20. ANALISIS FAKTOR PSIKOGRAFIS TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN (Survei pada Produk Daging Sapi Olahan dalam Kemasan Berlabel Halal di Hypermart Malang Town Square)

Admin

JUDUL SKRIPSI : ANALISIS FAKTOR PSIKOGRAFIS TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN (Survei pada Produk Daging Sapi Olahan dalam Kemasan Berlabel Halal di Hypermart Malang Town Square)




DAFTAR ISI


                                                                                                                   Halaman
HALAMAN SAMPUL ...................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ .iii
HALAMAN PENGESAHAN .........................................................................iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ......................................................................vi
MOTTO ..............................................................................................................ix
KATA PENGANTAR .................................................................................. ...xi
DAFTAR ISI ....................................................................................................xiv
DAFTAR TABEL ............................................................................................xvi
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................xvii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................xviii
ABSTRAK …………………………………………………………………....xix

BAB I       :  PENDAHULUAN
A.    Latar belakang........................................................................ ..1
B.     Rumusan masalah................................................................. ..7
C.     Tujuan penelitian ................................................................. ..8
D.    Manfaat penelitian................................................................. ..8

BAB II      :  KAJIAN PUSTAKA
A.    Penelitian terdahulu............................................................. 10
B.     Kajian teori............................................................................. 12
1.      Psikografis........................................................................ 12
a.       Pengertian Psikografis.............................................. 12
b.      Komponen AIO.......................................................... 15
2.      Keputusan Pembelian.................................................... 18
a.       Pengertian Keputusan Pembelian.......................... 18
b.      Pihak-Pihak yang Terlibat
dalam Keputusan Pembelian.................................. 19
c.       Proses Keputusan Pembelian.................................. 20
d.      Kajian Syariah tentang Keputusan Pembelian…...23
3.      Label……………………………………………………...24
a.      Pengertian Label…………………………………….24
b.      Fungsi Label…………………………………………26
c.       Tipe-Tipe Label……………………………………...27
d.     Keuntungan Menggunakan Label yang Efektif.....28
e.      Tujuan Pelabelan……………………………………28
f.        Pengertian Label Halal……………………………..29
g.      Sertifikat Halal………………………………………31
h.      Kajian Syariah tentang Label Halal……………….34
C.     Kerangka Berpikir................................................................. 42
D.    Model Konsep    .................................................................... 42
E.     Model Hipotesis....................................................................       42
BAB III     : METODOLOGI PENELITIAN
A.    Lokasi Penelitian................................................................... 43
B.     Jenis dan Pendekatan Penelitian......................................... 43
C.     Populasi dan Sampel............................................................ 44
D.    Teknik Pengumpulan Sampel............................................. 44
E.     Skala Pengukuran.................................................................. 45
F.      Data dan Sumber Data……………………………………...46
G.    Teknik Pengumpulan Data………………………………...47
H.    Definisi Operasional Variabel............................................. 48
I.       Uji Validitas dan Reliabilitas............................................... 53
J.       Teknik  Analisis Data............................................................ 54
BAB IV    : ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
A.   Paparan Data Hasil Penelitian............................................ 61
1.      Sejarah Singkat Perusahaan........................................... 61
2.      Personalia......................................................................... 62
                     B.  Hasil Penelitian...................................................................... 64
1.      Karakteristik Responden ............................................... 64
2.      Gambaran Distribusi Item ............................................. 67
3.      Uji Validitas dan Reliabilitas......................................... 73
4.      Analisis Regresi Linier Berganda ................................ 75
                     C.  Pembahasan Hasil Penelitian.............................................. 78
1.      Analisis dan Intepretasi Secara Simultan .................... 79
2.      Analisis dan Intepretasi Secara Parsial ....................... 82
                     D.  Pembahasan Hasil penelitian
dalam Perspektif Islam ……………………………….……89

BAB V      : PENUTUP
A.    Kesimpulan ..........................................................................100
B.     Saran ......................................................................................102

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN





DAFTAR TABEL


Tabel 2.1       : Perbedaan Peneltian Terdahulu dengan Penelitian              Sekarang           12
Tabel 3.1       : Devinisi Konsep, Variabel, Indikator dan Item.................. 52
Tabel  4.1       : Daftar Produk Lokal Daging Sapi Olahan Bersertifikat
Halal yang Dijual di Hypermart Malang
Town Square……………………………………………….....63
Tabel 4.2       : Karakteristik Responden Berdasarkan Usia....................... 64
Tabel 4.3       : Karakteristik Reponden Berdasarkan Jenis Kelamin........ 65
Tabel 4.4       : Karakteristik Responden berdasarkan Tingkat
Pendidikan............................................................................... 65
Tabel 4.5       : Karakteristik Reponden Berdasarkan Pekerjaan ............... 66
Tabel 4.6       : Karakteristik Reponden Berdasarkan Besarnya
                         Pendapatan............................................................................... 67
Tabel 4.7       : Distribusi Frekuensi Item Aktivitas..................................... 68
Tabel 4.8       : Distribusi Frekuensi Item Minat........................................... 69
Tabel 4.9       : Distribusi Frekuensi Item Opini........................................... 70
Tabel 4.10     : Distribusi Frekuensi Item Tulisan Halal............................. 71
Tabel 4.11     : Distribusi Frekuensi Item Keputusan Pembelian Produk..... 72
Tabel 4.12     : Hasil Uji Validitas................................................................... 74
Tabel 4.13     : Hasil Uji Reliabilitas............................................................... 74
Tabel 4.14     : Rekapitulasi Analisis Regresi Linier Berganda.................. 76


DAFTAR LAMPIRAN


Lampiran 1          : Karakteristik Responden
Lampiran 2          : Distribusi Frekuensi Item
Lampiran 3          : Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Lampiran 4          : Analisis Regresi Linier Berganda
Lampiran 5          : Hasil Jawaban Responden
Lampiran 6          : Struktur Organisasi Hypermart Malang Town Square
Lampiran 7          : Kuesioner
Lampiran 8         : Keterangan Selesai Penelitian
Lampiran 9         : Pedoman Sertifikat Halal
Lampiran 10       : Foto Hasil Penelitian
 


Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI The serious business competition among food companies demands the needs to know the rights of customers, namely by selling good quality and safe products to them. One of the customers’ rights is knowing the information concerning the “Halal” label on cooked-beef packages. To know the influence of the label, this study uses psychographic factor analysis by visiting the customers. A psychographic analysis is an analysis of life style or AIO research, it refers to a study of consumers which aims at describing the clear and practical profile related to some consumers aspects, such as important consumers’ personality factors, motives of purchasing, interest, attitude, belief, and values or views they have. Hypermart is a supermarket having a wide area for various kinds of cooked-beef products. This study is aimed at knowing the extent to which the analysis of psychographic factors consisting of activities (X1), interest (X2), opinion (X3), and “Halal” label (Z) affects customers’ decision of purchasing (Y). This study is a survey using descriptive analysis approach. There are 55 respondents used as the sample of this study obtained from five times of sub-variable, namely 5 x 11, and by using accidental sampling technique. The techniques of data collection used in this study are questionnaire, interview, and documentation. The instruments are done using validity and reliability testing. The methods of data analysis of this study are tested using doubled linear regression method with F and t tests. The results of the study show that the variables of activities (X1), interest (X2), opinion (X3), simultaneously give a significant influence in decision of purchasing (Y). From the t test, it is known that partially the variables activities (X1), interest (X2), opinion (X3) give a significant too in customers’ decision of purchasing (Y). المستخلص ليلي, نورول. 2008. البحث الجامعي. الموضوع : "تحليل الدواعن النفسة لقرار الاشتراء (دراسه حالية لمنتج لحم البقر المطبوخ في الحزمة المرسومة ب حلال في Hypermart Malang Town Square)" المشر ف : محمّد فتح الرّازي., الماجستير tepat berbagai elemen, karakteristik dan atribut produk yang sesuai dengan kebutuhan pasar. Untuk itu perlu dilakukan analisis psikografis (aktivitas, minat dan opini) konsumen untuk mengetahui dan memberi kesan di benak konsumen bahwa produk inilah yang mereka butuhkan. Adanya persaingan industri makanan tersebut, untuk memenangkan persaingan, maka salah satunya adalah produsen harus tahu dan respek akan hak-hak konsumen. Kualitas hidup yang semakin baik, mendorong meningkatnya tuntutan hak konsumen akan produk-produk makanan yang bermutu dan aman. Salah satu hak konsumen itu adalah adanya informasi label halal pada setiap produk yang dijual di pasar. Konsekuensi logis dari hal itu adalah produsen harus melakukan sertifikasi dan mencantumkan label halal pada setiap kemasan produknya. Bagi produsen, sertifikasi dan pelabelan produk dibutuhkan biaya yang besar. Akan tetapi apabila produsen dapat melakukannya, maka kepuasan konsumen akan dapat terpenuhi (Jurnal Halal No.18 Nov-Des 1997:13). Label halal yang terpercaya dapat memberikan ketentraman bagi konsumen untuk mengkonsumsi suatu produk. Aisyah Girindra, Direktur Lembaga Pengkajian Pangan Obat-Obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI), menyatakan bahwa “Tuntutan konsumen akan produk halal belakangan memang semakin besar. Diakui konsumen muslim saat ini makin kritis. Mereka tidak sekedar menuntut produk yang higienis dan terjamin kandungan gizinya, tetapi juga kehalalnya. Label halal pun menjadi kunci yang memepengaruhi konsumen dalam memutuskan membeli atau tidak suatu produk”. (www.google.com, diakses 03 Maret 2001). Adanya label halal pada sebuah produk akan membantu kedua belah pihak, baik produsen yang memproduksi maupun konsumen yang mengkonsumsi. Kedua, adanya label halal melindungi pengusaha dari tuntutan konsumen dikemudian hari. Ketiga melindungi konsumen dari keraguan dalam menyantap makanan. Keempat, dapat meningkatkan kepuasan konsumen, Kelima adanya label halal juga dapat memperkuat dan meningkatkan image produk yang secara langsung maupun tidak mempengarui persepsi konsumen (Syaiful Muslim, 2007). Seperti diungkapkan Kotler (2000) keputusan untuk membeli pada hakekatnya terdiri dari sekumpulan persepsi dan keputusan. Ada dua faktor yang dapat mempengaruhi keputusan pembelian, yaitu sikap orang lain dan faktor situasi yang tak terduga. Sikap orang lain positif maupun negatif akan mempengaruhi alternatif konsumen, sehingga motivasi konsumen dapat tunduk pada keinginan orang lain. Semakin kuat intensitas sikap orang lain, semakin kuat orang lain tersebut mempengaruhi niat konsumen untuk membeli atau tidak suatu barang. Sementara itu faktor situasi yang tak terduga muncul untuk mengubah maksud pembelian. Faktor ini menggambarkan kekecewaan terhadap produk tertentu. Tetapi bukan merupakan faktor yang dapat diandalkan sepenuhnya untuk memeprediksi atau mengukur tingkah laku pembeli. Daging merupakan kebutuhan makanan pokok manusia untuk memenuhi kehidupannya. Peningkatan taraf kehidupan masyarakat yang disertai dengan kesadaran arti pentingnya nilai gizi makanan untuk kebutuhan hidup manusia, akan ikut mempengaruhi kebutuhan masyarakat terhadap protein hewani setiap tahun. Komoditi daging segar dan olahan sudah tidak disangsikan lagi keberadaannya, karena daging segar dan daging olahan merupakan salah satu sumber protein hewani yang sudah sangat dikenal dalam kehidupan masyarakat di Indonesia. Penggunaan daging segar sebagai bahan makanan relatif lebih variatif dibandingkan dengan daging olahan, tetapi daging segar merupakan media yang baik untuk pertumbuhan mikroorganisme sehingga tergolong sebagai bahan pangan yang mudah rusak (perishable food). Oleh karena itu proses pengolahan daging segar menjadi daging olahan merupakan proses yang sangat penting sekali. Selain memperpanjang masa simpan daging, penganekaragaman bahan pangan, proses pengolahan ini juga akan meningkatkan nilai tambah dari produk tersebut sehingga harga produk daging olahan akan lebih tinggi dibandingkan dengan daging segar. Perbedaan harga ini akan mempengaruhi permintaan dari daging olahan. Namun di sisi lain telah terjadi pergeseran pola konsumsi dari masyarakat terutama masyarakat kelas menengah ke atas terutama di kota-kota besar yaitu terjadinya kecenderungan membeli bahan-bahan yang "ready to cook" atau "ready to eat". Pergeseran pola konsumsi ini dipengaruhi antara lain oleh kemajuan teknologi, meningkatnya tingkat pendidikan, bertambahnya kaum wanita memasuki dunia kerja dan sebagainya. (Khusnul Khotimah, 19 Agustus 2000) Indonesia dengan jumlah penduduk di atas 220 juta jiwa membutuhkan pasok daging yang besar. Peternakan domestik belum mampu memenuhi permintaan daging dari warganya. Timpangnya antara pasokan dan permintaan, ternyata masih tinggi. Lembaga yang memiliki otoritas tertinggi dalam hal pertanian termasuk peternakan, Deptan, mengakui masalah utama usaha sapi potong di Indonesia terletak pada suplai yang selalu mengalami kekurangan setiap tahunnya. Sementara laju pertumbuhan konsumsi dan pertambahan penduduk tidak mampu diimbangi oleh laju peningkatan populasi sapi potong dan pada gilirannya memaksa Indonesia selalu melakukan impor baik dalam bentuk sapi hidup maupun daging dan jeroan sapi. (www.Bisnis.com, di akses 01 Maret 2005) Oleh karena stock bahan baku daging sapi di Indonesia tidak sebanyak jumlah permintaan konsumen sehingga untuk memenuhi permintaan tersebut industri pengolahan daging sapi kemasan mengimport bahan baku daging sapi dari luar negeri dalam bentuk curah (daging siap olah). Karena keterbatasan informasi dan pengetahuan agen pengimpor boleh jadi tidak ada jaminan halal dan masalah lain, sering ditemukan kasus pencampuran daging sapi dengan daging non halal lainya (seperti babi, dll). Kedua masalah itu, menimbulkan keraguan pada konsumen akan nilai kehalalan produk daging sapi kemasan yang diproduksi oleh industri makanan di Indonesia. Alasan tersebut diatas menuntut kejelian konsumen untuk mendapatkan produk makanan yang benar-benar terjamin halal. Sehingga konsumen membutuhkan panduan informasi dalam setiap pembelian produk daging sapi kemasan. Dari uraian di atas dan melihat pentingnya pencantuman label halal pada produk makanan kemasan bagi perusahaan dan konsumen, maka peneliti tertarik untuk mengkaji tentang “Analisis Faktor Psikografis Terhadap Keputusan Pembelian (Survei pada Produk Daging Sapi Olahan dalam Kemasan Berlabel Halal di Hypermart Malang Town Square). “ A. Rumusan masalah Dari uraian diatas, maka masalah dapat dirumuskan adalah sebagai berikut: 1. Apakah psikografis yang meliputi kegiatan (X1), minat (X2), opini (X3) secara simultan berpengaruh terhadap keputusan pembelian (Y)? 2. Apakah psikografis yang meliputi kegiatan (X1), minat (X2), opini (X3) secara parsial berpengaruh terhadap keputusan pembelian (Y)? 3. Variabel psikografis manakah yang paling dominan berpengaruh terhadap keputusan pembelian? B. Tujuan penelitian 1. Untuk mengetahui psikografis yang meliputi kegiatan (X1), minat (X2), opini (X3) secara simultan berpengaruh terhadap keputusan pembelian (Y). 2. Untuk mengetahui psikografis yang meliputi kegiatan (X1), minat (X2), opini (X3) secara parsial berpengaruh terhadap keputusan pembelian (Y). 3. Untuk mengetahui variabel psikografis yang paling dominan berpengaruh terhadap keputusan pembelian. C. Manfaat Penelitian 1. Bagi Peneliti Sebagai kajian keilmuan yang diperbandingkan dengan kondisi riil, sehingga melahirkan wawasan, pengalaman dan kematangan ilmu yang diharapkan bias menjadi bekal dalam menghadapi dunia kerja. 2. Bagi Ilmu Pengetahuan Sebagai acuan untuk penelitian-penelitian selanjutnya dan sebagai tambahan referensi. 3. Bagi Manajemen Sebagai bahan informasi dan sebagai dasar kebijakan dalam pengambilan keputusan yang diharapkan dapat mewujudkan strategi yang lebih baik dimasa mendatang. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Wiwik Dianawati, Prapti Yulianti dan Nuri Herachwati (2000) dalam penelitiannya mengkaji tentang analisis perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian makanan waralaba pangan asing. Penelitian ini menjelaskan beberapa hal yang memaksa konsumen menikmati produk waralaba asing (seperti KFC, dan McDonald) adalah gengsi, penyajian makanan yang cepat dan praktis serta kesempatan bersosialisasi bagi konsumen remaja. Alat analisa yang digunakan adalah Chi Square. Sampel diambil dengan menggunakan Accidental Random Sampling. Hasil penelitian tersebut menyebutkan bahwa variabel harga (X1), produk (X2), promosi (X3), lokasi (X4) dan pelayanan (X5) yang mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian (Y) makanan pada waralaba asing. Sedangkan variabel yang paling dominan mempengaruhi keputusan pembelian adalah variabel harga. Hal ini menunjukkan bahwa harga produk waralaba asing sebanding dengan gengsi yang diperoleh konsumen memiliki peranan yang penting dalam menarik dam menentukan keputusan konsumen dalam melakukan pembelian. Ritawati Tedjakusuma, Sri Hartini, Muryani (2001) dalam penelitiannya yang mengkaji tentang analisis faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen dalam pembelian air minum mineral di kotamadya Surabaya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis secara simultan, parsial, dan yang dominan mempengaruhi perilaku konsumen dalam melakukan pembelian air minum mineral di kotamadya Surabaya. Sampel diambil dengan menggunkan accidental sampling. Dari penelitian yang dilakukan, menyatakan bahwa variabel bebas yang terdiri faktor pendidikan (X1), faktor penghasilan (X2), faktor harga (X3), faktor kualitas (X4), faktor distribusi (X5), faktor promosi (X6), mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel perilaku konsumen (Y), sedangkan dari keenam variabel yang dominan pengaruhnya terhadap perilaku konsumen air minum mineral adalah variabel harga (X3). Dalam hal ini untuk menghasilkan pembelian air minum mineral yang meningkat, maka sebaiknya yang perlu diperhatikan oleh perusahaan adalah variabel harga (X3) dimana penentuan harga yang bisa terjangkau oleh semua lapisan masyarakat. Karena variabel harga (X3) adalah variabel yang paling berpengaruh, artinya variabel harga (X3) yang mendapat prioritas utama tanpa mengabaikan kelima variabel bebas lainnya yaitu faktor pendidikan (X1), faktor penghasilan (X2), faktor kualitas (X4), faktor distribusi (X5), dan faktor promosi (X6). Tabel 2.1 Perbedaan penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang No. Keterangan Penelitian Terdahulu Penelitian Sekarang 1. Judul a. Analisis perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian makanan pada waralaba pangan asing. b. Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen dalam pembelian air minum mineral di kotamadya Surabaya. Analisis faktor psikografis terhadap keputusan pembelian (Survei pada produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal di Hypermart Malang Town Square) 2. Obyek yang diteliti a. Makanan pada waralaba pangan asing, meliputi pada: harga, produk, promosi, lokasi, dan pelayanan. b. Perilaku konsumen dalam pembelian air minum mineral, meliputi pada: faktor pendidikan, faktor penghasilan, faktor harga, faktor kualitas, faktor distribusi, dan faktor promosi. Produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal di Hypermart Malang Town Square. 3. Alat Analisis a. Chi Square b. Regresi linier berganda Regresi linier berganda 4. Hasil a. Variabel produk tidak mempengaruhi konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian di waralaba asing. b. Terdapat pengaruh Dalam proses Sumber : Data diolah B. Kajian Teoritis 1. Psikografis a. Pengertian Psikografis Hawkins, dkk., (1992) dalam Hartanto, dkk., (2005:119) mengatakan psikografi yang asli memfokus pada pengukuran aktifitas, minat, dan opini yang terkandung dalam inventori AIO. Menurut Engel, dkk., (1994:385) psikografis (psychographics) adalah teknik utama yang digunakan oleh peneliti konsumen sebagai ukuran operasional dari gaya hidup. Psikografis memberikan pengukuran kuantitatif dengan sampel besar berlawanan dengan teknik penelitian lunak atau kualitatif seperti wawancara kelompok fokus atau wawancara mendalam. Psikografis bergerak di luar pandangan konsumen yang diekspresikan di dalam pengukuran demografi, perilaku, dan sosioekonomi. Mowen dan Minor (2002:283) menyatakan psikografis mengandung ide yang menggambarkan (grafik) faktor-faktor psikologis (psiko) yang membentuk konsumen. Namun dalam praktiknya, psikologis dipergunakan untuk mengukur gaya hidup konsumen dengan menganalisis aktivitas, minat, dan opini (activities, interest, dan opinion - AIO). Tujuan riset psikologis biasanya adalah untuk aplikasi dasar. Yaitu, studi pskologis dipergunakan oleh para peneliti pasar untuk menguraikan segmen konsumen yang nantinya akan membantu organisasi mencapai dan memahami konsumennya. Studi psikologis biasanya mencakup pertanyaan-pertanyaan yang dirancang untuk menilai gaya hidup pasar target, karakteristik kepribadian, dan karakteristik demografi. Jadi dapat disimpulkan bahwa, psikografis adalah investigasi kuantitatif atas gaya hidup konsumen, kepribadian, dan karakteristik demografi. Schiffman dan Kanuk (2004) menyatakan profil psikologis salah satu segmen konsumen dapat dianggap sebagai gabungan berbagai kegiatan (activities), minat (interest), dan pendapat (opinion) (AIO) konsumen yang dapat diukur sebagai cara untuk menyusun profil psikografis konsumen. Dalam bentuk yang umum, studi psikografis AIO menggunakan serangkaian pernyataan (daftar pernyataan psikografis) yang dirancang untuk mengenali berbagai aspek yang relevan mengenai kepribadian, motif membeli, minat, sikap, kepercayaan, dan nilai-nilai konsumen. Menurut Sumarwan (2001:58), psikografik adalah suatu instrument untuk mengukur gaya hidup, yang memberikan pengukuran kuantitatif dan biasa dipakai untuk menganalisis data yang sangat besar. Psikografik analisis biasanya dipakai untuk melihat segmen pasar. Analisis psikografik juga diartikan sebagai suatu riset konsumen yang menggambarkan segmen konsumen dalam hal kehidupan mereka, pekerjaan dan aktifitas lainnya. Psikografik berarti menggambarkan (graph) psikologis konsumen (psyco). Psikografik adalah pengukuran kuantitatif gaya hidup, kepribadian dan demografik konsumen. Psikografik sering diartikan sebagai pengukuran AIO (activity, interest, opinion), yaitu pengukuran kegiatan, minat dan pendapat konsumen. Schifmann dan Kanuk (2000) dalam Prasetijo (2004:53) menyatakan psikografik disebut sebagai analisis gaya hidup atau riset AIO adalah suatu bentuk riset konsumen yang memberikan profil yang jelas dan praktis mengenai segmen-segmen konsumen, tentang aspek-aspek kepribadian konsumen yang penting, motif belinya, minatnya, sikapnya, keyakinannya, dan nilai-nilai yang dianutnya. Lebih lanjut, Mowen (1993) dalam Prasetijo (2004:53) mendefinisikan psikografik sebagai kajian tentang apa yang membentuk seorang konsumen secara psikologis. Ada dua konsep, dalam psikografik. Pertama, memberi gambaran mengenai ciri-ciri psikologis konsumen yang lebih mengarah pada identifikasi kepribadian konsumen (self concept). Kedua, memandang psikografik sebagai kajian tentang activities (kegiatan), interest (minat), dan opinions (pendapat). b. Komponen AIO AIO, istilah yang digunakan secara dapat dipertukarkan dengan psikografi, mengacu pada pengukuran kegiatan, minat, dan opini. Menurut Engel, dkk., (1994:385) AIO (activities, interest, dan opinion) adalah: a. Activities (kegiatan) adalah tindakan nyata seperti menonton suatu medium, berbelanja di toko, atau menceritakan kepada tetangga mengenai pelayanan yang baru. Walaupun tindakan ini biasanya dapat diamati, alasan untuk tindakan tersebut jarang dapat diukur secara langsung. Aktivitas yaitu orang yang mudah atau tidak bergerak dan bereaksi serta bertingkah laku secara spontan. b. Interest (minat) akan semacam obyek, peristiwa, atau topik adalah tingkat kegairahan yang menyertai perhatian khusus maupun terus-menerus kepadanya. Minat ialah usaha aktif menuju pelaksanaan suatu tujuan. Tujuan pada umumnya yaitu titik akhir daripada gerakan yang menuju ke sesuatu arah tetapi tujuan minat adalah melaksanakan suatu tujuan. c. Opinion (opini) adalah “jawaban” lisan atau tertulis yang orang berikan sebagai respons terhadap situasi stimulus dimana semacam “pertanyaan” diajukan. Atau dapat diartikan sebagai hasil pekerjaan pikir dalam meletakkan hubungan antara tanggapan yang satu dengan lainnya, antara pengertian satu dengan pengertian lainnya dan dinyatakan dalam satu kalimat. Opini digunakan untuk mendiskripsikan penafsiran, harapan, dan evaluasi seperti kepercayaan mengenai maksud orang lain, antisipasi sehubungan dengan peristiwa masa datang, dan penimbangan konsekuensi yang memberi ganjaran atau menghukum dari jalannya tindakan alternatif. Sedangkan menurut Prasetijo (2004:58), mengungkapkan AIO (activities, interest, dan opinion) adalah: 1) Activities (kegiatan) yaitu apa yang dikerjakan konsumen, produk apa yang dibeli atau digunakan, kegiatan apa yang mereka lakukan untuk mengisi waktu luang. 2) Interest (minat) yaitu apa kesukaan, kegemaran dan prioritas dalam hidup konsumen. 3) Opinion (opini) yaitu pandangan dan perasaan konsumen dalam menaggapi isu-isu global, lokal, moral, ekonomi, dan sosial. Schiffman dan Kanuk (2004) mengungkapkan riset AIO mencari tanggapan konsumen terhadap sejumlah besar pertanyaan yang mengukur AIO. 1. Kegiatan yaitu bagaimana konsumen menggunakan waktu 2. Minat yaitu pilihan dan prioritas konsumen 3. Pendapat yaitu bagaimana konsumen memandang berbagai macam kejadian dan persoalan. Dalam bentuk yang umum, studi psikografis AIO menggunakan serangkaian pernyataan (daftar pernyataan psikografis) yang dirancang untuk mengenali berbagai aspek yang relevan mengenai kepribadian, motif membeli, minat, sikap, kepercayaan, dan nilai-nilai konsumen. 2. Keputusan Pembelian a. Pengertian Keputusan Pembelian Pengambilan keputusan dapat diartikan sebagai suatu proses penilaian dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan-kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap palimg menguntungkan. Kalau ada dua atau lebih pilihan alternatif, dan dari dua pilihan tersebut konsumen harus memilih salah satu dari dua atau lebih alternatif yang ada, maka pemilihan salah satu dari alternatif yang ada tersebut tidak lain adalah proses pengambilan keputusan. Menurut Boyd Walker (1997:123) pengambilan keputusan pembelian merupakan sebuah pendekatan penyelesaian masalah pada kegiatan manusia membeli suatu produk guna memenuhi keinginan dan kebutuhannya. J, Paul Peter dan Jerry C. Olson dalam Amirullah (2002:62) mengungkapkan bahwa yang dimaksud pengambilan keputusan konsumen adalah suatu proses pengintegrasian yang mengkombinasikan pengetahuan untuk mengevaluasi dua atau lebih perilaku alternative dan memilih salah satu diantaranya. Dalam konteks perilaku konsumen, maka pengambilan keputusan konsumen (consumer decision marketing) dapat didefinisikan sebagai suatu proses dimana konsumen melakukan penilaian terhadap berbagai alternatif pilihan dan memilih salah satu atau lebih alternatif yang diperlukan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu. Definisi ini ingin menegaskan bahwa suatu keputusan tidak harus memilih satu dari sejumlah alternatif, akan tetapi keputusan harus didasarkan pada relevansi antara masalah dan tujuannya. b. Pihak-Pihak yang Terlibat dalam Keputusan Pembelian Menurut Engel (1994:44) ada beberapa peranan yang dimainkan orang dalam sebuah pengambilan keputusan, antara lain: 1) Initiator (pencetus): seorang inisiator dalam proses pembelian. 2) Influence (pemberi pengaruh): individu yang opininya sangat dipertimbangkan dalam memilih. 3) Deciden (pengambilan keputusan): orang dengan sewenang/ kekuasaan untuk mendektekan pilihan akhir. 4) Buyer (pembeli): individu yang melakukan transaksi pembelian sesungguhnya. 5) User (pemakai): individu yang menggunakan barang atau jasa yang dibelinya. c. Proses Keputusan Pembelian Pengertian pengambilan keputusan dikemukakan oleh Radford (1990:1) bahwa pengambilan keputusan pembelian ialah perumusan beraneka pilihan yang tepat antara beberapa alternatif yang tersedia. Setelah diadakan pengevaluasian mengenai keefektifan masing-masing untuk mencapai sasaran para pengambil keputusan. Dalam proses pengambil keputusan tersebut, ada delapan tahap yang ditempuh untuk dapat melakukan pengambilan keputusan, seperti yang dikemukakan oleh Siagian (1995:75), sebagai berikut: 1. Pengenalan dan perumusan masalah yang dihadapi dan hendak dipecahkan. 2. Pengumpulan data pendahuluan 3. Penetapan kebijaksanaan umum untuk pencarian masalah. 4. Perkiraan serta telaah statif, kegiatan ini meliputi 5 aspek yaitu: a. Pengembangan alternatif-alternatif b. Penilaian tiap alternatif c. Pengembangan antara konsekuen alternatif-alternatif. d. Pemilihan alternatif yang terbaik e. Analisa cara bertindak yang berlawanan 5. Pengajuan saran 6. Pertimbangan atas saran 7. Pemilihan alternatif terbaik 8. Implementasi keputusan. Demikian halnya dalam proses pengambilan keputusan pembelian, konsumen telah melalui proses pembelian yang dimulai dari pengenalan kebutuhan dan keinginan hingga pada pemuasan atas kebutuhan dan keinginan tersebut. Kotler (2003:224) menyatakan bahwa “ada lima tahap dalam proses keputusan konsumen”. Berikut ini adalah model lima tahap proses pembelian yang dikemukakan oleh Kolter, yaitu: Gambar 2..1 Model Lima Tahap Proses Pembelian (Sumber: Kotler, 2000) Menurut Kotler (2003:224) berdasarkan model proses keputusan konsumen di atas, terdapat lima hal yang berkaitan dengan proses keputusan konsumen. Berikut ini akan diuraikan keputusan konsumen dan langkah-langkahnya: 1. Pengenalan masalah Proses pembelian dimulai ketika pembeli mengenali masalah atau kebutuhan tersebut dapat dicetuskan oleh rangsangan internal dan eksternal. 2. Pencarian informasi Konsumen yang terangsang kebutuhannya akan terdorong untuk mencari informasi yang lebih banyak. 3. Evaluasi alternatif Terdapat beberapa proses evaluasi keputusan, dan model-model yang terbaru memandang proses evaluasi konsumen sebagai proses yang berorientasi kognitif. Yaitu, model tersebut menganggap konsumen membentuk penilaian atas produk dengan sangat sadar dan rasional. 4. Keputusan pembelian Dalam tahap evaluasi para konsumen membentuk preferensi atas merek-merek yang ada di dalam kumpulan pilihan. Konsumen tersebut juga dapat membentuk niat untuk membeli merek yang paling disukai. 5. Perilaku paska pembelian Setelah membeli produk, konsumen akan mengalami level kepuasan atau ketidakpuasan tertentu. Tugas pemasar tidak berakhir begitu saja ketika produk dibeli. Peran pemasar harus memantau kepuasan paska pembelian, tindakan paska pembelian, dan pemakaian produk paska pembelian. d. Kajian Syari’ah tentang Kaputusan Pembelian Keterlibatan dalam proses apapun Allah melarang umatnya dalam kerugian, seperti halnya dalam aktifitas pembelian. Manusia harus dapat membedakan antara kebutuhan dan keinginan, antara yang baik dan yang buruk. Sedangkan menurut pandangan Islam mengenai pengambilan keputusan berdasarkan Q.S Al-Maidah ayat 100, yaitu:           •       Artinya: “Katakanlah: tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang yang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan.”( Al-Maidah:100) Preferensi pada apa yang disebut dengan thayyib (baik) dan yang halal dengan dihadapkan dengan sesuatu yang khabits (jelek) serta haram adalah salah satu cara yang bisa dianggap sangat baik untuk pengambilan keputusan yang sehat dan bijak tersebut. Sesuatu yang baik dan sesuatu yang jelek tidak akan pernah sama. Bisnis yang menguntungkan selalu diberikan pada hal yang thayyib, meskipun dalam kuantitasnya ia lebih banyak dari yang jelek atau khabits. (Mustaq Ahmad, 2001). 3. Label a. Pengertian Label Angipora (2002:192) mendefinisikan bahwa label merupakan suatu bagian dari sebuah produk yang membawa informasi verbal tentang produk atau penjualnya. Menurut Tjiptono (1997:107) label merupakan bagian dari suatu produk yang menyampaikan informasi mengenai produk dan penjual. Sebuah label biasa merupakan bagian dari kemasan, atau bisa pula merupakan etiket (tanda pengenal) yang dicantelkan pada produk. Sedangkan Gitosudarmo (1994) menyatakan bahwa label adalah bagian dari sebuah produk yang berupa keterangan atau penjelasan mengenai barang tersebut atau penjualnya. Kotler (2000:477) menyatakan bahwa label adalah tampilan sederhana pada produk atau gambar yang dirancang dengan rumit yang merupakan satu kesatuan dengan kemasan. Label bisa hanya mencantumkan merek atau informasi. Nurbiyati dan Machfoedz (2005) mengungkapkan bahwa label adalah bagian dari produk yang mengkomunikasikan produk atau produsen secara verbal. Label dapat merupakan bagian dari kemasan, atau cap yang direkatkan pada produk. Karena itu terdapat hubungan erat antara penerapan label, kemasan, dan penerapan merek. Sedangkan Staton dan Lamarto (1984) menyatakan bahwa label merupakan ciri lain dari produk yang perlu diperhatikan. Label adalah bagian sebuah produk yang membawa informasi verbal tentang produk atau tentang penjualannya. Label bisa merupakan bagian dari kemasan, atau merupakan etiket-lepas yang ditempelkan pada produk. Sewajarnya jika antara kemasan, label, dan merek terjalin satu hubungan yang erat sekali. Efendy (1996:100) mengatakan bahwa labeling adalah selembar kertas, metal, atau benda lain yang dibutuhkan terdapat suatu barang dan yang menunjukkan tanda sebagai isi, milik, dan sumber tujuan. Label adalah suatu display dengan tulisan, cetakan ataupun grafik yang segera menunjukkan kepada isi dari suatu benda. Labeling adalah termasuk label, tapi diperluas dengan tulisan, cetakan atau grafik yang menerangkan sesuatu; 1) tentang suatu artikel, isinya, atau bungkusnya, dan 2) menyertai artikel tertentu. Label dapat berupa bagian dari produk yang menerangkan/ informasi tentang produk atau yang menjual pabrikan atau middlemen bagian dari package. Lebih lanjut, Basu Swasta (1999:141) dan Irawan, dkk., (1996:93) mendefinisikan label yaitu bagian dari sebuah barang yang berupa keterangan (kata-kata) tentang barang tersebut atau penjualnya. Jadi, sebuah label itu mungkin merupakan bagian dari pembungkusnya, atau mungkin merupakan suatu etiket yang tertempel secara langsung pada suatu barang. b. Fungsi Label Menurut kotler (2000:478), fungsi label adalah: 1. Label mengidentifikasi produk atau merek 2. Label menentukan kelas produk 3. Label menggambarkan beberapa hal mengenai produk (siapa pembuatnya, dimana dibuat, kapan dibuat, apa isinya, bagaimana menggunakannya, dan bagaimana menggunakan secara aman) 4. Label mempromosikan produk lewat aneka gambar yang menarik. Menurut Kotler dan Amstrong (2000), pemberian label dipengaruhi oleh penetapan, yaitu 1) Harga unit (unit princing): menyatakan harga per unit dari ukuran standar. 2) Tanggal kadaluarsa (open dating): menyatakan berapa lama produk layak dikonsumsi. 3) Label keterangan gizi (nutritional labeling): menyatakan nilai gizi dalam produk. c. Tipe-Tipe Label Secara garis besar, terdapat tiga macam label (Basu swasta (1999), Rustam Efendy (1996), Staton dan Lamarto (1984), Indriyo Gitosudarmo (1994) menyebutkan hal yang sama, yaitu: 1. Brand label adalah brand yang sederhana itu sendiri yang diterapkan pada produk atau pengepakan. 2. Grade label adalah grade yang dicantumkan pada produk atau pengepakannya mengidentifikasikan kealitasnya dengan surat, nomor, suatu tulisan atau kata-kata. 3. Descriptive label adalah informasi label, descriptive label hanya lebih lengkap keterangannya. Dikelompokkan menjadi satu dan digunakan secara sama. Label yang memberikan tulisan/ ilustrasi, tulisan dari informasi mengenai karakternya, kegunaannya, konstruksinya, pemeliharaannya, penggunaan/ sifat-sifat lain dari produk. 4. Informative label adalah label yang memberikan keterangan pada suatu barang tertentu yang menjelaskan secara garis besar atau pokok-pokok yang penting atau perlu diketahui. d. Keuntungan Menggunakan Label yang Efektif 1) Memperbaiki pembelian-pembelian pada retailer 2) Pengurangan pengembalian dan potongan harga 3) Pengaruh promosi yang lebih besar 4) Perlindungan terhadap konsumen 5) Perlindungan terhadap persaingan yang tidak baik 6) Sejalan dengan tujuan ekonomi. e. Tujuan Pelabelan 1. Memberi informasi tentang isi produk yang diberi label tanpa harus membuka kemasan. 2. Berfungsi sebagai sarana komunikasi produsen kepada konsumen tentang hal-hal yang perlu diketahui oleh konsumen tentang produk tersebut, terutama hal-hal yang kasat mata atau tak diketahui secara fisik. 3. Memberi petunjuk yang tepat pada konsumen hingga diperoleh fungsi produk yang optimum. 4. Sarana periklanan bagi produsen. 5. Memberi “rasa aman” bagi konsumen. Mengingat label adalah alat penyampai informasi, sudah selayaknya informasi yang termuat pada label adalah sebenar-benarnya dan tidak menyesatkan. Hanya saja, mengingat label juga berfungsi sebagai iklan, disamping sudah menjadi sifat manusia untuk mudah jatuh dalam kekhilafan dengan berbuat “kecurangan” baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja, maka perlu dibuat rambu-rambu yang mengatur. Dengan adanya rambu-rambu ini diharapkan fungsi label dalam memberi “rasa aman” pada konsumen dapat tercapai. f. Pengertian Label Halal Pencantuman halal pada suatu label produk pangan adalah suatu keharusan yang harus dijalankan oleh pelaku usaha untuk lebih memperhatikan hak konsumen. Seperti halnya label pangan, label halalpun juga harus mencantumkan hal-hal yang bersifat esensial pada bagian utama label halal seperti adanya larangan tentang penulisan label halal ditulis dalam bentuk tulisan yang sulit dilihat, diamati atau dibaca yang hal itu akan berdampak pada pelanggaran hak-hak konsumen. Label halal adalah jaminan yang diberikan oleh suatu lembaga yang berwenang semacam LP-POM MUI untuk memastikan bahwa suatu produk makanan itu sudah lolos pengujian kehalalan. Disebutkan pengertian tentang label secara jelas dalam peraturan pemerintah tersebut juga mengisyaratkan bahwa peraturan tentang label ini sangat penting diterapkan karena hal itu merupakan salah satu upaya untuk mencapai tertib pengaturan dibidang pangan yang dalam realita yang selama ini bahwa memperoleh pengaturan sebagaimana semestinya. Banyaknya peredaran pangan di masyarakat yang mengesampingkan pencantuman label sangatlah merugikan masyarakat yang notabene adalah seorang konsumen. Perdagangan pangan kadaluarsa, pemakaian bahan-bahan yang seharusnya tidak diperuntukkan bagi pangan dan masih banyak lagi penipuan pada label dan iklan pangan yang mengakibatkan perkembangan yang buruk pada kesehatan manusia. (Waspada Online, di akses 4 Mei 2007) Dalam pencantuman peraturan label dimaksudkan agar konsumen mendapatkan perlindungan hukum yang jelas dan pelaku usaha lebih memperhatikan produk yang akan disebarluaskan ke masyarakat luas karena Indonesia yang sebagian besar konsumen adalah konsumen yang sangat memegang syariat Islam yang melarang umat muslim untuk mengkonsumsi makanan yang haram sehingga label halal dalam masayakat sangat diperlukan penerapannya. Banyaknya pemalsuan dan label beredar di pasaran sering memperdaya atau menyasatkan konsumen, dimana juga akan menimbulkan persaingan yang tidak sehat sesama produsen, mendorong terbentuknya suatu badan hukum yang mengatur tentang syarat pengemasan dan pemberian label yang benar. Dimana dalam label harus ada kejelasan yang dapat menunjang kenyamanan konsumen dalam pemakaian suatu produk. Pemberian label yang benar harus memuat informasi yang dibutuhkan oleh konsumen seperti tanggal kadaluarsa yang menginformasikan jangka waktu penggunaan produk tersebut, label keterangan gizi yang terkandung dalam pembuatan produk, penetapan harga per unit dari ukuran standar dan penetapan label halal bagi masyarakat yang mayoritas muslim (Kotler dan Amstrong, 2001). g. Sertifikat Halal 1. Pengertian Sertifikat Halal Sertifikat Halal merupakan langkah yang di dalamnya tertulis fatwa MUI yang menyatakan kehalalan suatu produk sesuai dengan syariat Islam dan menjadi syarat pencantuman label halal dalam setiap produk. Sertifikat Halal adalah fatwa tertulis MUI yang menyatakan kehalalan suatu produk sesuai dengan syari’at Islam. Sertifikat Halal ini merupakan syarat untuk mencantumkan label halal (www.google.com) Yang dimaksud dengan produk halal adalah produk yang memenuhi syarat kehalalan sesuai dengan syari’at Islam yaitu : a) Tidak mengandung babi dan bahan yang berasal dari babi. b) Tidak mengandung bahan-bahan yang diharamkan seperti: bahan-bahan yang berasal dari organ manusia, darah, kotoran-kotoran dan lain sebagainya. c) Semua bahan yang berasal dari hewan halal yang disembelih menurut tata cara syari’at Islam. d) Semua tempat penyimpanan, tempat penjualan, pengolahan, tempat pengelolaan dan transportasinya tidak boleh digunakan untuk babi. Jika pernah digunakan untuk babi atau barang yang tidak halal lainnya terlebih dahulu harus dibersihkan dengan tata cara yang diatur menurut syari’at Islam. e) Semua makanan dan minuman yang tidak mengandung khamar. Pemegang Sertifikat Halal MUI bertanggung jawab untuk memelihara kehalalan produk yang diproduksinya, dan sertifikat ini tidak dapat dipindahtangankan. Sertifikat yang sudah berakhir masa berlakunya, termasuk fotocopynya tidak boleh digunakan atau dipasang untuk maksud-maksud tertentu. 2. Proses Sertifikasi Halal 1) Setiap produsen yang mengajukan Sertifikat Halal bagi produknya, harus mengisi formulir yang telah disediakan dengan melampirkan: a. Spesifikasi dan Sertifikat Halal bahan baku, bahan tambahan dan bahan penolong serta bagan alir proses. b. Sertifikat Halal atau Surat Keterangan Halal dari MUI Daerah (produk lokal) atau Sertifikat Halal dari Lembaga Islam yang telah diakui oleh MUI (produk impor) untuk bahan yang berasal dari hewan dan turunannya. c. Sistem Jaminan Halal yang diuraikan dalam panduan halal beserta prosedur baku pelaksanaannya. 2) Tim Auditor LP POM MUI melakukan pemeriksaan/audit ke lokasi produsen setelah formulir beserta lampiran-lampirannya dikembalikan ke LP POM MUI dan diperiksa kelengkapannya. 3) Hasil pemeriksaan/ audit dan hasil laboratorium dievaluasi dalam Rapat Tenaga Ahli LP POM MUI. Jika telah memenuhi persyaratan, maka dibuat laporan hasil audit untuk diajukan kepada Sidang Komisi Fatwa MUI untuk diputuskan status kehalalannya. 4) Sidang Komisi Fatwa MUI dapat menolak laporan hasil audit jika dianggap belum memenuhi semua persyaratan yang telah ditentukan. 5) Sertifikat Halal dikeluarkan oleh Majelis Ulama Indonesia setalah ditetapkan status kehalalannya oleh Komisi Fatwa MUI. 6) Perusahaan yang produknya telah mendapat Sertifikat Halal, harus mengangkat Auditor Halal Internal sebagai bagian dari Sistem Jaminan Halal. Jika kemudian ada prubahan dalam penggunaan bahan baku, bahan tambahan atau bahan penolong pada proses produksinya, Auditor Halal Internal diwajibkan segera melaporkan untuk mendapat “ketikberatan penggunaannya”. Bila ada perubahaan yang terkait dengan produk halal harus dikonsultasikan dengan LP POM MUI oleh Auditor Halal Internal. h. Kajian Syariah tentang Label Halal Al-Qur’anul Karim memberikan kepada kita petunjuk-petunjuk yang sangat jelas dalam hal konsumsi. Ia mendorong penggunaan barang-barang yang baik dan bermanfaat serta melarang adanya pemborosan dan pengeluaran terhadap hal-hal yang tidak penting, juga melarang orang muslim makan makanan haram. Sebenarnya, Islam banyak memberikan kebebasan individual kepada manusia dalam masalah konsumsi. Mereka bebas membelanjakan harta untuk membeli barang-barang yang baik dan halal demi memenuhi keinginan mereka dengan ketentuan tidak malanggar “batas-batas ketentuan”. Walaupun begitu kebebasan yang dimaksud disini terbatas pada barang-barang yang baik dan suci saja. Berdasarkan dalam surat An-Nahl ayat 114 yang berbunyi:               Artinya: “Maka makanlah yang halal lagi baik dari rizki yang telah diberikan Allah kepadamu.” Dari ayat Al-Qur’an yang dikutip diatas, kata yang digunakan untuk barang-barang yang baik adalah berarti segala sesuatu yang bersifat bersih, higienis, bergizi, berkualitas dan bermutu. Dan kebutuhan akan makanan tidak saja kehalalan produknya saja untuk dikonsumsi, akan tetapi juga meliputi keadaan bahan makanan itu sendiri yaitu bersih, higienis, bergizi, berkualitas dan bermutu.     •    Artinya:"Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu".(Al-Baqarah:29) Makanan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia yang paling penting. Manusia dapat hidup tanpa pakaian dan tanpa tempat tinggal dalam kondisi-kondisi tertentu tapi tidak dapat hidup tanpa makanan. Dari ayat tersebut dijelaskan bahwa Allah telah menyediakan segala kebutuhan manusia di bumi ini. Sehingga manusia dapat mengambil manfaatnya, dengan memakan makanan yang halal untuk segala keperluannya.                 Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan". (Al-Maidah: 90) Berdasarkan ayat diatas yang berkaitan dengan pembolehan dan pelarangan memakan atau meminum sesuatu, maka para ulama berkesimpulan dalam suatu kaidah bahwa: الاصل في الا شياء الا با حة حتي يد ل الد ليل علي تحر يمه Artinya: Hukum asal sesuatu adalah boleh, sehingga ada dalil lain yang mengharamkannya. Dengan demikian, sepanjang tidak ada dalil yang melarang memakan atau meminum sesuatu, maka hukum memakan atau meminum sesuatu itu adalah boleh. Ayat diatas menerangkan bahwa Allah melarang umatnya untuk meminum khamr, berjudi, dan lainnya yang membahayakan atau membawa mudorat. Karena itu adalah perbuatan syaitan. Jadi jelaslah bahwa dalam mengkonsumsi makanan dan minuman haruslah halal, halal itu dapat ditemukan dengan membaca keterangan pada kemasan produk yang menyatakan bahwa barang itu adalah terjamin kehalalannya.        •          ••        •     Artinya: Katakanlah: "Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaKu, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi - karena sesungguhnya semua itu kotor - atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah.” (Al-An’am:145) Keharaman bangkai untuk dimakan ditegaskan dengan jelas oleh ayat diatas, serta beberapa ayat lain. Bangkai adalah binatang yang mati tanpa dapat menyembelihnya terlebih dahulu, termasuk binatang yang zatnya pada asalnya boleh dimakan. Seekor hewan mungkin mati disebabkan berbagai hal, seperti karena sakit, karena terjatuh, karena tercekik, karena diterkam binatang buas, dan sebagainya. Karena tidak sempat menyembelihnya sebelum ia mati, binatang tersebut menjadi bangkai yang haram dimakan.        •       •       Artinya: “Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya“. (Al-Maidah: 3) Dari ayat tersebut, ditetapkan lima macam makanan yang diharamkan dan satu macam minuman, yaitu: bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah, serta khamar. Dalam mengkonsumsi hendaklah memperhatikan informasi mengenai label halal yang tertera pada kemasan makanan tersebut, sehingga seseorang dapat mengetahui makanan tersebut merupakan layak untuk dikonsumsi dan tidak mengandung atau berasal dari bahan yang diharamkan oleh agama. Adanya pencantuman label halal tersebut dapat melindungi seseorang dari keraguan dalam menyantap makanan dan memperoleh rasa aman dalam mengkonsumsi. Hadits lain yang dipakai ialah bahwa keharaman memakan binatang buas (yang bertaring). Sesuatu yang haram dan yang halal itu jelas hukumnya, sehingga apa saja yang diharamkan dan dihalalkan kita dapat mengetahuinya dalam mengkonsumsi. Karena yang halal itu akan membawa perilaku akhlak yang baik. و حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ حَدَّثَنَا الْحَكَمُ وَأَبُو بِشْرٍ عَنْ مَيْمُونِ بْنِ مِهْرَانَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السِّبَاعِ وَعَنْ كُلِّ ذِي مِخْلَبٍ مِنْ الطَّيْر (رواه مسلم ) Artinya: “Sesungguhnya Rasulullah SAW melarang memakan setiap binatang buas yang mempunyai taring dan memakan setiap burung yang mempunyai kuku tajam”. (H.R Muslim: 3575, 3574, Nasa’i: 4273, Abu Daud: 3309, 3311, Ibnu Majah: 3225, Ahmad: 2083, 2488, Addarimi: 1900) Menurut jumhur ulama, memakan hewan buas seperti serigala, singa, harimau adalah haram, sebagaimana mereka juga mengharamkan memakan burung-burung buas, seperti elang dan sejenisnya, burung nasar serta sejenisnya. Adapun binatang yang dilarang membunuhnya juga haram dimakan, sebab ia tidak mungkin dimakan kalau masih hidup. Bukan berarti bahwa memakan hewan mertilah setelah ia mati dengan disembelih terlebih dahulu. Dengan demikian, bila ada binatang tertentu yang dilarang membunuhnya maka secara otomatis manusia tidak boleh memakannya, sebab tak mungkin memakannya bila tidak dibunuh/ disembelih terlebih dahulu. Dengan demikian, larangan Nabi membunuh sesuatu binatang maka secara tersirat berarti Nabi melarang pula memakannya. Yang dilarang membunuhnya sabda Nabi ialah semut, tawon, burung hudhud, dan burung suradi. Hadits Nabi SAW menyebutkan: حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ قَتْلِ أَرْبَعٍ مِنْ الدَّوَابِّ النَّمْلَةُ وَالنَّحْلَةُ وَالْهُدْهُدُ وَالصُّرَد (رواه أبو داود) Artinya: Bahwasanya Nabi SAW telah melarang membunuh empat binatang, yaitu semut, tawon, burung hudhud, dan burung suradi. (H.R Abu Daud: 4583, Ahmad: 2907, 3072, Addarimi: 1915, Ibnu Majah: 3215) C. Kerangka Berfikir Gambar 2.2 Kerangka Berfikir Sumber: Data Diolah D. Model Konsep Gambar 2.3 Model Konsep Sumber: Data Diolah E. Model Hipotesis Gambar 2. 4 Model Hipotesis Sumber: Data Diolah Dari model hipotesis di atas, maka dapat dihipotesis sebagai berikut: 1. Ada pengaruh secara simultan psikografis yang meliputi aktifitas (X1), minat (X2), opini (X3) berpengaruh terhadap (Y) keputusan pembelian. 2. Ada pengaruh secara parsial psikografis yang meliputi aktifitas (X1), minat (X2), opini (X3) berpengaruh terhadap (Y) keputusan pembelian. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian merupakan tempat dimana peneliti melakukan penelitian untuk memperoleh data-data yang diperlukan. Adapun lokasi penelitian ini dilaksanakan di Hypermart Malang Town Square Jl. Veteran Malang 65144. B. Jenis Penelitian dan Pendekatan Penelitian Penelitian kuantitatif dengan pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif-analisis. Menurut Nazir (2003:54) metode deskriptif adalah suatu metode dalam penelitian status sekelompok manusia suatu objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran, atau kelas peristiwa pada masa sekarang. Tujuan dari penelitian deskriptif ini adalah untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sitematis, aktual mengenai fakta-fakta, sifat-sifat serta hubungan antar fenomena yang diselidiki. Jenis penelitian ini adalah survei. Menurut Singarimbun dan Effendi (1987:8) yaitu penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan koesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi adalah jumlah keseluruhan dari unit analisis yang ciri-cirinya akan diduga (Singarimbun, 1978:152). Adapun populasi yang tercakup dalam penelitian ini adalah seluruh konsumen Hypermart dalam kaitannya mengkonsumsi produk daging olahan dalam kemasan berlabel halal. 2. Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi disebut sampel (Sugiyono, 2005:91). Sampel merupakan bagian dari populasi yang akan diselidiki dan dianggap telah mewakili (representatif) dan mencerminkan ciri dari populasi. Menurut Maholtra minimal sampel adalah lma kali sub variabel, dalam penelitian ini 5 X 11 = 55 sampel. Dalam penelitian ini menggunakan 55 sampel, sehingga jumlah 55 sampel adalah cukup. Dalam penelitian ini responden terdiri dari masyarakat muslim sebanyak 32 orang dan non muslim sebanyak 23 orang. D. Teknik Pengumpulan Sampel Teknik pengumpulan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik accidental sampling. Menurut Soehartono (1992:62) bahwa teknik ini yang diambil sebagai anggota sampel adalah mereka yang kebetulam ditemukan atau mereka yang mudah ditemui dan dijangkau. Artinya, di dalam pemgumpulan data, peneliti menghubungi responden dengan tanpa menghiraukan dimana asalnya (asalkan masih dalam populasi), atau dengan kata lain yaitu subjek yang mudah ditemui, sehingga pengumpulan datanya mudah. Jadi dalam penelitian ini, peneliti akan memberikan kuesioner kepada konsumen produk daging sapi olahan dalam kemasan yang kebetulan di temui di Hypermart. E. Skala Pengukuran Skala pengukuran merupakan kesepakatan yang digunakan sebagai acuan untuk menentukan panjang pendeknya interval yang ada dalam ukur, sehingga alat ukur tersebut bila digunakan dalam pengukuran akan menghasilkan data kuantitatif (Sugiono, 2004:84). Skala pengukuran yang digunakan dalam penelitian ini adalah skala likert. Dengan skala ini responden diminta untuk memberi tanggapan terhadap pertanyaan dengan memilih satu dari lima jawaban yang tersedia. Pemberian skor pada skala ini dimulai dari angka 1 sampai 5, dengan penilaian sebagai berikut: Jawaban SS : Sangat Setuju skor 5 Jawaban S : Setuju skor 4 Jawaban N : Netral skor 3 Jawaban TS : Tidak Setuju skor 2 Jawaban STS : Sangat Tidak Setuju skor 1 F. Data dan Sumber Data Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Data Primer Data primer adalah data yang dikumpulkan langsung dari objeknya dan diolah sendiri oleh suatu organisasi atau perorangan (Supranto, 1993:8). Pengumpulan data primer dalam penelitian ini dilakukan dengan cara menggunakan daftar pertanyaan (kuesioner) yang diisi oleh responden yang mengkonsumsi daging kemasan yang berlabel halal. 2. Data Sekunder Data sekunder adalah data yang diperoleh dari suatu organisasi atau perusahaan dalam bentuk yang sudah jadi berupa publikasi (Supranto, 1993:8). Dalam penelitian ini data sekunder diperoleh melalui majalah dan internet yang berhubungan dengan produk, baik mengenai produk maupun berbagai kegiatan perusahaan dalam menjalin hubungan dengan konsumen. G. Teknik Pengumpulan Data Untuk mempermudah memperoleh informasi, peneliti menggunakan teknik pengumpilan data sebagai berikut: 1. Kuesioner Adalah suatu daftar pertanyaan yang akan ditanyakan kepada responden (objek peneliti) yang terdiri dari baris-baris dan kolom-kolom untuk diisi dengan jawaban-jawaban yang ditanyakan (Supranto, 2001:64). Dalam penelitian ini, kuesioner dibagikan kepada responden dalam kaitannya dengan pembelian produk daging kemasan. 2. Wawancara Adalah metode pengumpulan data dengan melakukan Tanya jawab atau wawancara secara langsung kepada responden (Arikunto, 1998:231). Dalam penelitian ini, wawancara dilakukan pada saat pengisian kuesioner yang mungkin belum terungkap dalam kuesioner kepada responden yang membeli produk daging kemasan, dan wawancara berkaitan dengan alasan responden dalam memilih produk daging kemasan berlabel halal bertujuan untuk mendukung data penelitian. 3. Dokumentasi Adalah data yang dikumpulkan dengan melihat dokumen atau catatan-catatan yang relevan dengan masalah (Arikunto, 1998: 114). Dalam penelitian ini dilakukan dengan melihat majalah dan internet yang berhubungan dengan produk seperti perkembangan produk, kegiatan perusahaan dan sebagainya. H. Definisi Operasional Variabel Menurut Nazir (2003:126) definisi operasional adalah suatu definisi yang diberikan kepada suatu variabel atau konstrak dengan cara memberi arti, atau menspesifikasikan kegiatan, ataupun memberikan suatu operasional yang diperlukan untuk mengukur konstrak atau variabel tersebut. Sesuatu dengan perumusan masalah yang ada maka dalam penelitian ini menggunakan dua variabel yaitu variabel bebas dan variabel terikat. 1. Variabel Bebas (independent variable) (X) Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau menjadi sebab perubahan atau timbulnya variabel terikat (Sugiono, 2006:43). Adapun variabel bebas dalam penelitian ini psikografis (X) adalah suatu bentuk riset konsumen yang memberikan profil yang jelas dan praktis mengenai segmen-segmen konsumen, tentang aspek-aspek kepribadian konsumen yang penting, motif belinya, minatnya, sikapnya, keyakinannya, dan nilai-nilai yang dianutnya. Variabel, indikator dan item dalam penelitian ini adalah: a. Aktivitas (X1) Adalah tindakan nyata seperti menonton suatu medium, berbelanja di toko, atau menceritakan kepada tetangga mengenai pelayanan yang baru. Dalam variabel ini dapat diturunkan variabel item-item yang diteliti berdasarkan tindakan, yaitu: 1) Konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan 2) Konsumen melakukan aktivitas membeli b. Minat (X2) Adalah semacam obyek, peristiwa, atau topik adalah tingkat kegairahan yang menyertai perhatian khusus maupun terus-menerus kepadanya. Dalam variabel ini dapat diturunkan variabel item-item yang diteliti berdasarkan preferensi dan prioritas, yaitu: 1) Pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal 2) Kelebihsukaan konsumen mengkonsumsi produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal c. Opini (X3) Adalah “jawaban” lisan atau tertulis yang orang berikan sebagai respons terhadap situasi stimulus dimana semacam “pertanyaan” diajukan. Opini digunakan untuk mendiskripsikan penafsiran, harapan, dan evaluasi seperti kepercayaan mengenai maksud orang lain, antisipasi sehubungan dengan peristiwa masa datang, dan penimbangan konsekuensi yang memberi ganjaran atau menghukum dari jalannya tindakan alternatif. Dalam variabel ini dapat diturunkan variabel item-item yang diteliti berdasarkan pendirian dan pemikiran, yaitu: 1) Konsumen memilih produk daging sapi olahan dalam kemsan sesuai dengan selera 2) Pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal 2. Variabel moderating (Z) Variabel moderating adalah variabel independent yang akan memperkuat atau memperlemah hubungan antara variabel independent lainnya terhadap variabel dependen (Ghozali, 2005: 149). Dalam penelitian ini yang menjadi variabel moderating adalah label halal. Label halal (Z) adalah jaminan yang diberikan oleh suatu lembaga yang berwenang semacam LP-POM MUI untuk memastikan bahwa suatu produk makanan itu sudah lolos pengujian kehalalan. Dalam variabel ini dapat diturunkan variabel item-item yang diteliti berdasarkan pesan kesehatan, pesan keamanan, dan informasi tentang produk, yaitu: 1. Nilai kandungan gizi suatu produk 2. Sebagai jaminan keamanan suatu produk 3. Kepercayaan adanya informasi label halal atas produk 3. Variabel terikat (dependent variable) (Y) Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas (Sugiono, 2006:43). Dalam penelitian ini yang menjadi variabel terikat adalah keputusan pembelian. Keputusan pembelian (Y) yaitu suatu tindakan nyata yang dilakukan oleh konsumen dalam menentukan pilihan suatu produk, sehingga dapat diturunkan variabel item-item yang diteliti berdasarkan evaluasi produk, yaitu: 1) Konsumen membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan 2) Konsumen membeli ulang berkenaan dengan informasi produk Selanjutnya konsep, variabel serta item-item ditunjukkan pada tebel berikut ini: Tabel 3.1 Definisi Konsep, Variabel, Indikator dan Item Konsep Variabel Indikator Item Psikografis Aktivitas 1. Tindakan 1. Konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan 2. Konsumen melakukan aktivitas membeli Minat 1. Preferensi 2. Prioritas 1. Pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan 2. Kelebihsukaan konsumen mengkonsumsi produk daging sapi olahan dalam kemasan Opini 1. Pendapat 2. Penilaian 1. Konsumen memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan sesuai dengan selera 2. Pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan Label Halal Tulisan halal 1. Pesan kesehatan 2. Pesan keamanan 3. Informasi tentang produk 1. Nilai kandungan gizi suatu produk 2. Sebagai jaminan keamanan suatu produk 3. Kepercayaan adanya informasi label halal atas produk Keputusan Pembelian Keputusan pembelian produk Pemenuhan kebutuhan dan keinginan 1. Konsumen membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan 2. Konsumen membeli ulang berkenaan dengan informasi produk I. Uji Validitas dan Reliabilitas a. Uji Validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat keabsahan (validitas) suatu alat ukur (Arikunto, 1998:160). Suatu alat ukur yang valid mempunyai validitas yang tinggi. Sebaliknya alat ukur yang kurang valid berarti memiliki tingkat validitas yang rendah. Tinggi rendahnya validitas alat ukur menunjukkan sejauh mana data yng terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel yang dimaksud. Untuk menguji korelasi antara masing-masing pertanyaan dengan skor total, digunakan rumus korelasi product moment. Adapun rumusnya adalah sebagai berikut : Keterangan : r = Koefesien korelasi X = skor pertanyan/ item Y = jumlah skor total N = jumlah amatan (sampel) (Arikunto, 1998:162) Jika didapat probabilitas r hitung (p) sama atau < 0,05 maka instrument tersebut dinyatakan valid, jika r hitung (p) l > 0,05 maka instumen tersebut dinyatakan tidak valid. b. Uji Reliabilitas Reliabilitas menunjuk pada suatu pengertian bahwa suatu alat ukur cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data, karena alat ukur tersebut sudah baik (Arikunto, 1998:170). Untuk menguji tingkat reliabilitas dalam penelitian ini digunakan rumus sebagai berikut : Keterangan : r = reliabilitas instrument k = banyaknya pertanyaan = jumlah varians masing-masing item = varians total (Arikunto, 1998:193) Suatu alat ukur dianggap raliabel apabila nilai koefisien alpha yang diperoleh sama dengan atau > 0,6. J. Teknik Analisis Data 1. Uji Regresi Linier Berganda a. Uji Interaksi Uji interaksi atau sering disebut dengan moderated regression analysis (MRA) merupakan aplikasi khusus regresi linier berganda dimana dalam persamaan regresinya mengandung unsur interaksi (perbedaan dua atau lebih variabel independen) dengan menggunakan rumus: Y = a + b1x1 + b2x2 + b3 x1 x2 + e Keterangan: Y = variabel terikat yaitu psikografis a = konstanta b1-b3 = koefisien regresi variabel bebas ke-1 sampai ke-3 x1 = aktivitas x2 = minat x3 = opini e = standar eror b. Uji Nilai Selisih Mutlak Menurut Frucot dan Shearon (1991) dalam Ghazali (2001:153) interaksi ini berhubungan dengan kombinasi antara x1 dan x2 dan berpengaruh terhadap Y. Jika skor x2 tinggi bersosiasi dengan skor rendah dari x1 , maka akan terjadi perbedaan nilai absolut yang besar. Hal ini juga akan berlaku jika x2 rendah bersosiasi dengan x1 yang tinggi. Kedua kombinasi ini diharapkan akan berpengaruh terhadap Y yang meningkat. Adapun rumus yang digunakan untuk menguji nilai selisih mutlak ini adalah sebagai berikut: Y = a + b1x1 + b2x2 + b3 Dimana x1 x2 adalah standardized. Dimana: Xi = merupakan nilai standardized score = merupakan interaksi yang diukur dengan nilai absolud perbedaan antara x1 dan x2 c. Uji Rasidual Pengujian variabel moderating dengan uji interaksi maupun uji selisih nilai absolud mempunyai kecenderungan akan terjadi multikolonearitas yang tinggi antar variabel independent dan hal ini menyalahi asumsi klasik dalam ordinasy least square (OLS). Untuk mengatasi multikolonearitas ini, maka dikembangkan metode lain yang disebut uji residual yang dijelaskan oleh persamaan sebagai berikut: x2 = a + b1x1 + e (1) = a + b1 Y (2) Analisis residual ingin menguji pengaruh deviasi (penyimpangan) dari suatu model. Fokusnya adalah ketidak cocokan (lack of fit)yang dihasilkan dari hubungan linier antar variabel independen. Lack of fit ditujukan oleh nilai residual di dalam regresi. Jika terjadi ketidakcocokan antara x1 tinggi dan x2 juga tinggi, maka variabel Y juga tinggi. Begitu juga sebaliknya jika ketidak cocokan antara x1 rendah dan dan x2 juga rendah, maka variabel Y juga rendah. Persamaan regresi (2) menggambarkan apakah x2 merupakan variabel moderating dan ini ditunjukkan dengan nilai koefisien b1 Y signifikan dan negatif hasilnya (yang berarti adanya lack of fit antara x1 dan x2 mengakibatkan turun atau berpengaruh negatif). 2. Pengujian Koefisien Persamaan Regresi a. Uji F (Uji Simultan) Uji F digunakan untuk menguji variabel-variabel bebas secara bersama-sama (simultan) terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan nilai dengan . Apabila > dengan signifikan dibawah 0,05 (5%) maka secara bersama-sama (simultan) variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Sugiono (2004:150) mengemukakan rumus untuk mengetahui nilai , yaitu: Keterangan : F = yang selanjutnya dibandingkan dengan = koefisien determinasi K = jumlah variabel bebas (independent variabel) n = jumlah sampel Kriteria pengambilan keputusan: Jika p < 0,05 maka Ho ditolak Jika p > 0,05 maka Ho diterima Bila Ho ditolak maka Ho diterima berarti variabel-variabel bebas yang diuji mempunyai hubungan yang bermakna dengan variabel terikatnya. b. Uji t (Uji Parsial) Uji t digunakan untuk menguji signifikasi konstanta dari variabel bebas secara parsial atau individual terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan nilai dengan nilai . Apabila > dengan signifikan dibawah 0,05 (5%), maka secara parsial atau individual variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Rumus uji : Keterangan : = koefisien regresi = standar error koefisien regresi Kriteria pengambilan keputusan: Jika p < 0,05 maka Ho ditolak Jika p > 0,05 maka Ho diterima a. Jika < , maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat berpengaruh yang signifikan antara variabel-variabel bebas berupa aktifitas (X1), minat (X2), opini (X3) secara parsial terhadap variabel terikat (keputusan pembelian). b. Jika > , maka dapat disimpulkan bahwa terdapat berpengaruh yang signifikan antara variabel-variabel bebas berupa aktifitas (X1), minat (X2), opini (X3) secara parsial terhadap variabel terikat (keputusan pembelian). Analisis dihitung dengan menggunakan SPSS 13,0 For Windows sehingga korelasi perhitungan dapat dipercaya. BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN 1. Sejarah Singkat Perusahaan Lippo Grup terrmasuk salah satu pemain baru dalam bisnis ritel. Berawal dari latar belakang krisis moneter pada tahun 1997 yang melanda Indonesia telah membuat Haridarmana selaku pemilik Matahari Putra Prima Tbk, menjual lebih dari 50% sahamnya kepada James T. Riyadi selaku pemilik Lippo Grup. Dari situlah Lippo Grup mulai mengembangkan bisnis ritelnya secara serius sehingga dari keseriusannya itu melahirkan sebuah prestasi yang sangat mengagumkan, dimana dalam kurun waktu dua setengah tahun terhitung sampai pada bulan September 2006 telah memiliki 24 gerai Hypermart, hingga sekarang Hypermart di seluruh Indonesia berjumlah 36 gerai Hypermart. Hypermart adalah format ritel yang memiliki area yang sangat luas, barang yang dijual secara banyak, kategori produk beragam, fasilitas memadai, dan harga relatif murah daripada format ritel lain seperti supermarket, cut price, dan market place. Pada tanggal 26 Mei 2005, Matahari Putra Prima Tbk, menambah gerai ritelnya dengan format Hypermart yang berlokasi di Jl. Veteran No.2 Malang. Matahari Malang Town Square ini adalah gerai ke 8 dari 36 gerai Matahari Hypermart yang telah di buka di seluruh Indonesia. Dengan visi “to be number one multiformat retail in Indonesia ” Matahari Putra Prima Tbk memiliki semangat untuk terus mengembangkan bisnis ritelnya dengan berbagai macam: 1. Market Place, 2. Cut Price, 3. Supermarket dan 4. Hypermart. 2. Personalia Dari segi sumber daya manusia Hypermart juga memiliki karyawan yang lebih banyak dan terlatih. Matahari Hypermart Malang Town Square termasuk Hypermart kelas sedang dengan luas area 6000 M dengan jumlah Man Power sebanyak 160 orang yang terdiri dari: 1. Store General Mnagement (SGM) = 1 orang 2. Devisi Manager = 5 orang 3. Departement Manager = 19 orang 4. Tim Leader (Supervisor) = 25 orang 5. Staff (Pramuniaga) = 110 orang Selain 160 orang tenaga kerja diatas, juga terdapat 40 orang Cleaning Service dan Troly Boy. Dan Sales Promotion Girl (SPG) dan Sales Promotion Man (SPM) yang berasal dari Supplier. Sehingga keseluruhan jumlah tenaga kerja sekitar 300 orang. 3. Produk Daging Sapi Olahan Tabel 4.1 Daftar Produk Lokal Daging Sapi Olahan Bersertifikat Halal yang Dijual di Hypermart Malang Town Square No. Merk Jenis Nama Perusahaan No. Sertifikat Halal 1. Trinita Baso sapi - - 2. Abby’s Baso sapi & sosis sapi PT. Eloda Mitra Sidoarjo LP-POM MUI No. 1112317703 3. Bakso prima Baso sapi PT. Eloda Mitra Sidoarjo LP-POM MUI No. 09850399 4. Vida Baso sapi & sosis sapi PT. San Miguel Pure Foods, Depok Indonesia LP-POM MUI No. 00010003180698 5. Bernadi Baso sapi PT. Eloda Mitra Sidoarjo LP-POM MUI No. 07010002330606 6. Bernadi Sosis sapi PT. Eloda Mitra Sidoarjo LP-POM MUI No. 07010000110305 7. Kimbo Baso sapi & sosis sapi PT. Madusari Nusaperdana, Cikarang Industrial Estate Bekasi LP-POM MUI No. 00010025930903 8. Vigo Baso sapi & sosis sapi PT. Madusari Nusaperdana, Cikarang Industrial Estate Bekasi LP-POM MUI No. 00010014660401 9. Kusno Baso sapi PT. Kusno, Tangerang LP-POM MUI No. 04211008 10. Farmhouse Baso sapi PT. San Miguel Pure foods, Depok Indonesia LP-POM MUI No. 0001000318698 11. Farmhouse (Fun hidsz) Sosis sapi goreng & keju PT. San Miguel Pure foods, Depok Indonesia LP-POM MUI No. 03170698 12. Villa Beef burger PT. Kemfood, Pulo Gading Jakarta - 13. Rollado Beef burger PT. Macroprima Pangan Utama, Tangerang - 14. Andy Beef burger PT. Sorin Maharasa Sentul, Bogor - 15. Vitalia Beef burger PT. Eloda Mitra Sidoarjo LP-POM MUI No. 07010002330606 16. Chami Sosis sapi PT. Kemfood, Pulo Gading Jakarta - 17. So Good Sosis sapi PT. Japfa Santori, Tangerang Indonesia - 18. Champ Sosis sapi PT. Charcen Pokphand Indonesia - 19. Besto Sosis sapi PT. Macroprima Pangan Utama, Tangerang LP-POM MUI No. 3179102004 20. Fino Sosis sapi PT. Madusari Nusaperdana, Cikarang Industrial Estate Bekasi - 21. Kem Chicko Sosis sapi PT. Kemfood, Pulo Gading Jakarta - 22. Irene Cornet sapi PT. Irene food, Jakarta - Produk daging sapi olahan yang dijual di Hypermart Malang Town Square seluruhnya berjumlah 22 macam dan termasuk produk lokal, dan salah satu ciri-ciri produk yang benar-benar berlabel halal secara prosedural yaitu mencantumkan nomor sertifikat halal dari LP-POM MUI. B. HASIL PENELITIAN 1. Karakteristik Responden Responden dalam penelitian ini adalah konsumen Matahari Hypermart Malang Town Square yang berjumlah 55 orang responden. Berdasarkan hasil penelitian kepada 55 orang responden melalui kuesioner yang disebarkan telah didapat gambaran karakteristik responden sebagai berikut : Tabel 4.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia No Usia Jumlah Prosentase 1 < 20 tahun 17 31% 2 21 s/d 30 tahun 20 36% 3 31 s/d 40 tahun 10 18% 4 > 40 tahun 8 15% Jumlah 55 100% Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Tabel 4.1 menunjukkan bahwa sebagian besar usia responden adalah 21-30 tahun dengan jumlah 20 responden (36%), usia < 20 tahun dengan jumlah 17 responden (31%), usia 31-40 tahun dengan jumlah 10 responden (18%), dan usia > 40 tahun dengan jumlah 8 responden (15%). Jadi usia konsumen produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal di dominasi oleh konsumen yang berusia 21-30 tahun. Tabel 4.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin No Jenis Kelamin Jumlah Prosentase 1 Laki-laki 21 38% 2 Perempuan 34 62% Jumlah 55 100% Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Tabel 4.2 menunjukkan bahwa responden berjenis kelamin laki-laki berjumlah 21 responden (38%), dan sebanyak 34 responden (62%) berjenis kelamin perempuan. Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa responden berjenis kelamin perempuan lebih banyak dari pada responden berjenis kelamin laki-laki. Tabel 4.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan No Pendidikan Jumlah Prosentase 1 SD 3 5% 2 SLTP 2 4% 3 SLTA 8 15% 4 DIPLOMA 5 9% 5 Perguruan Tinggi 37 67% Jumlah 55 100% Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Tabel 4.3 menunjukkan bahwa sebagian besar pendidikan responden adalah Perguruan Tinggi dengan jumlah responden sebanyak 37 responden (67%), 8 responden (15%) berpendidikan SLTA, 5 responden (9%) berpendidikan Diploma, 3 responden (5%) berpendidikan SD, dan 2 responden (4%) berpendidikan SLTP. Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal adalah responden yang memiliki latar belakang berpendidikan perguruan tinggi dengan jumlah 37 responden (67%). Tabel 4.5 Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan No Pekerjaan Jumlah Prosentase 1. Pegawai Negeri 9 16% 2. Pegawai Swasta 6 11% 3. Wiraswasta 8 15% 4. Pelajar/ Mahasiswa 27 49% 5. Ibu Rumah Tangga 2 4% 6. Lain-lain 3 5% Total 55 100 % Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Tabel 4.4 menunjukkan bahwa responden yang terbanyak adalah pelajar/ mahasiswa dengan jumlah 27 responden (49%), 9 responden (16%) pegawai negeri, 8 responden (15%) Wiraswasta, 6 responden (11%) pegawai swasta, 3 responden (5%) lain-lain dan 2 responden (4%) ibu rumah tangga. Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal adalah pelajar/ mahasiswa dengan jumlah 27 responden (49%). Tabel 4.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Pendapatan No Pendapatan Jumlah Prosentase 1. Rp 500.000 20 36% 2. Rp 500.001 - Rp 1000.000 23 42% 3. Rp 1.000.001 - Rp 1.500.000 8 15% 4. Rp 1.500.001 - Rp 2.000.000 3 5% 5. > Rp 2.000.000 1 1% Jumlah 55 100% Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Tabel 4.5 menunjukkan bahwa sebagian besar responden berpenghasilan Rp 500.001 - Rp 1000.000,- per bulan berjumlah 23 responden (42%), sedangkan yang berpenghasilan Rp 500.000,- per bulan berjumlah 20 responden (36%), yang berpenghasilan Rp Rp 1.000.001 - Rp 1.500.000,- per bulan berjumlah 8 responden (15%), yang berpenghasilan Rp 1.500.001 - Rp 2.000.000,- per bulan berjumlah 3 responden (5%) dan yang berpenghasilan > Rp 2.000.000,- per bulan berjumlah 1 responden (2%). Jadi pendapatan konsumen produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal di dominasi oleh konsumen yang memiliki pendapatan Rp 500.001 - Rp 1000.000,- per bulan. 2. Gambaran Distribusi Item Pada bagian ini akan dijabarkan mengenai distribusi item-item variabel psikografis: aktivitas (X1), minat (X2), opini (X3) dan label halal (Z). Serta akan dijabarkan pula item–item variabel keputusan pembelian (Y) : keputusan pembelian produk. a. Variabel Bebas 1) Variabel Aktivitas Variabel aktivitas terdiri dari dua item, antara lain konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan (X1.1), konsumen melakukan aktivitas membeli (X1.2). Tabel 4.7 Distribusi Frekuensi Item Aktivitas Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X1.1 - - 2 3,6 18 32,7%% 33 60 2 3,6 55 100 3,64 X1.2 1 1,8 3 5,5 24 43,6 24 43,6 3 5,5 55 100 3,45 Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Dari tabel 4.6 dapat diketahui bahwa dari kedua item aktivitas, distribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan (X1.1) dengan rata-rata 3,64. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemsan, sehingga berdampak pada keputusan pembelian konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item konsumen melakukan aktivitas membeli (X1.2) dengan rata-rata 3,45. Ini berarti responden menganggap rendah item konsumen melakukan aktivitas membeli sehingga kurang berdampak pada keputusan pembelian konsumen. 2) Variabel Minat Variabel minat terdiri dari dua item, antara lain pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.1), kelebihsukaan konsumen mengkonsumsi produk produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.2). Tabel 4.8 Distribusi Frekuensi Item Minat Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean X2.1 - - 10 18,2 25 45,5% 15 27,3 5 9,1 55 100 3,27 X2.2 - - 7 12,7 28 50,9 17 30,9 3 5,5 55 100 3,29 Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Dari tabel 4.7 dapat diketahui bahwa dari dua item minat, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item kelebihsukaan konsumen mengkonsumsi produk produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.2) dengan rata-rata 3,29. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan, sehingga berdampak pada keputusan pembelian. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.1), dengan rata-rata 3,27. Ini berarti responden menganggap rendah item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan, sehingga kurang berdampak pada keputusan pembelian konsumen. 3) Variabel Opini Variabel opini terdiri dari dua item, antara lain konsumen memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan sesuai dengan selera (X3.1), pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan (X3.2). Tabel 4.9 Distribusi Frekuensi Item Opini Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % F % Mean X3.1 - - 3 5,5 19 34,5 29 52,7 4 7,3 55 100 3,62 X3.2 1 1,8 18 32,7 22 40 12 21,8 2 3,6 55 100 2,93 Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Dari Tabel 4.8 dapat diketahui bahwa dari dua item opini, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan sesuai dengan selera (X3.1) dengan rata-rata 3,62. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan sesuai dengan selera sehingga berdampak pada keputusan pembelian konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan dengan rata-rata 2,93. Hal ini berarti responden menganggap rendah item pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan, sehingga kurang berdampak pada keputusan pembelian konsumen. b. Variabel moderating • Tulisan halal Variabel tulisan halal terdiri dari tiga item, antara lain nilai kandungan gizi suatu produk (Z1), sebagai jaminan keamanan suatu produk (Z2), kepercayaan adanya informasi label halal atas produk (Z3). Tabel 4.10 Distribusi Frekuensi Item Tulisan Halal Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % F % Mean Z1 - - 3 5,5 3 5,5 17 30,9 32 58,2 55 100 4,42 Z2 - - 6 10,9 2 3,6 21 38,2 26 47,3 55 100 4,22 Z3 - - 5 9,1 2 3,6 23 41,8 25 45,5 55 100 4,24 Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Dari tabel 4.9 dapat diketahui bahwa dari ketiga item tulisan halal, ditribusi rata-rata yang tinggi jawaban responden terletak pada item nilai kandungan gizi suatu produk (Z1) dengan rata-rata 4,42. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item nilai kandungan gizi suatu produk, sehingga berdampak pada keputusan pembelian konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata yang rendah jawaban responden terletak pada item sebagai jaminan keamanan suatu produk (Z2) dengan rata-rata 4,22. Ini berarti responden menganggap rendah item sebagai jaminan keamanan suatu produk, sehingga kurang berdampak pada keputusan pembelian konsumen. c. Variabel Terikat 1) Keputusan Pembelian Produk Variabel keputusan pembelian produk terdiri dari dua item, antara lain konsumen membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan (Y1.1), konsumen membeli ulang berkenaan dengan informasi produk (Y1.2). Tabel 4.11 Distribusi Frekuensi Item Keputusan Pembelian Produk Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % f % Mean Y1.1 - - 6 10,9 17 30,9 30 54,5 2 3,6 55 100 3,51 Y1.2 - - 4 7,3 14 25,5 29 52,7 8 14,5 55 100 3,75 Sumber: Data Primer Diolah Dari Tabel 4.10 dapat diketahui bahwa dari dua item keputusan pembelian, distribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item konsumen membeli ulang berkenaan dengan informasi produk (Y1.2) dengan rata-rata 3,75. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item konsumen membeli ulang berkenaan dengan informasi produk, sehingga berdampak pada keputusan pembelian konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item konsumen membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan (Y1.1) dengan rata-rata 3,51. Ini berarti responden menganggap rendah item konsumen membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan, sehingga kurang berdampak pada keputusan pembelian konsumen. 3. Uji Validitas dan Reliabilitas Untuk perhitungan validitas dan reliabilitas instrumen item masing-masing variabel pada penelitian yang dilakukan menggunakan program SPSS 13.0 for Windows. a. Uji Validitas Pengujian validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah korelasi Product Moment dan di anggap valid jika nilai r ≥ 0,60 maka instrumen tersebut dapat dikatakan valid dan apabila nilai r ≤ 0,60 maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid atau jika P ≤ 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid dan apabila P ≥ 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid. Tabel 4.12 Hasil Uji Validitas No Variabel No Item r Keterangan 1 Aktivitas (X1) X1.1 X1.2 0,919 0,948 Valid Valid 2 Minat (X2) X2.1 X2.2 0,949 0,933 Valid Valid 3 Opini (X3) X3.1 X3.2 0,923 0,951 Valid Valid 4 Label Halal (Z) Z1 Z2 Z3 0,900 0,928 0,927 Valid Valid Valid 5 Keputusan Pembelian Produk (Y1) Y1.1 Y1.2 0,932 0,941 Valid Valid Sumber: Data Primer Diolah, 2008 b. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk menunjukkan konsistensi alat ukur yang digunakan atau sejauh mana alat ukur dapat dipercaya atau diandalkan. Tabel 4.13 Hasil Uji Reliabilitas No Variabel Alpha Keterangan 1 2 3 4 5 Aktivitas (X1) Minat (X2) Opini (X3) Label Halal (Z) Keputusan Pembelian Produk (Y) 0,843 0,867 0,852 0,906 0,858 Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Sumber: Data Primer Diolah, 2008 Hasil uji reliabilitas dinyatakan reliabel jika hasil perhitungan memiliki koefisien keandalan (reliabilitas) sebesar α ≥ 0,06, (Ghozali, 2005 : 42). 4. Analisis Regresi Linier Berganda Pengujian melalui regresi linier berganda dilakukan untuk menganalisis faktor psikografis terhadap keputusan pembelian. Sebagaimana hipotesis dalam penelitian ini : a. Terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan dari variabel psikografis yang terdiri dari aktivitas, minat, opini terhadap keputusan pembelian. b. Terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial dari variabel psikografis yang terdiri dari dari aktivitas, minat, opini terhadap keputusan pembelian. Untuk menguji hipotesis di atas diperlukan analisis regresi linear berganda dengan menggunakan SPSS 13.0 for windows. Tingkat kepercayaan yang digunakan dalam perhitungan korelasi linear berganda adalah 95% atau dengan tingkat signifikan 0,05 ( = 0,05). Pada analisis regresi linear berganda dilakukan uji F untuk simultan dan uji t untuk parsial. Secara ringkas hasil analisis regresi linier berganda terdapat dalam tabel berikut ini: Tabel 4.14 Rekapitulasi Analisis Regresi Linier Berganda Analisis Faktor Psikografis Terhadap Keputusan Pembelian (Survei pada Produk Daging Sapi Olahan dalam Kemasan Berlabel Halal di Hypermart Malang Town Square). Variabel B (koefisien regresi) Beta t hitung t tabel Sig t Alpha Hipotesis Konstanta -0,371 - -0,354 - 0,725 - - X1 0,326 0,293 2,773 2,005 0,008 0,05 Ho Ditolak Ha Diterima X2 0,315 0,335 2,843 2,005 0,006 0,05 Ho Ditolak Ha Diterima X3 0,223 0,230 2,114 2,005 0,039 0,05 Ho Ditolak Ha Diterima Z 0,139 0,238 2,395 2,005 0,020 0,05 Ho Ditolak Ha Diterima N= 55 F hitung= 16,607 R= 0,755 F Tabel= 2,786 R Square= 0,571 Sig F= 0,000 Adjusted R Square= 0,536 Alpha= 0,05 Sumber : Data primer diolah, 2008 Uji hipotesis secara simultan yaitu menguji pengaruh secara bersama-sama variabel bebas terhadap variabel terikat digunakan uji F. Dari hasil perhitungan pada tabel 4.13 diatas dapat dinilai F hitung 16,607 > F tabel 2,786 sedangkan signifikansi 0,000 < dari alpha pada taraf 5% atau 0,05. Sehingga Ha yang berbunyi terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan dari variabel psikografis yang terdiri dari aktivitas, minat, dan opini terhadap keputusan pembelian diterima. Sedangkan H0 yang berbunyi tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan dari variabel psikografis yang terdiri dari aktivitas, minat, dan opini terhadap keputusan pembelian ditolak, artinya variabel bebas (X) berpengaruh secara simultan terhadap variabel terikat (Y). Koefisien determinan (Adjusted R Square) sebesar 0,536 atau 53,6%, koefisien determinasi ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar prosentase pengaruh variabel bebas aktivitas (X1), minat (X2), opini (X3), dan label halal (Z) terhadap variabel terikat keputusan pembelian (Y), dan besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dalam penelitian ini adalah 53,6%. Sedangkan sisanya yaitu 46,4% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak diteliti. Untuk menguji hipotesis secara parsial digunakan uji t yaitu untuk menguji secara parsial variabel bebas terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan membandingkan nilai t hitung dengan t tabel. Pada tabel 4.13 dapat dilihat hasil perhitungan dari setiap variabel X1, X2, X3 dan Z, apakah berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan nilai Y (variabel terikat) bahwa: 1) Variabel aktivitas (X1) nilai t hitung 2,773 > t tabel 1,980 sehingga Ha yang berbunyi terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel aktivitas terhadap keputusan pembelian diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel aktivitas terhadap keputusan pembelian ditolak. 2) Variabel minat (X2) nilai t hitung 2,843 > t tabel 2,005 sehingga Ha yang berbunyi terdapat pengaruh yang signifikan variabel minat terhadap keputusan pembelian diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel minat terhadap keputusan pembelian ditolak. 3) Variabel opini (X3) nilai t hitung 2,114 > t tabel 2,005 sehingga Ha yang berbunyi terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel opini terhadap keputusan pembelian diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel opini terhadap keputusan pembelian ditolak. 4) Variabel tulisan label halal (Z) nilai t hitung 2,395 > t tabel 2,005 sehingga Ha yang berbunyi terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel tulisan label halal terhadap keputusan pembelian diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel tulisan label halal terhadap keputusan pembelian ditolak. C. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN 1. Analisis dan Intepretasi Secara Simultan Berdasarkan hasil analisis regresi linear pada tabel 4.13 maka dihasilkan persamaan regresi linier berganda sebagai berikut: a. Uji Interaksi Y = a + b1x1 + b2x2 + b3 x1 x2 + e Y = -0,371 + 0,326X1 + 0,315X2 +0,223 X1 X2 + e b. Uji Nilai Selisih Mutlak Y = a + b1x1 + b2x2 + b3 Y = -0,371 + 0,326X1 + 0,315X2 +0,223 c. Uji Rasidual x2 = a + b1x1 + e (1) x2 = -0,371 + 0,326X1 + e = a + b1 Y (2) = -0,371 + 0,326 Y Hasil analisis tersebut akan diinterpretasikan sebagai berikut : a) a = -0,371 Konstanta -0,371 berarti bahwa keputusan pembelian akan konstan sebesar -37,1%. Jika tidak dipengaruhi variabel aktivitas, minat, dan opini. Hal ini dapat diartikan bahwa konsumen produk daging sapi olahan kurang mendapatkan informasi, sehinggga belum mengetahui produknya terdapat label halal itu dari LP POM MUI atau hanya dibuat oleh produsen semata. b) b1 = 0,326 Berarti variabel aktivitas mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 32,6% atau berpengaruh positif yang artinya jika aktivitas ditingkatkan 1% saja maka keputusan pembelian akan meningkat sebesar 32,6%. Sebaliknya jika aktivitas diturunkan 1% saja maka keputusan pembelian akan menurun sebesar 32,6%. Dengan asumsi variabel bebas lainnya tetap (X2 dan X3 = 0) atau Ceteris Paribus. c) b2 = 0,315 Berarti variabel minat mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 31,5% atau berpengaruh positif yang artinya jika minat ditingkatkan 1% saja maka keputusan pembelian akan meningkat sebesar 31,5%. Sebaliknya jika minat diturunkan 1% saja maka keputusan pembelian akan menurun sebesar 31,5%. Dengan asumsi variabel bebas lainnya tetap (X1 dan X3 = 0) atau Ceteris Paribus. d) b3 = 0,223 Berarti variabel opini mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 22,3% atau berpengaruh positif yang artinya jika opini ditingkatkan 1% saja maka keputusan pembelian akan meningkat sebesar 22,3%. Sebaliknya jika opini diturunkan 1% saja maka keputusan pembelian akan menurun sebesar 22,3%. Dengan asumsi variabel bebas lainnya tetap (X1 dan X2 = 0) atau Ceteris Paribus. Dari hasil perhitungan uji F, dapat dilihat bahwa F hitung 16,607 dan F tabel dengan df1= derajat pembilang 3 dan df2= derajat penyebut 55 untuk taraf 5% didapat 2,786 berarti F hitung ≥ F tabel. Dan dengan nilai p = 0,000 ≤ 0,05 maka Ha diterima dan Ho ditolak. Artinya secara simultan variabel bebas yaitu variabel aktivitas (X1), minat (X2), opini (X3) berpengaruh terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian (Y). Berdasarkan hasil analisis dan intepretasi diatas dapat disimpulkan bahwa faktor psikografis yang terdiri dari aktivitas, minat, dan opini berpengaruh terhadap keputusan pembelian. Sebagaiman Mowen dan Minor (2002:283) menyatakan psikografis mengandung ide yang menggambarkan (grafik) faktor-faktor psikologis (psiko) yang membentuk konsumen. Namun dalam praktiknya, psikologis dipergunakan untuk mengukur gaya hidup konsumen dengan menganalisis aktivitas, minat, dan opini (activities, interest, dan opinion - AIO). Tujuan riset psikologis biasanya adalah untuk aplikasi dasar. Yaitu, studi pskologis dipergunakan oleh para peneliti pasar untuk menguraikan segmen konsumen yang nantinya akan membantu organisasi mencapai dan memahami konsumennya. Studi psikologis biasanya mencakup pertanyaan-pertanyaan yang dirancang untuk menilai gaya hidup pasar target, karakteristik kepribadian, dan karakteristik demografi. Jadi dapat disimpulkan bahwa, psikografis adalah investigasi kuantitatif atas gaya hidup konsumen, kepribadian, dan karakteristik demografi. 2. Analisis dan Intepretasi Secara Parsial Dari hasil analisa secara simultan psikografis dapat mempengaruhi konsumen untuk melakukan keputusan pembelian terhadap produk daging sapi olahan dengan jumlah prosentase 53,6%, akan tetapi secara parsial apakah variabel X1, X2, X3 (variabel independen) berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan nilai Y (variabel dependen). Hal ini dapat dilihat pada tabel Coefficient melalui pengujian hipotesis dan kemudian dibandingkan dengan t tabel yaitu N = jumlah sampel 55 dengan α = 0,05 didapat t tabel sebesar 1,980. Maka dari hasil analisis SPSS diperoleh hasil dari tiap-tiap variabel, dan dapat diketahui manakah yang berpengaruh terhadap keputusan pembelian, sehingga dapat dibuktikan pada hasil dibawah ini: a) Aktivitas (X1) Variabel aktivitas merupakan variabel yang berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian (Y), dengan t hitung 2,773 t tabel 2,005, sehingga Ha yang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara variabel aktivitas dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasa diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara variabel aktivitas dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasa ditolak, berarti secara parsial variabel aktivitas (X1) berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian (Y). Item konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan (X1.1) berdasarkan tabel 4.6 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata tertinggi yaitu 3,64. Ini berarti konsumen berbelanja produk daging sapi olahan adalah kegiatan yang sudah biasa dilakukan oleh konsumen karena daging sapi olahan yang merupakan makanan pelengkap untuk dikomsumsi dan Hypermart adalah tempat belanja yang lokasinya bersih, sehingga konsumen merasa nyaman. Oleh karena itu, penting bagi Hypermart untuk tetap mempertahankan kebersihan karena tempat memegang peranan yang penting untuk kenyamanan saat konsumen melakukan belanja. Item konsumen melakukan aktivitas membeli (X1.2) berdasarkan tabel 4.6 memiliki nilai distribusi rata-rata terendah yaitu 3,45. Hal ini berarti responden menganggap rendah item konsumen melakukan aktivitas membeli sehingga kurang bisa mempengaruhi calon konsumen untuk membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan. Ini karena adanya informasi yang tertera pada produk daging sapi olahan dalam kemasan tidak selalu dapat memicu calon konsumen untuk melakukan aktivitas membeli. Berdasarkan perhitungan antara t hitung yang dibandingkan dengan t tabel dan penjabaran item aktivitas yang memiliki distrubusi rata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel aktivitas mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. b) Minat (X2) Variabel minat merupakan variabel yang berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian dengan t hitung 2,843 t tabel 2,005 sehingga Ha yang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara minat dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara variabel minat dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan ditolak, berarti secara parsial variabel minat (X2) berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian (Y). Jika dilihat dari koefisien regresi Beta 0,315 atau 31,5% berarti telah terjadi perubahan keputusan pembelian sebesar 31,5% yang disebabkan oleh minat. Berdasarkan tabel 4.7 pada item kelebihsukaan konsumen mengkonsumsi produk produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.2) memiliki nilai distribusi rata-rata tertinggi yaitu 3,29. Ini berarti responden beranggapan produk yang sangat disukainya itu karena rasanya sesuai dengan keinginan dan kemauan konsumen sehingga konsumen membeli produk daging olahan tersebut. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.1), dengan rata-rata 3,27. Ini berarti responden menganggap rendah item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan. Konsumen menganggap membeli produk daging sapi olahan bukan merupakan pilihan utama meskipun konsumen itu menyukai daging sapi olahan karena ada beberapa produk atau barang lain yang lebih penting untuk dibeli. Produsen harus memberiikan manfaat dan kualitas yang baik pada produk daging sapi olahan sehingga konsumen akan memberikan pilihannya sebagai pilihan utama dan tertarik untuk membelinya dan dapat dikomsumsi sehari-hari. Berdasarkan perhitungan antara t hitung yang dibandingkan dengan t tabel dan penjabaran item minat yang memiliki distribusi rata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel minat mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. c) Opini (X3) Variabel opini merupakan variabel yang berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian dengan t hitung 2,114 ≤ t tabel 2,005 sehingga Ha yang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara variabel opini dengan keputusan pembelian produk produk daging sapi olahan dalam kemasan diterima, sedangkan Ho yang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara variabel opini dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan ditolak. Berarti secara parsial variabel opini (X3) berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian (Y). Item opini memiliki ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan sesuai dengan selera (X3.1) dengan rata-rata 3,62. Ini berarti responden beranggapan positif karena produk yang dibeli cocok dengan rasa yang diinginkannya. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan mempunyai citra yang baik dengan rata-rata 2,93. Karena setiap konsumen mempunyai persepsi yang berbeda, jadi pandangan setiap orang menilai produk daging sapi olahan tidak selalu baik. Tergantung setiap orang menilai dari segi kualitas, ataupun pihak yang memproduksi. Oleh karena itu, produsen daging sapi olahan perlu meningkatkan image produknya dengan memperbaiki kualitas produk baik dari segi harga, rasa, manfaat, sehingga kualitas produk yang baik berdampak pada pembelian. Tidak itu saja, akan tetapi perlu diketahui pula bahwa konsumen memperhatikan pihak mana yang memproduksi. Produsen harus memberikan gambaran profil perusahaan lewat media cetak atau elektronik bahwa perusahaan yang memproduksi dapat mengahasilkan produk daging sapi olahan yang berkualitas dan bermanfaat. Dengan begitu, ini akan menjadi stimulus untuk mempengaruhi calon konsumen agar memutuskan pembelian. Berdasarkan perhitungan antara t hitung yang dibandingkan dengan t tabel memiliki distrubusi rata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel opini mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. d) Tulisan halal (Z) Variabel tulisan halal merupakan variabel yang berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian dengan t hitung 2,395 ≥ t tabel 2,005 sehingga Ha yang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara variabel tulisan halal dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan diterima. Sedangkan Ho yang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara variabel tulisan halal dengan keputusan pembelian produk daging sapi olahan dalam kemasan ditolak, berarti variabel tulisan halal (Z) berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian (Y). Item nilai kandungan gizi suatu produk (Z1) dengan rata-rata 4,42 berdasarkan tabel 4.9 memiliki nilai distribusi rata-rata yang tinggi yaitu 4,42. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item nilai kandungan gizi suatu produk dinilai lebih penting karena menyangkut informasi kesehatan, sehingga berdampak pada keputusan pembelian konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item sebagai jaminan keamanan suatu produk (Z2) dengan rata-rata 4,22. Ini berarti responden menganggap bahwa tidak semua produk berlabelkan halal mmberikan jaminan kepada konsumen, karena ada beberapa produsen makanan yang nakal mencantumkan label halal tanpa memperoleh sertifikat dari pihak yang berwenang semacam LP-POM MUI sehingga ini dapat menimbulkan keraguan pada konsumen akan nilai kehalalan suatu produk daging sapi olahan tersebut. Oleh karena itu, penting bagi pihak produsen makanan daging sapi olahan sebelum mencantumkan label halal, terlebih daluhu mendaftarkan merek produknya ke BPOM dan LP-POM MUI akan keamanan dan nilai kehalalan suatu produk daging sapi olahan secara prosedural. Produk daging sapi olahan yang benar-benar terjamin kehalalan dari LP-POM MUI dapat meyakinkan konsumen, sehingga untuk mempengaruhi calon konsumen agar memutuskan pembelian dapat diraih. Berdasarkan perhitungan antara t hitung yang dibandingkan dengan t tabel dan penjabaran item tulisan halal yang memiliki distribusi rata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel tulisan halal mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. D. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM Berdasarkan dari hasil penelitian dan pembahasan yang telah diuraikan diatas, maka dapat disimpulkan dari 3 variabel yang ada dalam psikografis dan variabel moderating pada produk daging sapi olahan dalam kemasan, yaitu: 1. Aktivitas Dalam variabel aktivitas, distribusi rata-rata jawaban responden tertinggi dan terendah terletak pada item konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan (X1.1) dan item konsumen melakukan aktivitas membeli (X1.2) berdasarkan tabel 4.6 memiliki nilai rata-rata distribusi tertinggi 3,64. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item konsumen berbelanja produk daging sapi olahan dalam kemasan. Konsumen berbelanja produk daging sapi olahan adalah kegiatan yang sudah biasa dilakukan oleh konsumen karena daging sapi olahan yang merupakan makanan pelengkap untuk dikomsumsi dan Hypermart adalah tempat belanja yang lokasinya bersih, sehingga konsumen merasa nyaman. Oleh karena itu, penting bagi Hypermart untuk tetap mempertahankan kebersihan karena tempat memegang peranan yang penting untuk kenyamanan konsumen melakukan belanja. Item konsumen melakukan aktivitas membeli (X1.2) berdasarkan tabel 4.6 memiliki nilai distribusi rata-rata terendah yaitu 3,45. Hal ini berarti responden menganggap rendah item konsumen melakukan aktivitas membeli sehingga kurang bisa mempengaruhi calon konsumen untuk membeli produk daging sapi olahan dalam kemasan. Ini karena adanya informasi yang tertera pada produk daging sapi olahan dalam kemasan tidak selalu dapat memicu calon konsumen untuk melakukan aktivitas membeli. Dari sisi pandangan Islam mengenai aktivitas membeli berdasarkan Q.S Al-Maidah ayat 100, yaitu:           •       Artinya: “Katakanlah: tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang yang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan.”( Al-Maidah:100) Preferensi pada apa yang disebut dengan thayyib (baik) dan yang halal dengan dihadapkan dengan sesuatu yang khabits (jelek) serta haram adalah salah satu cara yang bisa dianggap sangat baik untuk pengambilan keputusan yang sehat dan bijak tersebut. Sesuatu yang baik dan sesuatu yang jelek tidak akan pernah sama. Bisnis yang menguntungkan selalu diberikan pada hal yang thayyib, meskipun dalam kuantitasnya ia lebih banyak dari yang jelek atau khabits. (Mustaq Ahmad, 2001). 2. Minat Variabel minat memiliki ditribusi rata-rata jawaban responden yang tertinggi dan rata-rata jawaban responden yang terendah. Berdasarkan tabel 4.7 pada item kelebihsukaan konsumen mengkonsumsi produk produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.2) memiliki nilai distribusi rata-rata tertinggi yaitu 3,29. Ini berarti responden beranggapan produk yang sangat disukainya itu karena rasanya sesuai dengan keinginan dan kemauan konsumen sehingga konsumen membeli produk daging olahan tersebut. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan (X2.1), dengan rata-rata 3,27. Ini berarti responden menganggap rendah item pilihan utama memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan. Konsumen menganggap membeli produk daging sapi olahan bukan merupakan pilihan utama meskipun konsumen itu menyukai daging sapi olahan karena ada beberapa produk atau barang lain yang lebih penting untuk dibeli. Berdasarkan dalam surat An-Nahl ayat 114 yang berbunyi:               Artinya: “Maka makanlah yang halal lagi baik dari rizki yang telah diberikan Allah kepadamu.” Dari ayat Al-Qur’an yang dikutip diatas, kata yang digunakan untuk barang-barang yang baik adalah berarti segala sesuatu yang bersifat bersih, higienis, bergizi, berkualitas dan bermutu. Dan kebutuhan akan makanan tidak saja kehalalan produknya saja untuk dikonsumsi, akan tetapi juga meliputi keadaan bahan makanan itu sendiri yaitu bersih, higienis, bergizi, berkualitas dan bermutu. 3. Opini Item opini memiliki ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item memilih produk daging sapi olahan dalam kemasan sesuai dengan selera (X3.1) dengan rata-rata 3,62. Ini berarti responden beranggapan positif karena produk yang dibeli sesuai dengan keinginan yang konsumen cari. Gerai Hypermart (Matos) telah menyediakan berbagai jenis, bentuk, rasa daging sapi olahan sehingga konsumen sangat mudah untuk menentukan pilihannya sesuai dengan selera konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item pandangan konsumen mengenai produk daging sapi olahan dalam kemasan mempunyai citra yang baik dengan rata-rata 2,93. Karena setiap konsumen mempunyai persepsi yang berbeda, jadi pandangan setiap orang menilai produk daging sapi olahan tidak selalu baik. Tergantung setiap orang menilai dari segi kualitas, ataupun pihak yang memproduksi. Oleh karena itu, produsen daging sapi olahan perlu meningkatkan image produknya dengan memperbaiki kualitas produk baik dari segi harga, rasa, manfaat, sehingga kualitas produk yang baik berdampak pada pembelian. Tidak itu saja, akan tetapi perlu diketahui pula bahwa konsumen memperhatikan pihak mana yang memproduksi. Produsen harus memberikan gambaran profil perusahaan lewat media cetak atau elektronik bahwa perusahaan yang memproduksi dapat mengahasilkan produk daging sapi olahan yang berkualitas dan bermanfaat. Dengan begitu, ini akan menjadi stimulus untuk mempengaruhi calon konsumen agar memutuskan pembelian. Secara garis besar variabel opini ini sudah dijelaskan dari sisi ajaran agama sebagaimana firman Allah:     •    Artinya: "Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu".(Al-Baqarah:29) Makanan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia yang paling penting. Dari ayat tersebut dijelaskan bahwa Allah telah menyediakan segala kebutuhan manusia di bumi ini. Sehingga manusia dapat mengambil manfaatnya, dengan memakan makanan yang halal untuk segala keperluannya. 4. Variabel moderating: tulisan halal Berdasarkan tabel 4.9 dapat diketahui bahwa dari ketiga item tulisan halal, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item nilai kandungan gizi suatu produk (Z1) dengan rata-rata 4,42. Ini berarti responden beranggapan kesehatan itu mahal, sehingga konsumen memilih produk yang mencantumkan nilai kandungan gizi. Karena adanya keterangan nilai gizi suatu produk daging sapi olahan dinilai penting bagi calon konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item sebagai jaminan keamanan suatu produk (Z2) dengan rata-rata 4,22. Ini berarti responden menganggap bahwa tidak semua produk berlabelkan halal mmberikan jaminan kepada konsumen, karena ada beberapa produsen makanan yang nakal mencantumkan label halal tanpa memperoleh sertifikat dari pihak yang berwenang semacam LP-POM MUI sehingga ini dapat menimbulkan keraguan pada konsumen akan nilai kehalalan suatu produk daging sapi olahan tersebut. Oleh karena itu, penting bagi pihak produsen makanan daging sapi olahan sebelum mencantumkan label halal, terlebih daluhu mendaftarkan merek produknya ke BPOM dan LP-POM MUI akan keamanan dan nilai kehalalan suatu produk daging sapi olahan secara prosedural. Produk daging sapi olahan yang benar-benar terjamin kehalalan dari LP-POM MUI dapat meyakinkan konsumen, sehingga untuk mempengaruhi calon konsumen agar memutuskan pembelian dapat diraih. Dari sisi ajaran Islam, Al-Qur’anul Karim memberikan kepada kita petunjuk-petunjuk yang sangat jelas dalam hal konsumsi. Ia mendorong penggunaan barang-barang yang baik dan bermanfaat juga melarang orang muslim makan makanan haram. Sebenarnya, Islam banyak memberikan kebebasan individual kepada manusia dalam masalah konsumsi. Mereka bebas membelanjakan harta untuk membeli barang-barang yang baik dan halal demi memenuhi keinginan mereka dengan ketentuan tidak malanggar “batas-batas ketentuan”. Walaupun begitu kebebasan yang dimaksud disini terbatas pada barang-barang yang baik dan suci saja. Sebagaimana firman Allah dalam surat Al-Maidah ayat 90, yaitu:                 Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan". (Al-Maidah: 90) Berdasarkan ayat diatas yang berkaitan dengan pembolehan dan pelarangan memakan atau meminum sesuatu, maka para ulama berkesimpulan dalam suatu kaidah bahwa: الاصل في الا شياء الا با حة حتي يد ل الد ليل علي تحر يمه Artinya: Hukum asal sesuatu adalah boleh, sehingga ada dalil lain yang mengharamkannya. Dengan demikian, sepanjang tidak ada dalil yang melarang memakan atau meminum sesuatu, maka hukum memakan atau meminum sesuatu itu adalah boleh. Ayat diatas menerangkan bahwa Allah melarang umatnya untuk meminum khamr, berjudi, dan lainnya yang membahayakan atau membawa mudorat. Karena itu adalah perbuatan syaitan. Jadi jelaslah bahwa dalam mengkonsumsi makanan dan minuman haruslah halal, halal itu dapat ditemukan dengan membaca keterangan pada kemasan produk yang menyatakan bahwa barang itu adalah terjamin kehalalannya dan layak untuk dikonsumsi serta tidak mengandung atau berasal dari bahan yang diharamkan oleh agama. Adanya pencantuman label halal tersebut dapat melindungi seseorang dari keraguan dalam menyantap makanan dan memperoleh rasa aman dalam mengkonsumsi. و حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ حَدَّثَنَا الْحَكَمُ وَأَبُو بِشْرٍ عَنْ مَيْمُونِ بْنِ مِهْرَانَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السِّبَاعِ وَعَنْ كُلِّ ذِي مِخْلَبٍ مِنْ الطَّيْر (رواه مسلم ) Artinya: “Sesungguhnya Rasulullah SAW melarang memakan setiap binatang buas yang mempunyai taring dan memakan setiap burung yang mempunyai kuku tajam”. (H.R Muslim: 3575, 3574, Nasa’i: 4273, Abu Daud: 3309, 3311, Ibnu Majah: 3225, Ahmad: 2083, 2488, Addarimi: 1900) Menurut jumhur ulama, memakan hewan buas seperti serigala, singa, harimau adalah haram, sebagaimana mereka juga mengharamkan memakan burung-burung buas, seperti elang dan sejenisnya, burung nasar serta sejenisnya. Adapun binatang yang dilarang membunuhnya juga haram dimakan, sebab ia tidak mungkin dimakan kalau masih hidup. Bukan berarti bahwa memakan hewan mertilah setelah ia mati dengan disembelih terlebih dahulu. Dengan demikian, bila ada binatang tertentu yang dilarang membunuhnya maka secara otomatis manusia tidak boleh memakannya, sebab tak mungkin memakannya bila tidak dibunuh/ disembelih terlebih dahulu. Dengan demikian, larangan Nabi membunuh sesuatu binatang maka secara tersirat berarti Nabi melarang pula memakannya. Yang dilarang membunuhnya sabda Nabi ialah semut, tawon, burung hudhud, dan burung suradi. Hadits Nabi SAW menyebutkan: حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ قَتْلِ أَرْبَعٍ مِنْ الدَّوَابِّ النَّمْلَةُ وَالنَّحْلَةُ وَالْهُدْهُدُ وَالصُّرَد (رواه أبو داود) Artinya: Bahwasanya Nabi SAW telah melarang membunuh empat binatang, yaitu semut, tawon, burung hudhud, dan burung suradi. (H.R Abu Daud: 4583, Ahmad: 2907, 3072, Addarimi: 1915, Ibnu Majah: 3215) BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dari analisis faktor psikografis terhadap keputusan pembelian (survei pada produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal di Hypermart Malang Town Square), maka peneliti dapat memberikan beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel psikografis yang terdiri dari aktivitas (X1), minat (X2), opini (X3) secara bersama-sama (simultan) mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel keputusan pembelian (Y) pada produk daging sapi olahan dalam kemasan berlabel halal. Ini karena label halal yang ada pada kemasan produk daging sapi olahan mempunyai arti penting dan image positif di benak konsumen sehingga konsumen mempunyai minat dan opini serta melakukan aktivitas untuk membeli. Dan dapat disimpulkan bahwa variabel label halal (Z) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel keputusan pembelian (Y) pada produk daging sapi olahan dalam kemasan. 2. Berdasarkan hasil analisis regresi secara parsial dapat diketahui bahwa variabel aktivitas (X1), Ho yang mengatakan aktivitas tidak berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian ditolak, sedangkan Ha yang mengatakan aktivitas berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian diterima. Jadi dapat disimpulkan bahwa aktivitas KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar