3. PENGARUH CELEBRITY ENDORSER TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA SEPEDA MOTOR JENIS JUPITER MX (SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

JUDUL SKRIPSI : PENGARUH CELEBRITY ENDORSER TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA SEPEDA MOTOR JENIS JUPITER MX (Studi pada MX Owner Club “MOC” Malang)


DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN .............................................................................. iii
LEMBAR PENHESAHAN .............................................................................. iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... v
MOTTO .......................................................................................................... vi
KATA PENGANTAR .................................................................................. viii
DAFTAR ISI ................................................................................... x
DAFTAR TABEL...............................................................................................xiii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiv
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................... xv
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xvi
ABSTRAK...........................................................................................................xvii

BAB 1 : PENDAHULUAN ......................................................................... 1
A. Latar belakang ......................................................................... 1
B. Rumusan masalah .................................................................. 8
C. Tujuan penelitian .................................................................... 8
D. Manfaat penelitian .................................................................. 9
BAB II : KAJIAN PUSTAKA ..................................................................... 10
A. Penelitian Terdahulu .............................................................. 10
B. Kajian Teoritis ........................................................................ 13
1. Pengertian Pemasaran .................................................... 13
2. Komunikasi Pemasaran ................................................... 16
3. Iklan ................................................................................... 19
a) Pengertian iklan .......................................................... 19
b) Tujuan iklan ................................................................ 21
c) Jenis iklan .................................................................... 26
d) Media iklan .................................................................. 28
4. Menentukan Pesan Iklan ................................................. 34
5. Cara Menyusun Penyampaian Pesan ............................ 35
a) Apa yang akan dikatakan .......................................... 36
b) Bagaimana menyampaikan secara logis ................. 37
c) Bagaimana menyampaikan secara simbolis ........... 39
d) Siapa yang seharusnya menyampaikan ................. 40
6. Endorser (penyampai pesan ) ......................................... 41
a) Pengertian Endorser .................................................. 41
b) TEARS Model ............................................................. 46
7. Minat .................................................................................. 54
a) Pengertian minat ........................................................ 54
b) minat dan pengambilan keputusan ......................... 56
C. Kerangka Berfikir .................................................................... 57
D. Model konsep ......................................................................... 58
E. Hipotesis .................................................................................. 58
BAB III : METODE PENELITIAN ............................................................. 60
A. Lokasi Penelitian .................................................................... 60
B. Jenis dan Pendekatan Penelitian .......................................... 60
C. Populasi dan Sampel ............................................................. 61
D. Teknik Pengambilan Sampel ................................................ 61
E. Data dan Sumber Data .......................................................... 62
F. Teknik Pengumpulan Data ................................................... 62
G. Skala Pengukuran .................................................................. 63
H. Definisi Operasiomal Variabel ............................................. 64
I. Pengujian Instrument ............................................................ 68
1. Uji Validitas ................................................................... 68
2. Uji Reliabilitas .................................................................. 69
J. Model Analisis Data ............................................................... 69
1. Analisis regresi linier berganda ..................................... 70
2. Pengujian hipotesis .......................................................... 71
a) Uji F (uji Simultan) ..................................................... 71
b) Uji t (Uji Parsial) ......................................................... 72
c) Mencari variabel dominan ........................................ 73
3. Uji asumsi klasik ............................................................... 73
a) Uji Multikolineritas .................................................... 73
b) Uji Heterokedastisitas ................................................ 74
c) Uji Autokorelasi .......................................................... 74
d) Uji Normalitas ............................................................. 75
e) Uji Linieritas ................................................................ 76
BAB IV : PAPARAN & PEMBAHASAN DATA HASIL PENELITIAN
A. Paparan Data Hasil Penelitian .............................................. 77
1. Gambaran umum Yamaha dan MX Owner Club ....... 77
2. profile MOC ...................................................................... 79
B. Hasil Penelitan ...................................................................... 80
1. karakteristik Responden ................................................. 80
2. Gambaran Distribusi Item .............................................. 84
3. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrument ........... 93
C. Pembahasan Hasil Penelitian ............................................... 96
1. Uji Asumsi Klasik ............................................................. 96
2. Hasil Analisis Regresi Linier Berganda ........................100
a. Analisis dan Interpretasi Secara Simultan ..............103
b. Analisis dan Interpretasi Secara Parsial ..................104
c. Variabel Bebas Paling Dominan ...............................113
D. Implikasi Penelitian ............................................................116
1. Implikasi Pengembangan Teoritis .................................116
2. Implikasi Kebijakan Manajerial .....................................117
3. Keterbatasan Penelitian ...................................................118
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................120
A. Kesimpulan...............................................................................120
B. Saran ..........................................................................................121
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................122
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel. 2.1: Perbedaan penelitian terdahulu dengan sekarang ................... 12
Tabel. 3.1: Pernyataan skala likert ................................................................. 64
Table. 3.2: Konsep, variabel, indikator, dan item ........................................ 67
Tabel. 4.1: Distribsi frekuensi variabel trusworthiness ............................... 85
Tabel. 4.2: Distribsi frekuensi variabel expertise ......................................... 86
Tabel. 4.3: Distribsi frekuensi variabel attractiveness ................................. 88
Tabel. 4.4: Distribsi frekuensi variabel respect ............................................ 89
Tabel. 4.5: Distribsi frekuensi variabel similarity ........................................ 90
Tabel. 4.6: Distribsi frekuensi variabel interest (minat) .............................. 92
Tabel. 4.7: Rekapitulasi hasil uji validitas dan reliabilitas instrument ..... 95
Tabel. 4.8: Ringkasan hasil pengujian multikolinieritas ............................. 96
Tabel. 4.9: Ringkasan hasil pengujian heteroskedastisitas ......................... 98
Tabel. 4.10: Ringkasan hasil pengujian normalitas data ............................. 98
Tabel. 4.11: Ringkasan hasil pengujian linieritas ......................................... 99
Tabel. 4.12: Rekapitulasi analisis korelasi dan regresi linier berganda ....101
Tabel. 4.13: Kontribusi penjualan Yamaha ...................................................111
Tabel. 4.14: Penjualan kendaraan bermotor roda dua .................................112
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1: Tujuan komunikasi, respon khalayak & proses pembelian . 12
Gambar 2.2: Kerangka berfikir ....................................................................... 57
Gambar 2.3: Model kerangka konsep ............................................................ 58
Gambar 2.4: Model kerangka hipotesis ........................................................ 58
DAFTAR GRAFIK
Grafik 4.1 : Responden berdasarkan jenis kelamin ..................................... 81
Grafik 4.2 : Responden berdasarkan usia ...................................................... 81
Grafik 4.3 : Responden berdasarkan tingkat pendidikan ............................ 82
Grafik 4.4 : Responden berdasarkan jenis pekerjaan ................................... 83
Grafik 4.5 : Responden berdasarkan pendapatan ........................................ 83
Grafik 4.6 : Market Share penjualan skutik ....................................................112
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Kuesioner
Lampiran 2 : Tabel skoring kuesioner
Lampiran 3 : karakteristik responden
Lampiran 4 : Validitas dan reliabilitas
Lampiran 5 : Regression (Regresi)
Lampiran 6 : Frequency table (Frekuensi tabel)
Lampiran 7 : distribusi frekuensi item
Lampiran 8 : Uji Asumsi Klasik
Lampiran 9 : Surat Keterangan Penelitian
Lampiran 10 : bukti konsultasi



Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI ABSTRACT Moch Hanif. 2008, Thesis. Entitled: “The Influence of Celebrity Endorser toward the Consumer Interest of the Purchase on Jupiter Motorcycle MX type (The Research on the MX Owner Club “MOC” Malang”)”. Advisor : Dr. Nur Asnawi, M.Ag Key Words: celebrity, endorser, TEARS, and interest One of the marketing strategies that need knowledge about the consumer behavior is an advertisement. Due to the object of an advertisement is consumer. Many elements in an advertisement become marketer attentions in planning an advertisement. The company that promotes trough an advertisement must have an advertisement star that appropriate and represent the image of product that is intended by the company. The selection of an advertisement star also must agree with the character of product that will be advertised because actually the usage of endorser is not always effective due to inappropriate with the image of product published. The basic theory that is used to identify the characteristic that must be owned by advertisement star in order an advertisement running well is the theory that is published by Shimp (2003). It this the TEARS concept that is used to measure the activity of an advertisement which uses a celebrity as an advertisement star, such as trustworthiness, Expertise, Attractiveness, Respect and Similarity. Finally, this research attempts to examine and investigate overview about the activities of an advertisement star using celebrity as in the concept. The purpose of this research are to analyze the influence of celebrity endorser toward the interest of purchase, and what are the five characteristics of an advertisement star that mostly effect toward the interest of purchase. The method that is used in obtaining data collections is spreading questionnaire. From the 80 respondents of MX Owner Club (MOC) members in Malang, the researcher found that the type of an advertisement star with the attractiveness character is mostly influence with the consumer interest of purchase. This means that an advertisement which focuses on the attractiveness of an advertisement star becomes the consumer favorite as the result of this research. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Komunikasi pemasaran (Marketing Communication) merupakan salah satu kegiatan atau usaha perusahaan yang ditujukan kepada konsumen. Kegiatan ini perlu dirancang dan didesain sedemikian rupa agar proses komunikasi dari perusahaan kepada konsumen dapat berjalan secara efektif dengan biaya yang efesien. Salah satu bentuk komunikasi pemasaran yang dilakukan perusahaan kepada konsumen adalah promosi. Kotler (2003: 247) mengemukakan, ada beberapa alat promosi yang sering digunakan dalam proses komunikasi pemasaran yaitu: periklanan (advertising), promosi penjualan (sales promotion), hubungan masyarakat dan publisitas (public relations), penjualan personal (personal selling), dan pemasaran langsung (direct marketing). Strategi mempromosikan suatu produk salah satunya adalah dengan menggunakan iklan. Iklan dengan menggunakan selebritis sebagai cukup efektif untuk menanamkan image ke benak konsumen karena banyak konsumen masih dipengaruhi figur-figur tertentu dalam membeli produk, namun hal yang perlu dicermati dalam pemilihan public figure adalah kemungkinan menurunnya brand equity karena munculnya 2 pemberitaan negatif berkisar selebriti tersebut di infotainment (Maulana, 2005) Kesuksesan Yamaha tidak terlepas dari iklan yang dimainkan. Pemilihan selebritis sebagai endorser bintang iklan Yamaha sangat membantu. Pengusung tagline “Semakin di Depan” ini dalam melakukan iklan atau promosi merek tetap konsisten mempergunakan karakter Komeng, Didi Petet, Deddy Mizwar dan Thessa Kaunang. Menurut hasil survey Frontier Consultant & Riset Jakarta yang dimuat dalam majalah marketing bulan Agustus 2004 (dalam Royan, 2004: 46) dan bulan Desember 2005 (dalam Suryadi, 2006: 158) disebutkan bahwa bintang Komeng termasuk dalam kategori bintang “Image Lucu” dengan prosentase 17,0% pada tahun 2004, dan 19,2% pada tahun 2005. Selama dua tahun Komeng bertahan dalam kategri yang sama dan menenempati nomor urut paling atas (ranking pertama). Iklan-iklan Yamaha yang dibintangi oleh Komeng cukup mengena dan menancap dipikiran masyarakat. Jargon, "Yang lain pasti ketinggalan" kemudian diubah menjadi "Yang lain makin ketinggalan tatkala unggul dalam penjualan bulanan. Meski sifatnya hiperbolis, ikan tentang jembatan yang runtuh dan pesta yang berantakan tatkala dilewati oleh Jupiter MX cukup mengena (http://www.vavai.com). Semakin besarnya permintaan pasar sehingga membuat Yamaha berhasil menduduki posisi persentase pasar (market share) dan 3 mengalahkan dominasi pemimpin pasar (market leader) kompetitor sebelumnya. Menurut Dyonisius Beti, Vice President PT Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI), Angka ini berhasil dilampaui dengan komposisi kontribusi penjualan sebagai berikut; Vega R (42,6 %), Jupiter MX 135 (22,4 %), skuter matik Mio dan Nuvo (18,3 %), Jupiter Z 110 (8,9 %), sepeda motor sport RX-King, V-Xion, Scorpio Z sebesar (7,6 %), dan bisnis instansi (0,2 %) (Suhartono, 2008). Pemilihan Jupiter MX sebagai objek penelitian dengan beberapa pertimbangan (1) kontribusi Jupiter MX dalam penjualan mencapai angka (22,4 %) dan ini menduduki ranking kedua setelah Vega R (42,6 %), (2) iklan tentang jembatan yang runtuh dan pesta yang berantakan tatkala dilewati oleh Jupiter MX cukup mengena, (3) keatraktifan bintang iklan (Komeng) dalam memerankan iklan walaupun sifatnya hiperbolis dengan melebih-lebihkan produk yang ditawarkan, dalam kasus ini Yamaha berupaya untuk menggambarkan Jupiter MX sebagai motor yang “amatsangat- cepat”, bahkan bisa membuat pengndaranya terbang, dan (4) yang tak kalah pentingnya adalah Bintang iklan Komeng merupakan bintang iklan yang paling mahal yang dikontrak oleh Yamaha. Tahun 2007 merupakan tahun yang mengesankan bagi Yamaha, betapa tidak, kali pertama sejarah industri kendaraan roda dua di Indonesia, penjualan Yamaha menduduki ranking satu. Merujuk data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) (Maret 2007), market share 77 BAB IV PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL PENELITIAN A. Paparan Data Hasil Penelitian 1. Gambaran umum Yamaha dan MX Owner Club (MOC) Merupakan suatu gebrakan dalam teknologi sepeda motor, Yamaha selalu terdepan dalam meluncurkan produkproduk yang menunjukkan standar kualitas dan perkembangan Teknologi Yamaha yang tinggi. Hal ini tak lain merupakan perwujudan daripada semangat untuk menjadi semakin didepan seperti brand statementnya atau taglin yamaha itu sendiri ”Yamaha Semakin Didepan”, selalu menyempurnakan dan inovatif demi kenyamanan dan kepuasan berkendaraan bagi konsumen motor Indonesia. Dalam prosesnya, Yamaha melakukan reformasi dengan melakukan pengembangan dengan menjalankan empat langkah strateginya, antara lain (Kartajaya, 2006): Langkah Pertama: pengembangan produk (product development). Ini dilakukan dengan mengeluarkan dua produk barunya. Yaitu produk sepeda motor 4 tak menggantikan motor 2 tak Dan produk sepeda motor otomatis. Maka keluarlah 78 Yamaha Jupiter untuk produk sepeda motor 4 tak, yang dibuat dengan menonjolkan kesan hi-tech, sporty-keren, mesin yang bagus, bentuk yang dinamis, lampu kristal dengan warnanya yang bergaya daytone racing. Di kategori otomatis, Yamaha mengeluarkan Yamaha Mio yang akhirnya kini menjadi trend setter (market driven) bagi merek lainnya. Langkah Kedua: komunikasi (comunication). Yamaha mengubah image melalui aktivitas komunikasi. Mereka tidak lagi menggunakan pendekatan hi-tech, tapi menggunakan pendekatan humor. Dengan menggunakan Komeng, Tessa, Dedi Mizwar, dan Didi Petet, yang kesemuanya “konyol abis”. Langkah ketiga: Customer Management. Aktivitas pengelolaan pelanggan dibangun oleh Yamaha dengan tiga pilar, yaitu customer satisfaction avtivities, customer delighted activities, dan customer fanatic activities. Kepuasan pelanggan dilakukan Yamaha melalui para dealernya dengan menyempurnakan after sales service. Secara terus menerus Yamaha melakukan pelatihan bagi staf dealer maupun bengkel, hingga mereka dapat memberikan layanan sempurna pada para pelanggan. Sedangkan customer delighted activities diwujudkan dalam berbagai bentuk kegiatan seperti : memberikan servis gratis, pelatihan safety riding, menguruskan SIM secara koletif 79 bagi pembeli motor Yamaha, games, dan entertainment berupa nonton bareng MotoGP. Adapun untuk membentuk fanatisme para bikers dilakukan oleh Yamaha dengan membangun klub pemilik Yamaha, turing bersama, gathering pelanggan di dealerdealer Yamaha, hingga lomba masak. Langkah keempat: Brand Management. Yamaha mengusung “Semakin Didepan” sebagai brand statement-nya. Citra ini diperkuat dengan aktivitas ATL melalui iklan TVC bertema “Yamaha Selalu Terdepan”. Di aktivitas ATL-nya, Yamaha menggelar konser Dewa, gratis bagi pemilik STNK Yamaha. Dan yang baru, melakukan turing keliling ASEAN Yamaha Jupiter MX dan jumpa Miss Universe dan Miss Indonesia di Bali. 2. Profile MX Owner Club (MOC) Salah satu bentuk pengelolaan pelanggan (costomer management) yang dibangun oleh Yamaha adalah membentuk customer fanatic activities. Untuk fanatisme para bikers dilakukan oleh Yamaha dengan membangun klub pemilik Yamaha, salah satunya adalah club Jupiter MX yang ada dikota Malang dengan nama MX Owner Club Malang (MOC). MOC adalah salah satu club motor yang ada di Malang, MOC Malang merupakan kumpulan pemilik motor Yamaha 80 Jupiter MX, club ini berdiri pada tanggal 18 Juni 2006 dan sampai saat ini telah memiliki 80 (delapan puluh) anggota terdaftar. Tujuan dibentuknya MOC Malang adalah untuk menyatukan para pemilik Yamaha Jupiter MX yang ada di wilayah Malang raya, dan sebagai wadah untuk saling besosialisasi antar anggota dan juga dengan masyarakat luas. Disamping itu, MOC Malang menggelar berbagai eveneven menarik antara lain : touring, bakti sosial, even Yamaha, dan lain-lain. MOC Malang memiliki kantor sekretariat yang terletak di Jl. Danau Tes C1/E9 Sawojajar Malang Telp (0341) 7376995, dan sampai saat ini jumlah keseluruhan anggotanya mencapai 80 anggota terdaftar. B. hasil penelitian 1. Karakeristik Responden Responden dalam penelitian ini adalah Anggota Club Jupiter MX Cabang Malang yang berjumlah 80 orang. Berdasarkan hasil penelitian kepada 80 orang responden melalui kuesioner yang disebarkan telah didapat gambaran karakteristik responden sebagai berikut : 81 a) Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin 85% 15% Laki-laki Perempuan Grafik 4.1 Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Grafik di atas menunjukkan bahwa sebagian besar responden adalah laki-laki dengan jumlah 68 orang (85%), sedangkan perempuan hanya sejumlah 12 orang (15%). b) Karakteristik responden berdasarkan usia 50% 10% 3% 34% 3% 15-20 tahun 21-25 tahun 26-30 tahun 31-35 tahun >36 tahun Grafik 4.2 Karakteristik responden berdasarkan usia Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Grafik 4.2 menunjukkan bahwa sebagian besar usia responden adalah 21-25 tahun dengan jumlah 41 responden (50%), usia 15-20 tahun dengan jumlah 27 responden (34%), usia 26-30 tahun dengan jumlah 8 responden (10%), usia 31-35 tahun dengan jumlah 2 responden (3%), dan usia >40 tahun dengan 82 jumlah 2 responden (3%). Jadi usia anggota club Jupiter MX di dominasi oleh responden yang berusia 21–25 tahun. c) Karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan - 3% 71% 11% 15% SMP/MTs SMU/SMK/MA Diploma S1/Sarjana Grafik 4.3 Karakteristik responden berdasarkan Tingkat pendidikan Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Grafik 4.3 menunjukkan bahwa sebagian besar pendidikan responden adalah tingkat SLTA (SMU,SMA,MA) dengan jumlah 57 responden (71%), 12 responden (15%) berpendidikan S1, 9 responden (11%) berpendidikan Diploma, dan 2 responden (3%) berpendidikan SLTP (SMP/MTs). Artinya, responden yang terbanyak terhadaap minat beli produk Jupier MX pada Club Jupiter MX dikota Malang adalah responden yang memiliki latar belakang berpendidikan SLTA (SMU,SMA,MA) dengan jumlah 57 responden (71%). 83 d) Karakteristik responden berdasarkan Jenis pekerjaan - 6% 15% 5% 74% Pegawai Swasta Pelajar Pedagang Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Lain-lain Grafik 4.4 Karakteristik responden berdasarkan Jenis pekerjaan Grafik 4.4 menunjukan bahwa sebagian besar responden adalah bekerja/statusnya sebagai pelajar dengan jumlah 59 responden (74%), 12 responden (15%) bekerja sebagai pegawai swasta, 5 responden (6%) pekerjaannya tidak disebutkan, dan 4 responden (5%) bekerja sebagai pedagang. e) Karakteristik responden berdasarkan pendapatan 8% 49% 29% 13% 1% < Rp 300.000.- Rp 301.000.- 750.000.- Rp 751.000.- 1.000.000 1-2 Juta > 2 Juta Grafik 4.5 Karakteristik responden berdasarkan pendapatan Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 84 Grafik 4.5 menunjukkan bahwa 40 responden (49%) berpenghasilan Rp 301.000,-750.000/bulan, yang berpenghasilan Rp 751.000.- 1.000.000/bulan berjumlah 23 responden (29%), berpenghasilan 1-2 Juta/bulan berjumlah 10 responden (13%), berpengasilan < Rp 300.000.- berjumlah 6 responden (8%), dan yang berpenghasilan > 2 Juta berjumlah 1 responden (1%). Jadi pendapatan responden pada anggota Club Jupiter MX di dominasi oleh responden yang memiliki pendapatan antara Rp 301.000.- Rp 750.000.-. 2. Gambaran Distribusi item Bagian ini akan menjelaskan mengenai distribusi itemitem variabel celebrity endorser yang terdiri dari, Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5). Serta akan dijelaskan item–item variabel minat interest (Y) yaitu pencarian informasi, keinginan keras untuk mencoba, dan realisasi. a. Variabel Bebas 1) Trustworthiness (kepercayaan) (X1) Trusworthiness terdiri dari tiga item, antara lain: kejujuran bintang iklan ”komeng” dalam menyampaikan pesan (X1.1), ketulusan model iklan dalam 85 menyampaikan pesan (X1.2), dan kehandalan ”Komeng” dalam menyampaikan pesan (X1.3). Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Variabel Trusworthiness (X1) 1 2 3 4 5 Item STS TS CS S SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X1.1 36 45 10 12,5 10 12,5 17 21,3 7 8,8 80 100% 2,3625 X1.2 32 40 11 13,8 14 17,5 15 18,8 8 10 80 100% 2,4500 X1.3 35 43,8 13 16,3 3 3,8 16 20 13 16,3 80 100% 2,4875 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Dari tabel 4.1 diatas dapat diketahui bahwa dari tiga item trussworthiness, distribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item keandalan bintang iklan dalam mengiklankan (X1.3) dengan rata-rata 2,4875. Ini berarti kepercayaan (trusworthiness) konsumen dalam iklan jupiter MX yang diperankan atau disampaikan oleh bintang iklan Komeng sebagai endorser dinilai konsumen benar-benar sesuai dengan produknya. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item kejujuran bintang iklan komeng untuk menggerakkan reaksi positif kepada khalayak (X1.1) dengan rata-rata 2,3625. Hal ini berarti kepercayaan konsumen dalam iklan Jupiter MX yang dibintangi komeng ternyata kurang maksimal untuk bisa 86 menggerakkan khalayak berminat untuk membeli Jupiter MX. Ketidak maksimalalan tersebut sangat beralasan sekali karena rata-rata responden adalah pelajar, dan mereka lebih mengerti dan lebih rasional ketika menilai atau mengkritisi fenomena sebuah sebuah iklan. 2) Expertise (keahlian) (X2) Variabel Expertise terdiri dari empat item, antara lain wawasan tentang produk (X2.1), kemahiran berkendaran (X2.2), keterampilan dalam bermanuver (X2.3), dan keahlian dalam mengendarai (X2.4). Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Variabel Expertise (X2) 1 2 3 4 5 Item STS TS CS S SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X2.1 8 10 39 48,8 15 18,8 18 22,5 - - 80 100% 2,5375 X2.2 6 7,5 40 50 21 26,3 13 16,3 - - 80 100% 2,5125 X2.3 11 13,8 38 47,5 14 17,5 11 13,8 6 7,5 80 100% 2,5375 X2.4 10 12,5 41 51,3 13 16,3 10 12,5 6 7,5 80 100% 2,5125 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Dari Tabel 4.2 dapat diketahui bahwa dari empat item Expertise, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item pengetahuan (X2.2) dan keterampilan (X2.3) masing-masing keduanya dengan rata-rata 2,5375. Ini berarti keahlian bintang iklan komeng dalam iklan Jupiter MX benar-benar memiliki 87 pengetahuan yang memadai tentang sepeda motor, sehingga ketika dihubungkan dengan item yang ketiga yaitu keterampilan dalam berkendaraan, komeng mampu berkendara secara cepat walalaupun itu dinilai bombastis karena sampe merobek pakaian yang dikenakan tapi dalam iklan tersebut komeng ingin menggambarkan dan menunjukan kepada konsumen bahwa Jupiter MX sebagai motor yang amat sangat cepat. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item kemahiran dalam berkendara (X2.2) dan keahlian bintang iklan (X2.4) masing-masing keduanya dengan rata-rata 2,5125. Hal ini menunjukan kekurang percayaan responden atau konsumen atas bintang iklan Komeng dalam mengendarai Jupiter MX karena komeng sendiri basicly bukan seorang pembalap atau seseorang yang mahir dalam berkendara. Tetapi seorang komedian sehingga responden tidak begitu yakin akan pengalamam dan keahlian komeng dalam mengendarai. 88 3) Attractiveness (X3) Variabel Attractiveness terdiri dari tiga item, antara lain keseusian produk yang diiklankan dengan persepsi audience(X3.1), keakraban ()X3.2),dan besarnya keinginan untuk meniru(X3.3). Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Variabel Attractiveness (X3) 1 2 3 4 5 Item STS TS CS S SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X3.1 1 1,3 1 1,3 35 43,8 23 28,8 20 25 80 100% 3,7500 X3.2 - - 1 1,3 23 28,8 33 41,3 23 28,8 80 100% 3,9750 X3.3 1 1,3 1 1,3 33 41,3 25 31,3 20 25 80 100% 3,7750 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Dari Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa dari tiga item attractiviness, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item berkendara secara cepat (X3.2) dengan rata-rata 3,9750. Ini berarti iklan jupiter MX yang di bintangi komeng dengan berkendara sangat cepat ini sangat familiar dimata pemirsa karena berkendara secara cepat tepat dan itu diluar nalar sampai baju dan celana yang dikenakan compang camping karena kencangnya motor yang dikendarainya. Belum lagi jembatan yang roboh dan lingkungannya yang jadi 89 amburadul. Bahkan terahir kali komeng sampe terbang waktu mengendarai MX. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item kesesuaian bintang iklan (X3.1) dan besarnya keinginan untuk meniru (X3.3) dengan ratarata keduanya 3,7750. Hal ini berarti kurang dapat menarik perhatian konsumen secara maksimal dikarenakan konsumen ragu akan kehebatan komeng dalam berkendara sehingga keinginan menirupun relatif kecil. 4) Respect (X4) Variabel respect terdiri dari dua item, yaitu penghargaan penjualan(X4.1), dan penghargaan atas kreativitas iklan/iklan paling atraktif (X4.2). Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Variabel Respect (X4) 1 2 3 4 5 Item STS TS CS S SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X4.1 1 1,3 4 5 46 57,5 19 23,8 10 12,5 80 100% 3,4125 X4.2 1 1,3 6 7,5 43 53,8 11 13,8 19 23,8 80 100% 3,5125 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Dari Tabel 4.4 dapat diketahui bahwa dari dua item respect, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item penghargaan atas 90 kreativitas (X4.2) dengan rata-rata 3,5125. responden juga mengamini atas iklan yamaha yang dinilai paling kreatif ini dibuktikan dengan penghargaan dari Marketing Research Indonesia (MRI) Pada tahun 2006 kepada PT Yamaha Motor Kencana Indonesia atas produk Jupiter MX versi jembatan “ad effectiveness was measured based on ad penetration, rating on ad creative and ad positive impact on the brand”. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item penghargaan atas penjualan (X4.1) dengan rata-rata 3,4125. 5) Similarity (X5) Variabel similarity terdiri dari empat item, cocok dalam hal usia (X5.1), cocok dalam hal gender (X5.2), tidak membedakan etnis tertentu (X5.3), dan bisa diterima semua khalayak/kalangan (X5.4) Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Variabel similarity (X5) 1 2 3 4 5 Item STS TS CS S SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X4.1 2 2,5 10 12,5 29 36,3 22 27,5 17 21,3 80 100% 3,5250 X4.2 1 1,3 11 13,8 31 38,8 24 30 13 16,3 80 100% 3,4625 X4.3 2 2,5 40 50 10 12,5 18 22,5 10 12,5 80 100% 2,9250 X4.4 3 3,8 39 48,812 12 15 13 16,3 13 16,3 80 100% 2,9250 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 91 Dari Tabel 4.5 dapat diketahui bahwa dari empat item similairty, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item cocok dalam hal usia (X5.1) dengan rata-rata 3,5250. ini bisa diterjemahkan bahwa bintang iklan komeng sebagai endorser Jupiter MX disukai oleh semua usia, ini tidak terlepas dari pendekatan humor yang dilakukan oleh Yamaha yang tidak membeda-bedakan dalam hal usia. Sehingga item ini mendapat skor tertinggi. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item tidak membedakan etnis tertentu (X5.3), dan bisa diterima semua khalayak/kalangan (X5.4) dengan rata-rata keduanya sama yaitu 2,9250. b. Variabel terikat Minat beli Minat beli terdiri dari tiga item, antara lain: keakuratan informasi iklan (Y1.1), tingkat kebenaran iklan (Y1.2), dan daya tarik iklan(Y1.3). 92 Tabel 4.6 Distribusi Frekuensi Variabel Attractiveness (Y) 1 2 3 4 5 Item STS TS CS S SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X3.1 14 17,5 32 40 13 16,3 7 8,8 14 17,5 80 100% 2,6875 X3.2 1 1,3 2 2,5 8 10 50 62,5 19 23,8 80 100% 4,0500 X3.3 4 5 29 36,3 22 27,5 18 22,5 7 8,8 80 100% 2,9375 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Dari Tabel 4.6 dapat diketahui bahwa dari tiga item minat, distribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item pertimbangan untuk membeli (Y1.2) dengan rata-rata 4,0500dan dapat dilihat dari distribusi jawaban responden yang sebagian besar responden menyatakan setuju dan sangat setuju dengan responden sebanyak 69 responden (86,2%), sedangkan responden yang menjawab cukup setuju dan tidak setuju sebanyak 10 responden (12,5%) dan responden yang mengatakan sangat tidak setuju berjumlah 1 responden (1,3%) Berdasarkan data tersebut, bisa disimpulkan bahwa sebagian besar pengguna Jupiter MX setuju bahwa pertimbangan untuk membeli menjadi stimulus konsumen untuk mengambil keputusan. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item keakuratan informasi iklan (Y1.1) dengan rata-rata 2,6875 dan dapat dilihat dari distribusi 93 jawaban responden yang sebagian besar responden menyatakan cukup setuju, tidak setuju, dan sangat tidak setuju dengan responden sebanyak 59 responden (73,8%). Sedangkan responden yang menjawab setuju dan sangat setuju sebanyak 21 responden (26,2%). Berdasarkan data tersebut, bisa disimpulkan bahwa sebagian besar konsumen Jupiter MX tidak setuju bahwa kekuatan iklan dapat mempengaruhi sikap, tingkah laku, dan pola pikir konsumen yang pada akhirnya menyebabkan munculnya minat. 3. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrument. Pengujian instrument menggunakan uji validitas dimaksudkan untuk menunjukkan sejauh mana tingkat ketepatan penggunaan alat ukur tersebut terhadap variabel yang ingin diukur (Singarimbun dan Efendi, 1989). Pengujian validitas instrument menggunakan perhitungan korelasi antara masing-masing item pernyataan dengan skor total yang dikenal menggunakan rumus korelasi product moment. Pengambilan keputusan validitas instrument dilakukan dengan membandingkan nilai rhitung dengan nilai rTabel untuk degree of freedom (df) = n-2 dalam hal ini n adalah jumlah sampel. Jika nilai rhitung lebih besar dari rTabel dan bernilai positif maka butir 94 atau pernyataan atau indikator dinyatakan valid dan begitu pula sebaliknya (Ghozali, 2005: ). Pengujian reliabilitas instrument juga dilakukan untuk mengetahui sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dihandalkan. Pengujian tingkat reliabilitas instrument menggunakan Cronbach’s Alpha sebagaimana dikemukakan oleh Umar (2002). Kriteria instrument dikatakan reliabel bilamana koefisien alpha lebih tinggi dari 0,60 sebagaimana yang disarankan oleh Nunnally (1967 dalam Ghozali, 2005:42) dan Malhotra (1995:308). Hasil pengujian validitas dan reliabilitas instrument secara rinci disajikan pada rekapitulasi tabel berikut. 95 Tabel 4.7 Rekapitulasi Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrument No Item Rhitung Rtabel Keterangan Koefisien Alpha Keterangan X1.1 0,963 0,1638 Valid X1.2 0,942 0,1638 Valid Trusworthiness (X1) X1.3 0,968 0,1638 Valid 0,9538 Reliabel X2.1 0,865 0,1638 Valid X2.2 0,899 0,1638 Valid X2.3 0,948 0,1638 Valid Expertise (X2) X2.4 0,924 0,1638 Valid 0,9271 Reliabel X3.1 0,951 0,1638 Valid X3.2 0,944 0,1638 Valid Attractiveness (X3) X3.3 0,953 0,1638 Valid 0,9442 Reliabel Respect (X4) X4.1 0,954 0,1638 Valid X4.2 0,968 0,1638 Valid 0,8385 Reliabel X5.1 0,897 0,1638 Valid X5.2 0,866 0,1638 Valid X5.1 0,928 0,1638 Valid Similarity (X5) X5.4 0,935 0,1638 Valid 0,8917 Reliabel Y1.1 0,769 0,1638 Valid Y1.2 0,253 0,1638 Valid Y1.3 0,888 0,1638 Valid 0,9108 Reliabel Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Dari hasil uji reliabilitas pada tabel 4.7 tersebut di atas menunjukkan bahwa pertanyaan yang digunakan adalah reliabel. Hal ini ditunjukkan dengan masing-masing pertanyaan mempunyai nilai koefisien alpha lebih besar dari ≥ 0,60 (Ghozali, 2005: 42). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa data kuesioner yang peneliti gunakan dalam penelitian ini sudah representatif, dalam arti pengukuran datanya dapat dipercaya. 96 C. Pembahasan Hasil Penelitian 1. Uji Asumsi Klasik Agar dapat di peroleh nilai perkiraan yang tidak bias dan efisien dari persamaan regresi, maka dalam pelaksanaannya analisis data harus memenuhi beberapa asumsi klasik sebagai berikut, (Umar, 1998: 141): a. Uji Multikolineritas Uji Multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel bebas. Multikolinieritas diuji dengan menghitung nilai VIF (Variance Inflating Factor). Terjadi korelasi antar variabel independent (multikolinieritas) bilamana hasil perhitungan nilai VIF > 10. Dan sebaliknya apabila VIF < 10 maka tidak terjadi multikolineritas. Hasil perhitungan statistik ditunjukkan sebagaimana tabel berikut. Tabel 4.8 Ringkasan Hasil Pengujian Multikolinieritas Variabel Bebas Nilai VIF Keputusan Trusworthiness (X1) 5,749 Non Multikolinieritas Expertise (X2) 4,904 Non Multikolinieritas Attractiveness (X3) 3,715 Non Multikolinieritas Respect (X4) 4,194 Non Multikolinieritas Similarity (X5) 2,352 Non Multikolinieritas Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 97 tidak terjadi multikolineritas dengan diketahui dari nilai VIF dari masing-masing variabel independen lebih kecil dari 10. diperoleh kesimpulan bahwa semua variabel bebas disifati non multikolinieritas karena nilai VIF < 10. b. Uji Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas adalah suatu keadaan dimana masing-masing kesalahan pengganggu mempunyai varian yang berlainan. Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu mengkorelasikan antara absolut residual hasil regresi dengan semua variabel bebas. Bila signifikansi hasil korelasi lebih kecil dari 0,05 (5%) maka persamaan regresi tersebut mengandung heteroskedastisitas dan sebaliknya berarti non heteroskedastisitas atau homoskedastisitas. Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu mengkorelasikan antara absolut residual hasil regresi dengan semua variabel bebas. Hasil uji heteroskedastisitas ditunjukkan pada tabel berikut. 98 Tabel 4.9 Ringkasan Hasil Pengujian Asumsi Heteroskedastisitas No Variabel Bebas sig Keterangan 1 Trusworthiness (X1) 0,402 Non Heteroskedastisitas 2 Expertise (X2) 0,862 Non Heteroskedastisitas 3 Attractiveness (X3) 0,722 Non Heteroskedastisitas 4 Respect (X4) 0,894 Non Heteroskedastisitas 5 Similarity (X5) 0,231 Non Heteroskedastisitas Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 tabel di atas dapat disimpulkan bahwa untuk variabel Trusworthiness (X1) Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5) tidak terjadi heteroskedastisitas dengan diketahui dari nilai signifikan lebih besar dari 0,05 (5%). c. Uji Normalitas Uji normalitas dimaksudkan untuk mengetahui apakah residual model regresi yang diteliti berdistribusi normal atau tidak. Metode yang digunakan untuk menguji normalitas adalah dengan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov. Jika nilai signifikansi dari hasil uji Kolmogorov-Smirnov > 0,05, maka asumsi normalitas terpenuhi. Secara rinci distribusi normalitas data dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 4.10 Ringkasan Hasil Pengujian Normalitas Data Unstandardized Residual N 80 Kolmogorov-Smirnov Z 1,305 Asymp. Sig. (2-tailed) 0,066 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 99 Dari hasil pengujian pada Tabel 4.10 diperoleh nilai signifikansi sebesar 0,066 > 0,05, sehingga data yang diperoleh memenuhi asumsi normalitas dan layak digunakan untuk pengujian selanjutnya. d. Uji Linieritas Pengujian linearitas ini perlu dilakukan, untuk mengetahui model yang dibuktikan merupakan model linear atau tidak. Uji linieritas dilakukan dengan menggunakan curve estimation, yaitu gambaran hubungan linier antara variabel X (Trusworthiness, Expertise, Attractiveness, Respect, dan Similarity) dengan variabel Y (interest). Jika nilai sig f < 0,05, maka variabel bebas memiliki hubungan linier dengan Y. Hasil tampilan ringkas output SPSS dapat disajikan sebagai berikut. Tabel 4.11 Hasil Pengujian Linieritas independent Mth Rsq d.f. F Sigf b0 b1 x1 LIN ,461 78 66,69 ,000 7,1602 ,3445 x2 LIN ,402 78 52,39 ,000 5,8908 ,3747 x3 LIN ,398 78 51,63 ,000 3,2184 ,5614 x4 LIN ,390 78 49,89 ,000 4,2513 ,7832 x5 LIN ,400 78 51,92 ,000 5,2367 ,3457 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Berdasarkan Tabel 4.11 diperoleh nilai probabilitas untuk semua variable bebas yang meliputi Trusworthiness (x1), Expertise (x2), Attractiveness (x3), Respect (x4), dan Similarity (x5) 100 < 0,05, sehingga asumsi linieritas terpenuhi artinya variabel X tersebut memiliki hubungan linier dengan Y. 2. Analisis Regresi Linier Berganda Berdasarkan Tabel 4.11 menunjukan bahwa koefisien korelasi yang dibentuk oleh variabel bebas dan variabel terikat sebesar 0,553. Hal ini menunjukkan adanya hubungan yang cukup/sedang antara variabel trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan Similarity terhadap minat (interest). Angka koefisien determinasi (Adjusted R Square) mengacu pada Tabel 4.11 sebesar 0,523. Hal ini menunjukkan bahwa 52,3% minat (interest) beli konsumen dapat dijelaskan oleh variasi dari kelima variabel bebas dalam penelitian ini (trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan Similarity). Sedangkan sisanya sebesar 47,7% dijelaskan oleh sebab-sebab yang lain di luar model. Hasil analisis regresi berganda dengan variabel bebas trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan Similarity dan variabel terikat minat (interest) dapat disajikan sebagaimana Tabel 4.11. 101 Tabel 4.12 Rekapitulai Analisis korelasi dan Regresi Linier Berganda Variabel B (Koefisien Regresi) Standardized Coefficients (β) t hitung t tabel Probabilitas Sig t Keterangan Konstanta 3,438 3,238 0,002 X1 0,065 0,128 0,687 1,9 0,494 Tidak signifikan X2 0,162 0,275 1,596 1,9 9 0,115 Tidak signifikan X3 0,257 0,289 1,930 1,9 9 0,006 Signifikan X4 0,040 0,032 -0,200 1,9 9 0,842 Tidak signifikan X5 0,112 0,206 1,726 1,9 9 0,089 Tidak signifikan N = 80 R = 0,744 R Square = 0,553 Adjusted R Square = 0,523 F hitung = 18,340 F table = 4.39 Sig F = 0,000 Alpha = 0,05 Sumber: Hasil Olahan Data Primer, 2008 Berdasarkan Tabel 4.12 diperoleh informasi bahwa hasil ANOVA yang digunakan sebagai pengujian tingkat kesesuaian model menunjukkan tingkat signifikansi sebesar 0,000 (ρ<0 data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-attractiveness="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-bebas="" data-blogger-escaped-bersama-sama="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-demikian="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-dianalisis="" data-blogger-escaped-digunakan="" data-blogger-escaped-dimaknai="" data-blogger-escaped-expertise="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-interest="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-layak="" data-blogger-escaped-menjelaskan="" data-blogger-escaped-menunjukkan="" data-blogger-escaped-minat="" data-blogger-escaped-model="" data-blogger-escaped-pengujian="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-respect="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-secara="" data-blogger-escaped-sehingga="" data-blogger-escaped-semua="" data-blogger-escaped-signifikansi="" data-blogger-escaped-similarity="" data-blogger-escaped-terikat="" data-blogger-escaped-tingkat="" data-blogger-escaped-trusworthiness="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-variable="" data-blogger-escaped-x1="" data-blogger-escaped-yang="">0,05) membuktikan bahwa trusworthiness tidak 102 mempengaruhi terhadap minat (interest). Hasil pengujian koefisien regresi untuk variable bebas expertise (x2) menunjukkan tingkat signifikansi sebesar 0,115 (ρ>0,05) membuktikan bahwa expertise tidak mempengaruhi terhadap minat (interest). Hasil pengujian koefisien regresi untuk variable bebas attractiveness (x3) menunjukkan bahwa tingkat signifikansi sebesar 0,006 (ρ<0 data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-attractiveness="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-bebas="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-interest="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-membuktikan="" data-blogger-escaped-mempengaruhi="" data-blogger-escaped-menunjukkan="" data-blogger-escaped-minat="" data-blogger-escaped-pengujian="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-respect="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-signifikansi="" data-blogger-escaped-terhadap="" data-blogger-escaped-tingkat="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-variable="" data-blogger-escaped-x4="">0,05) membuktikan bahwa respect tidak mempengaruhi terhadap minat (interest). Hasil pengujian koefisien regresi untuk variable bebas similarity (x5) menunjukkan bahwa tingkat signifikansi sebesar 0,089 (ρ>0,05) membuktikan bahwa similarity tidak mempengaruhi terhadap minat (interest). Sedangkan diantara variable bebas (trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan Similarity) yang dominan mempengaruhi variabel terikat minat (interest) adalah variabel yang memiliki nilai beta yang telah distandarisasi (Standardized Coefficients) terbesar yaitu attractiveness dengan Beta Standardized Coefficients sebesar 0,289. Pembahasan Interpretasi data Interpretasi data secara statistik telah dilakukan guna menjelaskan secara lebih rinci sesuai rumusan masalah penelitian. Berdasarkan hasil 103 interpretasi secara statistika maka kajian pembahasan lebih mendalam dapat disajikan sebagai berikut: a. Pengaruh Trusworthiness, Expertise, Attractiveness, Respect, dan Similarity secara Simultan terhadap Minat (Interest) Beli. Hasil pengujian secara statistik (Tabel 4.11) dapat dikemukakan bahwa secara serentak trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan Similarity berpengaruh terhadap minat (interest) beli. Hal ini sejalan dengan hipotesis penelitian yang mengemukakan bahwa Terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan dari komponen TEARS yang terdiri dari variabel Trustworthiness , Expertise , Attractiveness,, Respect, dan Similarity, terhadap minat (interest) beli. Artinya dalam penelitian yang dilakukan pada pengguna Jupiter MX yang tergabung dalam sebuah organisasi bikers “MX Owner Club Malang “(MOC) semua variable bebas yang dibangun oleh trusworthiness yaitu menunjukan sejauh mana sumber atau endorser “Komeng” dapat memberikan informasi yang tidak memihak dan jujur meliputi kejujuran, integritas, dan reliability (handal), expertise yang mengacu pada tingkat pengetahuan yang dimiliki sumber terhadap subjek dimana ia berkomuniksi meliputi pengetahuan tentang produk yang dibintanginya dan kemahiran dalam mengendarai, 104 pengalaman dalam berkendara dan keterampilan dalam hal terampil melakukan manuver, attractiveness variabel ini untuk mengukur bagaimana bintang iklan “komeng” mampu menyampaikan pesan secara menyenangkan dan membuat kesamaan dengan konsumen ini mengacu pada similarity, familiarity, and likability, respect mengacu pada kekaguman konsumen/responden terhadap prestasi yang dicapai oleh seorang bintang iklan yang menjadi endorser, dan similarity ini merujuk bagaimana seorang bintang iklan mampu menyesesuaikan atau mencocokan diri dengan audiens meliputi umur, gender, ethnis, dan kelas sosial secara sumultan dapat menjelaskan variable terikat yaitu minat konsumen/responden untuk mencari informasi, keinginan keras untuk mencoba, dan realisasi (interest). b. Pengaruh Trusworthiness, Expertise, Attractiveness, Respect, dan Similarity secara Parsial terhadap Minat (Interest) Beli. a. Trustworthiness Variabel trusworthiness Merupakan variabel yang digunakan untuk mengukur sejauhmana seorang bintang iklan “Komeng” yang dijadikan sebagai sumber pesan produk sepeda motor Jupiter MX dapat dipercaya oleh konsumen/responden 105 ketika menyampaikan pesan iklan. Variabel trusworthiness ini diukur dengan indokator krjujursn, integritas, dan kehandalan. Hasil pengujian secara statistika (Tabel 4.11) menunjukkan bahwa trusworthiness tidak berpengaruh terhadap minat (interest) beli. Artinya trusworthiness merupakan variabel yang dalam menentukan kredibilitas sumber pesan yang terdiri dari kejujuran, integritas, dan reliability (handal), tidak mampu memberikan kontribusi secara positif dalam menumbuhkan minat konsumen akan produk Jupiter MX. Hasil pengujian ini juga tidak sejalan dengan hipotesis penelitian ini yang mengemukakan bahwa trusworthiness berpengaruh terhadap minat (interest) beli. b. Expertise (X2). Variabel expertise ini diukur dengan indikator pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan. Mowen dan Minor (2001:402) mengatakan bahwa keahlian sumber (Source expertise) mengacu pada tingkat pengetahuan yang dimiliki sumber terhadap subjek dimana ia berkomuniksi. Pengetahuan seorang selebritis atau kemampuan didefinisikan sebagai anggapan atas kemampuan dari seorang penyampai pesan untuk membuat pernyataan yang benar. Seorang endorser yang mempunyai pengetahuan (knowledge) dan keahlian (expertise) 106 dengan apa yang disampiakan akan mengakibakan pesan yang disampaiakn menjadi lebih persuasif. Engel et. al (1995: 87) mengemukakan bahwa tingkat pengetahuan atau keahlian sumber adalah determinan utama dari kredibilitas. Namun keahlian saja tidaklah memadai. Sumber harus pula dipandang layak dipercaya. Strategi komunikasi yang dilakukan oleh Yamaha bukan hanya pendekatan tekhnologi semata. Pengembangan produk menjadi unggul ternyata belum cukup untuk mendongkrak brand maupun penjualan Yamaha. Hal ini terbukti pada Yamaha Jupiter. Di awal kemunculannya Jupiter masih dipersepsi motor 2 tak, lampunya meniru motor Cina, dan warna orange khas daytone racing-nya dipersepsi seperti warnanya “tukang pos”. Akibatnya, penjualan Jupiter belum optimal. Menghadapi hal itu, lalu Yamaha mengubah image melalui aktivitas komunikasi. Mereka tidak lagi menggunakan pendekatan hi-tech, tapi menggunakan pendekatan humor. Dengan menggunakan Komeng, Tessa, Dedi Mizwar, dan Didi Petet, yang kesemuanya ‘konyol abis’, awereness Yamaha pelanpelan terdongkrak. Pesan-pesan yang merubah persepsi negatif Yamaha pun lama-lama bergeser menjadi positif. Untuk menjelaskan bahwa “Yamaha 4 tak”, digunakan ungkapan 107 “Yamaha tidak menggunakan oli samping”. Untuk mengubah persepsi warna “Tukang pos”, digunakan ungkapan “Yamaha warnanya indah”. Sedang persepsi “body gemuk” dipakai ungkapan “sexy”. Sedang Yamaha Mio. Setelah berhasil di pasar wanita, mereka mencoba mengembangkan ke segmen laki-laki, termasuk juga orang tua. Maka Yamaha Mio melakukan komunikasi dengan Iklan TVC yang memperlihatkan seorang ibu naik motor dengan gaya stand up, kemudian iklan dengan lakon banci, sehingga tercipta persepsi kalau Yamaha Mio bisa digunakan oleh siapa saja. Dan di lapangan, fakta itu terjadi. Banyak anak muda, laki-laki dan perempuan serta orang tua dengan PeDe mengendarai Yamaha Mio. Itu artinya, Yamaha Mio telah mampu merebut mind share kosumen. (http://beyblog.syafaatadvertising.net) Dari penjelasan diatas sangat beralasan sekali mengapa responden menilai komeng sebagai endorser Jupiter MX dinilai kurang memiliki keahlian dan kemahiran terkait produk yang diiklankannya karena pendekatan yang dilakukan oleh Yamaha sendiri bukan lagi menggunakan pendekatan hi-tech, tapi menggunakan pendekatan humor. 108 c. Attractiveness (X3). Variabel Attractiveness ini diukur dengan indikator kesamaam (similarity) , kebiasaan atau keakraban (familiarity), dan kesukaan atau disenangi ( likability). Daya tarik sumber ditentukan oleh kemampuan sumber pesan (endorser) untuk menyampaikan pesan secara menyenangkan dan membuat kesamaan dengan konsumen. Alasan tersebut yang menjadi alasan seorang pemasar dalam menentukan seorang figur sebagai endorser. Belch dan Belch (2001:175) mengatakan bahwa: “A source charaterictic frequently used by advertiser is attractiveness, which encompasses similarity, familiarity, and likability. Similarity is a supposed resemblance between the source and the receiver of the message, while familiarity refers to knowledge of the source through exposure. Likability is an affetion for the source as a result of physical appearace, behavior, or other personal trait”. Karakterisik sumber pesan yang sering digunakan oleh pemasar adalah kemenarikan dari sumber pesan tersebut, dimana terdiri dari kesamaan, keakraban, dan disenangi. Kesamaan adalah peasaan adanya kemiripan antara sumber dan penerima pesan. Sedangka keakraban yang dimaksud adalah pengetahuan dari sumber melalui exposure. Kemampuan sumber untuk disenangi merupakan sebuah konsekuensi dari 109 penampilan fisik, perilaku atau sifat-sifat lainnya. Dari penjelasan tersebut terlihat bahwa dari sisi similarity menunjukan adanya kemiripan antara endorser dengan konsumen penerima pesan. Kesamaan tersebut bisa dilihat dari sisi kebutuhan, tujuan, ketertaikan, dan gaya hidup antara endorser dengan penerima pesan. Implikasi manajerial dari hal tersebut adalah bahwa karakteristik endorser harus sesuai dengan produk. Jadi, hipotesis kesesuaian (matchup hipotesis) menyatakan bahwa karakteristik produk yang dominan harus sesuai dengan figur sumber yang dominan. Dalam hal ini adalah endorser (Mowen dan Minor, 2001:406). Dari sisi familiarity menunjukan bahwa endorser adalah orang yang terkenal karena sering muncul diberbagai media. Sedangkan likability lebih mengarah pada penampila fisik, perilaku, dan ciri-ciri lain dari endorser. Namun, penjelasan tersebut ditegaskan lagi oleh Belch and Belch (2001: 177).yang mengatakan bahwa similarity dan likability merupakan dua karakteristik yan dicari oleh seorang pemasar dari seorang endorser. “Similarity and likability are the two characteristics marketer seek when choosing a communicator” 110 d. Respect (X4). Variabel respect (X4) memiliki nilai t hitung 1,726 < ttabel 1,99 dengan nilai signifikansi 0,089. dengan demikian Ho diterima dan Ha ditolak, sehingga diasumsikan variabel respect (X4) tidak berpengaruh secara secara parsial dan signifikan terhadap minat beli (Y). Variabel respect ini diukur dengan indikator prestasi. Dalam konteks Yamaha prestasi yang diraih memang menunjukan keseruisan Yamaha untuk menjadi pemimpin pasar (market leader). Salah satunya adalah kekaguman atas prestasi penjualan Yamaha yang dari tahun ketahun mengalami peningkatan. Disamping penjualan meningkat, prestasi akan kreativitas pun membuahkan hasil ini dibuktikan dengan pengharggaan yang diraih oleh PT Yamaha Motor Kencana Indonesia khususnya Jupiter MX versi jembatan roboh mendapat penghargaan iklan paling kreatif 2006. Responden juga mengamini atas iklan Yamaha yang dinilai paling kreatif ini dibuktikan dengan penghargaan dari Marketing Research Indonesia (MRI) Pada tahun 2006 kepada PT Yamaha Motor Kencana Indonesia atas produk Jupiter MX versi 111 jembatan “ad effectiveness was measured based on ad penetration, rating on ad creative and ad positive impact on the brand”. Walaupun kontribusi penjualan tertinggi Yamaha adalah Vega, dan Jupiter MX berada dibelakangnya tetapi bintang iklan Jupiter MX “Komeng” merupakan bintang iklan termahal. Untuk lebih jelasnya akan kontribusi masing-masing dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.13 Kontribusi penjualan Yamaha No Jenis Prosentase 1 Vega R 42,6 % 2 Jupiter MX 135 22,4 % 3 skuter matik Mio dan Nuvo 18,3 % 4 Jupiter Z 110 8,9 % 5 Motor sport RX-King, V-Xion, Scorpio Z 7,6 % 6 bisnis instansi 0,2 % Total 100 % Sumber :http://autos.okezone.com) Sedangkan untuk Mio walaupun menempati posisi ketiga setelah Jupiter MX, tetapi Mio merupakan leader motor skutik, sebagaimana dalam grafik berikut: 112 Grafik 4.6 Market share penjualan skutik Sumber : http://triatmono.wordpress.com Sedangkan untuk pertumbuhan pasar dari tahun ketahun Yamaha mengalami peningkatan yang signifikan, ini bisa dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.13 Penjualan kendaraan bermotor Sumber : http://indobikers.net/?p=363 e. Similarity (X5). Variabel similarity ini diukur dengan merujuk bagaimana sang bintang mencocokan atau menyesuaikan diri dengan penonton dalam hal umur, gender, etnis, kelas sosial, dll. Shimp (2003) dalam bergstrom and Rikard Starfstad 113 (2004:11) mengatakan bahwa Similarity ini merupakan atribut yang penting karena para penonton cenderung untuk lebih menyukai seseorang yang sedang berbagi dengan karakteristikkarakteristik yang sama. Seorang selebritis yang membintangi iklan produk tertentu sepertinya dianggap sosok yang terpercaya yang mempunyai kesamaan karakter dengan para penonton dalam hal gender, umur, dan etnis, dll. Sebuah penelitian yang dilakukan pada etnis minoritas mengungkapkan bahwa ketika seorang pembicara mencocokan/menyesuaikan diri dengan para penonton dalam hal keetnisan, kepercayaan pembicara tersebut meningkat. Hal ini menambah perilaku yang lebih baik terhadap merek yang dibintanginya. c. Variabel Bebas yang Dominan Mempengaruhi Variabel Terikat Berdasarkan hasil analisis secara statistik pada bagian Standardized Coefficients (β) sebagaimana tertera pada Tabel 4.11 dapat diperoleh informasi bahwa attractivenss merupakan variabel yang paling dominan mempengaruhi minat (interest) beli pada pengguna Jupiter MX yang dilakukan pada club Jupiter MX dikota Malang. Informasi ini sebagai bukti bahwa daya tarik Komeng sebagai bintang iklan produk Yamaha 114 Jupiter MX mampu memerankan karakter yang disukai oleh semua lapisan usia penerima pesan (baik tua maupun muda). Yang meliputi kesamaam (similarity), kebiasaan atau keakraban (familiarity), dan kesukaan atau disenangi (likability). Daya tarik sumber ditentukan oleh kemampuan sumber pesan (endorser) untuk menyampaikan pesan secara menyenangkan dan membuat kesamaan dengan konsumen. Alasan tersebut yang menjadi alasan seorang pemasar dalam menentukan seorang figur sebagai endorser. Belch dan Belch (2001:175) mengemukakan bahwa: “A source charaterictic frequently used by advertiser is attractiveness, which encompasses similarity, familiarity, and likability. Similarity is a supposed resemblance between the source and the receiver of the message, while familiarity refers to knowledge of the source through exposure. Likability is an affetion for the source as a result of physical appearace, behavior, or other personal trait”. Karakterisik sumber pesan yang sering digunakan oleh pemasar adalah kemenarikan dari sumber pesan tersebut, dimana terdiri dari kesamaan, keakraban, dan disenangi. Kesamaan adalah peasaan adanya kemiripan antara sumber dan penerima pesan. Sedangkan keakraban yang dimaksud adalah pengetahuan dari sumber melalui exposure. Kemampuan 115 sumber untuk disenangi merupakan sebuah konsekuensi dari penampilan fisik, perilaku atau sifat-sifat lainnya. Dari penjelasan tersebut terlihat bahwa dari sisi similarity menunjukan adanya kemiripan antara endorser dengan konsumen penerima pesan. Kesamaan tersebut bisa dilihat dari sisi kebutuhan, tujuan, ketertaikan, dan gaya hidup antara endorser dengan penerima pesan. Implikasi manajerial dari hal tersebut adalah bahwa karakteristik endorser harus sesuai dengan produk. Jadi, kesesuaian (matchup hipotesis) menyatakan bahwa karakteristik produk yang dominan harus sesuai dengan figur sumber yang dominan. Dalam hal ini adalah endorser (Mowen dan Minor, 2001:406). Dari sisi familiarity menunjukan bahwa endorser adalah orang yang terkenal karena sering muncul diberbagai media. Sedangkan likability lebih mengarah pada penampila fisik, perilaku, dan ciri-ciri lain dari endorser. Namun, penjelasan tersebut ditegaskan lagi leh Belch yang mengatakan bahwa similarity dan likability merupakan dua karakteristik yan dicari oleh seorang pemasar dari seorang endorser. “Similarity and likability are the two characteristics marketer seek when choosing a communicator” (Belch and Belch, 2001:177). 116 D. Implikasi Penelitian 1. Implikasi Pengembangan Teoritis Penelitian ini merupakan penelitian yang menggunakan pijakan konseptual model yang dikemukakan oleh shimp (2003) dalam bergstrom and Rikard Starfstad 2004:11) sebagai model yang komprehensif meliputi trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan similarity untuk mengidentifikasi beberapa karakteristik yang harus dimiliki bintang agar iklan efektif. penelitian ini dilakukan kepada pengguna Jupiter MX yang tergabung dalam MX Owner Club Malang (MOC). Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI) sebagai main brand selalu berupaya untuk menemukan strategi yang jitu agar penjualannya terus meningkat dan mengubah persepsi merek yang ada dibenak khalayak bahwa sepeda motor tidak hanya honda, tapi ada juga Yamaha. Kini Yamaha secara fantastis mampu merebut market share dan menjadi top of mind baru menggeser Honda. Konon market share Yamaha sekarang sudah melampaui Honda sebagai merek yang ‘tidak pernah terkalahkan’ selama ini di Indonesia. Bagaimana hal itu dilakukan, dan apa sesungguhnya ‘ramuan’ marketing communication Yamaha? Diantaranya adalah komunikasi (communication). Pengembangan produk menjadi unggul ternyata 117 belum cukup untuk mendongkrak brand maupun penjualan Yamaha. Hal ini terbukti pada Yamaha Jupiter. Menghadapi hal itu, lalu Yamaha mengubah image melalui aktivitas komunikasi. Mereka tidak lagi menggunakan pendekatan hi-tech, tapi menggunakan pendekatan humor. Dengan menggunakan Komeng, sebagai endorser yang ‘konyol’, awereness Yamaha pelan-pelan terdongkrak. Pesan-pesan yang merubah persepsi negatif Yamaha pun lama-lama bergeser menjadi positif. Hasil penelitian yang mengacu pada model yang dikemukakan oleh shimp (2003) dalam bergstrom and Rikard Starfstad 2004:11) merupakan penelitian yang berangkat dari fakta bahwa Yamaha kali pertama sejarah industri kendaraan roda dua di Indonesia, penjualan Yamaha menduduki ranking satu. Hasil analisis data menunjukkan bahwa trusworthines, expertise, respect, dan similarity tidak menemukan adanya pengaruh terhadap minat (interest) beli konsumen. 2. Implikasi Kebijakan Manajerial Temuan penelitian ini juga dapat membantu meyakinkan kepada PT YMKI bagaimana pelanggan menilai kualitas iklan yang disajikan bisa meningkatkan minat (interest) beli. Hasil dari studi ini menunjukkan pentingnya trusworthines, expertise, attractiveness, 118 respect, dan similarity sebagai pengukur efektifitas iklan menggunakan selebriti. Iklan yang efektif sebagai bagian dari marketing communication Yamaha Jupiter MX husunya dikota Malang adalah iklan yang lebih mengedepankan sisi atraktifnya sehingga pihak manajemen Yamaha memperhatikan dan mengedepankan iklan yang seba atraktif sehingga dapat menyita perhatian dan merangsang minat konsumen untuk membeli. Temuan penelitian ini mendukung atas apa yang telah dilakukan oleh Yamaha selama ini seperti menggelar Yamaha fantastis, Yamaha futsal, savety riding, touring dan lain-lain. Eveneven tersebut sangat mearik dan dicari oleh konsumen karena menarik sehingga konsumen merasa dimanjakan oleh kegiatan tersebut. 3. Keterbatasan Penelitian Peneliti menyadari bahwa dalam melaksanakan penelitian ini tidak lepas dari keterbatasan yang dialami. Keterbatasan ini dikemukakan karena peneliti menyadari terdapat beberapa hal yang cukup penting guna melengkapi penelitian ini namun peneliti menemukan pada saat pelaporan akhir penelitian telah tersusun dan tidak memungkinkan lagi studi lapang. Pertama, variabel 119 kualitas produk juga turut serta dipertimbangkan oleh pelanggan karena sebagian besar responden memilih tidak hanya karena penyampaian pesan yang bagus tetapi pertimbangan lain yang perlu dan sangat diperhatikan adalah mutu atau kualitas dari produk itu sendiri sebagaimana konsep yang dikemukakan oleh Garvin (dalam Arief, 2006:124). oleh karena itu bagi peneliti selanjutnya dapat melengkapi penelitian ini dengan variabel kualitas produk sebagai variable penentu terciptanya minat beli konsumen. Kedua,, bagi peneliti selanjutnya juga dapat melengkapi penelitian ini dengan mencantumkan variabel harga (price) sebagai konsep marketing mix yang telah dikemukakan oleh Kotler (2005: 18) yang akan menambah pelanggan berminat untuk membeli. Yamaha berhasil mencapai 43,7%, Honda 41,5 persen. Penjualan Yamaha pada bulan Maret 2007 berjumlah 159.035 unit, sedangkan Honda hanya 151.074 unit. Sementara Suzuki mencatat penjualan 47.175 unit dengan pangsa 13%. Tiga merek itulah yang memang selalu teratas dalam prestasi penjualannya (http://www.republika.co.id/ ). Berdasarkan fakta yang telah dikemukakan maka dapat dilihat penjualan Sepeda Motor Tiga Produsen Terbesar pada bulan Maret 2007 Merek-Jumlah-Persentase. Yamaha 159.035 dengan prosentase 43,7%, disusul kedua oleh Merk Honda 151.074 dengan prosentase 41,5%, dan terahir Merk Suzuki 47.175 dengan prosentase 13,5%. Menurut Kotler (2003:258) dikatakan bahwa Pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik atau terkenal akan memperoleh perhatian dan daya ingat yang lebih tinggi. Itulah sebabnya pemasang iklan sering menggunakan selebriti sebagai juru bicara. Royan (2004: 2) mengemukkan, didalam pembuatan iklan tidak luput peran selebriti sebagai endorser. Mengapa selebriti sangat diminati oleh produsen dalam mengiklankan produkproduknya? alasan yang sederhana menyebutkan bahwa pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik (kaum selebriti yang sedang ngetop) akan mendapatkan perhatian yang lebih besar disamping sangat mudah diingat. Selebriti merupakan spokesperson untuk sebuah brand. Selebriti, secara definisi adalah orang-orang yang dikenal secara luas oleh 5 masyarakat, baik itu seorang bintang film, penyanyi, pelawak, atlit, maupun model. Berapa biaya yang dibutuhkan untuk menyewa selebriti tergantung dari tingkat ketenarannya. Selain untuk meningkatkan krdibilitas brand, keuntungan utama menggunakan selebritis adalah kemampuan iklan untuk diingat dalam waktu singkat. Image yang dimiliki oleh publik tentang bintang ini secara tidak langsung ditransfer kedalam iklan (brand) yang dibintanginya. Penggunaan bintang-bintang terkenal ini lebih efektif untuk menghasilkan respons yang positif terhadap merek (brand) sekaligus meningkatkan keinginan untuk membeli. Jika keinginan membeli tinggi, otomatis penjualan akan terdongkrak (http://www.swa.co.id). Seperti yang kita ketahui, iklan sebenarnya bentuk penyampaian pesan suatu merek kepada konsumen. Hanya masalahnya siapakah yang nantinya akan menyampaikan pesan tersebut, apakah seorang olahragawan, orang awam ataukah selebrirti? Nah, pemilihan selebriti dalam penyampaian pesan tersebut nantinya diharapkan dapat menimbulkan dampak yang cepat dalam brand awareness dan brand recognitiion (Royan, 2004: 14). Selebriti merupakan salah satu sumber pesan yang mampu menarik konsumen. Oleh sebab itu sebelum memutuskan selebriti mana yang sesuai dijadikan bintang iklan, ada baiknya mengidentifikasi beberapa karakteristik yang harus dimiliki bintang agar iklan efektif. 6 Shimp (2003) dalam Berstrom (2004: 11) menjelaskan beberapa karakteristik yang harus dimiliki bintang yaitu: trustworthiness (dapat dipercaya), expertise (keahlian), attractiveness (menarik), respect (kagum), similarity (persamaan). Ngetop tidaknya selebriti di AS tergantung pada penelitian yang dilakukan oleh Marketing Evaluation (TVQ). Melalui lembaga ini nantinya akan diketahui seberapa tinggi rating seorang selebriti sesuai dengan penelitian. Semakin tinggi rating yang dihasilkan dalam penelitian tersebut terhadap selebriti, maka semakin populer selebriti dimasyarakat. Menurut ukuran orang AS selebriti yang memiliki rating tertinggi inilah yang nantinya menjadi pilihan utama dalam megiklankan produk, yang tentu saja dengan bayaran selangit (Royan 2004: 14). Intinya, selain terkenal, kredibel, dapat dipercaya, dan menarik perhatian, selebriti yang dipilih untuk menjadi Endorser harus seorang yang dikagumi dan dihormati, serta cocok dengan target audiencenya. Yannovita (2004) menemukan bahwa tipe bintang iklan selebrities dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap citra merek pada convenience goods untuk produk sabun mandi, tipe bintang iklan celebrities dengan karakteristik visibility paling berpengaruh terhadap citra merek pada shopping goods untuk produk Tape, Radio, TV, VCD-DVD player, tipe bintang ikian expert dengan karakteristik credibility paling berpengaruh terhadap citra merek pada specialty goods 7 untuk produk handphone serta tipe bintang iklan lay endorser dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap citra merek pada unsought goods untuk produk asuransi. Tahun 2008, yamaha bertekad meningkatkan lagi pangsa pasarnya (market share) untuk menjadi nomor satu. Secara penjualan Yamaha mengalami peningkatan dari tahun ketahun. Perolehan penjualan Yamaha tersebut mengalami kenaikan sebesar 1.8 juta unit pada tahun 2007 dari 1,4 juta unit pada 2006. untuk menjadi no 1 Yamaha akan meningkatkan kapasitas produksinya dari 1,8 menjadi 2,4 juta unit di tahun 2008 ini. Dengan penambahan produksi tersebut, Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI) ini berharap dapat meningkatkan market share-nya menjadi dari 39 persen pada 2007 menjadi 42 persen. (Suhartono, 2008). Berdasarkan fakta-fakta yang telah dipaparkan, maka sebagai pijakan penulis untuk mendalami petingnya penelitian ini adalah “Bagaimana pengaruh Celebrity Endorser terhadap minat beli konsumen pada sepeda motor merek Yamaha khususnya jenis Jupter MX?”. Maka penelitian ini mengambil judul ”Pengaruh Celebrity Endorser Terhadap Minat Beli Konsumen Pada Sepeda Motor Jenis Jupiter MX (Studi pada MX Owner Club”MOC” Malang)”. 8 B. Rumusan Masalah 1. Apakah trustworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan similarity berpengaruh secara simultan terhadap minat beli konsumen? 2. Apakah trustworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan similarity berpengaruh secara parsial terhadap minat beli konsumen? 3. Diantara variabel trustworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan similarity manakah yang paling dominan mempengaruhi minat beli konsumen? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah diatas penelitian ini bertujuan : 1. Untuk mengetahui pengaruh Celebrity Endorser jupiter MX secara simultan terhadap minat beli konsumen 2. Untuk mengetahui pengaruh Celebrity Endorser jupiter MX secara parsial terhadap minat beli konsumen 3. Untuk mengetahui variabel Celebrity Endorser yang berpengaruh paling dominan terhadap minat beli konsumen 9 D. Manfaat Penelitian Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah: 1. Bagi peneliti a. Aplikasi dari ilmu pengetahuan yang diperoleh peneliti selama mengikuti perkulihaan. b. Indikator sejauh mana ilmu yang sudah diperoleh selama mengikuti perkulihaan dapat diterapkan secara nyata dalam dunia usaha. 2. Bagi ilmu pengetahuan a. Menambah khasanah keilmuan dalam bidang pemasaran khususnya minat beli konsumen dengan pendekatan Celebrity Endorser. b. Bahan masukan untuk mengevaluasi sejauh mana kurikulum yang diberikan mampu memenuhi tuntutan perkembangan dunia perekonomian hususnya pemasaran pada saat ini. 3. Bagi perusahaan a. Informasi untuk menentukan kebijakan perusahaan yang menyangkut penggunaan bintang iklan (celebrity Endorser). b. Bahan pertimbangan untuk mengevaluasi strategi pemasaran khususnya promosi melalui penggunaan bintang iklan ((celebrity Endorser). 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Lisa Yannovita, S2 ITB-Bandung-Industrial Engineering And Management dengan Judul Pengaruh Tipe Dan Karakteristik Bintang Iklan Terhadap Citra Merek Pada Klasifikasi Barang Konsumsi. Dibuat pada tahun 2004 Penelitian yang dilakukannya bertujuan untuk meneliti pengaruh tipe dan karakteristik bintang iklan terhadap citra merek serta karakteristik apa dari ketiga tipe bintang iklan tersebut yang paling berpengaruh terhadap citra merek pada beberapa produk yang termasuk ke dalam klasifikasi barang konsumsi. Proses pengumpulan datanya menggunakan metode penyebaran kuesioner. Yang dijadikan sampel dalam penelitiannya adalah warga kota Bandung. Untuk pengolahan data menggunakan statistik dan analisisnya dilakukan dengan metode Structural Equation Modelling (SEM) dengan menggunakan alat bantu berupa program komputer aplikasi statistika LISREL (Linear Structural Relation) 8.3. Dari hasil pengolahan data, diperoleh informasi bahwa tipe bintang iklan celebrities dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap citra merek pada convenience goods untuk produk sabun mandi, tipe bintang iklan celebrities dengan 11 karakteristik visibility paling berpengaruh terhadap citra merek pada shopping goods untuk produk tape/radio/tv/vcd-dvd player, tipe bintang ikian expert dengan karakteristik credibility paling berpengaruh terhadap citra merek pada specialty goods untuk produk handphone serta tipe bintang iklan lay endorser dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap citra merek pada unsought goods untuk produk asuransi. 12 Tabel 2.1 Persamaan dan perbedaan antara penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang Keterangan Penelitian Terdahulu Penelitian Sekarang Nama : Lisa Yannovita Muhammad Hanif Judul : Pengaruh Tipe Dan Karakteristik Bintang Iklan Terhadap Citra Merek Pada Klasifikasi Barang Konsumsi Pengaruh Celebrity Endorser Terhadap Minat Beli Konsumen Pada Sepeda Motor Jenis Jupiter MX (Studi pada MX Owner Club “MOC” Malang) Tahun : 2004 2008 Lokasi penelitian : Bandung-Jawa Barat Malang-Jawa Timur Obyek yang diteliti : Klasifikasi Barang konsumsi (merek convenience goods untuk produk sabun mandi, merek shopping goods untuk produk Tape, Radio, TV, VCD-DVD player, handphone) Jupter MX Variabel : karakteristik attractiveness karakteristik visibility karakteristik credibility Trustworthiness (Dapat dipercaya), Expertise Keahlian) Attractiveness (Menarik), Respect (Kagum), Similarity (Persamaan) Alat analisis : metode structural equation modelling (sem) dengan menggunakan alat bantu berupa program komputer aplikasi statistika lisrel 8.3. Analisis regresi linier berganda, uji hipotesis : uji simultan (F), dan uji pasrial (t) Dan uji asumsi klasik Hasil : Tipe bintang iklan selebrities dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap citra merek pada convenience goods untuk produk sabun mandi, tipe bintang iklan celebrities dengan karakteristik visibility paling berpengaruh terhadap citra merek pada shopping goods untuk produk tape/radio/tv/vcd-dvd player, tipe bintang ikian expert dengan karakteristik credibility paling berpengaruh terhadap citra merek pada specialty goods untuk produk handphone serta tipe bintang iklan lay endorser dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap citra merek pada unsought goods untuk produk asuransi. Tipe bintang iklan selebrities dengan karakteristik attractiveness paling berpengaruh terhadap minat beli konsumen. Sumber : Data di olah 13 B. Kajian Teoritis 1. Pemasaran Sunarto (2004: 5) mendefinisikan pemasaran sebagai suatu proses sosial dan manajerial yang membuat individu dan kelompok memperoleh apa yang butuhkan dan inginkan, lewat penciptaan dan pertukaran timbal balik produk dan nilai dengan orang lain. Walker (2000: 4) pemasaran merupakan proses sosial yang melibatkan kegiatan-kegiatan penting yang memungkinkan individu dan perusahaan mendapatkan apa yang dibutuhkan dan inginkan melalui pertukaran dengan pihak lain dan untuk mengembangkan hubungan pertukaran. Kotler (2002: 9) pemasaran adalah suatu proses sosial yang didalamnya individu dan kelompok mendapatkan apa yang dibutuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan dan secara bebas mempertukarkan produk yang bernilai dengan pihak lain. Menurut definisi ini bahwa pemasaran diciptakan oleh pembeli dan penjual secara bersama-sama oleh kedua belah pihak yang ingin menciptakan kepuasan dengan jalan mengadakan pertukaran. Jadi pertukaran merupakan titik pusat kegiatan pemasaran dengan tujuan mencapai kepuasan maksimal. 14 Kartajaya (2006: 139) mendefinisikan pemasaran sebagai sebuah disiplin bisnis strategis yang mengarahkan proses penciptaan, penawaran, dan perubahan values dari satu inisiator kepada stakeholdrs-nya. Dari definisi diatas dapatlah diterangkan bahwa arti pemasaran adalah jauh lebih luas dari arti penjualan. Pemasaran mencakup usahausaha perusahaan yang dimulai dengan mengidentifikasi kebutuhan konsumen yang perlu dipuaskan, menentukan produk yang diproduksi, harga produk yang sesuai, cara-cara serta strategi promosi dan penyaluran/penjualan produk tersebut. Jadi kegiatan pemasaran bukan hanya terbatas pada kegiatan penjualan. Sehubungan dengan hal itu, tugas manajer pemasaran adalah memilih dan melaksanakan kegiatan pemasaran yang dapat membantu dalam pencapaian tujuan perusahaan serta dalam menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan. Kegiatan pemasaran ini harus dikoordinasikan dan dikelola dengan baik. Oleh karena itu dikenalah istilah manajemen pemasaran. Adapun definisi manajemen pemasaran yang dikemukakan Kotler (2002: 9) adalah proses perencanaan dan pelaksanaan pemikiran, penetapan harga, promosi serta penyaluran gagasan, barang, dan jasa untuk menciptakan pertukaran yang memenuhi sasaran-sasaran individu dan organisasi. 15 Walker (2000: 18) manajemen pemasaran adalah proses menganalisa, merencanakan, mengkoordinasikan dan mengendalikan program-program yang mencakup pengonsepan, penetapan harga, promosi dan distribusi dari produk, jasa, dan gagasan yang dirancang untuk menciptakan dan memelihara pertukaran yang menguntungkan dengan pasar sasaran untuk mencapai tujuan perusahaan. Jadi manajemen pemasaran dirumuskan sebagai suatu proses manajemen yang meliputi penganalisaan, perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan kegiatan pemasaran yang dilakukan oleh perusahaan. Kegiatan ini bertujuan menimbulkan pertukaran yang diinginkan, baik barang dan jasa atau benda-benda lain yang dapat memenuhi kebutuhan psikologis, sosial dan budaya. Proses pertukaran dapat dilakukan baik oleh penjual maupun pembeli yang menguntungkan kedua belah pihak. Penentuan produk, harga promosi, dan tempat untuk mencapai rangsangan yang efektif disesuaikan dengan perilaku konsumen, dipengaruhi sedemikian rupa sehingga menjadi sesuai dengan produk-produk perusahaan. Dalam prinsip Syariah, kegiatan pemasaran harus dilandasi oleh semangat ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa sang maha pencipta, berusaha semaksimal mungkin dengan tujuan untuk kesejahteraan bersama, bukan untuk kepentingan golongan apalagi pribadi (kartajaya, 20006: 140). 16 Berdasarkan teori-teori marketing non islami, yang ditekankan atau difokuskan adalah tentang bagaimana marketer itu mampu eksis dan mampu menjual produk yang dimiliki oleh sebuah perusahaan dimana bekerja. Bagaimanapun caranya seorang marketer memenuhi target yang ditetapkan oleh perusahaan untuk dapat memperoleh keuntungan yang besar. Konsep yang ditawarkan ajaran Islam berbeda, lebih menjunjung tinggi amanah dan kebenaran. Karena di dalam islam diajarkan bahwasanya kehidupan manusia tidak hanya cukup dapat memenuhi kebutuhan dunianya saja, melainkan juga dituntut untuk mencari atau mencukupi perbekalan untuk kehidupan akhirat. Islam memberikan jaminan kepada para pedagang yang benar dan terpercaya menjadi golongan nabi. Seperti telah dinyatakan dalam hadits yang artinya: Pedagang yang benar dan terpercaya tergabung dalam golongan para nabi, orang-orang benar (shiddiqin), dan para syuhada’ (At-Turmudzi: 1130) 2. Komunikasi Pemasaran (Marketing komunication) a. Pengertian Komunikasi Pemasaran Komunikasi pemasaran adalah aktivitas pemasaran yang berusaha menyebarkan informasi, mempengaruhi atau membujuk, dan atau mengingatkan pasar sasaran atas perusahaan dan produknya agar bersedia menerima, membeli, dan loyal pada 17 produk yang ditawarkan perusahaan yang bersangkutan (Tjiptono, 1997: 219). b. Tujuan Komunikasi Pemasaran Menurut Tjiptono (1997: 220) bahwa tujuan komunikasi pemasaran meliputi tiga tujuan utama yaitu untuk menyebarkan informasi, mempengaruhi untuk melakukan pembelian, dan mengingatkan khalayak untuk melakukan pembelian ulang. Sedangkan respon yang diharapkan dari konsumen sebagai komunikan adalah meliputi: Membentuk kesadaran informasi tertentu (efek kognitif), memberikan pengaruh untuk melakukan sesuatu, yang diharapkan adalah realisasi pembelian (efek afektif) dan membentuk pola khalayak menjadi perilaku selanjutnya, yang diharapkan adalah pembelian ulang. Tujuan komunikasi dan respon khalayak berkaitan dengan tahap-tahap proses pembelian yang terdiri dari: menyadari produk yang ditawarkan (Awareness), menyukai dan berusaha mengetahui lebih lanjut (Interest), mencoba untuk membandingkan dengan harapannya (Trial), Mengambil tindakan membeli (Action), Tindak lanjut membeli kembali atau pindah merek (Follow-Up). 18 Gambar 2.1 Tujuan Komunikasi,Respon Khalayak dan Proses Pembelian Tujuan Respon Proses Komunikasi Khalayak Pembelian Sumber : Tjiptono, Strategi pemasaran (1997: 221) c. Bauran Komunikasi Pemasaran Pengertian Bauran Komunikasi Pemasaran Menurut Kotler (2002: 626) bauran komunikasi pemasaran terdiri atas lima cara komunikasi utama: 1. Periklanan Semua bentuk penyajian dan promosi non personal atas ide, barang atau jasa yang dilakukan oleh perusahaan sponsor tertentu. 2. Promosi penjualan Berbagai insentif jangka pendek untuk mendorong keinginan mencoba atau membeli suatu produk atau jasa. 3. Hubungan masyarakat dan publisitas Berbagai program untuk mempromosikan dan atau melindungi citra perusahaan atau masing-masing produknya. Informing Persuading Reminding Efek Kognitif Efek Afektif Efek Konatif Attention Interest Trial Action Follow-Up 19 4. Penjualan pribadi Interaksi langsung dengan satu calon pembeli atau lebih guna melakukan presentasi, menjawab pertanyaan, dan menerima pesanan. 5. Pemasaran langsung Penggunaan surat, telepon, faksimil, e-mail dan alat penghubung non personal lain untuk berkomunikasi secara langsung dengan atau mendapatkan tanggapan langsung dari pelanggan dan calon pelanggan tertentu. 3. Iklan a. Pengertian iklan Menurut Kasali (1992: 10) kata iklan (advertising) berasal dari bahasa Yunani yang artinya “mengubah jalan pikiran konsumen untuk membeli”. Iklan adalah segala biaya yang harus dikeluarkan sponsor untuk melakukan presentasi dan promosi non probad dalam bentuk gagasan, barang atau jasa (Kotler, Amstrong. 2001:153). Sedangkan Tjiptono (1997: 226) mendefinisikan iklan sebagai bentuk komunikasi yang tidak langsung yang didasari pada informasi tentang keunggulan atau keuntungan suatu produk, yang disusun sedemikian rupa sehingga menimbulkan rasa 20 menyenangkan yang akan merubah pikiran seseorang untuk melakukan pembelian. Secara umum iklan berwujud penyajian informasi non personal tentang suatu produk, merek, perusahaan, atau toko yang dijalankan dengan kompensasi biaya tertentu. Dengan demikian iklan merupakan suatu proses komunikasi yang bertujuan untuk membujuk atau menggiring orang untuk mengambil tindakan yang menguntungkan bagi pihak pembuat iklan. Periklanan merupakan salah satu alat dari alat yang paling umum digunakan perusahaan untuk mengarahkan komunikasi persuasif pada pembeli sasaran dan masyarakat. sedangkan Kotler (2002: 658) mendefinisikan periklanan sebagai segala bentuk penyajian dan promosi ide, barang atau jasa secara non personal oleh suatu sponsor tertentu yang memerlukan pembayaran. Monle (1999: 3) mendefinisikan iklan sebagai suatu komunikasi komersil dan non personal tentang sebuah organisasi dan produk-produknya yang ditrasmisikan ke suatu khalayak target melalui media massa seperti televisi, radio, koran, majalah, direct mail (pengeposan langsung), reklame luar ruang, atau kendaraan umum. Menurut Kasali (1992: 9) iklan di definisikan sebagai pesan yang menawarkan suatu produk yang ditujukan kepada 21 masyarakat lewat suatu media. Namun demikian, untuk membedakannya dengan pengumuman biasa, iklan lebih diarahkan untuk membujuk orang supaya membeli. Sedangakan Jefkins (1996: 5) mendefinisikan periklanan adalah merupakan pesan-pesan penjualan yang paling persuasif yang diarahkan kepada calon pembeli yang paling potensial atas produk barang atau jasa tertentu dengan biaya yang semurahmurahnya. Dari definisi diatas dapat ditarik benang merah bahwa periklanan menunjukkan suatu pesan penjualan yang paling persuasif untuk memperkenalkan sebuah organisasi dan produkproduknya baik barang maupun jasa kepada khalayak lewat media dan memerlukan biaya tertentu. b. Tujuan iklan Berbagai perusahaan menjalankan aktivitas periklanan dengan tujuan yang berbeda-beda dan berkaitan dengan perusahaan itu sendiri, serta struktur persaingan di pasar. Menurut Sunarto (2004:283) tujuan iklan dapat digolongkan sebagai berikut: 1. Iklan informatif Digunakan habis-habisan pada saat suatu kategori produk yang baru mulai diperkenalkan dengan tujuan membangun permintaan awal. 22 2. Iklan persuasif Iklan pada saat ini akan menjadi sangat penting, seiring bertambah kerasnya kompetisi dengan tujuan membangun permintaan yang selektif. 3. Iklan pengingat Pada tujuan yang ketiga ini iklan menjadi sangat penting untuk produk-produk yang sudah matang agar konsumen tetap mengingat produk tersebut. Menurut (Amir,1999: 55) dalam Islam terdapat beberapa etika dalam melakukan komunikasi pemasaran yang meliputi: a. Fairnes (kejujuran, keadilan, dan kewajaran) 1. Kejujuran komunikasi Menurut (Az-Zabidi,2002: 392) Aspek kejujuran atau objektifitas dalam komunikasi merupakan etika yang didasarkan kepada data dan fakta, tidak memutar balikkan kenyataan yang ada dan informasi yang disampaikan dapat diakui integritas dan kredibilitasnya. Unsur kejujuran merupakan sifat terpenting bagi pedagang dan merupakan faktor penyebab keberkahan bagi pedagang dan pembeli. Hal tersebut sesuai dengan hadits Shohih yang berbunyi: 23 حدثنى اسحاق حدثنا حبان حدثنا همام حدثنا قتادة عن ابى الخليل عن عبدالله بن الحارث عن حكيم بن حزام رضى الله عنه أن النبى صلى الله عليه وسلم قال َاْلبَيْعَانِ بِالْخِيَارِ مَاَلمْ يَتََفرََّقا قال همام وجدت فى كتابى يختار ثلاث مرار َفاِنْ صَدََقا وَبَيَّنَا بُورِكَ َلهُمَ فِى بَيْعِهِمَا وَاِنْ َ ك َ ذبَا وَ َ كتَمَا َفعَسَى َان يَرْبَحَا رِبْحًا وَيُمْحََقا بَرَ َ كَة بَيْعِهِمَا {روه { البخارى: 223 "Diriwayatkan oleh Ishak, diriwayatkan oleh Hibban, diriwayatkan oleh Himam, diriwayatkan oleh Qatadah dari Abi Khalil, dari Abdullah bin Haris, dari Hakim bin Hisam RA, Sesunguhnya Nabi Muhammad SAW telah bersabda penjual dan pembeli berhak memilih (barang yang diperjual belikan) selama mereka masih belum berpisah, Himam berkata “dalam kitabku hal ini (memilih) dilakukan sampai tiga kali”, maka apabila kedua belah pihak mengatakan yang sebenarnya dan menjelaskan kualitas masing-masing, dan apabila berbohong atau menyembunyikan (dalam transaksi) sehingga menguntungkan keduanya maka transaksi itu akan menghapus keberkahan antara keduanya" (HR. Bukhari) Menurut (Amir,1999: 66) kejujuran dapat diistilahkan dengan: a. Amanah (percaya) yaitu memelihara kepercayaan konsumen terhadap produk yang telah dihasilkan (QS. An-Nisa’ 04:58). 24 b. Shidq (jujur) yaitu informasi yang disampaikan dari berbagai media advertising harus mengandung unsur kejujuran (QS.. Asy Syu'araa' 026:84). c. Lahw al-Hadits yaitu tidak terdapat sifat suka memilih cerita fiktif atau omong kosong demi keuntungan material (QS. Luqman 31:06). d. Ghoir Al-Kidzb (kebohongan) yaitu tidak ada unsur kebohongan (penipuan), karena hal tersebut dapat menyesatkan konsumen dan juga merugikan mereka (QS. An-Nahl 16:116). 2. Adil, tidak memihak (Najetullah,1991: 42) menyatakan bahwa keadilan menggambarkan keseimbangan, perbandingan, dan keharmonisan. Dalam hal ini bagi pembuat informasi, seharusnya tidak memihak kepada salah satu pihak (harus seimbang), mempertimbangkan dampaknya terhadap pihak lain yang kemungkinan merasa dirugikan dengan informasi tersebut, dengan demikian keharmonisan selalu terjaga. Sesuai firman Allah: 􀀲􀃍􀀩􀃟􀀠􀃎􀀈 􀀆􀂌􀁮􀂴􀀌􀂋􀂈 􀂉􀂌􀀜􀂋􀂈 􀀆􀂉􀃊􀀜􀂵􀁫􀃚􀃉􀀇􀀇􀂌􀃟 􀀗􀁴􀂄􀀔􀃜􀁯􀃎􀀈 􀀆􀂌􀁮 􀁉􀀈􀁹􀀕 􀀆􀂉􀃎􀃟􀃝􀂈􀂈􀀉 􀁫􀃚􀁎􀁠􀃎􀂴􀀒􀂋􀂈 25 􀂁􀂴􀀒 􀀱􀃊􀀖􀀛􀁼􀂟􀂋􀂈 􀀱􀃆􀀙􀂵􀀜􀂠􀂌􀁮 􀃝 􀀒􀃊􀀖􀂏􀀠􀁠􀃎􀂌􀀜 􀁛 ( (الا نعام: 152 􀁊􀂈􀃉􀁯􀂎􀀑 ⌧􀁭􀂌􀀢 “Dan apabila kamu berkata, Maka hendaklah kamu berlaku adil, kendatipun ia adalah kerabatmu dan penuhilah janji Allah (penuhilah segala perintah-perintah-Nya). Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat” (QS. Al-An’am 06:152). Demikian juga dengan kegiatan periklanan, seharusnya tidak mementingkan pihak perusahaan saja dalam mengejar keuntungan, kepentingan konsumen harus diperhatikan. Karena sebenarnya, citra yang baik akan tercipta dengan sendirinya, apabila perusahaan memperhatikan kebenaran dalam penyampaian informasi. 3. Kewajaran dan kepatutan Dalam menyampaikan sebuah informasi (biro iklan) harus mempertimbangkan patut atau tidaknya iklan yang ditampilkan pada sebuah media. Dalam Alqur- an terdapat tuntunan yang bagus dalam etika komunikasi (Amir,1999: 85) yaitu: a. Qawlan ma’rufan yaitu perkataan atau ungkapan yang pantas sehingga tidak menyakiti pihak lain (QS. Al- Baqoroh 02:263). 26 b. Qawlan kariman yaitu harus memperlakukan orang lain dengan penuh rasa hormat atau tidak merendahkan (QS. Al-Isra’ 17:23). c. Qawlan Maysuran yaitu penyajian tulisan atau bahasa yang mudah dicerna oleh penerima berita (iklan) (QS. Al-Isra’ 17:28). d. Qawlan balighan yaitu penyampaian informasi menggunakan perkataan yang mengena (komunikasi efektif) (QS. An-Nisa’ 04:63). c. Jenis iklan Secara garis besar iklan menurut Jefkins (1996: 39) dapat di golongkan menjadi 6 kategori yaitu: 1. Iklan konsumen Terdapat dua macam barang yang umum di beli oleh konsumen yaitu barang konsumen (Consumer goods) dan barang tahan lama (Durable goods) semua barang tersebut diiklankan lewat media sesuai dengan lapisan sosial yang hendak dibidik. 2. Iklan bisnis kebisnis atau iklan antar bisnis Kegunaan iklan ini adalah untuk mempromosikan barang dan jasa non konsumen, artinya iklan sama-sama perusahaan. 27 3. Iklan perdagangan Iklan ini memberikan informsi pada kalangan distributor, pedagang besar maupun pedagang kecil, agen dan eksportir/importir tentang barang-barang yang tersedia untuk dijual kembali. Iklan semacam ini menawarkan untuk memesan atau menanyakan informasi lebih lanjut, serta membantu para salesman lapangan untuk menghubungi pemilik stok barang. 4. Iklan eceran Iklan ini dibuat dan disebarluaskan oleh pihak pemasok, perusahaan atau pabrik pembuat produk, dan iklan ini biasanya ditempatkan disemua lokasi yang menjual produk tersebut kepada konsumen. 5. Iklan keuangan Iklan keuangan meliputi iklan untuk bank, jasa tabungan, asuransi dan investasi. Tujuan iklan keuangan adalah untuk menghimpun dana pinjaman dan menawarkan modal, baik dalam bentuk asuransi, penjualan saham, surat obligasi, surat utang atau dana pensiun. 6. Iklan Rekruitmen 28 Iklan jenis ini bertujuan merekrut calon pegawai dan bentuknya antara lain iklan kolom yang menjanjikan kerahasiaan pelamar atau iklan selebaran biasa. d. Media iklan Perusahaan harus mempertimbangkan media iklan yang akan digunakan dalam melaksanakan periklanan karena setiap media mempunyai tingkat kesanggupan untuk mencapai konsumen yang berbeda. Menurut Jefkins (1996: 84) media periklanan meliputi segenap perangkat yang dapat memuat atau membawa pesanpesan penjualan kepada para calon pembeli. Dalam menggunakan media iklan ini harus melalui tahap-tahap tertentu diantaranya adalah mengambil keputusan mengenai jangkauan, frekuensi, dan dampak yang diinginkan, memilih diantara berbagai jenis media utama, memilih sarana media tertentu, memutuskan waktunya, serta memutuskan alokasi media secara geografis. Dalam media iklan dikenal iklan lini atas (Above-the-line) dan iklan lini bawah (Below-the-line). 1. Iklan Lini Atas (Above The Line) Jefkins mendefinisikan iklan lini atas atau (Above-the-line) yaitu iklan yang menggunakan media cetak (surat kabar, 29 majalah, bulletin), maupun media elektronik (televisi dan radio), media bioskop, media luar ruang (poster, billboard). Berikut dibawah ini adalah uraian mengenai media Above-the-line: a) Media Surat kabar Adalah suatu media yang statis dan mengutamakan pesan-pesan visual. Media ini terdiri dari dokumen atas segala hal yang dikatakan orang lain dan rekaman peristiwa yang ditangkap oleh sang jurnalis dan diubah dalam bentuk kata-kata, gambar, foto dan sebagainya. Surat kabar banyak digunakan sebagai media utama dalam periklanan di Indonesia. Hal ini disebabkan beberapa faktor seperti: Jangkauan distribusi surat kabar tidak dibatasi, Jangkauan media lainnya seperti radio dan televisi sangat dibatasi, Harga satuan surat kabar murah dan dapat dibeli eceran (Kasali,1992: 99). b) Media Majalah Majalah memiliki kedalaman isi yang jauh berbeda dengan surat kabar yang hanya menyajikan berita, selain itu majalah juga mempunyai usia jauh lebih panjang dari pada surat kabar. Majalah menemani pembaca dengan 30 menyajikan cerita atas berbagai kejadian dengan tekanan pada unsur menghibur atau mendidik. c) Media Televisi Televisi merupakan media yang menyajikan berbagai acara mulai dari berita, film, kuis dan masih banyak lainnya yang kesemuanya itu dapat dilihat dan didengar. Sehingga membuat televisi menjadi media hiburan utama yang di pilih masyarakat. Dengan melihat banyaknya pelanggan televisi tersebut, banyak para pengiklan yang mengiklankan produknya melalui media ini. Keputusan iklan menggunakan media televisi sangat beralasan karena memiliki banyak keuntungan diantaranya Informasi bisa dilihat, didengar, Gambar yang bergerak, Menarik untuk ditonton, Perhatian tinggi, dan Jangkauan yang luas. Selain itu pengiklan bisa menyampaikan pesan dengan bahasa yang mudah dicerna oleh penerima pesan (berita) sehingga kekeliruan bisa dihindari. Karena kesalahan dalam penyampaikan pesan akan dapat menimbulkan kesesatan bahkan penyesalan bagi para komunikasi itu sendiri. 31 d) Media Radio Lain halnya dengan televisi radio merupakan media yang menyajikan acara-acaranya dengan hanya dapat didengarkan saja. 60 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di penggemar/pengguna Jupiter MX di Kota Malang yang terorganisir pada MX Owner Club “MOC” Malang. Dipilihnya MOC Malang karena kota Malang sebagai kota metropolitan kedua di Jawa Timur serta sebagai kota yang memiliki penggemar Yamaha Jupiter MX secara terorganisir, anggotanya terus mengalami peningkatan dan terus mengupdate informasi perkembangan produk Yamaha Jupiter MX khususnya di kota Malang. B. Jenis dan Pendekatan Penelitian Jenis penelitian ini adalah kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah suatu model penelitian yang mengharuskan akan adanya perhitungan angka-angka. Peneliti memilih jenis penelitian kuantitatif, sedangkan pendekatan yang digunakan adalah dengan pendekatan survei yaitu penelitian yang mengambil sample dari populasi dan menggunakan kuisioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok (Simamora, 2005: 111). 61 C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto, 2006: 130). Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah seluruh anggota MOC kota Malang. 2. Sampel Sampel adalah sebagian atau wakil dari populasi yang diteliti (Arikunto, 2006: 109). Dalam penelitian ini peneliti mengambil sampel secara keseluruhan yaitu semua anggota MOC kota Malang yang terdaftar sebagai anggota aktif sebanyak 80 orang sehingga dalam penelitian ini jumlah keseluruhan elemen kurang dari 100 dan menurut Arikunto (2006: 134) dapat diambil semua atau disebut dengan penelitian populasi. Jadi dalam penelitian ini peneliti ingin melihat semua liku-liku yang ada dalam populasi atau disebut dengan penelitian sensus (Arikunto 2006: 130). D. Teknik Pengambilan Sampel Cara pengambilan sampel yang dilakukan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik judgmental sampling yaitu teknik penentuan sampel yang dipilih berdasarkan penilaian atau pandangan dari peneliti (Widayat, 2004: 97). Dalam penelitian ini peneliti memilih seluruh anggota MOC kota Malang yang 62 dinyatakan aktif sebanyak 80 orang sebagai sampel penelitian sehingga jumlah populasi pada anggota MOC kota Malang secara keseluruhan dianggap sebagai sampel dan pendekatan ini merupakan pengambilan sampel secara keseluruhan dari populasi yang telah diketahui oleh peneliti. E. Data dan Sumber Data Data adalah sekumpulan informasi, fakta-fakta, atau simbolsimbol yang menerangkan tentang keadaan objek penelitian. Data yang diperoleh pada akhirnya akan diolah dengan menggunakan program SPSS. Sedangkan data itu sendiri terbagi menjadi dua yaitu data primer dan data sekunder. a. Data Primer Adalah data dimana diperoleh secara langsung dari obyek penelitian, (Sumarsono,2004: 69). Data primer dalam penelitian ini diperoleh dari kuesioner yang dibagikan kepada anggota MOC kota Malang. b. Data Sekunder Adalah semua data yang diperoleh secara tidak langsung dari objek yang diteliti, (Sumarsono,2004:69). Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini seperti mengambil dan mengelolah data yang sudah ada, yakni dokumen-dokumen yang dimiliki oleh organisasi seperti halnya struktur organisasi, 63 selain itu data sekunder dapat diperolah dari brosur, internet, majalah, jurnal yang berkaitan dengan selebriti endorser. F. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan: a. Kuesioner (angket). Kuesioner merupakan cara pengumpulan data dengan menyebarkan suatu daftar yang berisi serangkaian pertanyaan tertulis yang disusun secara sistematis, yang diserahkan langsung kepada responden yang akan diteliti untuk diisi (Singarimbun,1995:176). Sehubungan dengan penelitian ini, peneliti menyebarkan kuesioner kepada responden, yaitu seluruh anggota MOC kota Malang. b. Interview (wawancara). Wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara tidak terstruktur yaitu wawancara yang bebas dimana peneliti tidak menggunakan pedoman wawancara yang telah tersusun secara sistematis dan lengkap untuk pengumpulan datanya. Wawancara ini dilakukan peneliti untuk mendukung data yang dilakukan melalui penyebaran kuesioner dan hal-hal yang berkaitan dengan penelitian. 64 G. Skala Pengukuran Skala pengukuran merupakan suatu kesepakatan yang digunakan sebagai acuan untuk menentukan panjang pendeknya interval yang ada dalam alat ukur tersebut bila digunakan dalam pengukuran akan menghasilkan data kuantitatif (Sugiyono, 2004: 84). Skala pengukuran yang digunakan adalah skala likert, skala ini digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial (Sugiyono, 2006: 86). Jawaban untuk setiap item pertanyaan dengan memakai skala likert dapat ditentukan tingkatan nilainya sebagai berikut, Tabel 3.1 Pernyataan Skala Likert 1 2 3 4 5 Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Cukup Setuju Setuju Sangat Setuju Sumber : Malhotra 2005 H. Definisi Operasional Variabel Menurut Nazir (1999:152) definisi operasional adalah suatu definisi yang diberikan kepada suatu variabel atau kontrak dengan cara memberikan arti. Variabel dan indikator yang akan digunakan adalah sebagai berikut: 65 1. Variabel bebas (independent variable) Adapun variabel bebas dalam penelitian ini adalah konsep TEARS yang terdiri dari : a. Trustworthiness (dapat dipercaya) yaitu untuk mengukur sejauh mana seorang “Komeng” sebagai bintang iklan (seleb endorser) Yamaha Jupiter MX dipercaya dapat menyampaikan pesan secara baik. Hal ini meliputi: 1. Kejujuran, 2. Integritas, dan 3. Reabilitas (Handal/Konsisten) b. Expertise (keahlian) yaitu pengetahuan “Komeng” sebagai bintang iklan (seleb endorser) Yamaha Jupiter MX tentang produk yang diiklankan dan kemampuan dalam memberi keyakinan atau percaya diri pada konsumen. Hal ini meliputi: 1. Pengetahuan 2. Pengalaman 3. Keterampilan c. Attractiveness (daya tarik) yaitu lebih menitikberatkan pada daya tarik “Komeng” sebagai bintang iklan (seleb endorser) Yamaha Jupiter MX dapat memahami kesukaan masyarakat. Hal ini meliputi: 66 1. Keserupaan 2. Kebiasaan 3. Kesukaan d. Respect (kekaguman) yaitu kekaguman seseorang terhadap prestasi yang dicapai oleh “Komeng” sebagai bintang iklan (seleb endorser) Yamaha Jupiter MX. Hal ini meliputi prestasi yang dimiliki oleh “Komeng” sebagai bintang iklan paling lucu. e. Similarity (kesamaan) merujuk kepada bagaimana “Komeng” sebagai bintang iklan (seleb endorser) Yamaha Jupiter MX mampu menyesuaikan diri dengan para target audience. Hal ini meliputi umur, gender, etnis dan kelas sosial. 2. Variabel terikat (dependent variable) Minat adalah keinginan seseorang untuk berperilaku tertentu. Dalam hal ini adalah minat seorang konsumen untuk mencari informasi iklan Jupiter MX dengan “Komeng” sebagai bintang iklan (seleb endorser) Yamaha Jupiter MX. Hal ini meliputi pencarian informasi, keinginan keras untuk mencoba, dan merealisasikan pembelian. Untuk memperjelas konsep, variable, indikator dan item-item diatas , maka dapat dilihat pada table berikut: 67 Tabel 3.2 Konsep, Variabel, Indikator, dan Item Variabel Indikator Item Trustworthiness (Dapat dipercaya) (X1) 1. Kejujuran 2. Integritas(ketulusan hati) 3. Reabilitas (keandalan) 1. Kejujuran model iklan layak untuk dipercaya (X1.1) 2. tidak ada paksaan dalam menyampaikan (X1.2) 3. Keandalan model iklan komeng dkk dalam mengiklankan Jupiter MX (X1.3) Expertise (Keahlian) (X2) 1. Pengetahuan 2. Pengalaman 3. Keterampilan 1. wawasan tentang produk Yamaha yang dibintanginya (jupiter MX) (X2.1) 2. Kemahiran Berkendaraan (X2.2) 3. keterampilan dalam melakukan manuver (X2.3) 4. keahlian model iklan (X2.4) Attractiveness (daya tarik) (X3) 1. Keserupaan 2. Kebiasaan 3. kesukaan 1. Sesuainya iklan produk yang dimainkan dengan karakter bintang iklan (konyol). (X3.1) 2. berkendara secara cepat (X3.2) 3. Besarnya keinginan konsumen untuk meniru (X3.3) 4. immage bintang iklan (X3.4) Respect (Kagum) (X4) 1. Prestasi 1. Banyaknya penghargaan yang diterima (X4.1) Similarity (Persamaan) (X5) 1. Umur 2. Gender 3. Etnis 4. Kelas sosial 1. Iklan yang dimainkan komeng memiliki kesamaan karakter dengan para penonton dalam hal umur (X5.1) 2. Iklan yang dimainkan komeng memiliki kesamaan karakter dengan para penonton dalam hal gender (X5.2) 3. Iklan yang dimainkan komeng memiliki kesamaan karakter dengan para penonton dalam hal etins tertentu (X5.3) 4. Iklan yang dimainkan komeng memiliki kesamaan karakter dengan para penonton dalam hal kelas sosial yang ada (X5.4) Minat beli produk (Y) 1. Pencarian informasi 2. pertimbangan untuk membeli 3. tertarik untuk membeli 1 Keakuratan informasi iklan (Y1) 2 Kekuatan iklan (Y2) 3 Tingkat Kebenaran iklan (Y3) 4 Daya tarik iklan (Y4) 68 I. Pengujian Instrument a. Uji validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrumen. Suatu instrumen dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan. Dengan kata lain, mampu memperoleh data yang tepat dari variabel yang diteliti (Simamora, 2004: 172). Teknik korelasi yang digunakan adalah korelasi product moment dari pearson. Korelasi Product Moment dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : 〈 Σ − Σ 〉 − 〈 Σ − 〉 Σ − Σ − Σ = 2 ( )2 2 ( )2 ( ) ( ) N X X N Y XY r N XY X Y Dimana : xy r = Koefisien product moment (korelasi antara X dan Y) N = Jumlah subyek X = Jumlah skor item Y = Jumlah skor total XY = Jumlah perkalian antara skor item dengan skor total 2 X = Jumlah kuadrat skor item 2 Y = Jumlah kuadrat skor total 69 Instrumen dikatakan valid bilamana rhitung lebih besar dari pada rtabel dan begitu juga sebaliknya (Ghozali, 2005: 45). b. Uji reliabilitas Instrumen yang reliabel adalah instrumen yang bila digunakan beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama akan menghasilkan data yang sama. Uji reliabilitas dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan rumus Alpha Cornbach dalam (Sugiyono,2005:283) yaitu : r11 =       σ Σ σ −      − 2 1 2 1 b ( k 1 ) k Dimana: r 11 = Reliabilitas instrumen K = Banyaknya pertanyaan Óób2 = Jumlah varians butir ó12 = Varians total Instrument dikatakan reliabel bilamana koefesiensi alpha lebih besar dari 0,60 sebagaimana yang disarankan oleh Nunnally (1997 dalam Ghazali, 2005). J. Analisis Data Teknik analisis data yang di gunakan peneliti dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan: 70 1. Analisis Statistik Deskriptif Analisis ini dipakai untuk mendeskripsikan karakteristik lokasi penelitian, responden yang diteliti, serta distribusi item dari masing-masing variabel. Data-data yang telah dikumpulkan selanjutnya diedit dan ditabulasikan dalam tabel, setelah itu dilakukan pembahasan secara deskriptif. Ukuran deskriptifnya adalah pemberian angka, baik dalam responden (orang) maupun dalam angka persentase. 2. Analisis Statistik Inferensif Untuk mencari pengaruh seleb endorser terhadap minat beli konsumen pada sepeda motor jenis Jupiter MX cabang Malang maka peneliti menggunakan metode analisis: a. Analisis Regresi Linier Berganda Analisis regresi berganda digunakan untuk memeriksa kuatnya hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Maka dalam penelitian ini regresinya sebagai berikut (Widayat, 2004: 177): yi= β0+ β1x1+ β2xi2+.............+ βkxk+ ε Secara operasional, dalam penelitian ini diformulasikan sebagai berikut: Y = a + β 1 x1 + β 2 X2 + β 3 X3 + β 4 X4 + β 5 x5 + ε 71 Dimana : Y = variabel terikat, yaitu minat α = konstanta β = koefisien regresi X1 = Trustworthiness X2 = Expertise X3 = Attractiveness X4 = Respect X5 = Similarity ε = standar error b. Pengujian hipotesis Untuk mengetahui hipotesis yang diajukan bermakna atau tidak maka digunakan perhitungan uji statistik, sbb: 1. Uji Simultan (Uji F) Uji F digunakan untuk menguji variabel-variabel bebas secara bersama-sama (simultan) terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan nilai Fhitung dengan nilai Ftabel. Apabila Fhitung > Ftabel maka secara bersama-sama (simultan) variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Rumus yang digunakan untuk mencari Fhitung adalah Sugiono (2004: 190): F= (1- R ) (n - k -1) R k 2 2 72 Dimana: F = Fhitung yang selanjutnya dibandingkan dengan Ftabel R² = koefisien determinasi n = jumlah sampel k = jumlah variabel bebas 2. Uji Parsial (Uji t) Uji t digunakan untuk menguji signifikansi konstanta dari variabel bebas secara parsial atau individual terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan membandingkan nilai thitung dengan nilai ttabel. Apabila thitung > ttabel, maka secara parsial variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Rumus uji thitung adalah sebagai berikut (Sugiyono, 1997: 143) t = Sbi bi Dimana: bi = koefisien regresi Sbi = standar error koefisien regresi Kriteria pengambilan keputusan: • Jika probabilitas Thitung < 0,05 maka Ho ditolak • Jika probabilitas Ttabel > 0,05 maka Ho diterima. 73 3. Mencari variabel dominan (beta standrized) Pengujian mengenai variabel independen yang dominan mempengaruhi variabel dependen dalam suatu model regresi linear berganda menggunakan koefisien beta yang telah distandarisasi (standardized coefficients) (Ghazali, 2005: 84). c. Uji Asumsi Klasik Untuk mendapatkan nilai pemeriksa yang tidak bias dan efisien (Best Linear Unbias Estimator/BLUE) dari suatu persamaan regresi linier berganda dengan metode kuadrat terkecil (least Squares), perlu dilakukan pengujian dengan jalan memenuhi persyaratan asumsi klasik yang meliputi: 1. Uji Multikolineritas Uji Multikolineritas adalah pengujian pada model regresi, dimana pengujian ini bertujuan untuk menguji apakah ditemukan adanya korelasi antara variabel bebas (independen), jika terjadi korelasi maka dinamakan multikolineritas. Sedangkan untuk mengetahui gejala tersebut dapat dideteksi dari besarnya nilai VIP (Variance Inflation Factor) melalui program SPSS. Nilai umum yang digunakan untuk menunjukkan adanya multikolineritas 74 adalah nilai toleransi < 0,10 atau sama dengan nilai VIF >10. Dan sebaliknya apabila VIF <10 data-blogger-escaped--2="" data-blogger-escaped-0.05="" data-blogger-escaped-2.="" data-blogger-escaped-3.="" data-blogger-escaped-4.="" data-blogger-escaped-75="" data-blogger-escaped-a="" data-blogger-escaped-absolut="" data-blogger-escaped-ada="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-angka="" data-blogger-escaped-antara="" data-blogger-escaped-apakah="" data-blogger-escaped-asumsi="" data-blogger-escaped-atas="" data-blogger-escaped-atau="" data-blogger-escaped-autokorelasi.="" data-blogger-escaped-autokorelasi="" data-blogger-escaped-b="" data-blogger-escaped-baik="" data-blogger-escaped-bebas.="" data-blogger-escaped-bebas="" data-blogger-escaped-berarti="" data-blogger-escaped-berbeda="" data-blogger-escaped-berdistribusi="" data-blogger-escaped-berganda="" data-blogger-escaped-berikut:="" data-blogger-escaped-bertujuan="" data-blogger-escaped-bila="" data-blogger-escaped-c="" data-blogger-escaped-d-w="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-dari="" data-blogger-escaped-data="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-dependen="" data-blogger-escaped-diambil="" data-blogger-escaped-dibawah="" data-blogger-escaped-digunakan="" data-blogger-escaped-dilakukan="" data-blogger-escaped-dimaksudkan="" data-blogger-escaped-dimana="" data-blogger-escaped-disebut="" data-blogger-escaped-distribusi="" data-blogger-escaped-diteliti="" data-blogger-escaped-diuji="" data-blogger-escaped-durbin="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-heteroskedastisitas.="" data-blogger-escaped-heteroskedastisitas="" data-blogger-escaped-homokedastisitas.="" data-blogger-escaped-homokedastisitas="" data-blogger-escaped-independen="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-jika="" data-blogger-escaped-ke="" data-blogger-escaped-kecil="" data-blogger-escaped-keduanya="" data-blogger-escaped-kesalahan="" data-blogger-escaped-ketidaksamaan="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-kolmogorov-="" data-blogger-escaped-kolmogorov76="" data-blogger-escaped-korelasi="" data-blogger-escaped-lain.="" data-blogger-escaped-lebih="" data-blogger-escaped-linear="" data-blogger-escaped-maka="" data-blogger-escaped-mempunyai="" data-blogger-escaped-mendekati="" data-blogger-escaped-mendeteksi="" data-blogger-escaped-mengandung="" data-blogger-escaped-mengetahui="" data-blogger-escaped-menggunakan="" data-blogger-escaped-mengkorelasikan="" data-blogger-escaped-menguji="" data-blogger-escaped-metode="" data-blogger-escaped-model="" data-blogger-escaped-multikolineritas.="" data-blogger-escaped-negatif.="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-non="" data-blogger-escaped-normal.="" data-blogger-escaped-normal="" data-blogger-escaped-normalitas="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-pangamatan="" data-blogger-escaped-patokan="" data-blogger-escaped-pengamatan="" data-blogger-escaped-pengganggu="" data-blogger-escaped-pengujian="" data-blogger-escaped-periode="" data-blogger-escaped-persamaan="" data-blogger-escaped-positif.="" data-blogger-escaped-program="" data-blogger-escaped-rank="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-residual="" data-blogger-escaped-sampai="" data-blogger-escaped-sebagai="" data-blogger-escaped-sebaliknya="" data-blogger-escaped-sebelumnya.="" data-blogger-escaped-sebuah="" data-blogger-escaped-secara="" data-blogger-escaped-semua="" data-blogger-escaped-signifikansi="" data-blogger-escaped-signifkansi="" data-blogger-escaped-smirnov.="" data-blogger-escaped-smirnov="" data-blogger-escaped-spearman="" data-blogger-escaped-spss="" data-blogger-escaped-suatu="" data-blogger-escaped-t="" data-blogger-escaped-terdapat="" data-blogger-escaped-terjadi="" data-blogger-escaped-tersebut="" data-blogger-escaped-tetap="" data-blogger-escaped-tidak.="" data-blogger-escaped-tidak="" data-blogger-escaped-tidaknya="" data-blogger-escaped-tujuan="" data-blogger-escaped-uji="" data-blogger-escaped-umum="" data-blogger-escaped-untk="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-varian="" data-blogger-escaped-watson="" data-blogger-escaped-yaitu="" data-blogger-escaped-yang=""> 0,05, maka terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. 5. Uji Lineritas Pengujian lineritas dilakukan untuk mengetahui model yang dibuktikan merupakan model linier atau tidak. Uji lineritas dilakukan dengan menggunakan curve estimate, yaitu gambaran hubungan linier antara variabel X dengan variabel Y. jika nilai signifikansi f < 0,05, maka variabel X tersebut memiliki hubungan linier dengan Y. 2. Iklan Lini Bawah (Below The Line) Pada awalnya, iklan below-the-line jauh lebih dominan. Iklan jenis ini dikuasai oleh lima media yaitu mulai dari direct mail, pameran-pameran, perangkat-perangkat peragaan (display), penjualan langsung serta selebaran umum. Jefkins (1996:381) menjelaskan bahwa below the line digunakan untuk menyebut segala media iklan yang berada diluar media Above-the-line, dan media below-the-line ini diantaranya adalah promosi penjualan, sponsor, direct mail, dan pameran-pameran. Namun sesungguhnya diluar mediamedia ini masih banyak media-media lini bawah yang lain. Menurut kasali (1992: 142) media yang digunakan dalam media lini bawah adalah sebagai berikut: a) Pameran Pameran umumnya terdiri dari 2 jenis, yakni pameran sambil berdagang dan pameran tanpa berdagang. Dalam dunia perdagangan dewasa ini, pameran mempunyai dua fungsi; pertama sebagai tempat pengusaha, baik dari dalam 32 maupun luar negeri, memamerkan hasil produksinya, kedua sebagai tempat pertemuan antara penjual dan pembeli. b) Direct mail Adalah segala bentuk advertensi yang digunakan untuk menjual barang secara langsung kepada konsumen, apakah melalui surat, kupon yang disebarkan melalui media cetak maupun melalui telpon. c) Point of purchase Adalah display untuk mendukung penjualan, yang dapat membuat konsumen terpasung ditempat penjualan dan pada akhirnya konsumen membeli barang tanpa berfikir sebelumnya. d) Merchandising schemes Sebuah usaha yang dilakukan untuk mempertahankan pembelian lewat celah-celah yang dilupakan. Dengan ini konsumen yang berbelanja diberikan hadiah ekstra, potongan harga yang dicetak pada kemasan, persaingan (mengisi formulir yang di lampiri potongan kemasan), premium offers (harga khusus yang diberikan kepada orang yang berbelanja dengan membawa potongan Koran), dan kupon hadiah yang dapat langsung ditukarkan. e) Kalender 33 Adalah salah satu media lini bawah yang sangat populer. Kelebihan kalender adalah di gunakan orang bukan semata-mata untuk referensi penanggalan, melaikan juga untuk membuat janji, catatan-catatan, dan bahkan merekam sesuatu, selain itu kalender juga di buat hiasan yang secara tidak langsung akan terlihat setiap hari. Pengelola komuniksi haruslah bersifat hati-hati dalam menyampaikan informasi kepada massa, sebisa mungkin menghindari kesalahan, karena hal tersebut dilarang dalam etika komunikasi menurut Islam. Kesalahan dalam penyampaian informasi akan dapat menimbulkan kesesatan bahkan penyesalan bagi pengelola kominikasi itu sendiri Allah SWT berfirman: 􀀸􀃕􀂵􀀈􀂎􀀄􀀇􀀆 􀀇􀂇􀁒􀁛􀁫􀂈􀀊􀂔􀂡􀂍􀁥 􀀲􀃊􀀑􀂋􀃊􀀄􀀈􀁠􀁇 􀁉􀂴􀀌 􀀆􀀻􀂉􀃉􀁁􀂍􀀥􀀆􀂋􀃊 􀁉􀂈􀀉 􀀆􀀻􀂉􀃉􀁀􀂅􀁱􀂍􀀙􀂍􀀪􀂌􀃟 􀀍􀂍􀀙􀂍􀁅􀂴 􀀏􀂫􀁚􀀇􀂌􀃟 􀀊􀂌􀀆􀂡􀁠􀁎􀂇􀁎􀂥􀀕 􀀇☺􀀥􀃜􀂉􀂌􀀈 􀀆􀂉􀃍􀀚􀁬􀂫􀂧􀃎􀀢 􀀲􀃍􀀩􀃟􀀠􀁠􀃎􀂌􀃟 􀀇􀂍􀀥 􀁴􀂄􀀢􀂍􀃉 􀀆􀂉􀃅􀂌􀂴􀀙􀃙􀂧􀃍􀀪􀂌􀃟 ( (ال حجرا ت: 6 􀀸􀀹􀂵􀀥􀂵􀁫􀂡􀂍􀀵 “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. (Q.S. Al-HujurAat 49:6). Oleh sebab itu keakuratan informasipun dibutuhkan, artinya penyampai pesan harus hati-hati dalam menyampaikan 34 informasi kepada massa, sebisa mungkin menghindari kesalahan, dan gunakan bahasa yang mudah dicerna oleh penerima pesan (Q.S. Al-Isra’, 17:28), dan kedepankanlah aspek kejujuran dalam berkomunikasi yang didasarkan pada data dan fakta, tidak memutar balikan kenyataan yang ada dan informasi yang disampaikan dapat diakui integritas dan kredibilitasnya. 4. Menentukan pesan iklan Kotler et.al (2000:53) megatakan bahwa pengiklan menempuh tiga langkah untuk mengembangkan sebuah strategi yang kreatif: a. Pemunculan gagasan pesan Pada prinsipnya, pesan produk seharusnya diputuskan sebagai bagian dari pengembangan konsep produksi, ia menunjukkan manfaat utama yang ditawarkan merek tersebut. Orang kreatif menggunakan beberapa metode untuk memunculkan berbagai kemungkinan daya tarik periklanan. Banyak orang kreatif mendapatkan secara induktif dengan berbincang dengan konsumen, dealer, ahli dan pesaing. Tetapi beberapa orang kreatif menggunakan kerangka deduktif untuk menghasilkan pesan periklanan. b. Evaluasi dan pemilihan pesan 35 Pengiklan perlu mengevaluasi berbagai alternatif pesan. Iklan yang baik biasanya fokus pada satu rencana. Pesan seharusnya dinilai menurut kemampuannya untuk memunculkan hasrat atau keinginannnya. c. Pelaksanaan Pesan Pengaruh pesan tidak hanya tergantung pada apa yang dikatakan tetapi bagaimana mengatakannya. Beberapa iklan diarahkan untuk pemosisian rasional dan yang lainnya adalah pemosisisan emosional. 5. Cara menyusun penyampaian pesan Inti dari iklan adalah pesan yang disampaikan ke audiens, tujuannya adalah untuk membuat konsumen memberikan tanggapan. Penyampaian pesan harus mengacu pada kararteristik utama yang harus ditonjolkan serta elemen-elemen atau atribut yang digunakan untuk menyampaikan pesan tersebut. Pesan dalam sebuah iklan harus dapat memberikan nilai tambah bagi produk tersebut. Pada umumnya jarang sekali konsumen meyediakan waktu yang cukup lama untuk memperhatikan sebuah iklan. Biasanya konsumen melihat iklan, mendengar iklan atau menyaksikan iklan secara sambil lalu saja. Komunikasi yang efektif senantiasa ditentukan oleh perpaduan gambar dan kata-kata. Kata-kata selalu 36 dipilih agar terkesan unik dan memikat, sehingga dapat memaksa untuk berhenti dan sejenak merenungkan maknanya. Pada dasarnya keseluruhan strategi pemasaran haruslah menentukan apa pesan yang harus disampaikan. Sebagai pedoman untuk merencanakan pesan. Kita dapat mempergunakan konsep AIDCA yaitu menarik perhatian (attention), menimbulkan minat (interest), membangkitkan keinginan (desire), menimbulkan rasa percaya (conviction), dan mendorong tindakan (action). Hal ini sesuai yang dikatakan Magdalena (1997: 76). Kotler (2003: 254) mengatakan bahwa pesan yang efektif idealnya harus menarik perhatian (attention), menarik minat (interest), membangkitkan keinginan (desire), dan mengerakkan atau menyebabkan tindakan (action). Dari dua pendapat tersebut diatas maka dapat diuraikan bahwa dalam memformulasikan pesan idealnya memerlukan pemecahan atas 4 masalah yaitu: a. Apa yang akan dikatakan (Isi Pesan) Dalam menentukan isi pesan yang terbaik, manajemen mencari daya tarik, tema, ide, atau usulan-usulan penjualan yang unik. Menurut Kotler (2002:633) ada tiga jenis daya tarik: 􀃒 Daya tarik rasional 37 Daya tarik rasional menunjukkan minat seseorang, menunjukkan bahwa produk tersebut akan menghasilkan manfaat seperti yang dikatakannya. 􀃒 Daya tarik emosional Daya tarik emosional mencoba membangkitkan emosi positif atau negatif, yang akan memotivasi pembelian. Komunikator telah menggunakan daya tarik negatif seperti rasa takut, rasa bersalah, dan malu agar orang melakukan hal-hal tertentu. Komunikator juga menggunakan daya tarik emosional yang positif seperti humor, cinta, kebanggan, dan kebahagiaan. 􀃒 Daya tarik moral Daya tarik moral diarahkan pada perasaan audiens tentang apa yang benar dan tepat. Daya tarik moral sering digunakan untuk mendorong orang mendukung masalahmaslah sosial (Kotler,2002: 634). b. Bagaimana mengatakan secara logis (Struktur Pesan) Efektivitas suatu pesan tergantung pada struktur dan isi pesan. Penelitian hovlan di University yale menyoroti isi pesan dan hubugannya dengan penarikan kesimpulan, argumen sepihak (one - sided argument) versus argumen dua pihak (two - sided arguments) serta urutan penyajian . 38 Argumen sepihak hanya menyajikan keunggulankeunggulan produk dari sebuah perusahaan atau dengan kata lain pengiklan membuat kesimpulan bagi audiens, sedangkan argumen dua pihak menyajikan keunggulan dan kekurangan dari sebuah produk perusahaan sehingga mengahruskan audiens membuat kesimpulan dan keputusan sendiri. Dalam struktur pesan yang terpenting adalah bagaimana mengatakan secara logis (Kotler,2002: 635) Menurut Mowen (2001: 425), struktur pesan mengacu pada bagaimana isi pesan disusun. salah satu isu utama dalam bidang ini adalah menempatkan informasi yang penting dan beberapa kali bagian penting dari informasi yang harus diulang. Adapun uraiannya sebagai berikut: 􀃒 Pengaruh utama dan resensi Pengaruh utama dan resensi mengacu pada dampak relatif dari informasi yang ditempatkan di awal atau akhir pesan. Pengaruh utama terjadi apabila materi diawal pesan sangat berpengaruh, sementara pengaruh resensi terjadi apabila materi diakhir pesan sangat berpengaruh. 􀃒 Pengaruh repetisi Terlalu banyak repetisi dapat meningkatkan sikap negatif konsumen terhadap pesan. Pengaruh ini dikenal 39 sebagai keusangan iklan. Tetapi teori dua faktor menyatakan bahwa dua proses psikologis yang berbeda terjadi seperti orang menerima pesan-pesan repetitive. Pada salah satu proses, repetisi pesan dapat mengurangi ketidakpastian dan meningkatkan proses pembelajaran tentang rangsangan yang kemudian menghasilkan tanggapan positif. Dalam proses lainnya rasa bosan akan meningkat setiap kali dilakukan repetisi dan hal ini akan membuat penerima bereaksi secara negatif terhadap iklan. Teori dua faktor menyatakan bahwa untuk menghindari kebosanan konsumen, komunikator harus membuat sedikit variasi iklan pada setiap repetisi. c. Bagaimana mengatakan secara simbolis (Format Pesan) Komunikator harus megembangkan format pesan yang kuat. Dalam iklan tercetak, komunikator harus memutuskan judul, katakata, ilustrasi dan warna. Dalam iklan radio, maka komunikator harus dengan teliti memilih kata serta mutu suara, dan vokalisasinya. Sedangkan dalam televisi atau langsung secara pribadi maka semua unsur tadi serta bahasa tubuh (isyarat non verbal) harus direncanakan terlebih dahulu. Jika disampaikan melalui produk atau kemasannya, maka komunikator harus memperhatikan warna, tekstur, aroma, ukuran, dan bentuk. 40 Elemen-elemen seperti ukuran, warna, dan ilustrasi iklan menghasilkan perbedaan terhadap dampak iklan maupun biayabiayanya. Sedikit penataan ulang atas elemen-elemen mekanis dalam iklan dapat meningkatkan kemampuan untuk menarik perhatian. Kotler (2002: 635). d. Siapa yang seharusnya mengatakan (Sumber Pesan) Sumber pesan adalah individu atau karakter yang menyampaikan pesan. Pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik atau terkenal akan lebih menarik perhatian dan mudah diingat. Itulah sebabnya pengiklan sering menggunakan orangorang terkenal sebagai juru bicara. Jika seseorang memiliki sikap yang positif terhadap sumber pesan, atau sikap negatif terhadap sumber pesan, maka terjadilah keadaan kongruen (State of kongruity) perubahan sikap akan terjadi searah dengan bertambahnya jumlah kesesuaian. Menurut Kotler (2002: 664) memilih tokoh yang tepat sangat penting. Tokoh tersebut harus dikenal luas, mempunyai pegaruh yang positif, yaitu (efek emosi yang sangat positif terhadap audiens sasaran), dan sangat sesuai dengan produk tersebut. Dalam Kotler (2003: 258) dikatakan bahwa Pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik atau terkenal akan memperoleh perhatian dan daya ingat yang lebih tinggi. Itulah 41 sebabnya pemasang iklan sering menggunakan selebriti sebagai juru bicara. Royan (2004: 2) didalam pembuatan iklan tidak luput peran selebriti sebagai endorser. Mengapa selebriti sangat diminati oleh produsen dalam mengiklankan produk-produknya? alasan yang sederhana menyebutkan bahwa pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik (kaum selebriti yang sedang ngetop) akan mendapatkan perhatian yang lebih besar disamping sangat mudah diingat. 6. Endorser a. Pengertian Endorser Endorser adalah icon atau sosok tertentu yang dipakai dalam kegiatan promosi yang bertujuan untuk mendukung efektifitas penyampaian pesan produk (Suryadi2006: 132). Endorser bisa saja sebuah pulau , nama besar perusahaan, tokoh kartun, bintang olahraga, orang terkenal, ilmuan, dan yang lebih sering ialah artis. Sutisna (2003: 271) mengatakan bahwa keberhasilan komunikasi pemasaran dipengaruhi oleh banyak variabel seperti kemampuan pemasar melakukan decoding. tujuan komunikasi menjadi pesan yang menarik dan efektif bagi konsumen, ketepatan memilih jenis promosi, ketepatan penggunaan media penyampai pesan, daya tarik pesan dan krdibilitas penyampai pesain. Kredibilitas penyampai pesan dalam sebuah iklan juga perlu 42 diperhatikan karena pesan yang bersumber dari pihak yang kredibel biasanya lebih mudah mempengaruhi penerima pesan. Perhatian terhadap kredibilitas penyampai pesan ini sangat penting, karena konsumen sering menyatakan bahwa apa yang disampaikan dalam iklan semata-mata untuk kepentingan pemasar saja, yaitu agar produk yang ditawarkan bisa terjual. Persepsi seperti itu merupakan persepsi yang wajar dan oleh karena itu kreativitas pemasar diperlukan agar klaim hilang atau sedikitnya berkurang. Untuk itu, seorang endorser sebagai opinion leader sebuah iklan harus mampu untuk menciptakan opini positif terhadap produk melalui iklan yang disampaikan. Sutisna (2003:272) mengatakan bahwa penggunaan opinion leader biasanya cukup efektif dalam perasaan kesamaan bagi konsumen. Manusia cenderung untuk meniru apa yang dilakukan oleh seorang yang dianggap lebih dari dirinya. Penggunaan endorser yang tepat sebagai pendukung sebuah iklan mampu mempengaruhi dan mendapatkan perhatian konsumen atas pesan yang disampaikan dalam iklan tersebut. Belch dan Belch (2001: 171) mengatakan bahwa : The large number of ads are bombarder with every day makes it difficult for advertisers to break through the clutter. Marketers deal with this problem by using sources who will attract the target audienc’s atention-actor, rock star, or attracive models 43 Banyaknya jumlah iklan dimana kita diserang secara terus-menerus dengan iklan setiap hari telah membuat para pembuat iklan merasa sulit untuk memecah kekusutan pasar yang ada. Para pelaku pemasaran setuju dengan permasalahan tersebut dan menggunakan sosok yang mampu memikat perhatian konsumen seperti halnya aktor film, atlit, penyayi rock, atau model-model lain yang menarik. Hal tersebut menunjukan bahwa kapabilitas dan kredibilitas seseorang sebagai public figure mampu mempengaruhi konsumen untuk meniru apa yang dilakukan oleh public figure tersebut. Penggunaan endorser dalam penyampaian pesan harus menggunakan sosok yang cocok yang mampu untuk menyampaikan pesan secara baik dan mampu mempengaruhi konsumen. Kesalahan dalam pemilihan figur sebagai endorser akan sangat merugikan bagi perusahaan, selain karena tujuan dari iklan penggunan endorser tersebut tidak tercapai, biaya yang dikeluarkan juga relatif besar. Belch dan Belch (2001: 172)mengatakan bahwa : Companies are very careful when selcting individuals to deliver their selling messages. Mary firms spend huge sums of money for a spesific person to endorse their product company. 44 Perusahaan sangat hati-hati ketika memilih seseorang untuk menyampaikan pesan pemasarannya. Banyak perusahaan menghabiskan uang yang cukup banyak untuk sosok tertentu untuk menyokong produknya. Selebriti adalah tokoh (aktor, penghibur, atau atlet) yang dikenal masyarakat karena prestasinya didalam bidang-bidang yang berbeda dari golongan produk yang didukung (Shimp:2003: 460). Selebriti merupakan spokesperson untuk sebuah brand. Selebriti, secara definisi adalah orang-orang yang dikenal secara luas oleh masyarakat, baik itu seorang bintang film, penyanyi, pelawak, atlit, maupun model. Berapa biaya yang dibutuhkan untuk menyewa selebriti, tergantung dari tingkat ketenarannya. Selain untuk meningkatkan krdibilitas brand, keuntungan utama menggunakan selebritis adalah kemampuan iklan untuk diingat dalam waktu singkat. Image yang dimiliki oleh publik tentang bintang ini secara tidak langsung ditransfer kedalam iklan (brand) yang dibintanginya. Penggunaan bintang-bintang terkenal ini lebih efektif untuk menghasilkan respons yang positif terhadap merek (brand) sekaligus meningkatkan keinginan untuk membeli. Jika keinginan membeli tinggi, otomatis penjualan akan terdongkrak (http://www.swa.co.id/). 45 Seperti yang kita ketahui, iklan sebenarnya bentuk penyampaian pesan suatu merek kepada konsumen. Hanya saja siapakah yang nantinya akan menyampaikan pesan tersebut, apakah seorang olahragawan, orang awam ataukah selebrirti? pemilihan selebriti dalam penyampaian pesan tersebut nantinya diharapkan dapat menimbulkan dampak yang cepat dalam brand awareness dan brand recognitiion (Royan 2004:14). Efektif atau tidaknya memilih figur atau icon dalam kegiatan promosi tentunya akan sangat dipengaruhi oleh image yang terbentuk dimasyarakat mengenai sosok tersebut. Memilih artis paling popoler sekalipun tidak akan memberikan manfaat apapun jika tida ada keselarasan antara image artis dengan image yang ingin diciptakan terhadap merek. Menurut hasil survey Frontier Consultant & Riset Jakarta yang dimuat di majalah marketing bulan agustus 2004 menerangkan bahwa bintang Komeng menempati ranking pertama sebagai bintang dengan image lucu dengan prosentase 17,0% (Royan 2004: 43). Begitu juga pada survey tahun berikutnya yaitu tahun desember 2005 bintang Komeng menempati ranking pertama lagi sebagai bintang dengan image lucu dengan prosentase 19,2% (Suryadi, 2006:158). Hasil survey diatas merupakan kerangkan acuan bagi para pemasar dalam pemilihan endorser 46 dari kalangan artis. Survey tersebut bisa dijadikan dasar pijakan dasar dalam merencanakan pembentukan persepsi merek melalui sosok artis. Dalam konteks Yamaha survey ini sangat membantu karena saat ini Yamaha mengubah image melalui aktivitas komunikasi. Yamaha tidak lagi menggunakan pendekatan hi-tech, tapi menggunakan pendekatan humor. Dengan menggunakan Komeng, Tessa, Dedi Mizwar, dan Didi Petet, yang kesemuanya ‘konyol abis’. Terkait dengan siapa yang menjadi sumber pesan, akan dijelaskan karakteristik yang harus dimiliki bintang ilklan yaitu pendekatan TEARS (trusworthiness, expertise, attractiveness, respect, dan similarity) . b. TEARS Model Shimp (2003) dalam Christian Berstrom (2004) mengatakan bahwa mengatakan bahwa ada dua sifat yang umum, yaitu kredibility dan attractiveness yang memainkan peran penting didalam memfasilitasi komunikasi secara efetif. Sifat-sifat tersebut juga penting ketika sifat-sifat tersebut hadir untuk menentukan keefektifitasan dari seorang bintang iklan. Shimp (2003) dalam Christian Berstrom (2004: 11) menyatakan bahwa kredibilitas sebagai sifat umum yang pertama merujuk pada kecenderungan untuk mempercyai 47 seseorang. Ketika seorang bintang iklan dipandang sebagai sosok yang kredibel, maka perilaku penonton kelihatannya berubah seiring dengan proses psikologi yang disebut dengan internalisasi. Proses ini terjadi sewaktu penonton menerima posisi bintang iklan didalam suatu persoalan yang dialami juga oleh penonton. Dua sub atribut yang penting dari kredibilitas seorang bintang iklan adalah Trustworthiness (kepercayaan) dan Expertise (keahlian). Trustworthiness, huruf T pada TEARS merujuk pada orang yang dapat dipercaya, dapat diandalkan (digantungkan) dan seseorang yang dapat dipercaya. Selebritis mendapatkan kepercayaan dari prestasinya dalam film, olahraga, kantor-kantor pelayanan publik, dll. Kata Trustworthiness yang melekat pada bintang iklan bergantung pada persepsi penonton terhadap motivasi bintang iklan. Jika para konsumen percaya bahwa seorang bintang iklan tersebut sedang mendukung sebuah produk untuk kepentingan diri sendiri, maka efek persuasif pada bintang iklan akan menjadi rendah jika dibandingkan dengan penonton yang melihat seorang bintang iklan sebagai seseorang yang tidak mempunyai maksud apa-apa sewaktu dia menjadi bintang iklan suatu merk tertentu. 48 Mowen dan Minor (2001: 402) mengatakan bahwa kepercayaan sumber (source trustworthiness) menunjukan sejauh mana sumber dapat memberikan informasi yang tidak memihak dan jujur. Sumber yang dirasakan dapat dipercaya dapat mempengaruhi pemirsa, meskipun sumber tersebut memiliki keahlian yang relatif sedikit. Engel et. al (1995:87) mengatakan bahwa jika penerima menanyakan layak atau tidaknya sumber unruk dipercaya maka sumber akan kehilanhan kredibilits lepas dari berapa banyak pengetahuan yang dimilikinya. Pendapat tersebut mengindikasikan bahwa trustworthiness juga merupakan variabel yang penting dalam menentukan kredibilitas sumber pesan. Sub atribut yang kedua adalah Expertise (keahlian), huruf E pada kata TEARS. Expertise adalah tentang mempunyai skill tertntu, peengetahuan, atau kemampuan tertentu yang dapat dihubungkan dengan merek yang sedang diiklankan (didukung). Shimp (2003) mengatakan bahwa dalam hal ini, tidaklah penting seorang binang iklan itu seorang yang ahli atau bukan. Yang menjadi masalah disini adalah bagaimana penoonton memandang seorang bintang iklan. Apabila seorang bintang iklan dipandang orang yang ahli, dia sepertinya lebih dapat merubah pendapat penonton daripada jika seorang 49 bintang iklan tidak dipandang sebagai orang yang ahli oleh penonton. Mowen dan Minor (2001: 402) mengatakan bahwa keahlian sumber (Source expertise) mengacu pada tingkat pengetahuan yang dimiliki sumber terhadap subjek dimana ia berkomuniksi. Sedangkan menon et.al (------------) yang melakuka penelitian melalui penggunaan selebriti dalam iklan mengatakan bahwa: Celebriti knowledge or expertise is defined as the perceived ability of the spokesperson to make valid assertion. Pengetahuan seorang selebritis atau kemampuan didefinisikan sebagai anggapan atas kemampuan dari seorang penyampai pesan untuk membuat pernyataan yang benar. Seorang endorser yang mempunyai pengetahuan (knowledge) dan keahlian (expertise) dengan apa yang disampiakan akan mengakibakan pesan yang disampaiakn menjadi lebih persuasif. Engel et. al (1995: 87) mengatakan bahwa tingkat pengetahuan atau keahlian sumber adalah determinan utama dari kredibilitas. Namun keahlian saja tidaklah memadai. Sumber harus pula dipandang layak dipercaya. Berdasarkan pendapat tersebut maka sisi expertise saja tidaklah cukup untuk 50 menjadikan endorser dikatakan mempunyai kredibilitas yang tinggi. Shimp (2003) mengatakan lebih lanjut dengan atribut umum yang kedua yaitu attractiveness (keaktraktifan). Hal ini tidak hanya terbatas pada fisik yang atraktif, karakter-karakter yang berbeda dimana penonton dapat memandang seorang bintang iklan sebagai sosok yang mempunyai intelektual tinggi, kepribadian yang baik, karakter gaya hidup, dan skill sebagai atlit. Ketika para konsumen menemukan sesuatu didalam diri seorang bintang iklan yang disukai, maka kepercayaan muncul melalui identifikasi. Identifikasi disini berarti bahwa para konsumen sepertinya mengadopsi kebiasaan, perilaku, keinginan, dan pilihan dari sang bintang iklan jika konsumen dapat menemukan sisi atraktif dari sang bintang iklan tersebut. Attractiveness dapat dibagi menjadi tiga bagian, keaktraktifan yang bersifat fisik, rasa hormat, dan kesamaan. Huruf A pada kata TEARS yaitu attractiveness adalah suatu permasalahan kunci didalam beberapa hubungan endorsement. Suatu contoh yang bagus didalam bintang iklan yang atraktif dan sukses adalah seorang petenis Anna Kournikova yang tidak pernah memenangkan satu turnamenpun dalam tour profesionalnya. Dia mendapatkan kira-kira 10 juta/th hanya 51 dari membintangi beberapa iklan. Shimp (2003) berpendapat bahwa Kournikova dipilih untuk membintangi beberapa iklan merk yang berbeda karena dia mempunyai fisik yang atraktif (menarik) dan bukan karena kredibilitasnya atau rasa hormatnya pada kemampuan dalam bermain tenis. Penelitian mendukung sebuah ide bahwa orang yang atraktif (menarik) seertinya dapat menghasilkan nilai yang lebih pada produk yang diiklankan daripada orang yang kurang atraktif/menarik. Selain sisi trustworthiness dan expertise dari endorser sebagai bahan evaluasi konsumen terhadap pesan yang tersampaikan melalui iklan, hal yang perlu diperhatikan adalah daya tarik sumber pesan. Daya tarik sumber ditentukan oleh kemampuan sumber pesan (endorser) untuk menyampaikan pesan secara menyenangkan dan membuat kesamaan dengan konsumen. Alasan tersebut yang menjadi alasan seorang pemasar dalam menentukan seorang figur sebagai endorser. Belch dan Belch (2001:175) mengatakan bahwa: A source charatericticfrequently used by advertiser is attractiveness, which encompasses similarity, familiarity, and likability. Similarity is a supposed resemblance between the source and the receiver of the message, while familiarity refers to knowledge of the source through exposure. Likability is an affetion for the source as a result of physical appearace, behavior, or other personal trait. 52 Karakterisik sumber pesan yang sering digunakan oleh pemasar adalah kemenarikan dari sumber pesan tersebut, dimana terdiri dari kesamaan, keakraban, dan disenangi. Kesamaan adalah peasaan adanya kemiripan antara sumber dan penerima pesan. Sedangka keakraban yang dimaksud adalah pengetahuan dari sumber melalui exposure. Kemampuan sumber untuk disenangi merupakan sebuah konsekuensi dari penampilan fisik, perilaku atau sifat-sifat lainnya. Dari penjelasan tersebut terlihat bahwa dari sisi similarity menunjukan adanya kemiripan antara endorser dengan konsumen penerima pesan. Kesamaan tersebut bisa dilihat dari sisi kebutuhan, tujuan, ketertaikan, dan gaya hidup antara endorser dengan penerima pesan. Implikasi manajerial dari hal tersebut adalah bahwa karakteristik endorser harus sesuai dengan produk. Jadi, hipotesis kesesuaian (matchup hipotesis) menyatakan bahwa karakteristik produk yang dominan harus sesuai dengan figur sumber yang dominan. Dalam hal ini adalah endorser (Mowen dan Minor, 2001:406). Dari sisi familiarity menunjukan bahwa endorser adalah orang yang terkenal karena sering muncul diberbagai media. Sedangkan likability lebih mengarah pada penampila fisik, perilaku, dan ciri-ciri lain dari endorser. Namun, penjelasan 53 tersebut ditegaskan lagi leh Belch yang mengatakan bahwa similarity dan likability merupakan dua karakteristik yan dicari oleh seorang pemasar dari seorang endorser. Similarity and likability are the two characteristics marketer seek when choosing a communicator (Belch and Belch, 2001: 177) Respect (penghormatan/oenghargaan) adalah huruf R pada kata TEARS dan melambangkan kualitas kekaguman konsumen terhadap prestasi-prestasi seseorang. Para selebritis dapat dihormati untuk kemampuan aktingnya, skill sebagai atlit, pendapat-pendapat yang bersifat politik, dan kepribadiannya. Seorang selebritis yang dihargai dapat meningkatkan ketenaran sebuah merk yang dibintanginya melalui efek-efek positif yang akan didapatkan oleh konsumen terhadap merk barang tsb. Sub atribut yang terahir didalam Attractiveness adalah huruf S, yaitu Similarity (kesamaan). Kata ini merujuk bagaimana sang bintang mencocokan atau menyesuaikan diri dengan penonton dalam hal umur, gender, etnis, kelas sosial, dll. Shimp (2003) mengatakan bahwa Similarity ini merupakan atribut yang penting karena para penonton cenderung untuk lebih menyukai seseorang yang sedang berbagi dengan karakteristik-karakteristik yang sama. Seorang selebritis yang 54 membintangi iklan produk tertentu sepertinya dianggap sosok yang terpercaya yang mempunyai kesamaan karakter dengan para penonton dalam hal gender, umur, dan etnis, dll. Sebuah penelitian yang dilakukan pada etnis minoritas mengungkapkan bahwa ketika seorang pembicara mencocokan/menyesuaikan diri dengan para penonton dalam hal keetnisan, kepercayaan pembicara tersebut meningkat. Hal ini menambah perilaku yang lebih baik terhadap merek yang dibintanginya. 7. Minat a. Pengertian minat Minat adalah kecenderungan seseorang untuk merasa tertarik pada objek tertentu yang dianggap penting. Sedangkan need for achievement adalah kebutuhan untuk mencapai prestasi tertentu. Dari rasa ketertarikan terhadap sesuatu didukung dengan need for achievement ini akan membentuk motivasi yang akhirnya teraktualisasi dalam perilaku. Meichati (1972) dalam Iswarani (2007: 12) mengartikan minat adalah perhatian yang kuat, intensif dan menguaai individu. Secara mendalam untuk tekun melakukan suatu aktivitas. Menurut Getzel (1966) dalam Iswarani (2007: 12), minat adalah suatu disposisi yang terorganisir melalui pengalaman yang 55 mendorong seseorang untuk memperoleh objek khusus, aktivitas, pemahaman, dan keterampilan untuk tujuan perhatian atau pencapaian. Hal penting dalam minat adalah intensitasnya. Secara umum minat termasuk karakteristik afektif yang memiliki intensitas tinggi. Tan 2007 dalam Iswarani (2007: 12) Intensitas memiliki tiga faktor pendukung yaitu kemauan, keinginan, dan kepercayaan. Keseluruhan hal tersebut harus disertai dengan tindakan yang nyata untuk tercapainya tujuan. Fishbein dalam Iswarani (2007: 12) Minat berperilaku menunjukan probabilitas subjektif seseorang bahwa ia melakukan suatu perilaku yang berkaitan dengan objek tertentu. Menurut Dharmmesta (1998) dalam Iswarani (2007:12) terdapat beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dari minat antara lain: a. minat dianggap sebagai “penangkap” atau perantara faktor-faktor motivasional yang mempunyai dampak pada suatu perilaku tertentu. b. Minat menunjukan seberapa keras seseorang berani mencoba. c. Minat juga menunjukan seberapa banyak upaya yang direncanakan seseorang untuk dilakukan. 56 d. Minat adalah paling dekat hubungannya dengan perilaku selanjutnya. b. Minat dan Pengambilan Keputusan Simon (1960) dalam Iswarani (2007: 13) setelah seseorang menunjukan minat terhadap sesuatu hal yang menarik, maka biasanya langkah selanjutnya adalah pengambilan keputusan. Proses pengambilan keputusan operasional dapat dikonseptualisasikan kedalam 3 aktivitas yang meliputi: a. Aktivitas intelejen, pelacakan lingungan yang meliputi pengumpulan dan pemrosesan informasi. Pengumpulan informasi-informasi ini memberikan tanda-tanda untuk menganalisa situasi keputusa yang potensial dan merumuskan alternatif-alternatif. b. Aktivitas perancangan, pembuat keputusan menganalisa alternatif-alternatif untuk mengidentifikasikan hasil alternatif-alternatif yang akan memuaskan kebutuhan atau tujuan yang berhubungan dengan keputusan. Aktivitas pilihan, pembuat keputusan membuat pertimbangan, memilih diatara alternatif-alternatif yang diidentifikasi. Membuat konseptualisasi pembuatan dalam tiga 57 aktivitas ini, serta menjelaskan pergerakan proses dari kognisi ke perilaku. c. Kerangka Berfikir Gambar 2.3 Kerangka berfikir Minat beli konsumen Sumber pesan dengan menggunakan Celebrity Endorser Menyusun Iklan : 1. Isi Pesan 2. Strukktur Pesan 3. Format Pesan 4. Sumber Pesan Konsep TEARS yang terdiri dari : 1. Trustworthiness 2. Expertise 3. Attractiveness 4. Respect 5. Similarity Persaingan usaha sejenis (sepeda motor) Yamaha Pasar 58 d. Model Kerangka Konsep Gambar 2.3 Model Konsep e. Hipotesis Gambar 2.4 kerangka hipotesis Keterangan : Pengaruh simultan Pengaruh parsial Trustworthiness (X1) Expertise (X2) Attractiveness (X3) Respect (X4) Similarity (X5) Minat Beli Konsumen (Y) konsep TEARS Celebrity Endorser Minat Beli Konsumen 59 Dari model hipotesis di atas dapat dijelaskan sebagai berikut: H1 : Terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan dari komponen TEARS yang terdiri dari variabel Trustworthiness Expertise, Attractiveness, Respect, dan Similarity terhadap minat beli konsumen. H2 : Terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial dari komponen TEARS yang terdiri dari variabel Trustworthiness, Expertise ,Attractiveness, Respect, dan Similarity, terhadap minat beli konsumen. H3 : Variabel Attractiveness mempunyai pengaruh yang dominan terhadap keputusan minat beli konsumen pada sepeda motor Yamaha jenis Jupiter MX. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar