12. SKRIPSI PENGARUH RETAIL MIX TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN KONSUMEN (SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

JUDUL SKRIPSI : PENGARUH RETAIL MIX TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN KONSUMEN (Studi Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo)



DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................          i
DAFTAR PERSETUJUAN ...........................................................................        iii
DAFTAR PENGESAHAN ...........................................................................        iv
SURAT PERNYATAAN ..............................................................................         v
MOTTO .........................................................................................................        vi
KATA PENGANTAR...................................................................................       vii
DAFTAR ISI...................................................................................................        ix
DAFTAR TABEL...........................................................................................        xi
DAFTAR GAMBAR......................................................................................       xii
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................      xiii
ABSTRAK......................................................................................................      xiv

BAB  I: PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang ................................................................................. 1
B.      Rumusan Masalah............................................................................ 6
C.     Tujuan Penelitian ............................................................................. 6
D.    Manfaat penelitian .......................................................................... 7

BAB II: TINJAUAN PENELITIAN
A.    Tinjauan Hasil Penelitian Terdahulu.............................................   9
B.      Koperasi .......................................................................................... 13
B.1. Sejarah Gerakan Koperasi....................................................... 13
B.2. Pengertian Koperasi ................................................................ 15
B.3. Fungsi dan Peran Koperasi .................................................... 15
B.4. Prinsip Koperasi ...................................................................... 17
C.     Definisi dan Konsep Pemasaran ................................................... 17
D.    Usaha Eceran (Retailing) ................................................................ 19
E.      Departemen Store .......................................................................... 26
F.      Retail Mix ........................................................................................ 27
G.     Prilaku Konsumen .......................................................................... 30
H.    Retail Mix dalam Perspektif Islam ................................................. 41
I.        Model Hipotesis .............................................................................. 46
J.        Hipotesis Penelitian......................................................................... 47

BAB III: METODE PENELITIAN
A.    Lokasi Penelitian ............................................................................... 48
B.      Jenis Penelitian .................................................................................. 48
C.     Populasi dan Sampel ......................................................................... 49
D.    Jenis Data ........................................................................................... 49
E.      Teknik Pengumpulan Data ............................................................... 50
F.      Definisi Operasional .......................................................................... 53
G.     Analisis Data...................................................................................... 55

BAB IV: PAPARAN DATA DAN PEMBEHASAN HASIL PENELITIAN
A.    Paparan Data Hasil Penelitian.......................................................... 57
B.      Hasil Penelitian ................................................................................. 61
C.     Pengujian Hipotesis........................................................................... 78

BAB V: PENUTUP
A.    Kesimpulan ........................................................................................ 89
B.      Saran-saran ....................................................................................... 93

DAFTAR PUSTAKA      
LAMPIRAN-LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Tabel                                                                                                         Halaman
2.1   :    Perbedaan Penelitian Terdahulu dan Sekarang..................................   12
4.1   :    Tabulasi Silang: Usia, Jenis Kelamin, dan StatusResponden..............   57
4.2   :    Tabulasi Silang: Pendidikan, Penghasilan, dan Pekerjaan
 Responden.............................................................................................   60
4.3   :    Distribusi Frekuensi Item Lokasi ..........................................................   62
4.4   :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Produk .........................................   63
4.5   :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Harga............................................   64
4.6   :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Promosi ........................................   65
4.7   :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Personel Penjualan.......................   66
4.8   :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Servis ............................................   66
4.9   :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Atribut Fisik Toko ........................   68
4.10 :    Distribusi Frekuensi Item Variabel Atmosfer Toko .............................   69

DAFTAR GAMBAR

Gambar                                                                                                     Halaman
2.1 :    Konsep Pemasaran .................................................................................   13
2.2 :    Saluran Distribusi ...................................................................................   19
2.3 :    Peranan Retailer dalam Proses Pemilihan .............................................   20
2.4 :    Model Prilaku Konsumen .......................................................................   27
2.5 :    Model Terperinci dari Faktor-faktor yang Mempengaruhi
Prilaku Konsumen ..................................................................................   29
4.6 :    Pengaruh Retail Mix Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen         41

DAFTAR LAMPIRAN

     No.                                                                   Judul Lampiran
1          Kuisioner .............................................................................................................
2          Data mentah instrument ......................................................................................
3          Uji Validitas dan Reliabelitas  Instrumen ................................................................
4          Hasil analisis regresi ..............................................................................................

 


Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI Penulis ABSTRAK Roni Mustofa, politik, ekonomi, sosial, dan budaya secara cepat pula. Secara beruntun perubahan perilaku konsumen memaksa seorang pemasar untuk lebih cepat, tanggap, teliti, dan dinamis dalam memahami kebutuhan dan keinginan konsumennya di masa sekarang dan di masa depan. Di Indonesia, saat ini pertumbuhan usaha ritel atau eceran sangat pesat. Seiring dengan pesatnya perkembangan usaha ritel ini, maka persaingan di bidang pemasaran ritel atau eceran pun semakin meningkat. Krisis moneter yang berkepanjangan di Indonesia juga turut mendorong persaingan diantara pengusaha-pengusaha ritel atau eceran tersebut. Dengan adanya krisis ini, pola konsumsi masyarakat berubah. Konsumen menjadi lebih cermat dan rasional dalam membelanjakan uangnya. Para pengecer perlu mencermati hal tersebut agar tidak hanya menjadikan konsumen sebagai obyek, tetapi juga sebagai subyek yang harus diajak berpartisipasi. Dalam industri ritel, ada ungkapan yang sangat populer yaitu retail is detail. Artinya ada banyak aspek detail yang dibutuhkan untuk dapat menghasilkan bahasan yang lebih bermakna dan dapat diterapkan (Sigid, 2001:33). Menurut Sigid (2001:33), ada tiga kebutuhan pokok pelanggan yang harus dipuaskan, yaitu kebutuhan fisik, kebutuhan praktis, dan kebutuhan fungsional. Kebutuhan fisik antara lain adalah lay out toko, penataan barang, sampai tempat toilet pelanggan. Kebutuhan praktis adalah hal-hal yang berhubungan dengan produk (harga, kualitas dan manfaatnya). Kebutuhan fungsional, yaitu hal-hal yang dapat dipenuhi dari pelayanan personel penjualannya. Seorang pengecer memerlukan lebih dari sekedar menjual produk-produk yang berkualitas dan beragam, menawarkan produk tersebut dengan harga menarik dan membuatnya mudah didapat oleh konsumen, tetapi juga harus mampu berkomunikasi dengan para konsumen yang ada sekarang dan calon konsumen. Untuk melakukan hal ini mereka harus memiliki pemahaman yang jelas tentang bagaimana, di mana, apa, dan kapan para konsumen akan melakukan pembelian. Para pengecer harus memperhatikan semua faktor yang mempengaruhi para konsumen, seperti barang dagangan, harga, suasana toko dan servis pelanggan (customer service). Mereka juga harus memahami kebutuhan psikologis, emosional, kebiasaan-kebiasaan dan motif-motif belanja para konsumen. Setiap pengecer menerapkan strategi Retail Mix untuk menciptakan metode tersendiri agar memberikan pelayanan yang optimal kepada pelanggan yang menjadi targetnya. Retail mix merupakan kombinasi dari beberapa komponen yang merupakan inti bagi sistem pemasaran perusahaan ritel, komponen retail mix meliputi: lokasi toko (store location), kualitas dan keragaman barang (nature and quality of assortment), harga (price), iklan dan promosi (advertising and promotion), personel penjualan (sales personnel), servis yang ditawarkan, atribut fisik took (physical store attributes), sifat pelanggan (nature of store clientele) (Enggel, 1995:33). Pembahasan tentang pengaruh Retail Mix meliputi: lokasi toko, sifat dan kualitas keragaman produk, harga, promosi, pelayanan, personel penjualan, atribut fisik toko, atmosfir toko terhadap keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo, merupakan inti dalam pembahasan penelitian ini. INTAKO merupakan perusahaaan retail yang menyediakan hasil industri kulit dan imitasi mulai dari jenis tas, sepatu sampai jaket kulit. INTAKO sendiri sebenarnya sudah memiliki nama di mata konsumen karena di Indonesia hanya ada 2 (dua) sentris industri kulit yaitu Sidoarjo dan Cibadut. Pandangan yang mendasari penelitian ini adalah pengetahuan tentang pengaruh Retail Mix terhadap keputusan pembelian konsumen pada suatu toko atau departemen store tertentu, dapat digunakan untuk mengembangkan strategi pemasaran, yang akan memberi masukan yang esensial bagi manajemen pemasaran guna mencapai tujuan perusahaan yang telah ditetapkan sebelumnya. Para pengecer harus menarik minat para konsumen dengan berbagai cara, karena perilaku membeli sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor psikologis, sosial dan ekonomi. Sedangkan keputusan pembelian konsumen dipengaruhi oleh situasi-situasi sosial, lokasi, umur, pendapatan, dan sebagainya. Kemampuan seorang pengecer untuk mengembangkan strategi yang tepat untuk menyenangkan konsumen membutuhkan suatu studi yang terus-menerus atau kontinyu atas konsumen tersebut dan pengaruhnya pada perilaku konsumen. Terdapat empat prinsip signifikan yang seharusnya mendasari alur pikir dan tindakan pemasar terhadap perilaku konsumen, yaitu: 1. Konsumen adalah raja. Ia memiliki kemampuan untuk menyaring semua upaya untuk mempengaruhi, dengan hasil semua yang dilakukan perusahaan niaga harus disesuaikan dengan motivasi dan perilaku konsumen. 2. Motivasi dan perilaku konsumen dapat dimengerti melalui penelitian. Prediksi yang sempurna tidak dimungkinkan, tetapi hasil strategis sangat meningkat melalui penelitian yang dijalankan dan dimanfaatkan dengan benar. 3. Perilaku konsumen dapat dipengaruhi, melalui kegiatan persuasif yang menanggapi konsumen secara serius sebagai pihak yang berkuasa dan dengan maksud tertentu. 4. Bujukan dan pengaruh konsumen memiliki hasil yang menguntungkan secara sosial, asalkan pengalaman hukum, etika dan moral berada pada tempatnya untuk mengekang upaya manipulasi (Engel, Blackwell, Miniard,1994:26). Selain itu H. Shodiqun Said selaku ketua I Koperasi INTAKO mengatakan : " Bagi Koperasi INTAKO sendiri tidaklah mudah untuk terus menerus meningkatkan jumlah konsumennya. Hal ini disebabkan karena untuk merebut pasar kompetitif di kota Sidoarjo harus melalui persaingan yang tajam dengan perusahaan ritel atau produsen lainnya, selain itu saat ini ada fenomena alam baru yaitu lumpur Lapindo yang sedikit banyak mempengaruhi dari proses penjualan di koperasi INTAKO ". Oleh karena itu, penting bagi Koperasi INTAKO untuk mengetahui pengaruh Retail Mix terhadap keputusan konsumen memilih departemen store. Berlandaskan pemahaman yang baik dan tepat mengenai perilaku konsumen, diharapkan pihak Koperasi INTAKO khususnya dan pengusaha ritel pada umumnya, akan dapat mengembangkan kegiatan pemasaran dan strategi yang efektif untuk menarik minat konsumen. Berdasarkan uraian di atas, dimana pasar selalu dinamis dan semakin menuntut pihak pedagang untuk melakukan antisipasi pemasaran produknya, maka peneliti tertarik untuk mengungkap “ Pengaruh Retail Mix terhadap Keputusan Pembelian Konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo”. A. Rumusan Masalah Perusahaan yang menganut konsep pemasaran selalu berorientasi kepada pasar atau konsumen yang lebih menitikberatkan kepada pencapaian laba melalui kepuasan konsumen. Karena kepuasan konsumen merupakan keinginan para produsen juga, yang aplikasinya ditunjukkan dengan adanya pembelian ulang, serta loyalitas konsumen terhadap suatu toko. Dari latar belakang permasalahan, peneliti berkeinginan mengangkat permasalahan yang dianggap mendasar, yaitu : 1. Apakah secara simultan Retail Mix mempengaruhi keputusan pembelian konsumen pada koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo ? 2. Apakah secara parsial Retail Mix mempengaruhi keputusan pembelian konsumen pada koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo dan variabel manakah yang dominan? B. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah tersebut maka tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah mengetahui : 1. Mengetahui pengaruh dari Retail mix secara simultan terhadap keputusan pembelian konsumen pada koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. 2. Mengetahui pengaruh dari Retail mix secara parsial terhadaps keputusan pembelian konsumen pada koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo dan variabel yang dominan. C. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi berbagai pihak, antara lain adalah sebagai berikut: 1. Bagi Perusahaan a. Memberikan informasi dan pengetahuan tentang hubungan antara strategi retail mix dan keputusan pembelian konsumen, serta mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhinya dan juga dapat mengetahui faktor apa yang dominan. b. Sebagai bahan pertimbangan dalam mengevaluasi keputusan pembelian konsumen melalui strategi retail mix yang selama ini dilakukan perusahaan. c. Sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan, terutama yang berkaitan dengan keputusan pembelian melalui strategi retal mix yang dilakukan. 2. Bagi Penulis a. Sebagai sarana untuk menambah wawasan penulis terutama di bidang pemasaran. Melalui penelitian ini, pengetahuan penulis tentang strategi retailing akan semakin bertambah b. Hasil penelitian yang ada dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan sejauh mana teori yang didapat selama kuliah dapat diterapkan pada perusahaan dan kehidupan secara nyata. 3. Bagi Perguruan Tinggi Diharapkan hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan referensi untuk menambah pengetahuan dan bahan informasi untuk penelitian selanjutnya, khususnya pihak-pihak yang tertarik pada bidang dan permasalahan ini. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Temuan Penelitian Terdahulu yang Relevan a. Arif Nugroho (2001), dalam skripsinya meneliti tentang “Analisis Faktor-Faktor Retail Mix yang Mempengaruhi Konsumen dalam Memilih Toserba dan Swalayan di Kotamadia Blitar”. Faktor-faktor yang diteliti antara lain barang, harga, atmosfer toko, komunikasi, servis, logistik, dan lokasi. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis faktor, dan ditemukan bahwa factor servis merupakan faktor yang mempengaruhi paling dominan menyangkut keputusan konsumen dalam memilih suatu toserba swalayan yang menerapkan retail mix. Faktor ini meliputi: pengantaran barang, permintaan khusus, pemesanan lewat telepon, belanja lewat internet, dan jaminan pengembalian barang. Sebagai indicator dalam penelitian ini digunakan kembali oleh penulis dalam menyusun kuesioner yang akan digunakan.Nilai varian dari faktor ini adalah 21,929 %. b. Wijaya, Alam Rengga (2005), dalam skripsinya meneliti tentang “Pengaruh Bauran Eceran (Retail Mix) Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada UD PILAR AGUNG Lumajang”. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linier berganda. Dari hasil perhitungan regresi diketahui bahwa lokasi (X1) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen (Y) sebesar 0,133; produk (X2) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian (Y) sebesar 0,146; harga (X3) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen (Y) sebesar 0,039; promosi (X4) mempunyai pengaruh sebesar 0,137; personel penjualan (X5) mempunyai pengaruh sebesar 0,03; servis (X6) mempunyai pengaruh sebesar 0,005; atribut fisik toko (X7) mempunyai pengaruh sebesar 0,053; dan atmosfer toko (X8) mempunyai pengaruh sebesar 0,001. Produk (X2) ternyata merupakan faktor yang mempunyai pengaruh yang paling besar terhadap keputusan pembelian konsumen (Y), yaitu sebesar 14,6%. Dari perhitungan r square atau r determinasi dapat dibuktikan bahwa masing-masing faktor yang terdiri dari lokasi, produk, harga, promosi, personel penjualan, servis, atribut fisik toko, dan atmosfer toko, mempunyai pengaruh yang signifikan dan bermakna terhadap keputusan pembelian (Y) yaitu sebesar 58,3 % sedangkan sisanya sebesar 41,7 % dipengaruhi oleh faktor lain diluar variabel bebas yang diteliti. Sebagai indicator dalam penelitian ini digunakan kembali oleh penulis dalam menyusun kuesioner yang akan digunakan. c. Rosida Badriana (2002), mahasiswa jurusan manajemen Universitas Brawijaya meneliti tentang " Analisiss Pengaruh Retail Mix Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada PT. Sarinah Cabang Basuki Rahmad Malang ". Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linier berganda. Dari hasil perhitungan regresi diketahui bahwa lokasi (X1) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen (Y) sebesar 0,133; produk (X2) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian (Y) sebesar 0,146; harga (X3) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen (Y) sebesar 0,039; promosi (X4) mempunyai pengaruh sebesar 0,137; personel penjualan (X5) mempunyai pengaruh sebesar 0,03; servis (X6) mempunyai pengaruh sebesar 0,005; atribut fisik toko (X7) mempunyai pengaruh sebesar 0,053; dan atmosfer toko (X8) mempunyai pengaruh sebesar 0,001. Produk (X2) ternyata merupakan faktor yang mempunyai pengaruh yang paling besar terhadap keputusan pembelian konsumen (Y), yaitu sebesar 14,6%. Dari perhitungan r square atau r determinasi dapat dibuktikan bahwa masing-masing faktor yang terdiri dari lokasi, produk, harga, promosi, personel penjualan, servis, atribut fisik toko, dan atmosfer toko, mempunyai pengaruh yang signifikan dan bermakna terhadap keputusan pembelian (Y) yaitu sebesar 58,3 % sedangkan sisanya sebesar 41,7 % dipengaruhi oleh faktor lain diluar variabel bebas yang diteliti. Sedangkan pada penelitian ini berjudul " Pengaruh Retail Mix terhadap Keputusan Pembelian Konsumen ( Studi di Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo ) " adalah sejenis dengan penelitian terdahulu, dengan Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linier berganda. Sedangkan yang menjadi perbedaannya terletak pada variabel, sample dan populasi. Dimana variabel yang diteliti terdiri dari variabel produk, lokasi toko, sifat dan produk, harga, promosi, pelayanan, personel penjualan, atribut fisik toko, atmosfir toko. Sample yang diambil terdiri dari 100 responden dengan teknik pengambilan sampelnya purposive random sampling. Sedangkan populasinya adalah seluruh pengunjung Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Table 2.1 PERBEDAAN PENELITIAN TERDAHULU DAN SEKARANG No Keterangan Penelitian Terdahulu Penelitian Sekarang 1 Lokasi 1. toserba dan swalayan di Blitar 2. UD Pilar Agung Lumajang PT. Sarinah Cabang Basuki Rahmat malang 1. Koperasi INTAKO Sidoarjo 2 Obyek yang diteliti 1. Analisis Faktor-Faktor Retail Mix 2. Pengaruh Bauran Eceran (Retail Mix). 3. Analisiss Pengaruh Retail Mix 1. Pengaruh Retail Mix 3 Alat analisis 1. Analisis faktor 2. Regresi linier berganda. 3. Regresi linier berganda 1. Regresi linier berganda 4 Hasil 1. Ditemukan bahwa faktor servis merupakan faktor yang mempengaruhi paling dominan menyangkut keputusan konsumen dalam memilih toserba 2. Semua variablel Retail Mix mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian, produk mempunyai pengaruh paling besar terhadap keputusan pembelian konsumen 3. Semua variablel Retail Mix mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian, produk mempunyai pengaruh paling besar terhadap keputusan pembelian konsumen 1. belum ada masih peoses B. KOPERASI B.1. Sejarah Gerakan Koperasi Gerakan koperasi digagas oleh Robert Owen (1771–1858), yang menerapkannya pertama kali pada usaha pemintalan kapas di New Lanark, Skotlandia. Gerakan koperasi ini dikembangkan lebih lanjut oleh William King (1786–1865) – dengan mendirikan toko koperasi di Brighton, Inggris. Pada 1 Mei 1828, King menerbitkan publikasi bulanan yang bernama The Cooperator, yang berisi berbagai gagasan dan saran-saran praktis tentang mengelola toko dengan menggunakan prinsip koperasi. Koperasi akhirnya berkembang di negara-negara lainnya. Di Jerman, juga berdiri koperasi yang menggunakan prinsip-prinsip yang sama dengan koperasi buatan Inggris. Koperasi-koperasi di Inggris didirikan oleh Charles Foirer, Raffeinsen, dan Schulze Delitch. Di Perancis, Louis Blanc mendirikan koperasi produksi yang mengutamakan kualitas barang. Di Denmark Pastor Christiansone mendirikan koperasi pertanian. Koperasi diperkenalkan di Indonesia oleh R. Aria Wiriatmadja di Purwokerto, Jawa Tengah pada tahun 1896. Dia mendirikan koperasi kredit dengan tujuan membantu rakyatnya yang terjerat hutang dengan rentenir. Koperasi tersebut lalu berkembang pesat dan akhirnya ditiru oleh Boedi Oetomo dan SDI. Belanda yang khawatir koperasi akan dijadikan tempat pusat perlawanan, mengeluarkan UU no. 431 tahun 19 yang isinya yaitu : a. Harus membayar minimal 50 gulden untuk mendirikan koperasi b. Sistem usaha harus menyerupai sistem di Eropa c. Harus mendapat persetujuan dari Gubernur Jendral d. Proposal pengajuan harus berbahasa Belanda Hal ini menyebabkan koperasi yang ada saat itu berjatuhan karena tidak mendapatkan izin Koperasi dari Belanda. Namun setelah para tokoh Indonesia mengajukan protes, Belanda akhirnya mengeluarkan UU no. 91 pada tahun 1927, yang isinya lebih ringan dari UU no. 431 seperti : a. Hanya membayar 3 gulden untuk materai b. Bisa menggunakan bahasa daerah c. Hukum dagang sesuai daerah masing-masing d. Perizinan bisa didaerah setempat Koperasi menjamur kembali hingga pada tahun 1933 keluar UU yang mirip UU no. 431 sehingga mematikan usaha koperasi untuk yang kedua kalinya. Pada tahun 1942 Jepang menduduki Indonesia. Jepang lalu mendirikan koperasi kumiyai. Awalnya koperasi ini berjalan mulus. Namun fungsinya berubah drastis dan menjadi alat jepang untuk mengeruk keuntungan, dan menyengsarakan rakyat. Setelah Indonesia merdeka, pada tanggal 12 Juli 1947, pergerakan koperasi di Indonesia mengadakan Kongres Koperasi yang pertama di Tasikmalaya. Hari ini kemudian ditetapkan sebagai Hari Koperasi Indonesia. B.2. Pengertian Koperasi Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-perorang atau badan hukum Koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip Koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan. Koperasi adalah merupakan singkatan dari kata ko / co dan operasi / operation. Koperasi adalah suatu kumpulan orang-orang untuk bekerja sama demi kesejahteraan bersama. Berdasarkan undang-undang nomor 12 tahun 1967, koperasi Indonesia adalah organisasi ekonomi rakyat yang berwatak sosial dan beranggotakan orang-orang, badan-badan hukum koperasi yang merupakan tata susunan ekonomi sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan. Berikut di bawah ini adalah landasan koperasi Indonesia yang melandasi aktifitas koperasi di Indonesia. a. Landasan Idiil = Pancasila. b. Landasan Mental = Setia kawan dan kesadaran diri sendiri. c. Landasan Struktural dan gerak = UUD 1945 Pasal 33 Ayat 1. B.3. Fungsi dan Peran Koperasi Menurut Undang-undang No. 25 tahun 1992 Pasal 4 dijelaskan bahwa fungsi dan peran koperasi sebagai berikut: a. Membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan sosialnya; b. Berperan serta secara aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia dan masyarakat c. Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan perekonomian nasional dengan koperasi sebagai soko-gurunya d. Berusaha untuk mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional, yang merupakan usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi Lebih lanjut lagi, Fungsi Koperasi adalah : a. Sebagai urat nadi kegiatan perekonomian Indonesia. b. Sebagai upaya mendemokrasikan sosial ekonomi Indonesia. c. Untuk meningkatkan kesejahteraan warga negara Indonesia. d. Memperkokoh perekonomian rakyat Indonesia dengan jalan pembinaan koperasi Peran Koperasi : a. Meningkatkan tarah hidup sederhana masyarakat Indonesia. b. Mengembangkan demokrasi ekonomi di Indonesia. c. Mewujudkan pendapatan masyarakat yang adil dan merata dengan cara menyatukan, membina, dan mengembangkan setiap potensi yang ada. B.4. Prinsip Koperasi Menurut UU No. 25 tahun 1992 Pasal 5 disebutkan prinsip koperasi, yaitu: a. Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka b. Pengelolaan dilakukan secara demokratis c. Pembagian Sisa Hasil Usaha (SHU) dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota (andil anggota tersebut dalam koperasi) d. Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal e. Kemandirian f. Pendidikan perkoperasian g. Kerjasama antar koperasi C. Definisi dan Konsep Pemasaran Selama beberapa dekade terdapat pendapat yang menyesatkan sehingga membingungkan definisi tentang pemasaran. Pertama pemasaran adalah hanyalah bisnis yang memasarkan produk, kedua penjualan dan pemasaran sebenarnya adalah hal yang sama. Kedua istilah tersebut mempunyai ruang lingkup yang berbeda. Pemasaran meliputi bidang yang luas, sedangkan penjualan hanyalah merupakan satu kegiatan saja di dalam pemasaran. Konsep penjualan memusatkan perhatian kepada kebutuhan penjual serta berusaha bagaimana mengubah produknya menjadi uang tunai, sedangkan konsep pemasaran sibuk dengan gagasan untuk memuaskan keinginan dan kebutuhan konsumen melalui produk dan segala sesuatu yang berkaitan dengan penciptaan, pengiriman, dan akhirnya pengkonsumsian produk tersebut (Kotler, 1996:94). Gambar 2.2. sebagai berikut : KONSEP PEMASARAN Sumber: Philip Kotler et al., 1996, 73 Cara berpikir pemasaran dimulai dengan kebutuhan dan keinginan manusia. Kebutuhan manusia adalah keadaan merasa tidak memiliki kepuasan dasar. Seperti rasa lapar, haus dan cinta. Sedangkan keinginan adalah hasrat akan pemuas tertentu dari kebutuhan tersebut. Keinginan menjadi permintaan bila didukung daya beli. Maka permintaan adalah keinginan akan sesuatu produk yang didukung dengan kemampuan serta kesediaan membeli. Orang memenuhi kebutuhan dan keinginannya dengan produk. Pentingnya suatu produk fisik bukan terletak pada kepemilikannya, tetapi pada jasa yang dapat diberikannya. Orang tidak membeli oven microwave untuk dikagumi, melainkan untuk memasak. Jadi produk fisik sebenarnya adalah sarana untuk memberikan jasa kepada kita. Konsumen memilih diantara banyak produk yang dapat memenuhi kebutuhannya melalui konsep nilai pelanggan. Konsumen akan membeli produk yang dalam pandangannya menawarkan nilai paling tinggi. Pemasaran timbul saat orang-orang memutuskan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya dengan pertukaran, sebagai cara mendapatkan suatu produk yang diinginkan dari seseorang dengan menawarkan sesuatu sebagai gantinya. Jadi pemasaran menyajikan dua pihak. Kalau satu pihak lebih aktif mencari pertukaran dari pada pihak lain, maka pihak pertama adalah pemasar dan pihak kedua adalah calon pembeli. Pemasar bisa menjadi pembeli atau penjual di suatu pasar. D. Usaha Eceran (Retailing) D.1. Pengertian Retailing Usaha eceran (retailing) meliputi semua kegiatan yang terlibat dalam penjualan barang atau jasa secara langsung ke konsumen akhir untuk penggunaan pribadi dan bukan bisnis. Sedangkan pengecer atau toko eceran adalah usaha bisnis yang volume penjualannya terutama berasal dari penjualan eceran (Kotler, 1997:170). Sedangkan definisi retailing lainnya sebagai berikut : a. “Retailing is the business activity of selling goods or services to the final consumer” (Lewison & Delozier, 1989:4). b. "Retailing is the active involved in the selling of goods to ultimate consumer for personal or household consumption"(Hasty,1983:4). c. "Retailing consists of the sale and all activities directly related to the sale of goods and services to ultimate consumers for personal non business use" (Stanton, 1991:352). Berdasarkan definisi di atas maka usaha eceran atau retailing adalah suatu usaha eceran yang mencakup semua kegiatan yang terlibat dalam penjualan barang dan jasa secara langsung kepada konsumen akhir untuk penggunaan pribadi, bukan bisnis. D.2. Klasifikasi Retailing Rajagoegoek dan Irawan (1990:52) membagi bisnis eceran ke dalam empat kategori, yaitu: 1. Berdasarkan Volume Penjualan terbagi menjadi: a. Bisnis eceran skala besar, yaitu bermodal di atas 500 juta rupiah, memiliki lantai 2-5 ribu m2, barang yang dijual berkisar 20-40 ribu item dan terdiri dari barang-barang kebutuhan rumah-tangga sampai barang-barang mewah, dimana yang termasuk golongan ini antara lain: departemen store, supermarket, chain store. b. Bisnis eceran skala menengah, yaitu bermodal antara 50-500 juta rupiah, seperti: convenience store, pedagang-pedagang pasar induk, pedagang-pedagang di modern shopping center. c. Bisnis eceran skala kecil, yaitu usaha eceran dengan modal tetap di bawah 50 juta rupiah, memiliki lantai jual 4-16 m2, umumnya bersifat informal dan tidak memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang bersifat massal, misalnya: pedagang-pedagang kaki lima, kios, warung, pedagang kecil di pasaran tradisional yang aktif tiap minggu atau harian, pedagang di pusat perbelanjaan tradisional. 2. Berdasarkan macam/jenis produk yang dijual terbagi menjadi: a. Bisnis eceran yang menjajakan barang dagangan serba ada dan biasanya diorganisasikan secara profesional, contohnya departemen store. b. Toko pengecer dengan jenis barang dagangan terbatas, toko-toko dalam kategori ini hanya memperdagangkan jenis barang yang terbatas. 3. Berdasarkan bentuk kepemilikan bisnis terbagi menjadi: a. Bisnis eceran yang memiliki sistem rantai korporat (perusahaan berbadan hukum), mengorganisir dua atau lebih unit toko dan pada umumnya menangani merek atau jenis produk yang sama dengan kepemilikan serta manajemen yang bersifat sentral. b. Pedagang eceran bebas (independent stores), yaitu: setiap toko membentuk asosiasi dagang, baik yang disponsori pedagang besar maupun para retailer sendiri. Bentuk lainnya adalah toko-toko yang menggunakan sistem franchise. 4. Berdasarkan metode operasi yang dipakai terbagi menjadi: a. Metode supermarket, yaitu dengan memperdagangkan bermacam-macam barang (mulai dari perabot rumah tangga, bahan makanan, dagingdagingan, buah buahan, dan sebagainya), dioperasikan dalam bentuk swalayan, dengan permintaan harga tertentu, dan biasanya mempunyai ruang/halaman parkir luas. b. Metode discount house, yaitu dengan ciri harga yang lebih rendah dari toko-toko lainnya. c. Metode nonstore retailing, yaitu metode penjualan dari rumah ke rumah. D.3. Karakteristik Usaha Eceran (Retailing) Beberapa karakteristik usaha eceran sebagai berikut: a. Melaksanakan transfer produk-produk kepada konsumen. Pengecer belajar mengetahui mengapa suatu produk disukai oleh konsumen, sedangkan produk lainnya kurang disukai. b. Keadaan yang mendesak. Seseorang menginginkan produk-produk segera setelah mereka menyadari kebutuhannya. Oleh karena itu, pengecer harus secepatnya memenuhinya. c. Kuantitas yang kecil. Transaksi penjualan yang kecil menyebabkan pengecer mengontrol pengeluaran atau biaya secara ketat pula. d. Letak geografis yang tepat. Lokasi toko yang tepat merupakan salah satu kunci kesuksesan bisnis eceran. D.4. Fungsi-Fungsi Retailer dalam Distribusi Retailing adalah tahapan terakhir dalam suatu saluran distribusi, yang membentuk bisnis dan orang-orang yang terlibat dalam suatu pergerakan fisik dan transfer kepemilikan barang dan jasa dari produsen kepada konsumen (Usman, 1998:5). Pengecer memainkan peranan yang penting sebagai penengah antara produsen, agen dan para pemasok (suplier) lain, dan para konsumen akhir. Pengecer mengumpulkan berbagai barang dan jasa dari berbagai sumber dan menawarkannya kepada konsumen. Hal ini seperti yang ditunjukkan dalam gambar 2.3. di bawah ini : Gambar 2.3. SALURAN DISTRIBUSI Sumber: Warren G. Meyer, 1988:57 Prosedur ini dinamakan proses penyaringan. Bagi pihak produsen (suplier) lebih menyukai untuk menjual keseluruhan inventori kepada para pembeli (buyers) sesedikit mungkin. Sedangkan pihak konsumen ingin memilih dari sejumlah besar barang dan jasa, dan membeli sejumlah terbatas. Retailer memindahkan jarak antara para produsen (suplier) dan para konsumen akhir. Pengecer memuaskan para produsen dengan cara membeli beberapa jenis barang mereka yang terbatas, dalam jumlah yang besar. Selain itu, pengecer juga memuaskan para konsumen dengan cara menawarkan berbagai jenis barang dan jasa, yang dikumpulkan dari sejumlah sumber, dengan cara menjualnya dalam jumlah-jumlah yang kecil. Gambar 2.4. PERANAN RETAILER DALAM PROSES PEMILIHAN Sumber: Thoyib Usman, 1998:6 Fungsi retail dalam distribusi lainnya adalah retailer dapat berkomunikasi dengan para konsumen mereka dan dengan para produsen atau agen mereka. Melalui advertising dan display di toko, para konsumen diberi informasi tentang ketersediaan dan karakteristik barang dan jasa, jam buka toko, penjualan khusus, dan sebagainya. Para produsen dan agen, serta pihak-pihak lain diberi informasi tentang peramalan (forecast) penjualan, penundaan pengiriman barang, keluhan para konsumen, produk-produk yang rusak, dan sebagainya. Banyak barang dan jasa yang dimodifikasi sebagai hasil dari arus balik (feedback) retailer kepada para suplier. E. Departemen Store Departemen store adalah organisasi eceran yang besar dan mempekerjakan dua puluh lima orang serta dicirikan dengan bauran produk yang luas. Untuk mendukung usaha-usaha pemasaran dan manajemen internal di dalam toko-toko ini, lini produk yang berkaitan diorganisasikan ke dalam departemen-departemen terpisah (Ferrel,1995:475). Sedangkan definisi departemen store menurut Peterson (1989:151) adalah: “Departement stores are large and stack many product lines. Their inventory turnover is low and their prices high relative to those many competitors. They offer numerous customer services, such as credit and sales clerck advise. Like supermarket, they are organized and operated by departements”. Kamus Internasional Webster (1963:86) memberikan definisi departemen store sebagai berikut : “Departements stores are retail institutions including many items of merchandise : men’s, women’s and children’s apparel, furniture, floor covering, china glassware, hardware, jewelry and nations”. Selain menawarkan berbagai lini produk, departemen store juga menawarkan kredit pinjaman, bantuan pribadi dan pengembalian barang serta suasana yang menyenangkan. Meyer (1992:123) menambahkan bahwa departemen store yang modern juga menjual pelayanan seperti membungkus kado, reparasi perhiasan dan salon. Departemen store yang tergabung dalam perusahaan jaringan, menghasilkan volume penjualan yang sangat besar dan melaksanakan usaha pengendalian yang sangat ketat, terhadap setiap outlet-nya. Karena pertumbuhan populasi kini terpusat di daerah pinggiran kota, maka banyak departemen store membuka outlet di pusat-pusat perbelanjaan yang terletak jauh di pinggiran kota. F. Retail Mix Retail mix adalah kombinasi dari beberapa komponen yang merupakan inti bagi sistem pemasaran perusahaan ritel. Komponen Retail Mix meliputi: lokasi toko (store location), prosedur operasi (operating procedures), servis/barang yang ditawarkan (goods/services offered), taktik harga (pricing tactics), atmosfer toko dan servis pelanggan (store atmosphere and customer services) dan metode promosi (promotional methods) (Berman Barry & R. Evans Joel, 1992:92). Sedangkan menurut Bowersox dan Cooper (1992:139), setiap pengecer menerapkan strateginya dengan menggunakan elemen-elemen berikut: barang dagangan (merchandise), harga (price), suasana atau atmosfer toko (store atmosphere), komunikasi (communication), pelayanan (service), logistik, dan lokasi (location). Selanjutnya, Engel (1995:33) menjelaskan bahwa atribut penting dalam pemilihan toko antara lain: (1) lokasi (location), (2) kualitas dan keragaman barang (nature and quality of assortment), (3) harga (price), (4) iklan dan promosi (advertising and promotion), (5) personel penjualan (sales personnel), (6) servis yang ditawarkan, (7) atribut fisik toko (physical store attributes), (8) Atmosferik Departemen Store. Keterangan dari masing-masing faktor di atas adalah sebagai berikut : 1. Lokasi Toko Beberapa variabel yang mempengaruhi keputusan konsumen mengenai lokasi mencakup penggambaran tempat (ukuran, bentuk, dan sebagainya), persyaratan sewa atau harga tanah, rasio parkir, arus pejalan kaki, arus lalu lintas (jumlah dan rata-rata kecepatan), jalan keluar atau jalan masuk, akses transportasi umum, daya gabung atau afinitas, akses ke area perdagangan dan visibilitas, penandaan, keadaan sekitar. 2. Produk Kedalaman, luas dan kualitas keragaman barang sering merupakan determinan dalam pemilihan toko, khususnya untuk toserba dan toko-toko lain di pusat perbelanjaan. Toko-toko barang khusus meningkat dengan pesat dalam kemampuan bersaing karena kemampuan mereka menyajikan ragam barang-barang dominan berdasarkan klasifikasi, pemakaian akhir atau gaya hidup. 3. Harga Pentingnya harga sebagai determinan untuk berlangganan di toko bervariasi menurut jenis produk. Pentingnya harga bergantung pada sifat pembeli. Retailer harus memilih dari beberapa teknik pemberian harga, seperti pemeloporan atau pengikutan, berorientasi biaya tambahan atau permintaan dan sebagainya. 4. Iklan dan Promosi Iklan bersama dengan bentuk-bentuk promosi penjualan lain dapat mempengaruhi pilihan akan toko tetapi dampaknya akan sulit dinilai tergantung pada jenis pembelian dan sifat toko itu sendiri. 5. Personel Penjualan. Wiraniaga yang berpengetahuan dan berpengalaman serta bersedia membantu, dinilai sebagai pertimbangan penting dalam pemilihan tempat perbelanjaan. 6. Pelayanan yang Ditawarkan (servis) Fasilitas departemen store yang strategis, kemudahan pengembalian barang, kemudahan penyerahan barang, sistem pembayaran kredit, dan lain-lain mempengaruhi konsumen dalam memilih tempat perbelanjaan. 7. Atribut Fisik Departemen Store. Atribut fisik meliputi fasilitas lift, penerangan, AC, toilet yang strategis dan mudah dilihat, tata letak produk (lay out), penempatan lorong dan lebarnya, toilet khusus wanita, pengaturan karpet, arsitektur, dan lain-lain. 8. Atmosferik Departemen Store Atmosferik departemen store adalah perancangan secara sadar atas ruang untuk menciptakan efek tertentu pada pembeli, misalnya dengan cara pengubahan bentuk dan perluasan departemen store yang dipolakan menurut gaya hidup pelanggan. G. Perilaku Konsumen G.1. Pengertian Perilaku Konsumen Sikap dan perilaku konsumen akan mempunyai peran yang cukup besar dalam menentukan strategi pemasaran yang tepat. Engel dan Blackwel (1993:3) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai berikut : “Perilaku konsumen adalah kegiatan-kegiatan yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, menghasilkan produk dan jasa, termasuk keputusan yang mendahului dan menyusul tindakan ini tersebut”. Sedangkan menurut Loudon dan Delta Betta (1989:12) definisi perilaku konsumen sebagai berikut: “ Perilaku konsumen adalah proses pengambilan keputusan dan kegiatan individu yang terlibat dalam mengevaluasi, memperoleh dan menggunakan barang dan jasa”. Basu dan Hani (2000:10), berpendapat bahwa: “ Perilaku konsumen adalah kegiatan-kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam usaha mendapatkan dan mempergunakan barang dan jasa, termasuk didalamnya proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan tersebut”. G.2. Model Perilaku Konsumen Strategi pemasaran harus didasarkan pada faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen. Model sederhana digambarkan oleh Assael (1992:14) menekankan interaksi antara pemasar dan konsumen. Komponen sentral model adalah pengambilan keputusan konsumen. Sedangkan ketiga faktor yang lain mempengaruhi pengambilan keputusan konsumen perorangan, pengaruh lingkungan dan strategi pemasaran. Model ini disajikan dalam gambar 2.5, sebagai berikut : Gambar 2.5. A SIMPLE MODEL OF CUSTOMER BEHAVIOUR FEEDBACK TO CONSUMER : Postpurchase Evaluation FEEDBACK TO MARKETER : Development of Marketing Strategies Sumber : Henry Assael, 1992:14 Tipe pengambilan keputusan berdasarkan dua dimensi. Dimensi pertama luas pengambilan keputusan. Dibedakan menjadi pengambilan keputusan dan kebiasaan. Dimensi ke dua, tingkat keterlibatan dalam pembelian, dibedakan menjadi pembelian dengan keterlibatan tinggi dan pembelian dengan keterlibatan rendah. G.3. Konsumen Perorangan Konsumen perorangan diwakili oleh variabel-variabel gagasan dan karakteristik-karakteristik konsumen. Variabel gagasan adalah proses sadar yang terlibat dalam pengambilan keputusan memiliki tiga tipe yaitu: persepsi tehadap karakteristik merek, kebutuhan atau keuntungan terhadap merek dan sikap terhadap merek. Karakteristik-karakteristik konsumen adalah variabel yang digunakan untuk menjelaskan tentang konsumen, seperti demografi, gaya hidup dan kepribadian. G.4. Pengaruh Lingkungan Pengaruh lingkungan adalah faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen, yang terdiri dari variabel budaya, kelas sosial, kelompok referensi dan penentu situasional. Budaya yang dimaksud adalah norma-norma dan pola-pola perilaku dari sekelompok besar orang, yang terbagi secara luas atas nilai budaya, sub budaya dan silang budaya. Kelas sosial adalah pengelompokan individu berdasarkan pendapatan, pendidikan dan pekerjaan. G.5. Aplikasi Perilaku Konsumen pada Strategi Pemasaran Strategi pemasaran mewakili variabel-variabel dengan kendali pemasar yang mencoba untuk memberitahu dan mempengaruhi konsumen, sehingga strategi pemasaran merupakan elemen kunci yang menjadi pertimbangan konsumen dalam proses pengambilan keputusannya. Strategi pemasaran yang diwujudkan dalam pemilihan lokasi toko eceran yang tepat, sifat dan kualitas keragaman produk, harga, iklan dan promosi, personel penjualan, pelayanan yang ditawarkan, atribut fisik, atmosferik departemen store dan lain-lain dimaksudkan sebagai rangsangan yang dirasakan dan dievaluasi oleh konsumen di dalam proses pengambilan keputusan. G.6. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen Menurut Kotler (1995:81), ada beberapa faktor utama yang mempengaruhi kesediaan orang untuk melakukan pembelian, yaitu seperti yang terlihat pada gambar berikut: Gambar 2.6 Model Terperinci dari Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku (Sumber: Kotler, 1995:82) Sunber : Kotler, 1995:82 Jadi, dari model faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen dalam mengambil keputusan untuk melakukan pembelian, maka dapat dilihat dengan jelas bahwa baik faktor internal maupun eksternal sangat mempengaruhi keputusan konsumen untuk melakukan pembelian terhadap suatu produk. G.7. Pengambilan Keputusan Konsumen Keputusan konsumen merupakan hasil dari sebuah proses pemikiran yang dilakukan konsumen guna memenuhi kebutuhan dan keinginannya. Menurut Engel, Blackwell dan Minniard W (1990:27), terdapat lima tahap pengambilan keputusan konsumen, yaitu sebagai berikut : a. Pengenalan atas Suatu Kebutuhan Tahap ini yaitu tahap analisis kebutuhan dan keinginan untuk mengetahui kebutuhan yang belum terpenuhi. Sebuah iklan, saran atau rangsangan-rangsangan lain membuat konsumen menyadari adanya kebutuhan. Oleh karena itu, para retailer menggunakan media dan tenaga penjual untuk membantu membangkitkan pengenalan akan kebutuhan. b. Pencarian Informasi Setelah konsumen mengenali kebutuhannya maka konsumen akan mencari informasi untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Terdapat dua aspek dalam pencarian informasi yaitu pencarian informasi internal dan pencarian informasi eksternal. Dalam pencarian internal, calon pembeli pertama-tama mencari informasi yang berasal dari dalam ingatan mereka tentang produk-produk yang kemungkinan dapat memenuhi kebutuhan mereka. Bila tidak dapat mempeoleh informasi yang memadai yang berasal dari ingatan, mereka mencari informasi tambahan yang berasal dari sumber eksternal. Misalnya: teman, keluarga, iklan, wiraniaga, dan peragaan serta tampilan di toko. Pembeli dapat juga memperoleh informasi dari sumber-sumber publik, laporan-laporan pemerintah, penyajian berita, publikasi dan laporan dari organisasi-organisasi pengujian produk dan lembaga konsumen. c. Evaluasi Alternatif Tahap ini adalah tahap penilaian dan interaksi seleksi terhadap pembelian berdasarkan tujuan pembelian. Konsumen melakukan pilihan-pilihan atau seleksi pada tahap ini. Kriteria yang dipakai adalah harga, kualitas dan servis. Dengan menggunakan kriteria-kriteria ini seorang calon pembeli menilai dan akhirnya melakukan pilihan terhadap produk yang dibelinya. Para retailer dapat mempengaruhi evaluasi konsumen dengan memberikan gambaran yang lengkap terhadap suatu produk atau merk, seperti cara pemakaian, keunggulan kualitas, harga, kemudahan spare part, dari produk dengan merk yang dijualnya. d. Pengambilan Keputusan Pada tahap ini calon konsumen melakukan suatu keputusan pembelian berdasarkan hasil evaluasi pada tahap sebelumnya. Tersedianya produk dapat mempengaruhi merk yang akan dibeli. Jika merek yang sudah dipilih akan dibeli ternyata tidak tersedia pada toko pilihannya, maka calon pembeli kemungkinan akan membeli di toko yang lain bahkan kemungkinan akan membeli merk yang berada di urutan ke dua. Dengan demikian pada tahap ini, pembeli mempunyai dua keputusan yaitu membeli produk yang dibutuhkannya dengan merk apa dan di toko mana. Retailer dapat berperan dengan memberikan harga dan syarat-syarat lain yang lebih menarik dibanding dengan retailer lain, seperti pengiriman, garansi, kesepakatan pemeliharaan dan pengaturan kredit. e. Evaluasi Pasca Pembelian Setelah membeli suatu produk, seseorang akan memikirkan tentang keputusan tersebut. Perilaku pasca beli akan mempengaruhi aktivitas pembelian ulang. Pengalaman pembelian tersebut dapat mempengaruhi konsumen lain jika konsumen tersebut menyampaikan pengalamannya kepada orang lain. Oleh sebab itu informasi dan tanggapan konsumen setelah pembelian sangat penting bagi perusahaan. G.8. Proses Keputusan Mengenai Pilihan Toko Memilih toko merupakan proses interaksi antara strategi pemasaran pengecer dan karakteristik individual dan situasional dari pembeli. Karakteristik individual, seperti gaya hidup menyebabkan pandangan umum tentang aktivitas yang terlibat dalam perilaku belanja dan proses pencarian. Proses pemilihan toko meliputi profil pembelanja, citra pengecer, motif konsumen dalam berbelanja, dan atribut determinan dalam pemilihan toko (Engel, 1995:252-266). G.9. Profil Pembelanja Pilihan toko dipengaruhi oleh karakteristik pembeli. Oleh karena itu, beberapa toko mempunyai pelanggan dengan profil tertentu, sedangkan toko-toko lain juga memiliki profil pembelanja yang berbeda. Profil pelanggan dapat digambarkan melalui demografi dan psikografi. Jika toko-toko mengerti profil pelanggan mereka dengan demografi, maka toko tersebut dapat memaksimumkan daya tariknya melalui produk dan bauran pelayanannya. Misalnya: usia, penghasilan, tempat tinggal dan lain-lain. Psikografi memungkinkan pengecer membuat profil gaya hidup para pelanggan, dengan cara mengadaptasikan bauran produk dan jasa toko dengan aktivitas, minat dan opini kelompok pelanggan. G.10. Citra Pengecer Kriteria evaluasi konsumen dan persepsi mereka tentang atribut toko menentukan aktivitas belanja konsumen. Keseluruhan persepsi suatu toko menggambarkan citra toko tersebut. Menurut Martineau, citra toko adalah cara di mana sebuah toko didefinisikan di dalam benak pembelanja, sebagian oleh kualitas fungsionalnya dan sebagian lagi oleh pancaran cahaya atribut psikologis. Pengukuran citra merupakan alat yang penting bagi para analis konsumen karena citra merupakan realitas yang diandalkan oleh konsumen sewaktu membuat pilihan toko. G.11. Motif Konsumen dalam Berbelanja Konsumen berbelanja baik untuk motif pribadi maupun motif sosial. (Tauber, 1972 dalam Engel, 1995:253) Yang termasuk dalam motif pribadi adalah : a. Permainan Peran Beberapa aktivitas merupakan perilaku yang dipelajari, yang diharapkan dan diterima secara tradisional sebagai bagian dari posisi atau peran tertentu dalam masyarakat. Misalnya: ibu rumah tangga, suami atau istri, mahasiswa, dan lain-lain. b. Hiburan Berbelanja dapat memberikan kesempatan untuk hiburan dari rutinitas kehidupan sehari-hari dan dengan begitu mewakili bentuk rekreasi. c. Pemuasan Diri Keadaan emosional atau suasana hati yang berbeda mungkin relevan untuk menjelaskan mengapa (dan kapan) seseorang pergi berbelanja. d. Belajar tentang Trend Baru Produk terjalin erat dengan aktivitas harian seseorang dan sering berfungsi sebagai simbol yang mencerminkan sikap dan gaya hidup. e. Aktivitas Fisik Berbelanja dapat memberi orang banyak sekali latihan jasmani dengan langkah yang santai, menarik bagi orang yang hidup dalam lingkungan perkotaan. f. Stimulasi Indera Lembaga-lembaga eceran memberikan banyak manfaat indera yang potensial kepada pembelanja. Pelanggan melihat-lihat di toko, memperhatikan barang dagangan atau memperhatikan satu sama lain. Mereka senang memegang barang-barang, suara musik latar belakang, harumnya bagian parfum atau tempat jual makanan matang. Sedangkan yang termasuk dalam motif sosial adalah : a. Pengalaman sosial di luar rumah. Pasar secara tradisional merupakan pusat aktivitas sosial yaitu pasar menawarkan waktu dan tempat interaksi sosial. Perjalanan belanja mungkin menghasilkan perjumpaan langsung dengan teman, rekan bisnis dan kontak sosial lainnya. b. Komunikasi dengan orang lain yang mempunyai minat sama Toko yang menawarkan produk atau jasa yang berkaitan dengan hobi, seperti: berperahu, mengumpulkan perangko, mendandani mobil, dan dekorasi rumah memberikan kesempatan untuk berbicara dengan orang lain tentang minat mereka dan dengan karyawan penjual yang memberikan informasi khusus sehubungan dengan aktivitas bersangkutan. c. Daya tarik kelompok sebaya. Berlangganan pada suatu toko kadang mencerminkan keinginan untuk menjadi salah satu dari kelompok sebaya atau kelompok rujukan di mana para kelompok sebaya mungkin kumpul. d. Status dari otoritas Banyak pengalaman berbelanja memberikan kesempatan bagi individu untuk menarik perhatian dan respek atau untuk dilayani tanpa harus membayar untuk jasa ini. e. Kesenangan dalam tawar-menawar Banyak pembelanja tampak menyukai proses tawar-menawar karena percaya bahwa dengan tawar-menawar harga barang dapat dikurangi hingga harga yang lebih masuk akal. H. Retail Mix Dalam Perspektif Islam Islam adalah agama yang sempurna, yang didalam ajaranya terdapat segala sesuatu pedoman maupun aturan bagi umat manusia. Berkaitan dengan retail mix, islam telah memberikan pedoman dari masing – masing retail mix, yaitu : 1. Merchandise (Produk) Prinsip etika dalam produksi yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim baik individu maupun komunitas adalah berpegang pada semua yang dihalalkan Allah dan tidak melewati batas. Seorang muslim juga dilarang memproduksi barang – barang haram, baik haram dikenakan maupun haram dikoleksi. Sebagaimana Qardawi (1997 : 118) mengatakan “ jika orang memanfaatkan barang yang dilarang beredar ini berjumlah ribuan atau jutaan, maka ia turut menanggung dosa dari mereka”. Dalam hadits shahih dikemukakan: مَنْ سَنَ فِى اْلإِسْلاَمِ سَنَةً سَيِّئَةً، فَعَلَيْهِ وِزْرُهَا وَوِزْرُ مِنْ عَمَلِ بِهَا مِنْ بَعْدِ، مَنْ غَيْرَ أَنْ يَنْقُصُ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْئٍ. (رواه ومسلم: ٢٥٠٧) Artinya : “ barang siapa dalam islam melestarikan tradisi buruk, maka baginya dosa dan dosa orang – orang yang melaksanakan, sesudahnya tanpa mengurangi dosa – dosa mereka sedikit” (HR. Muslim, no. 2507). Allah S.W.T. juga menyerukan untuk mengkonsumsi ataupun memproduksi suatu barang/jasa yang halal dan baik, sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Baqarah : 168  ••                 Artinya : “ hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah – langkah setan, karena sesungguhnya setan itu adalah musuh nyata bagimu” (QS. Al-Baqarah: 168) 2. Harga Dalam sejarah Islam masalah pengawasan atas harga muncul pada masa Rasulullah S.A.W. sendiri. Lembaga pengawasan harga tersebut dinamakan Dewan Hisbah. Rasulullah dalam masa beliau tidak pernah menetapkan atau mengatur harga bagi penduduk. Penduduk boleh menjual barang – barang mereka dengan harga berapapun yang mereka sukai, sesuai dengan hadits Nabi yang berbunyi: إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمُسَعِّرُ الْقَابِضُ الْبَاسِطُ الرَّزَّاقُ وَإِنِّي لَأَرْجُو أَنْ أَلْقَى رَبِّي وَلَيْسَ أَحَدٌ مِنْكُمْ يَطْلُبُنِي بِمَظْلِمَةٍ فِي دَمٍ وَلَا مَالٍ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ (رواه الترمذي : ۱۲۳۵) 3. Promosi Dalam hubunganya dengan upaya meningkatkan preferensi konsumen, iklan mempunyai posisi strategis yang harus mendapatkan perhatian serius dari aspek etika bisnis. Pada dasarnya dalam menyebarkan suatu informasi suatu kebenaran dan kejujuran harus dijunjung tinggi untuk mewujudkan suatu tujuan luhur dalam berbisnis. Syari’ah membenci banyaknya bersumpah dalam berdagang miskipun ia jujur karena didalamnya ada unsur pelecehan nama Allah dan dikhawatirkan orang banyak melakukannya akan terjerumus dalam kebohongan. Sebagaimana hadits nabi Muhammad S.A.W. (Qardhawi, 1997: 296) اِيَّاكُمْ وَكَثِرَةً الْحَلْفُ فِى اْلبَيْعِ، فَإِنَّهُ يَنْفَقُ، ثُمَّ يُمْحَقُ (رواه النسائى : ۳۱۵) Artinya: “ Jauhkanlah dirimu dari banyak bersumpah dalam berjualan, karena sesungguhnya ia menambahkan keuntungan (iklan dagangan) kemudian menghilangkan keberkahan” (HR. An-Nasa’I, no. 315). 4. Lokasi Islam telah mengajarkan dalam memilih lokasi yang erat hubungannya dengan aspek memenuhi hajat hidup, yang menguntungkan dan menciptakan kemakmuran, tidak menimbulkan kerusakan dan pencemaran terhadap lingkungan di sekitar perusahaan, sehingga semua pihak yang terlibat dan terkait dengan perusahaan mendapat kesejahteraan dengan didirikannya perusahaan tersebut. 5. Suasana toko Allah memberikan kepada manusia berbagai kemampuan dan prasarana yang memungkinkan melaksanakan tugasnya. Karena itu manusia wajib beramal dan bekerja keras, berinovasi dan tidak boleh menunggu pertolongan kecuali dari Allah (Yusuf Qardawi, 2001 : 65) Allah S.W.T. juga telah menyerukan sebagaimana firman-Nya dalam surat Hud ayat 7                     •             Artinya: “Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, dan adalah singgasana-Nya (sebelum itu) di atas air, agar Dia mengetahui siapakah diantara kamu yang lebih baik amalnya” (QS. Al-hud; 7) Maksud ayat di atas adalah Allah menjadikan langit dan bumi untuk tempat berdiam makhluk-Nya serta tempat berusaha dan beramal, agar nyata diantara mereka siapa yang taat dan patuh kepada Allah. 6. Jasa Retail Proses Jasa retail atau pelayanan untuk pelanggan merupakan hal yang sangat penting dalam suatu kegiatan bisnis perdagangan terutama dalam bauran eceran, hal ini dikaranakan banyak pelanggan yang sering kali menentukan keputusan pemilihannya terletak dari mudahnya proses pelayanan selama akan, sedang ataupun setelah menggunakan jasa tersebut sebagaimana hadits Nabi SAW yang berbunyi: عَنْ جَابِرٍ بْنِ عَبْدِ الله رَضِى اللهُ عَنْهُ اَنَّ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : رَحِمَ اللهُ رَجُلاً سَمْحَا إِذَا بَاعَ وَإِذَا اشْتَرَى وإِذَا اقْتَضِى (رواه البخارى : ۱۹۳۴) Artinya: “dari Jabir Abdullah ra. Bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: Allah menyayangi seseorang yang bermurah hati ketika menjual, ketika membeli dan ketika mengadakan penagihan” (HR. Bhukhori, No. 1934) I. Model Hipotesis Dari tinjauan teoritis diatas dapat ditarik kesimpulan suatu model hipotesis dari permasalahan yang diungkapkan dengan model konsepsi sebagai berikut : Variabel Bebas Variabel Terikat X Keterangan: X : Variabel bebas X1 : Lokasi X2 : Produk X3 : Harga X4 : Promosi X5 : Personel penjualan X6 : Servis X7 : Atribut fisik toko X8 : Atmosfer toko Y : Variabel terikat Keputusan pembelian konsumen : Pengaruh secara Parsial : Pengaruh secara Simultan J. Hipotesis Penelitian Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul. Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan penelitian di atas, hipotesis penelitian ini adalah: (H1): Secara simultan, ada pengaruh yang signifikan dari variable retail mix yang meliputi lokasi, produk, harga, promosi, personel penjualan, servis, atribut fisik toko dan atmosfer toko secara parsial terhadap keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. (H2): Secara parsial, ada pengaruh yang signifikan dari variable retail mix yang meliputi lokasi, produk, harga, promosi, personel penjualan, servis, atribut fisik toko dan atmosfer toko secara parsial terhadap keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO dan ada variabel yang berpengaruh secara dominan. BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Koperasi INTAKO berlokasi di Jalan Utama No. 27 Kenden Sari Kecamatan Tanggulangin Sidoarjo. B. Jenis Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian yang telah ditetapkan dan adanya hipotesis yang hendak diuji, maka jenis penelitian ini adalah penelitian explanatory, yaitu penelitian yang telah dirumuskan sebelumnya (Singarimbun, 1995: 05). Pada jenis penelitian ini jelas terdapat hipotesis yang akan diuji kebenaranya. Hipotesis itu sendiri menggambarkan hubungan antara dua variabel untuk mengetahui apakah satu variabel berasosiasi atau tidak dengan variabel lainya, atau apakah suatu variabel disebabkan atau dipengaruhi ataukah tidak oleh variabel lain. Jenis penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan kausal antara variabel – variabel dalam bauran eceran (retail mix) terhadap pembelian. C. Populasi dan Sampel C.1. Populasi Arikunto (1998:114), menyatakan “populasi adalah keseluruhan obyek penelitian”. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pengunjung Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. C.2. Sampel Arikunto (2002:17) menyatakan “Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti”. Mengingat jumlah populasi calon pembeli pada koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo yang cukup besar dan adanya keterbatasan kemampuan penulis dari segi waktu dan biaya. Populasi dalam penelitian ini termasuk dalam populasi yang tidak dapat dihitung jumlahnya (Infinite population), sehingga dalam pengambilan sampel tidak bisa ditentukan berapa jumlah pasti yang akan diambil untuk sampel. Sedangkan Menurut Malhotra (1993:92), besarnya jumlah sampel yang diambil dapat ditentukan dengan cara mengalikan jumlah variabel dengan 5, atau 5x jumlah variabel. Jika variabel yang diamati berjumlah 8, maka sampel minimalnya adalah 40 (5x8). D. Jenis Data D.1. Data Primer Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari sumber penelitian atau sumber asli yang belum mengalami proses pengumpulan dari pihak lain (Indiantoro, 2002 : 146). Data ini diperoleh secara langsung dari konsumen koperasi INTAKO melalui kuisioner. D.2. Data Sekunder Data sekunder adalah sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak lain) dan sudah diolah (Indiantoro, 2002 : 147), data ini dapat diambil dari data – data yang telah dimiliki oleh pihak koperasi, misalnya : struktur organisasi atau dokumen lain yang berkaitan dengan penelitian ini. E. Teknik Pengumpulan Data Alat pengumpul data yang digunakan dalam penelitian ini adalah adalah : 1) Kuesioner. Kuisioner adalah instrumen yang digunakan dalam pengumpulan data dengan cara menyusun format pertanyaan yang telah didesain sedemikian rupa untuk memudahkan analisis sesuai dengan tujuan penelitian (Rangkuti, 2004: 83). Kuesioner ini menggunakan skala pengukuran yang disebut dengan skala Likert. Sugiono (1999:86) menyatakan “skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau kelompok orang tentang fenomena sosial”. Masih menurut Sugiono (1999:86) “jawaban setiap item instrumen yang menggunakan skala Likert mempunyai gradasi dan sangat positif sampai sangat negatif, yang dapat berupa kata-kata. Terdapat berbagai macam jawaban yang memuat 5 (lima) pilihan jawaban yaitu sangat tidak setuju, tidak setuju, kurang setuju, setuju, sangat setuju. 2) Wawancara Wawancara adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab, sambil bertatap muka antara si penanya dengan si penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang dinamakan interview guide (panduan wawancara) (nazir, 2003: 193). 3) Dokumentasi Dokumentasi adalah mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkip, surat kabar, majalah, brosur, agenda dan sebagainya (Arikunto,2006:231) E.1 Uji Validitas Instrumen Validitas adalah ukuran yang menunjukkan tingkat kesahihan atau kevalidan suatu instrumen (Arikunto, 2002:144). Validitas instrumen diukur berdasarkan validitas isi, yaitu dengan mengkaji kesesuaian item-item pertanyaan dengan indikator yang dikembangkan. Adapun dasar pengambilan keputusan suatu item valid atau tidak valid menurut dapat diketahui dengan cara mengkorelasikan antara skor butir dengan skor total (Y), bila kotelasi (r) dibawah 0,30 maka dapat disimpulkan bahwa butir tersebut tidak valid, sehingga harus diperbaiki atau dibuang (Sugiono, 1999:115). Dari hasil uji coba instrumen terhadap 30 responden pada populasi penelitian, maka 35 butir dalam pertanyaan dalam penelitian ini dinyatakan valid dengan taraf signfikasi 0,05 (5%). Hal ini dapat dilihat dari nilai probabilitas (p) pada semua butir ≤ 0,05 (lampiran 3). E.2. Uji Reliabilitas Instrumen Reliabilitas menunjuk pada satu pengertian bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut baik (Arikunto, 2002:154). Pada pengukuran reliabilitas, kuesioner di ujicobakan pada 30 responden yang termasuk dalam populasi dan terpilih menjadi anggota sampel. Reliabel tidaknya kuesioner ditentukan oleh besarnya koefisien reliabilitas alpha. Nilai koefisien alpha bekisar antara nol sampai satu, dan apabila nilainya lebih kecil dari 0,5 berarti instrumen tersebut tidak reliabel (Singarimbun dan efendi, 2002: 139). Hasil realibilitas untuk kuesioner atribut lokasi adalah a = 0,589, produk a = 0,838, harga a = 0,789, iklan dan promosi a = 0,746, personel penjualan a = 0,824, servis a = 0,789, atribut fisik toko a = 0,722, dan atmosfer toko a = 0,744. Hal ini berarti semua item dalam retail mix secara umum reliabel. Hasil analisis item untuk keputusan pembelian menunjukan a = 0,898, artinya semua item keputusan pembelian secara umum reliabel. F. Definisi Operasional Definisi operasional ini diperlukan apabila diperkirakan akan timbul perbedaan pengertian atau kekurang jelasan makna seandainya penegasan istilah tidak diberikan. Definisi operasional merupakan bagian yang dapat memberikan penjelasan tentang istilah-istilah yang digunakan sehubungan dengan judul penelitian dan guna menghindari timbulnya kesalahpahaman dalam menaksirkan hasil penelitian. Sehubungan dengan hal tersebut peneliti menegaskan variabel-variabel di atas dalam pengertian sebagai berikut: a. Variabel bebas, terdiri dari : 1) Lokasi adalah tempat dimana peruasahaan berada dan melakukan aktifitas pemasaran produk. 2) Produk adalah obyek yang dipasarkan (diperdagangkan) dan memiliki tingkat kualitas tertentu. 3) Harga adalah atribut yang melekat pada produk yang memiliki tingkat yang berbeda tergantung dari parameter dan tingkat kualitas produk. Semakin baik kualitas produk maka semakin tinggi harga produk. 4) Promosi adalah serangkain aktifitas yang dilakukan perusahaan dalam mengenalkan produk pada konsumen dengan menunjukan keunggulan produk. 5) Personel penjualan adalah tenaga pemasaran yang dimiliki oleh perusahaan yang berfungsi memandu konsumen dalam melakukan proses pembelian di dalam perusahaan (toko) yang telah memiliki keahlian tersendiri. 6) Servis adalah fasilitas nonfisik yang disediakan perusahaan untuk mempermudah konsumen dalam melakukan proses pemilihan produk sampai pada proses pembelian produk. 7) Atribut fisik toko adalah fasilitas fisik yang disediakan perusahaan (toko) untuk lebih menunjang kenyamanan konsumen dalam melakukan prosen pembelian. 8) Atmosfer toko adalah kondisi atau suasana di dalam toko yang disusun sedemikian rupa dengan maksud menambah nilai estetika toko dan sebagai daya tarik konsumen. b. Variable terikat, terdiri dari : 1) Keputusan pembelian adalah aktivitas pembelian yang dilakukan konsumen dengan melalui proses pengenalan produk sampai keputusan pembelian akhir. G. Analisis Data G.1. Regresi Linier Berganda Analisis regresi berganda digunakan untuk mencari bentuk pengaruh secara simultan (bersama-sama) dan parsial (sendiri-sendiri) antara variabel bebas (X) dan variabel terikat (Y). Rumus regresi ganda yang digunakan adalah sebagai berikut: Y = e + b1.X1 + b2.X2 + b3.X3 + b4.X4 + b5.X5 + b6.X6 + b7.X7 + b8.X8 Keterangan : Y = kriterium atau variabel terikat X1 = prediktor lokasi X2 = prediktor produk X3 = prediktor harga X4 = prediktor promosi X5 = prediktor personel penjualan X6 = prediktor servis X7 = Preditor atribut fisik X8 = Preditor atmosfer toko b = bilangan koefisien prediktor e = kesalahan penggangu G.2. Pengujian Hipotesis Dengan Uji t dan Uji F a. Uji t Untuk menguji secara parsial dilakukan uji t (individual tes) digunakan untuk mengetahui pengaruh dari tiap-tiap variabel bebas terhadap variabel terikat. Rumus yang digunakan adalah: t = Keterangan: b = Koefisien regresi Seb = Estimasi kesalahan standar b Untuk menarik kesimpulan apakah hipotesis 1 sampai 9 diterima atau tidak dengan cara membandingkan thitung dengan ttabel (taraf signifikan 0,05). Ha diterima apabila thitung > 0,05 dan Ha ditolak apabila thitung < 0,05 b. Uji F Uji F digunakan untuk mengetahui tingkat pengaruh variabel bebas secara bersama sama terhadap variabel terikat. Rumus yang digunakan adalah: F = Keterangan: F = pendekatan distibusi probabilitas Fisher R = koefisien regresi n = jumlah data (sampel) k = jumlah variabel bebas Adapun untuk menarik kesimpulan apakah keseluruhan hipotesis diterima atau ditolak adalah dengan cara membandingkan peluang F (signifikan F) dengan taraf signifikansi 0,05 dengan ketentuan sebagai berikut: a. Signifikan F < 0,05 maka hipotesis nol ditolak dan hipotesis alternatif diterima b. Signifikan F > 0,05 maka hipotesis nol diterima Agar data diperoleh lebih akurat maka peneliti menggunakan bantuan program komputer SPSS seri 11.0 for WINDOWS. BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. PAPARAN DATA A.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian a. Sejarah Singkat Perusahaan Koperasi INTAKO merupakan wadah dari usaha masyarakat di sekitarnya yaitu masyarakat Kecamatan Tanggulangin Kabupaten Sidoarjo yang memiliki home industri kerajinan kulit. Koperasi INTAKO pada awalnya dibentuk oleh beberapa orang yang memiliki aktifitas usaha yang sama pada tahun 1976, akan tetapi Koperasi INTAKO secara resmi berbadan usaha pada tanggal 23 Desember 1977 dengan jumlah anggota hanya 27 pengusaha home industry kulit pada waktu itu. Pada tahun tahun berikutnya jumlah anggota Koperasi INTAKO semakin bertambah seiring dengan berkembangnya usaha mereka bahkan citra baik mereka sampai ke taraf nasional bahkan internasional. Sampai sekarang ini (2007) jumlah anggota Koperasi INTAKO hampir mencapai 400 orang. Koperasi INTAKO tidak hanya berbentuk koperasi biasa saja namun juga memiliki usaha yang riil yaitu perusahaan ritel semua jenis kerajinan kulit mulai dari tas sampai jaket tersedia di sini, barang yang di jual di Koperasi INTAKO adalah barang yang di produksi oleh perusahaan INTAKO sendiri yang sekarang sudah memiliki 6000 karyawan yang bekerja di sana dengan kapasitas produksi sebanyak 15000 pcs per bulan. Koperasi INTAKO berlokasi di Jl. Utama No. 27 Kedensari Kecamatan Tanggulangin-Sidoarjo. Secara umum lokasi dari koperasi INTAKO jauh dari pusat kota akan tetapi karena sarana dan prasarana umum sudah memadai konsumen lebih mudah mencapai lokasi ini dan karena letaknya berada di deretan showroom pengrajin kulit alinnya sehingga hal inilah yang membuat daya invitasi tersendiri bagi konsumen. Visi Koperasi INTAKO adalah: 1) menjadikan Koperasi INTAKO sebagai koperasi yang modern modern, tangguh, dan inovatif berwawasan global dengan sentuhan budaya Indonesia yang mengutamakan kesejahteraan anggota. Misi Koperasi INTAKO adalah: 2) Menjadi sentra bagi pengrajin kulit di sekitar daerah Tanggulangin dalam meningkatkan kesejahteraanya, baik yang menjadi anggota koperasi INTAKO maupun yang tidak. 3) Sebagai koperasi INTAKO berusaha keras dalam meningkatkan kesejahteraan anggota sehingga keberadaan koperasi ini bukan menjadi pesaing baru tetapi menjadi mitra yang menguntungkan. 4) Menyediakan barang-barang hasil kerajinan kulit yang berkualitas dan memiliki harga yang layak dan memiliki daya saing dengan produk-produk lain yang memiliki harga di atas produk INTAKO. Tujuan Koperasi INTAKO adalah: 1) INTAKO menjadi sentra dari seluruh pengrajin kulit di daerah tanggulangi baik yang menjadi anggotanya maupun tidak dalam upaya meningkatkan kesejahteraan bersama. 2) Koperasi INTAKO juga ingin hadir sebagai mitra yang menguntungkan bukan pesain baru. b. Bidang Usaha INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Koperasi INTAKO pada awalnya hanya memiliki bidang usaha sebagai koperasi sentra bagi pengrajin kulit di daerah Tanggulangin dalam usahanya ini pada awalnya Koperasi INTAKO hanya sebagai penghimpun dana dan tempat para anggota dalam mencari pinjaman modal. Namun kemudian Koperasi INTAKO mengembangkan usahanya sebagai produsen kerajinan kulit juga. Perusahaan kulit pada koperasi INTAKO sudah termasuk perusahaan berskala besar dengan kapasitas produksi mencapai 1500 pcs per bulan dengan jumlah karyawan 6000 orang. Di samping itu Koperasi INTAKO juga memiliki showroom yang merupakan bentuk perusahaan ritel dari produk yang mereka hasilkan. c. Struktur organisasi koperasi INTAKO Gambar 4.1 STRUKTUR ORGANISASI KOPERASI INTAKO Sumber: Company Profile INTAKO, 2006 Keterangan Susunan pengurus: Ketua I : H. Shodiqun Said Ketua II : H. Barip Mutadji Sekretaris I : Drs. H.M. KHOZIN Sekretaris II : Syihabuddin Bendahara : H.M. Misbach Susunan Pengawas Manajer Pemasaran : Syhabuddin Manajer Umum : Titis Mintarsih Manajer Keuangan : Siti Amalia Manajer Pemasaran : Ria Astutik B. Hasil penelitian Penelitian ini mengambil responden dari konsumen yang datang ke Intako yang berjumlah 40 orang dengan cara menyebarkan kuisioner. Penentuan jumlah responden ini berdasakan pada pernyataan malhotra (993:92) yaitu besarnya jumlah sampel yang diambil dapat ditentukan dengan cara mengalikan jumlah variabel dengan 5, atau 5 x jumlah variabel. Jika variabel yang diamati berjumlah 8, maka sampelnya 5 x 8 = 40 B.1 Gambaran Umum Responden Pada bagian ini deskripsi tentang responden akan dijelaskan menggunakan tabulasi silang (crosstabulation) dengan menggunakan program SPSS 11.0 for windows. Sedangkan data tentang gambaran umum responden diperoleh melalui kuisioner. Tabulasi silang pertama dilakukan antara usia, jenis kelamin, dan status responden. Usia responden merupakan salah satu faktor yang perlu diperhatikan dalam memberikan pelayanan terhadap konsumen. Hal ini disebabkan setiap tingkatan usia, responden tertentu memiliki perilaku yang cenderung relatif berbeda. Komposisi usia responden yang berbeda-beda membawa dampak pada keanekaragaman perilaku dari masing-masing komposisi tersebut. Begitu juga dengan jenis kelamin dan status responden. Jenis kelamin perempuan akan memiliki perilaku yang berbeda dengan laki-laki, dan responden yang belum menikah akan memiliki perilaku yang berbeda pula dengan perilaku responden yang sudah menikah atau janda/duda. Tabel 4.1 TABULASI SILANG: USIA, JENIS KELAMIN DAN STATUS RESPONDEN Usia / Jenis Kelamin Status Jumlah Belum menikah Menikah Janda/Duda 15-20 tahun/Perempuan Laki-laki 2 0 3 1 0 0 5 1 21-25 tahun/Perempuan Laki-laki 4 3 10 4 0 0 14 7 26-30tahun /Perempuan Laki-laki 3 1 6 4 0 0 9 5 31-35tahun /Perempuan Laki-laki 2 1 11 4 0 0 13 5 36-40tahun /Perempuan Laki-laki 1 3 15 5 0 0 16 8 41-45tahun /Perempuan Laki-laki 2 6 3 1 0 0 5 7 > 45 tahun /Perempuan Laki-laki 2 7 1 1 1 0 4 8 Jumlah 37 62 1 100 Sumber: Data primer diolah 2007 Berdasarkan pada tabel 4.1. kelompok terbesar responden untuk kategori ini adalah statusnya menikah sebanyak 62 orang (62 %). Dan juga perempuan, usianya 21-25 tahun, sebanyak 14 orang (14%). Berdasarkan hasil tabulasi silang, kelompok terbesar adalah untuk jenis kelamin perempuan, belum menikah, berusia antara 36-40 tahun, yaitu 16 orang. Kondisi seperti ini dapat diartikan bahwa terdapat 62 responden (62%) yang menikah. Dan juga terdapat 14 responden atau 14% pelanggan INTAKO yang berstatus belum menikah, jenis kelaminnya perempuan dan usianya antara 21-25 tahun. Jumlah tersebut relatif kecil artinya pelanggan INTAKO lebih merata dalam hal status, usia, dan jenis kelamin. Implikasi untuk INTAKO adalah sebaiknya INTAKO lebih banyak menambahkan barang dan jasa untuk menarik pasar ini dan juga harus mulai mempertimbangkan strategi-strategi penjualan yang menarik untuk semua pelanggannya. Tabulasi silang kedua dilakukan antara pendidikan terakhir, pekerjaan dan penghasilan atau uang saku per bulan. Pendidikan responden berpengaruh dalam menentukan pilihan tempat berbelanja. Pada umumnya, semakin tinggi tingkat pendidikan responden menunjukkan semakin tinggi pula tingkat kedewasaan responden. Sehingga semakin kritis pula responden mengambil keputusan dalam memenuhi kebutuhannya dan akan lebih banyak faktor yang dipertimbangkan dalam pemilihan tempat berbelanja. Dan tingkat pendapatan responden dalam hal ini adalah besarnya penghasilan atau uang saku per bulan dapat mempengaruhi responden dalam memilih tempat berbelanja. Umumnya mereka yang memiliki pendapatan di bawah rata-rata akan mempertimbangkan banyak hal sebelum mereka melakukan keputusan pembelian suatu produk. Dan juga, jenis pekerjaan responden berpengaruh dalam menentukan pilihan produk dan pilihan tempat berbelanja, karena pekerjaan responden merupakan bidang di mana responden melakukan aktivitas pekerjaannya. Pekerjaan respoden yang berbeda ada kecenderungan mendorong perilaku yang berbeda pula dalam memilih suatu tempat berbelanja. Berdasarkan hasil tabulasi silang, dapat dikemukakan tentang tingkat pendidikan, penghasilan, dan pekerjaan responden, seperti yang terlihat pada tabel 4.2. berikut : Tabel 4.2 TABULASI SILANG: PENDIDIKAN, PENGHASILAN DAN PEKERJAAN RESPONDEN Pendidikan/ Penghasilan (rupiah per bulan) PEKERJAAN Jum-lah Ibu rumah-tangga Swas-ta Pelajar /Mahasiswa PNS/ ABRI Lain-lain SLTP < 500.000 sd. 1.000.000 0 1 0 0 0 1 1.000.000 sd. 1.500.000 0 1 0 0 0 1 SLTA < 500.000 0 9 2 0 0 11 500.000 sd. 1.000.000 0 3 0 0 2 5 1.000.000 sd. 1.500.000 0 0 0 1 1 2 1.500.000 sd. 2.000.000 0 0 2 1 0 3 > 2.000.0000 0 9 2 0 0 11 D2 / D3 < 500.000 0 16 3 0 0 19 500.000 sd. 1.000.000 2 11 1 0 1 15 1.000.000 sd. 1.500.000 1 0 0 0 0 1 > 2.000.0000 0 0 1 0 0 1 S1 < 500.000 1 7 3 1 2 14 500.000 sd. 1.000.000 1 5 3 1 0 10 1.000.000 sd. 1.500.000 0 2 1 1 0 4 1.500.000 sd. 2.000.000 0 1 0 2 0 3 > 2.000.0000 1 0 3 1 0 5 Jumlah 7 57 21 8 7 100 Sumber: Data primer diolah 2007 Berdasarkan tabel 4.2. kelompok terbesar untuk kategori ini adalah D2/D3 dengan penghasilan < 500.000 berjumlah 19 orang (19%). Dan kelompok yang berpendidikan swasta berjumlah 57 orang (57%). Berdasarkan hasil tabulasi silang, kelompok terbesar adalah untuk pendidikan terakhir D2/D3, dengan penghasilan atau uang saku 0,60. ini berarti masing-masing variabel Retail Mix dan keputusan pembelian (Y) dikatakan valid. D. Uji Reliabilitas Reliabilitas menunjuk pada satu pengertian bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut baik (Arikunto, 2002:154). Reliabel tidaknya kuesioner ditentukan oleh besarnya koefisien reliabilitas alpha. Nilai koefisien alpha bekisar antara nol sampai satu, dan apabila nilainya lebih kecil dari 0,5 berarti instrumen tersebut tidak reliabel. Tabel 4.13 UJI RELIABILITAS N0 VARIABEL ALPHA KETERANGAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Lokasi (X1) Produk (X2) Harga (X3) Promosi (X4) Personel Penjualan (X5) Servis (X6) Atribut Fisik Toko (X7) Atmosfer toko (x8) Keputusan pembelian konsumen (Y) 0.5897 0.8375 0.789 0.7463 0.8242 0.7977 0.7217 0.7442 0.8978 Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Sumber : Data Primer Diolah, 2007 Dari tabel 4.13 diatas dapat diketahui bahwa seluruh item variabel Retail Mix dan keputusan pembelian (Y) mempunyai nilai r > 0,60. ini berarti masing-masing variabel Retail Mix dan keputusan pembelian (Y) dikatakan Reliabel E. Pengujian hipotesa Pengujian atas semua variabel yang diteliti dimaksudkan untuk membuktikan adanya hubungan dan pengaruh antara variabel bebas dan variabel terikat secara keseluruhan, seperti yang telah diutarakan pada akhir bab II yaitu apakah X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, dan X8 mempunyai pengaruh terhadap Y, apakah X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, dan X8 mempunyai hubungan terhadap Y, dan faktor apa yang dominan dalam mempengaruhi keputusan pembelian (Y). Langkah berikut merupkan inti dari laporan hasil penelitian yang berisi analisis atau pun pembukti hipotesis untuk penelitian ini. Untuk menganalisis tingkat hubungan dari beberapa variabel bebas dengan satu variabel terikat, peneliti menyajikan hasil komputasi pada tabel 4.12 berikut : Tabel 4.14 REKAPITULASI HASIL PENGOLAHAN DATA Variabel B t Sig t Keterangan X1 X2 X3 X4 X5 X6 X7 X8 0,030 0,146 0,096 0,053 0,130 0,005 0,137 0,001 0,623 3,039 2,361 1,201 2,490 0,109 2,975 0,018 0,529 0,003 0,020 0,233 0,015 0,913 0,004 0,985 Tidak Signifikan Signifikan Signifikan Tidak Signifikan Signifikan Tidak Signifikan Signifikan Tidak Signifikan t tabel = 1,9970 Multiple R = 0,764 R Square = 0,583 Adjusted R Square = 0,547 F hitung = 15,927 Sig F = 0,000 F tabel = 2,97 Sumber: Data primer diolah 2007 E.1. Pengujian Hipotesis Pertama Pengujian hipotesis ini yaitu untuk mengetahui keeratan hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Dalam hipotesa pertama ini diduga variabel lokasi (X1), produk (X2), harga (X3), promosi (X4), personel penjualan (X5), servis (X6), atribut fisik toko (X7) dan atmosferik toko (X8) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian (Y). Pada tabel 4.12 menunjukkan F hitung sebesar 15,927 (signifikansi F = 0,000). Jadi F hitung > F tabel (15,927 > 2,97) atau sig F < 5% (0,000). Artinya bahwa secara bersama-sama (simultan) variabel X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, X8 berpengaruh signifikan terhadap variabel Y. Dari nilai R Square menunjukkan nilai sebesar 0,583 artinya bahwa variabel keputusan pembelian (Y) dipengaruhi sebesar (58,3%) oleh variabel retail mix sedangkan sisanya sebesar 41,7% dipengaruhi oleh variabel lain diluar 8 variabel bebas yang diteliti. E.2. Pengujian hipotesis kedua Pengujian hipotesa ini untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara parsial dan juga mengetahui variabel bebas manakah yang paling besar pengaruhnya terhadap keputusan pembelian (variabel terikat). Dari hasil uji t dari tabel 4.12 di atas nampak bahwa terdapat 4 variabel yang mempunyai pengaruh signifikan dan 4 variabel lainnya tidak signifikan. Secara rinci dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Pengaruh Lokasi Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel lokasi (X1) memiliki nilai t hitung sebesar sebesar 0,623. Nilai ini lebih besar dari t tabel ( 2,490 >1,997) atau sig t < 5% (0,529 < 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 diterima. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh yang segnifikan antara lokasi dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 2) Pengaruh Produk Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel produk (X2) memiliki nilai t hitung sebesar 3,039. Nilai ini lebih besar dari ttabel (3,039 > 1,997) atau sig t < 5% (0,003 < 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 ditolak. Hasil ini memperlihatkan bahwa produk (X2) berpengaruh secara signifikan Y. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh yang segnifikan antara produk dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 3) Pengaruh Harga Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel harga (X3) memili t hitung sebesar 2,361. Nilai ini lebih besar dari ttabel (2,361> 1,997) atau Sig t < 5% (0,020 < 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 ditolak . Hasil ini memperlihatkan bahwa harga (X3) berpengaruh secara signifikan terhadap Y. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh yang segnifikan antara harga dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 4) Pengaruh Promosi Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel promosi (X4) memiliki t hitung sebesar 1,201. Nilai ini lebih besar dari ttabel (1,201> 1,997) atau Sig t < 5 % (0,233 < 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 diterima. Hasil ini memperlihatkan bahwa promosi (X4) tidak berpengaruh secara signifikan terhadapY. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh yang segnifikan antara Promosi dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 5) Pengaruh Personel Penjualan Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel personel penjualan (X5) memiliki t hitung sebesar 2,490. Nilai ini lebih kecil dari ttabel (2,490 < 1,997) atau sig t > 5% (0,015 > 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 tidak ditolak . Hasil ini memperlihatkan bahwa variabel personel penjualan (X5 ) berpengaruh secara signifikan terhadap Y. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh yang segnifikan antara personel penjualan dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 6) Pengaruh Servis Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel servis (X6) memiliki t hitung sebesar 0,109. Nilai ini lebih kecil dari ttabel (0,109 < 1,997) atau Sig t > 5% (0,913 > 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 tidak ditolak . Hasil ini memperlihatkan bahwa variabel servis (X6) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap Y. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh yang segnifikan antara Servis dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 7) Pengaruh Atribut Fisik Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel atribut fisik toko (X 7 ), memiliki nilai t hitung sebesar 2,975. Nilai ini lebih kecil dari ttabel (2,975 < 1,997) atau Sig t > 5% (0,004 > 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H1 ditolak . Hasil ini memperlihatkan bahwa atribut fisik toko (X7) berpengaruh secara signifikan terhadap Y. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh yang segnifikan antara atribut fisik dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. 8) Pengaruh Atribut Fisik Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Untuk variabel atmosfer toko (X8 ), memiliki nilai tstatistik sebesar 0,018. Nilai ini lebih kecil dari ttabel (0,018 < 1,997) atau sig t > 5% (0,985 > 0,05). Dengan demikian pengujian menunjukkan H0 tidak ditolak. Hasil ini memperlihatkan bahwa atmosferik toko (X8) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap Y. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh yang segnifikan antara Atribut fisik dengan keputusan pembelian konsumen pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo. Secara rinci hasil analisis dapat dilihat pada halaman lampiran. Kesimpulan yang dapat kita ambil berdasarkan hasil pengujian hipotesis di atas adalah hipotesis bahwa faktor-faktor retail mix yang diwakili oleh lokasi, produk, harga, promosi, personel toko, servis, Atribut fisik toko, dan suasana toko berpengaruh secara serentak terhadap keputusan pembelian konsumen pada INTAKO akan tetapi secara parsial hanya variabel X2, X3,X5 dan X7 yang berpengaruh secara signifikan terhadap keputusan pembelian konsumen pada INTAKO. 9) Pengaruh Lokasi, Produk, Harga, Promosi, Personel Penjualan, Servis, Atribut Fisik Toko dan Atmosfer Toko Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Analisa ini digunakan untuk menghitung besarnya hubungan antara variabel independen dan variabel dependen, melalui hubungan X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, dan X8 terhadap Y. Model regresi berdasarkan hasil analisis di atas adalah : B. Y1 = -3,114 + 0,030X1 + 0,146X2 + 0,096X3 + 0,053X4 + 0,130 X5 + C. 0,005X6 + 0,137X7 + 0,001X8 + e Dari persamaan tersebut dapat diinterpretasikan sebagai berikut : a. bo = -3,114 Nilai konstanta ini menunjukkan bahwa apabila tidak ada retail mix yang tercermin pada lokasi, produk, harga, promosi, personel penjualan, servis, atribut fisik toko, dan suasana toko atau ( X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, dan X8 = 0), maka keputusan konsumen terhadap pembelian di Koperasi INTAKO akan menurun sebesar 3,114 kali. Dalam arti kata keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO menurun sebesar 3,114 kali sebelum atau tanpa adanya variabel dependen yang tercermin pada lokasi, produk, harga, promosi, personel toko, servis, Atribut fisik toko, dan suasana toko (X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, X8 = 0). b. b1 = 0,030 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator lokasi meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,030 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator lokasi sebesar 0,030, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X2, X3, X4, X5, X6, X7, X8 = 0). c. b2 = 0,146 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator produk meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,146 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator produk sebesar 0,146, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X3, X4, X5, X6, X7, X8 = 0). d. b3 = 0,096 Nilai parameter atau koefisien regresi b1ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator harga meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,096 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator harga sebesar 0,096, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X2, X4, X5, X6, X7, X8 = 0). e. b4 = 0,053 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator promosi meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,053 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator promosi sebesar 0,053, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X2, X3, X5, X6, X7, X8 = 0). f. b5 = 0,130 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator personel penjualan meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,130 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator personel penjualan sebesar 0,130 dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X2, X3, X4, X6, X7, X8 = 0). g. b6 = 0,005 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator servis meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,005 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator servis sebesar 0,005, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X2, X3, X4, X5, X7, X8 = 0). h. b7 = 0,137 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan setiap variabel retail mix pada indikator atribut fisik toko meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO meningkat sebesar 0,137 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator atribut fisik toko sebesar 0,137, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X2, X3, X4, X5, X6, X8 = 0). i. b8 = 0,001 Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel retail mix pada indikator atmosfer atau suasana toko meningkat 1 kali, maka keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO akan meningkat sebesar 0,001 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan keputusan konsumen terhadap pembelian di INTAKO dibutuhkan variabel retail mix pada indikator atmosfer atau suasana toko sebesar 0,001, dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7 = 0). 10) Produk Memiliki Pengaruh Yang Dominan Terhadap Keputusan Pembelian Konsumen Pada Koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo Dari tabel analisis regresi berganda serta fungsi regresi di atas dapat diketahui variabel bebas retail mix yang dominan pengaruhnya terhadap keputusan pembelian pada koperasi INTAKO Tanggulangin Sidoarjo adalah produk karena mampu mempengaruhi keputusan pembelian sebesar nilai beta = 0,146. Nilai tersebut menunjukan bahwa pengaruh produk terhadap keputusan pembelian konsumen KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar