45. RESPONSIF MAHASISWA TENTANG BRAND IMAGE TERHADAP PEMILIHAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG

Admin

JUDUL SKRIPSI :RESPONSIF MAHASISWA TENTANG BRAND IMAGE TERHADAP PEMILIHAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG 




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..............................................................................i
HALAMAN PERSETUJUAN..............................................................iii
HALAMAN PENGESAHAN..............................................................iv
SURAT PERNYATAAN......................................................................v
HALAMAN PERSEMBAHAN...........................................................vi
MOTTO...................................................................................................vii
KATA PENGANTAR...........................................................................viii
ABSTRAK...............................................................................................x
DAFTAR ISI...........................................................................................xii
DAFTAR TABEL...................................................................................xvii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................xviii
DAFTAR LAMPIRAN.........................................................................xix
BAB I : PENDAHULUAN ...................................................................1
A. Latar Belakang............................................................................1
B. Rumusan Penelitian ..................................................................7
C. Tujuan Penelitian ......................................................................7
D. Manfaat Penelitian ....................................................................8
BAB II : KAJIAN PUSTAKA.................................................................9
A. Penelitian Terdahulu ................................................................9
B. Jasa Pendidikan .........................................................................12
1. Jasa Pendidikan ...............................................................12
2. Klasifikasi Jasa Pendidikan .............................................14
3. Karakteristik Jasa Pendidikan ........................................15
A. Pengertian Pemasaran...............................................................16
B. Brand Image Dan Ekuitas UIN Malang..................................17
1. Brand Image ......................................................................17
2. Ekuitas UIN Malang ........................................................20
C. Komponen Brand Image...........................................................21
D. Perilaku Konsumen....................................................................22
E. Citra Menurut Kajian Keislaman.............................................28
F. Hipotesis .....................................................................................30
G. Kerangka berfikir ......................................................................31
BAB III : METODE PENELITIAN .......................................................33
A. Lokasi Penelitian .......................................................................33
B. Jenis Dan Pendekatan Penelitian.............................................33
C. Populasi Dan Sampel.................................................................34
1. Populasi .............................................................................34
2. Sampel.................................................................................35
D. Teknik Pengambian Sampel.....................................................35
E. Data Dan Sumber Data..............................................................36
F. Teknik Pengumpulan Data ......................................................37
G. Konsep Variabel,Definisi Operasional....................................38
1. Konsep Dan Variabel Penelitian.....................................38
2. Definisi Operasional ........................................................39
H. Metode Analisis Data................................................................42
1. Uji Signifikasi Model Dan Parameter Uji (Uji G)..........45
2. Uji Kelayakan Model (hosmer and lemeshow test).....45
BAB IV : PAPARAN DATA DAN HASIL ANALISIS .....................47
A. Gambaran Umum (Sejarah Singkat, Visi Dan Misi
UIN Malang)........................................................................47
1. Visi Dan Misi .....................................................................50
1.1 Visi UIN Malang..........................................................50
1.2 Misi UIN Malang.........................................................50
2. Struktur Organisasi Dan Unsur Layanan
Pendidikan UIN Malang .................................................51
2.1 Struktur Organisasi UIN Malang..............................51
2.2 Unsur Pimpinan UIN Malang...................................51
2.3 Unsur Pelaksana Akademik......................................53
2.3.1 Fakultas ............................................................53
2.3.2 Program Pasca Sarjana ..................................54
2.3.3 Lembaga Penelitian Dan Pengembangan ...56
2.3.4 Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat 57
2.4 Unsur Pelaksana Administrasi .................................59
2.4.1 Biro Administrasi Akademik dan
Kemahasiswaan........................................................59
2.4.2 Biro Administrasi Umum...............................60
2.5 Unsur Pelaksana Teknis ............................................61
2.5.1 Pusat Perpustakaan.........................................61
2.5.2 Pusat Studi Dan Ma’had................................62
2.5.3 Pusat Komputer Dan Sistem Informasi.......63
2.6 Unsur-Unsur Lain.......................................................64
2.6.1 Dewan Penyatuan...........................................64
2.6.2 Senat Universitas.............................................65
2.6.3 Senat Fakultas..................................................67
B. Data Hasil Penelitian.................................................................69
1. Gambaran Responden .....................................................69
1.1 Jenis Kelamin Responden .........................................69
1.2 Asal Sekolah.................................................................70
1.3 Minat Masuk UIN Malang.........................................70
1.4 Pendapatan Orang Tua/bulan..................................71
2. Persepsi Responden Atau Mahasiswa...........................72
2.1 Variable Citra UIN Malang.......................................72
2.2 Variable Citra Konsumen (Mahasiswa)...................74
2.3 Variable Citra Jasa pendidikan.................................75
3. Pengujian Signifikasi Model Dan Parameter................77
3.1 Uji Kelayakan Model
(Hosmer And Lemeshow test)..................................78
3.2 Berdasarkan Perbandingan Che- Square
Uji Dan Tabel..............................................................78
3.3 Berdasarkan Tingkat Perbandingan
Signifikasi....................................................................79
4. Analisis Responsive Mahasiswa Terhadap
Brand Image Universitas Islam Negeri (UIN) Malang..79
5. Pembahasan Data Hasil Penelitian.................................82
6. Pembahasan Hasil Penelitian Dalam Perspektif Islam83
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN...............................................86
A. Kesimpulan.................................................................................86
B. Saran.............................................................................................87
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................89

DAFTAR TABEL
Tabel 1penelitian terdahulu ......................................................................
Tabel 2 persamaan dan perbedaan penelitian terdahulu dengan sekarang .......................................................................................................
Tabel 3 Jumlah Mahasiswa UIN Malang.................................................
Tabel 4 jumlah sampel................................................................................
Tabel 5 Konsep, Variable, Indicator Dan Pengukuran Item Variabel.
Tabel 6 Distribusi Y1....................................................................................
Tabel 7 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin..............
Tabel 8 Karakteristik Responden Berdasarkan Asal Sekolah...............
Tabel 9 Karakteristik Responden Berdasarkan Minat Masuk UIN Malang..........................................................................................................
Tabel 10 Karakteristik Responden Berdasarkan Pendapatan Orang Tua/Bulan....................................................................................................
Tabel 11 Distribusi Frekuensi Item Variable Citra UIN Malang.........
Tabel 12 Distribusi Frekuensi Item Variable Citra Konsumen (mahasiswa).................................................................................................. ........................................................................................................................
Tabel 13Distribusi Frekuensu Item Variable Citra jasa pendidikan ..
Tabel 14 Uji Signifikasi Model Dan Parameter.......................................
Tabel 15 hasil uji kelayakan model (Hosmer And Lemeshow Test)....
Tabel 16 Variabel In The Equation............................................................
Tabel 17 Classification table (a)

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Jenis Perilaku Konsumen ........................................................
Gambar 2 Proses Keputusan Pembelian..................................................
Gambar 3 Kerangka Berfikir .....................................................................
Gambar 4 Struktur Organisasi UIN Malang...........................................
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Quisioner
Lampiran 2. Data Mentah
Lampiran 3. Hasil Analisis Logistic Regression
 
 KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI1 21 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dunia pendidikan ibarat suatu industri yang perlu dikelola komponen-komponennya secara efesien dan profesional agar menghasilkan komoditi yang bermutu tinggi serta dapat dipasarkan. Salah satu persyaratan bagi keberhasilan pendidikan adalah adanya sistem manajemen yang profesional. Menurut Kemenade and Garre (2000) mengidetifikasi ada delapan kategori yang dibutuhkan dari lulusan perguruan tinggi untuk memenuhi permintaan pasar tenaga kerja di Belgia, Belanda, Finlandia, dan Inggris, yaitu: (1) berorientasi pada pelanggan, (2) memiliki pengetahuan praktis dan aplikasi alat-alat total quality management (TQM), (3) mampu membuat keputusan berdasarkan fakta, (4) memiliki pemahaman bahwa bekerja adalah suatu proses, (5) berorientasi pada kelompok (teamwork), (6) memiliki komitmen untuk peningkatan terus-menerus, (7) pembelajaran aktif (active learning), dan (8) memiliki perspektif sistem. Tuntutan dunia pendidikan dalam era globalisasi dan pasar bebas tersebut, mengharuskan perguruan tinggi sebagai lembaga pendidikan memiliki orientasi pada mutu dan kualitas. Untuk mengembangkan sebuah perguruan tinggi yang berorientasi mutu dan kualitas, tentunya 22 tidak terlepas dari peningkatan jasa layanan pendidikan yang diberikan kepada konsumennya (mahasiswa). Disamping itu, sebuah perguruan tinggi harus mempertimbangkan perubahan-perubahan dari perilaku konsumen sendiri yang disinyalir oleh Guru Besar Pemasaran UGM, Basu Swastha atas munculnya konsumen dengan “wajah baru". Interaksi antara pihak pembuat kebijakan dari perguruan tinggi dan pelanggan (mahasiswa) yang menimbulkan interaksi informasi, komunikasi ganda dan nilai serta kepuasan atas layanan pendidikan yang disediakan. Dengan demikian, lanjut Basu, bila kita bicara arti konsumsi sekarang ini adalah tentang kepuasan keinginan dan hasrat konsumen, bukannya pemenuhan kebutuhan konsumen (www. Ugm. com). Begitupun proses konsumsi, dinilai sebagai perilaku manajemen, bukan sebuah fenomena pasar. Sebagai contoh sekarang ini, para mahasiswa yang sedang studi di sebuah perguruan tinggi sesungguhnya mengharapkan hasil dari komunikasi dan motivasi ganda yaitu ilmu pengetahuan, gelar, keterampilan, pengalaman, keyakinan dan perilaku luhur serta dalam arti seimbang. Semuanya itu diperlukan sebagai persiapan memasuki dunia kerja dan atau persiapan membuka lapangan kerja dengan mengharapkan kehidupan yang baik dan kesejahteraan lahir. Manusia adalah makhluk yang mencintai keteraturan. Hal-hal yang sesungguhanya tidak teratur pun coba untuk di atur. Begitu juga dengan perilaku manusia (konsumen), hal yang tidak teraturpun coba untuk 23 diatur dengan sesederhana mungkin dengan model-modelnya. Schicman dan Kanuk menyatakan dalam Simamora (2003:1) menyatakan model perilaku suatu sistem sederhana yang terdiri dari input, proses dan output. Perilaku adalah soal keputusan lebih jauh lagi keputusan adalah soal pilihan baik masalah jasa pendidikan, tempat, dan masalah lainnya. Perubahan perilaku ini merupakan hal yang harus dipahami, karena perilaku manusia (konsumen) kadang rasional dan terkadang irasional dalam mengambil keputusan. Manusia sebagai makhluk ekonomi maka mereka akan berfikir secara rasional tetapi manusia juga makhluk sosial, akan berfikiran secara irasional. Begitu juga halnya dengan perguruan tinggi harus bisa melihat atau memahami adanya perubahan perilaku manusia (konsumen), karena jika perguruan tinggi kurang jeli dalam melihat fenomena ini maka perguruan tinggi tersebut akan kalah bersaing untuk mendapatkan konsumen. Untuk itu perguruan tinggi harus bisa melihat adanya perubahan perilaku manusia (konsumen). Maka dari itu dengan adanya perubahan perilaku manusia (konsumen) yang seperti ini bisa dijadikan oleh perguruan tinggi untuk membenahi perguruan tingginya, kemudian Dari sini perguruan tinggi mulai melakukan sebuah perubahan untuk bisa bersaing dengan perguruan tinggi lainnya, dan yang jelas perubahan ini akan berdampak pada adanya strategi baru. Yang mana dengan adanya strategi baru diharapkan dapat menarik simpatik dari pada konsumen (mahasiswa 24 atau calon mahasiswa) . Untuk dapat meraih simpatik dari konsumen (mahasiswa atau calon mahasiswa) seperti ungkapan Kotler dan Armstong (2001:367) perusahaan dapat menciptakan atau merubah nama merek baru karena tidak satupun nama merek yang ada itu cocok. Hal ini dilakukan agar harga diri (esteem) dan kesan (image) konsumen terpengaruh (Smith,20001:80). Untuk lebih memberikan pemahaman pada konsumen, maka perlu dibangun Brand Image di mata konsumen. Brand Image adalah sekumpulan asosiasi merek yang terbentuk dan melekat di benak konsumen (Freddy, 20001:244). Merek sebenarnya merupakan janji sebuah perguruan tinggi untuk secara konsisten memberi manfaat dan jasa tertentu pada konsumen. Untuk bisa meraih simpati konsumen perguruan tinggi umum ataupun perguruan tinggi agama Islam, perlu untuk mewujudkan terlebih dahulu tiga komponen citra merek (Biels, 1992:), yaitu citra pembuat (corporate image), citra pemakai (user image) dan citra produk (product image). Agar dalam pemasaran jasa tersebut menjadi mudah. Pada kasus yang sama tapi berbeda obyek yaitu perusahaan yang berbeda dengan adanya merek baru (new brand), perusahaan mobil Toyota dan perusahaan air minum Aqua, Brand Image bisa mengangkat atau mengatrol laba perusahaan tersebut. Namun dalam kasus perguruan tinggi jelas berbeda dengan kasus yang ada pada mobil Toyota ataupun perusahaan air minum Aqua, 25 karena dilihat dari label atau merek yang mereka tawarkan sudah jelas mengenai jasa pendidikan apa yang akan mereka tawarkan. Dan jasa pendidikan yang akan merek tawarkan jelas akan sama dengan persepsi atau perkiraan para masyarakat (konsumen). Tapi dalam kasus perguruan tinggi yang bergerak pada bidang jasa jelas berbeda, perusahaan diatas. Dengan adanya perubahan pada merek baru (new brand) sudah jelas jasa yang akan ditawarkan akan mengalami perubahan, dan bisa jadi persepsi atau perkiraan dari masyarakat (konsumen) akan berbeda dengan perguruan tinggi. Maka dari itu perlu adanya penyatuan atau mengenalkan kembali tentang keberadaan perguruan tinggi tersebut dan jasa yang akan ditawarkan. Dari sekian banyak perguruan tinggi baik itu perguruan tinggi umum ataupun perguruan tinggi agama Islam, nama Universitas Islam Negeri (UIN) Malang adalah perguruan tinggi yang boleh dibilang masih baru, yang mana pada awalnya perguruan ini bernama Institut Agama Islam Negeri (IAIN),terus berubah menjadi Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN), tidak lama kemudian dalam kurun waktu kurang lebih 2 tahun mengalami perubahan sampai dua kali,yaitu Universitas Islam Idonesia Sudan (UIIS) dan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang pada tanggal 20 juni 2004 (WWW. UIN-Malang. ac.id). Universitas Islam Negeri (UIN) Malang sebagai lembaga Pendidikan senantiasa melakukan perbaikan dan peningkatan dalam memberikan 26 pilihan-pilihan bentuk jasa layanan pendidikan kepada para mahasiswa atau calon mahasiswanya. Hal ini terwujud dengan adanya beberapa fakultas-fakultas yang nota benenya “umum” di Universitas Islam Negeri (UIN) Malang dan perubahan-perubahan yang terjadi pada universitas yang memiliki predikat sebagai satu-satunya perguruan tinggi Islam yang berstatus “negeri” di Malang dan Universitas Islam Negeri di Jawa Timur. Padahal, dengan adanya status yang baru maka jasa yang ditawarkan akan lebih bervariatif dan modern tanpa meninggalkan kekhasannya yaitu jasa yang berbasis pada Islam. Untuk itu Universitas Islam Negeri (UIN) Malang juga perlu untuk lebih mendalami adanya perubahan pada perilaku manusia (konsumen), dan juga dengan adanya merek baru (new brand) Universita Islam Negeri (UIN) Malang harus bisa lebih memberikan pengenalan atau pemahaman yang lebih terhadap konsumen (mahasiswa atau calon mahasiswa) , untuk lebih bisa meraih simpatik dan perhatian dari konsumen (mahasiswa atau calon mahasiswa) . Sehingga Dengan tetap memperhatikan bahwasanya perilaku manusia (konsumen) itu berubah-ubah kadang rasional dan kadang irasional. Dari itu semua, maka perlu adanya pembangunan Brand Image dengan tiga variabel yaitu citra pembuat (corporate image), citra pemakai (user image) dan citra jasa pendidikan (product image) terhadap keberadaan UIN Malang yang mana keberadaannya masih sangat baru bagi para 27 konsumen atau masyarakat. Dengan membangun Brand Image tersebut apakah ada dampak yang signifikan terhadap permintaan (demand) akan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang sebagai pilihan untuk mencari ilmu atau untuk menggunakan jasa UIN Malang. Oleh karena itu, peneliti mengambil judul. “ RESPONSIF MAHASISWA TENTANG BRAND IMAGE TERHADAP PEMILIHAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG “ B. RUMUSAN MASALAH Apakah ada pengaruh antara variabel-variabel citra UIN Malang, citra konsumen (mahasiswa) dan citra jasa pendidikan terhadap pemilihan UIN Malang ? C. TUJUAN PENELITIAN Penelitian ini bertujuan Untuk mengetahui apakah ada pengaruh variabel Citra UIN Malang, Citra Konsumen (Mahasiswa) dan citra jasa pendidikan UIN Malang dalam memilih Universitas Islam Negeri ( UIN) Malang D. MANFAAT PENELITIAN 1. Bagi peneliti, penelitian ini untuk mengaplikasikan ilmu yang telah di dapat di bangku perkuliahan. 2. Bagi lembaga nantinya hasil dari penelitian dapat dijadikan sebagai bahan referensi untuk pengembangan selanjutnya dan menambah khasanah keilmuan, 28 3. Bagi Instansi dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi baru bagi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang, dalam menetapkan kebijakan-kebijakan baru kearah yang lebih baik. 29 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian penelitian terdahulu Tabel 1 Penelitian terdahulu No Nama Judul Analisis Hasil 1 M. Indara Suryanto Pengaruh Brand Image Terhadap Keputusan Konsumen Dalam Memilih Lembaga Pendidikan Bahsa Asing EF English First Malang Menggunakan jenis penelitian korelasi, dengan teknik non probability sampling Variabel citra pembuat yang paling dominan sebesar 0,442 2 Ummi farihah Pengaruh Brand Image Terhadap Pengambilan Keputusan Pembelian Air Mineral Gallon Merek Aqua Menggunakan jenis penelitian eksplanatori, dengan teknik accidental sampling Variabel citra produk yang paling dominan sebesar 0,252 3 Rieke Farid Santi Pengaruh Brand Image Terhadap Keputusan Kondumen Pada KANINDO Syari’ah Dengan mengunakan jenis penelitian explanotori reseerch Citra produk yang palimg dominant sebesar Sumber : Data Diolah Dari tabel diatas maka dapat dijelaskan seperti dibawah ini: Pertama, penelitian yang dilakukan oleh M. Indara Suryanto (2006) mahasiswa Universitas Brawijaya Malang dalam skripsinya yang berjudul “ Pengaruh Brand Image Terhadap Keputusan Konsumen Dalam Memilih Lembaga Pendidikan Bahasa Asing EF English First Malang “. Penelitian ini : (1)menggunakan jenis penelitian korelasi, (2) Obyek yang diteliti yakni 30 menggunakan lembaga pendididikan Bahasa Asing EF English First Malang (3) populasi adalah seluruh siswa EF English First yang tak hingga dengan teknik non probability sampling, (4) dengan menggunakan variabel (X1) citra pembuat (X2) citra pemakai (X3) citra jasa pendidikan dan diketahui bahwa variabel yang dominan adalah citra pembuat sebesar 0,442 Kedua. penelitian yang dilakukan oleh Ummi Farihah (2006) mahasisawa Universitas Brawijaya Malang dalam skripsinya yang berjudul “ Pengaruh Brand Image Jasa pendidikan Terhadap Pengambilan Keputusan Pembelian Air Mineral Gallon Merek Aqua”. Penelitian ini : (1) menggunakan jenis penelitian eksplanatori, (2) Obyek yang diteliti yakni Air Mineral Galon Merek Aqua, (3) populasi adalah mahasiswa strata dan diploma FE UNIBRA tahun ajaran 2006-2006 denga teknik accidental sampling, (4) dengan menggunakan variabel, yaitu (X1) citra pembuat, (X2)citra pemakai (X3) citra produk dari ketiga variabel yang digunakan diketahui variabel yang dominan adalah citra jasa pendidikan sebesar 0,252. Ketiga. Penelitian yang dilakukan oleh Rieke Farid Santi(2006) mahasiswa Universitas Islam Negeri Malang dalam skipsinya ysng berjudul “ Pengaruh Brand Image Terhadap Keputusan Konsumen Pada KANINDO Syari’ah ”. Penelitian ini : (1)menggunakan jenis penelitian explanotori research, (2) obyek yang diteliti yakni KANINDO Syari’ah 31 Cabang Dau, (3) populasinya adalah nasabah dari pada KANINDO Syari'ah periode 2004, (4) dengan menggunakan variabel yaitu (X1) citra pembuat (X2) citra pemakai (X3) citra produk, dari variabel yang digunakan citra jasa pendidikan yang paling dominan. Tabel 2 Persamaan dan perbedaan penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang No keterangan Penelitian terdahulu Penelitian sekarang 1 Lokasi penelitian EF English first Malang Universitas Brawijaya Kanindo Syariah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang 2 Obyek yang diteliti lembaga pendididikan Bahasa Asing EF English First Malang Air Mineral Galon Merek Aqua KANINDO Syari’ah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang 3 Alat analisis Analisi korelasi Analisis eksplanatori explanotori research Logit model 4 Hasil Terdapat Pengaruh Terdapat Pengaruh Terdapat Pengaruh Terdapat pengaruh Sumber : Data diolah 32 B. Jasa Pendidikan 1. Jasa Pendidikan Dalam suatu sistem pemasaran terdapat dua macam jenis pemasaran yaitu pemasaran barang dan pemasaran jasa. Penelitian ini memfokuskan pada pemasaran jasa yaitu jasa pendidikan. Untuk lebih memahami mengenai jasa, sebelumnya akan diuraikan definisi jasa sebagai berikut : Menurut Kotler dalam Tjiptono (2000:6) : “ Jasa adalah setiap tindakan atau perbuatan yang dapat ditawarkan oleh suatu pihak kepada pihak lainnya, yang pada dasarnya bersifat intangible (tidak berwujud fisik) dan tidak menghasilkan kepemilikan sesuatu. Produksi jasa bisa berhubungan dengan produk fisik maupun tidak. ” Menurut Stanton dalam Alma (2002:243) : “ jasa adalah sesuatu yang dapat diidentifikasi secara terpisah tidak berwujud, ditawarkan untuk memenuhi kebutuhan. Jasa dapat dihasilkan dengan menggunakan benda-benda berwujud atau tidak. “ Zeithaml dan Bitner dalam Alma (2002:243) menyatakan bahwa jasa adalah : “ jasa adalah suatu kegiatan ekonomi yang outputnya bukan produk dikonsumsi bersamaan dengan waktu produksi dan memberikan nilai tambah (seperti kenikmatan, hiburan, santai, sehat) bersifat tidak berwujud. ” 33 Dari ketiga definisi di atas dapat disimpulkan bahwa jasa adalah suatu kegiatan yang ditawarkan oleh suatu pihak kepada pihak lain untuk memuaskan kebutuhan dimana aktivitas tersebut tidak berwujud yang dapat atau tidak menyertai suatu produk fisik. Sedangkan pengertian pendidikan menurut John Dewey dalam Syaiful Sagala (2005:4) berpendapat bahwa pendidikan adalah proses yang tanpa akhir (Education is the proces without end), dan pendidikan merupakan proses pembentukan kemampuan dasar yang fundamental, baik menyangkut daya pikir (daya intelektual) maupun daya emosional (perasaan) yang diarahkan kepada tabiat manusia dan kepada sesamanya. Dictionary of Education dalam Nanang Fattah (2004:4) dinyatakan bahwa pendidikan adalah : (a) proses seseorang mengembangkan kemampuan, sikap, dan tingkah laku lainnya di dalam masyarakat mereka hidup, (b) proses sosial yang terjadi pada orang yang dihadapkan pada pengaruh lingkungan yang terpilih dan terkontrol (khususnya yang datang dari sekolah), sehingga mereka dapat memperoleh perkembangan kemampuan sosial dan kemampuan individu yang optimum. Menurut UUSPN No. 20 tahun 2003 Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, 34 kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Dari ketiga definisi di atas dapat disimpulkan bahwa pendidikan adalah proses berjenjang dan terencana yang dilakukan secara sadar untuk mengembangkan pribadi manusia dalam segala aspeknya yang meliputi; aspek kognitif, afektif dan psikomotorik menuju kearah positif. Berdasarkan pengertian diatas maka jasa pendidikan dapat diartikan sebagai suatu kegiatan terencana dan memiliki sistem yang ditawarkan oleh suatu lembaga pendidikan kepada peserta didik untuk memuaskan kebutuhan dalam mengembangkan dirinya sebagai manusia unggul dan bernilai guna. Sistem yang dimaksudkan adalah mencakup komponen-komponen dan satuan pendidikan yang menunjang penyelenggaraan dan tujuan pendidikan. Sebagaimana tercantum dalam UUSPN No. 20 Tahun 2003 : “Sistem pendidikan nasional adalah keseluruhan komponen pendidikan yang saling terkait secara terpadu untuk mencapai tujuan pendidikan nasional.”(Syaiful Sagala, 2005:9) 2. Klasifikasi Jasa Menurut Fitzsimmons dan Sullivan dalam Tjiptono (2000:14) bila dilihat dari sudut pandang konsumen, jasa dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama yaitu : a. For consumer ( facilitating services) 35 For consumer yaitu jasa yang dimanfaatkan sebagai sarana atau media untuk mencapai tujuan tertentu. 1. Transportasi, seperti pesawat terbang, bis, truk, dan kereta api. 2. Komunikasi, seperti TV, radio dan telepon. 3. Finansial, seperti asuransi dan bank. 4. Akomodasi, seperti restoran dan hotel. 5. Rekreasi, seperti taman wisata. b. To consumer (human service) To consumer yaitu jasa yang ditujukan kepada konsumen 1. People procesing, dibedakan lagi menjadi: a) Voluntary, seperti pusat ketenaga kerjaan dan fasilitas sinar X b) Involuntary, seperti klinik diagnosis dan pengadilan anak-anak. 2. People changing, terdiri atas: a) Voluntary, seperti universitas (perguruan tinggi) dan tempat ibadah. b) Involuntary, seperti rumah sakit dan penjara. 3. Karateristik Jasa Karateristik utama yang membedakan jasa dari barang, menurut Tjiptono (2000:15) adalah sebagai berikut : 36 a. Intangibility (tidak berwujud) Jasa bersifat intangible (tidak berwujud), maksudnya adalah jasa yang sifatnya tidak dapat dilihat, dirasa, diraba, dicium atau didengar sebelum jasa itu di beli dan dikonsumsi. b. Inseparability (tidak dapat dirasakan) Dalam hal ini umumnya jasa (barang) di produksi secara khusus dan dikonsumsi secara bersamaan jasa tidak dapat dipisahkan dari penyedia jasa dan pelanggan atau konsumen. c. Variability (Variabilitas) Jasa bersifat sangat variabel karena merupakan non-standardized output artinya banyak variasi bentuk, kualitas dan jenis tergantung pada siapa, kapan dan dimana jasa tersebut dihasilkan. d. Perishability (Tidak Tahan Lama) Jasa merupakan salah satu komoditas tidak tahan lama dan tidak dapat disimpan, keadaan tidak tahan lama dari jasa bukanlah suatu masalah jika permintaannya stabil, karena dapat melakukan persiapan pelayanan sebelumnya. C. Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan kegiatan atau aktivitas utama dalam perusahaan/organisasi untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya, serta untuk mendapatkan laba. Selain itu kegiatan pemasaran perusahaan 37 harus memberikan kepuasan kepada konsumen jika menginginkan usahanya dapat terus berjalan. Kotler (1993:13) Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial yang terdapat individu-individu dan kelompok, untuk memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan dan menukarkan jasa pendidikan yang bernilai dengan pihak lain. Dari definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa pemasaran terjadi dikarenakan adanya kebutuhan, keinginan dan permintaan konsumen akan suatu produk (barang atau jasa). Dalam hal ini kebutuhan dan keinginana merupakan upaya untuk mendapatkan kepuasan yang mendalam akan suatu jasa pendidikan , kemudian timbulah keinginan untuk untuk dapat memenuhinya. Upaya untuk dapat memenuhi keinginan ini menimbulkan adanya permintaan akan jasa pendidikan , yang dapat memenuhi kapuasan akan kebutuhan dan keinginan. D. Brand Image Dan Ekuitas UIN Malang 1. Brand Image Brand Image dalam kamus marketing (1988;61) didefinisikan sebagai citra merek tertentu yang melekat pada barang tertentu dalam fikiran pembeli. Sedangkan Freddy Rangkuti (2004;24) mendefinisikan Brand Image adalah sekumpulan asosiasi merek yang terbentuk dan melekat di benak konsumen (mahasiswa). 38 Brand Image dapat diartikan juga sebagai citra suatu produk. Menurut Kotler (2002;338) citra adalah persepsi masyarakat terhadap perusahaan atau produknya. Sedangkan citra menurut Webster dalam Sutisna (2001;331) adalah sebagai gambaran mental atau konsep tentang sesuatu atau keseluruhan dari persepsi yang terbentuk dalam pikiran seseorang terhadap suatu objek dengan jalan memproses informasi yang didapatkan. Dari beberapa pengertian tersebut dapat diketahui bahwa citra merek (Brand Image) merupakan sekumpulan asosiasi yang dipersepsikan oleh konsumen terhadap merek (Brand Image) tertentu. Brand Image disini tidak lain adalah UIN Malang yang mana jasa pendidikan yang ditawarkan sesuai dengan persepsi konsumen (mahasiswa). Manfaat adanya Brand Image menurut Bilson Simamora (2002 :3 ) merek memiliki manfaat antara lain (1) bagi penjual (2) bagi masyarakat dan (3) bagi pembeli. Menurut Sutisna (2001 :83) ada beberapa manfaat dari citra merek (Brand Image) yang positif, yaitu : a) Konsumen (mahasiswa) dengan citra yang positif terhadap suatu jasa pendidikan, lebih memungkinkan untuk melakukan pembelian/ pemakaian. 39 b) perguruan tinggi dapat mengembangkan lini jasa pendidikan dengan memanfaatkan citra positif yang telah terbentuk terhadap jasa pendidikan lama c) Kebijakan family branding dan laverage branding dapat dilakukan jika citra jasa pendidikan yang telah ada positif. Manfaat Brand Image bagi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang sesuai dengan teori diatas sebagai berikut : a) Bagi UIN Malang 1. UIN Malang mudah mengelolah jasa pendidikan dan melihat masalah yang timbul. 2. Memberikan perlindungan hukum dan keistimewaan atau ciri dari jasa pendidikan yang ditawarkan 3. memudahkan UIN Malang untuk melakukan segmentasi pasar. b) Bagi Masyarakat (Konsumen) 1. masyarakat tahu jasa apa yang ditawarkan dan mutu lebih terjamin. 2. memudahkan masyarakat (Konsumen) untuk mencari informasi dan bagaimana cara masuk ke UIN Malang 40 2. Ekuitas UIN Malang ( UIN Malang Equity ) Sebelum memahami tentang ekuitas UIN malang sebelumnya kita perlu mengetahui apa itu equiti. Equiti adalah merupakan nilai dari suatu merek, menurut sejauh mana merek mempunyai loyalitas merek yang tinggi, kesadaran, nama, kualitas yang dapat diterima, asosiasi merek yang kuat, serta asset lain (Kotler,et.al, 367). Aaker dalam wijanarko (2004 ;127) menjelaskan bahwa equiti adalah seperangkat asset dan lialibilitas merek yang berkaitan dengan suatu merek, nama, simbol yang menambahkan atau mengurangi nilai yang diberikan oleh sebuah barang atau jasa kepada perusahaan atau organisasi. Dari pendapat diatas dapat disimpulkan bahwasanya ekuitas UIN Malang adalah nilai dari UIN Malang, menurut sejauh mana UIN Malang mempunyai loyalitas merek yang tinggi, kualitas yang bis a diterima dan dengan adanya UIN Malang merupakan sebuah nama atau simbol yang menambahkan atau mengurangi nilai yang diberikan dari sebuah jasa pendidikan dari UIN Malang itu sendiri. 41 Hermawan, (2004;2002-211) : Sumber ekuitas antara lain : 1. Brand Awareness adalah ukuran kekuatan eksistensi merek atau nama UIN Malang di benak konsumen (mahasiswa). 2. Perceived quality adalah persepsi konsumen (mahasiswa) terhadap kualitas dan superioritas barang jasa relative terhadap pesaing. 3. Brand Assosiatian adalah asosiasi yang terkait dengan sebuah merek atau perguruan tinggi tertentu . 4. Asset-aset merek lain seperti trade mark, paten dan relationship dengan komponen saluran distribusi. Menurut Durianto (2001:6-7) nilai yang diberikan ekuitas kepada perusahaan/organisasi/ UIN Malang dalam bentuk : 1. Brand Equty yang kuat dapat mempertinggi keberhasilan program dalam memikat konsumen (mahasiswa) baru. 2. Brand loyality yang telah diperkuat merupakan hal penting dalam merespon inovasi yang dilakuakan pesaing. 3. Brand Assosiation juga tidak kalah penting sebagai dasar strategi positioning maupun strategi perluasan jasa pendidikan . E. Komponen Brand Image Brand Image memiliki 3 komponen pendukung (Biels, 1992) yaitu : 1. Citra pembuat (corporete image ) 2. Citra pemakai (user image) 3. Citra produk (produc image) 42 Dari tiga komponen diatas dalam UIN Malang yang disebut dengan citra pembuat adalah (1) citra dari pada UIN Malang, untuk citra pemakai adalah (2 ) citra dari konsumen (mahasiswa), sedangkan untuk citra produk adalah (3) citra dari jasa pendidikan UIN Malang. F. Perilaku Konsumen (Mahasiswa) Untuk memahami perilaku mahasiswa, kita perlu mengetahui terlebih dahulu tentang pengertian perilaku konsumen itu sendiri. Dan karena penelitian ini berkisar tentang perguruan tinggi maka konsumen disini adalah mahasiswa. Penggunaan kata mahasiswa untuk lebih memudahkan didalam membedakan dengan konsumen pada umumnya dan juga untuk kata pembelian diganti dengan memakai atau menggunakan. Basu Swastha dan Hani Handoko (2000:10) mendefinisikan perilaku konsumen (mahasiswa) sebagai “ kegiatan-kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan dan mempergunakan barang dan jasa, termasuk didalamnya proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan-kegiatan tersebut. American Marketing Association dalam Amirullah (2002:2) menyatakan : “perilaku konsumen (mahasiswa) merupakan interaksi dinamis antara pengaruh dan kognisi, perilaku dan kejadian disekitar kita, dimana manusia melakukan aspek pertukaran dalam hidup mereka. ” 43 Loudon dan Della Bitta, yang dikutip oleh Mangkunegara (2002:3) mengemukakan : “perilaku Konsumen (mahasiswa) dapat didefinisikan sebagai proses pengambilan keputusan dan aktivitas individu secara fisik yang dilibatkan dalam proses mengevaluasi, memperoleh, menggunakan, atau dapat mempergunakan barang atau jasa. ” Berdasarkan ketiga pendapat di atas yang mendefinisikan tentang perilaku konsumen (mahasiswa) dapat diambil kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan perilaku konsumen (mahasiswa) adalah tindakan-tindakan yang dilakukan oleh individu, kelompok atau organisasi yang berhubungan dengan proses pengambilan keputusan dalam mendapatkan, menggunakan barang atau jasa pendidikan atau jasa ekonomis yang dapat dipengaruhi lingkungan. Faktor – faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen (mahasiswa) diantaranya adalah (Kotler 2000 :) : a) Faktor budaya yang terdiri dari kultur, sub kultur, dan kelas sosial. b) Faktor sosial yang terdiri dari kelompok rujukan, keluarga peran, dan status sosial. c) Faktor personal yang terdiri dari usia, tahap ukur, hidup, jabatan, keadaan, ekonomi, gaya hidup, kepribadian, dan konsep diri. d) Faktor psikologimotivasi persepsi learning kepercayaan dan sikap. 44 Assael dalam Philip Kotlernya (2002;202-204) membedakan empat jenis perilaku pembelian konsumen (mahasiswa) berdasarkan tingkat keterlibatan pembelian dan tingkat perbedaan merek : 1. Pembelian Rumit Konsumen terlibat dalam perilaku pembelian yang rumit bila mereka sangat terlibat dalam pembelian dan sadar akan adanya perbedaan-perbedaan yang besar di antara merek. Perilaku pembelian yang rumit ini lazim terjadi bila jasa pendidikan mahal, jarang dibeli, berisiko dan sangat mengekspresikan diri. 2. Perilaku Pembelian Pengurangan Ketidak nyamanan. Kadang-kadang konsumen sangat terlibat dalam sebuah pembelian namun melihat sedikit perbedaan di antara berbagai merek. Keterlibatan yang tinggi dan didasari oleh fakta bahwa pembelian tersebut mahal, jarang dilakukan dan berisiko. 3. Perilaku Pembelian yang Mencari Kebiasaan. Banyak barang atau jasa yang digunakan/dibeli dengan kondisi rendahnya keterlibatan konsumen dan tidak adanya perbedaan merek yang signifikan. Konsumen memiliki sedikit keterlibatan dalam jenis barang atau jasa tersebut. 45 4. Perilaku Pembelian yang Mencari Variasi Beberapa situasi pembelian ditandai oleh keterlibatan konsumen yang rendah namun perbedaan merek yang signifikan. Konsumen biasanya sering melakukan peralihan merek. Dari keempat jenis perilaku pembelian konsumen tersebut di atas apabila dijabarkan dalam bentuk gambar, seperti dibawah ini : Gambar 1 Jenis perilaku konsumen Perilaku pembelian yang rumit Perilaku pembelian yang mencari variasi Perilaku pembelian yang mengurangi ketidaknyamanan Perilaku pembelian yang rutin/biasa esar PerBbedaan antar merek Kecil Tinggi Keterlibatan Rendah Sumber : Kotler, 2002; 203 Kotler dan Amstong (2001;223-228) memaparkan proses keputusan pembelian sebagai berikut : 1. Pengenalan Kebutuhan (need recognition) kebutuhan dapat dipicu oleh rangsangan internal ketika salah satu kebutuhan normal seseorang, (rasa lapar, haus, dan sek ) muncul pada tingkat yang cukup tinggi untuk menjadi dorongan. Selain itu, kebutuhan juga dapat dipicu oleh rangsangan eksternal. 46 2. Pencarian Irformasi(information search). Dalam tahap ini konsumen telah tertarik untuk mencari lebih banyak informasi. Sumber-sumber informasi yang dapat diperoleh konsumen antara lain meliputi sumber pribadi, komersial, public dan pengalaman 3. Evaluasi berbagai alternative (alternative ecalluation). Tahap dalam proses pengambilan keputusan pembelian dimana konsumen mengunakan informasi untuk mengevaluasi merek-merek alternative dalam suatu susunan pilihan. Proses evaluasi diawali dengan asumsi bahwa setiap konsumen melihat suatu jasa pendidikan sebagai satu paket atribut jasa pendidikan . Kemudian konsumen akan memberikan tingkat kepentingan yang berbeda pada atribut-atribut yang berbeda menurut kebutuhan dan keinginan yang unik. Lalu konsumen akan mengembangakan satu susunan keyakinan merek mengenai posisi setiap merek pada setiap atribut. Seperangkat keyakinan mengenai merek tertentu tersebut dikenal sebagai citra merek (Brand Image). Setelah itu barulah harapan kepuasan jasa pendidikan total konsumen akan bervariasi terhadap tingkat-tingkat atribut yang berbeda. Dan kemudian akhirnya konsumen mencapai suatu sikap terhadap merek yang berbeda lewat prosedur evaluasi. 47 4. Keputusan Pembelian (puschase decision) Dalam tahap ini komsumen benar-benar memakai jasa pendidikan. Hal ini muncul karena ada sikap orang lain dan faktor situasi yang tidak diharapkan. 5. Perilaku Pasca Pembelian (postpurchase behavior) Tahap dalam proses pengambilan keputusan pembeli dimanan konsumen mengambil tindakan lebih lanjut setelah membeli berdasarkan kepuasan atau ketidakpuasan yang mereka rasakan. Penentuan kepuasan pembeli terletak pada hubungan antara harapan konsumen dengan kinerja yang dirasakan dari jasa pendidikan . Jika jasa pendidikan gagal memenuhi harapan maka konsumen akan kecewa, begitu juga sebaliknya jika jasa pendidikan berhasil memenuhi harapan dari pada konsumen yaitu terpuaskan, dan jika harapan terlampui maka konsumen amat puas. Dari kelima tahap proses keputusan pembelian diatas dapat digambarkan sebagaimana beriku: Gambar 1 Proses keputusan pembelian Pengenalan kebutuhan Pencarian informasi Evaluasi berbagai alternatif Keputusan pembelian Perilaku pasca pembelian Sumber :Kotler, et, al, (2001: 228) 48 Namun, ketika sebuah produk/jasa pendidikan dianggap baru oleh konsumen, maka konsumen dalam membuat keputusan melalui proses adopsi. Kotler dan Amstrong (2001;229) mendefinisikan proses adopsi sebagai proses mental yang dilalui oleh seseorang, mulai dari pengenalan pertamanya dengan suatu inovasi sampai pada penerimaan/adopsi final. Dalam proses adopsi sebuah jasa pendidikan baru ada lima tahap yang harus dilalui konsumen: 1. Sadar konsumen menjadi sadar akan adanya jasa pendidikan /jasa baru, tetapi kekurangan informasi mengenainya. 2. Tertarik, konsumen mencari informasi mengenai jasa pendidikan baru. 3. Evaluasi, konsumen mempertimbangkan apakah masuk akal mencoba jasa pendidikan tersebut. 4. Mencoba, konsumen mencoba jasa pendidikan baru tersebut dalam skala kecil untuk meningkatkan perkiraan nilai jasa pendidikan tersebut. 5. Adopsi, konsumen memutuskan akan secara penuh dan teratur menggunakan jasa pendidikan baru tersebut. A. Citra Menurut Kajian Keislaman Menurut M. Ismail Yusanto (2002) Rosululloh memberi contoh melalui cara beliau berdagang untuk membangun sebuah citra, yakni dengan : 49 1. Penampilan. Tidak membohongi pelanggan, baik menyangkut besaran (kuantitas) maupun kualitasa. Seperti yang dijelaskan dalam surat Asy’Syu’Asaa’ ayt 181-181 yang berbunyi : (#θèù÷ρr& Ÿ≅ø‹s3ø9$# Ÿωuρ (#θçΡθä3s? z⎯ÏΒ z⎯ƒÎÅ£÷‚ßϑø9$# ∩⊇∇⊇∪ Artinya: Sempurnakanlah takaran dan janganlah kamu termasuk orang- orang yang merugikan. 2. Persuasi. menjauhi sumpah yang terlalu berlebihan dalam menjual suatu barang. Seperti hadist Bukhori Muslim yang melarang tentang ini yang berbunyi : 3. Pemuasan. Hanya dengan kesepakatan bersama, dengan suatu usulan dan penerimaan, penjualan akan sempurna. Hal ini dijelaskan dalam surat An-Nisaa’ ayat 29 yang berbunyi “ $y㕃r'¯≈tƒ š⎥⎪Ï%©!$# (#θãΨtΒ#u™ Ÿω (#þθè=à2ù's? Νä3s9≡uθøΒr& Μà6oΨ÷t/ È≅ÏÜ≈t6ø9$$Î/ HωÎ) βr& šχθä3s? ¸οt≈pgÏB ⎯tã <Ú#ts? öΝä3ΖÏiΒ 4 Ÿωuρ (#þθè=çFø)s? öΝä3|¡àΡr& 4 ¨βÎ) ©!$# tβ%x. öΝä3Î/ $VϑŠÏmu‘ ∩⊄®∪ Artinya: Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan 50 perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh dirimu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. 4. Pelayanan. Pelanggan yang tidak sanggup membayar kontan hendaknya diberi tempo untuk melunasinya. Selanjutnya, pengampunan ( bila memungkinkan) hendaknya diberikan jika benar-benar tidak sanggup membayar. 51 B. Kerangka Berfikir Gambar 2 Kerangka Berfikir Dimana disini Brand Image itu mempunyai tiga komponen yaitu, (1) citra pembuat, (2) citra pemakaidan (3) citra produk pendidikan. Namun pada kasus Universitas Islam Negeri (UIN) malang, dimana Brand Image disini adalah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang yang mana tiga komponen diatas yaitu citra pembuat disebut dengan citra UIN Malang(1), untuk citra pemakai disebut dengan citra konsumen atau BRAND IMAGE Citra UIN Malang Citra konsumen (mahasiswa) Citra jasa pendidikan K E PUTUSAN KONSUMEN 52 mahasiswa (2), dan untuk citra produk disebut dnegan citra jasa pendidikan UIN Malang (3). Dari ketiga komponen diatas yaitu : citra UIN Malang, citra mahasiswa dan citra jasa pendidikan bisa berpengaruh pada keputusan konsumen (mahasiswa) dalam memilih Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. C. Hipotesis Hipotesis adalah jawaban sementara yang bersifat sementara terhadap suatu permasalahan penelitian sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Arikunto 1998 :67) pada penelitian ini hipotesis yang akan diuji sebagai berikut, Terdapat pengaruh antara variabel-variabel citra UIN Malang, citra konsumen (mahasiswa) dan citra jasa pendidikan terhadap pemilihan UIN Malang ? 53 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Obyek penelitian ini akan dilaksanakan di Universitas Islam Negeri ( UIN ) yang terletak di Jln : Gajayana no. 50 Malang. B. Jenis dan Pendekatan Penelitian Menurut Sugiyono (1999:1) penelitian adalah merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Penelitian penting artinya bagi seorang peneliti dalam memecahkan permasalahan atau menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang fenomena yang ada dilingkungannya. Jenis penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif. Menurut Suharsimi Arikunto (2002), penelitian kuantitatif, sesuai dengan namanya, banyak dituntut menggunakan angka, mulai dari pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut, serta penampilan dari hasilnya. Selain data yang berupa angka, dalam penelitian kuantitatif juga ada data berupa informasi kualitatif. Sedangkan pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survai. Menurut Singarimbun dan Effendi (1995:3) penelitian survai adalah penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. 54 C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Menurut Nasir (1999:144) populasi merupakan kumpulan dari individu dengan kualitas serta ciri-ciri yang telah ditetapkan. Sedangkan menurut Mendenhall dalam Algifari (2003:7) mendefinisikan populasi sebagai berikut: ‘a population is the set representing all observations of interest to the sample collector’. Atas dasar batasan di atas, maka populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa baru UIN Malang angkatan 2005-2006. Tabel 3 Jumlah mahasiswa UIN Malang No Prodi / Jurusan Jumlah Mahasiswa 1 PAI 233 2 IPS 80 3 Al Akhwal As Syakhshiyah 103 4 Bahasa dan sastra arab 101 5 Bahasa dan sastra inggris 108 6 Psikologi 128 7 Matematika 71 8 Biologi 63 9 Kimia 25 10 Fisika 28 11 Teknik informatika 126 12 Teknik Arsitektur 38 13 Manajemen 112 Total 1216 Sumber: UIN Malang, 2005-2006 55 2. Sampel Menurut sugiyono (2006;89) sampel adlah bagian dari jumlah dan karakteristik yan dimiliki populasi yang akan diteliti dan dianggap telah mewakili dan Representatif dan mencerminkan ciri dari populasi Menurut Naresh k. Malhotra (2006;13), smple adalah prosentase yang diambil dari populasi yang diteliti D.Teknik Pengambilan Sampel Untuk mengetahui jumlah sampel yang dipilih digunakan rumus Slovin dalam (Husein Umar, 2002:141) yaitu sebagai berikut : 934,921216 Dimana: n : Sampel N : Populasi E : Standart error 10% Berdasarkan rumus diatas, diketahui jumlah sampel dari populasi adalah sebanyak 93 orang. Teknik pengambilan sampel dalam dalam penelitian ini adalah sample acak sederhana ( Simple Random Sampling ). Sample acak sederhana (Simple Random Sampling) adalah sebuah sample yang diambil sedemikian rupa sehingga tiap unit penelitian atau satuan elementer dari populasi %) 13,16 1216 2 n = = = = 10(12161+ 56 mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai sampel (Singarimbun, 1995:154). Dalam perhitungan teknik pengambilan sampel di atas, peneliti melakukan pembulatan untuk lebih memudahkan perhitungan dan lebih representatif. Hal ini menjadikan sampel penelitian sebanyak 100 orang. Tabel 4 Jumlah sampel No Prodi / Jurusan Jumlah Mahasiswa Sampel 1 PAI 233 19 2 IPS 80 7 3 Al Akhwal As Syakhshiyah 103 9 4 Bahasa dan sastra arab 101 8 5 Bahasa dan sastra inggris 108 9 6 Psikologi 128 11 7 Matematika 71 6 8 Biologi 63 5 9 Kimia 25 2 10 Fisika 28 2 11 Teknik informatika 126 10 12 Teknik Arsitektur 38 3 13 Manajemen 112 9 Total 1216 100 Sumber: data diolah, 2007 E. Data dan Sumber Data Dalam penelitian ini data dan sumber data yang digunakan, yaitu: Data primer, merupakan data yang didapat dari sumber pertama, yang diperoleh secara langsung dari tempat penelitian (lokasi penelitian) yaitu 57 diperoleh dari hasil penyebaran kuesioner kepada mahasiswa yang dipilih sebagai sampel atau sebagai responden. Data sekunder, merupakan data primer yang telah diolah lebih lanjut dan disajikan oleh pihak pengumpul data primer, misalnya dalam bentuk tabel-tabel atau diagram, serta diperoleh dari pihak lain yang bersifat saling melengkapi dengan data primer yang berupa dokumen-dokumen, bahan-bahan kepustakaan yang terkait dengan judul penelitian. F. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data menurut Suharsimi Arikunto (1995) adalah cara-cara yang dapat digunakan oleh peneliti untuk mengumpulkan data. Dalam penelitian ini menggunakan beberapa teknik pengumpulan data sebagai berikut: (a) metode kuesioner, dilakukan yaitu dengan cara memberikan sejumlah lembar pertanyaan yang berkaitan dengan permasalahan penelitian kepada mahasiswa sebagai responden yang dipilih sehingga diperoleh data yang akurat tentang fakto-faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa memilih UIN Malang dan () metode dokumentasi, dilakukan berkaitan dengan obyek dan subyek penelitian melalui pencatatan dokumen-dokumen instansi atau perusahaan dan bahan-bahan kepustakaan yang terkait dengan penelitian ini, serta data-data lain yang menunjang. 58 G.Konsep, variabel, Operasional dan Skala Pengukuran 1. Konsep Dan Variabel Penelitian. Dalam penelitian, sangatlah penting untuk menetapkan suatu konsep yang akan dipakai untuk menggambarkan secara tepat fenomena yang akan diteliti. Melihat peranan konsep dalam penelitian menghubungkan dua teori dan abservasi antara abstraksi dan realitas. Menurut Effendi, dalam Singarimbun dan Effendi, (1995:33-34), “konsep adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan secara abstrak kejadian, keadaan, kelompok atau individu yang menjadi pusat perhatian ilmu sosial. Dalam merumuskan konsep diharapkan peneliti dapat menyederhanakn pemiliknya, sehingga dapat dimengerti oleh orang lain dan tidak terjadi kesalahan pengukuran.” Setelah konsep sudah ditentukan baru kemudian diturunkan kedalam variabel-variabel dan indikator serta diturunkan lagi menjadi bagian yang terkecil yaitu item-item Untuk mengetahui variabel yang diteliti apa yang dimaksud dengan variabel itu sendiri. Menurut effendi dalam singarimbun effendi, (1995:42), “variabel merupakan dimensi konsep yang mempunyai variasi nilai, karena itu variabel sangat tergantung pada dimensi atau sudut pandang dari konsep-konsep yang dibawa”. Dalam penelitian ini variabel bebasnya (X) ada tiga, yaitu : 59 1. Citra UIN Malang (X1) adalah anggapan atau penilaian konsumen terhadap atribut jasa UIN Malang yang meliputi popularitas,kredibilitas dan jaringan. 2. Citra Konsumen (mahasiswa) (X2) adalah anggapan atau penilaian konsumen terhadap atribut jasa UIN Malang yang meliputi pemakai, gaya hidup dan kelas sosial. 3. Citra Jasa pendidikan (X3) adalah anggapan atau penilaian konsumen terhadap atribut jasa UIN Malang yang meliputi antribut dan manfaat 2. Definisi Operasional Menurut effendi dalan singarimbun dan effendi, (1995:46), definisi operasional adalah unsur penelitian yang memberitahukan bagaimana cara mengukur suatu variabel. Untuk memperjelasa konsep, varibel antara variabel dan indikator beserta item-item diatas, maka dapat dilihat pada tabel berikut : 60 Tabel 5 Konsep, Variabel, Indikator dan Item Pengukuran Variabel Konsep Variabel Indikator Item Citra UIN Malang (X1) 1) Popularitas 2) Kredibilitas 3) Jaringan 1) Mengerti akan kebutuhan 2) Perguruan tinggi yang diakui 3) Dosen berkualitas/profesional 4) Mempunyai jaringan yang luas Citra Konsumen (Mahasiswa) (X2) 1) Pemakai 2) Gaya Hidup 3) Kelas Sosial 1) Untuk semua kalangan 2) Pemakai modern 3) Pribadi yang sopan 4) Bagi status menengah dan atas BRAND IMAGE Citra Jasa pendidikan (X3) 1) Atribut 2) manfaat 1) Pilihan program pendidikan 2) Tempat pembelajaran yang nyaman dan kondusif 3) Membantu untuk sukses 4) Jaminan KEPUTUSAN KONSUMEN Keputusan memilih UIN Malang (Y) Pertimbangan akhir sebelum memakai jasa UIN Malang 1) Nama besar UIN Malang Sumber: Basu Swastha dan Hani Handoko (2000:16) 61 Didalam penelitian ini variabel yang diukur adalah : Keputusan memilih UIN Malang (Y) Y=1= konsumen memilih UIN Malang Y=0= konsumen tidak memilih UIN Malang Dalam penelitian ini peneliti menggunakan Skala Likert. Menurut Singarimbun dan Effendi, (1995:111), “Skala Likert merupakan cara pengukuran yang berhubungan dengan pertanyaan tentang sikap seseorang (Responden) terhadap sesuatu.” Tingkat dan skala pengukuran yang digunakan adalah Tingkat Ukuran Ordinal dengan menggunakan Skala Likert, dimana responden diminta mengisi daftar pertanyaan dengan jumlah kategori sebanyak lima dan semua jawaban responden dihitung menggunakan skor yaitu : a. Jawaban sangat setuju diberi skor 5 b. Jawaban setuju diberi skor 4 c. Jawaban tidak berpendapat (netral) diberi skor 3 d. Jawaban tidak setuju diberi skor 2 e. Jawaban sangat tidak setuju diberi skor 1 62 H.Metode Analisis Data Untuk menjawab tujuan dilakukan analisis diskripsi untuk mengetahui pengaruh persepsi mahasiswa/konsumen mengenai Brand Image UIN menggunakan analisis berganda Model Logit dengan menggunakan bantuan program SPSS. Menurut Kuncoro (2001) Model logit adalah suatu cara untuk mengkuantitatifkan hubungan antara probabilitas dua pilihan dengan beberapa karakteristik yang dipilih. Bentuk dasar logit yang dikemukakan oleh Gujarati (1995) adalah : Pi = E (Y = 1│Xi) = …………………………………. (1) Dimana X adalah variabel independen, dan Y = 1 jika mahasiswa/konsumen memutuskan untuk merespon baik. Model berikut ini menunjukkan mahasiswa yang merespon baik terhadap UIN Malang: Pi=E(Y= 1│Xi) = )21(11Xieββ+−+ …………………………………. (2) Dimana : Pi = Zie−+11…………………………………………………………(3) Persamaan diatas merupakan Logistic distribution function (logit), dimana : Zi = 2 + ك 1ك Xi …………………………………………………….. (4) Bila Pi adalah probabilitas untuk mahasiswa yang merespon baik yaitu Yi = 1, dan (1 - Pi) adalah probabilitas untuk mahasiswa yang tidak merespon baik (respon jelek) yaitu Yi = 0, maka : 63 1 - Pi =Zie−+11 ……………………………………….……………..(5) Distribusi Yi dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 6 Distribusi Y1 Selanjutnya bentuk persamaan (1) dapat diubah menjadi : PiP− i 1 = Ziee− = e Zi + + 1 1 .(6) Zi...............................……………….............. Pi / ( 1- Pi) adalah odds ratio dalam hal responsi, yaitu probabilitas bahwa mahasiswa yang merespon baik terhadap UIN Malang yang merespon tidak baik. Selanjutnya, dengan menggunakan logaritma alamiah (natural log), dapat diperoleh persamaan : Li = Ln ( PiPi ) = Z 1− (7) L adalah log dari odds ratio, yang tidak hanya linier pada variabel X, namun juga linier pada parameternya. L disebut logit. Selanjutnya jika mahasiswa/konsumen merespon baik , maka : i = X1 +…………………………. Yi Probability 0 1 1-Pi Pi Total 1 64 Li = Ln (01) …………..………………………………………….(8) Sedangkan jika konsumen merespon jelek,maka : Li = Ln ( 1 ) …………………………………………………….(9) Pendugaan parameter yang menggunakan data individu dilakukan dengan prosedur Maximum Log Likelihood. Model umum analisis logitnya (dari keputusan konsumen untuk merespon Brand Image UIN Malang dengan baik) adalah Y = f (X 0 1, X2, X3, ,…….. ) dari model umum ini kemudian dibuat sebuah model persamaan regresi yang akan diestimasikan dengan bentuk : 10 X6 + u a Y n yang merespon baik. merespon jelek. swa (Citra Pemakai) Y = a + b1 X1 + b2 X2 +………………………..b Dimana : Y = Dummy (response baik atau jelek) Bil = 1, konsume Y= 0, konsumen yang a =Konstanta b1...b10 = Koefisien regresi X1 = Citra UIN Malang (Citra Pembuat) X2 = Citra Mahasi X3 = citra jasa Pendidikan UIN Malang u = Galat (error) 65 Sebelum menganalisa secara parsial, terlebih dahulu dilakukan bebera ujian antara lain: 1) rameter (Uji G) H1: ≠ 0 G = -2 ln pa peng Uji Signifikansi Model Dan Pa Ho: = 0 Statistika uji yang digunakan : )(ModelBLikelihood Likelihood(ModelA) saja usi Khi Kuadrat dengan derajat bebas p atau G ~ χp2. ata antara klasifikasi yang diprediksi denga maka mode alisis selanjutnya. Hipote Model B: model yang hanya terdiri dari konstanta Model A: model yang terdiri dari seluruh variabel G berdistrib Ho ditolak jika G > χ2 α, p; α : tingkat signifikansi. Bila Ho ditolak, artinya model A signifikan pada tingkat signifikansi α 2) Uji Kelayakan Model (Hosmer and Lemeshow Test) Setelah dilakukan uji G, kemudian dilakukan Uji Kelayakan Model (Hosmer and Lemeshow Test) yang diperlukan untuk melihat ada atau tidak adanya perbedaan yang ny n klasifkikasi yang diamati. Jika tidak ada perbedaan yang nyata, l probabilitas logit ini layak dipakai untuk an sa yang digunakan adalah: 66 H0 = Tidak ada perbedaan yang nyata antara klasifikasi yang H1 A 1. e, maka H0 diterima - Jika Chi-square hitung > Chi-square table, maka H0 ditolak 2. berdasarkan perbandingan tingkat signifikansi - Jika probabilitas > 0,05 maka H0 diterima - Jika probabilitas < 0,05 maka H0 ditolak diprediksi dengan klasifikasi yang diamati. = da perbedaan yang nyata antara klasifikasi yang diprediksi dengan klasifikasi yang diamati. Dengan 2 dasar pengambilan keputusan: berdasarkan perbandingan Chi-square uji dan table - Jika Chi-square hitung < Chi-square tabl 67 BAB IV PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN A. Gambaran Umum (Sejarah Singkat, Visi dan Misi UIN Malang) Sejak berdiri pada tahun 1961, berdasarkan Surat Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 1961, perguruan tinggi Islam ini telah empat kali berubah nama. Pada awalnya, perguruan tinggi ini merupakan bagian dari IAIN Sunan Ampel Surabaya, dikenal dengan nama Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Ampel Malang. IAIN Sunan Ampel pada waktu itu terdiri atas tiga fakultas induk, yaitu Fakultas Syari’ah di Surabaya, Fakultas Ushuluddin di Kediri, dan Fakultas Tarbiyah di Malang. Sekalipun pada awalnya berstatus sebagai fakultas induk di lingkungan IAIN Sunan Ampel, akan tetapi sejak awal tahun 1980-an ket ika IAIN Sunan Ampel Surabaya membuka Fakultas Tarbiyah sendiri di Surabaya, maka status sebagai fakultas induk tersebut dengan sendirinya berubah menjadi fakultas cabang, sama dengan fakultas-fakultas lainnya di daerah. Pada tahun 1997, tatkala Departemen Agama melakukan otonomisasi terhadap fakultas cabang di lingkungan IAIN di seluruh Indonesia dengan mengubahnya menjadi sekolah tinggi, maka Fakultas Tarbiyah cabang IAIN Sunan Ampel di Malang berubah pula statusnya menjadi Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Malang. Kampus ini selanjutnya 68 dikenal dengan nama STAIN Malang. Dengan status baru sebagai STAIN Malang yang memperoleh otonomisasi dalam pengelolaan pendidikanya, hal tersebut selanjutnya dijadikan momentum untuk mengembangkan diri secara lebih leluasa, termasuk dalam pengembangan kelembagaannya. Terkait dengan pengembangan kelembagaan ini, STAIN Malang berusaha untuk merubah status menjadi Universitas Islam Negeri. Proposal perubahan status diajukan ke Departemen Agama sejak tahun 199 alah ked 9 bersamaan dengan usulan perubahan status dari beberapa IAIN di Indonesia, seperti IAIN Syarif Hidayatullah di Jakarta, IAIN Syarif Qosim di Pakanbaru, IAIN Sunan Gunung Djati di Bandung dan IAIN Sunan Kalijaga di Yogyakarta. Di tengah proses pembahasan usulan alih status menjadi Universitas Islam Negeri, STAIN Malang ditunjuk oleh Menteri Agama sebagai pelaksana Memorandum of Understanding (MoU) antara pemerintah Republik Sudan dengan Indonesia yang diantara isi MoU itu ad ua negara sepakat untuk menyelenggarakan pendidikan tinggi dengan nama Universitas Islam Indonesia Sudan (UIIS) yang peresmiannya dilakukan oleh Wakil Presiden Republik Indonesia dan disaksikan oleh Wakil Presiden Republik Sudan pada tanggal 21 Juli 2002 di Malang. Pada perkembangan selanjutnya, status STAIN Malang yang sudah resmi menjadi UIIS tersebut ketika dikonsultasikan dengan Menteri Pendidikan Nasional tidak dapat ditindak-lanjuti dengan keputusan 69 Presiden untuk dapat berubah status menjadi Universitas Islam Negeri. Hal ini disebabkan oleh perundang-undangan yang berlaku di Indonesia tidak mengenal adanya pengelolaan perguruan tinggi negeri dengan menggunakan nama dua negara. oleh karena itu, setelah melalui proses yang panjang, sebagai jalan keluarnya disepakati oleh pihak-pihak yang terkait yaitu Menteri Agama dan Menteri Pendidikan Nasional bahwa untuk dapat melakukan perubahan status kelembagaan menjadi IN) Malang memperoleh rekomendasi dari Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara untuk membuka 6 Fakultas, yaitu (1) Fakultas Tarbiyah, (2) Fakultas Syari’ah, (3) Fakultas Humaniora dan Budaya, (4) Fakultas Psi Universitas Islam Negeri, maka kampus ini tidak lagi menggunakan nama Universitas Islam Indonesia Sudan (UIIS) melainkan nama Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Akhirnya, sekalipun harus melalui proses yang sangat panjang, pada tanggal 21 Juni 2004 diperoleh hasil perubahan status kelembagaan dengan ditanda-tanganinya keputusan Presiden Nomor 50 Tahun 2004 tentang Perubahan Status STAIN Malang menjadi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Atas dasar Keputusan Presiden itu, Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat bersama Menteri Agama atas nama Presiden Republik Indonesia meresmikan Universitas Islam Negeri (U kologi, (5) Fakultas Ekonomi dan (6) Fakultas Sains dan Teknologi. 70 1. Visi dan Misi 1.1. Visi UIN Malang Visi UIN Malang adalah sebagai lembaga pendidikan tinggi Islam, melalui kegiatan pendidikan dan pengajaran, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat mampu melahirkan sarjana yang memiliki kedalaman spiritu dan men yang n 1.2. M 1. emiliki kemantapan akidah dan 2. 3. lmu pengetahuan, teknologi, dan seni melalui pengkajian dan penelitian ilmiah. 4 Menjunjung tinggi, mengamalkan, dan memberikan keteladanan dalam kehidupan atas dasar nilai-nilai Islam dan budaya luhur al, keluhuran akhlak, keluasan ilmu dan kematangan profesional, jadi pusat pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni berafaskan Islam serta menjadi kekuatan penggerak masyarakat. isi UIN Malang Mengantarkan mahasiswa m kedalaman spiritual, keluasan ilmu dan kematangan profesional. Memberikan pelayanan dan penghargaan kepada penggali ilmu pengetahuan, khususnya ilmu pengetahuan dan teknologi serta seni yang bernafaskan Islam. Mengembangkan i . bangsa Indonesia. 71 2. Struktur Organisasi dan Unsur Layanan Pendidikan UIN Malang 2.1. Struktur Or Adapun struktur organisasi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang eperti yang ada dalam bagan organisasi dibawah ini : Gambar 4 Struktur Organisasi UIN Malang 2. 1. 2. ggarakan koordinasi perumusan kebijakan dan memimpin penyelenggaraan ganisasi s 3. Unsur Pimpinan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang Sumber : UIN Malan 2. Unsur Pimpinan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang Pimpinan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang adalah Rektor yang berperan sebagai pembantu Menteri di bidang yang menjadi tugas kewajibannya. Rektor mempunyai tugas menyelen 72 pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat ; membina tenaga kependidikan, mahasiswa, tenaga administrasi dan hubungan dengan lingkungannya. 5. Rektor Bidang Akademik mempunyai tugas 7. Pembantu Rektor Bidang Kemahasiswaan mempunyai tugas membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan di bidang pembinaan dan pelayanan kesejahteraan mahasiswa. 3. Rektor dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh 3 (tiga) orang Pembantu Rektor yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Rektor. 4. Pembantu Rektor terdiri atas Pembantu Rektor Bidang Akademik, Pembantu Rektor Bidang Administrasi Umum dan Pembantu Rektor Bidang Kemahasiswaan. Pembantu membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan pendidikan dan pengajaran, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan kerjasama. 6. Pembantu Rektor Bidang Administrasi Umum mempunyai tugas membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan kegiatan bidang keuangan dan administrasi umum. 73 2.3. U 2.3 1. itas yang 2. al atau seni budaya tertentu. 4. ada masyarakat serta 5. terdiri atas Pembantu Dekan Bidang 6. lam memimpin nsur Pelaksana Akademik .1. Fakultas Fakultas adalah unsur pelaksana akademik Univers melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang yang berada di bawah Rektor. Fakultas mempunyai tugas mengkoordinasikan dan melaksanakan pendidikan akademik dan/atau profesion dalam satu atau seperangkat cabang ilmu pengetahuan, agama, sains dan teknologi dan/ 3. Fakultas dipimpin oleh seorang Dekan yang bertanggung jawab langsung kepada Rektor. Dekan mempunyai tugas memimpin penyelenggaraan pendidikan, penelitian, pengabdian kep membina tenaga kependidikan, mahasiswa, tenaga administrasi dan administrasi Fakultas. Dalam melaksanakan tugas, Dekan dibantu oleh 2 (dua) Pembantu Dekan yang Akademik dan Kemahasiswaan dan Pembantu Dekan Bidang Administrasi Umum. Pembantu Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan mempunyai tugas membantu Dekan da 74 pelaksanaan pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan pembinaan kemahasiswaan. Pembantu Dekan Bidang Administrasi Umum mempunyai tugas membantu De 7. kan dalam memimpin dan 8. demik pada Fakultas adalah 10 al dalam sebagian atau satu cabang ilmu ogram Studi mempunyai tugas 2.3 1. tas yang melaksanakan sebagian tugas dan fungsi mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan di bidang keuangan dan administrasi umum. Unit pelaksana aka Jurusan/Program Studi yang dipimpin oleh Ketua Jurusan/Program Studi. 9.Ketua Jurusan/Program Studi dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh seorang Sekretaris Jurusan/Program Studi. . Ketua Jurusan/Program Studi mempunyai tugas memimpin pelaksanaan pendidikan akademik dan/atau profesion pengetahuan, agama, sains dan teknologi, dan/atau seni tertentu. 11. Sekretaris Jurusan/Pr melaksanakan urusan administrasi Jurusan/Program Studi. .2. Program Pascasarjana Program Pascasarjana adalah unsur pelaksana akademik Universi 75 Universitas Islam Negeri (UIN) Malang yang berada di bawah Rektor. 2. Program Pascasarjana mempunyai tugas menyelenggarakan pendidikan Program Pascasarjana. Program Pascasarjana menyelenggarakan fungsi pelaksanaan pendidikan dan pengajaran, penelitian, pengabd 3. ian kepada lain. 5. ependidikan, mahasiswa, tenaga bih Asisten Direktur. masyarakat, pembinaan sivitas akademika dan kerja sama dengan Fakultas dan/atau lembaga-lembaga 4. Program Pascasarjana dipimpin oleh seorang Direktur yang bertanggungjawab langsung kepada Rektor. Direktur mempunyai tugas menyelenggarakan koordinasi perumusan kebijakan dan memimpin penyelenggaraan pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat serta membina tenaga k administrasi dan hubungan dengan lingkungannya di tingkat Program Pascasarjana. 6. Dalam menjalankan tugas sehari-hari, Direktur dibantu oleh dua atau le 7. Asisten Direktur bertanggungjawab langsung kepada Direktur. 76 8. Program studi tertentu pada Program Pascasarjana dapat dilaksanakan oleh Fakultas yang memenuhi persyaratan dengan tetap di bawah koordinasi Direktur. .3.Lemb 2.3 aga Penelitian dan Pengembangan mengembangkan, an penelitian dan 3.D P a. kan untuk menunjang pengembangan konsepsi 1.Lembaga Penelitian dan Pengembangan adalah unsur pelaksana sebagian tugas dan fungsi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang di bidang penelitian yang berada di bawah Rektor. 2. Lembaga Penelitian dan Pengembangan mempunyai tugas melaksanakan, mengkoordinasikan, memantau dan menilai pelaksanaan kegiat bekerjasama dengan lembaga-lembaga lain. alam melaksanakan tugas tersebut, Lembaga Penelitian dan engembangan menyelenggarakan fungsi : Perumusan kebijakan di bidang penelitian. b.Pelaksanaan penelitian ilmu agama Islam, ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau seni yang bernafaskan Islam dimaksud pembangunan nasional, wilayah dan/atau daerah. c. Pelaksanaan penelitian untuk pengembangan sistem pendidikan dan institusi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. 77 d.Pelaksanaan tugas administrasi lembaga penelitian. . Pelaksanaan pengembangan pola dan konsepsi pe e mbangunan 4. 5. enyelenggaraan penelitian, mengembangkan dan ngusahakan dan 6. 2.3 kepada Masyarakat ada masyarakat yang 2. mpunyai tugas kerjasama dengan lembaga-lembaga lain. nasional, wilayah dan/atau daerah berdasarkan nilai agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau seni. Lembaga Penelitian dan Pengembangan dipimpin oleh Ketua yang bertanggung jawab langsung kepada Rektor. Ketua Lembaga Penelitian dan Pengembangan mempunyai tugas menyelenggarakan koordinasi perumusan kebijakan dan memimpin p memantau serta menilai pelaksanaan penelitian yang diselenggarakan oleh Pusat Penelitian serta me mengendalikan administrasi dan sumber daya yang diperlukan. Ketua dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh Sekretaris. .4. Lembaga Pengabdian 1. Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat adalah unsur pelaksana sebagian tugas dan fungsi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang di bidang pengabdian kep berada di bawah Rektor. Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat me menyelenggarakan pengabdian kepada masyarakat dan 78 3 kepada Masyarakat menyelenggarakan fungsi: egeri d rakat dalam e 4. 5. a masyarakat, n penelitian yang diselenggarakan oleh Pusat Pengabdian kepada sahakan dan mengendalikan . Dalam melaksanakan tugas tersebut, Lembaga Pengabdian a. Perumusan kebijakan di bidang pengabdian kepada masyarakat. b.Pengamalan nilai agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau seni. c. Peningkatan relevansi program Universitas Islam N (UIN) Malang sesuai kebutuhan masyarakat. .Pelaksanaan pemberian bantuan kepada masya melaksanakan pembangunan. . Pelaksanaan administrasi lembaga kepada masyarakat. Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat dipimpin oleh Ketua yang bertanggung jawab langsung kepada Rektor. Ketua Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat mempunyai tugas mengkoordinasikan perumusan kebijakan dan memimpin penyelenggaraan pengabdian kepad mengembangkan, memantau dan menilai pelaksanaa Masyarakat serta mengu administrasi dan sumberdaya yang diperlukan. 6. Ketua dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh Sekretaris. 79 2.4. Un 2.4 strasi Akademik dan Kemahasiswaan ik, 3. istrasi akademik. 4. istrasi Akademik dan Kemahasiswaan dipimpin 5. agian Kemahasiswaan dan Bagian sur Pelaksana Administrasi .1. Biro Admini 1. Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan adalah unsur pembantu pimpinan di bidang administrasi akademik dan kemahasiswaan yang berada dan bertanggung jawab langsung kepada Rektor. 2. Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan mempunyai tugas menyelenggarakan administrasi di bidang akadem kemahasiswaan dan kerjasama di lingkungan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Dalam melaksanakan tugas tersebut, Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan menyelenggarakan fungsi: a)Pelaksanaan admin b)Pelaksanaan administrasi kemahasiswaan dan alumni. c) Pelaksanaan kerja sama dengan lembaga lain. Biro Admin oleh seorang Kepala. Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan terdiri atas Bagian Akademik, B Kerjasama. 80 6. Bagian Akademik mempunyai tugas melaksanakan pelayanan administrasi pendidikan dan ketatausahaan serta administrasi 2.4 1. wah dan 2. mempunyai tugas melaksanakan dministrasi kepegawaian, Kekayaan Negara tausahaan di (UIN) Malang. 3. ministrasi Umum anaan administrasi keuangan dan IKN. Program Pascasarjana. 7.Bagian Kemahasiswaan mempunyai tugas melaksanakan penyelenggaraan administrasi kegiatan mahasiswa dan alumni. 8. Bagian Kerjasama mempunyai tugas melaksanakan hubungan kerjasama dengan lembaga pemerintah dan non-pemerintah. .2.Biro Administrasi Umum Biro Administrasi Umum adalah unsur pembantu pimpinan di bidang administrasi umum yang berada di ba bertanggung jawab langsung kepada Rektor. Biro Administrasi Umum penyusunan rencana dan program, a administrasi keuangan dan Inventaris (IKN), perlengkapan, kerumahtanggaan dan keta lingkungan Universitas Islam Negeri Dalam melaksanakan tugas tersebut, Biro Ad menyelenggarakan fungsi: a) Penyusunan rencana dan fungsi. b)Pelaksanaan administrasi kepegawaian. c)Pelaks 81 d) Pelaksanaan kerumahtanggaan. e) Pelaksanaan administrasi ketatausahaan. Biro Administrasi Umum d 4. ipimpin oleh seorang kepala. sanaan evaluasi 7. an asi kepegawaian, organisasi dan 9. 2.5. Un 2 1. h Unit Pelaksana Teknis di bidang ab secara langsung kepada Rektor. 5.Biro Administrasi Umum terdiri atas Bagian Perencanaan, Bagian Kepegawaian, Bagian Keuangan dan IKN serta Bagian Umum. 6.Bagian Perencanaan mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana dan program serta pelak dan penyusunan laporan. Bagian Kepegawaian mempunyai tugas melaksanak pelayanan administr ketatalaksanaan. 8.Bagian Keuangan dan IKN mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan dan IKN. Bagian Umum mempunyai tugas melaksanakan urusan perlengkapan, kerumahtanggaan dan ketatausahaan. sur Pelaksana Teknis .5.1.Pusat Perpustakaan Pusat Perpustakaan adala kepustakaan dipimpin oleh seorang Kepala yang berada di bawah dan bertanggung jaw 82 2.Pe oleh kademik. 3.Pusat Perpustakaan mempunyai tugas melaksanakan pe 4.D men an perpustakaan. n, pelayanan dan pemeliharaan bahan pustaka. negeri. Kepala dan Kelompok 6. 7. 2 1. na Teknis mbinaan dan pengembangan Pusat Perpustakaan dilakukan Pembantu Rektor Bidang A layanan perpustakaan. alam melaksanakan tugas tersebut, Pusat Perpustakaan yelenggarakan fungsi: a)Penyusunan dan perumusan konsep kebijakan dan perencana b) Pengembangan kepustakaan dan pustakawan. c)Pengadaa d) Pelaksanaan kerjasama antarperpustakaan perguruan tinggi dan/ atau badan lain di dalam dan di lusr 5.Pusat Perpustakaan terdiri atas Pustakawan. Kelompok Pustakawan terdiri atas sejumlah jabatan fungsional pustakawan. Kelompok Pustakawan dipimpin oleh seorang pustakawan yang ditunjuk diantara pustakawan perpustakaan. .5.2.Pusat Studi Bahasa dan Ma’had Pusat Studi Bahasa dan Ma’had adalah Unit Pelaksa di bidang pengembangan bahasa, budaya, agama dan pendidikan khusus untuk membangun kedewasaan spiritual, 83 sosial, maupun intelektual para mahasiswa yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Rektor. ang Akademik. 3.Pu melaksanakan program pengembangan bahasa dan budaya s intelektual para mahasiswa di lingkungan ma’had. 4.D Ma’ a) pengembangan bahasa an bahasa dan 5. d terdiri atas Kepala, Tenaga 2.5 1.Pusat Komputer dan Sistem Informasi adalah Unit Pelaksana Teknis di bidang komputer dan sistem informasi, dipimpin 2.Pembinaan sehari-hari Pusat Studi Bahasa dan Ma’had dilakukan oleh Pembantu Rektor Bid sat Studi Bahasa dan Ma’had mempunyai tugas erta membangun kedewasaan spiritual, sosial, maupun alam melaksanakan tugas tersebut, Pusat Studi Bahasa dan had menyelenggarakan fungsi : Penyusunan rencana dan program dan budaya. b) Penyelenggaraan pendidikan dan pengajar budaya. c) Penyelenggaraan pendidikan khusus untuk membangun kedewasaan spiritual, sosial, maupun intelektual para mahasiswa di lingkungan ma'had. Pusat Studi Bahasa dan Ma'ha Pengajar Bahasa dan Tenaga Pengasuh Ma'had. .3.Pusat Komputer dan Sistem Informasi 84 oleh seorang Kepala yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Rektor. Pembinaan 2. sehari-hari Pusat Komputer dan Sistem Informasi 3. empunyai tugas m info 4.Dalam melaksanakan tugas tersebut, Pusat Komputer dan S ggarakan fungsi: n sistem dan program komputer. si. 2.6. Un 2 1. pemerintah yang menaruh perhatian terhadap dilakukan oleh pembantu Rektor Bidang Akademik. Pusat Komputer dan Sistem Informasi m elaksanakan pengelolaan sistem komputer dan pelayanan rmasi. istem Informasi menyelen a)Pelaksanaan dan pelayanan operasionalisasi sistem informasi. b) Pengembanga c) Pelayanan informa 5.Pusat Komputer dan Sistem Informasi terdiri atas Kepala dan Jabatan Fungsional Pranata Komputer. sur-Unsur Lain .6.1.Dewan Penyantun Dewan Penyantun adalah forum yang terdiri atas tokoh-tokoh masyarakat dan pengembangan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. 85 2.Dewan Penyantun bertugas memberi saran dan/atau bantuan bagi pengembangan dan kemajuan Universitas Islam Negeri 3. Anggota. 5. ewan Penyantun dibantu seorang Sekretaris yang 6. tun ditetapkan dengan Keputusan Rektor imbangan Senat Universitas. 2.6.2. 1.Sen if dan perwakilan t 2.Sen mem a) iversitas, (UIN) Malang. Dewan Penyantun terdiri atas Ketua, Sekretaris, dan 4.Ketua Dewan Penyantun dipilih dari dan oleh para anggota. Ketua D dijabat oleh Pembantu Rektor Bidang Administrasi Umum. Dewan Penyan setelah mendapat pert 7.Masa bakti Dewan Penyantun sama dengan masa bakti jabatan Rektor. 8.Dewan Penyantun bersidang sekurang-kurangnya satu kali dalam setahun. Senat Universitas at Universitas merupakan badan normat ertinggi di Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. at Universitas di Universitas Islam Negeri (UIN) Malang punyai tugas pokok: Merumuskan kebijakan akademik dan pengembangan Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. b) Memberikan pertimbangan teknis terhadap pelaksanaan kebijakan akademik dan pengembangan Un 86 termasuk akreditasi internal Universitas dalam hal pembukaan dan/atau penutupan Jurusan/Program Studi c) e) dan persetujuan atas Rencana f)Memberikan pertimbangan atas Calon Rektor yang diajukan g) Rektor iangkat dengan Keputusan Rektor. g telah ditetapkan. yang telah ditetapkan Senat Guru Besar. Merumuskan kebijakan penilaian prestasi akademik dan kecakapan serta kepribadian sivitas akademika. d) Merumuskan norma dan tolok ukur penyelenggaraan perguruan tinggi. Memberikan pertimbangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Universitas Islam Negeri (UIN) Malang yang diajukan oleh Rektor. kepada Menteri untuk diangkat Presiden Republik Indonesia menjadi Rektor. Memberikan pertimbangan para calon Pembantu yang diajukan kepada Rektor untuk diangkat menjadi Pembantu Rektor. h) Memberikan pertimbangan terhadap calon Direktur dan Asisten Direktur Program Pascasarjana yang selanjutnya ditetapkan dan d i)Menilai pertanggung jawaban Rektor atas pelaksanaan kebijakan yan 87 j)Merumuskan peraturan pelaksanaan, kebebasan akademik dan otonomi keilmuan pada Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. pemberian gelar Doktor Kehormatan pada am Negeri (UIN) Malang yang memenuhi 3. 2 1.Se tert men Fak 2.Sen a) an dan memberikan pertimbangan teknis k) Menegakkan norma-norma yang berlaku bagi sivitas akademika. l)Mengukuhkan Universitas Isl persyaratan. Senat Universitas terdiri atas para guru besar, pimpinan universitas, para dekan, wakil dosen dan unsur lain yang ditetapkan senat. .6.3.Senat Fakultas nat Fakultas merupakan badan normatif dan perwakilan inggi di tingkat Fakultas yang memiliki wewenang untuk jabarkan kebijakan dan peraturan universitas untuk ultas yang bersangkutan. at Fakultas mempunyai tugas: Merumusk terhadap pelaksanaan kebijakan akademik dan pengembangan Fakultas, termasuk akreditasi internal Fakultas dalam hal pembukaan dan/ atau penutupan 88 Jurusan/Program Studi yang telah ditetapkan Senat Fakultas. Merumuskan dan memb b) erikan pertimbangan teknis norma dan tolok ukur d) ultas yang diajukan an. f)Memberikan pertimbangan kepada Dekan mengenai calon yang diusulkan untuk diangkat menjadi Dekan, Pembantu ua Jurusan/Program Studi. senat. terhadap pelaksanaan kebijakan penilaian prestasi akademik dan kecakapan serta kepribadian sivitas akademika. c) Merumuskan dan memberikan pertimbangan teknis pelaksanaan rumusan penyelenggaraan Fakultas. Memberikan pertimbangan dan persetujuan atas Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Fak oleh Dekan. e) Menilai pertanggungjawaban Dekan atas pelaksanaan kebijakan yang ditetapk Dekan, Ket 3.Senat Fakultas terdiri atas para guru besar, pimpinan fakultas, ketua jurusan/program studi, wakil dosen dan unsur lain yang ditetapkan 89 B. D Responden dalam penelitian ini adalah mahasiswa Universitas Islam Nege 006-2007) yang b mlah ponde asarkan litian kepada 100 orang responden melalui kuisioner yang disebarkan telah didapat gambaran karakteristik responden s agai berikut n responden ata Hasil Penelitian Penelitian ini mengambil responden dari Mahasiswa semester 2 (dua), dan penyebaran kuisioner ini diberikan pada saat mahasiswa ini masih bertempat tinggal di ma’had. 1. Gambaran umum responden ri (UIN) Malang Program Strata I (S1) yang terdaftar (2 erju 100 orang res n. Berd hasil pene eb : 1.1. jenis kelami Tabel 7 Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin No Jenis kelamin Jumlah prosentase 1 Laki-laki 47 47% 2 perempuan 53 53% Sumber : data primer diolah Dari ukkan responden berjenis kelamin laki-laki berjum rempuan berjumlah 53 responden (53%).yang memberikan adalah kecenderungan mahasiswa UIN adalah perempuan. tabel 7 menunj lah 47 responden (47%),sedangkan respenden pe 90 1.2. Asal sekolah abel 8 Ka ristik respond berdasarka l sekolah lah Jumlah Prosentase T rakte en n asa No Asal Seko 1 SMA 36 36% 2 MAN 40 40% 3 SMK 24 24% Sumber: data primer diolah Dari tabel 8 dimana responden yang berasal dari SMA berjumlah 36 responden (36%), berasal dari MAN berjumlah 40 responden (40%) dan yang da (24%). Sehingga dari sini dapat ditarik kesimpulan bahwasanya Universitas Islam Negeri (UIN) Malang adalah responden yang asal sekola dari Min ala abel 9 K d berdasar minat masuk UIN ri SMK berjumlah 24 responden pengguna atau pemilih dari pada jasa hnya MAN. 1.3. at masuk UIN M ng T arakteristik respon en kan Malang No Minat Masuk UIN Jumlah Prosentase 1 Keinginan Sendiri 49 49% 2 Keinginan Orang Tua 51 51% Sumber : data primer diolah 91 Dari tabel 9 responden yang minat masuk Universitas Islam Negeri (UIN) Malang karena keinginan sendiri berjumlah 49 responden (49%) dan 51 sitas Islam Negeri (UIN) Malang karena pengguna dari pada jasa Universitas Islam Negeri (UIN) Malang adalah karena nginan Pend ag tua/bula tua/bulan rang tua lah ntase responden (51%) memilih Univer keinginan orang tua, jadi dapat disimpulkan pemilih atau kei orang tua. 1.4. apatan or n Tabel 10 K arakteristik responden berdasarkan pendapatan orang No Pendapatan o Jum Prose 1 Rp 1-2 juta 20 20% 2 Rp 2-3 juta 33 33% 3 Rp 3-4 juta 27 27% 4 Rp . ≥ 4 juta 20 20% Sumber : data primer diolah Dari tabel 10 pemilih atau pengguna dari jasa Universitas Islam Negeri (UIN) Malang berdasakan pada pendapatan orang tua/bulan, diantaranya pendapatan orang tua/bulan Rp 1-2 juta sebanyak 20 responden (20%), 33 responden (33%) pendapatan orang tua/bulan Rp 2-3 juta,27 responden (27% uta, sedangkan 20 responden (20%) pendapatan orang tua/bulan Rp ≥ 4 juta. Jadi pemilih atau ) pendapatan orang tua/bulan Rp 3-4 j 92 pen juta. Negeri (UIN) Malang. P mempunyai tiga variabel yaitu, (1) Cit 2 Hasil penelitian tentang responsi responden atau mahasiswa terhadap variabel citra UIN Malang seperti pada dibawah ini: ab istribusi Frekuensi Item Variabel Citra UIN Malang (X1) gguna dari pada Universitas Islam Negeri (UIN) Malang adalah orang tuanya yang pendapatan/bulannya adalah Rp 2-3 2. Persepsi responden atau mahasiswa Persepsi adalah penafsiran atau penilaian responden atau mahasiswa terhadap Universitas Islam ada dasarnya konsep Brand Image ra UIN Malang, (2) citra Konsumen (mahasiswa) dan (3) citra jasa pendidikan UIN malang. .1. Variabel Citra UIN Malang T el 11 D X 1 SS S N STS TS JML X1.1 4 (4%) 45 (45%) 45 (45%) 6 (6%) - 100 X1.24 (4%) 43 (43%) 48 (48%) 5 (5%) - 100 X1.38 (8%) 22 (22%) 55 (55%) 11 (11%) 4 (4%) 100 X.3 (3%) 71 (71%) 20 (20%) 4(4%) 2(2%) 100 1 4 Sumber :data primer diolah Berdasarkan table 12 dapat diketahui bahwa untuk variabel citra UIN Malang (X1) pada item mengerti akan kebutuhan (X1.1), sebagian besar mahasiswa menyatakan setuju yaitu, sebanyak 45 mahasiswa (45%), 45 mahasiswa (45%) menyatakan netral, 6 mahasiswa (6%) menyatakan sangat tidak setuju, 4 mahasiswa (4%) menyatakan sangat setuju. 93 Sedangkan 0 mahasiswa (0%) mahasiswa menyatakan tidak setuju. Hal ini dapat dikatakan bahwasanya mahasiswa dalam memilih UIN Malang tern ata ini me setuju. Dari sini dap menyatakan sangat setuju sedangkan 2 mahasiswa (2%) menyatakan tidak yata dipengaruhi dengan adanya pengertian atau pemahamn UIN Malang akan kebutuhan akan pendidikan hari ini. Pada item perguruan tinggi yang diakui (X1.2) sebagian besar mahasiswa menyatakan netral yaitu. 48 mahasiswa (48%), sebanyak 43 mahasiswa (43%) menyatakan setuju, 5 mahasiswa (5%) menyatakan sangat tidak setuju, 4 mahasiswa (45) menyatakan sangat setuju, sedangkan 0 mahasiswa (0%) menyatakan tidak setuju. D nunjukan kalau perguruan tinggi yang diakui oleh public dapat diajikan alasan bagi para mahasiswa dalam memilih UIN Malang. Pada item dosen berkualitas/professional (X1.3), sebagian besar mahasiswa menyatakan netral yaitu, 55 mahasiswa (55%), 22 mahasiswa (22%) menyatakan setuju,11 mahasiswa menyatakan (11%) menyatakan sangat tidak setuju, 8 mahasiswa (8%) menyatakan sangat setuju. Sedangkan sebanyak 4 mahasiswa (4%) menyatakan tidak at dikatakan dosen yang berkualitas /professional sangat memepengaruhi mahasiswa dalam memilih UIN Malang. Sedangkan pada item jaringan yang luas (X1.4), sebanyak 71 mahasiswa (71%) menyatakan setuju, 20 mahasiswa (20%) menyatakan netral, 4 mahasiswa (4%) menyatakan sangat tidak setuju, 3 mahasiswa (3%) 94 setuju. Jadi pada item jaringan yang luas sehingga mahasiswa bisa melakukan pengabdian masyarakat bisa mudah mencarinya hal ini, bisa mem IN Malang. terhadap variab usi Frekuensi Item Variabel Citra konsumen (mahasiswa)(X ) pengaruhi pada mahasiswa untuk memilih U 2.2. Variabel citra konsumen (mahasiswa) Hasil penelitian tentang responsi responden atau mahasiswa el citra konsumen (mahasiswa) seperti pada dibawah ini. Tabel 12 Distrib 2 X2 SS S N STS TS JML X2.1 14 (14%) 35 (35%) 24 (24%) 24 (24%) 3 (3%) 100 X2.2 - 24 (24%) 28 (28%) 40 (40%) 8 (8%) 100 X2.35 (5%) 29 (29%) 53 (53%) 10 (10%) 3 (3%) 100 X2.4 2 (2%) 16 (16%) 37 (37%) 35 (35%) 10 (10%) 100 Sum a bisa menjadi per ber :data primer diolah Dari variabel citra konsumen (mahasiswa) pada item untuk semua kalangan (X2.1), sebanyak 35 mahasiswa (35%) menyatakan setuju, 24 mahasiswa (24%) menyatakan netral,24 mahasiswa (24%) menyatakan sangat tidak setuju, 14 mahasiswa (14%) menyatakan sangat setuju. Sedangkan 3 mahasiswa (3%) menyatakan tidak setuju. Maka hal ini dapat dikatakan dengan tidak adanya pemilahan dalam menerima mahasiswa (untuk semua kalangan) hal ini jug timbangan mahasiswa dalam memilih UIN Malang. 95 Pada item pemakai modern (X2.2), sebanyak 40 mahasiswa (40%) menyatakan sangat tidak setuju, 28 mahasiswa (28%) menyatakan netral, 24 mahasiswa (24%) menyatakan setuju, 8 mahasiswa (8%) menyatakan tidak setuju,dan 0 mahasiswa (0%) menyatakan sangat setuju. Hal ini dap i atau pengguna UIN Ma n sang apat dikatakan factor status juga bisa me Ha variabel citra UIN Malang seperti dibawah ini. at dikatakan dengan adanya pemakai atau konsumen yang modern juga menjadi pertimbangan bagi mahasiswa dalam memilih UIN Malang. Pada item pribadi yang sopan (X2.3), sebanyak 53 mahasiswa (53%) menyatakan netral, 29 mahasiswa (29%) menyatakan setuju, 10 mahasiswa (10%) menyatakan sangat tidak setuju, 5 mahasiswa (5%) menyatakan sangat setuju, sedangkan 3 mahasiswa (3%) menyatakan tidak setuju. Dengan ini dapat dikatakan dengan adanya pemaka lang berkepribadian yang sopan dapat menjadi pertimbangan mahasiswa dalam keputusan memilih UIN Malang. Pada item bagi status menengah keatas (X2.4), sebanyak 37 mahasiswa (37%) menyatakan netral, 35 mahasiswa (35%) menyatakan sangat tidak setuju, 16 mahasiswa (16%) menyatakan setuju, 10 mahasiswa (10%) menyatakan tidak setuju, sedangkan 2 mahasiswa (2%) menyataka at setuju. Maka hal ini d mpengaruhi pertimbangan mahasiswa dalam memilih UIN Malang 2.3. Citra jasa pendidikan sil penelitian tentang responsi responden atau mahasiswa terhadap 96 Tabel 13 Distribusi Frekuensi Item Variabel Citra UIN Malang a)( (mahasisw X2) X3 SS S N STS TS JML X 3.1 7 (7%) 39 (39%) 23 (23%) 24 (24%) 7 (7%) 100 X3.2 2 (2%) 40 (40%) 33 (33%) 22 (22%) 3 (3%) 100 X3.311 (11%) 39 (39%) 41 (41%) 8 (8%) 1 (1%) 100 X 11 (11%) 26 (26%) 54 (54%) 6 (6%) 3 (3%) 100 3.4Sumber : data primer diolah Dari variabel citra jasa pendidikan pada item pilihan progam pendidikan (X3.1), sebanyak 39 mahasiswa (39%) menyatakan setuju, 24 mahasiswa (24%) menyatakan sangat tidak setuju, 23 mahasiswa (23%) menyatakan netral, 7 mahasiswa (7%) menyatakan sangat setuju dan sebanyak 7 mahasiswa (7%) menyatakan tidak setuju, dengan demikian ada n sangat setuju. Hal in menunjukkan bahwasanya mahasiswa me nya pilihan program pendidkan yang bervariasi dapat menjadi pertimbangan bagi mahasiswa dalam memilih UIN Malang. Pada item tempat pembelajaran yang nyaman dan kondusif (X3.2), sebanyak 40 mahasiswa (40%) menyatakan setuju, 33 mahasiswa (33%) menyatakan netral, 22 mahasiswa (22%) menyatakan sangat tidak setuju, 3 mahasiswa (3%) menyatakan tidak setuju, sedangkan 2 mahasiswa (2%) menyataka milih UIN Malang karena tempat pembelajaran yang nyaman dan kondusif. 97 Pada item membantu untuk sukses (X3.3), sebanyak 41 mahasiswa (41%) menyatakan netral, 39 mahasiswa (39%) menyatakan setuju, 11 mahasiswa (11%) menyatakan sangat setuju, 8 mahasiswa (8%) me setu k setuju. Maka hal ini mahasiswa dalam memilih UIN Malang. Hasil pengujian signifikasi model dan parameter pada out put hasil SPS alah t ikasi model dan parameter (MS) nyatakan sangat tidak setuju, sedangkan 1 mahasiswa (1%) menyatakan tidak setuju. Mahasiswa dalam memilih UIN Malang juga mepertimbangkan UIN Malang dapat membantu memjadi sukses. Pada item jaminan (X3.4), sebanyak 54 mahasiswa (54%) menyatakan netral, 26 mahasiswa (26%) menyatakan setuju, 11 mahasiswa (11%) menyatakan sangat setuju, 6 mahasiswa (6%) menyatakan sangat tidak ju sedangkan 3 mahasiswa (3%) menyatakan tida factor adanya jaminan (out put) akan ahli dalam bidangnya menjadi bahan pertimbangan juga bagi 3. Pengujian Signififikasi Model Dan Parameter S ad sebagai beriku : Tabel 14 Uji signif Step -2 Log likelihood Cox & Snell R Square Nagelkerke R Square 1 113,977 ,211 ,282 Sumber :data primer diolah disimpulkan bahwa G 113,977 > X2 tab, karena Berdasarkan hasil uji keseluruhan model (Uji G) diperoleh nilai -2 log likelihood adalah sebesar 113,977 dan df =8, maka (X 2 adalah 15,5).dari keterangan ini maka dapat 98 nila HI diterima. Artinya semua variabel dimasukkan kedalam model ini apakah ada perbedaan yang nyata maka mo Hasil Uiji Kalayakan Model (Hosmer And Lemeshow Test) pada out put hasil SPSS adalah sebagai berikut : Tabel 15 Hasil Uji Kelayakan model (Hosmer and Lemeshow Test) i tersebut lebih besar dari X 2 tabel maka Ho ditolak dan berpengaruh secara nyata. 4. Uji Kelayakan Model (Hosmer And Lemeshow Test) Uji ini diperlukan untuk melihat ada tidaknya perbedaan yang nyata antara klasifikasi yang diamati. Jika del probabilitas logit ini layak pakai untuk analisis selanjutnya. Step Chi-square df Sig. 1 11,845 8 ,158 Sumber : data Chi- Square ti Chi-Square tab primer diolah Ada 2 dasar pengambilan keputusan untuk menilai model ini layak dipakai atau tidak,dimana : 1. Berdasarkan Perbandingan Chi-Square Uji Dan Tabel Pada table diatas dapat diperoleh nilai Chi-Square sebesar 11.845, sedangkan niali Chi-Square table yang dapat dilihat pada table dengan α= 5% dan df= 8 adalah 0,158 hak ini berar el >Chi-Square hitung. Sehingga H0 diterima dan H1 ditolak. Artinya model probabilitas logit ini layak dipakai untuk analisis selanjutnya. 99 2. Berdasarkan Perbandingan Tingkat Signifikasi Syarat diterimanya H0 adalah jika probabilitas > 0,05 dapat dilihat nilai sig adalah sebesar 0,158 > 0,05 sehingga H0 diterima dan H1 ditolak. Hal ini selanjutnya. Karena tidak ada perbendaan yang nyata antara klasifikasi yan erhadap Brand Image Universitas Hasil analisis ngan m unaka lisis resi m proba l dap iha erti di ah ini Tabel 16 Variabels in the Equation berarti model probabilitas logit layak dipakai untuk analisis g diprediksi dengan klasisfikasi yang diamati. 5. Analisi responsive mahasiswa t Islam Negeri (UIN) Malang de engg n ana reg odel bilitas ogit at dil t sep baw : B S.E. Wald df Sig. Exp(B) X1.1 -,220 ,419 ,274 1 ,600 ,803 X1.2 ,077 ,399 ,037 1 ,848 1,080 X1.3 ,581 ,351 2,741 1 ,098 1,787 X1.4 ,766 ,417 3,377 1 ,066 2,150 X2.1 -,301 ,257 1,371 1 ,242 ,740 X2.2 -,894 ,322 7,689 1 ,006 ,409 X2.3 ,591 ,337 3,068 1 ,080 1,806 X2.4 ,256 ,269 ,903 1 ,342 1,291 X3.1 ,580 ,233 6,231 1 ,013 1,787 X3.2 ,203 ,308 ,435 1 ,510 1,225 X3.3 -,899 ,393 5,229 1 ,022 ,407 X3.4 -,116 ,306 ,143 1 ,705 ,891 Step 1(a) Consta nt -2,579 2,288 1,271 1 ,260 ,076 a V iabel(s) ente X , X3.2, X3.3, .4. mber ta prim arred on step 1: X1.1, X1.2, X1.3, X1.4, X2.1, X2.2, X2.3, X2.4,3.1 X3 su:daer diolah keterangan : Signifikasi secara statistik pada α = < 0.01 (1%) Signifikasi secara statistik pada α = < 0.05 (5%) 100 Signifikasi secara statistik pada α = < 0.1 (10%) Penelitian terdiri dari 12 item. Dimana terdapat 3 item yang koefisiennya signifikan pada α = < 0.05 (5%), yaitu pemakai modern (X2.2) yang mempunyai nilai 0.006 (0.6%), pilihan program pendidikan (X3.1) yang mempunyai nilai 0.013 (1.3%) dan membantu untuk sukses (X3.3) yang mempunyai nilai 0.022 (2.2%), serta 3 item yang koefisiennya signifikan pada < 0.1 (10%), yaitu dosen yang berkualitas/profesional (X1.3) yang mempunyai nilai 0.098 (9.8%), pada mempunyai jaringan yang luas (X1.4) yang mempunyai nilai 0.066 (6.6%) dan pribadi yang sopan (X2.2) yang mempunyai nilai 0.080 (8%). Dari keenam variabel tersebut mempunyai pengaruh yang nyata terhadap responsi mahasiswa terhadap Brand Image UIN Malang. Maka dari itu hal atau variabel yang menjadi prioritas utama dalam responsi mahasiswa terhadap Bran Image UIN Ma kualitas/profesional, memp asil analisis diatas maka dapat dapat dibuat persamaan untuk peluangan probabilitas model logit seabagi berikut : Y=a + b X +b X + ………………………………………...b X + u lang adalah pemakai modern, pilihan program pendidikan, membantu untuk sukses, dosen yang ber unyai jaringan yang luas dan pribadi yang sopan. Dari h 11221212Dimana : 101 baik ( sebaga 591 pribadi yang sopan +256 bagi status menengah dan a pada saat semua item yang signifikan yaitu : pemakai mo erespon baik hanya 13 mahasiswa yang merespon wa yang merespon jelek tidak menutup Y = Responsi mahasiswa terhadap Brand Image UIN Malang adalah Y=1) atau jelek (Y=0). Persamaan tersebut juga dapat ditulis imana berikut ini : Puas = -2.579 -220 mengerti akan kebutuhan +077 pergurua tinggi yang diakui +581 dosen berkualitas/ profesional +766 mempunyai jaringan yang luas -301 untuk semua kalangan -894 pemakai modern + atas +580 pilihan program pendidikan +203 tempat pembebelajaran yang nyaman dan kondusif -899 membantu untuk sukses +116 jaminan. Dari hasil data diatas diperoleh nilai konstanta sebesar -2,579 yang berarti bahw dern, pilihan program pendidikan, membantu untuk sukses, dosen yang berkualitas/profesional, mempunyai jaringan yang luas dan pribadi yang sopan. Dengan nilai konstanta -2.579 yang mana berati pada responsif mahasiswa bernilai 1 (puas), Overal Percentage bernilai 93%% nilai tersebut menunjukkan bahwasanya kecenderungan responsi mahasiswa baik sangat besar dimana mencapai 93%. Dimana dari 45 mahasiswa yang cenderung m jelek.sebaliknya dari 55 mahasis 102 kemungkinan cender ni seperti pada tabel dibawah ini Tabel 17 Classification Table(a) ung merespon baik. Hal i Observed Predicted pemahaman UIN Malang Percentag e Correct merespon jelek merespon baik Step 1 pemahaman UIN Malang merespon jelek 40 15 72,7 merespon baik 13 32 71,1 Overall Percentage 72,0 a The cut v sumbe C. Pem 1. t signifikasi alue is ,500 r : data primer diolah bahasan data hasil penelitian Pengaruh citra UIN Malang terhadap responsi mahasiswa Berdasarkan fakta dilapangan citra UIN Malang mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap keputusan memilih Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Dan pada variabel citra UIN Malang, pengaruh yang nyata terletak pada item dosen yang berkualitas/professional dan memilik jaringan yang luas (coorperation network) dimana keduanya dengan tingka α = < 0.1, dimana dosen yang berkualitas/professional mempunyai nilai signifikasi 0.098 sedangkan untuk memilik jaringan yang luas (coorperation network) mempunyai nilai signifikasi 0.066 103 2. modern dan 3. min pada item pilihan program gkat signifikasi dengan penampilan yang tidak me Pengaruh citra konsumen (mahasiswa) terhadap responsi mahasiswa mempunyai kecenderungan bahwasanya citra konsumen (mahasiswa) mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap keputusan memilih Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Hal ini terlihat pada pada item pemakai pribadi yang sopan dengan tingkat signifikasi α = < 0.05 yang mana ada pada item pemakai modern, yang mempunyai nilai signifikan 0.006 sedangkan tingkat signifikasi α = < 0.1 ada pada item pribadi yang sopan, yang mempunyai nilai signifikasi 0.080. Pada variabel citra jasa pendidikan terhadap responsi mahasiswa dalam hal ini citra jasa pendidikan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap keputusan memilih Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Hal ini tercer pendidikan dan membantu untuk sukses denga tin α = < 0.05, dimana pada item pilihan program pendidikan mempunyai nilai 0.013 sedangkan pada item membantu untuk sukses mempunyai nilai 0.022. D.Pembahasan Hasil Penelitian Dalam Perspektif Islam Dalam Islam citra dibangun mbohongi, pelayanan yang baik persuasi yang tidak melebih-lebihkan dan pemuasan. Dalam Islam citra dibangun dengan penampilan yang 104 tidak membohongi, pelayanan yang ba KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar