65. ANALISIS PEMBIAYAAN MUDHARABAH, MUSYARAKAH, DAN MURABAHAH HUBUNGANNYA DENGAN PROFITABILITAS BANK UMUM SYARIAH PERIODE 2003-2007 (SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin
JUDUL SKRIPSI : ANALISIS PEMBIAYAAN MUDHARABAH, MUSYARAKAH, DAN MURABAHAH HUBUNGANNYA DENGAN PROFITABILITAS BANK UMUM SYARIAH PERIODE 2003-2007 

DAFTAR ISI
COVER ..................................................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN...............................................................................iii
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................. iv
SURAT PERNYATAAN.....................................................................................v
MOTTO...............................................................................................................vi
PERSEMBAHAN............................................................................................v..ii
KATA PENGANTAR ................................ ................................ .....................viii
DAFTAR ISI .....................................................................................................x
DAFTAR GRAFIK .........................................................................................xii
DAFTAR TABEL .............................................................................................xiii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................xiv
ABSTRAK........................................................................................................xv
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ..............................................................................................1..
B. Rumusan Masalah........................................................................................6..
C. Tujuan Penelitian ....................................................................................7.
D. Manfaat Penelitian ..................................................................................7.
E. Batasan Masalah ............................................................................................8.
BAB II KAJIAN PUSTAKA
A. Hasil Penelitian Terdahulu ...........................................................................9
B. Kajian Teoritis ..........................................................................................1.2
1..............................................................................................................P
engertian Bank.................................................................................1.2
2..............................................................................................................P
embiayaan ............................................................................................1..8
3..............................................................................................................A
l Musyarakah ........................................................................................2..1
4..............................................................................................................A
l Mudharabah .......................................................................................2..7
5..............................................................................................................A
l Murabahah..........................................................................................3..4
6..............................................................................................................P
rofitabilitas ......................................................................................3..9
C. Hipotesis ........................................................................................................43
BAB III METODE PENELITIAN
A. Lokasi Penelitian..........................................................................................4.4
B. Pendekatan Penelitian ................................................................................4. 4
C. Data dan Sumber Data................................................................................4. 5
D. Teknik Pengumpulan Data .................................................................45
E. Definisi Operasional Variabel.....................................................................46
F. Model Analisis Data....................................................................................4. 7
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Profil Bank Syariah ......................................................................................4. 9
1...............................................................................................................B
ank Syariah Mandiri .........................................................................49
2...............................................................................................................B
ank Muamalat Indonesia .......................................................................52
3...............................................................................................................B
NI Syariah................................................................................................5. 6
B. Perkembangan Pembiayaan Bank Syariah ............................................61
1. Bank Syariah Mandiri ............................................................................61
2. Bank Muamalat Indonesia ..............................................................63
3. BNI Syariah.........................................................................................6. 4
C. Perkembangan Profitabilitas Bank Syariah............................................66
1. Bank Syariah Mandiri ............................................................................66
2. Bank Muamalat Indonesia ..............................................................67
3. BNI Syariah.........................................................................................6. 8
D. Realisasi Pembiayaan Bank Syariah..........................................................6.9
E. Intepretasi Hasil Pengujian Statistik......................................................7.2
F. Pembahasan Hasil Penelitian......................................................................74
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan...................................................................................................79
B. Saran .....................................................................................................80
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................81
DAFTAR GRAFIK
Grafik 4.1 Perkembangan Pembiayaan Bank Syariah Mandiri ...................61
Grafik 4.2 Perkembangan Pembiayaan Bank Muamalat Indonesia............63
Grafik 4.3 Perkembangan Pembiayaan BNI Syariah.....................................64
Grafik 4.4 Perkembangan Profitabilitas Bank Syariah Mandiri ..................66
Grafik 4.5 Perkembangan Profitabilitas Bank Muamalat Indonesia...........67
Grafik 4.6 Perkembangan Profitabilitas BNI Syariah....................................68
Grafik 4.7 Realisasi Pembiayaan Mudharabah BSM, BMI dan
BNI Syariah..................................................................................6. 9
Grafik 4.8 Realisasi Pembiayaan Musyarakah BSM, BMI dan
BNI Syariah..................................................................................7. 0
Grafik 4.9 Realisasi Pembiayaan Murabahah BSM, BMI dan BNI Syariah . 71
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Maping Penelitian Terdahulu.........................................................1.0
Tabel 2.2 Perbandingan antara Bank Syariah dengan Bank
Konvensional ..............................................................................1. 5
Tabel 2.3 Yang Membedakan Bank Syariah dengan Bank Konvensional . 18
Tabel 4.1 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah)
dengan Gross Profit Margin (GPM)..................................................72
Tabel 4.2 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah)
dengan Operating Profit Margin (OPM) ..........................................72
Tabel 4.3 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah)
dengan Net Profit Margin (NPM)....................................................7. 3
Tabel 4.5 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah)
dengan Return on Equity (ROE) .......................................................74
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Skema Al-Musyarakah ...................................................................26
Gambar 2.1 Skema Al- Mudharabah.................................................................. 33
Gambar 2.1 Skema Al-Murabahah..................................................................... 38
 



Pengolahan SPSS Penelitian, Pengolahan SPSS Statistik, Olah SPSS, JASA Pengolahan SPSS Statistik, Jasa Pengolahan SPSS Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS SPSS, Analisis SPSS Penelitian Puspa Pesona Putri Maya,, 2009. A Funding Analysis of Mudharabah, Musyarakah and Murabahah: Its Correlation with the Profitability of Syariah Public Bank Period 2003-2007. Advisor: Drs. Abdul Kadir Usry, MM., Ak Keywords: Mudharabah, Musyarakah, Murabahah, and Profitability Bank is a company collecting fund from society in the form of credit and other forms in order to increase the life level of many people. The Islamic banking services relating with funding service provided by syariah bank area packed in products existing in syariah bank, one of them being special characteristic of syariah bank is the funding based on sharing holder that is mudharabah and musyarakah, there is also funding through sales or being known as murabahah. This research objective is to know the correlation of funding applications of mudharabah, musyarakah, and murabahah on the profitability level at syariah public bank being identified fulfilling the criteria for this research objective that is realizing the funding of mudharabah, musyarakah, and murabahah. There are three banks of it those are Mandiri Syariah Bank, Indonesian Muamalat bank and BNI Syariah. This research use object of General Syariah Bank in 2003-2007 period that realisation funding (mudharabah, musyarakah and murabahah) with use analize correlasi analysis method to know the correlation of funding with profitability and look for correlation. The result research shows the application of funding consisting realizing mudharabah, musyarakah, and murabahah commonly has correlation with profitability level of syariah public bank being measured using Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), , and Return on Equity (ROE). It means that all bank profitabilities is determined by the funding realizing application, but in period 2003-2007, funding realization had negative correlation with profitability level of NPM dan GPM, but at certain funding post has positive correlation such as mudharabah funding at post of OPM, ROE. The important finding in this research is the profitability of syariah public bank in period 2003-2007 was not only determined by funding realization but also the profitability was got through other income posts, such as saving administration, ATM administration and transaction among banks. Bank Syariah Mandiri Bank Muamalat Indonesia BNI Syariah ) ( . Gross Profit Margin (GPM) Operating Profit Margin (OPM) Return on Equity (ROE) NPM GPM OPM ROE ATM BAB I PENDAHULUAN A LATAR BELAKANG Salah satu tolak ukur kemajuan suatu Negara dapat dilihat dari kemajuan ekonominya. Sementara itu, yang menjadi tulang punggung dari kemajuan ekonomi adalah dunia bisnis. Adapun permasalahan yang sering dihadapi oleh perusahaan sebagai pelaku bisnis yang bergerak dalam bidang usaha apapun tidak terlepas dari kebutuhan akan dana (modal) untuk membiayai usahanya. Meskipun di Indonesia terdapat lembaga keuangan non bank, akan tetapi lembaga keuangan bank-lah yang paling banyak memegang peranan dalam memenuhi kebutuhan dana (modal) pada dunia usaha. Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup orang banyak. Bank merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan, artinya aktivitas perbankan selalu berkaitan dalam bidang keuangan (Kasmir, 2005: 23). Adanya krisis yang melanda dunia perbankan Indonesia telah menyadarkan kita bahwa perbankan dengan sistem konvensional bukan satu-satunya sistem yang dapat diandalkan. Akan tetapi ada sistem perbankan lain yang lebih tangguh karena menawarkan prinsip keadilan dan keterbukaan yaitu perbankan syariah. Perbankan syariah yang dilaksanakan diatas prinsip yang berbeda dengan perbankan konvensional ternyata lebih tangguh dan terbukti mampu bertahan pada saat krisis sekalipun. Bahkan sistem perbankan syariah saat ini lebih berkembang dan menjadi alternatif menarik bagi kalangan perusahaan sebagai pelaku bisnis, akademisi sebagai penyedia sumber daya manusia dan masyarakat sebagai pengguna jasa perbankan. Bank syariah atau bank Islam adalah bank yang dalam beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam. Bank yang beroperasi sesuai 1 dengan prinsip-prinsip syariah Islam maksudnya adalah bank yang dalam operasinya itu mengikuti ketentuan-ketentuan syariah Islam, khususnya yang menyangkut tata cara bermuamalah secara Islam (Wibowo, 2005: 33). Bank berdasarkan prinsip syariah atau bank syariah/ bank Islam, seperti halnya konvensional juga berfungsi sebagai suatu lembaga intermediasi, yaitu mengerahkan dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali dana-dana tersebut kepada masyarakat yang membutuhkan dalam bentuk pembiayaan. Bedanya hanyalah bank syariah melakukan kegiatan usahanya tidak berasarkan bunga, tetapi berdasarkan prinsip syariah yaitu prinsip bagi hasil. Seperti bank konvensional, bank syariah juga memberikan jasa-jasa pembiayaan. Jasa pembiayaan yang diberikan bank syariah jauh lebih beragam daripada jasa-jasa pembiayaan yang dapat diberikan oleh bank konvensional. Jasa-jasa perbankan Islam yang terkait dengan jasa pembiayaan yang ditawarkan oleh bank syariah terkemas dalam produkproduk yang ada dalam bank syariah, salah satunya yang menjadi ciri khas bank syariah adalah pembiayaan berbasis bagi hasil yaitu mudharabah dan musyarakah. Ada juga pembiayaan dengan cara jual beli atau disebut murabahah. Seiring dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi, pembiayaan perbankan syariah juga melonjak tajam. Bahkan, perbankan syariah masih bisa mempertahankan rasio kredit terhadap dana di atas 100 persen. Kualitas pembiayaan perbankan syariah juga semakin membaik, ditandai dengan terus membesarnya porsi pembiayaan bagi hasil, yaitu mudharabah dan musyarakah (http//:www.kompascetak/2005.mht). Ada beberapa dampak yang timbul dari pembiayaan melalui pola mudarabah, musyarakah dan murabahah. Pertama, akan menggairahkan sektor riil, investasi akan meningkat yang disertai dengan pembukaan lapangan kerja baru. Akibatnya tingkat pengangguran akan dapat dikurangi dan pendapatan masyarakat akan bertambah. Hasil empiris membuktikan bahwa pembiayaan yang dilakukan oleh bank syariah terutama realisasi pembiayaan mudharabah dan musyarakah memberikan kontribusi laba (Wijayanti, 2007). Hal yang sama juga dikemukakan oleh Imamah (2005), bahwa tingkat profitabilitas bank syariah juga ditentukan oleh pembiayaan yang dilakukan oleh bank tersebut, tingkat profitabilitas yang digunakan ukuran meliputi CAR, ROA, LDR, CRR dan ROE. Hal tersebut diatas adalah sebuah kenyataan bahwa perbankan syariah semakin berkembang dan meneguhkan eksistensinya dalam percaturan ekonomi dewasa ini. Bahkan perbankan syariah semakin menunjukkan performansi yang menggembirakan. Hal ini bisa dilihat dari beberapa indikator, yaitu antara lain meningkatnya jumlah nasabah yang menitipkan dananya pada bank syariah, bertambahnya jumlah kantor cabang bank syariah yang berdampak pada peningkatan daya serap tenaga kerja (http://www.pesantrenvirtual.com/listen/pls). Meningkatnya jumlah nasabah yang tertarik terhadap produk yang ditawarkan oleh perbankan syariah seperti mudharabah, musyarakah dan murabahah mempunyai hubungan terhadap profitabilitas bank syariah tersebut. Karena mudharabah, musyarakah dan murabahah merupakan jenis pembiayaan bank syariah yang nantinya mempunyai hubungan terhadap profitabilitas bank, maka bank dalam memberikan pembiayaan berdasarkan prinsip syariah harus menempuh cara-cara yang tidak merugikan bank sendiri maupun nasabah. Pembiayaan perbankan Islam harus tersedia untuk meningkatkan kesempatan kerja dan kesejahteraan ekonomi sesuai dengan nilai-nilai Islam. Disamping itu, pembiayaan yang disalurkan juga merupakan salah satu pendapatan bank syariah. Besarnya laba atau profit tentu berhubungan dengan besarnya pembiayaan yang disalurkan serta menunjukkan tingkat keberhasilan bank syariah dalam melakukan kegiatan usahanya. Dengan demikian bank umum syariah sebagai lembaga yang dapat memediasi perputaran moneter pada suatu negara dapat memberikan pelayanan yang terbaik kepada nasabah baik nasabah pemilik dana maupun nasabah pengguna dana (pembiayaan) supaya dapat tercipta tingkat profitabilitas yang baik dan bagi masyarakat dapat melakukan investasi pada sektor riil secara berkesinambungan, bermanfaat dan saling menguntungkan. Bertumpu dari beberapa paparan hasil pengamatan maka peneliti tertarik untuk mengetahui hubungan antara pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah dengan tingkat profitabilitas perbankan syariah. B RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian latar belakang diatas, maka masalah yang dirumuskan oleh peneliti adalah: 1. Apakah pelaksanaan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah memiliki hubungan dengan tingkat profitabilitas pada bank umum syariah? 2. Bagaimana arah hubungan pelaksanaan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap tingkat profitabilitas pada bank umum syariah? C TUJUAN PENELITIAN 1. Untuk mengetahui hubungan pelaksanaan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap tingkat profitabilitas pada bank umum syariah. 2. Untuk mengetahui arah hubungan pelaksanaan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap tingkat profitabilitas pada bank umum syariah. D MANFAAT PENELITIAN 1. Bagi Penulis Memberikan informasi yang terkait dengan hubungan pelaksanaan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap tingkat profitabilitas pada perbankan syariah. 2. Bagi Kalangan Akademis Memberikan masukan dan sumbangan referensi untuk keperluan penelitian dan pembahasan selanjutnya mengenai hubungan pelaksanaan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap tingkat profitabilitas perbankan syariah. 3. Bagi Perbankan Sebagai masukan bagi manajemen dalam pengelolaan usaha terutama dalam hal pembiayaan yang dilaksanakan oleh bank umum syariah sehingga dapat memaksimalkan profitabilitas secara berkesinambungan. E BATASAN MASALAH 1. Pada penelitian ini penulis hanya fokus pada pembahasan realisasi pembiayaan dalam hal ini pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah bukan bentuk pembiayaan lain. 2. Obyek penelitian hanya fokus pada bank umum syariah dalam hal ini BNI Syariah, Bank Muamalat Indonesia dan Bank Syariah Mandiri pada periode amatan 2003-2007. 3. Fokus analsis pada penelitian hanya membahas analisis korelasi antara realisasi pembiayaan yang dihubungkan dengan profitabilitas. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Empiris Hasil Penelitian Terdahulu Adapun yang menjadi landasan penelitian terdahulu dalam penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Imamah (2005) yang melakukan penelitian tentang Analisis Pembiayaan Perbankan Syariah Pada Produk Murabahah Dalam Rangka Meningkatkan Profitabilitas Bank dengan temuan hasil penelitian diperoleh CAR PT. BPRS Al- Mabruro dari tahun ke tahun semakin menurun, sehingga menunjukkan menunjukkan kondisi CAR jelek. Kondisi ROA pada setiap tahunnya semakin menurun (jelek). LDK masih dalam kisaran normal. CRR dari tahun ke tahun semakin besar, hak ini menunjukkan CRR dari tahun ke tahun semakin buruk. Rasio pengguna asset bank stabil. Dan ROE menunjukkan rentabilitas PT. BPRS semakin baik. Penelitian Wijayanti (2007) yang menemukan pembiayaan secara parsial maupun simultan berpengaruh signifikan terhadap tingkat laba. Pembiayaan yang berpengaruh paling signifikan adalah pembiayaan mudharabah dan musyarakah (produk bagi hasil). Bank mandiri pembiayaan musyarakah dan bank muamalat pembiayaan mudharabah. Dengan hasil Fhitung > Ftabel sebesar (7.779 > 7.080) dan untuk thitung < 0,05. Secara skematis rujukan penelitian terdahulu dapat disajikan pada tabel berikut: Tabel 2.1 Mapping Penelitian terdahulu No Peneliti (Tahun) Judul Jenis, Data dan Analisis Data Hasil penelitian 1. Nur Imamah (2005) Analisis Pembiayaan Perbankan Syariah Pada Produk Murabahah Dalam Rangka Meningkatkan Profitabilitas Bank Jenis penelitian kuantitatif diskriptif, variabel yang digunakan pembiayaan perbankan syariah produk murabahah dalam rangka meningkatkan profitabilitas bank. Rasio keuangan yang digunakan CAR, ROA, LDR, CRR, Asset Utilization, ROE. Data primer berupa laporan keuangan dengan menggunakan metode dokumentasi. Analisis data menggunakan analisis regresi. Dari hasil perhitungan di dapat CAR PT. BPRS Al- Mabruro dari tahun ke tahun semakin menurun, sehingga menunjukkan kondisi CAR jelek. Kondisi ROA pada setiap tahunnya semakin menurun (jelek). LDK masih dalam kisaran normal. CRR dari tahun ke tahun semakin besar, hak ini menunjukkan CRR dari tahun ke tahun semakin buruk. Rasio pengguna asset bank stabil. Dan ROE menunjukkan rentabilitas PT. BPRS semakin baik 2. Elia Wijayanti (2007) Analisis Pengaruh Pembiayaan Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah Terhadap Tingkat Laba Bank Syariah Mandiri Dan Bank Muamalat Jenis penelitian kuantitatif. Dimana laba bank syariah mandiri (Y1) dan laba bank muammalat (Y2) sebagai variable terikat (dependent) pembiayaan bank syariah mandiri: mudharabah (X1) musyarakah (X2) murabahah (X3) pembiayaan bank muamalat mudharabah (X4) musyarakah (X5) murabahah (X6). Data primer laporan keuangan dengan menggunakan metode dokumentasi. Analisis data menggunakan regresi linear berganda. Dari hasil perhitungan terlihat bahwa pembiayaan secara parsial maupun simultan berpengaruh signifikan terhadap tingkat laba. Pembiayaan yang berpengaruh paling signifikan adalah pembiayaan mudharabah dan musyarakah (produk bagi hasil). Bank mandiri pembiayaan musyarakah dan bank muamalat pembiayaan mudharabah. Dengan hasil Fhitung > Ftabel sebesar (7.779 > 7.080) dan untuk thitung < 0,05 3 Puspa Pesona Putri Maya (2009) Analisis Pembiayaan Mudharabah, Musyarakah, Dan Murabahah Hubungannya Dengan Profitabilitas Bank Umum Syariah Periode 2003-2007 Jenis penelitian kuantitatif dengan metode analisis korelasi. Data primer berupa laporan keuangan Periode 2003-2007 dengan menggunakan metode dokumentasi. Profitabilitas bank umum syariah pada periode 2003-2007 tidak hanya ditentukan oleh pembiayaan akan tetapi terdapat produk lain yang memberikan kontribusi profit. Berdasarkan paparan tabel 2.1 diperoleh ringkasan hasil perbandingan penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang antara lain: 1. Metode penelitian dalam penelitian sekarang menggunakan metode analisis korelasi, dan penelitian terahulu menggunakan analisis regresi. 2. Unit analisis yang digunakan pada penelitian sekarang menggunakan industri perbankan syariah (Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah), sedangkan penelitian terdahulu ruang lingkup unit analisisnya menggunakan BPR, dan penelitian Wijayanti menggunakan unit analisis dua bank syariah. 3. Peneitian sekarang fokus menghubungkan antara pembiayaan (mudharabah,musyarakah dan murabahah) dengan profitabilitas yang dimiliki oleh ketiga unit analisis pada periode 2003-2007, sedangkan penelitian terdahulu hanya fokus pada pembiayaan murabahah (Imamah, 2005), dan Wijayanti (2007) fokus pada pembiayan mudharabah,musyarakah dan murabahah terhadap laba. B. Kajian Teoritis 1. Pengertian Bank a. Pengertian Bank Secara Umum Bank merupakan lembaga keuangan yang usaha pokoknya memberikan kredit dan jasa-jasa dalam lalu lintas pembayaran dan peredaran uang. Berdasarkan Undang-Undang Perbankan No. 10 Tahun 1998: Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup orang banyak (Kasmir,2005: 23). Bank umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsisp syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran (Kasmir, 1998: 11). Dari pengertian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa bank merupakan lembaga keuangan yang bertindak sebagai perantara dari dua pihak yaitu pihak yang kelebihan dana dan pihak yang memerlukan dana dengan menghimpunnya melalui simpanan serta kemudian disalurkan dalam bentuk kredit. b. Pengertian Bank Syariah Bank syariah atau bank Islam adalah bank yang beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam. Bank yang beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam maksudnya adalah bank yang dalam operasinya itu mengikuti ketentuan-ketentuan syariah Islam, khususnya yang menyangkut tata cara bermuamalah secara Islam (Wibowo, 2005: 33). Bank syariah adalah bank yang beroperasi dengan tidak mengandalkan pada bunga. Bank Islam atau biasa disebut dengan bank tanpa bunga adalah lembaga keuangan atau perbankan yang operasional dan produknya dikembangkan berlandaskan pada Al-Qur an dan Hadits. Atau dengan kata lain, bank Islam adalah lembaga keuangan yang usaha pokoknya memberikan pembiayaan dan jasa-jasa lainnya dalam lalu lintas pembayaran serta peredaran uang yang pengoperasiannya disesuaikan dengan prinsip-prinsip syariat Islam (Muhammad, 2000: 62). Bank Islam menurut Ensiklopedia Islam adalah lembaga keuangan yang usaha pokoknya memberikan kredit dan jasa-jasa dalam lalu lintas pembayaran serta peredaran uang yang pengoperasiannya disesuaikan dengan prinsip-prinsip syariat Islam (Sumitro, 1997: 5). Pada undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang perubahan UU No. 7 Th. 1992 tentang perbankan pasal (1) disebutkan bahwa: Prinsip syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk menyimpan dana dan/ atau pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai syariah, antara lain: pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musyarakah), prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah), atau pembiayaan barang modal berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau denga adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina ). Dari pemaparan diatas dapat disimpulkan bahwa bank syariah adalah suatu bentuk perbankan yang dalam melaksanakan kegiatan operasionalnya baik dalam kegiatan penghimpunan dana maupun penyaluran dana berdasarkan pada prinsip syariah Islam. c. Perbedaan Antara Bank Syariah Dan Bank Konvensional Dalam beberapa hal, bank konvensional dan bank syariah memiliki persamaan terutama dalam sisi teknis penerimaan uang, mekanisme transfer, teknologi komputer yang digunakan, persyaratan umum pembiayaan, dan lain sebagainya. Secara umum perbedaan antara bank syariah dan bank konvensional adalah: Tabel 2.2 Perbandingan Antara Bank Syariah dan Konvensional Bank syariah Bank konvensional Akad & aspek legalitas Hukum Islam dan hukum positif Hukum positif Lembaga penyelesaian sengketa Badan Arbitrase Muamalat Indonesia (BAMUI), sekarang sedang diupayakan pembentukan penggantinya yaitu Badan Arbritase Syariah Nasional (BASYARNAS) Badan Arbritase Nasional Indonesia (BANI) Struktur organisasi Ada Dewan Syariah Nasional (DSN) dan Dewan Pengawas Syariah (DPS) Tidak ada DNS dan DPS Investasi Halal Halal dan Haram Prinsip operasional Bagi hasil, jual beli, sewa Perangkat bunga Tujuan Profit dan falah oriented Profit oriented Hubungan nasabah kemitraan Debitor-kreditor Sumber : Gemala Dewi (2004) Sepintas bila dilihat secara teknis, menabung di bank syariah dengan yang berlaku di bank konvensional hampir tidak ada perbedaan. Hal ini karena, baik di bank syariah maupun bank konvensional diharuskan mengikuti aturan teknis perbankan secara umum. Akan tetapi bila diamati lebih dalam, terdapat beberapa perbedaan mendasar di antara keduanya. Perbedaan pertama terletak pada akadnya. Pada bank syariah, semua transaksi harus berdasarkan akad yang dibenarkan oleh syariah. Dengan demikian, semua transaksi itu harus mengikuti kaidah dan aturan yang berlaku pada akad-akad muamalah syariah. Pada bank konvensional, transaksi pembukaan rekening, baik giro, tabungan maupun deposito, berdasarkan perjanjian titipan, namun prinsip titipan ini tidak sesuai dengan aturan syariah, misalnya wadi ah, karena dalam produk giro, tabungan maupun deposito, menjanjikan imbalan dengan tingkat bunga tetap terhadap uang yang disetor. Perbedaan kedua terdapat pada imbalan yang diberikan. Bank konvensional menggunakan konsep biaya (cost concept) untuk menghitung keuntungan. Artinya, bunga yang dijanjikan di muka kepada nasabah penabung merupakan ongkos atau biaya yang harus dibayar oleh bank. Oleh karena itu bank harus menjual kepada nasabah lain (peminjam) dengan biaya bunga yang lebih tinggi. Perbedaan antara keduanya disebut spread yang menandakan apakah perusahaan tersebut untung atau rugi. Bila spread-nya positif, di mana beban bunga yang dibebankan kepada peminjam lebih tinggi dari bunga yang diberikan kepada penabung, maka dapat dikatakan bahwa bank mendapatkan keuntungan. Sebaliknya juga benar. Sedangkan bank syariah menggunakan pendekatan profit sharing, artinya dana yang diterima bank disalurkan kepada pembiayaan. Keuntungan yang didapat dari pembiayaan tersebut dibagi dua, untuk bank dan untuk nasabah, berdasarkan perjanjian pembagian keuntungan di muka. Perbedaan ketiga adalah sasaran kredit/ pembiayaan. Para penabung di bank konvensional tidak sadar uang yang ditabung kemudian dipinjamkan untuk berbagai bisnis, tanpa memandang halalharam bisnis tersebut. Sedangkan di bank syariah, penyaluran dan simpanan dari masyarakat dibatasi oleh prinsip dasar, yaitu prinsip syariah. Artinya bahwa pemberian pinjaman tidak boleh ke bisnis yang haram seperti, perjudian, minuman yang diharamkan, makanan yang diharamkan, pornografi dan bisnis yang tidak sesuai dengan syariah (http://www.sinarharapan.co.id/ekonomi/index.html). Tabel 2.3 Yang Membedakan Bank Syariah dari Bank Konvensional No Bank Syariah Bank Konvensional 1 Berinvestasi pada usaha yang halal Bebas Nilai 2 Atas dasar bagi hasil, margin keuntungan dan fee Sistem bunga 3 Besaran bagi hasil beubah-ubah tergantung kinerja usaha Besarannya tetap 4 Profit dan falah oriented Profit oriented 5 Pola hubungan kemitraan Hubungan debitur-kreditur 6 Ada Dewan Pengawas Syariah Tidak ada lembaga sejenis Sumber : http://www.syariahmandiri.co.id/syariah/pertanyaanumum/pembiaya an.php 2. Pembiayaan a. Pengertian Pembiayaan Pembiayaan dalam perbankan syariah adalah penanaman dana bank syariah dalam rupiah atau valuta asing dalam bentuk pembiayaan, piutang, Qard, surat berharga syariah, penempatan, penyertaan modal, penyertaan modal sementara, komitmen dan kontijensi pada rekening administratif serta serta sertifikat wadiah Bank Indonesia (Muhammad, 2004:183). b. Tujuan Pembiayaan Pembiayaan merupakan sumber pendapatan bagi bank syariah. Tujuan pembiayaan yang dilaksanakan perbankan syariah terkait dengan stakeholder. Diantara stakeholder tersebut adalah pemilik, pegawai, masyarakat, pemerintah dan lembaga keuangan lainnya (Muhammad, 2004: 185-186). Tujuan pembiayaan secara umum: 1) Besarnya kebutuhan fasilitas pembiayaan yang diajukan. 2) Kegunaan fasilitas pembiayaan yang diajukan, untuk kebutuhan barang investasi atau kebutuhan modal kerja. 3) Jangka waktu dari fasilitas pembiayaan yang diajukan. 4) Penjelasan atas ulasan perubahan-perubahan yang ada, nilai terdapat perubahan terhadap fasilitas pembiayaan terdahulu. c. Fungsi Pembiayaan Adapun beberapa fungsi pembiayaan, diantaranya adalah (Muhammad, 2004: 184-186): 1) Meningkatkan daya guna uang. 2) Meningkatkan daya guna barang. 3) Meningkatkan peredaran uang. 4) Menimbulkan kegairahan berusaha. 5) Stabilitas ekonomi. 6) Sebagai jembatan untuk meningkatkan pendapatan nasional. 7) Sebagai alat hubungan ekonomi internasional. d. Kode Etik Pembiayaan Beberapa hal kode etik yang harus diperhatikan dalam pembiayaan antara lain (Muhammad, 2005: 34): 1) Patuh dan taat pada peraturan perundang-undangan dan peraturan pembiayaan yang berlaku, baik ekstern maupun intern. 2) Melakukan pencatatan mengenai setiap kegiatan transaksi yang terjalin dengan kegiatan yang bersangkutan. 3) Menghindari diri dari persaingan tidak sehat. 4) Tidak menyalahgunakan wewenangnya untuk kepentingan pribadi. 5) Menghindarkan diri dari keterlibatan dalam pengambilan keputusan hal yang bertentangan dengan kepentingan. 6) Nasabah, menjaga kerahasiaan. 7) Memperhatikan dampak yang merugikan dari setiap kebijakan yang telah ditetapkan terhadap ekonomi, sosial dan lingkungan. 8) Tidak menerima hadiah atau imbalan apapun yang dapat memperkaya diri pribadi maupun keluarganya sehingga mempengaruhi pendapat profesionalnya dalam penilaian atau keputusan pembiayaan. 9) Tidak melakukan perbuatan tercela yang dapat merugikan citra profesinya. 3. Al- Musyarakah a. Pengertian Al-Musyarakah Al-Musyarakah adalah akad kerja sama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu dimana masing-masing pihak memberikan kontribusi dana (atau amal/ expertise) dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan risiko akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan (Antonio, 2001: 90). Adapun landasan syariah dari al-Musyarakah: .. .. artinya: .maka mereka berserikat pada sepertiga . ( QS An-Nisaa : 12 ) . artinya: Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang berserikat itu sebagian mereka berbuat zalim kepada sebagian yang lain kecuali orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh. (QS Shaad: 24) Hadits HR Abu Dawud artinya: Dari Abu Hurairah , Rasulullah SAW. bersabda, sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla berfirman, Aku pihak ketiga dari dua orang yang berserikat selama salah satunya tidak menghianati yang lainnya. (HR Abu Dawud no.2936) Hadits qudsi tersebut menunjukKan kecintaan Allah kepada hambahamba- Nya yang melakukan perkongsian selama saling menjunjung tinggi amanat kebersamaan dan menjauhi pengkhianatan. b. Jenis-Jenis Al-Musyarakah Al-Musyarakah ada dua jenis (Antonio, 2004: 91-92): 1) Musyarakah Pemilikan Musyarakah pemilikan tercipta karena warisan, wasiat, atau kondisi lainnya yang mengakibatkan pemilikan satu aset oleh dua orang atau lebih. Dalam musyarakah ini, kepemilikan dua orang atau lebih berbagi dalam sebuah aset nyata dan berbagi pula dari keuntungan yang dihasilkan aset tersebut. 2) Musyarakah Akad (Kontrak) Musyarakah akad tercipta dengan cara kesepakatan di mana dua orang atau lebih setuju bahwa tiap orang dari mereka memberikan modal musyarakah. Merekapun sepakat berbagi keuntungan dan kerugian. c. Manfaat Al-Musyarakah Adapun manfaat dari pembiayaan al musyarakah antara lain (Antonio, 2004: 93-94): 1) Bank akan menikmati peningkatan dalam jumlah tertenu pada saat keuntungan nasabah meningkat. 2) Bank tidak berkewajiban membayar dalam jumlah tertentu kepada nasabah pendanaan secara tetap, tetapi disesuaikan dengan pendapatan/hasil usaha bank. 3) Pengembalian pokok pembiayaan disesuaikan dengan cash flow/ arus kas usaha nasabah, sehingga tidak memberatkan nasabah. 4) Bank akan lebih selektif dan hati-hati (prudent) mencari usaha yang benar-benar halal, aman, dan menguntungkan. Hal ini karena keuntungan yang riil dan banar-benar terjadi itulah yang akan dibagikan. 5) Prinsip bagi hasil berbeda dengan prinsip bunga tetap dimana bank akan menagih penerima pembiayaan (nasabah) satu jumlah bunga tetap berapapun keuntungan yang dihasilkan nasabah, bahkan sekalipun merugi dan terjadi krisis ekonomi. d. Fatwa Tentang Pembiayaan Al-Musyarakah Ada beberapa ketentuan tentang pembiayaan musyarakah : Pertama, pernyataan ijab dan qabul harus dinyatakan oleh para pihak untuk menunjukkan kehendak mereka dalam mengadakan kontrak (akad), dengan memperhatikan hal-hal berikut: 1) Penawaran dan penerimaan harus secara eksplisit menunjukkan tujuan kontrak (akad). 2) Penerimaan dari penawaran dilakukan pada saat kontrak. 3) Akad dituangkan secara tertulis, melalui korespondensi, atau dengan menggunakan cara-cara komunikasi modern. Kedua, pihak-pihak yang berkontrak harus cakap hukum, dan memperhatikan hal-hal berikut: 1) Kompeten dalam memberikan atau diberikan kekuasaan perwakilan. 2) Setiap mitra harus menyediakan dana dan pekerjaan, dan setiap mitra melaksanakan kerja sebagai wakil. 3) Setiap mitra memiliki hak untuk mengatur aset musyarakah dalam proses bisnis normal. 4) Setiap mitra memberi wewenang kepada mitra yang lain untuk mengelola aset dan masing-masing dianggap telah diberi wewenang untuk melakukan aktifitas musyarakah dengan memperhatikan kepentingan mitranya, tanpa melakukan kelalaian dan kesalahan yang disengaja. 5) Seorang mitra tidak diizinkan untuk mencairkan atau menginvestasikan dana untuk kepentingannya sendiri. Ketiga, obyek akad (modal, kerja, keuntungan dan kerugian) 1) Modal yang diberikan harus uang tunai, emas, perak atau yang nilainya sama. Modal dapat terdiri dari aset perdagangan, seperti barang-barang, property, dan sebagainya. Jika modal berbentuk aset, harus terlebih dahulu dinilai dengan tunai dan disepakati oleh para mitra. Para pihak tidak boleh meminjam, meminjamkan, menyumbangkan atau menghadiahkan modal musyarakah kepada pihak lain, kecuali atas dasar kesepakatan. Pada prinsipnya, dalam pembiayaan musyarakah tidak ada jaminan, namun untuk menghindari terjadinya penyimpangan, LKS dapat meminta jaminan. 2) Kerja, partisipasi para mitra dalam pekerjaan merupakan dasar pelaksanaan musyarakah, akan tetapi kesamaan porsi kerja bukanlah merupakan syarat. Seorang mitra boleh melaksanakan kerja lebih banyak dari yang lainnya, dan dalam hal ini ia boleh menuntut bagian keuntungan tambahan bagi dirinya. Setiap mitra melaksanakan kerja dalam musyarakah atas nama pribadi dan wakil dari mitranya. Kedudukan masing-masing dalam organisasi kerja harus dijelaskan dalam kontrak. 3) Keuntungan harus dikuantifikasi dengan jelas untuk menghindarkan perbedaan dan sengketa pada waktu alokasi keuntungan atau penghentian musyarakah. Setiap keuntungan mitra harus dibagikan secara proporsional atas dasar seluruh keuntungan dan tidak ada jumlah yang ditentukan di awal yang ditetapkan bagi seorang mitra. Seorang mitra boleh mengusulkan bahwa jika keuntungan melebihi jumlah tertentu, kelebihan atau prosentase itu diberikan kepadanya. Sistem pembagian keuntungan harus tertuang dengan jelas dalam akad. 4) Kerugian harus dibagi di antara para mitra secara proporsional menurut saham masing-masing dalam modal. Keempat, biaya operasional dan persengketaan: 1) Biaya operasional dibebankan pada modal bersama. 2) Jika salah satu pihak tidak menunaikan kewajibannya atau jika terjadi perselisihan di antara para pihak, maka penyelesaiannya dilakukan melalui Badan Arbitrasi Syari ah setelah tidak tercapai kesepakatan melalui musyawarah (http://www.mui.or.id/mui_in/product_2/fatwa.php). e. Skema Al-Musyarakah Gambar 2.1 Sumber : Antonio, 2001: 94 4. Al Mudharabah a. Pengertian Al Mudharabah Mudharabah berasal dari kata dharb, berarti memukul atau berjalan. Pengertian memukul atau berjalan ini lebih tepatnya adalah proses seseorang memukukan kakinya dalam menjalankan usaha (Antonio, 2001: 95). Nasabah Parsial: Asset Value KEUNTUNGAN Bank Syariah Parsial Pembiayaan Bagi hasil keuntungan sesuai porsi kontribusi modal (nisbah) Proyek usaha Istilah mudharabah merupakan istilah yang paling banyak oleh bank-bank Islam. Prinsip ini juga dikenal sebagai qiradh atau muqaradah . Mudharabah adalah perjanjian atas satu perkongsian, dimana pihak pertama (shahibul maal) menyediakan dana dan pihak kedua (mudharib) bertanggung jawab atas pengelolaan usaha (Wiroso, 2005:33). Mudharabah adalah suatu kontrak kemitraan (partnership) yang berlandaskan pada prinsip pembagian hasil dengan cara seseorang memberikan modalnya kepada yang lain untuk melakukan bisnis dan kedua belah pihak membagi keuntungan atau memikul beban kerugian berdasarkan isi perjanjian bersama (Rahman,1996: 380). Secara teknis, al-mudharabah adalah akad kerja sama usaha antara dua pihak dimana pihak pertama (shahibul maal) menyediakan seluruh (100%)modal, sedangkan pihak lainnya menjadi pengelola. Landasan Syariah Secara umum, landasan syariah al-mudharabah lebih mencerminkan anjuran untuk melakukan usaha. ......... artinya: Apabila telah ditunaikan shalat maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah karunia Allah swt . ( QS Al-Jumu ah: 10 ) artinya: Tidak ada dosa (halangan) bagi kamu untuk mencari karunia Tuhan ( QS Al-Baqarah: 198 ) Kedua ayat tersebut sama-sama mendorong kaum muslimin untuk melakukan upaya perjalanan usaha. HR Ibnu Majah no. 2280 artinya: Dari Shalih bin Shuhaib r.a. bahwa Rasululah SAW bersabda, tiga hal yang didalamnya terdapat keberkatan: jual beli secara tangguh, muqaradhah (mudharabah), dan mencampur gandum dengan tepung untuk keperluan rumah, bukan untuk dijual. ( HR Ibnu Majah no. 2280) b. Jenis-Jenis Al-Mudharabah 1) Mudharabah Muthlaqah Mudharabah muthlaqah adalah bentuk kerjasama antara shahibul maal dan mudharib yang cakupannya sangat luas dan tidak dibatasi oleh spesifikasi jenis usaha, waktu dan daerah bisnis. 2) Mudharabah Muqayyadah Mudharabah muqayyadah atau disebut juga dengan istilah restricted mudharabah/ specified mudharabah adalah kebalikan dari mudharabah muthlaqah. Si mudharib dibatasi dengan batasan jenis usaha, waktu dan tempat usaha. Adanya pembatasan ini seringkali mencerminkan kecenderungan umum si shahibul maal dalam memasuki jenis dunia usaha (Antonio, 2004: 97). c. Manfaat Al-Mudharabah 1) bank akan menikmati peningkatan bagi hasil pada saat keuntungan usaha nasabah meningkat. 2) bank tidak berkewajiban membayar bagi hasil kepada nasabah pendanaan secara tetap, tetapi disesuaikan dengan pendapatan/hasil usaha bank. 3) pengembalian pokok pembiayaan disesuaikan dengan cash flow/ arus kas usaha nasabah sehingga tidak memberatkan nasabah. 4) bank akan lebih selektif dan hati-hati (prudent) mencari usaha yang benar-benar halal, aman, dan menguntungkan. Hal ini karena keuntungan yang riil dan banar-benar terjadi itulah yang akan dibagikan. 5) prinsip bagi hasil berbeda dengan prinsip bunga tetap dimana bank akan menagih penerima pembiayaan (nasabah) satu jumlah bunga tetap berapapun keuntungan yang dihasilkan nasabah, bahkan sekalipun merugi dan terjadi krisis ekonomi (Antonio, 2004: 97-98). d. Rukun dan Syarat Pembiayaan Al-Mudharabah: 1) Penyedia dana (sahibul maal) dan pengelola (mudharib) harus cakap hukum. 2) Pernyataan ijab dan qabul harus dinyatakan oleh para pihak untuk menunjukkan kehendak mereka dalam mengadakan kontrak (akad), dengan memperhatikan penawaran dan penerimaan harus secara eksplisit menunjukkan tujuan kontrak (akad). Penerimaan dari penawaran dilakukan pada saat kontrak. Akad dituangkan secara tertulis, melalui korespondensi, atau dengan menggunakan cara-cara komunikasi modern. 3) Modal ialah sejumlah uang dan/ atau aset yang diberikan oleh penyedia dana kepada mudharib untuk tujuan usaha dengan syarat : modal harus diketahui jumlah dan jenisnya, modal dapat berbentuk uang atau barang yang dinilai. Jika modal diberikan dalam bentuk aset, maka aset tersebut harus dinilai pada waktu akad. Modal tidak dapat berbentuk piutang dan harus dibayarkan kepada mudharib, baik secara bertahap maupun tidak, sesuai dengan kesepakatan dalam akad. 4) Keuntungan mudharabah adalah jumlah yang didapat sebagai kelebihan dari modal. Syarat keuntungan harus diperuntukkan bagi kedua pihak dan tidak boleh disyaratkan hanya untuk satu pihak. Bagian keuntungan proporsional bagi setiap pihak harus diketahui dan dinyatakan pada waktu kontrak disepakati dan harus dalam bentuk prosentasi (nisbah) dari keuntungan sesuai kesepakatan. Perubahan nisbah harus berdasarkan kesepakatan. Penyedia dana menanggung semua kerugian akibat dari mudharabah, dan pengelola tidak boleh menanggung kerugian apapun kecuali diakibatkan dari kesalahan disengaja, kelalaian, atau pelanggaran kesepakatan. 5) Kegiatan usaha oleh pengelola (mudharib), sebagai perimbangan (muqabil) modal yang disediakan oleh penyedia dana. Kegiatan usaha adalah hak eksklusif mudharib, tanpa campur tangan penyedia dana, tetapi ia mempunyai hak untuk melakukan pengawasan. Penyedia dana tidak boleh mempersempit tindakan pengelola sedemikian rupa yang dapat menghalangi tercapainya tujuan mudharabah, yaitu keuntungan. Pengelola tidak boleh menyalahi hukum Syari ah Islam dalam tindakannya yang berhubungan dengan mudharabah, dan harus mematuhi kebiasaan yang berlaku dalam aktifitas itu. (http://www.mui.or.id/mui_in/product_2/fatwa.php). e. Beberapa Ketentuan Hukum Pembiayaan Al-Mudharabah: 1) Mudharabah boleh dibatasi pada periode tertentu. 2) Kontrak tidak boleh dikaitkan (mu allaq) dengan sebuah kejadian di masa depan yang belum tentu terjadi. 3) Pada dasarnya, dalam mudharabah tidak ada ganti rugi, karena pada dasarnya akad ini bersifat amanah (yad al-amanah), kecuali akibat dari kesalahan disengaja, kelalaian, atau pelanggaran kesepakatan. 4) Jika salah satu pihak tidak menunaikan kewajibannya atau jika terjadi perselisihan di antara kedua belah pihak, maka penyelesaiannya dilakukan melalui Badan Arbitrasi Syari ah setelah tidak tercapai kesepakatan melalui musyawarah. f. Skema Mudharabah Gambar 2.2 Sumber : Antonio, 2001: 98 5. Al Murabahah a. Pengertian Al-Murabahah Murabahah adalah akad jual beli barang dengan menyatakan harga perolehan dan keuntungan (margin) yang disepakati oleh penjual dan pembeli (Karim, 2006: 113). Murabahah adalah jual beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati. Penjual harus memberi tahu harga produk yang ia beli dan menentukan suatu tingkat keuntungan sebagai tambahan (Antonio, 2001: 101). Murabahah adalah suatu perjanjian yang disepakati antara bank syariah dengan nasabah, dimana bank menyediakan pembiayaan untuk pembelian bahan baku atau modal kerja lainnya yang dibutuhkan nasabah, yang akan dibayar kembali oleh nasabah sebesar harga jual bank (harga beli bank + margin keuntungan) pada waktu yang ditetapkan (H:\ Murabahah\ Pengertian\ Murabahah.php.htm). Murabahah adalah perjanjian jual-beli antara bank dengan nasabah. Bank syariah membeli barang yang diperlukan nasabah kemudian menjualnya kepada nasabah yang bersangkutan sebesar harga perolehan ditambah dengan margin keuntungan yang disepakati antara bank syariah dan nasaba (H:\ Murabahah\ Pengertian\ Murabahah.htm). Dalam hal ini bai al-murabahah, penjual harus memberi tahu harga produk yang ia beli dan menentukan suatu tingkat keuntungan sebagai tambahan. Misalnya, pedagang eceran membeli komputer dari grosir dengan harga Rp. 10.000.000, kemudian ia menambahkan keuntungan sebesar Rp. 750.000, dan ia menjual kepada si pembeli dengan harga Rp. 10.750.000. Pada umumnya pedagang eceran tidak akan memesan dari grosir sebelum ada pesanan dari calon pembeli dan mereka sudah menyepakati tentang lama pembiayaan, besar keuntungan yang akan diambil pedagang eceran, serta besarnya angsuran kalau memang akan dibayar secara angsuran (Antonio, 2004: 101-102). b. Syarat Al-Murabahah Adapun syarat mudharabah antara lain: 1) Penjual memberi tahu biaya modal kepada nasabah. 2) Kontrak pertama harus sah sesuai degan rukun yang ditetapkan. 3) Kontrak harus bebas dari riba. 4) Penjual harus menjelaskan kepada pembeli bila terjadi cacat atas barang sesudah pembelian. 5) Penjual harus menyampaikan semua hal yang berkaitan dengan pembelian, misalnya bila pembelian dilakukan secara utang. Secara prinsip, jika syarat dalam (a), (d), atau (e) tidak dipenuhi, pembeli memiliki pilihan: 6) Melanjutkan pembelian seperi apa adanya. 7) Kembali kepada penjual dan menyatakan ketidaksetujuan atas barang yang dijual. 8) Membatalkan kontrak (Antonio, 2001: 102). c. Manfaat Al-Murabahah Sesuai dengan sifat bisnis (tijarah), transaksi murabahah memiliki beberapa manfaat, demikian juga resiko yang harus diantisipasi. Murabahah memberi banyak manfaat kepada bank syariah. Salah satunya adalah adanya keuntungan yang muncul dari selisih harga beli dari penjual dengan harga jual terhadap nasabah. Selain itu sistem murabahah juga sangat sederhana. Hal tersebut memudahkan penanganan administrasinya di bank syariah. Di antara kmungkinan risiko yang harus diantisipasi antara lain sebagai berikut : 1) Default atau kelalaian, nasabah sengaja tidak membayar angsuran. 2) Fluktuasi harga komparatif. Ini terjadi bila harga suatu barang di pasar naik setelah bank membelikannya untuk nasabah. Sehingga bank tidak bisa mengubah harga jual beli tersebut. 3) Penolakan nasabah, barang yang dikirim bisa saja ditolak oleh nasabah karena berbagai sebab. Bisa jadi karena rusak dalam perjalanan sehingga nasabah tidak mau menerimanya. Karena itu sebaiknya dilindungi dengan asuransi. 4) Dijual, karena murabahah bersifat jual beli dengan utang maka ketika kontrak ditandatangani, barang itu menjadi milik nasabah. Nasabah bebas melakukan apapun terhadap aset miliknya tersebut termasuk untuk menjualnya. Jika terjadi demikian, risiko untuk default akan besar (Antonio, 2001: 106-107). d. Ketentuan Al-Murabahah Kepada Nasabah 1) Nasabah mengajukan permohonan dan perjanjian pembelian suatu barang atau aset kepada bank. 2) Jika bank menerima permohonan tersebut, ia harus membeli terlebih dahulu aset yang dipesannya secara sah dengan pedagang. 3) Bank kemudian menawarkan aset tersebut kepada nasabah dan nasabah harus menerima (membeli)-nya sesuai dengan perjanjian yang telah disepakatinya, karena secara hukum perjanjian tersebut mengikat; kemudian kedua belah pihak harus membuat kontrak jual beli. 4) Dalam jual beli ini bank dibolehkan meminta nasabah untuk membayar uang muka saat menandatangani kesepakatan awal pemesanan. 5) Jika nasabah kemudian menolak membeli barang tersebut, biaya riil bank harus dibayar dari uang muka tersebut. 6) Jika nilai uang muka kurang dari kurang dari kerugian yang harus ditanggung oleh bank, bank dapat meminta kembali sisa kerugiannya kepada nasabah. 7) Jika uang muka memakai kontrak urbun sebagai altrnatif dari uang muka, maka: Jika nasabah memutuskan untuk membeli barang tersebut, ia tinggal membayar sisa harga. Jika nasabah batal membeli, uang muka menjadi milik bank maksimal sebesar kerugian yang ditanggung oleh bank akibat pembatalan tersebut; dan jika uang muka tidak mencukupi, nasabah wajib melunasi kekurangannya (H:\ Murabahah\ Aku & Imajinasiku Mudharabah, Murabahah, Musyarakah.mht). e. Skema Al-Murabahah Gambar 2.3 Sumber : Antonio, 2001: 107 6. Profitabilitas a. Pengertian Profitabilitas Profitabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk mendapatkan laba dari setiap penjualan yang dilakukan (Umar, 2001: 114). Profitabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba. Laba merupkan kelebihan penghasilan diatas biaya selama satu periode akuntansi atau jumlah yang berasal dari pengurangan harga pokok produksi, biaya lain-lain dan kerugian dari penghasilan operasi (Harahap, 1996: 60). Profitabilitas dapat diartikan kemampuan suatu perusahaan untuk memperoleh laba yang berhubungan dengan penjualan, total aktiva, maupun hutang jangka panjang (Syamsudin, 2000: 55). Jadi dapat dikatakan bahwa profitabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba berdasarkan besarnya penjualan, total aktiva, modal jangka panjang. b. Profitabilitas Menurut Pandangan Islam Profitabilitas atau laba muncul dari proses perputaran modal dalam aksi-aksi usaha. Dalam bahasa Arab, laba berarti pertumbuhan dalam dagang. Sebagaimana firman Allah, dalam surat al-Baqarah ayat 16: Artinya : Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaannya dan tidaklah mereka mendapat petunjuk (QS Al-Baqarah:16). c. Ukuran Profitabilitas Rasio profitabilitas adalah kemampuan perusahaan memperoleh laba dalam hubungannya dengan penjualan, total aktiva maupun modal bagi investor jangka panjang akan sangat berkepentingan dengan analisis profitabilitas (Munawir, 2000: 89). Disebutkan juga, rasio profitabilitas adalah merupakan hasil dari kebijaksanaan yang diambil oleh manajemen, yang mengukur seberapa besar tingkat keuntungan yang dapat diperoleh oleh perusahaan (Sutrisno, 2000: 253) Dapat disimpulakan bahwa rasio profitabilitas merupakan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba, yang berhubungan dengan penjualan, total aktiva maupun modal. Rasio yang mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba, antara lain (Sudjaja, 2003: 144): a) Profit Margin Profit margin merupakan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dengan penjualan yang dicapai. Semakin besar profit margin semakin baik kondisi operasi perusahaan. Rumus yang dapat digunakan antara lain: Gross Profit Margin yaitu merupakan prosentase dari laba kotor dibanding dengan penjualan. Rumus yang digunakan: Gross Profit Margin = sales Gross profit x 100 Operating Profit Margin yaitu merupakan laba murni yang diterima atas setiap rupiah dari penjualan yang dilakukan atau laba operasi dibagi dengan penjualan. Rumus yang digunakan: Operating Profit Margin = sales operating profit x 100% Net Profit Margin yaitu merupakan rasio antara laba bersih dibandingkan dengan penjualan. Rumus yang digunakan: Net Profit Margin = sales Earning after tax x 100% b) Return On Equity (ROE), sering disebut dengan rentabilitas modal sendiri. Rasio ini merupakan perbandingan antara laba bersih setelah pajak dengan modal sendiri. Rumus yang digunakan: Return On Equity = stock holder equity earning after tax x 100% Hasil rasio ini dijadikan gambaran besarnya kembalian atas modal yang ditanamkan atau kemampuan dari modal sendiri untuk menghasilkan keuntungan bagi pemegang saham preferent dan saham biasa. Selain itu juga dijadikan dasar bagi kreditur dalam memberikan pinjaman terhadap perusahaan dan sebagai bahan pertimbangan bagi pihak investor dalam menanamkan modalnya,. Semakin besar nilai ROE suatu perusahaan semakin baik, karena perusahaan cukup modal untuk menjalankan aktivitasnya. d. Jenis-Jenis Laba Menurut Islam 1) Ar-Ribh At-Tijari (Laba Dagang) Pertambahan pada harta yang telah dikhususkan untuk perdagangan sebagai hasil dari proses barter dan perjalanan bisnis. Laba ini dapat dikatakan laba hakiki, karena laba ini muncul karena adanya proses jual beli. 2) Al-Ghallah (Laba Yang Timbul Dengan Sendirinya/ Laba Insidentil Atau Laba Minor) Pertambahan yang terdapat pada barang dagangan sebelum penjualan, seperti wool atau susu dari hewan yang akan dijual, atau juga buah kurma yang dibeli untuk dagangan. 3) Al-Faidah (Laba yang Berasal dari Modal Pokok) Pertambahan pada barang milik (asal modal pokok) yang ditandai dengan perbedaan antara harga, waktu pembelian dan harga penjualan, yaitu sesuatu yang baru dan berkembang dari barangbarang milik, seperti susu yang telah diolah yamg berasal dari hewan ternak. C. Hipotesis. Berdasarkan telaah literatur dan tinjauan hasil penelitian maka peneliti mengemukakan hipotesis penelitian sebagai berikut: 1. Realisasi pembiayaan (mudharabah, musyarakah dan murabahah) memiliki hubungan dengan profitabilitas di bank umum syariah pada periode 2003-2007. 2. Terdapat hubungan positif antara pembiayaan yang dilakukan oleh bank umum syariah pada periode 2003-2007 terhadap profitabilitas. BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di pada perbankan umum syariah yang memiliki pembiayaan Mudharabah, Musyarakah dan Murababah. Dalam hal ini peneliti mengambil institusi perbankan yang sesuai dengan kriteria dan tujuan penelitian yaitu pada Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah periode pelaporan 2003-2007. B. Pendekatan Penelitian Pendekatan yang dilakukan adalah pendekatan kuantitatif. Pendekatan kuantitatif merupakan pendekatan yang menitikberatkan pada pengujian hipotesis dengan data yang terukur sehingga akan didapatkan parameter dari pengaruh perubahan suatu variabel terhadap variabel yang lain, yang kemudian akan didapatkan kesimpulan. Dalam hal ini, pendekatan kuantitatif dilakukan dengan menganalisis laporan keuangan pada pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah yang dihubungkan dengan tingkat profitabilitas perbankan syariah dalam hal ini diukur menggunakan Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), dan Return on Equity (ROE). 44 C. Data dan Sumber Data Jenis data yang diambil yang meliputi dua jenis data: 1. Data primer, merupakan data yang dikumpulkan, diolah dan disajikan oleh peneliti dari sumber pertama. Dalam hal ini, data diperoleh dari informasi laporan keuangan Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah periode 2003-2007. 2. Data sekunder, adalah data primer yang telah diolah lebih lanjut dengan baik oleh pihak pengumpul data maupun oleh pihak lain. Sumber data sekunder dalam penelitian ini yaitu publikasi informasi yang berupa profil, produk dan perkembangan Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah. D. Teknik Pengumpulan Data Untuk memperoleh data yang dibutuhkan dapat menggunakan beberapa metode Metode dokumentasi, yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen, notulen rapat, agenda dan sebagainya. Dokumentasi merupakan teknik pengumpulan data yang ditujukan kepada subyek penelitian (Sukandarrumidi, 2006: 100). Metode penelitian ini didukung dengan pengumpulan data dari laporan keuangan Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah yang di publish pada periode 2003-2007. E. Definisi Operasional Variabel Agar tidak terjadi salah pengertian dan salah persepsi dalam menganalisis judul, berikut akan dijelaskan definisi operasional dari masing-masing variabel yang digunakan dalam penelitian ini. 1. Pembiayaan mudharabah Merupakan tingkat uang yang disalurkan kepada nasabah didasarkan pada mudharabah. Data dinyatakan dalam satuan rupiah. 2. Pembiayaan musyarakah Merupakan tingkat uang yang disalurkan kepada nasabah didasarkan pada mudharabah. Data dinyatakan dalam satuan rupiah. 3. Pembiayaan murabahah Merupakan tingkat uang yang disalurkan kepada nasabah didasarkan pada murabahah. Data dinyatakan dalam satuan rupiah. 4. Tingkat Profitabilitas Merupakan jumlah keuntungan yang diterima sebagai suatu proses perubahan oleh perbankan syariah selama periode tertentu. Dari total pendapatan dikurangi dengan total biaya atau keuntungan bersih setelah pajak. Dinyatakan dalam satuan rupiah dan prosentase. F. Model Analisis Data 1. Analisis Kuantitatif Analisis kuantitatif adalah analisis numerik berupa angka-angka dalam bentuk tabulasi dan perhitungan. Dalam hal ini alat analisisnya adalah analisis korelasi. Analisis korelasi digunakan untuk menentukan suatu besaran yang menyatakan bagaimana kuat hubungan suatu variabel dengan variabel lain dengan tidak mempersoalkan apakah suatu variabel tertentu tergantung kepada variabel lain. Analisis korelasi merupakan analisis keeratan hubungan linier antara variabel yang diamati tanpa memperhatikan variabel dependen maupun independen. Nilai yang dihasilkan antara 1 sampai dengan +1. Jika nilai dekat 1 berarti hubungan linier antara variabel sangat tinggi dan sebaliknya jika nilainya dekat 0 maka hubungan linier antara variabel rendah. Tanda + menyatakan sifat hubungan searah (+) dan tanda menyatakan sifat hubungannya berbanding terbalik. Uji signifikansi dari korelasi populasinya menggunakan kriteria pvalue dari sebaran t di mana p-value di dalam SPSS disebut dengan sig. (singkatan dari significant). Keputusan ada atau tidak adanya korelasi antar variabel menggunakan kriteria sebagai berikut : Jika sig. > maka terima H0 artinya tidak ada korelasi antar variabel. Jika sig. maka tolak H0 artinya ada korelasi antar variabel. Pengujian korelasi digunakan untuk mengetahui arah hubungan antara variabel yang dianalisis yaitu antara pembiayaan bank syariah yang terdiri dari pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah dengan kinerja perbankan syariah ditunjukkan oleh nilai profitabilitasnya yang diukur dengan Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), Return on Asset (ROA) dan Return on Equity (ROE). Pengujuan korelasi diformulasikan dengan rumus berikut (Umar, 2002: 180): rxy = N X2 X 2 N Y2 Y 2 N XY X Y Keterangan : rxy = indeks korelasi pearson n = banyaknya sampel X = skor item pertanyaan Y = skor total item pertanyaan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. PROFIL BANK SYARIAH 1. Bank Syariah Mandiri (BSM) Lahirnya Undang-Undang No. 10 tahun 1998, tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 7 tahun 1992 tentang Perbankan, pada bulan November 1998 telah memberi peluang yang sangat baik bagi tumbuhnya bank-bank syariah di Indonesia. Undang-Undang tersebut memungkinkan bank beroperasi sepenuhnya secara syariah atau dengan membuka cabang khusus syariah. Pada tanggal 25 Oktober 1999, Bank Indonesia melalui Surat Keputusan Gubernur Bank Indonesia No. 1/ 24/ KEP. BI/ 1999 telah memberikan ijin perubahan kegiatan usaha konvensional menjadi kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah kepada PT. Bank Susila Bakti. Selanjutnya dengan Surat Keputusan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia No. 1/ 1/ KEP.DGS/ 1999 tanggal 25 Oktober 1999, Bank Indonesia telah menyetujui perubahaan nama PT. Bank Susila Bakti menjadi PT. Bank Syariah Mandiri. Senin tanggal 25 Rajab 1420 H atau tanggal 1 November 1999 merupakan hari pertama beroperasinya PT. Bank Syariah Mandiri. Kelahiran Bank Syariah Mandiri merupakan buah usaha bersama dari para perintis bank syariah di PT. Bank Susila Bakti dan Manajemen PT. 49 Bank Mandiri yang memandang pentingnya kehadiran bank syariah dilingkungan PT. Bank Mandiri (Persero). PT. Bank Syariah Mandiri hadir sebagai bank yang mengkombinasikan idealisme usaha dengan nilai-nilai rohani yang melandasi operasinya. Harmoni antara idealisme usaha dan nilai-nilai rohani inilah yang menjadi salah satu keunggulan PT. Bank Syariah Mandiri sebagai alternatif jasa perbankan di Indonesia. Sedangkan produk yang dimiliki oleh bank syariah mandiri adalah sebagai berikut : a. Pembiayaan Resi Gudang Pembiayaan Resi Gudang adalah pembiayaan transaksi komersial dari suatu komoditas/ produk yang diperdagangkan secara luas dengan jaminan utama berupa komoditas/ produk yang dibiayai dan berada dalam suatu gudang atau tempat yang terkontrol secara independen (independently controlled warehouse). b. BSM Implan BSM Implan adalah pembiayaan konsumer dalam valuta rupiah yang diberikan oleh bank kepada karyawan tetap Perusahaan/ Kopkar yang pengajuannya dilakukan secara massal (kelompok). c. Pembiayaan Dana Berputar Pembiayaan Dana Berputar adalah fasilitas pembiayaan modal kerja dengan prinsip musyarakah yang penarikan dananya dapat dilakukan sewaktu-waktu berdasarkan kebutuhan riil nasabah. d. Pembiayaan Edukasi BSM Pembiayaan Edukasi BSM adalah pembiayaan jangka pendek dan menengah yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan uang masuk sekolah/ perguruan tinggi/ lembaga pendidikan lainnya atau uang pendidikan pada saat pendaftaran tahun ajaran/ semester baru berikutnya dengan akad ijarah. e. Gadai Emas BSM Gadai Emas BSM merupakan produk pembiayaan atas dasar jaminan berupa emas sebagai salah satu alternatif memperoleh uang tunai dengan cepat. f. Pembiayaan Mudharabah BSM Pembiayaan Mudharabah BSM adalah pembiayaan dimana seluruh modal kerja yang dibutuhkan nasabah ditanggung oleh bank. Keuntungan yang diperoleh dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati. g. Pembiayaan Murabahah BSM Pembiayaan Murabahah BSM adalah pembiayaan berdasarkan akad jual beli antara bank dan nasabah. Bank membeli barang yang dibutuhkan dan menjualnya kepada nasabah sebesar harga pokok ditambah dengan keuntungan margin yang disepakati. h. Pembiayaan Musyarakah BSM Pembiayaan khusus untuk modal kerja, dimana dana dari bank merupakan bagian dari modal usaha nasabah dan keuntungan dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati. i. PKPA Pembiayaan kepada Koperasi Karyawan untuk Para Anggotanya (PKPA) adalah penyaluran pembiayaan melalui koperasi karyawan untuk pemenuhan kebutuhan konsumer para anggotanya (kolektif) yang mengajukan pembiayaan kepada koperasi karyawan. 2. Bank Muamalat Indonesia (BMI) PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk didirikan pada tahun 1991, diprakarsai oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Pemerintah Indonesia, dan memulai kegiatan operasinya pada bulan Mei 1992. Dengan dukungan nyata dari eksponen Ikatan Cendekiawan Muslim se- Indonesia (ICMI) dan beberapa pengusaha Muslim, pendirian Bank Muamalat juga menerima dukungan masyarakat, terbukti dari komitmen pembelian saham Perseroan senilai Rp 84 miliar pada saat penandatanganan akta pendirian Perseroan. Selanjutnya, pada acara silaturahmi peringatan pendirian tersebut di Istana Bogor, diperoleh tambahan komitmen dari masyarakat Jawa Barat yang turut menanam modal senilai Rp 106 miliar. Pada tanggal 27 Oktober 1994, hanya dua tahun setelah didirikan, Bank Muamalat berhasil menyandang predikat sebagai Bank Devisa. Pengakuan ini semakin memperkokoh posisi Perseroan sebagai bank syariah pertama dan terkemuka di Indonesia dengan beragam jasa maupun produk yang terus dikembangkan. Adapun produk yang dimiliki oleh bank muamalat antara lain : a. Tabungan Haji Arofah Tabungan Haji Arafah merupakan jenis tabungan yang ditujukan bagi nasabah yang berniat melaksanakan ibadah haji secara terencana sesuai dengan kemampuan dan jangka waktu yang dikehendaki oleh nasabah. b. DPLK Muamalat Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) Muamalat, merupakan Badan Hukum yang menyelanggarakan Program Pensiun, yaitu suatu program yang menjanjikan sejumlah uang yang pembayarannya secara berkala dan dikaitkna dengan pencapaian usia tertentu. c. Deposito Fulinves Merupakan pilihan investasi dalam mata uang rupiah maupun USD dengan jangka waktu 6 dan 12 bulan yang ditujukan bagi nasabah yang ingin berinvestasi secara halal, murni sesuai syariah. Deposito ini dilengkapi dengan fasilitas asuransi jiwa." d. Giro Wadiah Giro Wadiah Bank Muamalat dalam mata uang rupiah maupun valas, pribadi ataupun perusahaan, ditujukan untuk mendukung aktivitas usaha para nasabah. Dengan sistem wadiah Bank tidak berkewajiban, namun diperbolehkan, untuk memberikan bonus kepada nasabah. e. Kartu Shar-E Shar-E adalah investasi syariah yang dikemas khusus dalam bentuk paket perdana seharga Rp. 125.000.- dan dapat diperoleh di kantor-kantor pos online di seluruh Indonesia. f. Tabungan Umat Tabungan Ummat merupakan sara investasi murni sesuai syariah dalam mata uang Rupiah yang memungkinkan nasabah melakukan penyetoran dan penarikan tunai dengan sangat mudah. g. Tabungan Umat Junior Tabungan Umat Junior adalah tabungan khusus untuk pelajar. h. Deposito Mudharabah Merupakan pilihan investasi dalam mata uang rupiah maupun USD dengan jangka waktu 1, 3, 6 dan 12 bulan yang ditujukan bagi nasabah yang ingin berinvestasi secara halal, murni sesuai syariah. Dana para nasabah akan diinvestasikan secara optimal untuk membiayai berbagai macam usaha produktif yang berguna bagi kepentingan Ummat. i. Pembiayaan Musyarakah Pembiayaan Musyarakah adalah kerjasama perkongsian yang dilakukan antara nasabah dan Bank Muamalat dalam suatu usaha dimana masing-masing pihak berdasarkan kesepakatan memberikan kontribusi sesuai dengan kesepakatan bersama berdasarkan porsi dana yang ditanamkan. Jenis usaha yang dapat dibiayai antara lain perdagangan, industri/manufacturing, usaha atas dasar kontrak dan lain-lain. j. Pembiayaan Mudharabah Pembiayaan dalam bentuk modal/ dana yang diberikan oleh bank untuk nasabah kelola dalam usaha yang telah disepakati bersama. Selanjutnya dalam pembiayaan ini nasabah dan bank sepakat untuk berbagi hasil atas pendapatan usaha tersebut. Resiko kerugian ditanggung penuh oleh pihak bank kecuali kerugian yang diakibatkan oleh kesalahan pengelolaan, kelalaian dan penyimpangan pihak nasabah seperti penyelewengan, kecurangan dan penyalahgunaan. Jenis usaha yang dapat dibiayai antara lain perdagangan, industri/ manufacturing, usaha atas dasar kontrak, dan lain-lain berupa modal kerja dan investasi. k. Piutang Murabahah Fasilitas penyaluran dana dengan sistem jual beli. Bank akan membelikan barang-barang halal apa saja yang nasabah butuhkan kemudian menjualnya kepada nasabah untuk diangsur sesuai dengan kemampuan. Produk ini dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan usaha (modal kerja dan ivestasi : pengadaan barang modal seperti mesin, peralatan, dll) maupun pribadi (misalnya pembelian kendaraan bermotor, rumah, dll). l. Piutang Ist ishna Fasilitas penyaluran dana untuk pengadaan objek / barang investasi yang diberikan berdasarkan pesanan nasabah. m. Rahn (Gadai Syariah) Bekerja sama dengan Perum Pegadaian membentuk Unit Layanan Gadai Syariah (ULGS). Rahn (Gadai Syariah) adalah perjanjian penyerahan barang atau harta nasabah sebagai jaminan berdasarkan hukum gadai berupa emas/ perhiasan/ kendaraan. Nasabah hanya cukup mengisi dan menandatangani Surat Bukti Rahn, serta kemudian dana segarpun dapat segera diterima dengan jumlah maksimal 90% dari nilai taksir terhaap barang yang diserahkan. 3. BNI Syariah Selain adanya demand dari masyarakat terhadap perbankan syariah, untuk mewujudkan visinya (yang lama) menjadi universal banking , BNI membuka layanan perbankan yang sesuai dengan prinsip syariah dengan konsep dual system banking, yakni menyediakan layanan perbankan umum dan syariah sekaligus. Hal ini sesuai dengan UU No. 10 Tahun 1998 yang memungkinkan bank-bank umum untuk membuka layanan syariah. Di awali dengan pembentukan Tim Bank Syariah di Tahun 1999, Bank Indonesia kemudian mengeluarkan ijin prinsip dan usaha untuk beroperasinya unit usaha syariah BNI. Adapun produk yang ditawarkan oleh BNI syariah antara lain : a. Deposito Mudharabah Deposito Mudharabah merupakan investasi nasabah baik secara individu maupun perusahaan dalam bentuk deposito yang sesuai dengan prinsip syariah yakni Mudharabah Muthlaqah, yang merupakan pilihan tepat bagi nasabah yang ingin menginvestasikan dana selama jangka waktu tertentu. Dana nasabah akan diinvestasikan pada sektor riil yang menguntungkan untuk memajukan ekonomi ummat, sehingga selain berinvestasi anda sekaligus juga beribadah. Mudharabah Muthlaqah merupakan simpanan dana masyarakat (pemilik dana / shahibul maal) yang oleh BNI Syariah (mudharib) dapat dioperasikan untuk mendapatkan keuntungan. Hasil keuntungan tersebut akan dilakukan bagi hasil antara pemilik dana dan pihak bank sesuai dengan nisbah yang disepakati. b. Garansi Bank Bagi anda yang membutuhkan penjaminan kepada rekanan bisnis untuk keperluan tender proyek, pelaksanaan proyek dan sebagainya, manfaatkan jasa yang disediakan oleh Bank BNI Syariah, Bank yang aman dan terpercaya. c. Giro Giro Wadiah memfasilitasi simpanan nasabah berbentuk giro dengan prinsip Wadiah Yad Dhamanah, yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan medium cek atau bilyet giro Wadiah Yad Dhamanah merupakan titipan dana murni yang dengan seizin dari pemilik dana dapat dioperasikan oleh bank untuk mendukung sektor riil dengan jaminan bahwa dana dapat ditarik sewaktu-waktu oleh pemilik dana (dengan menggunakan media cek atau bilyet giro). d. Kiriman Uang Dengan teknologi on-line Bank BNI, anda akan mendapatkan kemudahan pengiriman uang seketika, baik antar sesama kantor cabang Bank BNI Syariah ataupun dengan kantor cabang Bank BNI lain. Bagi anda pemegang rekening tabungan Syariahplus, pengiriman uang juga bisa anda lakukan melalui fasilitas open transfer via ATM Bank BNI. e. Mudharabah Mudharabah merupakan jenis pembiayaan atas dasar prinsip bagi hasil (Mudharabah Muqayadah) sesuai dengan kesepakatan, dimana pihak Bank selaku penyedia modal (sahibul maal) menyediakan dana 100%. Sedangkan pihak nasabah, bertindak selaku pengelola (mudharib), dengan keuntungan dibagi menurut kesepakatan dimuka dan apabila rugi ditanggung oleh sahibul maal. Pembiayaan ini dapat disalurkan untuk berbagai jenis usaha yakni perdagangan, perindustrian dan pertanian serta jasa. f. Murabahah Pembiyaan Murabahah memakai prinsip jual beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati, dengan pihak bank selaku penjual dan nasabah selaku pembeli. Karakteristiknya adalah penjual harus memberitahu harga produk yang ia beli dan menentukan suatu tingkat keuntungan sebagai tambahannya. Pembayaran dapat dilakukan secara angsuran sesuai dengan kesepakatan bersama. Pembiayaan ini cocok untuk nasabah yang membutuhkan tambahan asset namun kekurangan dana untuk melunasinya secara sekaligus. g. Musyarakah Pembiayaan syariah ditujukan untuk memenuhi kebutuhan usaha Anda sesuai dengan prinsip syariah, yakni bagi hasil, jual beli dan sewa beli yang terbebas dari penetapan bunga. h. Gadai Emas Syariah Gadai Emas Syariah - BNI Syariah atau disebut juga pembiayaan Rahn merupakan penyerahan jaminan / hak penguasaan secara fisik atas barang berharga berupa emas (lantakan dan atau perhiasan beserta aksesorisnya) kepada bank sebagai jaminan atas pembiayaan (qardh) yang diterima. i. Ijarah Ijarah Bai Ut Takjiri adalah pembiayaan berdasarkan prinsip sewa beli. Pembiayaan ini sesuai untuk nasabah yang menginginkan tambahan asset yang diperoleh melalui sewa yang pada akhirnya bertujuan untuk pengalihan kepemilikan asset tersebut kepada nasabah. j. Inkaso Bagi anda yang membutuhkan penagihan warkat-warkat yang berasal dari kota lain secara cepat dan aman, percayakan jasa inkaso kepada BNI Syariah. k. Kartu Anggota Kartu Anggota Syariah (KTA) ini adalah produk kerja sama antara Bank BNI Syariah dengan berbagai asosiasi/ instansi. Desain dari kartu anggota disesuaikan dengan desain dari asosiasi/ instansi. KTA tersebut juga berfungsi sebagai tabungan dengan fungsi yang sama dengan Tabungan Syariahplus. l. Reksadana Syariah Reksa Dana Syariah adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal sebagai pemilik harta ( shabib al-mal/rabb al-mal) untuk selanjutnya diinvestasikan dalam Portofolio Efek oleh Manajer Investasi sebagai wakil shahib al-mal menurut ketentuan dan prinsip Syariah islam. m. Tabungan Syariah Plus Tabungan Syariah Plus dengan prinsip Mudharabah Mutlhlaqah menyimpan dana nasabah dalam kemurnian dengan keuntungan bagi hasil yang adil. Didukung pelayanan 24 jam di ribuan ATM di seluruh Indonesia yang makin memudahkan transaksi nasabah. n. THI Mudharabah Menentramkan Perjalanan Ibadah Haji nasabah. Insya Allah, dengan menabung secara berkala di THI Mudharabah, BNI Syariah dapat mewujudkan niat nasabah untuk pergi haji ke tanah suci dengan lebih tentram karena dana nasabah dikelola secara aman dan sesuai syariah. B. PERKEMBANGAN PEMBIAYAAN BANK SYARIAH 1. Bank Syariah Mandiri (BSM) Grafik 4.1 Perkembangan Pembiayaan Bank Syariah Mandiri Periode 2003-2007 0 10 20 30 40 50 60 % 2003 2004 2005 2006 2007 tahun PERKEMBANGAN PEMBIAYAAN DI BSM Mudharabah Musyarakah Murabahah Sumber : Olahan data, 2009 Berdasarkan grafik 4.1 dapat diinformasikan bahwa secara umum pembiayaan di bank syariah mandiri mengalami kenaikan. Data mulai tahun 2003-2007 pembiayaan yang mengalami kenaikan cukup pesat terletak pada sektor pembiayaan murabahah, kemudian diikuti oleh pembiayaan mudharabah dan selanjutnya pembiayaan musyarakah. Dengan demikian kontribusi terbesar pembiayaan di bank syariah mandiri direalisasikan melalui sektor pembiayaan murabahah atau dalam hal ini pembiayaan yang didasarkan menggunakan prinsip jual beli. Praktek pembiayaan yang menggunakan prinsip jual beli atau murabahah di bank syariah mandiri di realisasikan Pembiayaan Murabahah BSM adalah pembiayaan berdasarkan akad jual beli antara bank dan nasabah. Bank membeli barang yang dibutuhkan dan menjualnya kepada nasabah sebesar harga pokok ditambah dengan keuntungan margin yang disepakati. 2. Bank Muamalat Indonesia (BMI) Grafik 4.2 Perkembangan Pembiayaan Bank Muamalat Indonesia Periode 2003-2007 0 5 10 15 20 25 30 35 % 2003 2004 2005 2006 2007 tahun Perkembangan Pembiayan Bank Muamalat Mudharabah Musyarakah Murabahah Sumber : Olahan data, 2009 Dari grafik 4.2 dapat diinformasikaan bahwa secara umum pembiayaan di bank muamalat mengalami kenaikan. Data mulai tahun 2003-2007 pembiayaan yang mengalmi kenaikan cukup pesat terletak pada sektor pembiayaan murabahah, kemudian diikuti oleh pembiayaan mudharabah dan selanjutnya pembiayaan musyarakah. Kontribusi terbesar pembiayaan di bank muamalat direalisasikan melalui sektor pembiayaan murabahah atau dalam hal ini pembiayaan yang didasarkan menggunakan prinsip jual beli. Fasilitas penyaluran dana dengan sistem jual beli. Bank akan membelikan barang-barang halal apa saja yang nasabah butuhkan kemudian menjualnya kepada nasabah untuk diangsur sesuai dengan kemampuan. Produk ini dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan usaha (modal kerja dan ivestasi : pengadaan barang modal seperti mesin, peralatan, dll) maupun pribadi (misalnya pembelian kendaraan bermotor, rumah, dll). 3. BNI Syariah Gambar 4.3 Perkembangan Pembiayaan BNI Periode 2003-2007 0 2 4 6 8 10 12 14 % 2003 2004 2005 2006 2007 tahun Perkembangan Pembiayaan BNI Syariah Mudharabah Musyarakah Murabahah Sumber : Olahan data, 2009 Dari grafik 4.3 dapat diinformasikaan bahwa secara umum pembiayaan di bank muamalat mengalami kenaikan. Data mulai tahun 2003-2007 pembiayaan yang mengalmi kenaikan cukup pesat terletak pada sektor pembiayaan murabahah, kemudian diikuti oleh pembiayaan mudharabah dan selanjutnya pembiayaan musyarakah. Kontribusi terbesar pembiayaan di bank muamalat direalisasikan melalui sektor pembiayaan murabahah atau dalam hal ini pembiayaan yang didasarkan menggunakan prinsip jual beli. Pembiyaan murabahah memakai prinsip jual beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati, dengan pihak bank selaku penjual dan nasabah selaku pembeli. Karakteristiknya adalah penjual harus memberitahu harga produk yang ia beli dan menentukan suatu tingkat keuntungan sebagai tambahannya. Pembayaran dapat dilakukan secara angsuran sesuai dengan kesepakatan bersama. Pembiayaan ini cocok untuk nasabah yang membutuhkan tambahan asset namun kekurangan dana untuk melunasinya secara sekaligus. C. PERKEMBANGAN PROFITABILITAS BANK SYARIAH 1. Bank Syariah Mandiri (BSM) Grafik 4.4 Perkembangan Profitabilitas Bank Syariah Mandiri Periode 2003-2007 PERKEMBANGAN PROFITABILITAS BSM 0 50 100 2003 2004 2005 2006 2007 TAHUN % GPM OPM NPM ROE Sumber : Olahan data, 2009 Berdasarkan Grafik 4.4 dapat diperoleh informasi secara umum bahwa tingkat profitabilitas bank syariah mandiri yang diukur menggunakan Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), dan Return on Equity (ROE) tingkat profitabilitasya bersifat fluktuatif (naik turun). Dalam hal ini pada periode 2003-2007 pembiayaan yang terealisir tidak sepenuhnya mengalami peningkatan atau dapat diserap oleh debitur. 2. Bank Muamalat Indonesia (BMI) Grafik 4.5 Perkembangan Profitabilitas Bank Muamalat Indonesia Periode 2003-2007 PERKEMBANGAN PROFITABILITAS BMI 0 20 40 60 80 2003 2004 2005 2006 2007 TAHUN % GPM OPM NPM ROE Sumber : Olahan data, 2009 Informasi yang diperoleh dari Grafik 4.4 secara umum bahwa tingkat profitabilitas bank muamalat yang diukur menggunakan Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), dan Return on Equity (ROE) tingkat profitabilitasya juga bersifat naik turun atau tidak stabil. Hal ini menunjukkan bahwa profitabilitas sebuah bank di tentukan oleh tingkat pergerakan sektor riil sebagai pihak peminjam dana. 3. BNI Syariah Grafik 4.6 Perkembangan Profitabilitas BNI Syariah Periode 2003-2007 PERKEMBANGAN PROFITABILITAS BNI SYARIAH 0 20 40 60 80 2003 2004 2005 2006 2007 TAHUN % GPM OPM NPM ROE Sumber : Olahan data, 2009 Dari Grafik 4.5 di dapat informasi secara umum bahwa tingkat profitabilitas BNI syariah pada periode 2003-2007 yang diukur menggunakan Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), dan Return on Equity (ROE) mengalami fluktuatif, akan tetapi pada rasio Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM) mengalami penurunan . D. REALISASI PEMBIAYAAN BANK SYARIAH Grafik 4.7 Realisasi Pembiayaan Mudharabah BSM, BMI Dan BNI 0 5 10 15 20 25 % 1 2 3 4 5 TAHUN PEMBIAYAAN MUDHARABAH Mudharabah BSM Mudharabah BMI Mudharabah BNI Sumber : Olahan data, 2009 Dari grafik 4.7 diperoleh kesimpulan bahwa realisasi pembiayaan mudharabah bank muamalat lebih bagus dibandingkan dengan bank syariah mandiri da BNI. Akan tetapi dalam kurun waktu lima tahun terkhir (2003-2007) bank syariah mandiri mengalami peningkatan pembiayaan sektor mudharabah sangat signifikan. Grafik 4.8 Realisasi Pembiayaan Musyarakah BSM, BMI Dan BNI 0 5 10 15 20 % 1 2 3 4 5 TAHUN PEMBIAYAAN MUSYARAKAH Musyarakah BSM Musyarakah BMI Musyarakah BNI Sumber : Olahan data, 2009 Berdasarkan grafik 4.8 diperoleh kesimpulan secara menyeluruh pembiayaan musyarakah bank syariah mandiri mengalami pertumbuhan yang sangat baik dibanding dengan bank muamalat dan BNI. Sehingga dapat disimpulkan pada kurun waktu tahun 2003-2007 pembiayaan musyarakah bank syariah mandiri merupakan pembiayaan yang realisasinya lebih banyak dibanding dengan bank yang lain. Grafik 4.9 Realisasi Pembiayaan Murabahah BSM, BMI Dan BNI 0 10 20 30 40 50 60 % 1 2 3 4 5 TAHUN PEMBIAYAAN MURABAHAH Murabahah BSM Murabahah BMI Murabahah BNI Sumber : Olahan data, 2009 Grafik 4.9 memberikan informasi pembiayaan murabahah yang di realisasikan bank syariah mandiri, bank muamalat dan BNI syariah secara umum mengalami peningkatan. Akan tetapi realisasi pembiayaan terbesar dalam kurun waktu 2003-2007 di dominasi oleh realisasi pembiayaan murabahah bank syariah mandiri. E. INTERPRETASI HASIL PENGUJIAN STATISTIK Tabel 4.1 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah) dengan Gross Profit Margin (GPM) Pembiayaan rhitung rtabel sign keterangan mudh -0.936 -0.1900 0.230 Signifikan negatif musy -0.673 -0.1900 0.530 Signifikan negatif murbh -0.779 -0.1900 0.432 Signifikan negatif Sumber : Olahan data, 2009 Berdasarkan tabel 4.1 diperoleh penjelasan bahwasannya terdapat korelasi negatif antara pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap profitabilitas. Hal ini dibuktikan karena rhitung > dari pada rtabel (mudharabah : -0.936 > -0.1900), musyarakah -0.673 > -0.1900, murabahah - 0.779 > -0.1900. Tabel 4.2 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah) dengan Operating Profit Margin (OPM) Pembiayaan rhitung rtabel sign Keterangan mudh .463 0.1900 .694 Signifikan positif musy -.654 -0.1900 .546 Signifikan negatif murbh -.530 -0.1900 .645 Signifikan negatif Sumber : Olahan data, 2009 Interpretasi dari tabel 4.2 diperoleh penjelasan bahwasannya pembiayaan mudharabah korelasinya positif, dimana rhitung > dari pada rtabel yaitu 0.463 > 0.1900. Sedangkan pembiayaan musyarakah dan murabahah korelasinya negatif terhadap profitabilitas. Hal ini dibuktikan karena rhitung > dari pada rtabel (musyarakah : -0.654 > -0.1900), murabahah -0.530 > - 0.1900. Tabel 4.3 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah) dengan Net Profit Margin (NPM) Pembiayaan rhitung rtabel sign Keterangan mudh -.657 -0.1900 .544 Signifikan negatif musy -.943 -0.1900 .216 Signifikan negatif murbh -.983 -0.1900 .118 Signifikan negatif Sumber : Olahan data, 2009 Dari table 4.3 diperoleh penjelasan bahwasannya terdapat korelasi negatif antara pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah terhadap profitabilitas. Hal ini dibuktikan karena rhitung > dari pada rtabel (mudharabah : -0.657 > -0.1900), musyarakah -0.943 > -0.1900, murabahah - 0.983 > -0.1900. Tabel 4.4 Pembiayaan (Mudharabah, Musyarakah Dan Murabahah) dengan Return on Equity (ROE) Pembiayaan Pearson (rhitung) rtabel sign Keterangan mudh .723 0.1900 .485 Signifikan positif musy -.376 -0.1900 .755 Signifikan negatif murbh -.229 -0.1900 .853 Signifikan negatif Sumber : Olahan data, 2009 Interpretasi dari tabel 4.4 diperoleh penjelasan bahwasannya pembiayaan mudharabah korelasinya positif, dimana rhitung > dari pada rtabel yaitu 0.723 > 0.1900, sedangkan pembiayaan musyarakah dan murabahah korelasinya negatif terhadap profitabilitas. Hal ini dibuktikan karena rhitung > dari pada rtabel (musyarakah : -0.376 > -0.1900), murabahah -0.229 > - 0.1900. F. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN Berdasarkan paparan hasil deskripsi pembiayaan dan perkembangan pembiayaan, maka secara lebih rinci pembahasannya adalah sebagai berikut : 1. Aspek Pembiayaan Pada dasarnya perbankan umum syariah yang digunakan objek penelitian memiliki tiga jenis pembiayaan yaitu mudharabah, musyarakah dan murabahah. Data perkembangan pembiayaan murabahah pada Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI syariah pada periode 2003-2007 mengalami perkembangan yang sangat signifikan, hal ini menunjukkan bahwa realisasi pembiayaan dengan pola murabahah merupakan model atau pola pembiayaan yang mudah direalisasikan dan digemari oleh bank maupun para debitur. Untuk pembiayaan murabahah merupakan pembiayaan yang mendominasi tingkat profitabilitas pada bank umum syariah. Akan tetapi pada periode pelaporan dari tahun 2003-2007 belum sepenuhnya memberikan kontribusi yang signifikan terhadap profitabilitas. Pada dasarnya income perbankan syariah didominasi oleh pembiayaan murabahah. Fenomena pembiayaan mudharabah peningkatannya cukup bagus, hal ini dikarenakan pada tahun 2003-2007 banyak pembiayaan yang dapat direalisasikan oleh sektor bank umum syariah. Peningkatan realisasi ini tidak terlepas dari kondisi riil perekonomian yang mendukung berkembangnya industri baik perdagangan dan jasa, seperti peningkatan harga bahan pokok, dan harga bahan bakar minyak. Akan tetapi pembiayaan yang memiliki hubungan negatif yang diperoleh pada suatu perbankan syariah, dalam hal ini pada kinerja profitabilitas (Gross Profit Margin, Net Profit Margin ). Artinya, jika pembiayaan mudharabah porsinya terus dinaikkan maka) Gross Profit Margin (GPM) dan Net Profit Margin (NPM) akan semakin menurun. Namun demikian pengukuran profitabilitas yang menggunakan Operating Profit Margin (OPM), dan Return on Equity (ROE) berhubungan positif. Artinya jika bank umum syariah terus melakukan realisasi pembiayaan, maka profitabilitas (Operating Profit Margin (OPM), dan Return on Equity (ROE)) juga akan mengalami peningkatan. Hal ini juga sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Wijayanti (2007) yang mengemukakan bahwasannya aspek laba dalam hal ini profit dari bank umum syariah juga ditentukan oleh keberhasilan dari pembiayaan mudharabah. Mengenai pembiayaan musyarakah perkembangannya juga cukup signifikan. Namun kurang bisa memberikan kontribusi profitabilitas terhadap bank umum syariah. Dalam hal ini pembiayaan musyarakah yang dilakukan oleh bank umum syariah belum bisa maksimal memberikan profit karena pembiayaan musyarakah memiliki resiko cukup besar. Sehingga pihak bank umum syariah lebih selektif mengeluarkan pembiayaan tersebut. 2. Aspek Profitabilitas Secara umum profitabilitas yang diukur dengan Gross Profit Margin (GPM), Net Profit Margin (NPM), Operating Profit Margin (OPM), dan Return on Equity (ROE) bank umum syariah (Bank Syariah Mandiri, Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah) pada periode 2003-2007 mengalami fluktuatif (naik turun). Akan tetapi ratio Gross Profit Margin (GPM) menunjukkan kondisi yang cukup baik dibandingkan dengan keempat ratio yang lain, artinya bank umum syariah mampu untuk menghasilkan keuntungan dengan pendapatan yang diperoleh dari hasil pembiayaan yang disalurkan. Profitabilitas yang secara umum dalam kondisi naik turun menunjukkan bahwa profitabilitas dari ketiga bank umum tersebut tidak hanya ditentukan oleh pembiayaan mudharabah, musyarakah dan murabahah. Akan tetapi profitabilitas sebuah bank juga ditentukan oleh produk lain selain pembiayaan. Seperti pada Bank Syariah Mandiri terdapat produk ijarah yang memberikan kontribusi cukup besar terhadap profitabilitas, pendapatan dari ijarah lebih besar daripada ketiga pembiayaan tersebut. Sedangkan pada Bank Muamalat Indonesia terdapat produk istishna , dan pada BNI Syariah terdapat produk tabungan yang memberikan kontribusi cukup besar terhadap profitabilitas. 3. Aspek Hubungan antara Pembiayaan dengan Profitabilitas Pada dasarnya dari hasil penelitian menunjukkan bahwa profitabilitas bank umum syariah ditentukan oleh pembiayaan yang direalisasikan oleh bank umum syariah (Wijayanti, 2007). Namun penelitian dalam kurun waktu 2003-2007 menemukan temuan yang berbeda, yaitu pembiayaan yang direalisasikan oleh bank umum syariah ternyata belum sepenuhnya memberikan kontribusi pada profitabilitas. Hal ini terlihat dari hasil analisis korelasi yang menunjukkan hasil signifikan negatif pada ratio Gross Profit Margin (GPM), Net Profit Margin (NPM), Operating Profit Margin (OPM), dan Return on Equity (ROE). Artinya semakin meningkatnya pembiayaan tidak diikuti dengan peningkatan ratio profitabilitas. Dengan demikian dapat dilihat bahwasannya pendapatan pembiayaan belum sepenuhnya memberikan nilai profitabilitas yang signifikan. Akan tetapi ada sumber dari hasil pendapatan diluar fungsi pokok bank syariah (menyalurkan dana dari pemilik dana kepada pihak yang memerlukan dana) yang memberikan kontribusi terhadap profitabilitas. Seperti pada Bank Syariah Mandiri terdapat produk ijarah yang memberikan kontribusi cukup besar terhadap profitabilitas, pendapatan dari ijarah lebih besar daripada ketiga pembiayaan tersebut. Sedangkan pada Bank Muamalat Indonesia terdapat produk istishna , dan pada BNI Syariah terdapat produk tabungan yang memberikan kontribusi cukup besar terhadap profitabilitas. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Berdasarkan paparan hasil penelitian maka dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Pelaksanaan pembiayaan yang meliputi realisasi mudharabah, musyarakah dan murabahah secara umum memiliki hubungan dengan kinerja profitabilitas bank umum syariah yang diukur menggunakan Gross Profit Margin (GPM), Operating Profit Margin (OPM), Net Profit Margin (NPM), dan Return on Equity (ROE), artinya profitabilitas sebuah bank ditentukan oleh pelaksanaan realisasi pembiayaan. 2. Hasil penelitian dapat dikemukakan bahwa realisasi pembiayaan pada bank umum syariah yang meliputi mudharabah, musyarakah dan murabahah pada periode 2003-2007 memiliki hubungan negatif terhadap tingkat profitabilitas NPM dan GPM , akan tetapi pada pos pembiayaan tertentu berhubungan positif seperti pembiayaan mudharabah pada pos OPM, ROE artinya nilai profitabilitas pada bank umum syariah belum sepenuhnya disumbang dari sektor pembiayaan tetapi juga masih disumbang dari sektor pendukung yang lain seperti pengenaan biaya administrasi. B. SARAN Sebagai tindak lanjut dari hasil kesimpulan penelitian, maka peneliti merekomendasikan dalam beberapa bentuk saran, antara lain : , 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar