visit ini dilakukan untuk mengecek kelengkapan, kewajaran dan akurasi data yang diberikan calon nasabah atau pemohon ___ _ ___ _ (mudharib) melalui proposal yang disampaikan pemohon. Verifikasi data meliputi: Check list, Cross Check informasi data dan Konfirmasi kepada pihak terkait. 5) Analisa kelayakan calon nasabah Setelah adanya verifikasi data maka dilakukan analisa terhadap kelayakan ternadap calon nasabah (mudharib) atau pemohon. Hal ini dilakukan bank untuk mengetahui apakah calon nasabah tersebut layak untuk diberikan pembiayaan atau sebaliknya calon nasabah tersebut tidak layak untuk diberikan pembiayaan, oleh sebab itu sebelum pembiayaan direalisasikan BTN Syariah melakukan prinsip penilaian pembiayaan dengan menggunakan prinsip 5C+1S. Setelah melakukan analisa pembiayaan, maka bank akan memutuskan permohonan pembiayaan layak atau tidak. Apabila permohonan pembiayaan dianggap tidak layak maka bank akan menolak dan memberitahukan langsung kepada calon nasabah dengan membuat surat penolakan (SP3) secara tertulis sedangkan apabila permohonan pembiayaan dianggap layak maka bank akan melanjutkan ketahap berikutnya. 6) Tahap persetujuan pembiayaan atau realisasi pembiayaan. Persetujuan atau realisasi pembiayaan ini dilakukan oleh KPP di KCS dan KP dimana mekanisme yang digunakan dengan cara harus memperhatikan hasil analisis dan usulan anlisis, keputusan yang berbeda dengan usulan analisis harus dijelaskan secara tertulis oleh pemutus pembiayaan dan persetujuan atau penolakan pembiayaan harus disampaikan secara tertulis kepada pemohon pembiayaan. Dalam persetujuan ini bank selaku shohibul maal dan nasabah selaku mudharib akan membicarakan hal-hal sebagai berikut: a) Jumlah pembiayaan mudharabah; BTN syariah dalam memberikan pembiayaan disesuaikan dengan usaha yang dijalankan dan asset yang dimiliki perusahaan. _ _ _ _ _ _ b) Penggunaan pembiayaan; segala sesuatu yang berkaitan dengan operasional harus sesuai dengan prinsip syariah. c) Jangka waktu pembiayaan; yang ditetapkan di BTN Syariah untuk pembiayaan mudharabah adalah 1 tahun dan maksimal 5 tahun. d) Pembagian keuntungan; ditetapkan sesuai hasil analisa usaha yang dilakukan oleh pihak Bank dan disetujui Nasabah (kesepakatan bank dan nasabah). e) Teknik pengembalian; Pembayaran kembali berdasarkan jadwal pembayaran yang telah ditentukan dan telah disepakati bersama antara Bank dengan Nasabah atau mekanisme lain yang ditetapkan dalam perjanjian pembiayaan. Apabila terjadi keterlambatan pembayaran bagi hasil atau angsuran pokok dikenakan denda 2% di atas tingkat bagi hasil yang berlaku. (hasil interview 30 desember 2009). Akan tetapi pada kenyataannya untuk pembiayaan mudharabah tidak ada nasabah yang terlambat membayar atau sampai terjadi kredit macet. Hal ini dikarena nasabahnya rata-rata mempunyai rasa kejujuran (amanah) dan tanggung jawab yang tinggi. f) Jaminan; nasabah menyerahkan jaminan kepada BTN syariah tujuannya dalah ketika wanprestasi maka pihak bank bisa menyita barang yang dijaminkan, pada dasarnya BTN syariah tidak ada jaminan bagi nasabah yang mendapatkan pembiayaan hal ini dilakukan untuk menghindari nasabah yang tidak jujur jaminan dapat berupa sertifikat atau surat-surat berharga. g) Realisasi; setelah memperoleh keputusan dari rekomdit pembiayaan. h) Tahapan penagawasan/ Monitoring; Bila pembiayaan yang diajukan pemohon telah disetujui dan dana telah diberikan kepada nasabah maka pihak bank wajib memonitoring atau mengawasi pembiayaan yang telah direalisasikan oleh bank kepada pemohon, hal ini dilakukan untuk mengawasi apakah: __ _ __ _ (1) Penggunaan dana telah sesuai ketentuan akad (perjanjian). (2) Untuk mengawasi ketepatan bayar pokok dan bagi hasil sesuai cash flow serta perubahan cash flow. (3) Monitoring terhadap perkembangan laporan keuangan nasabah sekurangkurangnya dilakukan sekali dalam 6 (enam) bulan hal ini dilakukan untuk menghindari manipulasi yang dilakukan nasabah yang tidak jujur. 4.1.3 Penentuan Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah Pembiayaan mudharabah di BTN Syariah dalam perhitungan bagi hasilnya tergantung kesepakatan diawal kontrak tetapi tidak mempengaruhi sistem perhitungan bagi hasil. Adapun yang menjadi langkah- langkah yang digunakan oleh BTN Cabang Syariah Malang dalam melakukan perhitungan bagi hasil pembiayaan mudharabah sebagai berikut: 1. Adanya kesepakatan antara pihak PT.BTN Cabang Syariah (shohibul maal) dengan nasabah (mudharib) atas usaha atau proyek yang dijalankan, pembiayaan yang direalisasikan, jangka waktu, sistem pengembalian mudharabah dengan mengangsur atau bayar tangguh, jumlah biaya yang muncul akibat pembiayaan mudharabah. 2. Setelah semua poin diatas terpenuhi kemudian dihitung expectasi bagi hasil dan nisbah bagi hasil (berdasarkan revenue sharing), (hasil intervie 30 desember 2009) 3. Pendapatan usaha yang diterima didistribusikan kepada pihak bank dan nasabah sesuai dengan nisbah masing-masing. 4. Nisbah bagi hasil yang dikenakan berbeda-beda hal ini dilihat dari lamanya jangka waktu pembiayaan, pada BTN Syariah penetapan margin nisbah bagi hasil ___ _ ___ _ pertahun sudah ditetapkan berdasarkan penetapan kantor pusat. (Berdasarkan hasil interview 30 desember 2009). Gambar: 4.5 Sistem perhitungan bagi hasil pembiayaan mudharabah Sumber: PT. BTN syariah Malang (data diolah) Hasil dari perhitungan nisbah BTN Syariah digunakan sebagai pedoman dalam bernegosiasi dengan nasabah. Untuk memperjelas tentang perhitungan margin dan nisbah bagi hasil diatas, dibawah ini penulis akan memberikan ilustrasi sehingga diharapkan dapat memberikan pemahaman. Contoh: “X” memiliki usaha pabrik gula dengan omzet Rp 50 juta/bulan , dan ingin menambah modal Rp 250 juta sehingga omzet dapat meningkat menjadi Rp 75 juta/bulan. ”X” mendatangi Bank Syariah untuk mendapatkan pembiayaan. Analisa Bank untuk Perhitungan Bagi Hasil Pembiayaan Bank Syariah = Rp 250.000.000 Jangka Waktu = 1 tahun (12 bulan) Expectasi Rate Bank Syariah = 20% = 20% x 250.000.000 =Rp50 juta/tahun (Rp.4.166.670/bln) Rencana penerimaan usaha =Rp 75.000.000/bulan Pembiayaan (P) yang disetujui=? Rencana Penerimaan Usaha (RPU)=? Expectasi Rate (ER)=? Jangka Waktu (JW)=? Expectasi Bagi Hasil (EBH)= JW÷12xERxP Nisbah Bagi Hasil Bank % = EBH÷RPU Nasabah % = 100%- Bank Bank = Bank % x EBH __________Nasabah % x EBH_ ___ _ ___ _ Dasar Perhitungan Nisbah Bagi Hasil = Revenue Sharing Nisbah bagi hasil untuk Bank = Ekspectasi Rate ÷ Omzet = Rp 4.166.670÷Rp 75 juta = 5.56% Nisbah untuk Nasabah = 100% - 5.56% = 94.44% Maka besarnya nisbah bagi hasil masing-masing: Bank = 5.56% % x Rp. 4.166.670 = Rp. 23.166.685 Nasabah = 94.44% x Rp. 4.166.670 = Rp. 393. 500.315 Gambar: 4.6 Contoh perhitungan bagi hasil Jumlah nisbah yang diterima antara nasabah yang satu dengan yang lain dalam perhitungan bagi hasil berbeda-beda sesuai dengan besarnya pembiayaan, janka waktu, expectasi rate (keuntungan yang diharapkan bank) dan rencana penerimaan usaha. Bank dalam melakukan perhitungan bagi hasil menggunakan cara-cara tersendiri yang itu sudah merupakan suatu ketetapan berdasarkan kantor pusat yang Expectasi Rate (ER)= 20% Jangka Waktu (JW)= 1 tahun/ 12 bulan Expectasi Bagi Hasil (EBH)= 12÷12x20%x250.000.000 Nisbah Bagi Hasil Bank % = Rp 4.166.670÷Rp 75.000.000 = 5.56% Nasabah % = 100%- 5.56% = 94.44% Bank = 5.56% % x Rp. 4.166.670 Nasabah = 94.44% x Rp 4.166.670 = Rp. 393. 500.315 Pembiayaan (P) yang disetujui= Rp. 250 .000.000 Rencana Penerimaan Usaha (RPU)= Rp. __ _ __ _ telah diterapkan oleh bank syariah. Metode bagi hasil yang diterapkan di BTN Syariah adalah metode revenue sharing karena menurut fatwa No.15/DSN-MUI/IX/2000 bahwa untuk saat ini revenue sharing (bagi pendapatan) lebih maslahat dari pada profit sharing (bagi laba). Perhitungan bagi hasil yang dilakukan BTN Syariah Malang untuk produk pembiayaan mudharabah setiap bulannya hanya membayar bagi hasilnya saja dan pokok pembayaran dibayar pada waktu selesai kontrak. Akan tetapi jika nasabah terlambat membayar bagi hasil atau angsuran pokok dikenakan denda 2% di atas tingkat bagi hasil yang berlaku dan diperhitungkan atas jumlah tunggakan tersebut, dari tanggal penagihan sampai dengan tanggal pembayaran tunggakan. 4.2 Pembahasan Data Hasil Penelitian 4.2.1 Analisis dan Deskripsi Penerapan Pembiayaan Mudharabah pada BTN Syariah 1. Sistem dan Prosedur Pembiayaan. Sama halnya dengan lembaga keuangan pada umumnya yang memiliki prosedur pembiayaan. BTN Syariah Malang juga telah memiliki prosedur pembiayaan yang tertulis dalam uraian dan secara sistematis telah dijelaskan didalamnya tentang langkah-langkahnya. Beberapa pihak yang terkait langsung dengan proses penyaluran pembiayaan kepada nasabah (mudharib) pada BTN Syariah Malang, antara lain: a. AO (Account Officer) b. Kepala Ritel c. Kepala Operasional ___ _ ___ _ d. Kepala Cabang e. FA (Financing Administration) f. Accounting Dalam prosedur tersebut juga telah terdapat pengendalian dalam proses keputusan pemberian pembiayaan diantaranya terdapat proses analisa terhadap permohonan pembiayaan calon nasabah (mudharib). 1) Prosedur permohonan pembiayaan Pemohon pembiayaan mudharabah modal kerja adalah badan hukum yang berbentuk Perseroan Terbatas, Koperasi, Perseroan Komanditer (CV), Firma (Fa), Yayasan dan Koperasi yang telah berpengalaman pada industri dan perdagangan atau pada bidangnya minimal selama 2 (dua) tahun. Persyaratan permohonan Pembiayaan adalah sebagai berikut: a) Permohonan disampaikan secara tertulis dalam bentuk surat permohonan yang ditandatangani oleh Pemohon dalam hal ini ketua, sekertaris dan bendahara atau tambahan pengurus pihak yang sah dan berwenang sesuai anggaran dasar (AD) atau anggaran rumah tangga (ART). b) Proposal yang diajukan pemohon c) Surat permohonan disertai kelengkapan sebagaimana disyaratkan pada check list permohonan, seperti: legalitas usaha pemohon, legalitas proyek, informasi keuangan serta informasi pemasaran). d) Kelengkapan data untuk pemohon badan usaha : (1) Akte Anggaran Dasar sampai dengan Akte Perubahan Terakhir. (2) Pengesahan dari Departemen Kehakiman (untuk Perseroan Terbatas) dan Departemen Koperasi (untuk Koperasi). ___ _ ___ _ (3) Struktur organisasi dan CV / riwayat hidup pengurus. (4) Data grup usaha. (5) Ijin usaha, seperti : SIUP, TDP, SITU, NPWP atau perijinan lain yang relevan dengan jenis usahanya. (6) Bank Indonesia (BI Checking) (7) Laporan Keuangan 2 tahun terakhir. (8) Rincian jenis kebutuhan dan perhitungan modal kerja. (9) Informasi jenis agunan beserta bukti penguasaan/ kepemilikan dan bukti dasar harga perolehan. Prosedur pembiayaan diawali dengan pengajuan permohonan pembiayaan yang harus ditempuh oleh debitur, yaitu calon nasabah datang ke kantor BTN syariah terdekat untuk menemui Account Officer (AO), untuk melakukan interview singkat perihal, diantaranya : (a) Tujuan pengajuan pembiayaan (b) Jenis usaha (c) Jangka waktu usaha Dari hasil wawancara diatas dapat diketahui bahwa obyek pembiayaan halal atau haram, termasuk jenis usaha yang layak atau tidak, calon nasabah memiliki pengalaman usaha atau tidak dan karakter dari calon nasabah. 2) Prosedur Analisa Pembiayaan a) Pengumpulan data dari: proposal. Wawancara pemohon, site visit dan BI (BI Checking). ___ _ ___ _ b) Verifikasi data; pengecekan kelengkapan, kewajaran dan akurasi data, checklist, cross check informasi data dan konfirmasi kepada pihak terkait. c) Analisis kelayakan, 5C: Character, Capacity, Capital, Collateral dan Codition Of Economic. 3) Prosedur realisasi pembiayaan Persetujuan pembiayaan dilakukan oleh KPP di KCS dan KP, dengan mekanisme sebagai berikut: a) Harus memperhatikan hasil analisa dan usulan analisa. b) Keputusan yang berbeda dengan usulan analisa, harus dijelaskan secara tertulis oleh pemutus pembiayaan. c) Persetujuan atau penolakan pembiayaan harus disampaikan secara tertulis kepada pemohon pembiayaan. Setelah dilakukan analisa kelayakan nasabah berdasarkan hasil survey, maka jika dianggap layak, bank BTN Syariah akan mempersiapkan rencana akad realisasi atas pembiayaan yang diajukan. Jangka waktu realisasi berkisar antara satu minggu atau lebih, tergantung kondisi keuangan BTN Syariah dan volume pembiayaan yang masuk ke BTN Syariah. Selain itu, proses realisasi pembiayaan diikuti oleh adanya biaya-biaya yang dikenakan BTN Syariah kepada nasabah. 4) Prosedur pembayaran Pembayaran kembali berdasarkan jadwal pembayaran yang telah ditentukan dan telah disepakati bersama antara Bank dengan Nasabah atau mekanisme lain yang ditetapkan dalam Perjanjian Pembiayaan. a) Pembiayaan bidang usaha pendukung perumahan dan non perumahan. ___ _ ___ _ b) Usaha produktif yang dinyatakan layak berdasarkan asas-asas pembiayaan yang sehat. c) Usaha dimaksud bukan merupakan usaha-usaha yang dilarang oleh ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d) Kecuali ditentukan lain oleh Direksi sepanjang usaha yang akan dibiayai secara bisnis feasible. 5) Prosedur pelunasan pembiayaan Prosedur pelunasan pembiayaan sesuai dengan akad yang ditanda tangani diawal perjanjian dimana pembayaran pokok dan bagi hasil tiap bulan berdasarkan cash flow yang telah disepakati kedua belah pihak. ___ _ ___ _ Gambar: 4.7 Flowchart Prosedur Permohonan, Realisasi Sampai Pencairan Pembiayaan Mudharabah Keterangan : AO (Account Officer) FA (Financing Administration) Rekomdit (AO, Kepala Ritel, Kepala Operasional Kepala Cabang) SP3 (Surat Penolakan Pemberian Pembiayaan) Angsuran mulai disetor setelah 1 bulan 1. BTN Syariah/ AO 7. Rekomdit 5. Iya 6. Analisa (BI 2. Silaturahim 3. Negosiasi 4. Tidak 9. Tidak 12. Akad/ 8. Iya 13. Asuransi 11. Memo Akad 14. Jaminan/ 10.SP 16. 15. FA 17. _ _ _ _ _ _ 2. Strategi Penyaluran Strategi BTN Syariah dalam penyaluran pembiayaan mudharabah adalah dengan menggunakan analisa pembiayaan. Analisa pembiayaan yang dilakukan BTN syariah Malang merupakan kegiatan untuk memeriksa dan memahami lebih dalam semua keterangan dari suatu permohonan pembiayaan yang diajukan nasabah (koperasi/ instansi-instansi) agar diperoleh kepastian pembiayaan bahwa apabila pembiayaan diberikan, debitur atau nasabah MAU dan MAMPU membayar kembali sesuai dengan akad perjanjian selain itu juga bekerjasama dengan consultan-consultan keuangan yang dibawahnya terdapat koperasi-koperasi kecil. Tujuan analisa pembiayaan BTN Syariah Malang diantaranya: a. Untuk menilai kelayakan maupun usaha calon debitur (mudaharib) b. Untuk menekan (meminimalisir) risiko c. Untuk memperoleh keyakinan bahwa pembiayaan yang disalurkan akan dibayar kembali sesuai dengan akad perjanjian. d. Untuk memperoleh dasar yang seksama dalam mengambil keputusan pembiayaan. e. Untuk menentukan jumlah dan kondisi pembiayaan pada tingkat yang paling ekonomis (menguntungkan). Analiasa pembiayaan mudharabah yang dilakukan BTN Syariah yaitu dengan melihat 5C+1S yaitu Character, Capacity, Capital, Colleteral dan Condition Of Economic. Untuk lebih jelasnya 5C tersebut dijabarkan sebagai berikut: __ _ __ _ 1) Character (karakter) Penilaian tentang watak atau kepribadian calon debitur hal ini dilakukan untuk mengetahui dan meyakini bahwa calon debitur tidak mempunyai watak yang menyimpang, suka ingkar janji, suka bohong, apalagi seorang penipu (pribadi, perilaku, lingkungan ). Untuk memperoleh gambaran tentang karakter, yaitu dengan cara : a) Dilihat dari BI checking apakah memiliki tunggakan atau tidak b) Teliti daftar riwayat hidup: (1) Pribadi: Watak, Terbuka, Jujur, Tepat janji, Konsisten, Tanggung jawab, Kemauan kuat, Hemat atau efisien Sabar, Integritas dll. (2) Perilaku: Tekun usaha, Tidak cepat putus asa, Kreatif dan penuh inisiatif, Konsultatif, Kalem / tenang, Supel. (3) Lingkungan: Keluarga, Pergaulan, Relasi yang luas dll. c) Reputasi lingkungan kerja 2) Capacity (Kemampuan) Penilaian tentang kemampuan debitur untuk melakukan pembayaran kembali pembiayaan yang diterima. Adapun kemampuan nasabah yang dinilai untuk menjalankan usaha dan mengembalikan pinjaman yang diambil meliputi: a) Kemampuannya dapat dilihat dari laporan keuangan dalam hal ini dilihat dari asset atau profitnya. b) ketepatan pembayaran pokok dan marjin/bagi hasil/fee c) ketersediaan dan keakuratan informasi keuangan nasabah ___ _ ___ _ d) kelengkapan dokumentasi pembiayaan e) kepatuhan terhadap perjanjian pembiayaan f) kesesuaian penggunaan dana g) kewajaran sumber pembayaran kewajiban 3) Capital (Modal) Penilaian terhadap modal sendiri yang dimiliki calon debitur dapat dilihat dari laporan keuangannya bagaiman setoran awalnya. Hal ini karena pembiayaan yang diberikan adalah untuk menutupi kebutuhan pembiayaan, jadi bukan untuk membiayai seluruh kebutuhan nasabah, modal sendiri dapat dilihat dari laporan keuangan yaitu modal awal. Sedangkan yang dinilai dari Capital (modal sendiri) adalah sebagai berikut: Tanah dan bangunan, Tempat usah, Mesin / peralatan, Kendaraan, Perabot / alat kantor, Tenaga kerja, Uang tunai dll. 4) Colleteral (Jaminan) Hal ini dilakukan, karena pembiayaan yang diberikan perlu diamankan dengan jaminan / agunan, jaminan dapat dilihat dari fix assetsnya yang bisa diketahui dari laporan keuangannya bertambah atau tidak. Dengan demikian, apabila usaha tersebut mengalami kegagalan, masih ada jaminan untuk mengcover pengembalian pembiayaan. Jenis-jenis jaminan : a) Personal garansi / jaminan pribadi: Penjaminan pribadi perorangan dan Penjaminan perusahaan. b) Cash collateral, seperti: Tabungan atau giro. ___ _ ___ _ c) Benda bergerak seperti: Sepeda motor, Mobil. Sedangkan benda tak bergerak seperti: Deposito berjangka, Sertifikat Deposito, piutang dagang, obligasi, Tanah, Tanah dan bangunan. Penilaian aspek jaminan : Identifikasi kepemilikan, Lokasi dan penggunaan, Kondisi fisik dan nilai pasar, Minat masyarakat dan kemudahan menjual Namun, dari kelima aspek analisis pembiayaan di atas, BTN Kantor Cabang Syariah Malang lebih menekankan terhadap dua aspek yaitu: (1) Analisa terhadap kemauan membayar, disebut analisa kualitatif (prinsip character). Analisa ini mencakup karakter atau watak dan komitmen anggota. (2) Analisa terhadap kemampuan membayar (capacity), disebut analisa kuantitatif. Jaminan yang telah dimiliki yang diberikan peminjam kepada bank. 5) Condition Of Economic (Kondisi Perekonomian) Kondisi perekonomian secara umum sangat menentukan keberhasilan suatu usaha yang dibiayai. Keadaan ekonomi yang baik memberikan harapan akan keberhasilan suatu usaha. Namun bila sebaliknya ekonomi dalam keadaan lesu atau resesi tingkat keberhasilan tentunya lebih rendah, bahkan dapat berujung pada kegagalan. Beberapa faktor kondisi perekonomian yang diperhatikan diantaranya: Prospek produk, Perusahaan pesaing, Risiko usaha, Limbah, Politik, Sosial, Budaya dan adat istiadat. __ _ __ _ 6) Syriah dalam hal ini segala sesuatu baik dalam pembiayaan atau dalaam mejalakan usaha harus sesuai syariah Islam. 3. Jenis Pembiayaan Pada dasarnya jenis pembiayaan BTN Syariah dibedakan menjadi dua yaitu jenis pembiayaan yang bersifat produktif dan konsumtif. Pembiayaan produktif digunakan untuk menambah modal yang tujuannya untuk membiayai suatu usaha atau proyek, sedangkan pembiayaan konsumtif diberikan untuk memenuhi kebutuhan yang akan langsung habis setelah terpenuhi dan ini sifatnya diluar usaha pembiayaan konsumtif ini umumnya bersifat perorangan. Akan tetapi pembiayaan mudharabah di BTN Syariah lebih bersifat produktif untuk memenuhi kebutuhan modal kerja usaha, sebab nasabah (mudharib) dalam hal ini lebih bersifat pada koperasi- koperasi maupun instansi- instansi pemerintah baik kota maupun daerah sehingga penggunaan dananya untuk menjalankan usaha. Jenis usaha produktif yang dibiayai oleh BTN Syariah terutama diberikan kepada koperasi karyawan dengan sistem potong gaji, koperasi non karyawan (seperti: BMT- BMT/ koperasi-koperasi syariah), industri sektor perumahan dan industri ikutannya, pengadaan barang atau jasa atau proyek dengan surat perintah kerja (SPK) oleh kontraktor. pemberi kerja (bouwheer) diprioritaskan berasal dari instansi pemerintah/BUMN atau instansi swasta yang bonafid. memenuhi kebutuhan modal kerja untuk disalurkan kembali kepada konsumen (end user). Berdasarkan wawancara dengan bapak Tangguh F.P.R selaku Account Officer __ _ __ _ (AO) di BTN Syariah Cabang Malang pada hari Rabu tanggal 30 Desember 2009 dan menjelaskan bahwa: “ Jenis-jenis pembiayaan mudharabah yang diberikan oleh BTN Syariah Cabang Malang adalah mudharabah koperasi karyawan dengan system potong gaji, mudharabah koperasi non karyawan (contoh: BMT-BMT) dan mudharabah dalam bentuk investasi atau SPK (surat perintah kerja (contohnya: pengadaan barang-barang, mesin dll)”. Selain itu penyaluran pembiayaan mudharabah juga disalurkan pada jenis usaha lainnya seperti usaha- usaha mikro kecil dan menengah yang dibiayai melalui koperasi- koperasi. 4.2.2 Analisis Kendala dan solusi Penerapan Pembiayaan Mudharabah pada BTN Syariah Cabang Malang 1. Dalam memberikan pembiayaan kepada nasabah, BTN Syariah sering mengalami suatu kendala yaitu sebagai berikut : a. Tingkat persaingan dengan bank lain dalam hal ini dilihat dari tingkat persaingan margin yang ditawarkan. b. Kurangnya tenaga SDM yang benar-benar khusus menganalisa pembiayaan mudharabah di instansi atau koperasi yang mengajukan pembiayaan. c. IT yang kurang mendukung dalam instansi. d. Rendahnya pemahaman masyarakat terhahap produk-produk pembiayaan syariah yang ditawarkan oleh BTN Syariah. 2. Solusi penerapan pembiayaan mudharabah BTN Syariah Cabang Malang adalah sebagai berikut : __ _ __ _ a. Margin atau bagi hasil harus lebih kompetitif (mampu bersaing dalam hal ini harus lebih dari bank lain). b. Menambah tenaga SDM yang benar-benar berkualitas untuk menganalisa pembiayaan mudharabah di instansi atau koperasi tersebut. c. Menambah IT yang bisa memback-up atau membeli sofwear yang menunjang bagi perkembangan pembiayaan mudharabah diinstansi atau koperasi tersebut. 4.2.3 Analisis Sistem Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah pada BTN Kantor Cabang Syariah Malang Sebagai lembaga perantara keuangan yang bergerak dalam bidang syariah, BTN Syariah juga akan mendapatkan bagi hasil dari dana yang disalurkan kepada nasabah (mudharib). Dan bagi hasil ini nantinya akan menjadi hak nasabah dan BTN Syariah, dimana porsi bagi hasil yang diperoleh Bank Tabungan Negara (BTN) Syariah akan didistribusikan kembali kepada para deposan. BTN Syariah dalam melakukan perhitungan bagi hasil pembiayaan mudharabah menerapkan beberapa prosedur diantaranya adalah: 1. Membuat tabel proyeksi dengan melakukan perhitungan terlebih dahulu. 2. Membandingkan perhitungan proyeksi dengan realisasi. 3. Apabila realisasi menghasilkan bagi hasil yang lebih besar maka jangka waktunya dipercepat, akan tetapi bila bagi hasilnya lebih kecil maka jangka waktu bisa diperpanjang, untuk pembiayaan mudharabah jangka __ _ __ _ waktunya maksimal 5 tahun dan dalam nisbah bagi hasil sudah ada penetapan margin pertahun berdasarkan keputusan kantor pusat. Margin pembiayaan pada bank BTN syariah termasuk juga diantaranya pembiayaan mudharabah dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya: a. Jumlah pembiayaan b. Jangka waktu pembiyaan dan Sistem pengembalian pembiayaan c. Jumlah biaya-biaya yang muncul akibat pembiayaan mudharabah d. Karena sifat pembiayaannya bagi hasil maka standar keuntungannya tidak terbatas. Pembiayaan bank BTN Syariah sangat dipengaruhi oleh pendapatan riil nasabah selama nasabah menjalankan kegiatan usahanya. Selama menjalankan usahanya bank BTN Syariah akan memonitoring (mengawasi) hal ini dilakukan bank agar bank dapat mengetahui proses usaha sampai pendapatan riil yang diperoleh nasabah serta transaksi-transaksi yang dilakukan nasabah dapat dicatat dan didokumentasikan hal ini untuk menghindari manipulasi laporan yang dilakukan oleh nasabah. Ditinjau secara lebih jauh pembiayaan mudharabah di bank BTN syariah malang bila dilihat dari teknik perhitungan bagi hasil sudah cukup optimal hal ini dapat dilihat dari perhitungan bagi hasil untuk masing- masing jenis pengelompokan pembiayaan baik koperasi-koperasi maupun instansiinstansi pemerintah/ swasta berbeda, selain itu nisbah bagi hasilnya juga telah ditetapkan sesuai penetapan nisbah pertahun yang ditetapkan kantor pusat sehingga dapat diketahui jenis-jenis pembiayaan yang memberikan kontribusi paling besar terhadap bank PT. BTN (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. __ _ __ _ BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah diuraikan oleh peneliti, maka kesimpulan yang diperoleh: 1. Pelaksanaan Pembiayaan mudaharabah pada PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang: Prosedur pembiayaan diawali dengan pengajuan permohonan pembiayaan yang harus ditempuh oleh debitur, yaitu calon nasabah datang ke kantor BTN syariah terdekat. Dalam hal ini pemohon pembiayaan mudharabah modal kerja adalah badan hukum yang berbentuk Perseroan Terbatas, Koperasi, Perseroan Komanditer (CV), Firma (Fa), Yayasan dan Koperasi yang telah berpengalaman pada industri dan perdagangan minimal selama 2 (dua) tahun. Adapun analisa yang digunakan dalam menganalisis pembiayaan yang diajukan pemohon atau nasabah adalah dengan menggunakan analisa 5C+1S. 2. Kendala dan solusi Pembiayaan Mudharabah pada PT. BTN (Persero) Tbk Kantor Cabang Syariah Malang. a. Dalam memberikan pembiayaan kepada nasabah, BTN Syariah sering mengalami suatu kendala yaitu sebagai berikut : 1) Tingkat persaingan dengan bank lain dalam hal ini dilihat dari tingkat persaingan margin yang ditawarkan. __ _ KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar