13. ANALISIS BIAYA PROMOSI (COST PROMOTION) TERHADAP PENINGKATAN VOLUME PENJUALAN (LENGKAP)

Admin

JUDUL SKRIPSI : ANALISIS BIAYA PROMOSI (COST PROMOTION) TERHADAP PENINGKATAN VOLUME PENJUALAN (Studi Kasus Pada Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang) 




DAFTAR  ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL...........................................................................................              i
HALAMAN PERSETUJUAN...............................................................................             ii
HALAMAN PENGESAHAN...............................................................................            iii
LEMBAR PERNYATAAN...................................................................................            iv
MOTTO                                                                                                                                                          
HALAMAN PERSEMBAHAN.............................................................................            vi
KATA PENGANTAR.........................................................................................           vii
DAFTAR ISI                                                                                                                                       ix
DAFTAR TABEL...............................................................................................            xi
DAFTAR GAMBAR..........................................................................................           xii
ABSTRAK                                                                                                                                                    


BAB I  PENDAHULUAN
1.      Latar Belakang Masalah................................................................             1  
2.            Rumusan Masalah.....................................................................             3
3.            Tujuan Penelitian......................................................................             4
4.            Ruang Lingkup Dan Batasan Penelitian ......................................             4
a)      Ruang lingkup.....................................................................             4
b)      Batasan penelitian...............................................................             4
5.            Kegunaan Penelitian.................................................................             4
6.            Asumsi penelitian......................................................................             5
7.            Definisi Operasional..................................................................             6

BAB II KAJIAN PUSTAKA
1.      Penelitian Terdahulu yang Relevan...............................................             7
2.      Landasan Teori.............................................................................             8
a)      Promosi..............................................................................             8
b)      Laporan Keuangan...............................................................           24
3.      Kerangka Berfikir…………………………………………..................................           38
4.      Hipotesis Penelitian ………………………………………….............................           39

BAB III METODE PENELITIAN                                                                                                                  
1.      Lokasi penelitian ..........................................................................           40
2.      Jenis dan pendekatan penelitian..................................................           42
3.      Populasi dan Sampel....................................................................           43
4.      Instrumen Penelitian....................................................................           43
5.      Teknik Pengumpulan Data............................................................           44
a)    Sumber data.......................................................................           44
b)    Langkah-langkah pengumpulan data....................................           44
6.      Analisis Data.................................................................................           45
a)      Uji Prasyarat Analisis Data....................................................           45
b)      Analisis Korelasi...................................................................           45   
c)       Analisis Regresi Linier Sederhana.........................................           46

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
1.      Hasil Penelitian ………………………………..............................................           48
a)      Sejarah Singkat Perusahaan.................................................           48
b)      Lokasi Perusahaan...............................................................           49
c)      Struktur Organisasi..............................................................           49
d)      Personalia...........................................................................           54
e)      Produksi dan Hasil Produksi.................................................           57
f)       Biaya produksi.....................................................................           66
g)      Pemasaran dan Penjualan...................................................           67
2.      Analisis Data………………………………...................................................           69
3.      Pengujian Hipotesis………………………………........................................           71
4.      Pembahasan………………………………..................................................           73
a)      Deskripsi Biaya Promosi Penjualaan pada PT Pesona Remaja Malang………………………………     73
b)      Deskripsi Omzet Penjualan pada PT Pesona Remaja Malang………………………………              74
c)       Hubungan dan Pengaruh Biaya Promosi Terhadap Omzet Penjualan pada PT Pesona Remaja Malang………………………………..................................................           74
1)      Analisis korelasi………………………………………         76
2)      Analisis Regresi Linier Sederhana……………………              77

BAB V PENUTUP
1.      Kesimpulan………………………………....................................................           87
2.      Saran……………………………….............................................................           89

B.                                         DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN-LAMPIRAN


DAFTAR TABEL                 
                                                                                                                                                       Halaman


Tabel 2.1 Perbedaan Dan Persamaan Penelitian dengan
Penelitian-penelitia Terdahulu……………………                   8
Tabel 4.1 Perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang
Jumlah dan jenis karyawan………………………                                      55
Tabel 4.2 Perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang
Jumlah karyawan menurut tingkat  
pendidikan………………………………………                                  56
Tabel 4.3 Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang
Hari dan Jam Kerja ………………………………                            57
Tabel 4.4 Biaya Promosi dan Omzet Penjualan Tahun 2004
Perusahaan   Konveksi PT Pesona Remaja
Malang……………………………………………                   70
Tabel 4.5 Biaya Promosi dan Omzet Penjualan Tahun 2005
Perusahaan   Konveksi PT Pesona Remaja
Malang……………………………………………                   70
Tabel 4.6 Biaya Promosi dan Omzet Penjualan Tahun 2006
Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja
Malang……………………………………………                   71
Tabel 4.7 Nilai Koefisien Korelasi dan Koefisien
Determinasi………………………………………                                                81
Tabel.4.8 Nilai Koefisien Korelasi dan Koefisien
Determinasi………………………………………                                                84
Tabel.4.9 Nilai Koefisien Korelasi dan Koefisien
Determinasi………………………………………                                                87
Tabel.4.10 Rekapitulasi uji regresi dan korelasi biaya promosi
dan volume penjualan………………………………                     86


DAFTAR GAMBAR                                           
                                                                                                                                                       Halaman
Gambar 2.1 Alur Prosedur analisis Laporan Keuangan………..…                      36
Gambar 2.2 Hubungan dan pengaruh biaya promosi
terhadap volume penjualan.…………………….…....                       38
Gambar 3.1 Hubungan antara Biaya promosi penjualan
 dengan omzet penjualan……………………….……                            42
Gambar 4.1 Struktur Organisasi PT Pesona Remaja Malang           .........                    50
Gambar 4.2 Skema Proses Produksi PT Pesona Remaja Malang...                              59
Gambar 4.3 Proses Produksi Tahap Awal…………………………                              60
Gambar 4.4 Proses Produksi Tahap Penjahitan……………………                        63
Gambar 4.5 Proses Produksi Tahap finishing……………………..                           65
Gambar 4.6 Garis regresi 2004……………………………………                     80
Gambar 4.7 Garis regresi 2005……………………………………                     83
Gambar 4.8 Garis regresi 2006……………………………………                     86
 


Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI ANALISIS BIAYA PROMOSI (COST PROMOTION) TERHADAP PENINGKATAN VOLUME suatu perusahaan didirikan adalah untuk mencapai tujuan yang diharapkan, baik tujuan jangka panjang maupun jangka pendek. Salah satu faktor penunjang dalam pencapaian usaha tersebut adalah dalam bidang “analisis biaya promosi”. Biaya promosi adalah semua beban yang dikeluarkan guna keperluan promosi. Biaya promosi adalah unsur dari laporan keuangan sehingga apabila kita ingin menganalisis biaya promosi maka kita harus menelaah laporan keuangan dahulu. membedah laporan keuangan kedalam unsur-unsurnya, menelaah masing-masing unsur tersebut dan menelaah hubungan antara unsur-unsur tersebut dengan tujuan untuk memperoleh pengertian dan pemahaman yang baik dan tepat atas laporan itu sendiri, sehingga kita temukan unsur biaya promosi dan hubungannya dengan unsur lain. Kemampuan perusahaan dalam mengatur keuangannya dapat mendatangkan keuntungan yang tak sedikit bagi perusahaan. Dalam mengeluarkan biaya perusahaan harus berusaha menyesuaikan dengan kebutuhan tanpa meninggalkan norma-norma perdagangan. Secara teknis hal ini dapat dicapai apabila perusahaan dapat menentukan strategi pemasarannya dengan cara menganalisa tepat terhadap kegiatan pada marketing mix yaitu mengadakan analisa terhadap produk, harga, saluran distribusi maupun promosi. Promosi merupakan salah satu bidang dari kegiatan pemasaran yang pada umumnya dapat digunakan bagi perusahaan dalam usaha memperbesar volume penjualannya. Hal ini dilakukan apabila produk harga saluran distribusi telah ditetapkan secara tepat oleh perusahaan, maka promosi akan berperan sangat penting. Dalam melakukan kegiatan produksi, perusahaan memerlukan suatu pengorbanan biaya yang cukup besar. Dengan biaya promosi yang besar diharapkan juga kegiatan promosi akan semakin luas dalam menjangkau konsumen dan dapat mencapai jumlah permintaan yang lebih besar pula, besarnya volume penjualan dipengaruhi oleh faktor promosi, sedangkan besar kecilnya biaya promosi tergantung pada pihak marketing yang melakukannya. Sebagai perusahaan yang sedang berkembang, PT Pesona Remaja Malang selaku perusahaan yang bergerak dalam industri garmen yang memproduksi celana panjang dengan merk AKO dan CAESAR menghadapi banyak tantangan. Tantangan tersebut bisa berasal dari perusahaan garmen sejenis atau perusahaan lain dengan merk dagang yang lebih terkenal. Maka itu promosi merupakan hal yang efektif dalam menunjang pemasaran maka penulis mengambil judul “Analisis biaya Promosi Terhadap Peningkatan Volume Penjualan Pada Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang”. A. Rumusan Masalah Dalam melakukan kegiatan produksi, perusahaan memerlukan suatu pengorbanan biaya yang cukup besar. Dengan biaya promosi yang besar diharapkan juga kegiatan promosi akan semakin luas dalam menjangkau konsumen dan dapat mencapai jumlah permintaan yang lebih besar pula, besarnya volume penjualan dipengaruhi oleh faktor promosi, sedangkan besar kecilnya biaya promosi tergantung pada pihak marketing yang melakukannya. Berdasarkan keadaan yang ada PT Pesona Remaja yang hanya menggunakan media promosi satu jenis saja dalam satu tahunnya, hal ini lebih disebabkan asumsi perusahaan bahwa dengan meminimalisasikan biaya promosi dapat mengurangi pengeluaran, yang berarti keuntungan dari omset penjualannya tidak berkurang banyak guna biaya promosi. Berdasarkan ruang lingkup penelitian diatas maka perumusan masalah yang diajukan adalah 1. Bagaimana hubungan biaya promosi terhadap volume penjualan pada PT. Pesona Remaja? 2. Seberapa besar pengaruh biaya promosi terhadap volume penjualan pada PT. Pesona Remaja? B. Tujuan Penelitian Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui : 1. Hubungan dan tingkat pengaruh biaya promosi terhadap volume penjualan pada PT. Pesona Remaja Malang. 2. Seberapa besar pengaruh biaya penyebaran pamflet, biaya bursa pasar murah, biaya iklan radio (biaya promosi) terhadap volume penjualan pada perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang. C. Ruang lingkup dan batasan penelitian 1. Ruang Lingkup Ruang lingkup yang digunakan dalam penelitian ini adalah data laporan keuangan perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang”. periode tahun 2004-2006 meliputi laporan keuangan neraca dan laporan laba rugi. 2. Batasan Penelitian Batasan penelitian menujukan suatu keadaan yang tidak bisa dihindari, dalam penelitian ini adalah : a. Hasil penelitian ini berlaku khusus untuk PT. Pesona Remaja Malang. b. Laporan keuangan PT. Pesona Remaja Malang periode tahun 2004 - 2006. D. Kegunaan Penelitian 1. Bagi perusahaan a. Dapat mengetahui perubahan-perubahan biaya promosi perusahaan dari waktu ke waktu dan perkembangan penjualan perusahaan. b. Dapat digunakan sebagai alat pengambil keputusan terhadap besarnya biaya yang akan dianggarkan sebagai biaya promosi untuk masa datang c. Sebagai bahan pertimbangan bagi pimpinan perusahaan untuk menentukan langkah langkah selanjutnya khususnya berkenaan dengan upaya untuk meningkatkan volume penjualan 2. Bagi Peneliti a. Untuk menambah wawasan dan mengembangkan pengetahuan dan pangalaman ke dalam bidang sesungguhnya. b. Sebagai aplikasi ilmu yang telah diperoleh selama mengikuti perkuliahan. 3. Bagi pihak lain a. Sebagai sumber informasi dikemudian hari bagi mereka yang mengadakan penelitian b. Sebagai bahan masukan untuk mengevaluasi sejauh mana kurikulum yang diberikan mampu memahami kebutuhan tenaga kerja yang terampil dibidangnya. E. Asumsi penelitian Asumsi penelitian adalah suatu anggapan-anggapan dasar tentang sesuatu hal yang di jadikan pijakan berpikir dan bertindak dalam melaksanakan penelitian. Mengingat begitu pentingnya asumsi dalam penelitian yang digunakan, maka ada beberapa asumsi sebagai berikut : 1. Informasi yang di sediakan oleh PT. Pesona Remaja Malang yang dijadikan acuan dianggap valid. 2. Biaya promosi mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap peningkatan penjualan. F. Definisi Operasional Untuk dapat mengetahui konsep-konsep yang diteliti, maka perlu ditetapkan terlebih dahulu definisi operasional variabel-variabelnya. Adapun definisi operasional variabel-variabel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Pengaruh adalah hubungan fungsional anatara dua variable, yaitu variable bebas (X) adalah biaya promosi penjualan, sedangkan variable terikatnya (Y) adalah omzet / volume penjualan. 2. Biaya Promosi adalah suatu beban biaya yang digunakan untuk pemenuhan promosi dalam pemasaran produk. 3. Omzet penjualan adalah jumlah produk yang dapat terjual dalam satuan rupiah pertahun. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu yang Relevan Dalam penelitian ini, terlebih dahulu penulis mencantumkan hasil penelitian terdahulu oleh Ali Zainal Abidin (2004) dalam penelitian tersebut terdapat hipotesis sebagai berikut: 1. Diduga bahwa saluran distribusi dan promosi secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap penjualan pada perusahaan industri sepatu home pienk malang 2. Diduga bahwa biaya promosi memberikan pengaruh paling dominan terhadap penjualan pada perusahaan industri sepatu home pienk malang. Sedangkan Cahyo DP (2005) berjudul “Pengaruh Biaya Periklanan dan promosi Penjualan Terhadap Omzet Penjualan Pada Perusahaan Rokok sawo Manis Adi Bungsu” Malang, variabel bebasnya adalah biaya peiklanan promosi penjualan, sedangkan variable terikatnya adalah omzet penjualan. Penelitian ini menghasilkan kesimpulan sebagai berikut : 1) Periklanan dan promosi penjualan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap omzet penjualan, dimana F hitung = 72,787 dan angka signifikan F = 0,000 2) Promosi merupakan faktor dominan yang mempengaruhi omzet penjualan. Ada beberapa persamaan dan perbedaan antara penelitian yang dilakukan Cahyo dengan penelitian yang dilakukan saat ini. Persamaannya adalah pada variabel yang diteliti yaitu biaya promosi penjualan sebagai variabel bebas dan omzet penjualan sebagai variabel terikat. Perbedaannya adalah pada waktu dan lokasi obyek penelitian. Berdasarkan penelitian sebelumnya maka perbadaan penelitian ini dengan penelitian-penelitia terdahulu antara lain : No. Hal Ali Zainal Abidin Cahyo DP Budi Hartoyo 1. Sasaran Industri Sepatu Home Pienk Malang Perusahaan Rokok sawo Manis Adi Bungsu” Malang PT. Pesona Remaja Malang 2. Variabel - Saluran distribusi - biaya promosi - Omzet Penjualan - Biaya Periklanan - Omzet Penjualan - Biaya promosi - Volume penjualan 3. Waktu Pengamatan 2 tahun 3 tahun 3 tahun 4. Tahun Penelitian 2004 2005 2006 5. Analisis - Analisis Regresi - Analisis Regresi -Analisis korelasi - Analisis Regresi 6. Hasil - saluran distribusi dan promosi secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap penjualan - biaya promosi memberikan pengaruh paling dominan terhadap penjualan -Periklanan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap omzet penjualan - Promosi merupakan faktor dominan yang mempengaruhi omzet penjualan - biaya promosi memiliki hubungan yang sangat erat dengan volume perusahaan - Biaya promosi memiliki pengaruh yang siknifikan terhadap volume penjualan B. Landasan Teori 1. Promosi a. Pengertian Promosi Promosi adalah merupakan salah satu sarana pemasaran perusahaan yang bertujuan agar produk yang dipasarkan dapat dikenal secara luas oleh pihak konsumen dengan jangkauan promosi yang luas tersebut sehingga diharapkan volume penjualan dapat lebih ditingkatkan. Sedangkan keefektifan dari sarana promosi yang dilakukan tergantung dari media promosi yang digunakan dan jenis produk yang dipasarkan. Sebagaimana firman Allah yang menggambarkan golongan kaum muslim yang beruntung : وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ Artinya: ”Dan orang orang yang memelihara amanat amanat (yang dipikulnya) dan janjinya”. (Q.S al-Mu’minun:8) Maksud amanat adalah menyampaikan hak ataupun apa saja kepada pemiliknya dengan tidak ada pengurangan. Allah berfirman dalam surat An Nisa’, 58: إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا Artinya: ”Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya”. (Q.S An-nisa’:58) Pengertian promosi menurut Tjiptono (1997:291) promosi merupakan aktifitas pemasaran yang berusaha menyebarkan informasi, mempengaruhi / membujuk dan meningkatkan pasar sasaran atas perusahaan dan produknya agar bersedia menerima, membeli dan layak pada produk yang ditawarkan perusahaan yang bersangkutan Swasta (1996:349) memberikan pengertian promosi adalah arus informasi atau persuasi satu arah yang dibuat untuk mengarahkan seseorang atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran. Adapun arti penting promosi secara umum dapat diklasifikasikan sebagai berikut: 1) Usaha untuk memodifikasi tingkah laku para konsumen agar merubah tingkah laku dan pendapat untuk pembelian barang dan jasa perusahaan. 2) Usaha untuk meningkatkan konsumen agar tahu ada suatu produk tertentu dipasar mereka. 3) Usaha untuk memberitahu pasar yang dituju didalam siklus kehidupan produk untuk meningkatkan permintaan primer 4) Usaha untuk membujuk konsumen agar melakukan pembelian serta dapat memberi pengaruh dalam waktu yang lama terhadap perilaku pembeli. Dalam mengembangkan saluran promosi pada perusahaan dapat menggunakan salah satu variabel atau kombinasi yang dikoordinir dengan strategi produk, harga, dan distribusi. Secara bersama-sama variabel-variabel tersebut membentuk marketing mix yang ditujukan untuk mencari pasar. Adapun didalam bauran promosi terdapat empat kiat utama: b. Periklanan Menurut Kotler dan Amstrong (1994 : 111). Periklanan didefinisikan sebagai bentuk presentasi bukan perorangan dan promosi tentang produk yang dibayar oleh sponsor tertentu. Penggunaan periklanan sebagai komponen bauran promosi memberikan keuntungan sebagai berikut: 1) Dapat mengingatkan kembali pembeli, karena terdapatnya bauran tulisan atau suara yang setiap saat dapat didengar, dilihat atau di baca. 2) Membentuk produk motif yang mengarahkan seseorang untuk membeli produk tersebut. 3) Menghemat biaya, karena iklan dapat sekaligus menjangkau banyak konsumen. Adapun kerugian dari periklanan adalah: a) Sifatnya tidak fleksibel, karena itu sudah dibentuk dan dijalankan sesuai rencana sehingga sulit untuk menyelesaikan dengan reaksi konsumen. Masyarakat tidak mudah mempercayai iklan karena mereka tahu bahwa iklan dirancang untuk mempengaruhinya. b) Periklanan membantu dalam memperkenalkan suatu produk, tetapi untuk efektifitasnya iklan tersebut harus diulang-ulang dan ini membutuhkan biaya besar. c) Iklan tidak langsung menimbulkan reaksi dari konsumennya untuk membeli namun adalah reaksi yang ditunda yang timbul pada saat iklan diulang. Diharapkan iklan mampu mengingatkan konsumen akan produk perusahaan pada proses pembelian. Secara umum dapat dikatakan periklanan bertujuan untuk meningkatkan penjualan. Namun ada beberapa tujuan dari periklanan seperti dikemukakan oleh Swasta (1996:252) yaitu: 1) Mendukung program personal selling dan kegiatan yang lain. 2) Mencapai orang-orang yang tidak dapat dicapai oleh penjualan/ salesman dalam jangka waktu tertentu. 3) Mengadakan hubungan dengan para penyalur, misalnya dengan mencantumkan nama dan alamatnya. 4) Memasuki daerah pemasaran Memperkenalkan produk baru. 5) Menambah penjualan industri. 6) Mencegah timbulnya barang-barang tiruan. 7) Memperbaiki reputasi perusahaan dengan memberikan pelayanan baru/ menarik langganan baru. Menurut Stanton (1995:194) ada beberapa faktor yang perlu dikembangkan oleh perusahaan dalam penggunaan media periklanan yaitu: 1) Sasaran periklanan; Pemilihan media dipengaruhi oleh tujuan iklan yang bersangkutan serta tujuan umum kampanye ialah menimbulkan kesempatan bertemu bagi tenaga-tenaga penjualan atau menghimbau diambilnya suatu tindakan dalam satu, dua hari berikutnya, maka perusahaan periklanan menggunakan surat kabar atau radio, majalah kurang tepat untuk maksud ini, karena iklan harus masuk berminggu-minggu sebelum tanggal terbit. 2) Persyaratan pesan; Media harus cocok dengan pesan yang ingin disampaikan, hendaknya pesan tersebut dapat menonjolkan nilai produk baik manfaat, karakteristik, keunggulan tersendiri sehingga menarik calon pelanggan untuk melakukan pembelian. 3) Biaya media; Biaya media iklan harus mempertimbangkan dalam hubungannya dengan tersedianya dana perusahaan dan pemilihan sarana media. Dalam hal pertama dengan dana yang tersedia dapat saja menutup kemungkinan memilih televisi sebagai media atau mungkin pemasang iklan hanya dapat menyiarkan lewat siaran televisi lokal akan tetapi harus dapat menetapkan suatu perbandingan tertentu antara biaya media dan jumlah pembaca dan pemirsa yang hendak dicapai. c. Promosi penjualan Promosi penjualan merupakan kegiatan promosi yang tidak termasuk periklanan, publisitas dan penjualan pribadi. Perusahaan menggunakan promosi penjualan untuk mendapatkan tanggapan yang lebih kuat dan lebih cepat. Promosi penjualan lebih fleksibel karena dapat dilakukan setiap saat dengan biaya yang relatif murah dibandingkan dengan periklanan dan personal selling, juga mendorong penjualan yang sedang lesu. Kegiatan promosi dapat dibedakan atas: 1) Promosi konsumen; Misalnya dengan memberikan sampel, premi, kupon, penawaran uang kembali, pengurangan harga, hadiah barang, kontes stiker dagang, peragaan. Tujuan promosi ini adalah untuk mendorong konsumen agar lebih banyak menggunakan produk, membeli dalam unit yang lebih besar, mencoba merk yang dipromosikan dan menarik merk lain yang bersaing dengan merk produk yang sedang dipromosikan. 2) Promosi dagang; Misalnya jaminan membeli, hadiah barang, iklan kerja sama, kontes penjualan para penyalur. Promosi ini bertujuan membujuk pengecer untuk menjual produk baru dan menimbun lebih banyak persediaan barang, menggiatkan pembelian ketika sedang tidak musim, membujuk agar menimbun barang-barang yang dipromosikan, mengurangi promosi para pesaing, membuat para pengecer agar tetap setia terhadap merk yang dipromosikan dan memperoleh jalur pengeceran yang baru. 3) Promosi wiraniaga (misalnya kontes reli penjualan); Tujuan dari promosi ini adalah berusaha untuk memberi dukungan atas produk atau model baru dan mendorong penjualan dimusim sepi. Adapun kekuatan dari promosi penjualan adalah sebagai berikut: a) Menimbulkan peranan antara midlemen dan konsumen bahwa mereka mendapatkan sesuatu yang gratis dan ini mendorong sikap positif bagi produk baru yang dipromosikan. b) Apabila berhasil maka penjualan akan meningkat pada saat itu juga. c) Sifat yang fleksibel, sehingga dapat digunakan pada setiap tahap dari suatu produk. Sedangkan keterbatasan dari promosi penjualan adalah sebagai berikut: a) Sifat sementara, sehingga tidak fleksibel untuk menanamkan pilihan produk jangka panjang. b) Terlalu banyak promosi penjualan bagi suatu produk akan merusak citra tersebut dan menganggap bahwa produk tersebut berkualitas rendah atau produk kurang populer. d. Publisitas Publisitas adalah sejumlah informasi tentang barang atau organisasi yang disebarkan ke masyarakat melalui media tanpa dipungut biaya atau tanpa pengawasan dari sponsor. Disamping itu publisitas mempunyai tiga kekuatan yaitu: 1) Nilai kepercayaan; Artikel dan berita di media biasanya lebih otentik dan lebih dipercaya oleh pembaca daripada iklan. 2) Didorong keluar; Publisitas bisa dijangkau banyak pihak yang menghindari wiraniaga, atau iklan pesan yang sampai ke pembeli berupa berita dan bukan suatu komunikasi penjualan langsung. 3) Dramatisasi; Publisitas mempunyai potensi untuk mendramatisasi perusahaan atau produk dengan variabel promosi lainnya, maka program promosi bisa jadi sangat efektif. Beberapa kegiatan yang dapat digolongkan kedalam publisitas adalah: a. Menjadi donatur atau sponsor pertemuan kegiatan b. Menyelenggarakan suatu pertemuan dengan pejabat c. Menyelenggarakan suatu kegiatan d. Memelihara hubungan baik dengan media massa dengan harapan mereka akan meliput kegiatan-kegiatan ataupun perkembangan yang dialami oleh perusahaan. e. Personal selling Personal selling dimaksudkan kedalam promosi karena personal selling bisa meningkatkan jumlah penjualan melalui komunikasi antara penjual dengan calon pembeli. Personal selling merupakan cara yang paling efektif menanamkan pilihan pembeli pada tingkat tertentu dalam proses pembelian. Karena bila dibandingkan dengan iklan, personal selling mempunyai tiga kualitas khusus yaitu: 1) Berhadapan langsung dengan calon pembeli secara pribadi; Personal selling melibatkan suatu hubungan yang hidup, langsung dan interaktif antara dua orang atau lebih. Setiap pihak bisa melihat langsung dari dekat kebutuhan dan ciri masing-masing dan bisa segera melakukan penyesuaian. 2) Keakraban; Personal selling memungkinkan berkembangnya segala hubungan bermula dari sekedar hubungan penjualan pribadi, suatu hubungan pribadi yang lebih mendalam. Seorang wiraniaga yang efektif biasanya mengingat-ingat kesenangan pembeli bila mereka menghendaki hubungan itu berlangsung lama. 3) Tanggapan; Personal selling membuat pembeli merasa wajib mendengarkan pembicaraan penjual walaupun tanggapan sekedar terima kasih. Namun demikian pada umumnya personal selling membutuhkan biaya yang tinggi karena gugus wiraniaga sering melakukan komunikasi langsung dengan pelanggan melalui telepon atau membutuhkan sarana transportasi. f. Tujuan Promosi Setiap perusahaan dalam menjalankan promosi tentunya mempunyai suatu tujuan. Berkaitan dengan itu, pada dasarnya ada beberapa hal yang dapat dikatakan menjadi tujuan utama dalam menjalankan promosi. Menurut Suhardi Sigit (1992:53) bahwa promosi adalah setiap bentuk komunikasi yang digunakan oleh perusahaan (pemasar) untuk memberitahu (informasi) membujuk atau mengingatkan orang mengenai produk, jasa, image, gagasan atau keterlibatan masyarakat dan perusahaan dengan maksud agar orang dapat menerimanya dan melakukan perbuatan sebagaimana yang dikehendaki oleh perusahaan (pemasaran). Adapun tujuan dari promosi yaitu: 1) Modifikasi tingkah laku; Pada umumnya dengan promosi penjualan selalu berusaha menciptakan kesan yang baik tentang dirinya dan mendorong pembelian barang dan jasanya, untuk itu maka dengan menjalankan promosi, perusahaan atau penjualan harus dapat merubah tingkah laku dan pendapat/memperkuat tingkah laku pembeli potensialnya. 2) Pemberitahuan; Promosi yang bersifat informatif pada umumnya sangat cocok dilakukan bagi sesuatu produk yang dalam tahap awal (tahap perkenalan) siklus kehidupan produk. Selain itu juga merupakan masalah penting agar dapat meningkatkan permintaan primer dan juga penting bagi konsumen karena dapat membantu dalam mengambil keputusan. 3) Membujuk (Persuading); Perlu ditekankan disini bahwa membujuk bukan berarti memaksa calon konsumen tetapi promosi itu dijalankan terutama bertujuan untuk mendorong pembeli atau konsumen, sehingga akan lebih cocok untuk menjadi dominan bila dijalankan terhadap suatu produk. 4) Mengingatkan (Reminding); Mengingatkan konsumen tentang adanya barang tertentu yang dibuat dan dijual perusahaan tertentu, ditempat tertentu dengan harga tertentu pula. Mengingatkan konsumen bisa juga digunakan atau diarahkan untuk mempertahankan pembeli yang ada. Jadi berdasarkan uraian diatas bahwa pada umumnya promosi itu dijalankan oleh setiap perusahaan atau penjual bertujuan untuk mempertahankan atau lebih ditingkatkan. g. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Promosi Menurut Stanton (1991:144) ada empat faktor yang perlu dipertimbangkan untuk menentukan bentuk promosi, faktor tersebut adalah sebagai berikut: 1) Dana yang tersedia; Terlepas dari persoalan bagaimana bentuk promotional mix yang paling baik, faktor penentu sebenarnya adalah besarnya dana disediakan untuk keperluan ini. Suatu perusahaan dengan dana cukup, dapat membuat program periklanannya lebih berhasil guna daripada perusahaan dengan sumber dana terbatas. 2) Sifat pasaran Tiga sifat pasar yang mempengaruhi promosi adalah: a. Luas geografis pasaran; Penjualan pribadi atau personal selling dapat mencukupi dalam pasaran lokal terbatas, akan tetapi dengan makin meluasnya pasaran secara geografis, periklanan harus makin dipentingkan. b. Jenis pelanggan; Strategi promosi dipengaruhi oleh jenis sasaran yang hendak dicapai perusahaan: pemakai industri, pelanggan rumah tangga atau perantara. Program pomosi diarahkan kepada pengecer tentunya akan menampilkan lebih banyak penjualan personal daripada dalam program yang diarahkan kepada pelanggan rumah tangga. Sering kali perantara mempengaruhi strategi promosi yang dilakukan oleh produsen. Dan pengecer kerap juga tidak akan menjajakan produk, kecuali jika produsen sanggup mengadakan periklanan dahulu. c. Konsentrasi pasaran; Jumlah keseluruhan calon pembeli merupakan juga suatu pertimbangan. Makin sedikit calon pembeli (potential buyers), makin efektif penjualan personal dibandingkan dengan periklanan. Pertimbangan lain adalah banyaknya jenis pembeli yang potensial. Suatu pasaran dengan hanya satu jenis pembeli memerlukan promotional mix yang berbeda dari pasaran dengan pelbagai jenis pembeli. h. Pelaksanaan Promosi Masing-masing tahap pelaksanaan rencana promosi ini dapat dilaksanakan sesudah perusahaan menentukan dan menetapkan tujuan tertentu dalam promosinya. Menurut Swasta dan Irawan (1996:355) tentang pelaksanaan promosi sebagai berikut: 1) Menentukan tujuan; Tentang tujuan dari promosi telah dibahas di bagian muka pada bab ini, tujuan promosi merupakan bagian awal kegiatan promosi. Sungguh tidak mungkin merencanakan program promosi tanpa manajer mengetahui tentang tujuan atau apa yang hendak dicapainya. Jika perusahaan menetapkan tujuan sekaligus, maka hendaknya dibuat skala prioritas atau posisi tujuan mana yang hendak dicapai lebih dahulu 2) Mengidentifikasikan pasar yang dituju; Segmen pasar yang ingin dicapai perusahaan dalam kampanye promosi harus dapat dibatasi secara terpisah menurut faktor demografis atau psikologis. Pembahasan ini dapat dilakukan melalui riset pasar. Pasar yang dituju harus terdiri atas individu-individu yang sekiranya bersedia membeli produk tersebut selama periode yang bersangkutan. 3) Menyusun anggaran; Setelah manajer menentukan tujuan promosinya dan mengidentifikasikan segmen pasar yang bersangkutan, maka tibalah saatnya untuk menyusun anggaran promosi. Hal ini bukanlah tugas yang sederhana dan mudah, sering manajer utama ikut mengambil bagian dari marketing mix. 4) Memilih berita; Tahap selanjutnya dimulai dengan mempersiapkan berita yang tepat, untuk menciptakan pasar yang dituju tersebut. Tentu saja sifat berita akan berbeda-beda tergantung pada tujuan promosinya. Jika suatu produk masih berada pada tahap perkenalan pada siklus kehidupannya, maka informasi produk akan menjadi topik utama. 5) Menentukan promotional mix; Perusahaan dapat menggunakan tema berita yang berbeda pada masing-masing kegiatan promosinya misalnya hubungan masyarakat dapat dilakukan untuk menciptakan kesan positif terhadap perusahaan diantara para pembeli. Periklanan dapat dititik beratkan untuk memberikan kesadaran kepada pembeli tentang sesuatu produk atau perusahaan yang menawarkan. Fungsi personal selling dapat menjelaskan lebih terang tentang berita periklanan yang menyatakan penawaran produk atau jasa sesuai dengan keinginan pembeli. Hal ini mudah dilakukan karena penjual dan pembeli dapat berinteraksi secara langsung. Sedang promosi penjualan dapat dilakukan misalnya dengan menawarkan potongan khusus Pemilihan media mix untuk malakukan iklan pada calon pembeli jika membeli sekarang. 6) Memilih media mix; Dalam pemasaran akan digunakan tergantung jenis dan pasar konsumen yang dituju. Dalam hal ini kita harus menetahui bahwa jenis media yang berbeda akan cenderung ditujukan pada kelompok yang berbeda. 7) Mengukur efektifitas; Pengukuran efektifitas ini sangat penting bagi manajer. Setiap alat promosi memiliki alat pengukuran yang berbeda-beda. Tanpa dilakukan pengukuran efektifitas tersebut akan sulit diketahui apakah tujuan perusahaan dapat dicapai atau tidak. 8) Mengendalikan dan memodifikasi kampanye promosi; Setelah dilakukan pengukuran efektifitas ada kemungkinan diadakan perubahan rencana promosi. Perubahan dapat terjadi pada promotional mix, berita, anggaran promosi atau cara pengalokasian anggaran tersebut, yang terpenting perusahaan harus memperhatikan kesalahan-kesalahan yang pernah diperbuat untuk menghindari kesalahan-kesalahan yang sama dimasa yang akan datang. i. Biaya Promosi Biaya promosi yaitu biaya yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan yang bertujuan untuk menunjang kelancaran dalam mengadakan promosi. Penggunaan biaya promosi ini pada umumnya untuk setiap perusahaan berbeda-beda tergantung dari besarnya perusahaan, luas daerah pemasaran dan jenis produk yang dihasilkan oleh perusahaan yang bersagkutan. Menurut Irawan dan Faried Wijaya (1997 : 161) ada tiga metode yang digunakan dalam menetapkan biaya/anggaran promosi yaitu: 1) Metode menurut anggaran; Metode ini sama sekali tidak menghiraukan dampak promosi atas penjualan. Tidak ada kepastian penyusunan anggaran promosi tahunan hingga akan menyulitkan penyusunan rencana pemasaran jangka panjang. 2) Metode berdasarkan prosentase penjualan Kelebihan metode ini adalah: a. Dengan metode ini biaya promosi akan berubah-ubah sesuai dengan kemampuan perusahaan menjual produknya b. Metode ini mendorong manajemen agar jalan pikirannya bertolak dari segi hubungan antar biaya promosi, harga jual dan laba persatuan c. Metode ini mendorong kestabilan persaingan sedemikian jauh hingga perusahaan yang tengah bersaing akan mengeluarkan biaya promosi dengan prosentase dari penjualan yang kira-kira besarnya sama d. Metode ini relatif mudah dan sederhana Kelemahan metode ini adalah: a. Metode ini memungkinkan penetapan dana yang tersedia bukannya pada peluang yang tersedia b. Metode ini tidak melihat korelasi atau elastisitas antara penjualan dan promosi c. Metode ini hanya didasarkan pada penjualan masa lampau atau apa yang sedang dibuat oleh pesaing d. Metode ini tidak memungkinkan tersusunnya anggaran promosi dengan menentukan produk apa dan wilayah mana yang patut disediakan biaya promosi. 3) Metode sasaran dan tugas; Pada metode ini, pemasar harus mengembangkan anggaran promosi dengan menetapkan sasaran spesifik, menentukan tugas yang harus dilaksanakan untuk tercapainya sasaran, mengestimasi biaya untuk menyelesaikan tugas tersebut. Jumlah biaya ini akan merupakan anggaran promosi yang diusulkan. j. Volume Penjualan Penjualan merupakan salah satu kegiatan pemasaran, adapun pengertian penjualan menurut Swasta dan Irawan (1996:40) menyatakan “penjualan potensial merupakan tingkat penjualan maksimum yang dapat dicapai oleh perusahaan”. Pada umumnya suatu perusahaan mempunyai tujuan didalam kegiatan penjualan yaitu : 1. Mencapai volume penjualan 2. Mendapatkan laba 3. Mencapai market share Tujuan tersebut dapat terealisir, apabila penjualan dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana perusahaan. Hal ini dimaksudkan untuk melanjutkan seberapa besar kemampuan perusahaan dalam melayani atau mengisi kebutuhan konsumen. k. Pengaruh Biaya Promosi dengan Volume Penjualan Besar kecilnya volume penjualan perusahaan dipengaruhi oleh banyak faktor. Adapun faktor-faktor tersebut digolongkan dalam dua faktor: 1. Faktor ekstern; Yaitu besar kecilnya volume penjualan produk dipengaruhi oleh lingkungan di luar perusahaan, seperti persaingan, daya ingat masyarakat terhadap suatu produk, keadaan ekonomi, sosial, budaya, politik dan peraturan pemerintah. 2. Faktor intern; Yaitu besar kecilnya penjualan produk dipengaruhi oleh lingkungan di dalam perusahaan itu sendiri. Secara keseluruhan faktor-faktor ini adalah kemampuan manajemen perusahaan itu sendiri, dengan kata lain bahwa kemampuan perusahaan dalam mengelola usahanya dan pengaruhnya terhadap volume penjualan. Dipandang dari aspek spesifik, yaitu dari sudut manajemen pemasaran bahwa penjualan sangat dipengaruhi oleh bagaimana manajemen pemasaran mengelola bauran pemasarannya. Hal ini berarti bahwa penjualan dipengaruhi oleh produk dengan aspek-aspek yang ditawarkan perusahaan strategi dan kebijaksanaan harga yang ditetapkan perusahaan, strategi dan kebijaksanaan distribusi yang ditetapkan perusahaan, strategi dan kebijaksanaan promosi yang dilakukan perusahaan . promosi adalah kegiatan perusahaan untuk mendorong dan menciptakan penjualan produk melalui komunikasi yang sifatnya masa sekarang, banyak konsumen membeli suatu produk karena kegiatan promosi dilakukan secara gencar, misalnya dengan melaksanakan kegiatan personal selling dan advertensi. Untuk mendukung kegiatan promosi yang dilakukan perusahaan membutuhkan biaya. Jadi dapatlah disimpulkan bahwa antara biaya promosi dan volume penjualan mempunyai hubungan yang erat, dimana biaya promosi digunakan oleh perusahaan untuk melakukan pendekatan kepada calon konsumen, sehingga tergerak untuk membeli produk yang ditawarkan. 2. Laporan Keuangan a. Pengertian Laporan Keuangan Perusahaan membutuhkan informasi dalam manajemennya baik dalam bentuk kuantitatif maupun kualitatif. Laporan keuangan merupakan informasi kuantitaitf yag memberikan gambara tentang keadaa dan posisi keuangan suatu perusahaan. Penulisan laporan keuangan oleh perusahaan harus sesuai dengan standart yang berlaku, yaitu berdasarkan Standart Akuntansi Keuangan. Brigam (2001 : 36), mengemukakan bahwa laporan keuangan adalah ”beberapa lembar kertas yang bertuliskan angka-angka, tetapi sangat penting juga untuk memikirkan aktiva riil dibalik angka-angka tersebut. Laporan keuangan menurut sudjaja dan barlian (2003 : 76) ”Suatu laporan yang menggambarkan hasil dan proses akuntansi”. Yang mana digunakan sebagai alat informasi serta komunikasi antar data keuangan atau aktivitas perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan data-data atau aktivitas tersebut. Weston dan Brigham (1989 : 279), memberikan devinisi bahwa laporan keuangan adalah ” laporan yang disampaikan setiap tahun oleh perusahaan kepada para pemegang sahamnya yang terdiri dari laporan keuangan utama (laporan laba-rugi, neraca, perhitungan laba ditahan dan laporan arus kas) serta opini manajemen atas operasi tahun lalu dan prospek perusahaan dimasa mendatang. Dalam arti laporan keuangan meruppakan laporan aktivitas perusahaan dalam suatu periode akuntansi yang tersusun sistematis sehingga bisa menghasilkan suatu informasi, yang kemudian informasi tersebut akan menjadi alat komunikasi yang baik dengan pemakaian laporan keuangan. Menurut Munawir (1997:7) laporan keuangan adalah merupakan suatu hasil dari proses akuntansi yang digunakan oleh pemakainya sebagai alat komunikasi antara data keuangan atau aktifitas suatu perusahan dengan pihak-pihak luar yang membutuhkan informasi keuangan peruasahaan tersebut. b. Tujuan laporan keuangan Laporan keuangan bertujuan menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja, serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam keputusan ekonomi. c. Karakteristik laporan keuangan Karakteristik laporan keuangan merupakan cirri khas yang membuat informasi dalam laporan keuangan berguna bagi pemakai. Menurut Peraturan Standart Akuntansi Keuangan (PSAK, 2002 : 7), menjelaskan bahwa laporan keuangan mempunyai 4 karakteristik kualitatif yaitu ; a) Dapat dipaham; Kualitas penting informasi yang ditampung dalam laporan keuangan adalah kemudahannya untuk segera dapat dipahami oleh pemakai. Untuk maksud ini, pemakai diasumsikan memiliki pengetahuan yang memadai tentang aktivitas ekonomi dan bisnis, akuntansi serta kemauan untuk mempelajari informasi dengan ketekunan yang wajar. b) Relevan; Agar bermanfaat, informasi harus relevan untuk memenuhi kebutuhan pemakai dalam proses pengambilan keputusan. Informasi dapat dikatakan relevan jika dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pemakai dengan membantu mereka mengevaluasi peristiwa masa lalu, masa atau masa depan, menegaskan, atau mengoreksi, hasil evaluasi mereka dimasa lalu. Materialitas; Relevansi informasi dipengaruhi oleh hakikat dan materialitasnya,. Informasi dipandang material jika kelalaian untuk mencantumkan atau kesalahan dalam mencatat informasi tersebut dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pemakai yang diambil atas dasar laporan keuangan. c) Keandalan; Laporan keuangan bebas dari pengertian yang menyesatkan dan kesalahan material sehingga diandalkan pemakainya sebagai penyajian yang tulus atau jujur dari yang seharusnya disajikan atau yang secara wajar diharapkan fdapat disajikan. d) Dapat dibandingkan; Bahwa pemakai harus dapat memperbandingkan laporan keuangan antar peiode untuk mengidentifikasi (trend) kecendrungan posisi dan kinerja keuangan. d. Komponen laporan keuangan Menurut Munawir (2002:13) untuk menganalisa suatau laporan keuangan seorang harus mempunyai pengertian tentang Komponen laporan keuangan serta masalah yang mungkin timbul dalam penyusunan laporan tersebut. Komponen laporan keuangan beserta unsur-unsurnya yaitu : 1) Neraca; Suatu daftar aktiva, kewajiban, dan modal pemilik perusahaan yang terjadi pada tanggal tertentu dari transaksi tersebut dilakukan dan biasanya dilaporkan pada tanggal terakhir bulan atau tahun. 2) Laporan Rugi-Laba; Ikhtisar dari pendapatan dan beban sebuah perusahan dalam periode tertentu bisa sebulan atau setahun. Kelebihan pendapatan atas beban yang dikeluarkan disebut laba bersih sedangkan beban perusahaan yang melebihi pendapatannya disebut rugi bersih. 3) Laporan Arus Kas; Merupakan laporan yang menyajikan ikhtisar terinci dari semua arus kas dan arus keluar atau sumber dan penggunaan kas selama periode itu. Laporan arus kas melaporkan;(a) pengaruh operasi suatu perusahaan atas kas selama satu periode, (b) transaksi investasinya, (c) transaksi pembelanjaannya dan (d) kenaikan atau penurunan bersih dalam kas selama satu periode. Dengan demikian nilai dari laporan arus kas adalah membantu para pemakai untuk mengevaluasi likuiditas, solvensai dan fleksibilitas keuangan. Sedangkan menurut PSAK No. 1 (2002;par 7) sebuah laporan keuangan yang lengkap meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan produk atau hasil akhir dari suatu proses akuntansi. e. Keterbatasan laporan keuangan Dalam laporan keuangan terdapat beberapa keterbatasan yang harus diperhatikan oleh semua pihak, yaitu ; (Sofyan, 2004 : 201) a) Laporan keuangan bersifat histories, berisi laporan atas kejadian yang telah lewat. Karenanya, laporan keuangan tidak dapat dianggap sebagai laporan mengenai keadaan saat ini, sehingga laporan keuangan bukan satu-satunya sumber informasi dalam proses pengambilan keputusan ekonomi. b) Laporan keuangan merupakan nilai harga pokok atau nilai pertuklaran pada saat terjadinya transaksi, bukan harga saat ini. c) Laporan keuangan bersifat umum, dan bukan dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan pihak tertentu. Informasi disajikan untuk dapat digunakan semua pihak. Sehingga terpaksa selalu memperhatikan semua pihak yang sebenarnya mempunyai perbedaan kepentingan. d) Proses penyusutan laporan keuangan tidak luput dari penggunaan taksiran dan berbagai pilihan yang ada yang sama-sama dibenarkan tetapi menimbulkan perbedaan angka laba maupun asset. e) Akuntansi tidak mencakup informasi yang material. Demikian pula, penerapan prinsip akuntansi terhadap suatu fakta atau pos tertentu mungkin tidak dilaksanakan jika hal ini tidak tidak menimbulkan pengaruh yang material terhadap kelayakan laporan keuangan. f) Laporan keuangan bersifat konserfatif dalam menghadapi ketidak pastian; bila terdapat beberapa kemugkinan kesimpulan yang tidak pasti mengenai penilaian suatu pos, maka lazimnya dipilih alternatif yang menghasilkan laba bersih atau nilai akiva yang paling kecil. g) Laporan keuangan disusun dengan menggunakan istilah-iatilah teknis, dan pemakai laporan diasumsikan memahami bahasa teknis akuntansi dan sifat dari informasi yang dilaporkan. h) Akuntasi didominasi informasi kuantitatif. Informasi yang bersifat kualitatif dan fakta yang tidak dikuantitifkan umnya diabaikan. Namun bisa saja informasi kuantitatif dapat ganbaran atau indikasi informasi kualitatif. i) Perubahan dalam tenaga beli uang jelas ada akan tetapi hal ini tidak tergambar dalam laporan keuangan. f. Analisis laporan Keuangan a) Pengertian analisis laporan keuangan Analisis laporan keuangan merupakan suatu proses untuk membedah laporan keuangan kedalam unsur-unsurnya, menelaah masing-masing unsur tersebut dan menelaah hubungan antara unsur-unsur tersebut dengan tujuan untuk memperoleh pengertian dan pemahaman yang baik dan tepat atas laporan itu sendiri. (Prastowo, 1995: 30) Informasi yang dihasilkan dari proses proses tersebut, diharapkan akan dapat memperdalam informasi dari laporan keuangan perusahaan itu sendiri sehingga lebih bermanfaat bagi para pengambil keputusan. b) Kegunaan dan Tujuan Analisis Laporan Keuangan Analisis laporan keuangan yang dilakukan dimaksudkan untuk menambah informasi yang ada dalam suatu laporan keuangan. Secara lengkap kegunaan analisis laporan keuangan adalah : (sofyan, 2004 : 195-197) 1) Dapat memberikaan informasi yang lebih luas, lebih dalam dari pada yang terdapat dilaporan keuangan biasa. 2) Dapat menggali informasi yang tidak tampak secara kasat mata (explicit) dari suatu laporan keuangan atau yang berada dibalik laporan keuangan (implicit) 3) Dapat mengetahui kesalahan yang terkandung dalam laporan keuangan. 4) Dapat membongkar hal-hal yang bersifat tidak konsisteendalam hubungannya dengan suatu laporan keuangan baik dikaitkan dengan komponen intern laporan keuangan maupun kaitannya dengan informasi yang diperoleh dari luar perusahaan. 5) Mengetahui sifat-sifat hubungan yang akhirnya dapat melahirkan model-model dan teori yang terdapat dilapangan seperti untuk prediksi peningkatan (rating). 6) Dapat memberikan informasi yang diinginkan oleh para pengambil keputusan. Dengan perkataan lain apa yang dimaksudkan dari suatu laporan keuangan merupakan tujuan analisis laporan keuangan juga antara lain; 1) Dapat menilai prestasi perusahaan. 2) Dapat memproyeksikan keuangan perusahaan 3) Dapat menilai kondisi keuangan masa lalu dan masa sekarang dari aspek waktu tertentu : posisi keuangan, hasil usaha perusahaan, likuiditas, solvabilitas, aktivitas, rentabilitas atau profitabilitas dan indikator pasar modal. 4) Menilai perkembangan dari waktu kewaktu. 5) Melihat komposisi struktur keuangan, arus dana. 6) Dapat menentukan peringkat (rating) perusahaan dengan perusahaan lain dengan periode sebelumnya atau dengan standart industri normal atau standart ideal. 7) Dapat memahami situasi dan kondisi keuangan yang dialami perusahaan, baik posisi keuangan, hasil usaha, struktur keuangan dan sebagainya. 8) Dapat memprediksi potensi apa yang mungkin dialami perusahaan dimasa yang akan datang. c) Pihak-Pihak Yang Berkepentingan Dengan Analisis Keuangan 1) Pihak pemilik perusahaan Pihak pemilik berkepentingan tehadap hasil analisis keuangan guna mengetahui sejauh mana keberhasilan maupun kegagalan manager perusahaan dalam memenejpeusahaan yang dapat dilihat dari kinerja keuangan yang dicapai. Keberhasilan ini dapat diukur berdasarkan pecapaian laba perusahaan secara efisien. 2) Pihak kreditur Kreditur dalam hal ini adalah bank dan instituís pembiayaan lainnya berkepentingan terhadap hasil analisis keuangan guna mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar hutang-piutang, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Dengan demikian bagi kriditur hasil analisis keuangan dijadikan dasar pertimbangan kebijakan kredit apabila preusan membutuhkan kredit. 3) Pihak investor Investor sebagai pihak-pihak yang menanamkan modalnya pada pesahaan, maka investor mengharapkan adanya kemampuan perusahaan dalam hal tingkat pengendalian dari sejumlah investasi yang ditananamkan. Hasil analisis keuangan akan memberi gambaran kondisi kemampuan keuangan perusahaan dalam memberi pengembalian (return) dari sejumlah investasi. 4) Pihak pekerja Hasil analisis keuangan preusan memberi informasi keuangan yang mencerminkan keuangan preusan dalam mebayar kewajiban internal maupun bersifat eksternal. Termasuk kewajiban internal adalah berhubungan dengan pembiayaan rutin, termasuk kemampuan membayar gaji para pekerja (buruh dan karyawan). 5) Pihak pemerintah Kebutuhan pemerintah terhadap hasil analisis keuangan adalah berkaitan dengan kewenangan menetapkan pajak penghasilan lembaga (perusahaan). Hasil analisis keuangan memberi gambaran pajak yang akan dibayarkan oleh perusahaan. d) Prosedur analisis keuangan Sebelum menganalisis keuangan perusahaan terlebih dahulu analis harus memahami laporan keuangan yang akan dianalisis beserta langkah-langkah yang akan ditempuh dalam proses analisis. Hal yang perlu dipahami oleh analis adalah bahwa bagaimanapun kondisi laporan keuangan perusahaan terdapat keterbatasan yang perlu dieliminir agar hasilnya tidak mengalami pembiasan, diantara keterbatasan tersebut : (Faisal, 2001 : 37). 1) Data bersifat sekunder; Data laporan keuangan bukanlah data primer, melainkan data sekunder yang dilaporkan perusahaan pada periode tertentu dengan demikian validitas data bergantung pada kejujuran dan objektifitas pelaporan oleh perusahaan. 2) Data historis; Data laporan keuangan merupakan data historis (data tahun sebelumnya) yang tidak mencerminkan nilai sesungguhnya pada tahun dimana laporan keuangan tersebut dianalisis. Maka pertimbangan nilai waktu uang merupakan cara menilai baik aktiva, hutang maupun modal perusahaan tahun sebelumnya. Langkah-langkah dalam melakukan analisis keuangan : 1) Review data dan laporan; Merupakan penyesuaian data laporan keuangan terhadap berbagai hal baik sifat atau jenis perusahaan yang melaporkan maupun sistim akuntansi yang berlaku.menurut munawir dan faisal (1997 : 35) maksud dari perlunya mempelajari data secara menyeluruh ini adalah untuk meyakinkan pada penganalisis bahwa laporan ini sudah cukup jelas mendiskripsikan semua data keuangan yang relevan dan telah diterapkannya prosedur akuntansi maupun metode penilaian yang tepat, sehingga penganalisis akan betul-betul mendapatkan laporan keuangan yang dapat diperbandingkan. Dengan demikian kegiatan mereview merupakan jalan menuju suatu hasil analisis yang memiliki tingkat pembiasan yang relatif kecil. 2) Menghitung; Dengan menggunakan berbagai metode dan teknik analisis dilakukan perhitungan-perhitungan baik metode komparasi, prosentase, perkomponen, analisis laporan keuangan, dan lain-lain. Dengan metode atau teknik apa yang akan digunakan dalam perhitungan sangat bergantung pada tujuan analisis. 3) Membandingkan / mengukur; Langkah berikutnya setelah melakukan perhitungan adalah me ngkomparasikan atau mengukur. Langkah ini di perlukan guna mengetahui hasil perhitungan tersebut apakah sangat baik, baik, sedang, kurang baik dan sebagaiya. Menurut Lukman Syamsuddin (1998:39), pada pokoknya ada dua cara yang dapat dilakukan didalam membandingkan rasio keuangan perusahaan yaitu dengan “Cross Sectional Approach” dan “Time Series Analysis”. Cross Sectional Approach adalah suatu cara mengevaluasi dengan jalan membandingkan rasio-rasio antara perusahaan yang satu dengan perusahaa yang lainnya yang sejenis pada saat bersamaan. Sedangkan Time Series Analysis dilakukan dengan jalan membandingkan hasil yang dicapai perusahaan dari periode ke periode yang lain. Dengan perbandingan semacam ini akan diketahui hasil yang di capai perusahaan apakah mengalami kemajuan atau kemunduran. Time Series sangat membantu dalam menilai kewajaran dari laporan keuangan yang di proyeksikan. 4) Menginterpretasikan; Interpretasi merupakan inti dari proses analisis sebagai perpaduan antara hasil perbandingan atau pengukuran dengan kaidah teoritik yang berlaku. Hasil interpretasi mencerminkan keberhasilan maupun permasalahan apa yang akan di capai perusahaan dalam pengelolaan keuangan. 5) Solusi; Merupakan langkah terakhir dari rangkaian prosedur analisa dengan memahami problem keuangan yang dihadapi perusahaan maka akan ditempuh solusi yang tepat. Gambar. 2.1 Alur Prosedur analisis Laporan Keuangan e) Teknik Analisis Keuangan Proses analisis laporan keuangan terdiri ataspenerapan alat-alat dan teknik-teknik analisis terhadap laporan dan data keuangan yang dapat digunakan dalam pengambilan keputusan. Menurut Munawir (1993:36-37) menyebutkan bahwa teknik yang biasa digunakan dalam analisis laporan keuangan adalah: 1) Analisis perbandingan laporan keuangan, merupakan teknik analisis dengan cara membandingkan laporan keuangan dua periode atau lebih dengan menunjukkan perubahan baik dalam jumlah (absolut) maupun dalam prosentase (relatif). 2) Analisis trend (tendensi posisi), merupakan teknik analisis untuk mengetahui tendensi keadaan keuangan apakah menunjukkan perubahan naik atau mengalami penurunan. 3) Analisis persentase perkomponen (Common Size), merupakan teknik analisis untuk mengetahui persentase investasi pada masing-masing aktiva terhadap total aktivanya. Juga untuk mengetahui berapa besarnya proporsi setiap pos aktiova maupun terhadap keseluruhan atau total aktiva maupun hutang. 4) Analisis sumber dan penggunaan modal kerja, merupakan teknik analisis untuk mengetahui besarnya sumber dan penggunaan modal kerja melalui dua periode waktu yang dibandingkan selain mengetahui posisi modal kerja juga dimaksudkan untuk mengetahui sebab-sebab terjadinya perubahan modal kerja dalam suatu periode waktu tertentu. 5) Analisis sumber dan penggunaan kas, merupakan teknik analisis untuk mengetahui kondisi kas di sertai sebab-sebab terjadinya perubahan kas pada suatu periode waktu tertentu. 6) Analisis rasio keuangan, merupakan teknik analisis keuangan untuk mengetahui hubungan di antara pos-pos tertentu dalam neraca maupun laporan rugi laba baik secara individu maupun secara simultan. 7) Analisis perubahan laba kotor, merupakan teknik analisis untuk mengetahui posisi laba dan sebab-sebab terjadinya perubahan laba. Analisis ini juga di maksudkan untuk mengetahui posisi laba yang dibudgetkan dengan laba yang benar-benar dapat dihasilkan. 8) Analisis Break Even, merupakan teknik analisis untuk mengetahui tingkat penjualan yang harus dicapai agar perusahaan tidak mengalami kerugian, tetapi pada tingkat penjualan tersebut perusahaan belum memperoleh keuangan. C. Kerangka Berfikir Gambar 2.2 Hubungan dan pengaruh biaya promosi terhadap volume penjualan. Volume penjualan tergantung kepada besar kecilnya biaya promosi penjualan, diantaranya pamflet, pasar murah, iklan radio. Tiga variabel ini dianalisis dengan menggunakan 2 pendekatan yaitu pendekatan korelasi dan pendekatan regresi. a) Pendekatan korelasi untuk menganalisis keeratan hubungan antara variabel biaya promosi dan variabel volume penjualan. b) Pendekatan regresi berfungsi untuk menganalisis berpengaruh atau tidaknya variabel independent terhadap variabel dependent. D. Hipotesis Penelitian Hipotesis merupakan suatu pernyataan yang bersifat sementara atau suatu dugaan, anggapan, pendapat atau asumsi yang mungkin benar dan mungkin salah yang masih harus diuji kebenarannya dengan melakukan penelitian atau pengamatan terhadap penelitian. Dalam penelitian ini hipotesisnya adalah sebagai berikut : 1) Hubungan antara biaya promosi terhadap volume penjualan sangat erat pada PT. Pesona Remaja Malang. 2) Pengaruh biaya penyebaran pamflet, biaya bursa pasar murah, biaya iklan radio (biaya promosi) sangat kuat terhadap volume penjualan pada perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang. BAB III METODE PENELITIAN A. lokasi penelitian Bagi setiap perusahaan, pemilihan lokasi merupakan suatu masalah yang tidak dapat diabaikan karena lokasi perusahaan merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan perusahaan dalam melakukan aktivitasnya. Adapun lokasi PT ini terbagi menjadi dua yaitu di Jl. Mayjen Panjaitan 94 Malang digunakan sebagai kantor pusat dan di Jl. Ahmad Yani 138 Malang sebagai tempat produksi. Lokasi kantor pusat di Jl. Mayjen Panjaitan 98 Malang, dibatasi oleh: Sebelah Selatan : Sungai Brantas Sebalah Barat : Rumah penduduk Sebelah Timur : Rumah penduduk Lokasi tempat prduksi di Jl. Ahmad Yani 138 Malang, dibatasi oleh: Sebelah Utara : Rel kereta api Sebelah Timur : Toko Sebelah Selatan : Jl. Ahmad Yani Adapun alasan pemilihan lokasi tersebut didasarkan atas pertimbangan dengan memperhatikan beberapa faktor sebagai berikut: 1. Faktor primer a. Dekat dengan bahan baku; Faktor ini sangat penting untuk kelancaran proses produksinya. Untuk kebutuhan bahan baku Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang tidak mengalami kesulitan, karena bahan baku dan bahan pembantu yang dibutuhkan selama proses produksi dapat diperoleh dengan mudah. b. Dekat dengan tenaga kerja; Tersedianya tenaga kerja yang cukup merupakan faktor yang sangat penting, maka kebutuhan tenaga kerja bukan merupakan masalah yang sulit bagi perusahaan, karena kota Malang mempunyai penduduk yang cukup banyak. c. Dekat dengan pasar; Semakin dekat letak perusahaan dengan pasar akan memudahkan perusahaan melempar hasil produksinya. Mengingat kota Malang dekat dengan kota-kota lain seperti Blitar, Surabaya, Kediri, Pasuruan yang mana letak-letak kota tersebut merupakan daerah yang potensial, sehingga perusahaan tidak mengalami kesulitan selama memasarkan hasil produksinya. d. Dekat dengan transportasi; Letak lokasi perusahaan tidak jauh dari kota yang sudah ditunjang dengan fasilitas transportasi, sehingga tidak akan menghambat hasil produksi ke tempat pemasarannya. 2. Faktor sekunder a. Badan Kredit; Pemenuhan kebutuhan modal juga tidak mengalami kesulitan karena letaknya tidak jauh dari lembaga keuangan yaitu Bank, baik Bank Pemerintah maupun Bank Swasta b. Lingkungan Masyarakat; Perusahaan ini dalam melaksanakan kegiatan usaha ini tidak mengganggu keadaan lingkungan perusahaan, hal ini dapat dibuktikan dengan tidak adanya keluhan dari masyarakat sekitar perusahaan. c. Ekspansi Perusahaan; Bangunan yang dimiliki oleh perusahaan memiliki halaman samping dan belakang yang luas, sehingga kemungkinan untuk mengadakan perluasan usaha sangat mudah dan memungkinkan. B. jenis dan pendekatan penelitian Berdasarkan hakekat masalah dan tujuan penelitian, maka rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif korelasional. Metode ini digunakan untuk memaparkan, mencatat, menganalisis, dan menginterpretasikan data dari variabel biaya promosi penjualan omzet penjualan. Jadi dapat disimpulkan bahwa rancangan penelitian ini digunakan untuk mendeskripsikan hubungan variabel (X) biaya promosi penjualan sebagai variabel bebas dan omzet penjualan (Y) sebagai variabel terikat. Keterkaitan antara variabel (X) bebas dan variabel terikat (Y), digambarkan pada gambar 3.1 Gambar 3.1 Hubungan antara Biaya promosi penjualan dengan omzet penjualan Keterangan : X : Variabel bebas (biaya promosi penjualan) Y : Variabel terikat (omzet penjualan) C. Populasi dan Sampel Menurut Arikunto (1998 : 115) yang dimaksud dengan populasi adalah “ keseluruhan subyek penelitian. Sedangkan sampel adalah “Sebagian atau wakil populasi yang diteliti”. Populasi dalam penelitian ini adalah biaya promosi penjualan dan omzet penjualan yang diperoleh perusahaan konveksi “PT. Pesona Remaja” Malang. Sedangkan sampel yang diambil adalah biaya promosi dan besarnya omzet penjualan “PT. pesona Remaja” Malang, selama tahun 2004-2006. D. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian sangat penting dalam penelitian, karena berguna untuk mengetahui variabel yang diteliti. Dalam hal ini, variabel bebasnya adalah biaya promosi penjualan sedangkan variabel terikatnya adalah omzet penjualan. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan tehnik pengumpulan data. Menurut Arikunto (1998 : 226), ada beberapa tehnik mpengumpulan data yang digunakan seperti tes, wawancara, observasi, dokumentasi, dan kuesioner, dimana tiap-tiap alat mempunyai kelebihan dan kelemahan masing-masing. Dalam penelitian ini tehnik pengumpulan data yang digunakan adalah tehnik dokumentasi, dan tehnik wawancara sebagai penunjang. Tehnik dokumentasi dilakukan dengan cara mengumpulkan data dan arsip-arsip perusahaan mengenai daftar biaya promosi penjualan selama tahun 2004-2006 di perusahaan konveksi “PT. Pesona Remaja”Malang. E. Teknik Pengumpulan Data Dalam bagian ini diuraikan langkah-langkah yang ditempuh dalam proses pengumpulan data dari awal sampai akhir. 1. Sumber data Berdasarkan sumbernya, jenis data yang dipakai dalam penelitian ini secara garis besar dibagi menjadi : a. Data primer; Adalah data yang diperoleh langsung dari perusahaan, baik melalui observasi atau wawancara langsung kepada pihak yang berhubungan dengan data promosi, sumberdaya dan data yang berhubungan dengan pesaing. Sumber data yang dimaksud adalah pimpinan, bagian pemasaran, bagian penjualan, bagian produksi, serta bagian lain yang diperlukan penulis. b. Data sekunder; Data yang diperoleh secara tidak langsung dari sumbernya, tetapi berguna untuk mendukung dan melengkapi data primer, seperti media cetak dan elektronik. 2. Langkah-langkah pengumpulan data Langkah-langkah pengumpulan data yang dilakukan dalam peneitian ini meliputi sebagai berikut : a. Menyiapkan daftar pertanyaan wawancara dan dokumentasi yang berfungsi sebagai pengumpulan data. b. Mengumpulkan data dari dokumen mengenai daftar biaya promosi. c. Melakukan wawancara ke pimpinan, bagian pemasaran, bagian keuangan, dan bagian produksi untuk memperoleh data. d. Mengolah data yang dikumpulkan kemudian dianalisis guna mendapatkan kesimpulan yang diharapkan dapat menjawab masalah dalam penelitian ini. F. Analisis Data Analisis data merupakan bagian terpenting dalam metode ilmiah. Karena dengan menganalisis data tersebut, dapat diberi arti dan makna yang berguna dalam memecahkan masalah penelitian. a. Lokasi penelitian: Penelitian ini dilakukan di perusahaan konveksi “PT. Pesona Remaja”Malang. b. Sumber penelitian: Yaitu kepala bagian perusahaan perusahaan konveksi “PT. Pesona Remaja”Malang. 1. Uji Prasyarat Analisis Data Tehnik yang dipakai dalam penelitian ini adalah menggunakan rumus regresi linier atau regresi sederhana. Agar data yang diperoleh dapat dianalisis, maka datanya harus normal. Untuk itu dilakukan uji normalitas. Data dikatakan normal, jika data menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal. Dengan demikian data sudah memenuhi asumsi normalitas. Sebaliknya jika data menyebar jauh dari garis diagonal atau tidak mengikuti arah garis diagonal, maka data tidak memenuhi asumsi normalitas. 2. Analisis Korelasi Dalam kegiatan data statistik yang digunakan untuk mencari hubungan variabel-variabel. Teknik ini digunakan untuk mengetahui hubungan antara biaya promosi penjualan denagn omzet penjualan pada peruahaan konveksi PT. Pesona Remaja Malang. Keterangan: rxy = Koefisien korelasi X dan Y x = Variabel biaya promosi penjualan x tahun ke 1 adalah biaya penyebaran pamflet x tahun ke 2 adalah biaya pasar murah x tahun ke 3 adalah biaya iklan radio y = Variabel omzet penjualan N = Notasi (jumlah dari subyek yang diteliti) 3. Analisis Regresi Linier Sederhana Analisis ini dilakukan untuk mengetahui besarnya pengaruh variabel bebas (x) terhadap variabel terikat (y). Nilai dari koefisien X variabel promosi terhadap variabel Y volume penjualan yang diperoleh dari regresi linier sederhana diperoleh persamaan regresi untuk variabel X variabel promosi terhadap variabel Y volume penjualan dengan promosi yang dilakukan oleh perusahaan. Kriteria analisis regresi a) Uji T hitung dengan kriteria Kriteria pengambilan keputusan pada pengujian ini adalah dengan membandingkan nilai t hitung dan t tabel , apabila nilai t hitung lebih besar dari nilai t tabel maka hipotesis awal (Ho) ditolak dan hipotesis alternatif (Ha) diterima, dan sebaliknya. b) Koefisien Determinasi (R2) Menunjukkan besarnya kontribusi variabel bebas dalam menjelaskan variabel terikat, jadi nilai koefisien determinasi R2 = a memiliki arti bahwa promosi penyebaran pamflet memberikan kontribusi sebesar a% terhadap perubahan peningkatan volume penjualan sedangkan sisanya sebesar b% dipengaruhi variabel lain yang tidak dimasukkan dalam penelitian. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Sejarah Singkat Perusahaan PT Pesona Remaja merupakan perusahaan yang bergerak di bidang konveksi yang menghasilkan celana jeans dengan merk AKO dan CAESAR. Pada mulanya perusahaan ini bernama AKO Garment yang didirikan oleh Bapak Mukiat Sugandhi pada tahun 1980, yang juga merangkap sebagai pimpinan perusahaan. Pada saat itu perusahaan ini masih merupakan industri rumah tangga yang memproduksi jaket yang berlokasi di Jl. Buring 20 Malang. Karena ketekunan dan keuletan maka industri ini semakin lama semakin maju dan berkembang sehingga pada tanggal 23 Maret 1984 industri ini dijadikan sebuah PT ( Perseroan Terbatas ) dengan SIUP No. 307/13-18/PB/4/93 dan tanda bukti No. 130816000409 dengan nama PT Pesona Remaja Industri. Pada akhir tahun 1980 kontrak perusahaan di Jl. Buring 20 Malang habis maka mulai saat itu timbul pemikiran untuk mencari lokasi yang lebih strategis dan permanen sehingga pada awal tahun 1981 perusahaan ini pindah dari tempat yang lama ke tempat yang baru yaitu di Jl. Kaliurang 60 Malang. Dengan berdasar pada beberapa pertimbangan bisnis maka pada tahun 1985 lokasi perusahaan ini dipindahkan ke Jl. Mayjen Panjaitan 94 Malang. Perusahaan ini tidak lagi memproduksi jaket, tetapi mulai pe produk lain yang berupa celana panjang untuk wanita dengan merk AKO. Sejak itu perusahaan ini bernama AKO Garment, karena pertimbangan ekonomis serta semakin majunya perusahaan, maka perusahaan memperluas usahanya dengan mengeluarkan produk baru berupa celana panjang untuk pria dengan merk CAESAR. Selanjutnya pada saat ini karena perusahaan memerlukan tempat yang luas dan memadai maka berdasarkan berbagai pertimbangan PT Pesona Remaja membangun pabrik di Jl. Ahmad Yani 138 Malang, sedangkan di Jl. Mayjen Panjaitan 94 Malang digunakan sebagai kantor. 2. Lokasi Perusahaan Lokasi kantor pusat di Jl. Mayjen Panjaitan 98 Malang, dibatasi oleh: Sebelah Selatan : Sungai Brantas Sebalah Barat : Rumah penduduk Sebelah Timur : Rumah penduduk Lokasi tempat prduksi di Jl. Ahmad Yani 138 Malang, dibatasi oleh: Sebelah Utara : Rel kereta api Sebelah Timur : Toko Sebelah Selatan : Jl. Ahmad Yani 3. Struktur Organisasi Tujuan organisasi yaitu memudahkan orang-orang bekerja sama untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Untuk memenuhi hal tersebut diperlukan adanya pembagian tugas sehingga memudahkan untuk dilaksanakan oleh seseorang atau beberapa orang sebagai kesatuan unit kerja. Untuk melaksanakan tugas dengan baik diperlukan tugas yang nyata serta bertanggung jawab. Kesemuanya itu akan terlaksana apabila perusahaan tersebut mempunyai struktur organisasi yang baik. Adapun struktur organisasi yang diterapkan perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang adalah struktur organisasi yang berbentuk garis dimana kekuasaan mengalir dari atas kebawah. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini. Gambar 4.1 Struktur Organisasi PT Pesona Remaja Malang Sumber: Bagian Personalia PT Pesona Remaja, 2006 Tugas dan wewenang serta tanggung jawab masing-masing jabatan dalam struktur organisasi Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang adalah sebagai berikut : a. Direktur utama 1) Bertugas menjaga kelangsungan hidup dan perkembangan perusahaan. 2) Menetapkan tujuan, sasaran dan kebijaksanaan perusahaan 3) Mengamati dan menganalisa keadaan bisnis secara umum dan keadaan perekonomian. 4) Mengadakan hubungan dengan pihak luar. b. Direktur 1) Mengadakan koordinasi antara fungsi dalam perusahaan 2) Menjabarkan kebijakan umum yang telah ditetapkan dalam operasionalisasi kinerja perusahaan. 3) Bertanggung jawab kepada Direktur utama atas kinerja perusahaan c. Kepala Bagian Pemasaran 1) Mengkoordinasikan, mengarahkan dan mengawasi seluruh kegiatan pemasaran sesuai dengan kebijakan perusahaan. 2) Menyusun rencana dan prosedur pemasaran. 3) Bertanggung jawab kepada Direktur atas kegiatan pemasaran perusahaan. d. Kepala Bagian Personalia 1) Mengkoordinasi, mengawasi dan mengarahkan seluruh kegiatan yang menyangkut masalah sumber daya manusia (SDM). 2) Merencanakan penarikan tenaga kerja yang dibutuhkan oleh perusahaan. 3) Bertanggung jawab kepada Direktur atas masalah ketenaga kerjaan dan aktivitas kepegawaian. e. Kepala Bagian Produksi 1) Menjaga kelancaran proses produksi dan mengadakan pengawasan terhadap jalannya produksi. 2) Menjaga mutu atau kualitas barang hasil produksi. 3) Menyusun rencana kegiatan produksi. 4) Menentukan jumlah, jenis, serta kapan bahan-bahan harus dibeli untuk menunjang keberhasilan kelancaran perusahaan. 5) Bertanggung jawab kepada Direktur atas kelancaran kegiatan produksi f. Kepala Bagian Pembelian 1) Mengadakan koordinasi antara bagian gudang bahan baku dengan bagian pembelian bahan baku. 2) Merumuskan rencana, prosedur, dan program kerja di bidang pembelian. 3) Menjamin tersedianya bahan baku dalam kuantitas, kualitas dan persyaratan waktu sesuai dengan kebutuhan produksi. 4) Bertanggung jawab kepada Direktur atas kontinuitas persediaan bahan baku produksi. g. Kepala Bagian Keuangan 1) Mengatur semua penyajian laporan keuangan yang ada dilingkup perusahaan. 2) Melakukan pemeriksaan terhadap penggunaan dana yang telah dititipkan pada perusahaan. 3) Memonitor dan mengantisipasi sirkulasi keuangan perusahaan. 4) Memeriksa laporan-laporan yang telah dibuat oleh bawahan. 5) Bertanggung jawab kepada Direktur atas pengelolaan keuangan perusahaan termasuk pembelanjaan, pengeluaran dan penghasilan. h. Bagian Gudang Barang Jadi 1) Mengatur penyimpanan barang jadi yang akan dipasarkan. 2) Bertanggung jawab kepada Manajer Pemasaran atas persediaan barang jadi. i. Bagian Promosi 1) Mengadakan penelitian dan mencari daerah pemasaran baru untuk memperluas pangsa pasar perusahaan. 2) Mengikuti perkembangan selera konsumen untuk menentukan model-model produksi yang akan dibuat. 3) Menentukan cara-cara promosi yang tepat dan efisien. 4) Bertanggung jawab kepada Manajer Pemasaran atas kegiatan promosi perusahaan. j. Bagian penjualan 1) Menyusun rencana penjualan dan menetapkan targat penjualan. 2) Bertanggung jawab kepada Manajer Pemasaran atas proses pendistribusian produk kepada konsumen. k. Seksi Sample Maker 1) Membuat contoh produk untuk ditawarkan kepada pemesan. 2) Menentukan corak dan mode yang akan dibuat dan ditawarkan kepada konsumen. 3) Bertanggung jawab kepada Manajer Produksi atas segala sesuatu mengenai contoh produk. l. Seksi Cutting 1) Pelaksana pemotongan kain sesuai dengan bentuk dan ukuran yang telah direncanakan. 2) Bertanggung jawab atas segala sesuatu tentang pemotongan kain yang telah di buat. 3) Mengirim hasil produksi ke bagian produksi berikutnya sesuai dengan order dari perencanaan dan pengawasan produksi 4) Membuat laporan mengenai hasil potongan setiap model kepada bagian produksi setiap harinya. m. Seksi Line Sewing Menjahit bahan sesuai dengan bahan yang telah dibuat oleh seksi sample maker. n. Seksi Finishing 1) Mengatur tugas para karyawan dengan baik sesuai dengan bahan yang diterima dari bagian jahit. 2) Mengadakan perencanaan dan pengawasan agar hasil produksidapat diselesaikan sesuai waktu yang telah ditentukan. 3) Mengadakan pengawasan terhadap mutu hasil produksi. 4) Membuat laporan tentang hasil produksi selesai dan menyerahkannya ke bagian stik barang jadi dan kepala produksi. o. Kasir 1) Menyimpan uang secukupnya untuk keperluan sehari-hari. 2) Menyimpan arsip setiap transaksi-transaksi yang membutuhkan pengeluaran uang. 3) Membuat laporan penerimaan dan pengeluaran kas setiap hari disertai bukti-bukti. 4) Secara berkala mengadakan pencocokan antara jumlah kas yang disimpan dengan catatan pembukuan. 5) Melakukan pembayaran gaji dan upah para karyawan dan buruh. p. Bagian Gudang Bahan Baku 1) Menerima bahan baku dari pemasok. 2) Menyimpan dan mengorganisir bahan baku secara sistematis. 3) Mengembalikan bahan baku yang tidak sesuai dengan spesifikasi bahan baku. 4) Bertanggung jawab kepada Manajer Pembelian atas persediaan bahan baku. q. Bagian Pengadaan Bahan Baku 1) Membeli sumber penawaran bahan baku yang terbaik dengan tingkat harga yang bersaing. 2) Mengatur dan mengawasi kualitas pembelian dan persediaan. 3) Bertanggung jawab kepada Manajer Pembelian atas kelancaran proses pembelian bahan baku. 4. Personalia a. Jumlah dan Penggolongan Tenaga Kerja Secara keseluruhan untuk jumlah karyawan PT Pesona Remaja Malang adalah diambil berdasarkan data terakhir tahun produksi yang penulis teliti. Perinciannya adalah pada tabel 4.1 Tabel 4.1 Perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang Jumlah dan jenis karyawan No Status Karyawan Pria Wanita Jumlah 1 . 2. 3. Tenaga kerja tetap Tenaga kerja kontrak Tenaga kerja Borongan 53 95 47 25 55 50 78 orang 150 orng 97 orng Jumlah 195 130 325 orang Sumber data : Perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang 2006 Penggolongan karyawan PT Pesona Remaja Malang dibagi menjadi tiga golongan yaitu : 1) Tenaga Kerja Tetap; Adalah tenaga kerja yang sudah diangkat dan bekerja pada bagian yang tetap. Tenaga kerja ini umumnya sudah lama bekerja pada perusahaan. 2) Tenaga Kerja Kontrak; Adalah tenaga kerja yang bekerja dengan sistem kontrak atau dengan perjanjian masa kerja. 3) Tenaga kerja borongan; Adalah karyawan yang bekerja secara insidentil dan tidak dapat diukur hasil maupun waktu yang diperlukan dan ditugaskan dengan kebutuhan dan urgensi perusahaan b. Kualitas Tenaga Kerja Kualitas tenaga kerja pada PT Pesona Remaja Malang dapat dilihat pada tabel 4.2 Tabel 4.2 Perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang Jumlah karyawan menurut tingkat pendidikan Pendidikan Jumlah Sarjana 15 orang Sarjana Muda 8 orang SLTA dan sederajat 200 orang SLTP dan sederajat 80 orang SD dan sederajat 12 orang Total 325 orang Sumber data: Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang 2006 c. Sistem Upah dan Pengupahan Sistem pembayaran upah atau gaji yang dilakukan oleh perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang adalah sebagai berikut: 1) Upah harian; Upah harian yang dimaksud adalah uaph yang diberikan kepada karyawan harian berdasarkan jumlah hari kerja. Upah ini diberikan pada karyawan harian setiap hari sabtu. Sedangkan yang termasuk karyawan harian adalah seluruh karyawan pelaksana produksi. 2) Gaji bulanan; Yaitu gaji yang diberikan kepada karyawan kantor atau staf pada setiap akhir bulan dalam jumlah yang relatif tetap, walaupun ada absen jumlah gaji yang dibayarkan disesuaikan dengan jenis jabatan atau pekerjaannya. 3) Upah borongan; Besar upah yang ditentukan pada tenaga kerja borongan ini berdasarkan besarnya unit yang diselesaikan. Dan upah borongan ini diberikan pada tenaga kerja penjahit. d. Hari kerja dan waktu kerja Adapun perincian jam kerja pada perusahaan konveksi PT Pesona Remaja Malang adalah pada Tabel 4.3: Tabel 4.3 Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang Hari dan Jam Kerja Hari kerja Jam kerja Jam Istirahat Senin –Jumat 07.30-15.30 BBWI 11.30-12.30 Sabtu 07.30-14.00 BBWI 11.30 - 12.30 Sumber data: Perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang 2006 5. Produksi dan Hasil Produksi 5.1. Proses produksi Proses produksi yang dimaksud disini adalah proses pengolahan bahan baku beupa lembaran kain menjadi celana panjang. Proses produksi yang terjadi pada PT Pesona Remaja Malang adalah proses produksi pesanan yang bersifat kontinyu (terus-menerus). Bahan baku dikerjakan secara berurutan dari satu bagian kebagian berikutnya. Proses produksi ini biasanya dilaksanakan untuk produksi massa atau produksi besar-besaran. Mula-mula perusahaan perusahaan harus melalui periode negoisasi yaitu periode dimana perusahaan membuat sampel (contoh produksi) dan mengiriminya pada pemesan. Setelah contoh produksi sesuai dengan pemesan atau telah disetujui oleh pemesan maka mulailah proses produksi produk yang sesuai dengan pesanan, yang meliputi proses: 1. Pemotongan kain-kain sesuai dengan jenis, ukuran dan model yang sesuai dengan sampel produk. 2. Kemudian setelah dipotong mulai masuk kedalam line sewing yaitu yang pertama adalah proses pengobrasan potongan-potongan kain. 3. Setelah itu memasuki proses penjahitan dan dalam proses penjahitan ini terdapat banyak bagian-bagian penjahitan, yang dilakukan masing-masing bagian karyawan. Sehingga setiap karyawan memiliki spesialisasi kerja sendiri-sendiri 4. Setelah dijahit secara keseluruhan maka masuk pada bagian ditreeming (perapihan jahitan) yang meliputi keseluruhan bagian jahitan. 5. Setelah dirapikan selanjutnya adalah bagian Quality Control yang mengontrol kualitas produk yang meliputi model kerapian jahitan. 6. Kemudian pada bagian terakhir adalah bagian penyetrikaan produk yang menyetrika produk-produk sebelum dimasukkan pada bagian finishing. 7. Kemudian yang terakhir adalah bagiab finoshing yang meliputi pengepakan dan pengiriman. Dari keterangan diatas dapat digambarkan tahap-tahap untuk proses produksi perusahaan ini pada gambar 4.2 Gambar 4.2 Skema Proses Produksi PT Pesona Remaja Malang Line Sewing Sumber: PT Pesona Remaja Malang, 2006 Dalam hal ini proses produksi meliputi berbagai tahap yaitu: a. Proses Produksi tahap awal Kegiatan produksi pada tahap ini meliputi langkah-langkah seperti pada skema Gambar 4.2: Gambar 4.3 Proses Produksi Tahap Awal Sumber : Bagian produksi PT Pesona Remaja Malang, 2006 Keterangan : 1. Pembuatan Design; Pembuatan design merupakan langkah awal dalam pembuatan celana yaitu dengan membuat design atau model yang disesuaikan dengan mode saat itu. 2. Pembuatan contoh produk; Setelah penentuan design dan bahan baku, maka langkah slanjutnya adalah membuat contoh produk berdasarkan design dan melihat design tersebut apakah sudah sesuai dengan bahan baku yang digunakan, memenuhi selera konsumen atau tidak. Pada langkah ini bisa saja suatu design yidak jadi diproduksi atau diadakan perubahan. 3. Pembuatan Mal; Jika contoh produk sudah disetujui maka dibiuat mal dengan menentukan ukuran yang akan dibuat. 4. Pembuatan Order Produksi; Order produksi dibuat sebelum proses pemotongan bahan baku. Dalam lembar order disebutkan modl atau kode produk bahan baku, bahan pembantu yang akan digunakan serta kuantitas dari setiap ukuran yang akan dibuat dalam satu dosnya. 5. Pengangkutan kain; Kain yang sesuai standar dikirim kebagian pemotongan. 6. Penggelaran Gulungan kain; Kain yang berbentuk gulungan diletakkan pada alat gulung kemudian ditata lembar demi lembar hingga lembaran terakhir. 7. Pemotongan bahan; Setelah selesai menggambar pola pada lembaran kain maka dilakukan pemotongan mulai dari bagian-bagian seperti saku pinggang, bagian depan, bagian belakang, dll. 8. Pengkodean; Bahan yang sudah dipotong diberi nomor urut sesuai dengan lembaran tumpukannya. Hal ini dimaksudkan agar setelah bahan baku disatukan tidak terdapat perbedaan warna karena dalam satu rol kain tidak rata dalam satu warna. 9. Pengiriman ke bagian penjahitan; Setelah diberi kode setiap lembar tumpukan, dikirim ke bagian penjahitan. b. Proses Produksi Tahap Penjahitan Kegiatan pada tahap penjahitan meliputi kegiatan seperti pada skema gambar 4.4 Gambar 4.4 Proses Produksi Tahap Penjahitan Sumber : Bagian Produksi PT Pesona Remaja Malang, 2006 Keterangan : 1. Pembagian garapan; adalah pembagian tugas ke masing-masing bagian berdasarkan tugas dan kegiatannya. 2. Penyablonan; Pada proses ini bagian saku belakang terlebih dahulu dilakukan, disablon untuk memudahkan bagian penjahitan untuk membuat tanda merk pada saku belakang. 3. Pembuatan saku; Pengerjaan kantong dalam dengan menggunakan mesin jahit pertama, sedangkan untuk kantong luar dengan mesin jahit kedua. Pengerjaan ini dilakukan secara bersama-sama. 4. Sortir; Sesudah penjahitan saku, maka akan diperiksa dibagian sortir pertama untuk melihat apakah sudah baik dan sesuai dengan standar yang telah ditentukan perusahaan. 5. Pemasangan saku dan resleting; Dari hasil sorir pertama dilakukan pemasangan saku dan resleting. 6. Obras samping; Obras samping dilakukan untuk mendapatkan jahitan yang rapi dan lebih baik. 7. Jahit samping; Jahit samping dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan hasil jahitan yang bagus dan rapi. 8. Obras bawah; Obras bawah merupakan kelanjutan dari pengobrasan samping dengan tujuan yang sama. 9. Pemasangan ban pinggang dan kolong sabuk; Setalah proses penggabungan bagian muka belakang selesai dilakukan, maka proses selanjutnya adalah pemasangan ban pinggang dan kolong sabuk. 10. Pembuatan lubang kancing; Selanjutnya kancing dipasang, biasanya untuk bahan jeans dipergunakan kancing dari logam. 11. Sortir; Tahap ini dimaksudkan untuk menyeleksi pekerjaan dari tahap-tahap sebelumnya dalam arti apakah produk yang dihasilkan telah sesuai dengan rencana semula. Disamping itu pada tahap ini jaga diadakan pembersihan bila terdapat benang-benang pada celana panjang yang sudah jadi dan bila terdapat kesalahan maka produk akan diperbaiki. c. Proses Produksi Tahap Finishing Pada proses produksi tahap finishing meliputi langkah-langkah seperti pada skema gambar 4.4 Gambar 4.4 Proses Produksi Tahap Finishing Sumber : Bagian Produksi PT Pesona Remaja Malang, 2006 Keterangan : 1. Penyetrikaan; Produk yang sudah jadi disetrika terlebih dahulu agar tampak lebih rapi. 2. Pemasangan aksesoris; Setelah dilakukan penyetrikaan maka langkah selanjutnya adalah pemasangan aksesoris dan label. 3. Sortir; Untuk mengdapatkan hasil yang lebih baik maka harus dilaksanakan pemeriksaan yang lebih sering dan setelah pemasangan aksesoris dan label dilakukan pemeriksaan lagi. 4. Press listrik; Press dilakukan untuk mendapatkan hasil yang rapi dengan menggunakan mesin press listrik. 5. Pengemasan; Setelah pengepresan maka celana yang sudah jadi dimasukkan kedalam kemasan. 6. Packing; Produk dipindahkan dari ruang proses kegudang barang jadi dan kemudian dilakukan ukuran perdosen. Setelah itu dipak dalam kantong plastik dan disimpan pada rak penyimpanan dan selanjutnya produk sudah siap dipasarkan. 5.2. Hasil Produksi Hasil produksi dari perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang berupa celana panjang jeans dengan merk AKO dan CAESAR dengan berbagai macam pola dan ukuran tertentu. Hasil produksi tersebut antara lain adalah: a. Celana Jeans Wanita b. Celana Jeans Pria c. Jaket 5.3. Persediaan a. Bahan baku utama; Bahan baku pada perusahaan PT Pesona Remaja Malang adalah kain jeans dan kain Blaco. Kain jeans digunakan untuk memproduksi celana jeans merk AKO dan CAESAR, sedangkan kain blaco digunakan sebagai bagian dalam saku celana panjang. Bahan baku ini didapat terutama dari Surabaya karena transportasi untuk pengadaan bahan baku lebih cepat dan mudah, selain dari Ssurabaya bahan baku juga didatangkan dari Bandung dan Semarang. b. Bahan Pembantu; Persediaan bahan pembantu yang digunakan oleh perusahaan dalam proses produksinya adalah: 1) Benang 2) Aksesoris 3) Resleting 4) Kancing 5) Kain keras c. Bahan Pengemasan; Bahan pengemasan untuk produk yang sudah jadi dan siap kirim menggunakan plastik dan kertas dos. Plastik digunakan intuk mengemas produk jadi perpotong. Sedangkan kertas dos untuk mengepak produk yang akan dikirim ke bagian pemasaran. 6. Biaya produksi Biaya produksi adalah semua biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan proses pengolahan bahan mentah menjadi barang jadi. Biaya produksi yang digunakan oleh perusahaan Konveksi PT Pesona Remaja Malang terdiri dari: a. Biaya Bahan Baku; Yaitu semua biaya yang dikeluarkan untuk pembelian bahan baku. b. Biaya Tenaga Kerja Langsung; Yaitu merupakan semua biaya yang dikeluarkan atas jasa-jasa karyawan secara langsung pada bidang bagian produksi. c. Biaya Overhaed Pabrik; Yaitu biaya produksi selain Biaya bahan baku dan Biaya tenaga kerja langsung yang terdiri dari: 1. Biaya bahan peniling 2. Biaya pemeliharaan 3. Biaya reparasi 4. Biaya perlengkapan 5. Biaya penyusutan 6. Biaya Asuransi 7 Biaya Listrik, Air, Telepon. 7. Pemasaran dan Penjualan a. Daerah Pemasaran PT Pesona Remaja Malang sampai saat ini sudah menembus daerah pemasaran yang cukup luas. Hampir meliputi seluruh wilayah Indonesia. Daerah-daerah tersebut antara lain: 1. Jawa Timur : Surabaya, Malang, Kediri, Madiun, Probolinggo, Banyuwangi, Jember dan Madura. 2. Jawa Tengah dan Jawa Barat : Semarang, Solo, Klaten, Pekalongan, Kudus, Tangerang, Bekasi. 3. Seluruh daerah DIY dan Jakarta 4. NTB, NTT, Bali. b. Penentuan Harga Jual Dalam menentukan harga jual dari hasil produksinya PT Pesona Remaja Malang menggunakan metode “Cost Plus Pricing Method” yang dapat dirumuskan sebagai berikut: KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar