27. SKRIPSI ANALISIS STRATEGI PEMASARAN DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PRODUK KERAJINAN MANIK-MANIK PADA CV. TATA JOMBANG

Admin

JUDUL SKRIPSI : ANALISIS STRATEGI PEMASARAN DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PRODUK KERAJINAN MANIK-MANIK PADA CV. TATA JOMBANG 




DAFTAR TABEL

Tabel. 1.1. Data Penjualan CV. Tata Jombang........................................... 2

Tabel. 2.1. Perbedaan penelitian dahulu dengan sekarang..................... 7

Tabel. 3.1. Kreteria pembobotan ................................................................. 57

Tabel. 3.2. Tabel EFAS .................................................................................. 58

Tabel. 3.3. Tabel IFAS ................................................................................... 60

Tabel. 3.4. Matrik SWOT .............................................................................. 68

Tabel. 4.1. Data tenaga kerja CV. Tata Jombang ....................................... 79

Tabel. 4.2. Pertumbuhan ekonomi indonesia............................................ 83

Tabel. 4.3. Tabel IFAS ................................................................................... 99

Tabel. 4.4. Tabel EFAS .................................................................................. 100

Tabel. 4.5. Analisis matrik SWOT ............................................................... 105

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. : Kerangka berfikir ................................................................. 51

Gambar 3.1. : Matrik internal eksternal..................................................... 62

Gambar 3.2. : Diagram analisis SWOT...................................................... 63

Gambar 4.1. : Struktur organisasi CV. Tata Jombang............................. 72

Gambar 4.2. : Tahap produksi manik-manik CV. Tata Jombang .......... 76

Gambar 4.3. : Diagram SWOT CV. Tata Jombang.................................... 102

Gambar 4.4. : Matrik IE CV. Tata Jombang............................................... 103

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN ...................................................................... iii

HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... iv

SURAT PERNYATAAN............................................................................... v

HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................... vi

M O T T O....................................................................................................... vii

KATA PENGANTAR ................................................................................... viii

DAFTAR ISI ................................................................................................... x

DAFTAR TABEL ........................................................................................... xiii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xiv

ABSTRAK ....................................................................................................... xv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .................................................................................... 1

B. Rumusan Masalah .............................................................................. 4

C. Tujuan Penelitian................................................................................ 4

D. Batasan Masalah ................................................................................. 5

E. Manfaat Penelitian.............................................................................. 5

BAB II LANDASAN TEORI

A. Penelitian Terdahulu ......................................................................... 6

B. Definisi Strategi................................................................................... 8

C. Pemasaran ........................................................................................... 10

1. Pengertian Pemasaran .................................................................. 10

2. Konsep Pemasaran........................................................................ 11

D. Strategi Pemasaran............................................................................. 13

1. Pengertian Strategi Pemasaran ................................................... 13

2. Elemen Strategi Pemasaran ......................................................... 16

3. Manfaat Strategi Pemasaran ........................................................ 19

E. Segmentasi Pasar ................................................................................ 20

1. Pengertian Segmentasi Pasar....................................................... 20

2. Variabel Segmentasi Pasar ........................................................... 21

3. Manfaat Segmentasi Pasar ........................................................... 22

4. Prosedur Segmentasi Pasar.......................................................... 23

5. Kriteria Efektifitas Segmentasi .................................................... 23

F. Menerapkan Pasar Sasaran................................................................ 24

1. Mengevaluasi Segmen Pasar ....................................................... 24

2. Memilih Segmen Pasar ................................................................ 25

G. Perumusan Strategi............................................................................ 27

H. Analisa Lingkungan .......................................................................... 28

1. Analisa Lingkungan Eksternal .................................................... 29

2. Analisa Lingkungan Internal....................................................... 31

I. Alternatif Strategi................................................................................. 38

J. Penerapan Strategi Pemasaran Dalam Perspektif Islam ................ 41

K. Kerangka Pikir .................................................................................... 51

BAB III METODE PENELITIAN

A. Lokasi Penelitian ................................................................................ 53

B. Pendekatan dan Jenis Penelitian ...................................................... 53

C. Sumber Data........................................................................................ 53

D. Metode Pengumpulan Data.............................................................. 54

E. Metode Analisa Data .......................................................................... 55

1. Analisis Internal-Eksternal .......................................................... 56

2. Analisis Diagram SWOT .............................................................. 63

3. Analisis Matrik SWOT.................................................................. 65

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Perusahaan......................................................... 69

B. Lokasi Perusahaan .............................................................................. 69

C. Visi, Misi, dan Tujuan Perusahaan .................................................. 70

1. Visi Perusahaan ............................................................................. 70

2. Misi Perusahaan ............................................................................ 70

3. Tujuan Perusahaan ....................................................................... 70

D. Struktur Organisasi Perusahaan ...................................................... 72

E. Proses Produksi................................................................................... 74

F. Penjualan .............................................................................................. 80

G. Analisa Lingkungan........................................................................... 81

1. Analisa Lingkungan Eksternal .................................................... 81

2. Analisa Lingkungan Internal....................................................... 90

H. Peluang dan Ancaman ...................................................................... 93

1. Peluang ........................................................................................... 93

2. Ancaman......................................................................................... 94

I. Kekuatan dan Kelemahan .................................................................. 96

1. Kekuatan......................................................................................... 96

2. Kelemahan...................................................................................... 97

J. Analisis Matrik EFAS ........................................................................ 99

K. Analisis Matrik IFAS.......................................................................... 100

L. Analisis SWOT ................................................................................... 101

M. Analisis Matrik IE (Internal-External).............................................. 103

N. Matrik SWOT..................................................................................... 104

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan ....................................................................................... 110

5.2. Saran................................................................................................... 111
 


Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN ABSTRAK Ja’far, Ahmad. 2008, SKRIPSI. Judul : Analisis Strategi Pemasaran dalam ABSTRACT Ja’far, Ahmad. 2008, THESIS. Title: “an Analysis on Marketing Strategy in Increasing Selling Volume Product Diligence Bead in CV. Tata Jombang”. Advisor : Dr. H. Masyhuri, Ir., MP Key Words : Marketing Strategy, Selling Volume Marketing strategy is a way to communicate the aim of the company with the passed direction to reach those aims to the stakeholders or other sides which have decision inthe company. So, it is clear that marketing strategy is a very important point to be applied by service and non-service company in order to be able to compete. The aim of this research is to describe the marketing strategy on CV. Tata Jombang. The method that is used in this research is descriptive by using case study research to the object of research and using observation, interview and documentation methods. While the data analysis technique used is SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threat) analysis technique. The results of the research show that (1) marketing strategy that is used by CV. Tata Jombang is Stability strategy that is emphasized on unincreased products, market and company functions, and more to the effort of the efficiency in work and profit increasing. This strategy is relatively has low risk. (2) Through EFAS analysis (External Strategic Factor Analysis Summary) is gained 2.55 total score and through IFAS analysis (Internal Strategic Factor Analysis Summary) is gained 2.50 total score. Therefore, those scores are set on SWOT analysis which shows the position of CV. Tata Jombang. In the first quadrant, the suitable strategy is aggressive and expansion strategies, itmeans the company is in good and stable condition, so it is possible to continue expansion, enlarge the growth and reach advance by maximizing internal and external strength in increasing selling volume and superiority in competing. The researcher suggestion to CV. Tata Jombang is by knowing the result of this research in company marketing strategy is hoped that CV. Tata Jombang give more attention tothe marketing of beads by using technology (internet) as promotion media. And also expands the market of beads in supermarkets, malls or outlets that is spread in big cities like Jakarta, Bandung and others. ﺺﻠﺨﺘﺴﻤﻟا ﺪﻤﺣأ ،ﺮﻔﻌﺟ . 2008 . ﻲﻌﻣﺎﺠﻟا ﺚﺤﺒﻟا . عﻮﺿﻮﻤﻟا : ﻖﻳﻮﺴﺘﻟا ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳﻹا ﻞﻴﻠﺤﺗ ﺮﻟ ﻊﻓ مر ﻲﻓ ﻊﻴﺒﻟا CV. Tata غﺎﺒﻣﺎﺟ . فﺮﺸﻤﻟا : ﺮﻴﺘﺴﺟﺎﻤﻟا يرﻮﻬﺸﻣ ﺞﺤﻟا رﻮﺘآﺪﻟا ﺔﻴﺴﻴﺋﺮﻟا ﺔﻤﻠآ : ﻊﻴﺒﻟا مﺮﺟ ،ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ﻰﺘﻟا ﺔﻬﺟو ﻦﻣ ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا فﺪه ﻞﺻاﻮﺘﻟ ﺔﻠﻴﺳو ﻮه ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ نأ ىّدﺆﺗ ﻰﻟإ فﺪﻬﻟا ﻚﻟذ ﻞﺻاﻮﺗ Stakeholder ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا ﻰﻠﻋ ﺮﻳﺮﻘﺗ ﻚﻠﻤﺗ ﻰﺘﻟا ﺔﻨﻴﻌﻤﻟا فاﺮﻃﻷا وأ . ﺮﻴﻏو قﺎﻘﺤﺘﺳﻹا ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا ﻲﻓ ﺐﺼﺘﻟ ﺔﻤﻬﻣ ﺔﻘﻄﻧ ﻮه ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ّن أ ﺢﺿاﻮﻟﺎﻓ ﺲﻓﺎﻨﻳ نأ ﻊﻴﻄﺘﺴﻳ ﻲﻜﻟ قﺎﻘﺤﺘﺳﻹا . ﻲﻓ ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ﻦﻣ ﻒﺻﻮﻴﻟ ﻮه ﺚﺤﺒﻟا اﺬه فﺪه CV. Tata ﻳو غﺎﺒﻣﺎﺟ ﻞﻠﺤ ل ﻞﻤﻌﻳ يﺬﻟا ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ﺎﻣ ﻊﻣ ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا ﻊﻗﻮﺗ CV. Tata غﺎﺒﻣﺎﺟ . ﻞﻤﻌﺘﺴﺗ ﻰﺘﻟا ﺔﻘﻳﺮﻃو ﺔﻘﻳﺮﻃ ﻞﻤﻌﺘﺴﻳ يﺬﻟا ﺚﺤﺒﻟا عﻮﺿﻮﻣ ﻰﻠﻋ ﺔﻟﺎﺤﻟا ﺔﺳارد ﻪﻋﻮﻧو ﺔﻴﻔﺻﻮﻟا ﻲه ﺚﺤﺒﻟا اﺬه ﻲﻓ ﺔﻘﻴﺛﻮﻟاو ،ﻲﻔﺤﺼﻟا ﺚﻳﺪﺤﻟاو ،ﺔﺒﻗاﺮﻤﻟا . ﺔﻴﻠﻴﻠﺤﺘﻟا ﺔﻴﻨﻘﺗ ﻞﻤﻌﺘﺴﺗ تﺎﻧﺎﻴﺒﻟا ﺔﻴﻠﻴﻠﺤﺘﻟا ﺔﻴﻨﻘﺗ ﺎﻣأ SWOT (Strenght, Weakness, Opportunity, Threat) . نأ لﺪﺗ ﺚﺤﺒﻟا ﺔﺠﻴﺘﻧ ) 1 ( ل ﻞﻤﻌﻳ يﺬﻟا ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ CV. Tata ﻮه غﺎﺒﻣﺎﺟ راﺮﻘﺘﺳإ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ) Stability ( ﻒﺋﺎﻇﻮﻟا و قﻮﺴﻟا ،جﺎﺘﻧﻹا ﺪﻳﺰﻳ ﻻ نأ ﻂﻌﻀﻳ ﻰﻨﻌﻳ ﺔﻴﺤﺑاﺮﻟاو ﺔﻴﻠﻤﻌﻟا عﺎﻔﺗرﻹا رﺎﻃإ ﻲﻓ ﺮﺛﺆﻤﻟا عﺎﻔﺗرإ ﻰﻌﺴﻳ ﻞﺑ ،ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا . اﺬه ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ﺊﻃﻮﻟا ﺮﻄﺧ ﻚﻠﻤﻳ ﻲﺒﺴﻨﺑ ) . 2 ( ﻞﻴﻠﺤﺗ ﺮﻤﻴﺑ EFAS (External Strategic Factor Analysis Summary) ﻂﻘﻨﻟا عﻮﻤﺠﻣ ﻞﺼﺘﺤﻳ 2،55 ﻞﻴﻠﺤﺗ ﺮﻤﻴﺑو IFAS (Internal Strategic Factor Analysis Summary) ﻂﻘﻨﻟا عﻮﻤﺠﻣ ﻞﺼﺘﺤﻳ 2،50 . ﺔﻤﻴﻗ ﻚﻠﺗ ﻰﺘﺣ ﻞﻴﻠﺤﺗ ﻲﻓ ﻞﺧﺪﺗ SWOT ﻊﻗﻮﺗ لﺪﻳ يﺬﻟا CV. Tata ،لوﻷا ةﺮﺋاﺪﻟا ﻊﺑر ﻲﻓ غﺎﺒﻣﺎﺟ ﻪﻨﻌﻣو ﻊﻴﺳﻮﺗ وأ ﺪﻳﺪﻤﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإو ﻲﻣﻮﺠه ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ﻮه ﺐﺳﺎﻨﻳ يﺬﻟا ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳﻹاو بﺬﺘﺠﻳو ءﺎﻤﻨﻟا ﺮﺒﻜﻳ ،ﻊﻴﺳﻮﺘﻟا ﺎﻤﺋاد ﻞﻤﻌﻴﻟ ﻦﻜﻤﻳ ﻰﺘﺣ ﺔﺨﺳاﺮﻟاو ﺔﻠﻣﺎﻜﻟا ﺔﻟﺎﺣ ﻲﻓ ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا ﻊﻴﺒﻟا مﺮﺟ عﺎﻔﺗرإ ﻲﻓ ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا ﺔﻴﺟرﺎﺨﻟاو ﺔﻴﻠﺧاﺪﻟا ةﻮﻗ ﻞﻤﻜﻳ و ﻢﻳﺪﻘﺘﻟا ﺲﻓﺎﻨﻤﻟا قﻮﻔﺘﻟاو . ﻰﻟإ ﺚﺣﺎﺒﻟا ﻰﻄﻌﻳ يﺬﻟا حاﺮﺘﻗﻹاCV. Tata اﺬه ﻦﻣ ﺔﺠﻴﺘﻧ فﺮﻌﻳ ﻮه غﺎﺒﻣﺎﺟ ﻲﻜﻟ ﺚﺣﺎﺒﻟا اﻮﺟﺮﻴﻓ ،ﺔﺴﺳﺆﻤﻟا ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻲﺠﻴﺗاﺮﺘﺳإ ﻰﻨﻌﻳ ﺚﺤﺒﻟاCV. Tata ﺪﺠﺑ ﻢﺘﻬﻳ غﺎﺒﻣﺎﺟ ﻲﺟﻮﻟﻮﻨﻜﺘﻟا ﻊﻔﻨﻴﺑ زﺮﺨﻟا جﺎﺘﻧﻹا ﻖﻳﻮﺴﺗ ﻦﻋ ) ﺔﻴﻟوﺪﻟا ﺔﻜﺒﺷ ( ﺔﻴﻗﺮﺘﻟا ﺔﻠﻴﺳﻮﻠﻟ . ﺎﻀﻳأ رﻮﻄﺘﻳو ا ﻖﻳﻮﺴﺗ ﺮﻴﺒﻜﻟا ﺔﻨﻳﺪﻣ ﻲﻓ ﺮﺸﺘﻨﻳ يﺬﻟا ﻩﺮﻴﻏو ﺮﻴﺒﻜﻟا نﺎآﺪﻟاو ﺮﻴﻐﺼﻟا نﺎآﺪﻟا ﻲﻓ زﺮﺨﻟا جﺎﺘﻧﻹ ﺮﺧﻷا ﺔﻨﻳﺪﻣو ،غوﺪﻧﺎﺑ ،ﺎﺗﺮآﺎﺟ ﻞﺜﻣ . BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pembangunan ekonomi di Indonesia merupakan salah satu bagian penting dari pembangunan nasional dengan tujuan akhir untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Perkembangan zaman dan teknologi menuntut kehidupan perusahaan untuk menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi yang ada. Setiap perusahaan harus mengetahui perubahan lingkungan yang terjadi karena hal tersebut sangat penting untuk menentukan strategi yang akan ditetapkan perusahaan untuk mencapai tujuan. Untuk itu diperlukan perencanaan yangmatangdalam mencapai tujuan tersebut. Semakin mudah suatu lingkungan berubah, maka dampak terhadap pelaksanaan strategi semakin besar. Begitu pula hal tersebut sangat penting dalam menentukan strategi pemasaran. Menurut Boyd (2000;30) fokus daristrategi pemasaran adalah mengalokasikan dan mengkordinasi sumber daya dalam kegiatan untuk mencapai tujuan perusahaan dan mencari keunggulan kompetitif serta sinergi melalui unsur-unsur bauran pemasaran yang terintegrasi dengan baik (terutama pemasaran, yaitu produk, harga distribusi dan promosi) yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan dari pelanggan potensial didalam pasar sasaran. Namun demikian dalam merumuskan strategi pemasaran dibutuhkan pendekatan-pendekatan analitis dengan mengetahui kekuatan dan kelemahan serta peluang dan ancaman dalam perusahaan agar perusahaan mampu menghadapiperubahan lingkungan internal maupun eksternal. Saat ini CV. Tata merupakan Industrikecil yang bergerak di bidang kerajinan, yaitu kerajinan Manik-manik. Manik-manik adalah salah satu kerajinan yang terbuat dari limbah kaca yang didaur ulang melalui berbagai proses untuk dijadikan berbagai macam souvenir atau aksesoris seperti tasbih, gelang, kalung, gantungan kunci, dan lain-lain. Tabel 1.1 Data Penjualan CV. Tata Jombang TAHUN JUMLAH (UNIT) KETERANGAN (UNIT) NAIK TURUN 2003 182.000 2004 195.000 13.000 2005 193.800 1.200 2006 215.000 21.200 2007 198.000 17.000 Sumber: Data diolah Perusahaan yang berdiri pada tahun 1998 ini memiliki rata-rata produksi 17.000 unit perbulan, sebanyak 15.000 unit perbulan hasil produksinya untuk memenuhui permintaan dari beberapa negara seperti Italia, Australia dan Malaysia melalui eksportir lokal PT. Sumiati yang ada di bali (Sumber : CV. Tata Jombang). Namun dalam pemasarannya didalam negeri, kurang diminati oleh konsumen dalam negeri. Itu terbukti hanya 2.000 unit perbulan untuk permintaan dalam negeri. Menurut Gregorius Chandra (2005;1) dalam bukunya yang berjudul strategi dan program pemasaran mengemukakan bahwa pemasaran mencakup proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan, penawaran, dan pertukaran barang dan jasa yang bernilai satu sama lain. Selainitu, pemasaran juga bisa diartikan sebagai proses perencanaan dan pelaksanaan konsepsi, penetapan harga, promosi, dan distribusi gagasan, barang dan jasa dalam rangka memuaskan tujuan individu dan organisasi. Untuk itu perusahaan harus memiliki strategi-strategi baru untuk mengetahui segi positif dan seginegatif diperusahaan dengan menggunakan analisa swot untuk memformulasikan strategi marketing yang baru. Analisis SWOT merupakan identifikasi akan faktor eksternal dan internal dan strategi yang mencerminkan bandingan antara keduanya. Hal ini didasarkan pada logika bahwa strategi yang efektif adalah memaksimalkan kekuatan dan peluang bisnis, namun pada waktu yang bersamaan meminimumkan kelemahan dan ancaman yang ada. Berdasarkan latar belakang masalah tersebut diatas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul: "ANALISIS STRATEGI PEMASARAN DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PRODUK KERAJINAN MANIK-MANIK PADA CV. TATA JOMBANG". B. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan pada latar belakang diatas, maka yang menjadi pokok permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Bagaimana strategi Pemasaran yang dilakukan oleh CV. Tata Jombang? 2. Strategi pemasaran apakah yang seharusnya dilakukan oleh CV. Tata Jombang dengan kondisi perusahaan? C. TUJUAN PENELITIAN Adapun yang menjadi tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Untuk mendeskripsikan strategi pemasaran yang dilakukan oleh CV. Tata Jombang. 2. Untuk mengetahui strategi pemasaran yang seharusnya dilakukan CV. Tata Jombang yang sesuai dengan kondisi perusahaan. D. BATASAN MASALAH Pada penelitian ini peneliti membatasi dari variabel marketing mix yaitu produk, promosi, harga dan distribusi. Peneliti hanya membahas sebatas pada produk, promosi dan distribusi, tanpa adanya variabel harga. Karena keterbatas waktu peneliti untuk menyelesaikan skripsi ini. E. MANFAAT PENELITIAN Setelah dilakukan penelitian ini diharapkan dapat memberikan Manfaat sebagai berikut : 1. Sebagai wahana bagi penulis sendiri dalam menambah dan memperluas wawasan dan pengetahuan mengenai topik penelitian yang dilakukan yaitu mengenai Usaha Kecil dan Menengah. 2. Sebagai sumbangan pemikiran kepada CV. Tata Jombang dalam memasarkan produk manik-manik. 3. Sebagai referensi peneliti lainnya yang tertarik untuk mengembangkan tema serupa yang akan datang. BAB II LANDASAN TEORI A. Penelitian Terdahulu Penelitian terdahulu pertama,“Analisis Strategi Pemasaran Pada Hotel Montana Dua Malang dalam memenangkan persaingan.” oleh Bicer Rahmadi tahun 2000 dengan objek Hotel Montana Dua Jl. Candi Panggung No. 2 Malang. Dalam penelitian ini peneliti mengunakan jenis penelitian Deskriptif. Kemudian mengenai analisis data, peneliti menggunakan analisis Lingkungan Eksternal dan Lingkungan Internal. Dari penelitian ini memperoleh hasil yaitu Keunggulan biaya menyeluruh dengan mengkonsentrasikan sumber daya perusahaan guna melakukan penetrasi pasar. Kemudian yang keduaadalah“Analisis Penerapan Strategi Pemasaran Pada Perusahaan Rokok Djagung Padi Malang.” oleh Endy Junaedi Kurniawan pada tahun 2000 dengan objek Penelitian Perusahaan Rokok Djagung Padi Malang. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kualitatif. Kemudian mengenai analisis data, peneliti menggunakan analisis Deskriptif Dan hasil dari penelitian ini adalah Strategi yang pemasaran rokok djagung padi Malang memiliki peluang dan kesempatan pasar yang cukup baik dilihat dari lingkungan pemasarannya, maka strategi yang harus dipilih adalah melakukan pengembangan marketing mix. yang membedakan penelitian sekarang dengan penelitian terdahulu terletak dari judul penelitian,analisis data dan objek penelitian. TABEL 2.1 PERBEDAAN PENELITIAN DAHULU DENGAN SEKARANG No Nama Peneliti Judul Skripsi Objek penelitian Jenis Penelitian Analisis Data Hasil 1 Bicer Rahmadi Analisis Strategi Pemasaran Pada Hotel Montana Dua Malang dalam memenangkan persaingan.(2000) Hotel Montana Dua Jl. Candi Panggung No. 2 Malang Deskriptif Lingkungan Eksternal dan Lingkungan Internal Keunggulan biaya menyeluruh dengan mengkonsentrasikan sumber daya perusahaan guna melakukan penetrasi pasar. 2 Endy Junaedi Kurniawan Analisis Penerapan Strategi Pemasaran Pada Perusahaan Rokok Djagung Padi Malang.(2004) Perusahaan Rokok Djagung Padi Malang Kualitatif Deskriptif Strategi pemasaran rokok djagung padi Malang memiliki peluang dan kesempatan pasar yang cukup baik 3 Ahmad Ja’far Analisis Strategi Pemasaran dalam meningkatkan volume penjualan CV. Tata Jombang Industri Manik-manik CV. Tata Jombang Deskriptif Analisis SWOT Dari Analisis SWOT didapatkan bahwa kondisi perusahaan CV. Tata Jombang Pada kuadran I. yaitu dengan Strategi Agresif. Dan lebih memaksimalkan kekuatan dan peluang yang dimiliki CV. Tata dengan menambah anggaran promosi dan pengembangan pasar B. Definisi Strategi Mempertahankan kelangsungan hidup dan memenangkan persaingan dalam bisnis, perusahaan perlu untuk menetapkan strategi yang digunakan sebagai dasar dalam proses pengambilan keputusan manajemen yang didasari oleh tinjauan terhadap banyak faktor baik internal maupun eksternal. Strategi merupakan cara untuk mengatasi dan mengantisipasi setiap masalah yang timbul serta pemanfaatan kesempatan untuk masa depan. Pengertian mengenai strategi telah banyak dikemukakan oleh para ahli manajemen strategi diantaranya Lawrence R. Jauch dan William F. Glueck (1999:12) mengemukakan bahwa: “A strategi is unifIed, comprehensive, and integrated plan that ralates the strategic advantages of the firm to the challengers of the environment and that is designed to ensure that the basic objective of enterprice are achieved through proper excution by the organization”. (Strategi adalah suatu rencana, yang disatukan, menyeluruh dan terpadu yang mengaitkan keunggulan strategi perusahaan dengan tantangan lingkungan dan yang dirancang untuk memastikan bahwa tujuan utama perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh perusahaan). Menurut Kotler, dalam bukunya yang berjudul Marketing insight from A to Z (2003:191) mengemukakan bahwa strategi adalah perekat yang bertujuan untuk membangun dan memberikan proposisi nilai yang konsisten dan membangun citra yangberbeda kepada pasar sasaran. Sedangkan Basu Swasta dan Irawan (2003:67), menyatakan bahwa: Strategi adalah suatu rencana yang diutamakan untuk mencapai tujuan tersebut (perusahaan). Boyd, Walker dan Larreche (2000:29) mendefinisikan bahwa strategi adalah pola fundamental dari tujuan sekarang dan yang direncanakan, pengarahan sumber daya, dan interaksi dari organisasi dengan pasar, pesaing, dan faktor-faktor lingkungan lain. Menurut pendapat Fandy (1998;3) strategi dapat didefinisikan sebagai program untuk menentukan dan mencapai tujuan organisasi dan mengimplementasikan misinya. Makna yang terkandung dari strategi ini adalah bahwa para manajer memainkan peranan yang aktif, sadar dan rasional dalam merumuskan strategi organisasi. Dari berbagai pengertian (definisi) tersebut jelas bahwa strategi merupakan tindakan yang harus terus dilakukan dalam setiap perusahaan untuk mencapai tujuan yang diharapkan perusahaan. Karena jika dalam suatu perusahaan tidak memiliki strategi berakibat pada setiap unit organisasi tidak mempunyai arah atau muara yang sama dalam mencapai tujuan dan tidak memiliki keterpaduan kegiatan antara unit yang satu dengan unit yang lain. C. Pemasaran 1. Pengertian Pemasaran Pengusaha yang sudah mulai mengenal bahwa pemasaran merupakan faktor penting untuk mencapai sukses perusahaan, khususnya dalam hal memasarkan produknya. Setiap perusahaan akan berusaha keras untuk mengatahui adanya cara dan falsafah baru yang terlibat dalam kegiatan pemasaran yang disebut dengan konsep pemasaran. Pengertian pemasaran menurut Jerome McCarthy dan William D. Perreault dalam bukunya dasar-dasar pemasaran (1996;9) mengatakan bahwa pemasaran adalah proses sosial yang mengarahkan arus ekonomi barang dan jasa dari produsen kepada konsumen, yang secara efektif menyesuaikan penawaran dan permintaan serta mencapai tujuan masyarakat. Menurut Kotler dan Amstrong dalam bukunya yang berjudul prinsip-prinsip pemasaran (2001;7)mengatakan bahwa pemasaran sebagai suatu proses sosial dan manajerial yang membuat individu dan kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan, lewat penciptaan dan pertukaran timbal produk dan nilai dengan orang lain. Boyd, Walker dan Larreche (2004;4) mendefinisikan bahwa pemasaran adalah suatu proses sosial yang melibatkan kegiatan-kegiatan penting yang memungkinkan individu dan perusahaan mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkanmelalui pertukaran dengan pihak lain dan untuk mengembangkan hubungan pertukaran. Sedangkan Gregorius Chandra (2005;1) dalam bukunya yang berjudul strategi dan program pemasaran mengemukakan bahwa pemasaran mencakup proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan, penawaran, dan pertukaranbarang dan jasa yang bernilai satu sama lain. Selain itu, pemasaranjuga bisa diartikan sebagai proses prencanaan dan pelaksanaan konsepsi, penetapan harga, promosi, dan distribusi gagasan, barang dan jasa dalam rangka memuaskan tujuan individu dan organisasi. Dari semua definisi tersebut diatas dapat kita ketahui bahwa pemasaran sebagai suatu sistem dan kegiatan-kegiatan yang saling berhubungan, ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan dan mendistnibusikan barang dan jasa kepada kelompok pembeli yang berlaku universal dan juga pemasaran merupakan faktor penting untuk mencapai kesuksesan perusahaan, khususnya dalam hal memasarkan produknya. 2. Konsep Pemasaran Menurut Philip Kotler (1997:17) mengemukakan tentang konsep pemasaran bahwa kunci untuk meraih tujuan organisasi adalah menjadi lebih efektif daripada para pesaing dalam memadukan kegiatan pemasaran guna menetapkan dan memuaskan kebutuhan dan keinginan pasar sasaran. Dimana konsep pemasaran memusatkan perhatian pada kebutuhan pembeli dan sibuk dengan gagasan untuk memuaskan kebutuhan pelanggan melalui produk dan segala sesuatu yang berkaitan dengan penciptaan, pengiriman dan akhirnya pengkonsumsian produk tersebut. Konsep pemasaran bersandar pada empat pilar: pasar sasaran, kebutuhan pelanggan, pemasaran terpadu dan profitabi1itas. Konsep pemasaran memusatkan perhatian pada kebutuhan pelanggan, memadukan semua kegiatan yang akan mempengaruhi pelanggan dan menghasilkan laba melalui pemuasan pelanggan. Konsep inti pemasaran bersandar pada kebutuhan (needs,), keinginan (want), permintaan, produk (barang, jasa. dan gagasan), nilai, biaya dan pemasaran. (Philip Kotler, 1997: 8). Menurut Basu Swasta (1984:17), menyatakan konsep pemasaran adalah sebuah falsafah bisnis yang menyatakan bahwa pemuasan kebutuhan konsumen merupakan syarat ekonomi dan sosial bagi kelangsungan hidup perusahaan. Dan masih menurut Basu Swasta (1984:17) untuk membuat konsep pemasaran diperlukan tiga elemen pokok, yang meliputi: a. Seluruh perencanaan dan kegiatan perusahaan harus berorientasi pada konsumen/ pasar/pembeli. b. Volume penjualan yang menguntungkan harus menjadi tujuan perusahaan. c. Koordinasi dan integrasikan seluruh kegiatan pamasaran dalam perusahaan. D. Strategi Pemasaran 1. Pengertian Strategi Pemasaran Menurut Tull dan kahle (Fandy, 1998;6) mendefinisikan strategi pemasaran sebagai alat fundamental yang direncanakan untuk mencapai tujuan perusahaan dengan mengembangkan keunggulan bersaing dan berkesinambungan melalui pasar yangdimasuki dan program pemasaran yang digunakan untuk melayani pasar sasaran tersebut. Menurut Kotler (1997;75) mengatakan bahwa strategi pemasaran adalah logika pemasaran dan berdasarakan itu unit bisnis diharapkan dapat mencapai sasaran pemasarannya. Strategi pemasaran adalah suatu upaya yang menggunakan logika dan manajemen agar tercapainya sasaran yang dimiliki oleh perusahaan dan bertujuan untuk memberikan kepuasan terhadap konsumen secara kolektif ataupun individu melalui produk atau jasa yang dihasilkan. Strategi pemasaran merupakan pernyataan (baik secara implisit maupun eksplisit) mengenai bagaimana suatu merk atau lini produk mencapai tujuannya. Bennet, 1988. (dalam Fandy, 1998;6). Menurut Fandy (1998;7) kemampuan strategi pemasaran suatu perusahaan untuk menanggapi setiapperubahan kondisi pasar dan faktor biaya tergantung pada analisis terhadap faktor-faktor berikut: a. Faktor lingkungan Analisis faktor lingkungan seperti pertumbuhan populasi dan peraturan pemerintah sangat penting untuk mengetahui pengaruh yang ditimbulkannya pada bisnis perusahaan. Selain itu faktor-faktor seperti perkembangan teknologi, tingkat inflasi, dan gaya hidup juga tidak boleh diabaikan. Hal-hal tersebut merupakan faktor lingkungan yang harus dipertimbangkan sesuai dengan produk dan pasar perusahaan. b. Faktor pasar Setiap perusahaan perlu memperhatikan dan mempertimbangkan faktor-faktor seperti ukuran pasar, tingkat pertumbuhan, tahap perkembangan, ternd dalam sisitem distribusi, pola perilaku pembeli, permintaan musiman, segmen pasar yang ada saat ini atau yang dapat dikembnagkan lagi, dan peluang-peluang yang belum terpenuhi. c. Persaingan Dalam kaitannya dengan persaingan, setiap perusahaan perlu memahami siappesaingnya, bagaimana posisi produk atau pasar pesaing tersebut, apa strategi mereka, kekuatan dan kelemahan pesaing, struktur biaya pesaing, dan kapasitas produksi para pesaing. d. Analisis kemampuan internal Setiap perusahaan perlu menilai kekutan dan kelemahannya dibandingkan para pesaingnya. Penilaian tersebut didasarkan pada faktor-faktor seperti teknologi, sumberdaya finansial, kemampuan pemanufakturan, kekuatan pemasaran, dan basis pelanggan yang dimiliki. e. Perilaku konsumen Perilaku konsumen perlu dipantau dan dianalisis, karena hal ini sangat bermanfaat bagi pengembangan produk, penetapan harga, pemilihan saluran distribusi, dan penentuan strategi promosi. Analisis perilaku konsumen dapat dilakukan dengan penelitian (riset pasar), baik melalui observasi maupun metode survei. f. Analisis ekonomi Dalam analisis ekonomi, perusahaan dapat memperkirakan pengaruh setiap peluang pemasaran terhadap kemungkinan mendapatkan laba. Analisis terdiri atas analisis terhadap komitmen yang diperlukan, analisis BEP (Break Event Point), penilaian resiko atau laba dan analisis faktor ekonomi pesaing. 2. Elemen-elemen strategi pemasaran Strategi pemasaran digunakan olehperusahaan merupakan hasil dipadukannya berbagai elemen pemasaran (Swastha, 2003;172). Elemen-elemen tersebut meliputi: a. Segmentasi pasar Segmentasi pasar adalah membagi pasar menjadi segmen-segmen tertentu yang dijadikan sasaran penjualan yang akan dicapai dengan marketing mix tertentu. Kegiatan ini memerlukan kemampuan untuk mengukur secara efektif kesempatan penjualan diberbagai segmen pasar dan kemampuan memilih marketing mix yang tepat untuk segmen pasar yang dipilih. Segmentasi pasar (market segmentation) dapat dirumuskan sebagai suatu proses dimana pemasar menempatkan kelompok pasar yang berbeda-beda (heterogeneous) kedalam satu kelompok yang memiliki kesamaan (homogeneous), (Amirullah, 2002;10). Tujuan dari segmentasi pasar adalah mengembangkan keunikan terhadap program pemasaran yang disesuaikan dengan karakteristik pasar. Tindakan ini diambil dalam rangka memenuhi harapan konsumen yang menginginkan sesuatu yang unik dibanding yang sudah ada. Segmentasi pasar sangat membantu para produsen untuk menciptakan suatu produk yang dapat memenuhi kebutuhan pasar yang menjadi sasarannya. b. Produk Produk merupakan segala sesuatu yang dapat ditawarkan produsen untuk diperhatikan, diminta, dicari, dibeli, digunakan, atau dikonsumsi pasar sebagai pemenuhan kebutuhan atau keinginan pasar yang bersangkutan. (Fandy, 1998;95). c. Harga Menurut Basu Swasta (1984:147), Harga, nilai, dan faedah (utility) merupakan konsep-konsep yang sangat berkaitan. Utility adalah atribut suatu produk yang dapat memuaskan kebutuhan. Sedangkan nilai adalah ungkapan secara kuantitatif tentang kekuatan barang untuk dapat menarik barang lain dalam pertukaran. Dalam perekonomian sekarang ini untuk mengadakan pertukaran atau untuk mengukur nilai suatu produk digunakan uang, bukan sistem barter. Juga uang yang digunakan didalam pertukaran tersebut mencerminkan tingkat harga dari suatu barang. Jadi harga dapa didefinisikan sebagai berikut, harga adalah jumlah uang (ditambah beberapa produk kalau mungkin) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari produk dan pelayanannya. Menurut Philip Kotler (1997:82), alat bauran pemasaran yang tak kalah pentingnya adalah harga, yaitu jumlah uang yang dibayarkan pembeli untuk suatu produk, dan elemen-elemen pembayaran. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam penentuan harga tersebut antara lain biaya, keuntungan, praktek persaingan dan perubahan keinginan pasar, juga menyangkut jumlah potongan dan berbagai syarat penjualan lainnya. d. Distribusi Sementara menurut menurut Philip Kotler (1997:190), titik awal memilih saluran yang efektif adalah rnenentukan pasar sasaran yang jelas untuk usaha pemasaran dan menentukan kebutuhan serta pilihan pasar sasaran. Dengan memperhatikan lokasi pelanggan potensial, kebutuhan informasi pelanggan, keinginan pelanggan, kepekaan perubahan harga oleh pelanggan. Keputusan yang diambil harus efektif, efisien dan saling menguntungkan. Dalam keputusan ini, penjual harus menentukan cara-cara yang paling menguntungkan untuk mencapai pasar yang dilayani. Jika ingin menjual secara langsung harus menentukan banyak dan macam tenaga penjual, anggaran periklanan, harga produk dan sebagainya. e. Promosi Promosi merupakan semua kegiatanyang dilakukan perusahaan untuk mengkomunikasikan dan mempromosikan produknya kepada pasar sasaran, untuk memberikan informasi mengenai keistimewaan, kegunaan dan yang paling penting adalah tentang keberadaannya, untuk mengubah sikap ataupun untuk mendorong orang untuk menggunakannya. Sehingga antara produk dan promosi tidak dapat dipisahkan, karena keduanya merupakan suatu pasangan yang saling membantu memberikan konstribusi dalam rangka keberhasilan penjualan, disini harus ada keseimbangan, produkyang baik yang sesuai dengan kebutuhan konsumen, diikuti denganteknik dan sarana promosi yang tepat sehingga diharapkan sangat membantu keberhasilan pemasaran. Basu Swastha (1984:237) mengemukakan pendapatnya bahwa promosi adalah arus informasi/persuasi satu arah seseorang atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran. Jadi pada dasarnya tujuan promosi adalah untuk memperkenalkan hasil produksi kepada konsumen agar rnereka tertarik dan kemudian timbul keinginan untuk membeli. 3. Manfaat strategi pemasaran Manfaat strategi pemasaran bagi perusahaan adalah merupakan dasar dan arah bagi perusahaan tersebut agar dapat mencapai tujuan perusahaan. Hal ini sesuai dengan yang dikatakan oleh Purnomo dan Zulkieflimansyah bahwa: Strategi pemasaran dapat digunakan sebagai sarana untuk mengkomunikasikan tujuan perusahaan dengan arah yang hendak ditempuh untuk mencapai tujuan tersebut kepada pihak-pihak yang punya kepentingan terhadap perusahaan. Maka jelas bahwa strategi pemasaran merupakan salah satu poin yang sangat penting dan harus diterapkan oleh semua perusahaan jasa maupun non jasa. Setiap perencanaan yang matang dan sedikit resiko akan membantu perusahaan untuk tetap bersaing. E. Segmentasi Pasar 1. Pengertian segmentasi pasar Segmentasi pasar adalah membagi pasar menjadi segmen-segmen tertentu yang dijadikan sasaran penjualan yang akan dicapai dengan marketing mix tertentu, (Swasta, 2003;122). Kegiatan ini memerlukan kemampuan untu mengukur secara efektif kesempatan penjualan diberbagai segmen pasar dan kemampuan memilih marketing mix yang tepat untuk sefmen pasar yang dipilih. Konsep segmentasi pasar pertama kali diperkenalkan oleh Wendell R. Smith pada tahun 1996 dalam artikel terkenalnya berjudul Product differentiation and market segmentation as alternative marketing strategies yang dimuat di Journal of Marketing. Menurutnya, konsumen itu bersifat unik dan berbeda-beda. Konsekuensinya, mereka membutuhkan program pemasaran yang berbeda pula. Strategi pemasaran merupakan rencana yang menjabarkan ekspektasi perusahaan akan dampak dari berbagai aktivitas atau program pemasaran terhadap permintaan produk (Gregorius Chandra, 2005;1) Segmentasi pasar (market segmentation) dapat dirumuskan sebagai suatu proses dimana pemasar menempatkan kelompok pasar yang berbeda-beda (heterogeneous) kedalam satu kelompok yang memiliki kesamaan (homogeneous), (Amirullah, 2002;10). Tujuan dari segmentasi pasar adalah mengembangkan keunikan terhadap program pemasaran yang disesuaikan dengan karakteristik pasar. Tindakan ini diambil dalam rangka memenuhi harapan konsumen yang menginginkan sesuatu yang unik dibanding yang sudah ada. Segmentasi pasar sangat membantu para produsen untuk menciptakan suatu produk yang dapat memenuhi kebutuhan pasar yang menjadi sasarannya. 2. Variabel-variabel segmentasi pasar Pembagian pasar dalam segmen-segmen sangat dipengaruhi oleh tipe produk, sifat permintaan, cara penyaluran, media yang tersedia untuk komunikasi pemasaran, dan motivasi pembelian konsumen. Variable-variabel yang dapat dijadikan dasar untuk segmentasi pasar (Swasta, 2003;123), yaitu: 1) Demografi, seperti: umur, jenis kelamin, ukuran keluarga, tingkat pendidikan, siklus kehidupan keluarga, golongan social atau kelas social, kesukuan, agama, dan sebagainya. 2) Geografi, seperti: daerah pemasaran, jauh dekatnya dengan penjual, kota-desa, dan sebagainya. 3) Psikografi, seperti: kepribadian, sikap, motif, watak konsumen, dan sebagainya. 4) Tingkat penggunaan, membeli banyak, sedang, sedikit, dan tidak membeli. 5) Tingkat penghasilan. 3. Manfaat segmentasi pasar Menurut Amirullah (2002;11) segmentasi pasar sangat penting untuk memberikan manfaat sebagai berikut: 1. Menentukan pasar potensial. Dengan memilah-milah pasar kedalam kelompok tertentu, maka akan mudah untu mengetahui kelompok mana yang memberikan respon besar dibanding dengan kelompok yang lain. 2. Memudahkan alokasi dana pemasaran. Kelompok pasar yang jelas akan mempermudah pemasar dalam memfokuskan sumber daya, termasuk anggaran biaya, sehingga optimalisasi alokasi dana akan lebih terjamin. 3. Optimalisasi pelayanan. Kunci sukses pemasaran adalah bagaimana ia dapat memuaskan kebutuhan pelanggan. Dengan mengkonsentrasikan diri pada pemenuhan kepuasan sekelompok pelanggan (segmen pasar), perusahaan akan lebih mudah menilai keberhasilan program pemasarannya. 4. Prosedur segmentasi pasar Didalam melakukan segmentasi pasar diperlukan acuan atau prosedurnya untuk menghindari kesalahan yang terjadi. Kotler (1997;226) membagi tahap melakukan segmentasi pasar menjadi tiga, yaitu: 1) Tahap survey 2) Tahap analisa 3) Tahap pembentukan 5. Kriteria efektifitas segmentasi Terdapat banyak cara yang dilakukan dalam memilih pasar, tetapi semua kegiatan segmentasi akan bisa menghasilkan efektifitas yang tinggi, tergantung dari lima faktor kemampuan yang harus dimiliki, menurut Kotler (1997;238) adalah: 1) Dapat diukur. Ukuran, daya beli dan profitsegmen dapat diukur. 2) Besar. Segmen cukup besar dan menguntungkan untuk dilayani. 3) Dapat diakses. Segmen dapat dijangkau dan dilayani secara efektif. 4) Dapat dibedakan. Segmen-segmen dapat dipisahkan secara konseptual dan memberikan tanggapan yang berbeda terhadap elemen-elemen dan program-program bauran pemasaran yang berbeda. 5) Dapat diambil tindakan. Program-program yang efektif dapat dirumusan untuk menarik dan melayani segmen-segmen yang bersangkutan. Menurut Amirullah (2002;12) criteria efektifitas segmentasi adalah sebagai berikut: 1) Dapat dicapai (accessible). Criteria ini mengacu pada kemampuan perusahaan untuk memasuki dan mendekati kelompok pasar yang dimaksud. 2) Ukuran pasar (substantial). Segmen yang dipilih hendaknya cukup potential dalam arti besar pasarnya dapat menjamin ontinuitas produksi sesuai dengan harga yang bersedia dibayar oleh konsumen. 3) Tanggap (responsive). Adakalanya produk yang dikhususkan (segmented) tidak mendapatkan respon dari konsumen. Dalam hal ini pemasar perlu melakukan uji pasar (market test) terlebih dahulu untuk meyakinan kemampuan atau menggambarkan pasar potensialnya seperti apa. F. Menetapkan Pasar Sasaran 1. Mengevaluasi segmen pasar Dalam mengevaluasi segmen pasar yang berbeda, perusahaan harus memperhatikan tiga faktor (Kotler, 1997;336), yaitu: 1) Ukuran dan pertumbuhan segmen Ukuran yang tepat adalah masalah relatif. Perusahaan besar lebih menyukai segmen dengan volume penjualan besar dan meremehkan atau menghindari segmen-segmen kecil, perusahaan kecil sebaliknya. Pertumbuhan segmen biasanya merupakan karakteristik yang diinginkan, karena perusahaan umumnya ingin meningkatkan penjualan dan laba. 2) Daya tarik struktural segmen Suatu segmen dapat memiliki ukuran dan pertumbuhan yang diinginkan, tetapi kekurangan potensi laba. Perusahaan harus menaksir dampak laba jangka panjang dari lima kelompok: pesaing industri, pendatang baru potensial, subtitusi, pembeli, dan pemasok. 3) Tujuan dan sumber daya perusahaan Jika suatu segmen yang besar, berkembang, dan menarik secara struktural. Perusahaan harus mempertimbangkan tujuan dan sumber dayanya sendiri sehubungan dengan segmen tersebut. 2. Memilih segmen pasar Dari hasil evaluasi berbagai segmen yang ada pada pihak perusahaan harus memilih datu atau lebih segmen yang menguntungkan untu dilayani. Karena suatu pasar sasaran terdiri dari sekumpulan konsumen (pembeli) yang memiliki kebutuhan dan karakteristik yang tidak sama yang akan dilayani oleh perusahaan. Ada lima pemilihan pasar sasaran, menurut kotler (1997;239) yaitu: 1) Konsentrasi segmen tunggal Melalui pasar yang terkonsentrasi perusahaan memperoleh posisi pasar yang kuat dalam segmen dikarenakan pengetahuannya yang lebih luas mengenai kebutuha segmen dan reputasi istimewa yang diperolehnya. 2) Spesialisasi terpilih/selektif Disini peusahaan memilih sejumlah segmen, masing-masing menarik dan cocok secara objektif, berdasarkan tujuan dan sumber daya perusahaan. 3) Spesialisasi produk Disini perusahaan beronsentrasi dalam membuat produk tertentu yang dijualnya pada beberapa segmen. 4) Spesialisasi pasar Disini perusahaan beronsentrasi dalam melayani banyak kebutuhan dari suatu kelompok pelanggan tertentu. 5) Cakupan seluruh pasar Disini perusahaan berusaha melayani seluruh kelompok pelanggan dengan semua produk yang mungkin mereka butuhkan. G. Perumusan Strategi Agar dapat memberikan arah yang tepat mengenai sasaran dalam melaksanakan kegiatan bisnisnya, suatu perusahaan harus memperhitungkan sejumlah penjualan tertentu dan laba yang diproyeksikan itu jumlahnya dibawah apa yang diinginkan, sehingga perusahaan harus mengembangkan rencana untuk mendapatkan usaha tambahan melalui perencanaan yang tepat. Adapun jenis strategi yang dikemukakan Kotler (1997;63) adalah: 1) Strategi penetrasi pasar Disini manajemen mencari jalan untuk meningkatkan bagian pasar produknya saat ini dalam pasar sekarang. 2) Strategi pengembang pasar Yaitu suatu strategi yang menggunakan upaya bagi perusahaan untuk mencari pasar-pasar baru yang kebutuhannya mungkin dapat dipenuhi oleh produk perusahaan sekarang. 3) Strategi pengembangan pasar Suatu usaha pengembangan produk-produk baru yang akan menarik pasar yang ada sekarang. 4) Strategi difersifikasi Yaitu mengadakan inovasi-inovasi terhadap produk-produk yang sudah ada agar konsumen tidak terlalu jenuh dengan produk yang ada. H. Analisa Lingkungan Definisi analisa lingkungan menurut L.R. Jauch dan W.F. Glueck (1999:87): Analisa lingkungan adalah analisa untuk menentukan peluang dan ancaman yang mempunyai arti penting bagi perusahaan di masa yang akan datang yang juga meliputi upaya penentuan kekuatan dan kelemahan perusahan pada waktu sekarang atau yang mungkin berkembang. Alasan tentang pentingnya analisa lingkungan dikemukakan oleh L.R. Jauch dan W.F. Glueck (1999:89) sebagai berikut: 1. Analisa lingkungan memberikan kesempatan pada perencana strategis untuk mengantisipasipeluang dan membuat rencana untuk melakukan tanggapan pilihan terhadap peluang ini. 2. Membantu perencana strategis untuk mengembangkan sistem peringatan dini untuk menghindari ancaman atau mengembangkan strategi yang dapat merubah ancaman menjadi keuntungan organisasi. Bersadsarkan definisi dan pentingnya arti analisis lingkungan, organisasi atau perusahaan penting untuk melaksanakan analisa lingkungan agar dapat meramalkan dampak perubahan lingkungan terhadap perkembangan organisasi, dengan menentukan kekuatan dan kelemahan internal dan peluang dan ancaman eksternal. 1. Analisa Lingkungan Internal Analisa internal harus mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan yang menjadi landasan bagi strategi perusahaan. Apabila kesesuaian antara peluang dan ancaman yang dihadapi perusahaan dengan kekuatan dan kelemahan perusahaan itu sendiri tepat, maka strategi terumuskan dengan baik. Istilah analisis lingkungan internalini ada juga yang menyebutnya “analisis keunggulan strategi”. L.R. Jauch dan W.F. Glueck (1999:162) memberikan definisi analisis lingkungan internal sebagai berikut: “Analisis internal merupakan proses dengan mana perencana strategi mengkaji pemasaran dan distribusi perusahaan, penelitian dan pengembangan, produksi dan operasi, sumber daya dan karyawan perusahaan serta factor-faktor keuangan dan akuntansi untuk menentukan dimana perusahaan mempunyai kemampuan yang penting, sehingga perusahaan memanfaatkan peluang dengan cara yang paling efektif dan dapat menangani ancaman didalam lingkungan”. Hal penting dalam lingkungan internal berdasarkan definisi yang dikemukakan diatas, bahwa dengan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan perusahaan dapat mengelola peluang dan menghadapi ancaman, maka yang perlu diperhatikan dalam lingkungan internal adalah pemasaran, keuangan dan akuntansi, produksi/operasi/teknik, dan SDM. 1. Faktor Pemasaran Pemasaran merupakan kegiatan yang berkaitan langsung dengan produk/jasa yang dijual kepada pelanggan dengan ara menciptakan, menawarkan, dan menukarkannya. Pemasaran merupakan kegiatan yang dipengaruhi oleh berbagai faktor diantaranya faktor sosial, budaya, politik, ekonomi dan manajemen sehingga menyebabkan masing-masing individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan dengan menciptakan, menawarkan, dan menukarkan dngan suatu produk/jasa yang memiliki nilai guna. Faktor ini terdiri dari prinsip bauran pemasaran yang terdiri dari: Produk (product), Tempat (Places), Harga (Price), dan Promosi (Promotion). 2. Faktor Keuangan dan Akuntansi Kondisi keuangan sering dianggap sebagai ukuran tunggal dari posisi bersaing perusahaan yang merupakan daya tarik keseluruhan bagi investor. Faktor keuangan sering mengubah strategi yang ada dan mengubah rencana implementasi. Analisa rasio keuangan merupakan metode yang paling luas dipakai untuk menetapkan kekuatan dan kelemahan perusahaan dalam bidang investasi, keuangan, dan deviden. Faktor Yng biasa dianalisa biasanya berupa neraca dan laporan rugi laba. 3. Faktor Produksi/Operasi/Teknik Aktivitas yang mengubah masukan menjadi keluaran yang berupa barang atau jasa. Efektifitas dan efisiensi faktor ini merupakan keharusan karena dapat menghemat biaya sehingga mampu untuk meningkatkan produktifitas. Oleh karena itu faktor ini penting untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan yang ada dalam perusahaan. 4. Faktor SDM Kebutuhan akan sumber daya manusia sangat diperlukan dan penting dalam perusahaan. Perusahaan perlu untuk merekrut dan membentuk sumber daya manusia yang berkualitas agar dapat memberikan kekuatan bagi perusahaan. Dengan menganalisis fungsi-fungsi yang ada dalam perusahaan seperti pemasaran, produksi/operasi, SDM, dan keuangan, perusahaan dapat menentukan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki sehingga perusahaan dapat secara efektif menggali peluang dan ancaman yang muncul pada lingkungan eksternal. 2. Analisa lingkungan eksternal Analisa lingkungan eksternal perusahaan adalah meneliti kecenderungan dan perkembangan yang sedang berlangsung diluar perusahaan yang bertujuan untuk mengetahui peluang dan ancaman yang timbul dan menggunakan sebagai dasar pemilihan alternatif strategi perusahaan sebagai bagian dari proses perencanaan strategis. Lingkungan eksternal mempengaruhi perusahaan baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap peluang dan ancaman yang dimiliki. Pearce dan Robinson (1997:195) membagi lingkungan eksternal berdasarkan prioritas kepentingan menjadi lingkungan jauh, lingkungan industri, dan lingkungan operasional. 1. lingkungan Jauh Lingkungan jauh terdiri dari faktor-faktor yang bersumber dari luar, biasanya tidak berhubungan dengan situasu operasional suatu perusahaan tertentu. Lingkungan ini memberi peluang, ancaman, dan kendala bagi perusahaan, tetapi suatu perusahaan jarang sekali mempunyai pengaruh berarti terhadap lingkungan ini. Lingkungan jauh ini meliputi factor ekonomi, social, politik, teknologi, dan ekologi. a. Faktor Ekonomi Faktor ekonomi berkaitan dengan sifat dan arah sistem ekonomi tempat suatu perusahaan beroperasi. Karena pola konsumsi dipengaruhi oleh kesejahteraan relatif berbagai segmen pasar, dalam perencanaan strateginya setiap perusahaan harus mempertimbangkan kecenderungan ekonomi di segmen-segmen yang mempengaruhi industrinya. b. Faktor sosial Faktor sosial yang mempengaruhi suatu perusahaan adalah kepercayaan, nilai, sikap, opini dan gaya hidup orang-orang dilingkungan eksternal perusahaan yang terpengaruh dari budaya, agama, ekologi, demografi, pendidikan dan etnik. Dimana jika sikap sosial berubah maka dipastikan pola konsumsi masyarakat akan berubah pula yang tentunya kan mempengaruhi kehidupan perusahaan. c. Faktor Politik Arah dan stabilitas politik merupakan pertimbangan penting untuk para manajer dalam menentukan strategi perusahaan. Faktor-faktor politik menentukan parameter legal dan regulasi yang membatasi operasi perusahaan. Karena itu, perusahaan harus mampu meramalkan perubahan keputusan politik dalam lingkungan bisnis. d. Faktor Teknologi Teknologi membantu perusahaanuntuk menghindari keusangan dan mendorong inovasi, perusahaan harus mewaspadai perubahan teknologi yang mungkin mempengaruhiindustrinya. Adaptasi teknologi yang kreatif dapat membuka terciptanya produk baru, penyempurnaan produk yang sudah ada, atau penyempurnaan dalam teknik produksi dan pemasaran. e. Faktor Ekologi Ekologi mengacu pada hubungan antara manusia dan makhluk hidup lainnya dengan udara, tanah, dan air yang mendukung kehidupan mereka. Ancaman terhadap ekologi, bisnis sekarang memikul tanggung jawab untuk meniadakan hasil samping beracun dari proses manufaktur mereka dan untuk membersihkan kembali lingkungan yang telah tercemar akibat ulah sebelumnya. Oleh karena itu untuk menjaga agar beban biaya pengendalian ekologi dapat terkurangi, maka diperlukan perencanaan tentang pemeliharaan ekologi dalam lingkungan operasional bisnis. 2. Lingkungan Industri Analisis lingkungan industri bertujuan mencari gambaran tentang peluang dan ancaman bisnis yang diakibatkan oleh strategi dan perilaku bisnis sekelompok perusahaan yangbersaing satu sama lain. Dalam lingkungan industri terdapat lima kekuatan utama yang mempengaruhi persaingan dalam industri, yaitu ancaman masuk, pemasok yang kuat, pembeli yang kuat, produk subtitusi, persaingan diantara anggota industri, dan kekuatan stakeholder lainnya. a. Ancaman Masuk Pendatang baru dapat menjadi ancaman bagi perusahaan karena mereka membawa kapasitas produksi tambahan, sumber daya yang lebih baik dan keinginan kuat untuk memperoleh pangsa pasar yang lebih besar. Kemungkinan masuknya perusahaanbaru kedalam suatu industri dipengaruhi oleh hambatan msuk (entry barrier)yang terbentuk dari skala ekonomi, differensiasi produk, kebutuhan modal, biaya perpibdahan, ketidak unggulan biaya independent, akses ke saluran distribusi dan peraturan pemerintah. b. Pemasok yang kuat Pemasok dapat memanfaatkan kekuatan tawar menawarnya atas para anggota industri dengan menaikkan harga atau menurunkan kualitas barang dan jasa yang dijualnya. Pemasok yang kuat, karenanya, dapat menekan kemampulabaan suatu industri yang tidak dapat mengimbangi kenaikan biaya dengan menaikkan harganya sendiri. c. Pembeli yang kuat Pemasok dapat menggunakan kekuatan tawar menawarnya terhadap perusahaan dengan menaikkan harga atau menurunkan kualitas barang dan jasa yang dibeli. Pembeli cenderug lebih peka harga jika mereka membeli produk yang tidak terdiferensiasi, relatif lebih mahal terhadap penghasilan mereka, dan jika kualitas tidak terlalu penting bagi mereka. d. Produk Subtitusi Penetapan batas harga tertinggi akan membatasi potensi produk atau jasa subtitusi suatu industri. Jika industri tidak mampu meningkatkan kualitas produk atau mendefinisikannya, laba dan pertumbuhan industri dapat terancam. Produk dan jasa subtitusi tidak hanya membatasi laba dalam masa-masa normal melainkan juga mengurangi laba maksimal yang dapat diraih industri dalam masa keemasan. e. Persaingan diantara Para Anggota Industri Persaingan diantara para anggota industri terjadi ketika mereka berebut posisi dengan menggunakan taktik seperti persaingan harga, pengenalan produk, perang iklan dan kualitas pelayanan. f. Pengaruh Kekuatan Stakeholder Lainnya Kekuatan ini ditambahkan oleh Freeman yang dikutip Wheelen Hunger yang berupa kekutan dariluar perusahaan yang mempunyai pengaruh dan kepentingan secara langsung bagi perusahaan. Stakeholder yang dimaksud adalah pemerintah, serikat pekerja, lingkungan masyarakat, kreditor, pemasok, asosiasi dagang, kelompok yang mempunyai kepentingan lain, dan pemegang saham. 3. Lingkungan Operasional Lingkungan operasional terdiri dari faktor-faktor dalam situasi persaingan yang mempengaruhi keberhasilan suatu perusahaan mendapatkan sumber daya yang dibutuhkan atau dalam memasarkan produk dan jasanya secara menguntungkan. Faktor-faktor tersebut adalah posisi bersaing, profil pelanggan, pemasok, kreditor dan sumber daya manusia. a. Posisi Bersaing Menilai posisi bersaing dapat meningkatkan kesempatan untuk merancang strategi yang mengoptimalkan peluang yang muncul dari lingkungan. Pengembangan profil pesaing memungkinkan suatu perusahaan memperkirakan secara lebih akurat baik potensi pertumbuhan jangka pendek dan jangka panjang maupun potensi labanya. b. Profil Pelanggan Mengetahui profil pelanggan dan calon pelanggan dapat digunakan untuk merencanakan operasi strategi, untuk mengantisipasi perubahan pasar, dan untuk merelokasi sumber daya untuk mendukung perubahan pola permintaan. c. Pemasok Hubungan yang dapat diandalkan antara suatu perusahaan dengan pemasoknya sangat penting bagi kelangsungan hidup dan pertumbuhan jangka panjang perusahaan. Perusahaan selalu bergantung pada pemasok untuk mendukung keuangan, layanan, bahan baku dan peralatan. d. Kreditor Penilaian yang akurat atas kreditor sangat penting untuk evaluasi lingkungan operasional perusahaan, karena kuantitas, kualitas, harga dan aksebilitas sumber daya keuangan, manusia dan bahan baku jarang sekali ideal. Kreditur memberikan gambaran yang jelas terhadap posisi modal kerja suatu perusahaan. e. Sumber daya Manusia Kemampuan perusahaan untuk menarik karyawan yang berkemampuan sangat pnting untuk sukses. Akses perusahaan ke karyawan yang dibutuhkan utamanya dipengaruhi oleh tiga factor:reputasi perusahaan sebagai penyediakesempatan kerja, tingkat kesempatan kerja setempat dan ketersediaan orang dengan kemampuan yang dibutuhkan. I. Alternatif Strategi Alternatif strategi merupakan suatu proses pembuatan keputusan untuk memilih diantara alternatif-alternatif strategi yang dipertimbangkan untuk dipakai dan diterapkan supaya perusahaan dapat mencapai tujuannya. Bentuk dari strategi dapat bervariasi dari satu industri ke industri yang lain, darisatu perusahaan ke perusahaan dan dari satu situasi ke situasi yang berbeda. Sehingga setiap perusahaan mempunyai strategi sendiri yang berbeda dengan para pesaing. Namun ada sejumlah strategi yang umum dapat diterapkan pada berbagai bentuk industri dan ukuran organisasi/perusahaan. Strategi tersebut dikenal dengan “strategi generik”. Dalam buku manajemen strategikkarangan Agustinus (1996:79), Glueck berpendapat bahwa pada prinsipnya terdapat empat macam strategi generik. Keempatnya dikenal sebagai strategi stabilitas (stability strategy), strategi ekspansi (expansion strategy), strategi penciutan (retrenchment strategy)dan strategi kombinasi (kombination strategy). 1. Strategi Stabilitas a. Prinsipnya strategi ini menekankan pada tidak bertambahnya produk, pasar, dan fungsi-fungsi perusahaan. b. Lebih pada peningkatan efisiensi disegala bidang untuk meningkatkan kinerja atau keuntungan. c. Strategi ini mempunyai resiko yang rendah. d. Digunakan pada suatu produk atau bisnis yang berada pada tahap kedewasaan (mature). e. Alasan-alasan memakai strategi stabilitas adalah: 1) Perusahaan telah berhasil dan menguntungkan pada saat ini. 2) Strategi ini hanya sedikit resikonya. 3) Mudah menerapkannya. 4) Anggapan bahwa ekspansi mengakibatkan ketidakefisienan. 2. Strategi Ekspansi a. Prinsipnya lebih menitik beratkan pada penambahan atau perluasan produk, pasar ataupun fungsi dalam perusahaan. b. Lebih pada meningkatkan aktivitas perusahaan. c. Karena adanya perluasan akan mengakibatkan strategi ini mengandung resiko yang tinggi. d. Alasan-alasan memakai strategi ekspansi adalah: 1) Masyarakat akan diuntungkan dengan adanya perluasan usaha. 2) Adanya tekanan dari pihak luar (pemerintah, pemegang saham). 3) Perluasan usaha akan menghasilkan kekuatan monopoli. 4) Motivasi dari pimpinan untuk menghadapi resiko yang menantang. 3. Strategi Penciutan a. Perusahaan melakukan pengurangan atas suatu produk, pasar atau fungsi tertentu. b. Menekankan pada pengurangan ataupun menutup unit bisnis yang mempunyai cash flow negatif. c. Biasanya diterapkan pada suatu bisnis yang berada pada tahap menurun. d. Pemakaian strategi ini bukan selalu berarti bahwa perusahaan gagal dalam menjalankan bisnis, tetapi terkadang ada unit-unit tertentu yang memerlukan sumber-sumber daya tambahan untuk mengatasi masalah yang timbul. Jika unit tersebut mempunyai kesempatan yang besar untuk berhasil, maka akan lebih baik untuk menutup unit lain yang kurang menguntungkan dan mengalokasikan sumber daya ke unit yang memerlukan. e. Alasan-alasan memakai strategi penciutan: 1) Adanya kesempatan yang lebih baik dibidang usaha lain. 2) Kekuatan yang ada tidak mencukupi untuk mengatasi masalah/persaingan. 3) Unit bisnis merugi terus menerus. 4) Unit bisnis tidak dapat memenuhi taget yang telah ditentukan sebelumnya. 4. Strategi Kombinasi a. Pemakaian lebih dari satu strategi diatas untuk jangka yang berurutan ataupun pada waktu yang bersamaan. Misalnya pada waktu musim panas perusahaan X memakai strategi A tetapi pada musim dingin diganti dengan strategi B. b. Alasan-alasan memakai strategi kombinasi adalah: 1) Terjadinya perubahan-perubahan yang cepat pada lingkungan luar/dalam perusahaan. 2) Adanya tahap-tahap kehidupan yang berbeda (lahir, tumbuh, dewasa, menurun) dari sebuah produk. J. Analisis Strategi Pemasaran Dalam Perspektif Islam MA. Mannan (1992:369) dalam bukunya Ekonomi Islam “Teori & Praktek” menjelaskan bahwa Islam memberikan suatu sintesis dan rencana yang dapat direalisasikan melalui rangsangan dan bimbingan. Perencanaan tidak lain daripada memanfaatkan “karunia Allah” secara sistematik untuk mencapai tujuan tertentu, dengan memperhatikan kebutuhan masyarakat dan nilai kehidupan yang berubah-ubah dalam arti yang lebih luas, perencanaanmenyangkut persiapan menyusun rancangan untuk setiap kegiatan ekonomi. Konsep modern tentang perencanaan, yang harus dipahami dalam arti terbatas, diakui dalam Islam. Karena perencanaan seperti itu mencakup pemanfaatan sumber yang disediakan oleh Allah SWT dengan sebaik-baiknya untuk kehidupan dan kesenangan manusia. Meskipun belum diperoleh bukti tentang adanya sesuatu pembahasan sistematik tentang masalah tersebut, namun berbagai perintah dalam Al —Qur’an dan Sunnah menegaskan hal ini. Dalam Al-Qur’ an tercantum: #sŒÎ*sù ÏMuŠÅÒè% äο4θn=¢Á9$# (#ρãϱtFΡ$sù ’Îû ÇÚö‘F{$# (#θäótGö/$#uρ ⎯ÏΒ È≅ôÒsù «!$# (#ρãä.øŒ$#uρ ©!$# #ZÏWx. ö/ä3¯=yè©9 tβθßsÎ=øè? ∩⊇⊃∪ Artinya: “Apabila telah ditunaikan sembahyang maka bertebaranlah kamu dimuka bumi, dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”. (Q.S. Al .Jumu ‘ah, 62:10) Dalam ayat diatas dapat dijelaskan makna dalam kata “carilah karunia Allah” yang digunakan didalamnya dimaksudkan untuk segala usaha halal yang melibatkan orang untuk memenuhi kebutuhannya. Disamping itu di dalam pelaksanaan rencana pemasaran dalam Islam kita tergantung pada prinsip syarikat (kerjasama) yang telah diakui secara universal (MA. Mannan, 1992 371) ini berarti bahwa pelaksanaan perencanaan dilaksanakan melalui partisipasi sektor pemerintah dan swasta atas dasar kemitraan, yaitu dapat terlaksana melalui prinsip abadi mudhorobah, dimana tenaga kerja dan pemilik modal dapat disatukan sebagai mitra. Dalam arti dengan mempraktekkan prinsip mudhorobah dan dengan mengkombinasikan berbagai unit produksi maka proyek industri, perdagangan dan pertanian dalam kerangka perencanaan dapat diterapkan atas dasar prinsip tersebut. Pendapatan yang dihasilkan oleh usaha seperti itu dapat dibagi secara sebanding setelah dikurangi dengan segala pengeluaran yang sah. Di Dalam sistem perencanaan Islam, kemungkinan rugi sangat kecil karena sebagai hasil kerjasama antara sektor pemerintahan dan swasta maka adanya investasi yangsehat akan mendorong kelancaran arus kemajuan ekonomi menjadi lebih banyak. Dan dalam melaksanakan kegiatan pemasaran sudah barang tentu lebih dahulu menyusun perencanaanstrategis yang disusun memberi arah terhadap kegiatan perusahaan yang menyeluruh harus didukung dengan rencana pelaksanaan yang lebih rinci dalam bidang-bidang kegiatan yang terdapat dalam perusahaan. Di dalam Islam bukanlah suatu larangan, apabila hamba-hambanya mempunyai rencana atau keinginan untuk berhasil dalam usahanya. Namun dengan syarat rencana itu tidak bertentangan dengan ajaran (syariat) Islam. Ditandaskan dalam Al- Qur’an: ÷Πr& Ç⎯≈|¡ΣM∼Ï9 $tΒ 4©©_yϑs? ∩⊄⊆∪ ¬Tsù äοtÅzFψ$# 4’n<ρW{$#uρ ∩⊄∈∪ Artinya: “Atau apakah manusia akan mendapat segala yang diciptakannya ? Tidak, maka hanya bagi Allah kehidupan akherat dan kehidupan dunia”. (Q.S. An-Najm, 53:24-25) Dari kedua ayat tersebut diatas bila dihubungkan dengan strategi pemasaran, maka kegiatan strategi (rencana) pemasaran merupakan suatu interaksi yang berusaha untuk menciptakan atau mencapai sasaran pemasaran seperti yang diharapkanuntuk mencapai keberhasilan dan dimana sudah menjadi sunnatullah bahwa apapun yang sudah kita rencanakan, berhasil atau tidaknya pada ketentuan Tuhan (Allah). Dan didalam pelaksanaan suatu perencanaandalam Islam haruslah bergerak kearah suatu sintesis yang wajar antara pertumbuhan ekonomi dengan keadilan sosial melalui penetapan kebijaksanaan yang pragmatik, namun konsisten dengan jiwa Islam yang mana tidak terlepas dengan tuntunan al-Quran dan Hadits, juga sesuai dengan kode etik ekonomi Islam. Disamping itu didalam kegiatan perdagangan (muamalah), Islam melarang adanya unsur manipulasi (penipuan), sebagaimana hadits Nabi Muhammad SAW yang dikutip oleh MA. Mannan (1997:296) yang artinya: ”Jauhkanlah dirimu dari banyak bersumpah dalam penjualan, karena sesungguhnya ía memanipulasi (iklandagang) kemudian menghilangkan keberkahan. ”(HR. Muslim, An-Nasa’i dan lhnu Majah). Islam menganjurkan pada umatnya dalam memasarkan atau mempromosikan produk dan menetapkan harga tidak boleh berbohong harus berkata jujur (benar). Oleh sebab itu, salah satu karakter berdagang yang terpenting dan diridhoi oleh Allah SWT adalah kebenaran. Sebagaimana dituangkan dalam hadits (Qardhawi, 1997:175) ُﺮِﺟﺎﱠﺘﻟَا ُقْوُﺪَﺼﻟا ءاَﺪَﻬﱡﺸﻟاَو َﻦْﻴِﻘْﻳﱢﺪﱢﺼﻟاَو َﻦﱢﻴِﺒﱠﻨﻟا َﻊَﻣ ُﻦْﻴِﻣَﻷا ) ﺮﺘﻟا ﻩور يﺬﻣ ( Artinya: Pedagang yang benar dan terpercaya bergabung dengan para Nabi, orang-orang benar (siddiqin), dan para syuhada’.(HR. Turmudzi). Pada dasarnya ada tiga unsur etika yang harus dilaksanakan oleh seorang produsen muslim yaitu bersifat jujur, amanat dan nasehat. Jujur yang dimaksud disini adalah tidak ada unsur penipuan misalkan dalam produk, promosi dan harga. Amanat dan nasehat bahwa seorang produsen dipercaya memberikan yang terbaik dalam produksinya, sehingga membawa kebaikan dalam penggunaannya (Qardhawi, 1997:l75). Menurut Afzalur (1995:13) keberhasilan ekonomi Islam terletak sejauhmana keselarasan atau keseimbangan dapat dilakukan diantara kebutuhan material dan kebutuhan etika manusia, sehingga tinggal bagaimana manusia itu caranya mereka mendapatkan keduanya yaitu antara kebutuhan ekonominya dan kebutuhan akan akhiratnya. Dalam zaman modern ini persaingan antara pengusaha dianggap sebagai persoalan yang umum dan merupakan suatau hubungan yang tidak dapat dielakkan. Aspek kemurahan hati dianggap oleh para ahli ekonomi klasik sebagai cara untuk mengubah keadaan yang tidak seimbang menjadi seimbang dan akhirnya akan menciptakan kebaikan sosial sebagai kebalikan dari persaingan yang terjadi dikalangan pengusaha yang bermotivasikan keuntungan semata. Faktor yang tidak realistik, seperti yang terdapat padaperusahaan bebas yang berdasarkan persaingan yang demikian, menyebabkan terciptanya keadaan anti sosial. Cara yang demikian hanya memberikan manfaat kepada beberapa orang atau golongan dalam masyarakat dan mengesampingkan kepentingan masyarakat banyak. Persaingan yang timbul dikalangan para pengusaha tersebut akan menyebabkan mubazirnya barang-barang produksi yang mereka hasilkan dan ini akan menciptakan pengeluaran yang sia-sia. Ketidakadilan bagi para konsumen dan berkurangnya upah yang harus diberikan kepada para pekerja. Sistem periklanan, teknik pemasaran dan kaidah-kaidah lain yang merugikan sering dijalankan untuk memanipulasi pandangan para konsumen agar mau membeli barang-barang hasil produksi mereka yang kurang baik mutunya, selanjutnya hal tersebut akan menyebabkan kerugian kepada para pedagang kecil dan selanjutnya akan menimbulkan sistem monopoli dimana hak-hak mereka tidak diakui. Suatu hal yang jelas bahwa semangat Islam tidak menerima hakikat dan keadaan ini. Islam tidak menganggap bahwa kehidupan ini merupakan suatu kerjasama dan menganggap perlu bahwa kerjasama yang aktif dibentuk dalam hubungan kerjasama ekonomi. Menurut pandangan Islam dalam kehidupan, manusia sudah seharusnya menciptakan kerjasama dan menganggap bahwa aspek ini sebagai hal yang umum dalam mencapai tujuankehidupan bagi semua orang dan tidak menjalankan persaingan yangdapat menolak hak-hak masyarakat lainnya. Allah SWT berfirman dalam surat al-Maidah ayat 2: (#θçΡuρ$yès?uρ ’n?tã Îh É9ø9$# 3“uθø)−G9$#uρ ( Ÿωuρ (#θçΡuρ$yès? ’n?tã ÉΟøOM}$# Èβ≡uρô‰ãèø9$#uρ 4 (#θà)¨?$#uρ ©!$# ( ¨βÎ) ©!$# ߉ƒÏ‰x© É>$s)Ïèø9$# ∩⊄∪ Artinya: “Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya”.(Q.S. al-Maidah ayat 2). Bahwasanya kegiatan penyaluran distribusi atau pemasaran merupakan suatu interaksi kerjasama yang berusaha untuk menyalurkan dan memasarkan barang-barang dari produsen agar cepat sampai kepada konsumen. Orang yang masuk kedunia usaha, berkewajiban mengetahui hal-hal yang mengakibatkan penyaluran distribusi atau jual beli itu sah atau tidak. Ini dimaksudkan agar muamalah berjalan sah dan segala sikap dan tindakannya jauh dari kerusakan yang tidak dibenarkan. Penyaluran distribusi barang berlangsung dengan adanya akad. Dan dalam akad tidak ada kemestian menggunakan kata-kata khusus, karena ketentuan hukumnya ada pada akad dengan tujuan dan makna, bukan dengan kata-kata dan bentuk kata itu. Yang diperlukan adalah saling ridha (rela) direalisasikan dalam bentuk mengambil dan memberi atau cara lain yang dapat menunjukkan keridhaan dan berdasarkan makna pemilikan dan mempermilikkan. Adapun syarat-syarat barang yang diakadkan adalah: bersih barangnya, dapat dimanfaatkan, milik orang yang melakukan akad, mampu mengerahkan, barang yang akan diakadkan ada ditangan. Untuk merealisasikan hal-hal tersebut diatas maka harus kita perhatikan beberapa perincian yang berkaitan dengan: 1. Kualitas produk Islam memprioritaskan kebaikan dan kualitas untuk segala sesuatu terutama untuk barang produksi yang akan menjadi konsumsi masyarakat, dengan harapan dapat terjalin hubungan yang baik dan kepuasan yang seimbang antara produsen dan konsumen. Firman AllahSWT dalam surat an-Nisa’ ayat 29: $y㕃r'¯≈tƒ š⎥⎪Ï%©!$# (#θãΨtΒ#u™ Ÿω (#þθè=à2ù's? Νä3s9≡uθøΒr& Μà6oΨ÷t/ È≅ÏÜ≈t6ø9$Î/ HωÎ) βr& šχθä3s? ¸οt≈pgÏB ⎯tã <Ú#ts? öΝä3ΖÏi Β 4 Ÿωuρ (#þθè=çFø)s? öΝä3|¡àΡr& 4 ¨βÎ) ©!$# tβ%x. öΝä3Î/ $VϑŠÏmu‘ ∩⊄®∪ Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu”. (Q.S. an-Nisa’ ayat 29) 2. Bermanfaat Suatu produk yang dihasilkan disamping berkualitas juga harus diperjitungkan manfaatnya bagi masyarakat, hal ini untuk mencegah kemubaziran dan kesia-siaan bagi produsen dan keborosan konsumen yang mengkonsumsi barang yang tidak terlalu penting bagi mobilitas perekonomian. 3. Tidak Menipu Menurut Qardhawi (1997 : 178)menerangkan bahwa seorang pedagang harus berlaku jujur dan dilandasi keinginan agar orang lain mendapatkan kebaikan dan kebahagiaansebagaimana yang dia inginkan dengan cara menjelaskan cacat barang dagangannya jika memang barang tersebut terdapat kecacatan dan tidak terlihat oleh pembeli. Nabi Muhammad SAW bersabda dalam sebuah haditsnya: ِﻢِﻠْﺴѧُﻤﻟْا ْﻮُﺧَا ُﻢِﻠْﺴُﻤْﻟَا , ِﻪѧْﻴِﻓ ﺎѧَﻌْﻴَﺑ ِﻪѧْﻴِﺧَا ْﻦѧِﻣ َعﺎѧَﺑ اَذِا ِﻢِﻠْﺴѧُﻤِﻟ ﱡﻞѧِﺤَﻳ َﻻ ُﻪَﻟ ُﻪَﻨَﻴَﺑ ﱠﻻِا ًﺐْﻴَﻋ ) ﺪﻤﺣأ و ﻰﻧاﺮﺒﻃ ﻩور ( Artinya: “Muslim itu adalah saudara muslim. Tidak boleh bagi seseorang muslim apabila ia berdagang dengan saudaranya dan menemukan cacat, kecuali diterangkannya”.(HR. Thabrani dan Ahmad) Sedangkan Islam menilai bahwa kebijakan harga ditentukan oleh pasar dalam hal ini adalah tergantungdari demand dan supply sehingga pemerintah tidak berhak untuk menentukan harga. Seperti ketika Nabi SAW didatangi oleh sahabat beliau yang meminta untuk penetapan harga yang tetap. Rasulullah menyatakanpenolakannya. Mengapa demikian?, menurut Yusuf Qardhawi didalam bukunya norma dan etika ekonomi Islam bahwa bila harga ditetapkan oleh pemerintah maka harga tersebut ditakutkan akan merugikan salah satu pihak, tentu saja hal ini dilaksanakan apabila pasar dalam keadaan normal dalam artian tidak ada penimbunan dan monopoli. Akan tetapi apabila terjadi kecurangan dalam pasar maka pemerintah diperbolehkan untuk menetapkan harga, bahakan bisa jadi itu merupakan kewajiban pemerintah. K. Kerangka Berfikir Gambar 2.1 Kerangka Berfikir Internal Analisis Lungkungan Kajian Teori Eksternal Kelemahan Kekuatan Ancaman Peluang Sel I Analisis SWOT Sel IV Sel III Sel II Evaluasi CV. Tata Jombang Pemasaran CV. Tata Jombang Dapat kita lihat gambar diatasbahwa dari pemasaran yang dilakukan CV. Tata Jombang selama ini dapat dikaji melalui kajian teori dan penelitian dengan analisa lingkungan yang terdiri dari lingkungan internal dan lingkungan eksternal. Lingkungan internal dapat dilihat dari kekuatan dan kelemahan pada perusahaan CV. Tata Jombang, sedangkan lingkungan eksternal akan dilihat dari peluang dan ancaman. Setelah kelemahan, kekuatan, peluang dan ancaman sudah diketaui maka akan dilakukan analisa dengan metode analisis SWOT. Metode ini digunakan untuk mengetahui posisi perusahaan dengan lingkungan yang ada di CV. Tata Jombang. Apakah pada sel I, II, III atau IV serta strategi apa yang sesuai untuk dilakukan. Setelah mengetahui posisi perusahaan pada sel yang ada, maka dari hasil metode analisis SWOT akan menjadi bahan evaluasi perusahaan CV. Tata Jombang dalam mengambil suatu keputusan dan Stretegi Pemasaran yang sesuai dengan kondisi perusahaan. BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi penelitian Yang dimaksud dengan lokasi penelitian disini adalah obyek dari penelitian itu sendiri. Dalam penelitian ini lokasi yang dipilih sebagai tempat penelitian adalah CV. Tata yang berada didesa Plumbon Gambang Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang. B. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang penulis dilakukan adalah penelitian deskriptif. Menurut Marzuki (2005:11)Penelitian deskriptif adalah penelitian yang menggambarkan kondisi obyek tanpa adanya hipotesis. Pendekatan yang dilakukan dalam penelitian ini adalah pendekatan SWOT Analisis yaitu sebuah alat marketing untuk mengklasifikasikan posisi perusahaan dan menentukan strategi pemasaran yang sesuai dengan lingkungannya. C. Sumber Data a. Data Primer, data yang diperoleh melalui pengamatan langsung dari sumbernya (orang-orang atau informan) yang sengaja dipilih oleh peneliti untuk memperoleh data-data yang ada relevansinya dengan permasalahan ini. b. Data Sekunder, data yang diperoleh selain dari data primer. Data tersebut berupa dokumen, catatan, buku yang berkaitan dengan kelancaran penelitian. D. Metode Pengumpulan Data a. Wawancara (interview) Adalah metode pengumpulan data dengan cara mengadakan wawancara atau Tanya jawab langsung dengan pimpinan perusahaan yang diberi wewenang (assisten) untuk menjawab pertanyaan yang diajukan. Misalnya: untuk mendapatkan data tentang sejarah singkat perusahaan, visi misi dan tujuan perusahaan, strategi yang digunakan perusahaan, data penjualan, jumlah karyawan. b. Pengamatan (observasi) Adalah metode pengamatan langsung ke sasaran penelitian sistematis sesuai dengan fenomena-fenomena yang dikehendaki dengan maksud untuk mendapatkan data yang bersifat fisik yang tidak dapat diperoleh dengan metode interview. Misalnya: keadaan atau kondisi fisik perusahaan seperti karyawan, lingkungan kerja, proses produksi, dll (Arikunto, 1998:133). c. Data-data Dokumentasi Yaitu pengumpulan data dengan cara mencatat dokumentasi (data-data), arsip tentang segala sesuatu yang erat kaitannya dengan permasalahan yang diteliti. Misalnya: tentang jumlah penduduk, tingkat perekonomian perkapita masyarakat dll (Arikunto, 1998:206). E. Metode Analisa Data Analisis data, menurut Patton (1980: 268) dalam Moleong (2002:103), adalah proses mengatur urusan data, mengorganisasikannya ke dalam suatu pola, kategori dan suatu urusan dasar. Adapun yang peneliti gunakan dalam menganalis data mengunakan analisis SWOT yang terdiri dari Faktor kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman. Faktor kekuatan,Yang dimaksud dengan faktor-faktor kekuatan yang dimiliki oleh suatu perusahaanadalah antara lain kompetensi khusus yang terdapat dalam organisasi yang berakibat pada pemilikan keunggulan kemparatif oleh unit usaha di pasaran. Faktor kelemahan, Jika orang berbicara tentang kelemahan yang terdapat dalam tubuh suatu satuan bisnis, yang dimaksud ialah keterbatasan atau kekurangan dalam hal sumber, ketrampilan dan kemampuan yang menjadi penghalang serius bagi penampilan kinerja organisasi yang memuaskan. Faktor peluang, Definisi sederhana tentang peluang ialah “sebagai situasi lingkungan yang menguntungkan bagi suatu satuan bisnis.” Yang dimaksud dengan berbagai situasi tersebut antara lain ialah; Kecenderungan penting yang terjadi di kalangan penguna produk, identifikasi suatu segmen pasar yang belum mendapat perhatian, perubahan dalam kondisi persaingan, perubahan dalam peraturan perundang-undangan yang membuka berbagai perubahan dalam kondisi persaingan, hubungan dengan para pembeli yang akrab dan hubungan dengan pemasok yang harmonis. Faktor ancaman, Pengertian ancaman merupakan kebalikan pengertian peluang. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ancaman adalah ‘faktor-faktor lingkungan yang tidak menguntungkan suatu satuan bisnis”. Analisis SWOT dapat digambarkan dalam suatu diagram untuk memudahkan mengetahui langkah-langkah yang bisa diambil oleh organisasi sehubungan dengan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman yang ada dan harus dihadapi oleh organisasi. 1. Analisis Internal-Eksternal (IE-Matrik) Matrik internal-eksternal ini dikembangkan dari model General Elektrik (GE-Model). Parameter yang digunakan meliputi parameter kekuatan internal perusahaan dan pengaruh eksternal yang dihadapi. Tujuan penggunaan model ini adalahuntuk memperoleh strategi bisnis ditingkat korporat yang lebih detail (Rangkuti, 2005:42) Setelah faktor-faktor strategis telah diidentifikasi, kemudian disusun tabel IFAS (Internal Strategic Factor Analisys Summary)untuk mengidentifikasi faktor-faktor internal, dan EFAS (External Strategic Factor Analisys Summary)untuk mengidentifikasi faktor-faktor eksternal dimana dalam tabel tersebut terdapat beberapa faktor-faktor yang telah teridentifikasi akan diberi nilai pembobotan dan rating. Tabel 3.1 Kriteria Pembobotan No. Bobot Kriteria 1. 2. 3. 4. 5. 0.00 0% 0.05 5% 0.10 10% 0.15 15% 0.20 20% Tidak berpengaruh dan tidak penting perubahan factor ini tidak berpengaruh dan tidak penting. Dibawah rata-rata Perubahan factor ini karena penurunan dan peningkatan untuk industri. Rata-rata Perubahan aspek ini karena penurunan yang tajam dan peningkatan untuk industri. Diatas rata-rata Perubahan aspek ini berpengaruh besar karena penurunan yang tajam dan peningkatan untuk industri tinggi dan kuat. Tinggi dan kuat Factor ini berpengaruh besar, dan tanpa itu perusahaan tidak bisaberkembang. Sumber : Umar, 2001:250 Tabel 3.2 Tabel IFAS (Internal Strategic Factor Analisys Summary) Faktor-faktor strategis internall Bobot Rating Bobot X Rating Kekuatan Kelemahan Total Sumber: Rangkuti (2004:25) Adapun proses analisis lingkungan internal (IFAS) dan eksternal (EFAS) adalah sebagai berikut: a. Pada kolom 1, identifikasi dan tulis item-item IFAS yang paling penting dalam kolom faktor strategiskunci, tunjukkan mana yang merupakan kekuatan (S) dan kelemahan (W) untuk analisis internal. b. Pada kolom 2, tentukan bobot untuk setiap faktor mulai 1,0 (sangat penting), sampai dengan 0,0 (tidakpenting). faktor-faktor tersebut kemungkinan dapat memberikan dampak terhadap posisi strategis perusahaan. Semua bobot tersebut jumlahnya tidak boleh melebihi skor total 1,00 c. Hitung rating untuk masing-masing faktor peluang, ancaman, kekuatan, kelemahan dengan memberikan skala mulai dari 4 (out standing) sampai dengan 1 (poor). Pemberian nilai rating untuk faktor peluang yang semakin besar diberi rating +4, tetapi jika peluangnya kecil diberi nilai +1. Pemberian nilai rating ancaman kebalikannya, jika nilai ancaman sangat besar ratingnyaadalah 1, sebaliknya jika nilai ancamannya sedikit ratingnya 4. Begitu juga penberian nilai rating kekuatan diberi nilai mulai dari 1 sampai 4 (sangat baik), begitu juga kebalikannya jika kelemahan perusahaan besar sekali nilainya 1 sedang jika kelemahan dibawah rata-rata nilainya. Rating pada matrik IFAS: 1= merupakan kelemahan utama 2 = merupakan kelemahan kelemahan yang kecil 3 = merupakan kekuatan yang kecil 4 = merupakan kekuatan utama Jadi : ratingmengacu pada kondisi perusahaan, sedangkan bobot mengacu pada industri dimana perusahaan berada. d. Hasil dari pengkalian nilai bobot dan rating tersebut (pada kolom 4) akan digunakan dalam IE-Matrik untuk menentukan gambaran strategis perusahaan. Tabel 3.3 Tabel EFAS (External Strategic Factor Analisys Summary) Faktor-faktor strategis eksternal Bobot Rating Bobot X Rating Peluang Ancaman Total Sumber: Rangkuti (2004:24) Adapun proses analisis lingkungandan eksternal (EFAS) adalah sebagai berikut: a. Pada kolom 1, identifikasi dan tulis item-item EFAS yang paling penting dalam kolom faktor strategiskunci, tunjukkan mana yang merupakan peluang (O) dan ancaman (T) untuk analisis eksternal. b. Pada kolom 2, tentukan bobot untuk setiap faktor mulai 1,0 (sangat penting), sampai dengan 0,0 (tidakpenting). faktor-faktor tersebut kemungkinan dapat memberikan dampak terhadap posisi strategis perusahaan. Semua bobot tersebut jumlahnya tidak boleh melebihi skor total 1,00 c. Hitung rating untuk masing-masing faktor peluang, ancaman, kekuatan, kelemahan dengan memberikan skala mulai dari 4 (out standing) sampai dengan 1 (poor). Pemberian nilai rating untuk faktor peluang yang semakin besar diberi rating +4, tetapi jika peluangnya kecil diberi nilai +1. Pemberian nilai rating ancaman kebalikannya, jika nilai ancaman sangat besar ratingnyaadalah 1, sebaliknya jika nilai ancamannya sedikit ratingnya 4. Begitu juga pemberian nilai rating kekuatan diberi nilai mulai dari 1 sampai 4 (sangat baik), begitu juga kebalikannya jika kelemahan perusahaan besar sekali nilainya 1 sedang jika kelemahan dibawah rata-rata nilainya. Rating pada matrik EFAS: 1 = memiliki peluang yang sangat sedikit atau ancaman yang sangat besar 2 = memiliki peluang yang sedikit atau ancaman yang besar 3 = memiliki peluang yang besar atau ancaman yang kecil 4 = memiliki peluang yang sangat besar atau ancaman yang sangat kecil d. Hasil dari pengkalian nilai bobot dan rating tersebut (pada kolom 4) akan digunakan dalam IE-Matrik untuk menentukan gambaran strategis perusahaan. Matrik IE terdiri dari dua dimensi, yaitu total skor dari dari matrik IFAS pada sumbu X (horizontal) dan total skor dari matrik EFAS pada sumbu Y. terdapat tiga skor pada sumbu X dari IE matrik, yaitu skor 1,0 – 1,99 menyatakan bahwa posisi internal adalah lemah, skor 2,0 – 2,99 posisinya adalah rata-rata, dan skor 3,0 – 4,0 adalah kuat. Begitu pula pada sumbu Y, skor 1,0 - 1,99 posisi eksternalnya rendah, skor 2,0 –2,99 adalah sedang, dan skor 3,0 –4,0 adalah tinggi. (lihat gambar 3.1) Gambar 3.1 Matrik Internal-Eksternal 4,0 3,0 2,0 1,0 3,0 I II III IV V VI VII VIII IX Lemah 1,0-1,99 Rata-rata 2,0-2,99 Kuat 3,0-4,0 Total nilai IFE Tinggi 3,0-4,0 2,0 Sedang 2,0-2,99 1,0 Rendah 1,0-1,99 Sumber: Fred R.David, Manajemen Strategi, 2003:235 Analisa matrik internal-eksternal menurut Hussein Umar (2003:236) memiliki tiga implikasi strategi yang berbeda yaitu: 1. Pada sel I, II, atau IV dapat digambarkan sebagai tumbuh dan bina (grow and build). Strategi-strategi yang cocok adalah strategi intensif sepertimarket penetration, market development, dan product development atau terintegrasi seperti backward integration, forward integration, dan horizontal integration. 2. Pada sel III, V, atau VII palingbaik dikendalikandengan strategi-strategi pertahankan dan pelihara (hold dan maintain). Strategi-strategi yang umum dipakai yaitu strategimarket penetration dan product development. 3. Pada sel VI, VIII, atau IX dapat menggunakan strategi panen atau divestasi. 2. Analisis Diagram SWOT Gambar 3.2 Diagaram Analisis SWOT Berbagaipeluang lingkungan Sel 2:Mendukung Strategi Divensifikasi Sel 1:Mendukung Strategi Yang Agresif Sel 4:Mendukung Strategi Defensif Sel 3:Mendukung Strategi Dengan Orientasi “Putar Balik” Kekuatan internal substansial Kelemahan internal yang kritikal Sumber : Siagian, Sondang P., 2005. Manajemen Stratejik. Bumi Aksara, Jakarta. Hal : 176. Ancaman utama dari lingkungan Gambar 3.2 menunjukkan bahwa situasi yang paling didambakan ialah sel 1karena organisasi atau perusahaan menghadapi berbagai peluang lingkungan dan memilki berbagai kekuatan yang mendorong pemanfaatan berbagai peluang tersebut. Dalam kondisi demikian, strategi yang tepat untuk ditempuh adalahatrategi pertumbuhan. Sebaliknya, gambar 1 juga mnenunjukkan bahwa organisasi yang berada pada sel 4 menghadapi kondisi yang paling “buruk”. Karena harus menghadapi tantangan besar yang bersumber pada lingkungan dan pada waktu yang bersamaan “dilanda” berbagai kelemahan internal yang kritikal sifatnya. Strategi yang tepat dalam kondisi demikian adalah strategi yang bersifat defensif dalam arti mengurangi atau merubah bentuk keterlibatan perusahaan dalam produk atau pasar yang dianalisis mengunakan teknik SWOT. Pada sel 2tergambar bahwa perusahaan yang memiliki berbagai kekuatan internal menghadapi situasi lingkungan yang tidak mengun tungkan. Jika suatu perusahaan menemukan dirinya dalam kondisi demikian, strategi yang paling wajar untuk dipertimbangkan adalah strategi diversifikasi dalam arti suatu strategi yang memanfaatkan kekuatan yang dimilki sekarang untuk membuka peluang jangka panjang dengan produk atau pasar yang lain atau baru. Sel 3pada diagram diatas menunjukkan posisi suatu perusahaan yang menghadapi peluang pasar yang besar disatu pihak akan tetapi “dihadang” oleh keterbatasan kemampuan karena berbagai kelemahan yang melekat dalam tubuh perusahaan tersebut. Dengan demikian, sangat wajar bagi perusahaan ini untuk “putar haluan” dalam arti mengambil berbagai langkah untuk mengatasi kelemahan yang dihadapi secara internal agar peluang pasar dapat dimanfaatkan. (Siagian, 2005 : 175-176) 3. Analisis Matrik SWOT eknik analisa SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threat), yaitu analisis terhadap peluang dan ancaman, kekuatan dan kelemahan dari perusahaan. Adapun analisis SWOT meliputi: 1. Mengenai kekuatan apa yang dimiliki perusahaan untuk dapat menentukan perencanaan strategis. 2. Mengenai kelemahan yang ada dalam perusahaan yang perlu dikaji ulang agar mendapatkan perhatian dari pihak manajemen untuk dibenahi. 3. Mengenai kesempatan yang dapat diperoleh oleh perusahaan untuk mendapatkan peluang. 4. Mengenai ancaman yang mungkin dihadapi oleh perusahaan. Dari hasil analisis SWOT akan dihasilkan empat alternatif strategi (Rangkuti, 2004:31) yang dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan oleh manajemen perusaahaan, yaitu: 1. Strategi SO (Strength-Opportunity) Strategi ini menggunakan kekuatan internal perusahaan untuk meraih peluang-peluang yang ada diluar perusahaan. Jadi jika perusahaan memiliki kelemahan maka perusahaan harus mampu mengatasi kelemahan tersebut, sedangkan jika perusahaan menghadapi ancaman maka perusahaan harus berusaha menghindarinya dan berusaha berkonsentrasi pada peluang-peluang yang ada. 2. Strategi WO (Weakness-Opportunity) Strategi ini bertujuan untuk memperkecil kelemahan-kelemahan internal perusahaan dengan memanfaatkan peluang-peluang eksternal. Kadangkala perusahaan menghadapi kesulitan dalam memanfaatkan peluang karena adanya kelemahan-kelemahan internal, oleh karena itu tergantung bagaimana manajemen perusahaan untuk menggunakan strategi tersebut. 3. Strategi ST (strenght-threat) Melalui strategi ini perusahaan berusaha untuk menghindari atau mengurangi dampak dari ancaman-ancaman eksternal. 4. Strategi WT (weakness-threat) Strategi ini merupakan taktik untuk bertahan (defensif) dengan cara mengurangi kelemahan internal serta menghindari ancaman. Suatu perusahaan yang dihadapkan pada sejumlah kelemahan internal dan ancaman eksternal sesungguhnya berada dalam posisi yang berbahaya, ia harus berjuang untuk tetap hidup bertahan. Cara kerja analisis SWOT disini menggunakan matrik dengan memasukkan faktor-faktor lingkungan internal (IFAS) serta memasukkan faktor-faktor lingkungan eksternal pada sel vertikal yang berupa peluang dan ancaman yang dapat diketahui dari hasil analisis lingkungan eksternal (EFAS). Kemudian dari sisa sel yang mempertemukan antara faktor-faktor internal dan eksternal tersebut dapat diketahui alternatif-alternatif strategi yang dihasilkan analisis SWOT. Dimana sel yang mempertemukan antara kekuatan-kekuatan internal dengan peluang-peluang perusahaan akan menghasilkan sel strategi SO. Sel yang mempertemukan antara kelemahan-kelemahan internal dengan peluang-peluang eksternal akan menghasilkan sel strategi WO. Sedangkan sel yang akan mempertemukan kekuatan-kekuatan internal dan ancaman-ancaman eksternal akan menghasilkan sel strategi WT. Tabel 3.4 Matrik SWOT Analisa Faktor Internal Analisa Faktor Eksternal Strenghts (S) • Tentukan beberapa factor kekuatan Weakness (W) • Tentukan beberapa faktor kelemahan Opportunuties (O) • Tentukan beberapa faktor peluang Strategi SO Ciptakan strategi yang menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang Strategi WO Ciptakan strategi yang meminimalkan kelemahan untuk memanfaatkan peluang Threats (T) • Tentukan beberapa faktor ancaman Strategi ST Ciptakan strategi yang menggunakan kekuatan untuk mengatasi ancaman Strategi WT Ciptakan strategi yang meminimalkan kelemahan dan menghindari ancaman Sumber: Rangkuti (2004:31) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Perusahaan Industri rumahan (home industry) kerajinan CV. Tata adalah perusahaan yang bergerak pada kerajinan manik-manik yang terbuat dari limbah kaca yang didaur ulang sehingga menjadi nilai tambah untuk dijadikan aksesoris berupa kalung, gelang, tasbih, anting, ikat pinggang dan lain-lain. Perusahaan yang beralamatkan di jalan Raya Gambang desa Plumbon Gambang kecamatan Gudo kabupaten Jombang. Berdiri tahun 1998 atas inisiatif Bapak Pujiono dan sudah mendapatkan izin dari pemerintah setempat dengan SIUP 525/62/493.225/2002. B. Lokasi Perusahaan Pemilihan lokasi oleh perusahaan merupakan suatu masalah yang tidak dapat diabaikan karena lokasi adalah salah satu faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan perusahaan dalam melakukan aktivitasnya. Demikian juga dengan CV. Tata Jombang berupaya menempatkan usahanya pada lokasi yang dirasa akan mendukung kelancaran aktivitasnya. Karena di desa Plumbon Gambang merupakan sentra kerajinan manik-manik dan sekitar 100 industri rumahan yang berada di desa plumbon gambang kecamatan Gudo kabupaten Jombang sebagai pengrajin manik-manik.(Disperindagkop Jombang 2008) C. Visi, Misi dan Tujuan perusahaan 1. Visi Perusahaan Visi merupakan harapan perusahaan akan keadaan masa depan, dan visi dijadikan acuan dalam pelaksanaan strategi yang akan dilakukan. Berdasarkan hasil wawancara dan dialog dengan pengambil keputusan perusahaan, maka visi CV. Tata adalah “Mengembangkan usaha menjadi perusahaan yang tidak hanya mampu bersaing dalam skala nasional tetapi juga internasional dalam bidang Kerajinan Limbah kaca”. 2. Misi perusahaan Misi merupakan turunan dari visi yang merupakan tujuan mendasar yang membedakan dengan perusahaan sejenis. Misi CV. Tata Jombang berkaitan dengan dengan visitersebut diatas adalah “ Terus menerus meningkatkan produk untuk dapat berkembang memenuhi keinginan konsumen dengan mengutamakan kualitas dan harga yang terjangkau, serta memberikan manfaat bagi Negara dan masyarakat”. 3. Tujuan Perusahaan Setiap perusahaan sebagai suatu organisasi tentu mempunyai tujuan yang hendak dicapai dalam menjalankan aktivitasnya. Seperti halnya dengan CV. Tata Jombang, tujuan ini akan berperan sebagai pedoman ataupun arah bagi perusahaan dalam melaksanakan aktivitas yang akan dilakukan. Tujuan ini meliputi tujuan jangka pendek dan jangka panjang. a. Tujuan jangka pendek 1) Meningkatkan volume penjualan Perusahaan dalam aktivitasnya berharap untuk selalu dapat meningkatkan volume penjualan yang dihasilkan sehingga dapat meningkatkan profit yang pada akhirnya dapat membiayai segala keperluan yang menyangkut aktivitasnya. 2) Meningkatkan kualitas produk Kualitas produk sangat mempengaruhi naik turunnya produk yang terjual. Karena itu perusahaan selalu berusaha untuk meningkatkan mutu produk yang dihasilkan dan selalu mengawasi mutu produknya demi kelangsungan hidup perusahaan. a. Tujuan jangka panjang 1) Menjaga kontinuitas perusahaan Perusahaan selalu berusaha untuk terus meningkatkan profitnya dengan berupaya meningkatkan volume penjualan, karena jika perusahaan mengalami penurunan profit akan dapat menggangu kontinuitas perusahaan. 2) Mencapai keuntungan yang optimal Perusahaan pada dasarnya mengharapkan keuntungan yang optimal dari usahanya guna menjaga kelangsungan hidupnya dalam jangka panjang. Hal ini disebabkan karena dengan keuntungan ini perusahaan mempunyai kesempatan yang lebih besar untuk mengembangkan usahanya. 3) Mengadakan ekspansi perusahaan Perusahaan berupaya memperluas usaha dalam bentuk peningkatan produksi, memperbaiki teknik produksi, memperluas pangsa pasar ataupun dalam bentuk lainnya. D. Struktur Organisasi Struktur organisasi sangat penting untuk mendeskripsikan bagian pekerjaan, tingkatan perusahaan dan pendistribusian proses kerja untuk mencapai tujuan perusahaan. Stuktur organisasi diperusahaanCV. Tata Jombang adalah masih sangat sederhana dan dikendalikan langsung oleh pemilik perusahaan. Adapun stuktur organisasinya adalah : Gambar 4.1 Struktur organisasi CV. Tata Jombang Staf Produksi Staf Toko Karyawan Pimpinan Sumber : CV. Tata Jombang Masing-masing memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut : a. Pimpinan 1. Membuat rencana-rencana perusahaan 2. Memimpin dan mengawasi perusahaan 3. Memegang kendali keuangan perusahaan 4. Pengambil suatu keputusan perusahaan 5. Mengatur distribusi dan pemasaran produk 6. Melakukan pemesanan Bahan Baku` b. Staff Toko 1. Menjaga dan mengawasi toko 2. Melaporkan hasil penjualan kepada pimpinan 3. Melaporkan pesanan kepada pimpinan c. Staff Produksi 1. Menjaga dan mengawasi proses produksi 2. Menjaga standar kualitas produk 3. Bertanggung jawab langsung semua produksi kepada pimpinan d. Karyawan 1. Melaksanakan tugas yang telah dibebankan dengan sebaik-baiknya 2. Bekerja sama dengan sebaik-baiknya antar sesame karyawan 3. Bertanggung jawab atas tugas yang di bebankan Kepemimpinan perusahaan ini adalah menggunakan sistem kekeluargaan tetapi antara pemilik sebagai pimpinan dari karyawan- karyawan ada batasan control dalam pekerjaan masing-masing. Tetapi pemilik sekaligus pimpinan selalu menjaga hubungan yang baik dengan karyawan. E. Proses Produksi 1. Bahan Baku Untuk memproduksi manik-manik digunakan bahan baku pokok adalah limbah kaca. Jenis kaca dipilah berdasarkan kadar keras dan ketebalan kaca, lalu dibedakan masing-masing karena apabila kaca keras dan tebal dijadikan satu tanpa dipilah maka akan berpengaruh terhadap pembakaran yang semakin lama dan tidak merata sehingga sulit untuk cetak. Kaca sebelum dibakar perlu ditimbang dengan 500 gram secara bertahab dan jika ingin memperoleh warna yang sesuai dengan apa diinginkan maka ditambah pewarna kain, dicampurkan saat proses pembakaran. Dan selama satu tahun produksi CV. Tata membutuhkan 9 ton limbah kaca dan 7000 liter minyak tanah. (Sumber CV. Tata) 2. Tahap Produksi Tahap dalam proses produksi manik-manik adalah sebagai berikut : a. Limbah kaca dipilah dibedakan masing-masing sesuai dengan jenis dan ketebalan kaca. b. Kaca ditimbang terlebih dahulu dengan takaran 500 gram c. Setelah ditimbang kaca dimasukkan ketempat pembakaran selama 5 menit dengan suhu 120˚c. d. Kaca diolah menjadi panjang-panjang dengan panjang 50cm lalu didiamkan sampai dingin. e. Setelah dingin kaca panjang-panjang dibakar dan dibentuk sesuai keinginan dengan cara di lilitkan pada besi yang diolesi tepung kanji agar kaca tidak lengket pada besi. f. Setelah terbentuk dibesi yang lilitkan lalu dipisahkan. g. Manik-manik dirangkai sesuai keinginan seperti kalung, gelang, dan lain-lain dengan benang dan ditambah beberapa variasi agar lebih menarik. h. Setelah terangkai maka sudah siap untuk dipasarkan. Gambar 4.2 Tahap Produksi manik-manik CV. Tata Jombang Pemilahan Kaca Penimbangan Kaca PembakaranKaca Pembentukan Pola Pemisahan Pola Perangkaian Manik-manik Manik-manik siap dijual Sumber : CV. Tata Jombang 4. Pemasaran a) Daerah pemasaran CV. Tata Jombang sampai saat ini sudah dapat menembus pasar eksport. Hanya saja perusahaan perlu memperhatikan konsumen dalam negeri yang masih belum memuaskan perusahaan. Daerah-daerah pemasaran tersebut hanya di Surabaya dan Bali b) Saluran Distribusi Dalam memasarkan produknya CV. Tata Jombang menggunakan saluran distribusi sebagai berikut : 1) Saluran distribusi produsen – retailer– konsumen digunakan untuk memasarkan produk kedaerah pemasaran Surabaya dan Bali. 2) Saluran distribusi produsen – Eksportir – agen – retailer– konsumen digunakan untuk memasarkan produk kedaerah pemasaran diluar Negeri. c) Promosi Penjualan Kegiatan promosi pada CV. Tata Jombang dengan menggunakan : 1) Advertising Yaitu kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan untuk mempengaruhi dan memperkenalkan produk yang dihasilkan agar dapat meningkatkan omset penjualan. Adapun advertising yang dilakukan adalah : ƒ Memasang iklan di Koran lokal dalam waktu terbatas untuk memperkenalkan pada konsumen. ƒ Membuat kalender yang diberikan pada pengecer, konsumen dan karyawan. 2) Sales Promotion Yaitu kegiatan yang dilakukan untuk mendorong efektifitas pembelian para konsemen dengan cara mengikuti pameran-pameran yang diadakan oleh pemerintah setempat Seperti yang telah dilakukan oleh dinas perindustrian, perdagang dan koperasi kabupaten jombang dengan mengikutkan pameran baik tingkat regional maupun nasional. 5. Ketenagakerjaan dan sistem pengupahan Tenaga kerja dan karyawan yang ada pada CV. Tata Jombang adalah sebagai berikut : a. Tenaga kerja bulanan Tenaga kerja yang diangkat dan bekerja pada bagian yang tetap, dan digaji setiap bulan berjumlah 10 orang. Kerena mereka sudah lebih dari 5 tahun bekerja di CV. Tata sehingga sudah menjadi karyawan tetap. b. Tenaga kerja borongan Tenaga kerja yang bertugas dibagian proses produksi dan digaji sesuai dengan jumlah produksi yang dihasilkan. Jumlah tenaga borongan ini adalah 30 orang. Tenaga Kerja CV. Tata Jombang dapat digolongkan berdasarkan pendidikannya terlihat pada tabel seperti dibawah. Tabel 4.1 Data Tenaga Kerja CV. Tata Jombang No Keteranagan Jumlah 1. SLTA 5 2. SLTP 21 3. SD 10 4. Tidak Tamat SD 4 Total 40 Sumber Data: CV. Tata Jombang 6. Sarana Produksi Masing-masing tahap produksi menempati ruangan yang berbeda-beda, untuk ruangan pembakaran dan pencetakan berada dibelakang dan jauh dari ruang produksi. Karena banyak limbah kaca dan ruangannya sangat panas dengan pembakaran makadijauhkan untuk mengantisipasi keselamatan orang lain. Ruangan pembakaran yang berukuran 10x5 m2 dilengkapi dengan saluran air bersih, kamar mandi, mesin pembakaran dan gudang bahan baku. Diruang produksi menjadi satu dengan toko, namun ada pembatas tembok yang membedakan ruang produksi dan toko yang berukuran 10x5 m2 ditempati mayoritas ibu-ibu yang bekerja merangkai manik-manik, maka disediakan meja besar yang berukuran 1.5x2 m2 untuk proses perangkaian. Dan juga terdapat kamar mandi dan musholla. F. Penjualan Penjualan merupakan orientasi konsep bisnis, para manajer selalu meramalkan bagaimana agar produknya terjual dengan cepat dan dapat berkelanjutan. Dari data penjualan tiap tahun volume penjualan di CV. Tata Jombang mengalami perubahan, dimana pada tahun 2003 volume penjualan di CV. Tata Jombang sebesar 182.000 unit sedangkan pada tahun 2004 jumlah penjualan CV. Tata Jombang sebesar 195.000 sehingga volume penjualan dari tahun 2003-2004 mengalami kenaikan sebesar 13.000 unit. Sedangkan ditahun 2004-2005 volume penjualan di CV. Tata Jombang mengalami penurunan sebesar 1.200 unit, namun pada tahun 2005-2006 juga mengalami kenaikan sebesar 21.200 unit. Dan pada tahun 2006-2007 volume penjualan pada CV. Tata Jombang mengalami penurunan sebesar 17.000 unit. Jadi, Perubahan volume penjualan pada CV. Tata Jombang tidak terlepas dari strategi pemasaran yang diterapkan oleh CV. Tata Jombang. Selama ini CV. Tata Jombang cenderung mengunakan strategi stabilitas. hal ini dikarenakan strategi stabilitas menekankan pada tidak bertambahnya produk, pasar dan fungsi-fungsi perusahaan, lebih pada upaya peningkatan efesiensi dalam rangka peningkatan kinerja dan keuntungan. Strategi ini relatif memiliki resiko yang rendah . (Karebet, 2003;65). strategi ini digunakan pada suatu produk/bisnis yang berada pada tahap kedewasaan (Maturity). Namun yang terjadi pada penjulan CV. Tata diatas pada tahun 2006-2007 mengalami penurunan ini menandakan pada tahap kedewasaan yang menurun (Swastha, 2003;232). Mungkin hal itu disebabkan banyak faktor, salah satunya sebagian pelanggan sudah tidak berminat lagi dan beralih pada produk lain. Penurunan dalam penjualan ini menimbulkan kapasitas lebih dalam industrinya, tetapi kelebihan kapasitas produksi tersebut justru dapat mendorong untuk bersaing lebih intensif. G. Analisis Lingkungan 1. Analisis lingkungan eksternal Analisis lingkungan eksternal dibutuhkan perusahaan karena akan mempengaruhi lingkungan internal. Lingkungan eksternal berada diluar kendali manajemen. Perubahan pada lingkungan eksternal akan mendorong perusahaan untuk melakukan penyesuaian sehingga perusahaan mampu untuk memaksimalkan peluang dan meminimalkan ancaman yang ada. Dalam menjalankan kegiatannya, CV. Tata menghadapi lingkungan eksternal berupa lingkungan jauh, lingkungan industri dan lingkungan operasional yang masing-masing dianalisis untuk mendapatkan informasi bagi perumusan strategi. a. Lingkungan Jauh Lingkungan jauh ada beberapa faktor yang sangat mempengaruhi kelangsungan industri kerajinanCV. Tata Jombang diantaranya; 1) Faktor Ekonomi Faktor ekonomi sangat berkaitan dengan sifat dan arah sistem perekonomian suatu Negara terhadapperusahaan yang ada di Negara tersebut. Faktor ini yang sangat rawan dan sering menjadi pertimbangan perusahaan dalam upaya pengambilan keputusan. Seperti yang terjadi akhir-akhir ini, kenaikan harga komoditi masih menjadi masalah utama inflasi. Kenaikan harga minyak dalam negeri sangat berpengaruh terhadap bahan baku yang digunakan perusahaan dalam melangsungkan proses produksi tak terkecuali CV. Tata Jombang. hal tersebut disebabkan oleh naiknya harga minyak dunia yaitu diatas 130 per barel dan dikuranginya produksiminyak oleh Opec yaitu sebesar 29,67 juta perbarel perhari (Sumber : www. Hukmas. Depkeu.go.id diakses tanggal 12 Juni 2008) Namun demikian dengan Pertumbuhan ekonomi berpengaruh pada kegiatan CV. Tata Jombang meskipun tidak terlalu signifikan. Adapun pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat dilihat pada tabel 4.3. Tabel 4.2 Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun Pertumbuhan Ekonomi (%) 1998 -13,61 1999 0,23 2000 4,8 2001 2,4 2002 3,5 2003 3,85 2004 4,05 2005 5,6 2006 5,9 2007 6,4 Sumber: bi.go.id & media-indonesia.com Sedangkan tingkat pendapatan perkapita merupakan salah satu indikator yang digunakan untuk mengukur tingkat kesejahteraan penduduk. Dengan adanya peningkatan tingkat pendapatan perkapita, daya beli masyarakatpun meningkat. Hal ini dapat menjadi peluang bagi CV. Tata Jombang karena mengindikasikan adanya daya beli yang meningkat dari konsumen potensial. Setelah krisis moneter pada tahun 1998 pendapatan perkapita penduduk Indonesia yang hanya sebesar 435, tahun-tahun berikutnya mengalami kenaikan hingga mencapai 710 pada tahun 2004. seperti yang dikutip dari www.republika.com, pernyataan wakil presiden Yusuf Kalla bahwa pendapatan perkapita penduduk Indonesia menunjukkan perbaikan dari1.200 dollar AS per kapita pada jaman orde baru menjadi 1.500 dollar AS pada 2006, hal ini mengindikasikan potensi daya beli masyarakat mulai pulih dan menjadi peluang bagi dunia bisnis. 2) Faktor Politik Perubahan kondisi politik atauperundang-undangan membawa dampak terhadap perusahaan. Dampakterhadap perusahaan biasanya sangat mendasar dan seringkali penentu hidup matinya perusahaan. Tahun 2008 merupakan tahun persiapan untuk pemilu 2009, dimana pemerintah dan birokrasi mulai mempersiapkan rencana anggaran baik material maupun immaterial. Hal ini mempengaruhi pencapaian target pertumbuhan ekonomi dan bila pengeluaran pemerintah dipercepat, maka stimulus fiscal bisa naik sedikit diatas 6,2 persen (Jawa pos 6 Maret 2008). Pemberdayaan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) yang dicanangkan pemerintah berkaitan dengan meningkatkan pertumbuhan ekonomi, melalui beberapa program mengenai dana penjaminan, peraturan perijinan, pengembangan jasa konsultasi, serta penguatan kemitraan usaha besar dan UKM. Seperti yang dikutip dari www.media-indonesia.com, saat ini, pemerintah mengalokasikan dana penjaminan sebesar Rp.500 miliar untuk mengembangkan UKM. Hal ini tentu akan memberikan angin segar bagi dunia usaha khususnya CV. Tata Jombang. 3) Faktor Sosial Kondisi kebudayaan memiliki peranan yang penting bagi manusia. Masalah kebudayaan sosial, tetapi kondisi tersebut secara tidak langsung dapat mempengaruhi kondisi perekonomian karena alas an tersebut perusahaan harus hati-hati untuk menghadapi dan menyikapi perkembangan kondisi sosial seperti kepercayaan, gaya hidup, norma masyarakat, agama, demografi, tingkah laku. CV. Tata mengembangkan produksinya sesuai dengan selera masyarakat Indonesia dan mancanegara sehingga produk yang dihasilkan dapat diterima dengan mudah dipasar. 4) Teknologi Akhir-akhir ini perubahan teknologi semakin pesat dan hal tersebut sangat membantu perkembangan industri di Indonesia dalam menjalankan kegiatan operasionalnya. Teknologi bisa dilakukan dengan baik apabila sumber daya manusianya bisa mengolahnya tetapi jika tidak, maka akan menjadi ancaman bagi perusahaan. Bila perusahaan ingin memanfaatkan teknologi yang baik maka perlu investasi yang besar, hai ini dilakukan oleh perusahaan CV. Tata Jombang dengan memanfaatkan mesin-mesin yang berkualitas baik meskipun masin bersifat tradisional tetapi terbukti dapat menjalankan aktifitasnya sesuai dengan target yang diharapkan. b. Lingkungan Industri Lingkungan industri memberikan pengaruh persaingan yang cukup besar terhadap kinerja perusahaan. Analisa lingkungan industri mencakup lima hal, yaitu ancaman pendatang baru, ancaman produk subtitusi, kekuatan pembeli, kekuatan pemasok, dan persaingan sesama perusahaan dalam industri. 1. Ancaman Pendatang Baru Perusahaan perlu untuk mewaspadaimasuknya perusahaan baru kedalam industri yang ada. Industrigarmen merupakan industri yang mempunyai hambatan masuk yang besar bagi perusahaan yang ingin masuk kedalamnya. Perusahaan baru yang ingin masuk kedalam industri ini memerlukan modal yang besar dalam menginvestasi mesin dan alat yang digunakan, disamping itu perusahaan juga harus dapat meningkatkan efektifitas dan efisiensi dalam menekan harga agar dapat bersaing. CV. Tata Jombang menganggap pendatang baru bukan merupakan suatu ancaman yang terlalu berarti dalam perebutan pangsa pasar yang ada. 2. Ancaman Produk Subtitusi Sebagai produk sekunder aksesoris manik-manik memiliki banyak sekali macam produk pengganti bila dilihat dari jenis dan bahan yang digunakan. Namun CV. Tata Jombang yang memproduksi manik-manik dengan bahan dasar jenis kaca menganggap bahwa produk lain yang berbahan dasar jenis selain kaca seperti plastik dan batu sebagai ancaman, namun tidak terlalu besar karena hal ini menyangkut pertimbangan selera orang yang menggunakannya. 3. Kekuatan Pembeli Pembeli mampu untuk mempengaruhi perusahaan dalam segi harga, mutu dan pelayanan, menurunkan harga dan meningkatkan mutu dan pelayanan. Dengan banyaknya pilihan jenis dan merek memungkinkan konsumen dengan mudah untuk berpindah memilih barang dengan kualitas maupun harga yang lebih baik. CV. Tata Jombang selama ini sudah berusaha untuk menetapkan kualitas dan harga yang bersaing terutama terhadap produk yang sejenis. 4. Kekuatan Pemasok Pemasok memberikan kontribusi yang besar terhadap penyediaan bahan baku bagi perusahaan. CV. Tata Jombang memasok bahan bakunya dari wilayah Surabaya dan Jakarta yang memiliki kekuatan tawar-menawar yang besar, sehingga tidak menjadi suatu ancaman bagi perusahaan. Karena bagi pemasok, bahan baku yang digunakan CV. Tata sebagai produk manik-manik adalah limbah yang sudah tidak dapat digunakan kembali sehingga bagi keduanya saling menguntungkan. 5. Persaingan Diantara Anggota Dalam Industri Persaingan mempengaruhi kebijakan dan kinerja perusahaan untuk dapat memenangkannya. Persaingan dalam industri kerajinan sangat ketat dengan kualitas dan harga yangbersaing. Persaingan ini tidak hanya diramaikan oleh perusahaan lokal saja tetapi juga produk dari luar negeri seperti Cina, Hongkong, India, dan Singapura. Hal ini, menjadi suatu ancaman yang besar bagi CV. Tata Jombang dalam kegiatan penjualannya. c. Lingkungan Operasional Lingkungan operasional terdiri dari faktor-faktor persaingan yang mempengaruhi perusahaan untuk mendapatkan sumber daya yang dibutuhkan untuk memasarkan produk sehingga menguntungkan perusahaan. Analisis lingkungan operasional meliputi : 1. Posisi Bersaing Perusahaan melakukan banyak cara untuk dapat memenangkan dan menguatkan posisi persaingan. CV. Tata Jombang memiliki agen distribusi tersebar dibanyak kota besar di Surabaya, Jakarta dan Bali namun kegiatan promosi yang dilakukan masih tidak maksimal karena bersifat sederhana dengan mulut kemulut dan hanya mengandalkan pemeran yang dilakukan pemerintah setempat. padahal Bila dilihat dari segi harga dan kualitas produk CV. Tata Jombang mampu untuk bersaing dengan industri kerajinan dalam negeri. 2. Profil Pelanggan Pembeli yang dianggap potensial oleh CV. Tata Jombang terhadap produknya adalah pangsa pasar luar negeri. yang memiliki pangsa pasar yang masih cukup besar untuk diperebutkan. Dengan permintaan terhadap produk manik-manik sebesar Rp. 350 juta pertahun, dapat menjadi peluang bagi CV. Tata Jombang untuk mengembangkan profil pelanggan dan mampu menciptakan pelanggan potensial yang memiliki loyalitas tinggi terhadap produknya. 3. Pemasok Hubungan dengan pemasok dapat menjaga kelangsungan hidup dan pertumbuhan jangka panjang perusahaan. hubungan CV. Tata Jombang dengan pemasoknya menggunakan proses tawar-menawar dan tidak terikat. Walaupun demikian CV. Tata Jombang tidak mengalami kendala dalam pemenuhan kebutuhan bahan baku karena menggunakan bahan dasar limbah. 4. Tenaga Kerja Kemampuan perusahaan untuk menarik dan mempertahankan karyawan sangat penting untuk kesuksesan perusahaan. CV. Tata Jombang memiliki tenaga kerja/sumber daya manusia dengan pendidikan yang masih rendah, dapat dilihat dengan masih cukup tingginya karyawan yang sebagian besar hanya lulusan Sekolah Menengah Pertama (SMP). 5. Kreditor Kreditor adalah organisasi atau lembaga yang mampu untuk menolong keuangan perusahaan. CV. Tata Jombang mendapatkan pinjaman modal dari BRI untuk mengoperasikan kegiatan operasionalnya. Hubungan perusahaan dan kreditor sudah terjalin dengan baik sehingga tidak mengalami dalam permodalan. 2. Analisis lingkungan internal Analisa lingkungan internal menunjukkan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki oleh perusahaan yang berpengaruh pada keefektifan pencapaian tujuan perusahaan, dengan mengoptimalkan dan memanfaatkan kekuatan yang dimiliki dan meminimalkan kelemahan yang ada. Analisis lingkungan internal perusahaan dapat dilakukan berdasarkan pendekatan fungsional, dilakukan dengan cara menganalisis faktor pemasaran, produksi, sumber daya manusia, dan keuangan. 1. Pemasaran Faktor yang berpengaruh dalam pemasaran CV. Tata Jombang terdiri dari 4P yaitu produk (product), tempat (place), harga (price), dan promosi (promotion). Produk adalahyang paling pengting diutamakan dalam marketing mix karena produk harus di rancang sesuai dengan kebutuhanan dan selera konsumen, kemudian diikuti dengan harga yang terjangkau dan sesuai dengan nilai dari produk tersebut dan didukungan dengan tempat yang sesuai dan promosi yang efektif. Pemasaran adalah segala sesuatu mengenai strategi maupuntaktik, agar dengan strategi dan taktik yang sesuai maka produk akan mudah diterima dimasyarakat. Segmentasi dari CV. Tata Jombang adalah menengah kebawah. CV. Tata Jombang memiliki agen dengan wilayah pemasaran yang meliputi wilayah Surabaya dan Bali bahkan ekspor ke Malaysia, Italia dan Australia. Namun kegiatan promosi yang dilakukan kurang maksimal untuk menyampaikan produknya kepadamasyarakat, terbukti dari masih banyaknya masyarakat yang belum mengenal keberadaan perusahaan, terutama mengenai keberadaan produk Manik-manik. Hal ini dapat menjadi kelemahan perusahaan yang segera harus diatasi karena sebenarnya perusahaan memiliki peluang yang besar malaui agen yang banyak tersebar. Mengenai harga, CV. Tata Jombang menawarkan harga produk yang kompetitif, berkualitas dan terjangkau menurut segmennya, menengah kebawah. CV. Tata Jombang dapat menekan biaya dengan melakukan penawaran barang kepada pemasok untuk mencari harga yang lebih rendah, sehingga dapat memberikan harga yang kompetitif terhadap pesaing dan kepada konsumen potensial. 2. Produksi Kegiatan produksi yang dilakukan oleh CV. Tata Jombang dinilai telah efektif dan efisien. Selama ini perusahaan menjalankan proses produksi sesuai pesanan, karena mesin yang digunakan hanya mengandalkan tenaga manusia. Dan untuk memenuhi pesanan, CV. Tata Jombang memerlukan waktu yang lama menyelesaikannya, sehingga perlu untuk menggunakan mesin yang lebih modern guna meningkatkan kuantitas dan kualitas, serta efektifitas dan efisiensi. Kegiatan produksi selalu diawali dengan penilaian mutu bahan, proses pengerjaan sampai menjadi barang yang siap untuk dipasarkan. Sehingga kesalahan pada proses produksi dapat diminimalkan dan kualitas produk yang dihasilkan akan terjamin. 3. Sumber Daya Manusia Sumber daya manusia yang dimiliki sebagian besar hanya menempuh hingga tingkat SD dan SMP atau sederajat, dan bekerja pada bagian produksi. Perusahaan mempekerjakan karyawan tersebut karena memang pekerjaan yang dilakukan adalah pekerjaan yang berkaitan dengan fisik, sehingga tidak memerlukan orang yang berpendidikan tinggi. 4. Keuangan Kondisi keuangan perusahaan sangat menentukan kegiatan usaha dimasa yang akan datang. Sejauh ini, CV. Tata Jombang tidak mengalami masalah dalam pemenuhan maupun kewajiban keuangan dengan pihak ketiga, atau dengan kata lain keuangan yang ada dalam perusahaan telah dikelola dengan sebaik mungkin. H. Peluang dan Ancaman Berdasarkan analisa terhadap lingkungan eksternal yang dihadapi CV. Tata Jombang, dapat diketahui peluang dan ancaman yang dapat mempengaruhi posisi perusahaan. Secara garis besar peluang dan ancaman dari analisa lingkugan eksternal dapat dikemukakan sebagai berikut: 1. Peluang Peluang merupakan suatu kesempatan yang memiliki kecenderungan memberikan keuntungan bagi perusahaan. Berikut ini beberapa faktor mengenai peluang yang dimiliki CV. Tata Jombang : a) Pertumbuhan ekonomi Kondisi perekonomian yang mulai membaik yang ditandai dengan trend pertumbuhan perekonomian secara makro yang positif dan meningkat, menguntungkan dunia usaha khususnya CV. Tata Jombang untuk dapat lebih meningkatkan dan memperluas pasar potensialnya. b) Sikap masyarakat terhadap produk kerajinan Komonitas masyarakat yang menerima produk kerajinan sangat berpengaruh bagi perusahaan CV. Tata Jombang. Keberadaannya tidak dapat diabaikan oleh perusahaan, karena bagaimanapun komunitas dapat menilai sebuah prosuk dan dari sana dapat dilihat perkembangannya. c) Faktor teknologi Teknologi adalah faktor yang mendukung untuk operasional perusahaan. Hal tersebut dapat membuat aktivitas diperusahaan lebih mudah dan maksimal untuk dilakukan. d) Kekuatan pemasok Kekuatan pemasok sangat menentukan produktifitas perusahaan. Karena CV. Tata Jombang memiliki modal yang cukup, hingga sekarang dapat mengendalikan kontinuitas pemasok. e) Kekuatan pembeli CV. Tata Jombang memberikan perhatian yang cukup besar kepada konsumen, dan perusahaan berkeyakinan bahwa konsumen memiliki pengaruh untuk meningkatkan kualitas dan menurunkan kualitas pemasaran. f) Pemberdayaan UKM oleh pemerintah Pemberdayaan usaha kecil dan menengah oleh pemerintah membawa peluang bagi perusahaan untuk dapat lebih maju melalui perhatian dengan pelatihan, pembinaan, pinjaman modal, perijinan hingga pemasaran. Sehingga dapat mendukung aktifitas perusahaan secara efektif dan efisien. 2. Ancaman Ancaman merupakan keadaan yang memiliki kecenderungan dapat membahayakan perusahaan dalam kaitannya dengan persaingan, dan harus segera dilakukan usaha antisipasi. Berikut ini beberapa kondisi yang termasuk ancaman bagi CV. Tata Jombang : a) Tingginya tingkat persaingan Tingginya tingkat persaingan yang dihadapi perusahaan, baik dari lokal maupun luar negeri melalui produk impornya. Dengan beragamnya bahan dan model yang ditawarkan perusahaan-perusahaan dalam industri ini merupakan ancaman yang dapat menimbulkan beralihnya konsumen terhadap produk pesaing. b) Faktor politik dan keamanan dalam negeri Faktor politik serta keamanan dalam negeri akan menjadi ancaman bagi CV. Tata Jombang. Hal ini disebabkan pembeli potensial produk CV. Tata sebagian besar oleh para wistawan mancanegara yang dipasarkan di Bali. c) Kenaikan harga BBM Kebijakan pemerintah untuk menaikkan harga bahan bakar minyak sangat berpengaruh cukup besar bagi usaha kecil dan menengah khususnya CV. Tata Jombang yang proses produksinya membutuhkan minyak tanah. d) Regulasi UMR dan pesangon yang memberatkan Regulasi upah minimum daerah dan pesangon yang diberikan kepada karyawan yang masih bisa dikatakan memberatkan bagi usaha kecil dan menengah, dimana dalam industri ini keluar masuknya tenaga kerja sering terjadi. Hal ini bisa menjadi suatu ancaman bagi kondisi keuangan perusahaan. I. Kekuatan dan Kelemahan Kekuatan dan kelemahan yang dimiliki perusahaan merupakan hasil dari analisa lingkungan interal perusahaan. Secara garis besar kekuatan dan kelemahan yang dimiliki CV. Tata Jombang yang didapat melalui analisa lingkungan internal dikemukakan sebagai berikut. 1. Kekuatan Kekuatan dapat dikatakan sebagai suatu keunggulan internal yang dimiliki perusahaan dalam upayanya mengembangkan eksistensinya. Berikut ini beberapa kekuatan yang dimiliki CV. Tata Jombang : a. Harga produk yang kompetitif. Harga produk yang kompetitif akan memberikan kekuatan bagi perusahaan untuk mampu bersaing dalam hal penawaran harga kepada konsumen, khususnya melalui harga yang relatif sama dengan pesaing terdekat. b. Mempertahankan kualitas produk. Tingkat pengawasan kualitas yang tinggi, mulai dari proses pemilihan bahan baku, awal produksi sampai dengan barang jadi, memberikan kekuatan bagi prusahaan dalam menjaga kualitas produk yang baik dan mengurangi kesalahan dalam proses produksi. c. Bahan baku. Dengan bahan baku limbah akan menjadi kekuatan bagi CV. Tata Jombang untuk menekan harga jual yang terlalu tinggi untuk memenangkan persaingan dengan produk yang lain. d. Kondisi keuangan yang baik. Kondisi keuangan perusahaan saatini berada dalam kondisi yang baik, dimana selama ini perusahaan mampu menghasilkan laba dan memenuhi kewajibannya dengan baik. Hal ini mendukung perusahaan sebagai kekuatan untuk tetap bertahan dan tumbuh. 2. Kelemahan Kelemahan adalah faktor internalperusahaan yang cenderung untuk menghambat aktifitas perusahaan dalam mencapai tujuannya. Beberapa faktor yang dapat diidentifikasi sebagai kelemahan CV. Tata Jombang, antara lain: a. Promosi yang kurang maksimal. Kegiatan promosi yang tidak maksimal membuat produk yang dihasilkan kurang dikenal olehmasyarakat. Informasi yang didapat oleh konsumen potensial sebagai acuan untuk membeli kurang, yang juga akan menentukan daur hidup produk menjadi cepat hilang. Hal ini dapat menghambat usaha perusahaan dalam memperluas pasar. b. Tingkat pendidikan SDM yang masih rendah. Tingkat pendidikan SDM yang msih rendah akan berpengaruh pada kinerja dan produktifitas karyawan terhadap keterampilan dan keahlian yang dimiliki. Sehingga, nantinya akan berpengaruh terhadap beban usaha dan merupakan kelemahan bagi perusahaan. c. Ragam produk yang terbatas. Ragam produk yang dihasilkan masih sangat terbatas, yang hanya memproduksi aksesoris seperti kalung, gelang, ikat pinggang dan anting. Dengan beragamnya produk seni yang terbuat dari kaca, sebenarnya memungkinkan perusahaan untuk dapat meningkatkan pangsa pasar pada forniture glass art (perabotan rumah tangga yang terbuat dari seni gelas). d. Alat dan mesin yang masih tradisional. Alat dan mesin yang masih tradisional dapat membuat kegiatan operasional dan kualitas barang menjadi kurang efektif dan efisien. Sehingga, hal ini dapat bersifat kelemahan bagi kelangsungan produksi dan penjualan. J. Analisis Matrik IFAS Tabel 4.3 Tabel IFAS CV. Tata Jombang Faktor-faktor strategis internal Bobot Rating Bobot X Rating Kekuatan (Strength): 1) Harga produk yang kompetitif. 2) Kualitas produk. 3) Bahan baku. 4) Kondisi keuangan yang baik. 0,10 0,15 0,20 0,10 3 4 3 3 0,30 0,60 0,60 0,30 Kelemahan (Weakness): 1) Promosi yang kurang maksimal. 2) Tingkat pendidikan SDM yang masih rendah. 3) Ragam produk yang terbatas. 4) Alat dan mesin yang masih tradisional. 0,15 0,10 0,05 0,15 1 2 2 1 0,15 0,20 0,10 0,30 Total 1,00 2,55 Sumber: data diolah Keterangan: Bobot: 0,00 - 0,05 = Pengaruh kecil 0,06 – 0,10 = Pengaruh sedang 0,11 – 0,15 = Pengaruh besar 0,16 – 0,20 = Pengaruh sangat besar Rating pada matrik IFAS: 1= merupakan kelemahan utama 2 = merupakan kelemahan yang kecil 3 = merupakan kekuatan yang kecil 4 = merupakan kekuatan utama K. Analisis Matrik EFAS Tabel 4.4 Tabel EFAS CV. Tata Jombang Faktor-faktor strategis eksternal Bobot Rating Bobot X Rating Peluang (Opportunity): 1) Pertumbuhan ekonomi. 2) Sikap Masyarakat terhadap produk kerajinan. 3) Teknologi. 4) Kekuatan pemasok. 5) Kekuatan pembeli. 6) Pemberdayaan UKM oleh pemerintah. 0,05 0,10 0,05 0,15 0,10 0,10 4 3 3 4 4 3 0,20 0,30 0,15 0,60 0,40 0,30 Ancaman (Threat): 1) Tingginya tingkat persaingan. 2) Faktor politik dan keamanan dalam negeri. 3) Kenaikan Harga BBM. 4) Regulasi UMR dan pesangon yang memberatkan. 0,10 0,10 0,15 0,10 2 1 1 2 0,20 0,10 0,15 0,20 Total 1,00 2,50 Sumber : data diolah Keterangan: Bobot: 0,00 – 0,05 = Pengaruh kecil 0,06 – 0,10 = Pengaruh sedang 0,11 – 0,15 = Pengaruh besar 0,16 – 0,20 = Pengaruh sangat besar Rating pada matrik EFAS: 1 = memiliki peluang yang sangat sedikit atau ancaman yang sangat besar 2 = memiliki peluang yang sedikit atau ancaman yang besar 3 = memiliki peluang yang besar atau ancaman yang kecil 4 = memiliki peluang yang sangat besar atau ancaman yang sangat kecil L. Analisis SWOT Setelah menyusun kekuatan dan kelemahan internal serta peluang dan ancaman eksternal melalui matrik EFAS dan IFAS, maka langkah selanjutnya adalah melakukan analisis SWOT. Analisa diagram SWOT memiliki sasaran untuk mengidentifikasi satu dari empat pola atau sel yang terdapat dalam diagram ini menyarankan strategi yang dapat mendukung perusahaan dalam kondisi tersebut. Dalam analisis diagram SWOT skor peluang dikurangi skor ancaman dari matrik EFAS dan skor kekuatan dikurangi skor kelemahan dalam matrik IFAS. Nilai selisih yang diperoleh dimasukkan kedalam diagram untuk mengetahui kondisi perusahaan dan alternatif strategi. Berdasarkan hasil dari analisis faktor eksternal perusahaan pada matrik EFAS diperoleh hasil 1,20 (total skorpeluang sebesar 1,85 dikurangi total skor ancaman sebesar 0,65) untuk faktor peluang, sedangkan faktor internal perusahaan pada IFAS diperoleh hasil 1,05 (total kekuatan sebesar 1,80 dikurangi total skor untuk kelemahan sebesar 0,75) untuk faktor kekuatan, maka diagram SWOT dapat digambarkan pada gambar 4. Gambar 4.3 Diagram SWOT CV. Tata Jombang Berdasarkan diagram diatas diketahui bahwa posisi perusahaan berada dikuadran I. Hal tersebut berarti perusahaan memiliki peluang lingkungansebesar 1,20 dan memiliki kekuatan internal sebesar 1,05, maka strategi yang sesuai dengan kondisi perusahaan adalah strategi agresif atau perluasan untuk memaksimalkan kekuatan internal dan eksternal perusahaan. Perusahaan CV.Tata Jombang juga dapat melakukan strategi seperti pengembangan pasar, pengembangan produk dan inovasi. Banyak peluanglingkungan Strategi benah diri Strategi agresif 1,20 1,05 0 Strategi defensif III I Kekuatan intern yang penting Kelemahan intern yang kritis IV II Strategi diversifikasi Ancaman lingkungan yangbesar Sumber: data diolah M. Analisis Matrik IE (Internal-External) Matrik IE terdiri dari dua dimensi, yaitu total skor dari dari matrik IFAS pada sumbu X (horizontal) dan totalskor dari matrik EFAS pada sumbu Y. berdasarkan hasil analisis dari matrik IFAS dan EFAS yang dilakukan pada CV. Tata Jombang, dapat diketahui sumbu X matrik IE adalah total skor matrik IFAS sebesar 2,55 dan sumbu Y matrik IE adalah total skor matrik EFAS sebesar 2,50 maka posisi perusahaan dapat dilihat pada gambar 4.4 Gambar 4.4 Matrik IE CV. Tata Jombang Total nilai IFAS yang diberi bobot 4,0 3,0 2,0 1,0 3,0 Tinggi 3,0-4,0 2,0 1,0 Sedang 2,0-2,99 Lemah 1,0-1,99 I II III IV V VI VII VIII IX Lemah 1,0-1,99 Rata-rata 2,0-2,99 Kuat 3,0-4,0 Total nilai IFAS yang diberi bobot Sumber: data diolah Hasil dari analisis matrik IE diatas menunjukka bahwa CV. Tata Jombang berada pada sel V, yang berarti bahwa CV. Tata Jombang memiliki alternatif strategi holddan mentain(mempertahankan dan pelihara). Strategi tersebut berfokus pada usaha untuk mempertahankan kemampuan yang dimiliki oleh perusahaan dan memanfaatkannya untuk meraih peluang yang ada. Market penetration dan product development merupakan strategi yang biasa diterapkan oleh perusahaan-perusahaan pada posisi ini. Market penetration bertujuan untuk memperbesar pangsa pasar dengan usaha pemasaran yang maksimal, sedangkan product developmentbertujuan untuk meningkatkan penjualan dengan cara meningkatka dan memodifikasi ragam produk yang sudah ada. N. Matrix SWOT Matrik SWOT dianalisis dengan menyesuaikan antara peluang dan ancaman eksternal dengan kekuatan dan kelemahan internal yang dimiliki perusahaan, dengan tujuanmengembangkan strategi-strategi alternatif bagi perusahaan yang mendukung strategi berbenah diri sesuai dengan posisi perusahaan pada diagram SWOT. Analisis matrik SWOT CV. Tata Jombang dapat dilihat pada tabel 4.6 sebagai berikut : Tabel 4.5 Analisis Matrik SWOT CV. Tata Jombang Matrik SWOT CV. Tata Jombang Kekuatan (Strenght) 1. Harga produk yang kompetitif. 2. Kualitas produk. 3. Bahan baku. 4. Kondisi keuangan yang baik. Kelemahan (Weakness) 1. Promosi yang kurang maksimal. 2. Tingkat pendidikan SDM yang masih rendah. 3. Ragam produk yang terbatas. 4. Alat dan mesin yang masih tradisional. Peluang (Opportunity) 1. Pertumbuhan ekonomi. 2. Sikap Masyarakat terhadap produk kerajinan. 3. Teknologi. 4. Kekuatan pemasok. 5. Kekuatan pembeli. 6. Pemberdayaan UKM oleh pemerintah. Strategi SO 1. Mempertahankan harga produk yang kompetitif. Memaksimalkan jaringan kinerja agen. 2. Melakukan program kemitraan dengan perusahaan besar, penyalur dan pemasok. 3. Melakukan penetrasi pasar untuk memperluas pangsa pasar. Strategi WO 1. Meningkatkan kegiatan promosi. 2. Meningkatkan kualitas SDM. 3. Meningkatkan/meng ganti teknologi alat dan mesin produksi. 4. Mengembangkan ragam model produk yang ditawarkan. Ancaman (Threat) 1. Tingginya tingkat persaingan. 2. Faktor politik dan keamanan dalam negeri. 3. Kenaikan Harga BBM. 4. Regulasi UMR dan pesangon yang memberatkan. Strategi ST 1. Menjalin kerjasama dengan pemasok. 2. Menjaga kualitas produk. 3. Menjaga harga produk agar dapat tetap bersaing dipasar. Strategi WT 1. Memberikan bonus atau penghargaan kepada tenaga kerja yang berprestasi. 2. Memaksimalkan kegiatan promosi. Sumber: Data diolah Dari kondisi dan posisi perusahaan CV. Tata pada lingkungan internal maupun eksternal yang terlihat melalui analisis SWOT pada kuadaran I, yang mana menandakan bahwa kondisi perusahaan sangat kuat dan berpeluang untuk memaksimalkan persaingan dengan melakukan eskpansi, memperbesar pertumbuhan, meraih kemajuan secara maksimal dan memanfaatkan bauran pemasaran (Marketing Mix) seperti tetap menjaga kualitas produk, melakukan promosi yang efektif, serta distribusi yang efisien. Menurut Basu Swastha (2003;71) Strategi pemasaran yang berhasil umumnya ditentukan dari satu ataubeberapa variabel marketing mix, sehingga perusahaan dapat mengembangkan strategi produk, harga, distribusi atau promosi, atau dapat mengkombinasikan variabel-variabel tersebut kedalam suatu rencana strategis secara menyeluruh. Sehingga dari keterangan diatas, dapat dikatakan bahwa penelitian ini adalah relevan, karena hasil penelitian sesuai dengan teori yang ada. Berdasarkan hasil penelitian ini,menunjukkan bahwa CV. Tata perlu memaksimalkan Strategi Pemasaran untuk mencapai tujuan perusahaan dengan memperhatikan bauran pemasaran (marketing mix) yang terdiri dari variabel produk, harga, promosi dan distribusi. Dilihat dari perspektif Islam, Thorik Gunara dan Utus Hardiono Sudibyo (2007:58) mengatakan Ketika Nabi Muhammad bedagang, ia pun telah menggunakan konsep-konsep dagang yang apabila dikembangkan dengan lebih dalam akan menjadi konsep Marketing Mixyang kita kenal sekarang diantaranya: 1. Produk Konsep tentang produk, Nabi Muhammad SAW. Selalu menjelaskan dengan baik kepada semua pembelinya akan kelebihan dan kekurangan produk yang ia jual. Muhammad bersabda, “Dua orang yang menjual beli, masing-masing mempunyai hak pilih (untuk meneruskan jual beli atau tidak) selama keduanya masih belum berpisah. Jika keduanya berlaku jujur dan berterus terang menjelaskan (keadaan barang yang diperjualbelikan), maka keduanya mendapat berkat dengan jual beli mereka tetapi jika mereka berdusta dan menyembunyikan cacat, hilanglah berkat jual beli mereka”. (HR Muslim, dari Hakim bin Hizam Ra.). Kejujuran, sekali lagi memegang peranan utama dalam perniagaan Muhammad SAW. Kejujuran adalah cara yang paling murah walau dirasakan sangat sulit dan telah menjadi baranga yang sangat langka. Dengan selalu jujur pada konsumenmengenai baik buruknya atau kekurangan dan kelebihan suatu produk akan membuat konsumen percaya pada kita. Mereka tidak akan merasa dibohongi dengan ucapan. 2. Promosi Dalam menjual Muhammad dengan tegas menyatakan bahwa seorang penjual harus menjauhkan diri dari sumpah-sumpah yang berlebihan dalam menjual suatu barang. Muhammad pun tidak pernah melakukan sumpah untuk melariskan dagangannya. Kalau pun ada yang bersumpah, Muhammad menyarankan orang itu untuk tidak melakukan sumpah tersebut secara berlebihan. Dalam hal ini Allah berfirman dalam surat Ali Imran ayat 77 : ¨βÎ) t⎦⎪Ï%©!$# tβρçtIô±o„ ωôγyèÎ/ «!$# öΝÍκÈ]≈yϑ÷ƒr&uρ $YΨyϑrO ¸ξ‹Î=s% šÍׯ≈s9'ρé& Ÿω t,≈n=yz öΝßγs9 ’Îû ÍοtÅzFψ$# Ÿωuρ ãΝßγßϑÏk =x6ムª!$# Ÿωuρ ãÝàΖtƒ öΝÍκös9Î) tΠöθtƒ Ïπyϑ≈uŠÉ)ø9$# Ÿωuρ óΟÎγ‹Åe 2t“ムóΟßγs9uρ ëU#x‹tã ÒΟŠÏ9r& ∩∠∠∪ Artinya: “Sesungguhnya orang-orang menukar janjinya dengan Allah dan sumpah-sumpak mereka dengan harga yang sedikit, mereka itu tidak mendapat bagian (pahala) di akhirat…..”(Q. S. Ali Imran : 77) Sumpah yang berlebihan dalam promotiontelah sejak dahulu dianjurkan untu dijauhi. Mengapa? Karena sumpah yang berlebihan, yang dilakukan hanya untuk mendapatkan penjualan yang lebih, tidak akan menumbuhkan kepercayaan (trust)pelanggan. 3. Harga Tidak diperbolehkannya pembatasan harga komoditi dimasa Muhammad merupakan cerminan pemikiran yang mewakili konsep Pricing. Muhammad bersabda, “Janganlah kamu menjual menyaingi saudaramu”. (HR. Bukhari, dari Abu Abdullah bin Umar Ra.). konsep persaingan yang sehat dalam menentukan harga sudah ditekankan oleh Muhammad. The war of price (perang harga) tidak diperkenankan karena bias menjadi boomerang bagi para penjual. Secara tidak langsung Muhammad menyuruh kita untuk tidak bersaing di pricetetapi bersaing dalam hal lain seperti quality (kualitas), delivery (pelayanan) dan value added (nilai tambah). 4. Lokasi atau Distribusi Pada masa Muhammad, telah ada kecenderungan orang-orang untuk memotong jalur distribusi. Hal ini tidak luput dari perhatiannya. Muhammad melarang menyongsong (mencegat) pedagang (sebelum tiba di pasar), dan melarang orang kota membeli pedagang orang desa. Inti dari pelarangan tersebut adalah untuk menghindarkan adanya tengkulak (perantara). Muhammad bersabda, “Tidak boleh orang kota menjadi perantara perantara niaga bagi orang desa. Biarkanlah orang memperoleh rezeki Allah satu dari yang lainnya.” (HR. Muslim, dari Jabir Ra.). BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Deskripsi Strategi pemasaran yang dilakukan oleh perusahaan CV. Tata Jombang adalah strategi stabilitas (stability). Yaitu yaitu menekankan pada tidak bertambahnya produk, pasar dan fungsi-fungsi perusahaan, lebih pada upaya peningkatan efesiensi dalam rangka peningkatan kinerja dan keuntungan. Strategi ini relatif memiliki resiko yang rendah dan biasanya dilakukan produk yang tengah dalam posisi kedewasaan (Maturity). Posisi kedewasaan tahap penurunan terlihat pada penjualan absolut CV. Tata Jombang mulai menurun. Hal tersebut juga tampak dari promosi yang dilakukan yang masih diimplementasikan secara tradisional hanya sebatas dari mulut ke mulut pembeli, padahal pada kenyataannya persaingan dari luar perusahaanakan dapat terjadi kapan saja dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi seperti internet. 2. Berdasarkan analisa SWOT, posisi perusahaan berada pada kuadaran I. hal tersebut berarti perusahaan CV. Tata Jombang mempunyai peluang lingkungan sebesar 1.20 dan kekuatan internal sebesar 1.05. Maka strategiyang sesuai untuk dilakukan adalah strategi agresif atau strategi ekspansi untuk memaksimalkan kekuatan internal dan eksternal perusahaan. B. Saran Beberapa saran yang ditawarkan sebagai bahan pertimbangan bagi perusahaan dalam menetapkanstrategi yang telah dirumuskan adalah sebagai berikut: 1. CV. Tata Jombang agar lebih bisa memperkuat posisi perusahaan dalam industri dan meningkatkan pangsa pasar, sebaiknya perlu mengembangkan atau memodifikasi ragam produknya menurut ukuran dan model, dengan cara memperkuat kemampuan dalam pemasaran agar jeli melihat pasar guna menghasilkan produk-produk yang sesuai dengan keinginan pasar, melakukan investasi dalam menjaga produktifitas yang efektif dan efisien melalui teknologi maupun tenaga kerja, dan fokus berusaha mengelola perusahaan melalui evaluasi yang berkelanjutan. 2. Agar mampu untuk meningkatkan penjualan, dan CV. Tata Jombang perlu untuk menambah anggaran promosi dan memaksimalkan distribusinya. 3. Agar dapat memperkuat daya saing dan pasokan bahan baku, CV. Tata Jombang perlu untuk menjalin kemitraan atau kerjasama dengan perusahaan besar, penyalur dan pemasok. DAFTAR PUSTAKA Agustinus, 1996. Manajemen Strategik (Pengantar Proses Berpikir Strategik). Binarupa Aksara, Jakarta. Amirullah, 2002. Perilaku Konsumen. Graha Ilmu, Yogyakarta. Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian (Suatu pendekatan praktek). PT. Rineka Cipta, Jakarta. Boyd, Walker dan Larreche, 2000. Manajemen Pemasaran (Suatu Pendekatan Strategis Dengan Orientasi Global). Erlangga, Jakarta. Chandra Gregorius, 2005.Strategi dan Program Pemasaran. Penerbit Andi, Yogyakarta. David, Fred R, 1998. Manajemen Strategis (Terjemahan oleh Alexander Sindoro. 2002). Prenhallindo, Jakarta. Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Jombang. 2008. Jerome dan William, 1996. Dasar-dasar Pemasaran. Erlangga, Jakarta. Kotler, Philip, 1997. Manajemen Pemasaran. Prenhallindo, Jakarta. Kotler dan Amstrong, 2001. Prinsip-prinsip Pemasaran (Jilid 1). Erlangga, Jakarta. Lawrence R. Jauch dan William F. Glueck, 1999. Manajemen Strategis dan Kebijakan Perusahaan.Erlangga, Jakarta. Mannan, 1992. Ekonomi Islam (Teori dan Praktek). PT. Intermasa, Jakarta. Mulyana, Deddy. 2003. Metodologi Penelitian Kualitatif (Paradigma baru ilmu komunikasi dan ilmu sosial lainnya). PT. Remaja Rosdakarya, Bandung. Pearce, John, A. & R.B. Robinson, 1996. Manajemen Strategik(Terjemahan oleh Agus Maulana. 1997). Binarupa Aksara, Jakarta. Purnomo, Setiawan Hari, Zulkieflimansyah, 2005. Manajemen Strategi. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Qardhawi, Yusuf, 1997. Norma dan Etika Ekonomi Islam. Gema Insani Press, Jakarta. Rahman, Afzalur, 1996. Doktrin Ekonomi Islam Jilid IV. PT. Dhana Bhakti Wakaf, Yogyakarta. Rangkuti, Freddy, 2004. Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Sukandarrumidi, 2004. Metodologi Penelitian (Petunjuk Praktis Untuk Peneliti Pemula). Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Swastha, Basu, 1996. Azas-azas Marketing. Liberty, Yogyakarta. Swastha, Basu, 2003. Manajemen Pemasaran Modern. Liberty, Yogyakarta. Tjiptono, Fandy, 1997. Strategi Pemasaran. Penerbit Andi, Yogyakarta. Umar, Hussein, 2003. Strategic Management in Action. Gramedia Pustaka. Jakarta. www. www.republika.comdiakses 16 Januari 2008 www. Hukmas. Depkeu.go.id diakses tanggal 12 Juni 2008 KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar