29.PENGARUH ASPEK FISIK IDENTITAS MEREK TERHADAP EKUITAS MEREK

Admin

JUDUL SKRIPSI :PENGARUH ASPEK FISIK IDENTITAS MEREK TERHADAP EKUITAS MEREK




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN.................................................................... iii

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................... iv

HALAMAN PERSEMBAHAN................................................................... v

MOTTO........................................................................................................ vi

KATA PENGANTAR................................................................................. vii

DAFTAR ISI................................................................................................. ix

DAFTAR TABEL.......................................................................................... xi

DAFTAR GAMBAR................................................................................... xii

ABSTRAK................................................................................................... xiii

BAB I : PENDAHULUAN......................................................................... 1

A.Latar Belakang ......................................................................... 1

B.Rumusan Masalah ................................................................... 8

C.Tujuan Penelitian ..................................................................... 8

D. Manfaat penelitian ...................................................................... 8

BAB II : KAJIAN PUSTAKA.................................................................... 10

A. Kajian Empiris ......................................................................... 10

B. Kajian Teoritis ........................................................................ 11

1. Pengertian Merek ......................................................... 11

2. Aspek Identitas Merek................................................. 13

3. Ekuitas Merek............................................................... 19

a) Model Ekuitas Merek Aaker.................................. 19

x

b) Model Ekuitas Merek Keller (CBBE) .................... 31

c) Pengukuran Ekuitas Merek ................................... 37

d) Hubungan aspek fisik identitas merek

dengan ekuitas merek .............................................39

C. Kajian Keislaman .....................................................................39

D. Ringkasan Teori ...................................................................... 46

E. Kerangka berfikir .....................................................................48

BAB III : METODE PENELITIAN............................................................ 52

A. Lokasi Penelitian .................................................................... 52

B. Jenis dan Pendekatan Penelitian............................................ 52

C. Populasi dan Sampel .............................................................. 53

D. Teknik Pengambilan Sampel ................................................. 54

E. Data dan Sumber Data .......................................................... 54

F. Teknik Pengumpulan Data ................................................... 55

G. Variabel dan Skala pengukuran .............................................56

H. Metode Analisis data ...............................................................62

BAB IV : PAPARAN DATA DAN ANALISIS HASIL PENELITIAN73

A. Gambaran umum obyek penelitian ...................................... 73

1. Sejarah singkat produsen AMNU .......................................73

2. Profil merek AMNU .............................................................74

B. Paparan data hasil penelitian ................................................ 77

1. Gambaran umum responden...............................................77

2. Gambaran distribusi item ....................................................79

C. Anlisis data hasil penelitian .................................................. 96

1. Uji validitas dan reabilitas....................................................96

2. Pengujian Asumsi klasik .....................................................101

xi

3. Analisis regresi.....................................................................104

4. Pengujian Hipotesis .............................................................108

D. Pembahasan hasil penelitian...................................................115

BAB V : KESIMPULAN..........................................................................120

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................123

LAMPIRAN.................................................................................................127

xii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Variabel, Indikator dan Item penelitian..................................... 60

Tabel 3.2. Skala pengukuran ........................................................................ 61

Tabel 4.1 Karekteristik responden berdasarkan Jenis Kelamin ................ 75

Tabel 4.2. Karekteristik responden berdasarkan Umur............................. 76

Tabel 4.3. Karekteristik Responden Berdasarkan pekerjaan ..................... 76

Tabel 4.4. Karekteristik Responden Berdasarkan pendidikan .................. 77

Tabel 4.5. Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek (X1.1) .......... 78

Tabel 4.6. Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek(X1.2) ........... 79

Tabel 4.7. Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek(X1.3) ........... 79

Tabel 4.8. Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek(X1.4) ........... 80

Tabel 4.9. Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek(X1.5) ........... 61

Tabel 4.10. Distribusi Frekuensi Item Variabel Penyajian Grafis (X2.1)... 62

Tabel 4.11. Distribusi Frekuensi Item Variabel Penyajian grafis (X2.2) ........... 64

Tabel 4.12. Distribusi Frekuensi Item Variabel Penyajian Grafis (X2.3) .......... 64

Tabel 4.13. Distribusi Frekuensi Item Variabel Grafis merek(X2.4)................. 65

Tabel 4.14. Distribusi Frekuensi Item Variabel Grafis merek(X2.5)................. 66

Tabel 4.15. Distribusi Frekuensi Item Variabel byline (X3.1)........................... 66

Tabel 4.16. Distribusi Frekuensi Item Variabel byline (X3.2)........................... 66

Tabel 4.17. Distribusi Frekuensi Item Variabel byline (X3.3)........................... 66

xiii

Tabel 4.18. Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.1).......................... 66

Tabel 4.19. Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.2).......................... 66

Tabel 4.20. Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.3).......................... 66

Tabel 4.21. Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.4).......................... 66

Tabel 4.22. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.1)................ 66

Tabel 4.23. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.2)................ 66

Tabel 4.24. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.3)................ 66

Tabel 4.25. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.4)................ 66

Tabel 4.26. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.5)................ 66

Tabel 4.27. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.6)................ 66

Tabel 4.28. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.7)................ 66

Tabel 4.29. Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.8)................ 66

Tabel 4.30. Uji validitas dan Reliabilitas Variabel Nama Merek (X1) ............. 66

Tabel 4.31. Uji validitas dan Reliabilitas Variabel Grafis Merek (X2)............. 66

Tabel 4.32. Uji validitas dan Reliabilitas Variabel byline (X3)........................ 66

Tabel 4.33. Uji validitas dan Reliabilitas Variabel tagline (X4) ....................... 66

Tabel 4.34. Uji validitas dan Reliabilitas Variabel tagline (Y)......................... 66

Tabel 4.35. Uji Multikolinearitas Value Inflation Faktor (VIF)........................ 66

Tabel 4.36. Pengujian Asumsi Autokorelasi Variabel (X1, X2, X3,X4) ........... 66

Tabel 4.37. Rekapitulasi Analisis Korelasi dan Regresi Linear Berganda......... 66

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tingkat kesadaran Merek ........................................................ 23

Gambar 2.2 Tingkatan Loyalitas Merek ..................................................... 28

Gambar 2.3 Konsep Ekuitas Merek Aaker.................................................. 31

Gambar 2.4 model Customer-Based Brand Equity Keller ......................... 37

Gambar 4.1 Bentuk Grafis Nama Merek AMNU ....................................... 73

Gambar 4.2 Bentuk Logo AMNU ................................................................ 74

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Diskripsi statistik responden

Lampiran 2 : Diskripsi frekuensi tiap item variabel

Lampiran 3 : Diskripsi nilai uji Validitas item pertanyaan tiap variabel

Lampiran 4 : Diskripsi nilai uji reabilitas tiap Variabel

Lampiran 5 : Diskripsi hasil Uji Asumsi klasik

Lampiran 6 : Regresi linier berganda

Lampiran 7 : Kuisioner

Lampiran 8 : Foto obyek penelitian
 






Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSIxvi ABSTRAK Ahmad Wasito, 2009 SKRIPSI. Judul: “Pengaruh Aspek Fisik Identitas Merek (Penelitian pada AMDK AMNU di Kota Tuban)” Pembimbing : Dr. H. Masyhuri, Ir, MP Kata Kunci : Aspek Fisik Identitas Merek , ekuitas Merek Industri air minum dalam kemasan kini semakin kompetitif, ini ditandai dengan munculnya berbagai macam merek produk air munum dalam kemasan di pasaran. Ekuitas merek menjadi sangat penting dalam kondisi seperti ini. Dengan merek yang mempunyai ekuitas tinggi, sebuah produk akan mendapat tempat istimewa dalam benak konsumen dan pada akhirnya akan mencipakan loyalitas tinggi pada merek tersebut. Ekuitas merek yang tinggi menghendaki adanya penciptaan merek yang familiar, kuat, dan mempunyai asosiasi unik. Karena itulah aspek identitas fisik merek mempunyai pengaruh penting dalam pembentukan ekuitas merek. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh variabel aspek identitas fisik merek yangterdiri dari nama merek, grafis merek,byline dan tagline terhadap ekuitas merek air minum dalam kemasan merek AMNU di kota Tuban. Penelitian ini dilakukan berdasarkan metode survei dengan Jumlah sampel yang di teliti sebanyak 115 responden dengan teknik pengambilan sampel Judgmental Sampling. Data yang diperoleh diolah dengan statistik diskriptif dan analisis regresi linier berganda dengan mempertimbangkan asumsi klasik yaitu aurokorelasi, multikoninieritas,heteroskedasitas dan normalitas. Hasil penelitian menunjukan bahwa aspek identitas fisik merek berpengaruh secara signifikan baik simultan maupuan parsial terhadap ekuitas merek Air minum dalam kemasan AMNU. Variabel aspek identitas fisik merek mampu mempengaruhi variabel ekuitas merek sebesar 53%. Adapun variabel yang paling dominan mempengaruhi ekuitas merek AMNU adalah variabel byline. xvii ABSTRACT Ahmad Wasito, 2009 SKRIPSI. Title: “The effect of Aspect of physical identity of Brand to brand equity (research at brand of AMDK AMNU in Tuban)” Counsellor: Dr. H. Masyhuri, Ir, MP Key Word : Aspect of physical identity of Brand, brand equity Now, industries of drinking water in packaging are more competitively. It is marked by arising a number of drinking water in packaging labels in marketing. The Brand equity is very important in this condition. Some products will get great assumption from the consuming if they have high equity which can make high loyalty to the brand finally. The high equity is aimed to make a familiar label, strong label and label which has unique association. Therefore, phisical identity of brand has important influence in forming of Brand equity. This research is purposed to know the variable aspect of physical identity of brand that contains of brand name, brand graph, byline and tagline to the brand equity of drinking water in packaging AMNU in Tuban. This research was done based on survey method with 115 samples as responders with retrieval technique of Judgemental Sampling. The data, which is obtained, was analyzed using descriptive statistic and doubled linear regression by considering classic assumption that is autocorrelation, multiconinierity, heteroscedasity and normality. The result of this research shows that aspect of physical identity of brand influences the brand equity of AMNU drinking water significantly both simultaneously or partially. Variable aspect of physical identity of brand is able to influence brand equity variable until 53%. The most dominant variable which influences the brand equity of AMNU is byline variable. xviii ﺺﻠﺨﺘﻤﻟا عﻮﺿﻮﻤﻟا ،ﻲﻤﻠﻌﻟا ﺚﺤﺒﻟا ،ﺎﻄﯿﺳو ﺪﻤﺣا : ﺮﺛﻷا ﮫﺟو ﺔّﯾﻮﮭﻟا ﺔﯿﺋﺎﯾﺰﯿﻔﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا ﻹ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا ) ﻖﯿﻘﺤﺘﻟا ﺔﻣﻼﻌﻟا ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ءﺎﻣ ﻲﺑﺮّﺸﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﺰﺤﻟا AMNU نﺎﺑﻮﺘﻟا ﺔﻨﯾﺪﻤﻟا ﻲﻓ ( فﺮﺸﻤﻟا : ﺮﯿﺘﺴﺟﺎﻤﻟا يرﻮﮭﺸﻣ رﻮﺘﻛﺪﻟا ﺔﯿﺴﯿﺋﺮﻟا تﺎﻤﻠﻜﻟا : ﮫﺟو ﺔّﯾﻮﮭﻟا ﺔﯿﺋﺎﯾﺰﯿﻔﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا ، سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا ﺪﻗ ﺖﺴﻔﻧ ﺔﻋﺎﻨﺻ ءﺎﻣ ﻲﺑﺮّﺸﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﺰﺤﻟا نﻵا , اﺬھ ﻦﯿﺒُﯾ دﻮﺟﻮﺑ ا ﺔﻣﻼﻌﻟ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ءﺎﻣ ﻲﺑﺮّﺸﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﺰﺤﻟا ﻰﺘّﻟا نﻮﻜﺗ ﻲﻓ قاﻮﺳﻷا . رﺎﺻ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻌﻟا ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ﺔّﻤﮭﻣ ﺔﯾﺎﻐﻠﻟ اﺬھ لﺎﺤﻟا . دﻮﺟﻮﺑ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻌﻟا ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ﻲﻟﺎﻌﻟا , ﻞﺼﺤﯾ هﺬھ تﺎﺠﺘﻨﻤﻟا ﻲﻓ نﺎﻜﻣ ّصﺎﺧ ﻲﻓ ﺐﻠﻗ ﻚﻠﮭﺘﺴﻤﻟا و اﺮﯿﺧأ ﻞﻌﺠﯾ ءﻻﻮﻟا ﻲﻟﺎﻌﻟا ﻲﻓ ﻚﻠﺗ ﺔﻣﻼﻋ ﻟا ﺔّﯾرﺎﺠّﺘ . ﺪﯾﺮﯾ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ﺔّﯿﻟﺎﻌﻟا دﺎﺠﯾإ ﺔﻣﻼﻌﻟا ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ةدّﻮﻌﺘﻤﻟا ﻚﻠﻤﯾو ﺔّﯾدﺎﺤﺗﻹا ةﺪﯾﺮﻔﻟا . ﻚﻟﺬﻟو ﻚﻠﻤﯾ ﮫﺟو ﺔّﯾﻮﮭﻟا ﺔّﯿﺋﺎﯾﺰﯿﻔﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا اﺮﯿﺛﺄﺗ ﺔّﻤﮭﻣ ﻲﻓ ﻞﻜﺷ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا . ضﺮﻏو اﺬھ ﻖﯿﻘﺤّﺘﻟا مﻼﻋإ ﺮﯿﺛﺄﺗ ﯿﯿﻐّﺘﻟا ﺮ ﻰﻠﻋ ﮫﺟو ﺔّﯾﻮﮭﻟا ﺔّﯿﺋﺎﯾﺰﯿﻔﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ءﺎﻣ ﻲﺑﺮّﺸﻟا يﺬّﻟا نﻮﻜﯾ ﻦﻣ ﻢﺳإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ﻂﯿﻄﺨﺗو ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا نﻮﯿﻠﯿﺑو ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا نﻮﯿﻠﯿﻛﺎﺗو ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ﻰﻠﻋ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔّﯾرﺎﺠّﺘﻟا ءﺎﻣ ﻲﺑﺮّﺸﻟا ﻲﻓ ﺎﮭﺘﻣﺰﺣ " ﻮﻨﻣأ " ﻲﻓ ﺔﻨﯾﺪﻣ نﺎﺑﻮﺗ . ﻞﻌﻔﯾو اﺬھ ﻖﯿﻘﺤﺘﻟا ﻰﻠﻋ ﺲﺳأ ﺔﻘﯾﺮﻃ ﺢﺴﻤﻟا دﻮﺟﻮﺑ ﺔﻨﯿﻌﻟا ﻰﺘﻟا ﻖﻘﺤُﺗ 115 ﺐﯿﺠﺘﺴﻣ بﻮﻠﺳﺄﺑ ﺔﻨﯿﻌﻟا لﺎﺘﻨﯿﻤﯿﻛدﻮﺟ ﺞﻨﯿﻠﻔﻣﺎﺳ . ﻞﺼﺤﯾو ﻖﯿﻘﺤّﺘﻟا ﺰﯿﮭﺠﺘﺑ ءﺎﺼﺣﻹا ﻒﯿﺘﯾﺮﻜﺴﯾد ﻞﯿﻠﺤﺗو راﺬﺤﻧا ﻢﯿﻘﺘﺴﻤﻟا ﺔﻔﻋﺎﻀﻤﻟا ﺐﺴﺤﺑ ضﺮﺘﻔﻤﻟا ةﺪﯾﺮﻔﻟا ﻲھو ﻲﺳﻼﯾرﻮﻛاروأ سﺎﺘﯾﺮﯿﻨﯿﻧﻮﻜﯿﺘﻟﻮﻣو سﺎﺘﯿﺳاﺪﯿﻜﺳاﺮﯿﺘﯿھو ﺴّﺘﻟاو ﺔّﯾﻮ . ﻞﺻﺎﺣو ﻖﯿﻘﺤﺘﻟا ّلﺪﯾ ﻰﻠﻋ ﮫﺟو ﺔّﯾﻮﮭﻟا ﺔﯿﺋﺎﯾﺰﯿﻔﻟا ﻲﻓ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا اﺮﯿﺛﺄﺗ ﺔﻟﻻﺪﺑ نﺎﻛ ﺎّﯿﻧآ وأ ﺎﯿﺋﺰﺟ ﻰﻠﻋ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا ءﺎﻣ ﻲﺑﺮﺸﻟا ﻲﻓ ﺎﮭﺘﻣﺰﺣ " ﻮﻨﻣأ ." و رﺪﻗ ﺮﯿﯿﻐﺘﻟا ﮫﺟﻮﺑ ﺔّﯾﻮﮭﻟا ﺔﯿﺋﺎﯾﺰﯿﻔﻟا ﻰﻠﻋ ﺮﯿﯿﻐﺗ سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا 53 % ) ﺔﺋﺎﻣ .( ﻦﮭﻣأو ﺮﯿﯿﻐﺘﻟا ﻲﻓ ﺮﯿﺛﺄﺗ ى سﺎﺘﯾﻮﻜﯿﺴﻜﯾإ ﺔﻣﻼﻋ ﺔﯾرﺎﺠﺘﻟا ﻮھ ﺮﯿﯿﻐﺗ نﻮﯿﻠﯿﺑ . 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Industri Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) di negeri ini terus mengalami perkembangan sangat pesat. Data Asosiasi Produsen Air Minum Dalam Kemasan Indonesia (Aspadin) menyebutkan bahwa dalam tujuh tahun terakhir volume penjualan AMDK tumbuh di atas 10% per tahun. Kalau pada 2004 volume produksinya baru 9,1 miliar liter, pada 2006 melewati 13 miliar liter (www.warta-ekonomi.com 27 April 2007). Hasil survie Tetra Pak Indonesia juga menyebutkan bahwa urutan pertama konsumsi minuman dalam kemasan di Indonesia adalah produk air minum dalam kemasan, yaitu 67%. Kemudian disusul produk minuman teh siap minum (13%) lalu minuman berkarbonasi (Majalah KRONIK edisi 41 28 januari 2005). Petumbuhan industri ini di masa mendatang diperkirakan akan semakin besar. Perkiraan ini dengan asumsi bahwa pada 30 tahun mendatang populasi akan meningkat melebihi 300 juta orang atau hampir mendekati 400 juta orang (Majalah KRONIK edisi 41 28 januari 2005). Ditambah lagi dengan ketersediaan air minum 2 yang layak minum dalam arti berkualitas dan terjamin dari segi kesehatan semakin sulit diperoleh. (Sinar Harapan,22 maret 2003). Karena itu wajar jika kian hari kian banyak perusahaan yang memasuki industri ini. Hingga saat ini terdapat ratusan perusahaan AMDK yang tersebar di seluruh Indonesia. Badan Pengawas Obat dan Makanan menyebutkan bahwa kini ada lebih dari 1.400 jenis air minum dalam kemasan ada di Indonesia (www.liputan6-sctv.com). Peluang di industri ini juga masih sangat besar dimasa mendatang. Karena sampai saat ini dari sekian banyak perusahaan AMDK tersebut, termasuk perusahan besar berskala nasional seperti PT Tirta Investama, PT Aqua Golden Mississippi, PT Tirta Sibayakindo dan PT Tang Mas, baru memenuhi 16,6% kebutuhan masyarakat akan air minum. Sehingga sebenarnya untuk perusahaan kecil, masih terdapat kesempatan untuk terus berkembang (Hari Kusumo Wijoyo, 2005: xvii) Dengan semakin banyaknya perusahan yang masuk pada industri AMDK ini, maka persaingan ketat dikalangan produsen menjadi hal yang tak terelakan. Dalam dinamika pasar yang sangat kompetitif inilah peranan merek menjadi sangat penting. Karena atribut-atribut lain seperti atribut produk, biasanya relatif mudah untuk ditiru (Rangkuti,2002:xii). Apalagi AMDK termasuk produk generik yang isi (konten) dari masing masing produk relatif sulit dibedakan, karena sama-sama berbahan dasar air putih. 3 Merek yang dibangun dengan baik akan menjadi aset penting perusahaan. Dan tak jarang merek tersebut dihargai dengan nominal besar oleh perusahaan lain. Seperti Sunkist yang menerima royalti $10,3 milyar karena namanya dipakai sejumlah produk dari perusahaan lain, seperti Sunkist Fruit Gems (Ben Myerson Candy), Sunkist Orange Soda (Cadbury Scheweppes), Sunkist vitamin C dan Sunkist Fruit Snack (Lipton) ( Rangkuti 2004:15) Dari sisi konsumen, kekuatan merek inilah yang menjadi indikator kemampuan bersaing suatu produk. Dan merek yang kuat juga akan memperoleh tempat istimewa dalam benak konsumen dan pada akirnya akan mencipakan loyalitas tinggi pada merek tersebut ( Rangkuti 2004:61) Kekuatan merek ini dalam bahasa pemasaran biasa disebut ekuitas merek (Rangkuti 2004:222). Secara teoritis ekuitas merek adalah seperangkat aset dan liabilitas merek yang berkaitan dengan suatu merek, nama dan simbolnya, yang menambah atau mengurangi nilai yang diberikan oleh suatu barang atau jasa kepada perusahaan atau pelanggan (Susanto,2004:127). Sedangkan dari segi prilaku konsumen ekuitas merek penting untuk memberikan diferensiasi yang mampu menciptakan keunggulan kompetitif berdasarkan persaingan non harga. Dalam prespektif Keller (1991:9) Equitas Merek yang lebih dikenal dengan Costumer Based Brand Equity (CBBE) menghendaki adanya penciptaan merek yang familiar, kuat, dan mempunyai asosiasi 4 unik. Hal tersebut dapat dilakukan melalui dua tahap. Yaitu diawali dengan pilihan identitas merek, seperti nama, logo atau simbol, dan diteruskan dengan integrasi identitas merek tersebut dalam dukungan program pemasaran Dari keterangan tersebut kemudian dapat diketahui pentingnya aspek fisik dalam membangun ekuitas merek. Aspek identitas fisik merek berupa nama merek, grafis merek, tagline dan byline merupakan syarat utama dalam membangun ekuitas merek. Disamping itu identitas fisik merek merupakan salah satu bagian merek yang paling mudah dikenali oleh konsumen dan juga bagian merek yang pertama bersentuhan dengan benak konsumen. Dari sudut pandang empiris, pentingnya aspek identitas fisik merek salah satunya dikemukanakan Kusationo (2001), yang dalam penelitianaya menemukan bahwa brand name sebagai salah satu elemen identitas fisik merek berpengaruh paling besar terhadap pembentukan presepsi kualitas suatu produk daripada variabel lain yang diteliti yaitu store (tempat penjualan) dan price (harga). Penelitian mengenai aspek identitas merek yang lain dilakukan oleh Biricik (2006) yang mengemukakan bahwa desain logo sebuah produk mempunyai kemampuan untuk mempengaruhi konsumen secara emosional dan sekaligus juga mempunyai andil besar dalam membangun loyalitas konsemen. 5 Tagline sebagai salah satu aspek identitas merek juga mempunyai kontribusi dalam membangun ekuitas merek. Karena tagline dapat memberikan gambaran kepada marketer mengenai intisari dari suatu merek. Tagline yang kuat, akan membantu suatu merek dalam meningkatkan awareness dan juga dapat memperkuat strategi positioning dari merek tersebut. Hermawan Kertajaya menyebut tagline juga sebagai positioning statement, yaitu sebuah pernyataan yang memuat dan menyarikan inti dari positioning perusahaan atau merek. Bentuk ringkas dan aplikatif dari positioning statement sesuatu yang dikenal oleh masyarakat umum dengan istilah slogan atau tagline. (Kartajaya,2002: 56) Dalam konsep Costumer Based Brand Equity (CBBE), Keller (1991) juga mengemukakan bahwa aspek identits merek merupakan syarat utama untuk membangun asosiasi merek yang kuat. Sedangan Asosiasi merek merupakan salah satu unsur penting dalam membangun ekuitas merek. Dalam Prespektif Aaker (1996) dalam Rangkuti (2004:39) maupun prespektif Keller (1993:7) asosiasi merek dipandang sebagai salah satu elemen pembangun equitas merek. Asosiasi Merek adalah segala sesuatu yang dihubungkan dengan daya ingatan konsumen terhadap suatu merek. Asosiasi Merek bisa berupa atribut produk, simbol, negara, organisasi atau bahkan selebriti yang menjadi bintang iklannya (Hermawan,2004:207). 6 Dalam konteks merek industri Air minum dalam kemasan di indonesia, asosiasi yang dibangun tiap tiap produsen cukup berfariasi. Mulai dari asosiasi minuman sehat milik Aqua, Sampai asosiasi minuman dari pegunungan yang dipakai Total. Kebanyakan Asosiasi merek AMDK tersebut dibangun melalui pogram komunikasi pemasaran yang gencar, seperti iklan di berbagia media dan program pemasaran langsung lain. Penelitian ini dilakukan terhadap salah satu merek AMDK di kota Tuban. Merek AMDK ini dipandang menarik untuk diteliti karena merek ini mengambil jalan berbeda untuk membangun mereknya. Tidak seperti merek AMDK lain yang menjadikan atribut produknya sebagai acuan asosiasi, AMDK merek AMNU ini justru memilih mengarahkan asosiasi mereknya pada salah satu ormas Islam terbesar di negeri ini, Nahdlatul Ulama’ (NU). Pembangunan asosiasi ini juga tidak dilakuakn seperti halnya merek AMDK kebanyakan, yang mengandalkan komunikasi pemasaran, melainkan dengan cara mengelola elemen-elemen fisik mereknya. Seperti nama merek, logo, tag line dan penyajian grafis lainya. Langkah ini, dalam Monash Marketing Dictionary disebut sebagai sebuah upaya Brand leverage. Yaitu satu kegiatan dari suatu merek yang mengaitkan dirinya (merek) dengan entitas diluar merek tersebut dan mentransfer beberapa asosiasi dari entitas tersebut ke merek yang bersangkutan. Dengan demikian merek tersebut “meminjam” asosiasi 7 entitas yang akan ditarik tersebut dan diharapkan bisa mentransfer ekuitas merek entitas tadi (http://dictionary.babylon.com) Temuan Frontier Consulting Group mengenai karakter unik konsumen Indonesia setidaknya dapat menunjukan adanya peluang brand leverageyang dilakuakan AMDK AMNU tersebut akan tercapai. Frontier menyebutkan bahwa salah satu karakter unik konsumen Indonesia adalah cenderung relegius. Salah satu ciri khasnya adalah konsumen Indonesia suka dengan produk yang mengusung simbol-simbol agama. Konsumen Indonesia juga lebih melibatkan faktor emosi yang berhubungan dengan agama & kepercayaan dalam pembelian produk low involvement (misal: makanan, minuman, obat-obatan) dibandingkan dalam produk high involvement (Majalah Marketing Edisi Khusus, 1 Agustus 2007) Nama Nahdlatul Ulama’ (NU) jika dilihat sebagai sebuah brand (merek) memang termasuk merek yang kuat. Organisasi yang berdiri tahun 1926 ini disebut sebagai organisasi Islam terbesar di Indonesia yang paling mengakar sampai ke tingkat masyarakat paling bawah. Memang belum ada data pasti tentang berapa sebenarnya jumlah para warga NU di seluruh Indonesia. Lembaga Survei Indonesia menyebutkan, 40 persen dari seluruh jumlah pemilih di Indonesia dalam pemilu adalah warga NU. Sedangkan di Jawa timur lebih dari 40 persen jumlah pemilih warga NU (Kompas Sabtu, 15 Mei 2004) 8 Namun apakah kekuatan nama NU tersebut juga akan meluas kepada merek AMDK AMNU yang elemen mereknya di asosiasikan dengan nama organisasi tersebut? Pertanyaan inilah yang diupayakan untuk dijawab dalam penelitian ini. B. RUMUSAN MASALAH 1. Apakah aspek identitas fisik merek AMDK AMNU berupa nama merek, grafis merek, tag line, dan byline, berpengaruh, baik secara simultan maupun parsial, terhadap ekuitas mereknya. 2. Aspek identitas merek yang mana paling dominan dalam mempengaruhi ekuitas merek AMDK AMNU tersebut. C. TUJUAN PENELITIAN 1. Mengetahui berpengaruh atau tidaknya aspek identitas merek AMDK AMNU berupa nama merek, grafis merek, tag line, dan byline yang di asosiasikan dengan ormas NU, baik secara simultan maupun parsial, terhadap ekuitas mereknya. 2. Mengetahui identitas merek yang mana paling dominan dalam mempengaruhi ekuitas merek AMDK AMNU tersebut. D. MANFAAT PENELITIAN 9 1. Memberikan informasi kepada perusahaan mengenai pengaruh asosiasi NU yang dimunculkan dari aspek identitas mereknya terhadak ekuitas merek produk yang bersangkutan. Sehingga perusahaan dapat mengevaluasi dan kemudian menyusun strategi untuk mengembangkan kekuatan merek produknya. 2. Menambah wawasan dan pengetahuan pembaca, baik kalangan akademisi maupun umum, mengenai hal-hal yang berkaiatan dengan merek dan asosiasinya. Sehingga dapat menjadi tambahan khasanah keilmuan bidang manajemen pemasaran, serta lebih jauh dapat menjadi insipirasi dan pertimbangan untuk penelitian selanjutnya. 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. KAJIAN EMPIRIS Penelitian yang relevan dan digunakan pijakan dalam penelitian ini antara lain: 1. Davin Kusaitiono (2001) dengan judul “Analisis Hubungan Brand Name, Store dan Price terhadap pembentukan presepsi kualitas T-shirt Guess di fakultas ekonomi Jurusan menejemen Universitas Petra Surabaya”. Penelitian ini menghasilkan temuan bahwa Brand Name(Nama merek) Store(tempat penjualan) dan Price(harga) berpengaruh secara simultan maupun parsial terhadap pembentukan presepsi kualitas T-Shirt Guess. Sedangkan dari ketiga variabel tersebut yang mempunyai pengaruh paling besar terhadap pembentukan presepsi kualitas adalah variabel Brand Name. 2. Ash Biricik (2006) melakukan penelitian dengan judul “The Role Of Logo Design In Creating Brand Emotion: A Semiotic Comparison Of The Apple And IBM Logos”. Penelitian ini menggunakan metode Semiotik (ilmu tentang simbol) dan dilakuakan untuk menganalisis dua l 11 3. ogo merek komputer yang berbeda, yaitu IBM dan Apple. Dalam penelitian ini Biricik menemukan bahwa desain logo sebuah produk mempunyai kemampuan untuk memberi pengaruh emosional kuat dan khusus pada konsumen dan sekaligus juga mempunyai andil besar dalam membangun loyalitas konsumen. 4. Lassar, Mittal dan Sharma dengan penelitianya yang berjudul “Measuring Costumer-based Brand equity” mengidentifikasi dimensi-dimensi yang digunakan konsumen untuk menilai suatu produk bermerek. Sehigga diperoleh lima dimensi pengukuran ekuitas merek berikut berbagai item indikatornya. Hasil penelitian ini yang kemudian digunakan oleh penulis sebagai rujukan dalam mengukur variabel ekuitas merek dalam penelitian ini. B. KAJIAN TEORITIS 1. Pengertian Merek Definisi Merek menurut American Marketing Asosiation adalah sebagai berikut: “Merek adalah nama, istilah, tanda, simbol atau rancangan atau kombinasi dari hal-hal tersebut. Tujuan pemberian merek adalah untuk mengidentifikasi produk atau jasa yang dihasilkan sehingga berbeda dari produk atau jasa yang dihasilkan oleh pesaing” (Rangkuti,2002:2) 12 Dalam definisi Aaker merek adalah nama dan atau simbol yang bersifat membedakan (seperti sebuah logo, cap, atau kemasan) dengan maksud mengidentifikasikan barang atau jasa dari seorang penjual tertentu, dengan demikian membedakannya dari barang dan jasa yang dihasilkan para kompetitor. (Aaker, 1997 dalamMahrinasari 2006 :189) Hermawan Kertajaya (2004:11) mengungkapkan bahwa merek merupakan indikator nilai (Value) suatu produk. Nilai bagi konsumen adalah perolehan Manfaat Fungsional, dan Emosional. Manfaat fungsional adalah manfaat langsung berkaitan dengan fungsi-fungsi yang diciptakan oleh suatu produk, sedangkan manfaat emosional adalah manfaat yang diperoleh berupa stimulasi terhadap emosi dan perasaannya. Pengertian lain diungkapkan Kotler (1997) dalam Rangkuti (2004:35) bahwa merek (brand) adalah: " Merek adalah suatu nama, istilah, tanda, lambang, atau desain, atau gabungan semua yang diharapkan mengidentifikasi barang atau jasa dari seorang penjual atau sekelompok penjual dan diharapkan akan membedakan barang atau jasa dari produk-produk milik pesaing". Senada dengan Kotler William J. Stanton (1997) dalam Rangkuti (2004:36) mengungkapkan bahwa merek adalah nama, istilah, simbol atau desain khusus atau bebrapa kombinasi unsur ini yang dirancang untuk mengidentifikasikan barang atau jasa yang ditawarkan oleh penjual. 13 Dari berbagai definisi merek diatas dapat dilihat bahwa merek merupakan perpaduan unsur-unsur pembentuk merek yaitu brand name yang terdiri dari huruf-huruf atau kata-kata yang dapat terbaca, serta brand markyang berbentuk simbol, desain atau warna tertentu yang spesifik. Kedua unsur tersebut selain berguna untuk membedakan suatu produk dengan produk lainya, juga berguna untuk mempermudah konsumen untuk mengenali dan mengidentifikasi barang atau jasa yang hendak dikonsumsi. 2. Identitas Fisik Merek Merek paling mudah dikenali dari identitas fisiknya yang berbentuk visual seperti nama merek, by line, tag line, dan penyajian grafis merek. Aspek identitas merek secara detail seperti di jelasklan A.B Susanto (2004 : 80) adalah sebagi berikut: 1. Nama merek Nama merek merupakan unsur identitas merek yang paling mudah dikenali. Manurut Aaker (1991) dalam Susanto (2004:81), nama merupakan indikator utama bagi sebuah merek yang menjadi landaasan bagi upaya komunikasi dan penciptaan kesadaran, serta merupakan esensi dari konsep merek. Nama merek juga berfungsi sebagi pertahanan subtansial dalam persaingan. 14 Menurut knapp (2000) dalam Susanto (2004: 81) nama merek merupakan ekspresi pertama yang akan menjadi simbol suara yang unik, yang bergema dalam pikiran dan hati konsumen. Nama yang efektif mendorong proses pembangunan nilia dan memperkuat nilai merek. Nama merek yang efektif juga dapat dimanfaatkan untuk menciptakan kesan pertama pada merek dengan posisi yang khusus. Beberapa kreteria untuk mengembangkan nama yang efektif menurut A.B Suasanto ( 2000:82) adalah sebagai berikut: a) Ketersediaan. Nama yang digunakan hendaknya memungkinkan digunakan untuk suatu jenis produk tertentu serta tidak mempunyai masalah legalitas di semua wilayah pasar sasaran. b) Perlindungan. Bahwa merek dapat dilindungi dari aspek legalitas di semua wilayah pemasaran. c) Penerimaan. Bahwa nama merek tersebut dapat diterima dan tidak menimbulkan penafsiran ganda yang akan merugikan di semua budaya dan bahasa tempat merek tersebut dipasarkan. d) Keunikan. Nama merek harus mencerminkan keunikan sehingga akan semakin mudah untuk menunjukan deferensiasinya. Dan juga akan semakin mudah diingat, 15 terutama ingatan yang berkaitan dengan asosisasi konsumen terhadap atribut utama yang inggin ditonjolkan. e) Menarik dan bermakna. f) Kredibilitas. Berarti mencerminkan manfaat atau asoisasi produk yang dapat dipercaya. g) Mudah dibaca. Sekaligus juga mudah dieja dan enak didengar. h) Mudah direproduksi. Nama merek harus mudah direproduksi dalam semua media dan saluran komunikasi. i) Daya tahan. Nama harus memiliki fleksibilitas dalam mengikuti perubahan budaya dan peraturan bisnis untuk minimal satu decade. j) Kesesuaian dengan symbol Slogan dan asosiasi yang diinginkan. Bersama-sama dengan informasi lain, nama harus dapat mendukung symbol, selaras dengan selogan, menunjukan asosiasi yang diinginkan. Tidak mengarah kepada asosiasi yang tidak diinginkan, serta memiliki daya pembeda sehingga konsumen tidak dibinggungkan dengan nama merek yang dimiliki pesaing. 16 2. Grafis Merek Merek dagang yang digunkan para pemasar untuk membedakan produk atau jasa mereka dari para pesaing, memiliki dua kategori utama : word mark, yang dianggap sebagai Merek dagang dan Device mark yang sering disebut logo. Kebanyakan merek dagang yang terkenal merupakan gabungan dari word mark dan logo yang tunjukan dalam bentuk grafis khusus (A.B Susanto, 2002: 84) Selain melalui logo, sebuah merek dikenal melalui pesan dan cara produk tersebut dikemas dan disajikan kepada konsumen, yang disebut Trade dress. Trade dress mempunyai fungsi yang sama dengan merek dagang,yaitu deferensisasi produk dan jasa di pasar yang dapat disertai dengan perlindungan hukum.Kreteria untuk mengembangkan peyajian grafis yang efektif mencakup hal-hal sebagai berikut : a) Kemampuan proteksi. Ini berkaitan dengan aspek legalitas secara hukum. b) Penerimaan. Bentuk dan warna harus dipertimbangkan sehingga dapat diterima di berbagai budaya. c) Keunikan. Memudahkan menginggat, mengarahkan pada asosisasi tertentu dan mengurangi kerumitan. d) Menyatu. Penyajian grafis harus dapat menyatu dengan informasi lain yang terkait. 17 e) Fleksibelitas. Penyajian grafis harus bisa ditempatkan di berbagai media. f) Mudah dikenal. Bentuk penyajian grafis harus akrab dalam berbagai budaya. g) Abadi. Bentuk grafis harus abadi dalam gaya dan tidak terjebak mengikuti tren sesaat. h) Ringkas. Penyajian grafis harus ringkas dalam semua media cetak, elektronik, dan sebagainya (A.B Susanto, 2002: 84 - 85) Pertimbangan yang hampir sama juga di kemukakan Handi Irawan D ( 2007). Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan simbol adalah: 1. Popularitas dan pemahaman simbol di kalangan target pasar. 2. Asosiasi yang terkandung di dalam simbol. 3. Kesesuaian antara simbol dengan positioning merek. 4. Tingkat penggunaan simbol. 3. Tag line Tag line adalah lini ekpresif yang digunakan untuk mengklarifikasi atau mendramatisir manfaat-manfaat emosional dan fungsional merek bagi konsumen dan calon konsumen. Tag line, atau bisa disebut juga 18 dengan slogan, menyampaikan kepada konsumen apa yang akan mereka rasakan bila menggunakan merek tersebut. Tag line dapat digunakan untuk membantu mengkomunikasikan titik pembeda dari pesaing, dan dalam beberapa hal dapat digunakan untuk mereposisi suatu merek. Menurut Handi Irawan D (2007) tag line mempunyai arti penting dalam pembangunan merek karena pertama, slogan yang kuat, akan membantu suatu merek dalam meningkatkan awareness. Kedua, slogan dapat memperkuat strategi positioning dari merek tersebut. Hal ini terjadi karena slogan sesungguhnya adalah intisari dari positioning itu sendiri Daya ingat konsumen terhadap tag line (slogan) pun relatif cukup lama, meskipun masih tergantung kepada bagaimana pemilik merek mengkomunikasikannya. Tag line pada dasarnya adalah frase pendek yang memberikan deskripsi atau informasi dari suatu merek. Jadi, suatu slogan dapat memberikan gambaran kepada marketer mengenai intisari dari suatu produk dan kepada konsumen dapat memberikan informasi singkat yang membuat suatu produk memiliki keunikan. 4. Byline Byline adalah uraian merek, yang menyertai nama merek. Dan biasanya tertera dibawah atau diatas nama merek untuk menggambarkan secara jelas bisnis yang digeluti. Byline secara jelas mengkomunikasikan 19 kepada konsumen dan calon konsumen agar mereka menempatkan produk atau jasa tersebut dalam benak mereka. 3. Ekuitas Merek a) Model Ekuitas Merek Aaker. David Aaker adalah pakar pemasaran yang mempopulerkan konsep ekuitas merek. Konsepnya mengenai merek dan ekuitas merek telah dikenal luas dan menjadi rujuakan akademisi dan peneliti. Ekuitas merek menurut Aaker (1991) dalam Susanto (2004:127) adalah: Brand equity is a set of assets (and liabilities) Iinked to a brand's name and symbol that adds lo (or subtracts from) the value provitled by o prodttct or senice to a .firm anrl/or that ,firm's customers. Artinya, ekuitas merek adalah seperangkat aset dan liabilitas yang berkaitan dengan suatu merek, nama, dan simbolnya yang menambah atau mengurangi nilai yang diberikan oleh sebuah barang atau jasa kepada perusahaan ataupun para pelanggan perusahaan. Ekuitas merek dalam konsep Aaker selalu berhubungan dengan Brand Loyality. Dengan loyalitas merek ini perusahaan dan konsemen sama-masa mendapatkan nilai tambah. Durianto Darmadi - Sugiarto - Tony Sitinjak (2001) dalam Mahrinasari (2006:194) mengemukakan nilai tambah yang dihasilakan baran equity brand equity tersebut dalam bentuk : 20 1. Ekuitas Merek yang kuat dapat mempertinggi keberhasilan program dalam memikat konsumen baru atau merangkul kembali konsumen lama. Promosi yang dilakukan akan lebih efektif jika merek dikenal. Ekuitas Merek yang kuat dapat menghilangkan keraguan konsumen terhadap kualitas merek. 2. Empat dimensi Ekuitas Merek: Kesadaran merek, Kualitas yang dipersepsikan atas merek, Asosiasi-asosiasi merek, dan loyalitas merek dapat mempengaruhi alasan pembelian konsumen. Bahkan jika Kesadaran merek, Kualitas yang dipersepsikan atas merek, dan Asosiasi-asosiasi merek tidak begitu penting diperhatikan dalam proses pemilihan merek, ketiganya tetap dapat mengurangi keinginan atau rangsangan konsumen untuk mencoba merek-merek lain. 3. Loyalitas merek yang telah diperkuat merupakan hal penting dalam merespon inovasi yang dilakukan para pesaing. Loyalitas merek adalah salah satu elemen Ekuitas Merek yang dipengaruhi oleh elemen ekuitas merek lainnya. 4. Asosiasi Merek juga sangat penting sebagai dasar penciptaan Kesan Merek yang kuat dan strategi perluasan produk. 21 5. Salah satu cara memperkuat Ekuitas Merek adalah dengan melakukan promosi besar-besaran yang membutuhkan biaya besar. Ekuitas Merek yang kuat memungkinkan perusahaan memperoleh imbuhan nilai yang lebih tinggi dengan menerapkan harga premium, dan mengurangi ketergantungan pada promosi sehingga dapat diperoleh laba yang lebih tinggi. 6. Ekuitas Merek yang kuat dapat digunakan sebagai dasar untuk pertumbuhan dan perluasan merek kepada produk lainnya atau menciptakan bidang bisnis baru yang terkait yang biayanya akan jauh lebih mahal untuk dimasuki tanpa merek yang memiliki Ekuitas Merek tersebut. 7. Ekuitas Merek yang kuat dapat meningkatkan nilai penjualan karena mampu menciptakan loyalitas saluran distribusi. Produk dengan Ekuitas Merek yang kuat akan dicari oleh pedagang karena mereka yakin bahwa produk dengan merek tersebut akan memberikan keuntungan bagi mereka. 8. Aset-aset Ekutias Merek lainnya dapat memberikan keuntungan kompetitif bagi perusahaan dengan memanfaatkan celah-celah yang tidak dimiliki pesaing. Biasanya, bila empat faktor penentu utama dari Ekuitas Merek yaitu Kesadaran Merek, Asosiasi Merek, 22 Presepsi Kualitas Merek, dan Loyalitas Merek sudah sangat kuat, secara otomatis aset Ekuitas Merek lainnya juga akan kuat. Unsur-Unsur ekuitas merek Menurut Aaker (1996) dalam Rangkuti (2004:39), ekuitas merek mempunyai mempunyai beberapara elemen yaitu : Kesadaran merek, Persepsi kualitas, Asosiasi merek dan Loyalitas Merek. Secara rinci elem-elemen tersebut dijelaskan Rangkuti (2004) sebagai berikut : 1. Kesadaran merek Kesadaran merek artinya adalah kesanggupan seseorang calon pembeli untuk mengenali atau menginggat kembali bahwa suatau merek merupakan bagian dari kategori produk tertentu( Aaker, 1996:90). Peran brand awarneness dalam keseluruhan bran ekuity tergantung dari sejauh mana tingkatan kesadaran yang dicapai oeh suatu merek. Tingkatan kesadaran merek secara berururtan dapat digambarakan sebagai suatu paramida seperti dibawah ini: 23 Gambar 2.1 • Unware of brand (tidak menyadari merek) merupakan tingkat yang paling rendah dalam piramida kesadaran merek, dimana konsumen tiadak menyadari akan adanya suatu merek. • Brand recognition (pengenalan merek) tingkat minimal kesadaran merek. Hal ini penting pada saat seseorang pembeli memilih suatu merek pada saat melakukan pembelian. • Brand recall (penginggatan kembali terhadap merek) penginggatan kemaali terhadap merek didasarkan pada permintaan seseorang untuk menyebutkan merek tertentu dalam suatu kelas produk.Hal ini diistilahkan dengan penginggatan kembali tanpa antuan, karena berbeda dari tugas pengenalan, responden tidak perlu dibantu untuk memunculkan merek tersebut. • Top of mind (puncak pikiran). Apabila seseorang ditanya secara langsung tanpa diberi bantuan penginggtan dan ia dapat Top of Mind Brand Recall Brand Recognition Unware Brand Sumber :Rangkuti (2004:40) 24 menyebutkan suatu nama merek, maka merek yang aling banyak disebutkan pertama sekali merupakan puncak pikiran. Dengan kata lain, merek tersebut merupakan merek utama dari berbagai merek yang adala dalam benak konsumen. Upaya meraih kesadaran merek, bak dalam tingakat pengenalan maupun penginggatan kemabali, melibatkan dua kegiatan, yaitu: berusaha memperoleh identitas merek dan berusaha mengkaitkanya dengan kelas produk tertentu. 2. Perceived quality (kesan kualitas) Pengertian kesan kualiatas menurut Aaker (1996:24) adalah persepsi pelanggan terhadap keseluruahan kualitas atau keunggulan suatu produka atau jasa layanan berkaitan dengan makasud yang diharapkan. Terdapat lima keuntungan kesan kualitas. Keuntungan pertama adalah alasan membeli. Kesan kualitas sebuah merek memberikan alasan yang penting untuk membeli. Hal ini mempengaruhi merek-merek mana yang harus di pertimbangkan, dan selanjutnya mempengaruhi merek mana yang harus dipilih. Keuntungan kedua adalah diferensiasi. Artinya suatu karekteristik penting dari suatu merek adalah posisinya dalam dimensi kesan kualitas. Keuntungan ketiga adalah harga optimum (optimum price). 25 Keuntungan keempat adalah meningkatkan minat para distributor. Keuntungan keempat memiliki arti penting bagi para distributor, pengecer serta berbagai saluran distribusi lainya, karena hal itu sangat membantu perluasan distribusi. Keuntungan kelima adalah perluasan merek. Kesan kualitas dapat dieksploitasi dengan cara mengenalkan berbagai perluasan merek, yaitu dengan menggunakan merek tertentu untuk masuk kedalam kategori produk baru. 3. Asosiasi merek (brand associations) Pengertian asosiasi merek menuruk Aaker (1996) dalam Rangkuti (2004:43) adalah segala hal yang berkaitan dengan ingatan mengenai merek. Asosiasi ini tidak hanya eksis, namun juga memiliki suatu tingkat kekuatan. Keterkaitan pada suatu merek akan lebih kuat apabila dilandasi pada banyak pengalaman atau penampakan untuk mengkomunikasikanya. Berbagai asosiasi yang diingat konsumen dapat darangkai sehingga membentuk citra tentang merek terbentuk dibenak konsumen. Secara sederhana, pengertian brand image adalah sekumpulan asosiasi merek yang terbentuk di benak konsumen. Konsumen yang terbiasa menggunakan merk tertentu cenderung memiliki konsistensi terhadap brand image atau hal ini disebut juga dengan kepribadian merek (brand personality) 26 Sedangkan Hermawan (2000:56) menerangkan bahwa Asosiasi Merek adalah segala sesuatu yang dihubungkan dengan daya ingatan konsumen terhadap suatu merek. Asosiasi Merek bisa berupa atribut produk, simbol, negara, organisasi atau bahkan selebriti yang menjadi bintang iklannya. Asosiasi merek menjadi penting dalam pembangauna merek, bukan saja karena ia adalah elemen ekuitas merek, lebih dari itu asosiasi merek juga merupakan ukuran untuk mengetahui apakah elemen yang diasosiasikan dengan merek sejalan dengan brand positioning statement yang ditetapkan sebelumnya. Rangkuti (2004:14) bahkan mengatakan bahwa Merek yang memiliki asosiasi merek yang unik yang dapat dibuat berdasarkan atribut produk yang unik, nama yang unik, kemasan yang unik, serta didukung oleh strategi distribusi dan iklan yang sesuai, cenderung lebih cepat berhasil dibandingkan dengan merek yang biasa-biasa saja. Asosiasi merek dapat dimunculkan melaui program-program komunikasi pemasaran atau periklanan yang efektif (Hermawan,2000:68). Selain itu asosiasi merek juga dapat ciptakan langsung melalui elemen-elemen merek Seperti halnya nama merek, by line, tag line, penyajian gafis merek, logo, slogan, kemasan, dan simbol (Handi,2007). 27 Asosisasi merek dapat menciptakan suatu nilai bagi perusahaan dan para pelnggan. Ada lima keuntungan asosiasi merek yaitu: Pertama apat membantu proses penyusunan informasi. Asosiasi-asosiasi yang terdapat pada suatu merek apat mengiktisarkan sekumpulan fakta dan spesifikasi yang dengan mudah dapat dikenal oleh pelanggan. Keuntungan kedua adalah perbedaan. Siatu asosiasi dapat memberikan landasan yang sangat penting bagi usaha pembedaan atau deferensiasi. Keuntungan ketiga adalah alasan untuk membeli. Pada umumnya asosiasi merek sangat membantu konsumen untuk mengambil keputusan untuk membeli produk tersebut atau tidak. Keuntungan keempat adalah penciptaan sikap atau perasaan positif. Asosisasi merek dapat merangsang perasaan positif yang pada giliranya akan berdampak positif terhadap produk yang bersangkutan. Keuntungn kelima adalah landasan untuk perluasan. Asosiasi merek dapat mengahasilkan landasan bagi suatu perluasan merek, yaitu dengan menciptakan rasa kesesuaian atara suatu merek dan sebuah produk baru. 4. Loyalitas merek (brand loyality) Pengertian loyalitas merek adalah ukuran dari kesetiaan konsumen terhadap suatu merek. Loyaliats Merek merupakan inti dari Brand equty 28 yang menajdi gagasan sentral dalam pemasaran, karena hal ini merupakansatu ukuran keterkaitan seseorang pelanggan pada sebuah merek. Apabila loyalitas merek meningkat, maka kerentaan kelompok pelanggan dari serngan kompetitor dapat dikurangi. Hal ini merupakan satu indikatordari brand equity yang berkaitan dengan perolehan laba dimasa akan datang, karena lyalitas merek secara langsung dapat diartikan sebagai penjualan dimasa depan. Loyalitas memiliki tingkatan sebagaimana dilihat dalam Gambar berkut: Gambar 2.2 Berdasarkan piramida loyalitas diatas dapat dijelaskan bahwa: Tingkat loyaliatas paling dasar adalah pembeli tidak loyal atau sama sekali tidak tertarik ada merek. Dengan demikian, merek memainkan commited Menyukai merek Pembeli yang puas dengan biaya peralihan Pembeli yang puas /bersifat kebiasan, tidaka ada masalah untuk beralih Berpindah-pindah, peka terhadap perubahan harga, tidak ada loyalitas merek Sumber :Rangkuti (2004:61) 29 peranan yang kecil dalam keputusan pembelian. Pada umumnya, jenis konsumen seperti ini suka berpindah-pindah merek atau disebut tipe konsumen awitgher atau price buer ( konsumen lebih memperhatikan harga dalam melakukan pembelian) Tingkat kedua adalah para pembeli merasa puas dengan produk yang digunakan, atau minimal ia tidak mengelami kekecewaan. Pada daarnya, tidak terdapat dimensi ketidak puasan yang cukup memadai untuk mendorong suatu perubahan, terutama apapbila pergantian ke merek lain memerlukan suatu tambahan biaya. Para pembeli tipe inin dapat disebut pembei tipe kebiasaan Tingkat ketiga berisi orang-orang yang puas, namun mereka memikul biaya peralihan, baik dalam waktu, uang atau resiko sehubungan dengan upaya pergantian ke merek lain. Kelompok ini biasanya disebut dengan konsumen loyal yang merasakan adanya suatu pengorbanan apabila ia melakukan penggantian ke merek lain. Para pembeli tipe ini disebut saitisfied buyer. Tingkat keempat adalah konsumen benar-benar menyukai merek tersebut. Pilihan mereka terhadap suatu merek dilandasi pada suatu asosiasi, seperti simbol, rangkaian pengalaman dalam menggunakanya atau kesan kualitas yang tinggi. Para pembeli pada tingkat ini disebut sahabat merek, karena terdapat perasaan emosional dalam menyukai merek. 30 Tingkat teratas adalah para pelanggan yang setia. Mereka mempunyai suatu kebanggaan dalam menemukan atau menjadi pengguna satu merek. Merek terbut sangat penting bagi mereka baik dari segi fungsinya, maupaun sebagai ekspresi mengenai siapa mereka sebenarnya. Secara garis besar konsep Ekuitas merek Aaker dapat digambarkan dengan diagran berikut: Gambar 2.3 b) Model Ekuitas Merek Keller Ekuitas Merek Loyalitas Merek Kesdaaran Merek Asosiasi Merek Kesan Kualitas Memberi nilai bagi pers: 1.Efektifitas program marketing 2.Loyalitas brand 3.Harga premium 4.Perluasan merek 5.Peningkatan perdagangan 6.Keuntungan kompetitif Memberi nilai bagi pelanggan : 1.Kepuasan 2.Percaya diri dalam pembelian 3.Interpretasi proses informasi Sumber :Rangkuti (2004:39 31 Kevin Lane Keller adalah pakar marketing yang memperkenalkan Model Customer- Based Brand Equity (CBBE ). Model CBBE yang didesain dengan mengadopsi konsep brand equity David Aaker ini dipandang cukup komprehensif, kohesif, well-grounded, up to date dan aplikatif. Bagi peneliti, pandangan Keller ni dikemukakan karena konsep ini lebih relevan dengan pembahasan penelitian ini. Karena melalui konsep CBBE ini akan terlihat jelas bgaimana identitas merek berperan dalam membentuk equitas merek. Disamping itu pengukuran Ekuitas merek yang di pakai dalam penelitian ini juga mengacu pada konsep CBBE Keller. Pemaparan Customer- Based Brand Equity dibawah ini adalah ringkasan penjelasan Keller (1993:1-11) dalam Journal of Marketing a. Definisi Customer- Based Brand Equity Customer- Based Brand Equity (Equitas Merek berbasis pelanggan) didefinisikan sebagai perbedaan pengaruh pengetahuan merek pada tanggapan konsumen terhadap pemasaran merek. Tiga hal utama dari definisi ini adalah perbedaan pengaruh, pengetahuan merek dan respon konsemen terhadap pemasaran. Perbedaan pengaruh ditentukan dengan membandingkan respon konsemen pada pemasaran produk bermerek dengan pemasaran produk dengan nama fiktif atau tidak bernama. Pengetahuan merek didefinisikan dalam istilah brand awarness dan brand image beserta konsepsinya 32 sesuai dengan karakteristik dan hubungan dengan asosiasi merek yang yang akan dijelaskan dalam bagian lain. Respon konsumen terhadap program pemasaran didefinisikan dalam istilah persepsi konsumen, preferensi, dan prilaku yang timbul dari aktifitas marketing mix (misalnya pemilihan brand, promosi, perluasan merek dll). b. Membangun Customer- Based Brand Equity Customer- Based Brand Equity membutuhkan penciptaan merek yang familiar, disukai, kuat dan mempunyai asosiasi yang unik. Hal ini dapat di capai dengan dua tahap, diawali dengan pemilihan identitas, seperti nama merek, logo, atau simbol, kemudian diteruskan dengan mengintegrasikan identitas merek tersebut kedalam dukungan program marketing yang sesuai. c. Pemilihan identitas merek. Untuk melihat bagaimana pemilihan identitas merek dapat mempengaruhi ekuitas merek. Alba dan Hutchinson (1987) telah memberikan penjelasan luas dalam kacamata psikologi yang sangat berguna untuk memahami bagaimana memilih nama yang dapat berpengaruh pada brand recall dan proses penginggatan kembali. Beberapa kreteria sering diemukakan beberapa peneliti lain anatara lain bahwa nama merek harus simpel, familiar, dan unik/khusus. Karena pemilihan nama merek juga akan berpengaruh pada kekuatan, keunikan 33 dan disenanginya asosiasi merek. Nama merek yang berkesan dan bermakna seharusnya dapat mempengaruhi penciptaan asosisai merek dengan sangat mudah. Nama merek dari sisi semantik (makna kata) dapat dipilih berdasarkan pertimbangan kategori produk dan atribut penting atau manfaat dalam kategori tersebut. Pertimbangan kategori produk seharusnya dapat meningkatakan kesadaran nama merek dan identifikasi kategori produk. Sedangkan pertimbangan atribut dan manfaat memberikan dua manfaat penting. Pertama, bahkan tapa aktifitas marketing, kesan arti semantik dari nama merek dapat menunjukan pada konsumen atribut atau manfaat tertentu dari produk. Misalnya, Sabun cuci merek Chif Laundry (kepala binatu), dari nama ini konsemen dapat menerka bahwa sabun cuci tersebut dapat menghilankan noda yang keras, atau pasta gigi merek Diamond (intan) sebagai pasta gigi untuk gigi putih dan berkilau. Kedua, kesan dari nama merek dapat memfasilitasi perencanaan aktifitas pamasaran untuk menghubungkan merek dengan asosiasi tertentu. Kreteria yang hampir sama digunakan pada pemilihan identitas merek lainya, seperti simbol dan logo. Dan pertimbnagn paling penting lain adalah memilih berbagai identitas merek menjadi saling memperkuat 34 asosiasi merek. Dengan begitu, mereka dapat berinteraksi secara positif untuk memenuhi kreteria tersebut. d. Membangun dukungan program pemasaran. Program pemasaran dirancang untuk meningkatkan kesadaran merek dan mendirikan asosiasi merek yang kuat, unik dan disukai dalam memori, agar konsumen membeli produk atau layanan. Upaya komunikasi pemasaran oleh perusahaan,secara fleksibel mampu membentuk persepsi konsumen pada suatu produk atau jasa. kadang, pemasar mungkin harus mnterjemahkan atribut kedalam kesesuaian manfaatnya untuk konsumen melalui periklanan atau bentuk komunikasi lain. Kekuatan asosiasi merek yang diciptakan dengan pengaruh bergantung pada bagaimana identitas merek dipadukan kedalam program pemasaran. e. Mengangkat asosiasi sekunder. Untuk membangun brand equity yang kuat sebuah merek perlu memiliki asosiasi yang kuat pula. Asosiasi kuat dapat dibangun dengan menciptakan beberapa asosiasi merek sekunder. Disamping akan meningkatkan keunikan merek, penciptaan asosiasi sekunder juga akan menciptakana asosiasi yang terpercaya dan kuat. 35 Asosiasi sekunder merupakan alat penghubung antara persepsi konsumen yang berbeda-beda dengan berbagai atribut dan manfaat produk yang ditonjolkan. Misalnya beberapa konsumen pada kategori produk tertentu menilai tingginya kualitas produk atau jasa dengan tingginya harga, sebagian lagi mengaggap bahwa atribut atau manfaat spesifik dari produk adalah prestise dan status sosial. Kadangkala kesimpulan asosiasi oleh konsemen terjadi saat asosiasi merek itu sendiri dihubungkan kepada informasi lain yang tidak secara langsung berhubungan dengan produk atau jasa. Karena merek diidentifikasikan dengan sesuatu yang lain, maka konsumen mungkin akan menyimpulkan bahwa merek membagi asosiasinya dengan entitas tersebut. Akhirnya terbentuklah kaitan tidak langsung atau kaitan sekunder sebuah merek. Asosiasi sekunder bisa dimunculkan dari asosiasi atribut primer yang dihubungkan dengan perusahaan, Negara asal asal, cenel distribusi, selebriti sebagai jurubicara atau endorsor produk tersebut atau sebuah even (kegiatan). f. Brand Knoweledge Segala upaya membangun CBBE pada akhirnya adalah untuk memberikan pengaruh pada pengetahuan merek. Penetahuan merek 36 terdiri dari dua bagian yaitu Brand awarness dan Brand Image atau brand Assosistion. Brand awarness disini sama pengertianya dengan yang telah dijelaskan Aaker. Yaitu berkaitan dengan brand recall dan brand recognition. Bagaimana merek tersebut dapat menjadi merek yang paling diinggat oleh konsumen. Sedangkan Brand image adalah bagaimana sebuah brand mempunyai asosiasi yang kuat, unik dan disukai. Jenis asosiasi bisa diambil dari atribut produk maupun manfaat produk. Baik manfaat fungsional, emosional maupun manfaat symboli. Gambar dibawah ini menggambarkan model Customer-Based Brand Equity Keller. Gambar 2.4 Brand Building Consumer Knowledge Effects Brand Awarness (Brand recall and Brand recognition) Brand Image/Brand Association Maketing Program Secondary Association Brand Element (Name symbol or logo) 37 c) Pengukuran Equitas Merek Pengukuran ekuitas merek telah banyak dilakuakn oleh peneliti terdahulu dengn metode dan kerangak kerja yang berbeda. Keller (1993 ) misalnya mengukur ekuitas merek dengan cara mengkur persatu elemen brand knowled yang ada dalam konsep Customer-Based brand Equity-nya. Namun begitu pengukuran tersebut tidak bisa langsung dijalankan, karena masih berupa konsep yang harus dirinci dan diturunkan dalam bentuk instrumen. Untuk lebih memudahkan, dalam penelitian ini untuk mengukur Ekuitas merek peneliti menggunakan metode yang dikemukakan Lassar , Mital and Sharma (1995). Pertimbanganya adalah pengkukuran yang dikemukakan Lassar lebih aplikatif kakrena telah di rumuskan dalam bentuk instrumen penelitian. Dalam pengukuran ekuitas merek ini Lassar menggunakan lima dimensi pengukuran Ekuitas merek. Yaitu kinerja merek, citra sosial merek, nilai yang diterima konsumen, kepercayan terhadap merek dan hubungan pribadi pelanggan dengan merek. Kinerja merek merupkakan merujuk pada totalitas kinerja fisisk produk. Kinerja juga diartikan dengan persepsi konsumen terhadap Sumber : diolah dari Keller (1993) 38 kualitas fisik dan kesempunaan produk. Karena kepercayaan konsemen terhadap satu nama merek harus diawali dan didasari oleh kinerja yang baik dari produk yang dilekati merek tersebut. Dengan demikian nama merek akan di presepsikan dengan kualitas. Citra sosial merek diartikan dengan presepsi konsemen terhadap berhargnya merek itu pada kelompok sosial konsumen yang menggunakan merek tersebut. Citra sosial dipandang sebagai nilai tambah merek karena reputasi sosial sebuah merek akan dihubungkan dengan pemakai merek., seperti pristise dan sebagainya. Nilai yang diterima konsumen dimasukan dalam dimensi ini karena konsumen memilih merek tergantung dari persepsi keseimbangan antara harga yang dibayar dengan semua manfaat produk yang didapatkan. Kepercayaan kepada merek masuk dalam dimensi pngukuran ini karena konsemen akan menempatkan merek yang dipercayainya di tempat yang bernilai tinggi. Hubungan pribadi dengan merek diartikan dengan kesan dan hubungan secara pribadi konsumen dengan sebuah merek. Hubungan terjadi karena konsumen mengidentifikasi dirinya dengan satu merek dan kemudian membangun kesan sentimental dengan produk, seperti rasa kesamaan kepribadian dengan merek. 39 d) Hubungan Aspek fisik Identitas merek dengan ekuitas merek Hubungan antara Aspek fisik identitas merek, asosiasi merek dan equitas merek dapat dijelaskan dalam konsep CBBE (Costumer Based Brand Equity) yang kemukakan Keller (1993). Bahwa untuk membangun ekuitas merek yang kuat diperlukan brand element yang kuat dan kemudian dikelola melalui program pemasaran sehingga tercipta brand awarness dan brand asosiasi kuat. Yang dimaksud Keller dengan brand element adalah elemen-elemen merek seperti nama merek, logo dan bagian merek khas lainya, yang didalam penelitian ini disebut aspek fisik identitas merek. Jadi dapat disimpulkan bahwa aspek fisik identitas merek adalah syarat utama dan pertama untuk membangun ekuitas merek. C. KAJIAN KEISLAMAN Merek adalah nama, istilah, tanda, simbol atau rancangan atau kombinasi dari hal-hal tersebut yang diharapkan memberikan identitas dan pembedaan terhadap produk lainya.(Rangkuti,2002:2). Dalam Islam, nama, yang merupakan salah satu elemen merek, dipandang penting. Nama adalah lafadh dimana seseorang dipanggil dengannya. Islam memberikan perhatian sangat besar terhadap masalah ini, hingga Allah pun menegaskan hal ini dalam Al-Qur’an :     •   40               (ingatlah), ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat[195] (yang datang) daripada-Nya, namanya Al masih Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan Termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah), (QS Ali-imron : 45)              Hai Zakaria, Sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan Dia. ( QS Maryam :27)                            41       dan (ingatlah) ketika Isa Ibnu Maryam berkata: "Hai Bani Israil, Sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, Yaitu Taurat, dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)." Maka tatkala Rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: "Ini adalah sihir yang nyata." (QS as-Soff :6) Dari ayat diatas terlihat bahwa nama tidak hanya berfungsi sebagai indentitas, ciri, tanda atau pembeda saja, melainkan juga merupakan penghormatan serta pemuliaan terhadap seseorang. Oleh karena itu Islam mengajarkan untuk membaguskan nama, sebagaimana sabda Rasulullah SAW : ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﷲا ﻰﻠﺻ ﷲا لﻮﺳر لﺎﻗ : ِﺔﻣﺎﯿﻘﻟا َمﻮﯾ نﻮﻋﺪﺗ ﻢﻜﻧِا ﻢﻛَءﺎﻤﺳأ اﻮﻨﺴﺣﺎﻓ ﻢﻛِءﺎﺑا ءﺎﻤﺳاو ﻢﻛِءﺎﻤﺳﺎﺑ ) دود ﻮﺑا هور ( “ Sesungguhnya kalian pada hari kiamat akan dipanggil dengan nama-nama kalian dan nama bapak-bapak kalian, maka baguskanlah namamu. (HR. Abu Daud) Nama menjadi penting juga karena ada keterkaitan antara nama dengan yang dinamai, atau penyandanganya. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda : 42 ﻢﻠﺳأ ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﷲا ﻰﻠﺻ ﷲا لﻮﺳر لﺎﻗ لﺎﻗ ﺮﻤﻋ ﻦﺑ ﻦﻋ ﺎﮭﻟ ﷲا ﺮﻔﻏ رﺎﻔﻏو ﷲا ﺎﮭﻤﻟﺎﺳ ﮫﻟﻮﺳرو ﷲا ﺖﺼﻋ ﺔﯿﺼﻋو ) ىرﺎﺨﺒﻟا هاور ( “Dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhuma ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aslam ( nama orang yang artinya damai-), semoga Allah mendamaikan hidupnya; Ghifaar (nama orang yang berarti ampunan ), semoga Allah mengampuninya; dan ‘Ushayyah ( nama orang yang artinya durhaka) telah durhaka kepada Allah dan Rasul-Nya” [HR. Al-Bukhari no. 3513] Demikian pula nama yang ada pada diri Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Ahmad dan Muhammad; dimana dua-duanya mengandung makna ‘terpuji’. Dan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam memang mempunyai sifat-sifat terpuji dalam ‘aqidah, akhlaq, dan segala hal yang ternisbat kepada beliau. Namun sebaliknya, kita dapat melihat beberapa musuh Allah seperti Abu Lahab yang nama aslinya adalah ‘Abdul-‘Izza. Kunyah Abu Lahab ini sangat pas dengan dirinya, yang akhirnya ia ditempatkan ke dasar neraka, terbakar oleh lidah api yang menyala-nyala akibat kedurhakaannya. Karena nama mempunyai keterkaitan dengan yang dinamai, maka Islam mengajarkan untuk mengganti nama-nama yang mengandung arti tidak baik. Beberapa hadits menceritakan bahwa Rosulullah mengganti nama sahabat. 43 َﻢﺳﻻا ﺮﱢﯿَﻐُﯾ نﺎﻛ ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﷲا ﻰﻠﺻ ﻲﺒﻨﻟا نا ﺔﺴﺋﺎﻋ ﻦﻋ َﺢﯿﺒﻘﻟا ) يﺬﻣﺮﺘﻟا هور ( Dari aisah bahwasanya Rosullah merubah nama yang jelek (menjadi nama yang baik).(HR at-Tirmizi) ﷲا ﻰﻠﺻ ﷲا لﻮﺳر نأ ؛ﺮﻤﻋ ﻦﺑا ﻦﻋ ﻢﺳا ﺮﯿﻏ ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ لﺎﻗو ،ﺔﯿﺻﺎﻋ ﺔﻠﯿﻤﺟ ﺖﻧأ .) هور ﻟا ﻢﻠﺴﻤ ( Dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhuma : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah mengganti nama ‘Aashiyyah (=pelaku maksiat), dan bersabda : “Namamu Jamiilah (indah)” [HR. Muslim no. 2139]. ٍّيرﺪﺧأ ﻦﺑ ﺔﻣﺎﺳأ ﻦﻋ : لﺎﻘﯾ ًﻼﺟر نأ ﺮﻔﻨﻟا ﻲﻓ نﺎﻛ مﺮﺻأ ﮫﻟ ﮫّﻠﻟا لﻮﺳر لﺎﻘﻓ ،ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﮫّﻠﻟا ﻰﻠﺻ ﮫّﻠﻟا لﻮﺳر اﻮﺗأ ﻦﯾﺬﻟا ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﮫّﻠﻟا ﻰﻠﺻ " : ؟ﻚﻤﺳا ﺎﻣ " لﺎﻗ : لﺎﻗ ،مﺮﺻأ ﺎﻧأ " : ﻞﺑ ﺔﻋرز ﺖﻧأ ." Dari Usamah bin Akhdariy : Bahwasannya seorang laki-laki bernama Ashram (=tandus) dan ia termasuk salah seorang yang datang menghadap Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Lalu Rasululah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bertanya : “Siapakah namamu ?”. Ia menjawab : “Ashram”. Maka beliau bersabda : “Gantilah namamu dengan Zur’ah (=subur)” [HR. Abu Dawud 4954]. 44 Dalam konteks merek, beberapa hadits dan ayat diatas dapat di interpretasikan bahwa nama merek haruslah di jauhkan dari arti dan kesan negatif, sebaliknya nama merek harus mengandung makna positif yang dapat mendorong kebaikan terhadap produk nantinya. Karena nama merek merupakan cermin dari produk yang di namai. Aspek identitas fisik merek lainya, adalah grafis atau simbol.. sasaran dari grafis atau simbol merek ini sisi fisual manusia. Jadi simbol dan grafis merek merupakan ciri fisik dan visual untuk membedakan dengan merek lain. Dalam hal Perbedaan secara fisik atau visual, nabi pernah menganjurkan kaum muslimin untuk membentuk ciri-ciri fisik khusus yang berbeda dengan kaum lain, yaitu dengan memanjangkan jenggot dan mencukur kumis. Seperti sabda Nabi yang diriwayatka oleh Imam Bukhori : ا اﻮﻔﻟﺎﺧ وﺮﱢﻓو ﻦﯿﻛﺮﺸﻤﻟ ِﻠﻟا ا ﻲﺤ اﻮﻔﺣأو ﱠﺸﻟا براﻮ ) هاور ىرﺎﺨﺒﻟا ( “Bedakanlah diri kalian dengan orang-orang musyrik, panjangkanlah jenggot dan cukurlah kumis..”[HR.Bukhori} Simbol atau ciri khusus untuk menandai kelompok juga telah dikenal dimasa nabi, yaitu panji dan bendera yang biasanya digunakan 45 nabi dalam peperangan atau memimpin pasukan. Beberapa hadits yang menerangkan bendera dan panji-panji tersebut antara lain: ﻲﺒﻨﻟا نا ﺮﺑﺎﺟ ﻦﻋ ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﮫّﻠﻟا ﻰﻠﺻ هاﻮﻟو ﺔﻜﻣ ﻞﺧد ﺾﯿﺑا ) يﺬﻣﺮﺘﻟا هور ( “ Dari Jabir : bawasanya nabi SAW ketika masuk kota mekah (dengan pasukanya) dan benderanya berwarna putih “[HR.Turmudzi] لﺎﻗ ﺪﯿﺒُﻋ ﻦﺑا ﺲﻧﻮﯾ ﻦﻋ ﻦﺑا ءاﺮﺒﻟا ﻲﻟا ﻢﺳﺎﻘﻟا ﻦﺑا ﺪﻤﺤﻣ ﻲﻨﺜﻌﺑ ﷲا لﻮﺳر ﺔﯾار ﻦﻋ ﮫﻟﺂﺳا بزﺎﻋ ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﮫّﻠﻟا ﻰﻠﺻ ﺗﺎﻛ ءادﻮﺳ ﺖ ةﺮِﻤﻧ ﻦﻣ ﺔﻌﺑﺮﻣ ) يﺬﻣﺮﺘﻟا هور ( Dari yunus bin ubaid berkata aku telah diutus muhaamd bin qosim kepada baro’ bin ‘azib untuk menanyakan tentang panji-panji rasulullah SAW. Dia berkata: panji rasul berwarna hitam segi empat dan terbuat dari kulit harimau.[HR.turmudzi] ﺔﯾار ﺖﻧﺎﻛ لﺎﻗ سﺎﺒﻋ ﻦﺑا ﻦﻋ ﷲا لﻮﺳر ﻢﻠﺳو ﮫﯿﻠﻋ ﮫّﻠﻟا ﻰﻠﺻ ﺾﯿﺑآ هؤاﻮﻟو ءادﻮﺳ ) يﺬﻣﺮﺘﻟا هور ( Dari ibnu ‘abbas berkata bahwa panji-panji rasul SAW berwarna hitam, sedangkan benderanya berwarna putih.[HR.turmudzi] Fungsi bendera dan panji pada zaman nabi adalah untuk mengobarkan syiar Islam dan mengobarkan semangat pasukan Islam yang sedang berperang. Bendera adalah simbol Pasukan Muslim atau Simbol umat Islam itu sendiri. Rasa kepemilikan dan penghoratan 46 terhadap Simbol Islam begitu tinggi hingga banyak sahabat yang gugur dalam peperangan untuk mempertahankan bendera tersebut agar tidak jatuh meyentuh tanah. Para sahabat nabi tersebut menjadi pembela simbol Islam, tidak hanya dengan segenap kemampuan, tapi juga dengan nyawa. (Abu hasan ali al-hasany,1989:334). Inilah wujud loyalitas tanpa batas. Dalam konteks merek, panji dan simbol Islam telah menjelma menjadi merek yang sangat kuat, melekat dihati konsumen (para sahabat), sehingga menjadikan para sahabat tersebut tidak hanya konsumen loyal, tapi juga konsumen pembela yang rela mencurahkan daya kemampuanya untuk membela merek saat merek tersebut “diserang”. Seperti yang di jelaskan Knapp (2001:121) dan juga Keller bahwa elemen kunci dalam pembangunan merek adalah dengan secara tepat mengkontruksi identitas merek dan mengkomunikasikanya juga secara tepat. Komunikasi disini diartikan sebagai sesuatu (pesan, kesan, citra dll) yang disampaikan produsen kepada konsemen melalui media (alat). Identitas fisik merek merupakan salah satu alat komunikasi yang digunakan untuk meyampaikan pesan di benak konsemen berkaitan dengan pencitraan merek, awarness, asosiasi, maupaun positioneng produk. Ekuitas merek dapat meningkat manakala identitas merek berupa nama merek, grafis, tagline dan byline dapat mengkomunikasikan diri atau di komunikasikan secara efekstif sehingga dapat mempengaruhi benak konsumen. Komunikasi yang efektif ini dalam islam dikenal 47 dengan istilah qawlan balighan. Konsep qowlan balighanini dalma alqur’an dijelaskan dalam ayat berikut:                  Mereka itu adalah orang-orang yang Allah mengetahui apa yang didalam hati mereka. karena itu berpalinglah kamu dari mereka, dan berilah mereka pelajaran, dan Katakanlah kepada mereka Perkataan yang berbekas pada jiwa mereka. (an-Nisa’: 63) Kata balighandalam bahasa Arab artinya sampai, mengenai sasaran, atau menciptakan tujuan. Lebih dari itu balighanjuga berarti berbekas pada jiwa, atau dapat mempengaruhi benak. Jadi qawlan balighan artinya adalah proses komunikasi yang jelas maknanya,terang, tepat mengungkapkan apa yang dikehendaki serta dapat mempengaruhi hati atau benak. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa identitas fisik merek dapat memberikan kontribusi pada ekuitas merek karena adanya qawlan balighan(komunikasi yang efektif) D. KERANGKA BERFIK Aspek Fisik Identitas Merek Susanto, Power Branding, 2004 Nama Merek •Keunikan •Menarik •Mudah diucapkan & dibaca •Mudah dinggat •Berasosiaasi kuat Grafis Merek •Penerimaan •Popularitas •Keunikan •Kesesuaian dengan asosiasi Tagline •Kemudahan identifikasi •Ketepatan dalam spesifikasi produk Byline •Kesederhanaan •Mudah dingat •Menarik •Kekuatan menarik asosiasi 48 Untuk mengukur Variabel Aspek Fisik Identitas Merek, yang dalam penelitian ini menjadi variabel bebas, beserta indikatornya digunakan teori yang dikemukakan Susanto (2004). Variabel yang dikemukakan tersebut adalah Nama merek,penyajian grafis, tagline an byline. Sedangkan untuk mengukur ekuitas merek, yang dalam penelitian ini berperan sebagai variabel bebas, digunakan konsep pengukuran ekuitas merek yang dikemukakan Lassar, Mital dan Syarma (1995) yang mendasarkan pengukuranya pada lima dimensi ekuitas merek yaitu Kinerja Merek, Citra sosial merek, Nilai yang diterima Konsumen, Kepercayaan terhadapa merek an Hubungan pribadi dengan Merek 1. Hipotesis ASPEK FISIK INDENTITAS MEREK Ekuitas Merek (Y) Penyajian Grafis Merek (X2) Tagline(X3) Byline(X4) Nama Merek (X1) Ekuitas Merek Pengukuran Ekuitas merek Kinerja Merek Citra sosial merek Nilai yang diterima Konsumen Kepercayaan terhadap Merek Hubungan pribadi dengan Merek Lassar, Mital and Sharma, Measuring,Customer-Based Brand Equity, 1995 49 Keterangan : : Secara Parsial : Secara Simultan Berdasarkan paparan kajian empiris beserta kerangka berfikir , maka rumusan hipotesis dapat disajikan sebagai berikut: H 1 : Variabel aspek fisik identitas AMDK AMNU berupa nama merek, grafis merek taglinedan bylineberpengaruh secara simultan maupun parsial terhadap ekuitas merek AMDK AMNU. H 2 : Diantara variabel aspek identitas fisik merek, variabel nama merek merupakan variabel yang paling dominan mempengaruhi ekuitas merek AMDK 50 BAB III METODE PENELITIAN A. LOKASI PENELITIAN Penelitian dilakukan terhadap konsumen AMDK AMNU di kota Tuban. Pemilihan kota Tuban sebagai lokasi penelitian dengan pertimbangan bahwa AMDK ini diproduksi di kota Tuban. Selain itu, menurut data penjualan AMNU, distribusi AMDK AMNU paling besar ada di kota Tuban, yaitu 63 %. Di samping itu, kondisi sosial penduduk kota Tuban lebih memungkinkan untuk berinteraksi secara aktif dengan dunia informasi, karena rata-rata berpendidikan lebih tinggi daripada daerah lain di Kab. Tuban yang kebanyakan berada di daerah pedesaan. B. JENIS DAN PENDEKATAN PENELITIAN Penelitian ini termasuk penelitian kuantitatif yaitu penelitian yang data datanya berupa angka angka atau data kualitatif yang diangkakan (Sugiono, 2004:13). Dalam hal ini penulis mengumpulkan data yang berupa tanggapan konsumen AMDK AMNU di Kota Tuban yang kemudian di rubah dalam bentuk angka, dianalis dan diinterpretasi sehingga memunculkan kesimpulan. Metode dalam penelitian ini menggunakan survei, yaitu penelitian yang mengambil sampel dari populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok (Singarimbun, 1995:3) Berdasarkan sifat analisisnya, penelitian ini menggunakan pendekatan eksplanatori, yaitu penelitian yang menjelaskan hubungan kausal antara variabel-variabel melalui 51 pengujian hipotesa (Singarimbun, 1987:5). Hal ini sesuai dengan tujuan penelitian, yaitu untuk menjelaskan hubungan kausal yang terjadi antara variabel bebas dengan variabel terikat dengan melakukan pengujian hipotesis. C. POPULASI DAN SAMPEL Menurut Arikunto (2002:108) Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian. Apabila seseorang ingin meneliti semua elemen yang ada dalam wilayah penelitian, maka penelitiannya merupakan penelitian populasi. Dalam melakukan suatu penelitian (survey) tidaklah selalu perlu untuk meneliti keseluruhan individu dalam populasi, karena disamping memerlukan biaya yang cukup besar juga membutuhkan waktu yang cukup lama. Dalam penelitian ini populasi yang maksud adalah seluruh pengguna atau konsumen AMDK AMNU di kota Tuban. Sedangkan sampel menurut Nasir (1999 : 325) adalah bagian dari populasi yang karakteristiknya diselidiki dan dianggap bisa mewakili keseluruhan populasi. Dalam penelitian ini jumlah populasi tidak dapat diketahui secara pasti sehingga untuk menentukan ukuran sampel, peneliti berpedoman pada pendapat yang dikemukakan oleh Malhotra (2004: 103) yang menyatakan bahwa besarnya jumlah sampel yang diambil dapat ditentukan dengan cara mengalikan banyaknya item variable-variabel yang diamati dengan 4 atau 5 kali banyaknya item-item variabel yang diamati atau diobservasi. Dalam penelitian ini terdapat 25 item daripada variable-variabel yang diteliti. Jadi jumlah sampel yang di gunakan oleh peneliti minimal 100 responden (25x4). 52 D. TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah metode Judgmental Sampling yaitu teknik pengambilan sampel pertimbangan tertentu. Artinya periset menggunakan pertimbangan tertentu terhadap elemen populasi yang dipilih sebagai sampel. Anggota populasi yang dipilih ditentukan langsung oleh periset (Istijanto,2009 :124). Kreteria sampel yang dimaksud dalam penelitian ini adalah: 1. Sampel harus berdomisili di kota Tuban dan sekitarnya. Hal ini untuk menyesuikan dengan ruang lingkup penelitian 2. Sampel pernah menggunakan/mengkosumsi produk AMDK AMNU dalam bentuk apapun minimal 5 kali. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin bahwa sampel mengenl dengan baik Produk dan merek AMDK AMNU dengan baik, sehingga dapat meminimalisir jawaban buta E. DATA DAN SUMBER DATA Data dalam penelitian berarti sesuatu yang diketahui atau dianggap, meskipun belum tentu benar. Data dapat digunakan untuk menggambarkan suatu keadaan atau persoalan. Jadi, data merupakan bahan mentah dari informasi. Data yang telah diolah disebut dengan informasi (suliyanto 2005:1) Menurut cara memperolehnya data itu sendiri terbagi menjadi dua: data primer dan data sekunder. a. Data Primer 53 Adalah data dimana diperoleh secara langsung dari obyek penelitian, (Suliyanto 2005:6). Data primer dalam penelitian ini adalah data yang diperoleh dari hasil penyebaran angket kepada konsumen AMDK AMNU di kota Tuban b. Data Sekunder Adalah semua data yang diperoleh dalam bentuk sudah jadi, sudah dikumpulkan dan diolaha pihak lain (Suliyanto 2005:6). Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini seperti: mengambil dan mengelolah data yang sudah ada, yakni dokumen-dokumen yang dimiliki oleh organisasi seperti halnya struktur organisasi, sejarah, data distribusi penjualan dan berbagai dokumen yang berhubungan dengan produksi dan pemasaran AMDK AMNU di Kota Tuban. F. TEKNIK PENGUMPULAN DATA Untuk memperoleh data secara terperinci dan baik, maka peneliti menggunakan beberapa metode, yaitu : a. Kuesioner Kuesioner merupakan cara pengumpulan data dengan menyebarkan suatu daftar yang berisi serangkaian pertanyaan tertulis yang disusun secara sistematis, yang diserahkan langsung kepada responden yang akan diteliti untuk diisi (Singarimbun, 1995:176). Sehubungan dengan penelitian ini peneliti, menyebarkan kuesioner kepada responden, yaitu konsumen AMDK AMNU di kota Tuban di berbagai tempat yang telah di pilih. b. Wawancara Wawancara merupakan suatu cara pengumpulan data dengan sebuah dialog yang dilakukan oleh peneliti langsung kepada 54 informan atau pihak yang berkompeten dalam suatu permasalahan (Arikunto,2002:130). Dalam hal ini, peneliti melakukan tanya jawab atau wawancara secara langsung kepada bagian marketing AMDK AMNU di kota Tuban. Wawancara ini dilakukan peneliti sebagai data awal sebelum melakukan penelitian serta untuk mendukung data yang dilakukan melalui penyebaran kuesioner dan hal-hal yang berkaitan dengan penelitian. c. Dokumentasi Adalah data yang dikumpulkan dengan melihat dokumen atau catatan-catatan yang relevan dengan masalah (Arikunto, 2002:144). Dalam penelitian ini dilakukan dengan melihat berbagai dokumen yang berkaitan profil dan aktifitas pemasaran AMDK AMNU sebagai informasi awal penelitian dan juga sebagai penunjang data primer. G. VARIABEL DAN SKALA PENGUKURAN a. Variabel penelitian Dalam peneliatian ini variabel yang diteliti terbagi menjadi 2 kelompok besar/variabel besar, yaitu variabel bebas dan variabel terikat. Adapun definisi operasional variabel untuk masing-masing variabel dan indikatornya adalah sebagai berikut : 1. Variabel bebas (Independent variable) Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel terikat (Sugiono, 2004, 33). Dalam hal ini variabel bebasnya adalah Aspek identitas fisik Merek (X). Aspek identitas merek merupakan bentuk fisik merek yang dapat ditangkan konsemen dengan indra. Mengacu pada penjelasan A.B 55 Susanto (2004 : 80) variabel indikator Aspek identitas merek diuraikan sebagai berikut : 1. Nama merek Nama merek (X1) merupakan bagian identitas fisik merek yang akan menjadi sebuatan merek tersebut dan melahirkan “ simbol suara” yang khusus. Dalam penelitian ini nama merek yang dimaksud adalah AMNU. Sedangkan indikatornya mengacu pada assosiasinya pada Ormas NU adalah: a. Keunikan b. Menarik dan bermakna c. Mudah dibaca dan diucapkan d. Mudah dinggat e. Assosiasi kata 2. Penyajian grafis Merek Penyajian grafis (X2) merupakan desain khusus yang menyertai merek. Bisa berupa logo atau bentuk tulisan dengan desain grafis khusus. Kebanyakan merek terkenal merupakan gabungan dari keduanya. Penyajian grafis AMDK AMNU merupakan gabungan dari logo dan tulisan dengan desain khusus. Dimensinyamengacu pada AB Susanto (2002: ) dan Handi Irawan D ( 2007) meliputi: a. Penerimaan Bentuk dan warna harus bisa diterima dalam kebudayaan dimana merek tersebut berada. b. Popularitas dan pemahaman simbol. 56 Bentuk simbol atau logo sebisa mungkin sudah familiar di kalangan target pasar, sehingga mempunyai tingkat brand awarness tinggi. c. Keunikan Mengacu pada kekhususan asosiasi yang dibangun dan positioneng yang ingin dikembangkan. d. Kesesuaian dengan positioning dan asosiasi Penyajian grafis harus sesuai dengan positioning yang dibangaun. 3. Tag line Tag line (X3) merupakan elemen fisik merek yang berguna untuk mengklarifikasi atau mendramatisir manfaat-manfaat emosional dan fungsional merek bagi konsumen. berupa untuk dan calon konsumen. Tag line menyampaikan kepada konsumen apa yang akan mereka rasakan bila menggunakan merek tersebut. Tag line dapat digunakan untuk membantu mengkomunikasikan titik pembeda dari pesaing, dan dalam beberapa hal dapat digunakan untuk mereposisi suatu merek. Dimensinya merujuk pada Handi Irawan D (2007) adalah : a. Kesederhanaan Kesederhanaan tagline berupa kalimat yang terbentuk dari 2 hingga 5 kata. b. Menarik Berkaitan dengan perbedaan dengan tag line yang dipunyai merek lain. Tag line yang baik harus berbeda secara 57 signifikan dengan merek lain, dan juga dapat mengambil perhatian konsumen. Mudah di pahami c. Kemudahan dingat d. Mudah diucapkan e. Kekuatanya untuk memunculkan Asosiasi dan positioning yang dikembangkan. f. Tagline dengan beberapa kalimat seharusnya sudah dapat mewakili bagian yang penting dari asosiasi yang ingin dikembangkan oleh suatu merek. 4. Byline Byline (X4) adalah uraian merek, yang menyertai nama merek untuk menggambarkan secara jelas bisnis yang digeluti. Dimensinya adalah ketepatanya dalam menjelaskan jenis dan Spesifikasi produk produk. Dan juga kemudahannya untuk diidentifikasi dan dipahami oleh konsumen. 2. Variabel terikat (Dependent variable) Adalah variabel yang diduga sebagai akibat atau dipengaruhi oleh variabel yang mendahuluinya. Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah ekuitas merek (Y) Pengukuran ekuitas merek mengacu pada konsep yang di kembangkan Keller (1991) dengan lima dimensi pengukuran yang dijabarkan Lassar mital dan Sharma (1993) yaitu Kinerja, citra sosial, nilai yang diterima konsumen, kepercayaan merek dan perasaan pribadi dengan merek. 58 Tabel 3.1 Konsep Variabel, Indikator dan Item Penelitian Variabel Indikator Item Nama merek (X1) Dapat diterima, unik, menarik, mudah diucapkan & dibaca, mudah dinggat dan, berasosiaasi kuat. 1. Tidak mengandung makna negatif menurut budaya 2. Mudah dibedakan dengan merek lain. 3. Mudah diucapkan dan dibaca 4. Mudah diinggat 5. Berasosiasi kuat pada ormas NU Grafis (X2) Dapat ditenerima, populer, unik, sesuaian dengan asosiasi 1. Bentuk dan warna tidak bermakna negatif 2. Bentuk logo telah dikenal luas sebelumnya 3. Mudah dibedakan dengan merek lain 4. Bentuk dan warna grafis mendukung keunikan produk 5. Bentuk dan warna grafis berassosiasi pada NU Tagline (X3) Mudah dingat dan diucapkan, menarik, kekuatan menarik asosiasi 1. Menarik dan berbeda dengan merek lain 2. Mudah dinggat 3. Tidak mudah dilupakan 4. Berasosiasi dengan NU Aspek identitas Merek (X) Byline (X4) Mempermudah identifikasi, ketepatan spesifikasi produk, keselarasan 1. Letak selaras dengan komposisi grafis 2. Secara tepat menjelaskan spesifikasi produk 3. Memudahkan identifikasi jenis produk 59 Ekuitas merek (Y) Kinerja Merek Citra sosial Merek Kepercayaan Nilai konsumen Perasaan pribadi 1. Mutu atribut 2. Dipandang berharga 3. Sesuai dengan kepribadian 4. Kebanggan 5. Percaya kinerja perusahaan 6. Manfaat lebih besar dari harga 7. Suka terhadap merek 8. Perasaan positif b. Skala Pengukuran Selanjutnya agar jawaban responden dapat diukur maka jawaban responden diberi skor. Dalam pemberian skor maka digunakan skala Likert menurut Effendy dan Singarimbun (1995:111) adalah "skala likert merupakan cara pengukuran yang berhubungan dengan pertanyaan tentang sikap seseorang (responden) terhadap sesuatu". Selanjutnya dalam prosedur skala Linkert ini adalah menentukan skor atas setiap pertanyaan dalam kuesioner yang disebarkan. Jawaban dari responden dibagi dalam lima kategori penilaian dimana masing-masing pertanyaan diberi skor satu sampai lima. Dalam penelitian ini terdiri lima jawaban yang mengandung variasi nilai bertingkat, antara lain: 60 Tabel 3.2 Bobot nilai setiap pertanyaan Alternatif Jawaban Skor Nilai Sangat setuju 5 Setuju 4 Ragu-ragu 3 Tidak setuju 2 Sangat tidak setuju 1 Sumber : Singarimbun, metode penelitian survei (1995:111) H. Metode Analisis data 1. Uji Validitas dan Reliabilitas Pengujian validitas dan reliabilitas adalah proses menguji butir-butir pertanyaan yang ada dalam sebuah angket, apabila isi dari pertanyaan tersebut sudah valid (sah) atau reliabel (andal). Jika butir– butir sudah valid dan reliabel berarti butir–butir tersebut sudah bisa digunakan untuk dijadikan prediktor variabel yang diteliti. Ada dua syarat penting yang berlaku pada sebuah angket, yaitu keharusan sebuah angket untuk valid dan reliabel. Valid adalah menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur (Singarimbun dan Efendi, 1987, 122) dan reliabel adalah menunjukkan konsistensi suatu alat pengukur didalam mengukur gejala yang sama (Singarimbun dan Effendi, 1987, 140). Uji validitas ini dapat dilakukan dengan menggunakan rumus Korelasi Product Moment sebagai berikut (Arikunto, 2002, 146) r =            2 2 2 2 y y n x x n y x xy n           Dimana : 61 r: Koefisien korelasi x : Variabel bebas y : Varibel terikat n : Banyaknya sampel keputusan sebuah butir pertanyaan dianggap valid apabila koefisien korelasi product moment melebihi 0.30 atau r > 0.30. (suliyanto2005:40) Adapun uji reliabilitas dilakukan dengan menggunakan rumus Alpha Cronbach (Arikunto 2002, 171) yaitu:               2 2 -1 1 r t b σ σ - k k Dimana: r : Reliabilitas instrumen K : Banyaknya butir–butir pertanyaan   2 b σ jumlah varians butir  2 t σ varians total Instrumen bisa dikatakan riabel bila nilai koefisien product moment lebih besar dari 0.6 (maholtra,2002:293) a. Uji Asumsi klasik Untuk mendapatkan nilai pemeriksa yang tidak bias dan efisien (Best Linear Unbias Estimator/BLUE) dari suatu persamaan regresi berganda dengan metode kuadrat terkecil (least Squares), perlu 62 dilakukan pengujian untuk mengetahui model regresi yang dihasilkan dengan jalan memenuhi persyaratan asumsi klasik yang meliputi: 1. Uji Non-Multikolinearitas Menurut Ghozali (2005:91) uji asumsi multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi antara variable bebas (independen). Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara veriabel independen. Jika terjadi korelasi, maka dinamakan terdapat masalah multikolinearitas atau disebut variabel ortogonal. Variabel ortogonal adalah variabel independen yang nilai korelasi antar sesama variabel independen sama dengan nol. Untuk dapat mendeteksi ada atau tidaknya multikolinearitas didalam model regresi adalah dengan melihat nilai Tolerance and VIF (Variance Inflaction Faktor) melalui program SPSS. Tolerance mengukur variabilitas variabel terpilih yang tidak dijelaskan oleh variabel independen lainnya. Nilai yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya multikolinearitas adalah nilai tolerance < 0,10 atau sama dengan nilai VIF > 10. Dan sebaliknya apabila VIF < 10 maka tidak terjadi multikolinearitas. 2. Uji Non-Autokorelasi Tujuannya untuk menguji apakah dalam sebuah model regrsi linier berganda ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada 63 periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka terjadi autokorelasi. Model regresi yang baik adalah bebas dari autokorelasi (Ghozali, 2005:95). Menurut Singgih (2000:219), untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi, melalui metode tabel Durbin-Watsonyang dapat dilakukan melalui program SPSS, dimana secara umum dapat diambil patokan yaitu: a. Jika angka D-W dibawah -2, berarti autokorelsi positif. b. Jika angka D-W diatas +2, berarti autokorelasi negatif. c. Jika angka D-W diantara -2 sampai dengan +2, berarti tidak ada autokorelasi. 3. Uji Non-Heteroskedastisitas Menurut Ghozali (2005:105) tujuan dari asumsi regresi berganda heteroskedastisitas ini adalah untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi terdapat ketidaksamaan varians dari residual dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain jika tetap maka disebut homokedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah homokedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas. Untuk melihat ada dan tidaknya heteroskedastisitas dapat digunakan grafik Scatterplotyaitu dengan melihat ada tidaknya pola tertentu pada grafik scatterplot antara variabel terikat 64 (dependen) yaitu (ZPRED) dengan residualnya (SRESID) dimana sumbu Y adalah Y yang telah diprediksi, dan sumbu X adalah residual (Y prediksi – Y sesungguhnya) yang telah di-studentized. Dengan dasar asumsi: a. Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik yang ada membentuk pola tertentu yang teratur (bergelombang, melebar, kemudian menyempit), maka mengindikasikan telah terjadi heteros kedastisitas. b. Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar diatas dan dibawah angka 0 (nol) pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas. 4. Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Seperti diketahui bahwa uji t dan F mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi tidak valid. Cara melihat uji normalitas dengan menggunakan analisis grafik. Deteksi normalitas dapat dilakukan dengan melihat Grafik Histogram yang membandingkan antara data observasi dengan distribusi yang mendekati distribusi normal. Atau dapat juga meli8hat Probability Plot yang membandingkan distribusi 65 komulatif dari distribusi normal. Distribusi normal akan membentuk satu garis lurus diagonal, dan ploting data residual akan dibandingkan dengan garis diagonal. Dengan dasar pengambilan keputusan : a. Jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogramnya menunjukkan pola distribusi normal, maka model regresi memenuhi asumsi normalitas. b. Jika data menyebar jauh dari diagonal dan atau tidak mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogram tidak menunjukkan pola distribusi normal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas. 5. Uji Linearitas Ujilinearitas dilakukan dengan melihat scatter plot antara standar residual dengan prediksinya. Bila sebaran tidak menunjukkan pola tertentu, maka dikatakan asumsi linearitas memenuhi syarat. 2. Regresi Linear Berganda Analisis regresi linear berganda di gunakan untuk mengetahui pengaruh antara variabel bebas terhadap variabel terikat. Model regresi berganda menurut (Arikunto, 2002, 270) yaitu: e b b b b a Y       4 4 3 3 2 2 1 1 x x x x Di mana :  y variabel terikat, yaitu ekuitas merek 66  a bilangan konstanta sebagai titik potong  b koefisien regresi  x variabel bebas, meliputi :  1 x nama merek  2 x grafis merek  3 x tag line  4 x by line e= Standar error 2. Pengujian hipotesis Untuk mengetahui hipotesis yang di ajukan bermakna atau tidak maka digunakan perhitungan uji statistik sebagai berikut: a. Uji F (secara simultan) Secara simultan yaitu: uji statistik untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara bersama-sama dengan menggunakan uji F dengan rumus (Sugiyono 2004, 190) yaitu:     1 1 2 2     k n R k R F Di mana :  F harga F ( F hitung)  2 R koefisien korelasi berganda  k jumlah variabel bebas 67  n ukuran sampel Adapun langkah-langkah uji F atau uji simultan adalah: a. Perumusan Hipotesis Ho = Variabel Aspek identitas merek tidak berpengaruh secara signifikan terhadap ekuitas merek Ha = Variabel Aspek identitas Merek berpengaruh terhadap Ekuitas merek b. Nilai kritis distribusi F dengan level of signifikan  = 5% F Tabel = F; numerator;denominator = F 0.05;k-1;n-k c. Daerah kritis Ho melalui kurva distribusi F d. Kriteria penolakan atau penerimaan Ho diterima jika : F hitung ≤Ftable maka Ho diterima dan Hi ditolak ini berarti tidak terdapat pengaruh simultan oleh variable X dan Y. Ho diterima Ho ditolak F tabel 68 Fhitung≥Ftabel maka Ho ditolak dan Hi diterima hal ini berarti terdapat pengaruh yang simultan terhadap variable X dan Y. i. Uji t ( Uji Parsial) Digunakan untuk mengetahui masing-masing sumbangan variable bebas secara parsial terhadap variable terikat, mengunakan uji masing–masing koefisien regresi variable bebas apakah mempunyai pengaruh yang bermakna atau tidak terhadap variable terikat, Sugiyono (2005: 223). r 2  n t = 2 1 r  Dimana : r = Koefisien regresi n = Jumlah responden t = Uji hipotesis Adapun langkah-langkah untuk uji t adalah: a. Perumusan Hipotesis nol (Ho) dan hipotesis alternatifnya (Ha) 1) Ho = Variabel nama merek tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek Ha = Variabel nama merek berpengaruh terhadap ekuitas merek 2) Ho = Variabel Grafis merek tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek 69 Ha = Variabel garafis merek ada pengaruh terhadap ekuitas merek 3) Ho = Variabel tagline tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek Ha = Variabel taglineberpengaruh terhadap ekuitas merek b. Menentukan nilai kritis dengan level of signifikan = 5% Ttabel = t (/2; n-k-1) c. Daerah penerimaan dan penolakan d. Penentuan kriteria penerimaan dan penolakan. Ho diterima jika : -ttabel ≤ thitung ≤ttabel maka Ho diterima dan Ha ditolak, itu berarti tidak ada pengaruh yang bermakna oleh variable X dan Y. -ttabel ≥thitung ≥ttabel maka Ho ditolak dan Ha diterima, itu berarti ada pengaruh yang bermakna oleh variable X dan Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho Daerah penolakan Ho -t tabel t tabel 51 BAB IV PAPARAN DATA DAN ANALISIS HASIL PENELITIAN A. Gambaran umum obyek penelitian 1. Sejarah singkat produsen AMNU Pada akhir tahun 2004 tiga serangkai masing masing H. Rasmani, H. Rahmad dan H. Ma’sum telah bersepakat untuk mendirikan suatu badan usaha di kota Tuban. Untuk mewujudkan tekat mereka, didirkan CV Rizky Agug Sakti dengan alamat Jl Masjid Al falah Tuban. Karena ketiganya merupakan pengeurus NU cabang Tuban, maka tiga orang pendiri tersebut bersepakat untuk bekerja sama dengan NU cabang Tuban dalam kepemilikan saham. Produk Utama perusahaan ini adalah air minum dalam kemasan yang kemudian diberi merek AMNU. Hal ini untuk menegaskan bahwa air minum tersebut mempunyai hubungan dengan NU. pada awalnya AMNU hanya di produksi dalam bentuk kemasan 220 ml, 240 ml, dan 250 ml. Kemudian dalam perkembanganya produksi AMNU diperluas dengan diproduksinya kemasan Galon 19 liter. Kini AMNU telah dikenal di kab. Tuban dan sekitarnya dan distribusinya terus dikembangkan ke daerah-daerah lain 2. Profil merek AMNU 52 a) Nama merek Perencanaan pembentukan sebuah merek untuk produk tertentu, merupakan ha yang sangat penting. Nama merek dari produk air minum dalam kemasan ini adalah “AMNU” Dari hasil wawancara nama merek AMNU di pilih karena mengandung identitas nama NU (nahdlatul Ulama). Karena dari awal air minum dalam kemasan ini memang merupakan kerjasama cv Rizky Agung Sakti dengan NU cabang Tuban. Nama AMNU juga bisa diartikan dengan Air Minum NU (Nahdlatul Ulama) b) Grafis merek AMNU Grafis merek AMNU terdiri dua elemen utama, yaitu Word Mark dan device mark.Word Markadalah bentuk nama merek beserta bentuk grafisnya yang khusus,yaitu tulisan AMNU dengan huruf kapital, dengan bentuk huruf yang khas seperti bentuk huruf yang dipakai merek AMDK AQUA. Sedangkan warna yang dipilih adalah merah. Grafis Nama Merek AMNU di tunjukan dalam gambar di bawah. Gambar 4.1 53 Bentuk grafis nama merek tersebut dipilih dengan pertimbangan bahwa bentuk grafis tersebut telah dikenal luas oleh masyarakat sebagai bentuk font untuk merek air minum, mkarena pengaruh AQUA sebagai pelopor industri AMDK di indonesia. Warna merah digunakan dengan pertimbangan artistik, dan juga berguna untuk menonjolkan nama merek AMNU tersebut dalam keseluruhan grafis merek, karena elemen merek lain lebih dominan warna biru. Device mark atau biasa disebut logo adalah bentuk garfis khusus yang digunakan untuk dalam merek. Dalam hal ini merek AMNU menggunakan logo berbentuk bola dunia yang setengahnya terdapat air yang bergelombang dan bola dunia tersebut di kelilingi bintag yang berjumlah sembilan dan juga di kelilingi tali yang bersimpul di bagian bawah. Keculi gelombang air yag berwarna bir, keseluruhan logo AMNU ini berwarna hijau. Untuk lebih jelasnya logo AMNU bisa di lihat di gambar di bawah ini. Gambar 4.2 54 Logo ini secara keseluruhan memang serupa dengan logo NU. Hal ini dimaksudkan untuk memperkuat identitas NU di dalamnya. Sedangakan gelombang tambahan air dalam logo tersebut untuk menyesuaikan dengan lini produk, yaitu air minum. c) Byline Byline sebenarnya adalah uraian merek yang menyertai nama merek dan biasanya tertera dibawah nama merek untuk menggambarkan secara jelas bisnis yang digeluti. Dalam hal ini byline AMNU tidak sekedar penjelasan dan keterangan produk, melainkan lebih kearah menjelaskan positioning produk berdasarkan atribut produk. Byline AMNU ditempatkan diwarah nama merek AMNU yaitu “air minum dari mata air pegunungan”. d) Tagline Tagline dalam bahasa populer di kenal sebai slogan. Yaitu kalimat yang digunakan untuk mengangkat manfaat emosional dan fungsonal merek. Tagline AMNU adalah “ air munum untuk ummat”. Tagline ini di maksudkan untuk menguatkan manfaat emosional merek AMNU sebagi produk milik NU (Nahdlatul Ulama). Tag line ini tidak terdapat di semua kemasan AMNU. Merek beserta dengan tagline hanya ada pada label merek AMNU kemasan galon, sedangkan untuk kemasan gelas 250 gram tagline AMNU tidak ada. 55 B. Paparan data hasil penelitian 1. Gambaran Umum Responden 1. Melalui angket yang disebarkan kepada 120 responden, setalah di seleksi dipilih 115 angket yang memenuhi syarat untuk dianalisis sebagai sampel. Karakteristik responden dalam penelitian ini di jabarkan sebagai berikut: a) Karakteristik responden berdaarkan Jenis kelamin Berikut ini tabel yang menunjukan komposisi responden pengguna AMDK AMNU berdasarkan jenis kelamin. Tabel 4.1 Karekteristik responden berdasarkan Jenis Kelamin Jumlah Responden Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin Frekuensi Prosentase Laki – laki 79 68.70 perempuan 36 31.30 JUMLAH 115 100 % b) Karekteristik responden berdasarkan Umur Berikut ini tabel yang menunjukan komposisi responden pengguna AMDK AMNU berdasarkan Umur. 56 Tabel 4.2 Karekteristik responden berdasarkan umur Jumlah Responden Karakteristik responden berdasarkan jenis Umur Frekuensi Prosentase < 20 tahun 10 8.70 20-25 tahun 36 31.30 25-30 tahun 43 37.39 > 30 tahun 26 22.61 Total 115 100 c) Karekteristik Responden Berdasarkan pekerjaan Berikut ini tabel yang menunjukan komposisi responden pengguna AMDK AMNU pekerjaan. Tabel 4.3 Karekteristik responden berdasarkan Pekerjaan Jumlah Responden Karakteristik responden berdasarkan jenis Pekerjaan Frekuensi Prosentase Pegawai Negeri 13 11.30 Wira Usaha 12 10.43 Pelajar 41 35.65 Lainya 49 42.61 Total 115 100 d) Karekteristik Responden Berdasarkan pendidikan Berikut ini tabel yang menunjukan komposisi responden pengguna AMDK AMNU pendidikan. 57 Tabel 4.4 Karekteristik responden berdasarkan pendidikan Jumlah Responden Karakteristik responden berdasarkan pendidikan Terakhir Frekuensi Prosentase SD 20 17.39 SMP 33 28.70 SMU 49 42.61 Sarjana 13 11.3 Total 115 100 2. Gambaran Distribusi item Bagian ini akan menjelaskan mengenai distribusi item-item variabel aspe identitas merek yang terdiri dari, Nama merek (X1), Penyajian grafis (X2), Byline (X3), dan Tagline (X4). Serta akan dijelaskan item–item variabel Ekuitas merek (Y) yaitu knerja merek, citra sosial merek, kepercayaan, nilai nsumen, dan perasaan pribadi. a) Variabel Bebas Aspek fisik Identitas Merek (X) 1) Nama Merek (X1) Variabel bebas nama merek terdiri dari 5 item yaitu dapat diterima, unik, menarik, mudah diucapkan & dibaca, mudah dinggat dan, berasosiaasi kuat. Item dapat diterima (X1.1) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak, 15 responden (13%) menjawab ragu-ragu 41 responden (35.7%) 58 menjawab setuju dan 59 responden (51.3%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar responden pengguna air minun dalam kemasan AMNU (51.3%) sangat setuju bahwa nama AMNU dapat diterima atau tidak mengandung makna negatif (Tabel 4.5). Tabel4.5:Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek (X1.1) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 1 Nama “AMNU” tidak mengandung makna negatif. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 15 41 59 0 % 13% 35.7 % 51.3 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item Unik (X1.2) yang diharapkan dari 115 responden pengguna AMNU 7 responden (6.1%) menjawab ragu-ragu, 74 orang (64.3%) menjawab setuju, sedangkan 34 responden (29.6 %) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar responden (64.3%) setuju bahwa nama merek AMNU unik, karena mudah dibedakan dengan merek lain. Tabel 4.6 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek (X1.2) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 2 Nama “AMNU” mudah dibedakan 59 dengan nama merek lain. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 7 74 34 0 % 0 % 6.1 % 64.3 % 29.6 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item mudah diucapkan dan dibaca (X1.3) yang diharapkan dari 115 responden pengguna AMNU sebanyak 13 orang (11.3%) menjawab Ragu, 59 orang (51.3%) menjawab setuju, 43 orang (37.4%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar customer AMNU (51.3%) setuju bahwa nama Merek AMNU mudah dibaca dan diucapkan (Tabel 4.7) . Tabel 4.7 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek (X1.3) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 3 Nama “AMNU” mudah diucapkan dan dibaca A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 13 59 43 0% 0 % 11.3 % 51.3 % 37.4 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item mudah diinggat (X1.4) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 23 orang (20%) menjawab ragu-ragu, 62 responden (53.9%) menjawab setuju, 30 orang (26.1%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan 60 data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsumen AMDK AMNU (53.9%) setuju bahwa nama merek AMNU mudah diingat (Tabel 4.8 Tabel 4.8 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek (X1.4) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 4 Nama “AMNU” mudah diingat. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 23 62 30 0 % 0% 20 % 53.9% 26.1 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item asosiasi kuat (X1.5) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 21 orang (18.3%) menjawab ragu-ragu, 72 orang (62.6%) menjawab setuju, 22 orang (19.1%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsumen AMDK AMNU (62.6%) setuju bahwa nama merek AMNU mengandung asosiasi kuata dengan NU (Tabel 4.9). 61 Tabel 4.9 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Nama Merek (X1.5) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 5 Nama “AMNU” mempunyai kesan adanya hubungan dengan “NU” (Nahdlatul Ulama) A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 00 21 72 22 0 % 0% 18.3 % 62.6 % 19.1 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 2) Penyajian grafis merek Variabel bebas penyajian grafis (X2) terdiri dari 5 item , yang merupakan turunan dari indikator berupa dapat diterima, populer, unik, sesuaian dengan asosiasi. Kelima item tersebut adalah tidak adanya makna negatif, populer, unik, dan sesuai dengan asosiasi yang dibangun. Item tidak mengandung makna negatif (X2.1) yang diharapkan dari 115 responden pengguna AMDK AMNU sebanyak 11 orang (13.3%) menjawab netral, 60 orang (52.2%) menjawab setuju, 42 orang (36.5%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar pengguna AMDK AMNU (52.2%) setuju bahwa penyajian grafis merek AMNU tidak mengandung makan negatif atau dapat diterima masyarakat (Tabel 4.10). 62 Tabel 4.10 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Penyajian Grafis (X2.1) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 1 Logo,tulisan dan keseluruhan grafis “ AMNU” baik bentuk maupun warnanya tidak mengandung makna negatif A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 11 60 42 0 % 0 % 13.3 % 52.2 % 36.5 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item popularitas grafis (X2.2) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 3 orang (2.6%) menjawab tidak setuju, 20 orang (17.4%) menjawab ragu-ragu, 63 orang (54.8%) menjawab setuju, 29 orang (25.2%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar customer AMNU (54.8%) mengakui bentuk grafis, baik logo, tulisan, maupun bentuk grafis merek lainya telah dikenal luas sebelumnya (Tabel 4.11) 63 Tabel 4.11 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Penyajian grafis (X2.2) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 2 Bentuk dan warna Logo dan keseluruhan grafis “ AMNU” menarik dan serasi dengan grafis lain dalam penyajian di label kemasan A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 3 20 63 29 0 % 2.6% 17.4% 54.8 % 25.2 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item keunikan (X2.3) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 29 orang (52.2%) menjawab netral, 69 orang (60.0%) menjawab setuju, 17 orang (14.8%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar customer AMDK AMNU (60.0%) setuju bahwa penyajian grafis merek AMNU unik atau mudah dibedakan dengan merek lain. (Tabel 4.12). 64 Tabel 4.12 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Penyajian Grafis (X2.3) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 3 Bentuk Logo,tulisan dan keseluruhan grafis “ AMNU” mudah dibedakan dengan merek lain. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 29 69 17 0 % 0 % 52.2 % 60.0 % 14.8 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item popularitas grafis (X2.4) yang diharapkan dari 115 konsumen sebanyak, 12 orang (10.4%) menjawab netral, 47 orang (40.9%) menjawab setuju, dan 56 orang (48.7%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (48.7%) sangat setuju bahwa bentuk grafis merek AMNU telah dikenal sebelumnya atau populer (TAbel 4.13). 65 Tabel 4.13 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Grafis merek(X2.4) Jumlah Responden Item Pernyataan Rasponden Prosentase 4 Bentuk logo “ AMNU” merupakan bentuk gambar yang telah banyak dikenal sebelumnya A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 12 47 56 0 % 0 % 10.4 % 40.9 % 48.7 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item Menarik Asosiasi tertentu (X2.5) yang diharapkan dari 115 konsumen sebanyak 12 orang (10.4%) menjawab netral, 54 orang (47.0%) menjawab setuju, dan 49 orang (42.6%) menjawan sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (47%) mengakui bahwa bentuk grafis merek AMNU mempunyai asosiasi yang mengarah pada oramas NU (Nahdlatul Ulama) (Tabel 4.14). Tabel 4.14 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Grafis merek(X2.5) Jumlah Responden Item Pernyataan Rasponden Prosentase 5 Bentuk dan warna logo “ AMNU” mempunyai kesan adanya hubungan dengan “NU” (Nahdlatul Ulama) A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 12 54 49 0 % 10.4 % 47.0% 42.6 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 66 3) Tagline Variabel bebas tagline terdiri dari 4 item, yaitu mudah diingat. Menarik, tak mudah dilupakan, dan mendukung asosasi. Item mudah diingat (X4.1) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 2 orang (1.7%) menjawab tidak setuju, 17 orang (14.8%) menjawab ragu, 64 orang (55.7%) menjawab setuju, 32 orang (27.8%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (55.7%) setuju bahwa tagline AMNU “ air minum untuk ummat” mudah diingat (table 4.18). Tabel 4.18 : Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline(X4.1) Jumlah Responden Item Pernyataan Perusahaan Prosentase 1 Tagline AMNU yaitu “ Air minum untuk Umat ” mudah ingat A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 2 17 64 32 0 % 1.7% 14.8 % 55.7 % 27.8 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item menarik (X4.2) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 24 orang (20.9%) menjawab ragu-ragu, 80 orang (69.6%) menjawab setuju, 11 orang (9.6%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar responden konsemen AMNU (69.6%) 67 setuju bahwasanya tagline AMNU “ air minum untuk ummat” menarik (Tabel 4.19). Tabel 4.19:Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.2) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 2 Tagline AMNU yaitu “ Air minum untuk Umat ” manarik A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 24 80 11 0% 0 % 20.9 % 69.6 % 9.6 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item tidak mudah dilupakan (X4.3) yang diharapkan dari 115 responden AMNU 22 orang (19.1%) menjawab netral, 75 orang (65.2%) menjawab setuju, 18 orang (15.7%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsumen AMNU (65.2%) setuju bahawa tagline AMNU “ air minum untuk ummat” tidak mudah dilupakan (Tabel 4.20). Tabel 4.20 : Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.3) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 3 Tagline AMNU yaitu “ Air minum untuk Umat ” adalah kalimat yang tidak mudah di lupakan A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 22 75 18 0 % 19.1% 65.2% 15.7 % 68 JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item mempunyai asosiasi kuat (X4.4) yang diharapkan dari 115 responden AMNU 24 orang (20.9 %) menjawab ragu-ragu, 72 orang (62.6%) menjawab setuju, 19 orang (16.5 %) menjawab sangat setuju. Tabel 4.21 : Distribusi Frekuensi Item Variabel tagline (X4.4) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 4 Menurut saya tagline AMNU mempunyai kesan adanya hubungan dengan NU ( Nahdlatul Ulama’) A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 24 72 19 0 % 20.9 % 62.6 % 16.5 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 4) Byline Variabel bebas byline terdiri dari 3 item, yaitu keselaralasan dalam keseluruhan grafis, mempermudah identifikasi produk dan menjadi penjelas spesifikasi produk. Item dapat menjelaskan kekhususan produk (X4.1) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 27 orang (23.5%) menjawab netral, 68 orang (59.1%) menjawab setuju, 20 orang (17.7%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian 69 besar konsemen AMNU (59.1%) setuju bahwa byline AMNU dapat dengan tepat menjelaskan kekhususan produk (table 4.15). Tabel 4.15 : Distribusi Frekuensi Item Variabel byline(X4.1) Jumlah Responden Item Pernyataan Perusahaan Prosentase 1 Byline AMNU yaitu“ Air minum dari mata air pegunungan” dapat dengan tepat menjelaskan kekhususan produk. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 27 68 20 0 % 23.5 % 59.1 % 17.7 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item ketepatan menjelaskan spesifikasi produk (X4.2) yang diharapkan dari 115 responden sebanyak 25 orang (21.7%) menjawab ragu-ragu, 69 orang (60%) menjawab setuju, 21 orang (18.3%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar responden konsemen AMNU (60%) setuju bahwasanya byline AMNU dapat menjelaskan secara dengan tepat spesifikasi produk (Tabel 4.16). Tabel 4.16 :Distribusi Frekuensi Item Variabel byline(X4.2) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 2 Byline AMNU yaitu “ Air minum dari mata air pegunungan” dapat memudahkan anda untuk mengetahui jenis produk yang di labeli merek AMNU . 70 A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 25 69 21 0% 0 % 21.7 % 60 % 18.3 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item keselarasan dengan keseluruhan grafis (X3.3) yang diharapkan dari 115 responden AMNU 25 orang (21.7%) menjawab netral, 79 orang (68.7%) menjawab setuju, 11 orang (9.6%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsumen AMNU (68.7%) setuju bahawa penempatan byline AMNU selaras dengan keseluruhan grafis elemen merek AMNU (Tabel 4.17) Tabel 4.17 : Distribusi Frekuensi Item Variabel byline (X4.3) Jumlah Responden Item Pernyataan Responden Prosentase 3 Letak Byline AMNU selaras dan serasi dalam keseluruhan grafis merek AMNU A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 25 79 11 0 % 21.7% 68.7% 9.6 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 b) Variabel terikat Ekuitas Merek (Y) Variabel terikat Ekuitas Merek terdiri dari 8 item, yaitu mutu atribu, dipandang berharga, sesuaai dengan kepribadian, kebanggaan, 71 kepercayaan kepada kinerja perusahaan,manfaat lebih beasr daripada harga, suka terhadap merek dan perasaan positif terhadap merek. Item-item tersebut dihasilkan dari menurunkan indikator Ekuitas merek yang dikembangkan Lassar, Mital dan Sharma (1995) yaitu kinerja Merek, Citra sosial merek, kepercayaan kepada merek, nilai konsumen dan perasaan pribadi terhadap merek. Penjabaran distribusi tiap ini seperti dibawah ini. Item mutu atribut (Y.1) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 13 orang (11.3%) menjawab ragu-ragu, 75 orang (65.2%) menjawab setuju, 27 orang (23.5%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (65.2%) mengakui bahwa AMDK AMNU mempunyai atribut yang berkualiatas (Tabel 4.22). Tabel 4.22 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.1) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Air minum merek AMNU adalah air minum yang bersih, sehat, dan berkualitas. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 13 75 27 0 % 11.3 % 65.2% 23.5 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 72 Item beharga dimata lingkungan (Y.2) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 3 orang (2.6 %) menjawab tidak setuju, 33 orang (28.7%) menjawab ragu-ragu, 67 orang (58.3%) menjawab setuju, 12 orang (10.4%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (58.3%) mengakui bahwa dengan mengkonsumsi AMDK AMNU mereda dapat dipandang berharga dilingkunganya (Tabel 4.23) Tabel 4.23 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.2) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Dengan mengkonsumsi Air minum merek AMNU saya dipandang berharga oleh lingkungan saya A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 3 33 67 12 0 % 2.6 % 28.7% 58.3% 10.4% JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item sesuai dengan kepribadian (Y.3) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 1 orang (0.9%) menjawab tidak setuju, 33 orang (28.7%) menjawab ragu-ragu, 73 orang (63.5%) menjawab setuju, 8 orang (7.0%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (63.5%) berpendapat bahwa AMDK AMNU sesuai dengan kepribadian konsumen (Tabel 4.24). 73 Tabel 4.24 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.3) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Air minum merek AMNU ini sangat cocok dengan kepribadian saya A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 1 33 73 8 12 0 % 0.9 % 28.7 % 63.5 % 7.0% 10.4% JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item kebanggaan (Y.4) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 2 orang (1.7 %) menjawab tidak setuju, 15 orang (13.0%) menjawab ragu-ragu, 82 orang (71.3%) menjawab setuju, 16 orang (13.9%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (71.3%) mengakui bahwa mereka bangga mengkonsumsi AMDK AMNU (Tabel 4.25). Tabel 4.25 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.4) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Saya bangga mengkonsumsi air minum merek AMNU ini A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 2 15 82 16 0 % 1.7 % 13.0 % 71.3 % 13.9 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 74 Item percaya pada kinerja perusahaan (Y.5) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 28 orang (24.3 %) menjawab ragu-ragu, 82 orang (71.3 %) menjawab setuju, 5 orang (4.3 %) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (71.3%) merasa yakin dan percaya dengan kinerja perusahaan AMDK AMNU (Tabel 4.26). Tabel 4.26 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.5) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Saya yakin perusahan dan karyawan yang bekerja untuk air minum AMNU sangat terpercaya. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 0 28 82 5 0 % 0 % 24.3 % 71.3 % 4.3 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item manfaat yang diterima (Y.6) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 3 orang (2.6 %) menjawab tidak setuju, 33 orang (28.7%) menjawab ragu-ragu, 62 orang (53.9%) menjawab setuju, 17 orang (14.8%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsumen AMNU (53.9%) mengakui 75 bahwa dengan mengkonsumsi AMNU mereka mendapatkan manfaat lebih besar jika dibandingkan dengan uang yang dibayarkan (Tabel Tabel 4.27 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.6) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Dengan mempertimbangkan uang yang saya bayarkan untuk air minum AMNU ini saya mendapatkan manfaat yang jauh lebih banyak dari nilai uang tersebut. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 3 33 62 17 0 % 2.6 % 28.7 % 53.9 % 14.8 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item menyukai merek (Y.7) yang diharapkan dari 115 konsumen AMNU sebanyak 2 orang (1.7 %) menjawab tidak setuju, 19 orang (16.5%) menjawab ragu-ragu, 67 orang (58.3%) menjawab setuju, 14 orang (12.2%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (69.6%) menyatakan bahwa mereka menyukai merek AMDK AMNU (Tabel 4.28). Tabel 4.28 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.7) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Melihat kinerja dan manfaat yang diberikan Air minum AMNU ini, saya semakin menyukainya. A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju 0 0 % 76 C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 2 19 80 14 1.7 % 16.5 % 69.6 % 12.2 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 Item perasaan positif (Y.8) yang diharapkan dari 115 konsemen AMNU sebanyak 1 orang (0.9 %) menjawab tidak setuju, 15 orang (13.0%) menjawab ragu-ragu, 83 orang (72.2%) menjawab setuju, 16 orang (13.9%) menjawab sangat setuju. Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa sebagian besar konsemen AMNU (72.2%) mengaku mempunyai perasaan positif terhadap merek AMDK AMNU (Tabel 4.29). Tabel 4.29 : Distribusi Frekuensi Item Variabel Ekuitas Merek (Y.8) Jumlah Responden Item Pernyataan Respondenn Prosentase 1 Untuk air minum AMNU ini saya memiliki perasaan yang positif A. Sangat tidak setuju B. Tidak setuju C. Ragu-ragu D. Setuju E. Sangat setuju 0 1 15 83 16 0 % 0.9 % 13.0 % 72.2 % 13.9 % JUMLAH 115 100 % Sumber : Data primer diolah, 2009 C. Analisis data hasil penelitian 1. UJI VALIDITAS dan RELIABILITAS a) Kreteria Uji validitas dan Reliabilitas Kuesioner 77 Uji validitas dilakukan dengaan membandingkan nilai koefisien korelasi product moment (rhitung ) dengan rtabel untuk degree of freedom (df) = n-2, (suliyanto,2004:40) dalam hal ini n adalah jumlah sample. Pada penelitian ini jumlah sample (n) = 115 dan besarnya df dapat dihitung 115-2=113 dengan df=113 dn alpha=0,05 didapat rtabel =0,195 validitas instrumen juga dapat dinilai dari besarnya nilai koefisien korelasi product moment. Item pertanyaan bisa dianggap valid bila koefisien korelasi product moment melebihi 0.3 (r > 0.30) ( Suliyanto,2004:40) Salain itu kreteria diatas sebuah instrumen bisa dikatakan valid jika tingkat probalilitas lebih kecil dari  ( sig.≤ ) 1. Uji Reliabilitas dan Validitas Variabel aspek fisik identitas merek (X). Tabel 4.30 : Uji validitas dan Reliabilitas Variabel Nama Merek (X1) Variabel Item Correlated Product moment rtabel Probabilits (Sig.) penilaian Koefisien Alpha Penilaian Nama Merek (X1) X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 X1.5 0,699 0,584 0,663 0,697 0,494 0.195 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 Valid Valid Valid Valid Valid 0,6204 Reliabel Sumber : Data primer diolah, 2009 Berdasarkan data dari tabel 4.20 diatas menunjukkan semua item pertanyaan untuk variabel nama merek mempunyai nilai koefisien korelasi product moment lebih besar dari 0.30, nilai koefisien korelasi 78 product moment tersebut juga lebih besar dari rtabel 0.195. Disamping itu, nilai Probabilitas menunjukan nilai lebih kecil dari 0,05. dengan demikian semua item pertanyaan dalam variabel X1 ini memenuhi semua kreteria pengujian validitas, sehingga bisa dikatakan item tersebut valid. Nilai koefisien alpha sebesar 0,6204 menunjukan bahwa semua item dalam variabel X1 ini reliabel. Karena telah memenuhi kreteria reliabelitas instrumen yaitu jika nilai koefisien alpha lebih besar dari 0,60 Dengan demikian berarti bahwa item pertanyaan untuk variabel nama merek (X1) valid dan reliable untuk peengujian selanjutnya. Tabel 4.31: Uji validitas dan Reliabilitas Variabel Grafis Merek (X2) Variabel Item Correlated Product moment rtabel Probabilits (Sig.) penilaian Koefisien Alpha penilaian Grafis Merek (X2) X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 X2.5 0,742 0,385 0,560 0,676 0,724 0.195 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 Valid Valid Valid Valid Valid 0,7816 Reliabel Sumber : Data primer diolah, 2009 Berdasarkan data dari tabel 4.20 diatas menunjukkan semua item pertanyaan untuk grafis merek mempunyai nilai koefisien korelasi product moment lebih besar dari 0.30, nilai koefisien korelasi product moment tersebut juga lebih besar dari rtabel 0,195. Disamping itu, nilai Probabilitas menunjukan nilai lebih kecil dari 0,05. dengan demikian semua item pertanyaan dalam variabel X2 ini memenuhi semua kreteria pengujian validitas, sehingga bisa dikatakan item tersebut valid. 79 Nilai koefisien alpha sebesar 0,7816 menunjukan bahwa semua item dalam variabel X2 ini reliabel. Karena telah memenuhi kreteria reliabelitas instrumen yaitu jika nilai koefisien alpha lebih besar dari 0.60 Dengan demikian berarti bahwa item pertanyaan untuk variabel grafis merek (X2) valid dan reliable untuk peengujian selanjutnya. Tabel 4.32 : Uji validitas dan Reliabilitas Variabel Tagline (X3) Variabel Item Correlated Product moment rtabel Probabilits (Sig.) penilaian Koefisien Alpha penilaian Tagline (X3) X3.1 X3.2 X3.3 0,687 0,722 0,640 0.195 0.000 0.000 0.000 Valid Valid Valid 0,6294 Reliabel Sumber : Data primer diolah, 2009 Berdasarkan data dari tabel 4.20 diatas menunjukkan semua item pertanyaan untuk variabel byline mempunyai nilai koefisien korelasi product moment lebih besar dari 0.30, nilai koefisien korelasi product moment tersebut juga lebih besar dari rtabel 0,195. Disamping itu, nilai Probabilitas menunjukan nilai lebih kecil dari 0,05. dengan demikian semua item pertanyaan dalam variabel X3 ini memenuhi semua kreteria pengujian validitas, sehingga bisa dikatakan item tersebut valid. Nilai koefisien alpha sebesar 0,6294 menunjukan bahwa semua item dalam variabel X3 ini reliabel. Karena telah memenuhi kreteria reliabelitas instrumen, yaitu jika nilai koefisien alpha lebih besar dari 0.60 80 Dengan demikian berarti bahwa item pertanyaan untuk variabel byline (X3) valid dan reliable untuk peengujian selanjutnya. Tabel 4.33 : Uji validitas dan Reliabilitas Variabel byline (X4) Variabel Item Correlated Product moment rtabel Probabilits (Sig.) penilaian Koefisien Alpha penilaian Byline (X4) X4.1 X4.2 X4.3 X4.3 0,560 0,689 0,564 0,763 0.195 0.000 0.000 0.000 0.000 Valid Valid Valid Valid 0,6136 Reliabel Sumber : Data primer diolah, 2009 Berdasarkan data dari tabel 4.20 diatas menunjukkan semua item pertanyaan untuk variabel tagline mempunyai nilai koefisien korelasi product moment lebih besar dari 0.30, nilai koefisien korelasi product moment tersebut juga lebih besar dari rtabel 0.195. Disamping itu, nilai Probabilitas menunjukan nilai lebih kecil dari 0,05. dengan demikian semua item pertanyaan dalam variabel X4 ini memenuhi semua kreteria pengujian validitas, sehingga bisa dikatakan item tersebut valid. Nilai koefisien alpha sebesar 0,6136 menunjukan bahwa semua item dalam variabel X4 ini reliabel. Karena telah memenuhi kreteria reliabelitas instrumen, yaitu jika nilai koefisien alpha lebih besar dari 0.60 Dengan demikian berarti bahwa item pertanyaan untuk variabel tagline (X4) valid dan reliable untuk peengujian selanjutnya. 2. Uji validitas dan reliabilitas variabel ekuitas merek (Y) Tabel 4.34 : Uji validitas dan Reliabilitas Variabel tagline (Y) 81 Variabel Item Correlated Product moment rtabel Probabilits (Sig.) penilaian Koefisien Alpha penilaian Ekuitas merek (Y) Y1 Y2 Y3 Y4 Y5 Y6 Y7 Y8 0,506 0,525 0,485 0,499 0,406 0,597 0,703 0,396 0.195 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid 0,6092 Reliabel Sumber : Data primer diolah, 2009 Berdasarkan data dari tabel 4.20 diatas menunjukkan semua item pertanyaan untuk variabel terikat ekuitas merek (Y) mempunyai nilai koefisien korelasi product moment lebih besar dari 0.30, nilai koefisien korelasi product moment tersebut juga lebih besar dari rtabel 0.195. Disamping itu, nilai Probabilitas menunjukan nilai lebih kecil dari 0,05. dengan demikian semua item pertanyaan dalam variabel Y ini memenuhi semua kreteria pengujian validitas, sehingga bisa dikatakan item tersebut valid. Nilai koefisien alpha sebesar 0,6092 menunjukan bahwa semua item dalam variabel Y ini reliabel. Karena telah memenuhi kreteria reliabelitas instrumen, yaitu jika nilai koefisien alpha lebih besar dari 0.60. Dengan demikian berarti bahwa item pertanyaan untuk variabel Ekuitas merek (Y) valid dan reliable untuk pengujian selanjutnya. 2. PENGUJIAN ASUMSI KLASIK 82 Agar dapat di peroleh nilai perkiraan yang tidak bias dan efisien dari persamaan regresi, maka dalam pelaksanaannya analisis data harus memenuhi beberapa asumsi klasik sebagai berikut, (Umar, 1998: 141): a. Uji Non-Kolinieritas Ganda (Multicolinearity) Untuk mendeteksi adanya multikolinearitas dapat dilihat dari Value Inflation Faktor (VIF). Apabila nilai VIF>10 maka terjadi multikolinearritas. Dan sebaliknya apabila VIF<10 data-blogger-escaped-0.284="" data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-10.="" data-blogger-escaped-115="" data-blogger-escaped-180="" data-blogger-escaped-1="" data-blogger-escaped-2009="" data-blogger-escaped-2="" data-blogger-escaped-3="" data-blogger-escaped-4.29="" data-blogger-escaped-4.35="" data-blogger-escaped-4.36="" data-blogger-escaped-4="" data-blogger-escaped-83="" data-blogger-escaped-84="" data-blogger-escaped-:="" data-blogger-escaped-absolut="" data-blogger-escaped-acaknya.="" data-blogger-escaped-ada="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-adanya="" data-blogger-escaped-akurat.="" data-blogger-escaped-antar="" data-blogger-escaped-antara="" data-blogger-escaped-apakah="" data-blogger-escaped-artinya="" data-blogger-escaped-asumsi="" data-blogger-escaped-asymp.="" data-blogger-escaped-atas="" data-blogger-escaped-atau="" data-blogger-escaped-autokorelasi="" data-blogger-escaped-b.="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-bebas.="" data-blogger-escaped-bebas="" data-blogger-escaped-berarti="" data-blogger-escaped-berdistribusi="" data-blogger-escaped-berganda="" data-blogger-escaped-berikut.="" data-blogger-escaped-berikut="" data-blogger-escaped-bertentangan="" data-blogger-escaped-besar="" data-blogger-escaped-bila="" data-blogger-escaped-byline="" data-blogger-escaped-c.uji="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-dari="" data-blogger-escaped-dasar="" data-blogger-escaped-data="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-di="" data-blogger-escaped-diantara="" data-blogger-escaped-didefinisikan="" data-blogger-escaped-digunakan="" data-blogger-escaped-dikatakan="" data-blogger-escaped-diketahui="" data-blogger-escaped-dimaksudkan="" data-blogger-escaped-dimana="" data-blogger-escaped-diolah="" data-blogger-escaped-dipengaruhi="" data-blogger-escaped-diperoleh="" data-blogger-escaped-disimpulkan="" data-blogger-escaped-diteliti="" data-blogger-escaped-ditunjukkan="" data-blogger-escaped-diuji="" data-blogger-escaped-faktor="" data-blogger-escaped-galat="" data-blogger-escaped-grafis="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-heteroskedastisitas="" data-blogger-escaped-homoskedastisitas.="" data-blogger-escaped-indikasi="" data-blogger-escaped-inflation="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-interprestasi="" data-blogger-escaped-jika="" data-blogger-escaped-kecil="" data-blogger-escaped-keterangan="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-kolinearitas="" data-blogger-escaped-kolmogorov-smirnov="" data-blogger-escaped-kolmogrov-smirnov.="" data-blogger-escaped-kolmogrov-smirnov="" data-blogger-escaped-korelasi="" data-blogger-escaped-kurang="" data-blogger-escaped-lebih="" data-blogger-escaped-maka="" data-blogger-escaped-mengandung="" data-blogger-escaped-mengetahui="" data-blogger-escaped-menggunakan="" data-blogger-escaped-mengkorelasikan="" data-blogger-escaped-menguji="" data-blogger-escaped-menunjukkan="" data-blogger-escaped-merek="" data-blogger-escaped-metode="" data-blogger-escaped-multikolinearitas.="" data-blogger-escaped-multikolinearitas="" data-blogger-escaped-multikolineritas="" data-blogger-escaped-munculnya="" data-blogger-escaped-n="" data-blogger-escaped-nama="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-no="" data-blogger-escaped-non-autokorelasi="" data-blogger-escaped-non="" data-blogger-escaped-normal.="" data-blogger-escaped-normal="" data-blogger-escaped-normalitas="" data-blogger-escaped-oleh="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-penelitian="" data-blogger-escaped-pengamatan="" data-blogger-escaped-pengujian="" data-blogger-escaped-penjelas="" data-blogger-escaped-penyajian="" data-blogger-escaped-persamaan="" data-blogger-escaped-primer="" data-blogger-escaped-rank="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-residual="" data-blogger-escaped-salah="" data-blogger-escaped-satu="" data-blogger-escaped-sebagai="" data-blogger-escaped-sebaliknya="" data-blogger-escaped-sebelumnya="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-semua="" data-blogger-escaped-seperti="" data-blogger-escaped-sig.="" data-blogger-escaped-sig="" data-blogger-escaped-signifikan="" data-blogger-escaped-signifikansi="" data-blogger-escaped-signikansi="" data-blogger-escaped-spearman="" data-blogger-escaped-suatu="" data-blogger-escaped-sumber="" data-blogger-escaped-tabel="" data-blogger-escaped-tagline="" data-blogger-escaped-tailed="" data-blogger-escaped-terdistribusi="" data-blogger-escaped-terjadi="" data-blogger-escaped-terjadinya="" data-blogger-escaped-tersebut="" data-blogger-escaped-tidak.="" data-blogger-escaped-tidak="" data-blogger-escaped-ujarati="" data-blogger-escaped-uji="" data-blogger-escaped-unstandardized="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-value="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-varibel="" data-blogger-escaped-vif="" data-blogger-escaped-x1="" data-blogger-escaped-x2="" data-blogger-escaped-x3="" data-blogger-escaped-x4="" data-blogger-escaped-yaitu="" data-blogger-escaped-yang="" data-blogger-escaped-z=""> 0.05, maka asumsi normalitaas terpenuhi. d. Uji Linieritas Pengujian linieritas dilakukan untuk mengetahui model yang dibuktikan merupakan model linier atau tidak. Uji linieritas dilakukan dengan menggunakan curve estimate, yaitu gambaran hubungan linier antara variabel X dengan vaariabel Y. jika nilai signifikansi f 0.05, maka variabel X tersebut memiliki hubungan linier dengan Y. 85 Berdasarkan perhitungan diatas diperoleh nilai signifikansi X1: 0.001, X2: 0.031, X3:0.047, X4: 0.001 dimana < dari pada 0.05. Maka variabel X tersebut memiliki hubungan linier dengan Y. 3. ANALISIS REGRESI Regresi linier berganda adalah suatu teknik untuk dapat menentukan korelasi antara suatu variabel criterion dengan kombinasi dari dua atau lebih variabel predictor. Dalam regresi linier berganda itu kesalahan prediksi dapat diperkecil, karena dalam prediksi itu dimasukkan variabel-variabel (Faktor-faktor) lain yang berpengaruh dalam prediksi. (Soehardi Sigit, 2001). Analisis regresi linier berganda digunakan untuk mengetahui pengaruh antara nama merek, grafis merek, byline dan tagline terhadap ekuitas merek. Dalam pengolahan data dengan menggunakan regresi linier, dilakukan beberapa tahapan untuk mencari hubungan antara variabel -variabel independent dan dependen, melalui hubungan X1, X2, X3, X4 terhadap Y. Hasil regresi dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 4.37 Rekapitulasi Analisis Korelasi dan Regresi Linear Berganda Variabel Koefisien regresi B Standardized Coefficients(β) thitung Probabilitas (sig.t) Keterangan X1 0,258 0,211 3,348 0,031 Signifikan X2 0,231 0,190 2.181 0,047 Signifikan X3 0,641 0,322 2,007 0,000 Signifikan X4 0,393 0,248 4,199 0,001 Signifikan 86 Konstanta 7,093 3,348 0,001 N = 115 R = 0,739 R Square = 0,546 Adjusted R Square = 0,530 F Hitung = 33,107 F tabel = 5,19 Sig F = 0,000 Alpha = 0,05 Sumber : Data primer diolah, 2009 Bentuk umum dari regresi berganda adalah : Y=a+b1X1+b2X2+b3X3 + b4X4 +e Y=7,093+ 0,258X1 +0,231X2 +0,641X3 +0,393X4+e Dimana : Y = penafsiran variabel dependen (ekuitas merek) X1 = variabel independent (nama merek) X2 = variabel independent (grafis merek) X3 = variabel independent (tagline) X4 = variabel independent (byline) a = nilai konstanta b1 = koefisien regresi variabel indipenden X1 b2 = koefisien regresi variabel indipenden X2 b3 = koefisien regresi variabel independent X3 b4= koefisien regresi variabel independent X4 Dari fungsi regresi diatas dapat dijelaskan secara persial sebagai berikut : 1. Nilai konstanta (a= 7,093) Nilai konstan ini menunjukkan apabila tidak ada variabel aspek fisik identitas merek yang tercermin pada nama merek, grafis merek, byline dan tagline (X1,X2,X3,X4=0), maka ekuitas merek AMNU akan konstan (tetap) 7,093%. Dalam arti kata ekuitas merek AMNU bernilai tetap sebesar 7,093 sebelum atau tanpa adanya 87 variabel aspek fisik identitas merek yang tercermin pada nama merer, grafis merek, byline dan tagline (X1,X2,X3,X4 =0) 2. Koefisien determinan (ajusted R square) Koefisien determinan ini digunakannuntuk mengetahui seberapa besar prosentase pengaruh variabel bebas terhadap perubahan variabel terikat. Nilia R squar sebasar 0,530 berarti besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat adalah 53%, sedangkan sisanya sebesar 47% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak diteliti. 3. Koefisien regresi dari nama merek (b1=0,258) Nilai parameter atau koefisien regresi b1 ini menunjukkan bahwa setiap variabel aspek fisik identitas merek pada indicator nama merek meningkatan 1 kali, maka ekuitas merek AMNU akan meningkat sebesar 0,258 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan ekuitas merek AMNU dibutuhkan variabel aspek disik identitas merek pada indicator nama merek sebesar 0,258 dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X2,X3,X4=0) atau cateris paribus. 4. Koefisien regresi dari grafis merek (b2=0,231) Nilai parameter atau koefisien regresi b2 ini menunjukkan bahwa setiap variabel aspek fisik identitas merek pada indicator grafis merek meningkatan 1 kali, maka ekuitas merek AMNU akan 88 meningkat sebesar 0,231 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan ekuitas merek AMNU dibutuhkan variabel aspek disik identitas merek pada indicator grafis merek sebesar 0,231 dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1,X3,X4=0) atau cateris paribus. 5. Koefisien regresi dari tagline(b3= 0,641) Nilai parameter atau koefisien regresi b3 ini menunjukkan bahwa setiap variabel aspek fisik identitas merek pada indikator tagline meningkatan 1 kali, maka ekuitas merek AMNU akan meningkat sebesar 0,641 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan ekuitas merek AMNU dibutuhkan variabel aspek fisik identitas merek pada indicator byline sebesar 0,641 dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1,X2,X4=0) atau cateris paribus. 6. Koefisien regresi dari Byline(b4= 0,393) Nilai parameter atau koefisien regresi b4 ini menunjukkan bahwa setiap variabel aspek fisik identitas merek pada indicator tagline meningkatan 1 kali, maka ekuitas merek AMNU akan meningkat sebesar 0,393 kali atau dengan kata lain setiap peningkatan ekuitas merek AMNU dibutuhkan variabel aspek fisik identitas merek pada indicator tagline sebesar 0,393 dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (X1,X2,X3=0) atau cateris paribus. 89 Tujuan penelitian pertama adalah mengetahui apakah aspek fisik identitas merek berpengaruh terhadap ekuitas merek produk air minum dalam kemasan AMNU, untuk itu dengan melihat nilai Fhitung. Dari hasil perhitungan, diperoleh nilai FhitungSebesar 33,107. Hasil Fhitung tersebut bila dibandingkan dengan nilai Ftabeluntuk 115 pada tingkat kepercayaan 95% (p+0,05), diperoleh nilai Ftabelsebesar 5,19. Dengan demikian diperoleh hasil perbandingan Fhitunglebih besar dari Ftabel (33,107> 5,19). Hal ini menunjukkan bahwa persamaan regresi tersebut signifikansi. Dengan demikian maka hipotesis yang menyatakan bahwa aspek fisik identitas merek berpengaruh terhadap ekuitas merek produk air minum dalam kemasana AMNU terbukti/diterima baik secara parsial maupun simultan. Dalam hal ini bahwa semakin tinggi apresiasi terhadap nama merek, grafis merek, byline dan tagline yang digunakan oleh produsen AMNU di Kota Tuban, maka akan semakin mempengaruhi ekuitas merek prosuk AMNU tersebut. 4. PENGUJIAN HIPOTESIS a) Uji secara simultan (uji F) Uji simultan merupakan alat uji statistik untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara bersama-sama (serempak). Langkah-langkah uji F adalah sebagai berikut: 1. Formulasi hipotesis 90 33,107 Ho diterima Ho ditolak 5,19 Ho = Variabel Aspek fisik identitas merek tidak berpengaruh secara signifikan terhadap ekuitas merek Ha = Variabel Aspek identitas Merek berpengaruh secara signifikan terhadap Ekuitas merek 2. Nilai F tabel (nilai kritis) F Tabel = F; numerator;denominator = F 0.05;k-1;n-k = F 0.05;5-1;115-5 = 5,19 3. Kreteria pengujian Ho diterima jika F hitung < F tabel dan nilai probabilitas >0.05 Ho ditolak jika F hitung >F tabel dan nilai probabilitas <0 data-blogger-escaped-.05="" data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-33="" data-blogger-escaped-4.="" data-blogger-escaped-5.="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-f="" data-blogger-escaped-hitung="" data-blogger-escaped-kesimpulan="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-probabilitas=""> F tabel (5,19) dan probabilitas (0.000) < 0.05 91 Dalam perhitungan dan gambar terlihat bahwa Ho ditolak, berarti Ha diterima. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa variabel aspek identitas merek berpengaruh secara signifikan terhadap Ekuitas merek b) Uji secara parsial (uji t) Analisis ini dgunakan untuk mengetahui pengaruh antara variabel bebas secara individu terhadap variabel terikat. Dalam hal ini untuk mengetahua pengaruh variabel nama merek, garafis merek, byline dan tagline secara individu terhadap ekuitas merek. 1. Uji t untuk variabel nama merek (X1) a) Formulasi hipotesis Ho = Variabel nama merek tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek Ha = Variabel nama merek berpengaruh terhadap ekuitas merek b) Nilai t tabel (nilai kritis) Ttabel =t (/2; n-k) = t 0.05/2;115-5 = 1,98 92 c) Kreteria pengujian Ho diterima jika -ttabel ≤thitung ≤ttabel atau nilai probabilitas > 0.05 Ho ditolak -ttabel ≥thitung ≥ttabel atau nilai probabilitas < 0.05 d) Nilai t hitung dan probabilitas Nilai t hitung variabel nama merek adalah 3,348 dan nilai probabilitas 0,031 e) Kesimpulan -ttabel (-1,98)≥thitung (3,348)≥ttabel (1,98) dan probabilitas (0,031) < 0.05 Dalam perhitungan dan gambar terlihat bahwa Ho ditolak, berarti Ha diterima. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa variabel nama merek berpengaruh terhadap Ekuitas merek 2. Uji t untuk variabel grafis merek (X2) a) Formulasi hipotesis Ho = Variabel grafis merek tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek Daerah penerimaan Ho Daerah penolakan Ho -1,98 1,98 Daerah penolakan Ho 0 3.348 -3.348 93 Ha = Variabel grafis merek berpengaruh terhadap ekuitas merek b) Nilai t tabel (nilai kritis) Ttabel =t (/2; n-k) = t 0.05/2;115-5 = 1,98 c) Kreteria pengujian Ho diterima jika -ttabel ≤thitung ≤ttabel atau nilai probabilitas > 0.05 Ho ditolak -ttabel ≥thitung ≥ttabel atau nilai probabilitas < 0.05 d) Nilai t hitung dan probabilitas Nilai t hitung variabel grafis merek adalah 2.181 dan nilai probabilitas 0,047 e) Kesimpulan -ttabel (-1,98)≥thitung (2.181)≥ttabel (1,98) dan probabilitas (0,047) < 0.05 Dalam perhitungan dan gambar terlihat bahwa Ho ditolak, berarti Ha diterima. Dengan demikian dapat disimpulkan Daerah penerimaan Ho Daerah penolakan Ho -1.98 1.98 Daerah penolakan Ho 0 2.181 -2.181 94 bahwa variabel grafis merek berpengaruh secara signifikan terhadap Ekuitas merek 3. Uji t untuk variabel Tagline (X3) a) Formulasi hipotesis Ho = Variabel Tagline tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek Ha = Variabel Tagline berpengaruh terhadap ekuitas merek b) Nilai t tabel (nilai kritis) Ttabel =t (/2; n-k) = t 0.05/2;115-5 = 1,98 c) Kreteria pengujian Ho diterima jika -ttabel ≤thitung ≤ttabel atau nilai probabilitas > 0.05 Ho ditolak -ttabel ≥thitung ≥ttabel atau nilai probabilitas < 0.05 d) Nilai t hitung dan probabilitas Nilai t hitung variabel Tagline adalah 2,007 dan nilai probabilitas 0,000 e) Kesimpulan -ttabel (-1,98)≥thitung (2,007)≥ttabel (1,98) dan probabilitas (0.000) < 0.05 95 Dalam perhitungan dan gambar terlihat bahwa Ho ditolak, berarti Ha diterima. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa variabel Tagline berpengaruh secara signifikan terhadap Ekuitas merek 4. Uji t untuk variabel byline (X4) a) Formulasi hipotesis Ho = Variabel byline tidak berpengaruh terhadap ekuitas merek Ha = Variabel byline berpengaruh terhadap ekuitas merek b) Nilai t tabel (nilai kritis) Ttabel =t (/2; n-k) = t 0.05/2;115-5 = 1,98 c) Kreteria pengujian Ho diterima jika -ttabel ≤thitung ≤ttabel atau nilai probabilitas > 0.05 Ho ditolak -ttabel ≥thitung ≥ttabel atau nilai probabilitas < 0.05 Daerah penerimaan Ho Daerah penolakan Ho -1.98 1.98 Daerah penolakan Ho 0 2.007 -2.007 96 d) Nilai t hitung dan probabilitas Nilai t hitung variabel byline adalah 4,199 dan nilai probabilitas 0,001 e) Kesimpulan -ttabel(-1,98)≥thitung (4,199)≥ttabel (1,98) dan probabilitas (0,001) < 0.05 Dalam perhitungan dan gambar terlihat bahwa Ho ditolak, berarti Ha diterima. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa variabel byline berpengaruh secara signifikan terhadap Ekuitas merek Tujuan penelitian selanjutnya adalah untuk mengetahui variabel aspek fisik identitas merek manakah yang paling dominant mempengaruhi ekuitas merek AMDK AMNU, untuk itu dapat dilihat dari besarnya koefisien regresi yang distandarisasi (Standardized Coefficients), menunjukkan koefisien regresi variabel nama merek sebesar (0,211), grafis merek sebesar (0,190), tagline sebesar (0,322 dan byline (0,248). Ini berarti bahwa variabel tagline memiliki pengaruh yang paling besar terhadap ekuitas merek AMDK AMNU dibandingkan dengan variabel -Daerah penerimaan Ho Daerah penolakan Ho -1.98 1.98 Daerah penolakan Ho 0 4.199 -4.199 97 variabel lain. Dengan demikian dapat diketahui bahwa variabel tagline merupakan variabel yang paling dominant mempengaruhi ekuitas merek AMDK AMNU. Sehingga dengan sendirinya hipotesis ketiga yang menyatakan bahwa diantara variabel aspek identitas fisik merek, variabel nama merek merupakan variabel yang paling dominan mempengaruhi ekuitas merek AMDK AMNU tertolak. D. Pembahasan hasil penelitian Interpretasi data secara statistik telah dilakukan guna menjelaskan secara lebih rinci sesuai rumusan masalah penelitian. Berdasarkan hasil interpretasi secara statistika maka pembahasan hasil penelitian mendalam dapat disajikan sebagai berikut: 1. Pengaruh Nama Merek, Penyajian Grafis, Byline, dan Tagline secara Simultan terhadap Ekuitas Merek. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa nilai koefisien regresi bernilai positif. Hal ini dapat diartikan semua variabel mempunyai pengaruh yang positif terhadap keputusan pembelian, artinya apabila kekuatan identitas merek dapat ditingkatkan maka ekuitas merek akan meningkat sebesar peningkatan kekuatan identitas merek dan begitu pula sebalikmya. Adjust R square determinan sebesar 0,530 menunjukan bahwa variabel aspek fisik identitas merek berpengaruh cukup besar dalam 98 membentuuk ekuitas merek yaitu sebesar 53%. Sedangkan 47% lainya dipengaruhi variabel lain selain aspek identitas merek. Dengan kata lain penelitian ini menemukan bahwa aspek fisik identitas merek mempunyai kontribusi besar dalam membentuk ekuitas merek. Temuan ini secara teoritis sesuai dengan penjelasan Keller (1993) dalam konsep costumer based brand equity (CBBE). Keller menerangkan bahwa ekuitas merek bisa terbentuk dengan adanya penciptaan identitas merek merek yang familiar, disukai, dan mempunyai asosiasi yang unik. Hal ini dapat di capai dengan dua tahap, diawali dengan pemilihan identitas, seperti nama merek, logo, atau simbol, kemudian diteruskan dengan mengintegrasikan identitas merek tersebut kedalam dukungan komunikasi pemasaran yang sesuai. Hal senada juga di kemukakan Knapp. Knapp dalam urainya mengenai brandminset (berpikir seperti merek sejati) menjelaskan bahwa komponen kunci dari brandminset adalah dengan secara tepat mengkontruksi dan mengkomunikasikan identitas merek. Metode untuk mengembangkan identitas merek yang berhasil penting untuk memaksimalkan ekuitas mererk. Metode ini oleh knapp disebut dengan brand blueprint (Knapp,2002:108). Brand blueprint berupa lima komponen penyusun arsitektur merek, yaitu nama merek, penyajian grafis, byline tagline dan sejarah merek. Kelima komponen tersebut dipisahkan tetapi menyatu sebagai suatu unit total yang harmonis dan 99 seimbang sebagai acuan semua komunikasi pemasaran dalam mencapai posisi merek dalam benak pelanggan. Penggunaan konsep blueprint dapat meningkatkan presepsi merek, sehingga mempertinggi ekuitas merek (Knapp,2001:121). Dengan kata lain Knapp menjelaskan bahwa dengan pengelolaan komponen merek berupa nama merek, penyajian grafis, byline tagline dan sejarah merek secara harmonis dan terarah (brand blueprint) akan dapat meningkatkan presepsi merek, sehingga dapat mempertinggi ekuitas merek. Seperti yang di jelaskan Knapp dan juga Keller diatas bahwa elemen kunci dalam pembangunan merek adalah dengan secara tepat mengkontruksi identitas merek dan mengkomunikasikanya juga secara tepat. Komunikasi disini diartikan sebagai sesuatu (pesan, kesan, citra dll) yang disampaikan produsen kepada konsemen melalui media (alat). Identitas fisik merek merupakan salah satu alat komunikasi yang digunakan untuk meyampaikan pesan di benak konsemen berkaitan dengan pencitraan merek, awarness, asosiasi, maupaun positioneng produk. Ekuitas merek dapat meningkat manakala identitas merek berupa nama merek, grafis, tagline dan byline dapat mengkomunikasikan diri atau di komunikasikan secara efekstif sehingga dapat mempengaruhi benak konsumen. Komunikasi yang efektif ini dalam islam dikenal dengan istilah qawlan balighan. Konsep qowlan balighanini dalma alqur’an dijelaskan dalam ayat berikut: 100                  Mereka itu adalah orang-orang yang Allah mengetahui apa yang didalam hati mereka. karena itu berpalinglah kamu dari mereka, dan berilah mereka pelajaran, dan Katakanlah kepada mereka Perkataan yang berbekas pada jiwa mereka. (an-Nisa’: 63) Kata balighandalam bahasa Arab artinya sampai, mengenai sasaran, atau menciptakan tujuan. Lebih dari itu balighanjuga berarti berbekas pada jiwa, atau dapat mempengaruhi benak. Jadi qawlan balighan artinya adalah proses komunikasi yang jelas maknanya,terang, tepat mengungkapkan apa yang dikehendaki serta dapat mempengaruhi hati atau benak. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa identitas fisik merek dapat memberikan kontribusi pada ekuitas merek karena adanya qawlan balighan(komunikasi yang efektif) Disamping masalah pengaruh terhadap ekuitas merek seperti uraian diatas, penelitian ini juga menemukan bahwa para konsumen AMNU berpendapat bahwa merek AMNU berasosiasi (mempunyai hubungan) dengan ormas NU. Hal ini dibuktikan dengan jawaban responden pada item-item pertanyaan di setiap variabel yang menanyakan apakah variebel tersebut berhubungan dengan NU. Dan mayoritas responden menyatakan bahwa variabel-variabel aspek fisik identitas merek AMNU mempunyai hubungan dengan NU. 101 Penelitian ini memang tidak secara khusus menganalisis pengaruh asosiasi merek AMNU dengan ormas NU tersebut terhadap ekuitas mereknya, namun kontribusi asosiasi merek AMNU ini jelas tidak bisa dinafikan. Karena secara teoritis asosiasi merek mempunyai kontribusi besar bagi ekuitas merek, seperti yang di kemukakan Keller di atas. Bahwa untuk membentuk ekuitas merek harus diciptakan identits merek yang familiar, disukai, dan mempunyai asosiasi yang unik. Asosiasi AMNU kepada ormas NU dipandang unik karena tidak banyak produk air minum dalam kemasan yang menggunakan asosiasi seperti AMNU, yaitu sebuah Ormas Keagamaan. Terlebih lagi asosiasi ini juga berorientasi kepada sisi emosional konsumen AMNU yang dengan sendirinya telah tersegmen, yaitu warga NU, sehingga fungtional benefid yang ditawarkan menjadi jelas, yaitu rasa ke-NU-an atau rasa menjadi bagian dari NU. Asosiasi kepada ormas NU ini juga mempunyai peluang besar menjadi penentu penilaian konsumen terhadap merek AMNU. Hal ini didasarkan kepada beberapa hal, pertama sebagian besar masysrakat kota Tuban adalah anggota NU. Berdasarkan pendataan yang di lakukan PCNU kota Tuban pada tahun 2000 jumlah anggota NU yang mengurus Kartu Anggota NU (KARTANU) di kota Tuban adalah 64.8 % dari total penduduk kota Tuban. Dengan banyaknya anggota NU dalam populasi penelitian ini (kota Tuban) maka besar kemungkinan sampel yang di 102 pakai juga mayoritas adalah anggota NU. Keberadaan responden sebagai anggota NU ini besar kemungkinan akan berimbas kepada penilaian positif terhadap merek AMNU. Kedua, karakter konsumen saat ini yang lebih mengedepankan emosi. Menurut Hermawan Kertajaya (2003:26) saat ini konsumen dalam memutuskan sesuatu tidak lagi didasarkan pada rasio melainkan emosi. Dengan kata lain, emotional benefid( manfaat emosional) lebih penting daripada fungsional benefid ( manfaat rasional). Dengan demikian besar kemungkinan emotional benefid yang ditawarkan AMNU sebagai Air minum NU lebih dipertimbangkan para konsumenya daripada benefidlain yang bersifat fungsional. Ketiga, adanya temuan bahwa prilaku konsumen dipengaruhi oleh agama. Handi Irawan (2007) mengemukakan bahwa survei yang dilakukan salah satu mahasiswa program MM-UI dan Frontier Consulting Group terhadap konsumen golongan menengah atas yang beragama Islam, Kristen dan Katholik untuk melihat pengaruh agama terhadap sikap dan perilaku konsumen menemukan beberpa hal. Pertama, konsumen yang beragama Islam memang paling sensitif dibandingkan konsumen yang beragama Kristen atau Katholik dalam hal attitude dan perilaku konsumsi. Implikasinya, produk-produk yang diasosikan dengan mereka yang beragama Kristen tidak akan sesukses produk yang diasosikan untuk kaum muslim. Kedua, konsumen lebih melibatkan 103 faktor emosi yang berhubungan dengan agama dan kepercayaan terhadap pembelian produk-produk “low involvement” dibandingkan dengan produk-produk “high involvement”. Oleh karena, itu, produk-produk seperti makanan-minuman atau obat-obatan, lebih berpotensi untuk di-asosiasikan dengan agama konsumen yang menjadi target pasarnya dibandingkan dengan produk-produk seperi elektronik. Ketiga, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hal sikap dan perilaku pembelian antara mereka yang taat beragaman dan mereka yang tidak taat. Kesimpulan ketiga ini terlihat kontradiktif. Tetapi bila benar, artinya, agama mempengaruhi sikap dan perilaku konsumen dari luar dan bukan hasil pergulatan dari dalam. Konkritnya, karena saya beragama X, maka saya perlu menunjukkan kepada orang luar mengenai agama saya, melalui perilaku pembelian dan konsumsi terlepas apakah saya orang yang taat atautidak(http://www.handiirawan.com/articles/archives/2007/08/02/ konsumen_kita_beragama/) 2. Pengaruh Nama Merek, Penyajian Grafis, Byline, dan Tagline secara Parsial terhadap Ekuitas Merek. Secara parsial variabel nama merek mempunyai pengaruh yang positif dan signifikan terhadap ekuitas merek AMDK AMNU. Hal ini 104 ditunjukan dengan nilai t hitung yang lebih besar ari nilai t tabel (3,348>1,98), dan nilai probabilitas lebih kecil dari alpha(0.031<0 data-blogger-escaped-.05="" data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-105="" data-blogger-escaped-1="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-akan="" data-blogger-escaped-amnu.="" data-blogger-escaped-amnu="" data-blogger-escaped-asosiasi="" data-blogger-escaped-aspek="" data-blogger-escaped-awarnesske="" data-blogger-escaped-awarnessyang="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-bedasarkan="" data-blogger-escaped-berarti="" data-blogger-escaped-bergeser="" data-blogger-escaped-berpengaruh="" data-blogger-escaped-besar="" data-blogger-escaped-bisa="" data-blogger-escaped-brand="" data-blogger-escaped-ciri="" data-blogger-escaped-cukup="" data-blogger-escaped-dahdlatul="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-dari="" data-blogger-escaped-daripada="" data-blogger-escaped-daya="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-di="" data-blogger-escaped-diingat="" data-blogger-escaped-diinggat="" data-blogger-escaped-dimungkinkan.="" data-blogger-escaped-diterima="" data-blogger-escaped-ditunjukan="" data-blogger-escaped-ekuitas="" data-blogger-escaped-fisik="" data-blogger-escaped-grafis="" data-blogger-escaped-hal="" data-blogger-escaped-handi="" data-blogger-escaped-hanya="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-hermawan="" data-blogger-escaped-hingga="" data-blogger-escaped-hitung="" data-blogger-escaped-identitas="" data-blogger-escaped-indicator="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-irawan="" data-blogger-escaped-islam="" data-blogger-escaped-isu="" data-blogger-escaped-juga="" data-blogger-escaped-kali.="" data-blogger-escaped-kali="" data-blogger-escaped-kategori="" data-blogger-escaped-ke="" data-blogger-escaped-kemasyarakatan="" data-blogger-escaped-kemukakan="" data-blogger-escaped-kepada="" data-blogger-escaped-kertajaya="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-konsumen="" data-blogger-escaped-kontribusi="" data-blogger-escaped-kualitas="" data-blogger-escaped-kuat="" data-blogger-escaped-kuisioner="" data-blogger-escaped-landing="" data-blogger-escaped-langkah="" data-blogger-escaped-lebih="" data-blogger-escaped-lihat="" data-blogger-escaped-loyalitas="" data-blogger-escaped-maka="" data-blogger-escaped-memang="" data-blogger-escaped-memeiliki="" data-blogger-escaped-memiliki="" data-blogger-escaped-mempunyai="" data-blogger-escaped-mencapai="" data-blogger-escaped-mengarah="" data-blogger-escaped-meningkat="" data-blogger-escaped-meningkatan="" data-blogger-escaped-menjadi="" data-blogger-escaped-menurut="" data-blogger-escaped-merek.="" data-blogger-escaped-merek="" data-blogger-escaped-mind="" data-blogger-escaped-mindtersebut="" data-blogger-escaped-mudah="" data-blogger-escaped-nama="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-nu="" data-blogger-escaped-of="" data-blogger-escaped-oleh="" data-blogger-escaped-organisasi="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-paduntuk="" data-blogger-escaped-paling="" data-blogger-escaped-pembentukan="" data-blogger-escaped-pemilihan="" data-blogger-escaped-pengaruh="" data-blogger-escaped-penting="" data-blogger-escaped-persepsi="" data-blogger-escaped-pertama="" data-blogger-escaped-positif="" data-blogger-escaped-produk="" data-blogger-escaped-pula="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-repitulasi="" data-blogger-escaped-salah="" data-blogger-escaped-satu="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-sebuah="" data-blogger-escaped-secara="" data-blogger-escaped-seharusny="" data-blogger-escaped-senada="" data-blogger-escaped-setiap="" data-blogger-escaped-signifikan="" data-blogger-escaped-singkat="" data-blogger-escaped-t="" data-blogger-escaped-tabel="" data-blogger-escaped-tarik="" data-blogger-escaped-teoritis="" data-blogger-escaped-tepat.="" data-blogger-escaped-terbukti="" data-blogger-escaped-terhaap="" data-blogger-escaped-terhadap="" data-blogger-escaped-ternyata="" data-blogger-escaped-terus="" data-blogger-escaped-tinggi="" data-blogger-escaped-top="" data-blogger-escaped-ulama="" data-blogger-escaped-unik.="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-yang="">1,98) dan nilai probabilitas lebih kecil dari alpha (0,047<0 data-blogger-escaped-.05="" data-blogger-escaped-106="" data-blogger-escaped-a.b="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-adanya="" data-blogger-escaped-air="" data-blogger-escaped-akan="" data-blogger-escaped-akhirnya="" data-blogger-escaped-amnu="" data-blogger-escaped-aqua.="" data-blogger-escaped-asosiasi="" data-blogger-escaped-aspek="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-baik="" data-blogger-escaped-bentuk="" data-blogger-escaped-berdasarkan="" data-blogger-escaped-berperan="" data-blogger-escaped-besar="" data-blogger-escaped-bintang="" data-blogger-escaped-bluprint="" data-blogger-escaped-bola="" data-blogger-escaped-brand="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-dari="" data-blogger-escaped-daripada="" data-blogger-escaped-data="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-di="" data-blogger-escaped-dikatakan="" data-blogger-escaped-dikenal="" data-blogger-escaped-diperoleh="" data-blogger-escaped-ditenerima="" data-blogger-escaped-ditunjukan="" data-blogger-escaped-dunia="" data-blogger-escaped-ebih="" data-blogger-escaped-ekuitas="" data-blogger-escaped-elemen="" data-blogger-escaped-familiar.="" data-blogger-escaped-familiernya="" data-blogger-escaped-fisik="" data-blogger-escaped-gambar="" data-blogger-escaped-grafis="" data-blogger-escaped-hal="" data-blogger-escaped-hitung="" data-blogger-escaped-identitas="" data-blogger-escaped-indonesi="" data-blogger-escaped-industri="" data-blogger-escaped-ini.="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-juga="" data-blogger-escaped-karena="" data-blogger-escaped-kedalamnya.="" data-blogger-escaped-kelilingi="" data-blogger-escaped-kemasan="" data-blogger-escaped-kemasyrakatan="" data-blogger-escaped-kemukakan="" data-blogger-escaped-knapp="" data-blogger-escaped-kpribadian="" data-blogger-escaped-kretiria="" data-blogger-escaped-kuat.="" data-blogger-escaped-kuat="" data-blogger-escaped-lainya.="" data-blogger-escaped-lainya="" data-blogger-escaped-lama="" data-blogger-escaped-logo="" data-blogger-escaped-makna="" data-blogger-escaped-masyarakat="" data-blogger-escaped-maupun="" data-blogger-escaped-mempunyai="" data-blogger-escaped-menaruh="" data-blogger-escaped-mengadopsi="" data-blogger-escaped-mengandung="" data-blogger-escaped-mengemukakan="" data-blogger-escaped-menggunakan="" data-blogger-escaped-menguatkan="" data-blogger-escaped-meningkatkan="" data-blogger-escaped-menjadi="" data-blogger-escaped-menjelaskan="" data-blogger-escaped-merek.="" data-blogger-escaped-merek="" data-blogger-escaped-merupakan="" data-blogger-escaped-meyerupai="" data-blogger-escaped-minum="" data-blogger-escaped-negatif="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-nu="" data-blogger-escaped-oraganisasi="" data-blogger-escaped-oramas="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-pembangun="" data-blogger-escaped-pembangunan="" data-blogger-escaped-pembentukan="" data-blogger-escaped-penerimaan="" data-blogger-escaped-pengaruh="" data-blogger-escaped-pengembangan="" data-blogger-escaped-penting="" data-blogger-escaped-penyajian="" data-blogger-escaped-pesan="" data-blogger-escaped-polopor="" data-blogger-escaped-populer="" data-blogger-escaped-positif="" data-blogger-escaped-produk="" data-blogger-escaped-responden="" data-blogger-escaped-salah="" data-blogger-escaped-satu="" data-blogger-escaped-sebuah="" data-blogger-escaped-sejumlah="" data-blogger-escaped-semakin="" data-blogger-escaped-sembilan="" data-blogger-escaped-sesua="" data-blogger-escaped-signifikan="" data-blogger-escaped-susanto="" data-blogger-escaped-t="" data-blogger-escaped-tabel="" data-blogger-escaped-taglinemerek="" data-blogger-escaped-tali.="" data-blogger-escaped-telah="" data-blogger-escaped-terbangun="" data-blogger-escaped-terhaap="" data-blogger-escaped-terhadap="" data-blogger-escaped-terjadi="" data-blogger-escaped-tersebut.="" data-blogger-escaped-tersebut="" data-blogger-escaped-tidak="" data-blogger-escaped-tulisan="" data-blogger-escaped-unik="" data-blogger-escaped-yaitu="" data-blogger-escaped-yang="">1,98) dan nilai probabilitas lebih kecil dari alpha(0,001<0 data-blogger-escaped-.05="" data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-107="" data-blogger-escaped-1="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-air="" data-blogger-escaped-akan="" data-blogger-escaped-akhirnya="" data-blogger-escaped-amdk="" data-blogger-escaped-amnu.="" data-blogger-escaped-amnu="" data-blogger-escaped-ari="" data-blogger-escaped-asosiasi="" data-blogger-escaped-aspek="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-berarti="" data-blogger-escaped-berdasarkan="" data-blogger-escaped-besar="" data-blogger-escaped-bluprint="" data-blogger-escaped-brand="" data-blogger-escaped-byline="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-data="" data-blogger-escaped-demikian="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-dikatakan="" data-blogger-escaped-dingat="" data-blogger-escaped-diperoleh="" data-blogger-escaped-ditunjukan="" data-blogger-escaped-diucapkan="" data-blogger-escaped-ekuitas="" data-blogger-escaped-elemen="" data-blogger-escaped-fisik="" data-blogger-escaped-hal="" data-blogger-escaped-hitung="" data-blogger-escaped-identitas="" data-blogger-escaped-indicator="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-juga="" data-blogger-escaped-kali.="" data-blogger-escaped-kali="" data-blogger-escaped-kepaad="" data-blogger-escaped-knapp="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-kuat="" data-blogger-escaped-lebih="" data-blogger-escaped-maka="" data-blogger-escaped-membangun="" data-blogger-escaped-mempunyai="" data-blogger-escaped-menarik="" data-blogger-escaped-mengemukakan="" data-blogger-escaped-meningkat="" data-blogger-escaped-meningkatan="" data-blogger-escaped-meningkatkan="" data-blogger-escaped-merek.="" data-blogger-escaped-merek="" data-blogger-escaped-merupakan="" data-blogger-escaped-minum="" data-blogger-escaped-mudah="" data-blogger-escaped-napp="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-nu.="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-pengaruh="" data-blogger-escaped-penting="" data-blogger-escaped-positif="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-salah="" data-blogger-escaped-satu="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-setiap="" data-blogger-escaped-signifikan="" data-blogger-escaped-t="" data-blogger-escaped-tabel="" data-blogger-escaped-tagline="" data-blogger-escaped-terhadap="" data-blogger-escaped-ummat="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-yaitu="" data-blogger-escaped-yang="">1,98), dan nilai probabilitas lebih kecil dari alpha (0,000<0 data-blogger-escaped-.05="" data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-1.="" data-blogger-escaped-108="" data-blogger-escaped-109="" data-blogger-escaped-110="" data-blogger-escaped-134-135="" data-blogger-escaped-1="" data-blogger-escaped-2="" data-blogger-escaped-3.="" data-blogger-escaped-5="" data-blogger-escaped-a.="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-air="" data-blogger-escaped-akan="" data-blogger-escaped-alasan.="" data-blogger-escaped-amdk="" data-blogger-escaped-amnu.="" data-blogger-escaped-amnu="" data-blogger-escaped-analisis="" data-blogger-escaped-andi="" data-blogger-escaped-ari="" data-blogger-escaped-arsitektur="" data-blogger-escaped-asosiasi="" data-blogger-escaped-aspek="" data-blogger-escaped-atau="" data-blogger-escaped-awarness.bila="" data-blogger-escaped-awarness="" data-blogger-escaped-bab-bab="" data-blogger-escaped-bab="" data-blogger-escaped-bagian="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-beberapa="" data-blogger-escaped-bedasarkan="" data-blogger-escaped-begitu="" data-blogger-escaped-berarti="" data-blogger-escaped-berikut:="" data-blogger-escaped-berlangsung="" data-blogger-escaped-berpengaruh="" data-blogger-escaped-bersama-sama="" data-blogger-escaped-bersih="" data-blogger-escaped-besar.="" data-blogger-escaped-besar="" data-blogger-escaped-bisa="" data-blogger-escaped-blueprintyang="" data-blogger-escaped-brad="" data-blogger-escaped-byline="" data-blogger-escaped-bylinesebagaimana="" data-blogger-escaped-cukup="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-dari="" data-blogger-escaped-daripada="" data-blogger-escaped-dasarnya="" data-blogger-escaped-data="" data-blogger-escaped-daya="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-di="" data-blogger-escaped-dikarenakan="" data-blogger-escaped-dikembangkan="" data-blogger-escaped-dimana="" data-blogger-escaped-disimpulkan="" data-blogger-escaped-diskreptor="" data-blogger-escaped-ditempatkan.="" data-blogger-escaped-ditunjukan="" data-blogger-escaped-ekuitas="" data-blogger-escaped-elemen="" data-blogger-escaped-fhitung="" data-blogger-escaped-fisik="" data-blogger-escaped-ftabel="" data-blogger-escaped-gambaran="" data-blogger-escaped-hal="" data-blogger-escaped-hampir="" data-blogger-escaped-hanya="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-hingga="" data-blogger-escaped-identitas="" data-blogger-escaped-indicator="" data-blogger-escaped-informasi="" data-blogger-escaped-ingat="" data-blogger-escaped-ingin="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-intisari="" data-blogger-escaped-irawan="" data-blogger-escaped-it="" data-blogger-escaped-itu="" data-blogger-escaped-jasa="" data-blogger-escaped-jauh="" data-blogger-escaped-jelas="" data-blogger-escaped-jenis="" data-blogger-escaped-juga="" data-blogger-escaped-just="" data-blogger-escaped-kali.="" data-blogger-escaped-kali="" data-blogger-escaped-kalimat="" data-blogger-escaped-karena="" data-blogger-escaped-kata="" data-blogger-escaped-keberadaan="" data-blogger-escaped-kebutuhan="" data-blogger-escaped-kedua="" data-blogger-escaped-keempat="" data-blogger-escaped-kekhusussan="" data-blogger-escaped-kekuatan="" data-blogger-escaped-kemukakan="" data-blogger-escaped-keofisien="" data-blogger-escaped-kepada="" data-blogger-escaped-kesimpulan="" data-blogger-escaped-knapp="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-konsumen="" data-blogger-escaped-konteks="" data-blogger-escaped-kontribusi="" data-blogger-escaped-kuat="" data-blogger-escaped-kuatnya="" data-blogger-escaped-kuisioner="" data-blogger-escaped-lain.="" data-blogger-escaped-lama.="" data-blogger-escaped-lebih="" data-blogger-escaped-lihat="" data-blogger-escaped-maka="" data-blogger-escaped-mata="" data-blogger-escaped-membantu="" data-blogger-escaped-membentuk="" data-blogger-escaped-memberikan="" data-blogger-escaped-membuat="" data-blogger-escaped-memcuci="" data-blogger-escaped-memilkikeunikan.="" data-blogger-escaped-memperkuat="" data-blogger-escaped-mempunyai="" data-blogger-escaped-memudahkan="" data-blogger-escaped-menarik="" data-blogger-escaped-mendengan="" data-blogger-escaped-menerangkan="" data-blogger-escaped-mengasosiasikan="" data-blogger-escaped-mengena.="" data-blogger-escaped-menggunakan="" data-blogger-escaped-mengidentifikasi="" data-blogger-escaped-mengmukakan="" data-blogger-escaped-meningkat="" data-blogger-escaped-meningkatan="" data-blogger-escaped-meningkatkan="" data-blogger-escaped-menjelaskan="" data-blogger-escaped-menyadari="" data-blogger-escaped-merek.="" data-blogger-escaped-merek="" data-blogger-escaped-mereka="" data-blogger-escaped-mereknya="" data-blogger-escaped-merupakan="" data-blogger-escaped-mewakili="" data-blogger-escaped-minum="" data-blogger-escaped-nama="" data-blogger-escaped-napp="" data-blogger-escaped-nike.="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-oleh="" data-blogger-escaped-orang="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-paling="" data-blogger-escaped-pasti="" data-blogger-escaped-pegunungan="" data-blogger-escaped-pembahasan="" data-blogger-escaped-pembentuk="" data-blogger-escaped-penelitian="" data-blogger-escaped-pengaruh="" data-blogger-escaped-penggunaan="" data-blogger-escaped-penting="" data-blogger-escaped-pertama="" data-blogger-escaped-positioning="" data-blogger-escaped-positioningdari="" data-blogger-escaped-produk.="" data-blogger-escaped-produk="" data-blogger-escaped-produknya="" data-blogger-escaped-produsen="" data-blogger-escaped-pula="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-relevan="" data-blogger-escaped-repitulasi="" data-blogger-escaped-rinso="" data-blogger-escaped-saja="" data-blogger-escaped-salah="" data-blogger-escaped-saran="" data-blogger-escaped-satu="" data-blogger-escaped-sebagai="" data-blogger-escaped-sebelumnya="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-secara="" data-blogger-escaped-segi="" data-blogger-escaped-sendiri.="" data-blogger-escaped-serta="" data-blogger-escaped-sesungguhnya="" data-blogger-escaped-setiap="" data-blogger-escaped-setipa="" data-blogger-escaped-signifikan="" data-blogger-escaped-simultan="" data-blogger-escaped-slogan="" data-blogger-escaped-spesifik="" data-blogger-escaped-strategi="" data-blogger-escaped-suatau="" data-blogger-escaped-suatu="" data-blogger-escaped-sudah="" data-blogger-escaped-taglineatau="" data-blogger-escaped-taglinemempunyai="" data-blogger-escaped-telah="" data-blogger-escaped-terbentuk="" data-blogger-escaped-terbukti="" data-blogger-escaped-terhadap="" data-blogger-escaped-teringat="" data-blogger-escaped-teringgat="" data-blogger-escaped-terjadi="" data-blogger-escaped-ternyata="" data-blogger-escaped-tersebut.="" data-blogger-escaped-tersebut="" data-blogger-escaped-umumnya="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-uraikan="" data-blogger-escaped-v="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-veriabel="" data-blogger-escaped-yang="">5,19). Secara parsial keempat variabel aspek fisik identitas merek AMNU, yaitu nama merek, grafis merek, byline dan tagline, berpengaruh terhadap ekuitas merek AMNU hal ini ditunjukan dengan nilai thitunguntuk keempat variabel tersebut lebih besar dari nilai ttabel. 2. Dari ke empat variabel aspek fisik identitas merek, variabel tagline adalah variabel yang mempunyai pengaruh paling dominan terhadap ekuitas merek. Hal ini ditunjukan dengan nilai koefisien regresi yang distandarisasi variabel tagline yang lebih besar dari variabel lainya. B. SARAN 111 Berdasarkan pembahasan dan informasi yang diuraikan pada bab sebelumnya, dijeleskan bahwa aspek fisik identitas merek cukup berpengaruh terhadap pembentukan ekuitas merek AMNU, yaitu sebesar 53%. Hal ini menunjukan potensi pengembangan ekuitas merek AMNU pada masa mendatang. Sehubungan dengan hal tersebut, maka penulis menyarankan hal-hal sebagai berikut. 1. Meningkatkat kekuatan identitas merek di semua aspeknya, yaitu nama, grafis, tagline maupun byline. Tujuan akhir penguatan identitas merek tersebuta adalah terciptanya merek yang familiar, disukai, kuat dan mempunyai asosiasi yang unik. Berdasarkan rekapitulasi item keempat variabel identitas merek, terlihat bahwa sebanarnya AMNU mempunyai merek cukup kuat. Artinya, merek AMNU telah cukup dikenal baik nama maupun grafisnya, cukup menarik dan unik namanya dan asosiasinya telah cukup kuat terlihat. Peningkatan kekuatan merek ini bisa berupa sebuah inovasi merek, baik grafis maupun kemasanya, agar terlihat lebih moderm dan dinamis. Ini penting untuk menunjukan bahwa merek AMNU adalah merek yang terus berkembang. Namun, tentu saja dengan tetap mempertahankan asosiasinya kepada NU. Hal ini penting menginggat dari data distribusi item terlihat bahwa 112 sebagian responden menganggap alemen merek AMNU berasosiasi kepada NU. 2. Mengangkat asosiasi kedua. Dari hasil analisis terlihat bahwa variabel tagline adalah variabel yang berpengaruh paling besar terhadap ekuitas merek AMNU. Yang perlu dicermati adalah bahwa dalam variabel tagline ini yang ditonjolkan adalah sisi emosional dari produk AMNU, yaitu penjelasan bahwa AMNU adalah air minum untuk ummat atau warga NU. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ekuitas merek AMNU ternyata tidak semata-mata terangkat oleh manfaat fungsionalnya sebagai air minum yang segar dan alami namun juga oleh asosiasi AMNU kepada NU. Pemunculan asosiasi kedua ini bisa dilakukan dengan mengelola komunikasi massa yang efektif, misalnya dengan mengenalkan endoser tokoh NU atau iven-iven NU. Dengan demikian asosiasi kepada NU akan semakin kuat. 113 DAFTAR PUSTAKA Aaker, Davis A., 1997, Manajemen Ekuitas Merek, Spektrum, Jakarta. A.B Susanto, Wijanarko, Himawan, 2004, Power Branding,cetakan pertama, Mizan Media Utama, Bandung Anton Dajan, 1986, Pengantar Metode Statistik, Jilid Satu, LP3ES, Jakarta. __________, 1986, Pengantar Metode Statistik, Jilid Dua, LP3ES, Jakarta. Biricik, ash, 2006, The role of logo design in creating brand emotion: a semiotic comparison Of the APPLE and IBM logos,Thesis School of Engineering and Sciences of Izmir Institute of technology, Turky Fandy Tjiptono, 2000, Perspektif Manajemen dan Pemasaran Kontemporer, ANDI, Yogyakarta. Frontier Consulting Group, 2007, 10 karakter unik konsumen Indonesia, Majalah Marketing Edisi Khusus, 1 Agustus 2007 Hart, Norman A. dan John Stalepton, 1995, Kamus Marketing, Terjemahan, Anthony Than dan Agustinus Subekti, Bumi Aksara, Jakarta. Husein Umar, 2000, Riset Pemasaran dan Perilaku Konsumen, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. 114 Irawan, Handi, 2004 Smarter Marketing Moves: membangun keunggulan melalui informasi komunikasi produk,PT Elek Media Komputindo, Jakarta Istijanto, 2009, Aplikasi Riset Pemasaran,cetakan pertama, Granmedia Pustaka Utama, Jakarta J. Supranto, 1997, Metode Riset dan Aplikasinya Dalam Pemasaran, Edisi Revisi, PT Rineka Cipta, Jakarta. _________, 1990, Tehnik Riset Pemasaran dan Ramalan Penjualan, Edisi Revisi, PT Rineka Cipta, Jakarta. Keller, Kevin Lane, 1993, Conceptualizing, measuring, and managing customer-based brand equity,Journal of Marketing; Jan 1993; 57, 1; ABI/INFORM Global pg. 1 Kertajaya, Hermawan,2002,Hermawan Kertajaya On Marketing, Granmedia Pustaka Utama, Jakarta ------------------------,2004, Hermawan Kertajaya On Brand,Penerbit Mizan, Bandung ------------------------,2004,Positioning, Deferensiasi dan BrandGranmedia Pustaka Utama, Jakarta Knapp,Duane,2002,The Brand Mindset, diterjamahkan Sisnuhadi, Penerbit ANDI, yogyakarta 115 Kotler, Philip, 1997, Manajemen Pemasaran, Jilid Satu, Terjemahan, Hendra Teguh dan Ronny A. Rusli, Prenhallindo, Jakarta. Kusatitono, davin, 2001, Analisis Hubungan Brand Name, Store, Dan Price Terhadap Pembentukan Presepsi Kualiatas T-Shirt Guess Di Fakultas Ekonomi Jurusaman Manajemen Universitas Kristen Petra Surabaya,Skripsi (S1), Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra, Surabaya Lassar, Walfried; Mittal, Banwari; Sharma, Arun, 1995, Measuring customer-based brand equity, The Journal of Consumer Marketing; 1995; 12, 4; ABI/INFORM Global: pg. 11 Mahrinasari, 2006, Analisis Faktor Penentu Ekuitas Merek (Studi Pada Produk Tabungan, Tiga Bank Umum Terbesar Di Provinsi Lampung),Jurnal Bisnis Dan Managemen, Vol 2, No 3 mei 2006 : 198-218 Moh. Nazir, 1988, Metode Penelitian, Ghalia Indonesia, Jakarta. Rangkuti, Freddy, 2004,The Power of Brand,Cetakan pertama, Granmedia Pustaka Utama, Jakarta ------------------------,1997, Riset Pemasaran, Cetakan ketujuh, Granmedia Pustaka Utama, Jakarta Riduwan, Sunarto, 2007, Pengantar Statistika, cetakan pertama, Alfabeta, Bandung 116 Singarimbun, Masri dan Sofian Effendi (ed), 1989, Metode Penelitian Survei, LP3ES, Jakarta. Sulaiman, Wahid, 2004, Analisis Regresi Menggunakan SPSS,ANDI offset, Yogyakarta Suliyanto, 2005, Analisis Data Dalam Aplkasi Pemasaran, Galia Indonesia, Bogor Sudjana, 1996, Tehnik Analisis Regresi dan Korelasi, Tarsito, Bandung. Teguh Poeradisastra, 2001, SWA, 17/VII/23 Agustus – 5 September, Jakarta 117 Lampiran 1 Descriptives Descriptive Statistics 115 4.3826 .70813 115 4.2348 .55140 115 4.2609 .65006 115 4.0609 .67910 115 4.0087 .61410 115 4.2522 .64677 115 4.0261 .73103 115 3.8957 .62652 115 4.3826 .66994 115 4.3217 .65625 115 3.9391 .63917 115 3.9652 .63426 115 3.8783 .54849 115 4.0957 .70055 115 3.8870 .54233 115 3.9652 .59132 115 3.9565 .61261 115 4.1217 .57959 115 3.7652 .66663 115 3.7652 .58235 115 3.9739 .58431 115 3.8000 .49912 115 3.8087 .71200 115 3.9217 .59453 115 3.9913 .55402 115 X11 X12 X13 X14 X15 X21 X22 X23 X24 X25 X31 X32 X33 X41 X42 X43 X44 Y1 Y2 Y3 Y4 Y5 Y6 Y7 Y8 Valid N (listwise) N Mean Std. Deviation 118 Lampiran 2 Frequency Table X11 15 13.0 13.0 13.0 41 35.7 35.7 48.7 59 51.3 51.3 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X12 7 6.1 6.1 6.1 74 64.3 64.3 70.4 34 29.6 29.6 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X13 13 11.3 11.3 11.3 59 51.3 51.3 62.6 43 37.4 37.4 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X14 23 20.0 20.0 20.0 62 53.9 53.9 73.9 30 26.1 26.1 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X15 21 18.3 18.3 18.3 72 62.6 62.6 80.9 22 19.1 19.1 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 119 X21 13 11.3 11.3 11.3 60 52.2 52.2 63.5 42 36.5 36.5 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X22 3 2.6 2.6 2.6 20 17.4 17.4 20.0 63 54.8 54.8 74.8 29 25.2 25.2 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X23 29 25.2 25.2 25.2 69 60.0 60.0 85.2 17 14.8 14.8 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X24 12 10.4 10.4 10.4 47 40.9 40.9 51.3 56 48.7 48.7 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X25 12 10.4 10.4 10.4 54 47.0 47.0 57.4 49 42.6 42.6 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 120 X31 27 23.5 23.5 23.5 68 59.1 59.1 82.6 20 17.4 17.4 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X32 25 21.7 21.7 21.7 69 60.0 60.0 81.7 21 18.3 18.3 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X33 25 21.7 21.7 21.7 79 68.7 68.7 90.4 11 9.6 9.6 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X41 2 1.7 1.7 1.7 17 14.8 14.8 16.5 64 55.7 55.7 72.2 32 27.8 27.8 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X42 24 20.9 20.9 20.9 80 69.6 69.6 90.4 11 9.6 9.6 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 121 X43 22 19.1 19.1 19.1 75 65.2 65.2 84.3 18 15.7 15.7 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent X44 24 20.9 20.9 20.9 72 62.6 62.6 83.5 19 16.5 16.5 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y1 13 11.3 11.3 11.3 75 65.2 65.2 76.5 27 23.5 23.5 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y2 3 2.6 2.6 2.6 33 28.7 28.7 31.3 67 58.3 58.3 89.6 12 10.4 10.4 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y3 1 .9 .9 .9 33 28.7 28.7 29.6 73 63.5 63.5 93.0 8 7.0 7.0 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 122 Y4 2 1.7 1.7 1.7 15 13.0 13.0 14.8 82 71.3 71.3 86.1 16 13.9 13.9 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y5 28 24.3 24.3 24.3 82 71.3 71.3 95.7 5 4.3 4.3 100.0 115 100.0 100.0 ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y6 3 2.6 2.6 2.6 33 28.7 28.7 31.3 62 53.9 53.9 85.2 17 14.8 14.8 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y7 2 1.7 1.7 1.7 19 16.5 16.5 18.3 80 69.6 69.6 87.8 14 12.2 12.2 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Y8 1 .9 .9 .9 15 13.0 13.0 13.9 83 72.2 72.2 86.1 16 13.9 13.9 100.0 115 100.0 100.0 tidak setuju ragu-ragu setuju sangat setuju Total Valid Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 123 Lampiran 3 Correlations - x1 Correlations .699** .000 115 .584** .000 115 .663** .000 115 .697** .000 115 .494** .000 115 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X11 X12 X13 X14 X15 nama merek Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlations - x2 Correlations .742** .000 115 .385** .000 115 .560** .000 115 .676** .000 115 .724** .000 115 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X21 X22 X23 X24 X25 grafis Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. 124 Correlations - x3 Correlations .687** .000 115 .722** .000 115 .640** .000 115 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X31 X32 X33 byline Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. Correlations - x4 Correlations .560** .000 115 .689** .000 115 .564** .000 115 .763** .000 115 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N X41 X42 X43 X44 tagline Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. 125 Correlations - y Correlations .506** .000 115 .525** .000 115 .485** .000 115 .499** .000 115 .406** .000 115 .597** .000 115 .703** .000 115 .396** .000 115 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Y1 Y2 Y3 Y4 Y5 Y6 Y7 Y8 ekuitas merek Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. 126 Lampiran 4 Reliability - x1 ****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A) Reliability Coefficients N of Cases = 115.0 N of Items = 5 Alpha = .6204 Reliability - x2 ****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** _ R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A) Reliability Coefficients N of Cases = 115.0 N of Items = 5 Alpha = .7816 Reliability - x3 ****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** _ R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A) Reliability Coefficients N of Cases = 115.0 N of Items = 3 Alpha = .6294 127 Reliability - x4 ****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** _ R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A) Reliability Coefficients N of Cases = 115.0 N of Items = 4 Alpha = .6136 Reliability - y ****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** _ R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A) Reliability Coefficients N of Cases = 115.0 N of Items = 8 Alpha = .6092 128 Lampiran 5 Charts - uji normalitas Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual Dependent Variable: ekuitas merek Observed Cum Prob 1.00 .75 .50 .25 0.00 Expected Cum Prob 1.00 .75 .50 .25 0.00 Nonparametric Correlations - uji heteroskedastisitas Correlations .028 .764 115 .007 .940 115 -.051 .587 115 .247** .077 115 Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N nama merek grafis byline tagline Spearman's rho ABS_RES Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). **. NPar Tests - uji normalitas 129 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test 115 .0000000 1.67213886 .092 .092 -.064 .987 .284 N Mean Std. Deviation Normal Parametersa,b Absolute Positive Negative Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) Unstandardiz ed Residual Test distribution is Normal. a. Calculated from data. b. 130 Lampiran 6 Regression Variables Entered/Removed b tagline, grafis, byline, nama merek a . Enter Model 1 Variables Entered Variables Removed Method All requested variables entered. a. Dependent Variable: ekuitas merek b. Model Summaryb .739 a .546 .530 1.70227 2.045 Model 1 R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Durbin-W atson Predictors: (Constant), tagline, grafis, byline, nama merek a. Dependent Variable: ekuitas merek b. ANOVA b 383.737 4 95.934 33.107 .000 a 318.750 110 2.898 702.487 114 Regression Residual Total Model 1 Sum of Squares df Mean Square F Sig. Predictors: (Constant), tagline, grafis, byline, nama merek a. Dependent Variable: ekuitas merek b. Coefficientsa 7.093 2.118 3.348 .001 .258 .118 .211 2.181 .031 .563 .204 .140 .442 2.265 .231 .115 .190 2.007 .047 .539 .188 .129 .459 2.177 .641 .153 .322 4.199 .000 .594 .372 .270 .700 1.429 .393 .119 .248 3.311 .001 .538 .301 .213 .734 1.363 (Constant) nama merek grafis byline tagline Model 1 B Std. Error Unstandardized Coefficients Beta Standardized Coefficients t Sig. Zero-order Partial Part Correlations Tolerance VIF Collinearity Statistics Dependent Variable: ekuitas merek a. 131 Collinearity Diagnostics a 4.979 1.000 .00 .00 .00 .00 .00 .009 23.931 .00 .11 .14 .22 .18 .006 29.964 .13 .02 .00 .75 .39 .004 33.910 .87 .02 .04 .01 .42 .002 44.814 .00 .85 .82 .02 .01 Dimension 1 2 3 4 5 Model 1 Eigenvalue Condition Index (Constant) nama merek grafis byline tagline Variance Proportions Dependent Variable: ekuitas merek a. Casewise Diagnosticsa 3.177 37.00 Case Number 50 Std. Residual ekuitas merek Dependent Variable: ekuitas merek a. Residuals Statistics a 26.3036 34.9050 31.1478 1.83470 115 -5.0106 5.4080 .0000 1.67214 115 -2.640 2.048 .000 1.000 115 -2.943 3.177 .000 .982 115 Predicted Value Residual Std. Predicted Value Std. Residual Minimum Maximum Mean Std. Deviation N Dependent Variable: ekuitas merek a. 132 PENGARUH ASPEK FISIK IDENTITAS MEREK YANG DIASOSIASIKAN DENGAN ORMAS ISLAM TERHADAP EKUITAS MEREK Pengantar Penelitian ini dilakukan untuk mengetahuai seberapa besar pengaruh nama merek, logo, tagline dan slogan AMNU yang dihubungkan dengan ormas NU terhadap kekuatan mereknya. Untuk memenuhi maksud tersebut, kami berharap kepada saudara/i dapat membantu kelancaran penelitian ini, khususnya responden penelitian, untuk membantu mengisi kuesioner ini sesuai dengan keadaan sebenarnya. Akhirnya kami menngucapkan banyak terima kasih pada semua pihak yang telah banyak membantu dalam penelitian ini. Identitas Responden Berilah tanda () pada salah satu alternatif jawaban yang sesuai dengan diri anda. Jenis kelamin : Laki-laki Perempuan Umur : Dibawah 20 tahun 20 – 25 tahun 25 – 30 tahun Diatas 30 tahun Pendidikan terakhir : SD SLTP SLTA Sarjana Pekerjaan : Pegawai Negeri Pelajar/Mahasiswa Wirausaha Lain-lain Alamat : Berilah jawaban berdasarkan penilaian anda dengan memberi tanda tanda silang (X) pada kolom yang tersedia dengan kreteria penilaian sbb: Alternatif Jawaban NO Variabel Nama merek (X1) SS S N TS STS 1 Nama “AMNU” tidak mengandung makna negatif 2 Nama “AMNU” mudah dibedakan dengan nama merek lain 3 Nama “AMNU” mudah diucapkan 4 Nama “AMNU” mudah diingat 5 Nama “AMNU” mempunyai kesan adanya hubungan dengan “NU” (Nahdlatul Ulama) SS Sangant setuju. S Setuju. RR Ragu-ragu. TS Tidak setuju. STS sangat tidak setuju. NO kuisioner : Tgl : Diisi oleh peneliti 133 Variabel Grafis (X2) 6 Logo “ AMNU” baik bentuk maupun warnanya tidak mengandung makna negatif 7 Bentuk dan warna logo “ AMNU” menarik dan serasi dengan grafis lain dalam penyajian di label kemasan 8 Bentuk logo “ AMNU” mudah dibedakan dengan merek lain 9 Bentuk logo “ AMNU” merupakan bentuk gambar yang telah banyak dikenal sebelumnya 10 Bentuk dan warna logo “ AMNU” mempunyai kesan adanya hubungan dengan “NU” (Nahdlatul Ulama) Variabel byline (X3) 11 Byline AMNU yaitu“ Air minum dari mata air pegunungan” dapat dengan tepat menjelaskan kekhususan produk 12 Byline AMNU yaitu “ Air minum dari mata air pegunungan” dapat memudahkan anda untuk mengetahui jenis produk yang di labeli merek AMNU 13 Letak Byline AMNU selaras dan serasi dalam keseluruhan grafis merek AMNU Variabel tag line (X4) 14 Tagline AMNU yaitu “ Air minum untuk Umat ” mudah ingat 15 Tagline AMNU yaitu “ Air minum untuk Umat ” manarik 16 Tagline AMNU yaitu “ Air minum untuk Umat ” adalah kalimat yang tidak mudah di lupakan 17 Menurut saya tagline AMNU mempunyai kesan adanya hubungan dengan NU ( Nahdlatul Ulama’) Variabel ekuaitas merek (Y) 18 Air minum merek AMNU adalah air minum yang bersih, sehat, dan berkualitas. 19 Dengan mengkonsumsi Air minum merek AMNU saya dipandang berharga oleh lingkungan saya 20 Air minum merek AMNU ini sangat cocok dengan kepribadian saya 21 Saya bangga mengkonsumsi air minum merek AMNU ini 22 Saya yakin perusahan dan karyawan yang bekerja untuk air minum AMNU sangat terpercaya 23 Dengan mempertimbangkan uang yang saya bayarkan untuk air minum AMNU ini saya mendapatkan manfaat yang jauh lebih banyak dari nilai uang tersebut 24 Melihat kinerja dan manfaat yang diberikan Air minum AMNU ini, saya semakin menyukainya 25 Untuk air minum AMNU ini saya memiliki perasaan yang positif 134 KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar