68. EFISIENSI MODAL KERJA UNTUK MENINGKATKAN PROFITABILITAS PERUSAHAAN (LENGKAP SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin
EFISIENSI MODAL KERJA UNTUK MENINGKATKAN PROFITABILITAS PERUSAHAAN (Studi pada PT. Bentoel International Investama Tbk.)




DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN.......................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN.......................................................................... iii
SURAT PERNYATAAN ............................................................................ iv
PERSEMBAHAN......................................................................................... v
MOTTO ......................................................................................................... vi
KATA PENGANTAR.................................................................................. vii
DAFTAR ISI .............................................................................................. viii
DAFTAR TABEL.......................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xvi
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................ xvii
ABSTRAK..................................................................................................... xviii
BAB I : PENDAHULUAN...................................................................... 1
A Latar Belakang.................................................................. 1
B Rumusan Masalah........................................................... 6
C Tujuan Penelitian............................................................ 6
D Batasan Penelitian ......................................................... 6
E Manfaat Penelitian ........................................................ 7
BAB II : KAJIAN PUSTAKA................................................................ 8
A Penelitian Terdahulu.................................................... 8
B Kajian Teoritis ............................................................... 16
1. Modal Kerja ................................................................ 16
a Pengertian Modal Kerja ...................................... 16
b Jenis-jenis Modal Kerja ........................................ 17
c Faktor-faktor yang mempengaruhi Modal Kerja........................................................................ 19
d Sumber Modal Kerja............................................ 20
e Manfaat Modal Kerja........................................... 21
f Perputaran Modal Kerja...................................... 22
g Efisiensi Modal Kerja.......................................... 23
2. Profitabilitas............................................................... 27
a Pengertian Profitabilitas..................................... 27
b Jenis –jenis Profitabilitas...................................... 27
C Kerangka Berpikir.......................................................... 31
BAB III : METODE PENELITIAN..................................................... 32
A Lokasi Penelitian............................................................. 32
B Jenis Penelitian................................................................. 32
C Instrumen Penelitian....................................................... 32
D Sumber Data..................................................................... 33
E Metode Pengumpulan Data........................................... 33
F Model Analisis Data........................................................ 34
BAB IV :ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN............................................................................................. 36
A Paparan Data Hasil Penelitian....................................... 36
1. Gambaran Umum Perusahaan............................. 36
2. Lokasi P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk............................................................................ 44
3. Jajaran Direksi P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk............................................................................ 44
B Pembahasan Hasil Penelitian........................................ 45
1. Modal Kerja............................................................. 45
2. Analisis rasio Profitabilitas................................... 48
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN.................................. 61
A Kesimpulan................................................................... 61
B Saran............................................................................... 62
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................
LAMPIRAN................................................................................................
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. : Perbedaan Penelitian Ini dengan Penelitian-penelitian Terdahulu.................................................................................12
Tabel 4.1. : Modal Kerja Bersih................................................................ 45
Tabel 4.2. : Efisiensi Modal Kerja ........................................................... 46
Tabel 4.3. : Profitabilitas........................................................................... 48
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 : Kerangka Berpikir............................................................ 31
Gambar 4.1 : Grafik gross profit margin.............................................. 49
Gambar 4.2 : Grafik net profit margin.................................................. 51
Gambar 4.3 : Grafik operting profit margin........................................ 52
Gambar 4.4 : Grafik Return On Assets................................................ 54
Gambar 4.5 : Grafik Return On Equity............................................... 55
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Neraca konsolidasi 2003-2006
Lampiran 2 : Laporan Laba-Rugi konsolidasi 2003-2006
Lampiran 3 : Laporan Perubahan Ekuitas Konsolidasi 2003-2006
Lampiran 4 : Laporan Arus Kas Konsolidasi 2003-2006
Lampiran 5 : Surat Izin Penelitian
Lampiran 6 : Surat Keterangan Telah Melakukan Penelitian
Lampiran 7 : Bukti Konsultasi



Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSIKebutuhan modal kerja harus direncanakan dengan sebaik-baiknya, jangan sampai kekurangan ataupun kelebihan. Jika modal kerja dalam perusahaan kurang atau terlalu kecil, maka akan dapat mengganggu operasional perusahaan dan bahkan dapat menyebabkan kegagalan. Sebaliknya jika modal kerja terlalu besar, hal ini menunjukkan adanya dana yang kurang produktif dan dapat menimbulkan kerugian bagi perusahaan karena adanya kesempatan untuk memperoleh keuntungan telah disia-siakan (Munawir, 2004: 114). Dengan demikian, maka dapat diartikan bahwa modal kerja yang terlalu besar berkibat menurunnya kemampuan menghasilkan keuntungan, akibat adanya modal kerja yang menganggur. Modal kerja juga mempunyai pengaruh terhadap laba yang akan dicapai oleh perusahaan, yang tercermin oleh tingkat profitabilitas yang tinggi. Dan untuk mencapai tingkat profitabilitas yang tinggi, maka perusahaan harus mengelola modal kerjanya secara efisien dengan manajemen yang baik. Hal ini juga terbukti dalam penelitian yang dilakukan oleh Eni Ismiati (2005), pengelolaan sumber modal kerja pada Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul, Jabung, Malang masih kurang efektif, dibuktikan dengan adanya dana menganggur di setiap periode. Dan jika dilihat dari kondisi keuangan pada Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul masih berada di bawah 200%, sehingga Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul dapat dikatakan masih kurang liquid. Modal kerja yang cukup mempunyai peranan yang sangat penting bagi perusahaan, karena dengan kondisi modal kerja tersebut akan memungkinkan bagi perusahaan untuk beroperasi sesuai dengan kelayakan finansial menurut aktivitas yang ada, serta perusahaan tidak mengalami kesulitan keuangan. Apabila perusahaan kekurangan modal kerja untuk meningkatkan produksinya, maka kemungkinan besar akan kehilangan pendapatan dan keuntungan. Menurut Sartono (1998: 494) investasi modal kerja merupakan proses terus menerus selama perusahaan beroperasi, yang dipengaruhi oleh: 1. Tingkat investasi aktiva lancar 2. Proporsi hutang jangka pendek yang digunakan 3. Tingkat investasi pada setiap jenis aktiva lancar 4. Sumber dana yang spesifik dan komposisi hutang lancar yang harus dipertahankan Modal kerja yang baik adalah modal kerja yang dapat menaikkan tingkat nilai dari perusahaan itu sendiri dengan cara memilih sumber dan menggunakan modal itu dengan tepat, sehingga profitabilitas yang diperoleh akan meningkat. Salah satu cara untuk untuk menjaga likuiditas serta mencapai keuntungan yang optimal, adalah dengan cara mengalokasikan modal kerja yang tepat dan efisien dalam aktivitas perusahaan. Rasio profitabilitas adalah rasio yang menunjukan kemampuan perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari penggunaan modalnya, selama periode tertentu. rasio ini adalah rasio yang menunjukkan laba dalam hubungannya dengan penjualan, dan menunjukkan laba dalam hubungannya dengan investasi (Martono, 2004 : 59). PT. Bentoel International Investama Tbk merupakan salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia, perusahaan ini berdomisili di Jakarta dengan kantor pusat beralamat di Menara Rajawali Lantai 23, Jln. Mega Kuningan Lot 5.1 Jakarta. Sejarah perjalanan Bentoel di mulai pada tahun 2002. pada tahun 2002, perusahaan ini memulai transisi dari perusahaan rokok golongan menengah menjadi perusahaan rokok besar / Tier-1, hal inilah yang mendasari perkembangan dari PT. Bentoel International Investama Tbk. perusahaan sebesar ini tentunya membutuhkan pengelolaan modal kerja yang baik tentang dari mana sumber modal kerja diperoleh dan untuk apa saja modal kerja digunakan sehingga terhindar dari kekurangan atau kelebihan modal kerja. Jika selisih antara sumber dan penggunaan modal kerja terlalu banyak menunjukkan adanya modal kerja yang kurang produktif dan menimbulkan kerugian karena kesempatan memperoleh laba disia-siakan, sebaliknya jika kekurangan modal kerja merupakan salah satu faktor kegagalan usaha, seperti yang dikatan oleh Munawir diatas. Selain itu, pada tahun 2003, PT. Bentoel International Investama Tbk telah melakukan perubahan sistem yang berakibat pada adanya gejolak di tubuh PT. Bentoel International Investama Tbk sendiri (www.swaonline.com). Berdasarkan uraian latar belakang di atas dan mengingat pentingnya mengevaluasi efisiensi penggunaan modal kerja dalam upaya mencapai salah satu tujuan perusahaan, maka penulis mengambil judul Efisiensi Modal Kerja untuk Meningkatkan Profitabilitas dan Menjaga tingkat Likuiditas (studi pada PT. Bentoel International Investama Tbk.). B. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian diatas maka yang menjadi masalah pokok dari penelitian ini dapat dirumuskan dalam pertanyaan sbb : 1. Bagaimana tingkat efisiensi modal kerja pada PT. Bentoel International Investama Tbk, yang tercermin dalam laporan keuangan pada tahun 2003 -2006? 2. Bagaimana tingkat profitabilitas yang telah dicapai PT. Bentoel International Investama Tbk pada tahun 2003 -2006? C. TUJUAN PENELITIAN 1. Mendeskripsikan tingkat efisiensi modal kerja, yang tercermin pada kondisi keuangan PT. Bentoel International Investama Tbk, pada tahun 2003 -2006. 2. Mendeskripsikan tingkat profitabilitas yang dicapai PT. Bentoel International Investama Tbk, pada tahun 2003 -2006. D. BATASAN MASALAH Periode penelitian dalam laporan keuangan PT. Bentoel International Investama Tbk selama 4 periode, yakni antara tahun 2003-2006. E. MANFAAT PENELITIAN 1 Bagi para Pembaca, Penelitian ini diharapkan dapat memberi kontribusi sebagai sarana pemikiran dalam rangka memperkaya pengetahuan di bidang manajemen khususnya yang berhubungan dengan dunia manajemen keuangan. 2 Bagi dunia Akademisi, Penelitian ini diharapkan dapat memperkuat penelitian sebelumnya dan memotivasi penelitian penelitian-penelitian selanjutnya terutama mengenai hubungan modal kerja, likuiditas, dan profitabilitas. 3 Bagi dunia Praktisi, Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan informasi bagi pihak manajemen sebagai dasar pertimbangan untuk masalah pengalokasian modal kerja agar lebih afisien. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Penelitian terdahulu dilakukan oleh Eni Ismiati (2005), mahasiswa Universitas Islam Negeri Malang Fakultas Ekonomi, dalam skripsinya yang berjudul Analisis sumber dan penggunaan modal kerja untuk menjaga tingkat liquiditas dan menjaga tingkat profitabilitas pada Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul, Jabung, Malang. Pada penelitian tersebut menyatakan bahwa kondisi liquiditas Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul periode 2000-2004 secara berturut-turut adalah 128,98%, 158,08%, 135,63%, dan 145,86%. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa kondisi keuangan pada Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul masih berada di bawah 200%, sehingga Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul dapat dikatakan masih kurang liquid. Dan untuk profitabilitas, Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul masih kurang maksimal, hal ini di sebabkan karena pengelolaan sumber modal kerja yang kurang efektif, dibuktikan dengan adanya dana menganggur di setiap periode. Penelitian terdahulu dilakukan oleh Heriyanto (2004), mahasiswa Universitas islam Negeri Malang Fakultas Ekonomi dengan judul Analisis Rasio Keuangan sebagai Alat untuk Mengukur Efisiensi Modal Kerja pada PT. Pesona Remaja Malang. Dalam penelitian tersebut salah satu alat yang digunakan untuk mengukur efisiensi pengelolaan modal kerja adalah analisis rasio keuangan yang didukung oleh analisis sumber dan penggunaan modal kerja. Ternyata dari hasil penelitian tersebut yaitu perusahaan efisien didalam mengelola total aktiva dan modal yang diinvestasikan. Dari analisis sumber dan penggunaan modal kerja dari tahun ke tahun terjadi peningkatan. Ditinjau dari tingkat likuiditas menunjukkan bahwa current ratio dan quick ratio berada di atas standar ideal atau bisa dikatakan over likuid. Hal ini disebabkan oleh menumpuknya dana perusahaan pada piutang. Ditinjau dari tingkat aktifitas menunjukkan bahwa pengelolaan persediaan sudah berjalan secara efisien. Hal ini dapat dilihat dari kenaikan penjualan dan menurunnya jumlah persediaan pada periode tersebut. Masalah terdapat pada tingkat perputaran piutang yang sangat rendah. Hal ini mengindikasikan adanya pengelolaan dana yang kurang tepat dalam piutang sehingga periode pengumpulannya juga semakin lama. Ditinjau dari profitabilitas, menunjukkan bahwa tahun 2003 mengalami peningkatan untuk semua jenis rasio dari profitabilitas hal ini menunjukkan bahwa telah mampu mempertahankan tingkat laba. Perusahaan juga efisien didalam mengelola total aktiva dan modal yang diinvestasikan. Yayuk Ma’muroh (2005), dalam skripsinya berjudul Analisis Modal Kerja untuk Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas Operasional Perusahaan di PT. Polowijo Gosari Gresik menyatakan bahwa kondisi keuangan PT. Polowijo Gosari periode 2002-2004 aktiva lancarnya mengalami kenaikan selama tiga tahun terakhir berturut-turut. Variabel penelitian ini menggunakan analisis modal kerja dan pengukuran modal kerja. Dari hasil analisis yaitu sumber dan penggunaan modal kerja bahwa dari tahun ke tahun terjadi peningkatan modal kerja. Hal ini disebabkan karena sumber-sumber modal kerja lebih besar dari penggunaannya. Dan pemenuhan kebutuhan modal kerja ditahun 2003 keterikatan dana sebelumnya adalah sebesar 255,63 hari, atau perputaran modal kerja secara keseluruhan adalah 306/255,63 hari = 1,408 kali. Dan ditahun 2004 keterikatan dan seluruhnya adalah sebesar 261,088 hari, atau peputaran modal kerja secara keseluruhan adalah 360/261,088 hari = 1,379 kali. Sedangkan dalam penelitian yang berjudul Efisiensi Modal Kerja untuk Meningkatkan profitabilitas dan Menjaga tingkat Likuiditas, peneliti menggunakan analisis laporan analisis rasio keuangan (khususnya yang berhubungan dengan profitabilitas dan likuiditas), serta menyusun neraca untuk bahan perbandingan dari tahun 2003 sampai dengan tahun 2006. Berdasarkan penelitian sebelumnya maka perbedaan penelitian ini dengan penelitian-penelitian terdahulu antara lain: Tabel 2.1 Perbedaan Penelitian Ini dengan Penelitian-penelitian Terdahulu Nama Judul Sasaran Variabel Periode Analisa Tahun Penelitian Analisis Hasil Eni Ismiati Analisis sumber dan penggunaanmodal kerja untuk menjaga tingkat liquiditas dan menjaga tingkat profitabilitas, pada Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul, Jabung, Malang Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul, Jabung, Malang - sumber dan penggunaan modal kerja - Pengukuran liquiditas - Pengukuran profitabilitas 5 Tahun (2000-2004) 2004 • Analisis sumber dan penggunaan modal kerja • Analisis rasio keuangan Likuiditas Koperasi ini masih kurang liquid. Dan profitabilitas, ini juga kurang maksimal Heriyanto Analisis Rasio Keuangan sebagai Alat untuk Mengukur Efisiensi Pengelolaan Modal Kerja pada PT. Pesona Remaja Malang PT. Pesona Remaja Malang • Analisa Rasio Keuangan • Efisiensi Modal Kerja 4 Tahun (2000-2003) 2004 Analisa Rasio Keuangan o Likuiditas o Aktivitas o Profitabilitas Analisa sumber dan penggunaan modal kerja likuiditas berada di atas standar ideal, aktifitas sudah berjalan secara efisien, profitabilitas mengalami peningkatan Yayuk Ma’muroh Analisis Modal Kerja untuk Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas Operasional Perusahaan di PT. Polowijo Gosari Gresik PT. Polowijo Gosari Gresik • Analisis modal kerja • Pengukuran modal kerja 3 Tahun (2002-2004) 2005 Analisis sumber dan penggunaan modal kerja Efisiensi dan Produktivitas mengalami kenaikan sumber dan penggunaan modal kerja juga mengalami kenaikan Rachmad Agung Widodo Efisiensi Modal Kerja untuk Meningkatkan profitabilitas perusahaan (studi PT. Bentoel International Investama Tbk). PT. Bentoel International Investama Tbk. • modal kerja • Pengukuran profitabilitas 4 Tahun (2003-2006) 2008 • Menyusun tabel perbandingan tahun 2003-2006 • Analisis rasio profitabilitas Sumber: Data skunder diolah B. Kajian teoritis 1. Modal Kerja Setiap perusahaan selalu membutuhkan modal kerja untuk menunjang proses dan operasi perusahaan. a. Pengertian Modal Kerja. Modal kerja adalah investasi perusahaan pada aktiva jangka pendek, kas ,sekuritas yang sudah dipasarkan, persediaan dan piutang usaha. Modal kerja merupakan salah satu faktor penting dalam pencapaian suatu tujuan, baik jangka panjang, maupun jangka pendek (Weston ,1994 : 410). Modal kerja menurut Alwi (1993:1) mengandung dua pengertian pokok yaitu, “Modal kerja adalah gross working capital yang merupakan keseluruhan dari aktiva lancar dan net working capital yang merupakan selisih antara aktiva lancar dikurangi hutang lancar. Aktiva lancar harus lebih besar daripada hutang lancar yang secara umum paling tidak berbanding 2:1 dan net working capital paling tidak 1:1. Hal ini dimaksudkan sebagai jaminan kemampuan perusahaan untuk membayar kebutuhan-kebutuhan jangka pendek atau kewajiban financial jangka pendek berupa hutang-hutang”. Sedangkan menurut Rianto (1998 :20), Modal Kerja adalah jumlah kesekuruhan aktiva lancar atau kelebihan dari aktiva lancar atas hutang lancar. Berdasarkan beberapa pengertian tersebut diatas dapat diambil suatu kesimpulan yaitu, bahwa modal kerja merupakan kelebihan aktiva lancar terhadap hutang lancar atau disebut dengan modal kerja netto (Net Working Capital), sedangkan untuk modal kerja sebagai jumlah aktiva lancar disebut dengan modal kerja bruto (Gross Working Capital). b. Jenis-Jenis Modal Kerja. 1. Modal Kerja Permanen: Modal kerja yang harus tetap ada pada perusahaan untuk menjalankan fungsinya secara terus menerus untuk kelancaran usaha • Modal kerja primer: jumlah modal kerja minimum yang harus tersedia pada perusahaan untuk menjamin kontinuitas usaha atau operasinya. • Modal kerja normal: jumlah modal kerja yang diperlukan untuk menyelenggarakan luas produksi yang normal (Riyanto, 2001 : 61). 2. Modal Kerja Variabel: Modal kerja variabel yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah sesuai dengan perubahan keadaan, dan modal kerja ini dibedakan antara: • Modal Kerja Musiman (Seasonal Working Capital), yaitu jumlah modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah disebabkan karena fluktuasi musim. • Modal Kerja Siklis (Cyclical Working Capital), yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah disebabkan karena fluktuasi konjungtur. • Modal Kerja Darurat (Emergency Working Capital), yaitu modal kerja yang besarnya berubah-ubah (tidak tentu) karena adanya keadaan darurat yang tidak diketahui sebelumnya (misalnya adanya pemogokan buruh, banjir, perubahan keadaan ekonomi yang mendadak) (Riyanto, 2001 : 61). Oleh karena itu agar operasional perusahaan dapat berjalan dengan lancar, maka keberadaan modal kerja permanen sangat penting dan harus selalu ada, sedangkan untuk mangantisipasi berbagai perubahan yang mungkin terjadi yang dapat mempengaruhi aktivitas perusahaan, maka diperlakukan keberadaan modal kerja variabel. c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Modal Kerja 1. Jenis Perusahaan Maksud dari jenis perusahaan adalah perusahaan yang bersangkutan memiliki jenis usaha di bidang jasa, manufaktur, atau distributor. 2. Proses Produksi Proses produksi meliputi kapasitas dan volume produksi, waktu produksi, besarnya proses produksi, dll. 3. Fluktuasi akan Permintaan Barang atau Jasa. Jika permintaan tetap stabil, maka kebutuhan modal kerja juga akan tetap stabil. Akan tetapi, jika permintaan mengalami kenaikan atau penurunan, maka modal kerja yang dibutuhkan juga akan berubah-ubah. 4. Jenis Barang yang di Produksi atau di Jual. Jenis barang yang di produksi atau di jual, termasuk barang yang tahan lama atau tidak. 5. Sikap dan pandangan manajemen. d. Sumber Modal Kerja Pendapat Munawir (2000: 119) pada dasarnya modal kerja itu terdiri dari dua bagian pokok, yaitu: 1. Bagian yang tetap atau bagian yang permanen yaitu jumlah minuman yang harus tersedia agar perusahaan dapat berjalan dengan lancar tanpa kesulitan keuangan, yang termasuk modal permanen adalah: • Modal sendiri. • Kredit jangka pendek. • Kredit jangka panjang. 2. Jumlah modal kerja yang variabel jumlahnya tergantung pada aktivitas musiman dan kebutuhan-kebutuhan di luar aktivitas yang biasa, misalnya: hasil operasi perusahaan. Dari uraian tentang sumber-sumber modal kerja tersebut dapat disimpulkan bahwa modal kerja akan bertambah apabila: 1. Adanya kenaikan sektor modal baik yang berasal dari laba maupun adanya pengeluaran modal saham atau tambahan investasi dari pemilik perusahaan. 2. Ada pengurangan atau penurunan aktiva tetap yang diimbangi dengan bertambahnya aktiva lancar karena adanya penjualan aktiva tetap maupun melalui proses depresiasi. 3. Ada penambahan hutang jangka panjang baik dalam bentuk obligasi, hipotek atau hutang jangka panjang lainnya yang dimbangi dengan bertambahnya aktiva lancar. (Munawir, 2004: 123). e. Keuntungan atau Manfaat dari Modal Kerja Beberapa keuntungan atau manfaat dari efisiensi modal kerja: 1. Melindungi perusahaan terhadap penurunan nilai aktiva lancar. 2. Memungkinkan perusahaan untuk dapat membayar semua kewajiban tepat waktu. 3. Memungkinkan perusahaan untuk memiliki persediaan dalam jumlah yang cukup untuk melayani konsumen. 4. Memungkinkan perusahaan untuk memberikan syarat kredit yang lebih menguntungkan kepada para pelanggan. 5. Memungkinkan perusahaan untuk dapat beroperasi dengan lebih efisien , karena tidak ada kesulitan untuk mendapatkan barang atau jasa yang dibutuhkan. (Manullang, 2005: 14) f. Perputaran Modal Kerja Modal kerja selalu dalam keadaan operasi atau berputar dalam perusahaan selama perusahaan yang bersangkutan dalam keadaan usaha. Periode perputaran modal kerja (working capital turnover period) dimulai dari saat dimana kembali lagi menjadi kas. Makin pendek periode tersebut berarti makin cepat perputarannya atau makin tinggi tingkat perputarannya (turnover rate-nya). Berapa lama periode perputaran modal kerja adalah tergantung pada berapa lama periode perputaran dari masing-masing komponen dari modal kerja tersebut. Periode perputaran barang dagangan adalah lebih pendek daripada barang yang mengalami proses produksi (Riyanto, 2001: 62). g. Efisiensi Modal Kerja Pemahaman yang tepat dan baik tentang arti efisiensi merupakan hal yang penting guna memberi batasan konsep efisiensi dalam rangka penilaian terhadap suatu keadaan. Pengertian efisiensi menurut Setyawan (1998: 54) adalah merupakan rasio dari output/input. Jadi pengertian efisiensi memperhatikan segi output (keluaran) maupun segi input (masukan). Suatu kegiatan telah dikerjakan secara efisien jika pelaksanaan kegiatan tersebut telah mencapai sasaran (output) dengan pengorbanan biaya (input) yang terendah atau sebaliknya dengan pengorbanan biaya (input) yang minimal diperoleh hasil (output) yang diinginkan. Menurut Riyanto (2001 : 58), Efisiensi modal kerja ditaksir dengan mengurangkan antara Aktiva lancar dengan Hutang lancar. Konsep ini juga di sebut seabagai modal kerja netto. Untuk menentukan rasio yang bisa digunakan sebagai indikator efisiensi modal kerja cukup sulit. Meskipun demikian apabila diasumsikan bahwa kebijakan piutang dan persediaan efisien, rasio antara aktiva lancar dengan Hutang lancar bisa dipergunakan sebagai indikator. Yang menjadi ukuran efisiensi disini adalah besarnya input dan output yang diterima selama satu periode. Rasio ini menggunakan modal kerja netto dan bukan menggunakan modal kerja bruto. Hal ini disebabkan ukuran laba yang digunakan adalah laba operasi Sedangkan pengertian efisiensi menurut Sarwoto (1998: 119) adalah suatu konsepsi tentang perbandingan terbaik antara suatu usaha dengan hasilnya. Perbandingan terbaik ini dapat dilihat dari dua segi yaitu: 1. Segi hasil, suatu usaha dapat dikatakan efisien kalau usaha itu memberikan hasil yang terbaik. Terbaik dalam arti mutu maupun jumlah daripada hasil yang dikehendaki. 2. Segi usaha, suatu usaha dapat dikatakan efisien kalau sesuatu hasil yang dikehendaki dapat dicapai dengan usaha yang teringan. Teringan dalam hubungan dengan pemakaian tenaga jasmani, pikiran, waktu, ruang, benda dan uang. Dalam perspektif Islam, modal (salah satu bagian dalam harta) juga merupakan salah satu komponen terpenting dalam kehidupan. Bahkan Islam juga mengatur masalah bagaimana cara mendapatkan harta, penyaluran hingga bagaimana cara membelanjakannya. Menurut Abdullah (2004: 73), harta adalah sesuatu yang digandrungi oleh tabiat manusia dan mungkin disimpan untuk digunakan saat dibutuhkan. Namun harta tersebut tidak akan bernilai kecuali bila dibolehkan menggunakannya secara syariat. Dalam Al Qur’an pun juga dituliskan tentang tata cara dalam menggunakan harta atau modal, seperti yang terkandung dalam surat Al Furqaan, ayat 67: t⎦⎪Ï%©!$#uρ !#sOEÎ) (#θà)xΡr& öΝs9 (#θèùÌó¡ç„ öΝs9uρ (#ρçäIø)tƒ tβ%Ÿ2uρ š⎥÷⎫t/ šÏ9≡sOE $YΒ#uθs% ∩∉∠∪ Artinya : ”Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) , mereka tidak berlebihan, dan tidak kikir, dan adalah di tengah-tengah antara yang demikian” (QS. Al Furqaan, 67) Selain tertuang dalam ayat diatas, pada surat Al An’aam ayat 141, juga tertulis sebagai berikut: * uθèδuρ ü“Ï%©!$# r't±Σr& ;M≈¨Ψy_ ;M≈x©ρá÷è¨Β uöxîuρ ;M≈x©ρâ÷êtΒ Ÿ≅÷‚¨Ζ9$#uρ tíö‘¨“9$#uρ $¸Î=tFøƒèΧ …ã&é#à2é& šχθçG÷ƒ¨“9$#uρ šχ$¨Β”9$#uρ $\κÈ:≈t±tFãΒ uöxîuρ 7μÎ7≈t±tFãΒ 4 (#θè=à2 ⎯ÏΒ ÿ⎯ÍνÌyϑrO !#sOEÎ) tyϑøOr& (#θè?#u™uρ …çμ¤)ym uΘöθtƒ ⎯ÍνÏŠ$|Áym ( Ÿωuρ (#þθèùÎô£è@ 4 …çμ¯ΡÎ) Ÿω =Ïtä† š⎥⎫ÏùÎô£ßϑø9$# ∩⊇⊆⊇∪ Artinya: “Dan dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya). makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al An’aam , 141) Dari ayat di atas, dapat kita simpulkan bahwa Allah menganjurkan kepada manusia agar tidak berlebihan dalam membelanjakan hartanya (efisiensi dalam menggunakan harta atau modalnya). Atas dasar beberapa penjelasan tersebut di atas, maka dapat dikatakan bahwa efisiensi sebagai suatu keadaan yang membawa manfaat yang sebesar-besarnya yang dapat dicapai dengan pengorbanan tertentu. Begitu pula dengan modal kerja, efisiensi akan tercapai apabila terjadi keseimbangan antara dana yang masuk dan yang keluar. Dan menurut perspektif Islam, bahwa setiap penggunaan harta atau modal harus sesuai dengan kebutuhan dan tidak berlebihan (ataupun kekurangan), agar tidak menimbulkan kemubadziran. Adapun tujuan pokok dari harta itu adalah sebagai sarana bagi manusia untuk memakmurkan bumi dan mengabdi kepada Allah. Harta itu akan menjadi baik dan bermanfaat jika digunakan pada jalan yang diridhai Allah, dan didapatkan dengan cara yang tidak merugikan orang lain 2. Profitabilitas a. Pengertian Profitabilitas Rasio profitabilitas adalah rasio yang menunjukan kemampuan perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari penggunaan modalnya, selama periode tertentu. (Martono, 2004: 59) b. Jenis –jenis Profitabilitas • Gross Profit Margin (GPM) GPM merupakan cerminan laba kotor yang dapat dicapai dari setiap penjualan. Rasio ini menggunakan perbandingan penjualan bersih dikurangi harga pokok penjualan (HPP) dengan penjualan bersih, atau perbandingan antara laba kotor dengan penjualan bersih. • Net Profit Margin (NPM) NPM digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh / menghitung laba bersih pada tingkat penjualan tertentu. Rasio ini merupakan perbandingan laba bersih (eat) dengan penjualan bersih, atau perbandingan antara laba setelah pajak dengan penjualan bersih. • Proftt Margin Proftt Margin digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh / menghitung laba operasi pada tingkat penjualan tertentu. Profit Margin ini diperoleh dari hasil pembandingan antara laba operasi dengan penjualan. • Return On Assets (ROA) Return on assets adalah untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba usaha atau pengembalian dengan membandingkan antara laba setelah pajak dengan total aktiva. • Return On Equity (ROE) Return on equity atau sering disebut rentabilitas modal sendiri, adalah untuk mengukur seberapa banyak keuntungan yang menjadi hak pemilik modal sendiri. (Martono, 2004: 59-60) Dari penjelasan di atas, dapat diketahui bahwa alat pengukur untuk mengukur seberapa efisien, sebuah perusahaan dalam menggunakan dana atau modal kerjanya, adalah dengan menggunakan analisis rasio, antara lain: • Gross Profit Margin (GPM) • Net Profit Margin (NPM) • Operating Profit Margin (OPM) • Return On Assets (ROA) • Return On Equity (ROE) Dan tujuan dari rasio pengukur modal kerja adalah untuk melakukan analisis hubungan dari berbagai pos dalam suatu laporan keuangan sebagai dasar interpretasi kondisi keuangan dari hasil operasional suatu perusahaan. Dan untuk mengevaluasi kondisi keuangan suatu perusahaanharus menggunakan tolok ukur. Tolok ukur yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan standard perhitungan kondisi keuangan BUMN. Berdasarkan keputusan mentri RI.NO.740/KMK.00/1989 tanggal 28 Juni 1989, yang dimaksud dengan standard perhitungan kondisi keuangan BUMN adalah penilaian terhadap efisiensi dan efektifitas perusahaan yang dilakukan secara berkala atas dasar laporan keuangan perusahaan. Hasil penilaian kondisi keuangan BUMN tersebut digunakan untuk menentukan penggolongan tingkat kesehatan perusahaan. Ada empat tingkat kesehatan perusahaan, yaitu : 􀂃 Sehat sekali: adalah perusahaan yang nilai rentabilitas diatas 12%, likuiditas diatas 150%, solvabilitas diatas 200%. 􀂃 Sehat : adalah perusahaan yang nilai rentabilitas 8-12%, likuiditas 100-150%, solvabilitas 150-200%. 􀂃 Kurang Sehat: adalah perusahaan yang nilai rentabilitas 5-8%, likuiditas 75-100%, solvabilitas 100-150%. 􀂃 Tidak sehat: adalah perusahaan yang nilai rentabilitas kurang dari 5%, likuiditas kurang dari 75%, solvabilitas kurang dari 100%. (Warsono, 2002: 51) C. Kerangka Berpikir Gambar 2.1 Kerangka Berpikir Dari bagan diatas, dapat disimpulkan bahwa ketika suatu perusahaan dapat mengelola modal kerjanya secara efisien, maka tingkat profitabilitas perusahaan akan dapat ditingkatkan. PENGELOLAAN MODAL KERJA MODAL KERJA Sumber Modal Sumber Modal Sumber Modal Sumber Modal EFISIENSI MENINGKATKAN PROFITABILITAS BAB III METODE PENELITIAN A LOKASI PENELITIAN Adapun lokasi penelitian bagi peneliti adalah menggunakan perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur, yaitu PT. Bentoel International Investama Tbk, Perusahaan ini berdomisili di Jakarta dengan kantor pusat beralamat di Menara Rajawali Lantai 23, Jln. Mega Kuningan Lot 5.1 Jakarta. B JENIS PENELITIAN Penelitian ini merupakan jenis penelitian kualitatif, yaitu penelitian yang menekankan pada pemahaman mengenai masalah berdasarkan realitas atau natural seting yang holistis, kompleks, dan rinci (Indriantoro dan Supomo, 2002: 12) Penelitian ini menggunakan metode deskriptif, penelitian terhadap masalah-masalah berupa fakta-fakta saat ini dari suatu populasi. C INSTRUMEN PENELITIAN Instrumen penelitian disusun dan disesuaikan dengan tujuan penelitian dan mengacu pada variabel yang akan diteliti. Dalam hal ini modal kerja, dan profitabilitas sebagai instrumen penelitian. Dan oleh karena itu, nereca dan laporan laba-rugi adalah variabel yang akan diteliti D SUMBER DATA Sumber data dalam penelitian ini adalah data skunder, data skunder adalah data yang diperoleh secara tidak langsung. Data ini bisa berupa referensi dari buku-buku, surat kabar artikel dalam internet, dan juga majalah yang digunakan sebagai tambahan mengenai teori yang berkaitan dengan obyek yang dikaji dan di teliti. Data skunder juga dapat diperoleh dari dokumentasi data yang ada dalam perusahaan, dan yang digali melalui proses dokumentasi, data tentang sejarah berdirinya perusahaan, struktur organisasi, data ini termasuk data tentang laporan laba-rugi, neraca, dll (Indriantoro dan Supomo, 2002: 146). E METODE PENGUMPULAN DATA Metode pengumpulan data untuk penelitian ini lebih menitik beratkan pada metode pengumpulan data secara dakumentasi, karena sumber data yang erat hubunganya dengan masalah modal kerja adalah: • Neraca • Laporan laba-rugi • Laporan perubahan modal • Laporan arus kas F MODEL ANALISIS DATA Menurut Syamsuddin (2004: 39) dalam membandingkan rasio finansial perusahaan ada dua cara yang dapat dilakukan yaitu: 1) Cross Sectional Approach. Yaitu suatu cara mengevaluasi dengan jalan membandingkan dengan rasio-rasio antara perusahaan yang satu dengan perusahaan lainnya yang sejenis pada saat yang bersamaan. 2) Time Series Analysis. Yaitu dilakukan dengan jalan membandingkan rasio-rasio financial perusahaan dari satu periode ke periode lainnya. Dalam penelitian ini penulis akan menggunakan pendekatan Time Series Analysis untuk mengetahui kemajuan perusahaan tersebut dengan cara menggunakan analisis laporan keuangan yang berhubungan dengan sumber dan penggunaan modal kerja. Tujuan dari rasio-rasio pengukur modal kerja adalah untuk mengadakan analisis hubungan dari berbagai pos dalam suatu laporan keuangan yang merupakan dasar untuk dapat menginterpretasikan kondisi keuangan dari hasil operasi perusahaan. Model analisis data pada penelitian ini adalah dengan menggunakan analisis laporan keuangan. Dengan menganalisis laporan keuangan, maka tingkat profitabilitas akan diketahui. Model analisis untuk mengetahui tingkat profitabilitas antara lain: PenjualankotorLabaGPM= PenjualanEATBersihLabaNPM)(= PenjualanEBITOperasiLaba)(MarginProfit = AktivaTotal(EAT)Bersih Laba(ROA) Assetson Return = SendiriModalTotal(EAT)Bersih Laba(ROE)Equity on Return = (Martono, 2004: 59-60) BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN 1. Gambaran Umum Perusahaan P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk (Perusahaan), didirikan berdasarkan akta No. 247 tanggal 11 April 1987 dari Misahardi Wilamarta, S.H., notaris di Jakarta. Akta pendirian tersebut telah disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat Keputusan No. C2-1219.HT.01.01.Th.89 tanggal 4 Pebruari 1989 dan telah diumumkan dalam Berita Negara Republik Indonesia No. 90 tanggal 10 Nopember 1989 Tambahan No. 2990/1989. Sejarah berdirinya perusahaan ini berawal pada saat Ong Hok Liong membangun Bentoel sebagai sebuah perusahaan keluarga pada tahun 1930-an. Duapuluh tahun kemudian pada 1951, NV. Percetakan Hien An didirikan. Pada tahun 1955, perusahaan tersebut mengubah statusnya menjadi perseroan terbatas dan mengganti namanya menjadi PT. Perusahaan Rokok Tjap Bentoel. Di tahun 1960-an, Bentoel telah menancapkan posisinya sebagai produsen rokok modern dengan memperkenalkan penggunaan mesin linting dan rokok kretek filter pertama di Indonesia. Bentoel juga menjadi produsen rokok lokal yang pertama yang menggunakan pembungkus plastik BOPP, yang sekarang menjadi standar di industri rokok nasional. Di tahun 1970-an dan 80-an, Bentoel terus melanjutkan pertumbuhannya yang pesat, untuk menempatkan diri pada posisi terdepan di industri rokok domestik. Pada akhir tahun 1980-an terjadi kesulitan keuangan di Bentoel yang menyebabkan penurunan kinerja perusahaan. Perubahan mulai dilakukan pada tahun 1991 ketika Grup Rajawali diminta oleh para kreditur utama untuk mengambil alih manajemen Bentoel dan membantu Bentoel dalam proses merestrukturisasi hutang-hutangnya. Perkembangan ini membawa perusahaan di dalam manajemen sehingga menjadi lebih profesional. Karyawan yang memang berpotensi ditempatkan pada posisi penting di dalam perusahaan. Bentoel akhirnya menjalani transformasi dari perusahaan keluarga menjadi perusahaan yang dinamis. Negosiasi dengan bank pemerintah dan bank luar negeri segera dilakukan untuk mengurangi beban hutang Bentoel. Restrukturisasi hutang berhasil dicapai dengan kreditor pemerintah dan internasional di tahun 1997. Dengan demikian tim manajemen Bentoel selanjutnya dapat berkonsentrasi untuk pengembangan perusahaan. Pada tahun 2000, Bentoel menjadi bagian dari perusahaan publik ketika PT. Bentoel Internasional Investama Tbk. menguasai kepemilikan 75% saham di dua perusahaan, PT. Bentoel Prima dan PT. Lestariputra Wirasejati, melalui Penawaran Umum Terbatas dengan nilai Rp 350 miliar. Hal terpenting yang pantas dicatat dalam perkembangan sejarah perjalanan Bentoel di tahun 2002 adalah transisi Bentoel dari perusahaan rokok golongan menengah menjadi perusahaan rokok besar / Tier-1. Perubahan ini ibarat pergantian status dari amatir menjadi profesional di dunia olahraga, di mana potensi keberhasilan dan keuntungan akan meningkat seiring dengan peningkatan persaingan dan pengamatan publik. Sebagai perusahaan di jajaran terdepan, Bentoel telah masuk kembali kedalam kelompok produsen rokok terbesar di Indonesia dan siap menghadapi berbagai tantangan yang ada. Peristiwa penting lainnya yang terjadi di tahun 2002 adalah keberhasilan perusahaan dalam mengakuisisi secara penuh dua anak perusahaannya, PT. Bentoel Prima dan PT. Lestariputra Wirasejati. Pada tanggal 28 Desember 2001, para pemegang saham menyetujui pengambil-alihan sisa kepemilikan 25 persen saham di masing-masing anak perusahaan. Akuisisi ini dapat diselesaikan pada tanggal 7 Pebruari 2002 melalui Penawaran Umum Terbatas Kedua dan pengambil-alihan saham yang mengkonsolidasika operasional perusahan di bawah satu atap kebijakan 'One Bentoel'. Memasuki abad baru dengan tantangan terbesar dalam menghadapi situasi pasar yang semakin modern, Bentoel terus mereformasi dan mengembangkan bisnis perusahaan secara agresif di semua tingkatan operasional. Sebagai perusahaan induk Group Bentoel, PT Bentoel Internasional Investama Tbk. terus menerapkan perubahan di bidang manajemen dan sumber daya manusia. Dengan masuknya beberapa profesional yang berpengalaman ke berbagai posisi kunci manajerial dan perekrutan karyawan berpotensi dan berdedikasi tinggi, Bentoel dapat terus meningkatkan performa kerja dengan menciptakan suasana kerja yang kondusif untuk saling menghargai, kerja keras dan kreativitas. Kemajuan besar lain yang dicapai PT. Bentoel Internasional Investama Tbk. tidak terlepas dari semakin meningkatnya hubungan komunikasi internal. Peningkatan ini antara lain berupa penerapan sistem pelaporan dengan fasilitas jaringan komputer yang ternyata sangat efektif dan efisien dalam memperlancar hubungn komunikasi tim manajemen dan karyawan di Malang dengan kolega mereka di Jakarta dan Kantor Cabang Pemasaran di seluruh wilayah Indonesia. Keberhasilan operasional, restrukturisasi pinjaman, sistem akunting dan pelaporan ini pada gilirannya mampu meningkatkan kinerja operasional maupun transparansi perusahaan yang merupakan landasan untuk perkembangan selanjutnya. Di akhir tahun 2001, perusahaan telah merumuskan 'Bentoel Strategic Scenario', yang secara gamblang mendefinisikan tujuan jangka panjang dan strategi pencapaiannya. Konsep 'Winning Formula' yang dijabarkan dalam 'Bentoel Strategic Scenario' diwujudkan dalam 'Business Success Model'. Format ini memberikan arah bagi 'Key Performance Indicators', 'Strategic Targets', dan 'Strategic Initiatives' yang diaplikasikan dalam sembilan program pengembangan, yaitu 'Comprehensive Marketing Strategy', 'Quest for Innovation', 'Digital Business Design', 'Total Productive Maintenance', 'Human Resource Development', 'Operational Excellence', 'Good Corporate Governance', 'Baldridge Assessment' dan 'Six Sigma'. Berlandaskan 'Business Success Model' ini, Bentoel menyusun target operasional tahunan yang terdiri dari rencana usaha, sasaran usaha, dan program kerja, yang masing-masing dikomunikasikan ke seluruh jajaran manajemen dan karyawan melalui rencana kerja tahunan. Perjalanan Bentoel sekarang telah lengkap secara keseluruhan. Pada saat perusahaan sampai pada puncak dari transformasi yang dilakukannya selama tujuh dekade sejarah pendiriannya, perusahaan telah merumaskan nilai utamanya dengan jelas, meletakkan dasar yang kokoh di industri rokok domestik, merangkul tenaga kerja yang berdedikasi, menyesuaikan diri dengan iklim usaha yang terus berubah dan menetapkan arah ke masa depan. P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk (Perusahaan), juga memiliki beberapa anak perusahaan, antara lain : 􀂃 PT Lestariputra Wirasejati (LW), dengan jenis usaha manufaktur rokok. 􀂃 PT Bentoel Prima (BP), dengan jenis usaha manufaktur rokok. Selain itu PT Bentoel Prima (BP), juga memiliki anak perusahaan, antara lain: o PT Perusahaan Dagang dan Industri Tresno (DI Tresno), dengan jenis usaha manufaktur rokok. o PT Taman Bentoel, dengan jenis usaha taman rekreasi. o PT Perusahaan Dagang Suburaman (PDS), dan anak perusahaan, dengan jenis usaha manufaktur rokok. Selain itu PT Perusahaan Dagang Suburaman (PDS), PT Bentoel Prima (BP), juga memiliki anak perusahaan, yakni PT Amiseta, yang bergerak dengan jenis usaha sebagai distributor. Di samping keahlian dan pengalaman dalam menghasilkan rokok bermutu, Bentoel juga mengoperasikan beberapa unit usaha yang meliputi unit pengemasan (percetakan dan pembuatan karton boks), transportasi, dan pengelolaan taman rekreasi Taman Sengkaling dan sebuah poliklinik. Unit-unit usaha ini menyumbangkan kurang lebih 3,4 persen dari total pendapatan perusahaan dan 9,8 persen dari laba kotor di tahun 2002. Meski pada awalnya dibangun hanya untuk mendukung aktivitas operasional Bentoel, unit pengemasan telah berkembang menjadi sebuah profit center yang juga melayani pengemasan berbagai produk dari Philip Morris, Unilever, Nestle, Matsushita Lightning Indonesia dan Inti Boga, dan menghasilkan rata-rata Laba kotor tahunan sebesar 29 persen dalam tiga tahun terakhir ini. Begitupun dengan Taman Sengkaling, arena rekreasi yang telah di renofasi dan di kembangkan, saat ini merupakan tempat tujuan utama bagi masyarakat Jawa Timur. Taman Sengkaling yang memiliki area 8 hektar merupakan aman wisata utama di Malang yang dibeli dan dikembangkan Bentoel sejak tahun 1972 dan terus dikembangkan oleh perusahaan. Arena rekreasi ini merupakan tempat hiburan yang paling banyak dikunjungi oleh wisatawan di Jawa Timur dan memberikan sumbangan tersendiri bagi masyarakat sekitarnya. Dalam usahanya untuk meningkatkan eksistensi perusahaan, dan kesejahteraan komunitas lokal di Malang, di tahun 2002 Bentoel mulai mengelola manajemen Arema, sebuah klub sepak bola di Malang yang memiliki 800.000 penggemar fanatik. Pada tahun ini, Arema berada pada urutan 8 besar pada peringkat liga, namun kami berharap partisipasi kami akan mampu membantu pemain-pemain muda klub tersebut untuk lebih meningkatkan kemamppuannya dalam rangka meraih tempat pertama di liga nasional dan memberikan inspirasi kepada kaum muda mengenai nilai dan keuntungan dari olahraga dan sportivitas. Dalam upaya untuk mencapai tujuan, P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk (Perusahaan), mempunyai visi, misi, motto, tujuan, dan budaya perusahaan sebagai berikut : Visi (Vision) : 1. Focus our business in mild kretek cigarette 2. To become the leading mild kretek cigarette manufakturer Misi (Mision) : The leading manufacturer and distributor of quality cigarettes, creating value to all stakeholders Tujuan Ideal (Goals) : 1. Drive quality troughout the organization 2. Establish effective produck portfolio to fulfill the market requirement 3. Improve human competence 4. Enhance financial return 5. Redesign and transform the business Sumbe:: www.bentoel.co.id 2. Lokasi P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk (Perusahaan) Perusahaan ini berdomisili di Jakarta, dan kantor pusat beralamat di Menara Rajawali Lantai 23, Jln. Mega Kuningan Lot # 5.1 Jakarta 12950. 3. Jajaran Direksi P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk. Presiden Komisaris : Darjoto Setyawan Komisaris : Frans Setiawan Widjaja Komisaris Independen : Harianto Mangkusasono Presiden Direktur : Nicolaas B.Tirtadinata Direktur : Sun Alexander Yapeter Ginawati Wibowo B PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN Penelitian ini menggunakan data dari neraca laporan keuangan dan laporan rugi-laba P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk selama 4 tahun berturut-turut yakni mulai dari tahun 2003 hingga tahun 2006. 1. Modal Kerja. Pada sub bab ini peneliti akan mendeskripsikan mengenai tingkat efisiensi modal kerja pada P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk. untuk menilai tingkat efisiensi modal kerja suatu perusahaan, maka nilai dari modal kerja harus diketahui. Menurut Rianto (1998 :20), Modal kerja adalah jumlah keseluruhan aktiva lancar atau kelebihan dari aktiva lancar atas hutang lancar, jadi modal kerja P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk sebagai berikut: Tabel 4.1 Tabel Modal Kerja bersih Net Working Capital TAHUN A.L. H.L. Net Working Capital 2003 1,48799E+12 8,18174E+11 6,69815E+11 2004 1,45017E+12 7,20392E+11 7,29775E+11 2005 1,36768E+12 6,18162E+11 7,49515E+11 2006 1,69318E+12 1,05316E+12 6,40028E+11 Sumber: Data skunder Diolah Pada tabel diatas dapat diketahui bahwa tingkat kebutuhan modal kerja secara berturut-turut adalah 669.815.052.752 untuk tahun 2003, 729.774.743.211 untuk tahun 2004, 749.515.270.884 untuk tahun 2005, dan 640.028.010.606 untuk tahun 2006. Dengan menggunakan metode Time Series Analysis, dapat diketahui bahwa modal kerja setiap periode rata-rata mengalami peningkatan. Untuk dapat menilai tingkat efisiensi modal kerja, kita dapat merujuk pada buku yang ditulis oleh Alwi (1993:1), “bahwa aktiva lancar harus lebih besar daripada hutang lancar yang secara umum paling tidak berbanding 2:1 dan net working capital paling tidak 1:1. Hal ini dimaksudkan sebagai jaminan kemampuan perusahaan untuk membayar kebutuhan-kebutuhan jangka pendek atau kewajiban finansial jangka pendek berupa hutang-hutang”. Tabel 4.2 Tabel efisiensi modal Kerja Sumber: Data Skunder Diolah tahun H.L. Net Working Capital Perbandingan 2003 8,18174E+11 6,69815E+11 1,22 : 1 2004 7,20392E+11 7,29775E+11 0,99 : 1 2005 6,18162E+11 7,49515E+11 0,83 : 1 2006 1,05316E+12 6,40028E+11 1,65 : 1 Jika kita mengamati tabel efisiensi modal kerja di atas, sekilas dapat kita ketahui bahwa modal kerja bersih pada P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk dapat dikatakan efisien pada tahun 2004 dan 2005, hal ini di karenakan perbandingan modal kerja bersih dengan hutang lancar pada tahun 2004 dan 2005 sangat tipis, atau nilainya mendekati 1 : 1. 2. Analisis rasio Profitabilitas Rasio profitabilitas adalah rasio yang menunjukan kemampuan perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari penggunaan modalnya, selama periode tertentu. Tabel 4.3 Tabel Profitabilitas PROFITABILITAS THN PENJUALAN LABA KOTOR G P M 2003 4,26462E+12 3,57531E+11 0,083836674 2004 4,22614E+12 4,50266E+11 0,106543294 2005 2,17618E+12 4,2673E+11 0,196091547 2006 2,99651E+12 7,01012E+11 0,233942393 PENJUALAN LABA BERSIH N P M 2003 4,26462E+12 -23682327760 -0,005553213 2004 4,22614E+12 80938123594 0,019151807 2005 2,17618E+12 1,08466E+11 0,049842247 2006 2,99651E+12 1,4551E+11 0,048559646 PENJUALAN EBIT OPM 2003 4,26462E+12 -49743232177 -0,011664172 2004 4,22614E+12 38237575749 0,009047883 2005 2,17618E+12 -12738582792 -0,005853649 2006 2,99651E+12 1,66503E+11 0,055565579 LABA BERSIH TOT. AKTIVA R O A % 2003 -23682327760 2,0151E+12 -0,01175242 -1,175241976 2004 80938123594 1,95682E+12 0,041362 4,136200008 2005 1,08466E+11 1,84232E+12 0,058874557 5,887455654 2006 1,4551E+11 2,34794E+12 0,061973287 6,197328749 LABA BERSIH TOT. EKUITAS R O E % 2003 -23682327760 1,00076E+12 -0,023664295 -2,366429461 2004 80938123594 1,05274E+12 0,076883364 7,688336361 2005 1,08466E+11 1,11407E+12 0,097359588 9,735958757 2006 1,4551E+11 1,19103E+12 0,122171555 12,21715551 Sumber: Data skunder Diolah 1. Pada tabel profitabilitas, diketahui adanya penurunan tingkat penjualan pada tahun 2004 dan 2005, tetapi pada tahun 2006 tingkat penjualan mengalami kenaikan. Fluktuasi nilai ini mengakibatkan nilai beban pokok penjualan dan beban langsung juga mengalami fluktuasi, yakni adanya penurunan pada tahun 2004 dan 2005, tetapi pada tahun 2006 mengalami kenaikan. Adanya fluktuasi nilai penjualan dan beban pokok penjualan dan beban langsung, berpengaruh pada laba kotor. Ketika penurunan penjualan yang tidak sebanding dengan kenaikan laba kotor, maka gross profit marginnya secara berturut-turut adalah: 0,084 untuk tahun 2003, 0,11 untuk tahun 2004, 0,2 untuk tahun 2005, dan 0.23 untuk tahun 2006. berarti terbukti adanya kenaikan trend pada gross profit margin, seperti yang terlihat pada grafik berikut: Gambar 4.1 Grafik Gross Profit Margin GPM00,050,10,150,20,2512003200420052006 Sumber: Data skunder Diolah Hal ini menunjukan bahwa setiap Rp. 1 penjualan yang dihasilkan oleh perusahaan dapat menghasilkan laba kotor sebesar Rp. 0,084 Pada tahun 2003, dan senilai Rp. 0,11 pada tahun 2004, dan senilai Rp. 0,2 pada tahun 2005, dan senilai Rp. 0.23 pada tahun 2006. Jadi dengan memperhatikan kondisi gross profit margin P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk yang tergolong tinggi, dapat disimpulkan bahwa kemampuan untuk menghasilkan keuntungan relativ cukup baik dan dapat dikatakan sehat untuk tahun 2003 dan 2004 karena nilainya rata-rata masih standar penilaian BUMN yakni 8-12%, dan untuk tahun 2005 dan 2006 dapat dikatakan sehat sekali karena nilainya rata-rata diatas standar penilaian BUMN yakni >12%. 2. Sama seperti pembahasan diatas, adanya fluktuasi nilai penjualan yang cenderung menurun, dan diikuti oleh fluktuasi poin-poin lainya, yang terjadi pada nilai laba bersih cenderung meningkat. Ketika terjadi kecenderungan penurunan penjualan yang tidak sebanding dengan kenaikan laba bersih, maka net profit marginnya akan meningkat, walaupun sempat terjadi penurunan pada tahun 2006, dan net profit margin secara brturut-turut adalah: -0,005 untuk tahun 2003, 0,02 untuk tahun 2004, 0,05 untuk tahun 2005, dan 0,049 untuk tahun 2006, seperti yang terlihat pada grafik berikut: Gambar 4.2 Grafik Net Profit Margin NPM-0,0100,010,020,030,040,050,0612003200420052006 Sumber: Data skunder Diolah Hal ini menunjukan bahwa setiap Rp. 1 penjualan yang dihasilkan oleh perusahaan dapat menghasilkan laba bersih sebesar Rp. -0,005 (rugi bersih) Pada tahun 2003, dan senilai Rp. 0,02 pada tahun 2004, dan senilai Rp. 0,05 pada tahun 2005, dan senilai Rp. 0,049 pada tahun 2006. Jadi dengan memperhatikan kondisi net profit margin P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk yang tergolong rendah, dapat disimpulkan bahwa kemampuan untuk menghasilkan keuntungan yang kurang baik dan dapat dikatakan tidak sehat karena nilainya rata-rata masih dibawah standar penilaian BUMN yakni < 5%. 3. Untuk operting profit margin, penghitungannya adalah membandingkan antara nilai penjualan dengan laba usaha. Pada penjualan nilainya cenderung mengalami penurunan, tetapi pada nilai laba usaha terjadi kenaikan pada tahun 2004, kemudian pada tahun 2005 mengalami penurunan (rugi), dan kembali naik pada tahun 2006. adanya fluktuasi nilai pada poin penjualan dan juga laba usaha mengakibatkan nilai operting profit margin tidak stabil, hal ini terbukti pada dengan adanya fluktuasi trend sebagai berikut: -0,01 untuk tahun 2003, 0,01 untuk tahun 2004, -0,006 untuk tahun 2005,dan 0,055 untuk tahun 2006, seperti yang terlihat pada grafik berikut: Gambar 4.3 Grafik Operting Profit Margin OPM-0,02-0,0100,010,020,030,040,050,0612003200420052006 Sumber: Data skunder Diolah Hal ini menunjukan bahwa setiap Rp. 1 penjualan yang dihasilkan oleh perusahaan dapat menghasilkan laba opersi sebesar Rp. -0,01 (rugi operasi) Pada tahun 2003, dan senilai Rp. 0,01 pada tahun 2004, dan senilai Rp. -0,006 (rugi operasi) pada tahun 2005, dan senilai Rp. 0,055 pada tahun 2006. Jadi dengan memperhatikan kondisi operting profit margin P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk yang tergolong rendah, dapat disimpulkan bahwa kemampuan untuk menghasilkan keuntungan yang masih kurang baik dan dapat dikatakan tidak sehat karena nilainya rata-rata masih dibawah standar penilaian BUMN yakni < 5%, untuk tahun 2003, 2004, dan 2005, tetapi pada tahun 2006 nilainya rata-rata diatas 5%, sehingga pada tahun 2006 dapat dikatakan kurang sehat. 4. Adanya peningkatan nilai laba bersih dari tahun ketahun menunjukan bahwa perusahaan ini memiliki kemampuan untuk berkembang. Untuk total aktiva sempat mengalami penurunan pada tahun 2004-2005, tetapi pada tahun 2006 terjadi peningkatan jumlah nilai aktiva. Dengan membandingkan laba bersih dengan total aktiva, maka dapat diketahui bahwa ROA (Return On Assets) secara berturut-turut adalah: -1,2% untuk tahun 2003, 4,1% untuk tahun 2004, 5,9% untuk tahun 2005, dan 6,2% untuk tahun 2006, seperti yang terlihat pada grafik berikut: Gambar 4.4 Grafik Return On Assets ROA-2-10123456712003200420052006 Sumber: Data skunder Diolah Hal ini menunjukan bahwa setiap Rp. 1 dana yang diinvestasikan dapat menghasilkan laba sebesar Rp. -0,012 (rugi) Pada tahun 2003, dan senilai Rp. 0,041 pada tahun 2004, dan senilai Rp. 0,059 pada tahun 2005, dan senilai Rp. 0,062 pada tahun 2006. Jadi dengan memperhatikan kondisi Return On Assets P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk yang tergolong rendah pada tahun 2003 (tidak sehat) dan perlahan merangkak naik pada periode berikutnya (kurang sehat), dapat disimpulkan bahwa kemampuan untuk menghasilkan keuntungan dari modal atau dana yang dimiliki semakin baik. 5. Sama seperti pembahasan diatas, adanya peningkatan nilai laba bersih dari tahun ketahun. Begitu juga dengan nilai total ekuitas yang semakin meningkat dari tahun ketahun, hal ini memiliki dampak positif bagi perusahaan. Dengan membandingkan laba bersih dengan total ekuitas, maka dapat diketahui bahwa ROE (Return On Equity) secara berturut-turut adalah: -2,4 untuk tahun 2003, 7,7 untuk tahun 2004, 9,7 untuk tahun 2005, dan 12,22 untuk tahun 2006, seperti yang terlihat pada grafik berikut: Gambar 4.5 Grafik Return On Equity ROE-4-20246810121412003200420052006 Sumber: Data skunder Diolah Hal ini menunjukan bahwa setiap Rp. 1 dana yang dikeluarkan untuk investasi dapat menghasilkan laba sebesar Rp. -0,024 (rugi) Pada tahun 2003, dan senilai Rp. 0,077 pada tahun 2004, dan senilai Rp. 0,097 pada tahun 2005, dan senilai Rp. 0,122 pada tahun 2006. Jadi dengan memperhatikan kondisi Return On Equity P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk yang tergolong rendah pada tahun 2003 (tidak sehat) dan perlahan merangkak naik pada periode berikutnya (sehat pada periode 2005-2006), Dari hasil evaluasi laporan keuangan diatas, dapat diketahui bahwa pengelolaan modal kerja pada P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk dapat dikatakan efisien, hal ini terbukti dengan semakin meningkatnya trend kebutuhan modal kerja. Dalam Al Qur’an pun juga dituliskan tentang tata cara dalam menggunakan harta atau modal, seperti yang terkandung dalam surat Al Furqaan, ayat 67: t⎦⎪Ï%©!$#uρ !#sOEÎ) (#θà)xΡr& öΝs9 (#θèùÌó¡ç„ öΝs9uρ (#ρçäIø)tƒ tβ%Ÿ2uρ š⎥÷⎫t/ šÏ9≡sOE $YΒ#uθs% ∩∉∠∪ Artinya : ”Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) , mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian” (QS. Al Furqaan, 67) Dari potongan ayat diatas, dapat ditarik sebuah kesimpulan, Islam mengajarkan kepada umat manusia untuk tidak berlebihan maupun tidak terlalu kikir (sedikit, hemat) dalam segala hal, dan tidak berlebihan dalam membelanjakan hartanya (efisiensi dalam menggunakan harta atau modalnya). Dan untuk kemampuan perusahaan untuk memperoleh laba atau keuntungan ,pada P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk dapat dikatakan sehat. Dalam Al Qur’an pun juga dituliskan tentang tata cara dalam menggunakan harta atau modal, seperti yang terkandung dalam surat Huud, ayat 86: àM§‹É)t/ «!$# ×öyz öΝä3©9 βÎ) ΟçFΖà2 t⎦⎫ÏΖÏΒ÷σ•Β 4 !$tΒuρ O$tΡr& Νä3ø‹n=tæ 7á‹Ïpt¿2 ∩∇∉∪ Artinya : Sisa (keuntungan) dari Allah[734] adalah lebih baik bagimu jika kamu orang-orang yang beriman. Dan aku bukanlah seorang penjaga atas dirimu" ([734]. Yang dimaksud dengan sisa keuntungan dari Allah ialah keuntungan yang halal dalam perdagangan sesudah mencukupkan takaran dan timbangan.) (QS.Huud, 86) Dari potongan ayat diatas, dapat ditarik sebuah kesimpulan, bahwa Islam mengajarkan kepada umat manusia agar, dalam mencari keuntungan (profit) yang halal, hendaknya dengan cara yang jujur. Untuk melihat hubungan antara modal kerja dan profitabilitas adalah dengan mengetahui tujuan manajemen modal kerja. Tujuan manajemen modal kerja adalah mengelola aktiva lancar dan hutang lancar sehingga diperoleh modal kerja netto yang layak dan menjamin tingkat likuiditas perusahaan. Dengan demikian dapat dikemukakan bahwa perhatian utama dalam manajemen modal kerja adalah pada manajemen aktiva lancar perusahaan, yaitu kas, sekuritas, piutang, dan persediaan, serta pendanaan (terutama kewajiban lancar atau jangka pendek) yang diperlukan untuk mendukung aktiva lancar (Martono, 2003:72). Meskipun hubungan antara aktiva lancar dengan tingkat kegiatan tidaklah linear, tetapi dapat dilihat bahwa semakin besar tingkat kegiatan, semakin besar pula aktiva lancar yang dimiliki perusahaan. Besar kecilnya aktiva lancar tersebut juga dipengaruhi oleh besar kecilnya aktiva liquid yang dipertahankan oleh perusahaan. Semakin besar aktiva liquid yang disediakan, semakin besar jumlah aktiva lancar yang dimiliki. Semakin besar saldo kas yang disediakan, semakin besar kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban kasnya. Sebaliknya dengan semakin banyaknya kas yang dimiliki, semakin rendah profitabilitas perusahaan (karena kas diasumsikan memberikan profitabilitas yang paling rendah) (Husnan, 2004:164 ). Dari kutipan diatas dapat diartikan bahwa tujuan manajemen modal kerja adalah mengelola aktiva lancar dan hutang lancar, jadi ketika modal kerja pada PT. Bentoel International Investama Tbk mengalami peningkatan, maka situasi ini menunjukkan bahwa pengelolaan modal kerja pada PT. Bentoel International Investama Tbk dapat dikatakan efisien. Hal ini dapat dibuktikan dengan perbandingan antara modal kerja bersih dengan hutang lancar yang rata-rata beda tipis (tahun 2004 dan 2005). Pada tingkat profitabilitas, rata-rata mengalami peningkatan, hal ini disebabkab oleh peningkatan beban pokok penjualan dan beban langsung sehingga dapat mendongkrak laba kotor dan diikuti olek kenaikan laba bersih perusahaan. Selain itu, meningkatnya nilai total aktiva dan total ekuitas juga berpengaruh pada meningkatnya nilai ROA dan ROE. Sebagai bahan pertimbangan, peneliti juga mendeskripsikan penelitian terdahulu mengenai efisiensi modal kerja dan profitabilitas. Pada penelitien yang dilakukan oleh Eni Ismiati (2005), profitabilitas Koperasi Agro Niaga Jaya Abadi Unggul masih kurang maksimal, hal ini di sebabkan karena pengelolaan sumber modal kerja yang kurang efektif, dibuktikan dengan adanya dana menganggur di setiap periode. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Heriyanto (2004), menyebutkan bahwa tingkat likuiditas menunjukkan bahwa current ratio dan quick ratio berada di atas standar ideal atau bisa dikatakan over likuid. Hal ini disebabkan oleh menumpuknya dana perusahaan pada piutang. Ditinjau dari tingkat aktifitas menunjukkan bahwa pengelolaan persediaan sudah berjalan secara efisien. Hal ini dapat dilihat dari kenaikan penjualan dan menurunnya jumlah persediaan pada periode tersebut. Masalah terdapat pada tingkat perputaran piutang yang sangat rendah. Hal ini mengindikasikan adanya pengelolaan dana yang kurang tepat dalam piutang sehingga periode pengumpulannya juga semakin lama. Ditinjau dari profitabilitas, menunjukkan bahwa tahun 2003 mengalami peningkatan untuk semua jenis rasio dari profitabilitas hal ini menunjukkan bahwa telah mampu mempertahankan tingkat laba. Perusahaan juga efisien didalam mengelola total aktiva dan modal yang diinvestasikan. BAB V PENUTUP A. KESIMPULAN 1) Dengan menggunakan metode Time Series Analysis, dapat disimpulkan bahwa tingkat modal kerja pada P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk pada setiap periode rata-rata mengalami peningkatan, artinya P.T. Bentoel Internasional Investama Tbk dapat mengelola modal kerjanya secara efisien. obyek penelitian. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar