15. PENGARUH EVENT MARKETING TERHADAP VOLUME PENGUNJUNG DI MALL OLYMPIC GARDEN (SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

JUDUL SKRIPSI :PENGARUH EVENT MARKETING TERHADAP VOLUME PENGUNJUNG DI MALL OLYMPIC GARDEN (MOG)




DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL............................................................................................... ii
LEMBAR PERSETUJUAN.................................................................................. iii
LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................... iv
SURAT PERNYATAAN....................................................................................... v
HALAMAN PERSEMBAHAN ............................................................................ vi
MOTTO ................................................................................................................... vii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... viii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... x
DAFTAR TABEL .................................................................................................. xiii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. xiv
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... xv
ABSTRAK .............................................................................................................. xvi

BAB I    :    PENDAHULUAN............................................................................... 1
1.1. Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2. Rumusan Masalah .............................................................................. 4
1.3. Tujuan Penelitian ............................................................................... 5
1.4. Batasan Masalah ................................................................................ 5
1.5. Manfaat Penelitian ............................................................................. 5

BAB II    :   KAJIAN PUSTAKA ......................................................................... 7
2.1. Penelitian Terdahulu .......................................................................... 7
2.2. Kajian Teoritis ................................................................................... 10
2.2.1. Event Marketing................................................................... 10
2.2.2. Konsep Dasar Retailing....................................................... 17
2.2.3. Pengertian Pengunjung........................................................ 20
2.2.4. Pengertian Manajemen......................................................... 21
2.2.5. Pengertian Pemasaran.......................................................... 24
2.2.6. Pengertian Manajemen Pemasaran....................................... 25
2.2.7. Integrated communication................................................... 35
2.3. Islam Memandang Event Marketing.............................................. 31
2.4. Kerangka Berfikir (Narasi)............................................................ 37
2.5. Hipotesis........................................................................................ 38

BAB III     :  METODE PENELITIN.................................................................... 39
3.1. Lokasi Penelitian ........................................................................... 39
3.2. Jenis Penelitian .............................................................................. 39
3.3. Populasi Dan Sampel..................................................................... 39
3.4. Teknik Pengambilan Sampel.......................................................... 41
3.5. Data Sumber Data......................................................................... 41
3.6. Teknik Pengumpulan Data............................................................. 41
3.7. Sekala Pengukuran......................................................................... 42
3.8. Devinisi Operasional Variabel....................................................... 43
3.9. Pengujian Instrumen...................................................................... 47
3.10. Uji Asumsi Klasik........................................................................ 48
3.11. Teknik Pengujian Hipotesis......................................................... 51

BAB IV    :  PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL
PENELITIAN..................................................................................... 54
4.1. Paparan Data Hasil Penelitian .......................................................  4
A. Paparan Objek Penelitian.......................................................... 54
1. Sejarah Berdirinya Mall Olympic Garden (MOG) Malang... 54
2. Lokasi Perusahaan ................................................................ 54
3. Visi dan Misi Perusahaan...................................................... 56
4. Struktur Organisasi............................................................... 57
5. Ruang Lingkup Kegiatan Usaha Perusahaan........................ 58
6. Program kerja........................................................................ 60
7. Kerjasama dengan pihak luar................................................ 60
B. Paparan Hasil Penelitian............................................................ 64
1. Hasil Penelitian Pertama : Uji Simultan................................ 80
2. Hasil Penelitian Kedua : Uji Parsial...................................... 82
3. Hasil Pe
4.2. Pembahasan Hasil Penelitian......................................................... 84
A. Pembahasan hasil penelitian pada tujuan pertama secara sumultan       84
B. Pembahasan hasil penelitian pada tujuan Kedua secara Parsial 85
C. Pembahasan hasil penelitian yang paling dominan................... 87
4.3. Pembahasan Hasil Analisis............................................................ 95
A. Pembahasan Penelitian secara simultan.................................... 87
B. Pembahasan Penelitian secara Parsial........................................ 88
C. Pembahasan Hasil analisis yang paling dominan...................... 89
4.4. Event Marketing dalam persepektif Islam...................................... 89
BAB V      :  PENUTUP ......................................................................................... 95
4.1. Kesimpulan ................................................................................... 95
4.2. Saran ............................................................................................. 95
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 97
LAMPIRAN-LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Persamaan dan Perbedaan Penelitian Terdahulu dengan Sekarang.......... 8
Tabel 2.2. Penelitian Terdahulu Dengan Penelitian Sekarang.................................... 9
Tabel 3.2. Variabel Operasional................................................................................. 45
Tabel 4.1. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin............................... 64
Tabel 4.2. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia.............................................. 65
Tabel 4.3. Karakteristik responden berdasarkan Tingkat pendidikan........................ 65
Tabel 4.4. Karakteristik responden berdasarkan Tingkat Pekerjaan.......................... 65
Tabel 4.5. Distribusi Frekuensi Event Marketing (X1)............................................... 68
Tabel 4.6. Distribusi Frekuensi Event Marketing (X2)............................................... 69
Tabel 4.7. Distribusi Frekuensi Event Marketing (X3)............................................... 70
Tabel 4.8. Hasil Distribusi Frekuensi item Keputusan Pembelian (Y)....................... 71
Tabel 4.9. Validitas X................................................................................................ 73
Tabel 4.10. Reabilitas................................................................................................. 74
Tabel 4.11. Hasil Uji Asumsi Non-Multikolinieritas.................................................. 75
Tabel 4.12. Hasil Uji Asumsi Non-Autokorelasi........................................................ 76
Tabel 4.13. Hasil Uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test.................................. 78
Tabel 4.14. Hasil  Analisa  Regresi  Linier  Berganda  Pengaruh event marketing terhadap okupaansi pengunjung................................................................................................................................... 80
Tabel 4.15. Model Summary (b)................................................................................ 81
Tabel 4.16. Kontribusi Variabel Bebas terhadap volume Pengunjung...83

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Kerangkan Berfikir........................................................................... 37
Gambar 4.1. Struktur Organisasi........................................................................... 58
Gambar 4.2 Hasil Uji Asumsi Heteroskedastisita................................................. 77

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuisioner......................................................................................... 105
Lampiran 2. frekuensi responden........................................................................ 108
Lampiran 3. frekuensi distribusi item responden................................................ 109
Lampiran 4. Uji Validitas Dan Reliabelitas........................................................ 114
Lampiran 5. Analisa regresi linier berganda........................................................ 122
Lampiran 6 Uji Asumsi Klasik (Normalitas)....................................................... 124
Lampiran 7. Bukti Konsultasi............................................................................. 126
Lampiran 8. Surat Keterangan Penelitian........................................................... 127
Lampiran 9. Biodata Peneliti.............................................................................. 128



Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI apalagi jika pendapatannya selalu mengalami kenainaikan. Pertumbuhan ritel ini sudah lama ada, bahkan sejak nenek moyang kita sudah ada tempat dimana bisa mencari kebutuhan sehari-hari. Ahirnya dengan adanya perkembangan bisnis retal semakin lama semakin maju diwujudkanlah oleh pelaku bisnis ritel untuk mendirikan sebuah tempat perbelanjaan moderen yang didalamnya menyediakan semua kebutuhan hidup sehari-hari yang didalam pusat perbelanjaan tersebut juga banyak tempat atau stand yang disewakan untuk investor lain dan biasanya dalam sekala kecil, bisnis tempat perbelanjaan moderen ini selain menyediakan sarana berbelanja juga dapat dijadikan tempat untuk bermain dan rekreasi keluarga. Dengan adanya persaingan yang semakin lama semakin banyak, seperti yang terjadi di Malang saat ini ada matahari group (Matahari Departemen Store & Supermarket, Hypermarket), Hero Group, Ramayana Group, Borobudur, Yogya, Indomart, alfa dan lain-lain, mereka berlomba-lomba untuk membuat strategi dan inovasi pemasaran perusahaan dengan harapan bisa menarik pengunjung sebanyak-banyaknya dengan harapan nantinya bisa meningkatkan jumlah volume pengunjung bagi para penyewa stand atau yang biasa disebut dengan Tenant diperusahaan mereka. Disinilah pentingnya bagi setiap perusahaan untuk bisa membuat strategi inovasi pemasaran yang bisa mewujudkan kenaikan jumlah volume pengunjung mall dan memenangkan persaingan dalam mendapatkan jumlah pengunjung sebanyak-banyaknya, seperti kebanyakan perusahaan akan berusaha menyusun strategi pemasaran yang dapat menjangkau pasar sasaran dengan seefektif mungkin, setiap strategi pasti akan delengkapi dengan alat-alat pemasaran yang dianggap paling tepat bagi perusahaan yang nantinya akan bisa berdampak pada kenaikan volume pengunjung pada setiap tenan-tenan yang ada pada pusat perbelanjaan tersebut. Alat-alat tersebut biasa disebut dengan bauran pemasaran (Kotler, 2002:18), mengklarifikasi alat-alat tersebut biasa disebut dengan bauran pemasaran atau 4P dalam pemasaran yaitu produk (Product), Harga (Price), saluran distribusi (Place), dan Promosi (Promotion), tetapi hal itu perlu ditunjang dengan komunikasi yang baik dan efektif antara perusahaan dengan konsumennya. Efektifitas komunikasi dapat dilakukan pada bauran pemasaran atau alat sarana untuk berkomunikasi dengan konsumennya adalah Promosi. Bisa disebut demikian karena menurut Dunkan (2005:14) Salah satu cara yang ampuh dalam menyampaikan pesan sebuah brand adalah dengan mengajak customer dan potential customer untuk terlibat dalam sebuah promosi Event Marketing yang diselenggarakan perusahaan. Salah satu strategi yang dilakukan oleh perusahaan untuk melakukan kegiatan promosi yang bisa mendatangkan pengunjung sebanyak-banyaknya, dan salah satu yang dapat dilakukan Building Managemen pada Mall adalah dengan sering mengadakan Event Marketing dan membuat iklan dimedia cetak dan elektronik yang sesuai dengan target market. Dalam sebuah Penelitian dilakukan dengan mewawancara 41 Marketing Manager dari berbagai perusahaan di Jakarta, Penggunaan Event Marketing bagi mereka ternyata bukan hal baru, 95% perusahaan telah menggunakan Event Marketing dan 78%nya mengatakan bahwa Event Marketing dinilai efektif dalam kegiatan pemasaran (Seminar: Event Marketing That Sells!, 29 Mei 2008), oleh karena itu Building Managemen dituntut untuk selalu bisa melaksanakan atau melaksanakan Event Marketing dengan tepat agar dapat diterima oleh target market yang diinginkan sebanyak banyaknya. Mall Olympic Garden (MOG) adalah perusahan yang berada di tengah Kota Malang merupakan satu dari perusahaan sejenis yang bergerak dibidang property yaitu jasa persewaan tempat untuk usaha dan juga dengan menjul stand yang keduanya ada pada satu tempat yang yang biasa disebut pasar modern atau yang lebih dikenal dengan Mall. Mall Olympic Garden (MOG) menghadapi persaingan yang ketat dari perusahan sejenis, dapat dilihat dari lokasi perusahaan Mall Olympic Garden (MOG) yang berada dipusat Kota Malang, oleh karena itu perusahaan harus menetapkan harga dengan baik dan sesuai dengan elemen-elemen bauran pemasaran yang lain, agar bisa menghadapi persaingan dan dapat meningkatkan jumlah volume pengunjung. Kontradiksi yang mereka alami saat ini adalah volume pengunjung berdasarkan data bulan agustus 2009 sampai desember 2009 adalah rata-rata 58.922 orang/hari (P. Yuly, TR/FO spv, MOG). jika dibandingkan dengan Malang Town Square (MATOS) yang kapasitas sekalanya lebih kecil jika dibandingkan dengan Mall Olympic Garden (MOG) dengan rata-rata pengunjung yaitu mencapai 60.000 orang/hari, maka dari itu peneliti menyimpulkan bahwa pengunjung MOG hampir sama atau tidak sebanding dengan besarnya mall yang mereka miliki. Berdasarkan pada alasan di atas maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Event Marketing Terhadap Volume Pengunjung Di Mall Olympic Garden (MOG)”. 1.1. RUMUSAN MASALAH Berdasar paparan diatas dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Apakah Event Marketing berpengaruh secara simultan terhadap Volume Pengunjung di Mall Olympic Garden (MOG) ?. 2. Apakah Event Marketing berpengaruh secara parsial terhadap Volume Pengunjung di Mall Olympic Garden (MOG) ?. 3. Manakah diantara variabel Event Marketing yang paling dominan terhadap volume pengunjung di Mall Olympic Garden (MOG) ?. 1.2. TUJUAN MASALAH 1. Untuk mengetahui pengaruh Event Marketing secara simultan terhadap Volume Pengunjung di Mall Olympic Garden (MOG) 2. Untuk mengetahui pengaruh Event Marketing secara Parsial terhadap Volume Pengunjung di Mall Olympic Garden (MOG) 3. Untuk mengetahui variabel Event Marketing yang paling dominan ? 1.3. BATASAN PENELITIAN Untuk memfokuskan pembahasan maka masalah dibatasi pada event marketing meliputi Acara penghargaan professional, Acara-acara amal, Pendidikan, Eksebisi atau pameran, Penerbitan atau Publikasi, Acara acara kebudayaan, Acara acara olah raga, dengan volume pengunjung. Dari ketujuh macam event marketing tersebut, yang sering dipakai di Mall Olympic Garden (MOG) hanya tiga macam yaitu: Eksebisi atau pameran, Penerbitan atau Publikasi, Acara acara kebudayaan 1.4. MANFAAT PENELITIAN Penulis melakukan penelitian ini dengan harapan dapat Memberikan manfaat untuk banyak pihak seperti: 1. Perusahaan Diharapkan peneliatian ini dapat membantu perusahaan dalam menghadapi persaingan untuk menarik pengunjung sebanyak-banyaknya melalui strategi Event Marketing, yang nantinya bisa menaikkan jumlah volume pengunjung dan membantu pemecahan masalah tersebut. 2. Pihak lain Kususnya kalangan Akademis, penelitian ini diharapkan dapat digunakan seabagai bahan perbandingan atau referensi dalam melakukan penelitian yang lebih mendalam. 3. Penulis Menambah pengetahuan dan wawasan penulis dalam kejelasan peneraapan ilmu, terutama bidang pemasaran kususnya mengenai Event Marketing dan bahan perbandingan antara teori yang didapat dalam perkuliahan dalam praktik nyata dalam perusahaan. BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. PENELITIAN TERDAHULU Penelitian Muhammad Arifulhaq tahun 2007, yang berjudul “pengaruh Sponsorship terhadap Brand Imange Ouval Research”, hasil dari penelitian itu bahwa strategi Sponsorship dari variabel pemilihan target audien research, capability with company’s or brand positioning, message capacity, berpengaruh secara simultan dan parsial terhadap Brand Image. Berarti hipotesis penelitian yang mengatakan variabel Sponsorship merupakan variabel yang mempunyai pengaruh dominan terhadap Brand Image diterima. Penelitian Tristania Widianti tahun 2008, yang berjudul “Pengaruh Event/Sponsorship Terhadap Brand Image Rokok Sampoerna A-mild PT. HM. Sampoerna tbk” hasil dari penelitian itu bahwa strategi Sponsorship dari variabel pemilihan target audien research, capability with company’s or brand positioning, message capacity, berpengaruh secara simultan dan parsial terhadap Brand Image. Berarti hipotesis penelitian yang mengatakan variabel Sponsorship merupakan variabel yang mempunyai pengaruh dominan terhadap Brand Image. Tabel 2.1 Persamaan dan perbedaan antara penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang Pokok-pokok Persamaan Perbedaan Problematik Persamaannya adalah teori dan Strategi yang dipakai adalah strategi bagaimana produk yang ditawarkan bisa dikenal oleh orang banyak Penelitian terdahulu (2007) terjadi pengenalan/anggapan lebih baik di benak konsumen, Sedangkan, penelitian sekarang cenderung pengaruh dampak diadakannya strategi event marketing, bagian strategi yang digunakan (MOG) mana yang paling diterima oleh pengunjung. Tujuan Persamaannya adalah untuk mengetahui hubungan antara variabel independen (X) dengan variabel dependen (Y) Perbedaannya penelitian sekarang terletak pada pengaruh secara simultan, parsial terhadap variabel Y yang berdasarkan subjek konsumen, kalau yang terdahulu terletak pada objek X. Teori Persamaan penggunaan teori dalam penelitian terdahulu dengan sekarang ialah sama-sama mengunakan teori tentang pemasaran (Kotler.2005, strategi informasi Dunkan 2005, dll) Perbedaan pengunaan teori penelitian sekarang ialah terletak pada minat audience untuk meramaikan event yang digelar, kalau yang terdahulu adalah pandangan tentang produk yang mengadakan event marketing. Objek Persamaan objek penelitian sekarang dengan penelitian terdahulu ialah yang ditimbulkan ketika mengadakan event marketing tersebut Perbedaan objek penelitian sekarang ialah audience yang menerima strategi yang dipakai, sedangkan penenitian terdahulu adalah dampak pandangan terhadap produknya. Analisis Persamaan analisi penelitian sekarang dengan penelitian terdahulu ialah menggunakan analisis kuantitatif (regresi). Perbedaan analisis penelitian sekarang selain menggunakan analisis regresi juga menggunakan kajian islam, sedangkan penenitian terdahulu hanya menggunakan analisis regresi. No Nama Judul Jenis Penelitian Analisis Data Hasil 1 Muhammad Arifulhaq, 2007 Pengaruh Event Sponsorship terhadap Brand Imange rokok sampoerna Kuantitatif Kuantitatif Audien research , capability with company’s or brand positioning (ketiganya pengaruh secara simultan dan parsial terhadap besar terhadap Brand Image), berpengaruh terhadap jangkauan komunikasi tersampaikan terhadap audien research dan capability with company’s or brand positioning. 2 Tristania Widianti, 2008 Pengaruh Event/Sponsorship Terhadap Brand Image Rokok Sampoerna A-mild PT.HM. Sanpoerna tbk Kuantitatif Kualitatif Kuantitatif Audien research , capability with company’s or brand positioning (ketiganya pengaruh secara simultan dan parsial terhadap besar terhadap Brand Image), berpengaruh terhadap jangkauan komunikasi tersampaikan terhadap audien research dan capability with company’s or brand positioning. 3 A. Rofiq 2010 Pengaruh Event Marketing Terhadap Volume Pengunjung Di Mall Olympic Garden (MOG) Kuantitatif Kuantitatif Secara simultan atau bersama-sama acara-acara kebudayaan (X1), penerbitan dan publikasi (X2), Eksibisi dan pameran (X3) berpengaruh terhadap jumlah pengunjung. sebesar 90,1%, sedangkan selebihnya sebesar 8,9% dipengaruhi variabel lain yang tidak masuk dalam kajian penelitian ini, dengan Fhitung = 210,457 > dari Ftabel 4.98 . sedangkan signifikansi (0,000) < dari alpha pada taraf 5% atau 0,05. Secara parsial atau bersama-sama acara-acara kebudayaan (X1), penerbitan dan publikasi (X2), Eksibisi dan pameran (X3) berpengaruh terhadap jumlah pengunjung. sebesar 90,1%, sedangkan selebihnya sebesar 8,9% dipengaruhui variabel lain yang tidak masuk dalam kajian penelitian ini, dengan thitung = 2,176 > t tabel = 1,995 sedangkan signifikansi (0,000) < dari alpha pada taraf 5% atau 0,05 2.2. KAJIAN TEORITIS 2.2.1. Event Marketing Salah satu cara yang ampuh dalam menyampaikan pesan sebuah brand adalah dengan mengajak customer dan potential customer untuk terlibat dalam sebuah event yang diselenggarakan perusahaan. Hal ini dijelaskan oleh Tom Duncan dalam buku “The Priciples of Advertising and IMC”. Dalam bukunya Tom Duncan mengatakan bahwa “Event Marketing is a promotional occasion designed to attract and involve a brand‘s target audience.” Event Marketing yang diselenggarakan harus memiliki pengaruh (impact) serta memberikan kesan mendalam kepada setiap orang yang hadir sehingga customer maupun potential customer bisa cukup lama mengingat pengalaman yang menyenangkan tersebut. Bagaimanakah cara membuat Event Marketing yang mampu memberikan pengaruh serta kesan yang mendalam pada customer maupun potential customer ? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Divisi Riset PPM Manajemen melakukan survei yang bertujuan untuk melihat efektifitas suatu Event Marketing. Event Marketing dianggap sebagai salah satu strategi efektif untuk membuat perusahaan / produk menjadi lebih dikenal dan dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat, kegiatan tersebut dipilih karena bentuk yang mendasar dalam menciptakan komunikasi antara satu perusahaan dengan konsumennya (Stanton, 1993:140). Event Marketing merupakan suatu kegiatan yang dapat menjadikan nama perusahaan diingat dan dapat meningkatkan citra perusahaan. Event Marketing diselenggarakan oleh perusahaan dengan tujuan agar namanya menjadi lebih dikenal dan mendapat image yang baik dari masyarakat (Coulson dan Thomas, 1986:285). Event Marketing adalah suatu bentuk promosi merek dengan cara memberikan bantuan keuangan atau yang bersifat mendukung dari sebuah organisasi, perorangan, atau kegiatan yang menghubungkan suatu merek dengan kegiatan olahraga, hiburan, budaya, sosial (public activity) yang menimbulkan ketertarikan yang tinggi, dengan memberikan timbal balik untuk mengiklankan perusahaan, Dunkan (2005:14). 2.2.1.1. Manfaat dan Alasan-Alasan Penggunaan Event Marketing. Sekarang ini tidak ada satu orang pun yang berharap memperoleh suatu hadiah atau penghargaan dan perusahaan yang tidak dikenal atau tidak jelas reputasinya, maka siapa saja yang bersedia menyediakan sponsor pasti ingin agar jati diri atau lembaganya meraih reputasi yang mengesankan, memiliki nama harum agar dikenal luas (Jefkins 2004:266). Manfaat penyediaan Event Marketing adalah bahwa dana sponsor yang telah dikeluarkan dengan sendirinya kembali ke perusahaan dalam jumlah yang berlipat ganda. Potensi keuangan, baik langsung maupun tidak langsung dan penyediaan sponsor memang cukup besar sehingga begitu banyak perusahaan yang bahkan bersedia mengalokasikan dana khusus untuk Event Marketing. Terdapat begitu banyak alasan, namun pada dasamya semua alasan itu pasti mengundang tujuan-tujuan humas, yakni dalam rangka menunjukkan niat baik dan menciptakan suatu pemahaman dikalangan khalayak, setidak-tidaknya agar mereka mengetahui keberadaan perusahaan atau lembaga penyedia sponsor. Adapun alasan-alasan penyediaan Event Marketing menurut Jefkins (2004:267) adalah: a. Untuk melancarkan suatu kampanye perikianan melalui publikasi nama serta produk-produk perusahaan yang seluas-luasnya oleh media massa yang meliputi acara yang diberi sponsor itu. b. Untuk mendukung strategi atau kebijakan pemasanan. c. Untuk memperlihatkan niat baik organisasi ataupun perusahaan guna melaksanakan tanggungjawab sosialnya. 2.2.1.2. Tujuan Event Marketing Tujuan Event Marketing menurut Jefkins (1996:176) terdiri dan tiga bagian, yaitu: 1. Tujuan-tujuan periklanan: a. Mengiklankan produk yang tidak boleh diklankan dimedia tertentu. b. Memasang iklan dilokasi kegiatan atau liputan yang dapat menjangkau orang banyak. c. Mempromosikan produk secara spesifik. d. Memperkenalkan produk baru. e. Menggali berbagai peluang lain di bidang periklanan. 2. Tujuan-tujuan Humas. a. Menciptakan atau mempertahankan citra perusahaan. b. Membangun citra perusahaan. c. Meinperkenalkan identitas perusahaan. d. Mengakrabkan nama perusahaaan. e. Menonjolkan keramah tamahan. f. Merangsang minat para wartawan untuk dating meliput. 3. Tujuan-tujuan pemasaran. a. Memposisikan sebuah produk b. Mendukung operasi para agen penyalur. c. Melancarkan suatu perubahan didalam kebijakan pemasaran perusahaan. d. Meluncarkan suatu produk. e. Membuka cabang-cabang baru. f. Pemasaran internasional. g. Merangsang para konsumen untuk menggunakan suatu produk. 2.2.1.3. Jenis- Jenis Event Marketing Secara umum, cakupan sponsor memang tidak terbatas, namun dari sekian banyak bidang atau kegiatan, yang paling popular, menurut Jefkins (2004:265) adalah: a. Acara acara olah raga. Dewasa ini nilai sponsor yang diberikan kepada bidang olah raga sangat besar. Hal ini disebabkan oleh semakin merakyatnya aneka kegiatan olah raga sehingga pemberian sponsor untuk bidang ini merupakan salah satu cara terbaik untuk menjangkau pasar konsumen secara massal. Dengan besarnya liputan media massa, terutama televisi, bagi kegiatan-kegiatan olahraga, maka liputan untuk pihak-pihak penyedia sponsor juga semakin besar. Contohnya: Djarum super yang memberikan sponsor pada acara olah raga sepak bola Indonesia yang sering disebut dengan Djarum Super Liga Indonesia atau Indonesia Super Liga (ISL). b. Acara acara kebudayaan Mencakup acara seni dan pameran budaya, dimana fenomena yang sedang terjadi menunjukan semakin banyaknya perusahaan yang mensponsori pertunjukan musik contohnya : seperti yang sering dilakukan oleh Mall Olympic Garden bekerja sama dengan menyediakan tempat untuk konser music dengan sponsor dari perusahaan lain seperti perusahaan rokok ataupun dengan perusahaan lain. c. Penerbitan atau Publikasi Penerbitan peta, buku harian, buku petunjuk, buku buku atau dokumen laporan tahunan, dan berbagai naskah lainnya acapkali jadi lahan sponsor. d. Eksebisi atau pameran. Acara- acara pameran, baik yang diselenggarakan oleh instansi pemenintah maupun lembaga-lembaga swasta juga sening mendapat sponsor, dan pers atau perusahaan penerbitan. Contohnya Pameran fotografi di Braga festival dengan sponsor Jonas Photo, Air fotografi, Pikiran Rakyat. e. Pendidikan. Pemberian sponsor juga sering diwujudkan dalam bentuk beasiswa, tunjangan belajar, piagam penghargaan akademis, dan berbagai aspek lainnya yang menyangkut pendidikan. Contohnya: Djarum yang memberikan beasiswa kepada mahasiswa atau mahasiswi yang berprestasi di beberapa Perguruan tinggi termasuk Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. f. Acara-acara amal Dalam suatu acara amal, nama-nama perorangan maupun lembaga, termasuk perusahaan yang memberikan dana atau sponsor selalu disebutkan secara terbuka. g. Acara penghargaan professional Pemberian hadiah atau tanda penghargaan kepada para professional, mulai dari jurnalis, fotografer, sampai dengan para arsitek dan lain-lain. Biasanya pula ada perusahaan yang bertindak sebagai sponsor penuh untuk acara. Dari bermacam jenis Event Marketing diatas, yang sedang menjadi fenomena adalah Event Marketing pada bidang entertainment, sebab ide atau gagasan dalam entertainment tidak ada batasnya, sehingga berbagai bentuk kegitlannya yang disponsori suatu perusahaan sekarang ini sangat banyak digelar, contohnya : yang sering dilakukan oleh Mall Olympic Garden adalah dengan membuat acara musik minimal diadakan sebulan sekali. 2.2.1.4. Perencanaan Event Marketing Untuk mencapai tujuan yang ditetapkan perusahaan, maka harus dilakukan suatu perencanaan yang matang dan sebuah Event Marketing. Menurut Rossiter dan Percy (1998:346) Perencanaan Event Marketing mencakup: a. Target Audiens Reach. Perusahaan perlu memperhatikan segmen mana, yang ingin diraih dan jenis Event Marketing yang akan digunakan, sebab kegiatan yang ingin disponsori harus sesuai dengan segmen pasar yang dituju, contohnya : Flexi yang inensponsoni acara Hip-Hip Hura di SCTV, Mall Olympic Garden (MOG) yang bekerjasama dengan Honda mengadakan konser music yang dipadukan dengan acara ulang tahun Mall. b. Compability With The Company’s Or Brand Positioninning. Beberapa jenis Event Marketing secara langsung berkaitan atau menggunakan produk dari perusahaan, seperti Nike mensponsori NBA. Tetapi beberapa jenis event dipilih karena kesesuaian image secara tidak langsung dengan produk tersebut, misalnya Aqua mensponsori turnamen bulu tangkis. c. Message Capacity. Perusahaan yang mensponsori suatu kegiatan biasanya mendapatkan fasilitas untuk mendapatkan manfaat dari kegiatan tersebut, misalnya pada event olah raga, perusahaan, perusahaan mendapatkan fasilitas untuk mendapatkan brand name produk atau perusahan mereka disekitar lokasi kegiatan olah raga tersebut, dan juga liputan oleh televisi apabila diliputi oleh statiun TV. Dengan melakukan Event Marketing dalam kegiatan yang banyak diikuti masyarakat, perusahhan dapat meningkatkan reputasi merek serta meningkatkan jumlah liputan pers yang menguntungkan bagi perusahaan, sehingga dengan Event Marketing perusahaan dapat memperoleh efek yang positif terhadap citra merek yang bisa menaikkan jumlah pengunjung setiap harinya dan pada suatu saat akan berubah menjadi peningkatan volume penjualan bagi tenan-tenan yang ada pada Mall Olympic Garden (MOG). 2.2.2. Konsep dasar retailing Retailing adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari yang selalu kita lakukan dimana kita mengambil keuntungan/kebutuhan kita. Aktivitas ritel melibatkan hubungan antara produsen, pedagang besar serta konsumen. Konsumen merupakan ujung tombak keberhasilan bisnis ritel, melalui daya beli konsumen adalah modal dasar bagi ritel dalam mendapat keuntungan.Oleh karenyanya Management retail haruslah dapat menentukan keputusan dalam menyeleksi target pasar, penempatan toko, menentukan merchandise apa yang akan dijual dan jasa yang diajukan, serta harus bisa bernegosiasi dengan supplier dan menentukan harganya, promosinya serta display merchandise-nya. Bisnis ritel dapat dikelompokkan pada ciri-ciri tertentu yaitu: a) Discount Stores. Toko diskon. b) Discount Store atau toko diskon adalah toko pengrecer yang menjual berbagai harga yang murah dan memberikan pelayanan yang minimum. Contohnya adalah ,Makro dan Alfa. c) Speciality Stores/Toko produk Spesifik. d) Toko produk spesifik adalah merupakan toko eceran yang menjual barang –barang jenis lini produk tertentu saja yang bersifat spesific. Contoh specialituy store adalah toko buku , toko music , toko obat dan banyak lagi. e) Depatement Stores Adalah suatu toko eceran yang berskala besar yang pengelolaannnya dipisah dan dibagi menjadi bagian departemen-departement yang menjual macam barang yang berbeda-beda. Contohnya seperti Ramayana, robinson, rimo dan sebagainya. f) Convinience Stores adalah toko pengecer yang menjual jenis item produk yang terbatas, bertempat di tempat yang nyaman dan jam buka panjang. Contoh minimarket alfa dan indomaret. g) Catalog Stores adalah suatu jenis toko yang memberikan banyak informasi produk melalui media catalog yang dibagikan kpeada para konsumen potensial. Toko catalog biasanya memiliki jumlah persediaan barang yang banyak. h) Chain Stores adalah toko pengecer yang mimiliki lebih dari satu gerai dan dimiliki oelh perusahaan yang sama. i) Supermarket adalah toko eceran yang menjual lebih dari satu gerai dan dimiliki oleh perusahaan yang sama . j) Hypermarket adalah toko eceran yang menjual jenis barang dalam jumlah yang sangat banyak atau lebih dari 50.000 item dan melingkupi banyak jenis produk. Hipermarket adalah gabungan antara retailer toko diskon dengan hipermarket. Contohnya anatara lain hipermarket giant, hipermarket hypermart dan hypermarket carrefour. Konsumen adalah seseorang yang sangat menentukan besarnya profit yang akan diperoleh oleh sebuah perusahaan, melalui keputusan-keputusan membeli produk barang atau produk jasa yang ditawarkan. Dengan demikian, motivasi konsumen dan keputusan mereka untuk berbelanja benar-benar menetukan kelangsungan hidup suatu usaha atau bisnis. Dahulu konsumen membelanjakan uangnya hanya untuk mendapatka produk semata, baik produk barang ataupun jasa. Namun saat ini, konsumen telah mulai beralih kepada apa yang dikenal dengan ’service’ atau pelayanan. Masalah waktu belanja yang terbatas, terutama dikota-kota dan meningkatnay jumlah wanita bekerja, dan anggaran belanja yang ketat seiring dengan menurunnya daya beli, telah membuat konsumen benar-benar harus dapat membelanjakan uangnya secara tepat. Terdapat dua alasan utama yang mengharuskan para pengecer untuk mulai merubah cara mereka menjalankan bisnisnya, yaitu: a) Alasan pertama adalah perubahan pola belanja dan tingkah laku belanja seperti yang telah dikemukakan di atas. b) Alasan ke dua adalah munculnya persaingan yang sangat ketat diantara para pemain di bisnis ini. Pengecer harus mencari, menerima dan menerapkan ide-ide atau cara-cara baru yang dapat membuatnya selangkah lebih maju dibandingkan kompetitornya 2.2.3. Pengertian Pengunjung Pengunjung memang selalu menjadi raja, hanya menjadi pelayan yang setia kepada raja, kita analogikan sebagai pemberian layanan yang terbaik untuk raja. Berharap raja tertarik pada kita dan diberi sedikit emas, yaitu keuntungan bagi kita. Apa yang bisa kita lakukan untuk pengunjung? • Berilah pelayanan yang berkualitas • Berilah sesuatu terbaru untuk pengunjung • Kreatifitas dan susunan tampilan yang cantik • Layout yang mudah untuk dicapai pengunjung • Adanya layanan berlangganan (Card Member) • Biarkan pengunjung memberikan komentarnya • dan masih banyak lagi, semua tergantung dari kreasi dan taktik Anda untuk menarik perhatian pengunjung. Di tengah persaingan antar pusat perbelanjaan (mall dan plaza) yang semakin ketat, manajemen dituntut untuk kreatif dan inovatif. Hampir setiap akhir pekan, masing-masing pusat perbelanjaan menggelar aneka kegiatan yang bisa menghadirkan pengunjung dan pembeli. 2.2.4. Pengertian Manajemen. Hasibuan (2003:1) mengemukakan bahwa manajemen berasal dan kata “to manage “yang artinya mengatur. Pengaturan dilakukan melalui proses dan diatur berdasarkan urutan dan fungsi-fungsi manajemen itu. Jadi manajemen adalah suatu proses untuk mewujudkan tujuan yang diinginkan, dimana hal yang diatur tersebut yaitu semua unsur-unsur manajemen yang dikenal dengan 6M yang terdiri dari men, money, methods, materials, machines, dan market juga semua aktifitas yang ditimbulkan dalam proses manajemen tersebut. Menurut Griffin (2004:7) manajemen adalah suatu rangkaian aktifitas (termasuk perencanaan, dan pengambilan keputusan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian) yang diarahkan pada suuuber-sumber daya organisasi (manusia, financial, fisik dan informasi) dengan maksud untuk mencapal tujuan organisasi secara efektif dan efisien. Sedangkan menurut Terry dan Rue (2003:1) mengemukakan baliwa” Manajemen adalah suatu proses atau kerangka kerja, yang melibatkan bimbingan atau pengarahan suatu kelompok orang-orang kearah tujuan¬tujuan organisasional atau maksud nyata. Dari berbagai definisi diatas dapat dibuat kesimpulan bahwa dalam meucapat tujuan perusahaan, maka perusahaan harus dapat menyatukan berbagai macam unsur manajemen mulai dan men, money, methods, materials, machines, market, dan informasi termasuk fungsi-fungsi manajemen seperti perencanaan, pengambilan keputusan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian. Adapun fungsi-fungsi manajemen menurut Kreitner (2007:14) yaitu: 1) Planning. Perencanaan adalah suatu bentuk perumusan dari tindakan yang akan dibuat oleh perusahaan nantinya. Perencanaan dan tujuan adalah dasar dalam memberikan maksud dan arahan kepada perusahaan, sub unit dan individu. 2) Decision Making Para manajer memilih dan beberapa altematif keputusan saat mengarnbil keputusan. 3) Organizing Kepentingan struktural seperti chain of command divisi buruh, dan tanggung jawab penugasan adalah bagian dan fungsi organisasi. Pengorganisasian secara lebih teliti dapat menjamin penggunaan sumber daya manusia secara lebih efisien. 4) Staffing Baik tidaknya organisasi ditentukan oleh orang — orang yang ada didalamnya, staffing terdiri dari recruiting, training, dan mengembangkan orang-orang yang dapat mendukung usaha dan organisasi. 5) Communicating Manajer bertanggung jawab untuk menyampaikan pada pegawainya mengenai pengetahuan teknis, instruksi, peraturan dan informasi yang diperlukan dalam menyelesaikan pekerjaan. 6) Motivating Aspek ini berperan penting dalam memotivasi tiap individu untuk dapat mencapai tujuan dengan memuaskan kebutuhan dan sesuai dengan harapan dengan pekerjaan yang berarti dan penghargaan yang bernilai. 7) Leading Manajer menjadi pemimpin yang memberikan inspirasi dengan menjadi panutan dan mengadaptasi cara manajemen mereka sesuai dengan situasi. 8) Controlling Saat manajer membandingkan hasil yang diharapkan dengan hasil yang sebenarya dan membuat tindakan koreksi yang dipenlukan, manajer menjaga agar semua tetap pada jalurnya melalui fungsi pengawasan. 2.2.5. Pengertian Pemasaran. Pemasaran melebihi fungsi bisnis apapun, berurusan dengan pelanggan dalam menciptakan nilai dan kepuasan pelanggan adalah inti emikiran pemasaran modern dalam praktik. Perusahaan- perusahaan sukses lainnya memahami bahwa apabila mereka peduli pada pelanggan mereka, pangsa pasar dan keuntungan akan otomatis mengikuti. Pemasaran menurut Stanton yang dikutip oleh Mursid (2003:26) adalah : “Pemasaran meliputl keseluruhan sistem yang berhubungan dengan kegiatan-kegiatan usaha, yang bertujuan merencanakan, menentukan harga, hingga mempromosikan dan mendistribusikan barang-barang atau jasa yang memuaskan kebutuhan pembeli, baik yang actual maupun yang potensial”. Dari definisi diatas maka dapat dibuat kesimpulan bahwa pemasaran adalah suatu proses sosial yang dilakukan oleh individu atau kelompok untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya dengan membuat, menawarkan, dan secara bebas menukarkan produk atau jasa yang mempunyai nilai untuk memuaskan konsumen dan berhubungan dengan kegiatan-kegiatan usaha yang menggunakan prinsip pemberian hanga, promosi hingga mendistribusikan barang atau jasa. 2.2.6. Pengertian Manajemen Pemasaran. Untuk menciptakan costumer satisfaction menganalisa, merencanakan, mengimplementasikan dan mengontrol aktifitas pemasarannya. Hal ini dapat dilaksanakan dengan manajemen pemasaran. Definisi mengenai manajemen pemasaran menurut Alma (2004:130) “manajemen pemasaran adalah proses untuk meningkatkam efisiensi dan efektifitas dari kegiatan pemasaran yang dilakukan oleh individu atau oleh perusahaan”. Jadi manajemen pemasaran adalah suatu seni dan ilmu dalam memilih, mendapatkan, mempertahankan dan memperbanyak target pasar. Dan dengan manajemen pemasaran maka dapat meningkatkan efektifitas dan efisiensi dengan menggunakan proses analisis, implementasi, koordinasi, dan program pengawasan termasuk membuat gambaran mengenai pemberian harga, promosi, dan distribusi dan produk, jasa dan ide yang dibuat untuk menciptakan dan mempertahankan pertukaran yang menguntungkan dengan target pasar untuk mencapai tujuan 2.2.7. Integrated Communication Dalam aktivitas pemasaran, perusahaan tidak hanya melakukan usaha untuk menemukan dan mengasilkan produk, menetapkan harga, tetapi peusahaan juga perlu untuk memberikan informasi kepada konsumen bahwa produk atau jasa yang disediakan akan dapat memuaskan mereka. Artinya perusahaan perlu untuk melakukan suatu aktivitas komunikasi kepada target sasarannya, untuk merangsang target sasarannya agar merasa tertarik menggunakan produk atau jasa perusahaan. Pada iklim kompetisi yang sangat ketat sekarang ini sangat penting artinya apabila perusahaan dapat menancapkan posisi yang tepat pada pikiran target sasarannya. Delapan Langkah dalam mengembangkan komunikasi yang efektif menurut Kotler, Ang, Leong, dan Tan (2003:597) 1. Mengidentifikasi audiens sasaran. Proses identifikasi harus di mulai dengan pikiran yang jelas tentang audiens sasaran. Audiens sasaran tersebut dapat diartikan sebagai calon pembeli produk perusahaan, pemakai saat ini, penentu keputusan atau hak yang mempengaruhi keputusan. Audiens dapat terdiri dan individu, kelompok masyarakat tertentu, atau masyarakat umum. Audiens yang dituju tersebut akan sangat mempengaruhi komunikator tentang apa yang akan dikatakannya, bagaimana mengatakannya, kapan mengatakannya, dimana pesan tersebut disampaikan, dan kepada siapa pesan tersebut disampaikan. 2. Menentukan tujuan komunikasi. Setelah pasar sasaran dan persepsinya diidentifikasi, komunikator harus menentukan tujuan komunikasi, guna memutuskan tanggapan yang diharapkan dari audiens. Ada beberapa tingkatan yang berbeda mengenai respon konsumen yang dikenal dengan response hierarchy models. 3. Merancang pesan. Pesan yang disampaikan seharusnya dapat meningkatkan perhatian (attention) kemudian dilanjutkan dengan ketertarikan (interest), setelah itu dilanjutkan dengan timbulnya keinginan (desire), utuk selanjutnya mengambil tindakan (action). 4. Memilih saluran komunikasi Kemudian komunikasi mengembangkan pesan yang efektif dengan memillh saluran komunikasi yang efisien untuk menyampaikan pesan baik yang personal maupun non personal. 5. Menentukan Jumlah anggaran komunikasi pemasaran. Seberapa besar biaya yang akan dikeluarkan oleh perusahaan untuk mengkomunikasikan produknya kepada target market. Ada 4 meLode yang dapat digunakan oleh perusahaan diantaranya: a. Affordable Method. Metode yang disesuaikan dengan kemampuan perusahaan mi, benar-benar mengacuhkan aturan dan promosi sebagai suatu investasi dan dapat memperoleh timbal balik dan promosi pada volume pengunjung Mall Olimpic Garden. b. Percentage of sales method Banyak perusahaan yang merancang pengeluaran untuk promosinya berdasarkan dan persentase penjualanalan harga dan penjualan. c. Competitive parity method. Beberapa perusahaan menyusun anggaran promosinya untuk mencapai kesamaan jumlah suara dengan competitor, pemasar percaya bahwa dengan menandingi pesamg berarti mempertahankan jumlah pangsa pasarnya. d. Objective and task method. Metode ini digunakan pemasar untuk mengembangkan anggaran promosinya dengan menetapkan tujuan yang spesifik, menetapkan tugas yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan-tujuan dan memperkirakan biaya untuk pelaksanaan tugas-tuga ini. 6. Menentukan bauran promosi. Menentukan alat promosi yang mana yang akan digunakan untuk mengkomunikasikan produk secara efektif kepada target market. 7. Mengukur hasil promosi. Setelah melaksanakan rencana promosi yang telah ditetapkan, komunikator harus dapat mengukur dampak target audience. Ini termasuk bertanya pada target audience apakah mereka mengenali pesan yang disampaikan, seberapa sering melihatnya, apa yang dirasakan setelah melihat pesan tersebut, sikap audience sebelum dan sekarang terhadap produk atan perusahaan 8. Mengelola dan koordinasikan komunikasi pemasaran terpadu. Setelah itu aturlah proses komunikasi pemasaran terpadu dengan dengan mengkombinasikan alat-alat promosi yang akan digunakan agar saling mendukung satu dengan yang lainnya. Pada suatu perusahaan, promosi memegang peranan yang sangat penting dalam menunjang kegiatan pemasaran sebab promosi meliputi kegiatan saling berbagi konsep, dan maksud yang dilakukan oleh sumber dan penerima informasi mengenai produk, jasa serta perusahaan yang menjualnya. Selain itu promosi diperlukan untuk membantu perusahaan dalam mengadakan promosi komunikasi dengan target sasaran, karena dengan promosi dapat disampaikan informasi berupa pengetahuan mengenai produk yang ditawarkan dan perbedaaan dengan produk pesaingnya. Pemasaran modern memerlukan lebih dan sekedar pengembangan produk yang baik menawarkannya dengan harga yang menarik, dan membuatnya lebih mudah diajangkau Perusahaan juga harus berkomunikasi dengan para pemercaya (stake holder) yang ada sekarang dan yang potensial, serta masyarakat umum. Setiap perusahaan tidak dapat menghindari perannya sebagai komunikator dan promotor. Bagi sebagian perusahaan, pertanyaannya bukan apakah akan melakukan komunikasi tersebut atau tidak, tetapi lebih pada apa yang akan dikomunikasikan, kepada siapa dan seberapa sering. Bauran Komunikasi pemasaran menurut Kotler dan Keller (2006:496), terdiri dari : a. Advertising Semua bentuk penyajian dan promosi non personal atas ide, barang dan jasa yang dilakukan oleh perusahaan sponsor tertentu. b. Sales promotion Berbagai insentif jangka pendek untuk mendorong keinginan mencoba atau membei suatu produk atau jasa. c. Events and experience Kegiatan pembenian sponsor dan perusahaan dan program yang dibuat untuk menciptakan merek yang biasa saja atau merek yang spesial. d. Public relations and publicity Berbagai program untuk mempromosikan dan melindungi citra perusahaan alau masing-masing produlmya. e. Direct Penggunaan surat, telepon, faksimile, e-mail dan alat penghubung non personal lam untuk berkomunikasi secara langsung dengan mendapatkan tanggapan langsung dan pelanggan dan calon pelanggan tertentu. f. Personal selling Interaksi langsung dengan satu pembeli atau Iebih guna melakukan presentasi, guna melakukan presentasi, menjawab pertanyaan dan menerima pesanan. 2.3. ISLAM MEMANDANG EVENT MARKETING Menurut Hud (2000:11-09), “Shilah artinya hubungan atau menghubungkan sedangkan ar-Rahm berasal dan Rahima-Yarhamu-Rahmun/Rahmatan yang berarti lembut dan kasih sayang. Taraahamal¬-Qaumu artinya kaum itu saling berkasih sayang. Taraahama ‘Alayhi berarti mendo’akan seseorang agar mendapat rahmat. Sehingga dengan pengertian ini seseorang dikatakan telah menjalin silaturrahim, apabila ia telah menjalin hubungan kasih sayang dalam kebaikan bukan dalam dosa dan kema’siatan”. Selain itu kata ar-Rahm atau ar-Rahim juga mempunyai arti peranakan (rahim) atau kekerabatan yang masih ada pertalian darah (persaudaraan). Inilah keunikan Bahasa Arab, Satu kata saja sudah dapat menjelaskan definisinya sendiri tanpa bantuan kata-kata lain. Dengan demikian Shilaturrahim secara bahasa adalah menjalin hubungan kasih sayang dengan saudara dan kerabat yang masih ada hubungan darah (senasab). Seseorang tidak dapat dikatakan menjalin hubungan silaturrahim bila ia berkasih sayang dengan orang lain sementara saudara dan kerabatnya dia jadikan musuh. Islam dalam hal ini mengajarkan kepada kita tentang skala prioritas, yaitu dahulukanlah keluarga dan kaum kerabatmu baru kemudian orang lain. Hubungan baik dengan orang lain jangan sampai merusak hubungan kekeluargaan. Hubungan kasih sayang dengan istri jangan sampai merusak hubungan kita dengan orang tua dan saudara. menciptakan kamu dan din yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu” (an-Nisaa 1). Menyambung hubungan kekerabatan adalah wajib dan memutuskannya merupakan dosa besar Dalam Shaheh Bukhory no 1445 Nabi Muhammad Saw bersabda, Artinya: “Musaddad mengabarkan kepada kita dan Sofyan dan Zuhry dan Muhammad bin Jubeir bin Mut’im dan bapaknya, Sesungguhnnya Nabi SAW telah bersabda: “Tidak akan masuk surga orang yang memutuskan silaturrahmi” (Abu Daud). Masih menurut Hud (2000) silaturrahim merupakan salah satu media berkomunikasi. Dengan mengadakan pertemuan secara tidak langsung kita telah melaksanakan komunikasi, karena bertemu merupakan perantara dalam berkomunikasi seperti yang telah disebutkan Gibson. Mengenai komunikasi itu sendiri, Rivai (2004 : 378), mengatakan bahwa “komunikasi merupakan proses penting dalam wadah organisasi atau lembaga. Jika seorang pemimpin berhasil dalam berkomunikasi, merupakan jaminan kesuksesan dalam usaha pencapaian tujuan. Sehubungan di atas, Allah berfirman dalam surat Al-Qashash 28 ayat 51 ô‰s)s9ur $uZù=¢¹ur ãNßgs9 tAöqs)ø9$# öNßg¯=yès9 šcr㍩.x‹tGtƒ ÇÎÊÈ Artinya “Dan sesungguhnya telah kami turunkan berturut-turut perkataan ini (al-Quran) kepada mereka agar mereka mendapat pelajaran”. (Al-Qashash 28:51). Komunikasi merupakan suatu hal yang tidak dapat dipisahkan dan kehidupan manusia. Al-qur’an menyebutkan, bahwa komunikasi sebagai salah satu fitroh manusia, sebagaimana termaktub dalam surat Al- ¬Ahzab ayat 70. $pkš‰r'¯»tƒ tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qà)®?$# ©!$# (#qä9qè%ur Zwöqs% #Y‰ƒÏ‰y™ ÇÐÉÈ Artinya “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar”. Di dalam tafsir jalalain karangan Jalaluddin Muhammad bin Ahmad Al-Mahally dan Syaih Jalaluddin Abdurrahman bin Abi baker As-Suyuthy mengartikan sadida dengan showaba yang memiliki arti betul, layak dan hak. Oleh karena itu perkataan yang benar mempunyai arti yang benar pula, bukan hanya itu, perkataan itu harus layak. Kapan sebaiknya perkataan itu diucapkan dan kapan perkataan itu sebaiknya tidak diucapkan. Kemudian hak, artinya, suatu perkataan itu hendaknya harus memiliki nilai kesucian, terhindar dan perkataan yang kotor (tercela) dan memiliki nilai ibadah. Di samping itu, ayat tersebut diatas mempunyai kandungan sebagai berikut: a. Bahwa orang-orang yang beriman diperintahkan untuk bertaqwa kepada Allah AWT. b. Setelah itu mereka diperintahkan untuk berkata dengan perkataan yang benar, jujur dengan tidak menambah atau mengurangi. Secara tidak langsung ayat tersebut di atas memberitahukan kepada kita bahwa “perkataan” merupakan salah satu media komunikasi verbal, dan kata “qulu” yang berarti perintah untuk berkata, memiliki suatu kandungan perintah menginformasikan. Jadi bukan hanya sekedar berkata tapi berkata yang mengandung informasi dengan disertai kebenaran dan kejujuran sehingga perkataan atau informasi itu menjadi efektif. Melalui strategi komunikasi dengan mengadakan Event Marketing diharapkan organisasi dapat menciptakan hubungan yang baik konsumennya, serta pemimpin harus memakai bahasa yang mudah dipahami oleh para pendengar, dengan begitu pesan-pesan yang terkandung dalam komunikasi dapat diterima dengan baik sesuai dengan “Dan jika kamu berpaling dan mereka untuk memperoleh rahmat dan tuhanmu yang kamu harapkan, maka katakanlah kepada mereka ucapan yang pantas”. Dan dalam surat Thoha ayat 44 juga disebutkan Ÿwqà)sù ¼çms9 Zwöqs% $YYÍh‹©9 ¼ã&©#yè©9 ㍩.x‹tFtƒ ÷rr& 4Óy´øƒs† ÇÍÍÈ Artinya: “Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut”. Di dalam Shoheh Bukhory no 5559 disebutkan bahwa, Rosululloh SAW juga telah bersabda dalam hadisnya: Artinya: “Qutaibah bin Sa’id telah mengabarkan kepada kita dan Abu Al¬- Ahwas dan Abi Hasin dan Abi Sholih dan Abi Huroiroh berkata: “Rosululloh SAW telah bersabda: “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan han akhir, hendaknya berbuat baik kepada tetangganya, dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan han akhir, hendaknya memuliakan tamunya, dan barang siapa yang beriiman kepada Allah dan hari akhir hendaknya berkata baik atau jika tidak maka lebih baik diam. Dan dalil-dalil tersebut dapat disimpulkan bahwa dalam berkomunikasi hendaknya.  Betul (benar), layak dan hak  Menggunakan bahasa yang mudah dipahami  Memakai kata-kata yang pantas dan  Lemah lembut 2.4. Kerangka Berfikir (Narasi) Gambar 2.1. Kerangka berfikir Persaingan tempat perbelanjaan modern saat ini sangat ketat, sepertai yang terjadi dimalang saat ini ada Mall Alun-alun (Ramayana), Mitra I & II, Dieng Plaza, dan yang Paling kompetitif adalah Malang Town Scuare (MATOS). Dengan banyaknya persaingan tersebut mereka berlomba-lomba untuk membuat strategi yang tepat agar para penyewa (Tenant-Tenant) yang ada didalamnya bisa hidup, dalam artian volume penjualan produknya selalu meningkat, salah satu cara berkomunikasi dengan pasar dalam strategi pemasaran modern adalah dengan menyelenggarakan Event Marketing (Terence. A. Shimp, 200;615). Event Marketing dianggap sebagai salah satu strategi efektif untuk membuat perusahaan/produk menjadi lebih dikenal dan dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat, kegiatan tersebut dipilih karena bentuk yang mendasar dalam menciptakan komunikasi antara satu perusahaan dengan konsumennya (Stanton, 1993:140), Sedangkan strategi yang dipakai Mall Olympic Garden (MOG) dengan cara melakukan Event Marketing yang didalamnya banyak dilakukan seperti acara-acara kebudayaan (x1), penerbitan atau publikasi (x2), exsibisi atau pameran (x3). Dengan dilakukan strategi Event Marketing tersebut diharapkan mampu meningkatkan volume pengunjung yang selanjutnya bisa mempengaruhi jumlah volume penjualan para tenant-tenan yang ada di Mall Olympic Garden (MOG). 2.5. Hipotesis Atas dasar kerangka berfikir diatas maka dapat dihipotesiskan sebagai berikut: 1. Diduga terdapat pengaruh yang cukup signifikan terhadap kenaikan volume pengunjung secara simultan dengan strategi Event Marketing di Mall Olympic Garden (MOG) 2. Diduga terdapat pengaruh yang cukup signifikan terhadap kenaikan volume pengunjung secara parsial dengan strategi Event Marketing di Mall Olympic Garden (MOG) 3. Diduga terdapat pengaruh yang paling dominan terhadap volume pengunjung dengan strategi Event Marketing di Mall Olympic Garden (MOG). BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi Penelitian Penelitian ini memilih lokasi Mall Olimpic Garden (MOG), Jl.Kawi No. 24 Malang. Sedangkan, yang menjadi objek penelitian adalah tenan-tenan, para pengunjung Mall Olimpic Garden (MOG). 3.2. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kuantitatif dengan pendekatan analisis data deskriptif. Menurut Arikunto (2006:12) penelitian kualitatif yaitu penelitian yang banyak menggunakan angka, mulai dari pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut, serta berupa penampilan dari hasilnya. Sedangkan menurut Masyhuri dan Zainuddin (2008:13) penelitian kuantitatif adalah penelitian yang tidak mementingkan kedalaman data, penelitian kuantitatif tidak terlalu menitikberatkan pada kedalaman data, yang penting dapat merekam data sebanyak-banyaknya dari populasi yang luas. Penelitian ini berusaha menguji hipotesis yang memanfaatkan hubungan sebab akibat dari beberapa variabel yaitu dampak dari usaha untuk menaikkan jumlah pengunjung dengan mengadakan Event Marketing apakah berpengaruh terhadap kenaikan jumlah penjualan para tenan-tenan yang ada di Mall Olympic Garden (MOG) 3.3. Populasi dan Sampel Populasi adalah keseluruhan objek penelitian baik terdiri dari benda yang nyata, abstrak, peristiwa maupun gejala yang merupakan sumber data dan memiliki karakter tertentu dan sama (Sukandarrumidi, 2006:47). Sementara itu menurut Bailey (1994) dalam Prasetyo dan Jannah (2007:119) populasi adalah keseluruhan gejala/satuan yang ingin diteliti. Pendapat lain mengatakan bahwa populasi merupakan keseluruhan (universum) dari objek penelitian yang dapat berupa manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, udara, gejala, nilai, peristiwa, sikap hidup, dan sebagainya. Sehingga, objek-objek ini dapat menjadi sumber data penelitian (Masyhuri dan Zainuddin, 2008:151). Populasi dalam penelitian ini adalah semua pengunjung didalam Mall Olympic Garden (MOG), jumlah populasi yang ada didalam MOG adalah tak terhingga. Sampel adalah bagian dari populasi yang memiliki sifat-sifat yang sama dari objek yang merupakan sumber data (Sukandarrumidi, 2006:50). Pendapat lain mengungkapkan bahwa sampel merupakan bagian dari populasi yang ingin diteliti (Bailey, 1994 dalam Prasetyo dan Jannah, 2007:119). Dan menurut Masyhuri dan Zainuddin (2008:155) sampel adalah suatu contoh yang diambil dari populasi. Adapun jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini, berdasarkan pendapat Maholtra (2006:291) bahwa jumlah pengamatan (ukuran sampel) paling sedikit digunakan harus empat kali jumlah instrumen. Berdasarkan pendapat Maholtra, instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah 14 x 5 = 70, oleh karena berdasarkan pernyataan tersebut dan karena adanya keterbatasan waktu, dana, dan tenaga maka penulis mengambil sampel untuk penelitian ini sebanyak 70 responden. 3.4. Teknik Pengambilan Sampel Adapun metode pengambilan sampelnya yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik pengambilan sampelnya dengan menggunakan sampel bertujuan (Porposive Sample), sampel bertujuan dilakukan dengan cara mengambil subjek bukan didasarkan atas strata, random atau daerah tetapi didasarkan atas adanya tujuan tertentu. Arikunto (2006:139) 3.5. Data dan Sumber Data Data adalah sekumpulan bahan-bahan informasi yang masih mentah yang biasanya berwujud, fakta-fakta, angka penjualan, produk yang dihasilkan atau simbol-simbol yang menerangkan tentang keadaan objek penelitian dan kemudian di olah dengan menggunakan program SPSS dan menjadi informasi yang utuh (Istijanto.2005;35) Data itu sendiri terbagi menjadi dua yaitu data primer dan data sekunder a) Data Primer Data primer adalah data yang di peroleh secara langsung dari sumber penilitian yakni dari sumber asli (tidak melalui perantara) yang secara khusus dikumpulkan pleh peneliti untuk menjawab pertanyaan penelitian (Indriantoro, 2001;147) Data primer dalam penelitian ini diperoleh dengan cara wawancara langsung dengan konsumen dan juga menyebarkan kuesioner kepada responden di Mall Olympic Garden (MOG). b) Data Sekunder Data sekunder yaitu sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui perantara, umumnya berupa bukti atau catatan catatan. (Indriantoro, 2002;248) Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini seperti: mengambil dan mengelolah data yang sudah ada, dapat diperolah dari brosur, internet, majalah yang berkaitan dengan dengan Mall Olynpic Garden, Data ini digunakan mendukung data primer. 3.6. Teknik Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang dipergunakan pada penelitian ini adalah: 3.6.1. Interview yaitu suatu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan wawancara langsung dengan responden dengan bantuan daftar pertanyaan untuk mengumpulkan data primer. 3.6.2. Kuesioner yaitu suatu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberikan seperangkat pertanyaan atau pertanyaan tertulis pada responden untuk menjawab. 3.6.3. Dokumentasi yaitu data yang dikumpulkan dengan melihat dokumen atau catatan yang relevan dengan masalah. Dalam penelitian ini dilakukan dengan melihat brosur serta dokumen-dokumen di Gapoktan Mekar Sari untuk memperoleh landasan teori dan mendapatkan data yang dapat menunjang penelitian. 3.7. Skala Pengukuran. Pengukuran jawaban responden dapat diukur melalui pemberian skor pada jawaban mereka. Sedangkan Dalam pemberian skor maka digunakan skala Likert yang menurut (Istijanto,2005:88) adalah "skala likert” merupakan skala yang meminta kepada responden untuk menunjukan persetujuan atau ketidak setujuannya terhadap serangkaian pertanyaan tentang suatu obyek. Selanjutnya dalam prosedur skala Likert ini adalah menentukan skor atas setiap pertanyaan dalam kuesioner yang disebarkan. Dan biasanya memiliki 5 atau 7 kategori di dalam penilaian dimana masing-masing pertanyaan diberi skor satu sampai lima. 1. Sangat setuju mendapat skor 5 2. Setuju mendapat skor 4 3. Netral mendapat skor 3 4. Tidak setuju mendapat skor 2 5. Sangat tidak setuju mendapat skor 1 3.8. Definisi Operasional Variabel Menurut Nazir (2003:126) definisi operasional adalah suatu definisi yang diberikan kepada suatu variabel atau konstrak dengan cara memberi arti, atau menspesifikasikan kegiatan, ataupun memberikan suatu operasional yang diperlukan untuk mengukur konstrak atau variabel tersebut. Sesuai dengan perumusan masalah yang ada maka dalam penelitian ini menggunakan dua variabel yaitu variabel bebas dan variabel terikat. 3.8.1. Variabel Bebas (Independent Variabel) Varibel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel terikat (Sugiyono, 2004:33). Adapun variabel bebas (X) dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : acara-acara kebudayaan (x1), penerbitan atau publikasi (x2), exsibisi atau pameran (x3). a) Acara acara kebudayaan adalah kegiatan yang menampilkan suatu ide gagasan yang terdapat di dalam pikiran manusia, yang diciptakan oleh manusia sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat nyata, misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi social, religi seni dan lain-lain b) Penerbitan Atau Publikasi adalah Penerbitan peta, buku harian, buku petunjuk, buku buku atau dokumen laporan tahunan, dan berbagai naskah lainnya c) exsibisi atau pameran adalah Acara-acara yang diselenggarakan oleh instansi pemenintah maupun lembaga-lembaga swasta yang bisa menarik pengunjung pers atau perusahaan penerbitan. 3.8.2. Variabel Terikat (Dependent Variabel) Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2004:33). Dalam penelitian ini variabel terikat adalah volume pengunjung (Y), indikator yang dipkai adalah jumlah pengunjung (Y), selalu berkunjung. Volume pengunjung adalah jumlah orang yang berkunjung setiap harinya di Mall Olympic Garden (MOG). Variabel Konsep Variabel Indikator Ukuran Event/Sponsorship (X) Bentuk promosi merek atau yang mengikat suatu merek menjadi suatu aktifitas seperti acara olah raga, acara-acara kebudayaan, penerbitan atau publikasi, exsibisi atau pameran, pendidikan, acara-acara amal, acara penghargaan profisional atau aktifitas lain yang mengundang publik yang tinggi. (x1) acara - acara kebudayaan (x1.1) acara konser musik (x1.2) Lomba kesenian dibulan dan nuansa Ramadhan (x1.3) Meet and Greet Artis (idola) (x1.4) Fashion show (x2) penerbitan atau publikasi (x2.1) penerbitan majalah tahunan (x2.2) pembuatan web site/blog (x2.3) pemberitaan melalui radio (Elfara FM) (x2.4) Publikasi Baliho dan Brosur setiap Event (x3) exsibisi atau pameran (x3.1) pameran properti (x3.2) pameran elektronik (laptop) (x3.3) pameran produk UKM (x3.4) exsibisi test drive oleh perusahaan motor Volume pengunjung (Y) Jumlah orang yang berkunjung kesuatu tempat. (Y) Kenaikan pengunjung (Y.1) Jumlah volume pengunjung (Y.2) Melakukan kunjung lagi 3.9. Pengujian Instrumen 1. Uji Validitas Suatu Instrumen yang di katakana valid jika instrument tersebut mengukur apa yang seharusnya di ukur (Indriantoro dan Supomo,2002:182). Rumus yang digunakan adalah rumus korelasi product moment sebagai berikut : r = Dimana: r = Korelasi product moment N = Jumlah responden atau sampel X = Jumlah jawaban variabel x Y = Jumlah jawaban variabel Menurut Masrun dalam Sugiyono (2005:152) bahwa suatu instrumen mempunyai validitas yang tinggi jika nilai r di atas atau sama dengan 0,3. Menurut Imam Ghazali (2001:124), menyatakan jika P ≤ 0,1 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid dan apabila P ≥ 0,1 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid. 2. Uji Reliabilitas Suatu Instrumen yang reliabel adalah instrumen yang bila digunakan beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama akan menghasilkan data yang sama. Uji reliabilitas dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan rumus Alpha Cronbach dalam (Sugiyono 2005:283) yaitu : Dimana : = Reliabilitas instrument k = Banyaknya butir pertanyaan = Jumlah variasi butir = Variansi total Menurut Singarimbun instrument dikatakan reliabel, jika hasil perhitungan memiliki koefisien keandalan (reliabilitas) sebesar α = 0,05 atau lebih (Arikunto 2002:149) 3.10. Uji Asumsi Klasik Uji ini dipakai sebagai alat untuk menjaga akurasi model hasil regresi yang diperoleh. Uji asumsi klasik berguna untuk mengetahui sah atau tidaknya suatu model regresi yang akan di pakai sebagai model penjelas bagi pengaruh antar variabel. Dalam menganalisis permasalahan yang diteliti, maka akan dilakukan analisis secara kuantitatif kualitatif. Metode kuantitatif adalah suatu data yang merupakan uraian keterangan atau berupa laporan pengunjung mall yang dikumpulkan untuk dianalisa, supaya mendapatkan gambaran kemudian ditarik suatu kesimpulan. Menurut Supramono dan Utami (2004:81) Regresi berganda merupakan teknik analisis yang paling sering digunakan untuk kepentingan pengujian hipotesis dibandingkan dengan asnalisis yang lain, mengingat sebagian besar rumusan hipotesis dalam penelitian akuntansi dan keuangan berkenaan dengan dugaan adanya pengaruh beberapa variabel independen terhadap variabel dependen. Namun sebelum melakukan pengujian hipotesis melalui analisis regresi berganda, data terlebih dahulu perlu diuji dengan uji asumsi klasik. Agar dapat diperoleh nilai pemikiran yang tidak biasa dan efisien dari persamaan regresi, maka dalam analisis data harus memenuhi beberapa asumsi klasik sebagai berikut (pengolahan data dengan komputerisasi menggunakan program SPSS 11.5 for windows). a) Uji Non-Multikolinearitas Tujuan Uji non-multikolonieritas adalah untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar peubah bebas. Jika terjadi korelasi maka dinamakan terdapat problem multikolinieritas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara peubah bebas. Untuk mendeteksi adanya multikolinearitas dapat dilihat dari nilai VIF (variance inflaction faktor) (ghozali, 2001) Pedoman suatu model yang bebas multikolinearitas yaitu mempunyai nilai VIF ≤ 10. b) Uji Non-Autokorelasi Tujuannya untuk menguji apakah dalam sebuah model regrsi linier berganda ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka terjadi autokorelasi. Model regresi yang baik adalah bebas dari autokorelasi (Ghozali,2005:95). Menurut Singgih (2000:219), untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi, melalui metode tabel Durbin-Watson yang dapat dilakukan melalui program SPSS, dimana secara umum dapat diambil patokan yaitu: 1) Jika angka D-W dibawah -2, berarti autokorelsi positif. 2) Jika angka D-W diatas +2, berarti autokorelasi negatif. 3) Jika angka D-W diantara -2 sampai dengan +2, berarti tidak ada autokorelasi. c) Uji Non-Heteroskedastisitas Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan program SPSS for Windows release 12 diperoleh out put dengan menunjukkan scatter plot yang tidak membentuk pola tertentu, maka model regresi dalam penelitian ini tidak memiliki gejala heteroskedastisitas (Santoso, 2005:242). d) Uji Normalitas Menurut Santoso (2002:212), tujuan uji normalitas adalah untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi, variabel bebas, variabel terikat atau keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak. Model regresi yang tidak baik adalah distribusi data normal atau mendekati normal. Metode yang digunakan untuk menguji normalitas adalah dengan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov terdapat nilai standar residual hasil persamaan regresi. Apabila probabilitas hasil uji Kolmogorov-Smirnov lebih kecil dari 0,05 (5%) maka distribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. 3.11. Metode Analisis Metode Analisis yang dipakai adalah Regresi linier berganda adalah dimana variabel terikatnya (Y) dihubungkan dengan satu variabel (X). Analisis ini digunakan untuk menentukan ketepatan prediksi dan untuk melengkapi analisis sejauh mana hubungan yang kuat antara variabel terikat (Y) Kenaikan Pengunjung, dan variabel bebas (X) Event Marketing, maka dalam penelitian ini regresinya sebagai berikut (Sugiyono, 1997:235) : Y = a + B1X1 + B2X2 + B3 X3 + e Keterangan : Y = Volume Pengunjung A = Kostanta B1-B3 = Koefisien regresi variabel bebas ke-1 sampai ke-3 X1 = Acara-acara kebudayaan X2 = Penerbitan atau publikasi X3 = Exsibisi atau pameran a) Uji F (Uji Simultan) Uji F digunakan untuk menguji variabel-variabel bebas secara bersama-sama (simultan) terhadap variabel terikat. Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan nilai F dengan F . Apabila F > F dengan sigifikasi dibawah 0, 05 (5%) maka secara bersama-sama (simultan) variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, begitu juga sebaliknya. Rumus yang dikemukakan oleh Sugiyono (2004:190) untuk mengetahi F , yaitu: Dimana : F = F yang selanjutnya dibandingkan dengan F = Koefisien determinasi N = Jumlah sampel k = Jumlah variabel bebas (independent variabel) Kriteria pengambilan keputusan Jika F p ≤ 0,05 maka Ho ditolak Jika F p > 0,05 maka Ho diterima Bila Ho ditolak maka Ha diterima berarti variabel-variabel bebas yang diuji mempunyai hubungan yang bermakna dengan variabel terikat. b) Uji T (Uji Parsial) Digunakan untuk mengetahui masing-masing sumbangan variable bebas secara parsial terhadap variable terikat, mengunakan uji masing–masing koefisien regresi variable bebas apakah mempunyai pengaruh yang bermakna atau tidak terhadap variable terikat, Sugiyono (2005: 223). Dimana : r = Koefisien regresi n = Jumlah responden t = Uji hipotesis Apabila T hitung ≤ T tabel maka Ha ditolak dan Ho diterima, ini berarti tidak ada pengaruh yang bermakna oleh variabel X dan Y, Apabila T hitung ≥ T tabel maka Ha diterima dan Ho ditolak, ini berarti ada pengaruh yang bermakna oleh variabel X dan Y BAB IV PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL PENELITIAN 4.1. PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN A. Paparan Objek Penelitian 1. Sejarah Berdirinya Mall Olympic Garden (MOG) Malang MOG (Mal Olympic Garden) merupakan pusat perbelanjaan/kawasan perdagangan, jasa dan hiburan (One Stop Shopping, One Stop Service & One Stop Entertainment) terbesar di kota Malang. Pemancangan bangunan dimulai pada 26 Januari 2007. MOG mulai beroperasi pada pertengahan tahun 2008, tepatnya di bulan Mei. PT Mustika Taman Olympic, sebagai pengembang MOG, konsisten dengan pembangunan pusat perbelanjaan dengan konsep sebagai mal yang memadukan pertokoan, hypermarket, department store, food court, pusat jasa, entertainment, arena bermain/game centre, hotel serta kawasan pusat olahraga (mixed used plan). MOG adalah pusat perbelanjaan yang nyaman karena didukung oleh kawasan yang cukup strategis secara bisnis karena berada di pusat Kota Malang, di area jalan utama (antara Jalan Semeru, Jalan Kawi dan Jalan Tenes). 2. Lokasi Perusahaan Bangunan MOG terdiri dari 5 (Lima) lantai, mulai dari Lower Ground (basement) sampai dengan lantai 3 (tiga) dengan jumlah kios 460 unit, fasilitas yang sangat bagus dan nyaman. Mengunjungi Mal Olympic Garden (MOG) Merupakan pengalaman menikmati suasana keindahan taman yang berada didalam bangunan dengan konsep Indor Garden. Fasilitasnya dilengkapi dengan departemen Store, Hipermarket dan berbagai gerai bisnis lainnya yang dilengkapi kebutuhan berbelanja anda dan restaurant yang didesain menghadap ketaman terbuka. Yang juga didukung dengan berbagai fasilitas olahraga terlengkap yang memjadi kebanggan kota malang antara lain adalah stadion sepak bola, kolam renang Olympic size, satu lapangan basket, volley, fitness senter dan area tinju. Mal Olympic Garden (MOG) merupakan sebuah komplek Mixed Use yang memadukan pusat perbelanjaan modern dikota malang didesain dengan menciptakan interior mal yang bernuansa taman hijau yang asri. Secara keseluruhan MOG dikelola oleh : PENGELOLA : Management Building PT Mustika Taman Olympic Alamat Kantor : Mal Olympic Garden : Jl. Kawi 24 Malang Nomor Telepon : (0341) 366366 Nomor Fax : (0341) 336261 DEVELOPER : PT. MUSTIKA TAMAN OLYMPIC Alamat Kantor : Jl. Jend Sudirman Kav 7-8 Jakarta Wisma Nugra Santana Lt. 12 Nomor Telepon : 021-5706895 Nomor Fax : 021-5706897 3. Visi & Misi Perusahaan Visi  Menjadikan MOG sebagai Pusat Perbelanjaan Yang terbaik, Dinamis dan di Cintai.  MOG mencanangkan diri untuk lebih melayani masyarakat Kota Malang dan sekitarnya, tekad Tobe High, Dinamic & Loved. High (yang terbaik/tertinggi dikelasnya) menjadi penyemangat tersendiri dalam menyiapkan strategi dan kemampuan untuk menjadi yang terdepan. Dinamic - mencerminkan kekuatan untuk melahirkan kreatifitas serta inovasi dan mampu beradaptasi terhadap situasi dan Loved adalah akhir dari pencapaian layanan bahwa MOG mampu memberikan yang terbaik sehingga layak untuk dicintai oleh masyarakat. Misi  MOG menciptakan kebutuhan yang sangat variatif (multi product) dengan kekuatan tenant mix-nya dan menyediakan segala kebutuhan dalam satu lokasi (one stop shopping).  MOG menempatkan pelayanan yang terbaik baik pengunjung sehingga menjadi tujuan wisata belanja dan rekreasi keluarga dengan beragam hiburan dan wahana bermain. 4. Struktur Organisasi Perusahaan 5. Ruang Lingkup Kegiatan Usaha Perusahaan 1. Kegiatan Yang Paling Utama  Melakukan fungsi pelayanan terhadap tenant dan customer untuk menciptakan pelayanan yang terbaik pada pelanggan / customer dalam rangka memenuhi kebutuhan mereka, agar jasa yang diberikan dapat memberikan manfaat hingga menimbulkan kepuasan & nilai tambah melebihi harapan pelanggan.  Melakukan tugas lease & promotion untuk menciptakan dinamika dan kesinambungan agar tingkat hunian/occupancy mal terjaga.  Melakukan fungsi pengelolaan gedung yaitu melakukan pelaksanaan pengoperasian dan pemeliharaan gedung secara terencana,  Menyelenggarakan fungsi marketing Unit yaitu memasarkan unit yang kosong dan melakukan maintenance terhadap seluruh tenant MOG 2. Fungsi & Tugas Departemen Departemen Engginering 1) Mengelola seluruh kegiatan sistem operasional dan maintenance bangunan agar tercapai kinerja pelayanan yang optimum dan efisien. 2) Membuat perencanaan sistem pengoperasian yang efektif dan efisien semua peralatan MOG sesuai standar operasi peralatan. 3) Menyusun dan melaksanakan schedule / jadwal maintenance equipment agar seluruh equipment tetap dapat bekerja secara efisien, efektif dan awet. Departemen Tenancy 1) Melakukan pelayanan kepada tenant agar tercipta komunikasi yang baik antara pengelola dan tenant, antara tenant /antar tenant itu sendiri dan Pengunjung. 2) Membuat tata tertib penghunian/house rule yang bertujuan untuk menjaga citra Mal sebagai pusat perbelanjaan, jasa dan hiburan yang bersih, tertib, rapi, mewah, aman dan nyaman. 3) Memantau keinginan pelanggan secara periodik terhadap masalah-masalah yang timbul dalam kegiatan penanganan pelanggan. Departemen Bussines & Development (Marketing) 4) Merencanakan dan melaksanakan event & promotion secara periodik, memasarkan area pameran /counter, dan memasarkan space branding/iklan. 5) Melakukan upaya untuk meningkatkan traffic kunjungan pelanggan/customer. Departemen HRD & GA 6) Melaksanakan fungsi Human Resources dalam meningkatkan kemampuan dan keterampilan Staff serta pengawasan terhadap pelaksanaan prosedur pelaksanaan kerja, disiplin dan rekrutmen. 7) Mengkoordinasikan penanganan perizinan dan penerapan undang– undang yang berlaku diperusahaan. Departemen Finance & Acounting 8) Memonitor penerimaan dan pengeluaran uang perusahaan secara efektif, serta mengatur dan mengontrol budget untuk mendapatkan keuangan yang efektif dan efisiensi. 6. Program Kerja Internal 1) Membuat visi & misi organisasi yang berbasis Integrity, Relationship, Winning Spirit, & Innovation 2) Melakukan penerapan SOP tiap departemen. 3) Membuat rencana kerja (harian, mingguan, bulanan, dan tahunan) melakukan pelatihan dan pengembangan sdm dengan materi antara lain : a) Execellent Service b) How To Handling Complain c) Organisasi & Staffing d) Komunikasi & Pengambilan Keputusan e) Motivasi f) Manajemen Waktu 7. Kerjasama Dengan Pihak Luar a) Out sourcing 1. PT. Buana Elok Semesta.tbk Perusahaan ini adalah perusahaan yang menyediakan jasa security, dan di Mal Olympic Garden (MOG) bertugas sebagai penanggung jawab keamanan selama 24 jam. 2. PT. Secure Parking Indonesia Perusahaan ini adalah perusahaan yang bertugas sebagai penaggung jawab parkir baik sepeda motor maupun mobil yang bertanggunf jawab kepada Departemen Bussines & Development busines dauntuk selalu mencatat berapa jumlah sepeda maupun mobil yang masuk dalam setiap bulan. 3. PT. Tritunggal Putra Perusahaan ini adalah perusahaan penyedia jasa clining service, dan bertanggung jawab untuk semua kebersihan dan keindahan di Mal Olympic Garden. (MOG). 4. PT.Terminix Test Control Perusahaan ini adalah perusahaa yang bertugasuntuk selalu membersihkan dan menghindarkan Mal Olympic Garden (MOG) dari serangan hama seperti tikus, kecoa dan lain-lain. b) Pihak-pihak yang menggunakan jasa stand baik pemilik maupun penyewa. 1. Penyewa utama seperti PT. Hero Supermarket.Tbk (GIAN), PT. Center Poin, PT. Index, dan Ace Hardware. c) Pemilik dan pentewa stand (tenan) yang bergabung yaitu: 1). EGF GroundFloor 57 Center Point | 3-5 KFC | 6-9 A & W | 10 Hoka-hoka Bento | 11 Solaria | 12 Nooddi | 13 Excelso | 14-15 Bread Story | 16 Star Glory | 17 Times | 18 Shaga | 19/20 Perfect Health | 21 Laurel | 22 Metro Jaya I 23 Chic-chic I 24 Mode Fashion | 25/26 Faces Boutique I 27 Avenue I 28 ShoeLine I 29 Stroberry I 30 Rainbow I 31 Fladeo I 32 Zazou I 33 Optik Tunggal I 34 Gosh | 35 Bellagio | 36 Optic Seis | 37 PoshBoy | 38/39 Hammer | 40 Bunga Fashion | 41 Rotiboy | 42 Zoom Boutique | GroundFloor(s) 1 Bill Jilbab I 3 The Bez I 4 Ole-Ole I 5 Melia Boutique I 6 Hazal I 7 Sherly Boutique I 8-11/18-20 Optik Melawai I 12 Parfum shop | 13 Duta Kulit I 14 Ole-Ole I 15 Melia Boutique I 16 Hazal I 17 Sherly Boutique I 21 ViVo I 25/35 Perdana Cell I 30 Intermoda 31 Desy's Boutique I 32/33 Surya Intan I 37 Doy Shoes I 39 Cd Supratman I 40 Sewa Omega Art I 57 HD Mode I 58 Ravi Jewelry | 59 Anita I 60&70 Regine's I 61 My Bear I 64 Metro Digital Center I 67 Super Games I 71 White Boutique I 77&87 Optik International | 80/81 B110 I 85/86 Maritza I 88-89 Ellips Disc I 90-91 Y&O Boutique I 92-93 Fashion Plus I 94 Riung Bandung I 95 Irene Collection | 96 Hawaii Bakery I 43/43 Lee Butik I 45A Hennessy Café.Resto I 47/48 Pretty I 53-56 Bucherri I 61 Zee-U Island GFS : 3 Yogen Fruz | 4A Can Enterprise I 4B ninen I 5 MKP I 6A Tidar View I 6B Lady&Milan I 6D Gita Aromatik I 6E Eka Swasa I 7 Ford | 2). FirstFloor 1-5 Dundee Resto I 6/7 H&T Cwie Mie I 8 D' Crepes I 9-11 Barby's Bakery I 2 Ferry International I 13 Pick-Up Stix I 14-21 INumber 61 22 Julia Jewellery I 23-26 Top Shop I 27/28 Naughty I 29/30 Colours in Baby Snoopy I 31 JSP I 32 Wellcomm I 33 Art fashion & Chery | 34-36 Cardinal I 37 AIG Life I 41 Josef Seibel I 42-46 Sport Station I 47 DC Fix Design I 52 Tisera Book Store I 56-58 Star shoes | 58-61 Batik Keris I 62 Century Health Care I 63A LLyza I 63B California Snack I 64-65 Victoria I 66 Sox Galeri I 67/68 Osella | 70/71 How Are U I 73-74B JACO I 75 Ragam Acc. I 76 Metro digital store I 77 Kumala Jewelry I 78-80 Cool Kids I 81 Spencer Salon | 82A Madonna Martabak I 82B Melia Boutique I 83/84 Wacoal I 85 Female Boutique I 86 Ogan IslandEFF : 2A Terbit I 2D Bii | 2E X One Game I 3A Mantiak I 3B Prisma Advertising I 8 Daily Fresh I 8 Drink Corner & Campina | 3). SecondFloor 7 Jaya Utama | 12-15 Toys City I 27 Nokia I 35 APKOMINDO I 36 My Salon I 38 APKOMINDO I 41 Maxxindo I 44-46 Jonathan Salon I 58 SKC IT Shop I 53 MM Juice I 59 ACER I 60A Pretty Collection I 60 B Vinno Com I 75-80 Paper Plus I 86 Trikomsel OKE | Island ESF : 1A Tjong Tjie I 1B Twister Chip I 1D-1E Camilan/Snack I 4.1-42. Sweety | 4). ThirdFloor I 38-49 Galery Hp I 50/50 Amazone Island ETF : 1-3 Foto Box I 2A Foto Box I 2C Loly Poly Bouncy Castle I 3 Momotrain. B. Paparan Hasil Penelitian 1) Data responden Responden dalam penelitian ini sebanyak 70 responden yang merupakan konsumen yang berkunjung di Mall Olympic Garden (MOG). Dimana penentuan responden didasarkan pada Maholtra (2006:291) bahwa jumlah pengamatan (ukuran sampel) paling sedikit digunakan harus empat kali jumlah instrumen. Karakteristik Responden sehingga jumlah sampel yang diambil yaitu 14 x 5 = 70. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap 70 responden terhadap konsumen yang melakukan pembelian di Mall Olympic Garden (MOG) melalui penyebaran koesioner didapat sebuah gambaran umum karakteristik responden berdasarkan usia, jenis kelamin, pendidikan dan pendapatan yaitu sebagai berikut; Tabel 4.1. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin No Jenis Kelamin Jumlah Prosentase 1 Laki - laki 31 44% 2 Perempuan 39 56% Total 70 100% Sumber : data primer diolah, 2010 Tabel 4.1 karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin menurut mudahnya setiap responden yang ditemui peneliti menunjukkan bahwa jenis kelamin konsumen yang melakukan kumjungan di Mall Olympic Garden (MOG) di dominasi oleh konsumen perempuan. Hal ini dapat dilihat dari keseluruhan responden yang ada bahwasanya konsumen perempuan berjumlah 31 responden dengan prosentase (56%), sedangkan konsumen perempuan berjumlah 31 responden dengan prosentase (44%). Tabel 4.2. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia No Usia Jumlah Prosentase 1 15 - 20 tahun 18 26 % 2 21 - 25 tahun 24 34 % 3 26 - 30 tahun 13 19 % 4 31 - 35 tahun 8 11 % 5 >36 tahun 7 10 % Total 70 100% Sumber : data primer diolah, 2010 Tabel 4.2 karakteristik responden berdasarkan usiamenurut mudahnya setiap responden yang ditemui peneliti menunjukkan bahwa usia konsumen yang melakukan kumjungan di Mall Olympic Garden (MOG) di dominasi oleh konsumen dengan usia 21 s.d 25 tahun. Hal ini dapat dilihat dari keseluruhan responden yang ada dengan usia 21 s.d 25 tahun berjumlah 24 responden dengan prosentase (34%), sedangkan karakteristik responden terendah usia 36 s.d 40 tahun menempati posisi kedua 7 responden 10%. Tabel 4.3. Karakteristik responden berdasarkan Tingkat pendidikan No Pendidikan Jumlah Prosentase 1 SD 0 0% 2 SMP 6 9% 3 SMA/SMK/MAN 32 46% 4 Diploma 6 9% 5 Perguruan Tinggi 26 37% Jumlah 70 100% Sumber : data primer diolah, 2010 Tabel 4.3. menunjukkan sebagian besar pendidikan responden adalah SMA/SMK/MAN dengan jumlah responden sebanyak 32 responden (46%), perguruan tinggi dengan jumlah 26 respoden (37%), Diploma dengan jumlah 6 responden (9%), SMP berjumlah 6 responden (9%). Dapat disimpulkan dari data di atas bahwa pengunjung yang terbanyak Mall Olympic Garden (MOG) adalah responden yang memiliki latar belakang dengan status pendidikan SMA/SMK/MAN sebesar 32 responden (46%). Tabel 4.4. Karakteristik responden berdasarkan Tingkat Pekerjaan No Pendidikan Jumlah Prosentase 1 Pelajar/Mahasiswa 29 41% 2 Karyawan 35 50% 3 Wiraswasta 6 9% 4 Tani 0 0% Jumlah 70 100% Sumber : data primer diolah, 2010 Tabel 4.4. menunjukkan sebagian besar tingkat pekerjaan responden adalah karyawan dengan jumlah responden sebanyak 45 responden (50%), Pelajar/Mahasiswa dengan jumlah 29 respoden (41%), wirasswata dengan 6 responden (9%), Tani tidak dijumpai atau (0%). Dapat disimpulkan dari data di atas bahwa pengunjung terbanyak Mall Olympic Garden (MOG) adalah responden yang memiliki latar belakang dengan status sebagai karyawan 45 responden (50%). 2) Gambaran Distribusi Item Gambaran distribusi item variabel Event Marketing di jelaskan sebagain berikut: (X1) Acara – acara budaya, (X2) Penerbitan atau publikasi, (X3) Exibisi atau pameran. Dan juga dijelaskan bagian-bagian item–item variabel jumlah volume pengunjung (Y) yaitu: Jumlah volume pengunjung (Y1.1), Selalu datag (Y1.2). 3) Variabel Bebas a) Variabel Acara - acara Budaya (X1) Variabel Acara – acara kebudayaan berjumlah empat item, antara lain acara konser musik (X1.1), Lomba kesenian dibulan dan nuansa Ramadhan (X1.2), Meet and Greet Artis (idola) (X1.3), Fashion show (X1.4) . Tabel 4.5. Distribusi Frekuensi Event Marketing (X1) Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % F % f % f % Mean X1.1 1 1.4% 5 6.9% 16 22.2% 43 62% 5 6.7% 70 100% 4,0286 X1.2 - - 3 4.2% 4 5.6% 54 77% 9 12.5% 70 100% 3,9857 X1.3 - - 3 4.2% 11 15.3% 46 66.6% 10 13.9% 70 100% 3,9000 X1.4 1 1.4% - - 11 15.3% 42 61.1% 16 22.2% 70 100% 3,6571 Sumber: Data Diolah 2010 Tabel 4.5. dapat diketahui bahwa dari empat item acara–acara budaya yang sering dipakai oleh mall Olympic garden (MOG) adalah terletak pada ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item acara konser musik (X1.1) dengan rata-rata 4,0286. Ini berarti acara konser musik yang dilakukan oleh mall Olympic garden (MOG) di rasakan pengunjung dalam usaha untuk menaikkan pengunjung sagat cocok untuk dilakukan dan lebih baik dari pada event lain yang sering dilakukan. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item Fashion show (X1.4) dengan rata-rata 3,6571. Hal ini berarti event ini menunjukan bahwasanya ketika mall Olympic garden mengadakan acara Fashion show kurang bisa menarik pengunjung untuk datang berkunjung. Dengan banyaknya pesaing mall Olympic garden (MOG) yang lebih dulu ada dan sudah sangat familier dimalang dengan melihat analisis diatas disarankan agar lebih sering dilakukan agar bisa terus memancing pengunjung untuk datang. b) Variabel Penerbitan atau publikasi (X2) Variabel Penerbitan atau publikasi berjumlah empat item, antara lain penerbitan majalah tahunan (X2.1), Pembuatan Website/Blog (X2.2), pemberitaan melalui radio (Elfara FM) (X2.3), Publikasi Baliho dan Brosur setiap Event (X1.4). Tabel 4.6. Distribusi Frekuensi Event Marketing (X2) Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % F % Mean X2.1 4 5.6% - - 9 12.5% 54 77.7% 3 4.2% 70 100% 3,7429 X2.2 - - 1 1.4 9 12.7% 56 80.3% 4 5.6% 70 100% 3,9000 X2.3 2 2.8% - - 11 18.1% 51 70.6% 6 8.5% 70 100% 3,8429 X2.4 - - 2 2.8% 3 5.7% 63 88.7% 2 2.8% 70 100% 3,9286 Sumber: Data Diolah 2010 Tabel 4.6. dapat diketahui bahwa dari empat item penerbitan atau publikasi yang sering dipakai oleh mall Olympic garden (MOG) adalah terletak pada ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item Publikasi Baliho dan Brosur setiap Event (X2.4) dengan rata-rata 3,9286. Ini berarti melakukan kegiatan Publikasi Baliho dan Brosur setiap Event yang dilakukan oleh mall Olympic garden (MOG) di rasakan responden dalam usaha untuk menaikkan pengunjung sagat cocok untuk dilakukan dan lebih baik dari pada kegiatan lain yang sering dilakukan dalam bidang Publikasi Baliho dan Brosur setiap Event. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item penberbitan majalah tahunan (X1.4) dengan rata-rata 3,7429. Hal ini berarti event ini menunjukan bahwasanya ketika mall Olympic garden (MOG) melakukan kegiatan itu kurang bisa menarik pengunjung untuk datang berkunjung. c) Variabel Exibisi atau Pameran (X3) Variabel Exibisi atau Pameran berjumlah empat item, antara lain pameran properti (X3.1), pameran elektronik laptop (X2.2), pameran produk UKM (X2.3), exsibisi test drive oleh perusahaan motor (X1.4). Tabel 4.7 Distribusi Frekuensi Event Marketing (X3) Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % f % f % f % f % F % Mean X3.1 1 1,4% 5 6,7% 9 12,7 50 72,5% 5 6,7% 70 100% 3,7571 X3.2 - - 1 1,4% 3 4,2% 45 63,3% 18 25,4 70 100% 4,1143 X3.3 - - 3 4,2% 11 18,1% 46 66,6% 10 14,1% 70 100% 3,9000 X3.4 1 1,4% - - 11 18,1% 42 61,1% 16 22,2% 70 100% 4,0286 Sumber: Data Diolah 2010 Tabel 4.7. dapat diketahui bahwa dari empat item exibisi atau pameran yang sering dipakai oleh mall Olympic garden (MOG) adalah terletak pada ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item pameran elektronik (laptop) (X2.4) dengan rata-rata 4,1143. Ini berarti melakukan kegiatan pameran elektronik (laptop) setiap Event yang dilakukan oleh mall Olympic garden (MOG) di rasakan responden dalam usaha untuk menaikkan pengunjung sagat cocok untuk dilakukan dan lebih baik dari pada kegiatan lain yang sering dilakukan dalam bidang exibisi atau pameran. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item penberbitan majalah tahunan (X1.4) dengan rata-rata 3,7429. Hal ini berarti event ini menunjukan bahwasanya ketika mall Olympic garden (MOG) melakukan kegiatan itu kurang bisa menarik pengunjung untuk datang berkunjung. 4) Variabel Terikat 1) Variabel Jumlah pengunjung Variabel Volume pengunjung terdiri dari tiga item, antara lain jumlah volume pengunjung (Y1), dan melakukan kunjungan kembali.(Y2) Tabel 4.8 Hasil Distribusi Frekuensi item Keputusan Pembelian (Y) Item 1 STS 2 TS 3 N 4 S 5 SS Total Statistics f % F % f % f % f % F % Mean Y1 - - 1 1,4% 3 4,2% 53 75,7% 13 18,5% 70 100% 3,9357 Y2 - - - - - - 63 90% 7 10% 70 100% 4,1071 Sumber: Data Diolah 2010 Dari Tabel 4.8. dapat dilihat bahwa dari dua item Agar terjadi peningkatan jumlah volume pengunjung, rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada melakukan kunjungan (Y2) dengan rata-rata 4,1071 dan dilihat dari distribusi jawaban responden yang sebagian besar responden menyatakan suka dengan responden sebanyak 63 responden (90%), sedangkan responden yang menjawab netral, tidak setuju dan juga sangat tidak suka tidak ada responden yang memilihnya, selajutnya ada yang memilih sangat suka sebanyak 11 responden (10%). Dengan data ini dapat disimpulkan keberadaan even marketing di mata konsumen memang sangat diperlukan untuk mendatagkan pengunjung. Untuk distribusi selanjutnya jawaban responden terletak pada item jumlah volume pengunjung (Y1) dengan rata-rata 3,9357, dan dapat dilihat dari distribusi jawaban responden yang mengatakan suka sebesar 53 responden (75,7%), ada sebagian 3 responden atau (4,2%) menyatakan netral, dan 1 responden (1,4%) tidak suka, dan sangat tidak suka tidak ada yang memilih atau (0%). Dari pada item ini responden menganggap event marketing yang dilakukan masih kalah besar dibandingkan dengan pengunjung yang datang walaupun tidak ada event yang dilaksanakan. 5) Uji Validitas Dan Reliabilitas a) Uji Validitas Uji validitas menunjukan sejauh mana suatu instrumen penelitian menggunakan apa yang ingin di ukur yang di gunakan adalah perorangan dengan level signifikan 5%. Suatu instrumen dikatakan valid apabila memiliki nilai r lebih dari 0,3 (sugiyono, 2001:116) Untuk menguji validitas dan reliabilitas dalam standar lain instrumen item masing-masing variabel pada penelitian yang dilakukan menggunakan program SPSS. atau menggunakan uji validitas korelasi Product Moment Person dan di anggap valid jika nilai r ≥ 0.60 maka instrumen tersebut dapat dikatakan valid dan apabila nilai r ≤ 0,60 maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid atau jika P ≤ 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid dan apabila P ≥ 0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid. Tabel 4.9. Validitas X N Variabel No Item r Probabilitas Ket 1 Acara-acara kebudayaan (X1) X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 0,683 0,821 0,787 0.775 0,000 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Valid 2 Penerbitan atau publikasi (X2) X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 0,958 0,897 0,900 0.925 0,000 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Valid 3 Eksibisi atau pameran (X3) X3.1 X3.2 X3.3 X3.4 0,931 0,922 0,950 0,944 0,000 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Valid 4 Jumlah pengunjung (Y) Y.1 X.2 0,721 0,620 0,000 0,000 Valid Valid Sumber: Data Diolah 2010 b) Uji Reliabilitas Suatu instrumen penelitian dikatakan realiabel bila dapat digunakan lebih dari satu kali dalam kurun waktu yang berbeda, namun masih menunjukan hasil yang konsisten atau sejauh mana alat ukur bisa dipercaya atau diandalkan. Tabel 4.10. Hasil Uji Reliabilitas No Variabel Alpha Ket 1 2 3 Acara – acara budaya (X1) Penerbitan atau publikasi (X2) Eksibisi atau pameran (X3) 0,949 0,841 0,848 Reliabel Reliabel Reliabel Sumber: Data Diolah 2010 Hasil uji reliabilitas yang di sajikan dalam tabel di atas dinyatakan reliabel jika hasil perhitungan memiliki koefisien keandalan (reliabilitas) sebesar α ≥ 0,05. 6) Uji Asumsi Klasik a. Uji Non-Multikolonieritas Tujuan dari Uji non-multikolonieritas adalah untuk menguji apakah pada model regresi terdapat adanya hubungan atau korelasi antar variabel bebas (independen) satu dengan lainya. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel independen. Jika variabel independen saling berkorelasi, maka variabel- variabel ini tidak ortogonal. variabel ortogonal adalah variabel independen yang nilai korelasi antar sesama variabel independen sama dengan nol. Atau bisa sebut terdapat problem multikolinieritas (ghozali,2005:91). sedangkan menurut (ghozali,2001) multikolinearitas dapat dilihat dari nilai VIF (variance inflaction factor). Pedoman suatu model yang bebas multikolinearitas yaitu mempunyai nilai VIF ≤ 10. Dari hasil analisis diperoleh nilai VIF untuk masing- masing peubah seperti yang tercantum pada tabel berikut. Tabel 4.11. Hasil Uji Asumsi Non-Multikolinieritas No Variabel Alpha Keterangan 1 2 3 Acara – acara budaya (X1) Penerbitan atau publikasi (X2) Exibisi atau pameran (X3) 9,303 9,494 8,967 Non multikolinieritas Non multikolinieritas Non multikolinieritas Sumber: Data Diolah 2010 Dari hasil pengujian multikolinearitas pada tabel 4.12. dapat disimpulkan bahwa masing-masing variabel independen mempunyai nilai VIF kurang dari 10. Sehingga dapat diketahui bahwa model regresi yang digunakan bebas multikolinieritas. b. Uji Non-Aotokorelasi Tujuannya untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi linier berganda ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka terjadi autokorelasi. Model regresi yang baik adalah bebas dari autokorelasi .(Ghozali, 2005:95). Menurut Singgih (2000:219), untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi, melalui metode tabel Durbin-Watson yang dapat dilakukan melalui program SPSS, dimana secara umum dapat diambil patokan yaitu: a. Jika angka D-W dibawah -2, berarti autokorelsi positif. b. Jika angka D-W diatas +2, berarti autokorelasi negatif. c. Jika angka D-W diantara -2 sampai dengan +2, berarti tidak ada autokorelasi. Tabel 4.12. Hasil Uji Asumsi Non-Autokorelasi Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Durbin- Watson 1 ,952 (a) ,905 ,901 ,22270 ,694 Sumber: Data Diolah 2010 Dari perhitungan di atas menunjukan nilai DW sebesar 0,694. Karena nilai ini berada diantara –2 dan +2, maka menunjukan tidak terjadi autokorelasi. c. Uji Non-Heteroskedastisitas Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan program SPSS for Windows release 12 diperoleh out put dengan menunjukkan scatter plot yang tidak membentuk pola tertentu, maka model regresi dalam penelitian ini tidak memiliki gejala heteroskedastisitas (Santoso, 2005:242). Gambar 4.2. Hasil Uji Asumsi Heteroskedastisita. Sumber: Data Diolah 2010 d. Uji Normalitas Tujuan dari Uji Normalitas adalah untuk mengetahui apakah residual atau kesalahan yang diteliti berdistribusi normal atau tidak. Sedangkjan Metodenya dengan menggunakan uji statistik non- parametrik kolmogorov-smirnov (K-S) uji K-S di lakukan dengan di lakukan hipotesis HO : data residual berdistribusi normal HA : data residual tidak berdistribusi normal Untuk itu Jika nilai signifikansi dari hasil uji Kolmogorov- Smirnov ≥ 0,05, maka terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. Tabel 4.13. Hasil Uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandar dized Residual N Normal Mean Parameters(a,b) Std. Deviation Most Extreme Absolute Differences Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) 70 0,000 1,23459 ,050 ,034 -,050 496 ,966 a Test distribution is Normal. b Calculated from data. Hasil pengujian menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,966 > 0,05, maka asumsi normalitas terpenuhi. Dari hipotesis di atas yang menyatakan HO : data residual berdistribusi normal di terima dan HA: data residual tidak berdistribusi normal tidak di terima. 7) Analisis Regresi Linier Berganda Uji regresi linier berganda ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh event marketing terhadap jumlah volume pengunjung. Seperti hipotesis dibawah ini: Y = a + B1X1 + B2X2 + B3 X3 + e Keterangan : Y = Volume Pengunjung A = Kostanta B1-B3 = Koefisien regresi variabel bebas ke-1 sampai ke-3 X1 = Acara-acara kebudayaan X2 = Penerbitan atau publikasi X3 = Exsibisi atau pameran Berdasarkan tabel diatas menunjukkan bahwa model persamaan regresi berganda yang di peroleh yaitu Y= 0,067 + 0.053X1 + 0,105X2 + 0,077X3 Persamaan regresi tersebut mempunyai makna : a) Konstanta sebesar + 0,067 dan bertanda positif menandakan bahwa event marketing yang diadakan oleh Mall Olympic Garden bisa mempengaruhi Y atau jumlah volume pengunjung sebesar 0,067. b) Koefisien Regresi X1 = + 0.053 Variabel acara-acara kebudayaan mengalami penigkatan sebesar satu satuan (misal X1=1). Sedangkan, variabel yang lainnya (X2 dan X3) dianggap tetap atau nol, maka akan menyebabkan kenaikan jumlah volume pengunjung sebesar 0.053 c) Koefisien Regresi X2 = + 0,105 Variabel penerbitan dan publikasi mengalami penigkatan sebesar satu satuan (misal X1=1). Sedangkan, variabel yang lainnya (X2 dan X3) dianggap tetap atau nol akan menyebabkan kenaikan jumlah volume pengunjung sebesar 0.053 d) Koefisien Regresi X3 = + 0,077 Variabel eksibisi dan pameran mengalami penigkatan sebesar satu satuan (misal X3 = 1). Sedangkan, variabel yang lainnya (X1 dan X2) dianggap tetap atau nol, maka akan menyebabkan jumlah volume pengunjung sebesar 0,077 1. Hasil Analisis untuk Tujuan Pertama : Uji Simultan Uji F atau uji simultan adalah menguji pengaruh secara bersama-sama variabel bebas (independen) terhadap variabel terikat (dependen) seperti tabel di bawah ini. Tabel 4.14 Hasil analisisa Regresi Linier Berganda Pengaruh event marketing terhadap okupaansi pengunjung Variabel B (Koefisien) BETA t hitung t tabel Sig t Alpha Hipotesis Konstanta ,067 ,378 4,98 ,707 0,05 - X1 ,053 ,251 2,176 4,98 ,033 0,05 Ho Ditolak Ha Diterima X2 ,105 ,434 3,414 4,98 ,001 0,05 Ho Ditolak Ha diterima X3 ,077 ,288 2,536 4,98 ,014 0,05 Ha Ditolak Ho Diterima N = 70 R = ,952 R Square = ,905 Adjusted R Square = ,901 F hitung = 210,457 F table = 1,995 Sig F = 0,000 Alpha = 0,05 Sumber: Data Diolah 2010 Berdasarkan hasil pengujian hipotesis dengan perhitungan analisis regresi berganda menggunakan program SPSS 12 yang tercantum dalam tabel 4.14 diperoleh F hitung = 210,457 dengan harga signifikansi sebesar 0,000, karena nilai signifikansi kurang dari 0,05 dan ini menunjukkan bahwa nilai F hitung yang diperoleh tersebut lebih besar dibanding dengan F tabel (k-1, n-k) dengan nilai k = 3 dan n = 70, maka diperoleh nilai F tabel sebesar 4,98 Dengan hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa harga signifikansi kurang dari 0,05 dan nilai F hitung > dari F tabel, maka akan menerima (Ha) dan menolak (H0), yang mempunyai makna bahwa seluruh variabel dari event marketing secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah volume pengunjung secara simultan. Tabel 4.15. Model Summary(b) Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Change Statistics Durbin-Watson R Square Change F Change df1 df2 Sig. F Change 1 ,952(a) ,905 ,901 ,22270 ,905 210,457 3 66 ,000 ,694 Sumber: Data Diolah 2010 Derajat hubungan variabel acara-acara kebudayaan, penerbitan atau publikasi, eksibisi dan pameran dengan jumlah volume pengunjung secara bersama-sama atau secara simultan dapat diketahui dari harga korelasi secara simultan atau R. Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan program komputer SPSS for Windows release 12 yang tercantum pada tabel 4.15, maka diperoleh harga koefisien korelasi secara simultan sebesar 0,952. Kesesuaian dari korelasi secara simultan ini diuji dengan uji F seperti pada uji sesusai persamaan regresi. Dari hasil pengujian tersebut dimana menunjukkan bahwa F hitung signifikan, maka dapat diartikan bahwa hubungan antara variabel acara-acara kebudayaan, penerbitan atau publikasi, dan exibisi atau pameran terhadap jumlah volume pengunjung di mall Olympic garden. Uji simultan yang ditandai dengan F hitung lebih besar daripada F tabel mempunyai relefansi yang sangat signifikan dengan koefisien determinasi (R squere) sebesar 0,901atau sebesar 9,01% artinya bahwa variasi pengaruh variabel independen terhadap dependen sebesar 90,1% sedangkan sisanya sebesar 8,9% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak diteliti atau tidak dimasukkan dalam model. 2. Hasil Analisis untuk Tujuan kedua : Uji Parsial Uji t atau uji parsial adalah uji yang digunakan Untuk menguji hipotesis secara parsial variabel bebas terhadap variabel terikat. tabel 4.14 menunjukan hasil perhitungan t hitung dari setiap variabel X1, X2, dan X3 dengan nilai p ≥ 0.05, apakah berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan nilai Y (variabel terikat) dengan cara membandingkan t tabel dengan N= jumlah sampel 70 dengan α = 0.05 didapat t Tabel sebesar 1,995, maka dihasilkan : a) T hitung X1 2,176 > T tabel 1,995 dan nilai p = ,033 < 0,05, sehingga hipotesis Ha ada pengaruh yang signifikan antara acara-acara kebudayaan dengan jumlah volume pengujung mall Olympic garden diterima. Sedangkan hipotesis Ho tidak ada pengaruh yang signifikan antara acara-acara kebudayaan dengan jumlah volume pengunjung Mall Olympic garden ditolak. b) T hitung X2 3,414 < T tabel 1,995 dan nilai p = 0,001 < 0,05, sehingga hipotesis Ha ada pengaruh yang signifikan antara penerbitan atau publikasi dengan jumlah volume pengunjung Mall Olympic garden diterima. Sedangkan hipotesis Ho tidak ada pengaruh yang signifikan antara penerbitan atau publikasi dengan jumlah volume pengunjung Mall Olympic garden ditolak. c) T hitung X3 2,536 < T tabel 1,995 dan nilai p = 0,014 < 0,05, sehingga hipotesis Ha ada pengaruh yang signifikan antara exibisi atau pameran dengan jumlah pengunjung ditolak. Sedangkan hipotesis Ho tidak ada pengaruh yang signifikan antara exibisi atau pameran dengan jumlah volume pengunjung diterima. Sedangkan Untuk mengetahui variabel dominan, terlebih dahulu diketahui kontribusi masing-masing variabel bebas yang diuji terhadap variabel terikat. Kontribusi setiap variabel diketahui dari koefisien determinasi regresi sederhana terhadap variabel terikat yang kemudian di kuadratkan dalam bentuk persen. Tabel 4.16. Kontribusi Masing-Masing Variabel Bebas terhadap volume pengunjung Variabel r r2 Kontribusi % Acara-acara kebudayaan (X1) Penerbitan dan publikasi (X2) Eksibisi dan pameran ( X3) 0,454 0,413 0,323 0,2061 0,1750 0,1043 20,61% 17,05 % 10,43% Sumber: Data Diolah 2010 Tabel 4.16 menunjukan bahwa variabel yang paling dominan pengaruhnya adalah Acara-acara kebudayaan (X1) yaitu memiliki kontribusi sebesar 20,61% 4.2. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN Berdasarkan hasil penelitian di atas terkait dengan judul, permasalahan, tujuan dan hipotesis penelitian maka, dalam penelitian ini ada beberapa hal yang dapat dijelaskan yaitu sebagai berikut : A. Pembahasan hasil penelitian pada tujuan pertama secara sumultan Berdasarkan hasil pengujian hipotesis dengan perhitungan analisis regresi berganda menggunakan program SPSS 12 yang tercantum dalam tabel 4.14 diperoleh F hitung = 210,457 dengan harga signifikansi sebesar 0,000, karena nilai signifikansi lebih dari 0,05 dan ini menunjukkan bahwa nilai Fhitung yang diperoleh tersebut lebih besar dibanding dengan F tabel (k-1, n-k) dengan nilai k = 3 dan n = 70, maka diperoleh nilai F tabel sebesar 1,995. Dengan hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa harga signifikansi kurang dari 0,05 dan nilai F hitung > dari F tabel, maka seluruh variabel acara-acara kebudayan (X1), penerbitan dan publikasi (X2) dan eksibisi dan pameran (X3) secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah volume pengunjung. Derajat hubungan variabel acara-acara kebudayan (X1), penerbitan dan publikasi (X2) dan eksibisi dan pameran (X3) dengan jumlah volume pengunjung secara bersama-sama atau secara simultan dapat diketahui dari harga korelasi secara simultan atau R. Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan program komputer SPSS for Windows release 12 yang tercantum pada tabel 4.15, maka diperoleh harga koefisien korelasi secara simultan sebesar 0,952. Hal ini menjelaskan bahwa korelasi secara simultan ini diuji dengan uji F seperti pada uji keberartian persamaan regresi. Dari hasil pengujian tersebut dimana menunjukkan bahwa F hitung signifikan, maka dapat diartikan bahwa hubungan antara variabel acara-acara kebudayan (X1), penerbitan dan publikasi (X2) dan eksibisi dan pameran (X3) secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah volume pengunjung mall Olympic garden adalah signifikan. B. Pembahasan hasil penelitian pada tujuan kedua secara parsial Dari hasil uji analisis regresi linear berganda pada Tabel 4.14 di peroleh hasil bahwa event marketing berpengaruh terhadap volume pengunjung Mall Olympic Garden (MOG) maka dapat dihasilkan persamaan regresi linier berganda sebagai berikut: Y= 0,067 + 0.053X1 + 0,105X2 + 0,077X3 , Hasil analisis regresi yang masih berbentuk angka dapat di jelaskan dalam bahasa yang akan mudah di pahami sebagaimana berikut ini : a. a = 0,067 Konstanta 0,067 berarti bahwa jumlah volume pengunjung akan konstan sebesar 0,067 jika tidak dipengaruhi acara-acara kebudayaan (X1), penerbitan dan publikasi (X2), exibisi atau pameran (X3), Hal ini berarti bahwa mall Olympic garden sangat membutuhkan even marketing sering diadakan untuk menarik pengunjung. b. Berdasarkan hasil perhitungan pada lampiran dan terangkum pada tabel 4.14 menunjukkan bahwa untuk acara-acara kebudayaan diperoleh T hitung = 2,176 dengan nilai probability 0,167 dan berdasarkan perhitungan dari kritik t tabel (n-1) dengan jumlah n = 70 diperoleh nilai T tabel = 4.98 hasil ini menunjukkan bahwa dapat disimpulkan nilai T hitung > T tabel dan nilai probability lebih dari 0,05 yang berarti nilai T yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel acara-acara kebudayaan (X1) berpengaruh secara secara signifikan terhadap jumlah volume pengunjung (Y). c. Berdasarkan hasil perhitungan pada lampiran dan terangkum pada tabel 4.14 menunjukkan bahwa untuk variabel penerbitan dan publikasi diperoleh T hitung = 2,176 dengan nilai probability 3,414 dan berdasarkan perhitungan dari kritik T tabel (n-1) dengan jumlah n = 70 diperoleh nilai T tabel = 4.98 hasil ini menunjukkan bahwa dapat disimpulkan nilai T hitung > T tabel dan nilai probability lebih dari 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel penerbitan dan publikasi (X2) berpengaruh secara secara signifikan terhadap jumlah volume pengunjung (Y). d. Berdasarkan hasil perhitungan pada lampiran dan terangkum pada tabel 4.14 menunjukkan bahwa untuk variabel penerbitan dan publikasi diperoleh T hitung = 2,176 dengan nilai probability 2,536 dan berdasarkan perhitungan dari kritik T tabel (n-1) dengan jumlah n = 70 diperoleh nilai T tabel = 4.98 hasil ini menunjukkan bahwa dapat disimpulkan nilai T hitung > T tabel dan nilai probability lebih dari 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel penerbitan dan publikasi (X2) berpengaruh secara secara signifikan terhadap jumlah volume pengunjung (Y). Berdasarkan hasil analisis dan penjelasan diatas dapat di tarik kesimpulkan bahwa event marketing yang meliputi acara-acara kebudayaan (X1), penerbitan dan publikasi (X2), Eksibisi dan pameran (X3) berpengaruh terhadap jumlah pengunjung. C. Pembahasan hasil penelitian yang paling dominan. menunjukan bahwa variabel yang paling dominan pengaruhnya adalah Acara-acara kebudayaan (X1) yaitu memiliki kontribusi sebesar 20,61%, dibandingkan dengan variabel penerbitan dan publikasi (X2) sebesar 17,05 %, Eksibisi dan pameran (X3) sebesar 10,43%. 4.3. PEMBAHASAN HASIL ANALISIS A. Pembahasan Analisis Secara Simultan Berdasarkan hasil pengujian hipotesis dengan perhitungan analisis regresi berganda menggunakan program SPSS 12 yang tercantum dalam tabel 4.14 diperoleh F hitung = 210,457 dengan harga signifikansi sebesar 0,000, karena nilai signifikansi lebih dari 0,05 dan ini menunjukkan bahwa nilai F hitung yang diperoleh tersebut lebih besar dibanding dengan F tabel (k-1, n-k) dengan nilai k = 3 dan n = 70, maka diperoleh nilai F tabel sebesar 1,995. Dengan hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa harga signifikansi kurang dari 0,05 dan nilai F hitung > dari F tabel, maka seluruh variabel acara-acara kebudayan (X1), penerbitan dan publikasi (X2) dan eksibisi dan pameran (X3) secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah volume pengunjung. Derajat hubungan variabel acara-acara kebudayan (X1), penerbitan dan publikasi (X2) dan eksibisi dan pameran (X3) dengan jumlah volume pengunjung secara bersama-sama atau secara simultan dapat diketahui dari harga korelasi secara simultan atau R. Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan program komputer SPSS for Windows release 12 yang tercantum pada tabel 4.13, maka diperoleh harga koefisien korelasi secara simultan sebesar 0,952. Keberartian dari korelasi secara simultan ini diuji dengan uji F seperti pada uji keberartian persamaan regresi. Dari hasil pengujian tersebut dimana menunjukkan bahwa F hitung signifikan, maka dapat diartikan bahwa hubungan antara variabel acara-acara kebudayan (X1), penerbitan dan publikasi (X2) dan eksibisi dan pameran (X3) secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah volume pengunjung mall Olympic garden adalah signifikan. B. Pembahasan Hasil Analisis Secara Parsial Berdasarkan hasil perhitungan pada lampiran dan terangkum pada tabel 4.14 menunjukkan bahwa untuk variabel penerbitan dan publikasi diperoleh T hitung = 2,176 dengan nilai probability 2,536 dan berdasarkan perhitungan dari kritik T tabel (n-1) dengan jumlah n = 70 diperoleh nilai T tabel = 4.98 hasil ini menunjukkan bahwa dapat disimpulkan nilai T hitung > T tabel dan nilai probability lebih dari 0,05 yang berarti nilai t yang diperoleh adalah signifikan, hal ini berarti bahwa variabel penerbitan dan publikasi (X2) berpengaruh secara secara signifikan terhadap jumlah volume pengunjung (Y). Sedangkan hubungan dengan teori adalah bahwasannya dalam Berdasarkan hasil riset diketahui bahwa 12,2 % perusahaan mengungkapkan bahwa event marketing dinilai secara parsial efektif untuk meningkatkan pelanggan baru atau pengunjung terbukti. C. Pembahasan Hasil analisis yang paling dominan. menunjukan bahwa variabel yang paling dominan pengaruhnya adalah Acara-acara kebudayaan (X1) yaitu memiliki kontribusi sebesar 20,61%. 4.4. PEMBAHASAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM Menurut Hud (2000:11-09), “Shilah artinya hubungan atau menghubungkan sedangkan ar-Rahm berasal dan Rahima-Yarhamu¬Rahmun/Rahmatan yang berarti lembut dan kasih sayang. Taraahamal¬-Qaumu artinya kaum itu saling berkasih sayang. Taraahama ‘Alayhi berarti mendo’akan seseorang agar mendapat rahmat. Sehingga dengan pengertian ini seseorang dikatakan telah menjalin silaturrahim, apabila ia telah menjalin hubungan kasih sayang dalam kebaikan bukan dalam dosa dan kema’siatan”. Selain itu kata ar-Rahm atau ar-Rahim juga mempunyai arti peranakan (rahim) atau kekerabatan yang masih ada pertalian darah (persaudaraan). Inilah keunikan Bahasa Arab, Satu kata saja sudah dapat menjelaskan definisinya sendiri tanpa bantuan kata-kata lain. Dengan demikian Shilaturrahim secara bahasa adalah menjalin hubungan kasih sayang dengan saudara dan kerabat yang masih ada hubungan darah (senasab). Seseorang tidak dapat dikatakan menjalin hubungan silaturrahim bila ia berkasih sayang dengan orang lain sementara saudara dan kerabatnya dia jadikan musuh. Islam dalam hal ini mengajarkan kepada kita tentang skala prioritas, yaitu dahulukanlah keluarga dan kaum kerabatmu baru kemudian orang lain. Hubungan baik dengan orang lain jangan sampai merusak hubungan kekeluargaan. Hubungan kasih sayang dengan istri jangan sampai merusak hubungan kita dengan orang tua dan saudara. Allah dalam al-Qur’an secara spesifik memerintahkan umat Islam untuk menjalin silaturrahim. (an-Nisaa 1). $pkš‰r'¯»tƒ â¨$¨Z9$# KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar