9. SKRIPSI PENGARUH CELEBRITY ENDORSER RIDHO RHOMA DAN RHOMA IRAMA TERHADAP MINAT MEMBELI KARTU AS (SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

JUDUL SKRIPSI : PENGARUH CELEBRITY ENDORSER RIDHO RHOMA DAN RHOMA IRAMA TERHADAP MINAT MEMBELI KARTU AS (Studi Pada Masyarakat Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo)





DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... ii      
LEMBAR PERSETUJUAN ........................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... iv
SURAT PERNYATAAN ............................................................................... v
HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... vi
M O T T O ....................................................................................................... vii
KATA PENGANTAR .................................................................................... viii
DAFTAR ISI .................................................................................................. x
DAFTAR TABEL ........................................................................................... xii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xiv
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xv
ABSTRAK ...................................................................................................... xvi

BAB I      :  PENDAHULUAN ..................................................................... 1
1.1.   Latar Belakang ..................................................................... 1
1.2.   Rumusan Masalah ................................................................. 6
1.3.   Tujuan dan Kegunaan Penelitian .......................................... 6

BAB II    :  KAJIAN PUSTAKA ................................................................. 8
2.1.   Hasil-Hasil Penelitian Terdahulu .......................................... 8
2.2.   Kajian Teoritis ...................................................................... 12
2.2.1.      Periklanan ................................................................. 12
2.2.2.      Celebrity Endorser .................................................... 18
2.2.3.      Minat Membeli ......................................................... 24
2.2.4.      Periklanan Dalam Islam ............................................ 25
2.3.   Kerangka Berfikir ................................................................. 30
2.4.   Hipotesis ............................................................................... 31

BAB III   :  METODE PENELITIAN ......................................................... 32
3.1.   Lokasi Penelitian .................................................................. 32
3.2.   Jenis dan Pendekatan Penelitian ........................................... 32
3.3.   Populasi dan Sampel ............................................................. 33
3.4.   Teknik Pengambilan Sampel ................................................. 34
3.5.   Data dan Jenis Data .............................................................. 35
3.6.   Teknik Pengumpulan Data ................................................... 35
3.7.   Definisi Operasional Variabel ............................................... 36
3.8.   Model Analisis Data ............................................................. 40

BAB IV   :  PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA
HASIL PENELITIAN .............................................................. 48
4.1.   Gambaran Umum Objek Penelitian....................................... 48
4.2.   Paparan Data Hasil Penelitian .............................................. 56
4.3.   Pembahasan Data Hasil Penelitian ....................................... 78
BAB V    :  PENUTUP .................................................................................. 90
5.1.   Kesimpulan ........................................................................... 90
5.2.   Saran ..................................................................................... 91

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 92
LAMPIRANDAFTAR TABEL

Tabel. 2.1    : Perbedaan dan PersamaanPenelitian Terdahulu
dengan Penelitian Sekarang ....................................................... 10
Tabel. 3.1    : Operasional Variabel dan Skala Pemgukuran ............................ 39
Tabel. 4.1    : Macam-Macam dan Besaran Isi Ulang Kartu As ...................... 51
Tabel. 4.2    : Tingkat Pendidikan Formal Masyarakat Desa
 Kertosuko Kecamatan Krucil Probolinggo................................. 55
Tabel. 4.3    : Jumlah Penduduk Menurut Agama dan sarana
 Peribadatannya .......................................................................... 56
Tabel. 4.4    : Karakteristik Responden Berdasrkan Usia ................................ 57
Tabel. 4.5    : Karakteristik Responden Berdasrkan Jenis Kelamin ................. 57
Tabel. 4.6    : Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan
Terakhir....................................................................................... 58
Tabel. 4.7    : Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan ............. 59
Tabel. 4.8    : Karakteristik Responden Berdasarkan Penghasilan
Per Bulan..................................................................................... 59
Tabel. 4.9    : Distribusi Frekuensi Item Trustworthiness.................................. 61
Tabel. 4.10  : Distribusi Frekuensi Item Expertise............................................ 62
Tabel. 4.11  : Distribusi Frekuensi Item Attractiveness..................................... 63
Tabel. 4.12: Distribusi Frekuensi Item Respect................................................ 64
Tabel. 4.13  : Distribusi Frekuensi Item Similarity............................................ 64
Tabel. 4.14  : Distribusi Frekuensi Minat Membeli Konsumen......................... 65
Tabel. 4.15  : Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas............................................. 67
Tabel. 4.16  : Hasil Uji Multikolonieritas.......................................................... 68
Tabel. 4.17  : Hasil Uji Non-Auto Korelasi...................................................... 69
Tabel. 4.18  : Hasil Uji Non-Heteroskedastisitas.............................................. 70
Tabel. 4.19  : Hasil Uji Normalitas.................................................................... 71
Tabel. 4.20  : Hasil Analisis Regresi Linier Berganda Pengaruh
 Celebrity Endorser Ridho dan Rhoma Irama
 Terhadap Minat Membeli Konsumen pada Kartu As................. 73
DAFTAR GAMBAR

Gambar. 2.1   : Kerangka Berpikir.................................................................... 30
Gambar. 4.1   : Logo Kartu As......................................................................... 49

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Kuesioner.................................................................................... 95
Lampiran 2 : Tabulasi Jawaban Responden..................................................... 98
Lampiran 3 : Distribusi Frekuensi Item Responden......................................... 102
Lampiran 4 : Uji Validitas Dan Reliabilitas..................................................... 108
Lampiran 5 : Analisis Regresi Linier Berganda................................................ 117
Lampiran 6: Uji Asumsi Klasik........................................................................ 120
Lampiran 7 : Bukti Konsultasi......................................................................... 123
Lampiran 8: Surat Keterangan Penelitian......................................................... 124
Lampiran 9 : Biodata Peneliti........................................................................... 125




Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI Kabupaten Probolinggo)” Pembimbing : Dr. H. Masyhuri, Ir., Mp Kata Kunci : Celebrity Endorser, Minat Membeli Kompetisi yang semakin ketat antar prodesen kartu seluler dan pelambatan pertumbuhan yang dialami oleh Kartu As mendorong produsen Kartu As untuk melakukan strategi repositioning. Kartu As menggambarkan strategi reposisinya melalui perubahan dari musik pop ke dangdut, sehingga produsen Kartu As memilih celebrity endorser Ridho dan Rhoma Irama untuk mengkomunikasikan strategi reposisinya. Strategi tersebut dimaksudkan untuk mengingatkan konsumen dan sebagai upaya untuk meningkatkan pertumbuhan Kartu As. Penelitian ini menggunakan data primer dengan menyebarkan kuesioner kepada 97 responden. Untuk menjawab tujuan penelitian, dilakukan dengan menggunakan analisis regresi linier berganda. Hasil penelitian menyebutkan bahwa secara simultan celebrity endorser Ridho dan Rhoma Irama berpengruh signifikan terhadap Minat membeli Kartu As sebesar 58,5 % dan sisanya sebesar 41,5 % dari variabel lain yang tidak dikaji dalam penelitian ini. Secara parsial variabel celebrity endorser (X), di antaranya : X1 berpengaruh secara tidak signifikan terhadap Minat membeli Kartu As (Y) karena nilai probability-nya lebih besar dari 0,05, yaitu 0,379; X2 berpengaruh secara tidak signifikan terhadap Minat membeli Kartu As (Y) karena nilai probability-nya lebih besar dari 0,05, yaitu 0,174; X3 berpengaruh secara signifikan terhadap Minat membeli Kartu As (Y) karena nilai probability-nya lebih kecil dari 0,05, yaitu 0,003; X4 berpengaruh secara signifikan terhadap Minat membeli Kartu As (Y) karena nilai probability-nya lebih kecil dari 0,05, yaitu 0,000; X5 berpengaruh secara tidak signifikan terhadap Minat membeli Kartu As (Y) karena nilai probability-nya lebih besar dari 0,05, yaitu 0,523.   Keywords: Celebrity endorser, consumers’ buying interest High competition among producers of mobile cards and growth slow experienced by the Kartu As encouraged the producers to do the repositioning strategies. It describes the repositioning strategies by the change from pop music to dangdut, so that the producers to chose celebrity endorser, Ridho Rhoma and Rhoma Irama, to communicate its repositioning strategy. This strategy is intended to attract consumers and as an effort to increase the sale of Kartu As. The study uses primary data by distributing a questionnaire to 97 respondents. To answer the research objectives, were analyzed using analysis multiple linear regression. The results show that with simultaneous celebrity endorser Ridho and Rhoma Irama have a significant effect on consumers' buying interest in Kartu As for the remaining 58,5 % and 41,5 % for other variables wich are not examined in this study. Partially celebrity endorser Variable (X), of which: X1 does not have significant effect on consumer buying interest (Y) as its probability value is greater than 0.05, namely 0.379; X2 does not have significant effect on consumer buying interest (Y ) because its probability value is also greater than 0.05, namely 0.174; X3 does have significant effect on consumer buying interest (Y) as its probability value is less than 0.05, namely 0.003; X4 t does have significant effect on consumer buying interest (Y) because its probability value is less than 0.05, namely 0.000; X5 does not have significant effect on consumer buying interest (Y) because its probability value is greater than 0.05, namely 0.523.   المستلخّص ditambah dengan semakin kritisnya konsumen dalam menentukan produk yang akan dibelinya. Konsumen akan memilih produk yang sesuai dengan kriteria yang diinginkan. Teknologi yang semakin canggih dan era globalisasi telah melahirkan the informed consumer, atau konsumen yang memiliki pengetahuan yang luas menganai suatu produk dan hal ini disebabkan karena kemajuan sarana informasi yang ada. Dalam perkembangan manajemen pemasaran modern, sebuah perusahaan memerlukan lebih dari sekedar mengembangkan produk yang baik, menawarkan dengan harga yang menarik, dan membuatnya mudah didapat oleh pelanggan sasaran. Perusahaan harus juga berkomunikasi dengan para pelanggan yang ada sekarang dan pelanggan potensial, pengecer, pemasok, pihak-pihak yang memiliki kepentingan dengan dengan perusahaan, dan masyarakat umum. Banyaknya produk yang serupa yang dipasarkan, mendorong peruasahaan untuk dapat memenangkan pangsa pasar. Oleh karena itu perusahaan harus melakukan strategi pemasaran yang baik untuk dapat bersaing dengan kompetitor lainnya. Salah satu strategi pemasaran yang dapat dilakukan oleh perusahaan agar produk yang dipasarkan dapat bertahan di pasaran yaitu melalui periklanan. . Tujuan iklan menurut Kotler (2005:278) adalah untuk menginformasikan, membujuk, mengingatkan dan memperkuat produk atau jasa yang ditawarkan. Periklanan merupakan salah satu dari banyak aktivitas pemasaran yang dilakukan oleh suatu perusahaan. Pada tingkat persaingan yang semakin tinggi, peranan pemasaran dirasakan sangat penting untuk memenangkan pasar. Iklan sendiri selain menyediakan informasi mengenai produk juga berfungsi untuk mempersuasi potential buyer atas produk yang ditawarkan. Iklan merupakan salah satu pandekatan yang secara langsung dapat mempengaruhi sikap konsumen. Sikap konsumen terhadap iklan dapat mempengaruhi sikap konsumen terhadap merek. Sikap terhadap iklan adalah kecenderungan konsumen untuk menjawab dengan baik atau tidak baik terhadap iklan tertentu. Sikap konsumen terhadap iklan dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yang meliputi isi pesan iklan, pengaruh suatu iklan terhadap suasana hati dan emosi konsumen (Simamora, 2002:174). Dalam menampilkan iklan para pemasar dituntut untut kreatif dan inovatif agar dapat menarik perhatian konsumen dan dapat membawa minat dari konumen untuk membeli. Salah satu cara yang dapat digunakan agar audience mau memperhatikan atau memproses pesan iklan adalah dengan menggunakan endorser atau model iklan yang menarik. Saat ini penggunaan selebriti (public figure) dalam berbagai iklan khususnya untuk produk baru, merupakan salah satu strategi pemasaran yang efektif untuk memperoleh atau mempertahankan pangsa pasar. Ketepatatan pemilihan selebriti sebagai endorser adalah sangat penting untuk mennyesuaikan karakteristik selebriti tersebut dengan merek atau produk tertentu. Ketepatan pemilihan endorser dapat didasarkan pada karakteristik yang melekat pada diri endorser tersebut. Karakteristik endorser tersebut mencakup, trustworthiness, mengacu pada kejujuran, integritas, dan dapat dipercayainya seorang sumber; expertise, mengacu pada pengetahuan, pengalaman atau keterampilan yang dimiliki seorang pendukung yang berhubungan dengan topik iklannya; attractiveness, daya tarik bukan hanya daya tarik fisik, meliputi sejumlah karakteristik yang dapat dilihat khalayak dalam diri pendukung, kecerdasan, sifat atau kepribadian, gaya hidup, kaetletisan tubuh dan sebagainya; respect, apakah sumber layak digemari atau dihargai; similarity, apakah kepribadian endorser memiliki kesamaan dengan audience (Shimp, 2007:304). Strategi periklanan melalui celebrity endorser dilakukan juga oleh produsen produk kartu seluler Kartu AS. Kartu As merupakan produk yang dikeluarkan oleh PT. Telkomsel, Kartu As merupakan kartu seluler prabayar yang ditujukan untuk segmen menengah bawah, terutama kalangan remaja, bagi pemakai pemula kartu seluler, dan menawarkan beragam fasilitas yang tidak berbeda jauh dengan produk Telkomsel lainnya (lebihcepat, 2009). Kompetisi yang semakin ketat diantara operator dan pertumbuhan yang tinggi pada kartu Simpati yang merupakan salah satu produk yang sama-sama dikeluarkan oleh Telkomsel, menjadikan pertumbuhan Kartu As mengalami pelambatan pada dua tahun terakhir yaitu pada tahun 2008 dan 2009. Kartu As sebelumnya dikenal sebagai kartu prabayar dengan pertumbuhan paling tinggi di Indonesia. Pada tahun 2009, dari sekitar 80 juta pelanggan Telkomsel, pelanggan Kartu As diperkirakan mencapai 21 juta. Padahal pada tahun 2007 pelanggan Kartu AS menembus 18 juta pelanggan (Republika, 2009) Kondisi tersebut membuat produsen Kartu As melukuan strategi repositioning terhadap produknya. Strategi repositioning tersebut digambarkan dengan perubahan dari musik pop ke musik dangdut. Sehingga untuk mempertajam serta mengkomunikasikan strategi reposisinya produsen Kartu As menggandeng selebriti penyanyi sekaligus ikon musik dangdut Ridho dan Rhoma Irama. Fokus Kartu As kali ini lebih ditekankan pada pengguna kalangan menengah kebawah seperti pingiran kota dan pedesaan yang identik menyukai musik dangdut (Republika, 2009). Terjadinya kontradiksi antara teori dan realita yang ada menarik untuk diteliti. Secara teori pemakaian selebriti tertentu sebagai endorser iklan akan dapat mengalihkan sikap (positif) dari selebriti tersebut pada produk (Simamora, 2002:184). Akan tetapi penggunaan artis musik pop grup band Ungu maupun Slank yang sebelumnya dilakukan oleh produsen Kartu As ternyata tidak lagi berdampak signifikan terhadap peningkatan pertumbuhan Kartu As. Sehingga produsen Kartu As melakukan repositioning dari musik pop ke dangdut sebagai upaya untuk mengembalikan masa keemasan Kartu As yang pernah mencapai 500 ribu aktivasi perbulan pada beberapa tahun yang lalu (Hindarto, 2009). Pemilihan Ridho dan Rhoma Irama sebagai endorser produk Kartu AS saat ini diharapkan dapat lebih menarik perhatian konsumen dari pada pemakaian selebriti yang sebelumnya. Pemilihan bintang iklan yang tepat dapat mempengaruhi tumbuhnya market share, diharapkan personality sang bintang akan melekat pada merek dan diharapkan sang bintang menjadi endorser yang handal sehingga dapat menarik perhatian konsumen dan membawa minat dari konsumen untuk memebeli produk yang diiklankan. Dipilihnya Ridho dan Rhoma Irama sebagai endorser diduga kuat akan dapat berpengaruh signifikan terhadap pertumbuhan Kartu As, karena keduanya merupakan icon dari musik dangdut dan keduanya juga dikenal oleh berbagai lapisan masyarakat, baik kalangan atas, menengah maupun bawah. Dalam penelitian ini peneliti mengetahui apakah celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara simultan terhadap minat membeli Kartu As. Penelitian ini difokuskan di Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo dan masyarakat yang berada di sana sebagai objek penelitian. Hal ini dikarenakan fokus repositioning produk Kartu AS saat ini adalah pada masyarakat kalangan menengah kebawah yang umumnya berada di dearah pinggiran kota dan pedesaan. Masayarakat di desa tersebut rata-rata merupakan golongan kelas sosial menengah kebawah. Sehingga peneliti melilih masyarakat di desa tersebut sebagai objek penelitian. Selain itu, adanya keterbatasan waktu dan biaya dari peneliti untuk melakukan penelitian dengan karakteristik populasi yang lebih heterogen dan lebih beragam. Hal tersebut tentunya diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai sikap konsumen dalam penelitian ini. Berdasarkan uraian tersebut, maka peneliti melakukan penelitian yang berjudul ”Pengaruh Celebrity Endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama Terhadap Minat Membeli Kartu As (Studi Pada Masyarakat Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo)”. 1.1. Rumusan Masalah 1. Apakah celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara simultan terhadap minat membeli Kartu As? 2. Apakah celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara parsial terhadap minat membeli Kartu As? 1.2. Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1.2.1. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui apakah celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara simultan terhadap minat membeli Kartu As. 2. Untuk mengetahui apakah celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara parsial terhadap minat membeli Kartu As? 1.2.2. Kegunaan Penelitian 1. Bagi Lembaga, untuk mengetahui dan menilai kemampuan mahasiswa dalam menerapkan ilmu teori yang di dapat di bangku perkuliahan melalui praktek di lapangan dalam bentuk penelitian. 2. Bagi Pelaku Bisnis, diharapkan penelitian bisa membantu pelaku bisnis atau perusahaan dalam melihat manfaat dan hasil dari tayangan iklan televisi dengan menggunakan celebrity endorser dan menjadikan masukan bagi perusahaan dalam pembuatan iklan selanjutnya. 3. Bagi Mahasiswa, diharapkan penelitian dan penulisan dapat dijadikan sarana untuk mengaplikasikan pengetahuan teoritis yang didapat pada saat perkuliahan kedalam praktek nyata. 4. Bagi Pihak Lain, hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan untuk menambah wawasan, pengetahuan, dan dapat juga digunakan sebagai pembanding untuk penelitian yang akan datang.   BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Hasil-Hasil Penelitian terdahulu Teja Kumala Dewi, 2008 yang berjudul “Sikap Masyarakat Surabaya dalam Penggunaan Celebrity Endorser Pada Iklan Oli Top 1 Versi Mulan Jameela di Televisi”. Hasil penelitian dari penelitian munnjukkan bahwa dari perhitungan secara keseluruhan, lebih dari setengah respomdem menyatakan sikap yang poaitif dalm penggunaan Mulan dalm iklan Oli Top 1, responden yang memberikan sikap positif sebanyak 257 orang atau sebesar 64,3%, dan sisanya sebanyak 143 respomden atau sebesar 35,8% yang memberikan sikap negatif dalam penggunaan celebrity endorser Mulan Jameela dalam iklan Oli Top 1 di Televisi. Hal ini dikarenakan tingkat Attractiveness Mulan Jameela lebih tinggi dibandingkan tingkat Trustworthiness dari masyarakat. Penelitian Muhammad Hanif 2008, yang berjudul “Celebrity Endorser dan Implikasinya Terhadap Minat Beli; Empirical Research pada Penggemar Jupiter MX di MX Owner Club “MOC” Malang”. Hasil dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa, model TEARS (Trustworthiness, Expertise, Attractiveness, Respect dan Similarity) yang digunakan untuk mengidentifikasi beberapa karakteristik yang harus dimiliki oleh bintang iklan agar iklan itu efektif secara simultan dan parsial berpengaruh signifikan terhadap minat (interest) beli konsumen, dan Attractiveness merupakan variabel yang paling dominan berpengaruh terhadap minat beli konsumen. Persamaan dan perbedaan penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang adalah : 1. Persamaan antara penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang, antara lain: a. Teori yang digunakan atau yang dijadikan sebagai dasar penelitian. Yaitu teori tentang, periklanan, celebrity endorser, dan minat membeli. b. Jenis penelitian. Yaitu sama-sama menggunakan jenis penelitian kuantitatif. c. Objek penelitian, yaitu sama-sama konsumen. 2. Perbedaan atau keunikan dari penelitian sekarang adalah : a. Variabel dalam penelitian sekarang adalah menggunakan dua variabel yaitu variabel celebrity endorser dan minat membeli konsumen. Sedangkan pada penelitian sebelumnya menggunakan satu jenis variabel yaitu panggabungan antara sikap konsumen dan celebrity endorser. b. Model analisis data dalam penelitian sekarang yaitu menggunakan analisis regresi linier berganda. Sedangkan pada penelitian sebelumnya menggunakan analisis deskriptif.. Untuk memperjelas persamaan dan perbedaan penelitian terdahulu dengan sekarang dapat dilihat pada tabel berikut ini: sehingga membangkitkan minat beli dari target audience. 1. Fungsi Periklanan Fungsi Periklanan adalah sebagai berikut (Shimp, 2003:357) : a. Informing (Memberi Informasi) Periklanan membuat konsumen sadar (aware) akin merek-merek baru, mendidik mereka berbagai fitur dan manfaat merek, serta memfasilitasi penciptaan citra merek yang positif. Karena merupakan suatu bentuk komunikasi yang efektif, berkemampuan menjangkau khalayak luas dengan biaya per kontak yang relatif rendah, periklanan memfasilitasi pengenalan (introduction) merek-merek baru meningkatkan jumlah permintaan terhadap merek yang telah ada, dan meningkatkan puncak kesadaran dalam benak konsumen (TOMA – top of mind awareness) untuk merek-merek yang sudah ada dalam kategori produk yang matang. b. Persuading (Mempersuasi) Iklan yang efektif akin mampu mempersuasi (membujuk) pelanggan untuk mencoba produk dan jasa yang diiklankan. Terkadang, persuasi berbentuk mempengaruhi permintaan primer, yakni, menciptakan permintaan bagi keseluruhan kategori produk. Lebih sering, iklan berupaya untuk membangun permintaan sekunder, permintaan bagi merek perusahaan yang spesifik. c. Reminding (Mengingatkan) Iklan menjaga agar merek perusahaan tetap segar dalam ingatan para konsumen. Saat kebutuhan muncul, yang berhubungan dengan produk yang diiklankan, dampak periklanan di masa lalu memungkinkan merek pengiklan untuk hadir di benak konsumen sebagai suatu kandidat merek yang akin dibeli. d. Adding Value (Memberikan Nilai Tambah) Periklanan memberi nilai tambah pada merek dengan mempengaruhi persepsi konsumen. Periklanan yang efektif menyebabkan merek dipandang sebagai lebih elegan, lebih bergaya, lebih bergengsi, dan bisa lebih unggul dari tawaran pesaing. e. Assisting (Bantuan untuk Upaya Lain Perusahaan) Pada saat-saat lain, peran utam periklanan adalah sebagai pendamping yang memfasilitasi upaya-upaya lain dari perusahaan dari proses komunikasi pemasaran. Peran penting lain dari periklanan, adalah membantu perwakilan penjualan. Iklan mengawali proses penjualan produk-produk perusahaan dan memberikan pendahuluan yang bernilai bagi wiraniaga sebelum melakukan kontak personal dengan para pelanggan yang prospektif. 2. Tujuan Periklanan Tujuan iklan bukan hanya untuk meningkatkan penjualan saja, selain untuk meningkatkan penjualan, tujuan iklan juga untuk memperkenalkan kepada masyarakat yang sebelumnya tidak tahu akan suatu produk, menjadi tahu akan keberadaan produk, sehingga masyarakat mengambil sikap, lalu membeli. Ada beberapa cara untuk menentukaan tujuan periklanan yaitu (Tjiptono, 1997:240): a. Inventory Approach Dalam pendekatan ini, tujuan periklanan ditentukan atau diambil dari kumpulan berbagai tujuan perusahaan dilihat dari seluruh sudut pandang pemasaran perusahaan. Dengan pendekatan ini pemasar dapat menyadari bahwa ada banyak tujuan berbeda yang bisa ditekankan dalam periklanan, dan pemilihan tujuan hendaknya mempertimbangkan tujuan pemasaran lainnya. b. Hierarchy Approach Pendekatan ini didasarkan pada dugaan bahwa sebelum membeli produk, pelanggan melewati tahapan-tahapan variabel psikologis. Oleh karena itu, tujuan periklanan haruslah menggerakkan tahapan-tahapan tersebut dalam suatu hirarki. c. Attitudinal Approach Pendekatan ini menyarankan agar sasaran tujuan periklanan adalah mempengaruhi struktur sikap. Tujuan-tujuan periklanan dapat berupa pernyataan-pernyataan berikut: 1) Mempengaruhi kekuatan yang paling berpengaruh dalam pemilihan kriteria untuk mengevaluasi merk dari kelas produk tertentu. 2) Menambah karakteristik pada hal-hal yang dianggap menonjol pada kelas produk. 3) Meningkatkan atau menurunkan peringkat karakteristik kelas produk yang menonjol. 4) Mengubah persepsi terhadap merk perusahaan pada beberapa karakteristik produk tertentu yang menonjol atau penting. 5) Mengubah persepsi terhadap merk-merk yang bersaing pada beberapa karakteristik produk tertentu yang menonjol atau penting. Periklanan juga berperan penting dalam menguatkan strategi positioning produk. Sebagaiman yang diungkanpkan oleh Ries & Trout (1986) dalam (Kasali, 1998:506) “Positioning is not what you do to a product. It is what you do to the mind of the prosfect”. Artinya, positioning bukan sesuatu yang anda lakukan terhadap poduk, tetapi yang anda lakukan terhadap otak calon pelanggan. Dengan demikian dapat diartikan bahwa positioning bukanlah strategi produk, tetapi strategi komunikasi. Sedangkan menurut MarkPlus&Co. dalam Kertajaya (2005:57) mendefinisikan positioning sebagai “the strategy for leading your costumer credibility”. Dalam hal ini, positioning adalah menyangkut bagaimana perusahaan membangun kepercayaan dan keyakinan kepada pelanggan. dengan kredibilitas yang dibangun, perusahaan akan memiliki tempat dan posisi da benak pelanggan dan semakin dapat dipercaya perusahaan itu maka semakin kokoh pula positioning perusahaan. Setelah perusahaan mengembangkan suatu strategi penentuan posisi yang jelas dan menjelaskan positioning, perusahaan harus mengkomunikasikan penentuan posisi itu secara efektif. Pada dasarnya, komunikasi dapat menginformasikan dan membuat konsumen potensial menyadari atas keberadaan produk yang ditawarkan. Ada berbagai macam alat komunikasi yang dapat dipergunakan dalam suatu program komunikasi. Salah satunya ialah melalui medi periklanan. Dalam pembentukan positioning, strategi kreatif dalam iklan dimaksudkan untuk mengkomunikasikan suatu aspek pada produk seperti kategori, citra, manfaat, atau keunikan tertentu dari sebuah produk. Salah satu atau beberapa yang dikomunikasikan ini nantinya yang akan memposisikan produk tersebut sebagai produk yang memiliki sifat tertentu oleh target audiens. Adrian Payne (2000:189) yang menyatakan ada beberapa tugas kunci pada langkah untuk mengintegrasikan alternatif komunikasi positioning, yaitu : a. Identifikasi Khalayak Sasaran. Spesifikasi yang jelas mengenai khalayak sasaran kepada siapa kegiatan promosional ditujukan. b. Menentukan tujuan-tujuan promosi. Tujuan promosi terdiri atas tiga aspek umum: untuk menginformasikan, untuk membujuk, dan untuk mengingatkan. Kunci pengembangan program komunikasi yang efektif dan terpadu adalah mengidentifikasikan tujuan-tujuan komunikasi yang ingin dicapai perusahaan jasa. Tujuan tujuan utama komunikasi meliputi: 1) Mebantu menguatkan positioning 2) Megembangkan dan memperluas merek dan citra merek 3) Menginformasikan pelanggan mengenai jasa dan atribut-atribut relevannya 4) Membujuk pelanggan untuk mebeli jasa 5) Mengingatkan pelanggan mengenai jasa secara terus-menerus c. Pengembangan Pesan. Sejumlah model tanggapan pelanggan telah dikembangkan. Salah satu satu yang paling umum adalah model AIDA (Attantion, Interest, Desire, and Action) yang menyatakan pembeli melewati tahap-tahap perhatian, minat, keinginan,/hasrat dan tindakan. d. Seleksi bauran komunikasi. Ini menyangkut penentuan alat-alat komunikasi yang sesuai. Ini bias meliputi: komunikasi personal, misalnya kegiatan kegiatan penjualan; dan komunikasi non-personal, misalnya teknik-teknik komunikasi masa termasuk periklanan, poin penjualan dan brosur-brosur, serta lingkungan jasa. 2.1.1. Celebrity Endorser Dewasa ini, pemakaian selebriti dalam sebuah iklan telah banyak dilakukan oleh pemasar. Peran selebriti dalam iklan ini sering digunakan untuk mendukung produk, entah secara eksplisit (misalnya, dengan mengatakan bahwa ini adalah produk yang bagus), maupun secara emplisit (misalnya hanya dengan muncul didalam iklan). Menurut Frans M. Royan (2004:02) alasan yang menyebabkan selebriti sangat diminati oleh produsen untuk mengiklankan produknya karena pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik (kaum selebriti yang sedang populer) akan mendapat perhatian yang lebih besar disamping akan sangat mudah diingat. 1. Definisi Celebrity Endorser Selebriti adalah tokoh (actor, penghibur atau atlet) yang dikenal masyarakat karena prestasinya di dalam bidang-bidang yang berbeda dari golongan produk yang didukung (Shimp, 2003:460). Selebriti merupakan spokesperson untuk sebuah brand. Selebriti secara definisi adalah orang-orang yang dikenal secara luas oleh masyarakat, baik itu seorang bintang film, penyanyi, atlit, maupun model. Seperti yang kita ketahui, iklan sebenarnya merupakan bentuk penyampaian pesan suatu merek kepada konsumen. Hanya saja siapakah yang nantinya akan menyampaikan pesan tersebut, apakah seorang ahli, selebriti ataukah orang awam? Pemilihan selebriti dalam penyampaian pesan tersebut nantinya diharapkan dapat menimbulkan dampak yang cepat dalam brand awareness dan brand recognition (Royan, 2004:14). Ketepatan memilih sumber pesan (endorser) dapat didasarkan pada atribut yang melekat pada endorser tersebut. Karakteristik yang ada dalam diri endorser dapat mempengaruhi respons terhadap iklan. Frans M. Royan (2004:05) menyebutkan, pilihan bintang iklan yang tepat akan dapat mempengaruhi tumbuhnya market share, diharapkan personality (atribut) sang bintang akan melekat pada merek dan diharapkan sang bintang menjadi endorser yang handal sehingga dapat menarik minat konsumen untuk membeli. 2. Atribut Endorser Pemasar yang menggunakan selebriti sebagai endorser dari mereknya harus mempertimbangkan atribut yang melekat pada selebriti tersebut. Definisi atribut (attributes) menurut Mowen dan Minor (2002:213) adalah karakteristik atau fitur yang dimiliki oleh objek. Jadi atribut endorser merupakan karakteristik atau fitur yang mungkin dimiliki atau tidak oleh endorser. Dimana menurut Mowen dan Minor (2002:398) terdapat dua faktor kunci yang mempengaruhi efektivitas proses komunikasi yaitu, karakteristik sumber informasi (endorser) dan karakteristik pesan yang dikomunikasikan. Terence Shimp menggolongkan dua atribut umum dan lima atribut khusus endorser iklan untuk memfasilitasi efektivitas komunikasi. Secara spesifik Shimp (2007:304) mengatakan bahwa: Extensive reaserch has demonstrated that two general attributes, credibility and actractiveness, contribute to an endorser’s effectiveness and that each consists of more distinct subatributes…we use tha acronym TEARS to represent five discrete attributes: trustworthiness and expertise are two dimensions of credibility, whereas phsycal attractiveness, respect and similarity (to target audience) are components of the general concept of attractiveness. Lima atribut khusus endorser dijelaskan dengan akronim TEARS. Dimana TEARS tersebut terdiri dari trustworthiness and expertise yang merupakan dua dimensi dari credibility; phsycal attractiveness, respect and similarity merupakan komponen dari konsep umum attractiveness. a. Trustworthiness (dapat dipercaya) Istilah trustworthiness (dapat dipercaya) menurut Shimp (2007:304) adalah: Trustworthiness refers to the honesty, integrity and believability of a source. Endorser trustworthiness simply reflects tha fact that prospective endorser of a brand vary in the degree to which audience members have faith in what they have to say. Jadi trustworthiness mengacu pada sejauh man sumber dipandang memiliki kejujuran ketulusan dan dapat dipercaya. Sumber dapat dipercaya (trustworthiness) secara sederhana berarti endorser sebuah merek secara bertingkat membuat audience memiliki keprcayaan pada apa yang mereka katakan. Jika sumber atau endorser tersebut adalah selebriti maka trustworthiness lebih mengarah pada kemampuan selebriti untuk member kepercayaan atau percaya diri pada konsumen suatu produk. Mowen dan Minor (2002:402) para peneliti telah menemukan bahwa keahlian dan kepercayaan memberikan kontribusi independen terhadap efektivitas sumber. Implikasunya adalah bahwa sumber yang dirasakan dipercaya dapat mempengaruhi pemirsa, meskipun sumber tersebut dirasa memiliki keahlian yang relatif sedikit. Sebaliknya sumber yang dirasa tidak dapat dipercaya, jika dirasa memiliki keahlian, paling tidak memiliki kemampuan persuasive. b. Expertise (keahlian) Expertise (keahlian) menurut Shimp (2007:205) adalah: Expertise refers to the knowledge, experience, or skill possessed by an endorser as they relate to the endorser brand. Keahlian (expertise) mengacu pada pengetahuan, pengalaman atau keahlian yang dimiliki oleh seorang endorser yang dihubungkan dengan merek yang didukung. Seorang endorser yang diterima sebagai seorang yang ahli pada merek yang didukungnya akan lebih persuasive dalam menarik audience dari pada seorang endorser yang tidak diterima sebagai seorang yang ahli. Engel at. al. (1995:87) mengatakan bahwa tingkat pengetahuan atau keahlian sumber adalah determinan utama dari kredibelitas. Namun keahlian saja tidaklah memadai. Sumber harus pula dipandang layak dipercaya. Berdasarkan pendapat tersebut maka, expertise saja tidaklah cukup untuk menjadikan endorser dikatakan mempunyai kredibelitas yang tinggi. c. Attractiveness (daya tarik fisik) Istilah attractiveness (daya tarik) menurut Shimp (2007:304) adalah: Phsycal attractiveness refers to the trait of being regarded as pleasant to look at in terms of perticular group’s concept of attractiveness. Attractiveness (daya tarik fisik) mengacu pada diri yang dianggap sebagai yang menarik untuk dilihat dalam kaitannya dengan konsep kelompok tertentu dengan daya tarik fisik. Seseorang yang menarik dirasakn lebih positif dan merefleksikan merek yang diiklankan secara lebih baik dari pada orang dengan daya tarik rata-rata (Mowen & Minor, 2002:405). Selain itu Mowen & Minor berpendapat karakteristik endorser harus sesuai dengan produk. Jadi hipotesis kesesuaian (matchup hypothesis) mengatakan bahwa karakteristik produk yang dominan harus sesuai dengan fitur sumber yang dominan (dalam hal ini endorser). Shimp (2007:305) menyatakan jika pemilih menemukan sesuatu pada diri endorser yang dia sukai maka bujukan bekerja lewat identifikasi. Artinya, lewat identifikasi, pemilih akan mengadopsi perilaku, sikap atau preferensi. Ketika mereka menemukan hal menarik dalam diri endoser. d. Respect (kualitas dihargai) Istilah Respect (kualitas dihargai) menurut Shimp (2007:306) adalah: Respect represents the quality of being admired or even esteemed due to one’s personal qualities and accomplishments. Respect (kualitas dihargai) berarti kualitas yang dihargai atau digemari sebagai akibat dari kualitas pencapaian personal. Selebritas dihargai karena kemampuan akting mereka, ketrampila berolah raga atau kepribadian dan kualitas argumentasi politiknya. Individu yang dihargai juga secara umum disukai, dan hal ini dapat digunakan untuk meningkatkan ekuitas merek. Namun dalam penemuan lain dalam Mowen dan Minor (2002:410) menyimpulkan bahwa karakteristik dan kepribadian sumber berinteraksi dengan sifat alami produk. Oleh karenanya dalam keadaan tertentu orang yang memiliki fisik menari atau menyenangkan (digemari) mungkin tidak efektif sebagai sumber informasi. e. Similarity (kesamaan dengan audience yang dituju) Istilah Similarity (kesamaan dengan audience yang dituju) menurut Shimp (2007:306) adalah: Similarity represents the degree to which an endorser matches an audience in terms of charecteristics pertinent to the ondersement relationship-age, gender, ethnictly and so on. Kesamaan dengan audience yang dituju (similarity) mengacu pada kesamaan antar endorser dan audience dalam hal umur, gender, etnis, status sosial dan sebagainya. Frans M. Royan (2004:13) berpendapat salah satu jalan agar memiliki kesamaan dengan personality yang diinginkan oleh target pengguna merek, setidaknya selebriti harus mencerminkan personality dari merek yang ingin dibangunnya. Tahap akhir dari model tersebut adalah transfer arti dari produk ke konsumen. McCracken dalam Belch dan Belch (2001:281) mengatakan bahwa : tahap akhir ini merupakan tahap yang rumit dan sulit untuk dicapai. Proses konsumen mengambil arti yang dimiliki oleh selebriti yang telah ditransfer ke produk mungkin merupakan bagian yang kurang dimengerti dalam proses ini. 2.1.2. Minat membeli 1. Definisi Minat Minat adalah kecenderungan seseorang untuk merasa tertarik pada objek tertentu yang dianggap paling penting. Sedangkan need for achievement adalah kebutuhan untuk mencapai prestasi tertentu. Dari rasa ketertarikan terhadap sesuatu didukung dengan need for achievement ini akan membentuk motivasi yang akhirnya teraktualisasi dalam perilaku. Minat atau intensi (intention) adalah keinginan untuk melakukan perilaku (Jogianto, 2000:25). Jadi, adanya minat individu ini dapat menimbulkan keinginan. Minat adalah sesuatu disposisi yang terorganisir melalui pengalaman yang mendorong seseorang seseorang untuk memperoleh objek khusus, aktivitas, pemahaman, dan ketrampilan untuk tujuan perhatian atau pencapaian. Hal penting dalam minat adalah intensitasnya. Secara umum minat termasuk karakteristik afektif yang memiliki intensitas tinggi. Berdasarkan pendapat tersebut minat membeli dapat diartikan sebagai keinginan untuk membeli yang merupakan bagian dari proses menuju kea rah tindakan pembelian yang dilakukan oleh seorang konsumen. Engel et,al (1995:201) berpandapat bahwa minat membeli sebagai suatu kekuatan pendorong atau sebagai motif yang bersifat intrinsic yang mampu mendorong seseorang untuk menaruh perhatian secara spontan, wajar, mudah, tanpa paksaan dan selektif pada suatu produk untuk kemudian mengambil keputusan membeli. 2. Minat dan Pengambilan Keputusan Setelah seseorang menunjukkan minat terhadap sesuatu hal yang menarik, maka biasanya langkah selanjutnya adalah pengambilan keputusan. Proses pengambilan keputusan operasional dapat dikonseptualisasikan kedalam tiga aktivitas yang meliputi: a. Aktivitas intelejen, pelacakan lingkungan yang meliputi pengumpulan dan pemrosesan informasi. Pengumpulan informasi-informasi ini memberikan tanda-tanda untuk menganalisa situasi keputusan yang potensial dan merumuskan alternatif-alternatif. b. Aktivitas perancangan, pembuat keputusan menganalisa alternatif-alternatif untuk mengidentifikasikan hasil alternatif-alternatif yang akan memuaskan kebutuhan atau tujuan yang berhubungan dengan keputusan. c. Aktivitas pilihan, pembuat keputusan membuat pertimbangan, memilih diantara alternatif-alternatif yang diidentifikasi. Membuat konseptualisasi pembuatan dalam tiga aktivitas ini, serta menjelaskan pergerakan proses dari kognisi ke perilaku. 2.1.3. Periklanan Dalam Islam Islam sebagai “Din” merupakan ajaran yang mengatur semua aspek kehidupan tidak terkecuali dalam bidang ekonomi. Dalam kegiatan ekonomi (muamalah) ini terdapat ketentuan-ketentuan dasar yaitu halal dan tayyib, sehingga kegiatan kegiatan yang dilakukan tidak menimbulkan ketidakadilan dan kebohongan yang akhirnya berdampak pada saling merugikan satu sama lain. Pada saat ini kegiatan periklanan lebih mengutamakan keuntungan bagi perusahaan, karena banyak produk-produk yang diiklankan terlalu melebih-lebihkan kualitas produk, bahkan ada yang mengandung unsur penipuan. Dalam Islam sangatlah dilarang sekali memberikan informasi yang merusak yang dapat menjadi pembuka jalan bagi terkonsumsinya barang-barang terlarang dan membuat masyarakat kehilangan “imunitas” yang memberikan pada mereka kesempatan melawan kesengsaraan dan kehancuran (Qardhawi, 2001:292). Inti dari kegiatan periklanan sebenarnya adalah menawarkan suatu produk, menarik perhatian dan mempengaruhi orang untuk mengkonsumsi produk yang diiklankan. Periklanan dilakukan dalam bentuk lisan, gambar, suara maupun kombinasi semuanya melalui beberapa media. Berkaitan dengan periklanan ini Nabi Muhammad SAW pernah bersabda, yang artinya: “Dari Abu Hurairoh RA berkata saya pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda “Sumpah yang menyenangakan/menarik itu bias jadi mendatangkan keuntungan yang besar tapi mencegah keberkahan”. Menurut Amir (1999:55) dalam Islam terdapat beberapa etika dalam melakukan komunkasi pemasaran yang meliputi: 1. Fairness (kejujuran, keadilan dan kewajaran) a. Kejujuran komunikasi Aspek kejujuran atau objektifitas dalam komunikasi pemasaran merupakan etika yang didasarkan kepada data dan fakta, tidak memutar balikkan kenyataan yang ada dan informasi yang disampaikan dapat diakui integritas dan kredibilitasnya. Unsur kejujuran merupakan sifat terpenting bagi pedagang atau produsen dan merupakan faktor penyebab keberkahan bagi produsen dan konsumen. Menurut Amir (1999:66) kejujuran dapat diistilahkan dengan: 1) Amanah (percaya) memelihara kepercayaan konsumen terhadap produk yang telah dihasilkan 2) Shidq (jujur) yaitu informasi yang disampaikan dari berbagai media advertising harus mengandung unsur kejujuran 3) Ghoir Al-Kidzb (kebohongan) yaitu tidak ada unsur kebohongan (penipuan), karena hal tersebut dapat menyesatkan konsumen dan juga dapat merugikan mereka b. Keadilan Najetullah (1991:42) menyatakan bahwa keadilan menggambarkan keseimbangan, perbandingan, dan keharmonisan. Dalam hal ini bagi pembuat informasi, seharusnya tidak memihak kepada salah satu pihak (harus seimbang), mempertimbangkan dampaknya terhadap pihak lain yang kemungkinan merasa dirugikan dengan informasi tersebut, dengan demikian keharmonisan selalu terjaga. Sesuai firman Allah:                                          “Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa. dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil. Kami tidak memikulkan beban kepada sesorang melainkan sekedar kesanggupannya. dan apabila kamu berkata, Maka hendaklah kamu Berlaku adil, Kendatipun ia adalah kerabat(mu), dan penuhilah janji Allah. yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat”. (QS. Al-An’am:152) Demikian juga dengan kegiatan periklanan, seharusnya tidak mementingkan pihak perusahaan saja dalam mengejar keuntungan, kepentingan konsumen juga harus diperhatikan. Karena sebenarnya citra yang baik akan tercipta dengan sendirinya apabila perusahaan memperhatikan kebenaran dalm penyampaian informasi. c. Kewajaran dan kepatutan Dalam menyampaikan sebuah informasi (dalam hal ini biro iklan) harus mempertimbangkan patut atau tidaknya iklan yang ditampilkan pada sebuah media. Dalam Al-qu’an terdapat tuntunan yang bagus dalam etika komunikasi (Amir, 1999:85), yaitu: 1) Qawlan ma’rufan yaitu perkataan atau ungkapan yang pantas seingga tidak menyakiti phak lain. 2) Qawlan kariman yaitu harus memperlakukan orang lain dengan penuh rasa hormat atau tidak merendahkan. 3) Qawlan masyruran yaitu penyajian tulisan atau bahasa yang mudah dicerna oleh penerima berita (audience) 2. Keakuratan Informasi Pengelola komunikasi haruslah bersifat hati-hati dalam menyampaikan informasi kepada massa, sebisa mungkin menghindari kesalahan, karena hal tersebut dilarang dalam etika kominikasi menurut Islam. Kesalahan dalam penyampaian informasi akan dapat menimbulkan kesesatan bahkan penyesalan bagi pengelola komunikasi itu sendiri. Allah SWT berfirman:        •           “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang Fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. (QS. Al-hujaraat:6) Surat Al-hujaraat ayat 6 tersebut memberikan peringatan kepada kaum mukminin untuk selalu tidak menerima keterangan dari sebelah pihak saja. 2.2. Kerangka Berfikir Gambar. 2.1. Kerangka berfikir Kerangka berfikir diatas menjelaskan bahwa dalam penelitian ini terdapat dua rumusan masalah, yang pertama “Apakah celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara simultan terhadap minat membeli Kartu As?”. Kedua, “celebrity endorser Ridho Rhoma dan Rhoma Irama berpengaruh secara parsial terhadap minat membeli Kartu As?”. Untuk menjawab kadua rumusan masalah tersebut diatas dapat dilakukan dengan menggunakan analisis regresi linier berganda. 2.3. Hipotesis Berdasarkan kerangka berfikir diatas maka hipotesi penelitian ini adalah: Ho : Diduga variabel celebrity endorser Ridho dan Rhoma Irama (X) tidak berpengaruh signifikan baik secara simultan ataupun parsial terhadap minat membeli Kartu As (Y). Ha : Diduga variabel celebrity endorser Ridho dan Rhoma Irama (X) berpengaruh signifikan baik secara simultan ataupun parsial terhadap minat membeli Kartu As (Y).   BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi Penelitian Dalam penelitian ini lokasi yang dipilih adalah di desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo. Hal ini dikarenakan kali ini produsen Kartu As memfokuskan periklanan produknya pada masyarakat kalangan menengah kebawah yang umumnya berada di dearah pinggiran kota dan pedesaan. Masayarakat di desa tersebut rata-rata merupakan golongan kelas sosial menengah kebawah. Sehingga peneliti melilih masyarakat di desa tersebut sebagai objek penelitian. 3.2. Jenis dan Pendekatan Penelitian Jenis penelitian dalam dalam kaitannya dengan penelitian ini adalah penelitian kuantitatif. Menurut Masyhuri dan Zainuddin (2008:13) penelitian kuantitatif adalah penelitian yang tidak mementingkan kedalaman data, penelitian kuantitatif tidak terlalu menitikberatkan pada kedalaman data, yang penting dapat merekam data sebanyak-banyaknya dari populasi yang luas. Adapun pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan survei. Menurut Singarimbun (1995:3) penelitian survei adalah penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan memnggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. Dengan menggunakan metode survei memungkinkan peneliti melakukan generalisasi suatu gejala sosial atau variabel sosial tertentu kepada gejala sosial atau variabel sosial dengan populasi yang lebih besar (Bungin, 2005:35). 3.3. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. (Arikunto, 2006 : 108). Sedangkan menurut Sugiyono (2006:72) “populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari subyek atau obyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulan. Sehingga dapat disimpulkan bahwa populasi adalah semua obyek atau subyek yang diteliti dalam penelitian. Populasi penelitian dalam penelitian ini adalah Masyarakat Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo. Jumlah populasi dalam penelitian ini adalah sebesar 3557 orang. 2. Sampel Sampel adalah bagian dari populasi yang memiliki sifat-sifat yang sama dari objek yang merupakan sumber data. Penentuan jumlah sampel pada penelitian ini berdasarkan rumus Slovin (Umar, 2000:78) sebagai berikut:   Dimana : n = Ukuran sampel N = Ukuran populasi e = Persentase kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sampel yang masih dapat ditolerir atau diinginkan. Dalam penelitian ini persentase tersebut adalah 10%. Maka perhitungan penentuan jumlah sampel dalam penelitian ini dengan menggunakan rumus Slovin adalah: Maka berdasarkan hasil perhitungan tersebut jumlah sampel dalam penelitian ini adalah 97 responden. 3.4. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel pada panalitian ini menggunakan teknik purposive sampling. Menurut Kasiram (2008:227) teknik purposive sampling adalah penunjukan sampel yang didasarkan atas ciri-ciri atau sifat-sifat tertentu yang dipandang mempunyai sangkut paut yang erat dengan ciri-ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya. Dalam teknik ini mencakup orang-orang yang diseleksi atas dasar kriteria-kriteria tertentu yang dibuat peneliti berdasarkan tujuan penelitian, sedangkan orang-orang dalam populasi yang tidak sesuai dengan kriteria tersebut tidak dijadikan sampel. Peneliti memilih teknik sampel diatas dikarenakan tidak semua masyarakat yang dijumpai bisa menjadi sampel, karena peneliti hanya menggunakan sampel masyarakat Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo yang pernah melihat dan tau dengan iklan Kartu AS yang dibintangi oleh Ridho dan Rhoma Irama. 3.5. Data dan Jenis Data Sumber data dalam penelitian ini adalah sumber data primer dan sekunder. Data primer berasal dari data yang langsung diperoleh dari sumber data pertama di lokasi penelitian atau objek penelitian. Sedangkan data sekunder adalah data yang diperoleh dari sumber kedua atau sember dari data yang kita butuhkan (Bungin, 2005:22). Contohnya adalah jurnal dalam website, Koran dan media yang mendukung. 3.6. Teknik Pengumpulan Data 1. Kuesioner Kuesioner adalah teknik pengumpulan data dengan cara mengirimkan suatu daftar pertanyaan kepada responden untuk diisi (Sukandarrumidi, 2004:78). Metode kuesioner dalam penelitian ini yaitu dengan menggunakan skala Likert (Likert Scale). Menurut Kinnaer dalam (Umar, 2000:69), skala likert ini berhubungan dengan pernyataan tentang sikap seseorang terhadap sesuatu, misalnya setuju-tidak setuju, senamg tidak-senang, dan baik tidak-baik. 2. Dokumentasi Dokumentasi yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, agenda dan sebagainya (Arikunto, 2006 : 236) 3. Wawancara Wawancara adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan mengadakan tanya jawab secara langsung dengan konsumen yang bersangkutan. Wawancara digunakan agar data-data yang belum lengkap dalam dokumentasi dan angket dapat diperoleh semakin menunjang kelengkapan data. Dalam hal ini, peneliti melakukan tanya jawab atau wawancara secara langsung kepada Masayarakat di desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo. 3.7. Definisi Operasional Variabel Singarimbun (1995:42) berpendapat bahwa variabel adalah sesuatu yang mempunyai variasi nilai sebagai operasional dari konsep sehingga dapat diteliti secara empiris. Caranya adalah dengan memilih dimensi tertentu, konsep yang mempunyai variasi nilai. Adapun definisi operasional variabel untuk masing-masing variabel dan indikatornya adalah sebagai berikut : 1. Variabel Bebas (Independent Variable) Varibel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel terikat (Sugiyono, 2006:33). Adapun variabel bebas (X) dalam penelitian ini terdapat lima item yaitu, TEARS yang terdiri dari : a. Trustworthiness (X1) merupakan variabel yang menunjukkan bahwa sejauh mana sumber (endorser) dipandang memiliki ketulusan, kejujuran dan dapat dipercaya dalam menyampaikan pesan iklan. Hal ini diukur dengan indikator: (1) Kejujuran; (2) Konsisten; (3) Ketulusan. b. Expertise (X2) merupakan variabel yang mengacu pada pengetahuan, pangalaman dan keahlian yang dimiliki seorang endorser yang dihubungkan dengan merek yang didukungnya. Hal ini diukur dengan indikator: (1) Pegetahuan; (2) Ketrampilan; (3) Pengalaman. c. Attractiveness (X3) merupakan variabel yang menunjukkan ciri endorser yang dianggap menarik untuk dilihat dalam kaitannya dengan konsep kelompok tertentu, sehingga diharapkan audience lebih menyukai dan tertarik terhadap iklan yang ditayangkan. Hal ini diukur dengan indikator: (1) Terlihat menarik; (2) Ketampanan/kecantikan; (3) Modis. d. Respect (X4) merupakan variabel yang menunjukkan kualitas endorser yang dihargai atau digemari sebagai akibat dari kualitas atau pencapaian personal. Hal ini diukur dengan indikator: (1) Religius (2) Prestasi dalam genre musik tertentu; (3) Populer. e. Similarity (X5) merupakan variabel yang menunjukkan kesamaan antara endorser dengan audience atau sejauh mana endorser menyesuaikan dengan audience dalam hal: (1) Umur; Kelas sosial (2); (3) Gender. 2. Variabel Terikat (Dependent Variable) Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2006:33). Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah minat membeli. Hal ini meliputi pencarían informasi, keinginan keras untuk mencoba, dan merealisasikan pembelian. Untuk memperjelas konsep, variabel, indikator dan item-item diatas, maka dapat dilihat pada tabel berikut:   Tabel. 3.1. Operasional Variabel dan Skala Pemgukuran Konsep Variabel Idikator Item Atribut Celebrity Endorser (TEARS) (X) Trustworthiness (Dapat Dipercaya) (X1) 1. Kejujuran Kejujuran bintang iklan dalam menyampaikan pesan iklan (X1.1) 2. Konsisten Pesan iklan yang disampaikan sesuai dengan kenyataan (X1.3) 3. Ketulusan Ketulusan dan tidak ada paksaan dalam menyampakan pesan iklan (X1.2) Expertis (Keahlian) (X2) 1. Pegetahuan Wawasan atau penegetahuan yang dimiliki endorser dalam kaitannya dengan produk yang didukungya (X2.1) 2. Ketrampilan Ketrampilan dalam membintangi iklan sebuah produk (X2.3) 3. Pengalaman Pengalaman untuk menjadi bintang iklan (X2.2) Attractiveness (Daya Tarik) (X3) 1. Terlihat menarik Daya tarik yang dimiliki oleh personality endorser (X3.1) 2. Ketampanan atau kecantikan Daya tarik wajah yang dimiliki seorang endorser dalam iklan (X3.3) 3. Modis Penempilan endorser dalam iklan yang bagus (X3.2) Respect (Kagum) (X4) 1. Religius Bintang iklan merupakan sosok yang religius (X4.3) 2. Prestasi dalam bermusik Prestasi yang dimiliki bintang iklan dalam bernyanyi atau bermusik suatu aliran musik tertentu (X4.1) 3. Populer Bintang iklan merupakan artis yang sanagat dikenal oleh masyarakat (X4.2) Similarity (Persamaan) (X5) 1. Kesamaa Umur Iklan yang dimainkan celebrity endorser memiliki kesamaan karakter dengan pemirsa dalam hal umur (X5.1) 2. Kesamaan Kelas Sosial Iklan yang dimainkan celebrity endorser memiliki kesamaan karakter dengan pemirsa dalam kelas sosial (X5.3) 3. Kesamaan Gender Iklan yang dimainkan celebrity endorser memiliki kesamaan karakter dengan pemirsa dalam hal gender (X5.2) Minat Membeli (Y) 1. Pencarian Informasi Mencari informasi mengenai produk yang diiklankan (Y1) 2. Keinginan untuk mecoba Mempertimbangkan untuk membeli produk yang diiklan (Y2) 3. Merealisasikan pembelian Ketertarikan seorang konsumen untuk membeli produk jika membutuhkan (Y3) 3.8. Model Analisis Data Untuk menjawab tujuan penelitian dengan menggunakan model analisis regresi linier berganda. Maka, sebelumnya dilakukan beberapa pengujian persyaratan analisis sebagai berikut : 1. Pengujian Instrumen a. Uji Validitas Ancok yang dikutip oleh Singarimbun (1995:122) menyatakan bahwa uji validitas adalah pengujian sejauh mana suatu alat ukur yang digunakan untuk mengukur variabel yang ada. Sebuah instrumen dikatakan valid jika mampu mengukur yang diinginkan oleh peneliti, serta dapat mengungkapkan data dari variabel yang diteliti secara tepat. Tinggi rendahnya validitas instrumen menunjukkan sejauh mana data yang dikumpulkan tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel yang dimaksud. Cara pengujian validitas dengan menghitung korelasi antar skor total dengan menggunakan rumus korelasi product moment, seperti yang dinyatakan Arikunto (2006: 146) sebagai berikut : rxy = Keterangan: rxy = Nilai validitas atau koefisien korelasi N = jumlah responden untuk diuji X = skor pertanyaan tertentu (variabel independent) Y = skor pertanyaan total (variabel dependent) Setelah nilai r (koefisien korelasi) diperoleh, maka langkah selanjutnya adalah membandingkan antara hasil nilai r yang terdapat pada tabel nilai kritis. Jika nilai r ≥ 0,60 maka instrumen tersebut dapat dikatakan valid dan apabila nilai r ≤ 0,60 maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid. Singarimbun dan Effendi (1995:124) menyatakan jika P ≤ 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid dan apabila P ≥ 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid. b. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas adalah tingkat ketepatan, ketelitian atau keakuratan sebuah instrumen. Instrumen yang sudah dapat dipercaya atau reliabel akan menghasilkan data yang dapat dipercaya juga (Arikunto, 2006: 154). Arikunto (2006: 171) merumuskan alpha cronbach yang telah dibakukan sebagai berikut : r11 = keterangan: r11 = reliabilitas instrumen k = banyaknya butir pertanyaan = jumlah varians butir = varians total Nunnally dalam Ghozali (2005:42) mengatakan bahwa suatu konstruk atau variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai alpha cronbach (a) > 0,60. 2. Uji Asumsi Klasik Uji ini dipakai sebagai alat untuk menjaga akurasi model hasil regresi yang diperoleh. Uji asumsi klasik berguna untuk mengetahui sah atau tidaknya suatu model regresi yang akan di pakai sebagai model penjelas bagi pengaruh antar variabel. a. Uji Non-Multikolonieritas Uji Non-Multikoloinieritas bertujuan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antara variabel independen. Jika terjadi korelasi, maka dinamakan terdapat problem multikolinieritas atau variabel-variabel ini tidak ortogonal. Variabel ortogonal adalah variabel independen yang nilai korelasi antar sesama variabel independent sama dengan nol. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel independen, (Ghozali, 2005:91). Pedoman suatu model yang bebas multikolinearitas yaitu mempunyai nilai VIF ≤ 4 atau 5. b. Uji Non-Autokorelasi Tujuannya untuk menguji apakah dalam sebuah model regrsi linier berganda ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka terjadi autokorelasi. Model regresi yang baik adalah bebas dari autokorelasi (Ghozali,2005;95). Menurut Singgih(2000;219), untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi, melalui metode tabel Durbin-Watson yang dapat dilakukan melalui program SPSS, dimana secara umum dapat diambil patokan yaitu: 1) Jika angka D-W dibawah -2, berarti autokorelsi positif. 2) Jika angka D-W diatas +2, berarti autokorelasi negatif. 3) Jika angka D-W diantara -2 sampai dengan +2, berarti tidak ada autokorelasi. c. Uji Non-Heteroskedastisitas Tujuan dari Uji heteroskedastisitas adalah untuk menguji apakah pada model regresi terdapat ketidaksamaan varians dari residual, dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain jika tetap maka disebut homoskedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah homoskedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas (Ghozali.2005:105) Model uji Heteroskedastisitas adalah dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu bagaimana menghubungkan antara absolut residual hasil regresi dengan semua variabel independen. bila signifkansi hasil korelasi lebih kecil dari 0.05 (5%) maka persamaan regresi tersebut mengandung heteroskedastisitas dan sebaliknya berarti non heteroskedastisitas atau homoskedastisitas. d. Uji Normalitas Uji Normalitas adalah pengujian dalam sebuah model regresi, Variabel dependent, Variabel independent atau keduanya mempunyai distribusi normal ataukah tidak. Model regresi yang baik adalah distribusi data normal atau mendekati normal. (Singgih, 2000:212). 3. Teknik analisis data a. Regresi Linier Berganda Regresi linier berganda adalah dimana variabel terikatnya (Y) dihubungkan dengan satu variabel (X). Analisis ini digunakan untuk menentukan ketepatan prediksi dan untuk melengkapi analisis sejauh mana hubungan yang kuat antara variabel terikat (Y) sikap konsumen, dan variabel bebas (X) yaitu: trustworthtiness (X1); expertise (X2); attractiveness (X3); respect (X4); similarity (X5); maka dalam penelitian ini regresinya sebagai berikut (Sugiyono, 2006:235) : Y = a + B1X1 + B2X2 + B3 X3 +B4X4+B5X5+ e Keterangan : Y = Variabel terikat yaitu minat membeli a = Kostanta B1-B5 = Koefisien regresi variabel bebas ke-1 sampai ke-5 X1 = Trustworthtiness X1 = Expertise X1 = Attractiveness X1 = Respect X1 = Similarity e = Standar Kesalahan b. Uji Hipotesi 1. Uji F (Uji Simultan) Uji F digunakan untuk mengetahui apakah secara bersama-sama (simultan) koefisien variabel bebas mempunyai pengaruh nyata atau tidak terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan nilai Fhitung dengan nilai Ftabel. Apabila Fhitung > Ftabel dengan signifikansi di bawah 0,05 (5%) maka secara bersama-sama (simultan) variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Rumus yang dikemukakan oleh Sugiyono (2006:190) adalah sebagai berikut: F = Dengan keterangan : F = Fhitung yang selanjutnya dibandingkan dengan Ftabel R = Koefisien korelasi ganda k = Jumlah variabel bebas n = Jumlah sampel Kriteria Pengambilan Keputusan a) Jika Fhitung > Ftabel , maka menolak Ho dan menerima Ha, artinya dua atau lebih variabel bebas secara bersama-sama (simultan) mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat. b) Jika Fhitung < Ftabel, maka menerima Ho dan menolak Ha, artinya dua atau lebih variabel bebas secara bersama-sama (simultan) tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat. 2. Uji T (Uji Parsial) Uji t digunakan untuk menguji signifikasi konstanta dari variabel bebas secara parsial atau individual terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan cara membandiangkan nilai t dengan t . Apabila t > t dengan signifikasi dibawah 0,05 (5%), maka secara parsial atau individual variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Rumus t : Keterangan: t = besarnya t hitung bi = koefisien regresi sbi = standar error koefisien regresi Kriteria Pengambilan Keputusan 1. Jika thitung < ttabel, maka menerima Ho dan menolak Ha, artinya tidak ada pengaruh signifikan variabel bebas terhadap variabel terikat. 2. Jika thitung > ttabel, maka menolak Ho dan menerima Ha, artinya ada pengaruh signifikan variabel bebas terhadap variabel terikat. Semua analisis dihitung dengan program SPSS 11.5 for Windows sehingga korelasi dalam perhitungan dapat dipercaya.   BAB IV PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL PENELITIAN 4.1. Gambaran Umum Objek Penelitian 1. Gambaran Umum Produk Telkomsel merupakan operator layanan telekomunikasi seluler dengan pangsa pasar dan pendapatan saham terkemuka di Indonesia. Pada akhir Maret 2009, Telkomsel memiliki 72.1 juta pelanggan yang berdasarkan statistik industri mewakili pangsa pasar yang diperkirakan sekitar 50%. Telkomsel menyediakan layanan selular di Indonesia, melalui nasional sendiri dual-band GSM 900-1800 MHz, jaringan 3G, dan internasional, melalui 341 mitra roaming internasional di 180 negara (akhir Maret 2009). Pada September 2006, Telkomsel menjadi operator pertama di Indonesia untuk meluncurkan layanan 3G. Perusahaan menyediakan pelanggan dengan pilihan antara dua-kartu prabayar simPATI dan Kartu As, atau pasca-bayar kartuHALO layanan, serta berbagai layanan bernilai tambah dan program. Telkomsel menghadirkan Kartu As sebagai SIM card yang memberikan berbagai kemudahan bagi pelnggannya. Kartu As menyajikan berbagai program dan layanan yang mudah dan transparan baik dari sisi tarif, program yang ditawarkan maupun cara mendapatkan program. Kemudahan Tarif Kartu As untuk layanan panggilan dan SMS yaitu : a. Satu tarif untuk melakukan layanan panggilan dan SMS dimanapun di seluruh Indonesia yang berlaku 24 jam, b. Satu tarif yang berlaku untuk semua panggilan dan SMS ke semua operator. 1) Logo Kartu As Gambar 4.1 Logo Kartu As 2) Masa Aktif Kartu As Kartu As adalah satu-satunya Kartu Prabayar yang masa aktifnya ditentukan oleh penggunaan, bukan masa aktif dari voucher isi pulsa. Fitur ini diharapkan memberikan kemudahan dan kepraktisan bagi pelanggan dalam pemakaian Kartu As dan pengaturan pengeluarannya. Berikut informasi lengkap tentang masa aktif Kartu As : a. Paket perdana Kartu As memiliki Periode aktif dimulai saat pelanggan mengaktifkan Kartu As dan langsung memiliki masa aktif selama 30 hari dan masa isi ulang (grace period) selama 30 hari. b. Masa aktif tidak tergantung pada besarnya nilai pulsa yang dimasukkan, akan tetapi bergantung pada jumlah pemakaian. Pelanggan cukup melakukan satu kali telpon atau SMS dalam periode 30 hari maka Kartu As akan aktif terus untuk periode selanjutnya tanpa harus selalu isi pulsa. c. Apabila dalam masa 30 hari masa aktif Kartu As tidak digunakan untuk melakukan panggilan, SMS atau penggunaan kurang dari Rp. 10/30 hr, maka sisa pulsa pada akhir masa aktif akan tetap utuh dan pelanggan akan masuk pada masa isi ulang. Dalam periode isi ulang ini, diharapkan pelanggan dapat segera melakukan isi ulang agar dapat melakukan panggilan keluar atau SMS. Apabila tidak melakukan isi ulang, maka pelanggan hanya bisa menerima panggilan serta SMS. d. Pengisian pulsa pada masa aktif tidak akan mengubah masa periode aktif. Berapapun nilai pulsa yang diisikan, Kartu As akan selalu aktif jika terus digunakan. e. Pengisian pulsa pada masa isi ulang akan menambah masa aktif selama 30 hari kedepan dihitung sejak pulsa diisikan. f. Sisa pulsa Kartu As tidak pernah negatif atau minus 3) Paket Perdana Kartu As Secara otomatis pulsa dimasukkan pada saat paket perdana Kartu As diaktifkan. Paket Perdana (Starter Pack) : a. Harga Kartu : Rp 5.000 (sudah termasuk Ppn 10%) b. Pulsa (preload) : Rp 5.000 c. Masa aktif : 30 hari d. Masa isi ulang : 30 hari e. Masa berlaku paket perdana: Cukup melakukan 1 kali panggilan atau 1 kali SMS selama 30 hari Kartu As Aktif terus untuk 30 hari selanjutnya. Kartu As dapat aktif terus selamanya tanpa harus selalu isi pulsa. 4) Pulsa Isi Ulang Pulsa Isi Ulang Kartu As tersedia dalam bentuk voucher fisik maupun elektronik. Pilihan denominasi sangat beragam sesuai dengan kebutuhan pelanggan, yaitu Tabel. 4.1 Macam-Macam dan Besaran Isi Ulang Kartu As Harga pulsa isi ulang sudah termasuk PPN 10%. 5) Fitur & Layanan a. Voice : percakapan Nasional dan Internasional (SLI & VoIP) b. Video call dalam jaringan 3G ke atas c. SMS d. International Roaming e. Call Waiting & Call Hold f. Multiparty g. GPRS & MMS : untuk mengaktifkan layanan ketik : GPRS kirim ke 6616 h. Call Me i. Pendaftaran Prabayar (Prepaid Registration) : ketik DAFTAR kirim ke 4444 j. Call center dengan melakukan panggilan ke 116 atau USSD menu browser *116# bebas pulsa dari ponsel k. Transfer Pulsa ke sesama Kartu As l. USSD Menu Browser 1) Fitur dan Layanan terbaru : 2) TELKOMSEL Digital Time Announcement, kode akses 301* 3) TELKOMSEL Menu (Registrasi Kartu, One Stop Info, Komunitas, dll) 4) 3G Services 5) USSD Menu Browser : a) *100# : Program Kartu As b) *999# : Info Produk Kartu As c) *800# : Info Komunitas Musik & Band d) *465# : Dunia Sepak Bola e) *466# : Info Sport f) *543# : Dunia Disney Mobile m. Gen’Asik : keanggotaan Kartu As dengan memberikan berbagai kemudahan dan event khusus bagi anggotanya. Cara bergabung : Ketik DAFTAR kirim ke 4545 (GRATIS) n. NSP 1212 (www.telkomsel.com) 2. Gambaran Umum Masyarakat Desa Kertosuko Kecamatan Krucil A. Letak Geografi dan Komposisi Penduduk Desa Kertosuko adalah sebuah desa yang terletak di Kecamatan Krucil, Kabupaten Probolinggo, Propinsi Jawa Timur dengan luas desa mencapai 1382,470 ha; Keadaan umum wilayahnya merupakan daerah dataran tinggi meliputi tanah sawah irigasi teknis 76 ha; dan sawah tadah hujan 22 ha; tanah kering untuk pemukiman 32 ha; ladang 671 ha; tanah untuk perkebunan Rakyat 60 ha; dan tanah fasilitas umum untuk kas desa 0,150 ha dan lapangan 0,250 ha. Batas daerah atau wilayah Desa Kerosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo adalah sebagai berikut: 1) Sebelah Barat Desa Segaran Kecamatan Tiris; 2) Sebelah Timur Desa Tambelang Kecamatan Krucil; 3) Sebelah Selatan Desa Roto Kecamatan Krucil; 4) Sebelah Utara Desa Betek Kecamatan Krucil; Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo wilayahnya dibagi menjadi tiga Dusun. Menurut pembagian wilayahnya adalah sebagai berikut: 1) Dusun Krajan; 2) Dusun Jranjang; 3) Dusun Saksak; Berdasarkan pada lokasi penelitian diperoleh data yang menunjukkan bahwa jumlah penduduk Desa Krucil sampai 10 Maret 2010 secara keseluruhan berjumlah 3.557 jiwa terdiri dari laki-laki 1.725 jiwa dan perempuan 1.832. B. Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat Keadaan ekonomi penduduk Desa Kertosuko dibagi menjadi dua tingkatan, yaitu golongan ekonomi menengah ke bawah. Sebagian besar masyarakat di Desa Kertosuko hidup dengan mata pencaharian bertani dan pedagang. Sementara jika dilihat dari komposisi penduduk menurut mata pencaharian yang terbesar adalah terdiri dari buruh tani dan petani. Penduduk Desa Kertosuko mata pencahariannya sulit diklasifikasikan karena sebagian besar masyarakatnya mempunyai pekerjaan tidak tetap. Karena faktor tergantungnnya para petani terhadap hujan, sedangkan petani yang tidak mempunyai lahan pertanian bertani dengan menyewa tanah. Namun tidak sedikit masyarakat di Desa Kertosuko yang merantau ke luar daerah dengan tempat tinggal tidak tetap, yaitu sebagai buruh bangunan, berwiraswasta dan TKW, Selai itu masyarakat Desa Kertosuko banyak yang berprofesi sebagai pedagang karena di Desa Kertosuko terdapat pasar dengan lokasi sangat strategis. Dan ada juga yang berprofesi sebagai peternak kambing, sapi dan ternak-ternak lainya. Dalam kehidupan masyarakat Desa Kertosuko, kehidupan keagamaan yang kuat mendominasi perilaku sosial budaya terbukti dengan sifat dan karakteristik yang telah mengakar, yaitu: 1) Gotong royong dan kekeluargaan 2) Solidaritas yang tinggi dan toleransi 3) Kepercayaan yang kuat dan patuh terhadap Islam sebagai ciri masyarakat agamis 4) Patuh terhadap ulama dan Guru 5) Lebih mengutamakan musyawarah untuk mencapai mufakat. 6) Pendidikan dan Kehidupan Keagamaan Dari segi pendidikan, tingkat pendidikan formal masyarakat Desa Kertosuko termasuk kurang karena perhatian orang tua kurang memperhatikan pendidikan formal, dan hanya mementingkan pendidikan informal seperti pondok pesantren. Penduduk yang lulus Sekolah Dasar (SD) menduduki jumlah terbesar bahkan banyak yang tidak lulus. Selain itu tidak banyak dari mereka yang menyelesaikan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP), Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) dan sederajat, bahkan sampai ke jenjang perguruan tinggi. Tabel. 4.2 Tingkat Pendidikan Formal Masyarakat Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Probolinggo No Tingkat Pendidikan Jumlah orang 1 S 2 2 2 S 1 5 3 D 2 17 4 SMA sederajat 43 5 SLTP sederajat 105 6 SD sederajat 890 7 Tidak tamat SD 790 Jumlah 1852 Sumber Data Sekunder Kehidupan keagamaan masyarakat Desa Kertosuko dapat dikatakan sangat kuat. Hal ini disebabkan penduduk di Desa Kertosuko beragama Islam mencapai 100% dan patuhnya mereka terhadap tokoh ulama dan para guru. Sedangkan penduduk yang beragama non Islam mencapai 0 %, ini dapat dilihat dari tabel jumlah penduduk menurut agama dan sarana peribadatannya. Tabel. 4.3 Jumllah Penduduk Menurut Agama dan sarana Peribadatannya No Agama Jumlah Tempat Ibadah Jumlah 1 Islam 3557 Orang Masjid Musholla 3 36 2 Kristen _ Gereja _ _ 3 Katolik _ 4 Budha _ Wihara _ 5 Hindu _ Pura _ 6 Lainnya _ Lain-lain _ Sumber Data Sekunder 4.2. Paparan Data Hasil Penelitian 1. Deskripsi Karakteristik Responden Dari hasil penelitian yang telah dilakukan di Desa Kertosuko Kecamatan Krucil Kabupaten Probolinggo, dengan jumlah responden yang pernah menyaksikan atau melihat iklan televisi produk Kartu As yang dibintangi oleh Ridho dan Rhoma Irama sebanyak 97 responden. Dari ke 97 responden tersebut maka dapat diperoleh deskripsi karakteristik responden dalam penelitian ini sebagai berikut : a. Usia Responden Deskripsi karakteristik responden berdasarkan usia dapat dilihat pada tabel 4.4 dibawah ini: Tabel. 4.4 Karakteristik Responden Berdasrkan Usia Usia Jumlah Responden Prosentase 17-22 34 35 23-28 35 36 29-34 19 20 35-40 9 9 Total 97 100 Sumber: Data primer diolah, Tahun 2010 Dari tabel 4.4 diatas dapat diketahui jumlah responden terbanyak berusia 17-22 tahun yaitu sebanyak 34 responden atau sebesar 35% dari 97 responden. Kemudian diikuti oleh responden yang berusia 23-28 tahun sebesar 36% dan responden yang berusia 29-34 sebesar 20%. Jumlah paling sedikit adalah usia responden 35-40 tahun yaitu sebesar 9% dari 97 responden. b. Jenis Kelamin Responden Deskripsi karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat pada tabel 4.5 dibawah ini: Tabel. 4.5 Karakteristik Responden Berdasrkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Jumlah Responden Prosentase Laki-laki 59 61 Perempuan 38 39 Total 97 100 Sumber: Data primer diolah, Tahun 2010 Dari tabel 4.5 diatas dapat diidentifikasi bahwa jumlah responden terbanyak adalah berjenis kelamin laki-laki yaitu sebanyak 59 responden atau sebesar 61% dari keseluruhan jumlah responden. Sedangkan jumlah responden yang berjenis kelamin perempuan adalah sebesar 39 % dari 97 responden. c. Pendidikan Terakhir Responden Deskripsi karakteristik responden berdasarkan pendidikan terakhir dapat dilihat pada tabel 4.6 dibawah ini: Tabel 4.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir Pendidikan Terakhir Jumlah Responden % SD 24 25 SMP/MTS 42 43 SMU/SMK/MA 27 28 Diploma 3 3 Sarjana 1 1 Total 97 100 Sumber: Data primer diolah, Tahun 2010 Dari tabel 4.6 di atas dapat diidentifikasi bahwa tingkat pendidikan terakhir responden mayoritas berada pada tingkat SMP/MTS, yaitu sebanyak 42 orang, kemudian diikuti dengan responden yang berpendidikan terakhir SMU/SMK/MA sebanyak 27 responden dan responden yang berpendidikian terakhir SD sebanyak 24 responden. Sedangkan untuk responden yang berpendidikan Diploma dan Sarjana masing-masing sebanyak 3 dan 1 orang responden. d. Jenis Pekerjaan Responden Deskripsi karakteristik responden berdasarkan jenis pekerjaan dapat dilihat pada tabel 4.7 dibawah ini: Tabel 4.7 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan Jenis Pekerjaan Jumlah Responden % PNS 7 7.22 Pegawai Swasta 9 9.28 Pedagang 35 36.08 Petani 29 29.90 Pelajar/Mahasiswa 17 17.53 Total 97 100.00 Sumber: Data primer diolah, Tahun 2010 Dari tabel 4.7 diatas dapat diidentifikasi bahwa mayoritas responden berprofesi sebagai pedagang yaitu sebanyak 35 responden, kemudian untuk responden yang berprofesi sebagai petani sebanyak 29 responden. Sebanyak 9 responden berprofesi sebagai pegawai swasta dan sebanyak 7 responden berprofesi sebagai PNS. Sedangkan responden yang masih tercatat sebagai pelajar/mahasiswa adalah sebesar 17 responden. e. Tingkat Penghasilan Per bulan Responden Deskripsi karakteristik responden berdasarkan tingkat pendapatan per bulan dapat dilihat pada tabel 4.8 dibawah ini: Tabel 4.8 Karakteristik Responden Berdasarkan Penghasilan Per Bulan Penhasilan Perbulan Jumlah Responden Prosentase < Rp. 300 Ribu 11 11.34 Rp. 300 Ribu - Rp. 700 Ribu 30 30.93 Rp. 700 Ribu - Rp. 1 Juta 29 29.90 Rp. 1 Juta - Rp. 2 Juta 15 15.46 > Rp. 2 Juta 12 12.37 Total 97 100.00 Sumber: Data primer diolah, Tahun 2010 Dari tabel 4.8 di atas dapat diketahui bahwa tingkat penghasilan responden terbanyak adalah berada pada tingkat Rp. 300 Ribu – Rp. 700 Ribu yaitu sebanyak 30 responden. Dan sebanyak 29 responden berpenghasilan sebesar Rp. 700 Ribu – 1 Juta perbulan. Untuk responden yang berpenghasilan sebesar 1 – 2 Juta sebanyak 15 orang responden dan yang berpenghasilan diatas 2 juta sebanyak 12 responden. Sedangkan responden yang berpenghasilan dibawah Rp. 300 Ribu yaitu sebanyak 11 orang responden. 2. Deskripsi Jawaban Responden dalam Kuesioner Analisis ini dilakukan untuk medeskripsikan setiap jawaban responden yang terdapat dalam kuesioner. Jawaban-jawaban responden tersebut dapat dideskripsikan sebagai berikut: 1. Distribusi Item Pada bagian ini akan dideskripsikan mengenai distribusi item dari masing-masing variabel bebas yaitu: variabel Trustworthiness (X1), Expertise (X2), menangani Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5). terhadap variabel terikat Minat membeli (Y). a. Variabel Celebrity Endorser 1) Trustworthiness (X1) Terdiri dari tiga item, yaitu Kejujuran seorang bintang (X1.1), ketulusan (X1.2), dan integritas (X.1.3) Tabel 4.9 Distribusi Frekuensi Item Trustworthiness Item 1 STS 2 TS 3 CS 4 S 5 SS Total Statistics F % F % F % F % F % F % Mean X1.1 1 1.0 4 4.1 12 12.4 75 77.3 5 5.2 97 100 3.81 X1.2 - - 2 2.1 4 4.1 86 88.7 5 5.2 97 100 3.97 X1.3 - - 2 2.1 10 10.3 80 82.5 5 5.2 97 100 3.91 Sumber : data primer diolah, 2010 Dari tabel 4.9 diatas dapat diketahui bahwa dari tiga item indikator Trustworthiness (X1) diatas, distribusi frekuensi item tertinggi jawaban responden terletak pada item kekonsistenan seorang bintang iklan (X1.2) dengan nilai rata-rata 3.97. Hal ini menunjukkan bahwa audience mempunyai pandangan bahwa seorang Ridho dan Rhoma Irama konsisten dalam menyamapikan pesan iklan. Artinya pesan yang disampaikan adalah sesuai dengan kenyataan. Sedangkan distribusi frekuensi item indikator Trustworthiness (X1) terendah terletak pada item kejujuran seorang celebrity endorser (X1.1) dengan nilai rata-rata sebesar 3,81. Hal ini berarti bahwa audience masih meragukan tingkat kejujuran yang dimiliki oleh bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama. 2) Indikator Expertise (X2) Terdiri dari tiga item, yaitu pengetahuan (X2.1), ketrampilan (X2.2), dan pengalaman (X2.3) dari seorang bintang iklan. Tabel 4.10 Distribusi Frekuensi Item Expertise Item 1 STS 2 TS 3 CS 4 S 5 SS Total Statistics F % F % F % F % F % F % Mean X2.1 - - 1 1.0 26 26.8 56 57.7 14 14.4 97 100 3.86 X3.2 1 1.0 - - 17 17.5 65 67.0 14 14.4 97 100 3.94 X3.3 2 2.1 - - 18 18.6 63 64.9 14 14.4 97 100 3.90 Sumber : data primer diolah, 2010 Dari tabel 4.10 dapat dartikan bahwa dari tiga item Expertise, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item ketrampilan seorang bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama dalam menyampaikan pesan iklan (X2.2) dengan rata-rata 3,94. Ini berarti bahwa responden menganggap Ridho dan Rhoma Irama layak menjadi bintang iklan Kartu As karena mempunyai ketrampilan yang memadai dalam menyampaikan iklan, sehingga berdampak pada minat membeli dari konsumen. Sedangkan distribusi frekuensi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item pengetahuan seorang Ridho dan Rhoma Irama tentang produk Kartu As (X2.1) dengan rata-rata 3,86. Ini berarti audience menganggap rendah tingkat pengetahuan Ridho dan Rhima Irama mengenai produk yang dibintanginya, sehingga kurang begitu berdampak minat membeli Kartu As. 3) Indikator Attractiveness (X3 ) Terdiri dari tiga item, yaitu pertanyaan mengenai penampilan menarik (X3.1), kampanan / kecantikan (X3.2) dan cara berpakaian (X3.3) seorang bintang iklan. Tabel 4.11 Distribusi Frekuensi Item Attractiveness Item 1 STS 2 TS 3 CS 4 S 5 SS Total Statistics F % F % F % F % F % F % Mean X3.1 1 1.0 3 3.1 17 17.5 56 57.7 20 20.6 97 100 3.94 X3.2 3 3.1 - - 15 15.5 61 62.9 18 18.6 97 100 3.94 X3.3 1 1.0 3 3.1 26 26.8 49 50.5 18 18.6 97 100 3.82 Sumber : data primer diolah, 2010 Dari Tabel 4.11 dapat diketahui bahwa dari ketiga item menangani Attractiveness, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item pertanyaan mengenai penampilan (X3.1) dan ketampanan (X3.2) Ridho dan Rhoma Iram dengan nilai rata-rata sebesar 3,94. Hal ini berarti audience menghargai kelebiahan-kelebihan yang dimiliki oleh bintang iklan Ridho dan Rhoma Iram, sehingga berdampak pada minat membeli Kartu As. Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item cara berpakain (X3.2) dengan rata-rata 3,82. Hal ini berarti responden kurang menyukai cara berpakaian bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama, sehingga kurang berdampak pada minat membeli Kartu As. 4) Indikator Respect (X4) Terdiri dari tiga item, yaitu mengenai pertanyaan terhadap sosok kereligiusan (X4.1), prestasi dalam bermusik (X4.2) dan kepopuleran dari seorang bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama (X4.3) Tabel 4.12 Distribusi Frekuensi Item Respect Item 1 STS 2 TS 3 CS 4 S 5 SS Total Statistics F % F % F % F % F % F % Mean X4.1 - - 5 5.2 24 24..7 44 45.4 24 24.7 97 100 3.90 X4.2 1 1.0 - - 20 20.6 53 54.6 23 23.7 97 100 4.00 X4.3 - - 5 5.2 21 21.6 56 57.7 15 15.5 97 100 3.84 Sumber : data primer diolah, 2010 Dari tabel 4.12 dapat diketahui bahwa dari ketiga item Respect, ditribusi rata-rata jawaban tertinggi responden terletak pada prestasi dalam bermusik dangdut (X4.2) dengan rata-rata 4,00. Ini berarti bahwa responden kagum terhadap prestasi bermusik yang dimiliki oleh bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama (X4.2), sehingga berdampak pada minat membeli konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata yang rendah jawaban responden terletak pada item kepopuleran (X4.3) dengan nilai rata-rata 3,84. Ini berarti tingkat kepopuleran yang dimiliki oleh Ridho dan Rhoma Irama (X4.3) kurang berdampak pada minat membeli Kartu As. 5) Indikator Similarity (X5) Terdiri dari tiga item, yaitu mengenai kesamaan umur (X5.1), kesamaan kelas sosial (X5.2), kesamaan gender (X5.3) antara bintang iklan dengan audience. Tabel 4.13 Distribusi Frekuensi Item Similarity Item 1 STS 2 TS 3 CS 4 S 5 SS Total Statistics F % F % F % F % F % F % Mean X5.1 1 1.0 7 7.2 16 16,5 63 64.9 10 10.3 97 100 3.76 X5.2 1 1.0 3 3.1 9 9.3 68 70.1 16 16.5 97 100 3.98 X5.3 - - 4 4.1 12 12.4 65 67.0 16 16.5 97 100 3.96 Sumber : data primer diolah, 2010 Dari tabel 4.13 dapat diketahui bahwa dari ketiga item Similarity, ditribusi rata-rata yang tinggi jawaban responden terletak pada item kesamaan kelas sosial antara bintang iklan dengan audience (X5.2) dengan nilai rata-rata sebesar 3,98. Ini berarti responden beranggapan bahwa bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama bisa diterima di semua kelas sosial masyarakat, sehingga berdampak pada minat membeli Kartu As. Sedangkan distribusi rata-rata yang rendah jawaban responden terletak pada item kesamaan umur (X5.1) dengan nilai rata-rata sebesar 3,76. Hal ini berarti bahwa responden menganggap bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama kurang bisa diterima oleh semua umur, sehingga kurang berdampak pada minat membeli Kartu As. b. Variabel Minat Membeli Untuk variabel minat membeli Terdiri dari tiga item, yaitu Pencarian Informasi tentang produk (Y1), Keinginan untuk mecoba produk (Y2), Merealisasikan pembelian (Y3). Tabel 4.14 Distribusi Frekuensi Minat Membeli Item 1 STS 2 TS 3 CS 4 S 5 SS Total Statistics F % F % F % F % F % F % Mean Y1 4 4.1 3 3.1 15 15.5 48 49.5 27 27.5 97 100 3.94 Y2 1 1.0 1 1.0 21 21.6 59 60.8 15 15.7 97 100 3.89 Y3 - - 1 1.0 15 15.5 57 58.8 24 24.7 97 100 4.07 Sumber : sumber data diolah, 2010 Dari Tabel 4.14 dapat diketahui bahwa dari empat item minat membeli, distribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item merealisasikan pembelian (Y3) dengan rata-rata 4,07. Ini berarti responden beranggapan positif terhadap item keinginan untuk merealisasikan pembelian (Y1), sehingga berdampak positif pada minat membeli Kartu As. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item keingina untuk mencoba (Y2) dengan nilai rata-rata 3,89. Ini berarti bahwa responden kurang mempunyai keinginan untuk mencoba produk Kartu As, sehingga kurang berdampak pada minat membeli Kartu As. 2. Pengujian Instrumen Penelitian Untuk perhitungan uji persyaratan analisis pada instrumen item masing-masing variabel pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan program SPSS 12.0 for Windows. a. Uji Validitas dan Reliabilitas Ada syarat penting yang berlaku pada sebuah kuesioner, yaitu valid dan reliable. Suatu kuesioner dikatakan valid jika item-item pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Sedangkan kuesioner tersebut reliabel apabila jawaban responden terhadap variabel-variabel tersebut konsisten dari waktu ke waktu atau jawaban yang diberikan yang satu dengan yang lain akan sama. Jika item-item kuesioner tersebut bisa dijadikan prediktor variabel yang diteliti. Pengujian validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah korelasi Product Moment Person dan di anggap valid jika nilai r > 0,60 maka instrumen tersebut dapat dikatakan valid dan apabila nilai r < 0,60 maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid atau jika P < 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid dan apabila P > 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid. Untuk uji relibilitas, jika nilai alpha cronbach (a) > 0,60 maka variabel tersebut dikatakan reliabel. Dalam penelitian ini kevalidan dan kereliabelan dapat diuraikan sebagai berikut : Tabel 4.15 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas No Variabel Item R Alpha (α) Keterangan 1 Trustworthiness (X1) X1.1 X1.2 X1.3 0,932 0,912 0,921 0,895 Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel 2 Expertise (X2) X2.1 X2.2 X2.3 0,954 0,969 0,967 0,960 Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel 3 Attractiveness (X3) X3.1 X3.2 X3.3 0,963 0,964 0,961 0,960 Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel 4 Respect (X4) X4.1 X4.2 X4.3 0,947 0,943 0,948 0,939 Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel 5 Similarity (X5) X5.1 X5.2 X5.3 0,938 0,964 0,975 0,953 Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel 6 Minat Membeli (Y) Y1 Y2 Y3 0,961 0,933 0,945 0,927 Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Valid dan Reliabel Sumber: Data primer diolah, 2010 Dari tabel 4.15 di atas diketahui bahwa nilai r > 0,60 dan nilai α > 0,60 jadi instrumen dan variabel dalam penelitian ini dapat dikatakan valid dan reliabel. 3. Uji Asumsi Klasik a. Uji Non-Multikolonieritas Uji multikolonieritas bertujuan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar peubah bebas. Jika terjadi korelasi maka dinamakan terdapat problem multikolinieritas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara peubah bebas. Untuk mendeteksi adanya multikolinearitas dapat dilihat dari nilai VIF (variance inflaction factor), (Ghozali, 2005:91). Pedoman suatu model yang bebas multikolinearitas yaitu mempunyai nilai VIF ≤ 4 atau 5. Dari hasil analisis diperoleh nilai VIF untuk masing-masing peubah seperti yang tercantum pada tabel berikut: Tabel 4.16 Hasil Uji Non-Multikolonieritas Variabel bebas VIF Keterangan Trustworthiness (X1) 1.621 Non Multikolinieritas Expertise (X2) 1.405 Non Multikolinieritas Attractiveness (X3) 1.890 Non Multikolinieritas Respect (X4) 1.866 Non Multikolinieritas Similarity (X5) 2.114 Non Multikolinieritas Sumber: Data primer diolah, 2010 Dari tabel 4.16 dapat diketahui bahwa masing-masing peubah bebas mempunyai nilai VIF kurang dari 4. Sehingga dapat dikatakan bahwa model regresi yang digunakan adalah bebas multikolinieritas. b. Uji Non-Autokorelasi Tujuannya untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi linier berganda ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka terjadi autokorelasi. Model regresi yang baik adalah bebas dari autokorelasi .(Ghozali, 2005:95). Menurut Singgih (2000:219), untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi, melalui metode tabel Durbin-Watson yang dapat dilakukan melalui program SPSS, dimana secara umum dapat diambil patokan yaitu: a. Jika angka D-W dibawah -2, berarti autokorelsi positif. b. Jika angka D-W diatas +2, berarti autokorelasi negatif. c. Jika angka D-W diantara -2 sampai dengan +2, berarti tidak ada autokorelasi. Untuk hasil uji Non-Autokorelasi dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.17 Hasil Uji Non-Auto Korelasi Model R R Square Adjusted R Square Std. Error Of The Estimate Durbin Watson 1 .765(a) .585 .562 1.46596 0.990 Sumber: Data diolah Dari tabel 4.17 di atas menunjukan nilai DW sebesar 0.990. Karena nilai ini berada diantara –2 dan +2, maka menunjukan tidak terjadi autokorelasi. c. Uji Non-Heteroskedastisitas Tujuan dari Uji heteroskedastisitas adalah untuk menguji apakah pada model regresi terdapat ketidaksamaan varians dari residual, dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain jika tetap maka disebut homoskedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah homoskedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas (Ghozali.2005:105). Model uji Heteroskedastisitas adalah dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman yaitu bagaimana menghubungkan antara absolute residual hasil regresi dengan semua variabel independen. Bila signifkansi hasil korelasi lebih kecil dari 0.05 (5%) maka persamaan regresi tersebut mengandung heteroskedastisitas dan jika sebaliknya berarti non heteroskedastisitas atau homoskedastisitas. Hasil uji heteroskedastisitas ditunjukkan pada tabel berikut: Tabel 4.18 Hasil Uji Non-Heterokadektisitas Variabel Bebas Sign Keterangan Trustworthiness (X1) Expertise (X2) Attractiveness (X3) Respect (X4) Similarity (X5) 0,763 0,359 0,566 0,816 0,746 Homoskedastisitas Homoskedastisitas Homoskedastisitas Homoskedastisitas Homoskedastisitas Sumber: Data diolah Dari tabel 4.18 di atas hasil pengujian heteroskedastisitas menunjukkan bahwa signifikansi hasil korelasi lebih besar dari 0,05 (5%) sehingga dapat diketahui pada model regresi yang digunakan tidak terjadi heteroskedastisitas. d. Uji Normalitas Tujuan dari Uji Normalitas adalah untuk mengetahui apakah residual atau kesalahan yang diteliti berdistribusi normal atau tidak. Sedangkjan Metodenya dengan menggunakan uji statistik non- parametrik kolmogorov-smirnov (K-S) uji K-S di lakukan dengan di lakukan hipotesis: HO : data residual berdistribusi normal HA : data residual tidak berdistribusi normal Untuk itu Jika nilai signifikansi dari hasil uji Kolmogorov- Smirnov > 0,05, maka terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. Hasil uji normalitas dapat ditunjukkan pada tabel dibawah ini: Tabe 4.19 Hail Uji Normalitas One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test RES_1 N 97 Normal Parameters(a,b) Mean .0007 Std. Deviation 1.42727 Most Extreme Differences Absolute .202 Positive .078 Negative -.202 Kolmogorov-Smirnov Z 1.989 Asymp. Sig. (2-tailed) .671 a Test distribution is Normal. b Calculated from data. Hasil pengujian menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0, 671 > 0,05, maka asumsi normalitas terpenuhi. Dari hipotesis di atas yang menyatakan HO: data residual berdistribusi normal di terima dan HA: data residual tidak berdistribusi normal tidak di terima. 4. Pengujian Hipotesis Untuk menganalisis pengaruh celebrity endorser Ridho dan Roma Irama terhadap minat membeli Kartu As, maka disusun hipotesis sebagai berikut : Ho : Diduga bahwa celebrity endorser Ridho dan Rhoma Irama yang terdiri dari Trustworthinass (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4) dan Similarity (X5) tidak berpengaruh signifikan baik secara simultan maupun parsial terhadap Minat membeli Kartu As (Y). Ha : Diduga bahwa celebrity endorser Ridho dan Rhoma Irama yang terdiri dari Trustworthinass (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4) dan Similarity (X5) berpengaruh signifikan baik secara simultan maupun parsial terhadap Minat membeli Minat membeli Kartu As (Y). Untuk menguji hipotesis di atas diperlukan analisis regresi linear berganda dengan menggunakan SPSS 12.0 for windows. Tingkat kepercayaan yang digunakan dalam perhitungan korelasi linear berganda adalah 95% atau dengan tingkat signifikan 0,05 ( = 0,05). Pada analisis regresi linear berganda dilakukan uji f untuk simultan dan uji t untuk parsial. Secara ringkas hasil analisis regresi linier berganda dapat dilihat dalam tabel berikut ini: Tabel 4.20 Hasil Analisis Regresi Linier Berganda Pengaruh Celebrity Endorser Ridho dan Rhoma Irama Terhadap Minat Membeli Kartu As Variabel B Koefisien (regresi) BETA t hitung t tabel Sig t Hipotesis Konstanta 1,841 - 1,403 0,164 - Trustworthiness (X1) -0,119 -0,079 -0,884 1,980 0,379 Ho diterima Ha ditolak Expertise (X2) 0,125 0,110 1,369 1,980 0,174 Ho diterima Ha ditolak Attractiveness (X3) 0,274 0,282 3,033 1,980 0,003 Ho ditolak Ha diterima Respect (X4) 0,510 0,505 5,470 1,980 0,000 Ho ditolak Ha diterima Similarity (X5) 0,068 0,063 0,641 1,980 0,523 Ho diterima Ha ditolak N = 97 R = 0,765 R square = 0,585 Adjusted R square = 0,562 F Hitung = 25,631 F tabel = 2,30 Sig F = 0,000 Alpha = 0,05 Sumber: Data diolah Berdasarkan hasil analisis regresi linear pada tabel 4.24 maka dihasilkan persamaan regresi linier berganda sebagai berikut: Y = 1,841 – 0,119 X1 + 0,125 X2 + 0,274 X3 + 0,510 X4 + 0,068 X5 Hasil analisis tersebut akan diinterpretasikan sebagai berikut : 1) a = 1,841 Konstanta 1,841 berarti bahwa minat membeli Kartu As akan konstan sebesar 1,841 jika tidak dipengaruhi variabel Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractivenes (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5) Maka, dapat diartikan bahwa minat membeli Kartu As akan menurun, tanpa dipengaruhi adanya indikator Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractivenes (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5), (X1, X2, X3,X4,X5 = 0) 2) B1 = – 0,119 Berarti variabel Trustworthiness (X1) mempengaruhi minat membeli Kartu As sebesar -11,9 atau berpengaruh negatif yang artinya jika Trustworthiness naik sebesar 1 (satuan), maka akan menurunkan minat membeli Kartu As dengan angka penurunan 0,119. Dengan asumsi variabel lainnya (X2,X3,X4, dan X5) = 0. 3) B2 = 0,125 Berarti variabel Expertise (X2) mempengaruhi minat membeli Kartu As sebesar 0,125 atau berpengaruh positif yang artinya jika variabel Expertise dinaikkan, dengan angka kenaikan 1 (satuan), maka minat membeli Kartu As akan meningkat sebesar 0,125. Dengan asumsi variabel bebas lainnya (X1,X3,X4, dan X5) = 0. 4) B3= 0,274 Berarti variabel Attractiveness (X3) mempengaruhi minat membeli Kartu As sebesar 0,274 atau berpengaruh positif yang artinya jika Attractiveness dinaikkan, dengan angka kenaikan 1 (satuan), maka minat membeli Kartu As akan meningkat sebesar 0,125. Dengan asumsi variabel bebas lainnya (X1,X2,X4, dan X5) = 0. 5) B4 = 0,510 Berarti variabel Respect (X4) mempengaruhi minat membeli Kartu As sebesar 0,510 atau berpengaruh positif yang artinya jika Respect dinaikkan, dengan angka kenaikan 1 (satuan), maka minat membeli Kartu As akan meningkat sebesar 0,510. Dengan asumsi variabel bebas lainnya (X1,X2,X3, dan X5) = 0. 6) B5 = 0,068 Berarti variabel Similarity (X5) mempengaruhi minat mebeli Kartu As sebesar 0,068 atau berpengaruh positif yang artinya jika Similirity dinaikkan, dengan angka kenaikan 1 (satuan), maka minat membeli Kartu As akan meningkat sebesar 0,068. Dengan asumsi variabel bebas lainnya (X1,X3,X4, dan X5) = 0. Pada analisis regresi berganda dilakukan uji F untuk simultan dan uji t untuk parsial. Untuk menguji hipotesis pertama, maka digunakan uji F yaitu untuk menguji indikator-indikator bebas secara bersama-bersama (simultan) terhadap indikator terikat. Pengujian ini dilakukan dengan membandingkan nilai F hitung dengan F tabel. Hasil pengujian adalah F hitung menunjukkan nilai sebesar 25,631 (signifikasi F 0,000), jadi F hitung > F tabel (25,631 > 2,30) atau signifikasi F < 0.05 (0,000 < 0,05). Artinya bahwa secara simultan indikator Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5) berpengaruh signifikan terhadap indikator Minat membeli Kartu As (Y). Dengan demikian hipotesis pertama yang menduga bahwa secara simultan indikator Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5) berpengaruh signifikan terhadap indikator Minat membeli Kartu As (Y) diterima. Besarnya kontribusi Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5) terhadap indikator Minat membeli Kartu As (Y) ditunjukkan dengan koefisiensi determinan (R Square) sebesar 0,585, artinya besarnya pengaruh indikator bebas yaitu Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), dan Similarity (X5) terhadap indikator variabel terikat dalam penelitian ini adalah 58,5 % dan sisanya sebesar 41,5 % dipengaruhi oleh indikator lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian ini. Penelitian dengan metode pengambilan data purposive sampling keterbatannya nilai R Square-nya rendah yaitu sebesar 0,585. Maka diharapkan pada penelitian selanjutnya untuk menambahkan variabel yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Variabel yang dimaksudkan adalah variabel-variabel elemen iklan lainnya, seperti yang diungkapkan Mowen dan Minor (2002:398) terdapat dua faktor kunci yang mempengaruhi efektivitas proses komunikasi yaitu, selain karakteristik sumber informasi (endorser) ada juga karakteristik pesan yang dikomunikasikan. Uji t (uji parsial) yaitu untuk mengetahui signifikasi dari indikator variabel bebas secara parsial atau individual terhadap indikator variabel terikat. Dari hasil Pengujian t (parsial) pada tabel 4.16 membandingkan nilai t hitung dan t tabel apabila t hitung > t tabel dengan signifikansi 0,05 (5%), maka secara parsial indikator bebas berpengaruh signifikan terhadap indikator terikat, begitu juga sebaliknya. Dengan membandingkan t tabel, dengan N = jumlah sampel 97, dengan α = 0,05. Hasil uji t dijelaskan sebagai berikut : a. Indikator Trustworthiness (X1) nilai t hitung sebesar -0,884 < nilai t tabel 1,980 dan nilai p = 0,379 > 0,05, maka indikator variable Trustworthiness tidak berpengaruh secara signifikan terhadap variabel minat membeli Kartu As (Y). b. Indikator Expertise (X2), nilai t hitung sebesar 1,369 < nilai t tabel 1,980 dan nilai p = 0,174 > 0,05, maka indikator variable Expertise tidak berpengaruh secara signifikan terhadap variabel minat membeli Kartu As (Y). c. Indikator Attractiveness (X3), nilai t hitung sebesar 3,033 > nilai t tabel 1,980 dan nilai p = 0,003 < 0,05, maka indikator Attractiveness (X3) berpengaruh secara signifikan terhadap variable minat membeli Kartu As (Y). d. Indikator Respect (X4), nilai thitung sebesar 5,470 > nilai ttabel 1,980 dan nilai p = 0,000 < 0,05, maka indikator variable Respect (X4) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel minat membeli Kartu As (Y). e. Indikator Similarity (X5), nilai t hitung sebesar 0,641 < nilai t tabel 1,980 dan nilai p = 0,523 > 0,05, maka variable Similarity (X5) tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel minat Kartu As (Y). 4.3. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN Berdasarkan hasil penelitian yang telah didapatkan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa pada dasarnya minat konsumen untuk membeli sebuah produk dapat dipengaruhi oleh berbagai hal, salah satu diantaranya yang diteliti dalam penelitian ini adalah celebrity endorser. Ketepatan memilih sumber pesan (endorser) dapat didasarkan pada atribut yang melekat pada endorser tersebut. Karakteristik yang ada dalam diri endorser dapat mempengaruhi respons terhadap iklan. Frans M. Royan (2004:05) menyebutkan, pilihan bintang iklan yang tepat akan dapat mempengaruhi tumbuhnya market share, diharapkan personality (atribut) sang bintang akan melekat pada merek dan diharapkan sang bintang menjadi endorser yang handal sehingga dapat menarik minat konsumen untuk membeli. Penelitian ini bermaksud untuk menguji ketepatan pemilihan Ridho dan Rhoma Irama sebagai celebrity endorser iklan produk Kartu As berdasarkan berbagai karakteristik yang terdapat dalam diri seorang bintang iklan. Karakteristik endorser tersebut mencakup, Trustworthiness, mengacu pada kejujuran, integritas, dan dapat dipercayainya seorang sumber; Expertise, mengacu pada pengetahuan, pengalaman atau keterampilan yang dimiliki seorang pendukung yang berhubungan dengan topik iklannya; Attractiveness, daya tarik bukan hanya daya tarik fisik, meliputi sejumlah karakteristik yang dapat dilihat khalayak dalam diri pendukung, kecerdasan, sifat atau kepribadian, gaya hidup, kaetletisan tubuh dan sebagainya; Respect, apakah sumber layak digemari atau dihargai; Similarity, apakah kepribadian endorser memiliki kesamaan dengan audience (Shimp, 2007:304). a. Pembahasan Pengaruh Celebrity Endorser Ridho dan Rhoma Irama Terhadap Minat Membeli Kartu As Secara Simultan Berdasarkan hasil analisis regresi linier berganda dengan level of significant 5 % diketahui bahwa karakteristik Ridho dan Rhoma Irama sebagai celebrity endorser yang terdiri dari Trustworthiness (X1), Expertise (X2), Attractiveness (X3), Respect (X4), Similarity (X5) memiliki pengaruh yang signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Hasil ini dapat dijadikan sebagai acuan bagi para pemasar agar dalam pememilihan bintang didasarkan pada karakteristik yang melekat pada diri seorang bintang iklan tersebut agar ketepatan pemilihan bintang iklan dapat diandalkan sehingga mendapatkan respons yang positif dari audience dan dapat menarik konsumen untuk membeli produk yang dapasarkan. Pemasar yang menggunakan selebriti sebagai endorser dari mereknya harus mempertimbangkan atribut yang melekat pada selebriti tersebut. Definisi atribut (attributes) menurut Mowen dan Minor (2002:213) adalah karakteristik atau fitur yang dimiliki oleh objek. Jadi atribut endorser merupakan karakteristik atau fitur yang mungkin dimiliki atau tidak oleh endorser. Dimana menurut Mowen dan Minor (2002:398) terdapat dua faktor kunci yang mempengaruhi efektivitas proses komunikasi yaitu, karakteristik sumber informasi (endorser) dan karakteristik pesan yang dikomunikasikan. Dari hasil penelitian ini diketahui bahwa secara simultan kontribusi dari celebrity endorser terhadap minat membeli Kartu As sebesar 58,5 % dan sisanya sebesar 41,5 % dipengaruhi oleh indikator lain yang tidak dimaukkan dalam model penelitian ini. Indikator lain yang dimaksud bisa berupa karakteristik pesan yang dikomunikasikan ataupun elemen-elemen lain dalam iklan. Dalam Islam penyampai atau sumber pesan (celebrity endorser) tidaklah menjadi hal yang utama. Dalam menyampaikan sebuah informasi (dalam hal ini biro iklan) harus mempertimbangkan patut atau tidaknya iklan yang ditampilkan pada sebuah media. Dalam Al-qu’an terdapat tuntunan yang bagus dalam etika komunikasi (Amir, 1999:85), yaitu: 4) Qawlan ma’rufan yaitu perkataan atau ungkapan yang pantas seingga tidak menyakiti phak lain. 5) Qawlan kariman yaitu harus memperlakukan orang lain dengan penuh rasa hormat atau tidak merendahkan. 6) Qawlan masyruran yaitu penyajian tulisan atau bahasa yang mudah dicerna oleh penerima berita (audience) Disamping itu Islam juga mengajarkan bahwa pengelola iklan haruslah bersifat hati-hati dalam menyampaikan informasi kepada massa, sebisa mungkin menghindari kesalahan, karena hal tersebut dilarang dalam etika kominikasi menurut Islam. Kesalahan dalam penyampaian informasi akan dapat menimbulkan kesesatan bahkan penyesalan bagi pengelola komunikasi itu sendiri. Allah SWT berfirman:        •           “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang Fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. (QS. Al-hujaraat:6) Surat Al-hujaraat ayat 6 tersebut memberikan peringatan kepada kaum mukminin untuk selalu tidak menerima keterangan dari sebelah pihak saja. b. Pembahasan Pengaruh Celebrity Endorser Ridho dan Rhoma Irama Terhadap Minat Membeli Kartu As Secara Parsial 1. Trustworthiness (X1) Para peneliti telah menemukan bahwa keahlian dan kepercayaan memberikan kontribusi independen terhadap efektivitas sumber Mowen dan Minor (2002:402). Implikasinya adalah bahwa sumber yang dirasakan dipercaya dapat mempengaruhi pemirsa, meskipun sumber tersebut dirasa memiliki keahlian yang relatif sedikit. Sebaliknya sumber yang dirasa tidak dapat dipercaya, jika dirasa memiliki keahlian, paling tidak memiliki kemampuan persuasive. Dari hasil analisis secara parsial menunjukkan bahwa variabel Trustworthiness (X1) berpengaruh tidak signifikan terhadap minat membeli Kartu As (Y). Hal ini berarti konsumen kurang percaya dengan pesan-pesan iklan yang disampaikan oleh bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama. Hasil tersebut dapat diperkuat oleh temuan data yang menunjukkan nilai t hitung = - 0,884 dengan nilai probability 0,379 dan berdasrkan perhitungan dari kritik t tabel (n-1) dengan jumlah n = 97 diperoleh nilai t tabel = 1,980 hasil ini menunjukkan bahwa nilai t hitung < t tebel dan nilai probability > 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah tidak signifikan, hal ini berarti bahwa variabel Trustworthiness (X1) berpengaruh tidak signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Dari hasil diatas dapat disumpulakan bahwa konsumen menilai sosok Ridho Rhoma dan Rhoma Irama kurang dapat dipercaya. Aspek kejujuran atau objektifitas dalam komunikasi pemasaran merupakan etika yang didasarkan kepada data dan fakta, tidak memutar balikkan kenyataan yang ada dan informasi yang disampaikan dapat diakui integritas dan kredibilitasnya. Unsur kejujuran merupakan sifat terpenting bagi pedagang atau produsen dan merupakan faktor penyebab keberkahan bagi produsen dan konsumen. Menurut Amir (1999:66) kejujuran dapat diistilahkan dengan: 4) Amanah (percaya) memelihara kepercayaan konsumen terhadap produk yang telah dihasilkan 5) Shidq (jujur) yaitu informasi yang disampaikan dari berbagai media advertising harus mengandung unsur kejujuran 6) Ghoir Al-Kidzb (kebohongan) yaitu tidak ada unsur kebohongan (penipuan), karena hal tersebut dapat menyesatkan konsumen dan juga dapat merugikan mereka 2. Expertise (X2) Dari hasil analisis secara parsial menunjukkan bahwa variabel Expertise (X2) berpengaruh tidak signifikan terhadap minat membeli Kartu As (Y). Hal ini berarti konsumen menilai bahwa bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama tidak mempunyai keahlian dan penetahuan yang memadai tentang produk Kartu As sehingga tidak berpengaruh signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Hasil ini diperkuat dengan temuan data penelitian yang menunjukkan nilai t hitung = 1,369 dengan nilai probability 0,174 dan berdasrkan perhitungan dari kritik t tabel (n-1) dengan jumlah n = 97 diperoleh nilai t tabel = 1,980 hasil ini menunjukkan bahwa nilai t hitung < t tebel dan nilai probability > 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah tidak signifikan, hal ini berarti bahwa variabel Expertise (X1) berpengaruh tidak signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Keahlian (expertise) mengacu pada pengetahuan, pengalaman atau ketrampilan yang dimiliki oleh seorang endorser yang dihubungkan dengan merek yang didukung. Seorang endorser yang diterima sebagai seorang yang ahli pada merek yang didukungnya akan lebih persuasive dalam menarik audience dari pada seorang endorser yang tidak diterima sebagai seorang yang ahli. Engel at. al. (1995:87) mengatakan bahwa tingkat pengetahuan atau keahlian sumber adalah determinan utama dari kredibelitas. Namun keahlian saja tidaklah memadai. Sumber harus pula dipandang layak dipercaya. Berdasarkan pendapat tersebut maka, expertise saja tidaklah cukup untuk menjadikan endorser dikatakan mempunyai kredibelitas yang tinggi. Keahlian harus dimiliki oleh seorang celebrity endorser dimaksudkan agar pesan yang disampaikan dapat menggambarkan unsure keadilan informasi, keseimbangan serta keharmonisan. Najetullah (1991:42) menyatakan bahwa keadilan menggambarkan keseimbangan, perbandingan, dan keharmonisan. Dalam hal ini bagi pembuat informasi, seharusnya tidak memihak kepada salah satu pihak (harus seimbang), mempertimbangkan dampaknya terhadap pihak lain yang kemungkinan merasa dirugikan dengan informasi tersebut, dengan demikian keharmonisan selalu terjaga. Sesuai firman Allah:                                          “Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa. dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil. Kami tidak memikulkan beban kepada sesorang melainkan sekedar kesanggupannya. dan apabila kamu berkata, Maka hendaklah kamu Berlaku adil, Kendatipun ia adalah kerabat(mu), dan penuhilah janji Allah. yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat”. (QS. Al-An’am:152) Demikian juga dengan kegiatan periklanan, seharusnya tidak mementingkan pihak perusahaan saja dalam mengejar keuntungan, kepentingan konsumen juga harus diperhatikan. Karena sebenarnya citra yang baik akan tercipta dengan sendirinya apabila perusahaan memperhatikan kebenaran dalm penyampaian informasi. 3. Attractiveness (X3) Dari hasil analisis secara parsial menunjukkan bahwa variabel Attractiveness (X3) berpengaruh secara signifikan terhadap minat membeli Kartu As (Y). Hal ini menunjukkan bahwa konsumen menghargai atau menyukai daya tarik fisik bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama sehingga berdampat positif secara signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Hasil ini diperkuat oleh temuan data penelitian yang menunjukkan nilai t hitung = 3,033 dengan nilai probability 0,003 dan berdasarkan perhitungan dari kritik t tabel (n-1) dengan jumlah n = 97 diperoleh nilai t tabel = 1,980 hasil ini menunjukkan bahwa nilai t hitung > t tebel dan nilai probability < 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel Attractiveness (X3) berpengaruh secara signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Attractiveness (daya tarik fisik) mengacu pada diri yang dianggap sebagai yang menarik untuk dilihat dalam kaitannya dengan konsep kelompok tertentu dengan daya tarik fisik. Seseorang yang menarik dirasakn lebih positif dan merefleksikan merek yang diiklankan secara lebih baik dari pada orang dengan daya tarik rata-rata (Mowen & Minor, 2002:405). Selain itu Mowen & Minor berpendapat karakteristik endorser harus sesuai dengan produk. Jadi hipotesis kesesuaian (matchup hypothesis) mengatakan bahwa karakteristik produk yang dominan harus sesuai dengan fitur sumber yang dominan (dalam hal ini endorser). Shimp (2007:305) menyatakan jika pemilih menemukan sesuatu pada diri endorser yang dia sukai maka bujukan bekerja lewat identifikasi. Artinya, lewat identifikasi, pemilih akan mengadopsi perilaku, sikap atau preferensi. Ketika mereka menemukan hal menarik dalam diri endoser. Dalm Islam Attractiveness dapat digambarkan dengan tingkat kesesuaian, kewajaran dan kepatutan serta tidak menampilakan iklan yang dapat menimbulkan kemudharatan. Dalam menyampaikan sebuah informasi (dalam hal ini biro iklan) harus mempertimbangkan patut atau tidaknya iklan yang ditampilkan pada sebuah media. Dalam Al-qu’an terdapat tuntunan yang bagus dalam etika komunikasi (Amir, 1999:85), yaitu: a) Qawlan ma’rufan yaitu perkataan atau ungkapan yang pantas seingga tidak menyakiti phak lain. b) Qawlan kariman yaitu harus memperlakukan orang lain dengan penuh rasa hormat atau tidak merendahkan. c) Qawlan masyruran yaitu penyajian tulisan atau bahasa yang mudah dicerna oleh penerima berita (audience) 4. Respect (X4) Dari hasil analisis secara parsial menunjukkan bahwa variabel Respect (X4) berpengaruh secara signifikan terhadap minat membeli Kartu As (Y). Hal ini berarti bahwa kosumen sangat menghargai kualitas diri yang dimiliki oleh bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama sehingga berpengaruh signifikan terhadap minat membeli Kartu As terhadap Kartu As. Hasil ini diperkuat dengan temuan data yang menunjukkan nilai t hitung = 5,470 dengan nilai probability 0,000 dan berdasarkan perhitungan dari kritik t tabel (n-1) dengan jumlah n = 97 diperoleh nilai t tabel = 1,980 hasil ini menunjukkan bahwa nilai t hitung > t tebel dan nilai probability < 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel Respect (X4) berpengaruh secara signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Respect (kualitas dihargai) berarti kualitas yang dihargai atau digemari sebagai akibat dari kualitas pencapaian personal. Selebritas dihargai karena kemampuan akting mereka, ketrampila berolah raga atau kepribadian dan kualitas argumentasi politiknya. Individu yang dihargai juga secara umum disukai, dan hal ini dapat digunakan untuk meningkatkan ekuitas merek. Namun dalam penemuan lain dalam Mowen dan Minor (2002:410) menyimpulkan bahwa karakteristik dan kepribadian sumber berinteraksi dengan sifat alami produk. Oleh karenanya dalam keadaan tertentu orang yang memiliki fisik menari atau menyenangkan (digemari) mungkin tidak efektif sebagai sumber informasi. 5. Similarity (X5) Dari hasil analisis secara parsial menunjukkan bahwa variabel Similarity (X5) berpengaruh tidak signifikan terhadap minat membeli Kartu As (Y). Hal ini berarti bahwa konumen memandang bintang iklan Ridho dan Rhoma Irama kurang memliliki kesamaan dengan konsumen Kartu As sehingga tidak berpengaruh signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Hasil ini diperkuat dengan temuan data yang menunjukkan nilai t hitung = 0,641 dengan nilai probability 0,523 dan berdasarkan perhitungan dari kritik t tabel (n-1) dengan jumlah n = 97 diperoleh nilai t tabel = 1,980 hasil ini menunjukkan bahwa nilai t hitung < t tebel dan nilai probability > 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel Similarity (X5) berpengaruh tidak signifikan terhadap minat membeli Kartu As. Kesamaan dengan audience yang dituju (similarity) mengacu pada kesamaan antar endorser dan audience dalam hal umur, gender, etnis, status sosial dan sebagainya. Frans M. Royan (2004:13) berpendapat salah satu jalan agar memiliki kesamaan dengan personality yang diinginkan oleh target pengguna merek, setidaknya selebriti harus mencerminkan personality dari merek yang ingin dibangunnya. Dari beberapa hasil pembahasan penelitian di muka, maka dapat ditarik relevansi antara hasil penelitian dengan teori yang ada. Menurut konsep teori yang ada, ketepatan memilih sumber pesan (celebrity endorser) dapat didasarkan pada atribut yang melekat pada endorser tersebut. Karakteristik yang ada dalam diri endorser dapat mempengaruhi respons terhadap iklan. Frans M. Royan (2004:05) menyebutkan, bahwa pilihan bintang iklan yang tepat akan dapat mempengaruhi tumbuhnya market share, diharapkan personality (atribut) sang bintang akan melekat pada merek dan diharapkan sang bintang menjadi endorser yang handal sehingga dapat menarik minat konsumen untuk membeli. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar