6. PENGARUH PERILAKU KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN BERWISATA (SAMPAI DAFTAR PUSTAKA)

Admin

JUDUL SKRIPSI : PENGARUH PERILAKU KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN BERWISATA (Studi Pada Objek Wisata Bahari Lamongan)




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .........................................................................................      i
HALAMAN PERSETUJUAN..........................................................................     ii
HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................   iii
HALAMAN PERSEMBAHAN.......................................................................    iv
MOTTO..............................................................................................................     v
KATA PENGANTAR.......................................................................................    vi
DAFTAR ISI.......................................................................................................    ix
DAFTAR TABEL...............................................................................................   xii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiii
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... xiv
ABSTRAK..........................................................................................................   xv

BAB I     :  PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang..........................................................................     1
B.     Rumusan Masalah....................................................................   10
C.     Tujuan Penelitian.....................................................................   11
D.    Batasan Penelitian....................................................................   11
E.     Manfaat Penelitian....................................................................   12

BAB II    :  KAJIAN PUSTAKA
A.    Penelitian Terdahulu...............................................................   14
B.     Kajian Teori...............................................................................   15
1.      Pengertian Perilaku Konsumen.......................................   15
2.      Teori Perilaku Konsumen.................................................   17
3.      Faktor-faktor Perilaku Konsumen...................................   20
a.      Faktor Budaya ..............................................................   20
b.      Faktor Sosial .................................................................   25
c.       Faktor Pribadi ..............................................................   28
d.     Faktor Psikologi ...........................................................   31
4.      Model Perilaku Konsumen...............................................   33
5.      Pengertian Keputusan Konsumen...................................   34
6.      Proses Keputusan Pembelian...........................................   35
7.      Tahapan-tahapan Proses Keputusan Konsumen..........   37
8.      Pengertian Pariwisata .......................................................   39
a.      Wisatawan.....................................................................   43
b.      Proses Pengambilan Keputusan Untuk Perjalanan Wisata.                 45
9.      Perilaku Konsumen Dalam Perspektif Islam.................   50
C.     Kerangka Berfikir.....................................................................   60
D.    Hipotesis....................................................................................   62
BAB III  :  METODOLOGI PENELITIAN
A.      Lokasi Penelitian.....................................................................   63
B.       Ruang Lingkup Penelitian.....................................................   64
C.       Jenis Penelitian.........................................................................   64
D.      Populasi dan Sampel .............................................................   65
E.       Teknik Pengumpulan Sampel ..............................................   66
F.        Data dan Sumber Data ...........................................................   67
G.      Teknik Pengumpulan Data ...................................................   68
H.      Definisi Operasional Variabel...............................................   69
I.          Model Analisis Data................................................................   76
J.          Analisis Regresi Linier Berganda.........................................   78
K.      Pengujian Hipotesis................................................................   79           

BAB IV  :  PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL          PENELITIAN
A.    Paparan Data Hasil Penelitian
1.      Gambaran Umum Wisata Bahari.....................................   81
2.      Visi dan Misi Serta Tujuan Wisata Bahari Lamongan..   83           
3.      Pengorganisasian Pengembangan Wisata Bahari Lamongan                    85
4.      Pengelolaan dan Daya Tarik Obyek Wisata Bahari Lamongan                 86
5.      Daya  Tarik Utama Obyek Wisata Bahari Lamongan...   88
6.      Kegiatan Promosi untuk Pengembangan Obyek Wisata Bahari Lamongan       ............................................................................................... 89
7.      Konstribusi Wisata Bahari Lamongan............................   92
8.      Faktor-Faktor Penghambat Perkembagan Wisata Bahari Lamongan                   95
B.     Pembahasan Hasil Penelitian
1.      Gambaran Umum Responden..........................................   97
a.      Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin.   97           
b.      Distribusi Responden Berdasarkan Usia..................   98
c.       Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan ....   99
d.     Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan........ 101
e.      Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan..... 102
2.      Hasil Penelitian................................................................... 103
3.      Analisa Data........................................................................ 111
4.      Relevansi Hasil penelitian Dengan Teori....................... 119
5.      Pembahasan hasil Penelitian Dengan Islam................... 120



BAB V   : PENUTUP
A.    Kesimpulan............................................................................... 125
B.     Saran........................................................................................... 126

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 130
LAMPIRAN


DAFTAR TABEL


Tabel 1.1     :  Kunjungan Wisatawan ke Jatim Melalui Bandara Udara
                        Juanda Dan Devisa Dari Sektor Pariwisata Tahun 2004-2005               4
Tabel 1.2     :  Pemasukan Pendapatan Daerah Kabupaten Lamongan
                        Dari sektor Pariwisata (Wisata Bahari Lamongan) Tahun 2005-2007              7
Tabel 1.3     :  Data Pengunjung Obyek Wisata Bahari Lamongan Tahun 2006-2007                        9
Tabel 2.1     : Penelitian Terdahulu...............................................................   14
Tabel 3.1     : Penjelasan dari Variabel, Indekator dan Item......................   75
Tabel 4.1     : Wahana Wisata Bahari Lamongan.........................................   82
Tabel 4.2     : Daftar Paket Wisata Dengan Harga Super Hemat...............   91
Tabel 4.3     : Fasilitas Dari Paket Hemat......................................................   92
Tabel 4.4     : Distribudi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin............   97
Tabel 4.5     : Distribusi Responden Berdasarkan Usia..............................   98
Tabel 4.6     : Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan................. 100
Tabel 4.7     : Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan.................... 101
Tabel 4.8     : Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan................. 102
Tabel 4.9     : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1 (Faktor Budaya)                       103.....................................................................................................
Tabel 4.10   : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X2 (Faktor Sosial)              105
Tabel 4.11   : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X3 (Faktor Pribadi)                       106
Tabel 4.12   : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X4 (Faktor Psikologi)                    108
Tabel 4.13   : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel Y (Keputusan Berwisata)             110
Tabel 4.14   : Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X1 (Faktor Budaya)                 112
Tabel 4.15   : Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X2 (Faktor Sosial). 112
Tabel 4.16   : Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X3 (Faktor Pribadi)                 112
Tabel 4.17   : Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X4 (Faktor Psikologi)              112
Tabel 4.18   : Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Y (Keputusan Berwisata)                   113
Tabel 4.19   : Hasil Uji Regresi Linier Berganda......................................... 114

DAFTAR GAMBAR


Gambar 2.1 : Pola Dasar Teori Perilaku Konsumen....................................   17
Gambar 2.2 : Model Perilaku Konsumen......................................................   60
Gambar 2.3 :  Kerangka Berfikir.....................................................................   61
Gambar 4.1 : Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin..............   98           
Gambar 4.2 : Distribusi Responden Berdasarkan Usia...............................   99
Gambar 4.3 : Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan.................. 100
Gambar 4.4 : Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan..................... 101
Gambar 4.5 : Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan.................. 102


DAFTAR LAMPIRAN


Lampiran 1   :  Struktur Organisasi Wisata Bahari Lamongan............ 133     
Lampiran 2   :  Surat Pernyataan Memakai Jilbab................................. 133
Lampiran 3   :  Kuesioner.......................................................................... 133
Lampiran 4   :  Out put Koesioner........................................................... 133
Lampiran 5   :  Bukti Konsultasi............................................................... 133
Lampiran 6   :  Surat Keterangan Penelitian........................................... 133
Lampiran 7   :  Uji Regression................................................................... 133
Lampiran 8   :  Uji Reliability.................................................................... 133
Lampiran 9   :  Uji Validitas...................................................................... 133
Lampiran 10 :  Pedoman Wawancara...................................................... 133
Lampiran 11 :  Tabel t................................................................................ 133
Lampiran 12 : Tabel F................................................................................ 133
Lampiran 13 : Surat Penelitian Dari KESBANG Dan LINMAS........... 133
Lampiran 14 : Surat Penelitian Dari DISPEMDA................................... 133
Lampiran 15 : Daftar Laporan Realisasi Pendapatan Daerah Tahun
                          2005-2007............................................................................ 133
Lampiran 16 : Data Pengunjung Objek Wisata Bahari Lamongan…..133
Lampiran 17 : Surat Pernyataan…………………………………………133
Lampiran 18 : Foto-foto Obyek Wisata Bahari Lamongan................... 133




Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI sangat menyulitkan masyarakat luas, sehingga sulit untuk mencari lapangan pekerjaan dan mempertahankan eksistensi perusahaan dalam mencapai tujuan. Dengan kondisi diatas sangat mempengaruhi perilaku masyarakat dalam memenuhi kebutuhannya. Untuk itu perusahaan dalam memasarkan barang dan jasanya agar dapat diterima sesuai dengan kebutuhan dan keinginan konsumen, dibutuhkan suatu pendekatan terhadap analisa perilaku konsumen adalah elemen dalam strategi pemasaran. Dengan memahami perilaku konsumen, pemasar dapat menganalisis persaingan dan menyesuaikan strategi pemasaran dengan yang dipikirkan dan dirasakan oleh konsumen tentang produk serta jasa untuk diarahkan sesuai dengan harapan pemasar (Kotler 2002: 182). Konsumen mempunyai banyak sekali kebutuhan demi mempertahankan hidupnya. Adapun kebutuhan itu diantaranya kebutuhan dalam mengkonsumsi barang dan jasa maupun kebutuhan dalam berwisata. Dimana kebutuhan merupakan fundamental yang mendasari perilaku konsumen dari kebutuhan tersebut maka konsumen akan memotivasi dirinya untuk memenuhi kebutuhannya itu (Mangkunegara, 2005:6). Karena mengingat konsumen selalu berinteraksi dengan lingkungannya, maka secara otomatis perilaku itu akan berubah-ubah bahkan dalam hitungan hari. Untuk itu konsumen dalam memenuhi kebutuhannya banyak dipengaruhi adanya perbedaan sikap dan tingkah laku keseharian. Adapun dalam perilakunya konsumen dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu: faktor budaya, sosial, pribadi dan psikologis (Kotler, 2002:183-200). Keterkaitan antara hal-hal yang dipengaruhi dalam sikap dan tingkah laku konsumen berdampak pada semakin hati-hatinya konsumen dalam mengambil suatu keputusan. Keputusan terkait dalam berkonsumsi untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, masyarakat memerlukan suatu keputusan yang dapat menjadikan mereka tetap berminat untuk berwisata. Tanpa disadari ternyata proses pengambilan keputusan itu berjalan sedemikian rupa. Karena pengambilan keputusan konsumen merupakan suatu proses dimana konsumen melakukan penilaian terhadap berbagai alternatif pilihan, dan memilih salah satu atau lebih alternatif yang diperlukan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu (Amirullah,2002:61-62). Faktor terpenting dalam proses pengambilan keputusan adalam problema yang harus dihadapi. Dalam kehidupan diperlukan kemampuan utuk melihat, mengenal dan mengintegrasikan problema. Untuk meraih keberhasilan, pemasar harus melihat lebih jauh dari macam-macam faktor yang mempengaruhi pembelian dan mengembangkan pemahaman mengenai bagaimana konsumen melakukan keputusan berwisata. Di Indonesia potensi untuk mengembangkan pariwisata tidak terbatas. Salah satu upaya pemerintah untuk mendapatkan devisa dalam pembangunan adalah mengalakkan sektor pariwisata. Untuk itu banyak obyek pariwisata di setiap kota terus membenai obyek wisata di Daerah masing-masing untuk mengatasi ketertinggalan, dan semua Daerah saat ini harus berusaha menarik investor dan wisatawan agar obyek wisata yang sudah ada bisa di kembangkan (Ketua Asosiasi biro perjalanan dan wisata Jawa Timur). Karena pariwisata termasuk prioritas alokasi anggaran tertinggi dan diharuskan untuk menghasilkan banyak devisa. Devisa banyak diperlukan negara untuk menggiatkan pembangunan negara yang semakin meningkat (Hadinoto, 1996:7). Semakin meningkatnya jumlah Wisatawan yang berkunjung ke Jatim, maka semakin meningkat pula jumlah devisa yang diperoleh oleh Pemerintah terbukti dengan tabel sebagai berikut: Tabel 1.1 Kunjungan Wisatawan Ke Jatim Melalui Bandara Udara Juanda Dan Devisa Dari Sektor Pariwisata Tahun 2004-2005 No. Tahun WISMAN WISNUS Jumlah Devisa Dari Sektor Pariwisata 1. 2004 83.679 21.276.893 86.25 Juta Dollar AS 2. 2005 87.271 22.000.000 97.59 Juta Dollar AS Sumber: Dinas Pariwisata Jatim Berdasarkan tabel diatas baik jumlah Wisatawan Mancanegara maupun Wisatawan Nusantara yang berkunjung ke Indonesia mengalami peningkatan, dimana pada tahun 2004 Wisatawan Mancanegara berjumlah 83.679 Wisatawan, sedangkan pada tahun 2005 jumlah Wisatawan Mancanegara meningkat jumlahnya sebesar 87.271 Wisatawan. Adapun untuk Wisatawan Nusantara pada tahun 2004 mencapai 21.276.893 Wisatawan, sedangkan pada tahun 2005 meningkat menjadi 22.000.000 Wisatawan. Begitu juga devisa dari sektor periwisata tahun 2004 mencapai 86,25 juta dollar AS dan tahun 2005 meningkat menjadi 97,59 juta dollar AS. Disamping itu, pengembangan kepariwisataan juga bertujuan untuk memperkenalkan dan mendayagunakan keindahan alam dan kebudayaan Indonesia. Ini berarti, pembangunan pariwisata di Indonesia tidak terlepas dari potensi yang dimiliki oleh Indonesia untuk mendukung pariwisata tersebut. Yang terpenting dari pariwisata adalah memberikan suatu hiburan, di karenakan sebagian masyarakat merasa jenuh dengan aktivitas kesehariannya di karenakan banyak beban, tekanan, dan tuntutan kerja yang banyak sehingga di harapkan dari tuntunan-tuntunan tersebut dapat dikurangi dan hasilnya pikiran kita akan menjadi jernih, fresh, enjoy, rileks sehingga setelah rekreasi tersebut di harapkan kita punya semangat untuk melanjutkan aktivitas sehari-hari sebagaimana biasanya. Seperti halnya di provinsi Jawa Timur hingga tahun 2005 terdapat 225 obyek wisata alam, yang terdiri dari 204 obyek wisata budaya dan 141 obyek wisata minat khusus. (http://www.lamongan.go.id/index.cfm? fuseaction=articles.detail&articles ID+2319). Di Jawa Timur banyak sekali tempat pariwisata yang banyak dikunjungi oleh wisatawan mancanegara dan domestik. Kota Lamongan misalnya, kota ini adalah salah satu kota di Jawa Timur yang ternyata menyimpan beragam objek wisata, seperti Sunan Drajat, Tanjung Kodok, Gua Maharani, Pemandian Air Panas, Waduk Gondang, Taman Kucing, Gunung Kendil, Musium Kapal Van Der Wijk. Juga terdapat sentra kerajinan emas, batiktulis dan border serta pusat perdagangan ikan terbesar Jawa Timur di pelabuhan Brodong. Dari beberapa tempat wisata di atas mampu menyedot jutaan peziarah dan wisatawan nusantara maupun mancanegara. Daya tarik dari beberapa tempat wisata tersebut membawa berkah mengalirnya uang bermilyar-milyar rupiah dari peziarah, maupun menggerakkan berbagai aktivitas perekonomian rakyat Lamongan. Guna untuk menarik wisatawan, baik wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara, obyek wisata lama pantai berbatu cadas mirip kodok yang terkenal dengan sebutan Tanjung Kodok, pada tanggal 11 juni 1983 di jadikan lokasi penelitian gejala astronomi gerhana mataharui total oleh Amerika Setikat. Dan sebagai salah satu tempat melihat kemunculan bulan baru (hilal) sebagai penanda awal bulan Syawal lebaran Idul Fitri (http://www.kompas.com/kompas-cetak/0607/07/wisata/277184.htm). Tanjung Kodok kini telah berubah wajah. Tempat yang dulunya dibilang sepi dikunjungi wisatawan sekarang telah berubah menjadi salah satu objek wisata andalan di Jawa Timur. Kawasan wisata itu dikenal dengan nama Wisata Bahari Lamogan atau Jawa Timur Park 2 (Jatim), lantaran konsep serta suasana yang mirip dengan Jatim Park 1 yang berlokasi di kota Batu-Malang. Wisata Bahari Lamongan dibangun guna memenuhi kebutuhan sarana liburan bagi keluarga Jawa Timur maupun dari seluruh wilayah Indonesia. Obyek wisata ini dibangun bertaraf Internasional dengan manajemen modern dibawah payung PT. Bumi Lamongan Sejati. Sebuah perusahaan patungan pemerintah kabupaten Lamongan dengan PT. Bunga Wangsa Sejati yang berhasil membangun dan mengembangkan Jawa Timur Park Batu. WBL dan Lamongan Integrated Shorebase merupakan dua proyek besar yang mampu mengantarkan Lamongan khususnya Bupati Lamongan Masfuk meraih penghargaan Otonomi Award 2005 versi Jawa pos Institute Pro-Otonomi. Selain itu Bupati Masfuk juga termasuk meraih tiga kali penghargaan Otonomi Award. Tidak hanya itu pemasukan PAD (Pemasukan Anggaran Daerah) mengalami peningkatan. Terbukti dengan tabel sebagai berikut: Tabel 1.2 Pemasukan Pendapatan Daerah Dari Sektor Pariwisata (Wisata Bahari Lamongan) No. Tahun Jumlah Keterangan 1. 2005 Rp. 4.000.000.000,00 Sebelum adanya Wisata Bahari Lamongan Pemasukan Anggaran Daerah Dari Sektor Pariwisata Per Tahunnya Rp. 200.000.000,00 2. 2006 Rp. 4.750.000.000,00 3. 2007 Rp. 7.000.000.000,00 Jumlah Rp. 15.750.000.000,00 Sumber: Dinas Pendapatan Daerah Kabupaten Lamongan (Laporan Realisasi Pendapatan Daerah Tahun 2005-2007) Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa Pemasukan Anggaran Daerah dari sektor pariwisata yang semula hanya Rp. 200.000.000,00 per tahun, akhirnya dengan adanya Wisata Bahari Lamongan meningkat menjadi Rp. 4.000.000.000,00 untuk tahun pertama. Dan untuk tahun 2006- tahun 2007 terus mengalami peningkatan yang sangat menonjol. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dengan adanya Obyek Wisata Bahari Lamongan telah memberikan konstribusi yang berarti terhadap Pendapatan Daerah Lamongan. Selain itu, proyek WBL juga mengundang minat Investor lokal maupun asing untuk menanamkan modalnya ke Lamongan. Dengan kurun waktu yang cukup singkat Wisata Bahari Lamongan atau Jatim Park 2 sebagai perusahaan pariwisata telah semakin dikenal oleh pengunjung dari berbagai tempat di Indonesia, terbukti dengan banyaknya jumlah pengunjung yang berkunjung ke Obyek Wisata Bahari Lamongan sebagai berikut: Tabel 1.3 Data Kunjungan Wisatawan Ke Obyek Wisata Bahari Lamongan Tahun 2006-2007 No. Bulan Tahun Jumlah 2006 2007 1. Januari 71.155 102.332 173.487 2. Februari 17.877 48.006 65.883 3. Maret 34.486 55.935 90.421 4. April 74.815 69.400 144.215 5. Mei 64.902 177.190 242.092 6. Juni 184.552 250.768 435.320 7. Juli 112.844 158.004 270.848 8. Agustus 38.763 71.551 110.314 9. September 30.469 35.615 66.084 10. Oktober 72.075 120.495 192.570 11. Nopember 39.315 50.414 89.729 12. Desember 55.247 79.149 134.396 Jumlah 796.500 1.218.859 2.015.359 Sumber: Dinas Pariwisata Kabupaten Lamongan Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa jumlah pengunjung mengalami peningkatan dari tahun 2006 dengan jumlah 796.500 pengunjung ke tahun 2007 dengan jumlah 1.218.859 pengunjung. Dengan begitu Wisata Bahari Lamongan mempunyai daya tarik bagi konsumen, padahal persaingan dunia bisnis dalam pariwisata sangat ketat sehingga bagaimanakah perilaku dari konsumen tersebut, mungkinkah perilaku konsumen berubah. Dengan mengingat sekarang ini banyak sekali tempat pariwisata diseluruh Indonesia. Sehingga konsumen semakin selektif dan leluasa dalam menentukan pilihannya. Sehubungan dengan permasalahan di atas, maka pihak Wisata Bahari Lamongan harus benar-benar mengamati dan memahami perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan untuk berwisata. Untuk itu peneliti mengangkat permasalahan tersebut dengan judul: “PENGARUH PERILAKU KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN BERWISATA (Studi Pada Obyek Wisata Bahari Lamongan).” A. RUMUSAN MASALAH Dari latar belakang masalah yang peneliti uraikan sebelumnya, agar dapat di analisis dan dapat menjawab permasalahan yang ada dalam sebuah penelitian, maka perumusan masalahnya dalam penelitian ini adalah: 1. Apakah perilaku konsumen berpengaruh terhadap keputusan berwisata pada obyek Wisata Bahari Lamongan secara simultan? 2. Manakah faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen (faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi, faktor psikologis) yang dominan pengaruhnya secara parsial terhadap keputusan berwisata pada obyek Wisata Bahari Lamongan? B. TUJUAN PENELITIAN Adapun tujuan penelitian ini adalah sasaran yang hendak dicapai oleh peneliti dalam melaksanakan penelitian, yaitu: 1. Untuk mengetahui apakah perilaku konsumen terhadap keputusan berwisata pada obyek Wisata Bahari Lamongan secara simultan. 2. Untuk mengetahui faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen (faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi, faktor psikologis) yang dominan pengaruhnya secara parsial terhadap keputusan berwisata pada obyek Wisata Bahari Lamongan. C. BATASAN PENELITIAN Untuk memudahkan menganalisis permasalahan dan agar pokok permasalahan yang diteliti tidak melebar dari fokus penelitian, maka diadakan pembatasan penelitian. Disini peneliti hanya akan membahas pengaruh perilaku konsumen terhadap keputusan berwisata pada obyek Wiasata Bahari Lamongan. D. MANFAAT PENELITIAN Adapun manfaat penelitian yang diharapkan dari penelitian ini adalah: 1. Bagi Peneliti, adalah a. Untuk memperluas wawasan, pengetahuan dan pengalaman peneliti untuk berfikir secara kritis dan sistematis dalam menghadapi permasalahan yang terjadi. b. Pengaplikasian dari ilmu yang telah diperoleh peneliti selama perkuliahan. 2. Bagi Lembaga Kampus, adalah a. Hasil ini diharapkan dapat menambah keilmuan dan sebagai bahan masukan bagi fakultas untuk mengevaluasi sejauh mana lurikulum yang diberikan mampu memenuhi tuntutan perkembangan dunia perekonomian dan pemasaran global pada saat ini. b. Hasil ini diharapkan dapat dijadikan tambahan literatur untuk perkembangan peneliti kedepan. 3. Bagi Perusahaan, adalah a. Diharapkan hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai pertimbangan yang obyektif bagi Wisata Bahari Lamongan dalam pengambilan keputusan untuk mencapai tujuan perusahaan. 4. Bagi Penelitian Selanjutnya, adalah a. Diharapkan hasil penelitian ini dapat dijadikan acuan bagi penelitian lain yang ingin melakukan penelitian maupun pengembangannya pada bidang kajian yang sama. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. PENELITIAN TERDAHULU Penelitian ini mengacu pada penelitian sebelumnya untuk mempermudah dalam pengumpulan data, metode analisis yang digunakan dan pengolahan data yang dilakukan peneliti-peneliti tersebut adalah sebagai berikut: Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu Nama Judul Jenis Pendekatan penelitian Model Analisa Data Hasil Mimin (2006) Analisis faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen dalam Memilih Jasa Kereta Api Eksekutif Gajayana Kuantitatif dengan menggunakan penelitian survey Uji validitas (product moment) dan reliabilitas (alpha cronbach) Faktor pelayanan merupakan faktor utama yang mempengaruhi konsumen dalam memiliki jasa kereta Api di stasiun besar Malang Chodijah (2006) Pengaruh Flu Burung Terhadap Perilaku Konsumen di Rumah Makan Wong Solo Malang Analisis deskriptif kuantitatif dengan pendekatan explanatoty research Uji normalitas dan validitas, realibilitas serta analisis regresi sederhana, uji hipotesis (uji t dan uji f) Virus flu burung tidak mempengaruhi perilaku konsumen dalam mengkonsumsi daging ayam di rumah makan Wong Solo Nuzulatul Rohmah (2008) Pengaruh perilaku konsumen terhadap keputusan berwisata studi pada objek Wisata Bahari Lamongan Kuantitatif dengan penelitian explanatory dengan metode survey Validitas, reliabilitas, analisis regresi linier berganda, pengujian hipotesis (uji f dan uji t) Faktor sosial merupakan faktor yang paling utama atau berpengaruh terhadap keputusan berwisata Pada objek Wisata Bahari lamongan Sumber: Data Sekunder (diolah) B. KAJIAN TEORI 1. Perilaku Konsumen Perilaku konsumen merupakan suatu topik yang sangat penting dalam pendidikan bisnis, karena pencapaian target pemasaran tergantung pada sejauh mana perusahaan dapat memahami, melayani, dan mempengaruhi konsumen. Adapun perilaku konsumen menurut Loudon dan Bitta dalam Simamora (2004:2) yang lebih menekankan perilaku konsumen sebagai suatu proses pengambilan keputusan. Mereka mengatakan bahwa perilaku konsumen adalah proses pengambilan keputusan yang mensyaratkan aktivitas individu untuk mengevalusai, memperoleh, menggunakan, atau mengatur barang dan jasa. Kotler dan Amstrong dalam Simamora (2004:2) mengartikan paerilaku konsumen sebagai perilaku konsumen akhir, baik individu maupun rumah tangga, yang membeli produk untuk konsumsi personal. Menurut Amirullah (2002:3) menyatakan bahwa perilaku konsumen adalah sejumlah tindakan-tindakan nyata individu (konsumen) yang dipengaruhi oleh faktor kejiwaan (psikologis) dan faktor luar lainnya (eksternal) yang mengarahkan mereka untuk memilih dan mempergunakan barang-barang yang diinginkannya. Sementara, menurut Engel dalam Mangkunegara (2002:3) berpendapat bahwa: perilaku konsumen didefinisikan sebagai tindakan-tindakan individu yang secara langsung terlibat dalam usaha memperoleh dan menggunakan barang dan jasa ekonomis termasuk proses pengambilan keputusan yang mendahului dan menetapkan tindakan-tindakan tersebut. Berdasarkan beberapa definisi perilaku konsumen di atas, maka peneliti dapat menarik suatu kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan perilaku konsumen adalah suatu tindakan-tindakan yang dilakukan oleh individu maupun kelompok dalam pengambilan keputusan untuk memilih dan mempergunakan produk yang diinginkan. 2. Teori-Teori Perilaku Konsumen Perilaku konsumen timbul karena beberapa bentuk interaksi yang terjadi antara fator lingkungan dengan individu. Dalam interaksi tersebut, sosialisasi antar individu mengakibatkan terjadinya transfer dan interaksi perilaku. Oleh karena itu, teori-teori yang ada dalam perilaku konsumen merupakan variasi dari pola dasar seperti gambar dibawah ini. Gambar 2.1 Pola Dasar Teori Perilaku Konsumen Sumber: Swastha (2000:27) Teori-teori perilaku konsumen tersebut adalah (2000:27) antara lain: a. Teori Ekonomi Mikro Dalam teori ini disebutkan bahwa keputusan untuk membeli merupakan hasil perhitungan ekonomis rasional yang sadar. Pembeli individual berusaha menggunakan barang yang akan memberikan kepuasan paling banyak, sesuai dengan selera dan harga yang relatif. Teori ini didasarkan pada beberapa asumsi, yaitu: bahwa konsumen selalu mencoba untuk memaksimumkan kepuasannya dalam batas-batas kemampuan finansialnya, mempunyai pengetahuan tentang beberapa alternatif sumber untuk memuaskan kebutuhannya serta selalu bertindak secara rasional. b. Teori Psikologis Teori Psikologis ini mendasarkan diri pada faktor-faktor psikologis individu yang selalu dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan lingkungan. Secara garis besar ada dua faktor yang termasuk dalam teori psikologis yaitu: 1) Teori belajar Dalam teori ini ada empat komponen pokok yaitu: drive (dorongan), cue (petunjuk), response (tanggapan), dan feinforcement (penguatan). Drive juga disebut “kebutuhan atau motif adalah ransangan kuat dalam diri seseorang yang memaksanya untuk bertindak. Drive dapat dibedakan dalam dorongan yang bersifat fisiologis (lapar, haus, seks), dan dorongan yang bersifat hasil dari proses belajar. Cue merupakan stimulus yang lemah yag menentukan kapan , dimana dan tanggapan subyek. Response akan tergantung dari cue tersebut, dan petunjuk-petunjuk lain. Jadi merupakan reaksi seseorang terhdap suatu kombinasi petunjuk. Sedangkan reinforcement terjadi bila perilaku individu terbukti dapat memperoleh kepuasan. 2) Teori Psikoanalitis Menurut Freud dalam bukunya Swastha (2000:36) perilaku manusia dipengaruhi oleh adanya keinginan yang terpaksa dan adanya motif yang tersembunyi. Perilaku ini dipengaruhi oleh tiga aspek dalam struktur kepribadian manusia yaitu: id adalah dorongan yang ada dalam diri manusia. Ego merupakan aspek psikologis dari pada kepribadian dan timbul karena kebutuhan organisme untuk berhubungan dengan dunia kenyataan. Super ego merupakan aspek sosiologis dari pada kepribadian, dapat juga dikatakan sebagai aspek moral dari kepribadian yang menyalurkan dorongan-dorongan nalurinya ke dalam tindakan-tindakan yang tidak bertentangan dengan norma-norma sosial dan adat kebiasaan masyarakat. c. Teori Sosiologis Menurut Thorstein Veblen dalam bukunya Swastha (2000:37) lebih menitik beratkan pada hubungan dan pengaruh antara individu-individu yang dikaitkan dengan perilaku mereka. Jadi lebih mengutamakan perilaku kelompok, bukanya perilaku individu. Teori ini mengarahkan analisa perilaku pada kegiatan-kegatan kelompok, seperti keluarga, teman-teman sekerja, dan sebagainya. d. Teori Antropologis Dasar pandangan ilmu pengetahuan social, seperti psikologi social, sosiologi dan antropologi social adalah bahwa sikap dan perilaku dipengaruhi berbagai lingkungan masyarakat. 3. Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen Ketika konsumen akan memutuskan untuk membeli suatu barang atau jasa, ada banyak faktor yang mempengaruhi mereka untuk membeli. Pentingnya mempelajari keinginan, persepsi, preferansi dan perilaku belanja pelanggan sasaran mereka. Sehubungan dengan perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor-faktor budaya, sosial, pribadi dan psikologis (Kotler, 2002:183-200). a. Faktor Budaya Faktor Budaya ini terdiri dari budaya, sub-budaya dan kelas sosial yang merupakan hal yang sangat penting dalam perilaku pembelian. 1) Budaya Dapat didefinisikan sebagai hasil kreativitas manusia dari satu generasi ke generasi berikutnya yang sangat menentukan bentuk perilaku dalam kehidupannya sebagai anggota masyarakat. Budaya adalah faktor penentu paling pokok dari keinginan dan perilaku seseorang. Makhluk yang lebih rendah umumnya dituntun oleh naluri. Sedangkan Manusia, pelakunya biasanya dipelajari dari lingkungan sekitarnya. Sehingga nilai, persepsi, preferensi dan perilaku antara seorang yang tinggal pada daerah tertentu dapat berbeda dengan orang lain yang berada dilingkungan yang lain. Manusia dengan kemampuan akal budinya telah mengembangkan berbagai macam sistem perilaku demi keperluan hidupnya. Namun demikian, berbagai macam sistem perilaku tadi harus dibiasakan olehnya dengan belajar sejak ia lahir sampai saat ia mati. Aspek belajar telah menjadikan cara hidup manusia dengan berbagai sistem perilaku sebagai suatu “kebudayaan” (culture). Kebudayaan, menurut ilmu anthropologi, adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan dan hasil karya mausia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar. (Swastha dkk, 2000:59). Sedangkan menurut Hansen dalam Mangkunegara (2002:39), kebudayaan adalah hasil karya manusia, proses belajar, mempunyai aturan, bagian dari masyarakat, menunjukkan kesamaan tertentu. Hal ini berarti bahwa hampir seluruh perilaku manusia harus dibiasakan dengan belajar (learned behavior). Kebudayaan ini sifatnya sangat luas, dan menyangkut segala sapek kehidupan manusia. Kebudayaan adalah kompleks, yang menyangkup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat dan lain kemampuan-kemampuan serta kebiasaan-kebiasaan yang didapatkan oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Dengan kata lain perkataan, kebudayaan mencakup kesemuanya yang didapatkan atau dipelajari oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Kebudayaan terdiri dari segala sesuatu yang dipelajari dari pola-pola perilaku yang normatif, yaitu mencakup segala cara-cara atau pola-pola berfikir, merasakan dan bertindak. Definisi lain dari kebudayaan dikemukakan oleh Stanto dalam bukunya (Swastha dkk, 2000:59-60) sebagai berikut: kebudayaan adalah simbol dan fakta yang komplek, yang diciptakan oleh manusia, diturunkan dari generasi ke generasi sebagai penentu dan pengatur perilaku manusia dalam masyarakat yang ada. Simbol tersebut dapat bersifat tidak kentara (seperti: sikap, pendapat, kepercayaan, nilai, bahasa, agama) atau dapat pula bersifat kentara (seperti alat-alat, perumahan, produk, karya seni dan sebagainya). Dari pengertian diatas, dapat disimpulkan bahwa perilaku manusia sangat ditentukan oleh budaya yang melingkupinya. Dan perilaku manusia cenderung untuk menyerap adat kebiasaaan kebudayaannya. Mempelajari perilaku konsumen adalah mempelajari perilaku manusia. Sehingga perilaku konsumen juga ditentukan oleh kebudayaan, yang tercermin pada cara hidup, kebiasaan dan tradisi dalam permintaan akan bermacam-macam barang dan jasa di pasar. Perusahaan dituntut untuk mengerti akan implikasi dari kebudayaan di mana perusahaan beroperasi. Hal ini penting, karena perilaku atau tindakan konsumen itu ditata, dikendalikan, dan dimantapkan pola-polanya oleh berbagai sistem nilai dan norma budaya yang seolah-olah berada di atasnya. Dalam proses ini kepribadian atau watak masing-masing individu pasti juga mempunyai pengaruh. 2) Sub-budaya Masing-masing budaya mempunyai sub-budaya yang lebih kecil yang memberikan lebih banhayka ciri-ciri dan sosialisasi khusus bagi anggotanya. Sub- budaya terdiri dari kebangsaan, agama, kelompok ras, dan daerah geografis. 3) Kelas Sosial Pengertian kelas sosial dalam hal ini adalah sama dengan istilah lapisan sosial. Ukuran atau kriteria yang biasanya dipakai untuk menggolong-golongkan anggota-anggota masyarakat ke dalam kelas-kelas tertentu adalah sebagai berikut: kekayaan, kekuasaan, kehormatan dan ilmu pengetahuan. Dasar yang dipakai dalam penggolongan ini adalah: tingkat pendapatan, macam perumahan, dan lokasi tampat tinggal. Ada dua unsur pokok dalam sistem sosial pembagian kelas dalam masyarakat, menurut (Swastha, dkk., 2000:63-64) yaitu: a) Kedudukan (status), artinya tempat seseorang dalam masyarakatnya sehubungan dengan orang-orang lain dalam arti lingkungan pergaulannya, prestise dan hak-hak serta kewajiban-kewajibanya. Kedudukan ini dapat dicapai oleh seseorang dengan usaha-usaha yang sengaja (achieved status), maupun diperoleh karena kelahiran (ascribed status) dan ada juga kedudukan yang diberikan (assigned status). b) Peranan (role), artinya apabila seseorang melaksanakan hak-hak dan kewajiban-kewajibannya sesuai dengan kedudukannya, maka dia menjalankan suatu peranan. Manajeman pemasaran penting untuk mengetahui perilaku konsumen dari masyarakat yang mempunyai kedudukan sosial yang tinggi dan memainkan peranannya, karena di masyarakat kita perilaku konsumen tersebut akan mudah ditiru oleh mereka yang di bawahnya, atau dengan kata lain terjadinya apa yang disebut “demonstration effect”. b. Faktor Sosial Faktor ini sangat mempengaruhi tanggapan konsumen, oleh karena itu pemasar harus benar-benar mempertimbangkannya untuk menyusun strategi pemasaran. Selain faktor budaya, perilaku konsumen dipangaruhi oleh faktor-faktor sosial seperti: 1) Kelompok Acuan Kelompok acuan ini bisa dikatakan juga sebagai kelompok referensi (reference group) adalah kelompok sosial yang menjadi ukuran seseorang (bukan anggota kelompok tersebut) untuk membentuk kepribadian dan perilakunya. (Swastha dkk, 2000:68-69). Kelompok referensi ini juga mempengaruhi perilaku seseorang dan sering menjadi pedoman oleh konsumen dalam bertingkah laku. Anggota-anggota kelompok referensi sering menjadi penyebar pengaruh dalam hal selera dan hobi. Anggota kelompok itu memiliki pengaruh langsung (tatap muka) atau tidak langsung terhadap sikap atau perilaku seseorang kelompok yang memiliki pengaruh langsung terhadap seseorang dinamakan kelompok keanggotaan, seperti keluarga, teman, tetangga dan rekan kerja. Orang dapat dipengaruhi kelompok acuan melalui tiga jalur: kelompok acuan menghadapkan seseorang pada perilaku dan gaya hidup yang baru, mempengaruhi perilaku dan konsep pribadi seseorang dan menciptakan tekanan untuk mengikuti kebiasaan kelompok yang mungkin mempengaruhi pilihan produk merek aktual seseorang. 2) Keluarga Menurut Engel et.all dalam Amirullah (2002:51) keluarga didefinisikan sebagai kelompok yang terdiri dari dua orang atau lebih yang berhubungan melalui darah, perkawinan atai adopsi dan tinggal bersama. Pengaruh keluarga dapat dilihat dari peranannya yang dipegang oleh masing-masing anggota dalam keputusan konsumsi dimana peranan-peranan tersebut dilakukan oleh orang yang berbeda atau dapat pula dilakukan oleh satu atau beberapa orang. Hal ini dapat dilihat dari pendapatnya Engel et. All dalam Amirullah (2002:52) yang menyatakan bahwa pentingnya keluarga timbul karena banyak dibeli oleh konsumen ganda yang bertindak sebagai unit keluarga. Bahkan sekalipun pembelian dilakukan oleh individu, keputusan pembelian sangat mungkin dipengaruhi oleh anggota lain dalam keluarga. 3) Peran dan status sosial. Kedudukan orang itu dimasing-masing kelompok dapat ditentukan berdasarkan peran dan status peran, meliputi kegiatan yang diharapkan akan dilakukan oleh seseorang masing-masing peran menghasilkan status. c. Faktor Pribadi Keputusan pembelian juga dipengaruhi oleh karateristik pribadi, antara pribadi lain: 1) Usia dan tahap siklus hidup Orang akan mengubah barang dan jasa yang mereka beli sepanjang kehidupan mereka. Kebutuhan dan selera seseorang akan berubah sesuai dengan usia. Pembelian dibentuk oleh tahap siklus hidup keluarga. Yang bersamaan dengan situasi keuangan dan minat produk yang berbeda-beda untuk masing-masing kelompok. 2) Pekerjaan dan Keadaan ekonomi Pilihan produk sangat dipengaruhi oleh keadaan ekonomi seseorang. Penghasilan yang dapat di belanjakan (level, kestabilan, pola waktu), tabungan dan aktivitas (termasuk persentase aktivitas yang lancar), utang, kemampuan untuk meminjam, dan sikap terhadap belanja atau menabung. 3) Gaya Hidup Adalah pola hidup seseorang di Dunia yang diekspresikan dalam aktivitas, minat dan opininya. Gaya hidup ini yang menggambarkan keseluruhan diri seseorang yang berinteraksi dengan lingkungannya. Orang yang berasal dari sub-budaya, kelas sosial dan pekerjaan yang sama dapat mempunyai gaya hidup yang berbeda. 4) Kepribadian dan konsep diri pembeli. Menurut Kotler Kepribadian Adalah karakteristik psikologis terhadap seseorang yang berbeda dengan yang lain yang menyebabkan tanggapan yang relatif konsisten dan bertahan lama terhadap lingkungannya yang juga berkaitan dengan kepribadian adalah konsep diri atau citra pribadi seseorang. Sedangkan menurut Swastha, dkk., (2000:88) kepribadian adalah organisasi dari faktor-faktor biologis, psikologis dan sosiologis yang mendasari perilaku individu. Kepribadian mencakup kebiasaan-kebiasaan, sikap dan lain-lain ciri-ciri sifat atau individu, dan yang berkembang apabila orang tadi berhubungan dengan orang lain. Kalau dalam bahasa sehari-hari kita anggap bahwa seseorang mempunyai kepribadian, yang dimaksud adalah orang tersebut mempunyai beberapa ciri watak yang diperlihatkannya secara lahir, konsisten, dan konsekuen dalam perilakunya sehingga tampak bahwa individu tersebut memiliki identitas khusus yang berbeda dari individu-individu lainnya. Dari uraian diatas sehingga kepribadian dapat didefinisikan sebagai pola sifat individu yang dapat menentukan tanggapan dan cara untuk bertingkah laku, terutama sebagaimana tingkah lakunya dapat dijelaskan oleh orang lain dengan cara cukup konsisten (tetap). Menurut Swastha, dkk., (2000:88-89) bahwa Pola sifat individu ini terdiri dari tiga unsur pokok dalam kepribadian individu, yaitu: a) Pengetahuan, yaitu unsur-unsur yang mengisi akal dan alam jiwa seorang manusia yang sabar, secara nyata terkandung dalam otaknya. Hal ini menimbulkan suatu gambaran, pengamatan (persepsi), apersiasi, konsep dan fantasi terhadap segala hal yang diterima dari lingkungan melalui pancainderanya. b) Perasaan, yaitu suatu keadaan dalam kesadaran manusia yang karena pengaruh pengetahuannya dinilainya sebagai keadaan positif dan negatif. c) Dorongan naluri, yaitu kemajuan yang sudah merupakan naluri pada tiap makhluk manusia, yang sering disebut “drive”. Macam-macam dorongan naluri, antara lain dorongan untuk mempertahankan hidup, dorongan berinteraksi dengan sesama, dorongan untuk meniru perilaku sesamanya dan sebagainya. d. Faktor Psikologis Pilihan pembelian seseorang dipengaruhi oleh empat faktor utama yaitu: 1) Motivasi Suatu kebutuhan akan berubah menjadi motif apabila kebutuhan itu telah mencapai tingkat tertentu. Sedangkan motif adalah keadaan dalam pribadi seseorang yang mendorong kainginan individu untuk melakukan kegiatan-kegiatan tertentu guna untuk mencapai suatu tujuan. (Swastha, dkk., 2000:77). Motif yang ada pada seseorang akan mewujudkan suatu tingkah laku yang diarahkan pada tujuan mencapai sasaran kepuasan. Jadi, motif bukanlah sesuatu yang dapat diamati, tetapi adalah hal yang dapat disimpulkan adanya karena sesuatu yang dapat kita saksikan. Tiap kegiatan yang dilakukan oleh seseorang itu didorong oleh sesuatu kekuatan dari dalam diri orang tersebut, kekuatan pendorong inilah yang kita sebut dengan motif. Sehingga dapat didefinisikan bahwa motif adalah suatu dorongan kebutuhan dan keinginan individu yang diarahkan pada tujuan untuk memperoleh kepuasan. 2) Persepsi Adalah proses yang digunakan oleh seseorang individu untuk memilih, mengorganisasi, dan menginterpretasikan masukan-masukan informasi guna menciptakan gambaran dunia yang memiliki arti. Persepsi dapat pula diartikan bagaimana orang memandang lingkungan disekitarnya. 3) Pembelajaran Proses belajar berasal dari pengalaman yang menimbulkan perolehan dalam perilaku seseorang. Kebnayakan perilaku manusia adalah hasil dari proses belajar. Saat orang bertindak, mereka bertambah pengetahuannya. Pembelajaran meliputi perubahan perilaku seseorang yang timbul dari pengalaman. 4) Keyakinan dan Sikap Melalui bertindak dan belajar, orang mendapatkan keyakinan dan sikap. Adapun keyakinan adalah gambaran pemikiran yang dianut seseorang tentang suatu hal keyakinan mungkin berdasarkan pengetahuan, pendapat atau keyakinan. Menurut Swastha, dkk (2000: 93) bahwa sikap adalah suatu keadaan jiwa (mental) dan keadaan piker (neural) yang dipersiapkan untuk memberikan tanggapan terhadap suatu obyek, yang diorganisir melalui pengalaman serta mempengaruhi secara langsung dan atau secara dinamis pada perilaku. Menurut Mangkunegara (2002:47) mengatakan: bahwa sikap dapat didefinisikan sebagai suatu penilaian kognitif seseorang terhadap suka atau tidak suka, perasaan emosional yang tindakannya cenderung kearah berbagai objek dan ide. Sikap dapat pula diartikan sebagai kesiapan seseorang untuk melakukan suatu tindakan atau aktifitas. Sikap sangat mempengaruhi keyakinan, begitu pula sebaliknya keyakinan menentukan sikap. 4. Model Perilaku Konsumen Model perilaku konsumen adalah sebagai kerangka kerja atau sesuatu yang mewakili apa yang dinyatakan konsumen dalam mengambil keputusan membeli (Mangkunegara, 2002:21). Dalam model perilaku konsumen dari Kerby dalam bukunya Mangkunegara (2002:32-33) disebutkan bahwa model ini bermanfaat untuk mengetahui dasar-dasar perilaku konsumen. Dalam model ini dijelaskan bahwa ada faktor yaitu faktor manusia dan faktor sosial. Faktor manusia adalah persepsi, sikap, kepribadian, perhatian, daya ingat, dan keterbatasan ekonomi. Sedangkan faktor sosial adalah persaingan, tingkat sosial, kelompok acuan, dan lingkungan budaya. Menurut Engel, Kollat dan Blackwell dalam bukunya Swastha dkk (2000:44) Menurut mereka model yang menggambarkan dengan jelas dari mulai timbulnya kebutuhan sampai tahap akhuir dari suatu pembelian, yaitu penilaian setelah pembelian. Pendekatan berikutnya didasarkan pada proses pengambilan keputusan. Tahap dasar dari proses pembelian menurut model ini: motivasi, pengamatan dan proses belajar. Kemudian diteruskan dengan pengaruh dari kepribadian, sikap dan perubahan sikap, yang bekerja bersama pengaruh dari aspek sosial dan aspek kebudayaan, baru pada tahap proses pengambilan keputusan. 5. Pengertian Keputusan Konsumen Pengambilan keputusan konsumen dapat diartikan sebagai usaha proses penilaian dan pemilihan dari berbagi alternatif sesuai dengan kepentingan-kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan (Amirullah, 2002: 61). Menurut J. Paul Peter dan Jerry C. Olson dalam Amirullah (2002: 61-62) bahwa pengambilan keputusan konsumen adalah sebgai suatu proses dimana konsumen melakukan penilaian terhadap berbagai alternatif pilihan, dan memilih salah satu atau lebih alternatif yang diperlukan berdasarkan pertimbangan-pertingan tertentu. Dari beberapa definisi diatas, maka peniliti mengambil keputusan bahwa pengambilan keputusan konsumen adalah proses penilaian dalam beberapa alternatif yang ada dengan memilih salah satu yang berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu. 6. Proses Keputusan Pembelian Menurut Kotler (2002:201-202) proses keputusan pengambilan pembelian meliputi: a. Peran Pembelian Peran pembelian adalah mudah untuk mengidentifikasi pembelian berbagai produk adapaun peran pembelian yang dimainkan orang dalam keputusan pembelian pencetus, pembelian pengaruh, pengambilan keputusan, pembelian dan pemakai. b. Perilaku Pembelian Pengambilan keputusan konsumen berbeda-beda, tergantung pada jenis keputusan pembelian. Menurut Assael dalam Kotler (2002:202) membedakan empat jenis perulaku pembelian konsumen berdasarkan tingkat keterlibatan pembelian dan tingkat perbedaan merek. Adapun tingkatannya sebagai berikut: 1.) Perilaku pembelian yang rumit Perilaku pembelian ini terdiri dari proses tiga langkah antara lain: Pembelian mengembangkan keyakinan tentang produk tersebut, membangun sikap tentang produk tersebut dan membuat pilihan pembelian yang cermat. Konsumen terlibat dalam perilaku pembelian yang rumit bila mereka sangat terlibat dalam pembelian dan sadar akan adanya perbedaan-perbedaan besar di antara merek. 2.) Perilaku pembelian pengurang ketidaknyamanan Konsumen sangat peka terhadap harga yang baik atau terhadap kenyamanan berbelanja. Setelah berbelanja, konsumen mungkin mengalami ketidaknyamanan yang muncul setelah merasakan adanya hal-hal yang tidak mengenakkan. Karena konsumen peka terhadap informasi yang membenarkan keputusan konsumen. 3.) Perilaku pembelian karena kebiasaan Rendahnya keterlibatan konsumen dan tidak adanya perbedaan merek, dan tidak melalui urutan keyakinan, sikap dan perilaku. Sehingga konsuen menjadi penerima informasi pasif melalui menonton TV atau melihat iklan di media cetak. 4.) Perilaku pembelian yang mencari informasi. Konsumen sering melakukan peralihan merek, karena bosan atau ingin mencari rasa yang berbeda. Perpindahan merek terjadi kerana mencari variasi buhannya karena ketidakpuasan. 7. Tahapan-tahapan Proses Keputusan Konsumen Perilaku konsumen akan menentukan proses pengambilan keputusan dalam pembelian mereka. Suatu Proses keputusan pembelian bukan sekedar mengetahui berbagai faktor yang akan mempengaruhi pembelian, tetapi berdasarkan peranan dalam pembelian dan keputusan untuk membeli. Menurut Kotler (2002:204-216) proses keputusan pembelian ada lima tahapan yang dilalui konsumen dalam proses pembelian yaitu: a. Pengenalan Masalah Proses pembelian dimulai saat pembeli menyadari adanya masalah atau kebutuhan. Dari pengalaman sebelumnya orang telah belajar bagaimana mengatasi dorongan ini dan di motovasi ke arah produk yang diketahuianya akan memuaskan dorongan ini. b. Pencarian Informasi Konsumen yang terdorong kebutuhannya akan terdorong untuk mencari informasi yang lebih banyak. c. Evaluasi Alternatif Terdapat beberapa proses evalusi keputusan diantaranya: konsumen berusaha untuk memenuhi suatu kebutuhan, konsumen mencari manfaat tertentu dari solusi produk, dan konsumen memandang masing-masing produk sebagai sekumpulan atribut dengan kemampuan yang berbeda-beda dalam memberikan manfaat yang digunakan untuk memuaskan kebutuhan itu. d. Keputusan Pembelian Konsumen menyusun merek-merek dalam himpunan pilihan serta membentuk niat pembelian. Tetapi ada dua faktor yang mempengaruhi seperti sikap orang lain dan keadaan yang tidak terduga. e. Perilaku PascaPembelian Setelah konsumen membeli produk, konsumen akan mengalami tingkat kepuasan dan ketidakpuasan tertentu. Kepuasan dan ketidakpuasan konsumen dengan sustu produk akan mempengaruhi perilaku selanjutnya. 8. Pariwisata Pariwisata sebenarnya bukan merupakan hal yang baru. Kegiatan ini sudah ada sejak dulu. Hanya saja zaman dahulu wisata hanya dilakukan oleh kalangan terbatas dengan cara yang sederhana, misalnya tempat-tempat yang dikunjungi adalah tempat yang dapat dijangkauan lewat perjalanan darat dan tempat yang dikunjungi juga terbatas macamnya serta yang menjadi perhatian utama adalah keindahan alam atau tempat yang bersejarah. Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata termasuk pengusaha objek yang berhubungan dengan penyelenggaraan pariwisata (Undang-Undang No. 9 tahun 1990 pasal 1. Dengan demikian pariwisata meliputi semua kegiatan yang berhubungan dengan perjalanan wisata, pengusaha obyek dan daya tarik wisata serta pengusaha jasa dan sarana pariwisata (http://bappedajambi.go.id/wisata/panduan.htm). Adapun pariwisata adalah sistem yang dilaksanakan oleh perusahaan atau organisasi yang bergerak dalam bidang pariwisata untuk dapat memberikan kepuasan dan memenuhi kebutuhan para wisatawan sehingga dapat diperoleh keuntungan yang diharapkan. Unsur pokok industri pariwisata menurut Pendit (1986: 9-25), antara lain: a. Politik Pemerintahan Yang dimaksud dengan politik suatu pemerintahan dalam hubungannya dengan industri pariwisata ini adalah sikap pemerintahan tersebut terhadap kunjungan wisatawan ke negari itu. b. Perasaan Ingin Tahu Pada awalnya dasar hakiki yang paling utama yang melahirkan pariwisata adalah perasaan manusia yang terpendam dalam-dalam di hati nuraninya, yang pada hakikatnya serba ingin tahu mengetahui segala sesuatu selama hidupnya di Dunia ini. c. Sifat Ramah Tamah Hasil penelitian dan peninjauan PATA (Pacific Area Travel Association) yang berpusat di San Francisco-California menyatakan bahwa rakyat Indonesia yang memiliki kebudayaan tinggi dan anggun merupakan bangsa yang sangat ramah. Sehingga Sifat ramah tamah ini merupakan salah satu modal potensial yang besar dalam bidang pariwisata. Di samping keindahan alam dan atraksi yang menarik, sifat ramah tamah ini juga merupakan investasi yang mempunyai daya tarik tersendiri. d. Jarak dan waktu Yang banyak diperhatikan oleh para wisatawan dalam berwisata adalah jarak dan waktu. Dalam artian waktu yang harus dipergunakan di pelabuhan pintu gerbang masuk pada saat tiba, waktu pemeriksaan barang-barang bawaan dan dokumen-dokumen perjalanan sang wisatawan, waktu yang dihapuskan dipelabuhan laut atau udara dan hotel tempat ia menginap dan yang diambil dari hotel menuju tempat objek wisata. Sehingga waktu inilah yang harus dapat dipergunakan dengan tepat, cepat dan lancar. Ketepatan, kecepatan dan kelancaran innlah ssungguhnya yang banyak dapat mengurangi jarak yang harus ditempu dan waktu yang dipergunakan oleh para wisatawan, yang memang menjadi harapan dan keinginan semula baginya dalam memutuskan untuk mengadakan perjalanan wisata. e. Atraksi Atraksi dalam Dunia pariwisata adalah segala sesuatu yang menarik dan bernilai untuk berkunjung dan dilihat. Atraksi disebut juga objek wisata. Atraksi ini antara lain: panorama keindahan alam yang menakjubkan seperti gunung, air terjun, danau, pantai dan lain-lain yang berkaitan dengan alam sekitarnya, di samping itu ada juga yang merupakan budaya hasil cipta mausia seperti: monument, candi, seni tari dan lain-lainnya. f. Akomodasi Akomodasi dalam dunia pariwisata lazimnya berbentuk hotel, penginapan, losmen, pondok dan sebagainya. g. Pengangkutan Banyaknya jenis alat-alat angkut yang dipergunakan dalam transportasi wisata tergantung pada jarak serta kebutuhan komunikasi antara sentral dan terminal tempat dimulainya suatu kunjungan ke tempat objek wisata yang bakal dikunjungi. Yang terpenting mengenai pengangkutan di bidang pariwisata adalah ketepatan rencana jadwal perjalanan yang teratur. h. Harga-harga Wisatawan biasanya menginginkan segala sesuatu yang hendak dibeli berharga murah. Berdasarkan penyelidikan serta statistik kepariwisataan menunjukkan bahwa yang paling banyak jumlahnya untuk mengadakan perjalanan sebagai wisatawan basanya mereka yang tergolong sebagai orang-orang yang berpenghasilan sedang. i. Publikasi dan Promosi Dimaksudkan adalah kampanye kepariwisataan yang didasarkan atas rencana atau program yang teratur dan secara kontinyu. j. Kesemparan Berbelanja Kesempatan berbelanja dikatakan dalam bahasa asing adalah shopping yang artinya kesempatan untuik membeli barang oleh-oleh atau souvenir untuk dibawa pulang ke rumah atau ke negeri sendiri. a) Wisatawan Wisatawan di dalam industri pariwisata merupakan individu atau sekumpulan orang dari suatu daerah yang berkunjung ke suatu tempat, misalnya ke museum, pantai, atau tempat wisata yang lainnya kemudian kembali lagi ke tampat asal atau menuju tempat lain. Untuk mendapatkan gambaran yang jelas, ada beberapa pengertian sebagai berikut: (1) Wisata adalah perjalan, dalam bahasa Inggris dapat disamakan dengan perkataan “travel”. (2) Wisatawan adalah orang yag melakukan perjalanan, dalam bahasa Inggris dapat disebut dengan istilah “travellers’. (3) Para Wisatawan adalah orang-orang yang melakukan perjalanan dan dalam bahasa inggris biasa disebut dengan istilah “travelers”(jamak). (4) Pariwisata adalah perjalanan yang dilakukan dari suatu tempat ke tempat lain dan dalam bahasa Inggris disebut dega istilah “tour”. (5) Pariwisatawan adalah orang yang melakukan perjalanan tour dan dalam bahasa Inggis disebut “tourist”. (6) para wisatawan adalah orang-orang yang melakukan perjalanan tour dan dalam bahasa Inggris disebut dengan istilah “tourists” (jamak). (7) Ke-pariwisataan adalah hal-hal yang berhubungan dengan pariwisata dan dalam bahasa Inggris disebut dengan istilah “tourism”. Wisatawan adalah semua orang yang melakukan kegiatan atau perjalanan wisata. Adapun menurut para pakar pariwisata dan organisasi Internasional mengatakan bahwa Wisatawan adalah orang yang melakukan perjalanan dilakukan secara sukarela ke tempat lain diluar wilayah atau daerah atau negara tempat tinggalnya tidak untuk mencari nafkah yang tujuannya semata-mata untuk pesiar, liburan, kesehatan, belajar, keagamaan dan olahraga, kunjungan usaha, mengunjungi keluarga, tugas dan menghadiri pertemuan (http://bappedajambi. go.id/wisata/panduan.htm). Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa wisatawan adalah orang baik individu maupun kelompok yang sedang melakukan perjalanan untuk wisata secara suka rela. b) Proses Pengambilan Keputusan Untuk Perjalanan Wisata. Menurut Maclntos dalam bukunya Yoeti (1996:85-87) motivasiperjalanan wisata dapat dikelompokkan sebagai berikut: (1.) Physical Motivations Hal ini banyak berhubungan dengan hasrat untuk mengembalikan kondisi fisik, beristirahat, santai, berola raga atau pemeliharaan kesehatan kegairahan bekerja timbul kembali. (2.) Cultural Motivations Motivasi ini erat kaitannya dengan keinginan pribadi seseorang untuk melakukan perjalanan wisata agar dapat melihat dan mengetahui Negara lain, penduduknya, tata cara hidupnya serta adat istiadatnya yang berbeda dengan Negara lainnya. (3.) Interpersonal Motivations Motivasinya didorong oleh keinginan seseorang untuk mengunjungi sanak-keluarga, kawan-kawan atau ingin menghindarkan diri dari lingkungan kerja, ingin mencari teman-teman baru dan lain-lain. Secara singkat untuk melarikan diri dari kebutuhan rutin sehari-hari. (4.) Status dan Prestige Motivations Di sini motivasinya, suatu show, maksudnya seseorang ingin untuk memperlihatkan siapa dia, kedudukannya, statusnya dalam msyarakat tertentu demi prestige pribadinya. Jadi sifat perjalanan di sini sangat emosional dan adakalanya dihubungkan dengan perjalanan business, dinas, pendidikan, profesi, hobi, dan lain-lain. Adapun menurut Yoeti (1997:82-85) bahwa ada beberapa motivasi, mengapa orang melakukan perjalanan, yaitu: a. Alasan Pendidikan dan Kebudayaan. 1) Ingin melihat bagaimana rakyat Negara lain bekerja dan bagaimana cara hidupnya (The Way Of Life). 2) Ingin melihat kemajuan-kemajuan yang telah dicapai oleh Negara lain. 3) Ingin menyaksikan tempat-tempat bersejarah, peninggalan-peninggalan kuno, monumen-monumen, kesenian rakyat industri kerajinan, festival, evens, keindahan alam dan lain-lain. 4) Untuk mendapatkan saling pengertian dan ide-ide baru ataupun pertemuan-pertemuan baru. 5) Untuk berpartisipasi dalam suatu festival kebudayaan kesenian, dan lain sebagainya. b. Alasan Santai, Kesenangan dan Petualang 1) Menghindari diri dari kesibukan sehari-hari dan kewajiban rutin. 2) Untuk melihat daerah-daerah baru, masyarakat asing dan untuk mendapatkan pengalaman. 3) Untuk mendapatkan atau menggunakan kesempatan yang ada atau untuk memperoleh kegembiraan. 4) Untuk mendapatkan suasana romantis yang berkesan, terutama bagi pasangan-pasangan yang sedang melakukan bulan madu. c. Alasan Kesehatan, Olah Raga dan Rekreasi 1) Untuk beristirahat dan mengambalikan kekuatan setelah bekerja keras dan menghilangkan ketegangan pikiran. 2) Untuk melatih diri dan ikut dalam pertandingan olah raga tertentu. 3) Untuk menyembuhan diri dari suatu penyakit tertentu. 4) Melakukan rekreasi dalam menghabiskan masa libur. d. Alasan Keluarga, Negeri Asal dan Tempat Bermukim. 1) Untuk mengunjungi tempat di mana kita berasal atau dilahirkan. 2) Untuk mengunjungi tempat di mana kita pernah tinggal atau berdiam pada masa lalu. 3) Untuk mengunjungi famili dan kawan-kawan. 4) Untuk pertemuan dengan keluarga atau kawan-kawan dalam rangka suatu reuni. e. Alasan Business, Sosial, Politik dan Konperensi. 1) Untuk menyaksikan suatu pameran, kamr dagang, karya wisata, atau meninjau suatu obyek dan lain-lain. 2) Menghindari konperensi, seminar, dan pertemuan ilmia lainya. 3) Mengikuti perjanjian kerjasama, pertemuan politik, dan undangan Negara lai yang berhubungan dengan kenegaraan. f. Alasan Persaingan dan Hadiah 1) Untuk memperlihatkan kepada orang lain, bahwa yang bersangkutan juga mampu melakukan perjalanan jauh. 2) Untuk memenuhi keinginan agar dapat berceria tentang negeri lain pada kesempatan-kesempatan tertentu. 3) Agar tidak dikatakan orang ketinggalan zaman. 4) Merealisasikan hadiah yag diberikan oleh seseorang. Dari beberapa pernyataan di atas, maka dapat dikatakan bahwa orang tertarik untuk melakukan perjalanan wisata dengan alasan sebagai berikut: 1) Untuk tujuan santai dan kesenangan badan, pikiran yang padat saaat terakhir ini dirasakan keperluannya dalam kehidupan modern yang selalu penuh dengan ketengan (strain) dan tekanan (strees). 2) Untuk tujuan kesehatan, yaitu untuk mendapatkan udara yag segar tau perjalanan untuk pengobatan khusus. 3) Ikut aktif dalam berbagai kegiatan olah raga. 4) Mencari kesenangan, kegembiraan dan hal-hal yang lucu. Kebutuhan seseorang individu untuk bersenang-senag sangat kuat dan perjalanan wisata merupakan salah satu cara untuk memenuhi permintaanya. 5) Menaruh perhatian kepada Negara lain. 6) Alasan untuk mengunjungi Famili, Keluarga, teman-teman, ingin berkenalan dengan orang-orang baru, ingin melarikan diri dari kehidupan rutin sehari-hari. 7) Untuk tujuan mencari hal-hal yang bersifat spiritual, untuk mendalami hal-hal yang berhubungan dengan keagamaan. 8) Untuk tujuan usaha, aktivitas profesional. 9. Perilaku Konsumen Dalam Perspektif Islam Islam mengatur segenap perilaku dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Demikian juga dalam masalah konsumsi, Islam mengatur bagaimana manusia biasa melakukan kegiatan-kegiatan konsumsi yang membawa manusia berguna bagi kemaslakhatan hidupnya. Islam telah mengatur jalan hidup manusia lewat Al-qur’an dan Al-hadits, supaya manusia dijauhkan dari sifat yang hina karena perilaku konsumsinya. Perilaku konsumen yang sesuai kehidupan manusia yang lebih sejahtera. Menurut Muhammad (2004:19) Menyatakan bahwa kebutuhan adalah senilai dengan keinginan ditentukan oleh konsep kepuasan. Dalam perspektif Islam kebutuhan ditentukan oleh konsep maslahah. Sedangkan menurut Khallaf dalam bukunya Muhammad (2004:19) menjelaskan bahwa maslahah sebagai berikut, bahwa tujuan umum syar’i dalam mensyari’atkan hukum ialah terwujudnya kemaslahatan umum dalam kehidupan, mendapatkan keuntungan dan menghindari bahaya. Karena kemaslahatan manusia dalam kehidupan ini terdiri dari beberapa hal: a. Bersifat Daruriyah, yaitu sesuatu yang wajib adanya yang menjadi pokok kebutuhan hidup untuk menegakkan kemaslahatan manusia. Dengan memelihara lima hal yaitu agama, jiwa, akal, kehormatan dan harta. Dalam hal ini Qardhawi dalam bukunya Muhammad (2004:19) menambahkan satu hal yaitu anak atau keturunan. Jadi memelihara satu dari lima hal itu merupakan kepentingan yang bersifat primer bagi manusia. b. Bersifat Hajiyah, ialah suatu yang diperlukan oleh manusia dengan maksud untuk membuat ringan lapang dan nyaman dalam menanggulangi kesulitan-kesulitan kehidupan. Faktor eksternal manusia dalam pengertian ini pada tujuan menghilangkan kesulitan dan beban hidup, sehingga memudahkan mereka dalam merealisasi tata cara pergaulan, perubahan jaman dan menempuh kehidupan. Misalnya melakukan rekreasi ke obyek wisata dalam waktu luang untuk menghilangkan atau meringankan pikiran. c. Bersifat Tahsiniyah, ialah sesuatu yang diperlukan oleh normal atau tatanan hidup, serta berperilaku menurut jalan yang lurus. Berpangkal pada tradisi yang baik dan segala tujuan perikehidupan manusia menurut jalan yang paling baik. Perilaku konsumen seorang muslim didasarkan atas beberapa pertimbangan (Sudarsono, 2004:187-188). a. Pertimbangan Pendapatan. Pola konsumsi seorang muslim harus berdasarkan pada pendapatan yang dimilikinya. Ketika seorang konsumen muslim yang beriman dan bertakwa mendapatkan penghasilannya sebagian dimanfaatkan untuk kebutuhan individual dan keluarga dan sebagiannya lagi dibelanjakan di jalan Allah (fi sabilillah) atau kita sebut dengan penyaluran sosial (Muflih, 2006:3). Penghasilan atau pendapatan yang diraih dengan cara halal akan digunakan untuk menutupi kebutuhan harian seorang konsumen muslim. Dengan menganalokasikan pendapatannya untuk memenuhi kabutuhan duniawi dan ukhrawinya (Muflih, 2006:7-8). Seorang muslim tidak akan memaksa untuk berbelanja barang atau jasa di luar dari jangkauan penghasilannya. Walaupun ia dapat berhutang, tetapi menurut Rasulullah SAW bahwa hutang hanya akan menimbulkan keresahan di malam harinya dan menimbulkan kehinaan pada siang harinya. Seorang muslim juga tidak akan menekan pengeluaran terlalu rendah yang mengarah kepada kebatilan yakni menahan-nahan harta yang telah Allah karuniakan kepada hamba-hamba-Nya. Seorang muslim haruslah mampu untuk menyeimbangkan antara pendapatan dengan pengeluaran. Sebagaimana yang ditegaskan Allah SWT:                              Artinya: “Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. dan orang yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan”(QS. Ath-Thalaq:7). Dalam firman Allah yang lain disebutkan:             Artinya: ”Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian”(QS. Al-Furqan:67) b. Skala Prioritas Kebutuhan manusia memang beraneka ragam. Ketika satu kebutuhan sudah tercapai maka ia akan berusaha untuk memenuhi kebutuhan yang lain. Seorang muslim harus biasa memperhitungkan skala prioritas dari barang dan jasa yang berkonsumsinya. Dalam Islam, konsumsi tidak dapat dipisahkan dari peranan keimanan. Karena itu menjadi tolak ukur penting, karena keimanan memberikan cara pandang dunia yang cenderung memengaruhi kepribadian manusia, yaitu dalam bentuk perilaku, gaya hidup , selera, sikap terhadap sesama manusia, sumber daya dan ekologi. Disamping itu keimanan sangat mempengaruhi sifat, kuantitas dan kualitas konsumsi baik dalam bentuk kepuasan materi maupun spiritual. Keimanan memberikan saringan moral dalam membelanjakan harta dan sekaligus juga motivasi pemanfaatan sumber daya (pendapatan) untuk hal-hal yang efektif (Muflih, 2006:12). Bukan aspek halal dan haram saja yang menjadi batasan konsumsi dalam syariah Islam. Termasuk sapek yang baik, cocok, bersih tidak menjijikkan serta memilih komoditi yang bersih dan bermanfaat. Selain itu batasan konsumsi dalam syariah adalah pelarangan israf atau berlebih-lebihan (Muflih, 2006:15). Sebagaimana di dalam Al-qur’an surat Al-Isra’ ayat 27 Allah SWT berfirman: •           Artinya: “Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya”. Selanjutnya difirmankan dalam Alqur’an surat Al-maidah ayat 87:        •            Artinya:”Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang Telah Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” Pada keseimbangan konsumsi islami, keputusan membeli ini berkaitan dengan variabel barang dan jasa. Dari uraian tersebut di atas, dapatlah dipahami bahwa Islam menghendaki kepada umatnya dalam perilaku konsumsinya haruslah mempertimbangkan beberapa hal, seperti pertimbangan pendapatan dan skala prioritas serta merupakan salah satu kebutuhan yang bersifat hajiyah yang terdapat dalam faktor eksternal manusia dalam tujuan menghilangkan kesulitan dan beban hidup, sehingga memudahkan mereka dalam merealisasi tata cara pergaulan, perubahan jaman dan menempuh kehidupan. Misalnya melakukan rekreasi ke obyek wisata dalam waktu luang untuk menghilangkan atau meringankan pikiran. Menurut Yusanto dan Widjajakusuma (2002:163-166) bahwa keputusan pembelian suaru barang atau jasa oleh konsumen biasanya akan melewati lima tahapan yaitu: 1) Pengenalan Kebutuhan Pembelian merupakan bagian dari keseluruhan perbuatan manusia dilakukan untuk memenuhi kebutuhan jasmani (hajatu al-udhawiyah) dan naluri (gharizah) baik berupa sandang, papan dengan segala kebutuhan pangan, sarana transportasi, pendidikan, kesehatan dan sebagainya. Semuanya adalah kebutuhan yang telah menjadi potensi kehidupan yang dianugerakan Allah SWT kepada manusia. Dalam pemasaran, istilah kebutuhan (need) berarti hasrat untuk memenuhi kebutuhan, keinginan (want) adalah hasrat terhadap pemuas spesifik untuk terpenuhinya kebutuhan itu. 2) Pencarian Informasi Terdapat empat factor sumber informasi yangdapat membantu konsumen menemukan produk yang layak dibeli untuk emenuhi tuntutan kebutuhannya antara lain: a) Sumber komersial yang sifatnya lebih banyak memberikan hal-hal seputar produk seperti iklan. b) Sumber personal, sifatnya lebih banyak memberikan penilaian dan memperkuat informasi produk yang diterima calon pembeli. c) Sumber publik, berupa kecenderungan publik dalam mengapresiasi suatu produk. Informasi yang diberikan biasaya melalui sebuah survey atau polling pendapat berkenan dengan suatu jenis produk. d) Sumber Pengalama, berupa pengalaman sebelumnya berkaitan dengan penggunaan produk untuk memenhi suatu kebutuhan. Pada beberapa orang, pengalaman lebih banyak mempengaruhi keputusan pembelian barang. 3) Penilaian Pembelian Ada tiga faktor yang mempengaruhi penilaian konsumen terhdap suatu produk. Ketiganya adalah manfaat atau kepuasan dasar, atribut produk dan perluasan produk. Produk yang sama mungkin memberikan manfaat atau kepuasan dasar yang berbeda bagi orang yang berbeda. Para pemasar juga harus memenuhi hubungan antara kepuasan yang bersifat subjektif dan atribut produk nyata yang bersifat objektif. Perluasan produk yang dimaksud adalah unsur pemasaran yang berada di luar produk itu sendiri, tetapi tetap mendapat penilaian dari konsumen. Seperti halnya promosi pada status sosial. 4) Pengambilan Keputusan Pembelian Pada tahap ini, konsumen telah memantapkan pilihan terutama berdasarkan tujuan pemenuhan kebutuhan yang sesungguhnya. Walaupun begitu, proses pengambilan keputusan oleh konsumen ini masih dapat dipengaruhi oleh faktor sikap orang lain dan keadaan yang tidak terduga. Perubahan keputusan bisa pula terjadi dengan adanya keadaan yang tidak diduga-duga sebelumya, seperti munculnya kebutuhan mendadak yang menghendaki dilakukannya prioritas ulang terhadap pemenuhan kebutuhan. 5) Perilaku Konsumen Pasca Pembelian Setiap tindakan pembelian suatu produk dapat dipastikan hanya kan mendatangkan dua sikap yakni puas dan tidak puas. Sikap pasca pembelian ini bergantung pada kesesuaian harapan dan keinginan pembeli dengan kinerja produk yang dibeli. Kepuasan akan berdampak positif berupa keinginan untuk membeli produk yang sama suatu saat nanti bila kebutuhan yang sama muncul kembali. Di sisi lain, kepuasan yang muncul akan diperbincangkan kedalam keseharian oleh si pembeli dengan sendirinya akan membawa efek promosi yang efektif buat calon pembeli lainnya. Sementara itu, ketidakpuasan akan membawa dua dampak: Pertama, si pembeli akan mengambil keputusan untuk tidak pernah lagi membelinya di masa datang. Kedua, mempengaruhi sikap calon pembeli lainnya untuk berfikir ulang atau bahkan membatalkan keputusan pembeliannya. C. KERANGKA BERFIKIR Gambar 2.2 Kerangka Berfikir Berdasarkan kerangka pikir di atas, dibuat model yang akan digunakan dalam penelitian ini sebagai berikut: Gambar 2.3 Model Perilaku Konsumen Perilaku konsumen Sumber: Kotler, (2002:183-200). D. HIPOTESIS Menurut Arikonto (2003:48) hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban yang disusun oleh peneliti, yang kemudian akan diuji kebenarannya melalui penelitian yang dilakukan. Adapun hipotesis dalam penelitian ini adalah: 1. Perilaku konsumen (faktor budaya, faktor Sosial, faktor Pribadi, faktor Psikologis) mempunyai pengaruh terhadap keputusan berwisata pada obyek Wisata Bahari Lamongan secara simultan. 2. Indikator perilaku konsumen yang berupa faktor sosial (X2) yang dominan pengaruhnya secara parsial terhadap keputusan berwisata pada obyek Wisata Bahari Lamongan. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. LOKASI PENELITIAN Wisata Bahari Lamongan dengan lokasi di jalan raya Daendels, Desa Paciran, Kecamatan Paciran, Kabupaten Lamongan, dengan nomor telpon (0322) 666111, dengan www. wisatabaharilamongan.com. Berada pada 50 km sebelah utara kota Lamongan. Keunikannya berwujud batu karang yang menjorok ke laut menyerupai kodok yang siap melompat. Pantai ini sudah dikenal sejak zaman kolonial Belanda dan pernah menjadi pusat perhatian rakyat Indonesia bahkan dunia, yaitu terjadinya gerhana matahari toral pada tanggal 11 Juni 1983 dimana NASA menunjuk Tanjung kodok sebagai lokasi observasi ilmiah para pakar astronomi Internasional akan tetapi tempat itu sekarang tidak semegah namanya yang jarang dikunjungi para wisatawan. Karena pihak PEMDA tidak mau membiarkan Tanjung Kodok yang begitu sepi maka di cetuskanlah ide-ide kreatif dari PEMDA dan PT. Bumi laongan Sejati untuk merenofasi Tanjung Kodok menjadi tempat wisata yang banyak dikunjungi para wisatawan tanpa menghilangkan nama besarnya. untuk itu berubah wajah menjadi wisata andalan jawa Timur yang dikenal dengan sebutan Wisata Bahari Lamongan (WBL). Namun bisa dikatakan juga dengan sebutan Jawa Timur Park 2. B. RUANG LINGKUP PENELITIAN Ruang lingkup penelitian ini adalah bidang manajemen pemasaran yang bertujuan untuk mencari bagaimana pengaruh perilaku perilaku konsumen terhadap keputusan berwisata dan mencari faktor yang dominan pengaruhnya terhadap keputusan berwisata pada objek Wisata Bahari Lamongan. C. JENIS PENELITIAN Untuk mencapai suatu kebenaran ilmiah, maka diperlukan adanya metode penelitian ilmiah yang sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai dalam suatu penelitian. Menurut Singarimbun dan Effendi (1995:5) penelitian eksplanatory adalah penelitian yang menjelaskan hubungan antara variabel-variabel penelitian dan pengujian hipotesis yang telah dirumuskan sebelumnya. Adapun dalam penelitian ini menggunakan metode Survey karena menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpul data, menurut Singarimbun dan Effendi (1989:3) metode survey adalah penelitian yang mengambil sampel dari satu popolasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok, sehingga penelitia survey bertujuan untuk mengetahui pendapat responden, data yang diperoleh dari pengambilan sample dalam populasi yang akan diteliti. D. POPULASI DAN SAMPEL Populasi Menurut Arikonto (2002:108) adalah keseluruhan obyek penelitian. Adapun populasi dalam penelitian ini adalah wisatawanyang berwisata ke Wisata Bahari Lamongan. Sampel, menurut Arikunto (2002:109) adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. Sedangkan menurut Sugiono (2001:73) adalah sebagian dari jumlah dan karakteristik yang miliki oleh populasi tersebut. Sedangkan yang menjadi sampel dalam penelitian ini adalah wisatawan yang berwisata ke obyek Wisata Bahari Lamongan. Jumlah sampel pada penelitian ini sebanyak 60 responden. Jumlah ini ditetapkan menurut Malholtra (2005: 368-369), bahwa jumlah sampel atau responden dengan jumlah populasi yang tak terbatas paling sedikit empat atau lima kali jumlah sub variabel yang akan diteliti. Dalam penelitian ini digunakan 12 sub indikator, maka sampel yang digunakan: n = 5 x 12 (sub indikator) = 60 Karena meningangat keterbatasan dari peneliti baik waktu, tenaga dan finansial, maka peneliti menggunakan 12 sub indikator, yang dijadikan sebagai indikator penelitian. E. TEKNIK PENGUMPULAN SAMPEL Teknik pengumpulan sampel yang digunakan adalah dengan menggunakan metode Simple Random Sampling. Dalam metode simpel random sampling populasi yang diteliti dianggap homogen. Pengambilan sampel anggota populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan starta yang ada dalam populasi itu (Sugiono, 2004:74). Sedangkan untuk mengukur pendapat dari beberapa sampel tersebut peneliti menggunakan skala likert. Menurut Maholtra (2005:129), skala likert adalah skala yang digunakan secara luas yang meminta responden menandai derajat persetujuan atau ketidaksetujuan terhadap masing-masing dari serangkaian pertanyaan mengenai obyek stimulus. Umumnya, masing-masing item scale mempunyai kategori yang berkisar antara ”sangat setujuh” dan sangat tidak setujuh”. Menurut Singarimbun dan Effendi (1989: 111) menentukan skor atas setiap pertanyaan dalam kuesioner yang disebarkan dengan menggunkan skala. cara pengukuran adalah dengan menghadapkan seorang responden dengan sebuah pertanyaan dan kemudian diminta untuk memberi jawaban: 1. Jawaban sangat setuju diberi skor 5 2. Jawaban setuju diberi skor 4 3. Jawaban ragu-ragu diberi skor 3 4. Jawaban tidak setuju diberi skor 2 5. Jawaban sangat tidak setuju diberi skor 1 Dalam hal ini adalah siap saja berwisata ke objek Wisata Bahari Lamongan yang ditemui peneliti pada saat melakukan penelitian. F. DATA DAN SUMBER DATA Data yang diperlukan dalam penelitian ini dapat dikelompokkan sebagai berikut: 1. Data Berdasarkan Sumbernya a. Data primer, data diperoleh langsung dari lokasi penelitian dengan menggunakan koesioner yang disebarkan kepada responden. Adapun responden yang diambil adalah pengunjung Wisata Bahari Lamongan yang ditemui oleh peneliti pada saat menyebarkan koesioner. b. Data sekunder, data yang diperoleh melalui pihak manajemen perusahaan seperti sejarah perusahaan, struktur organisasi, kebijaksanaan, media periklanan yang telah diterapkan oleh pihak perusahaan dan sebagainya. Adapun data sekunder dalam penelitian ini adalah sejarah perusahaan, struktur organisasi dan kebijakan dari pihak Wisata Bahari Lamongan. 2. Data Berdasarkan Sifatnya a. Data kuantitatif, yaitu data yang berupa angka-angka numerik seperti jumlah penjualan, nilai penjualan dan sebagainya. b. Data kualitatif yaitu data yang berupa informasi non angka atau berupa kata-kata seperti teori-teori yang mendukung, data-data mengenai kebijakan manajemen dan sebagainya. G. TEKNIK PENGUMPULAN DATA Adapun teknik pengumpulan data antara lain: 1. Dokumen Dalam melaksanakan metode dokumentasi, peneliti menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen rapat, , cacatan harian, dan sebagainya (Arikunto, 2002:135). Teknik ini digunakan untuk mengambil data internal perusahaan Seperti sejarah singkat, stuktur organisasi, kegiatan perusahaan. 2. Interview Merupakan teknik pengumpulan data dalam metode survei yang menggunkan pertanyaan secara lesan kepada subyek penelitian. Teknik wawancara dapat dilakukan dengan dua cara yaitu melalui tatap muka atau melalui telepon. Sugiono (2001:130) Dalam penelitian ini, interview dilakukan kepada responden yang berwisata ke Wisata Bahari Lamongan dan interview berkaitan dengan alsan responden berwisata tersebut guna untuk mendukung data penelitian. 3. Kuesioner Untuk memperoleh kuesioner dengan hasil mantap adalah dengan proses uji coba. Sampel yang diambil untuk keperluan uji coba haruslah sampel dari populasi di mana sampel peneliti akan diambil. Arikunto (2002:201). Adapun menurut Sugiono (2001:135) merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis pada responden untuk dijawabnya. Dalam penelitian ini, koesioner dibagikan kepada responden yang berwisata ke Wisata Bahari Lamongan. H. DEFINISI OPERASIONAL VARIABEL Variabel adalah obyek penelitian, atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian. Arikunto (2002:135). Berdasarkan atas hubungannya, menurut Sukandarrumidi (2004:10) variabel dibedakan: 1. Variabel bebas (Independen Variabel) Yaitu variabel yang dalam hubungan dengan variabel lain bertindak sebagai penyebab atau yang mempengaruhi variabel lain. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah perilaku konsumen (X) yaitu sebagai tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini. Mempelajari perilaku konsumen tidak hanya mempelajari apa (what), yang dibeli atau dikonsumsi, tetapi juga di mana (where), bagaimana kebiasaannya (how offen), dan dalam kondisi macam apa (under what conditions) barang-barang dan jasa-jasa dibeli. Dalam mempelajari perilaku konsumen secara menyeluruh bukan suatu pekerjaan yang mudah, karena sifatnya yang sangat kompleks. Ketika konsumen akan memutuskan membeli suatu barang atau jasa, ada banyak faktor yang mempengaruhi mereka untuk membeli. Pengaruh faktor-faktor itu bisa saja berlangsung sebelum konsumen menuju ke lokasi tempat pembelian atau bahkan bisa berubah pada saat konsumen terhadap langsung dengan barang atau jasa yang diinginkan, sedangkan faktor itu adalah faktor perilaku (behavior factor). Perusahaan dalam memasarkan barang atau jasa selalu dihadapkan pada pertanyaan,”mengapa konsumen membeli barang atau jasa tertentu?” jawabanya tidak dapat diterangkan secara langsung dari hasil pengamatan saja, tetapi dibutuhkan analisa perilaku konsumen yang lebih mendalam. Hal ini akan banyak membantu bagi manajer pemasaran untuk memahami mengapa dan bagaimana perilaku onsumen tersebut, sehingga perusahaan dapat mengembangkan, menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barangnya secara lebih baik. Untuk itu manajer akan mempunyai pandangan yang lebih luas, dan akan mengetahui kesempatan baru yang berasal dari belum terpenuhinya kebutuhan konsumen. Perilaku konsumen dipengaruhi oleh beberapa faktor: faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi, faktor psikologis (Kotler, 2002:183-201). Variabel dan indikator dari perilaku konsumen dapat diuraikan sebagai berikut: a. Faktor Budaya (X1) Hasil kreasi manusia dari satu generasi kegenerasi berikutnya yang sangat menentukan bentuk perilaku dalam kehidupannya sebagai anggapan masyarakat. Kebudayaan merupakan suatu hal yang kompleks meliputi ilmu pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, adat istiadat, dan norma-norma yang berlaku dalam masyarakat. Sedangkan indikator dari faktor budaya adalah: 1) Budaya Merupakan hasil proses belajar manusia untuk menghasilkan perilaku dalam kehidupan sehari-hari. Yang biasanya disebut juga dengan kebiasaan. Akan tetapi dibatas oleh norma yang berlaku. 2) Kelas Sosial Merupakan peran jabatan dalam masyarakat atau kedudukan konsumen dalam masyarakat. b. Faktor Sosial (X2) Faktor yang sangat mempengaruhi tanggapan konsumen. Sedangkan indikatornya adalah: 1) Keluarga Acuan Di titik beratkan kepada pengalam tetangga dalam menggunakan barang atau jasa dalam kehidupan sehari-hari. 2) Keluarga Keluarga kecil yang umumnya terdiri dari bapak, ibu dan anak ditambah denganorang-orang yang mempunyai ikatan saudara dengan keluarga tersebut. c. Faktor Pribadi (X3) Faktor yang dipengaruhi oleh karakteristik pribadi. Sedangkan indikatornya adalah: 1) Usia merupakan umur individu seseorang. 2) Pekerjaan merupakan Jumlah pendapatan yang dihasilkan dari bekerja 3) Gaya Hidup Gaya hidup ini yang menggambarkan keseluruhan diri seseorang yang berinteraksi dengan lingkungannya. d. Faktor Psikologis (X4) Adalah kebutuhan yang timbul dari keadaan fisiologis tertentu seperti kebutuhan untuk diakui, harga diri dan kebutuhan untuk diterima oleh lingkungannya. Sedangkan indikator dari faktor psikologis adalah: 1) Motivasi Keadaan dalam pribadi seseorang yang mendorong kenginan individu untuk melakukan kegiatan guna untuk mencapai suatu tujuan. 2) Pembelajaran Perubahan-perubahan perilaku yang terjadi sebagai hasil akibat adaya pengalaman. 3) Keyakinan dan sikap Gambaran pemikiran yang dianut seseorang tentang suatu hal keyakinan mungkin berdasarkan pengetahuan, pendapat atau keyakinan. 2. Variabel Terikat (Dependent Variable) Yaitu variabel yang tergantung pada variabel lain. Yang menjadi variabel terikat dalam penelitian ini adalah keputusan berwisata. Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah keputusan berwisata (Y). Akan tetapi dalam penelitian in perlu dipertegas lagi bahwa keputusan berwisata maksudnya yaitu keputusan konsumen untuk berwisata. Keputusan konsumen adalah sebagai usaha proses penilaian dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan-kepentingan tertentu menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan (Amirullah, 2002:61). Menurut J. Paul Peter dan Jerry C. Olson dalam bukunya Amirullah (2002:61-62) bahwa pengambilan keputusan konsumen adalah sebagai suatu proses dimana konsumen melakukan penilaian terhadap berbagai alternatif pilihan, dan memilih salah satu atau lebih alternatif yang diperlukan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu. Jadi keputusan berwisata dapat didefinisikan berdasarkan motivasi atau alasan orang yang melakukan wisata. Variabel dan indikator dari keputusan berwisata (Pendit, 1986), dapat diuraikan sebagai berikut: a. Perasaaan Ingin Tahu Perasaan manusia yang terpendam dalam-dalam di hati nuraninya, yang pada hakikatnya serba ingin tahu mengetahui segala sesuatu selama hidupnya di Dunia ini. b. Atraksi merupakan segala sesuatu yang menarik untuk dilihat. Tabel 3.1 Penjelasan dari Variabel, Indekator dan Item Variabel Indikator Sub-indikator Item Perilaku konsumen (Variabel bebas) (X) Faktor budaya (X1) 1. Budaya 2. Kelas sosial 1) Kebiasaan 2) Peran jabatan dalam masyarakat Faktor Sosial (X2) 1. Kelompok acuan 2. keluarga 1) Pengaruh dan pengalaman tetangga 2) Peran dan pengalaman keluarga Faktor Pribadi (X3) 1. Usia 2. Pekerjaan 3. Gaya hidup 1) Peran usia 2) Jumlah pendapatan 3) Pengaruh minat seseorang Faktor Psikologis (X4) 1. Motivasi 2. Pembelajaran 3. Keyakinan dan sikap 1) Pengaruh kebutuhan 2) Peran pembelajaran 3) Peran keyakinan dan sikap Keputusan berwisata (variabel terikat) (Y) Keputusan berwisata pada obyek Wisata Baharai Lamongan (Y) 1. Perasaan ingin tahu 2. Atraksi 1) Ingin mengulang lagi 2) Merasakan kepuasan Sumber : Data sekunder (diolah) I. MODEL ANALISIS DATA Teknik analisis data antara lain: 1. Uji Validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan sesuatu instrumen. Suatau instrumen yang valid atau shahih mempunyai validitas tinggi. Sebaliknya instrumen yang kurang valid berarti memiliki validitas rendah. Singarimbun, 1989:122. Dimana : X = Skor item Y = Skor total XY = Skor Pertanyaan N = Jumlah responden untuk diuji coba r = Korelasi Produk moment Adapun dasar pengambilan dasar pengambilan keputusan suatu item valid atau tidak valid menurut Sugioyono (1999:115) dapat diketahui dengan cara mengkorelasikan antara skor butir dengan skor total bila korelasi r diatas 0,30 maka dapat disimpulkan bahwa butir instrumen tersebut valid sebaliknya bila korelasi r dibawah 0,30 maka dapat disimpulkan bahwa butir instrument tersebut tidak valid sehingga harus diperbaiki atau dibuang. 2. Uji Reliabilitas Reliabilitas menunjuk pada satu pengertian bahwa sesuatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik. Instrumen yang baik tidak akan bersifat tendensius mengarahkan responden untuk memilih jawaban-jawaban tertentu. Arikunto (2002:154). Untuk mengetahui suatu alat ukur itu variable dapat diuji dengan menggunkan rumus alpha sebagai berikut: r11= Keterangan: r 11 = Reliabilitas Instrumen k = Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal = Jumlah Varians Butir = Varians Total Rumus Alpha digunakan untuk mencari realibilitas instrument yang skornya bukan 1 dan 0, misalnya angket atau soal bentuk uraian (Arikunto, 2002:171). Apabila varians yang diteliti mempunyai cronbach’s alpha > 60 % (0,60) maka variable tersebut dikatakan reliable, sebaliknya cronbach’s alpha < 60 % (0,60) maka variable tersebut dikatakan tidak reliable. J. ANALISIS REGRESI LINIER BERGANDA Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh variabel bebasnya: faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi, faktor psikologis. Terhadap variabel terikat keputusan berwisata maka digunakan alat uji regresi linier sederhana. Persamaan regresi linier berganda merupakan persamaan regresi dengan menggunakan dua atau lebih variable independent (Santoso dan Ashari, 2005:144). Bentuk umum persamaan regresi linier berganda ini adalah : Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + e Dimana : Y = Variabel Dependent yaitu Keputusan Berwisata b = Konstanta perubahan variable X dan Y a = Koefisien konstanta X = Variabel Independent (variable bebas) meliputi: X1= faktor budaya X2= faktor social X3= faktor pribadi X4 = faktor psikologis e = Error K. PENGUJIAN HIPOTESIS 1. Uji Parsial atau uji t (t- test) Uji statistik ini digunakan untuk membuktikan signifikan atau tidaknya pengaruh variable bebas terhadap variable terikat secara individual dengan tingkat kepercayaan 95 % dan tingkat kesalahan 5%. Dimana: t = r { } Dimana: r = Korelasi produk momen n = Jumlah responden Jika t hitung > t tabel pada tingkat kesalahan 5 % (0,05) ini berarti Ho ditolak yang artinya terdapat pengaruh yang signifikan antara variable bebas yaitu X dengan variable terikat yaitu Y. Sebaliknya jika t hitung < t tabel maka Ho diterima, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan antara variable bebas dan variable terikat. Dengan kriteria penerimaan: Ho ditolak apabila t hitung > t tabel Ho diterima apabila t hitung < t table 2. Uji F (F- test) Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variable bebas secara bersama-sama terhadap variable terikat. F = Dimana: F = Pendekatan distribusi probabilitas fischer R2 = Koefisien korelasi berganda K = Jumlah Variabel bebas n = Banyaknya Sampel Jika nilai F tabel > F hitung pada tingkat kesalahan 5 % maka Ho diterima dan Ha ditolak. Namun, jika F tabel < F hitung maka Ho ditolak dan Ha diterima. Dengan kriteria pengujian: Ho ditolak dan Ha diterima apabila F hitung > F tabel Ho diterima dan Ha ditolak apabila F hitung < F tabel BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN 1. Gambaran Umum Wisata Bahari Lamongan Hampir semua warga negara Jawa Timur pasti mengenal Taman Wisata Tanjung Kodok yang begitu populer. Namun seiring dengan berjalannya waktu, kepopuleran Tanjung Kodok ternyata tidak lagi mampu memberikan konstribusi yang sepadan dengan nama besarnya. Dengan adanya komitmen dari Pemerintah Daerah Lamongan untuk tetap mempertahankan eksistensi Tanjung Kodok, digulirkanlah ide kreatif untuk menggandeng investor swasta guna lebih mempotensi Tanjung Kodok. Impian tersebut ternyata tidak bertepuk sebelah tangan, terbukti di awal tahun 2004 Tanjung Kodok sudah mulai proses metamorfosisnya dan di tanggal 14 Nopember 2004 bertepatan dengan hari raya Idul Fitri, Tanjung Kodok telah siap menyapa wisatawan dengan wajah yang benar-benar revolusioner dengan nama Wisata Bahari Lamongan (WBL) yang pengelolaannya berada di bawah PT. Bumi Lamongan Sejati. WBL merupakan wahana wisata yang hadir dengan segala keunikan perpaduan aspek-aspek Nature (Alam), Culture (Budaya) dan Architecture (Arsitektur) yang bernuansa global dengan tetap mempertahankan ciri khas Jawa Timur. Berdiri di atas lahan seluas 17 hektar dengan berbagai sajian wahana dan permainan modern dilengkapi dengan beragam jenis permainan bahari (kelautan) menjadikannya sebagai obyek yang sangat sesuai untuk wisata hiburan berorientasi bahari. Bermacam fasilitas WBL yang siap memanjakan wisatawan dari pukul 08.30 WIB sampai dengan 17.00 WIB antara lain: Tabel 4.1 Wahana Wisata Bahari Lamongan  Rumah Kucing  Kolam Pesiar  Rumah Sakit Hantu  Jet Ski  Samba Jet  Amphitheatre  Mini Columbus  Arena Ketangkasan  Laser Car  Istana Bawah Laut  Go Kart  Samba Balloon  Goa Insektarium  Arena Mengemudi  Planet Kaca  Kiddie Ride  Space Shuttle  Galeri Kapal dan Kerang  Kolam Renang Laut  Sarang Bajak Laut  Playground Remaja  Dunia Air  Ski Boat  Remote Boat  Kano  Kampung Cowboy Dan Indiana Camp  Video Games  Mini Train  Air Joe  Tembak Air  Arena Bermain  Motor Cross  Tagada  Boom-boom Car  Kolam Renang  Bumper Boat  Banana Boat  Long Boat  Anjuangan Wali Songo  Data: Sekunder (diolah), Agustus 2007 Selain berbagai fasilitas tersebut, di bagian pintu masuk utama (entrance) WBL, terdapat souvenir shop dengan desain sangat megah yang memperkenalkan berbagai produk kerajinan lokal, pasar ikan, buah dan sayur, pasar hidangan serta restoran sea food yang dibuka mulai pukul 08.30 WIB sampai dengan pukul 20.00 WIB sehingga memberikan keleluasaan kepada para pengunjung untuk menyempatkan diri berbelanja oleh-oleh yang menjadi ciri khas WBL. Dan kini untuk semakin melengkapi kegiatan wisata juga telah di buka Tanjung Kodok Beach Resort (TKBR) yang meliputi hotel, cottage, paviliun dan function hall, sehingga bagi para wisatawan yang kurang puas untuk terkreasi sehari atau ingin menikmati suasana pantai di malam hari dapat memanfaatkan fasilitas yang tersedia di TKBR. 2. Visi & Misi Serta Tujuan Objek Wisata Bahari Lamongan Visi dan misi Wisata Bahari Lamongan adalah ingin menciptakan wisata yang memberikan fasilitas yang maksimal. Hal ini berdasarkan wawancara dengan Bapak M. Taufiq As, Manajer Persaonalia: “Bahwa visi dan misi Wisata Bahari Lamongan pada dasarnya yaitu: ingin menciptakan wisata yang mwemberikan fasilitas yang maksimal” (Hasil Wawancara dengan manajer Personalia, 27-08-2007 Pukul 11.25 WIB) Pelaksanaan kegiatan perencanaan yang dilakukan oleh Manajemen Wisata Bahari Lamongan harus mendapatkan persetujuan dari PEMDA sebagai badan pengawas Wisata Bahari Lamongan. Hal ini berdasarkan wawancara peneliti dengan Bapak M. Taufiq As, Manajer Persaonalia: " Bahwa Segala bentuk perencanaan yang ditetapkan harus disetujui oleh kedua belah pihak" (Hasil Wawancara dengan Manajer Personalia, 27-08-2007 Pukul 11.25 WIB). Dalam suatu perencanaan harus memikirkan untuk tujuan jangka panjang dan jangka pendek, agar suatu usaha tetap akan bisa eksis untuk beroperasi sebagaimana mestinya, sehingga di tetapkan adanya perncanaan jangka panjang dan jangka pendek. Untuk dapat mencapai tujuan perusahaan secara maximal, maka PT. Bumi Lamongan Sejati ini menetapkan perencanaan untuk jangka panjang dan perencanaan untuk jangka pendek, Adapun perencanaan itu adalah : a. Perencanaan program jangka pendek Untuk perencanaan program jangka pendek ini adalah memasarkan produk yang bisa di jual, untuk menggait pengunjung. Dilakukan melelui perusahaan BUMN maupun Swasta, dan juga melalui sekolahan-sekolahan. b. Perencanaan jangka panjang Perencanaan Jangka panjang ini dilakukan untuk mencapai target yang diinginkan oleh perusahaan yaitu dengan penambahan setiap tahunnya ada wahana baru untuk memberikan kepuasan kepada tamu (Pengunjung atau wisatawan) yang berkunjung ke Wisata Bahari Lamongan agar tidak mengelami kejenuhan. Berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan Bapak M. Taufiq Manajer Personalia, mengatakan: "Bahwa Perencanaan pengembangan Wisata bahari lamongan Yang dilakukan oleh PT. Bumi Lamongan Sejati adalah dengan merencanakan program jangka pendek dan jangka penjang. Untuk program jangka pendeknya yaitu memasarkan produk yang bisa dijual, sebabnya untuk mnggait pengunjung. Hal ini dilakukan melalui BUMN, melalui perusahaan swasta dan juga melalui sekolahan-sekolahan. Dan untuk perencanaan jangka panjangnya adalah untuk mencapai target yang diinginkan oleh perusahaan yaitu dengan penambahan setiap tahunnya ada wahana baru untuk memberikan kepuasan kepada tamu (pengunjung atau wisatawan) yang berkunjung ke Wisata Bahari Lamongan ini agar tidak mengalami suatu kejenuhan" (Hasil wawancara dengan manajer Personalia, 27-08-2007, Pukul 10.20 WIB). 3. Pengorganisasian Pengembangan Wisata Bahari Lamongan Suatu organisasi yang berdiri pasti memerlukan adanya bentuk pengorganisasian guna untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh organisasi. Pengorganisasian dalam perusahaan ini perlu untuk dilakukan dalam suatu organisasi karena pengorganisasian merupakan suatu proses untuk merancang struktur formal, mengelompokkan dan mengatur serta membagi tugas-tugas atau pekerjaan diantara para anggota organisasi, agar tujuan organisasi dapat tercapai dengan baik. Dengan adanya strukutr organisasi, maka setiap bagian akan mengerti tugas dan fungsinya masing-masing sehingga dalam pelaksanaan pekerjaannya tidak akan melenceng dari apa yang menjadi tanggung jawabnya, karena masing-masing pekerjaan tersebut sudah terspesialisasikan sehingga antara bagian yang satu dengan bagian yang lain terdapat pembagian kerja yang jelas, sehingga dalam pelaksanaan pekerjaan tidak ada benturan antara satu dengan yang lainnya. PT. Bumi Lamongan Sejati membentuk manajemen tersendiri untuk mengelola Wisata Bahari Lamongan. Dan Untuk memperlancar pengembangan Wisata Bahari Lamongan maka dibentuklah struktur Organisasi untuk pengelolaan Wisata Bahari Lamongan. Dengan adanya struktur Organisasi, Maka pekerjaan akan dapat dilaksanakan secara organisatoris. Dan masing-masing personil yang ada akan dapat bertanggung jawab terhadap wilayah tugasnya masing-masing. Adapun bentuk struktur organisasi terdapat dalam lampiran 1. 4. Pengelolaan dan Daya Tarik Obyek Wisata Bahari Lamongan PT. Bumi Lamongan Sejati adalah sebuah instansi yang berwenang untuk mengelola obyek Wisata Bahari Lamongan, sebagaimana yang telah kami uraikan bahwa obyek Wisata Bahari Lamongan Yang kita kenal saat ini, dulunnya adalah Tanjung Kodok yang memiliki keunikan tersendiri yaitu berupa batu karang yang menyerupai kodok yang berada di pingir pantai daerah paciran ini kemudian dijadikan obyek Wisata yang penuh dengan dunia fantasi dan beberapa sarana belajar. Hal ini seperti yang dikemukakan oleh Bapak Taufiq, Manajer Personalia "Wisata Bahari Lamongan ini adalah wajah baru dari Tanjung Kodok yang kemudian dijadikan menjadi tempat Wisata yang lebih bernuansa Fantastik" (Hasil wawancara dengan departement Personalia, 27-08-7007, Pukul 10.50 WIB). Hal ini diperkuat oleh Ibu Yuli, Manajer Marketing " Wisata Bahari Lamongan ini merupakan tempat pariwisata yang menggambarkan dunia fantasi dan beberapa sarana belajar " (Hasil wawancara dengan Ibu Yuli, 24- 08-2007, Pukul 11.00-15.00 WIB). Untuk pengelolaan Wisata Bahari Lamongan ini dikelola oleh PT Bumi Lamongan Sejati. Untuk pengelolaan operasionalnya PT. Bumi Lamongan Sejati membentuk manajemen tersendiri untuk Wisata Bahari lamongan dan menyerahkan sepenuhnya kepada Pihak Wisata Bahari lamongan, akan tetapi tetap dalam pengawasan PT Bumi Lamongan Sejati Dengan PEMDA Lamongan. 5. Daya Tarik Utama Obyek Wisata Bahari Lamongan Banyak sekali para wisatan dari berbagai daerah yang datang untuk mengunjungi obyek Wisata Bahari Lamongan, Para wisatawan ini tidak hanya sekedar untuk melihat ada atau tidaknya obyek Wisata Bahari Lamongan ini, akan tetapi lebih dari itu adalah apakah obyek Wisata Bahari Lamongan ini memiliki daya tarik yang dapat memikat para wisatawan untuk berkunjung ke obyek wisata tersebut. Di dalam Obyek Wisata Bahari Lamongan ini ada 4 daya tarik utama diantaranya adalah : a. Kelautan b. Adanya Kapal Pesiar c. Adanya Kapal But kecil (Kapal yang bisa di kendalikan sendiri oleh para wisatawan), dan d. Adanya permainan yang sangat menyenangkan dan disukai benyak para pengunjung yaitu Sport Air. Berdasarkan wawancara dengan Bapak M. Taufiq, As Manajer Personalia: Bahwa untuk menarik dan meningkatkan jumlah pengunjung ada 4 daya tarik utama, diantaranya adalah kelautan, adanya kapal pesiar, adanya kapal But kecil yang bisa di kendarai sendiri oleh para wisatawan adanya permainan air yang disebut dengan Sport Air yang sangat menyenangkan dan disukai banyak pengunjung. Inilah yang menjadi daya tarik utama Wisata Bahari Lamongan (Hasil wawancara dengan Manajer Personalia, 27-08-2007, Pukul 14.00). 6. Kegiatan Promosi untuk Pengembangan Obyek Wisata Bahari Lamongan. Suatu obyek wisata penting untuk mengadakan kegiatan promosi sebagai pengenalan kepada masyarakat luas, sehingga dengan adanya promo yang dilakukan oleh perusahaan akan dapat meningkatkan jumlah wisatawan yang bekunjung. Berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan ibu Yuli, Manajer Marketing. Mengatakan bahwa: "Kegiatan promosi ini sangat penting sekali untuk dilakukan sebagai pengenalan terhadap apa-apa yang ada di Wisata Bahari Lamongan ini, baik itu mengenai wahana terbaru dan paket yang ada" (Hasil Wawancara dengan Manajer Marketing, 24-08-2007, Pukul 11.00-15.00 WIB). PT. Bumi Lamongan Sejati Melakukan kegiatan Promosi Untuk memberikan informasi kepada masyarakat Jawa Timur Khususnya dan Masyarakat Indonesia pada umumnya. Kegiatan Promosi yang dilakukan oleh PT. Bumi Lamongan Sejati untuk mengembangkan Wisata Bahari Lamongan adalah : a. Melalui Media Cetak Misalnya : Koran, Majalah, Pamflet, Brosur, Baliho dan Billboard b. Melalui Media Elektronik Misalnya : Televisi dan radio c. Direct Sales, Yakni kegiatan yang dilakukan Langsung mendatangi calon Customer. Berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan Ibu Yuli sebagai manajer Marketing: "Bahwa kami melakukan kegiatan promosi melalui media cetak, media elektronik dan mendatangi langsung calon customer dan kegian promo ini kami lakukan sesuai dengan kebutuhan, apabila mendekati hari-hari liburan, maka kami melakukannya hampir setiap bulan " (Hasil Wawancara dengan Manajer Marketing, 24 -08 –2007, Pukul 11.00-15.00 WIB). Adapun dalam mempromosikan Wisata Bahari Lamongan ini, pihak Wisata Bahari Lamongan Selain kegiatan promosi di berbagai media cetak, menurut Ibu Yulia sebagai manajer marketing: “Bahwa pihak Wisata Bahari Lamongan juga menawarkan jasa yang akan ditawarkan kepada penggunjung, diantaranya: jasa dan tempat promo untuk branding. Adapun untuk tempatnya tergantung dengan perjanjian antara pihak konsumen dan management Wisata Bahari Lamongan.’ (Hasil Wawancara dengan Manajer Marketing, 24 -08 –2007, Pukul 11.00-15.00 WIB). Selain itu guna untuk menarik wisata pihak Wisata Bahari Lamongan juga mempromosikan paket Wisata dengan harga super hemat, adapun promosinya sebagai berikut: Tabel 4.2 Daftar Paket Wisata Dengan Harga Super Hemat Promotion Harga Keterangan Paket Hemat 1 Paket Hemat 2 Promotion Rate Rp. 20.000, Rp. 30.000, Berlaku untuk hari Senin sampai Jum’at. Weekend Rate Rp. 25.000, Rp. 40.000, Berlaku untuk hari Sabtu, Minggu, Hari Besar dan Musim Libur. Data: Sekunder (diolah), Agustus 2007 Catatan: a) Buka setiap hari mulai pukul 08:30-16:30 WIB. b) Usia 1 (satu) tahun ke atas dikenakan tiket penuh. c) Tiket yang sudah dibeli tidak dapat dikembalikan. d) Tidak diperkenankan membawa makanan berat (nasi, lontong, mie, sayur) ke dalam area wisata. Tabel 4.3 Fasilitas Dari Paket Hemat PAKET HEMAT 1 - Rumah Kucing - Galeri Kapal & Kerang - Sarang Bajak Laut - Goa Insektarium - Playground Remaja - Arena Permainan Pasir - Permainan Air -Kolam Renang Air Tawar - Kolam Renang Laut - Water Boom - Texas City - Anjungan Wali Songo - Tanjung Kodok - Kano - Water Slide PAKET HEMAT 2 No. Nama Outlet Harga No. Nama Outlet Harga 1 Rumah Sakit Hantu Rp. 10.000 10 Rotary Coaster Rp. 5. 000 2 Samba Jet Rp. 5. 000 11 Motor Cross Rp. 10.000 3 Mini Columbus Rp. 5. 000 12 Tagada Rp. 7.000 4 Mini Train Rp. 7.000 13 Planet Kaca Rp. 10.000 5 Mini Bumper Car Rp. 7.000 14 Bumper Car Rp. 7.000 6 Arena Bermain Rp. 5. 000 15 Space Shuttle Rp. 7.000 7 Arena mengemudi Rp. 5. 000 16 Sepeda Air Rp. 7.000 8 Marry Go Round Rp. 5. 000 17 Bioskop 3D Rp. 10.000 9 Taman Berburu Rp. 7.000 18 Jet Coaster Rp. 7.000 + PAKET HEMAT 1 HARGA TIKET OUTLET (TIDAK TERMASUK FASILITAS PAKET HEMAT) No. Nama Outlet Harga No. Nama Outlet Harga 1 Go Kart 2 Lap Rp. 18.000 11 Perahu Karet Rp. 5.000 2 Go Kart 1 Lap Rp. 10.000 12 Perahu Kare (Laut) Rp. 20.000 3 ATV Rp. 10.000 13 Sky Boat Rp. 10.000 4 Kiddie Ride Rp. 3.000 14 Long Boat Rp. 20.000 5 Tembak air Rp. 5.000 15 Speed Boat Rp. 100.000 6 Arena ketangkasan Rp. 1.000 16 Banana Boat Rp. 30.000 7 Video Game Rp. 1.000 17 Fishing set Rp. 20.000 8 Balon air Rp. 1.000 18 Perahu Tradisional Rp. 10.000 9 Persewahan Kuda Rp. 7.500 19 Blue Eagle Rp. 1.750.000 10 Persewahan Ban Rp. 3.000 20 Goa maharani Rp. 3.000 Data: Sekunder (diolah), Agustus 2007 7. Konstribusi Wisata Bahari Lamongan Seperti yang terlintas di atas, bahwa tujuan diwujudkannya WBL adalah untuk lebih mempotensikan Tanjung Kodok, maka dengan beroperasinya WBL sudah barang tentu menjadi magnet bagi segala manfaat dan keuntungan yang bernilai positif, antara lain: a. Konstribusi Bagi Masyarakat Sekitar Sejak dimulainya proyek pembangunan WBL, nilai manfaat tersebut sudah mulai muncul dengan diserapnya masyarakat sekitar untuk menjadi tenaga proyek. Setelah WBL berdiri kembali warga sekitar khususnya dan Lamongan umumnya terbantu dengan terbukanya lapangan kerja yang cukup luas, mulai dari peluang menjadi karyawan WBL, usaha dagang hingga partnership yang kesemuanya berdampak pada peningkatan taraf hidup masyarakat Lamongan. b. Konstribusi Bagi Masyarakat Umum Dengan adanya WBL otomatis menjadikan suatu kebanggaan bagi masyarakat Jawa Timur, khususnya Lamongan. Karena ternyata Jawa Timur memiliki obyek wisata yang tidak kalah dengan obyek-obyek lain di luar Daerah bahkan di luar negeri, sehingga bagi warga Jawa Timur dan sekitarnya tidak perlu lagi harus jauh-jauh ke Jakarta untuk menikmati permainan fantasi, selain itu juga sebagai penyegaran bagi pencinta wisata dengan adanya obyek baru yang cukup menantang dengan dilengkapi banyak fasilitas permainan bahari (kelautan). c. Konstribusi Bagi Daerah (PEMDA) Sedangkan bagi PEMDA nilai investasi tersebut sangat berguna untuk lebih meningkatkan pendapatan Daerah, dimana WBL mampu menyumbang cukup besar dalam bentuk pendapatan asli Daerah, belum lagi konstribusi-konstribusi lain seperti halnya pajak dan juga peran serta dalam meningkatkan taraf hidup bagi sebagian warga Lamongan dengan terbukanya juga akan terangkat dengan semakin dikenalnya kota Lamongan sebagai salah satu tujuan wisata unggulan. Dengan adanya usaha dari PEMDA untuk lebih mempotensikan Tanjung Kodok menjadi WBL, ternyata juga telah mampu menjadikannya sarana untuk lebih mempotensikan Lamongan itu sendiri, baik dilihat dari parameter perkembangan ekonomi, pendidikan maupun budaya. Karena itu tidak menutup kemungkinan, WBL selain menjadi sentra roda ekonomi berbasis pariwisata, juga menjadi ajang transfer budaya dan peningkatan ilmu bagi warga Lamongan dengan memanfaatkan input dari wisatawan luar Daerah yang terdiri dari beragam tipe dan background, tentunya kita harapkan berbagai transfer tersebut yang bernilai positif. 8. Faktor-Faktor Penghambat Perkembagan Wisata Bahari Lamongan. Suatu organisasi akan mengalami hambatan baik itu kecil maupun besar karena untuk mencapai suatu tujuan yang maximal dalam suatu organisasi tidak selalu berjalan mulus. Dalam pengembangan obyek Wisata Bahari Lamongan menemui beberapa hambatan yang dapat menghambat jalanya pengembangan obyek Wisata Bahari Lamongan. Hal ini seperti yang dikemukakan oleh Bapak M. Taufiq As. Manajer Personalia, Mengatakan: "Bahwa dalam melakukan pengembangan obyek Wisata Bahari Lamongan ini ada beberapa kendala yang dihadapi yaitu dari masyarakat sekitar, Masalah Transportasi, dan masalah Energi air dan Listrik dan kendala ini sangat serius dalam pengelolaan Wisata Bahari lamongan" (Hasil Wawancara dengan Manajer Marketing, 27-08-2007, Pukul 14.10 WIB). Berikut ini penulis uraikan Beberapa hambatan yang di hadapi oleh PT. Bumi Lamongan Sejati dalam mengelola Wisata Bahari Lamongan adalah sebagai Berikut : a. Masalah mengenai kesadaran Masyarakat Masyarakat yang berada di sekitar obyek Wisata Bahari Lamongan masih belum bisa sepenuhnya untuk sadar wisata. b. Masalah Transportasi Transportasi yang menuju Obyek Wisata Bahari Lamongan belum bisa memenuhi syarat, apalagi saat-saat liburan dan hari-hari besar, itu cukup padat dan macet, sehingga perlu adanya pelebaran jalan untuk menuju obyek Wisata Bahari Lamongan, agar tidak mengganggu kenyamanan para wisatawan. c. Masalah Energi Listrik Penerangan untuk menuju Wisata Bahari Lamongan belum tertata secara sempurna, dan listrik yang ada belum bisa memberikan supply secara maksimal, karena listrik tidak bisa menunjang atau mendukung kenyamanan keperluan Wisata Bahari Lamongan yang begitu besar. d. Masalah Energi Air Aliran air yang ada di Wisata Bahari Lamongan saat ini belum mendapatkan aliran air dari PDAM, selama ini hanya menggunakan Sumur saja dan apabila sumur yang satu itu telah kering, maka pindah ke sumur yang lainnya, begitu seterusnya. Hal inilah yang menjadi kendala dalam pengelolaan Wisata Bahari Lamongan. B. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN Penelitian ini menggunakan instrument penelitian berupa kuesioner. Adapun jumlah kuesioner yang disebarkan kepada responden berjumlah 60 responden. 1. Gambaran Umum Responden Responden dalam penelitian ini adalah wisatawan Wisata Bahari Lamongan, survey ini dilakukan npada tanggal 19-27 Agustus 2007 dengan jumlah sample sebanyak 60 orang. Adapun gambaran umum responden dapat dilihat pada tabel dan grafik berikut: a. Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin. Jenis kelamin yang dimaksud di sini adalah jenis kelamin pada saat penyebaran kuesioner, yang terdiri dari laki-laki dan perempuan. Adapun gambaran distribusi responden berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 4.4 Distribudi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin. No. Jenis Kelamin Frekuensi Prosentase 1. Laki-laki 25 25 % 2. Perempuan 35 35 % Total 60 60 % Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Gambar 4.1 Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Berdasarkan pada tabel dan grafik diatas dapat diketahui bahwa dari 60 responden terdapat 25 % jenis kelamin laki-laki dan sebanyak 35 % berjenis kelamin perempuan. Maka dari perbandingan tersebut dapat dilihat bahwasanya para wisatawan yang berkunjung ke objek Wisata Bahari Lamongan sebagian besar berjenis kelamin perempuan. b. Distribusi Responden Berdasarkan Usia Pada tabel dan grafik berikut ini, ditujukan distribusi usia responden yang dijadikan sampel dalam penelitian. Tabel 4. 5 Distribusi Responden Berdasarkan Usia No. Usia Frekuensi Prosentase 1. 16 - 25 th 30 30 % 2. 26 - 35 th 10 10 % 3. 36 – 45 th 15 15 % 4. 46 – 55 th 5 5 % 5. > 55 th - - Total 60 60 % Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Gambar 4.2 Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Pada tabel diatas terlihat bahwa sebagian besar wisatawan adalah responden yang berusia antara yang berusia antara 16-25 tahun sebanyak 30 orang dengan prosentase 30 %, diikuti dengan responden yang berusia antara 36-45 % tahun sebanyak 15 orang dengan prosentase 15 %, responden yang berusia antara 26-35 tahun sebanyak 10 orang dengan prosentase 10 %, sedangkan responden yang berusia antara 46-55 tahun sebanyak 5 orang dengan prosentase 5 %. c. Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan Pada tabel dan grafik berikut ini, ditunjukkan distribusi responden berdasarkan tingkat pendidikan responden yang dijadikan sampel dalam penelitian. Tabel 4.6 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan No. Tingkat Pendidikan Frekuensi Prosentase 1. SD 1 1 % 2. SLTP - - 3. SLTA 29 29 % 4. Sarjana/Akademik 30 30 % Total 60 60 % Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Gambar 4.3 Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Tabel dan grafik 4.3 .menunjukkan bahwa responden yang memiliki pendidikan sekolah dasar (SD) berjumlah 1 responden (1%), sebanyak 29 responden (29%) berpendidikan akhir SLTA, dan sebanyak 30 responden (30%) berpendidikan akhir perguruan tinggi. Dari hasil penyebaran kuesioner juga dapat diketahui bahwa responden dalam penelitian ini tidak ada yang mempunyai jenjang pendidikan terakhir SLTP. d. Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan Gambaran tentang pekerjaan para responden dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.7 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan No. Jenis Pekerjaan Frekuensi Prosentase 1. Wiraswasta 30 30 % 2. PNS 10 10 % 3. Mahasiswa/Pelajar 14 14 % 4. Lain-lain 6 6 % Total 60 60 % Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Gambar 4.4 Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa sebagian besar responden yakni sebanyak 30 responden (30 %) adalah wiraswata. Sedangkan responden sebanyak 14 responden (14 %) adalah mahasiswa atau pelajar, dan responden yang bekerja sebagai PNS sebanyak 10 responden (10%). Sedangkan yang lain-lain respondenya sebanyak 6 responden (6%). e. Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan Gambar responden berdasarkan pendapatan per bulan dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut: Tabel 4.8 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan No. Pendapatan Frekuensi Prosentase 1. < Rp. 500.000 15 15 % 2. Rp. 500.000-Rp. 1.000.000. 25 25 % 3. > Rp.1.000.000 20 20 % Total 60 60 % Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Gambar 4.5 Sumber: Data Primer (diolah), Agustus 2007 Berdasarkan pendapatan per bulan, sebanyak 25 responden (25%) dalam penelitian ini menyatakan bahwa pendapatan antara Rp. 500.000-Rp.1.000.000. Sedangkan responden yang mempunyai pendapatan > Rp. 1.000.000 adalah 20 responden (20%), kemudian 15 responden (15%) sebanyak mempunyai pendapatan < Rp. 500.000. 2. Hasil Penelitian Tanggapan responden tentang variabel-variabel yang diteliti berupa pertanyaan-pertanyaan yang diberikan melalui kuesiioner dapat diuraikan sebagai berikut : a. Variabel X1 (Faktor Budaya) Tabel 4.9 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1 (Faktor Budaya) Item Pertanyaan Tanggapan SS % S % R % TS % STS % X1.1 Anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebiasaan. 22 36,7% 29 48,3% 4 6,7% 4 6,7% 1 1,7% X1.2 Setujukah anda apabila peran jabatan anda dalam masyarakat mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan. 22 36,7% 24 40% 14 23,3% 0 0% 0 0% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju tidak ada yang dominan karena ada dua item yang mempunyai kesamaan nilai yaitu pada item X1.1 atau anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebiasaan yakni sebanyak 22 orang dan item X1.2 atau Setujukah anda apabila peran jabatan anda dalam masyarakat mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan juga mendapatkan 22 orang. Yang menyatakan setuju paling banyak item X1.1 atau anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebiasaan yakni sebanyak 29 orang (48,3%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X1.2 atau Setujukah anda apabila peran jabatan anda dalam masyarakat mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan yakni sebanyak 14 orang (23,3%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X1.1 atau Anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebiasaan sebanyak 4 orang (6,7%). Adapun yang menyatakan sangat tidak setuju paling banyak adalah item X1.1 atau Anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebiasaan sebanyak 1 orang (1,7%). b. Variabel X2 (Faktor Sosial) Tabel 4.10 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X2 (Faktor Sosial) Item Pertanyaan Tanggapan SS % S % R % TS % STS % X2.1 Setujukah anda apabila pengalaman tetangga anda mempengaruhi anda untuk berwisata Ke Wisata Bahari Lamongan 7 11,7% 33 55% 18 30% 0 0% 1 3,3% X2.2 Pengalaman keluarga dalam berwisata merupakan salah satu alasan anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan 26 43,3% 34 56,7% 0 0% 0 0% 0 0% Sumber : Data diolah (kuesioner) Tabel di atas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X2.2 atau Pengalaman keluarga dalam berwisata merupakan salah satu alasan anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan yakni sebanyak 26 orang (43,3%). Yang menyatakan setuju paling banyak pada item X2.2 atau Pengalaman keluarga dalam berwisata merupakan salah satu alasan anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan yakni sebanyak 34 orang (56,7%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak terdapat pada item X2.1 atau Setujukah anda apabila pengalaman tetangga anda mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan yakni sebanyak 18 orang (30%). Adapun yang menyatakan sangat tidak setuju paling banyak yaitu pada item X2.1 atau Setujukah anda apabila pengalaman tetangga anda mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan yakni sebanyak 1 orang (3,3%). c. Variabel X3 (Faktor Pribadi) Tabel 4.11 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X3 (Faktor Pribadi) Item Pertanyaan Tanggapan SS % S % R % TS % STS % X3.1 Peran usia anda mempengaruhi anda dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan 20 33,3% 32 53,3% 6 10% 2 3,3% 0 0% X3.2 Jumlah pendapatan anda mempengaruhi anda dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan. 6 10% 31 51,7% 9 15% 10 16,7% 4 6,7% X3.3 Minat seseorang dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan 16 26,7% 40 66,7% 4 6,7% 0 0% 0 0% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X3.1 atau Peran usia anda mempengaruhi anda dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 20 orang (33,3%). Yang menyatakan setuju paling banyak pada item X3.3 atau Minat seseorang dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 40 orang (66,7%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak pada item X3.2 atau Jumlah pendapatan anda mempengaruhi anda dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 9 orang (15%). Sedangkan yang menyatakan tidak setuju paling banyak pada item X3.2 atau Jumlah pendapatan anda mempengaruhi anda dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 10 orang (16,7%).Yang menyatakan sangat tidak setuju paling banyak pada item X3.2 atau Jumlah pendapatan anda mempengaruhi anda dalam berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 4 orang (6,7%). d. Variabel X4 (Faktor Psikologi) Tabel 4.12 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X4 (Faktor Psikologi) Item Pertanyaan Tanggapan SS % S % R % TS % STS % X4.1 Setujukah anda apabila alasan berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebutuhan 11 18,3% 36 60% 11 18,3% 2 3,3% 0 0% X4.2 Setujukah anda apabila anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena pembelajaran dari orang lain. 7 11,7% 33 55% 11 20% 4 6,7% 4 6,7% X4.3 Peran keyakinan dan sikap seseorang mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan. 20 33,3% 24 40% 12 20% 4 6,7% 0 0% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel di atas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X4.3 atau Peran keyakinan dan sikap seseorang mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 20 orang (33,3%). Yang menyatakan setuju paling banyak pada item X4.1 atau Setujukah anda apabila alasan berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena kebutuhan yakni sebanyak 36 orang (60%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak pada item X4.3 atau peran keyakinan dan sikap seseorang mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan sebanyak 12 orang (20%). Yang menyatakan tidak setuju paling banyak pada item X4.2 atau setujukah anda apabila anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena pembelajaran dari orang lain dan X4.3 peran keyakinan dan sikap seseorang mempengaruhi anda untuk berwisata ke Wisata Bahari Lamongan atau sama-sama mendapat sebanyak 4 orang (6,7%). Adapun yang menyatakan sangat tidak setuju paling banyak pada item X4.2 atau setujukah anda apabila anda berwisata ke Wisata Bahari Lamongan karena pembelajaran dari orang lain sebanyak 4 orang (6,7%). e. Variabel Y (Keputusan Berwisata) Tabel 4.13 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel Y (Keputusan Berwisata) Item Pertanyaan Tanggapan SS % S % R % TS % STS % Y1.1 Setelah berwisata ke Wisata Bahari Lamongan, setujukah anda apabila lain waktu anda akan berwisata ke Wisata Bahari Lamongan lagi. 10 16,7% 40 66,7% 8 13,3% 0 0% 2 3,3% Y2.2 Setelah anda berwisata ke tempat Wisata Bahari Lamongan, maka anda akan merasa senang 22 36,7% 32 53,3% 2 3,3% 2 3,3% 2 3,3% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel di atas, diketahui bahwa mayoritas yang menyatakan sangat setuju pada item Y1.2 atau Setelah anda berwisata ke tempat Wisata Bahari Lamongan, maka anda akan merasa senang yakni sebanyak 22 orang (36,7%). Yang menyatakan setuju pada item Y1.1 atau Setelah berwisata ke Wisata Bahari Lamongan, setujukah anda apabila lain waktu anda akan berwisata ke Wisata Bahari Lamongan lagi sebanyak 40 orang (66,7%). Yang menyatakan ragu-ragu yang paling banyak pada item Y1.1 atau Setelah berwisata ke Wisata Bahari Lamongan, setujukah anda apabila lain waktu anda akan berwisata ke Wisata Bahari Lamongan lagi atau yakni sebanyak 8 orang (13,3%). Yang menyatakan tidak setuju yang paling banyak pada item Y1.2 atau Setelah anda berwisata ke tempat Wisata Bahari Lamongan, maka anda akan merasa senang sebanyak 2 orang (3,3%). Adapun yang menyatakan sangat tidak setuju tidak ada yang paling dominan karena baik Y1.1 dan Y1.2 sama-sama mendapatkan 3,3 % atau sebanyak 2 orang. 3. Analisa Data a. Uji Validitas dan Reliabilitas Ada syarat penting yang berlaku pada sebuah kuesioner, yaitu valid dan reliable. Suatu kuesioner dikatakan valid jika item-item pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Sedangkan kuesioner tersebut reliabel apabila jawaban responden terhadap variable-variabel tersebut konsisten dari waktu ke waktu atau jawaban yang diberikan yang satu dengan yang lain akan sama. Jika item-item kuesioner tersebut bisa dijadikan prediktor variabel yang diteliti. Item-item tersebut jika mempunyai nilai validitas > dari 0,03 maka item-item tersebut dikatakan valid. Sedangkan jika variabel-variabel tersebut mempunyai cronbach's alpha (a) > 60% (0,06) maka variabel tersebut dikatakan reliabel. Dalam penelitian ini kevalidan dan kereliabelan dapat diuraikan sebagai berikut : Tabel 4.14 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X1 (Produk) Item Validitas alpha Keterangan X1.1 0,5387 0,6773 Valid dan Reliabel X1.2 0,1950 Valid dan Reliabel Sumber : Data Primer (diolah) Tabel 4.15 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X2 (Faktor Sosial) Item Validitas alpha Keterangan X2.1 0,6654 0,8119 Valid dan Reliabel X2.2 0,4783 Valid dan Reliabel Sumber : Data Primer (diolah) Tabel 4.16 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X3 (Faktor Pribadi) Item Validitas alpha Keterangan X3.1 0,3473 0,6025 Valid dan Reliabel X3.2 0,3705 Valid dan Reliabel X3.3 0,0952 Valid dan Reliabel Sumber : Data Primer (diolah) Tabel 4.17 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel X4 (Faktor Psikologi) Item Validitas alpha Keterangan X4.1 0,0723 0,6082 Valid dan Reliabel X4.2 0,6363 Valid dan Reliabel X4.3 0,1756 Valid dan Reliabel Sumber : Data Primer (diolah) Tabel 4.18 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Y (Keputusan Berwisata) Item Validitas alpha Keterangan Y2.1 0,4517 0,7806 Valid dan Reliabel Y2.2 0,5205 Valid dan Reliabel Sumber : Data Primer (diolah) Berdasarkan tabel 4.14 – 4.18 dapat disimpulkan bahwa setiap item kuesioner yang diberikan kepada responden sudah valid dan reliabel. Hal ini terbukti bahwa validitasnya > 0,030 dan cronbach’s alphanya > 60% (0,06). b. Uji Regresi Linier Berganda Pengujian ini dilakukan untuk mengukur seberapa besar pengaruh dari variabel bebas yakni perilaku konsumen (X) terhadap variabel terikat yakni keputusan berwisata (Y). Agar diperoleh hasil perhitungan koefisien regresi yang tepat dalam pengolahan data digunakan bantuan komputer program SPSS 11,5 for Windows. Hasil uji regresi linier berganda dapat dilihat sebagaimana berikut : Tabel 4.19 Hasil Uji Regresi Linier Berganda Variabel Koefisien regresi B t hitung Probabilitas Keterangan Constanta 2,245 2,878 0,006 Faktor Budaya (X1) 0,471 3,361 0,001 Signifikan Faktor Sosial (X2) 0,693 4,950 0,000 Signifikan Faktor Pribadi (X3) 0,276 1,896 0,063 Signifikan Faktor psikologi (X4) 0,021 0,271 0,788 Signifikan N 60 R 0,654 R Square 0,428 Adjustested R Square 0,386 F hitung 10,275 Signifikansi F hitung 0,000 Sumber : Data primer (diolah) Dari hasil analisis regresi linier berganda diformulasikan sebagai berikut : Y = a+b1X1+b2X2+b3X3+b4X4+e Y=2.245 + 0.471X1+0.693X2+0.276X3+0.021X4 Berdasarkan tabel 4.19 diatas dan model regresi diatas maka dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Untuk setiap konstribusi dari variabel faktor budaya (X1) akan mempengaruhi keputusan berwisata (Y) sebesar 0,471 dengan asumsi bahwa variabel faktor sosial (X2), faktor Pribadi (X3), dan faktor psikologi (X4) konstan. Dan setiap perilaku konsumen maka akan meningkatkan keputusan berwisata sebesar 0,471. 2. Untuk setiap konstribusi dari variabel faktor sosial (X2) akan mempengaruhi keputusan berwisata (Y) sebesar 0,693 dengan asumsi bahwa variabel faktor budaya (X1), faktor Pribadi (X3), dan (X4) faktor psikologi konstan. Dan setiap perilaku konsumen maka akan meningkatkan keputusan berwisata sebesar 0,693. 3. Untuk setiap konstribusi dari variabel faktor Pribadi (X3) akan mempengaruhi keputusan berwisata (Y) sebesar 0,276 dengan asumsi bahwa variabel faktor budaya (X1), faktor sosial (X2), dan (X4) faktor psikologi konstan. Dan setiap perilaku konsumen maka akan meningkatkan keputusan berwisata sebesar 0,276. 4. Untuk setiap konstribusi dari variabel faktor psikologi (X4) akan mempengaruhi keputusan berwisata (Y) sebesar 0,021 dengan asumsi bahwa variabel faktor budaya (X1), faktor sosial (X2), dan faktor Pribadi (X3) konstan. Dan setiap perilaku konsumen maka akan meningkatkan keputusan berwisata sebesar 0,021. Berdasarkan tabel 4.19 dan keterangan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa komponen variabel perilaku konsumen yang dominan mempengaruhi keputusan berwisata yakni variabel faktor sosial dengan konstribusi sebesar 0,693 . Hal ini menunjukan bahwa hipotesis kedua terbukti. c. Pengujian Hipotesis 1). Uji F (Simultan) Untuk menguji ada tidaknya peran variabel independent secara bersama-sama terhadap dependent dapat diketahui dengan menggunakan uji F. Uji F dilakukan dengan membandingkan nilai F hitung dengan F tabel maka Ho ditolak dan Ha diterima, begitu juga sebaliknya. Dari hasil regresi linier berganda (tabel 4.19) dapat diketahui bahwa F hitung sebesar 10,275 > F tabel sebesar 2,5397 maka Ho ditolak dan Ha diterima Atau dapat dikatakan bahwa variabel independent berpengaruh secara bersama-sama (simultan) terhadap variabel dependent. Sedangkan berdasarkan adjusted R Square sebesar 0,386 menunjukan bahwa proporsi kemampuan variabel X1, X2, X3, dan X4 dalam mempengaruhi keputusan berwisata 38,6 % atau bisa dikatakan pengaruhnya cukup kuat. Sedangkan sisanya sebesar 61,4 % dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang tidak dikaji dalam penelitian ini. 2). Uji t (Parsial) Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh masing-masing variabel independent terhadap variabel dependent. Cara pengujiannya adalah dengan melihat nilai t hitung dan nilai t tabel. ttabel yakni sebesar 2,000. jika t hitung > t tabel maka dapat disimpulkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima, begitupun sebaliknya. Sedangkan untuk melihat signifikansi variabel bebas yakni apabila angka signifikansi < 0,05. Adapun hasil analisis yang diperoleh dari tabel 4.19 adalah : a) Faktor Budaya (X1) Hasil pengolahan data menunjukan nilai t hitung 3,361 > t tabel 2,000 artinya bahwa Ho ditolak dan Ha diterima. Sedangkan apabila melihat angka signifikansi yakni sebesar 0,001 < 0,05 maka variabel faktor budaya mempunyai pengaruh (signifikan) terhadap keputusan konsumen. Ho ditolak dan Ha diterima pada variabel faktor budaya. Karena faktor budaya merupakan hasil belajar yang akan melahirkan perilaku individu. b) Faktor Sosial (X2) Hasil pengolahan data menunjukan nilai t hitung 4,950 > t tabel 2,000 artinya bahwa Ho ditolak dan Ha diterima. Sedangkan apabila melihat angka signifikansi yakni sebesar 0,000 < 0,05 maka variabel faktor sosial mempunyai pengaruh (signifikan) terhadap keputusan konsumen. Ho ditolak dan Ha diterima pada variabel faktor sosial. Karena faktor sosial merupakan kelompok acuan yang mempunyai peranan utama dalam menentukan perilaku konsumen. c) Faktor Pribadi (X3) Hasil pengolahan data menunjukan nilai t hitung 1,896 < tabel 2,000 artinya bahwa Ho diterima dan Ha ditolak. Sedangkan apabila melihat angka signifikansi yakni sebesar 0,063 > 0,05 maka variabel faktor pribadi tidak mempunyai pengaruh ( tidak signifikan) terhadap keputusan konsumen. Ho diterima dan Ha ditolak pada variabel faktor pribadi. Karena faktor pribadi dipengaruhi oleh karakteristik yang berbeda setiap individu. d) Faktor psikologi (X4) Hasil pengolahan data menunjukan nilai t hitung 0,271 < tabel 2,000 artinya bahwa Ho diterima dan Ha ditolak. Sedangkan apabila melihat angka signifikansi yakni sebesar 0,271 > 0,05 maka variabel faktor psikologi tidak mempunyai pengaruh (tidak signifikan) terhadap keputusan konsumen. Ho diterima dan Ha ditolak pada variabel faktor psikologi. Karena faktor psikologi dipengaruhi oleh keinginan dan kebutuhan setiap individu yang berbeda. 4. Relevansi Hasil Penelitian Dengan Teori 1. Faktor budaya berpengaruh terhadap keputusan berwisata, sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Stanto dalam bukunya (Handoko dkk, 2000:59-60) sebagai berikut: kebudayaan adalah simbol dan fakta yang komplek, yang diciptakan oleh manusia, diturunkan dari generasi ke generasi sebagai penentu dan pengatur perilaku manusia dalam masyarakat yang ada. Karena budaya merupakan faktor penentu paling pokok dari keinginan dan perilaku seseorang untuk mendapatkan apa yang diinginkan baik barang maupun jasa. 2. Faktor sosial berpengaruh terhadap keputusan konsumen, sesuai dengan teori Amirullah (2002:50) bahwa kelompok referensi bertindak sebagai pembanding terhadap individu dalam setiap bentuk nilai, sikap, atau penuntun kearah perilaku. Seperti halnya dalam pembelian barang dan jasa, informasi kelompok referensi akan lebih efektif didalam mempengaruhi perilaku seseorang. 3. Faktor Pribadi berpengaruh terhadap keputusan berwisata, ini tidak dengan teori menurut Ratih (2005:68) karena manusia adalah makhluk ekonomi yang selalu berusaha memaksimalkan kepuasanya selama kemampuan finansialnya memungkinkan. 4. Faktor Psikologis berpengaruh terhadap keputusan berwisata, berdasarkan teori Swasth (200:31) bahwa bidang psikologis ini adalah sangat kompleks dalam menganalisis perilaku konsumen, karena proses mental tidak dapat diamati secara langsung. 5. Pembahasan Hasil Penelitian dengan Islam Konsumsi merupakan bagian akhir dan sangat penting dalam pengolahan kekayaan, dengan kata lain, pemanfaatan adalah akhir dari keseluruhan proses produksi. Kekayaan diproduksi hanya untuk dikonsumsi, kekayaan yang dihasilkan hari ini akan digunakan untuk hari esok. Oleh karena itu konsumsi berperan sebagai bagian yang sangat penting bagi kehidupan ekonomi seseorang atau negara. Oleh karena itu, Al-qur’an satu kata terhadap prinsip umum yang mengatur penggunaan kekayaan dalam masyarakat muslim. Kaum muslim dianjurkan untuk menggunakan kekayaan mereka (langsung atau tidak langsung) pada hal-hal yang mereka anggap baik dan menyenangkan bagi mereka. Al-qur’an tidak menetapkan ketentuan-ketentuan atau aturan-aturan yang tegas apakah barang itu sesuai atau diperbolehkan bagi mereka, tapi masyarakat itu sendiri diberi keleluasaan untuk menentukan kesucian atas penggunaan barang-barang, khususnya makanan (Rahman,1995:19). Sedangkan menurut Khallaf dalam bukunya Muhammad (2004:19) menjelaskan bahwa maslahah sebagai berikut, bahwa tujuan umum syar’i dalam mensyari’atkan hukum ialah terwujudnya kemaslahatan umum dalam kehidupan, mendapatkan keuntungan dan menghindari bahaya. Karena kemaslahatan manusia dalam kehidupan ini terdiri dari beberapa hal: a. Bersifat Daruriyah, yaitu sesuatu yang wajib adanya yang menjadi pokok kebutuhan hidup untuk menegakkan kemaslahatan manusia. Dengan memelihara lima hal yaitu agama, jiwa, akal, kehormatan dan harta. Dalam hal ini Qardhawi dalam bukunya Muhammad (2004:19) menambahkan satu hal yaitu anak atau keturunan. Jadi memelihara satu dari lima hal itu merupakan kepentingan yang bersifat primer bagi manusia. b. Bersifat Hajiyah, ialah suatu yang diperlukan oleh manusia dengan maksud untuk membuat ringan lapang dan nyaman dalam menanggulangi kesulitan-kesulitan kehidupan. Faktor eksternal manusia dalam pengertian ini pada tujuan menghilangkan kesulitan dan beban hidup, sehingga memudahkan mereka dalam merealisasi tata cara pergaulan, perubahan jaman dan menempuh kehidupan. Misalnya melakukan rekreasi ke obyek wisata dalam waktu luang untuk menghilangkan atau meringankan pikiran. c. Bersifat Tahsiniyah, ialah sesuatu yang diperlukan oleh normal atau tatanan hidup, serta berperilaku menurut jalan yang lurus. Berpangkal pada tradisi yang baik dan segala tujuan perikehidupan manusia menurut jalan yang paling baik. Al-quranul Karim memberikan kepada kita petunjuk-petunjuk yang sangat jelas dalam hal konsumsi. Berdasarkan ayat yang berbunyi:                Artinya:”Hai orang-orang yang beriman, makanlah diantara rizki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah.” (Al-Baqaraah: 172). Al-Qur’an juga menetapkan satu jalan tengah (sikap wajar) antara dua cara hidup yang ekstrim, yaitu antara paham materialisme dan kezuhudan. Disatu sisi melarang membelanjakan harta secara berlebih-lebihan semata-mata menuruti hawa nafsu, sementara disisi lain juga mengutuk perbuatan menjauhkan diri dari kesenangan menikmati benda-benda yang baik dan halal dalam kehidupan (Rahman, 1995:22). Di samping itu perilaku konsumen seorang muslim didasarkan atas beberapa pertimbangan (Sudarsono, 2004:187-188). Pola konsumsi seorang muslim harus berdasarkan pada pendapatan yang dimilikinya. Seorang muslim haruslah mampu untuk menyeimbangkan antara pendapatan dengan peneluaran. Sebagaimana yang ditegaskan Allah SWT:             Artinya: ”Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian”(QS. Al-Furqan:67) Seorang muslim dalam memenuhi kebutuhan tersebut haruslah pada tingkat yang wajar dan tidak berlebih-lebihan. Dalam Al-qur’an surat Al-Isra’ ayat 27 Allah SWT berfirman: •           Artinya: “Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya”. Dari uraian tersebut di atas, dapatlah dipahami bahwa Islam menghendaki kepada umatnya dalam perilaku konsumsinya haruslah mempertimbangkan beberapa hal, seperti pertimbangan pendapatan dan skala prioritas serta kemaslahatan manusia dalam kehidupan yang bersifat hajiyah, ialah suatu yang diperlukan oleh manusia dengan maksud untuk membuat ringan lapang dan nyaman dalam menanggulangi kesulitan-kesulitan kehidupan. Yang merupakan faktor eksternal manusia bertujuan menghilangkan kesulitan dan beban hidup, sehingga memudahkan mereka dalam merealisasi tata cara pergaulan, perubahan jaman dan menempuh kehidupan. Misalnya melakukan rekreasi ke obyek wisata dalam waktu luang untuk menghilangkan atau meringankan pikiran. Demikian pula ketika konsumen memiliki berwisata di Wisata Bahari Lamongan. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar