53. ANALISIS PENGARUH PERSEPSI DAN PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN BUAH LOKAL (LENGKAP)

Admin
JUDUL SKRIPSI :ANALISIS PENGARUH PERSEPSI DAN PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN BUAH LOKAL (Studi pada Lailai Market Buah Malang)  





DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii
HALAMAN PERSEMBAHAN ..................................................................... iv
MOTTO............................................................................................................ v
KATA PENGANTAR .................................................................................... vi
DAFTAR ISI..................................................................................................... x
DAFTAR TABEL............................................................................................ xi
DAFTAR GAMBAR....................................................................................... xi
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................xii
ABSTRAK ...................................................................................................... xiii
BAB I : PENDAHULUAN........................................................................ ....1
A.  Latar Belakang .............................................................................1
B.  Rumusan Masalah...................................................................... 5
C.  Tujuan Penelitian........................................................................ 6
D.  Batasan Penelitian ......................................................................6
E.  Manfaat Penelitian ..................................................................... 8
BAB II : KAJIAN PUSTAKA .......................................................................9
A.  Penelitian Terdahulu...................................................................9
B.  Kajian Teori................................................................................ 19
1.. Perilaku Konsumen ...............................................................19
2.. Kerangka Analisa Perilaku Konsumen ................................28
3.. Model Perilaku Konsumen ...................................................30
a.  Faktor Perilaku Scifman dan Kanuk ................................ 30
b.  Model Faktor Perilaku Kotler ........................................... 31
c.  Model Perilaku Engel, Blackwell dan Miniard ...............32
1.  Kekuatan internal..........................................................34
2.  Kekuatan eksternal........................................................35
4.. Persepsi Konsumen .............................................................35
5.. Faktor-Faktor yang mempengaruhi Persepsi......................43
6.. Preferensi Konsumen ............................................................47
7.. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Tingkat
Preferensi Konsumen................................................................ 56
a.  Faktor Kebudayaan .......................................................56
b.  Faktor Sosial ..................................................................59
c.  Faktor Kepribadian .......................................................63
d.  Faktor Kejiwaan ............................................................66
8.. Pengambilan Keputusan .......................................................69
9.. Pengaruh Persepsi Dan Preferensi Konsumen Terhadap
Keputusan Pembelian...............................................................73
10.  Kerangka Berfikir ................................................................75
11.  Hipotesis ..............................................................................75
BAB III : METODE PENELITIAN .............................................................77
A.  Lokasi Penelitian ......................................................................77
B.  Jenis dan Pendekatan Penelitian.............................................77
C.  Populasi dan Sampel ...............................................................78
a.  Populasi......................................................................................78
b.  Teknik Pengambilan Sampel...................................................79
D.  Data dan Sumber Data ........................................................... .80
E.  Teknik Pengumpulan Data .................................................... .80
F.  Definisi Operasional Variabel dan Skala Pengukuran ........82
1.  Definisi Operasional Variabel ........................................... .82
2.  Skala Pengukuran ............................................................ .100
G.  Validitas dan Reliabilitas....................................................... .101
a.  Validitas ............................................................................. .101
b.  Reliabilitas ...........................................................................103
1.  Uji Asumsi Klasik........................................................ .104
1) Uji multikolinieritas ................................................... .104
2) Uji Heterokedastisitas................................................ .104
3) Uji Autokorelasi ......................................................... .105
4) Uji Normalitas ............................................................ .107
H.  Teknik Analsis Data............................................................... .108
1.  Regresi Linier Berganda ................................................... .108
2.  Pengujian Koefisien Kesamaan Regresi (Pengujian Hipotesis)................................10
a.  Uji F ........................................................................... .....109
b.  Uji T ........................................................................... .....111
BAB IV: ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
B.  Gambaran Umum Responden .......................................... .........128
1.  Jenis Kelamin.....................................................................128
2.  Usia Responden........................................................... 128
3.  Pendidikan Responden................................................129
4.  Peghasilan rata-rata perbulan .....................................130
5.  Pekerjaan Responden............................................... ...131
6.  Status pernikahan.........................................................131
7.  Tingkat Keseringan ......................................................132
8.  Jenis Buah yang sering di konsumsi...........................133
9.  Tujuan ...........................................................................134
C.  Gambaran Distribusi Item…………………………………................134
1.  Persepsi dan preferensi konsumen terhadap kepeutusan pembelian buah lokal di Lailai market Buah Malang ...............................................................................................134
1. Variabel Bebas (X) ........................................................ 136
a)  Variabel Pelaku Persepsi (X1) .................................136
b)  Variabel Target (X2) ................................................137
c)  Variabel Situasi (X3) .................................................139
d)  Variabel Kebudayaan (X4).......................................140
e)  Variabel sosial (X5)...................................................142
f)  Varabel Kepribadian (X6) ........................................144
g)  Variabel Kejiwaan (X7) ............................................145
2. Variabel Terikat (Y) .......................................................148
2.  Validitas Dan Reliabilitas Instrumen .................................149
1.  Uji Validitas ...................................................................150
2.  Uji Reliabilitas ...............................................................151
D.  Hasil penelitian dan relevansinya terhadap teori...................151
1.  Analisis dan Interpretasi Data .................................... ..........................................151
2.  Analisis Regresi Linier Berganda ......................................... .....................................154
3.  Pengujian hipotesis............................................................156
1.  Uji F..................................................................................156
2.  Uji t...................................................................................157
4.   Analisis dan interprestasi variabel yang dominan .......................................159
5.  Hasil uji asumsi klasik..................................................... ..159
a. Uji asumsimultikolinieritas..........................................159
b. Uji asumsi Heteroskedastisitas.....................................161
c. Uji Autokorelasi..............................................................162
d. Uji Normalitas................................................................163
E.  Pembahasan data hasil penelitian...................................................164
a.  Pelakupersepsi....................................................................................164
b.  Target......................................................................................186
c.  Situasi......................................................................................187
d.  Kebudayaan............................................................................190
e.  Sosial........................................................................................193
f.  Kejiwaan.................................................................................197
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN..................................... .................202
A.  Kesimpulan.........................................................................................202
B.  Saran....................................................................................................203
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Persamaan dan perbedaan penelitian terdahulu dan sekarang.. 15
Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel........................................................ 92
Tabel 4.1 Jumlah Karyawan Lailai market Buah Malang ............................. 119
Tabel 4.2 Sistem kerja Karyawan .................................................................... 119
Table 4.3 Daftar Pemasok (Suplier)daerah penghasil buah lokal................ 122
Table 4.4 Daftar Pemasok (Suplier)daerah penghasil buah impor.............. 123
Table 4.5 Daftar jenis buah lokal, asal daerah dan harga buah lokal .......... 124
Tabel 4.6 Daftar jenis buah lokal, asal daerah dan harga buah impor ........ 125
Table 4.7 Distribusi jenis kelamin responden................................................ 128
Table 4.8Distribusi Usia responden ............................................................... 128
Tabel 4.9 Distribusi pendidikan responden................................................... 129
Tabel 4.10 Distribusi pendapatan responden perbulan................................ 130
Tabel 4.11 Distribusi pekerjaan responden.................................................... 131
Tabel 4.12 Distribusi status pernikahan......................................................... 131
Tabel 4.13 Distribusi tingkat keseringan responden konsumsi produk buah
lokal dalam 2 minggu .................................................................................... 132
Tabel 4.14 Jenis buah lokal yang sering dikonsumsi .................................... 133
Tabel 4.15 Distribusi tingkat tujuan .............................................................. 134
Tabel 4.16 Distribusi frekuensi item variabel Pelaku Persepsi (X1) ............ 136
Tabel 4.17 Distribusi frekuensi item variable Target (X2) ......................... ...137
Tabel 4.18 Distribusi frekuensi item variabel situasi (X3) ............................ 139
Tabel 4.19 Distribusi frekuensi item variabel kebudayaan (X4) .................. 140
Tabel 4.20 Distribusi frekuensi item variabel Sosial (X5) ............................. 142
Tabel 4.21 Distribusi frekuensi item variabel Kepribadian (X6) .................. 144
Tabel 4.22 Distribusi frekuensi item variabel Kejiwaan (X7) ....................... 145
Tabel 4.23 Distribusi frekuensi item variabel keputusan pembelian terhadap
buah lokal (Y) ................................................................................................... 148
Tabel 4.24 Validitas Korelasi Product Moment................................................. 150
Tabel 4.25 Uji Reliabilitas ................................................................................ 155
Tabel 4.26 Rekapitulasi analisis regersi linier berganda............................... 153
Tabel 4.27 Hasil uji asumsi Multikolinieritas ................................................ 160
Tabel 4.28 Hasil uji asumsi Heterokedastisitas ............................................. 161
Tabel 4.29 Hasil uji asumsi Normalitas.......................................................... 163
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Tahap-Tahap Proses Pembelian Kotler
Gambar 2.2 Faktor Perilaku Sciffman and Kanuk
Gambar 2.3 Bentuk Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen
Gambar 2.4 Faktor Perilaku Engel, Blackwell dan Miniard
Gambar 2.5 Kekuatan Utama Yang mempengaruhi Keputusan Konsumen
Gambar 2.6 Proses Perceptual
Gambar 2.7 Faktor- Faktor Yang Mempengaruhi Persepsi..
Gambar 2.8 Kerangka Berfikir
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Quesioner
Lampiran 2 : Pedoman Wawancara
Lampiran 3 : Tabulasi Data Kuesioner
Lampiran 4 : Uji Validitas
Lampiran 5 : Uji Reliabilitas
Lampiran 6 : Hasil analisis regresi berganda
Lampiran 5 : Hasil uji Asumsi Klasik
Lampiran 6 : Foto-foto Lailai Market Buah Malang
Lampiran 7 : Foto-Foto Buah lokal
Lampiran 8 : Foto-foto Buah Impor
Lampiran 9 : Foto Produk yang di jual selain Buah
Lampiran 10 : Foto peneliti dengan Manajer Personalia Lailai Market Buah
Malang
Lampiran 11 : Foto peneliti dengan konsumen yang mengisi kuesioner
Lampiran 12 : Foto peneliti dengan Karyawan Lailai Market Buah Malang
Lampiran 13 : Surat Keterangan Penelitian Di Lailai Mareket Buah Malang
Lampiran 14 : Bukti Konsultasi


 KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSIDecision on Buying the Local Fruit (A Study at the Market Shop ‘Lailai Market Buah Malang)” Advisor : Indah Yuliana, SE., MM. Keywords : Perception Factor, Consumer Preference Factor, Buying Decision The study was driven by the Indonesian Agricultural Department’s concerns over the declining horticulture in Indonesia. The decline can be seen from the people’s consumption of the local fruit compared with that of the imported fruit. Indonesian people now have more preferences on imported fruit than local fruit. The former low quality standard is one reason of the consumers’ decline of the local fruits. The amount and continuity supply of local fruit not meeting with the market needs also has contributed to the declining trend. On the other side, the fruit prices on the farmer level are so low that they feel reluctant or discouraged to plant. The relationship of consumer’s perception and preference with their purchase or buying decision assumes that consumers are able to make the thought-position map which is the consumers’ image perception and preference. The consumer’s perception and preference over a certain product influence the consumer’s buying behavior which direct their decision to choose what to buy. The study chose the fruit market Laila Market BuahMalang as the research site. The number of the sample respondentswere decided at 96%. The sampling technique used to obtain the samples for the study was accidental sampling. The data measurement techniqueused the likert scale. The data analysis used multiple regression analysis, F-Test, T-Test, and Classical Assumption Test. Some important findings are resulted from the study: (1) there appeared to be a significant correlation between the consumers’ perception and preference levels with their decision of buying the local fruit at Lailai Market Buah Malang. (2) psychological variable (X7) with its significant share of 47% appeared to be the dominant influence on the consumers’ perception and preference to decide to buy the local fruit at Lailai Market Buah Malang, compared with the other variables. ﺺﻠﺨﺘﺴﳌﺍ ،ﺓﺃﺮﻣﺇ ،ﺓﺰﻳﺰﻌﻟﺍ 2008 ﻉﻮﺿﻮﳌﺍ ، ﺚﺤﺒﻟﺍ ﺔﻟﺎﺳﺭ ، " : ﺀﺍﺮﺷ ﺭﺍﺮﻗ ﻰﻠﻋ ﻪﻟﻮﻴﻣﻭ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﺭﻮﺼﺗ ﺮﺛﺃ ﺔﻴﻠﶈﺍ ﻪﻛﺍﻮﻔﻟﺍ ) ﻲﻫ ﺔﻟﺎﺣ ﺔﺳﺍﺭﺩ " ﻱﻻﻻ " ﺞﻧﻻﺎﻣ ﰲ ﻪﻛﺍﻮﻔﻠﻟ "( ﺔﻓﺮﺸﳌﺍ : ﺓﲑﺘﺴﺟﺎﳌﺍ ﺎﻧﺎﻴﻴﻟﻮﻳ ﻩﺍﺪﻧﺇ ﺔﻤﻬﳌﺍ ﺕﺎﺤﻠﻄﺼﳌﺍ : ﺭﻮﺼﺗ ﺀﺍﺮﺸﻟﺍ ﺭﺍﺮﻗ ،ﻝﻮﻴﳌﺍ ،ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﻥﺃ ﻰﻠﻋ ﺕﺪﻛﺍ ﱵﻟﺍ ﺎﻴﺴﻧﻭﺪﻧﺇ ﺔﻴﻋﺍﺭﺰﻟﺍ ﻥﻭﺆﺸﻟﺍ ﺓﺭﺍﺯﻭ ﻑﻮﺧﺩﻮﺟﻮﺑ ﺚﺤﺒﻟﺍ ﺍﺬﻫ ﺀﺍﺮﺟﺇ ﻥﺎﻛ ﺭﺎﻴﳍﺍﻭ ﻒﻌﺿ ﰲ ﺔﻴﻋﺭﺰﳌﺍ ﺕﺎﻣﻮﻠﻌﳌﺍ . ﺔﻴﺟﺭﺎﳋﺍ ﺭﺎﲦﻷﺍ ﻰﻠﻋ ﺔﻴﻠﺧﺍﺪﻟﺍ ﺭﺎﲦﻷﺍ ﻚﻠﻬﺘﺴﻣ ﺭﻮﻈﻨﳌﺍ ﺭﺎﻴﻹﺍﻭ ) ﻲﺟﺭﺎﳋﺍ ﺪﻠﺒﻟﺍ ﻦﻣ ﺓﺩﻭﺭﻮﳌﺍ .( ﺐﻓﺮﻳ ﻥﻵﺍ ﻊﻤﺘﺍﻭ ﺢﻳﺮﺻ ﺍﺬﻫ ﺪﻠﺒﻟﺍ ﺝﺭﺎﺧ ﰲ ﺓﺭﺩﺎﺼﻟﺍ ﺭﺎﲦﻷﺍ ﰲ ﺍﲑﺜﻛ ﺭﺎﻴﻌﳌﺎﺑ ﺐﺳﺎﻨﳌﺍ ﺞﺘﻨﳌﺍ ﺓﺩﻮﺟﻭﺍ ﺔﻴﻤﻛ ﻥﺄﺑ . ﺔﻌﻳﺮﺳ ﲑﺴﺗ ﻻ ﺎﻫﺭﺍﺮﻤﺘﺳﺇﻭ ﺔﻋﺍﺭﻮﻟﺍ ﺩﺪﻋﻭ . ﰲ ﰊﺄﻳ ﻥﺃ ﱴﺣ ﻒﻴﻔﻌﺿ ﺡﻼﻔﻟﺍ ﻱﺬﻟﺍ ﺓﺩﻮﺟﻮﳌﺍ ﺮﻌﺴﻟﺍﻭ ﻯﺮﺧﺃ ﺔﻴﺣﺎﻧ ﰲ ﺞﺋﺍﻮﺣ ﻝﺎﻤﻛﺍﻭ ﺔﻴﻠﺘﻟ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﺪﻨﻋ ﻞﻴﳌﺍﻭ ﻢﻫﻮﻟﺍ ﺔﻗﻼﻋﻭ ﺔﻋﺍﺭﺰﻟﺍ ﻝﺎﻤﻋ ﰲ ﻊﻴﻄﺘﺴﻳ ﻥﺃ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﻦﻜﲤ ﻲﻫ ﺀﺍﺮﺸﻟﺍ ﻕﺎﻔﺗﺇ ﰲ ﺭﺎﻴﳋﺍ ﰲ ﻞﻴﳌﺍﻭ ﻢﻫﻮﻟﺎﺑ ﺓﺭﻮﺼﺘﳌﺍ ﺭﺎﻜﻓﻷﺍ ﻉﻮﺿﻮﻣ ﻦﻳﻮﻜﺗ . ﺭﺎﻴﳋﺍ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﻯﺪﻟ ﺭﺎﻴﳋﺍ ﻞﻴﻣﻭ ﻢﻫﻮﻟﺍ ﻥﺈﻓ ﻪﻣﺪﻋﻭ ﻊﺋﺎﻀﺒﻟﺍ ﺭﺎﻴﳋ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﲑﺴﻳ ﻯﺪﻟ ﻮﻫﻭ ،ﺀﺍﺮﺸﻟﺍ ﺔﻴﻠﻤﻋ ﰲ ﺮﺛﺆﻳ ﺞﺘﻨﳌﺍ ﻰﻠﻋ . ﻲﻫ ﻖﺑﺎﺴﻟﺍ ﻉﻮﺿﻮﳌﺍ ﺚﺤﺒﻟﺍ ﺔﻳﻻﻭﻭ ﻱﺮﻤﺜﻟﺍ ﻕﻮﺴﻟﺍ " ﻱﻻﻻ " ﺞﻧﻻﺎﻣ . ﺩﺪﳏ ﺚﺤﺒﻟﺍ ﲑﺒﻛﻭ ﲔﻌﺴﺘﻟﺍﻭ ﺔﺳﺩﺎﺴﻟﺍ . ﺔﻨﻳﺎﻌﳌﺍ ﺔﻘﻳﺮﻄﺑ ﺚﺤﺒﻟﺍ ﺔﻨﻴﻋ ﺮﺧﺃ ﺔﻘﻳﺮﻃﻭ Accidental Sampling ﺭﺎﻴﺣ ﺔﻘﻳﺮﻃﻭ ﺔﻳﲑﺒﻜﻴﻟﺍ ﺔﺣﺎﺴﳌﺍ ﻡﺍﺪﺨﺘﺳﺎﺑ ﺕﺎﻧﺎﻴﺒﻟﺍ . ﻞﻴﻠﺨﺘﻟﺍ ﻡﺍﺪﺨﺘﺳﺎﺑ ﺕﺎﻧﺎﻴﺒﻟﺍ ﻞﻴﻠﲢﻭ regresi berganda ﺭﺎﺒﺘﺧﺍ ) F ( ﺭﺎﺒﺘﺧﺍ ) t ( ﻲﻫﻭ ﺭﺎﻴﺘﺧﺍ ﻲﻜﺴﻳﻼﻛ . ﻲﻠﻳ ﺎﻣ ﻰﻠﻋ ﺚﺤﺒﻟ ﺔﺠﻴﺘﻧ ﻞﺼﲢﻭ : 1 . ﺔﻴﻠﺧﺍﺪﻟﺍ ﺭﺎﲦﻷﺍ ﺀﺍﺮﺷ ﻕﺎﻔﺗﺍ ﻰﻠﻋ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﻯﺪﻟ ﺭﺎﻴﳊﺍ ﻞﻴﻣ ﺔﺟﺭﺩﻭ ﻢﻫﻮﻟﺍ ﺔﺟﺭﺩ ﺮﺛﺃ ﺝﻮﺟﻭ ﻱﺰﻛﺮﳌﺍ ﻕﻮﺴﻟﺍ ﰲ " ﻱﻻﻻ " ﺞﻧﻻﺎﻣ . 2 . ﺀﺍﺮﺷ ﻕﺎﻔﺗﺍ ﻰﻠﻋ ﻚﻠﻬﺘﺴﳌﺍ ﻯﺪﻟ ﺭﺎﻴﳋﺍ ﻞﻴﻣ ﺔﺟﺭﺩﻭ ﻢﻫﻮﻟﺍ ﺔﺟﺭﺩ ﲔﺑ ﺢﺿﺍﻮﻟﺍ ﺮﺛﻷﺍ ﺩﻮﺟﻭ ﻕﻮﺴﻟﺍ ﰲ ﺔﻴﻠﺧﺍﺪﻟﺍ ﺭﺎﲦﻷﺍ ﻱﺮﻤﺜﻟﺍ " ﻱﻻﻻ " ﺞﻧﻻﺎﻣ . ﺔﻴﺴﻔﻧ ﺕﺍﲑﻐﺘﻣﻭ ) X7 ( ﺔﻟﻻﺪﻟﺍ ﺔﺠﻴﺘﻨﻟ 47% ﺔﻴﻄﻌﳌﺍ ﻯﺮﺧﻷﺍ ﺕﺍﲑﻐﺘﳌﺍ ﻦﻣ ﱪﻛﺃ . BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seiring dengan perkembangan zaman produk holtikultura khususnya untuk jenis buah-buahan dapat masuk dengan mudah ke Indonesia. Hal ini ditandai dengan adanya data dari Badan Pusat Statistik (BPS) yang menunjukkan bahwa buah impor yang masuk ke Indonesia terus meningkat. Impor Indonesia tahun 2000 untuk buah segar seperti, apel volume impornya 73.426 ton dengan nilai US$ 42,42 juta, jeruk 19.438 ton dengan nilai US$ 10,8 juta, jeruk Mandarin 58.423 ton dengan nilai US$ 30,4 juta. Jumlah ini meningkat setahun kemudian. Selama 2001, apel, misalnya mencapai 81.899 ton dengan nilai US$ 47,009 juta, buah jeruk segar yang diimpor 12.380 ton atau US$ 6,584 juta, kemudian buah jeruk Mandarin 60.922 ton dengan nilai US$ 32,245 juta. Demikian juga durian pada 2001 volume impornya 3.779.662 kilogram senilaiUS$ 4,055 juta, anggur segar 10.580 ton dengan nilai US$ 10,031 juta, anggur kering 797.089 kilogram senilai US$ 463.336. Copyright © Sinar Harapan 2002. Departemen Pertanian (Deptan) RI menyatakan keprihatinannya atas keterpurukan hortikultura di Indonesia. Keterpurukan itu bisa dilihat dari konsumsi buah lokal dengan buah impor. Masyarakat kini lebih banyak yang menyukai buah impor dibandingkan dengan buah dalam negeri. "Ini karena kualitas produk yang belum memenuhi standar.Jumlah dan kontinuitas tanam juga masih belum bisa stabil memenuhi kebutuhan pasar. Di sisi lain harga di tingkat petani sangat rendah hingga mereka enggan menanam buah, "(Dimyati Selasa, 29 November 2005 http://www.jawapos.co.id)". Kalangan petani apel di Batu (Malang) Jawa Timur mencemaskan kian banyaknya apel impor yang memasuki pasaran lokal karena kondisi ini bisa mematikan pendapatan dan pengembangan tanaman apel didaerah tersebut. Buah apel impor berasal dari Selandia Baru, Australia dan Amerika saat ini semakin banyak memasuki pasaran lokal dan digemari konsumen karena rasa dan kualitas buahnya lebih baik dari pada apel lokal, kondisi ini mengancam pemasaran apel lokal, kata petani dan pedagang apel di Batu, selasa (31/1). Harga apel lokal dijual hanya Rp. 4.000,00 hingga Rp 5.000,00 per Kg tergantung besar kecilnya buah apel yang mereka jual. Selain buah apel Batu juga banyak menghasilkan berbagai jenis buah lain misalnya Jeruk, Avokad, Nangka, dan Pisang. Di Kecamatan Bumiaji yang produktif menghasilkan bermacam-macam buah-buahan, juga menjadi sentra produksi Jeruk Keprok Batu, Jeruk Keprok Punten. Disamping pendistribusian dalam bentuk buah, beberapa produksi buah-buahan di Batu juga sudah diolah. Apel misalnya sudah berupa Sirup, Keripik, Selai, Sari Apel, begitu juga Nangka dan Kentang diolah menjadi Keripik. Surabaya31 Januari 2006 19:26 Copyright © 2002-04 Gatra.com. Designed and mantennace by Gatra. Com. Kalangan Petani Apel di Batu, Jawa Timur. Walaupan kondisi perdagangan buah tidak stabil dikarenakan buah lokal tidak bisa bersaing secara baik dengan buah impor namun perdagangan buah tetap berlangsung, baik di pasar tradisional maupun dipusat perdagangan buah. Dan Di Kota Malang sendiri terdapat banyak pusat perdagangan buah diantaranya Mahkota buah, Hypermarket (Matos), Supermarket Hero, Supermarket Ramayana, Pasar Tradisional Jagalan, Pasar Besar Malang, Istana Buah Malang, dan Lailai Market Buah Malang. Hubungan antara persepsi konsumen dan preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian adalah bahwasanya konsumen diasumsikan mampu membuat peta posisi pemikiran yang merupakan gambaran persepsi dan preferensi konsumen. Persepsidan preferensi konsumen terhadap suatu produk berpengaruh pada perilaku pembelian konsumen, yaitu sebagai penuntun dalam keputusan untuk memilih maupun membeli. Pengelompokan merek dan tipe buah local dan impor merupakan gambaran persaingan yang sesungguhnya terjadi di antara merek dan tipe buah local dan buah impor tersebut. Karakteristik demografi yang berpengaruh pada pemilihan merek dantipe yang disukai menunjukkan pasar potensial bagi merek dan tipe tersebut. Pembentukan segmen-segmen berdasarkan identifikasi terhadap benefit yang dicari dikembangkan dengan mempelajari atribut-atribut produk yang dianggap konsumen memberikan benefit/manfaat yang penting. Benefit yang dicari konsumen dalam mengkonsumsi produk-produk yang berbeda adalah alasan mendasar adanya segmen pasar yang sesungguhnya (Sumber: bptitbti-gdl-s2-2003-muhammadal-2415-DepartemenTeknik Industri ITB - GDL 4.0.htm. Copyright © 2002-2003 - KMRG ITB. All rights reserved). Memuaskan pelanggan adalah merupakan kunci sukses dalam melaksanakan bisnis. Berbagai tanggapan dari pelanggan perlu diterima sebagai masukan yang berharga bagi pengembangan danpenyusunan strategi perusahaan berikutnya. Oleh karena itu permasar harus mengetahui apa yang diinginkan dan dibutuhkan oleh pelanggan, dengan cara mempelajari bagaimana persepsi dan preferensi dari perilaku pelangganya. Namun tidak mudah bagi pemasar untuk mengenal watak dan perilaku dari pelangganya, karena itu bisa jadiapa yang diungkapkan itu bertolak belakang dari yang sebenarnya. Untuk itu perusahaan di tuntut untuk terus melakukan riset terhadap konsumennya. Pemantauan tersebut bukan hanya dilihat sebelum pembelian yaitu factor-faktor apa yang mempengaruhi konsumen membeli produk (intern dan ekstern), namun juga memperhatikan bagaimana kesudahanya dalam pembelian tersebut sangat penting untuk dapat mempertahankan pelanggan (Sumber: ©2003Digitized by USU digital Library). Meskipun demikian persepsi dan preferensi konsumen terhadap produk buah lokal harus dikemas semenarik mungkin oleh pihak produsen. Sebagaimana menurut Kotler (2002: 183) bahwa untuk meraih sebuah keberhasilan perusahaan harus bisa melihat lebih jauh lagi bermacam-macam factor yang mempengaruhi konsumen dan membangun pemahaman mengenai bagaimana konsumen melakukan keputusan pembelian. Berdasarkan keterangan diatas diketahui bahwa keberadaan buah lokal semakin menurun drastis di pasar domestik sedangkan disisi lain buah impor dapat masuk ke Indonesia dengan mudah dikarenakan karena longgarnya kebijakan impor di Indonesia. Sehingga peneliti maka peneliti tertarik mengambil judul penelitian yang berjudul:“ANALISIS PENGARUH PERSEPSI DAN PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN BUAH LOKAL (Studi pada Lailai Market Buah Malang) B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, maka rumusan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Apakah tingkat persepsi dan tingkat preferensi konsumen berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang? 2. Di antara indikator tingkat persepsi dan preferensikonsumen mana sajakah yang berpengaruh dominan terhadap keputusanpembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang? C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian yang di maksud dalam penelitian ini adalah untuk: 1. Untuk mengetahui pengaruh tingkat persepsi dan preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal diLailai Market Buah Malang. 2. Untuk mengetahui pengaruh yang dominan di antara tingkat persepsi dan preferensi konsumen terhadap keputusanpembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. D. Batasan Masalah Agar permasalahan tidak meluas dan terarah, peneliti membuat batasan masalah sebagai berikut: 1. Indikator dari persepsi yang digunakan berdasarkan pendapat dari Robbin (1996: 124-127) yang mengemukakan pendapatnya sebagai berikut: a. Pelaku persepsi (X1) yang terdiri dari sikap, motif, kepentingan, pengalaman,pengharapan, b. Target (X2) yang terdiri dari hal baru, gerakan, bunyi, latar belakang, ukuran, kedekatan, c. Situasi (X3) yang terdiri dari waktu, keadaan, tempat kerja, keadaan social 2. Sedangkan indikator dari preferensi yang digunakanberdasarkan pendapat dari Setiadi (2005: 40-49) dan Kotler (2002: 183-200) yang meliputi: a. Kebudayaan (X4) yang terdiri dari: budaya, sub budaya, kelas sosial. b. Kelas Sosial (X5) yang terdiri dari: kelompok acuan, keluarga, peran dan status c. Kepribadian (X6) yang terdiri dari: usia dan tingkat kehidupan, pekerjaan atau jabatan, keadaan ekonomi,Gaya hidup, kepribadian dan konsep diri, d. Kejiwaan atau psikologis (X7) yang terdiri dari: motivasi, persepsi, pembelajaran atau pengetahuan, kepercayaan dan sikap 3. Buah yang di teiliti oleh peneliti dalam penelitianini adalah seluruh buah lokal yang berada di Lailai Market Buah Malang E. Manfaat Penelitian 1. Bagi Mahasiswa: a. Sarana untuk menerapkan teori yang didapat Selama kuliah terhadap kenyataan yang ada b. Melalui penelitian ini penulis akan menerapkan teori-teori yang di dapat selama kuliah untuk menemukan dan memecahkan masalah yang ada dalam penelitian c. Melatih berfikir objektif, konseptual, dan rasionalserta memiliki kepekaan sosial yang tinggi. d. Sarana untuk menambah wawasan penulis terutama di bidang pemasaran buah 2. Bagi Perguruan Tinggi a. Menunjukkan kuantitas dan kualitas penulisan karya tulis di tingkat perguruan tinggi b. Bahan referensi dan informasi bagi penelitiaan yangselanjutnya 3. Bagi pihak Perusahaan Dari penelitian ini diharapkan memberikan sumbanganpemikiran dalam pengambilan keputusan serta kebijakan dalam menyelesaikan persoalan yang ada. 4. Bagi Pihak Yang Terkait Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadikan referensi bagi instansi lain yang ingin mengembangkan perusahaan BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu. Penelitian terdahulu dilakukan oleh dua peneliti yaitu, sebagai berikut: 1. Rhoikhatul Jannah (2006) Melakukan penelitian mengenai Analisis Pengaruh Persepsi konsumen mengenai atribut Desa Wisata Bunga Sidomulyo terhadap Keputusan Pembelian Tanaman Hias. Penelitian ini dilakukan atas dasar kenyataan pencanangan Desa Sidomulyo sebagai Desa Wisata Bunga merupakan bentuk perhatian pemerintah untuk memantapkan perekonomian sentra tanaman hias yang dikombinasikan dengan suatu aktivitas pariwisata. Keberadaan desa Wisata Bunga Sidomulyo sebagai penghasil tanaman hias telah lama dikenal orang, namun masih membutuhkan perhatian yang maksimal. Dengan adanya desa wisata bunga ini produsen harus jeli memanfaatkan aktivitas pariwisata untuk menjaring konsumen sebanyak-banyaknya antara lain dengan mengetahui persepsi konsumen. Dari persepsi konsumen tersebut akan diketahui apakah persepsi konsumen sudah sesuai dengan keinginan produsen (Petani tanaman hias) atau justru sebaliknya. Sehingga dengan persepsi konsumen nantinya produsen dapat menerapkan strategi pemasaran yang selaras dengan yang dipersepsikan oleh konsumen tersebut. Tujuan penelitian ini adalah 1) Untuk mengetahui aktivitas pengembangan Desa Wisata Bunga Sidomulyo 2) Untuk mengetahui pengaruh Persepsi Konsumen Mengenai Atribut Desa Wisata Bunga Sidomulyo terhadap keputusan pembelian Tanaman Hias. Ruang lingkup penelitian ini adalah sebatas pada penentuan daerah yang dilakukan dengan cara sengaja (purposive) yaitu di Desa Wisata Bunga Sidomulyo Kota Batu dengan sampling sebatas 40 responden, dengan teknik pengambilan sampel dilakukan dengan metode accidental sampling, tetapi menentukan waktu pengambilan sampel. Waktu pengambilan sampel dilakukan pada tanggal 1 September-1 Desember 2006. Metode pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara dengan didasarkan atas dasar pertanyaan (kuesioner) serta data sekunder yang diperoleh melalui bantuan referensi buku, laporan penelitian sebelumnya dan data monografi Sedangkan metode analisis data dilakukan adalah analisis deskriptif kualitatif untuk menegtahui keadaan yang mengambarkan data dan kejadian yang ada di desa Wisata Bunga Sidomulyo, serta analisis berganda model logit dengan menggunakan bantuan pogram SPSS untuk mengetahui persepsi konsumen mengenai atributdesa wisata bunga sidomulyo terhadap keputusan pembelian tanaman hias. Hasil penelitian menunjukan dapat diketahui 3 variabel independen yang mempengaruhi konsumen dalam pembelian tanaman hias, dengan tingkat signifikansi alpha= 5%dan 10%, serta nilai konstanta sebesar 18, 490 yang berarti bahwa saat konsumen memutuskan untuk membeli tanaman hias, maka nilai probabilitasnya menunjukan bahwa kecenderungan konsumen untuk membeli tanaman hias adalah sangat besar yaitu mencapai 99,99% 2. Mukhtar Khoiruddin (2006) Melakukan penelitian mengenai Preferensi MasyarakatKota Batu Terhadap Program Acara Agroplitan Televisi (ATV). Penelitian ini dilakukan atas dasar kenyataan saat ini sedikitnya sudah 4 TV lokal yang sedang mencoba bersaing dengan TV Nasional. Malang TV (MTV), Gajayna TV (GTV), Batu TV dan ATV bukan hanya sekedar merelai beberapa progaram TV swasta yang ada, tapi memang merupakan TV berstatus transmisi yang kelak penuh muatan siaran lokal. ATV sebagai salah satu TV lokal Kota Batu sudah mulai menampilkan acara yang bagus dan diminati masyarakat. Bahkan saat ini sudah banyak dari instansi baik untuk swasta maupun untuk pemerintah yang memanfaatkan ATV baik untuk urusan informasi atau untuk urusan hiburan. Sehingga preferensi masyarakat Kota Batu terhadap jasa informsi yang ditawarkan oleh TV sangat menarik untuk dilakukan sebuah penelitian Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif yang bertujuan menggambarkan dan untuk memberikan informasi mengenai faktor-faktor atau variabel perilaku masyarakat serta faktor-faktor yang dominan yang mempengaruhi preferensi masyarakat kota Batu terhadap program acara ATV. Alat analisis yang digunakan adalah analisis faktor yaitu untuk menentukan satu kelompok variabel yang dianggap layak sebagai faktor yang dipertimbangkan masyarakat, berdasarkan eigin value lebih besar atau sama dengan 1. Dan untuk mengetahui peranan masing-masing faktor ditentukan dari besarnya loading faktor lebih besar atau sama dengan 0,5 sebagai variabel yang berpengaruh dan untuk dipertimbangkan terhadaptingkat preferensi masyarakat. Berdasarkan alat analisis diatas maka diperoleh 17 item yang memiliki nilai loading faktor diatas 0,5 yang menggambarkan 12 faktor yang mempengaruhi tingkat preferensi terhadap program acara ATV, ke 12 faktor tersebut meliputi: faktor budaya, faktor kelas sosial, faktor kelompok acuan, faktor peranan dan status, faktor jabatan, faktor kondisi ekonomi, faktor gaya hidup,faktor kepribadian dan konsep diri, faktor motivasi, faktor persepsi, faktor belajar, faktor kepercayaan dan sikap. Faktor persepsi merupakan faktor yang paling mendominasi atau yang mempengaruhi signifikansi terhadap preferensi masyarakat kota Batu yang ditunjukan oleh item perhatian dan pemahaman (X25) yang memiliki mean faktor loading tersebar yaitu 0,865. 3. Imarotul Azizah (2008) Melakukan penelitian mengenai Analisis Pengaruh Persepsi dan Preferensi Konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal (Studi pada Lailai Market Buah Malang). Penelitian ini di latarbelakngi oleh Departemen Pertanian (Deptan) RImenyatakan keprihatinannya atas keterpurukan hortikultura di Indonesia. Keterpurukan itu bisa dilihat dari konsumsi buah lokal dengan buah impor. Masyarakat kini lebih banyak yang menyukai buah impor dibandingkan dengan buah dalam negeri. "Ini karena kualitas produk yang belum memenuhi standar. Jumlah dan kontinuitas tanam juga masih belum bisa stabil memenuhi kebutuhan pasar. Di sisi lain harga di tingkat petani sangat rendah hingga mereka enggan menanam buah, Tujuan penelitian ini adalah 1) Untuk mengetahui pengaruh tingkat persepsi dan preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang 2) Untuk mengetahui pengaruh yang dominan di antara tingkat persepsi dan tingkat preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Lokasi penelitian pada Lailai Market Buah Malang, besarnya sampel 96 responden. Teknik pengambilan sampel dengan menggunakan accidental sampling. Teknik pengukuran data menggunakan skala likert. Alat analisis data menggunakan analisis regresi linier berganda, Uji F, Uji t, Uji Asumsi Klasik. Hasil penelitian menunjukan : (1) Terdapat pengaruhtingkat persepsi dan tingkat preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. (2) terdapat pengaruh yang dominan diantara tingkat persepsi dantingkat preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang yaitu variabel kejiwaan (X7) karena diperoleh signifikansi sebesar 47% yang memberikan konstribusi terbesar dibanding variabel lain. Dalam penelitian ini, peneliti ingin mengetahui seberapa besar gambaran tingkat persepsi konsumen yang dikemukakanoleh Robbin yang terdiri dari: pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3) dan preferensi konsumen yang dikemukakan oleh Kotler dan Setiadi yang terdiri dari: Kebudayaan (X4), Sosial (X5), Kepribadian (X6), Kejiwaan (X7) sangat mempengaruhi terhadap terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Tabel 2.1 Persamaan dan Perbedaan Penelitian Terdahulu dan Penelitian Sekarang Nama peneliti Judul penelitian Variabel Sample Alat analisis Hasil penelitian 1. Roikhat ul Jannah (2006) Analisis Pengaruh Persepsi Konsumen Mengenai Atribut Desa Wisata Bunga Sidomulyo Terhadap Keputusan Pembelian Tanaman Hias 1. Usia (X1). 2. Tingkat pendidikan (X2). 3. Pekerjaan (X3) 4. Tingkat pendapatan (D1) 5. Persepsi konsumen pada atribut produk (D2) 6. Persepsi konsumen pada atribut harga (D3) 7. Persepsi konsumen pada atribut lokasi (D4) 8. Persepsi konsumen pada atribut promosi (D5) 9. Persepsi konsumen pada atribut pelayanan (D6) 10. Persepsi konsumen pada atribut lingkungan fisik (D7) Jumlah sample sebanyak 40 orang 1. Analisis deskriptif kualitatif 2. Analisis berganda model logit 3. Uji signifikan si model dan parameter (Uji G) 4. Uji kelayakan Model (hosmer and Lemeshow test) Hasil dari penelitian ini adalah diperoleh nilai konstanta sebesar 18,490 yang berarti variabel independent yang signifikan yaitu pendapatan dan persepsi konsumen. Dengan nilai 18,490 berarti bahwa pada saat keputusan konsumen bernilai 1 yang membeli tanaman hias maka probabilitasnya mereka untuk membeli tanaman hias adalah sebesar 99,99% 2. Mukhta r Khoiru Preferensi Masyarakat Kota Batu 1. Kebudayaan (X1) 2. Kelas Sosial Kecamata n Junrejo, Kecamata 1. Analisis validitas 2. Analisis Faktor persepsi merupakan faktor yang din (2006) terhadap program acara Agropolitan Televisi (ATV) (X2) 3. Kepribadian (X3) 4. Kejiwaan atau psikologis (X4) n Bumiaji dan kecamata n Batu realibilit as 3. Analisis faktor mendominasi yang ditunjukan oleh item perhatian dan pemahaman (X25) yang memiliki nilai faktor loading terbesar yaitu 0, 865 yang mencerminkan bahwa preferensi masyarakat terhadap program ATV dikarenakan pandangan masyarakat terhadap kinerjanya ATV yang semakin bertambah baik. 3. Imarotul Azizah (2008) Analisis Pengaruh persepsi dan Preferensi konsumen terhadap Keputusan Pembelian Buah Lokal (Studi pada Lailai Market Buah Malang) 1. Pelaku Persepsi (X1) 2. Target (X2) 3. Situasi (X3) 4. Kebudayaan (X4) 5. Sosial (X5) 6. Kepribadian (X6) 7. Kejiwaan atau psikologis (X7) Jumlah sample sebanyak 96 orang 1. Analisis validitas 2. Analisis realibilitas 3. Analisis regresi linier berganda 4. Uji F 5. Uji t 6. Uji asumsi klasil Variable kejiwaan atau psikologis (X7) merupakan variable yang dominan berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang (Y), hal ini dibuktikan dengan kontribusi terbesar dibanding variabel lain yaitu sebesar 47% Sumber: Data sekunder diolah, 2008 Persamaan dan Perbedaan penelitian ini dengan penelitian terdahulu: 1. Persamaan: Sama-sama meneliti tentang perilaku konsumen yang berkaitan dengan persepsi dan preferensi konsumen. 2. Perbedaan: a. Penelitian ini berusaha menggambarkan antara persepsi dan preferensi konsumen secara kuantitatif untuk mencapai keseriusan yang lebih mendalam sebagaimana adanya yang dirasakan oleh individu-individu konsumen. Hal ini akan memberikan pemahaman yang lebih kompleks tentang persepsi konsumen dan preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal (Studi pada Lailai Market Buah Malang). b. Sedangkan penelitian terdahulu: 1. Roikhatul Jannah berusaha menggambarkan tentang persepsi secara deskriptif kualitatif untuk mengetahui keadaan yang menggambarkan data dan kejadian yang ada di desa Wisata Bunga Sidomulyo. Hal ini akan memberikan pemahaman yang lebih kompleks tentang pengaruh persepsi konsumen mengenai atribut desa wisata bunga Sidomulyo terhadap keputusan pembelian mengenai atribut Desa Wisata Bunga Sidomulyo. 2. Mukhtar Khoiruddin berusaha menggambarkan tentang preferensi masyarakat Kota Batu secara kuantitatif yang bertujuan menggambarkan dan untuk memberikan informasi mengenai faktor-faktor atau variabel perilaku masyarakat serta faktor-faktor yang dominan yang mempengaruhi preferensi masyarakat Kota Batu terhadap program acara ATV. Hal ini akan memberikan pemahaman yang lebih kompleks tentang preferensi masyarakat Kota Batu terhadap program Acara Agropolitan Televisi. c. Objek yang diteliti oleh peneliti saat ini adalah buah lokal, khususnya buah apel dan jeruk, sedangkan Roikhatul Jannah objek yang di teliti adalah tanaman hias dan Mukhtar Khoruddin objek yang diteliti adalah tentang pertelevisian d. Indikator dari persepsi konsumen adalah: Pelaku persepsi (X1), Target (X2), Situasi (X3), dan preferensi konsumen adalah: Kebudayaan (X4) Kelas Sosial (X5), Kepribadian (X6), Kejiwaan atau psikologis (X7), yang digunakan oleh peneliti adalah berbeda dengan indikator dari persepsi konsumen penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Roikhatul Jannah yangterdiri dari: Usia (X1), Tingkat pendidikan (X2), Pekerjaan(X3), Tingkat pendapatan (D1), Persepsi konsumen pada atribut produk (D2), Persepsi konsumen pada atribut harga (D3), Persepsikonsumen pada atribut lokasi (D4), Persepsi konsumen pada atribut promosi (D5), Persepsi konsumen pada atribut pelayanan (D6), Persepsi konsumen pada atribut lingkungan fisik (D7) B. Kajian Teoristis 1. Perilaku Konsumen Perilaku untuk lebih memahami tentang minat berperilaku konsumen, sebaiknya perlu untuk mengetahui terlebihdahulu tentang perilaku konsumen itu sendiri. Swastha dan Handoko (2000:10) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai “Kegiatan-kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan dan mempergunakan barang-barang dan jasa, termasuk di dalamnya proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan-kegiatan tersebut.” Engel (1994: 3) mendefinisikan perilaku konsumen adalah tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi dan menghabiskan produk dan jasa termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini. Mangkunegara (2005: 3) mendefinisikan perilaku konsumen adalah “Tindakan-tindakan yang dilakukan oleh individu atau kelompok atas organisasi berhubungan dengan proses pengambilan keputusan dalam mendapatkan dan menggunakan barang dan jasa ekonomis yang dapat dipengaruhi oleh lingkungan. Dapat disimpulkan bahwa perilaku konsumen terdapatdua elemen penting yaitu proses pengambilan keputusan dan kegiatan fisik, yang mana melibatkan individu dalam menilai, mendapatkan dan mempergunakan bagian-bagian barang dan jasa ekonomis. David, Loudon dan Della Bitta, yang dikutip oleh Mangkunegara dalam Amirulloh (2002: 3) mengemukakanbahwa perilaku konsumen dapat didefinisikan sebagai proses pengambilan keputusan dan aktivitas individu secara fisik yang dilibatkan dalam proses mengevalusi, memperoleh, mempergunakan, atau dapat mempergunakan barang-barang dan jasa”. American Assosiationdalam Amirulloh (2002: 2) mendefinisikan “Perilaku konsumen merupakan interaksi dinamis antara pengaruh dan kognisi, perilaku dan kejadian disekitar kita, dimana manusia melakukan aspek pertukaran dalam hidup mereka” Berdasarkan berbagai pendapat diatas tentang perilaku konsumen dapat dimbil kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan perilaku konsumen adalah tindakan-tindakan yang dilakukan oleh individu, kelompok atau organisasi yang berhubungan dengan proses pengambilan keputusan dalam mendapatkan, menggunakan barang-barang atau jasa ekonomis yang dapat dipengaruhi oleh lingkungan. Islam mengatur segenap perilaku dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Demikian juga dalam masalah konsumsi, Islam mengatur bagaimana manusia bisa melakukan kegiatan-kegiatan konsumsi yang membawa manusia berguna bagi kemaslahatan hidupnya. Islam mengatur jalan hidup manusia berguna bagi kemaslahatan hidupnya. Islam telah mengatur jalan hidup manusia lewat Al-Qur’an dan Al-Hadist, supayamanusia dijauhkan dari sifat yang hina karena perilaku konsumsinya. Perilaku konsumsi yang sesuai dengan ketentuan Allah dan Rosululloh SAW akan menjamin kehidupan manusia yanglebih sejahtera. Al-Qur’anul Karim memberikan kepada kita petunjuk-petunjuk yang sangat jelas dalam hal konsumsi. Ia mendorong penggunaan-penggunaan barang yang baik dan bermanfaat serta melarang adanya pemborosan dan pengeluaran terhadaphal-hal yang tidak penting, juga melarang orang muslim untuk makan dan berpakaian kecuali dengan baik. Sebenarnya Islam banyak memberikan kebebasan individual kepada manusia dalam masalah konsumsi. Mereka bebas membelanjakan harta untuk membeli barang-barang yang baik dan halal demi memenuhi keinginan mereka dengan ketentuan tidak melanggar ”batas-batas kesucian”. Walaupun begitu kebebasan yang dimaksud disini terbatas pada barang-barang yang baik dan suci saja. Berdasarkan QS. An-Nahl: 114 yang berbunyi: ( #θè =ä 3s ù $£ ϑÏ Β ã Νà 6s %y —u ‘ ª !$ # W ξ≈n =y m $Y 7Íh ‹s Û ( #ρ㠍à 6ô ©$ #u ρ | My ϑ÷ èÏ Ρ « !$ # βÎ ) ó Οç FΖä . ç ν$− ƒÎ ) t βρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇⊇⊆∪ Artinya:”Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah. ”(QS.An-Nahl:114) Penjelasan dari ayat tersebut adalah makanlah, hai orang-orang yang beriman, dari rizki yang telah Allah berikan kepada kalian berupa binatang-binatang yang dihalalkan bagi kalian dan tinggalkanlah makanan-makanan yang buruk, bangkai dan darah. Kemudian bersyukurlah kepada-Nya atas nikmat-nikmatyang Dia limpahkan kepada kalian dengan menghalalkan apa yang Dia halalkan bagi kalian dan melimpahkan nikmat-Nya yang banyak, jika hanya kepada-Nyalah kalian menyembah, lalu kalian mentaati perintah dan larangan-Nya. Maksudnya ialah menganjurkan untuk senantiasa mengikuti segala perintah-Nya (Al-Maraghi, vol 14, 1984: 271-275) Dari ayat Al-Qur’an yang dikutip diatas, kata yang digunakan untuk barang-barang yang baik adalah berarti segala sesuatu yang bersifat menyenangkan, manis, baik, enak dipandang mata, harum dan lezat bergizi. Makan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia paling penting. Manusia dapat hidup tanpa pakaian dan tempat tinggal dalam kondisi-kondisi tertentu tidak dapat hidup tanpa makanan. Al-Qur’an telah mengemukakan tentang kebutuhan kita yang mendasar dalam berbagai peristiwa dan hampir semua jenis makanan seperi daging segar, ikan, padi, susu, sayur-sayuran, buah-buahan, madu, minyak dan disebutkan didalamnya. Al-Qur’anul Karim memberikan petunjuk-petunjuk yang sangat jelas dalam hal konsumsi. Berdasarkan ayat yang berbunyi (QS.Al-Baqarah: 172). $y γ• ƒr '‾ ≈t ƒ š Ï %© !$ # ( #θã Ζt Β#u  ( #θè =à 2 Ï Β Ï M≈t 6Íh Šs Û $t Β ö Νä 3≈o Ψø %y —u ‘ ( #ρ㠍ä 3ô ©$ #u ρ ¬ ! βÎ ) ó Οç FΖà 2 ç ν$− ƒÎ ) š χρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇∠⊄∪ Artinya: ”Hai orang-orang yang beriman, makanlah diantara rezki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah" (al-Baqarah: 172) Penjelasan: Kaum ahli kitab dan musyrik sebelum datangnya Islam, terbagi menjadi beberapa sekte dsan golongan. Ada sebagian dari merka yang mengharamkan jenis makanan untuk dirinya sendiri. Misalnya diharamkanya ikan laut, ikan tawar dan lain sebagainya. Mereka itu adalah kaum musyrik arab. Ada pula yang mengharamkan jenis makanan lain, mereka adalah orang-orang musyrik selain arab. Ringkasnya Allah menghalalkan untuk manusia untuk menikmati jerih payah manusia yang halal. Kitapun tidak dibolehkan mengharamkan nikmat Allah tersebut-sekalipun untuk diri kita sendiri, apalagi dengan tujuan untuk menyiksa diri. Kitapun dibolehkan menghalalkan sebagian atau mengharamkan yang sebagian hanya karena mengikuti petunjuk para pemuka agama dan godaan setan. Kemudian Allah memerintahkan kita agar selalu bersyukur kepada Allah atas segala ciptan-Nya yang berguna untuk kemaslahatan kita. Kita juga diperintah untuk bersyukur kepada Allah, karena Allah memudahkan jalan didalam memanfaatkan hal-hal tersebut. Dilain pihak, Allah melarang kita menjadikan sekutuselain Allah sebagai sekutu-Nya, dan menjadikan sekutu itusebagai tempat minta-minta dan berdoa ketika membutuhkan rizki, atau mengembalikan persoalan kepada-Nya ketika hendak menghalalkan atau mengharamkan sesuatu Jika tidak mensyukuri nikmat-nikmat tersebut berarti kita ini termasuk golongan musyrik dan orang yang ingkar terhadap nikmat-nikmatnya. Hal ini seperti yang pernah dilakukan oleh orang-orang yang mengaku sebagai perantara (wushata)antara hamba dengan Allah. Mereka meminta rizki kepada Wusahata, seballiknya para wushata tersebut menetapkan hukum agama yang tidak pernah disayari'atkan Allah (Al-Maraghy,volume 2, 1984: 84-88) Al-Quran juga menetapkan suatu jalan tengah (sikap wajar) antara dua cara hdup yang ekstrim, yaitu antara paham matrealisme dan kezuhudan. Di satu sisi ia melarang membelanjakan harta secara berlebih-lebihan semata-mata menuruti hawa nafsu, sementara disisi lain juga mengutuk perbuatan menjauhkan diri dari kesenangan menikmatibenda-benda yang baik dan halal bagi kehidupan (Rahman, 1995: 22) Manusia yang menjauhkan diri dari kesenangan-kesenagan duniawi diperintahkan untuk mengubah sikap hidupnya, yang berdasarkan ayat berikut ini (Al-Maidah : 87) $p κš ‰r '‾ ≈t ƒ t Ï %© !$ # ( #θã Ζt Β#u  Ÿ ω ( #θã ΒÌh p té B Ï M≈t 6Íh ‹s Û ! $t Β ¨ ≅y mr & ª !$ # ö Νä 3s 9 Ÿ ωu ρ ( #ÿ ρß ‰t G÷ ès ? 4 ā χÎ ) © !$ # Ÿ ω  =Ï tä † t Ï ‰t F÷ èß ϑø 9$ # ∩∇∠∪ Artinya: ”Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang telah Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas”. Larangan mengharamkan yang baik-baik dan berlebihan dalam menggunakanya M≈t 6Íh ‹s Û At- Tayyibatberarti perkara yang dinikmati oleh diri dan di cenderungi oleh hati Janganlah kalian mengharamkan atas diri kalian sendiri yang telah Allah halalkan bagi kalian, hal yang baik-baik, seperti dengan sengaja kalian meninggalkannya dengan maksud beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah, janganpula kalian melampaui batas keseimbangan sampai pada tingkatan yang berlebihan yang membahayakan badan, seperti terlalukenyang, mencurahkan perhatian didalam hidup untuk bersenang-senang denganya, atau hal itu membuat kalian lalai terhadap perkara-perkara bermanfaat seperti ilmu dan amal-amal lain yang berguna bagi diri dan warga negara kalian. Pendekatan kewajaran terhadap masalah pengkonsumsian ini sangat penting bahkan Rosululloh diperingatkan untuk tidak menjauhkan diri atas benda-benda kehidupan yang baik dan halal (Rahman, 1995: 23) Menurut Mannan (1997: 44), konsumsi adalah permintaan sedangkan produksi adalah penyediaan. Kebutuhan konsumen, yang kini telah diperhitungkan sebelumnya, merupakan insentif pokok bagi kegiatan ekonominya sendiri. Perbedaan antara ilmu ekonomi modern dan ekonomi islam dalam hal konsumsiterletak pada cara pendekatanya dalam memenuhi kebutuhan seseorang. Islam tidak mengakui kegemaran yang matrealistis semata-mata dari pola konsumsi modern. Islam berusaha untuk mengurangi kebutuhan material manusia yang luar biasa sekarangini, untuk mengejar energi manusia dalam mengejar cita-cita spiritualnya. Menurut Mannan (1997: 49) hakikat perilaku konsumen adalah suatu pengertian yang positif. Larangan-larangan dan perintah-perintah mengenai makanan dan minuman harus dapat dilihat sebagai bagian usaha untuk meningkatkan sifat perilaku konsumsi. Dengan mengurangi pemborosan yang tidak perlu, Islam menekankan perilaku mengutamakan kepentingan orang lain yaitu pihak konsumen. 2. Kerangka Analisa Perilaku Konsumen Dalam analisa perilaku konsumen, menurut Swastha dan Handoko (2000: 14), ada beberapa hal pokok yang harus diketahui yaitu: a. Pembelian sebagai suatu proses Analisa suatu proses pembelian merupakan suatu rangkaian tahapan yang diambil oleh konsumen. Tahap-tahap dalam proses kegiatan suatu pembelian digambarkan oleh Philiph Kotler dan model pembanding dari Engel, Kollat, Black Well seperti gambar dibawah ini: Gambar 2.1 Tahap-Tahap dalam Proses Pembelian Sumber: (Engel, Kollat, Blackwell, 1994) b. Pendekatan proses pada pengambilan keputusan untuk membeli. Pendekatan proses pada pengambilan keputusan yang memberikan gambaran secara khusus tentang alasan mengapa konsumen berperilaku tertentu, dapat dibagi menjadidua hal pokok: 1. Merumuskan variabel-variabel struktural yang mempengaruhi perilaku konsumen baik ekstern maupun intern 2. Menunjukkan hubungan antara variable-variabel tersebut Sifat khusus proses perilaku konsumen ini adalah perubahan yang tetap. Ini berarti dari variabel-variabel tersebut Kebutuhan yang dirasakan Kegiatan sebelum membeli Keputusn untuk membeli Perilaku waktu memakai Perasaan setelah membeli Menganalis a keinginan &kebutuha n Penyelidik an sumber Eksternal Penilaian alternatif Proses Pembelian nyata Penilaian setelah pembelia nnan 3. Model Perilaku Konsumen Beberapa model tentang pengelompokan faktor perilaku yang ikut mempengaruhi keputusan membeli konsumen. a. Faktor Perilaku Scifman and Kanuk Faktor perilaku Scifman and Kanuk (2000: 7) dalam Amirulloh (2002: 31) mengkungkapkan bahwa “The decision making process can be viewed as three distinct but interlocking stage, the process stage, and the output stage” (proses pengambilan keputusan konsumen dapat di pandang sebagai bentuk tiga bagian yang berbeda-beda akan tetapi masing-masing bagian saling terkait. Gambar 2. 2 Faktor Perilaku Scifman and Kanuk Sumber: Amirulloh (2002: 32) b. Model Faktor Perilaku Kotler Kotler (1995: 202) dalam Amirulloh (2002: 33) mengungkapkan pentingnya mempelajari keinginan, persepsi, preferensi, dan perilaku belanja pelanggan sasaran mereka. Firm’s Marketing efforts 1. Product 2. Promotion 3. Price 4. Place Sosiocultural Environment 1. Family 2. Informal Sources 3. Other noncommercial source 4. Social Class 5. subcultural and culural Need Recognition Pre Purcases Search Evaluation Alternatif Psychological Field 1. Motivation 2. Perception 3. Learning 4. Personality 5. Attitudes Experience Purchase 1. Trial 2. Repeat purchase 3. Post -Purchase Evaluation Sehubungan dengan perilaku konsumen, Kotler membagi faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen kedalam empat kelompok besar yaitu: budaya, sosial, kepribadian dan kejiwaan. Gambar 2. 3 Bentuk Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen Sumber: Amirulloh (2002: 33) c. Model faktor perilaku Engel, Blackwell dan Miniard Dalam bukunya Amirulloh (2002: 34), model ini mejelaskan bahwa kompleksitas dan bentuk perilaku proses keputusan dapat dibagi menjadi tiga bagian yang sifatnya umum kebagian spesifik. Faktor-faktor yang dimaksuditu meliputi pengaruh lingkungan, perbedaan individu, dan proses psikologis. Kebudayaan Kultur Sub-kultur Kelas Sosial Sosial Kelompok Acuan Keluarga Peranan dan Status Kepribadian Usia dan tingkat kehidupan Jabatan Kondisi ekonomi Gaya hidup Kepribaduian dan konsep diri Kejiwaan Motivasi Pandangan Belajar Kepercayaan dan sikap Gambar 2. 4 Faktor Perilaku Engel, Blackwell dan Miniard Sumber: Amirulloh (2002: 34) Banyak faktor yang berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung, tergantung dari kekuatan tersebut mempengaruhi konsumen yang jelas bahwa masing-masing faktor itu saling terkait mengarah pada keputusan membeli konsumen. Oleh karena itu faktor yang berpengaruh kepada Pengaruh Lingkungan Budaya Kelas sosial Pribadi Keluarga Sosia Proses Keputusan Pengaruh kebutuhan Pencarian informasi Evaluasi alternative Pembelian Hasil Perbedaan individu • Sumber daya konsumen • Motivasi dan keterlibatn • Pengetahuan • Sikap • Kepribadian, gaya hidup, demografi Proses Psikologi • Pengolahan informasi • Pembelajran • Perubahan sikap dan perilaku konsumen dibagi menjadi dua yaitu: kekuatan internal dan kekuatan eksternal seperti pada gambar berikut Gambar 2. 5 Kekuatan Utama Yang Mempengaruhi Keputusan Konsumen Sumber: Amirulloh (2002: 35) a) Kekuatan Internal Menurut Amirulloh (2002: 36) kekuatan internal adalah didefinisikan sebagai faktor-faktor yang ada dalam diri individu (konsumen), dimana faktor tersebut akan dapat berubah bila ada pengaruh dari faktor luar (eksternal). Sebaliknya jika faktor internal memiliki posisi yang kuat maka faktor eksternal tidak akan memiliki pengaruh yang berarti. Kekuatan internal terdiri dari: 1) Pengalaman belajar dan memori (learningdan memory). 2) Kepribadian dan konsep diri. 3) Motivasi dan keterlibatan. 4) Sikap. 5) Persepsi. Kekuatan internal • Pengalaman belajar dan memori • Kepribadian dan konsep diri • Motivasi dan keterlibatan • Sikap • Persepsi Keputusan Membeli Kekuatan Eksternal • Budaya (sub budaya dan kelas sosial) • Sosial (kelompok referensi dan keluarga) • Lingkungan ekonomi • Marketing mix b) Kekuatan eksternal Menurut Amirulloh (2002: 45) kekuatan eksternal adalah keputusan konsumen untuk membeli suatu barang saat ini cenderung mengikuti perubahan-perubahan lingkungan luar. Perubahan lingkungan yang begitu cepat dan kompleks menyebabkan konsumen menetapkan pilihan pada sesuatu yang kadang-kadang tidak berdasarkan pada kebutuhan pribadi dan stimuli psikologis. Kekuatan eksternal terdiri dari faktor: 1) Faktor budaya 2) Faktor social 3) Faktor ekonomi 4) Faktor usaha pemasaran (marketing mix) 4. Persepsi konsumen Menurut Kotler dan Amstrong (2001: 214) menyebutkan persepsi merupakan proses yang dialami seseorang dalam memilih, mengorganisasi dan mengintrepesikan informasi untuk membentuk gambaran yang berarti mengenai suatu objek (dunia). Simamora (2002) menyebutkan bahwa persepsi didefinisikan sebagai suatu proses, dimana seseorang menyeleksi, mengorganisasikan, dan mengintreprestasi stimuli kedalam suatu gambaran dunia yang berarti dan menyeluruh. Sutisna (2003) mengemukakan bahwa persepsi merupakan proses bagaimana stimuli-stimuli yang ada disekitarkita di selidiki, di organisasi dan di interprestasi oleh manusia. Assael (1992) memberikan definisi yang hampir sama tentang persepsi yaitu Persepsi is the prosess by which consumer select, organize, and interpretation of marketing anad enviromnetal stimuli into a coherent picture.Dimana memiliki arti persepsi merupakan proses dimana konsumen menyeleksi, mengorganisasi, dan menginterprestasikan stimuli-stimuli pemasaran dalam sebuah penilaian yang menyeluruh. Proses persepsi terdiri dari tiga fase dimana konsumen akan disentuh rangsangan berupa a. Perhatian yang selektif (attention)adalah proses perhatian terhadap suatu rangsangan. Perhatian selalu selektif karena konsumen lebih suka memperhatikan rangsangan yang berhubungan dengan kebutuhan mereka serta memiliki persamaan dengan pengalaman mereka b. Pemahaman (comprehention), dan c. Ingatan selektif (retention). Hal ini berarti pemasaran harus bekerja keras untukmenarik perhatian konsumen. Persepsi merupakan suatu proses pengamatan manusia terhadap suatu keadaan dan mengintreprestasikan stimulus yang diterima tersebut. Meskipun stimulus yang diterima oleh konsumen sama namun akan memiliki arti yang berbeda-beda pada masing-masing individu, kemudian akan mempengaruhi perilaku dan tindakan untuk mempengaruhi perilaku dan tindakan untuk memilih suatu hal. Menurut Robbin (1996: 124) persepsi dapat di definisikan sebagai suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan-kesan indera mereka agar memberi makna bagi lingkungan mereka. Thoha (1992) mendefinisikan persepsi adalah prosesyang dialami oleh seseorang dalam memahami informasi tentang lingkunganya. Baik melalui penglihatan, pendengaran, penghayatan, perasaan dan penciuman. Gibson (1996) mendefinisikan persepsi adalah proses dari seseorang dalam memahami lingkunganya yang melibatkan pengorganisasian dan penafsiran sebagai rangsangan dalam suatu pengalaman psikologis. Dari definisi diatas dapat diambil kesimpulan bahwa persepsi adalah proses secara kognitif yang dialamioleh konsumen dalam memberi makna terhadap apa yang diketahui, tentunya lewat panca indera mereka untuk memberi makna bagi lingkunganya. Gambar 2. 6 Proses Perceptual. Sumber: Diadoptasi Dari Michael R. Solomon (1996), Consumer Behavior, Prentice- Hall International Persepsi kualitas mengacu pada bagaimana konsumen melihat sebuah produk atau jasa dan bagaimana konsumen mempersepsikannya akan dipengaruhi oleh seberapa besar kualitas yang ditawarkan oleh sebuah produk atau jasa. Proses persepsi dilalui dengan proses penurunan stimulus pada reseptor yaitu alat udara, yang secara tidak langsung Stimuli: • Pengihatan • Suara • Bau • Rasa • Texture Sensasi Pemberian Arti Indera Penerima Perhatian Interprestasi Persepsi Tanggapan berfungsi setelah dia lahir, tetapi akan berfungsi sejalan dengan perkembangan fisiknya (Najati, 1985: 135) Menurut pandangan Islam mengenai perilaku konsumen dalam proses pengambilan keputusan untuk mengukur tingkat persepsi dapat dilihat dalam QS. Al-Isra’: 36: Ÿ ωu ρ ß #ø )s ? $t Β } §ø Šs 9 y 7s 9 Ï µÎ / í Οù =Ï æ 4 ¨ βÎ ) y ìô ϑ¡ ¡9$ # u Ž| Çt 7ø 9$ #u ρ y Š#x σà ø 9$ #u ρ ‘ ≅ä . y 7Í ×‾ ≈s 9' ρé & t β%x . ç µ÷ Ψt ã Z ωθä ↔ó ¡t Β ∩⊂∉∪ Artinya:”Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya ”(Departemen Agama RI, 1971: 429). Berlindung kepada Allah, dan setelah Allah SWT menyebutkan perintah tersebut, maka dilarang pula hal-hal sebagai berikut, sesuai dengan firman-Nya: Ÿ ωu ρ ß #ø )s ? $t Β } §ø Šs 9 y 7s 9 Ï µÎ / í Οù =Ï æ Dan janganlah kamu bersikap mengeluarkan perkataan atau perbuatan yang kamu tidak tahu. Kata-kata ini merupakan undang-undang yang mencakup banyak persoalan kehidupan. Dan oleh karenanya mengenai kata-kata ini para penafsirmengeluarkan beberapa pendapat: 1. Ibnu Abbas mengatakan janganalah kamu menjadi saksiatas sesuatu yang diketahaui oleh kedua matamu, didengaroleh kedua telingamu dan dipahami oleh hatimu. 2. Qatadah mengatakan pula: janganlah kamu mengatakan "saya telah mendengar" padahal kamu belum pernah mendengar, atau "saya telah melihat", padahal kamu tidak pernah melihat, atau "saya telah mengetahui", padahal kamu belum tahu 3. Dan ada pula yang mengatakan bahwa yang dimaksud ialah melarang berkata-kata tanpa ilmu, tapi hanya persangkaan dan waham belaka, seperti Allah Ta'ala firmankan: $p κš ‰r '‾ ≈t ƒ t Ï %© !$ # ( #θã Ζt Β#u  ( #θç 7Ï ⊥t Gô _$ # #Z ŽÏ Wx . z Ïi Β Çd © à9$ # ā χÎ ) u Ù÷ èt / Çd © à9$ # Ò Οø OÎ ) ( Artinya: Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa……(QS.al-Huijarat: 49: 12) Dan menurut sebuah hadis: "Hindarilah oleh kalian prasangka, karena prasangkaitu sebenarnya bisikan hati yang paling dusta" Sedangkan dalam Sunan Abu Dawud: "Kendaraan seseorang yang paling buruk adalah prasangka" Kecuali ada dalil yang membolehkan pengalamanya, yakni manakala tidak ada satu dalil dalam al-Qur'an maupun hadis, sebagaimana Nabi SAW telah memberikan keringanan dalam kasus seperiti kepada Mu'az ketika Beliau mengirimkanya sebagai hakim di Yaman. Waktu itu Nabi bersabda, "dengan apakah kamu memutuskan? Jawab Mu'az dengan kitab Allah, "Nabi berkata kalau tidak kamu dapati?" Mu'az menjawab "Maka dengan Sunnah Rosululloh SAW" kata Nabi, bila tidak kamu dapati pula? Jawab Mu'az saya berijtihad dengan pendapatku". Tapi ada pula yang mengatakan bahwa yang dimaksud adalah melarang orang-orang musyrik dan kepercayaan-kepercayaan mereka yang didasarkan pada taqlidkepada nenek moyang dan hanya mengikuti hawa nafsu belaka, sebagaimana Allah Ta'ala fimankan: ÷ βÎ ) } ‘Ï δ H ωÎ ) Ö ! $o ÿô œr & ! $y δθß ϑç Gø ‹® ÿx œ ö Νç FΡr & /ä .ä τ! $t /#u u ρ ! $¨ Β t Αt “Ρr & ª !$ # $p κÍ 5 Ï Β ? ≈s Üù =ß ™ 4 βÎ ) t βθã èÎ 7− Ft ƒ ā ωÎ ) £ © à9$ # $t Βu ρ “u θô γs ? ß §à ΡF {$ # ( ô ‰s )s 9u ρ Νè δu ! %y ` Ïi Β ã ΝÍ κÍh 5§ ‘ # “y ‰ç λù ;$ # ∩⊄⊂∪ Artinya: “Itu tidak lain hanyalah Nama-nama yang kamu dan bapak-bapak kamu mengadakannya; Allah tidak menurunkan suatu keteranganpun untuk (menyembah) nya. mereka tidak lain hanyalah mengikuti sangkaan-sangkaan, dan apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka……”.(an-Najm:53: 23) Kemudian Allah menyebutkan pula, apa alasan larangan tersebut , serta firman-Nya: 4 ¨ βÎ ) y ìô ϑ¡ ¡9$ # u Ž| Çt 7ø 9$ #u ρ y Š#x σà ø 9$ #u ρ ‘ ≅ä . y 7Í ×‾ ≈s 9' ρé & t β%x . ç µ÷ Ψt ã Z ωθä ↔ó ¡t Β ∩⊂∉∪ Sesungguhnya Allah pasti menanyakan pendengaran, penglihatan dan hati tentang apa yang dilakukan oleh pemiliknya, sebagaimana Allah Ta'ala firmankan t Πö θt ƒ ß ‰p κô ¶s ? ö ΝÍ κö Žn =t ã ö Νß γç Ft ⊥Å ¡ø 9r & ö ΝÍ κ‰Ï ‰÷ ƒr &u ρ Νß γè =ã _ö ‘r &u ρ $y ϑÎ / ( #θç Ρ%x . t βθè =y ϑ÷ èt ƒ ∩⊄⊆∪ Artinya: Pada hari (ketika), lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan. (an-Nur :24) Dan menurut sebuah kabar dari Syakal bin Humaid, katanya pernah saya datang kepada Nabi Saw lalu saya katakan, Ya, Nabiyallah, ajarkanlah kepadaku sebuah taawuz untuksaya gunakan sebagai pelindung. Maka, diambilah tangankuoleh beliau, kemudian sabdanya: "Adalah berlindung kepada-Mu ra Alah dari keburukan pendengaranku, keburukan penglihatanku, keburukan hatiku dan keburukan maniku (maksudnya berzina) (al-Maraghi, volume 15, 1984: 84-86) Ayat tersebut memberikan gambaran bahwa manusia dilahirkan dengan tidak mengetahui sesuatu apapun dan Allah melengkapi manusia dengan alat indera sehingga dapat merasakan apa yang terjadi padanya dari pengaruh luar yang baru yang mengandung perasaan-perasaan yang berbeda sifatnya antara satu dengan lainya. Dengan alat indera tersebut manusia akan menjadi kuasa dan hidup dalam lingkungan tersebut. Dan dengan alat indera yang digunakan tersebut kelak nanti akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SWT. 5. Factor-faktor yang mempengaruhi persepsi Individu-individu mungkin memandang pada satu benda yang sama tetapi mempersepsikanya secara berbeda. Sejumlah faktor bekerja untuk membentuk dan memutar balik persepsi. Faktor-faktor ini berbeda pada pihak pelaku persepsi. Dalam obyeknya atau target yang dipersepsikan atau dalam konteks dari mana persepsi itu dilakukan (Robbin, 1996: 124) a. Pelaku Persepsi Jika seorang individu memandang pada suatu target dan mencoba menafsirkan apa yang dilihatnya, penafsiran itu dipengaruhi oleh karakteristik-karakteristik pribadi dari pelaku persepsi individual itu. Diantara karakteristik pribadi yang lebih relevan mempengaruhi persepsi adalah sikap, motif, kepentingan atau minat, pengalaman masa laludan pengharapan (ekspetasi) (Robbin, 1996: 124). Sebenarnya Islam banyak memberikan kebebasan individual kepada manusia dalam masalah konsumsi. Mereka bebas membelanjakan harta untuk membeli barang-barang yang baik dan halal demi memenuhi keinginan mereka dengan ketentuan tidak melanggar ”batas-batas kesucian”. Walaupun begitu kebebasan yang dimaksud disini terbatas pada barang-barang yang baik dan suci saja. Berdasarkan QS. An-Nahl: 114 yang berbunyi: ( #θè =ä 3s ù $£ ϑÏ Β ã Νà 6s %y —u ‘ ª !$ # W ξ≈n =y m $Y 7Íh ‹s Û ( #ρ㠍à 6ô ©$ #u ρ | My ϑ÷ èÏ Ρ « !$ # βÎ ) ó Οç FΖä . ç ν$− ƒÎ ) t βρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇⊇⊆∪ Artinya: ”Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah. ”(QS.An-Nahl:114). Hal ini dikarenakan makan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia paling penting. Manusia dapat hidup tanpa pakaian dan tempat tinggal dalam kondisi-kondisi tertentu tidak dapat hidup tanpa makanan.. Dalam surat Al-Isra’ ayat 36: Ÿ ωu ρ ß #ø )s ? $t Β } §ø Šs 9 y 7s 9 Ï µÎ / í Οù =Ï æ 4 ¨ βÎ ) y ìô ϑ¡ ¡9$ # u Ž| Çt 7ø 9$ #u ρ y Š#x σà ø 9$ #u ρ ‘ ≅ä . y 7Í ×‾ ≈s 9' ρé & t β%x . ç µ÷ Ψt ã Z ωθä ↔ó ¡t Β ∩⊂∉∪ Artinya :“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya”. b. Target Karakteristik-karakteristik dalam target yang akan diamati dapat mempengaruhi apa yang dipersepsikan. Orang-orang yang keras suaranya lebih diperhatikan dalam suatu kelompok daripada mereka yang pendiam. Gerakan, bunyi, dan atribut-atribut lain dari target membentuk cara kita memandangnya (Robbin, 1996: 125). Dalam Islam titik tekan pada target adalah pada manfaat dari yang mereka peroleh, seperti pilihan buah lokal untuk dikonsumsi ini mengambarkan bahwa buah lokal masih menjadi pilihan konsumen disamping manfaat dari buah lokal secara ilmiah dari yang mereka ketahui dapat mendorong konsumsi pada buah lokal. Hal ini senada dengan firman Allah dalam surat Yasin ayat 73 sebagai berikut: ö Νç λm ;u ρ $p κŽÏ ù ß ìÏ ≈o Ψt Β Ü >Í ‘$t ±t Βu ρ ( Ÿ ξs ùr & š χρ㠍ä 3ô ±o „ ∩∠⊂∪ Artinya: “Dan mereka memperoleh padanya manfaat-manfaat dan minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?” (Q.S. Yasin:73). c. Situasi Situasi adalah penting konteks dalam aman kita melihat obyek-obyek atau peristiwa-peristiwa. Unsur-unsur dalam lingkungan sekitar mempengaruhi persepsi kita (Robbin, 1996: 125) Gambar 2.7 Faktor Yang Mempengaruhi Persepsi Sumber : Robbin (1996: 126) Factor pada pemersepsi • Sikap • Motif • Kepentingan • Pengalaman • Pengharapan Factor pada target: • Hal baru • Gerakan • Bunyi • Latar belakang • Ukuran • kedekatan Factor dalam situasi: • Waktu • Keadaan /tempat kerja • Keadaan sosial Persepsi Unsur-unsur dalam lingkungan sekitar mempengaruhi persepsi kita. Dalam surat QS Yusuf: 47-49 t Α$s % t βθã ãu ‘÷ “s ? y ìö 7y ™ t Ï ΖÅ ™ $\ /r &y Š $y ϑs ù ô Μ› ?‰| Áy m ç νρâ ‘x ‹s ù ’Î û ÿ Ï &Î #ç 7. ⊥ß ™ ā ωÎ ) W ξ‹Î =s % $£ ϑÏi Β t βθè =ä .ù 's ? ∩⊆∠∪ § Νè O ’Î Aù 't ƒ . Ï Β Ï ‰÷ èt / y 7Ï 9≡s Œ Ó ìö 7y ™ × Š#y ‰Ï © z ù =ä .ù 't ƒ $t Β ÷ Λä ø Β£ ‰s % £ ç λm ; ā ωÎ ) W ξ‹Î =s % $£ ϑÏi Β t βθã ΨÅ Áø té B ∩⊆∇∪ § Νè O ’Î Aù 't ƒ . Ï Β Ï ‰÷ èt / y 7Ï 9≡s Œ × Π%t æ Ï µŠÏ ù ß ^$t óã ƒ â ¨$¨ Ζ9$ # Ï µŠÏ ùu ρ t βρç ŽÅ Ç÷ èt ƒ ∩⊆∪ Artinya :“ Yusuf berkata: "Supaya kamu bertanam tujuh tahun(lamanya) sebagaimana biasa; Maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang Amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan dimasa itu mereka memeras anggur." 6. Preferensi Konsumen Preferensi berasal dari bahasa Inggris, preferyang berarti lebih suka atau melebihkan, sedangkan preferencebisa diartikan pilihan (Echols dan Shadily 1992: 443). Cahyono dalam Macfudi (1998) mendefinisikan preferensi konsumen adalah suatu sikap konsumen dalam memilih-milih sebab produk yang akan dikonsumsi berdasarkan tingkat keputusan relatif, sesuai dengan keberadaan merek atau stimuli tersebut. Data tersebut diperoleh dari rank preference. Responden diminta untuk merangking dari buah yang dijadikan objek penelitian, dari yang paling disukai sampai dengan yang paling tidak disukai. Apabila dihubungkan dengan peralatan statistika dimana preferensi konsumen terdapat beberapa pilihan diurutkan atau disusun ulang untuk menentukan fungsi utilitas setiap atribut dan keputusan relative dari setiap atribut (Kotler, 2002) Preferensi konsumen menurut Simamora (2003: 87) adalah konsep abstrak yang menggambarkan peta peningkatan kepuasan yang diperoleh dari kombinasi barang dan jasa sebagai cerminan dari selera pribadinya. Dengan kata lain preferensikonsumen adalah merupakan gambaran tentang kombinasi barang dan jasa yang lebih disukai konsumen apabila ia memiliki kesempatan untuk memperolehnya. Hal ini berarti preferensi merupakan syarat keharusan agar suatu jenis barang dan jasa yang dikonsumsi konsumen, sebagai contoh konsumen suatu rumah tangga tidak mengkonsumsi buah baik buah lokal maupun buah impor walaupun kesempatan ada karena keluarga tersebut tidak menyukainya berarti tidak ada preferensinya. Pengamat lainnya mendefinisikan preferensi adalah suatu sikap konsumen dalam memilih suatu produk yang akan dikonsumsi berdasarkan tingkat kepuasan relatif, yang sesuai dengan keberadaan merek atau stimuli. Data tersebutdiperoleh rank preference. Responden diminta untuk merangkingmerek-merek yang paling disenangi sampai yang tidak disenangi sebagai alternatif respon dan mungkin ingin membuat perbandingan berpasangan dan mengidentifikasi merek mana dalam pasangan tersebut yang paling disukai (Maholtra, 2002) Dalam teori preferensi konsumen, seorang konsumen diasumsikan mampu membedakan semua jenis komoditi yang ada, komoditi mana yang dia pilih, komoditi mana yang sama saja bisa dipilih dengan komoditi lain atau dengan kata lain setiap konsumen mampu membuat daftar urutan atau rank preference atas komoditi yang dihadapinya. Preferensi seorang komsumen akan berbeda dengan preferensi konsumen lainya. Dengan kata lain preferensi konsumen berarti subjektif. Perbedaan ini disebabkan banyak faktor seperti faktor lingkungan sosial, geografis, suku bangsa, jenis kelamin, status, umur dan sebaginya (Wiratno, 1992). Dari definisi-definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa preferensi konsumen merupakan kecenderungan untuk memilih kombinasi produk yang lebih disukainya dan sesuai dengan keinginan, kepentingan dan seleranya. Dalam hal ini, seorang konsumen diasumsikan mampu membedakan setiap produkyang akan dihadapinya, serta mampu membuat daftar preferensinya (rank preference) atas seluruh produk tersebut. Preferensi konsumen bersifat subyektif, dimana preferensi antara konsumen satu dengan konsumen lainya akan berbeda. Perbedaan ini disebabkan karena oleh perbedaan kepentingan dikarenakan banyak faktor. Menurut Lilien, Kotler, dan Moriarthy dalam Simamora (2003: 88), terdapat beberap langkah yang harus dilalui oleh konsumen hingga membentuk preferensi, yaitu: 1) Konsumen diasumsikan untuk melihat produk sebagai sekumpulan atribut. Sebagai contohnya sebotol teh siap minum merupakan sekumpulan atribut yang terdiri dari rasa, harga, kemasan, volume, promosi, aroma, dan ketersediaan produk /distribusi. Tiap-tiap konsumen memiliki persepsi yang berbeda tentang atribut yang relevan dengan kepentingan masing-masing. 2) Tingkat kepentingan atribut berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan dan keinginan masing-masing. Konsumen memiliki penekanan yang berbeda-beda dalam menilai atribut yang memiliki tingkat kepentingan tertinggi. 3) Konsumen mengembangkan sejumlah kepercayaan tentang letak produk pada setiap atribut. Sejumlah kepercayaan mengenai merek tertentu disebut brand image. 4) Tingkat kepuasan konsumen terhadap produk akan beragam sesuai dengan perbedaan atribut. 5) Konsumen selanjutnya sampai pada sikap terhadap merek yang berbeda melalui prosedur evaluasi. Dari uraian tersebut dapat ditarik kesimpulan, bahwa perusahaan yang sukses dalam menguasai pasar atau dalam persaingan adalah perusahaan yang mampu secara berkesinambungan membangun tingkat kesadaran dan preferensi dari para pelanggan sepanjang waktu. Menurut pandangan Islam mengenai perilaku konsumen dalam proses pengambilan keputusan untuk mengukur tingkat preferensi dapat dilihat dalam QS. Al-Maidah: 100 ≅è % ā ω “È θt Gó ¡o „ ß ]ŠÎ 7s ƒø :$ # Ü =Íh ‹© Ü9$ #u ρ ö θs 9u ρ y 7t 7y fô ãr & ä οu Žø Yx . Ï ]ŠÎ 7s ƒø :$ # 4 ( #θà )¨ ?$s ù © !$ # ’Í <' ρé '‾ ≈t ƒ É =≈t 6ø 9F {$ # ö Νä 3ª =y ès 9 š χθß sÎ =ø è ? ∩⊇⊃⊃∪ Artinya: Katakanlah: "Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, Maka bertakwalah kepada Allah Hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan." Penjelasan: yang buruk tidak sama dengan yang baik. Setelah menjelaskan, bahwa balasan disesuaikan dengan amal, Allah berkehendak untuk memnjelaskan hal-hal yang berkaitan dengan balasan, berupa sifat-sifat amal itu dan para pelakunya. Allah berkehendak pula untuk menunjukan bahwa ada dua hakikat yang berbeda dari masing-masing balasan sesuai dengan perbuatan. Allah berfirman: ≅è % ā ω “È θt Gó ¡o „ ß ]ŠÎ 7s ƒø :$ # Hai Rosul, katakanlah kepada umatmu, tidaklah sama yang buruk dengan yang baik diantara macam-macam hal, perbuatan dan harta. Maka tidak sama antara yang membahayakandengan yang bermanfaat, yang rusak dengan yang baik, yang haram dengan yang halal, dan yang zalim dengan yang adil.Masing-masing daripadanya mempunyai hukum yang sesuai dengannya disisi Allah yang meletakkan segala sesuatu pada tempatnya, sesuai dengan ilmu-Nyaö Ü ö θs 9u ρ y 7t 7y fô ãr & ä οu Žø Yx . Ï ]ŠÎ 7s ƒø :$ # Meskipun menarik hatimu, hai pendengar, banyaknya yang buruk diantara manusia atau harta yang diharamkan karena rendahnya diperoleh dan dinikmati seperti memakan harta riba, sogokan dan khianat. Ringkasnya bahwa keduanya tidak sama, baik bagi didirinya sendiri maupun disisi Allah, meskipun telah ditentukan bahwa banyaknya yang buruk itu telah menarik hatimu, sehingga kamu tidak dapat mengetahui hakikat itu, namun sesungguhnya yang sedikit dari yang halal itu lebih baik daripada yang haram tetapi haram, dilihat dari akibatnya baik didunia maupun diakhirat. Tidakah kamu melihat, bahwa makanan ataukesenagana yang sedikit, tetapi itu lebih baik daripada yang banyak tetapi buruk dan tidak berguna, bahkan barangkali membahayakan dan menyakitkan. Demikian halnya dengan manusia. Manusia yang sedikit tetapi baik adalah lebih baik daripada yang banyak tetapi buruk. Maka, golongan yang sedikit dari kaum mukminin yangpemberani dapat mengalahkan golongan yang banyak dari mereka yang pengecut. Golongan yang sedikit dari orang–orang yang berakal dan pandai melakukan pekerjaan-pekerjaan yang dapatdilakukan oleh golongan yang banyak dari orang-orang yang bodoh. Sebab itui yang dijadikan pegangan utama adalah sifat, bukan jumlah. Jumlah yang banyak tidak menjadi jaminan yang lebihbaik, kecuali jika mempunyai kesamaan dalam hal sifat keutamaan ( #θà )¨ ?$s ù © !$ # ’Í <' ρé '‾ ≈t ƒ É =≈t 6ø 9F {$ # ö Νä 3ª =y ès 9 š χθß sÎ =ø è ? Bertakwalah kepada Allah, hai orang-orang yang berakal lurus dan benar. Kemudian berhati-hatilah jangan kalian dikuasai oleh setan, sehingga kalian terpedaya oleh banyakanya harta yang buruk dan banyaknya para pelaku kebatilan serta kerusakan diantara orang-orang yang buruk. Sebab takwa kepadaAllahlah yang menjadikan kalian orang-orang yang baik, dan dengan ketakwaan itu pula kalian diharapkan menjadi orang-orang yang beruntung memperoleh kebaikan dunia dan akhirat. Disini orang-orang yang berakal disebut secara khusus, karena mereka adalah orang—orang yang mengerti serta memahami akibat berbagai perkara setelah memikirkanhakikat dari sifatnya. Adapun orang-orang yang terpedaya yang lengah tidak dapat mengambail pelajaran dari apa yang mereka lihat dengan mata, dan dengar dengan telinganya sendiri. Hal ini sebagaimana kita saksikan dari keadanya sebagian banyak orang yang kaya yang kehilangan hartanya yang berlimpah ruah hasil dari pengumpulan secara haram, dan keadaan negara-negara yang menjadi lemah akibat kehilangan keutamaan ilmu dan akhlak, sehingga diwarisi oleh bangsa yang jumlah anggota serta hartanya lebih sedikit, tetapi akhlak dan amalnya lebih utama daripada mereka. (Al- Maraghi, Vol 7, 1984: 58-63)- Preferensi pada apa yang disebut dengan “thayyib” (baik) dan yang halal dihadapkan dengan sesuatu yang “khabits” (jelek) serta haram adalah salah dan cara yang bila di anggap paling baik adalah cinta pengambilan keputusan yang sehat dan bijak tersebut. Sesuatu yang baik bijak maupun jelek tidak akan pernah sama. Bisnis yang menguntungkan selalu dilakukan pada halyang thayyibmeskipun dalam kuantitasnya ia tidak lebih bijak dan yang terjelek / khabits (Mustaq Ahmad, 2001: 101) Dalam hadis riwayat at-Turmudzi dalam kitabnya Tirmidzi bi Syahril Imam Ibni Arabi al Maliki, Rosululloh SAW bersabda: ”Dari Hasan bin Ali bin Abi Thalib ra. Berkata, saya hafal dari Rosululloh perkataan, tinggalkan sesuatu yang meragukanmu, Karena sesungguhnya kejujuran itu adalah ialah ketenangan dan kebohongan itu adalah kegelisahan”. Pernyataan hadis diatas dapat dijadikan sebagai barometer mengenai preferensi suatu objek yang disuka atau tidak. 7. Factor-faktor yang mempengaruhi tingkat preferensi konsumen Dari uraian sebelumnya, bahwa preferensi masyarakat (konsumen) terbentuk dalam suatu proses keputusan konsumen yang dipengaruhi oleh berbagai variabel atau faktor-faktor perilaku konsumen. Dalam pembahasan yang terdahulu telah diuraikan beberapa model perilaku konsumen yang berpengaruh terhadap poses pengambilan keputusan konsumen. Dari beberapa model tersebut dapat disimpulkan bahwa untuk memahami perilaku konsumen perlu diteliti proses keputusan konsumen untuk memilih suatu produk. Hasil dari proses keputusan konsumen tersebut merupakan ukuran kuantitatif preferensi konsumen. Berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses pengambilan keputusan konsumen sebagaimana telah diuraikan sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa terdapat beberapa variabel yang mempengaruhi keputusan konsumen, antara lain: a. Faktor kebudayaan Perilaku konsumen dalam proses pengambilan keputusan pembelian antara lain dipengaruhi oleh faktor budaya yang meliputi: a. Kultur (budaya) Sciffman dan Kanuk (2000: 322) dalam Amirullah (2002:46) mendefinisikan budaya sebagai berikut: “culture as the sum total of learned belief, values, anad custom that serve to direct the consumer behavior of members of particular society”. (Budaya didefinisikan sebagai sejumlah nilai, kepercayaan dan kebiasaan yang digunakan untuk menunjukan perilaku konsumen langsung dari kelompok masyarakat tertentu). Budaya dalam pengertian ini menunjukan adanya sekelompok masyarakat yang memiliki karakteristik-karakteristik tertentu yang membatasi mereka untuk bertindak. Secara sosial, suatu budaya diamati dari bagaimana masyarakat itu berbicara (bahasa), cara kerja, aturan-aturan, dan pola hidup yang diyakini (Amirullah, 2002: 46) Dalam surat Al-Baqoroh ayat 172 disebutkan: $y γ• ƒr '‾ ≈t ƒ š Ï %© !$ # ( #θã Ζt Β#u  ( #θè =à 2 Ï Β Ï M≈t 6Íh Šs Û $t Β ö Νä 3≈o Ψø %y —u ‘ ( #ρ㠍ä 3ô ©$ #u ρ ¬ ! βÎ ) ó Οç FΖà 2 ç ν$− ƒÎ ) š χρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇∠⊄∪ Artinya “Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah”. b. Sub-Kultur (sub–budaya) Setiap budaya terdiri dari sub budaya yang lebih kecil yang memberikan identifikasi dan sosialisasi anggota yang lebih kecil. Sub budaya mencakup kebangsaan, agama, kelompok ras, dan daerah geografis (Amirulloh, 2002: 47) c. Kelas Sosial Stratifikasi sosial (kelas sosial) Amirulloh (2002:48) merupakan istilah umum yang digunakan untuk menunjukan tingkatan-tingkatan orang didalam suatu masyarakat dengan anggota masyarakat lain. Tingkatan-tingkatan ini nantinya akan menghasilkan suatu hirarkis berupa kelompok status sosial yang tinggi dan rendah. Kotler (2002: 186-187) menunjukan beberapa karakteristik dan kelas social: 1. Orang-orang yang berada didalam satu kelas sosial cenderung berperilaku sama, 2. Posisi seseorang dipandang sesuai kelas sosialnya, 3. Kelas sosial seseorang dinyatakan oleh sejumlah variabel, seperti tingkat pendidikan, pekerjaan, pendapatan dan orientasi terhadap nilai (gaya hidup), dan bukan hanya dinyatakan oleh satu variabel saja dan (40 seseorang dapat berpindah dari satu kelas sosial kepada kelas sosial lain dalam masa hidupnya. Kelas sosial ini dapat menunjukan perbedaan pilihan terhadap produk barang atau jasa, sehingga penting bagi perusahaan perubahan untuk memahami kelas-kelas sosial yang terdapat didalam masayarakat sehingga dapat mengetahui produk-produk buah apa saja baik buah lokal yang paling disukai masyarakat. b. Faktor Sosial Selain di pengaruhi oleh faktor budaya, perilaku konsumen juga dipengaruhi oleh faktor sosial, yang meliputi: 1) Kelompok Acuan (Referensi) Kelompok dapat didefinisikan sebagai dua atau lebih orang yang berinteraksi untuk melakukan sesuatu guna untuk mencapai tujuan. Sedangkan kelompok referensi (refrence group) dapat diartikan sebagai sejumlah orang atau kelompok ynag bertindak sebagai pembanding (or reference) terhadap individu dalam setiap bentuk nilai, sikap, perilaku, dan kepercayaan konsumsi individu (Amirulloh, 2002: 50), ada tiga cara bagaimana kelompok referensi mempengaruhi keputusan seseorang: pengaruh utilitarian (normative), yaitu tekanan untuk meyesuaikan diri dengan normal kelompok dalam berfikir dan berperilaku, (b) pengaruh nilai ekspresifyang mencerminkan keinginan atau asosiasi psikologis serta ketersediaan untuk menerima nilai dari orang lain tanpa tekanan dan (c) pengaruh informasi dimana kepercayaan dan perilaku orang lain diterima sebagai bukti mengenai realita. Bagi pihak perbuahan pemahaman dan pengetahuan mengenai kelompok referensi dalam masyarakat dapat digunakan sebagai salah satu starategi promosi untuk menarik konsumen. 2) Keluarga Keluarga merupakan kelompok yang terdiri dari kelompok yang berhubunganmelalui darah, perkawianan atau adopsi dan tinggal bersama (Engel, Balckwell dan Miniard, 1994:194). Peran keluarga sangat berpengaruh didalam pasar konsumen, dimana setiap anggota keluarga memiliki selera dan kenginan yang berbeda atas suatu produk, namun setiap anggota bisa mempengaruhi anggota yang lain dalam keputusan pembelianya. Karena itu perlu dipahami setiap anggota keluarga yang bertindak sebagai pengambil inisiatif (inisiator), pemberi pengaruh (influence), penentu (decider), pembeli (buyer) atau yang hanya sebagai pengguna (user) atas produk yang di beli (Swastha dan Handoko, 2000). Peranan yang dianggap paling penting adalah peranan “penentu”, sehinggga perusahaan buah memerlukan informasi mengenai siapa anggota keluarga yang paling berpengaruh terhadap dalam proses pengambilan keputusan keluarga, untuk kemudian mengarahkan strategi promosi kepadanya. Amirulloh (2002: 53), menyebutkan bahwa keputusan membeli dalam suatu keluarga dapat kita amati dalam empat sudut pandang, yaitu: (1) struktur peran, (2)struktur kekuasaan, (3), proses keputusan membeli keluarga, dan (40 karakteristik khusus dari keluarga. 3) Peranan dan Status Seseorang berpartisipasi kedalam banyak kelompok sepanjang hidupnya. Kedudukan orang itu masing-masing kelompok dapat ditentukan berdasarkan peran dan status. Peran meliputi kegiatan yang diharapkan akan dilakukan oleh seseorang. Masing-masing peran menghasilkan status. Orang-orang memilih produk yang dapat mengkomunikasikan peran (Kotler, 2002: 191). Dalam surat An-Nisa’ ayat 29: $y γ• ƒr '‾ ≈t ƒ š Ï %© !$ # ( #θã Ψt Β#u  Ÿ ω ( #þ θè =à 2ù 's ? Νä 3s 9≡u θø Βr & Μà 6o Ψ÷ t / È ≅Ï Ü≈t 6ø 9$Î / H ωÎ ) βr & š χθä 3s ? ¸ οt ≈p gÏ B t ã < Ú#t s ? ö Νä 3ΖÏi Β 4 Ÿ ωu ρ ( #þ θè =ç Fø )s ? ö Νä 3| ¡à Ρr & 4 ¨ βÎ ) © !$ # t β%x . ö Νä 3Î / $V ϑŠÏ mu ‘ ∩⊄∪ Artinya “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh dirimu; Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu”. Melalui firman-Nya, Allah Swt memerintahkan hamba-hambanya yang beriman agar memakan makanan yang baik- baik dari rizki yang telah dianugerahkanTa’ala kepada mereka, dan supaya mereka bersyukur kepada-Nya atas rizki tersebut, jika mereka benar-benar hamba-Nya. Memakan makanan yang halal merupakan salah satu sebab terkabulnya do’a dan dietrimanya ibadah. Sebagaimana memakan makanan yang haram menghalangi diterimanya do’a dalam ibadah. Hal itu sbegiamana diterangkan dlam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari Abu Huroiroh, Rosuluulloh SAW bersabda: “Wahai sekalian manusia, sesunguhnya Allah itu baik dan tidak menerima kecuali yang baik-baik. Dan sesungguhnya aAllah telah memerintahkan kepada ornag- orang yang beriman apa yang telah diperintahkan kepada para Rosul. Dia berfirman: “Hai para Rosul, makanlah makanan yang baik-baik dan kerjakanlah amal sholeh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan “(QS. Al-Mu’minun: 51) dan (QS Al-Baqarah: 172). Kemudian Rosulluloh Saw menceritakan seseoang yang melakukan perjalanan jauh, rambutnya kusut dan pakainya berdebu. Ia mengangkat kedua tanganya kelangit seraya berucap: ‘Ya Rabb-ku, ya Rabb-ku sementara makanannya haram, minumanya juga haram, pakaianya haram, dan dibesarkan (tumbuh) dengan makanan yang hrama. Bagaimana mungkin do’anya akan dikabulkan”.(HR Muslim dalam kitab Shahihnya dan juga at-Tirmidzi dalam Ibnu Katsir ) c. Faktor Kepribadian Keputusan pembelian juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi. Karakateristik tersebut meliputi: 1) Usia dan Tingkat Kehidupan Orang membeli barang dan jasa yang berbeda sepanjang hidupnya. Selera orang terhadap produk barang maupun jasa juga berhubungan dengan usia dan jenjang kehidupanya (Kotler, 2002:190) 2) Jabatan (Pekerjaan Dan Lingkungan Ekonomi) Pekerjaan seeorang yang mempengaruhi pola konsumsisnya. Pemasaran berusaha mengidentifikasi, kelompok profesi yang memiliki minat diatas rata-rata atas produk dan jasa mereka (Kotler, 2002:191). 3) Kondisi Ekonomi Pilihan produk sangat dipengaruhi oleh keadaan ekonomi seseorang. Kondisi ekonomi dapat berupa pengahasilan yang dapat dibelanjakan atau tingkat pendapatan, tabungan dan aktiva, hutang, kemampuan untuk meminjam, dan sikap atas belanja atau menabung (Setiadi, 2005: 43). 4) Gaya Hidup Gaya hidup adalah pola hidup seseorang disusun yang diekspresikan dalam aktivitas, dan opininya. Gaya hidup menggambarkan keseluruhan diri seeorang yang berinterakasi dengan lingkunganya. (Kotler, 2002: 192) 5) Kepribadian dan Konsep Diri Kepribadian dan konsep diri merupakan dua gagasan psikologis yang telah digunakan dalam mempelajari perilaku konsumen yang diorganisir secara menyeluruh dari tindakan konsumen (Kotler, 2002: 195). Para ekonomi konvesional memperhatikan dan mendalami kepribadian konsumen untuk menguasai segmentasi kepribadian konsumen Muslim untuk menguasai segmentasi pasar. Agak berbeda dengan mereka, dalam hal ini para ekonom Muslim tidak langsung mengkaitkannya dengan pasar dan pemasaran, melainkan untuk mengukur sejauh mana tingkat wawasan dan kesadaran terhadap perspektif islami Pendekatan studi kepribadian konsumen islami sangattepat dengan pembelajaran akhlak seperti yang dikembangkan oleh Abu Yazid al- Bustami dan Ibn A’rabi dengan menggunakan pendekatan pembelajaran akhlak mereka, bukan berarti menjauhkan diri konsumen dari hal-hal yang berbau duniawi sperti zuhud. Zuhud adalah membutuhkan materi, akantetapi tidak materalistis, entah rakus atau tamak. Dia cukup puas dengan keadaan yang dia terima saat ini. Dia tidak merintih atau menggerutu kepada Robb-Nya. Tahap-tahap yang harus dilaksanakan adalah menjalankan amar ma’ruf nahi mungkar, slelu menambah tingkat keimananya dan selalu berkontemplasi melalui fakir dan dzikirnya. Dengan demikian ia akan merasa puas sekalipun ia menderita. Nabi Muhahamd saw dalam sebuah hadisnya bersabda: ”Tidaksempurna keimanan seseorang yang tidak mengaggap penderitaan sebagai nikmat dan kenikmatanduniawi sebagai musibah” (Muflih, 2006: 86-87) Faktor kepribadian mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. d. Faktor Kejiwaan ( Faktor Psikologis) Pilihan pembelian seseorang juga dipengaruhi oleh faktor kejiwaan (psikologis) yang terdiri dari (Kotler, 2002: 196): 1) Motivasi Motivasi dapat digambarkan sebagai suatu kekuatan yang mana individu didorong untuk melakukan suatu tindakan. Dorongan kekuatan itu dihasilkan melalui proses rangsangan yang kuat dari kebutuhan yang tidak terpenuhi. Individu dalam hal ini akan berusaha untuk memenuhi kebutuhan itu melalui pembentukan perilaku yaitu bekerja keras memenuhi kebutuhan yang tidak terpenuhi tadi. Dengan demikian motivasi berperan sebagai pendorong jiwa individu untuk bertindak sesuai dengan apa yang dipikirkan oleh mereka dan apa yang dipelajari. (Amirulloh: 2002: 39) 2) Pembelajaran Saat orang bertindak, mereka bertambah pengetahuanya. Pembelajaran meliputi perilaku seseorang yang timbul dari pengalaman. Teori pembelajaran mengajarkan ke pemasar bahwa mereka dapat membangun permintaan atas sebuah produk dengan mengkaitkan pada dorongan atau motivasi, dan memberikan dorongan atau motivasi dan memberikan penguatan yang positif (Kotler, 2002: 199) 3) Pandangan (Persepsi) Persepsi adalah proses yang digunakan oleh seorang individu untuk memilih, mengorganisasi, dan menginterpretasikan masukan informasi guna menciptakan gambaran dunia yang memiliki arti (Kotler, 2002: 198). 4) Keyakinan dan Sikap Melalui bertindak dan belajar, orang mendapatkan keyakinan dan sikap. Keduanya kemudian mempengaruhi perilaku pembelian mereka. Keyakinan adalah gambaran pemikiran yang di anut oleh seseorang tentang suatu hal. Sikap adalah evaluasi, perasaan emosional, dan kecenderungan tindakan yang menguntungkan atau tidak menguntungkan dan bertahan lama dari seseorang terhadap suatu obyek atau gagasan (Kotler, 2002: 200). Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman dalam QSAz-Zuhruf (43): 32 ó Οè δr & t βθß ϑÅ ¡ø )t ƒ | Mu Η÷ qu ‘ y 7În /u ‘ 4 ß ø tw Υ $o Ψô ϑ| ¡s % Νæ ηu Ζ÷ t / ö Νå κt Jt ±ŠÏ è¨ Β ’Î û Í ο4 θu Šy sø 9$ # $u ‹÷ Ρ‘ ‰9$ # 4 $u Ζ÷ ès ùu ‘u ρ ö Νå κ| Õ÷ èt / s −ö θs ù < Ù÷ èt / ; M≈y _u ‘y Š x ‹Ï ‚− Gu ‹Ïj 9 Νå κÝ Õ÷ èt / $V Ò÷ èt / $w ƒÌ ÷ ‚ß ™ 3 à Mu Η÷ qu ‘u ρ y 7În /u ‘ × Žö y z $£ ϑÏi Β t βθã èy ϑø gs † ∩⊂⊄∪ Artinya:”Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. Pengaruh dari sifat kepribadan konsumen terhadap pandangan dan perilaku pembelianya adalah sangat umum dan usaha-usaha untuk menghubungkan norma kepribadian dengan berbagai macam tindakan pembelian umumnya tidak berhasil. Namun para ahli tetap percaya bahwa kepribadian itujuga mempengaruhi perilaku pembelian seseorang (Swastha dan Irawan, 1997: 112). 8. Pengambilan keputusan konsumen Menurut Amirulloh (2002: 61) “pengambilan keputusan merupakan suatu proses dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan–kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan”. Menurut Amirulloh (2002: 62) tingkatan pengambilan keputusan konsumen ada tiga, yaitu: a. Extensive Problem Solving Pada tingkatan ini konsumen sangat membutuhkan lebih banyak informasi untuk lebih banyak menyakinkan keputusan yang akan diambilnya, pengambilan keputusan ini melibatkan keputusan multi pilihan dan upaya kognitif serta perilaku yang cukup besar. b. Limited Problem Solving Pada tingkatan ini konsumen begitu banyak memerlukan informasi, akan tetapi konsumen tetap perlu mencari–cari informasi untuk lebih memberikan keyakinan. Konsumen pada tingkatan ini biasanya membanding-bandingkan merek atau barang dan sedikit alternatif yang dipertimbangkan. c. Routinized Respone Behavior Karena konsumen telah memiliki banyak pengalaman membeli, maka informasi biasanya tidak diperlukan lagi atau mungkin hanya untuk membandingkan saja. Perilaku pembelian rutin membutuhkan sangat sedikit kapasitas kognitif atau kontrol dasar. Proses pengambilan keputusan pembelian menurut Kotler (1990: 124) dikonseptualisasikan menjadi lima tahapyaitu: a. Menganalisa Keinginan dan Kebutuhan Konsumen Menganalisa keinginan dan kebutuhan konsumen ditujukan untuk mengetahui adanya keinginan yang terpenuhi dan terpuaskan, jika kebutuhan tersebut diketahui maka konsumen akan segera memenuhi atau bisa ditunda pemenuhanaya. b. Menilai Sumber-Sumber dan Pencarian Informasi Pencarian informasi akan dilakukan konsumen jika konsumen mempunyai dorongan yang kuat dan objek yang memuaskan kebutuhan dan keinginan yang ada. Pencarian informasi itu dapat berupa eksternal dan internal, secara internal tentang sumber-sumber pembelian yang berasal dari komunikasi perorangan dan pengaruh perorangan terutama dari pengaruh opini. Sedangkan eksternal berasal dari media massa dan sumber-sumber dari kegiatan perusahaan. Menurut Kotler (2002: 205) menyatakan informasi ada empat macam, yaitu: 1. Sumber pribadi (keluarga, kawan, tetangga, kenalan) 2. Sumber komersial (iklan, kemasan, pameran, wiraniaga, penyalur) 3. Sumber public (mass media, lembaga konsumen) 4. Sumber pengalaman (penanganan, pengamatan dan penggunaan produk) c. Penilaian Dan Selektif Terhadap Pembelian Setelah tujuan penelitian ditetapkan, konsumen perlu mengidentifikasi alternative pembelianya, hal ini tidak terpisah dari pengaruh sumber yang dimiliki atau resiko kekeliruan dari penelitian, atas dasar tujuan pembelian, alternatif pembelian yang telah di identifikasi, dinilai, dan diseleksi menjadi altenatif pembelian yang dapat memenuhi dan memuaskan kebutuhan serta keinginanya. d. Keputusan Membeli Keputusan membeli merupakan proses dalam pembelian. Setelah tahap-tahap diatas dilakukan maka konsumen harus mengambil keputusan, apakah harus membeli atau tidak. Seandainya tidak jadi membeli, konsumen terpengaruh oleh faktor orang lain maupun situasi yang tak terduga. Sejauhmana orang lain akan mengubah alternatif pilihan tergantung pada dua hal: 1. Intensitas sikap negative orang lain terhadap alternative pilihan 2. Motivasi konsumen untuk memenuhi harapan orang lain e. Perilaku Sesudah Pembelian Setelah membeli suatu produk konsumen akan mengalami tingkat ketidakpuasan. Konsumen juga akan melakukan beberapa kegiatan setelah membeli produk. Kepuasan setelah pembelian adalah suatu fungsi untuk mengukur jauh dekatnaya produk menurut harapan konsumen dan pandangan pratise maka konsumen akan merasa puas, sebaliknya apabila dibawah tingkat yang diharapkan maka konsumen merasa tidak puas (Kotler, 1990: 268). Sedangkan menurut pandangan Islam mengenai pengambilan keputusan berdasarkan QS. Al-Maidah: 100 Preferensi pada apa yang disebut dengan kata thayyib(baik) dan yang halal di hadapkan dengan sesuatu yangkhabbits (jelek) serta haram adalah adalah salah satu cara yang bisadianggap baik untuk pengambilan keputusan yang sehat dan bijak tersebut. Sesuatu yang baik dan sesuatu yang jelek tidak akanpernah sama. Bisnis menguntungkan selau diberikan pada hal yang thayyib, meskipun dalam kuantitasnya ia tidak lebih banyak daripada yang jelek atau khabits(Mustaq, 2001: 41). Jika tidak demikian tentu orang tersebut akan merugi, sebagaimana Al-Qur’an surat Al-Ashr ayat 1-2: ”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian”. 9. Pengaruh Persepsi dan Preferensi Konsumen terhadap Keputusan Pembelian Pengaruh perilaku persepsi dan preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian adalah bahwasanya konsumen (pelanggan) dalam memutuskan pembelian suatu produkada tiga kepentingan utama yang harus diperhatikan ©2003Digitized by USU digital Library yaitu: a. Keputusan pada ketersediaan Keputusan pada ketersediaan adalah konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk yang ditawarkan tersebut tersedia b. Keputusan pada kegunaan Keputusan pada kegunaan adalah konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk yang ditawarkan tersebut bermanfaat baginya. c. Keputusan pada keinginan Keputusan pada keinginan yaitu konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk tersebut mempunyai hubungan yang diinginkan konsumen Sebelum merencanakan pemasarannya, suatu perusahaan harus mengidentifikasikonsumen. Sasaranya dan proses pengambilan keputusan mereka, dan siapa yang mempengaruhi pengambilan keputusan tersebut. Perusahaan harus memperhatikan bagaimana ia dapat mempertahankan pelangganya (konsumen) yaitu dengan cara selalu memperhatikan bagaimana tanggapan konsumen setelah pembelinya, dan hal inilah merupakan langkah perusahaan untuk memperbaiki mutudan pelayanan produknya diperhatikan ©2003Digitized by USU digital Library. 10. Kerangka Berfikir KERANGKA BERFIKIR 11. Hipotesis Menurut Arikunto (1996: 67) hipotesis adalah penjelasan yang bersifat sementara yang dibuat oleh peneliti yang diajukan dalam penelitianya. Berdasarkan pengertian diatas maka dapat di pahami bahwa hipotesis merupakan jawaban sementara dan bukanlah hal yang dianggap mutlak. Dari permasalahan yang telah diuraikan diatas maka dapat ditarik hipotesis: Pangsa Pasar Buah Lokal Analisis Perilaku Konsumen Persepsi Konsumen Preferensi Konsumen Keputusan Pembelian buah lokal Analisis Data 1) Di duga bahwa tingkat persepsi konsumen dan tingkat preferensi konsumen berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang 2) Diduga diantara variabel pelaku persepsi, target, situasi, kebudayaan, sosial, kepribadian dan kejiwaan yang paling berpengaruh dominan terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang adalah variabel pelaku persepsi (persepsi) BAB III METODE PENELITIAN Metode adalah cara yang tepat untuk melakukan sesuatu, Sedangkan penelitian adalah suatu kegiatan untuk mencari, mencatat, merumuskan dan menganalisis sampai menyusun laporannya. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh persepsi dan preferensi konsumen terhadap keputusan pembelian buah lokal (studi pada Lailai Market Buah Malang) A. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian merupakan tempat dimana peneliti melakukan penelitian. Dan dalam penelitian ini dilaksanakan pada Lai-Lai Market Buah Jl. Arjuno 36 Malang. Alasan pemilihan lokasi ini adalah karena adanya perluasan pasar yang cukup meningkat, dan banyaknya jumlah konsumen yang melakukan konsumsi (keputusan pembelian) buah lokal. B. Jenis dan Pendekatan penelitian Jenis penelitian menurut Arikunto (2000: 10), penelitian kuantitatif, sesuai dengan namanya banyak yang dituntut menggunakan angket, mulai pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut serta penampilan dari hasil usahanyaselain data yang berupa angka dalam pengakuan juga ada data berupa informasi kuantitatif . Sedangkan pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survey. Menurut Singarimbun dan Effendi (2005: 3) penelitian survei adalah penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok C. Populasi dan sample 1. Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulanya (Sugiyono, 2006: 242) Populasi dalam penelitian ini adalah konsumen yang berada di Lailai Market Buah Malang yang membeli buah lokal. 2. Sampel Sampel adalah sebagian dari jumlah dan karakteristik dari yang dimiliki oleh populasi (Sugiyono:, 2006: 242). Sedangkan sampel dalam penelitian ini adalah sebagian konsumen yang membeli buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Jumlah sample yang diperlukan dalam penelitian ini adalah sebanyak 96 responden. Jumlah ini ditetapkan menurut Malhotra (1993: 622). Bahwa jumlah sample atau responden dengan jumlah populasi yang tak terbatas paling sedikit empat atau lima kali jumlah item yang akan diteliti . Dalam penelitian ini digunakan 24 item. Maka sampelyang digunakan dalam penelitian ini adalah berjumlah 96 responden, jumlah ini berasal dari: N=4 X 24 item =96 responden 3. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah menggunakan metode accidental sampling. Dalam accidental sampling pengambilan sampel anggota populasi dilalukan berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel (Sugiyono, 2006: 250) Sedangkan untuk mengukur pendapat dari beberapa sample tersebut peneliti menggunakan skala likert. MenurutMalhotra (2005: 129) skala likert adalah skala yang digunakan secara luas yang meminta responden menandai derajat persetujuan atau ketidaksetujuan terhadap masing-masing dari serangkaian pertanyaan mengenai obyek stimulus. Umumnya masing-masing itemscale mempunyai kategori yang berkisar antara”sangat tidak setuju sampai dengan setuju. D. Data Dan Sumber Data Data adalah bentuk-bentuk ungkapan, kata-kata, angka, simbol dan apa saja yang memberikan makna, yang memerlukanproses lebih lanjut. Pada penelitian ini membutuhkan dua sumber yaitu: 1. Data primer dalam penelitian ini berupa penyebaran kuesioner kepada para konsumen sebagai responden. 2. Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini berupa bahan-bahan kepustakaan dan internet yang terkait, profil perusahaan, visi, misi dan tujuan perusahaan, struktur organisasi, data personalia, pesyartan dan standartisasi buah lokal, fasilitas, data asal diperoleh buah (pemasok), data pemasaran buah. E. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data menurut Suharsimi Arikunto (2002:197) adalah cara-cara yang tepat yang dapat digunakan peneliti untuk mengumpulkan data. Dalam penelitian ini menggunakan beberapa teknik pengumpulan data sebagai berikut: 1. Metode Kuesioner Metode ini dilakukan dengan cara memberikan lembar pertanyaan yang berkaitan dengan permasalahan penelitian kepada konsumen di Lailai Market Buah Malang sebagai responden yang dipilih sehingga diperoleh data yangakurat tentang perilaku konsumen khususnya masalah persepsi dan preferensi konsumen terhadap keputusan mengkonsumsibuah lokal di Lailai Market Buah Malang. 2. Metode Wawancara Metode ini dilakukan dengan cara mengadakan tanya jawab secara lisan dengan pihak-pihak yang berkaitan langsung dengan jawab secara lisan dengan pihak-pihak yang berkaitan langsung dengan layanan penjualan buah di Lailai Market Buah Malang dan sebagian kecil. Metode ini dipakai untuk melengkapi data yang diperoleh melalui kuesioner. 3. Metode Dokumentasi Metode ini dilakukan berdasarkan obyek dan subyek penelitian melalui pencatatan dokumen-dokumen perusahaan buah dan bahan-bahan kepustakaan yang terkait dengan penelitian ini, serta data-data lain yang menunjang. F. Definisi Operasional Variabel dan Skala Pengukuran 1. Definisi Operasional Variabel. Definisi operasional variabel adalah seperangkat petunjuk yang lengkap tentang apa yang harus diamati dan mengukursuatu variabel atau konsep untuk menguji kesempurnaan definisi operasional variabel perlu ditemukan item-item yangdituangkan dalam instrumen penelitian Sugiyono (1997: 2) definisi variabel adalah merupakan gejala yang menjadi fokus penelitian untuk dinikmati. Sedangkan dalam bahasa Singarimbun dan Sofyan (Umar, 1982: 42) variabel adalah sesuatu yang memiliki variasi nilai sebagai operasionalisasi dari konsep sehingga dapat di teliti secara empiris. Bertolak dari kedua argument diatas maka variabel merupakan dimensi konsep yang memiliki variasi nilai dan menjadi pokok yang berperan dalam objek yang diteliti. Dalam penelitian umumnya terdapat dua variabel, yaitu sebagai berikut: a. Variabel bebas (Independence variable) Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi variabel terikat. Adapun variabel bebas dalam penelitian ini ada dua yaitu: 1. Variabel Persepsi Persepsi dapat di definisikan sebagai suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan-kesan indera mereka agar memberi makna bagi lingkungan mereka (Robbin, 1996: 124) Variabel persepsi di bagi menjadi tiga variabel yang mempunyai indikator sebagai berikut a. Perilaku persepsi (X1) Perilaku persepsi adalah seorang pemasar (produsen) yang melakukan stimulus kepada konsumen agar mau memutuskan untuk mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang 1. Sikap Sikap adalah suatu penilaian kognitf seseorang terhadap suka atau tidak suka, perasaan emosional yang tindakannya cenderung kearah berbagai objek atau ide. Sikap sangat memepengaruhi keyakinan, begitu pula keyakinan menentukan sikap. 2. Pengalaman Pengalaman dapat didefinisikan sebagai suatu perubahan perilaku akibat pengalaman sebelumnya. Konsumen yang pernah mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang merasa puas dan melakukan keputusan pembelian ulang buah kembali buah lokal. 3. Pengharapan Pengharapan adalah suatu keinginan dari konsumen dalam mengkonsumsi produk yang berkualitas bagus. b. Target (X2) Target adalah sesuatu yang ingin di capai oleh pihak produsen untuk meningkatkan keputusan pembelian buah di Lailai Market Buah Malang, yang dilakukan oleh konsumen dalam rangka setelah mengkonsumsi buah lokal diharapkan merasa puas dan akan melakukan pembelian ulang kembali 1. Hal baru Hal baru adalah sesuatu yang baru didapatkan oleh konsumen pertama kali setelah mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang. 2. Ukuran Ukuran adalah besar kecilnya buah di Lailai Market Buah Malang dapat menarik perhatian konsumen, sehingga konsumen tersebut akan terpengaruh untuk mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang 3. Kedekatan Kedekatan adalah letak yang strategis, membuat para konsumen mudah untuk mengkonsumsi buah lokal Lailai Market Buah Malang. c. Situasi (X3) Situasi adalah penting konteks dalam mana kita melihat objek-objek atau peristiwa-peristiwa. Unsur-unsur dalam lingkungan sekitar mempengaruhi persepsi-persepsi kita. 1. Waktu Waktu adalah dimana suatu objek atau peristiwa itu dilihat dapat mempengaruhi perhatian seperti juga lokasi, cahaya, panas, atau setiap jumlah factor situasional. 2. Keadaan tempat kerja Keadaan tempat kerja adalah situasi yang mempengaruhi seorang konsumen untuk mengkonsumsi buah di Lailai Market Buah Malang sehingga konsumen tersebut melakukan keputusan pembelian buah. 3. Keadaan sosial Keadaan sosial adalah situasi di mana konsumen dipengaruhi oleh konsumen lain untuk mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang sehingga konsumen tersebut melakukan keputusan pembelian buah. 2. Variabel Preferensi Preferensi konsumen merupakan kecenderungan untuk memilih kombinasi produk yang lebih disukainya dan sesuai dengan keinginan, kepentingan dan seleranya khusunya untuk buah lokal di Lailai Market Buah Malang Variabel preferensi di bagi menjadi empat variabel yang mempunyai indikator sebagai berikut: a. Kebudayaan (X4) 1. Kultur Kebudayaan (kultur) adalah merupakan faktor penentu yang paling dasar dari keinginan dan perilaku seseoang. Seoarang yang sedang tumbuh mendapatkan seperangkat nilai, persepsi, preferensi dan perilaku melalui proses sosialisai yang melibatkan keluarga dan lembaga-lembaga sosial penting lainya. Seorang anak yang dibesarkan di Amerika akan terbuka pada nilai-nilai, prestasi dan keberhasilan, kegiatan efisiensi dan kepraktisan, kemajuan, kenyamanan dari segi materi, indivisdualisme, kebebasan, kenyamaan luar, kemanusiaan dan jiwa muda (Setiadi, 2002: 11) 2. Sub-kultur Sub-kultur (sub budaya) adalah peran sebagian kelompok nilai, kepercayanaan, kebiasaan, yang dianut masyarakat berdasarkan agama dan daerah geografis untuk mengukur pengaruhnya dan memotivasi masyarakat menjadi konsumen Lailai Market Buah Malang 3. Kelas social Kelas sosial adalah pembagian masyarakat yang relatif homogen dan permanen yang tersusun secara hirarkis dan yang anggotanya menganut nilai, minat dan perilaku yang serupa. Kelas sosial tidak hanya mencerminkan penghasilan, tetapi indikator lain seperti pekerjaan, pendidikan dan tempat tinggal (Kotler, 2002: 186) b. Sosial politik (X5) 1. Kelompok acuan Dukungan eksternal selain individu konsumen masyarkat yang bersifat ekspresifdan informasional, sehingga mempengaruhi seseorang untuk berminat menjadi konsumen di Lailai Market Buah Malang 2. Keluarga Keluarga adalah lingkungan dekat dari konsumen yang mendukung yang bersangkutan dapat mempengaruhi menjadi konsumen Lailai Market Buah Malang berdasarkan proses keputusan karakteristik keluarga dalam memutuskan mengkonsumsi buah di Lailai Market Buah Malang. 3. Peranan dan status Peranan dan status adalah kegiatan dan kedudukan individu masyarakat di masing-masing kelompok mempengaruhi yang bersangkutan untuk menjadi konsumen Lailai Market Buah Malang. c. Kepribadian (X6) 1. Kondisi Ekonomi Kondisi ekonomi adalah keadaan perekonomian yang diukur dengan tingkat pendapatan dan sikap terhadap memilih buah di Lailai Market Buah Malang sehingga mempengaruhi kondisi konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang. 2. Gaya hidup Gaya hidup adalah bentuik kehidupan ditunjukan melalui aktivitas, minat dan opini seseorang mengarah kepada kecenderungan untuk memilih produk buah lokal di Lailai Market Buah Malang 3. Kepribadian dan konsep diri Kepribadian adalah karakteristik psikologis seseorang yang berbeda dengan orang lain yang menyebabkan tanggapan yang relatif konsisten dan bertahan lama terhadap lingkunganya (Kotler, 2002:195). Konsep diri atau citra pribadi, konsep diri aktual seseorang (bagaimana ia memandang dirinya) berbeda dengan konsep diri idealnya (ingin memandang dirinya seperti apa) dan dengan konsep diri orang lainya (bagaimana ia menganggap orang lain memandang dirinya) (Kotler, 2002:196). d. Kejiwaan (X7) Kejiwaan adalah pilihan keputusan pembelian yang dilakukan oleh konsumen untuk menentukan untuk pembelian keputusan buah lokal di Lailai Market Buah Malang 1. Motivasi Motivasi adalah dorongan kebutuhan dan keinginan individu konsumen untuk memilih buah di Lailai Market Buah Malang untuk mencapai tujuan kepuasan 2. Pandangan (persepsi) Persepsi dapat di definisikan sebagai suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan-kesan indera mereka agar memberi makna bagi lingkungan mereka (Robbin, 1996: 124) 3. Keyakinan dan sikap Kepercayaan dan sikap adalah gambaran pemikiran dan penilaian konsumen terhadap produk buah di Lailai Market Buah Malang melalui proses pembelajaran. 3. Variable terikat (Dependende variable) Variable terikat adalah variabel yang dipengaruhi oleh variabel bebas. Dalam penelitian ini yang menjadi variabel terikat adalah keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Variabel keputusan pembelian dibagi menjadi tiga ©2003Digitized by USU digital Library yaitu, sebagai berikut: a. Keputusan pada ketersediaan (Y1) Keputusan pada ketersediaan adalah konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk yang ditawarkan tersebut tersedia b. Keputusan pada kegunaan (Y2) Keputusan pada kegunaan adalah konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk yang ditawarkan tersebut bermanfaat baginya. c. Keputusan pada keinginan (Y3) Keputusan pada keinginan yaitu konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk tersebut mempunyai hubungan yang diinginkan konsumen. Adapun definisi operasional variabel, konsep penelitian adalah sebagai berikut: Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel Konsep Variabel Indikator Item Sikap (X1.1) adalah suatu penilaian kognitf seseorang terhadap suka atau tidak suka, perasaan emosional yang tindakannya cenderung kearah berbagai objek atau ide. Sikap sangat mempengaruhi keyakinan, begitu pula keyakinan menentukan sikap. Pengalaman (X1.2) dapat didefinisikan sebagai suatu perubahan perilaku akibat pengalaman sebelumnya. Pelaku persepsi (X1) adalah Jika seorang individu memandang pada suatu target dan mencoba menafsirkan apa yang dilihatnya, penafsiran itu dipengaruhi oleh karakteristik-karakteristik pribadi dari pelaku persepsi individual itu. (Robbin, 1996: 124) Tingkat keinginan adalah segala sesuatu yang harus di capai oleh konsumen Pengharapan (X1.3)adalah keinginan dari konsumen dalam mengkonsumsi produk yang berkualitas bagus Hal baru (X2.1) adalah sesuatu yang baru didapatkan oleh konsumen pertama kali setelah mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Faktor Persepsi (X)dapat di definisikan sebagai suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan-kesan indera mereka agar memberi makna bagi lingkungan mereka (Robbin, 1996: 124) Target (X2) adalah Karakteristik-karakteristik dalam target yang akan diamati dapat mempengaruh i apa yang dipersepsikan. (Robbin, 1996: 125) Tingkat tujuan konsumen dilakukan berdasarkan faktor-faktor seperti pendapatan keluarga yang diharapkan, harga yang Ukuran (X2.2) adalah besar kecilnya buah di Lailai Market Buah Malang dapat menarik perhatian konsumen, sehingga konsumen tersebut akan terpengaruh untuk mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang diharapkan, dan manfaat produk yang diharapkan. (Setiadi, 2005: 18) Kedekatan (X2.3) adalah letak yang strategis, membuat para konsumen mudah untuk mengkonsumsi buah lokal Lailai Market Buah Malang. Waktu (X3.1) adalah dimana suatu objek atau peristiwa itu dilihat dapat mempengaruhi perhatian seperti juga lokasi, cahaya, panas, atau setiap jumlah factor situasional. Situasi (X3) adalah Situasi adalah penting konteks dalam aman kita melihat obyek-obyek atau peristiwa-peristiwa. (Robbin, 1996: 125) Tingkat lingkungan socialadalah masyarakat membentuk keyakinan, nilai dan norma kita. Manusia hampir secara tidak sadar, dengan sesamanya, dengan orang lain, dengan masyarakat, dengan alam sekitar dan Keadaan tempat kerja(X3.2)adalah situasi yang mempengaruhi seorang konsumen untuk mengkonsumsi buah di Lailai Market Buah Malang sehingga konsumen tersebut melakukan keputusan pembelian buah. dengan alam semesta (Kotler, 2002: 173) Keadaan sosial (X.3.3) adalah situasi di mana konsumen dipengaruhi oleh konsumen lain untuk mengkonsumsi buah lockal di Lailai Market Buah Malang sehingga konsumen tersebut melakukan keputusan pembelian buah. Faktor Preferensi (X) adalah konsep abstrak yang menggambarkan peta peningkatan kepuasan yang diperoleh dari kombinasi barang dan jasa sebagai cerminan dari selera pribadinya (Simamora, 2003: 87) Kebudayaan (X4)atau Budaya didefinisikan sebagai sejumlah nilai, kepercayaan dan kebiasaan yang digunakan untuk menunjukan perilaku konsumen langsung dari kelompok masyarakat tertentu). (Sciffman dan Kanuk (2000: 322) dalam Amirullah) Tingkat kebudayaan merupakan faktor penentu yang paling dasar dari keinginan dan perilaku seseorang Kultur (X4.1) adalah merupakan faktor penentu yang paling dasar dari keinginan dan perilaku seseoang. Seorang yang sedang tumbuh mendapatkan seperangkat nilai, persepsi, preferensi dan perilaku melalui proses sosialisai yang melibatkan keluarga dan lembaga-lembaga sosial penting lainya. Seorang anak yang dibesarkan di Amerika akan terbuka pada nilai- nilai, prestasi dan keberhasilan, kegiatan efisiensi dan kepraktisan, kemajuan, kenyamanan dari segi materi, indivisdualisme, kebebasan, kenyamaan luar, kemanusiaan dan jiwa muda (Setiadi, 2002: 11) Sub kultur (X4.2) adalah peran sebagian kelompok nilai, kepercayanaan, kebiasaan, yang dianut masyarakat berdasarkan agama dan daerah geografis untuk mengukur pengaruhnya dan memotivasi masyarakat menjadi konsumen Lailai Market Buah Malang Kelas sosial (X4.3) adalah pembagian masyarakat yang relatif homogen dan permanen yang tersusun secara hirarkis dan yang anggotanya menganut nilai, minat dan perilaku yang serupa. Kelas sosial tidak hanya mencerminkan penghasilan, tetapi indikator lain seperti pekerjaan, pendidikan dan tempat tinggal (Kotler, 2002: 186) Kelompok acuan (X5.1) Dukungan eksternal selain individu konsumen masyarkat yang bersifat ekspresif dan informasional, sehingga mempengaruhi seseorang untuk berminat menjadi konsumen di Lailai Market Buah Malang Keluarga (X5.2) adalah lingkungan dekat dari konsumen yang mendukung yang bersangkutan dapat mempengaruhi menjadi konsumen Lailai Market Buah Malang berdasarkan proses keputusan karakteristik keluarga dalam memutuskan mengkonsumsi buah di Lailai Market Buah Malang Sosial (X5) adalah perilaku seorang konsumen dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial seperti kelompok acuan, keluarga, serta peran dan status sosial(Kotler, 2002: 187) Tingkat kepercayaan adalah suatu gagasan deskriptif yang dimiliki oleh seseorang terhadap sesuatu (Setiadi, 2005, 15) Peranan dan status (X5.3)adalah kegiatan dan kedudukan individu masyarakat di masing-masing kelompok mempengaruhi yang bersangkutan untuk menjadi konsumen Lailai Market Buah Malang. Kondisi ekonomi adalah (X6.1) keadaan perekonomian yang diukur dengan tingkat pendapatan dan sikap terhadap memilih buah di Lailai Market Buah Malang sehingga mempengaruhi kondisi konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Gaya hidup (X6.2) adalah bentuik kehidupan ditunjukan melalui aktivitas, minat dan opini seseorang mengarah kepada kecenderungan untuk memilih produk buah lokal di Lailai Market Buah Malang Kepribadian (X6) adalah karakteristik psikologis yang berbeda dari setiap orang yang memandang responya terhadap lingkungan yang relatif konsisten (Setiadi, 2005: 13) Tingkat kemampuan ekonomi diartikan bahwa pilihan produk sangat dipengaruhi oleh keadaan ekonomi seseorang yang dapat dibelanjakan, tabungan dan aktiva, hutang, kemapuan untuk meminjam dan sikap atas belanja atau menabung (Setiadi, 2005: 43) Kepribadian dan kosep diri (X6.3) Kepribadian adalah karakteristik psikologis seseorang yang berbeda dengan orang lain yang menyebabkan tanggapan yang relatif konsisten dan bertahan lama terhadap lingkunganya (Kotler, 2002:195). Konsep diriatau citra pribadi, konsep diri aktual seseorang (bagaimana ia memandang dirinya) berbeda dengan konsep diri idealnya (ingin memandang dirinya seperti apa) dan dengan konsep diri orang lainya (bagaimana ia menganggap orang lain memandang dirinya) (Kotler, 2002:196). Kejiwaan atau psikologis (X7)adalah pilihan pembelian seseorang dipengaruhi empat faktor psikologi utama: Tingkat keyakinan (belief) adalah gambaran pemikiran yang dianut oleh seseorang tentang Motivasi (X7.1) adalah dorongan kebutuhan dan keinginan individu konsumen untuk memilih buah di Lailai Market Buah Malang untuk mencapai tujuan kepuasan Persepsi (X7.2) dapat di definisikan sebagai suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan-kesan indera mereka agar memberi makna bagi lingkungan mereka (Robbin, 1996: 124) motivasi, persepsi, pembelajaran, serta keyakinan dan pendirian (Kotler, 2002: 196) sesuatu hal (Kotler, 2002: 199) Keyakinan dan sikap (X7.3)adalah gambaran pemikiran dan penilaian konsumen terhadap produk buah di Lailai Market Buah Malang melalui proses pembelajaran. Keputusan ketersediaan (Y1) Konsumen akan memutuskan untuk membeli produk jika produk tersebut tersedia Keputusan kegunaan (Y2) Konsumen akan memutuskan untuk membeli produk jika produk tersebut bermanfaat Keputusan pembelian buah (Y)adalah merupakan suatu proses dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan– kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan Amirulloh (2002: Keputusan pembelian buah lokal (Y) merupakan proses dalam pembelian (Kotler, 1990: 124) Tingkat keputusan pembelian buah lokal (Y) Keputusan 61) keinginan (Y3) Konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu produk jika produk tersebut mempunyai hubungan yang diinginkan konsumen Sumber: Robbin (1996:124-127), Setiadi (2005: 40-49) dan Kotler (2002: 183-200). 2. Skala Pengukuran Skala pengukuran yang digunakan dalam penelitian adalah skala pengukuran likert. Sugiyono (1999: 868) mengemukakan skala likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok masyarakat tentang fenomena sosial. Penelitian fenomena sosial ini telah diterapkan secara spesifik, yang selanjutnya disebut variabel penelitian. Dengan skala likert, variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi komponen yang dapat diukur. Komponen yang dapat diukur ini dijadikan sebagai tolak ukur untuk menyusun item instrument dapat berupa pertanyaan yang kemudian di jawab responden. Jawaban setiap item instrument yang digunakan skalalikert mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangatnegatif, yang dapat berupa kata-kata antara lain: 1. Sangat memuaskan 2. Memuaskan 3. Cukup memuaskan (ragu-ragu) 4. Tidak memuaskan 5. Sangat tidak memuaskan Untuk analisis secara kuantitatif maka jawaban itu dapat beri skor: 1. Sangat memuaskan : 1 2. Memuaskan : 2 3. Cukup memuaskan : 3 4. Tidak memuaskan : 4 5. Sangat tidak memuaskan : 5 G. Validitas dan Reliabilitas 1. Validitas. Suatu instrumen dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang digunakan serta dapat mengungkap data dari hasil variabel yang diteliti dengan tepat. Konsep validitas dan reliabilitas seringkali membingungkan, karena kedua konsep tersebut berbeda, maka penelitiharus dapat membedakannya dengan benar. Bagian ini akan membandingkan keduanya sehingga dapat diperoleh pemahaman perbedaan keduanya. Menurut Arikunto (1998: 160), “validitas adalah suatu ukuran yang menunjukan tingkat keshahihan suatu instrument”. Dengan kata lain dapat disimpulkan bahwa validitas menunjukan seberapa jauh suatu pengujian mengukur apa yang seharusnya diukur. Sehingga instrumen dapat dikatakan valid apabila data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran variable yang dimaksud, maka seorang peneliti bertindak hati-hati dalam awal penyusunanya. Dalam pengujian validitas untuk tiap butir pertanyaan atau pertanyaan dalam kuesioner digunakan analisis item yaitu dengan mengkorelasikan skor tiap butir pertanyaan (item) dengan skor totalnya dengan menggunakan rumus teknik korelasi, “Product Moment”. (Singarimbun dan Effendi, 1995: 137) yang rumusnya sebagai berikut: Dimana: r= KorelasiProduct Moment N= Banyaknya sampel X= Variabel bebas (variable yang mempengaruhi) Y= variable terikat (variable yang di pengaruhi) ( ) ( ) ( ) [ ] ( ) [ ] ∑ ∑ ∑ ∑ ∑ ∑ ∑ − − = 2 2 2 2 y y N x x N y x xy N r xy Jika P < 0, 05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid, dan apabila P > 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid 2. Reliabilitas Reliabilitas adalah merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pegukur dapat dipercaya ataudapat diandalkan (Aconk dalam Singarimbun dan Effendi, 1995: 140). Menurut Sugiyono (2000:110) instrument yang reliabel adalah instrument yang bila digunakan beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama akan menghasilkan data yang sama. Untuk pengujian reliabilitas dilakukan dengan mengkorelasikan skor antar item-item variabel dalam instrument penelitian tersebut. Dengan rumus yang sama dengan pengujian validitas yaitu dengan rumus korelasi Product Moment. Menurut Singarimbun instrument dikatakan valid atau reliabel, jika hasil perhitunganya memiliki koefisien keandalan (reliabilitas) sebesar alpha = 0,05 atau lebih. Pengujian reliabilitas dalam penelitian ini menggunakan rumus Alpha Cronbach (Arikunto, 1998:193) ( )       −       − = ∑ t b k k r 2 2 1 1 σ σ Di mana r= Reliabilitas instrument k= banyakanya pertanyaan atau banyaknya soal b 2 σ = jumlah varian total (butir) t 2 σ = varian total H. Uji Asumsi Klasik 1) Uji Multikolinearitas Uji Multikolinieritas adalah pengujian pada model Regresi, dimana pengujian ini bertujuan untuk menguji apakah ditemukan adanya korelasi antara Variabel bebas (independent), jika terjadi korelasi maka dinakaman Multikolinieritas. (Santoso, 2001 : 203) Sedangkan untuk mengetahui gejala tersebut dapat dideteksi dari besarnya nilai VIP (Variance Inflation Factor) melalui program SPSS. Apabila nilai VIP tidak melebihi angka 4 atau5 maka model regresi bebas dari masalah multiko. (Hines dan Douglas, 1999:490) dan suatu model regresi dikatakan baik apabila tidak terdapat gejala multikolinearitas. 2) Uji Heteroskedastisitas Menurut Hanke & Reitsch, 1998 : 259 Heteroskedastisitas muncul apabila kesalahan atau residual dari model yang diamati tidak memiliki varians yang konstan dari satu observasi ke obsevasi lain, artinya setiap observasi mempunyai reliabilitas yang berbeda akibat perubahan dalam kondisi yang melatarbelakangi tidak terangkum dalam spesifikasi model. (Kuncoro, 2004 : 96) Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu mengkorelasikan antaraabsolut residual hasil regresi dengan semua variabel bebas .bila signifkansi hasil korelasi lebih kecil dari 0.05 (5%) maka persamaan regresi tersebut mengandung heteroskedastisitas dan sebaliknya berarti non heteroskedastisitas atau homoskedastisitas. Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu mengkorelasikan antara absolut residual hasil regresi dengan semua variabel bebas. 3) Uji Autokorelasi Autokorelasi muncul karena observasi yang berurutansepanjang waktu berkaitan satu sama lain (Hangke & Reitsch, 1998:360). Masalah ini timbul karena residual tidak bebas darisatu oberservasi ke observasi lainnya. Dengan kata lain, masalah ini sering kali ditemukan apabila kita menggunakan dataruntut waktu. Hal ini disebabkan karena "gangguan" pada seorang individu/kelompok cenderung mempengaruhi "gangguan" pada individu/kelompok yang sama pada periode berikutnya;pada data kerat ilang (cross section), masalah auoto korelasi relative jarang terjadi karena gangguan pada observasi yang berbeda berasal ddari individu/kelompok yang berbeda (Ananta, 1987:74). Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk mendeteksi ada tidaknya auotokorelasi. Pertama, Uji Durbin-Watson (DW Test). Kedua, Uji Lagrange Multiplier (LM) yaitu statisticBreusch-Godfrey. Ketiga, Uji autokorelasi dengan statistic Q yaitu Box-Pierce dan Ljung Box. Mari kita simak masing-masingpengujian ini. Uji Durbin-Watson Uji Durbin-Watson ini hanya digunakan untuk autokorelasi tingkat satu (first order autocorrelation) dan mensyaratkan adanya intercept dalam model regresi dan tidak ada Variabel lagi di antara Variabel penjelas. Hipotesis yang diuji adalah: Ho:ρ = 0 (baca: hipotesis nolnya adalah tidak ada autokorelasi) Ho:ρ>0 (baca: hipotesis alternatifnya adalah ada autokorelasinya positif). Keputusan ada tidaknya autokorlasi adalah: a. Bila nilai Durbin-Watson lebi besar dari pada batas atas (upper bound, U), maka koefisien autokorelasi sama dengan nol. Artinya, tidak ada autokorelasi positif. b. Bila nilai Durbin-Watson lebih rendah dari pada batas bawah (lower bound, L), koefisien autokorelasi lebihbesardari pada nol; artinya ada autokorelasi positif. c. Bila Durbin-Watson terletak diantara batas atas dan batas bawah, maka tidak dapat disimpulkan. (Kuncoro, 2004: 96) 4) Uji Normalitas Uji Normalitas adalah pengujian dalam sebuah model regresi, Variabel dependent, Variabel independent atau keduanya mempunyai distribusi normal ataukah tidak. Model regresi yang baik adalah distribusi data normal atau mendekati normal. (Santoso, 2001 : 212) Uji Normalitas dimaksudkan untuk mengetahui apakah residual yang diteliti berdistribusi normal atau tidak. Metode yang digunakan untuk menguji normalitas adalah dengan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov. Jika nilai signifikansi dari hasil uji Kolmogorov-Smirnov > 0,05, maka terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. I. Teknik Analisis Data Dalam penelitian ini peneliti menggunakan “Regresi Linier Berganda”. 1. Regeresi linier berganda Teknik ini digunakan untuk menentukan ketetapan prediksi dan untuk melengkapi analisis sejauh mana variabel bebas berpengaruh terhadap variabel terikat. Dengan teknik ini dapat diketahui faktor-faktor yang paling dominan berpengaruh terhadap variabel terikat. Dalam penelitian ini persamaan regresinya dikemukakan oleh Sugiyono (1997: 235) adalah sebagai berikut: e X b X b X b X b X b X b X b a Y + + + + + + + + = 7 7 6 6 5 5 4 4 3 3 2 2 1 1 1 Dimana: Y = Variabel terikat yaitu Keputusan pembelian buah A = Bilangan konstanta sebagai titik potong bi-b2 = Koefisien regeresi X1…..X7 X1 = Pelaku persepsi X2 = Target X3 = Situasi X4 = Kebudayaan X5 = Kelas Sosial X6 = Kepribadian X7 = Kejiwaan atau psikologis e = Standar kesalahan 2. Pengujian koefisien kesamaan regresi (pengujian hipotesis) Untuk mengetahui hipotesis yang diajukan bermakna atau tidak maka digunakan perhitungan statisik sebagai berikut: a. Uji F (secara stimultan) Dalam uji F ini di tunjukan untuk memastikan apakah variabel bebas yang terdapat pada persamaan secara bersama-sama bertahap variabel tetap. Statistik uji F digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara stimultan yang dalam hal ini adalah pengaruh persepsi dan preferensi konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang Adapun langkah uji t (uji stimultan) adalah sebagai berikut: 1. Perumusan Hipotesis Ha variabel Pelaku persepsi, Target, Situasi, Kebudayaan, Kelas Sosial,Kepribadian,Kejiwaan atau psikologis, tidak berpengaruh dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang Ho variabel berpengaruh Pelaku persepsi, Target, Situasi, Kebudayaan, Kelas Sosial, Kepribadian, Kejiwaan atau psikologis dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang 2. Nilai kritis Nilai kritis di dapat dari tabel distribusi F dengan menggunakan tingkat signifikansi 5% ( ) 1 ( .1 ; − − = n k k a F Ftabel 3. Nilai Hitung ( ) )1 ( 1 /2 − − − = k n R k r F R= Koefisien regresi N= Banyaknya sample 4. Keputusan 1. Ha di terima jika F hitung > F tabel atau nilai probabilitas (sign) < 5% berarti Ho di tolak 2. Ha di terima jika F hitung < F tabel atau nilai probabilitas (sign) > 5% berarti Ho di terima Dalam penelitian ini dihitung sumbangan efektif yang dipengaruhi untuk mengetahui variabel bebas mana yang dominan mempengaruhi variabel terikat, adapun perhitungan sumbangan efektif diperoleh dengan cara mengkuadratkan koefisien korelasi parsial. % 100 2 X r SE = b. Uji t (Secara Parsial) Dalam uji ditujukan untuk memastikan apakah variabel bebas yang terdapat dalam persamaan tersebut secara individu berpengaruh terhadap varibel terikat. Statistik uji t digunakan untuk mengetahui pengambilan masyarakat variabel bebas dan variabel terikat yang didalam penelitian ini adalah pengaruh persepsi dan preferensi konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang (Sugiyono: 2002: 58). Dengan rumus: sb b t = dimana b= kemiringan garis regresi ( ) ( ) ( ) ( ) 2 2 ) ( ∑ ∑ ∑ ∑ ∑ − − = X X n Y X XY n b ∑       − = n X X se sb 2) ( 2 1 Adapun langkah uji t (uji parsial) adalah sebagai berikut: 1. Perumusan Hipotesis Ho= variabel bebas secara parsial tidak berpengaruh terhadap variabel terikat Ha= variabel bebas secara parsial berpengaruh terhadap variabel terikat 2. Penentuan nilai kritis uji t dengan level yang siginifikan 3. Aplha=5% )1 . 2 ( − = n t ttabel α 4. Nilai Hitung sb b t = Dimana: b = Koefisien regeresi parsial sb = Standar deviasi 5. Penentuan kriteeria penerimaan dan penolakan: 1. Ha di terima jika t tabel < t hitung atau nilai probabilitas (sign) < 5% berarti Ho di tolak 2. Ha di terima jika t tabel > t hitung atau nilai probabilitas (sign) > 5% berarti Ho di terima. BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. Paparan Data Hasil Penelitian 1. Gambaran Umum Perusahaan Lailai Market Buah Malang berdirinya sudah setahun yang lalu tepatnya pada bulan Januari 2007, akan tetapi satu tahun sebelum itu sudah ada perencanaan untuk mendirikan usaha bersama, yang berbentuk atau berbadan hukum perusahaan perseorangan. Pada saat itu perusahaan hanya menjual buah lokal saja, akan tetapi sekarang sudah mulai berkembang dengan menjual buah-buahan impor, snakc dan camilan, bumbu-bumbu, dan makanan kaleng (sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008). Asal mula nama Lailai itu sendiri berasal dari bahasa mandarin yang artinya “silahkan datang”. Perusahaan mengambil kata Lailai biar pengucapanya gampang, mudah diingat konsumen dan mempunyai arti dan keunikan tersendiri dihati para konsumen. Sehingga dengan kata-kata yang unik tersebut konsumen diharapkan konsumen akan lebih tertarik untuk melakukan keputusan pembelian buah khususnya di Lailai Market Buah Malang. 2. Lokasi Perusahaan Pemilihan tempat atau lokasi untuk mendirikan Lailai Market Buah Malang merupakan suatu hal yang yang sangat pentingkarena mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap keberhasilan operasional perusahaan. Lokasi yang dimiliki oleh suatu perusahaan merupakan salah satu faktor yang sangat menentukan dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Oleh karena itu penentuan perusahaan ini mendapatkan perhatian dan pertimbangan sebaik mungkin. LaiLai Market Buah Malang di Jl Arjuno 36 Malang, Telp 0341-336069 Fax. 0341-3376070, dimana lokasinya terletakditengah kota, dekat dengan pusat perbelanjaan, dekat dengan sekolahan, dan dekat dengan perkantoran, masalah transportasi juga tidak begitumengalami kesulitan karena dekat dengan jalan raya dan banyak angkutan kota yang melalui tempat tersebut. 3. Visi, Misi dan Tujuan Lailai Market Buah Malang a. Visi Lailai Market Buah Malang “Menjadi pusat perbelanjaan buah dalam rangka peningkatan kesejahteraan karyawan dan konsumen dengan “Mengarah ke makanan yang sehat danfresh”. Adapun Visi dari Lailai Market Buah Malang adalah sebagai berikut: 1. Mengisi kekosongan yang terbatas 2. Tujuan ekonomis yaitu mengadapatkan profitabilitas 3. Keinginan membentuk tempat belanja yang sehat 4. Dapat memenuhi barang yang terbatas 5. Mengisi atau menyediakan makanan yang sehat dan organik b. Misi Lailai Market Buah Malang Misi perusahaan adalah suatu pernyataan yang berisimaksud perusahaan. Pernyataan tersebut merupakan filosofi usaha yang menjadi dasar atau pegangan bagi pembuat keputusan dan citra perusahaan juga diproyeksikan. Misi dari Lailai Market Buah Malang adalah memberikan pelayanan yang terbaik bagi pelanggan. Hal ini dimaksudkan agar kegiatan internal Lailai, baik dilevel atas sampai bawah difokuskan pada pelayanan bagi pelanggan Lailai c. Tujuan Lailai Market Buah Malang Lailai Market Buah Malang adalah perusahaan yang bergerak pada bidang jasa. Adapun tujuan dari Lailai MaerketBuah Malang adalah: 1. Menyediakan makanan yang sehat, freshdan organik 2. Meningkatkan volume penjualan buah 3. Meningkatkan jasa pelayanan, fasilitas dan kualitasbuah 4. Meningkatkan kesejahteraan seluruh karyawan 4. Struktur Organisasi Struktur organisasi mempunyai peranan yang penting dalam suatu perusahaan. Untuk lebih jelasnya kita lihat pada gambar 4.1 Gambar 4.1 Struktur Organisasi Lailai Market Buah Malang Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008 Job Description: a. Direktur (penanggung jawab) Direktur adalah pemegang saham (owner) atau pemilik yang menjalankan dan memimpin perusahaan dan juga merupakan pusat dari pertanggung jawaban. Selain itu direkturmempunyai wewenang untuk membuat keputusan yang didasarkan pada efisien dan perkembangan perusahaan yang berlaku untuk semua divisi. Direktur (Pemegang saham) Pasif Aktif Security Kasir Engineering Purchasing /Gudang b. Pemegang saham, pemegang saham dalam hal ini dibagimenjadi dua, yaitu: 1. Pemegang Saham Aktif Pemegang saham aktif adalah dimana seseorang yang menanamkan modalnya di Lailai Market Buah Malang, disamping memiliki saham di Lailai Market Buah Malang akan tetapi ia juga ikut bertanggung jawab aktif untuk memajukan kualitas dari operasional perusahaan. 2. Pemegang Saham Pasif Pemegang saham pasif adalah dimana seseorang yang menanamkan modalnya di Lailai Market Buah Malang memiliki saham di Lailai yang tidak ikut bertanggung jawab aktif untuk memajukan kualitas dari operasional perusahaan. c. Purchasing /gudang 1. Bertanggung jawab atas pengadaan barang yang dibutuhkan oleh Lailai. 2. Mengontrol jumlah barang sehingga tidak sampai kehabisan stok. 3. Melakukan pembelian barang. d. Engineering 1. Bertanggung jawab menentukan dan menjaga keamanan alat-alat elektronik 2. Melaksanakan pengawasan dan penilaian terhadap mesin-mesin Lailai e. Security 1. Bertanggung jawab atas keamanan Lailai Market Buah Malang 2. Bertanggung jawab atas ketertiban dan kedisiplinan konsumen Lailai Market Buah Malang 3. Bertanggung jawab terhadap barang-barang yang dititipkan pada resepsionis. f. Kasir 1. Menyiapkan bukti-bukti yang lengkap sehubungan dengan penerimaan dan pengeluaran Lailai Market Buah Malang sesuai dengan prosedur yang ada. 2. Melakukan pembayaran kas dan penerimaan kas sesuai dengan prosedur. 3. Menyimpan bukti/dokumen yang berhubungan dengan penerimaan dan pengeluaran kas. 4. Menyusun laporan penerimaan, pengeluaran dan saldo kas harian serta melaporkannya kepada manajer. 5. Bertanggungjawab atas ketepatan saldo kas sesuai dengan pembukuan yang ada. 5. Personalia a. Jumlah Karyawan Adapun jumlah karyawan yang bekerja di Lailai Market Buah Malang, pada saat ini berjumlah 15 orang, dapat dilihat dalam tabel 4.1 berikut: Tabel 4.1 Jumlah karyawan Lailai Market Buah Malang No. Jenis pekerjaan Jumlah (orang) 1. 2. 3. 4. 5. Direktur : a. Direktur Aktif b. Direktur Pasif Engineering Security Purchasing/ Gudang Kasir 1 1 3 3 3 4 Jumlah 15 Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008. b. Jam kerja Dalam menerapkan kedisiplinan karyawan diatur dalamaturan perusahaan dengan melakukan absensi 2 kali yaitu pada waktu datang dan waktu pulang. Untuk karyawan yang bekerja di bagian kantor /administrasi jam kerjanya dimulai dari pukul 09.00-22.00 WIB, untuk lebih jelasnya sistem kerja karyawan dapat dilihat pada tabel 4.2 Tabel 4.2 Sistem Kerja Karyawan Shift Jam Kerja Shift I Shift II Jam 09.00-16.00 WIB Jam 15.00-22.00 WIB Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008 c. Sistem Penggajian Sistem penggajian di Lailai mareket Buah Malang dilakukan dalam satu bulan sekali dan disesuaikan dengan posisinya,tetapi minimal dibayar sesuai dengan Upah Minimum Regional (UMR) yang berlaku pada saat ini. Selain itu karayawan juga mendapatkan tunjangan yaitu: 1) Tunjangan kesehatan melalui askes 2) Tunjangan hari raya 3) Tunjangan untuk kematian/ kecelakaan bagi keluarga karyawan 4) Bonus akhir thaun 5) Uang premi yang diberikan pada tanggal 15 setiap bulannya 6. Persyaratan dan Standartisasi buah lokal di Lailai Market Buah Malang Tidak semua buah lokal dapat masuk dengan mudah ke Lailai Market Buah Malang, dan buah yang masuk ke Lailai Market Buah Malang harus memenuhi berbagai persyaratan dan standartisasi terlebih dahulu. a. Adapun persyaratan dari buah lokal di Lailai MarketBuah Malang adalah : 1. Rasa buah yang manis memang benar-benar harus manis, 2. Kualitas buah yang bagus, 3. Penampilan buah yang menarik dan bagus, 4. Di sortir (dipisahkan mana kualitas buah yang baik dan mana kualitas buah yang buruk) 5. Beban angkut (proses) b. Sedangkan standartisasi buah lokal yang masuk ke Lailai Market Buah Malang adalah “Mengarah ke makanan yang sehat danfresh”. 7. Fasilitas Fasilitas adalah sarana yang mendukung di Lailai Market Buah Malang digunakan untuk mempertahankan kualitas buah. Diantara fasilitas-fasilitas tersebut antara lain: mesin pendingin, pembungkusannya (kemasannya) yang lebih menarik, produk/barang harus rapat agar barangnya tetap fresh(kesegaran) buah akan tetap terjaga. Dan yang penting barang yang datang harus dalam kualitas yang bagus. 8. Supplier Buah Lokal Supplier (pemasok) buah merupakan seseorang, kelompok, organisasi tertentu ataupun perusahaan yang bertugas untuk mengirim buah lokal ke Lalai Market Buah Malang pada waktu dan dalam jumlah yang sama artinya sesuai dengan pesanan perusahaan.Sehingga nantinya diharapkan persediaan baik untuk buah lokal maupun produk selain buah lokal tetap ada dan terjaga kualitasnya denganbaik. Adapun daftar pemasok daerah penghasil buah dapat kita lihat padatabel 4.3 sebagai berikut: a. Pemasok (Suplier) Buah Lokal Tabel 4.3 Daftar Pemasok (Supplier) Daerah Penghasil Buah Lokal Jenis Buah Asal Daerah Jenis Buah Asal Daerah Pepino putih Malang Apel manalagi kecil Malang Jambu biji merah Jawa barat Blimbing Bangkok merah Malang Srikaya Malang Apel romebeauty malang Batu Kedondong Malang Apel manalag besar Batu Alpulkat Malang Strawberry Malang Jeruk medan Medan Buah naga putih Malang Rambutan binjai Blitar Tomat Malang Rambutan rapiah Jakarta, Malang Semangka merah Malang Bentoel blitar Blitar Jeruk bali Bali Salak pondoh Jawa tengah Apel bs Batu Markisah Jawa barat Pisang Malang Bengkoang Malang Durian montong Gunung kawi, Situbondo, Pasuruan Semangka kuning Malang Mangga Malang Jambu biji Bangkok Malang Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008 b. Pemasok (Suplier) Buah Impor Tabel 4.4 Daftar Pemasok (Supplier) Daerah Penghasil Buah Impor Jenis Buah Asal Daerah Jenis Buah Asal Daerah Rock Melon Thailand Kiwi hijau Thailand Melon sky rocketVietnam Apel fuji gy Jepang Pepaya mexico Mexico Jeruk mandarin polkan RRC Anggur red globeUsa Rasp berrilies Mexico Anggur hitam all turus Australia Jeruk Sunkist nevel usa Usa Jeruk lemon Cina Apel usa red Usa Apel usa jumbo Usa Jeruk lokan Vietnam, Cina Pear yalie Korea Sweet pear Afrika Klengkeng Thailand Thailand Apel fuji gy Jepang Jeruk balang jaffa manis Cina Pear green golden Vietnam Anggur hijau Australia Australia Jeruk kino Pakistan Pakistan Anggur crimson (seedless) Afrika Delicious chery Mexico Pear Xiang li Cina, Afrika Fres flum Korea Jeruk baby swetKorea Fres lum Australia Australia Anggur golden Thailand Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008 9. Pemasaran a. Jenis buah yang di Jual di Lailai Market Buah Malang : 1. Buah Lokal Tabel 4.5 Daftar Jenis Produk Buah Lokal Asal Daerah dan Harga Buah Lokal Buah Lokal No Jenis buah Asal daerah Harga 1 Jambu biji merah Jawa barat Rp. 8.900 2 Srikaya Malang Rp. 9.500 3 Kedondong Malang Rp. 7.900 4 Alpulkat Malang Rp. 5.650 5 Jeruk medan Medan Rp. 10.900 6 Rambutan binjai Blitar Rp. 5.750 7 Rambutan rapiah Jakarta, Malang Rp. 8.550 8 Bentoel blitar Blitar Rp. 13.179 9 Salak pondoh Jawa tengah Rp. 8.900 10 Markisah Jawa barat Rp. 8.500 11 Bengkoang Malang Rp. 5.200 12 Semangka kuning Malang Rp. 4.200 13 Jambu biji Bangkok Malang Rp. 9.200 14 Apel manalagi kecil Malang Rp. 8.500 15 Blimbing Bangkok merah Malang Rp. 6.900 16 Apel Romebeauty Batu Rp. 11.000 17 Apel manalagi besar Batu Rp. 10.300 18 Strawberry Malang Rp. 10.500 19 Buah naga putih Malang Rp. 15.700 20 Tomat Malang Rp. 1.500 21 Semangka merah Malang Rp. 7.500 22 Jeruk bali Bali Rp. 11.500 23 Apel bs Batu Rp. 5.000 24 Pisang Malang Rp. 7.000 25 Durian montong Gunung Kawi, Situbondo, Pasuruan Rp. 23.800 26 Mangga Malang Rp. 5.000 27 Pepino putih Malang Rp. 11.500 28 Jambu biji merah Jawa barat Rp. 8.900 Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008 2. Buah Impor Tabel 4. 6 Daftar Jenis Buah Impor, Asal Daerah dan Harga Buah Impor Buah Impor No Jenis Buah Asal Daerah Harga 1 Rock Melon Thailand Rp. 7.600 2 Melon sky rocketVietnam Rp. 5.900 3 Pepaya mexico Mexico Rp. 2.750 4 Anggur red globeUsa Rp. 46.600 5 Anggur hitam all turusAustralia Rp. 5.750 6 Jeruk lemon Cina Rp. 20.800 7 Apel usa jumbo Usa Rp. 19.200 8 Pear yalie Korea Rp. 6.850 9 Klengkeng Thailand Thailand Rp. 17.300 10 Jeruk balang jaffa manis Cina Rp. 7.990 11 Anggur hijau Australia Australia Rp. 45.950 12 Anggur crimson (seedless) Afrika Rp. 56.000 13 Pear Xiang li Cina, Afrika Rp. 18.700 14 Jeruk baby swetKorea Rp. 16.800 15 Anggur golden Thailand Rp. 49500 16 Kiwi hijau Thailand Rp. 30.800 17 Apel fuji gy Jepang Rp. 14.700 18 Jeruk mandarin polkan RRC Rp. 10.600 19 Rasp berrilies Mexico Rp. 33.500 20 Jeruk Sunkist nevel usa Usa Rp. 16..300 21 Apel usa red Usa Rp. 15.000 22 Jeruk lokan Vietnam, Cina Rp. 8.900 23 Sweet pear Afrika Rp. 12.200 24 Apel fuji gy Jepang Rp. 11.470 25 Pear gereen golden Vietnam Rp. 14.200 26 Jeruk kino Pakistan Pakistan Rp. 9.400 27 Delicious chery Mexico Rp. 16.900 28 Fres flum Korea Rp. 52.500 29 Fres lum Australia Australia Rp. 53.500 Sumber: Lailai Market Buah Malang, 2008 b. Harga Harga adalah ukuran atau nilai yang dipandang penting dimata konsumen, karena dengan harga produk yang murah konsumen akan menambah tingkat intensitas keputusan pembelian suatu produk yang jumlah yang relatif banyak. Terkait dengan harga yang murah dulu di Lailai sempat ada program diskon, akan tetapi untuk saat ini tidak ada hal tersebut dikarenakan sekarang tenaga kerjanya sudah berkurang, diskon pada saat itu dilakukan pada hari senin dan hari selasa, sehingga membuat order menarik (orang akan tertarik untuk membeli) akan tetapi tenaga dan waktu berkurang, kualitas yang bagus tetap dipertahankan, sekarang baru dicoba program yang ada. c. Jenis pemasaran (Distribusi) Pada umumnya sistem pemasaran di Lailai Market BuahMalang masih bersifat sederhana. Pemasaran lewat deliveryhanya ditujukan untuk dalam lintas kota Malang saja. Dan dalam mengantar pesanan tersebut ke konsumen, produsen mengumpulkan tiga pesanan menjadi satu untuk di antar bareng sehingga biaya angkut dapat diminimalisir sebaik mungkin. Karena sebenarnya pihak Lailai mempunyai tujuan khsusus yaitu “lebih mengutamakan agar konsumen datang untuk berbelanja sendiri ke lailai Market Buah Malang”. Dengan berbelanja sendiri berarti konsumen disini diharapkan untuk tidak membeli produk yang diinginkan saja akan tetapi juga membeli produk yang lain di Lailai d. Promosi Sarana promosi yang digunakan Lailai Market Buah Malang untuk menguatkan citra buah lokal dan meningkatkan volume penjualan di Lailai Market Buah Malang antara lain: a. Promosi dari mulut kemulut, sehingga dengan demikian konsumen diharapkan akan lebih yakin dan percaya, kemudian akan membuktikan sendiri apa yang dikatakan tadi oleh rekannya dengan cara datang berbelanja ke Lailai Market Buah Malang. b. Promosi dilakukan disekolah-sekolah, dengan tujuan memberikan informasi yang tepat tentang kesadaran kepada anak didik untuk meningkatkan dan mengarahkan kepada anak didik untuk hidup sehat dengan cara makan-makanan yang sehat dan fresh. e. Pelayanan Pelayanan yang diberikan dapat berupa: a. Melayani pesanan buah lokal di Lailai yang siap mengantar jemput. Akan tetapi pihak Lai-Lai melakukan pembatasan (delivery), diminimalisir sehingga diharapkan konsumen akan datang sendiri dan memilih sendiri produk buah dan selain produk buah yang diinginkan. b. Melayani pembelian dalam bentuk parsel. Konsumen biasanya ada yang membeli dalam bentuk parsel, dan pihak Lailai juga melayani pembelian dalam bentuk parsel. B. Gambaran Umum Responden Berdasarkan hasil penelitian kepada 96 orang responden melalui kuisioner yang disebarkan telah didapat gambaran karakteristik responden sebagai berikut : 1. Jenis Kelamin Responden Tabel 4.7 Distribusi Jenis Kelamin Responden No Jenis Kelamin Responden Jumlah Responden Prosentase 1 Laki-laki 26 27,08% 2 Perempuan 70 72,9% Total 96 100 % Sumber : Data primer diolah, 2008 Tabel 4.7 menunjukkan bahwa responden berjenis kelamin laki-laki berjumlah 26 responden (27,08%), dan sebanyak 70 responden (72,9%) berjenis kelamin perempuan. Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa responden berjenis kelamin perempuan lebih banyak yang melakukan keputusan pembelian buah lokal dari pada responden berjenis kelamin laki-laki. 2. Usia responden Tabel 4.8 Distribusi Usia Responden No Usia Responden Jumlah Responden Prosentase 1 Dibawah 18 tahun 16 16,67% 2 18-30 Tahun 35 36,45% 3 31-40 Tahun 25 26,04% 4 41-60 Tahun 15 15,62% 5 60 Tahun ke atas 5 5,20% Total 96 100% Sumber : Data primer diolah, 2008 Tabel 4.8 menunjukkan bahwa sebagian besar usia responden adalah responden, 18-30 tahun dengan jumlah responden 35 orang (36,45%) responden. Hal ini disebabkan pada usia tersebut merupakan usia yang cukup mapan dalam hal ekonomi dan merupakan usia produktif dalam bekerja, serta masih mementingkan untuk mengkonsumsi buah yang sehat dan fresh. 3. Pendidikan Terakhir Tabel 4.9 Distribusi Pendidikan Responden No Pendidikan Responden Jumlah Responden Prosentase 1 SD 5 5,20% 2 SLTP 10 10,41% 3 SLTA 15 15,62% 4 Perguruan Tinggi 46 47,91% 5 Pasca Sarjana 20 20,83% Total 96 100 % Sumber : Data primer diolah, 2008 Tabel 4.9. menunjukkan bahwa sebagian besar pendidikan responden adalah yang berpendidikan Perguruan tinggi sebanyak 46 Orang (47,91%) responden. Hal tersebut mengindikasikan semakin tinggi pendidikan konsumen dalam melakukan keputusan pembelian buah lokal berarti akan semakin mempunyai kesadaran untuk mengkonsumsi makanan/ buah yang sehat dan fresh. 4. Penghasilan (pendapatan) Rata-Rata Per Bulan Tabel 4.10 Distribusi pendapatan Responden per bulan Sumber :data diolah 2008 Berdasarkan tabel 4.10 menunjukan bahwa responden mempunyai pendapatan tertinggi dalam melakukan keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang adalah responden adalah sebesar >Rp. 3.500.000-/bulan yaitu sebanyak 37 responden (38,54%). Hal ini disebabkan karena penghasilan tersebut merupakan pendapatan yang cukup tinggi untuk memenuhi kebutuhan sekunder maupun tersier. Dan hal tersebut senada dengan apa yang dikatakan oleh Engel (1994: 126) bahwa pendapatan dapat berfungsi sebagai ukuran prestasi pribadi di dalam suatu pekerjaan. Karena 25 % dari penghasilanpendapatan puncak di dalam pekerjaan apapun jasa ataupun produk merupakan yang paling dihormati sebagai orang yang kompetitor secara pribadi di bidang mereka. No Pendapatan (perbulan) Jumlah Responden Prosentase 1 Rp. 500.000 -Rp. 1.500.000,- 10 10,41% 3 >Rp. 1.500.000-Rp. 2.500.000,- 18 18,75% 4 > Rp. 2.500.000-Rp. 3.500.000,- 23 23,95% 5 >Rp. 3.500.000,- 37 38,54% Jumlah 96 100% 5. Pekerjaan Responden Tabel 4.11 Distribusi Pekerjaan Responden No Pekerjaan Responden Jumlah Prosentase 1 PNS 15 15,62% 2 TNI 10 10,41% 3 Karyawan Swasta 35 36,45% 4 Pelajar /Mahasiswa 11 11,45% 5 Wiraswasta 25 26,04% Total 96 100 % Sumber : Data primer diolah, 2008. Beradasarkan tabel 4.11 menunjukkan bahwa jenis pekerjaan responden yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang adalah karyawan swastha dengan jumlah 35 orang (36,45%), hal tersebut senada dengan apa yang dikatakan oleh Kotler (2002: 191) bahwasanya pekerjaan seseorang juga mempengaruhi pola konsumsinya. Dan dalam hal ini pemasar harus bisa mengidentifikasi kelompok profesi yang memiliki kekuatan di atas rata-rata atas produk buah lokal dan perusahaan harus bisa mengklasifikasikan produknya untuk kelompok profesi. 6. Status Pernikahan Tabel 4.12 Distribusi Status Pernikahan No Status pernikahan Jumlah Prosentase 1 Belum menikah 36 37,5% 2 Menikah 45 46,87% 3 Duda 7 7,29& 4 Janda 8 8,33% Total 96 100% Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel 4.12 menunjukan bahwa konsumen yang melakukan keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang yang terbanyak adalah adalah konsumen yang sudah menikah dengan jumlah 45 responden 46,87%. Hal tersebut senada dengan pendapatnya Robbin (2003: 49) bahwasanya perkawinanmemaksakan peningkatan tanggung jawab yang membuat pekerjaan tetap (steady) menjadi lebih berharga dan penting. Karyawan yang tekun dan puas lebih besar kemungkinanya terdapat pada karyawan yang sudah menikah, karena kita ketahui bahwa buah adalah kebutuhan primer dan karena rasa tanggung jawab kepada keluarga maka akan selalu mengkonsumsi makanan yang sehat dan organik. 7. Tingkat Keseringan Konsumsi Produk Tabel 4.13 Distribusi Tingkat Keseringan Responden Konsumsi Produk Buah Lokal dalam 2 Minggu Sumber : Data primer diolah, 2008 Beradasarkan tabel 4.13 menunjukkan bahwa tingkat keseringan konsumsi responden untuk melakukan keputusan pembelian buah lokal dalam 2 minggu adalah yang terbanyak adalah 40 responden (41,67%) menjawab lebih dari tiga kali dalam dua minggu, karena mereka mempunyai kesadaran untuk mengkonsumsi buah/ makanan organik yang sehat dan fresh No Keterangan Jumlah Responden Prosentase 1 Satu kali 7 7,29% 2 dua kali 19 19,79% 3 Tiga kali 30 31,25% 4 Lebih Tiga kali 40 41,67% Jumlah 96 100% 8. Jenis Buah Lokal Yang Sering Dikonsumsi Tabel 4.14 Jenis buah lokal yang sering dikonsumsi No Jenis buah lokal Jumlah Responden Prosentase 1 Jambu biji merah 3 3,12% 2 Kedondong 1 1,04% 3 Alpulkat 2 2,08% 4 Jeruk medan 2 2,08% 5 Rambutan binjai 2 2,08% 6 Rambutan rapiah 2 2,08% 7 Bentoel blitar 1 1,04% 8 Salak pondoh 13 13,54% 9 Markisah 1 1,04% 10 Bengkoang 2 2,08% 11 Semangka kuning 2 2,08% 12 Jambu biji Bangkok 1 1,04% 13 Apel manalagi kecil 2 2,08% 14 Blimbing Bangkok merah 2 3,12% 15 Apel Romebeauty 13 13,54% 16 Apel manalagi besar 13 13,54% 17 Strawberry 2 2,08% 18 Buah naga putih 2 4,16% 19 Tomat 2 2,08% 20 Semangka merah 2 2,08% 21 Jeruk bali 2 2,08% 22 Apel bs 2 2,08% 23 Pisang 2 2,08% 24 Durian montong 13 13,54% 25 Mangga 2 2,08% 26 Pepino putih 2 2,08% 28 Srikaya 3 3,12% Jumlah 96 100 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel 4.14 dapat diketahui bahwasanya jenis buah lokal yang sering dikonsumsi oleh konsumen di Lailai Market Buah Malang adalah salak pondoh, apel romebeauty, apel manalagi besar, durian montong masing-masing dengan jumlah responden sebanyak 13 orang (13,54 %). 9. Tujuan Tabel 4.15 Distribusi tingkat tujuan Sumber : Data primer diolah, 2008 Tabel 4.15 menunjukan bahwa tingkat tujuan berbelanja di Lailai Market Malang buah lokal yang terbanyak adalah tujuan berbelanja sebesar 70 responden atau 72%, hal tersebut berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang dengan pendapatnya Setiadi (2005: 18) bahwa tingkat tujuankonsumen dilakukan berdasarkan faktor-faktor seperti pendapatan keluarga yang diharapkan, harga yang diharapkan, dan manfaat produk yang diharapkan. C. Gambaran Distribusi Item 1. Persepsi Dan Preferensi Konsumen Terhadap Keputusan Pembelian Buah Lokal di Lailai Market Buah Malang Persepsi merupakan sebagai suatu proses dengan manaindividu mengorgansasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan-kesan indera mereka agar mereka memberi makna bagi lingkungan mereka (Robbin, 1996:124). Artinya konsumen akan memberi makna terhadap apa yang diketahui tentang buah lokal yang dikonsumsinya diLailai Market Buah No Tujuan Jumlah Responden Prosentase 1 Refresing 26 27% 2 Belanja 70 72% Jumlah 96 100% Malang, melalui panca indera konsumen, dan konsumenakan memberikan makna atau gambaran buah lokal yang dibelinya bagi lingkunganya. Setiap individu mempunyai karakteristik dan persepsiyang berbeda. Mereka melihat dunia menurut cara pandang mereka dan melibatkan diri dalam urusan didalamnya menurut cara pandang mereka pula (Muflih, 2006: 76). Sedangkan preferensi merupakan kecenderungan untuk memilih kombinasi produk yang lebih disukainya sesuai dengan keinginan, kepentingan, dan seleranya. Dalam hal ini berarti kecenderungan konsumen dalam melakukan keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Menurut Amirulloh (2002: 61) “pengambilan keputusan merupakan suatu proses dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan–kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan”. Dalam hal ini terdapat beberapa variabel yang mempengaruhi persepsi dan pereferensi konsumen dalam melakukan keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. Pada bagian ini akan dijabarkan mengenai distribusiitem masing-masing variabel dari jawaban responden secara keseluruhan, baik dalam jumlah orang (responden) maupun dalam jumlah prosentase. Gambaran distribusi item ini akan menyajikan gambaran mengenai item atas kuesioner yang telah disebarkan kepada para konsumen Lailai Market Buah Malang adalah sebagai berikut: 1. Variabel Bebas (X) a) Variabel Pelaku Persepsi (X1) Tabel 4.16 Distribusi Frekuensi Item Variabel Pelaku Persepsi (X1) 1 STS 2 TS 3 R 4 S 5 SS TOTAL Item F % F % F % F % F % F % Statistik Mean X1.1 - - 4 4.2 35 36.5 34 35.4 23 24 96 100 3.79 X1.2 - - 4 4.2 12 12.5 45 46.9 35 46.9 96 100 4.16 X1.3 - - 24 25 35 36.5 27 28.1 10 10.4 96 100 3.24 Mean Total 3.73 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen yang berbelanja buah lokal dikarenakan pilihan produk buah yang beraneka ragam dan berkualitas (X1.1) diperoleh nilai mean sebesar 3,79 termasuk kategori setuju bahwa konsumen berbelanja buah lokal memang dikarenakan adanya pilihan produk yang beraneka ragam dan berkualitas di Lailai Market Buah Malang. Sedangkan pada item ke dua tentang konsumen berbelanja bauh lokal dikarenakan mempunyai pengalaman mengkonsumsiproduk buah lokal (X1.2) diperoleh nilai mean sebesar 4,16 termasuk kategori setuju bahwa konsumen berbelanja buah lokal memang dikarenakan pengalaman mengkonsumsi produk buah lokal di LailaiMarket Buah Malang. Sedangkan pada item ke tiga tentang konsumen anda berbelanja buah lokal dikarenakan kualitas buahnya bagus dan harganya terjangkau (X1.3) diperoleh nilai mean sebesar 3,24 termasuk kategori ragu-ragu bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Malang untuk menghilangkan keraguan dari kualitas buah atau kualitasnya bagus serta harganya yang terjangkau. Secara umum dapat diketahui bahwa pelaku persepsi konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market BuahMalang mempunyai nilai mean total sebesar 3,73 termasuk kategori setuju yang berarti konsumen persepsinya setuju untuk mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Malang. b) Variabel Target (X2) Tabel 4.17 Distribusi Frekuensi Item Target (X2) 1 STS 2 TS 3 R 4 S 5 SS TOTAL Item F % F % F % F % F % F % Statistik Mean X1.1 14 15 33 35 23 24 18 19 8 9 96 100 2.72 X1.2 0 0 9 10 23 24 31 33 33 35 96 100 3.92 X1.3 0 0 25 26 28 30 27 28 16 17 96 100 3.35 Mean Total 3.33 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan baru pertama kali mengkonsumsi produk buah lokal (X2.1) diperoleh nilai mean sebesar 2,73 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang bukan yang pertama kali sehingga dapat dikatakan konsumen sering datang ke Lailai. Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan besar/kecilnya buah lokal sehingga membuat daya tarik tersendiri bagi anda (X2.2) diperoleh nilai mean sebesar 4,16 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang dikarenakan tertarik dengan besar/kecilnya buah lokal. Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan lokasinya sangat strategis (X2.3) diperoleh nilai mean sebesar 3,35 termasuk kategoriragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang tidak telalu mempertimbangkan lokasinya. Secara umum dapat diketahui bahwa target konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,73 termasuk kategori setuju yang berarti target konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang selalu dapat dijumpai atau tersedia. c) Variabel Situasi (X3) Tabel 4.18 Distribusi Frekuensi Item Variabel Situasi (X3) 1 2 3 4 5 STS TS R S SS TOTAL Item F % F % F % F % F % F % Statistik Mean X3.1 0 0 11 12 27 28 38 40 20 21 96 100 3.70 X3.2 0 0 12 13 25 26 36 38 23 24 96 100 3.73 X3.3 0 0 29 31 38 40 21 22 8 9 96 100 3.08 Mean Total 3.50 Sumber : data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan waktu yang disediakan untuk buka relatif lebih banyak dari pusat perdagangan lain (X3.1) diperoleh nilai mean sebesar 3,70 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti waktu yang disediakan untuk konsumen berbelanja di Lailai Market Buah Malang telah dapat menarik minat merekauntuk datang. Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari lingkungan kerja anda (X2.2) diperoleh nilai mean sebesar 3,73 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti lingkungan kerja dari konsumen telah mempengaruhi konsumen untuk datang ke Lailai. Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari lingkungan sosial anda (X2.3) diperoleh nilai mean sebesar 3,08 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja di Lailai Buahbukan karena pengaruh situasi lingkungan sosial konsumen akan tetapi karena individu konsumen itu sendiri. Secara umum dapat diketahui bahwa situasi konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,50 termasuk kategori setuju yang berarti faktor situasi konsumen telah mempengaruhi mereka untuk mendapatkan buah lokal di Lailai. d) Variabel Kebudayaan (X4) Tabel 4. 19 Distribusi Frekuensi Item Variabel Kebudayaan (X4) 1 2 3 4 5 Statisti k STS TS R S SS TOTAL Mean Item F % F % F % F % F % F % X4.1 0 0 16 17 20 21 46 48 14 15 96 100 3.60 X4.2 0 0 16 17 32 34 32 34 16 17 96 100 3.50 X4.3 2 2 27 28 23 24 31 33 13 14 96 100 3.27 Mean Total 3.46 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan prestasi, keberhasilan, kemajuan, kenyamanan dari segi materi, individualisme, dan jiwa muda anda (X4.1) diperoleh nilai mean sebesar 3,60 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang karena prestasi, keberhasilan, kemajuan, kenyamanan dari segi materi, individualisme, dan jiwa muda anda, sehingga dapat dikatakan konsumen sering berbelanja di Lailai Market Buah Malang Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan kepercayaan, kebiasaan, adat istiadat untuk melaksanakan ritual keagamaan (X4.2) diperoleh nilai mean sebesar 3,50 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang dikarenakan kepercayaan, kebiasaan, adat istiadat untuk melaksanakan ritual keagamaan Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan faktor penghasilan, pekerjaan, pendidikan dan tempat tinggal (X4.3) diperoleh nilai mean sebesar 3,27 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja di Lailai Buah bukan karena pengaruh kebudayaan faktor penghasilan, pekerjaan, pendidikan dan tempat tinggal Secara umum dapat diketahui bahwa kebudayaan konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,46 termasuk kategori ragu-raguyang berarti faktor kebudayaan tidak mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. e) Variabel Sosial (X5) Tabel 4.20 Distribusi Frekuensi Item Variabel Variabel Sosial(X5) 1 2 3 4 5 Statistik STS TS R S SS TOTAL Mean Item F % F % F % F % F % F % X5.1 0 0 35 37 19 20 21 22 21 22 96 100 3.29 X5.2 1 1 13 14 25 26 36 38 21 22 96 100 3.66 X5.3 3 3 20 21 21 22 30 32 22 23 96 100 3.50 Mean Total 3.48 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan pengaruh dari tokoh agama yang anda ikuti (X5.1) diperoleh nilai mean sebesar 3,29 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang karena bukan karena pengaruh dari tokoh agama yang anda ikuti, sehingga dapat dikatakan konsumen sering berbelanja di Lailai Market Buah Malang karena keinginan kosnumen itu sendiri. Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan lingkungan dekat anda berperan terhadap keputusan anda untuk berbelanja buah lokal(X5.2) diperoleh nilai mean sebesar 3,66 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang dikarenakan lingkungan dekat anda berperan terhadap keputusan anda untuk berbelanja buah lokal Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan Anda berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari aktivitas dan kedudukan anda dalam masyarakat (X4.3) diperoleh nilai mean sebesar 3,50 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja diLailai Market Buah Malang karena konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari aktivitas dan kedudukan anda dalam masyarakat Secara umum dapat diketahui bahwa faktor sosial konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,48 termasuk kategori ragu-raguyang berarti faktor sosial tidak mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. Hal ini sesuai dengan pendapatnya Kotler (2002:187) bahwa faktor sosial adalah perilaku seseorang konsumen yang dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial seperti kelompok acuan, keluarga serta peran dan status. Dan ssesuai dengan firman Allah dalam surat An-Nisa’ ayat 29: $y γ• ƒr '‾ ≈t ƒ š Ï %© !$ # ( #θã Ψt Β#u  Ÿ ω ( #þ θè =à 2ù 's ? Νä 3s 9≡u θø Βr & Μà 6o Ψ÷ t / È ≅Ï Ü≈t 6ø 9$Î / H ωÎ ) βr & š χθä 3s ? ¸ οt ≈p gÏ B t ã < Ú#t s ? ö Νä 3ΖÏi Β 4 Ÿ ωu ρ ( #þ θè =ç Fø )s ? ö Νä 3| ¡à Ρr & 4 ¨ βÎ ) © !$ # t β%x . ö Νä 3Î / $V ϑŠÏ mu ‘ ∩⊄∪ Artinya:“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu salingmemakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh dirimu; Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu”. f) Variabel Kepribadian (X6) Tabel 4.21 Distribusi Frekuensi Item Variabel Kepribadian (X6) 1 2 3 4 5 Statistik STS TS R S SS TOTAL Mean Item F % F % F % F % F % F % X6.1 0 0 16 17 13 14 42 44 25 26 96 100 3.79 X6.2 0 0 32 34 19 20 32 34 13 14 96 100 3.27 X6.3 0 0 9 10 10 11 46 48 31 33 96 100 4.03 Mean Total 3.70 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan Anda berbelanja buah lokal dikarenakan faktor pendapatananda (X6.1) diperoleh nilai mean sebesar 3,79 termasuk kategorisetuju. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang karena pengaruh dari faktor pendapatan konsumen. Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan anda berbelanja buah lokal dikarenakan tuntutan life style(gaya hidup) (X6.2) diperoleh nilai mean sebesar 3,27 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang bukan dikarenakan tuntutan life style akantetapi karena faktor krbutuhan dna keinginan dari konsumen untuk mengkonsumsi buah lokal yang sehat, freshdan organik. Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal Anda berbelanja buah lokal dikarenakan telah mengenal buah tersebut dan merupakan pilihan anda (X6.3) diperoleh nilai mean sebesar 4.03 termasuk kategori setuju. Hal iniberarti konsumen yang berbelanja di Lailai Market Buah Malang karenakonsumen berbelanja buah lokal dikarenakan telah mengenal buah tersebut dan merupakan pilihan konsumen itu sendiri. Secara umum dapat diketahui bahwa faktor sosial konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,70 termasuk kategori setuju yang berarti faktor kepribadian mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. g) Variabel Kejiwaan atau Psikologis (X7) Tabel 4.22 Distribusi Frekuensi Item Kejiwaan atau Psikologis (X7) 1 2 3 4 5 Statistik STS TS R S SS TOTAL Mean Item F % F % F % F % F % F % X7.1 0 0 8 9 22 23 48 50 18 19 96 100 3.79 X7.2 1 1 5 6 25 26 47 49 18 19 96 100 3.79 X7.3 0 0 25 26 17 18 29 31 17 18 96 100 3.15 Mean Total 3.58 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan besarnya keinginan dan kebutuhan untuk mengkonsumsinya (X7..1) diperoleh nilai mean sebesar 3,79 termasuk kategori setuju. Hal iniberarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang karena pengaruh dari faktor besarnya keinginan dan kebutuhan untuk mengkonsumsinya Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan Anda berbelanja buah lokal dikarenakan anda tertarik pada warna, bau, dan rasabuah lokal yang sangat khas (X7.2) diperoleh nilai mean sebesar 3,79 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan konsumen tertarik pada warna, bau, dan rasa buah lokal yang sangat khas. Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan berbelanja buah lokal dikarenakan buahnya berkualitas (X7..3) diperoleh nilai mean sebesar 3,15 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja di Lailai Market Buah Malang dikarenakan konsumen berbelanjabuah lokal dikarenakan bukan hanya buahnya berkualitas, akan ettapi ada faktor lain yang mempengaruhinya. Secara umum dapat diketahui bahwa faktor Psikologiskonsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market BuahMalang mempunyai nilai mean total sebesar 3,58 termasuk kategori setuju yang berarti faktor Psikologis /kejiwaan mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. Berdasarkan pernyataan diatas dapat disimpulkan bahwa kepribadian merupakan ciri internal yang unik setiap individu yang dapat menentukan tanggapan untuk perilakunya. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman dalam QSAz-Zuhruf (43): 32 ó Οè δr & t βθß ϑÅ ¡ø )t ƒ | Mu Η÷ qu ‘ y 7În /u ‘ 4 ß ø tw Υ $o Ψô ϑ| ¡s % Νæ ηu Ζ÷ t / ö Νå κt Jt ±ŠÏ è¨ Β ’Î û Í ο4 θu Šy sø 9$ # $u ‹÷ Ρ‘ ‰9$ # 4 $u Ζ÷ ès ùu ‘u ρ ö Νå κ| Õ÷ èt / s −ö θs ù < Ù÷ èt / ; M≈y _u ‘y Š x ‹Ï ‚− Gu ‹Ïj 9 Νå κÝ Õ÷ èt / $V Ò÷ èt / $w ƒÌ ÷ ‚ß ™ 3 à Mu Η÷ qu ‘u ρ y 7În /u ‘ × Žö y z $£ ϑÏi Β t βθã èy ϑø gs † ∩⊂⊄∪ Artinya:”Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. Pengaruh dari sifat kepribadan konsumen terhadap pandangan dan perilaku pembelianya adalah sangat umum dan usaha-usaha untuk menghubungkan norma kepribadian dengan berbagai macam tindakan pembelian umumnya tidak berhasil. Namun para ahli tetap percaya bahwa kepribadian itu juga mempengaruhi perilaku pembelian seseorang (Swastha dan Irawan, 1997: 112). 2. Variabel terikat (Y) Tabel 4.23 Distribusi Frekuensi Item Variabel Keputusan Pembelian terhadap Buah Lokal (Y) 1 2 3 4 5 Statistik STS TS R S SS TOTAL Mean Item F % F % F % F % F % F % Y1 0 0 3 3 11 12 64 67 18 19 96 100 4.01 Y2 0 0 4 5 31 33 44 46 17 18 96 100 3.77 Y3 0 0 34 36 31 33 24 25 7 8 96 100 3.04 Mean Total 3.61 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan Anda memutuskan berbelanja buah lokal dikarenakan produktersebut telah tersedia (Y.1) diperoleh nilai mean sebesar 4,01 termasuk kategori setuju. Hal ini berarti konsumen yang datang di Lailai Market Buah Malang karena pengaruh dari produk tersebut telah tersedia. Sedangkan pada item kedua dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan Anda berbelanja buah lokal dikarenakan produk tersebut bermanfaat bagi kehidupan anda (Y2) diperoleh nilai mean sebesar 3,77 termasuk kategorisetuju. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja buah lokal di Lailai Market Buah Malang dikarenakan produk tersebut bermanfaat bagi kehidupan konsumen. Sedangkan pada item ketiga dapat diketahui bahwa konsumen berbelanja buah lokal dikarenakan Anda berbelanja buah lokal dikarenakan sesuai dengan keinginan anda (Y.3) diperoleh nilai mean sebesar 3,04 termasuk kategori ragu-ragu. Hal ini berarti konsumen yang berbelanja di Lailai Market Buah Malang dikarenakanfaktor keinginan konsumen Secara umum dapat diketahui bahwa faktor keputusan pembelian buah lokal yang dilakukann oleh konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,61 termasuk kategori setuju yang berarti faktor keputusan pembelian buah lokal sangat mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. B. Validitas Dan Reliabilitas Instrumen Untuk perhitungan validitas dan reliabilitas instrumen item masing-masing variabel pada penelitian yang dilakukan menggunakan program SPSS 12.0 for Windows. Keseluruhan uji validitas dan reliabilitas adalah sebagai berikut : 1. Uji Validitas Berikut ini adalah penyajian hasil uji validitas. Pengujian validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah korelasi Product Moment Pearson. Tabel 4. 24 Validitas korelasi Product Moment Pearson No Variabel Item R hitungSignifikansi Keterangan X1.1 0.786 0.000 Valid X1.2 0.650 0.000 Valid 1 Pelaku persepsi (X1) X1.3 0.796 0.000 Valid X2.1 0.812 0.000 Valid X2.2 0.746 0.000 Valid 2 Target (X2) X2.3 0.839 0.000 Valid X3.1 0.819 0.000 Valid X3.2 0.790 0.000 Valid 3 Situasi (X3) X3.3 0.839 0.000 Valid X4.1 0.722 0.000 Valid X4.2 0.859 0.000 Valid 4 Kebudayaan (X4) X4.3 0.839 0.000 Valid X5.1 0.862 0.000 Valid X5.2 0.843 0.000 Valid 5 Sosial (X5) X5.3 0.856 0.000 Valid X6.1 0.826 0.000 Valid X6.2 0.733 0.000 Valid 6 Kepribadian (X6) X6.3 0.673 0.000 Valid X7.1 0.759 0.000 Valid X7.2 0.781 0.000 Valid 7 Kejiwaan (X7) X7.3 0.830 0.000 Valid Y.1 0.808 0.000 Valid Y.2 0.804 0.000 Valid 8 Keputusan pembelian Buah Lokal (Y) Y.3 0.839 0.000 Valid Sumber : Data primer diolah, 2008 Dalam uji korelasi product moment pearson data dianggap valid apabila nilai signifikasni lebih kecil dari 0,05. Berdasarkan hasil pengujian di atas, dapat diketahui bahwa hubungan antar item terhadap variabel Pelaku persepsi (X1), Target (X2), Situasi (X3), Kebudayaan (X4), Sosial (X5), Kepribadian (X6), Kejiwaan (X7), Keputusan pembelian Buah Lokal (Y) dikatakan valid karena berada dibawah probabilitas 0,05. 2. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk menunjukan konsisitensi alat ukur ynag digunakan atau sejauhmana alat ukur dapat dipercaya atau diandalkan. Tabel 4.25 Uji Reliabilitas No Variabel Alpha Cronbach Keterangan 1 Pelaku persepsi (X1) 0.6016 Reliabel 2 Target (X2) 0.7131 Reliabel 3 Situasi (X3) 0.7484 Reliabel 4 Kebudayaan (X4) 0.7318 Reliabel 5 Sosial (X5) 0.8112 Reliabel 6 Kepribadian (X6) 0.6318 Reliabel 7 Kejiwaan (X7) 0.6896 Reliabel 8 Keputusan pembelian Buah Lokal (Y) 0.7507 Reliabel Sumber : Data primer diolah, 2008 Hasil uji reliabilitas dinyatakan reliabel jika alpha Crobach > atau diatas 0, 60. dan semua variabel dinyatakan reliabel. Koefisien reliabilitas dengan menggunakan Alpha Cronbach dapat diketahui alphanya sebesar 0,794 yang berarti alphanya di atas 0,60 sehingga dapat disimpulkan bahwa korelasi tersebut dinyatakan reliabel. C. Hasil Penelitian Dan Relevansinya Terhadap Teori 1. Analisis dan Intepretasi Data Sebagaimana hipotesis dalam penelitian ini yaitu : a. Di duga bahwa tingkat persepsi konsumen dan tingkatpreferensi konsumen berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal dan di Lailai Market Buah Malang b. Diduga diantara variabel pelaku persepsi, target, situasi, kebudayaan, sosial politik, kepribadian dan kejiwaan yang paling berpengaruh dominan terhadap keputusan pembelian buah lokal dan buah impor di Lailai Market Buah Malang adalah variabel pelaku persepsi (persepsi) Untuk menguji hipotesis di atas diperlukan analisisregresi linear berganda dengan menggunakan SPSS 10.0 for windows. Tingkat kepercayaan yang digunakan dalam perhitungan korelasi linear berganda adalah 95% atau dengan tingkat signifikan 0,05 ( α = 0,05). Pada analisis regresi linear berganda dilakukan ujiF untuk simultan dan uji t untuk parsial. Berikut merupakan hasil uji dalam bentuk tabel : Tabel 4.26 Rekapitulasi Analisis Regresi Linear Berganda Variabel Koefisien regresi B Beta T Hitung Probabilitas (sig.t) Keterangan Terhadap Ho X1 0.110 0.127 2.426 0.017 Signifikan X2 0.102 0.139 2.121 0.037 Signifikan X3 0.0981 0.134 2.317 0.023 Signifikan X4 0.184 0.263 4.271 0.000 Signifikan X5 0.118 0.200 3.140 0.002 Signifikan X6 0.187 0.252 3.926 0.000 Signifikan X7 0.194 0.258 4.992 0.000 Signifikan Konstanta 0.165 0.245 0.807 Signifikan N = 96 R = 0,888 R Square = 0.789 Adjusted R Square = 0.772 F Hitung = 46.897 Sig F = 0,000 Sumber : Data primer diolah, 2008 Dari hasil analisis Tabel 4.26, tersebut didapat nilai F hitungadalah 46.897dengan tingkat signifikansi F hitung ≤ 0,05, (0,000 ≤ 0,05) maka 0 H Ditolak. Oleh karena probabilitas (0,000) jauh lebih kecil dari 0,05, maka dapat dikatakan bahwa variabel faktor psikologis yang terdiri atas pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang (Y) Dari nilai Adjusted R Square sebesar 0,414 atau 41,4%. Angka ini menunjukkan bahwa variabel pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadapkeputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang (Y) 2. Analisis Regresi Linear Berganda Berdasarkan hasil analisa regresi linear pada Tabel 4.28, maka dihasilkan persamaan regresi sebagai berikut : Y = 0.165 + 0,110X1 + 0,102X2 + 0.09810X3 + 0,184X4 + 0.118X5 + 0.187X6 + 0.194X7 Hasil analisis pada persamaan diatas dapat diinterpretasikan sebagai berikut: a = 0.165, artinya apabila variabel bebas pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) Kejiwaan, konstan maka variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.165 b1 =0.110 artinya apabila variabel bebas X1(pelaku persepsi) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.110 dengan asumsi variabel bebas lain konstan b2 =0.102 artinya apabila variabel bebas X2(target) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.102 dengan asumsi variabel bebas lain konstan b3 =0.09810 artinya apabila variabel bebas X3(situasi) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.09810dengan asumsi variabel bebas lain konstan b4 =0,0.184 artinya apabila variabel bebas X4(kebudayaan) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0,0.184 dengan asumsi variabel bebas lain konstan b5 =0.118 artinya apabila variabel bebas X5(sosial) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.118 dengan asumsi variabel bebas lain konstan atau ceteris varibus. b6 =0.187 artinya apabila variabel bebas X6(kepribadian) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.187 dengan asumsi variabel bebas lain konstan b7 =0.194 artinya apabila variabel bebas X7(kejiwaan) ditingkatkan satu-satuanya maka akan meningkatkan variabel terikatnya yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0.194 dengan asumsi variabel bebas lain konstan Dari hasil tersebut dapat diketahui bahwa variabel-variabel faktor persepsi yang terdiri atas pelaku pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) secara bersama-sama mempunyai hubungan dan pengaruhterhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang (Y). Dengan demikian hasil penelitian diatas sesuai dengan pendapatnya Robbin (1996: 124) yang mengemukakan bahwa persepsiadaah suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan elemen-elemen kesan indera mereka agar memberi makna bagi lingjkungan mereka. Sedangkan preferensi menurut Simamora (2003: 87) adalah konsep abstrak yang menggambarkan peta peningkatan kepuasan yang diperoleh dari kombinasi barang dan jasa sebagai cerminan dari selera pribadinya. 3. Pengujian Hipotesis a. Uji F Dari lampiran 1 diperoleh F hitung sebesar 46, 897 dengan signifikansi 0.000, maka Ho ditolak dan Ha diterima, yang berarti terdapat pengaruh secara stimultan variabel bebas yang terdiri dari: pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudyaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y). Koefisisen korelasi diproleh sebesar 0,888 yang berrati besarnya hubungan antara variabel bebas yang terdiri dari pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudyaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) dengan variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) Koefisien determinasi diperoleh sebesar 0,789 artinya besarnya pengaruh variabel bebas yang terdiri dari: pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudyaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) sebesar 0,789 atau 78,9% sedangkan sisanya 21,1% (100-78,9%=21,1%) diterangkan oleh variabel lain yang tidak dimasukan dalam persamaan . b. Uji t 1. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X1 (pelaku persepsi) sebesar 2,426 dengan signifikansi 0.017 maka Ho ditolak danHa diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas X1 (pelaku persepsi) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) 2. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X2 (target) sebesar 2,121 dengan signifikansi 0.037 maka Ho ditolak dan Ha diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas X2 (target) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelianbuah lokal (Y) 3. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X3 (situasi)sebesar 2,317 dengan signifikansi 0.023 maka Ho ditolak dan Ha diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas X3 (situasi) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) 4. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X4 (Kebudayaan) sebesar 4.271 dengan signifikansi 0.000 maka Ho ditolak danHa diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas X4 (Kebudayaan) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) 5. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X5 (sosial) sebesar 3,140 dengan signifikansi 0.002 maka Ho ditolak dan Ha diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas X5 (sosial) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelianbuah lokal (Y) 6. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X6 (kepribadian) sebesar 3,926 dengan signifikansi 0.000 maka Ho ditolak danHa diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas (kepribadian) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian buah lokal (Y) 7. Diperoleh t hitung untuk varibel bebas X7 (kejiwaan) sebesar 4,992 dengan signifikansi 0.000 maka Ho ditolak dan Ha diterima berarti terdapat pengaruh secara parsial variabel bebas X7 (kejiwaan) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelianbuah lokal (Y) 4. Analisis dan Interprestasi Variabel yang paling Dominan Untuk menguji variabel yang paling dominan, terlebihdahulu diketahui kontribusi variabel bebas yang diuji terhadap keputusan pembelian buah lokal variabel terikat (Y). Konstribusi masing-masing variabel diketahui dari koefisien determinasi regresi sederhana terhadap variabel terikat diketahui dari kuadrat korelasi sederhana variabel bebas terhadap variabel terikat (Y) adalah variabel kejiwaan (X7). Hal ini dibuktikan dengan konstribsi yang dimiliki untuk masing-masing variabel kejiwaan (X7) sebesar 47% dibandingkan dengan kontribusi variabel lainnya yaitu variabel pelaku persepsi (X1) sebesar25%, Target (X2) sebesar 22,1%., Situasi (X3) sebesar 24%, Kebudayaan (X4) sebasar 41,4%, Sosial (X5) sebesar 31,7%, Kepribadian (X6) sebesar38,6%. 5. Hasil Uji Asumsi Klasik a Uji Asumsi Multikolinearitas Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar peubah bebas. Jika terjadi korelasi maka dinamakan terdapat problem multikolinieritas (multiko). Model regresi yang baik seharusnya tidakterjadi korelasi di antara peubah bebas. Untuk mendeteksi adanya multikolinearitas dapat dilihat dari nilai VIF (variance inflation factor) dan tolerance (Singgih Santoso, 2002:112). Pedoman suatu model yang bebas multikolinearitas yaitu mempunyai nilai VIF < 5. Dari hasil analisis diperoleh nilai VIF untuk masing-masing peubah seperti yang tercantum pada tabel berikut: Tabel 4.27 Hasil Uji Asumsi Multikolinieritas Variabel bebas VIF Keterangan Pelaku persepsi (X1) 1.138 Non multikolinieritas Target (X2) 1.796 Non multikolinieritas Situasi (X3) 1.393 Non multikolinieritas Kebudayaan (X4) 1.575 Non multikolinieritas Sosial (X5) 1.687 Non multikolinieritas Kepribadian (X6) 1.719 Non multikolinieritas Kejiwaan (X7) 1.113 Non multikolinieritas Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan hasil tabel 4.29 di atas diketahui bahwa keseluruhan variabel bebas memiliki nilai VIF di bawah 10 sehingga tidak terjadi multikolinearitas. Berdasarkan hasil pengujian multikolinearitas seperti yang tercantum pada tabel 4.13 dapat diketahui bahwa masing-masing peubah bebas mempunyai nilai VIF kurang dari 5. Sehingga dapat dikatakan bahwa model regresi yang digunakan adalahbebas multikolinieritas. b Uji Asumsi Heteroskedastisitas Uji Heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu mengkorelasikan antara absolut residual hasil regresi dengan semua variabel bebas. Bila signifikansi hasil korelasi lebih kecil dari 0,05 (5%) maka persamaan regresi tersebut mengandung heteroskedastisitas dan sebaliknya berarti non heteroskedastisitas atau homoskedastisitas. Hasil uji heteroskedastisitas ditunjukkan pada tabel berikut: Tabel 4.28 Hasil Uji Asumsi Heteroskedastisitas Variabel bebas r Sign. Keterangan Pelaku persepsi (X1) -0.045 0.662 Homoskedastisitas Target (X2) 0.006 0.954 Homoskedastisitas Situasi (X3) 0.084 0.413 Homoskedastisitas Kebudayaan (X4) 0.009 0.930 Homoskedastisitas Sosial (X5) 0.012 0.905 Homoskedastisitas Kepribadian (X6) -0.127 0.219 Homoskedastisitas Kejiwaan (X7) -0.047 0.651 Homoskedastisitas Sumber : Data primer diolah, 2008 Dari hasil pengujian heteroskedastisitas pada tabeldiatas menunjukkan bahwa signifikansi hasil korelasi lebihbesar dari 0,05 (5%), sehingga dapat disimpulkan bahwa pada model regresi yang digunakan tidak terjadi heteroskedastisitas. Artinya tidak ada korelasi antara besarnya data dengan residual sehingga bila data diperbesar tidak menyebabkan residual (kesalahan) semakin besar. Dari table diatas dapat diketahui bahwa korelasi antara residual dengan variable bebas seluruhnya memiliki signifikansi diatas 0,05 sehingga tidak terdapat heterokedasitas. c Uji Autokorelasi Autokorelasi muncul karena observasi yang berurutan sepanjang waktu berkaitan satu sama lain (Hangke & Reitsch, 1998:360). Masalah ini timbul karena residual tidak bebas darisatu oberservasi ke observasi lainnya. Dengan kata lain, masalah ini sering kali ditemukan apabila kita menggunakan data runtut waktu. Hal ini disebabkan karena "gangguan" pada seorang individu/kelompok cenderung mempengaruhi "gangguan" pada individu/kelompok yang sama pada periode berikutnya; pada data kerat silang (cross section), masalah auoto korelasi relative jarang terjadi karena gangguan pada observasi yang berbeda berasal ddari individu/kelompok yang berbeda (Ananta, 1987:74). Diperoleh nilai dari lampiran Durbin Waston sebesar1,953 sedangkan nilai du = 1,78. sedangkan nilai 4-du sebesar 2,12 karena nilai durbin waston terletak diantara du - 4-du maka dapat dikatkan tidak terdapat autokorelasi d Uji Normalitas Uji Normalitas dimaksudkan untuk mengetahui apakah residual yang diteliti berdistribusi normal atau tidak. Metode yang digunakan untuk menguji normalitas adalah dengan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov. Jika nilai signifikansi dari hasil uji Kolmogorov-Smirnov > 0,05, maka terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. Hasil pengujian berdassrakan lampiran uji normalitas menunjukan menunjukkan nilai signifikansi variable bebas yaitu sebesar: Tabel 4.29 Hasil Uji Asumsi Normalitas No Variable bebas Nilai signifikansi 1 Pelaku persepsi (X1) 0.70 2 Target (X2) 0.165 3 Situasi (X3) 0.55 4 Kebudayaan (X4) 0.59 5 Sosial (X5) 0.260 6 Kepribadian (X6) 0.63 7 Kejiwaan (X7) 0.53 8 Keputusan pembelian buah lokal (Y) 0.60 Sumber : Data primer diolah, 2008 Berdasarkan hasil uji normalitas diatas maka diperoleh bahwa seluruh memiliki nilai signifikansi dari uji kolmogorov smirnov diatas 0.05 sehingga data / variable dapat dikatakannormal. D. Pembahasan Data Hasil Penelitian 1. Berdasarkan hasil analisis data, terdapat tiga faktor yang signifikan yang mempunyai peluang pengaruh persepsi konsumen terhadap Lailai Market Buah Malang, yaitu: a. Pelaku Persepsi Dari hasil analisis parsial, variabel pelaku persepsi mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah diLailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 25% dan koefisien regresi sebesar 0,11, yang berarti bahwa jika tingkat pelaku persepsi baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,11 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Hasil di atas sesuai dengan pendapat Kotler dan Amstrong (2001: 214) menyebutkan bahwa persepsi merupakan proses yang dialami seseorang dalam memilih, mengorganisasi dan mengintrepesikan informasi untuk membentuk gambaran yang berarti mengenai suatu objek (dunia). Sebenarnya Islam banyak memberikan kebebasan individual kepada manusia dalam masalah konsumsi. Mereka bebasmembelanjakan harta untuk membeli barang-barang yang baik dan halal demi memenuhi keinginan mereka dengan ketentuan tidak melanggar ”batas-batas kesucian”. Walaupun begitu kebebasan yang dimaksud disini terbatas pada barang-barang yang baik dan suci saja. Berdasarkan QS. An-Nahl: 114 yang berbunyi: #θè =ä 3s ù $£ ϑÏ Β ã Νà 6s %y —u ‘ ª !$ # W ξ≈n =y m $Y 7Íh ‹s Û ( #ρ㠍à 6ô ©$ #u ρ | My ϑ÷ èÏ Ρ « !$ # βÎ ) ó Οç FΖä . ç ν$− ƒÎ ) t βρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇⊇⊆∪ Artinya: ”Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah. ”(QS.An-Nahl:114). Allah Ta’ala berfirman seraya memerintahkan hamba-hambanya yang beriman untuk memakan rizki yang halal lagi baik yang telah diberikan-Nya, serta mensuyukurinya. Sesungguhnya Dialah yang memberikan dan mengkaruniakan nikmat yang hanya Diayang berhak mendapatkan penghambaan, yang tiada sekutu Bagi-Nya(Ibnu Katsir, jilid 5 , 2007: 114-115) Hal ini dikarenakan makan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia paling penting. Manusia dapat hidup tanpa pakaian dan tempat tinggal dalam kondisi-kondisi tertentu tidak dapat hidup tanpa makanan. Ayat tersebut di atas jelas-jelas telah menyuruh kita hanya memakan makanan yang halal dan baik saja, dua kesatuan yang tidak bisa dipisahkan, yang dapat diartikan halal dari segi syariah dan baik dari segi kesehatan, gizi, estetika dan lainnya. Sesuai dengan kaidah ushul fiqih, segala sesuatu yang Allah tidak melarangnya berarti halal. Dengan demikian semua makanan dan minuman di luar yang diharamkan adalah halal. Oleh karena itu, sebenarnya sangatlah sedikit makanan dan minuman yang diharamkan tersebut. Ajaran Islam mencakup seluruh aspek kehidupan, tak terkecuali masalah makan. Oleh karena itu bagi kaum muslimin,makanan di samping berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan fisik,juga berkaitan dengan ruhani, iman dan ibadah juga dengan identitas diri, bahkan dengan perilaku, demikian ujar K.H Didin Hafiduddin, MS dalam Seminar Pameran Produk Halal Indonesia, Al Ghifari'96, di Bogor. Dari ayat di atas, dapat disimak bahwa Allah menyuruh manusia memakan apa saja di dunia ini yang diciptakan-Nya, sepanjang batas-batas yang halal dan baik (thayibah). Selain ayat-ayat di atas banyak lagi ayat dalam Al Qur´an yang berisi suruhan atau perintah agar manusia berhati-hati dalam memilih makanan, dapat memisahkan mana yang halal (dibolehkan) dan mana yang haram (tidak diijinkan),cara memperoleh makanan itu dan makanan itu baik dari segi kesehatan jasmani maupun rohani, antara lain seperti pada ayat-ayat : Q.S AlBaqarah (2) : 172, QS An Nahl (16) : 114, QS Al Mu´minun (23) : 51, QS Al Araaf (7) :31, QS Al Anàm (6) :145, QS Al Maidah (5) : 3, QS Al Anàm (6):121 QS, al-Baqarah: 173, An-Nahl: 115. Makanan yang halal, yaitu makanan yang diijinkan bagi seorang muslim untuk memakannya. Islam menghalalkan sesuatu yang baik-baik. Makanan yang haram adalah terlarang seorang muslim untuk memakannya. Banyak pendapat yang menterjemahkan makanan "halal" tersebut. Akan tetapi pada umumnya dapat dikatakanmakanan tersebut halal bila: 1. Tidak berbahaya atau mempengaruhi fungsi tubuh dan mental yang normal 2. Bebas dari "najis(filth)" dan produk tersebut bukan berasal dari bangkai dan binatang yang mati karena tidak disembelih atau diburu 3. Bebas dari bahan-bahan yang berasal dari babi dan beberapa binatang lain yang tidak dapat dimakan oleh seorangmuslim kecuali dalam keadaan terpaksa 4. Diperoleh sesuai dengan yang sudah ditentukan dalamIslam Najis (Filth) dalam hal di atas, didefinisikan dalam 3 golongan : pertama, bersih dari sesuatu yang diperuntukkan untuk upacara-upacara/berhala, kedua yang dapat ditoleransi karena sulit untuk menghindarinya seperti darah dari nyamuk, dan inseklainnya, ketiga yang tak dapat ditoleransi seperti minuman yang memabukkan dan beracun serta bangkai. Sebaliknya makanan tersebut haram bila: 1. Berbahaya dan berpengaruh negativ pada fisik dan mental manusia 2. Mengandung najis(filth) atau produk berasal dari bangkai, babi dan binatang lain yang tidak dapat dimakan oleh seorang muslim 3. Berasal dari binatang yang diijinkan, tetapi tidak disembelih dngan aturan yang telah ditetapkan (secara islam) dan tidak dilakukan sepatutnya. Dalam Al Qur´an telah ditegaskan. Apa-apa saja makanan yang haram tersebut, seperti dalam surat Al Baqarah (2):173, Al Anám (69) :145, An Nahl (16) :115 dan lebih diperinci lagi pada surat Al Maidah (59) :3 . "Telah diharamkan atas kamu bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih atas nama selain Allah, yang (mati) dipukul, yang(mati) karena jatuh dari atas, yang (mati) karena ditanduk, yang (mati) karena dimakan binatang buas kecuali yang sempat kamu sembelih dan yang disembelih untuk berhala....". Pengharaman itu termaktub didalam ayat-ayat berikut: (Al-Baqarah: 173, al-Maidah: 3, al-An’am: 145, An-Nahl: 115). Allah tidak mengharamkan semua itu terkecuali karena adanya hikmah tertentu, menjauhkan manusia dari mudharat(bahaya) yang muncul akibat mengkonsumsinya. Semua jenis daging selain daging ini adalah halal dimakan, apabila disembelih sesuai dengan syariat dan menyebut Allah Ta’ala pada saat penyembelihanya (Mahran dan Mubasyir, 2006: 450-452) Halal dan ThayibkahMakanan Kita? Zat gizi dari makanan berfungsi sebagai zat yang kita butuhkan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan kehidupan sekaligus sebagai pembentuk struktur sel dan organ tubuh. Dengan zat gizi pula tubuh dapat membentuk sel-sel keturunan (sperma dan ovum), menumbuhkembangkan hasil pembuahan menjadi janin, kemudian menjadi bayi, dan selanjutnya zat gizi digunakan untuk menumbuhkembangkan bayi menjadi anak, lalu menjadi remaja dan kemudian menjadi dewasa. Karena fungsi tersebut, adalah logis bila Allah swt. memerintahkan kita mengkonsumsi makanan yang halal dan baik (thayyiban) seperti yang tertera dalam Al Qurâ’an, antara lain dalam surat Al Baqarah: 168, Al Maidah: 88, An-Nahl: 114. Yang dimaksud dengan halal, bukan hanya sekedar halal dalam zatnya, tapijuga halal dalam cara memperolehnya. Halal dalam zatnya, berarti makanan dan minuman tidak terbuat dari bahan makanan yang diharamkan; babi, darah, bangkai, dan sembelihan yang disembelih atas nama selain Allah (Al Baqarah: 173, Al Maidah: 3, dan An-Nahl: 115). Selain dari itu, minuman yang memabukkan (khamr) seperti alkohol dan Narkoba jugadiharamkan Allah swt. (Al Maidah: 90 dan Al Baqarah: 219). Umat Islam Indonesia umumnya sangat hati-hati dalam mengkonsumsi makananyang haram zatnya. Sebagai contoh, muslim Indonesia yang tinggal di luar negeri rela pergi puluhan kilometer hanya untuk memperoleh daging yang halal. Contoh lain, banyak muslimah yang akan membeli daging ayam, terlebih dahulu bertanya pada pedagangnya, apakah ayam yang akan dibelinya itu disembelih dengan membaca basamalah atau tidak?Atau apakah ayam itu mati karena disembelih atau karena disiramair yang mendidih? Contoh-contoh tersebut menunjukan bahwa sebagian besar Muslim Indonesia sangat berhati-hati dalam mengkonsumsi makanan yang haram zatnya. Namun demikian, sikap konsumtif sebagiannyalagi --khususnya yang tinggal di kota besar-- terhadap alkohol, seperti wine, rhumyang dicampur dalam makanan, dan minuman yang beralkoholseperti bir, wine, dll., cukup memprihatinkan. Dikhawatirkan pula, Muslim Indonesia tidak begitu memperhatikan cara memperoleh makanan dan minuman. Memperoleh makanan dengan cara yang haram (mencuri, korupsi, merampok, dll.) akan menyebabkan Allah swtmurka kepada kita, seperti diterangkan dalam surat at-Thaha: 81.Perlu pula diingat bahwa mengkonsumsi makanan dan minuman yang tidak halal atau haram, baik dalam zatnya maupun dalam cara memperolehnya, mempunyai akibat yang berat bagi kita. Menurut hadits riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.: “Rasulullah pernah bersabda “bahwa doa seseorang tidak akan dikabulkan Allah swt bila dalam makanan, minuman, pakaian, terdapat hal-hal yang diharamkan". Coba bayangkan bagaimana jadinya kalau doa kita tidak dikabulkan. Dewasa ini banyak makanan dan minuman yang kehalalannya diragukan karena mungkin saja tercampur dengan zat-zat yang diharamkan. Saya teringat pada suatu hadits yang mengatakan bahwa yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, tetapi banyak di antara keduanya yang meragukan atau subhat, dan subhat ituhendaknya ditinggalkan. Hal-hal yang subhat ini perlu diperhatikan karena dewasa ini kita berada dalam periode yang sangat dipengaruhi kemajuan teknologi dan informasi global yang menyebabkan pola makan masyarakat, khususnya di kota besar berubah. Masyarakat mulai mengkonsumsi makanan-minuman dan kosmetika modern yang pembuatannya menggunakan teknologi yang modern pula. Dalam memproduksi makanan, minuman, obat, dan kosmetika modern, banyak digunakan bahan-bahan tambahan seperti shortening, enzim, dan gelatin yang terbuat dari bahan hewani yang status kehalalannya meragukan. Shorteningadalah pencampur makanan yang terbuat dari lemak hewan (ada juga yang berasal dari lemak tumbuhan), berfungsi untuk membuat campuran bahan makanan menjadi lebih padu, lebih mengembang, lebih enak, renyah, dan tahan lama. Shorteningbanyak digunakan dalam pembuatan kosmetik seperti minyak rambut, tapal gigi, cream, dll., serta dalam pembuatan makanan seperti biskuit, kue, roti,dll. Enzim dibuat dari cairan lambung hewan, berfungsi untuk mempercepat proses pembuatan produk dari bahan dasar seperti pembuatankeju, pembuatan bahan bumbu masak, dll. Gelatindibuat dari tulang rawan hewan, digunakan untuk pembuat emulsi (emulsifer), sehingga homogenitassuatu produk menjadi lebih stabil. Gelatin digunakan dalam pembuatan eskrim, sari buah, sirop, teh botol, kapsul obat, obat syrup, salep, dll. Shortening, enzim, gelatin dapat saja dibuat dari bahan yang diharamkan seperti babi. Alhamdulillah dan terima kasih kepada LPPOM MUI yang terus tekun meneliti adanya zat-zat yang diharamkan di dalam makanan, minuman, dan kosmetika yang dikonsumsi banyak masyarakat. Sertifikasi yang dikeluarkan LPPOM MUI dan dicantumkan pada label makanan, minuman, dan kosmetika dapat jadi jaminan kehalalansuatu produk. Sertifikat halal sangat membantu masyarakat dalam memilih makanan, minuman, dan kosmetika sebelum dibeli. Selain makanan itu harus halal, Al Qur’anmenyatakan bahwa makanan itu harus baik (thayyib), sesuai dengan firman Allah swt. dalam Al Qur’an antara lain dalam surat Al Mu’minun: 51 dan Al Baqarah: 172. Menurut ilmu gizi, makanan yang baik itu bukan hanya sekedar terbuat dari bahan makanan yang segar, tidak tercemar penyebab penyakit, dan enak dimakan, tetapi makanan itu jugaharus mengandung semua zat gizi yang kita butuhkan, yaitu karbohidrat, lemak, protein, mineral, vitamin, dan air dalam jumlah yang cukup sesuai kebutuhan kita. Semua zat gizi yang kita butuhkan akan dapat diperoleh lengkap bila sehari-hari kita mengkonsumsi makanan yang terbuat dari bahan makanan 4 sehat yang harus kita konsumsi dalam setiap makan utama (2-3 kali/hari) serta harus berfungsi sebagai penambahasupan zat gizi yang kurang pada makanan utama. Informasi mengenai pola makan telah sering saya tulis pada edisi-edisi MaPI yang lalu (Sumber: http://media.isnet.org) b. Pelaku Persepsi Dari hasil analisis parsial, variabel pelaku persepsi mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah diLailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 25% dan koefisien regresi sebesar 0,11, yang berarti bahwa jika tingkat pelaku persepsi baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,11 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Hasil di atas sesuai dengan pendapat Kotler dan Amstrong (2001: 214) menyebutkan bahwa persepsi merupakan proses yang dialami seseorang dalam memilih, mengorganisasi dan mengintrepesikan informasi untuk membentuk gambaran yang berarti mengenai suatu objek (dunia). Sebenarnya Islam banyak memberikan kebebasan individual kepada manusia dalam masalah konsumsi. Mereka bebasmembelanjakan harta untuk membeli barang-barang yang baik dan halal demi memenuhi keinginan mereka dengan ketentuan tidak melanggar ”batas-batas kesucian”. Walaupun begitu kebebasan yang dimaksud disini terbatas pada barang-barang yang baik dan suci saja. Berdasarkan QS. An-Nahl: 114 yang berbunyi: ( #θè =ä 3s ù $£ ϑÏ Β ã Νà 6s %y —u ‘ ª !$ # W ξ≈n =y m $Y 7Íh ‹s Û ( #ρ㠍à 6ô ©$ #u ρ | My ϑ÷ èÏ Ρ « !$ # βÎ ) ó Οç FΖä . ç ν$− ƒÎ ) t βρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇⊇⊆∪ Artinya: ”Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah. ”(QS.An-Nahl:114). Allah Ta’ala berfirman seraya memerintahkan hamba-hambanya yang beriman untuk memakan rizki yang halal lagi baik yang telah diberikan-Nya, serta mensuyukurinya. Sesungguhnya Dialah yang memberikan dan mengkaruniakan nikmat yang hanya Diayang berhak mendapatkan penghambaan, yang tiada sekutu Bagi-Nya(Ibnu Katsir, jilid 5 , 2007: 114-115) Hal ini dikarenakan makan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia paling penting. Manusia dapat hidup tanpa pakaian dan tempat tinggal dalam kondisi-kondisi tertentu tidak dapat hidup tanpa makanan. Ayat tersebut di atas jelas-jelas telah menyuruh kita hanya memakan makanan yang halal dan baik saja, dua kesatuan yang tidak bisa dipisahkan, yang dapat diartikan halal dari segi syariah dan baik dari segi kesehatan, gizi, estetika dan lainnya. Sesuai dengan kaidah ushul fiqih, segala sesuatu yang Allah tidak melarangnya berarti halal. Dengan demikian semua makanan dan minuman di luar yang diharamkan adalah halal. Oleh karena itu, sebenarnya sangatlah sedikit makanan dan minuman yang diharamkan tersebut. Ajaran Islam mencakup seluruh aspek kehidupan, tak terkecuali masalah makan. Oleh karena itu bagi kaum muslimin,makanan di samping berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan fisik,juga berkaitan dengan ruhani, iman dan ibadah juga dengan identitas diri, bahkan dengan perilaku, demikian ujar K.H Didin Hafiduddin, MS dalam Seminar Pameran Produk Halal Indonesia, Al Ghifari'96, di Bogor. Dari ayat di atas, dapat disimak bahwa Allah menyuruh manusia memakan apa saja di dunia ini yang diciptakan-Nya, sepanjang batas-batas yang halal dan baik (thayibah). Selain ayat-ayat di atas banyak lagi ayat dalam Al Qur´an yang berisi suruhan atau perintah agar manusia berhati-hati dalam memilih makanan, dapat memisahkan mana yang halal (dibolehkan) dan mana yang haram (tidak diijinkan),cara memperoleh makanan itu dan makanan itu baik dari segi kesehatan jasmani maupun rohani, antara lain seperti pada ayat-ayat : Q.S AlBaqarah (2) : 172, QS An Nahl (16) : 114, QS Al Mu´minun (23) : 51, QS Al Araaf (7) :31, QS Al Anàm (6) :145, QS Al Maidah (5) : 3, QS Al Anàm (6):121 QS, al-Baqarah: 173, An-Nahl: 115. Makanan yang halal, yaitu makanan yang diijinkan bagi seorang muslim untuk memakannya. Islam menghalalkan sesuatu yang baik-baik. Makanan yang haram adalah terlarang seorang muslim untuk memakannya. Banyak pendapat yang menterjemahkan makanan "halal" tersebut. Akan tetapi pada umumnya dapat dikatakanmakanan tersebut halal bila: 5. Tidak berbahaya atau mempengaruhi fungsi tubuh dan mental yang normal 6. Bebas dari "najis(filth)" dan produk tersebut bukan berasal dari bangkai dan binatang yang mati karena tidak disembelih atau diburu 7. Bebas dari bahan-bahan yang berasal dari babi dan beberapa binatang lain yang tidak dapat dimakan oleh seorangmuslim kecuali dalam keadaan terpaksa 8. Diperoleh sesuai dengan yang sudah ditentukan dalamIslam Najis (Filth) dalam hal di atas, didefinisikan dalam 3 golongan : pertama, bersih dari sesuatu yang diperuntukkan untuk upacara-upacara/berhala, kedua yang dapat ditoleransi karena sulit untuk menghindarinya seperti darah dari nyamuk, dan inseklainnya, ketiga yang tak dapat ditoleransi seperti minuman yang memabukkan dan beracun serta bangkai. Sebaliknya makanan tersebut haram bila: 4. Berbahaya dan berpengaruh negativ pada fisik dan mental manusia 5. Mengandung najis(filth) atau produk berasal dari bangkai, babi dan binatang lain yang tidak dapat dimakan oleh seorang muslim 6. Berasal dari binatang yang diijinkan, tetapi tidak disembelih dngan aturan yang telah ditetapkan (secara islam) dan tidak dilakukan sepatutnya. Dalam Al Qur´an telah ditegaskan. Apa-apa saja makanan yang haram tersebut, seperti dalam surat Al Baqarah (2):173, Al Anám (69) :145, An Nahl (16) :115 dan lebih diperinci lagi pada surat Al Maidah (59) :3 . "Telah diharamkan atas kamu bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih atas nama selain Allah, yang (mati) dipukul, yang(mati) karena jatuh dari atas, yang (mati) karena ditanduk, yang (mati) karena dimakan binatang buas kecuali yang sempat kamu sembelih dan yang disembelih untuk berhala....". Pengharaman itu termaktub didalam ayat-ayat berikut: (Al-Baqarah: 173, al-Maidah: 3, al-An’am: 145, An-Nahl: 115). Allah tidak mengharamkan semua itu terkecuali karena adanya hikmah tertentu, menjauhkan manusia dari mudharat(bahaya) yang muncul akibat mengkonsumsinya. Semua jenis daging selain daging ini adalah halal dimakan, apabila disembelih sesuai dengan syariat dan menyebut Allah Ta’ala pada saat penyembelihanya (Mahran dan Mubasyir, 2006: 450-452) Halal dan ThayibkahMakanan Kita? Zat gizi dari makanan berfungsi sebagai zat yang kita butuhkan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan kehidupan sekaligus sebagai pembentuk struktur sel dan organ tubuh. Dengan zat gizi pula tubuh dapat membentuk sel-sel keturunan (sperma dan ovum), menumbuhkembangkan hasil pembuahan menjadi janin, kemudian menjadi bayi, dan selanjutnya zat gizi digunakan untuk menumbuhkembangkan bayi menjadi anak, lalu menjadi remaja dan kemudian menjadi dewasa. Karena fungsi tersebut, adalah logis bila Allah swt. memerintahkan kita mengkonsumsi makanan yang halal dan baik (thayyiban) seperti yang tertera dalam Al Qurâ’an, antara lain dalam surat Al Baqarah: 168, Al Maidah: 88, An-Nahl: 114. Yang dimaksud dengan halal, bukan hanya sekedar halal dalam zatnya, tapijuga halal dalam cara memperolehnya. Halal dalam zatnya, berarti makanan dan minuman tidak terbuat dari bahan makanan yang diharamkan; babi, darah, bangkai, dan sembelihan yang disembelih atas nama selain Allah (Al Baqarah: 173, Al Maidah: 3, dan An-Nahl: 115). Selain dari itu, minuman yang memabukkan (khamr) seperti alkohol dan Narkoba jugadiharamkan Allah swt. (Al Maidah: 90 dan Al Baqarah: 219). Umat Islam Indonesia umumnya sangat hati-hati dalam mengkonsumsi makananyang haram zatnya. Sebagai contoh, muslim Indonesia yang tinggal di luar negeri rela pergi puluhan kilometer hanya untuk memperoleh daging yang halal. Contoh lain, banyak muslimah yang akan membeli daging ayam, terlebih dahulu bertanya pada pedagangnya, apakah ayam yang akan dibelinya itu disembelih dengan membaca basamalah atau tidak?Atau apakah ayam itu mati karena disembelih atau karena disiramair yang mendidih? Contoh-contoh tersebut menunjukan bahwa sebagian besar Muslim Indonesia sangat berhati-hati dalam mengkonsumsi makanan yang haram zatnya. Namun demikian, sikap konsumtif sebagiannyalagi --khususnya yang tinggal di kota besar-- terhadap alkohol, seperti wine, rhumyang dicampur dalam makanan, dan minuman yang beralkoholseperti bir, wine, dll., cukup memprihatinkan. Dikhawatirkan pula, Muslim Indonesia tidak begitu memperhatikan cara memperoleh makanan dan minuman. Memperoleh makanan dengan cara yang haram (mencuri, korupsi, merampok, dll.) akan menyebabkan Allah swtmurka kepada kita, seperti diterangkan dalam surat at-Thaha: 81.Perlu pula diingat bahwa mengkonsumsi makanan dan minuman yang tidak halal atau haram, baik dalam zatnya maupun dalam cara memperolehnya, mempunyai akibat yang berat bagi kita. Menurut hadits riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.: “Rasulullah pernah bersabda “bahwa doa seseorang tidak akan dikabulkan Allah swt bila dalam makanan, minuman, pakaian, terdapat hal-hal yang diharamkan". Coba bayangkan bagaimana jadinya kalau doa kita tidak dikabulkan. Dewasa ini banyak makanan dan minuman yang kehalalannya diragukan karena mungkin saja tercampur dengan zat-zat yang diharamkan. Saya teringat pada suatu hadits yang mengatakan bahwa yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, tetapi banyak di antara keduanya yang meragukan atau subhat, dan subhat ituhendaknya ditinggalkan. Hal-hal yang subhat ini perlu diperhatikan karena dewasa ini kita berada dalam periode yang sangat dipengaruhi kemajuan teknologi dan informasi global yang menyebabkan pola makan masyarakat, khususnya di kota besar berubah. Masyarakat mulai mengkonsumsi makanan-minuman dan kosmetika modern yang pembuatannya menggunakan teknologi yang modern pula. Dalam memproduksi makanan, minuman, obat, dan kosmetika modern, banyak digunakan bahan-bahan tambahan seperti shortening, enzim, dan gelatin yang terbuat dari bahan hewani yang status kehalalannya meragukan. Shorteningadalah pencampur makanan yang terbuat dari lemak hewan (ada juga yang berasal dari lemak tumbuhan), berfungsi untuk membuat campuran bahan makanan menjadi lebih padu, lebih mengembang, lebih enak, renyah, dan tahan lama. Shorteningbanyak digunakan dalam pembuatan kosmetik seperti minyak rambut, tapal gigi, cream, dll., serta dalam pembuatan makanan seperti biskuit, kue, roti,dll. Enzim dibuat dari cairan lambung hewan, berfungsi untuk mempercepat proses pembuatan produk dari bahan dasar seperti pembuatankeju, pembuatan bahan bumbu masak, dll. Gelatindibuat dari tulang rawan hewan, digunakan untuk pembuat emulsi (emulsifer), sehingga homogenitassuatu produk menjadi lebih stabil. Gelatin digunakan dalam pembuatan eskrim, sari buah, sirop, teh botol, kapsul obat, obat syrup, salep, dll. Shortening, enzim, gelatin dapat saja dibuat dari bahan yang diharamkan seperti babi. Alhamdulillah dan terima kasih kepada LPPOM MUI yang terus tekun meneliti adanya zat-zat yang diharamkan di dalam makanan, minuman, dan kosmetika yang dikonsumsi banyak masyarakat. Sertifikasi yang dikeluarkan LPPOM MUI dan dicantumkan pada label makanan, minuman, dan kosmetika dapat jadi jaminan kehalalansuatu produk. Sertifikat halal sangat membantu masyarakat dalam memilih makanan, minuman, dan kosmetika sebelum dibeli. Selain makanan itu harus halal, Al Qur’anmenyatakan bahwa makanan itu harus baik (thayyib), sesuai dengan firman Allah swt. dalam Al Qur’an antara lain dalam surat Al Mu’minun: 51 dan Al Baqarah: 172. Menurut ilmu gizi, makanan yang baik itu bukan hanya sekedar terbuat dari bahan makanan yang segar, tidak tercemar penyebab penyakit, dan enak dimakan, tetapi makanan itu jugaharus mengandung semua zat gizi yang kita butuhkan, yaitu karbohidrat, lemak, protein, mineral, vitamin, dan air dalam jumlah yang cukup sesuai kebutuhan kita. Semua zat gizi yang kita butuhkan akan dapat diperoleh lengkap bila sehari-hari kita mengkonsumsi makanan yang terbuat dari bahan makanan 4 sehat yang harus kita konsumsi dalam setiap makan utama (2-3 kali/hari) serta harus berfungsi sebagai penambahasupan zat gizi yang kurang pada makanan utama. Informasi mengenai pola makan telah sering saya tulis pada edisi-edisi MaPI yang lalu (Sumber: http://media.isnet.org) Hal ini dikarenakan makan dipandang sebagai kebutuhan pokok manusia paling penting. Manusia dapat hidup tanpa pakaian dan tempat tinggal dalam kondisi-kondisi tertentu tidak dapat hidup tanpa makanan. Seorang konsumen harus mampu membedakan mana produkhalal dan yang baik, mana yang haram dan yang buruk, manaproduk bermanfaat bagi kesehatan tubuh konsumen dan mana produk yang dapat membahayakan konsumen. Sehingga konsumen harus mengetahui ilmu pengetahuan tentang produk yang akan dibelinyabaik dari segi nilai gizi, kandungan vitamin dan dampak yang ditimbulkanakibat mnegkonsumsi produk tersebut, apakah baik untuk kesehatan maupun berdampak buruk bagi kesehatan. Dalam surat Al-Isra’ ayat 36: Ÿ ωu ρ ß #ø )s ? $t Β } §ø Šs 9 y 7s 9 Ï µÎ / í Οù =Ï æ 4 ¨ βÎ ) y ìô ϑ¡ ¡9$ # u Ž| Çt 7ø 9$ #u ρ y Š#x σà ø 9$ #u ρ ‘ ≅ä . y 7Í ×‾ ≈s 9' ρé & t β%x . ç µ÷ Ψt ã Z ωθä ↔ó ¡t Β ∩⊂∉∪ Artinya :“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya”. Allah melarang perbuatan dan atau perkataan yang kamu tidak mempunyai ilmu mengenainya. Oleh karena itu janganlah kamu beribadah kepada patung-patung yang dilakukan oleh nenek moyangmu hanya karena ikut-ikutan dan taqlidbelaka pada mereka. Dan jangan kamu menjadi saksi atas segala sesuatu yang kamu tidak mengetahui. Jangan pula kamu berdusta, yakni kamu katakan bahwakamu pernah mendengar sesuatu, padahal kamu tidak pernah mendengarnya. Demikian tentang sesuatu yang tak pernah kamu lihat, jangan katakan kamu pernah melihatnya (Al-Maraghy, vol 15, 1993: 58). Ayat tersebut memberikan gambaran bahwa manusia dilahirkan dengan tidak mengetahui sesuatu apapun dan Allah melengkapi manusia dengan alat indera sehingga dapat merasakan apa yang terjadi padanya dari pengaruh luar yang baru yang mengandung perasaan-perasaan yang berbeda sifatnya antara satu dengan lainya. Dengan alat indera tersebut manusia akan menjadi kuasa dan hidup dalam lingkungan tersebut. Dan dengan alat indera yang digunakan tersebut kelak nanti akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SWT. Seorang pemasar harus memberikan stimulus kepada konsumen, dan dalam memberikan stimulus kepada konsumen harussebaik mungkin terkait dengan kelebihan dan kekurangan dari kualitas buah lokal yang ada di Lailai Market Buah Malang, sehingga pemasar dalam hal memberikan stimulus kepada konsumen harus mempunyai dasar ilmu artinya pemasar harus bisa memperhatikan rangsangan yang berhubungan dengan kebutuhan, keinginan, kepentingan, selera dari konsumen, serta memiliki kesamaan dengan pengalaman mereka di Lailai Market Buah Malang. Hal ini berarti seorang pemasar harus bekerja keras menarik perhatian konsumen. Pengaruh stimulus yang diberikan oleh pemasar nantinya akan mempengaruhi persepsi di benak konsumen. Dengan pemberian stimulus yang positif kepada konsumen nantinya akan berpengaruh terhadap persepsi konsumen yang positif pula yaitu tentang kualitas buah lokal yang baik, sehingga nantinya akan berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. c. Target Dari hasil analisis parsial, variabel target mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah di Lailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 22,1% dan koefisien regresi sebesar 0,102, yang berarti bahwa jika tingkat target baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,102 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Hasil di atas sesuai dengan pendapat Hasil di atas sama dengan pendapatnya Robbin (1996: 124) bahwa yang dimaksud dengan target adalah Individu-individu mungkin memandang pada satubenda yang sama tetapi mempersepsikanya secara berbeda. Sejumlah faktor bekerja untuk membentuk dan memutar balik persepsi. Faktor-faktor ini berbeda pada pihak target. Dalam obyeknya atau target yang dipersepsikan atau dalam konteks dari mana persepsi itu dilakukan). Dalam Islam titik tekan pada target adalah pada manfaat dari yang mereka peroleh, seperti pilihan buah lokal untuk dikonsumsi ini mengambarkan bahwa buah lokal masih menjadi pilihankonsumen disamping manfaat dari buah lokal secara ilmiah dari yang mereka ketahui dapat mendorong konsumsi pada buah lokal. Hal ini senada dengan firman Allah dalam surat Yasin ayat 73 sebagai berikut: ö Νç λm ;u ρ $p κŽÏ ù ß ìÏ ≈o Ψt Β Ü >Í ‘$t ±t Βu ρ ( Ÿ ξs ùr & š χρ㠍ä 3ô ±o „ ∩∠⊂∪ Artinya: “Dan mereka memperoleh padanya manfaat-manfaat dan minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?” (Q.S. Yasin:73). Didahulukanya kata wafahum laha / lalu mereka atas kata malikin¸ bertujuan untuk menekankan dan menghadirkan manfaatdari binatang-binatang itu dalam benak mitra bicara sebelum mengingatkan mereka tentang nikmat kepemilikanya. Disisi lain pengunaanbentuk nakira/ indefinite pada kata malikin untuk menggambarkan betapa besar dan mantap kepemilikian itu, lihatlah bagaimana binatang-binatang itu, kendati demikian besar, namun sepenuhnya dikuasai dan ditundukan manusia. Bandingkan dengan lalat yang demikian kecil. Manusia tidak kuasa merebut kembali apa yang direbut oleh lalat. Sungguh anugerah binatang ternak itu adalah nikmat yang besar dan sungguh kepemilikan dan penundukanya pun merupakan anugerah yang besar.( Shihab, 2003: 573-574). d. Situasi Dari hasil analisis parsial, variabel situasi mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah di Lailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 24% dan koefisien regresi sebesar 0,0981 yang berarti bahwa jika tingkat situasi baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,0981 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Hasil di atas sesuai dengan pendapat Robbin (1996: 125) bahwa situasi adalah penting konteks dalam aman kita melihat obyek-obyek atau peristiwa-peristiwa. Unsur-unsur dalam lingkungan sekitar mempengaruhi persepsi kita. Dalam surat QS Yusuf: 47-49 t Α$s % t βθã ãu ‘÷ “s ? y ìö 7y ™ t Ï ΖÅ ™ $\ /r &y Š $y ϑs ù ô Μ› ?‰| Áy m ç νρâ ‘x ‹s ù ’Î û ÿ Ï &Î #ç 7. ⊥ß ™ ā ωÎ ) W ξ‹Î =s % $£ ϑÏi Β t βθè =ä .ù 's ? ∩⊆∠∪ § Νè O ’Î Aù 't ƒ . Ï Β Ï ‰÷ èt / y 7Ï 9≡s Œ Ó ìö 7y ™ × Š#y ‰Ï © z ù =ä .ù 't ƒ $t Β ÷ Λä ø Β£ ‰s % £ ç λm ; ā ωÎ ) W ξ‹Î =s % $£ ϑÏi Β t βθã ΨÅ Áø té B ∩⊆∇∪ § Νè O ’Î Aù 't ƒ . Ï Β Ï ‰÷ èt / y 7Ï 9≡s Œ × Π%t æ Ï µŠÏ ù ß ^$t óã ƒ â ¨$¨ Ζ9$ # Ï µŠÏ ùu ρ t βρç ŽÅ Ç÷ èt ƒ ∩⊆∪ Artinya :“ Yusuf berkata: "Supaya kamu bertanam tujuh tahun(lamanya) sebagaimana biasa; Maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan dimasa itu mereka memeras anggur." Tetapi Yusuf berkata tarjrouuna sabaga sinin daabah= Hendaknya kalian bercocok tanam selama tujuh tahun sebagaimana biasa, maksudnya akan datang kepada kalian kesuburan dan hujan selama tujuh tahun berturut-turut. Yusuf menafsirkan tujuh ekor sapi itu dengan itu dengan tujuh tahun karena sapi itulah yang digunakan untukmengolah tanah agar dapat mengeluarkan hasil tanaman yang berupa bulir-bulir gambaran yang hijau. Kemudian ia memberikan petunjuk kepada mereka apa yang harus mereka siapkan pada tahun-tahun itu seraya berkata : famaa ………..takuluun = apa yang kalian tunai (petik)biarkan tetap hidup bulirya kecuali sedikit yang kalian perlukan untuk makan”, maksudnya berapapun hasil dari tanaman kalian pada tujuh tahun yang subur itu, simpankanlah dalam bulir-bulirnya agar lebih awet dan tidak cepat rusak, kecuali sekedar yang kalian perlukan untuk makan, makan itupun harus dengan hemat, sedikit-sedkit saja dan jangan belebihan agar dapat kalian gunakan untuk memenuhi kebutuhan kalian selama tujuh tahun paceklik yang akan datang setelah musim suburselama tujuh tahun itu, yang dalam mimpi itu berupa tujuh ekor sapi betina yang kurus makan tujuh ekor sapi yang gemuk, karena tahun-tahun paceklik itu akan menghabiskan semua yang mereka kumpulkan pada tahun-tahun musim subur, yang dalam mimpi itu berupa bulir-bulir gandum yang kering. Yusuf juga memberitahukan bahwa pada tahun-tahun kekeringan itu bumi tidak menumbuhkan tanaman sama sekali, kalaupun mereka menanam, tidak akan menumbuhkan apa-apa. Karena itumengatakan yakullu……..tuhsinuun= yang menghabiskan apa yag kalian simpan untuk menghadapinya kecuali sedikt biji gandum yangkalian simpan.” Kemudian Yusuf memberikan kabar gembira kepada mereka setelah tahun-tahun paceklik yang berturut-turut itu akan datang tahun dimana manusia mendapat siraman hujan yang cukup dan tanahpun digarap untuk bercocok tanam dan mereka dapat memeras, sebagaimana biasa pada masa sebelumnya berupa minyak, gula dan sejenisnya. Bahkan ada mufasir (ahli tafsir) mengatakan termasuk memerah susu ternak juga. ‘Ali bin Abi Thalhah ,meriwayatkan dari Ibnu Abbas: yugsiruun “memeras” yaitu memerah susu ternak (IbniKatsir,jilid 4 2007; 428-429) Konsumen dalam keadaan tertentu (paceklik) tidak boleh berlebih-lebihan dalam mengkonsumsi buah lokal, artinya dalam mengkonsumsi buah lokal harus berdasarkan kebutuhan konsumen. 2. Berdasarkan hasil analisis data, terdapat empat faktor yang signifikan yang mempunyai peluang pengaruh preferensi konsumenterhadap keputusan pembelian buah lokal Lailai Market Buah Malang, yaitu a. Kebudayaan Dari hasil analisis parsial, variabel kebudayaan mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah diLailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 41,4% dan koefisien regresi sebesar0,184 yang berarti bahwa jika tingkat kebudayaan baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,184 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Hasil tersebut sesuai dengan pendapatnya Sciffman dan Kanuk (2000: 322) dalam Amirullah (2002:46) mendefinisikan budaya sebagai berikut: “culture as the sum total of learnedbelief, values, anad custom that serve to direct the consumer behavior of members ofparticular society”. (Budaya didefinisikan sebagai sejumlah nilai, kepercayaan dan kebiasaan yang digunakan untuk menunjukan perilaku konsumen langsung dari kelompok masyarakat tertentu). Budaya dalam pengertian ini menunjukan adanya sekelompok masyarakat yang memiliki karakteristik-karakteristik tertentu yang membatasi mereka untuk bertindak. Dalam surat Al-Baqoroh ayat 172 disebutkan: $y γ• ƒr '‾ ≈t ƒ š Ï %© !$ # ( #θã Ζt Β#u  ( #θè =à 2 Ï Β Ï M≈t 6Íh Šs Û $t Β ö Νä 3≈o Ψø %y —u ‘ ( #ρ㠍ä 3ô ©$ #u ρ ¬ ! βÎ ) ó Οç FΖà 2 ç ν$− ƒÎ ) š χρß ‰ç 7÷ ès ? ∩⊇∠⊄∪ Artinya “Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah”. Allah menghalalkan untuk manusia (konsumen) untuk menikmati jerih payah manusia yang halal. Kitapun tidak di bolehkan untuk mengharamkan nikmat Allah tersebut sekalipun untuk diri kita sendiri, apalagi dengan tujuan untuk meyiksa diri kita sendiri. Setelah menjelaskan keadaan orang-orang yang mempersekutukan, kemudian Allah menyeru kepada umat manusia agar memakan apa yang ada di bumi ini sebagai rizki yang baik, dengan syarat, cara memakanya dengan cara yang baik dan halal. Selanjutnya Allah menjelaskan kejelekan sikap kaum kafir yang hanya bersikap taglidkepada para pemimpin mereka ibarat kerbau. Hal ini lantaran mereka sama sekali mereka tidak mempunyai pendirian sendiri, disamping tidak pernahmau menggunakan akalnya. Didalam ayat ini, kitab Allah ditujukan kepada orang-orang yang beriman secara khusus. Mereka ini akan lebih sensitif pemahamanya, disamping bisa menerima hidayah. Karenya Alah memerintahkan kepada orang-orang yang bertujuan agar memakan barang-barang yang halal dan bersyukur kepada Allah atas karunia yang dilimpahkan kepada mereka. Kemudian Allah menjelaskan makanan-makanan yang diharamkan. Sebagai pemberitahuan, bahwa makan yang diharamkan itu berjumlah sedikit, dan kebanyakan makan yang merupakan ciptaan Allah itu dihalalkan. Karena sudah seharusnya kita mengucapkan kata syukur yang tak terhingga atas anugerah yang tak terhitung banyaknya itu, dan atas kenikmatan yang tanpa batas. Allah menghalalkan untuk manusia (konsumen) untuk menikmati jerih payah manusia yang halal. Kitapun tidak di bolehkan untuk mengharamkan nikmat Allah tersebut sekalipun untuk diri kita sendiri, apalagi dengan tujuan untuk meyiksa diri kita sendiri. Kita pun dibolehkan menghalalkan sebagian atau mengharamkan sebagian hanya karena mengikuti petunjuk pada pemuka agama dan godaan syetan. Kemudian Allah memerintahkan kepada kita untuk bersyukur kepada Allah atas segala ciptaan-Nya yang berguna untuk kemaslahatan kita. Kita juga diperintah untuk selalu bersyukur kepada Allah karena Allah telah memudahkan jalan di dalam memanfaatkan hal-hal tersebut. Dilain pihak Allah melarang kita menjadikan suatu selain Allah sebagai sekutu-Nya, dan menjadikan sekutu itu sebagai tempat minta-minta dan berada ketika membutuhkan rizki atau mengembalikan persoalan kepadaya ketika hendak menghalalkan atau mengharamkan sesuatu. Jika kita tidak mensyukuri nikmat-nikmat tersebut berarti kita ini termasuk golongan musyik dan orang ynag ingkar terhadap nikmat- nikmat-Nya. Hal ini seperti yang pernah dilakukan oleh orang-orang yang mengaku sebagai perantara (wushata) antara hamba dengan Allah. Mereka minta rizki kepada wusatha, dan sebaliknya para wusatha tersebut menetapkan hukum agama ynag tidak pernah disyariatkan Allah. (al-Maraghi, vol 2, 1984: 84-88) b. Sosial Dari hasil analisis parsial, variabel sosial mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah di Lailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 31,7% dan koefisien regresi sebesar 0,118 yang berarti bahwa jika tingkat sosial baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,118 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Dalam surat An-Nisa’ ayat 29: $y γ• ƒr '‾ ≈t ƒ š Ï %© !$ # ( #θã Ψt Β#u  Ÿ ω ( #þ θè =à 2ù 's ? Νä 3s 9≡u θø Βr & Μà 6o Ψ÷ t / È ≅Ï Ü≈t 6ø 9$Î / H ωÎ ) βr & š χθä 3s ? ¸ οt ≈p gÏ B t ã < Ú#t s ? ö Νä 3ΖÏi Β 4 Ÿ ωu ρ ( #þ θè =ç Fø )s ? ö Νä 3| ¡à Ρr & 4 ¨ βÎ ) © !$ # t β%x . ö Νä 3Î / $V ϑŠÏ mu ‘ ∩⊄∪ Artinya “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu salingmemakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh dirimu; Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu”. Melalui firman-Nya, Allah Swt memerintahkan hamba-hambanya yang beriman agar memakan makanan yang baik-baik dari rizki yang telah dianugerahkan Allah Ta’ala kepada mereka, dansupaya mereka bersyukur kepada-Nya atas rizki tersebut, jika mereka benar-benar hamba-Nya. Memakan makanan yang halal merupakan salah satu sebab terkabulnya do’a dan diterimanya ibadah. Sebagaimana memakan makanan yang haram menghalangi diterimanya do’a dalam ibadah. Hal itu sebagaimana diterangkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari Abu Huroiroh, Rosululloh SAW bersabda: “Wahai sekalian manusia, sesunguhnya Allah itu baikdan tidak menerima kecuali yang baik-baik”. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada orang-orang yang beriman apa yang telah diperintahkan kepada para Rosul. Dia berfirman: “Hai para Rosul, makanlah makanan yang baik-baik dan kerjakanlah amal sholeh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan “(QS. Al-Mu’minun :51) dan (QS Al-Baqarah: 172). Kemudian Rosululloh Saw menceritakan seseorang yangmelakukan perjalanan jauh, rambutnya kusut dan pakainya berdebu. Ia mengangkat kedua tanganya kelangit seraya berucap: “Ya Rabb-ku, ya Rabb-ku sementara makanannya haram, minumanya juga haram, pakaianya haram, dan dibesarkan (tumbuh) dengan makanan yang haram. Bagaimana mungkin do’anya akan dikabulkan”(HR Muslim dalam kitab Shahihnya dan juga at-Tirmidzi dalam Ibnu Katsiir,jilid 1, 2007: 322-323). c. Kepribadian Dari hasil analisis parsial, variabel kepribadian mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah diLailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 38,6% dan koefisien regresi sebesar 0,187 yang berarti bahwa jika tingkat kepribadian baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,187 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Para ekonomi konvesional memperhatikan dan mendalami kepribdian kosnumen untuk menguasai segmentasi kepribadian konsumen Muslim untuk menguasai segmentasi pasar. Agak berbeda dengan mereka, dalam hal ini para ekonom Muslim tidak langsung mengkaitkannya dengan pasar dan pemasaran, melainkan untuk mengukur sejauh mana tingkat wawasan dan kesadaran terhadap perspektif islami Pendekatan studi kepribadian konsumen islami sangattepat dengan pembelajaran akhlak seperti yang dikembangkan oleh Abu Yazid al- Bustami dan Ibn A’rabi dengan menggunakan pendekatan pembelajaran akhlak mereka, bukan berarti menjauhkan diri konsumen dari hal-hal yang berbau duniawi sperti zuhud. Zuhud adalah membutuhkan materi, akantetapi tidak materalistis, entah rakus atau tamak. Dia cukup puas dengan keadaan yang dia terima saat ini. Dia tidak merintih atau menggerutu kepada Robb-Nya. Tahap-tahap yang harus dilaksanakan adalah menjalankan amar ma’ruf nahi mungkar, slelu menambah tingkat keimananya dan selalu berkontemplasi melalui fakir dan dzikirnya. Dengan demikian ia akan merasa puas sekalipun ia menderita. Nabi Muhahamd saw dalam sebuah hadisnya bersabda: ”Tidak sempurna keimanan seseorang yang tidak mengaggap penderitaan sebagai nikmat dan kenikmatan duniawi sebagai musibah” (Muflih, 2006: 86-87) Faktor kepribadian mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. d. Kejiwaan Dari hasil analisis parsial, variabel kejiwaan mempunyai pengaruh nyata terhadap keputusan pembelian buah di Lailai Market Buah Malang pada tingkat signifikansi 5%. Dengan koefisien korelasi parsial sebesar 47% dan koefisien regresi sebesar 0,194 yang berarti bahwa jika tingkat kejiwaan baik, maka akan menyebabkan bertambahnya peluang keputusan pembelian di Lailai sebesar 0,194 kali dengan menganggap variabel yang lain konstan. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman dalam QSAz-Zuhruf (43): 32 ó Οè δr & t βθß ϑÅ ¡ø )t ƒ | Mu Η÷ qu ‘ y 7În /u ‘ 4 ß ø tw Υ $o Ψô ϑ| ¡s % Νæ ηu Ζ÷ t / ö Νå κt Jt ±ŠÏ è¨ Β ’Î û Í ο4 θu Šy sø 9$ # $u ‹÷ Ρ‘ ‰9$ # 4 $u Ζ÷ ès ùu ‘u ρ ö Νå κ| Õ÷ èt / s −ö θs ù < Ù÷ èt / ; M≈y _u ‘y Š x ‹Ï ‚− Gu ‹Ïj 9 Νå κÝ Õ÷ èt / $V Ò÷ èt / $w ƒÌ ÷ ‚ß ™ 3 à Mu Η÷ qu ‘u ρ y 7În /u ‘ × Žö y z $£ ϑÏi Β t βθã èy ϑø gs † ∩⊂⊄∪ rtinya:”Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebahagian merekaatas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. Pengaruh dari sifat kepribadan konsumen terhadap pandangan dan perilaku pembelianya adalah sangat umum dan usaha-usaha untuk menghubungkan norma kepribadian dengan berbagai macam tindakan pembelian umumnya tidak berhasil. Namun para ahli tetap percaya bahwa kepribadian itu juga mempengaruhi perilaku pembelian seseorang (Swastha dan Irawan, 1997: 112). a. Keputusan Pembelian Secara umum dapat diketahui bahwa faktor keputusan pemeblian buah lokal yang dilakukann oleh konsumen dalam mengkonsumsi buah lokal di Lailai Market Buah Malang mempunyai nilai mean total sebesar 3,61 termasuk kategori setuju yang berarti faktor keputusan pembelian buah lokal sangat mempengaruhi konsumen untuk mendapatkan buah lokal yang diinginkan di Lailai Market Buah Malang. Setelah membeli suatu produk konsumen akan mengalami tingkat ketidakpuasan. Konsumen juga akan melakukan beberapa kegiatan setelah membeli produk. Kepuasan setelah pembelian adalah suatu fungsi untuk mengukur jauh dekatnya produk menurut harapankonsumen dan pandangan pratise maka konsumen akan merasa puas, sebaliknya apabila dibawah tingkat yang diharapkan maka konsumen merasa tidak puas (Kotler, 1990: 268). Dalam surat Al-Maidah ayat 100 ≅è % ā ω “È θt Gó ¡o „ ß ]ŠÎ 7s ƒø :$ # Ü =Íh ‹© Ü9$ #u ρ ö θs 9u ρ y 7t 7y fô ãr & ä οu Žø Yx . Ï ]ŠÎ 7s ƒø :$ # 4 ( #θà )¨ ?$s ù © !$ # ’Í <' ρé '‾ ≈t ƒ É =≈t 6ø 9F {$ # ö Νä 3ª =y ès 9 š χθß sÎ =ø è ? ∩⊇⊃⊃∪ Artinya: Katakanlah: "Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, Maka bertakwalah kepada Allah Hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan." Allah berfirman Kepada Rosul-Nya, Muhammad (≅è %) “Katakanlah, “Hai Muhammad …… tidak sama yang baik dan yang buruk walpun menarik hatimu” Hai sekalian manusia, “Banyakya yang buruk ,’Yakni bahwa sesuatu yang halal lagi bermanfaat dan berjumlah sedikit adalah lebih baik bagi kalian daripada hal yang haram lagi berbahaya yang berjumlah banyak. “maka bertakwalah kepada Allah, hai orang-orang yang berakal yang sehat lagi normal, hindari dan tinggalkan hal-hal yang haram, serta berpuas diri dan merasa cukuplah dengan hal- hal yang halal. “Agar kamu mendapat keberuntungan. “Yaitu, di dunia dan di akhirat. Setelah itu Allah Ta’ala berfirman” “Hai orang-orang beriman janganlah kamu runyamkan kepada (Nabimu) hal-hal yang jika diterangkan kepadamu, niscaya an menyusahkanmu”. Hal ini merupakan pendidikan dari Allah-Ta’ala dan hamba-hamba-Nya yang beriman. Allah melarang mereka menayakan hal-hal yang tidak bermanfat bagi mereka. Karena jika hal itu diterangkan kepada mereka, mungkin akan menyusahkan mereka, dan diterangkan kepada mereka, dan menjadikan orang yang mendengarnya merasa keberatan. Imam Bukhori meriwayatkan, dari Anas bin Malik, ia berkata: Nabi berkutbah yang belum pernah mendengarnya sama sekali sebelumnya, beliau bersabda: ”Seandaianya kalian mengetahui apa yang aku ketahui,niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis”. Anas bin Malik melanjutkan: “Maka para sahabat beliau menutupi wajah mereka seraya menangis. Kemudian ada seseorang yang bertanya: “Siapakah Ayahku?. Belaiu Menjawab: Si Fulan. maka turunlah ayat ini; “Janganlah kamu menanyakan (kepada Nabimu)hal-hal…”.(Hadis tersebut diriwayatakan Muslim, Ahmad, at-Tirmidzi dan an-Nasa’i dalam Ibnu Katsiir, jilid 3, 2007: 165-166) Asbabun Nuzulnya, ketika Rosulullah sedang menerangkan tentang diharamkanya minuman keras yang memabukkan, berilahseorang A’rabi-penduduk pedalaman-seraya berkata: “Aku pernah menjadi seorang pedangang arak, sehingga mengantar diriku menjadi seorang yang kaya raya. Adalah kekayaan itu bisa dimanfaatkan apabila aku jadikan bekal untuk bertakwa kepada Allah, wahai Rosululloh? Jawab Beliau: ”Sesungguhnya Allah tidak akan menerima ibadah seseorang kecuali dengan yang baik”. Sehubungan dengan hal itu Allah telah memerintahkan ayat ke 100 sebagai ketegasan dukungan terhadap yang di sabdakan Rosululloh saw (HR. Wahidi dan Asbani dalam kitab Targib dari Jabir bin Abdillah dalam Mahali, 1989: 60-61) 3. Diantara indikator tingkat persepsi konsumen danpreferensi konsumen yang berpengaruh dominan terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang adalah variabel kejiwaan (X7). Konstribusi masing-masing variabel diketahui dari koefisien korelasi parsial dengan variabel terikat, diketahui koefisien korelasi terbesar pada variabel kejiwaan atau psikologi (X7). Dengan demikian motivasi berperan sebagai pendorong jiwa individu untuk bertindak sesuai dengan apa yang dipikirkan oleh mereka dan apa yang dipelajari. (Amirulloh: 2002: 39). Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman dalam QSAz-Zuhruf (43): 32 Οè δr & t βθß ϑÅ ¡ø )t ƒ | Mu Η÷ qu ‘ y 7În /u ‘ 4 ß ø tw Υ $o Ψô ϑ| ¡s % Νæ ηu Ζ÷ t / ö Νå κt Jt ±ŠÏ è¨ Β ’Î û Í ο4 θu Šy sø 9$ # $u ‹÷ Ρ‘ ‰9$ # 4 $u Ζ÷ ès ùu ‘u ρ ö Νå κ| Õ÷ èt / s −ö θs ù < Ù÷ èt / ; M≈y _u ‘y Š x ‹Ï ‚− Gu ‹Ïj 9 Νå κÝ Õ÷ èt / $V Ò÷ èt / $w ƒÌ ÷ ‚ß ™ 3 à Mu Η÷ qu ‘u ρ y 7În /u ‘ × Žö y z $£ ϑÏi Β t βθã èy ϑø gs † ∩⊂⊄∪ Artinya:”Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. Pengaruh dari sifat kepribadan konsumen terhadap pandangan dan perilaku pembelianya adalah sangat umum dan usaha-usaha untuk menghubungkan norma kepribadian dengan berbagai macam tindakan pembelian umumnya tidak berhasil. Namun para ahli tetap percaya bahwa kepribadian itu juga mempengaruhi perilaku pembelian seseorang (Swastha dan Irawan, 1997: 112). BAB V KESIMPULAN DAN SARAN d. Kesimpulan a. Terdapat pengaruh secara simultan variabel bebas yang berupa pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang karena diperoleh nilai signifikansi hasil Uji F sebesar 46,897 lebih kecil dari 0,05. b. Secara parsial, variabel bebas yang terdiri dari: pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dan kejiwaan (X7) yang dilakukan oleh konsumen Lailai Market Buah Malang berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang karena diperoleh nilai signifikansi hasil uji t pada ketiga tersebut variabel lebih kecil dari 0,05. Sedangkan variabel bebas yang dominan berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang (Y) adalah variabel kejiwaan (X7). Hal ini dibuktikan dengan konstribsi yang dimiliki untuk masing-masing variabel kejiwaan (X7) sebesar 47% dibandingkan dengan kontribusi variabel lainnya yaitu variabel pelaku persepsi (X1) sebesar 25%, Target (X2) sebesar 22,1%., Situasi (X3) sebesar 24%, Kebudayaan (X4) sebasar 41,4%, Sosial (X5) sebesar 31,7%, Kepribadian (X6) sebesar 38,6%. e. Saran Penulis menyadari masih terdapat keterbatasan yang muncul dalam pelaksanaan penelitian ini. Oleh karena itu hasil penelitian ini belum dikatakan sempurna. Namun dengan penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi. Berdasarkan hasil penelitian tedapat hal yang harus dilakukan lebih diantaranya, antara lain: a. Dari sisi akademis : c. Melakukan penelitian dengan variabel bebas yang beda (jumlah variabel bebasnya di tambah). d. Menambah jenis buah selain buah lokal yakni buah impor sebagai objek penelitian, namun menggunakan alat penelitian yang berbeda-beda sehingga penelitian dikaitkan lebih variabel dan teruji e. Dalam melakukan penelitian hendakanya di lakukan berbagai banyak tempat. b. Dari sisi perusahaan c. Kepada pihak pengelola Lailai Market Buah Malang khususnya dan market buah pada umumnya harus memperhatikan dan mempertimbangkan faktor kejiwaan dari konsumen dimanapun berada sebab faktor tersebut telah berpengaruh secara dominan terhadap keputusan pembelian buah lokal d. Sedangkan variabel lain yang terdiri dari pelaku persepsi (X1), target (X2), situasi (X3), kebudayaan (X4), sosial (X5), kepribadian (X6) dapat dilaksanakan berdasarkan kebutuhan. Jika perlu diperhatikan atau dipertimbangkan untuk ditingkatkan karena secara bersama-sama seluruh faktor tersebut berpengaruh terhadap keputusan pembelian buah lokal di Lailai Market Buah Malang. DAFTAR PUSTAKA Abdulloh bin Muhammad bin Abdurahman bin Ishaq Alu Syaikh, 2007, Tafsir Ibnu Katsiir Jilid 1, Pustaka Imam Syafi’i ________, 2007, Tafsir Ibnu Katsiir Jilid 2, Pustaka Imam Syafi’i ________, 2007, Tafsir Ibnu Katsiir Jilid 3, Pustaka Imam Syafi’i ________, 2007, Tafsir Ibnu Katsiir Jilid 4, Pustaka Imam Syafi’i ________, 2007, Tafsir Ibnu Katsiir Jilid 5, Pustaka Imam Syafi’i ________, 2007, Tafsir Ibnu Katsiir Jilid 6, Pustaka Imam Syafi’i Ahmad, 1984, Terjemah Tafsir Al-Maraghi Volume 1 Penerbit CV. Toha Putra Semarang, Semarang _______,Terjemah Tafsir Al-Maraghi Volume 2 Penerbit CV. Toha Putra Semarang, Semarang _______, TerjemahTafsir Al-Maraghi Volume 7 Penerbit CV. Toha Putra Semarang, Semarang _______,Terjemah TafsirAl-Maraghi Volume 14 Penerbit CV. Toha Putra Semarang, Semarang _______,Terjemah Tafsir Al-Maraghi Volume 16Penerbit CV. Toha Putra Semarang, Semarang Amirullah, 2002, Perilaku Konsumen, Penerbit Graha Ilmu, Yogyakarta Arikunto, Suharsimi, 2002, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek Edisi Revisi V, Penerbit PT Rineka Cipta, Jakarta. bptitbti-gdl-s2-2003-muhammadal-2415-DepartemenTeknik Industri ITB - GDL 4.0.htm. Copyright © 2002-2003 - KMRG ITB. All rights reserved). Copyright © 2002-04 Gatra.com. Designed and mantennace by Gatra. Com. Kalangan Petani Apel di Batu, Jawa Timur. ©2003Digitized by USU digital Library DEPAG RI, 1971, Al-Qur’an dan Terjemahanya,Penerbit Al-HIDAYAH, Surabaya Data dari Badan Pusat Statistik (BPS), Copyright © Sinar Harapan 2002. Engel, James F dan Blackwell, Roger D,dan Miniarad,Paul.W, 1994, PerilakuKonsumen, Penerbit Binarupa Aksara, Jakarta Barat Echols, John, M dan Teasanm Shadily 1992, Kamus Inggris-Indonesia, Penerbit PT. Gramedia Pustaka Umum, Jakarta. Gibson, et al., 1996, Organisasi (PerilakuStruktur dan Proses) Edisi Kedelapan Jilid I, Penerbit Binarupa Aksara, Jakarta. http://www.jawapos.co.id) Jannah, Roikhatul, 2006, Analisis Pengaruh Persepsi Konsumen Mengenai Atribut Desa Wisata Bunga Sidomulyo Terhadap Keputusan Pembelian Tanaman Hias,Skripsi Universitas Islam Malang Khoiruddin, Mukhtar, 2006, Preferensi Masyarakat Kota Batu Terhadap Program Acara Agroplitan Televisi (ATV), Skripsi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang Kotler, Philiph, 2002, Manajemen Pemasaran Jilid 1 Edisi Milenium, Penerbit PT. Prehallindo, Jakarta. Kotler, Philiph, 2002, Manajemen Pemasaran Jilid 2 Edisi Milenium, Penerbit PT. Prehallindo, Jakarta. Mahran, Jamaluddin, Hafna Mubasyir, azhim Abdul, 2006, Al-Qur’an Bertutur Tentang Makanan dan Obat-Obatan,Penerbit Mitra Pustaka: Yoyakarta Mahali, A Mudjab, 1989, Asbabun Nuzul Studi Pendalamn Al-Qur’an 2 Al-Maidah –Al-Isra’, Penerbit Pesantren Almahali: Yogyakarta Majalah Ishlah. Edisi 57/tahun IV 1996, halaman 34-35 Mannan, MA, 1997, Teori dan Praktek Ekonomi Islam, Penerbit PT Dana Bhakti Prima Yasa, Yogyakarta. Mangkunegara, Anwar Prabu, 2005, Perilaku Konsumen Edisi Revisi, Penerbit Refika Aditama, Bandung Malhotra, Naresh, K, 1993, Marketing Research=Applied Orientation, Penerbit Prenti Hall, New Nersey Malhotra, Naresh. K. 2005, Riset Pemasaran Pendekatan Terapan Jilid 1 Edisi Keempat,Penerbit PT Indeks Kelompok Gramedia, Jakarta. Malhotra, Naresh. K. 2005, Riset Pemasaran Pendekatan Terapan Jilid 2 Edisi Keempat,Penerbit PT Indeks Kelompok Gramedia Jakarta. Macfudie, A, 1998, Studi Preferensi Pengguna PLTS Di Indonesia (Studi Kasus di Kabupaten Paciran dan Aplikasi Metode Analisis Conjoint), Thesis Universitas Brawijaya Malang Najati, Utsman, 1985, Dalam Ilmu-Ilmu Jiwa, Penerbit Pustaka Bandung Qardlaawi, Syekh Muhammad Yusuf, 1980, Halal dan Haram dalam Pandangan Islam The Holy Koran Pub. Hous(terj). e, Beirut, Lebanon. Qardhawi, Yusuf, alih bahasa Hamidy, Mu’ammal, 1993, AL-HALAL WAL HARAM FIL ISLAM, PT Bina Ilmu, Sumber: http://media.isnet.orgAlihbahasa: Ustaz Zain Y.S, Ustaz Kamin Sumber: http://www.al-ahkam.com.my Rahman, Afzalur, 1995, Doktrin Ekonomi Islam Jilid 2,Penerbit Dana Bhakti Wakaf, Yogyakarta. Robbin, Stephent, 1996, Perilaku Organisasi, Penerbit Binarupa Aksara, Jakarta. ________2003, Perilaku Organisasi, Penerbit Binarupa Aksara, Jakarta Santoso, Purabayu Budi dan Ashari, 2005, Analisis Statistik Dengan Exel dan SPSS, Penerbit Andi, Yogyakarta. Setiadi, Nugroho J, 2005, Perilaku Konsumen Konsep dan Implikasi untuk Strategi dan Penelitian Pemasaran,Penerbit PRENADA MEDIA, Jakarta Singarimbun, M dan Effendi, S. 1995, Metode Penelitian Survei Edisi Revisi, Penerbit PT Pustaka LP3S Indonesia, Jakarta. Sugiyono, 2006, Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif dan R&D, Penerbit AlFABETA, Bandung. Surabaya 31 Januari 2006 19:26 Copyright © 2002-04 Gatra.com. Designed and mantennace by Gatra. Com. Kalangan Petani Apel di Batu, Jawa Timur Sutisna, 2001, Perilaku Konsumen dan Komunikasi Pemasaran, Penerbit PT Remaja Rosdakarya, Bandung. Sugiyono, 1997, Metode Penelitian Bisnis Edisi Revisi, Penerbit CV ALFABETA, Bandung Swastha, Basu dan Handoko, 2000,Manajemen Pemasaran Analisa Perilaku Konsumen Cetakan Ketiga, Penerbit BPFE, Yogyakarta Toha, Miftah, 1992, Perilaku Organisasi, Penerbit CV Rajawali Jakarta Umar, Husein, 1983, Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Tesis, Penerbit Raja Grafindo Persada, Jakarta Umar, Husein, 2003, Metode Riset Bisnis Dilengkapi Contoh Proposal Dan hasil Riset Bidang Manajemen Dan Akuntansi,Penerbit Gramedia Pustaka Utama, Jakarta LAMPIRAN 1 Nomor Responden Kepada Yth. Bpk/Ibu/ Sdr. Pelanggan (konsumen) Lailai Market Buah Malang Dengan hormat, Sehubungan dengan penyusunan skripsi yang berjudul "Analisis Pengaruh Persepsi dan Preferensi Konsumen terhadap Keputusan Pembelian Buah Lokal (Studi Pada Lailai Market BuahMalang), maka saya mohon dengan hormat kepada Bapak /Ibu /Saudarauntuk berkenan mengisi seluruh pertanyaan yang ada pada kuesioner tersebut. Penelitian ini dilakukan untuk memenuhi tugas akhir(skripsi) sebagai salah satu syarat untuk memperoleh derajat gelar sarjana (S1) pada Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN)Malang. Keberhasilan saya dalam melakukan penelitian tidak terlepas dari kerelaan dan kesediaan Bapak /Ibu /Saudara untuk menjawab semua pertanyaan dengan lengkap. Mengingat penelitian inihanya untuk kepentingan akademik, maka saya akan menjamin keharahasiaan identitas responsen dan jawaban yang telah diberikan. Atas kerjasma dan bantuan yang Bapak /Ibu /Saudara berikan, kami ucapkan terima kasih. Hormat Saya, Imarotul Azizah NIM. 03220127 KUESIONER PENELITIAN SKRIPSI FAKULTAS EKONOMI JURUSAN MANAJEMEN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MALANG 2008 I. IDENTITAS RESPONDEN 1. Nama : ...............................................(tidak harus diisi). 2. Alamat : ...............................................(tidak harus diisi). 3. Jenis Kelamin a. Pria b. Wanita 4. Umur/Usia a. Dibawah 18 tahun d. 41-60 tahun b.18-30 tahun e. Di atas 60 tahun c. 31-40 tahun 5. Pendidikan terakhir/Sekarang a. SD b.SLTP c. SLTA d. Perguruan Tinggi e. Pasca Sarjana 6. Jumlah penghasilan dalam 1 bulan (jika sudah bekerja) / uang saku dalam 1 bulan (jika belum bekerja) a. Rp.500.000-Rp.1500.000 c. >Rp.1.500.000-Rp.2.500.000 d. >Rp. 2.500.000-Rp.3.500.000 e. >Rp. 3.500.000 7. Pekerjaan a. PNS d. Pelajar/ Mahasiswa b. TNI e. Wiraswatha c. Karyawan Swastha 8. Status perkawinan anda a. Belum menikah c. Duda b. Menikah d. Janda 9. Tingkat keseringan mengkonsumsi buah di Lailai Market Buah Malang dalam 2(dua) minggu a. Satu kali. b. Dua kali. c. Tiga kali. d. Lebih dari tiga kali Petujuk: Isilah dan beri tanda (X) pada pilihan –pilihan yang Bapak /Ibu /Saudara anggap paling sesuai 10. Jenis buah lokal yang sering anda konsumsi: a. Jambu biji merah b. Kedondong c. Jeruk medan d. Rambutan binjai e. Rambutan rapiah f. Bentoel blitar g. Salak pondoh h. Markisah i. Bengkoang j. Semangka kunin k. Jambu biji Bangkok l. Apel manalagi kecil m. Blimbing Bangkok merah n. Apel Romebeauty o. Apel manalagi besar p. Strawberry q. Buah naga putih r. Toma s. Semangka merah t. Jeruk bali u. Apel bs v. Pisang w. Durian montong x. Mangga y. Pepino putih z. Srikaya 11. Tujuan Bapak /Ibu /Suadara ke Lailai Market Buah Malang: a. Refresing b. Belanja II. DAFTAR PERTANYAAN Petunjuk Pengisian! Pilihlah satu jawaban yang paling sesuai dengan keadaan anda dengan cara memberi tanda silang (X) pada kolom yang telah disediakan, denganketentuan: 1. Dalam angket ini tidak ada jawaban yang salah, semuajawaban yang anda berikan adalah benar 2. Kami akan merahasiakan identitas dan jawaban anda 3. Pada angket ini ada beberapa alternatif jawaban antara lain: SS : Sangat setuju S : Setuju RR :Ragu-ragu TS :Tidak setuju STS : Sangat tidak setuju Contoh: No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Anda berbelanja buah lokal dikarenakan pilihan produk buah yang beraneka ragam dan berkualitas X A. Pernyataan variabel Pelaku Persepsi (X1) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Sikap (X1.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan pilihan produk buah yang beraneka ragam dan berkualitas 2 Pengalaman (X1.2) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan anda telah mempunyai pengalaman mengkonsumsi produk buah lokal 3 Pengharapan (X1.3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan kualitas buahnya bagus dan harga yang terjangkau B. Pernyataan variabel Target (X2) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Hal baru (X 2.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan baru pertama kali mengkonsumsi produk buah lokal 2 Ukuran (X2.2) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan besar /kecilnya buah lokal sehingga membuat daya tarik tersendiri bagi anda 3 Kedekatan (X2. 3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan lokasinya yang sangat strategis C. Pernyataan variabel Situasi (X3) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Waktu (X3.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan waktu yang disediakan untuk buka relatif lebih banyak dari pada pusat perdagangan buah lain 2 Keadaan tempat kerja (X3.2) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari lingkungan kerja anda 3 Keadaan sosial (X3. 3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari lingkungan sosial anda D. Pernyataan variabel Kebudayaan (X4) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Kultur (X4.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan prestasi dan keberhasilan, kemajuan, kenyamanan dari segi materi, individualisme dan jiwa muda anda 2 Sub kultur (X4.2) Anda berbelanja buah lokal dan impor dikarenakan kepercayaan, kebiasaan, dan adat istiadat untuk melaksanakan ritualitas keagamaan 3 Kelas sosial (X4.3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan faktor penghasilan, pekerjaan, pendidikan, dan tempat tinggal anda E. Pernyataan variabel Sosial (X5) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Kelompok acuan (X5.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan pengaruh dari tokoh agama yang anda ikuti 2 Keluarga (X5.2) Lingkungan dekat anda berperan terhadap keputusan anda untuk berbelanja buah lokal 3 Peranan dan status (X5.3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan adanya pengaruh dari aktivitas dan kedudukan anda dalam masyarakat. F. Pernyataan variabel Kepribadian (X6) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Kondisi ekonomi (X6.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan faktor tingkat pendapatan anda 2 Gaya hidup (X6.2) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan tuntutan life style(gaya hidup) 3 Kepribadian dan konsep diri (X6.3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan telah mengenal buah tersebut dan merupakan pilihan anda G. Pernyataan variabel Kejiwaan atau psikologis (X7) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Motivasi (X7.1) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan besarnya keinginan dan kebutuhan untuk mengkonsumsinya 2 Pandangan (persepsi) (X7.2) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan anda tertarik pada warna, bau, dan rasa buah lokal yang sangat khas 3 Keyakinan dan sikap (X7.3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan buahnya berkualitas H. Pernyataan variabel Keputusan pembelian buah (Y) No Item pertanyaan SS S RR TS STS 1 Keputusan ketersediaan (Y1) Anda memutuskan berbelanja buah lokal di karenakan produk tersebut tersedia 2 Keputusan kegunaan (Y2) Anda memutuskan berbelanja buah lokal di karenakan produk tersebut bermanfaat bagi kehidupan anda 3 Keputusan keinginan (Y3) Anda berbelanja buah lokal dikarenakan buah tersebut sesuai dengan keinginan anda LAMPIRAN 2 PEDOMAN WAWANCARA 1. Profil a.Sejarah Lailai Market Buah Malang b. Kenapa mengambil nama Lailai Market Buah Malang? c. Lokasi d. Visi, Misi, dan tujuan Lailai Market Buah Malang e. Struktur organisasi dan job descriptionkaryawan Lailai Market Buah Malang f. Bagaimanakah bentuk badan hukum perusahaan LailaiMarket Buah Malang 2. Standartisasi a. Bagaimanakah persyaratan buah lokal yang masuk ke Lailai Market Buah Malang b. Bagaimanakah standartisasi produk buah lokal yang masuk ke Lailai Market Buah Malang 3. Fasilitas a. Biasanya di Lailai Market Buah Malang ini buka jam berapa dan tutup jam berapa, dan apakah ada planninguntuk buka selama 24 jam b. Adakah fasilitas yang mendukung untuk mempertahankan kualitas buah di Lailai Market Buah Malang? 4. Penjualan a. Data pemasok (supplier) daerah penghasil buah lokal b. Daftar jenis produk buah lokal dan harga buah lokal c. Data sirkulasi penjualan buah (perhari/perminggu/ perbulan) d. Diantara jenis buah lokal, jenis manakah yang paling disukai oleh konsumen? e. Adakah pemasaran online yang melalui internet, dan telephone 5. Promosi a. Sarana promosi apa saja yang digunakan untuk menguatkan citra Lailai Market Buah Malang 6. Strategi a. Bagaimanakah strategi yang dilakukan oleh perusahaan yang digunakan untuk menggaet dan mempertahankan konsumen buah agar tetap loyal dalam melakukan keputusan pembelian di Lailai Market Buah Malang? b. Bagaimanakah cara membangun citra buah lokal di Lailai Market Buah Malang? c. Bagaimanakah segmentasi konsumen yang dibidik oleh Lailai Market Buah Malang? d. Bagaimanakah tanggapan dari Lailai Market Buah Malang terhadap keluhan dari konsumen misalnya ada masalahtentang kecacatan buah? Jelaskan! e. Bagaimana cara Lailai Market Buah Malang untuk menjaga persediaan buah agar selalu ada pada setiap waktu 7. Pelayanan a. Adakah pelayanan pesanan yang siap mengantar jemput, bisa melalui paketan dan brosur-brosur b. Apakah biasanya konsumen ada yang membeli buah dalam bentuk parsel? 8. Harga a. Apakah terdapat program diskon, dan program diskon itu dilakukan pada saat kapan? Pada saat hari-hari besar ataukah pada saat pembelian buah yang dilakukan oleh konsumen dalam jumlah yang banyak, jelaskan? LAMPIRAN 4 : UJI VALIDITAS Correlations 1.000 .278** .476** .786** . .006 .000 .000 96 96 96 96 .278** 1.000 .242* .650** .006 . .018 .000 96 96 96 96 .476** .242* 1.000 .796** .000 .018 . .000 96 96 96 96 .786** .650** .796** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X1.1 X1.2 X1.3 X1 X1.1 X1.2 X1.3 X1 Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). *. Correlations 1.000 .337** .564** .812** . .001 .000 .000 96 96 96 96 .337** 1.000 .476** .746** .001 . .000 .000 96 96 96 96 .564** .476** 1.000 .839** .000 .000 . .000 96 96 96 96 .812** .746** .839** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X2.1 X2.2 X2.3 X2 X2.1 X2.2 X2.3 X2 Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlations 1.000 .434** .580** .819** . .000 .000 .000 96 96 96 96 .434** 1.000 .484** .790** .000 . .000 .000 96 96 96 96 .580** .484** 1.000 .839** .000 .000 . .000 96 96 96 96 .819** .790** .839** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X3.1 X3.2 X3.3 X3 X3.1 X3.2 X3.3 X3 Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlations 1.000 .445** .347** .722** . .000 .001 .000 96 96 96 96 .445** 1.000 .638** .859** .000 . .000 .000 96 96 96 96 .347** .638** 1.000 .839** .001 .000 . .000 96 96 96 96 .722** .859** .839** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X4.1 X4.2 X4.3 X4 X4.1 X4.2 X4.3 X4 Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlations 1.000 .602** .582** .862** . .000 .000 .000 96 96 96 96 .602** 1.000 .597** .843** .000 . .000 .000 96 96 96 96 .582** .597** 1.000 .856** .000 .000 . .000 96 96 96 96 .862** .843** .856** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X5.1 X5.2 X5.3 X5 X5.1 X5.2 X5.3 X5 Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlations 1.000 .479** .388** .826** . .000 .000 .000 96 96 96 96 .479** 1.000 .221* .773** .000 . .031 .000 96 96 96 96 .388** .221* 1.000 .673** .000 .031 . .000 96 96 96 96 .826** .773** .673** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X6.1 X6.2 X6.3 X6 X6.1 X6.2 X6.3 X6 Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). *. Correlations 1.000 .452** .542** .808** . .000 .000 .000 96 96 96 96 .452** 1.000 .510** .804** .000 . .000 .000 96 96 96 96 .542** .510** 1.000 .839** .000 .000 . .000 96 96 96 96 .808** .804** .839** 1.000 .000 .000 .000 . 96 96 96 96 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Y1 Y2 Y3 Y Y1 Y2 Y3 Y Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. LAMPIRAN 5: UJI RELIABILITAS Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X1.1 7.3958 1.9048 .4885 .3848 X1.2 7.0313 2.4095 .3015 .6429 X1.3 7.9479 1.7552 .4539 .4348 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .6016 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X2.1 7.0000 2.4842 .5209 .6448 X2.2 6.3438 2.9648 .4532 .7151 X2.3 6.6354 2.6552 .6386 .5018 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .7131 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X3.1 6.8125 2.6592 .5867 .6518 X3.2 6.7813 2.7201 .5165 .7340 X3.3 7.4271 2.5841 .6269 .6053 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .7484 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X4.1 6.7708 3.4206 .4342 .7755 X4.2 6.8750 2.7421 .6671 .5112 X4.3 7.1042 2.5996 .5817 .6155 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .7318 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X5.1 7.1563 3.7122 .6615 .7429 X5.2 6.7917 4.2930 .6740 .7356 X5.3 6.9479 3.8183 .6572 .7457 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .8112 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X6.1 7.3021 2.3815 .5582 .3569 X6.2 7.8229 2.5473 .4287 .5558 X6.3 7.0625 3.2171 .3510 .6468 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .6318 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted X7.1 7.3542 2.8838 .5068 .6023 X7.2 7.3542 2.7996 .5441 .5602 X7.3 7.5833 2.0982 .5001 .6388 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .6896 Reliability Item-total Statistics Scale Scale Corrected Mean Variance Item- Alpha if Item if Item Total if Item Deleted Deleted CorrelationDeleted Y1 7.1354 1.4657 .5719 .6751 Y2 7.1875 1.4382 .5481 .7027 Y3 7.3229 1.3578 .6166 .6221 Reliability Coefficients N of Cases = 96.0 N of Items= 3 Alpha = .7507 LAMPIRAN 6 : HASIL ANALISIS LINIER REGRESI BERGANDA Regression Model Summary b .888 a .789 .772 .8053 1.953 Model 1 R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Durbin-W atson Predictors: (Constant), X7, X4, X1, X3, X6, X5, X2 a. Dependent Variable: Y b. ANOVA b 212.915 7 30.416 46.897 .000 a 57.074 88 .649 269.990 95 Regression Residual Total Model 1 Sum of Squares df Mean Square F Sig. Predictors: (Constant), X7, X4, X1, X3, X6, X5, X2 a. Dependent Variable: Y b. LAMPIRAN 5: HASIL UJI ASUMSI KLASIK Uji Heterokedastisitas Correlations 1.000 .154 .126 .170 .270** . .135 .222 .098 .008 96 96 96 96 96 .154 1.000 .456** .467** .491** .135 . .000 .000 .000 96 96 96 96 96 .126 .456** 1.000 .408** .234* .222 .000 . .000 .022 96 96 96 96 96 .170 .467** .408** 1.000 .509** .098 .000 .000 . .000 96 96 96 96 96 .270** .491** .234* .509** 1.000 .008 .000 .022 .000 . 96 96 96 96 96 .129 .585** .425** .399** .488** .212 .000 .000 .000 .000 96 96 96 96 96 .189 .206* .146 .118 .194 .065 .044 .156 .252 .059 96 96 96 96 96 -.045 .006 .084 .009 .012 .662 .954 .413 .930 .905 96 96 96 96 96 Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N X1 X2 X3 X4 X5 X6 X7 Unstand ardized Residual Spearman's rho X1 X2 X3 X4 X5 Correlation is significant at the .01 level (2-tailed). **. Correlation is significant at the .05 level (2-tailed). *. UJI NORMALITAS One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test 96 96 96 96 96 11.1875 9.9896 10.5104 10.3750 10.4479 1.9483 2.3056 2.3033 2.4072 2.8465 .132 .114 .137 .136 .103 .132 .114 .088 .088 .094 -.108 -.094 -.137 -.136 -.103 1.294 1.117 1.342 1.329 1.010 .070 .165 .055 .059 .260 N Mean Std. Deviation Normal Parameters a,b Absolute Positive Negative Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) X1 X2 X3 X4 X5 Test distribution is Normal. a. Calculated from data. b. LAMPIRAN: 7 FOTO BUAH LOKAL Apel Manalagi Apel Romebeauty Jeruk Medan LAMPIRAN: 8 FOTO BUAH IMPOR Pear Xiang Li Apel Sunmoon LAMPIRAN: 9 Foto produk yang dijual baik buah-buahan maupun selain buah- LAMPIRAN: 10 Foto Peneliti dengan Konsumen Lailai Market Buah Malang yang sedang mengisi kuesioner LAMPIRAN: 11 a. Foto Peneliti dengan Manajer Personalia Lailai Market Buah Malang yang sedang melakukan wawancara. b. Foto Peneliti dengan karyawan yang sedang bekerja dan karyawan yang sedang membuat pesanan parsel dari konsumen Lailai Market Buah Malang. LAMPIRAN 13: SURAT KETERANGAN PENELITIAN DI LAILAI MARKET BUAH MALANG KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar