26. PENGARUHPESANIKLAN TELEVISI TERHADAP KEPUTUSANPEMBELIAN TEHBOTOL SOSRO PADA MAHASISWA FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG

Admin

JUDUL SKRIPSI : PENGARUHPESANIKLAN TELEVISI TERHADAP KEPUTUSANPEMBELIAN TEHBOTOL SOSRO PADA MAHASISWA FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG 




DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL................................................................................ i
HALAMAN PERSETUJUN ....................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................... iii
SURAT PERNYATAAN ............................................................................ iv
LEMBAR PERSEMBAHAN...................................................................... v
MOTTO ......................................................................................................... vi
KATA PENGANTAR ................................................................................. vii
DAFTAR ISI................................................................................................. xi
DAFTAR TABEL ......................................................................................... xiii
DAFTAR GAMBAR................................................................................... xiv
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... xv
ABSTRAK ..................................................................................................... xvi
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar belakang ................................................................... 1
B.  Rumusan Masalah ............................................................ 5
C.  Tujuan penelitian .............................................................. 5
D. Kontribusi penelitian ........................................................ 6
BAB II : KAJIAN PUSTAKA
A. Penelitian terdahulu .......................................................... 8
B. Kajian teori ........................................................................... 12
2.1.1.  Iklan .................................................................... 12
2.1.1.1.  Pengertian iklan .............................. 12
2.1.1.2.  Tujuan iklan ..................................... 13
2.1.1.3.  Jenis iklan ......................................... 14
2.1.1.4.  Media iklan ...................................... 16
2.1.1.5.  Cara menyusun penyampaian
iklan .................................................. 22
2.1.2.  Iklan televisi ....................................................... 26
2.1.2.1.  Bentuk iklan televisi ....................... 26
2.1.2.2.  Kelebihan dan kelemahan
Iklan televisi ..................................... 27
2.1.3.  Perilaku konsumen ........................................... 30
2.1.3.1.  Pengertian perilaku konsumen ..... 30
2.1.3.2.  Model perilaku konsumen ............. 32
2.1.4.  Keputusan pembelian ....................................... 33
2.1.4.1.  Pengertian keputusan pembelian . 33
2.1.4.2.  Proses keputusan pembelian ......... 34
2.1.5.  Hubungan antara iklan televisi dan
keputusan pembelian........................................ 38
2.1.6.  Iklan dalam perspektif islam ........................... 41
2.1.7.  Kerangka pikir ................................................... 47
2.1.8.  Model konsep .................................................... 48
2.1.9.  Model hipotesis ................................................. 48
BAB III : METODE PENELITIAN
A. Lokasi penelitian ............................................................... 50
B.  Jenis dan pendekatan penelitian ..................................... 50
C.  Populasi dan sampel ......................................................... 50
D. Teknik pengambilan sampel ........................................... 52
E.  Sumber data ....................................................................... 52
F.  Teknik pengumpulan data .............................................. 53
G. Variabel dan skala pengukuran ...................................... 54
H. Definisi operasional variabel ........................................... 55
I.  Pengujian instrumen ......................................................... 59
J.  Teknik analisis data .......................................................... 61
BAB IV : ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN
HASIL PENELITIAN
4.1.  Paparan data hasil penelitian ...................................... 65
4.1.1.  Sekilas tentang teh botol sosro ........................ 65
4.2.  Hasil penelitian .............................................................. 70
4.2.1.  Karakteristik responden ................................... 70
4.2.2.  Gambaran distribusi item ................................. 75
4.2.3.  Uji validitas ......................................................... 81
4.2.4.  Uji reliabilitas ..................................................... 82
4.2.5.  Analsis regresi linier berganda ........................ 83
4.3.  Pembahasan hasil penelitian ........................................ 88
4.3.1.  Analisis dan intepretasi secara simultan ........ 88
4.3.2.  Analisis dan intepretasi secara parsial ........... 91
4.4.  Implementasi dan pembahasan hasil penelitian
dalam perspektif Islam ................................................. 99
4.5.  Implikasi penelitian ....................................................... 102
BAB V : PENUTUP
5.1.  Kesimpulan .................................................................... 107
5.2.  Saran ................................................................................ 110
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel  Keterangan  Hal
Tabel 2.1  :  Persamaan dan perbedaan antara penelitianterdahulu dengan penelitian sekarang  11
Tabel 3.1  :  Jumlah Mahasiswa Fakultas Ekonomi UINMalang Tahun Akademik 2005-2007  51
Tabel 3.2  :  Bobot nilai setiap pertanyaan  55
Tabel 3.3  :  Variabel, Indikator, dan Item  58
Tabel 4.1  :  Karakteristik responden berdasarkan jeniskelamin  71
Tabel 4.2  :  Karakteristik responden berdasarkan usia  71
Tabel 4.3  :  Karakteristik responden berdasarkan angkatan  72
Tabel 4.4  :  Karakteristik responden berdasarkan rata-ratauang saku  72
Tabel 4.5  :  Karakteristik responden berdasarkan rata-rataberapa lama menonton televisi dalam sehari  73
Tabel 4.6  :  Karakteristik responden berdasarkan banyaknyaminum teh botol sosro  74
Tabel 4.7  :  Karakteristik responden berdasarkan sikap saat
ada iklan di televisi  75
Tabel 4.8  :  Distribusi Frekuensi item Isi Pesan  76
Tabel 4.9  :  Distribusi Frekuensi item Ungkapan Visual  77
Tabel 4.10  :  Distribusi Frekuensi item Sumber Pesan  79
Tabel 4.11  :  Distribusi Frekuensi item keputusan pembelian produk  80
Tabel 4.12  :  Hasil Uji Validitas  82
Tabel 4.13  :  Hasil Uji Reliabilitas  83
Tabel 4.14  :  Rekapitulai Analisis Regresi Linier Berganda
Pengaruh Pesan Iklan Terhadap Keputusan
Pembelian Teh Botol Sosro  84
Tabel 4.15  :  Kontribusi Masing-Masing Variabel Bebas terhadap Variabel Terikat  87 

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 : Model Perilaku Konsumen .............................................. 33
Gambar 2.2 : Proses Keputusan Pembelian .......................................... 34
Gambar 2.3 : Hubungan antara iklan dengan
keputusan pembelian ....................................................... 39
Gambar 2.4 : Kerangka Pikir ................................................................... 47
Gambar 2.5 : Model Konsep .................................................................... 48
Gmabar 2.6 : Model hipotesis ................................................................. 49 

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Data jawaban responden
Lampiran 2 : Karakteristik responden
Lampiran 3 : Distribusi frekuensi item
Lampiran 4 : Uji validitas dan uji reliabilitas
Lampiran 5 : Analisis regresi linier berganda
Lampiran 6 : Draft kuesioner
 


Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI ABSTRAK Fauzi, Agus 2008, SKRIPSI. Judul: Pengaruh Pesan Iklan Televisi terhadap keputusan pembelian Teh Botol Sosro Pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri Malang. Pembimbing : Dr. Salim Al Idrus, MM., M.Ag BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pemasaran produk baik berupa barang dan jasa dewasa ini sangat berkembang dengan pesat. Produsen dari berbagai produk berusaha dengan keras merebut simpati dan menciptakan keinginan pembeli untuk membeli produk yangmereka tawarkan. Usaha yang dilakaukan para produsen tersebut adalah wajar, karena bagaimanapun juga pada era pemasaran sekarang ini konsumen tidak hanya berperan sebagai obyek saja, melainkan telah menjadi subyek. Usaha yang dilakukan produsen tersebut juga disebabkan oleh adanya persaingan yang ketat dengan produsen yang lainnya. Persaingan antar produsen terjadi hampir pada setiap lahan bisnis, termasuk pula pada bisnis minuman ringan. Produsen dari berbagai produk minuman ringan berusaha merebut pasar dengan stategi-strategi masing-masing, tetapi tujuan yang ingin dicapai adalah sama yaitu menciptakan keputusan pembelian. Sedangkan tujuan pemasaran adalah mempengaruhi pembeli untuk bersedia membeli barang dan jasa perusahaan disamping barang yang lain padasaat mereka membutuhkan. Semakin banyaknya pilihan akan jenis produk di pasaran secara tidak langsung mendidik konsumen untuk bersikap selektif terhadap barang dan jasa yang dikonsumsi. Demikian juga halnya dengan produk minuman ringan yang saat ini cukup tersedia luas dipasaran dengan berbagai merek, sehingga menimbulkan persepsi yang berbeda-beda dimata konsumen. Fakta di lapangan dimana hampir setiap Toko, Kantin, Kopma, Warung pinggir jalan, semuanya menjual minuman ringan termasuk diantaranya adalah Teh Botol Sosro. Diperkirakan lebih dari 90 persen pemasukan PT. Sinar Sosro adalah dari teh botol. Distribusi produksi PT. Sinar Sosro mencakup hampir seluruh wilayah nasional mulai Batam, Jabodetabek, Jabar, Jatim, Kalimantan, dan Sulawesi. Perusahaan dalam memasarkanproduknya harus membuat produk tersebut dapat diketahui, dikenal, dan dijangkau oleh konsumen. Untuk mencapai tujuan tersebut perusahaan melakukan suatu interaksi melalui komunikasipemasaran yang disebut dengan Bauran Promosi (promotion mix). Periklanan merupakan salah satu komponen bauran promosi yang menjadi salah satu alternatif pilihan bagi para pemasar untuk mengkomunikasikan produknya kepada konsumen sasaran. Dari fakta di atas dapat diketahui bahwa peran periklanan sangat penting dan berpengaruh sekali, tanpa adanya periklanan yang tepat, produk perusahaan kurang diminati oleh konsumen, Oleh karena itu dalam iklan harus mengandung tiga masalah yang benar-benar harus diperhatikandiantaranya: apa yang akan dikatakan (isi pesan), bagaimana mengatakan secara simbolis (format pesan), dan siapa yang seharusnya mengatakan (sumber pesan) Kotler (2002:633). Media periklanan dianggap paling efektif dan tepat adalah media televisi yang sekaligus dapat memberikan kombinasi antara suara dan gambar yang bergerak dan bisa dinikmati oleh siapa saja, sehingga sering kali digunakan oleh perusahaan untuk menginformasikan produknya. Dalam rangka promosi produk, iklan televisi merupakan media yang efektif dalam menanamkan isi pesan dibenak konsumen karena penyampaiannya dilakukan secara berulang-ulang. Perusahaan melalui biro periklanan berusaha membuat iklan produknya semenarik mungkin, yaitu melalui pesan iklan yang dibuat secara singkat tapi sangat mudah diingat. Setelah konsumen melihat dan memperhatikan iklan di televisi diharapkan pemirsa dapat menangkap pesan yang disampaikan, sehingga dapat mempengaruhi konsumen dalam melakukan pengambilan keputusan pembelian terhadap suatu produk yang diiklankan tersebut. Keputusan pembelian merupakan suatu tahapan dalam proses pengambilan keputusan di mana konsumen benar-benar membeli suatu produk dan memutuskan merek apa yang akan dibeli (Kotler dan Amstrong,2001:196). Iklan akan memberikan dampak terhadap pola konsumsi masyarakat pada umumnya dan para remaja pada khususnya dalam hal ini adalah adalah para mahasiswa. Mahasiswa merupakan segmen pasar yang yang perlu mendapat perhatian serius dari perusahaan, karena mereka mempunyai wawasan yang luas dan inovatif dalam pengambilan keputusan pembelian terhadap produk. Mereka mempunyai keinginan untuk selalu mencoba produk baru, hal ini yang menjadi pertimbangan tersendiri bagi para perusahaan untuk mengiklankan produknya sesuai dengan segmen pasar yang diinginkan. Dalam penelitian ini iklan yang dipilih adalah iklan produk teh botol Sosro. Alasan pemilihan iklan teh botol Sosro karena meskipun banyak produk yang sejenis dan banyak sekali yang bermunculan di pasaran, tetapi Teh Botol Sosro memiliki brand value terbesar dari tahun 2004 sampai dengan awal tahun 2007. Hal ini dapat dilihat dari hasil survey yang dilakukan SWA dan MARS dengan melibatkan 4.100 responden dari lima kota besar di Indonesia (Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, dan Medan). Mereka adalah konsumen yang menggunakan langsung dengan peroduk yang ditanyakan, sehinggaakurasi jawaban yang diberikan bisa dipertanggung jawabkan. Demikian pula dengan hasil observasi dan wawancara peneliti dengan salah satu distributor yang ada di kota Malang didapatkan informasi bahwa adanya keinginan distributor untuk mengetahui tingkat konsumsi teh botol sosro pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang (hasil wawancara dengan bapak Budi Gunarto salah satu pemilik distributor pada 17 November 2007). Dan hasil survey pada Kopma maupun toko-toko yang ada disekitar kampus menunjukkan bahwa masih banyak mahasiswa yang mengkonsumsi atau membeli Teh Botol Sosro itu menunjukkan bahwa Teh Botol Sosro walaupun tergolong produk lama tetapi masih sangat diminati oleh konsumen dan itu semua tidak terlepas dengan peran maupun fungsi sebuah iklan yaitu sebagai sumber informasi mengenai sebuah produk. Dari uraian di atas maka peneliti tertarik untuk mengambil judul: “Pengaruh Pesan Iklan Televisi Terhadap Keputusan Pembelian Teh Botol Sosro Pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang”. B. RUMUSAN MASALAH 1. Apakah terdapat pengaruh secara simultan dari komponen pesan iklan televisi yang terdiri dari isi pesan, ungkapan visual dan sumber pesan terhadap keputusan pembelian produk teh botol sosro pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang? 2. Manakah di antara komponen pesan iklan televisi yang terdiri dari isi pesan, ungkapan visual dan sumber pesan yang dominan berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian produk teh botol sosro pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang? C. TUJUAN PENELITIAN 1. untuk Mengetahui pengaruh secara simultan dari komponen pesan iklan televisi yang terdiri dari isi pesan, ungkapan visual dan sumber pesan terhadap keputusan pembelian produk teh botol sosro pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang? 2. untuk mengetahui Manakah di antara komponen pesan iklan televisi yang terdiri dari isi pesan, ungkapan visual dan sumber pesan yang dominan berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian produk teh botol sosro pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang? D. KONSTRIBUSI PENELITIAN Adapun konstribusi yang diharapkan dari penelitian ini adalah: 1. Bagi Peneliti a. Dapat memperluas wawasan, pengetahuan dan pengalaman penulis untuk berfikir secara kritis dan sistematis dalam menghadapi permasalahan yang terjadi b. Sebagai aplikasi dari ilmu yang telah diperoleh peneliti selama perkuliahan. 2. Bagi Lembaga a. Hasil ini diharapkan dapat menambah khasanah keilmuan dan Sebagai bahan masukan bagi fakultas untuk mengevaluasi sejauh mana kurikulum yang diberikan mampu memenuhi tuntutan perkembangan dunia perekonomian dan pemasaran global pada saat ini. b. Hasil ini diharapkan dapat dipergunakan sebagai bahan referensi untuk pengembangan selanjutnya. 3. Bagi Perusahaan yang bersangkutan a. Dengan penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi yang berguna untuk menyusun kebijakan perusahaan yang bersangkutan. b. Sebagai bahan pertimbangan untuk mengevaluasi strategi pemasaran perusahaan yang selama ini diimplementasikan, dalam hal ini strategi promosi khususnya periklanan. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Riskia Dwi Lestari (2006)dalam penelitiannya meneliti tentang sejauh mana pelaksanaan periklanan di perusahaan marmer IMIT Tulungagung dapat meningkatkan volume penjualan dan untuk mengetahui hubungan antara periklanan dan sales promotion terhadap volume penjualan. Dalam pembahasan skripsi ini peneliti memakai alat analisis korelasi pearson produc moment yang berguna untuk menentukan suatu besaran yang menyatakan bagaimana kuat hubungan antara satu variabel dengan variabel lain. Hasilnya periklanan yang dilakukan oleh perusahaan marmer IMIT Tulungagung mampu meningkatkan volume penjualan walaupun tidak maksimal karena kurangnya kontinuitas dan minimnya media promosi yang selama ini dipakai. Denok (2005)dalam penelitiannya menggunakan Jenis penelitian penjelasan (eksplanatori research) yaitu untuk mengetahui hubungan dan pengaruh antara variabel bebas (X) terhadap variabel terikat (Y). Variabel bebas (X) yang digunakan yaitu Isi pesan (X1), Format pesan (X2), dan Sumber pesan (X3). Dan variabel terikatnya (Y) adalah motivasi konsumen dalam melakukan pembelian kosmetik PONDS pada mahasiswi fakultas ekonomi universitas Brawijaya. program reguler B. teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah menggunakan teknik non probability sampling yaitu teknik sampling yang tidak memberikan kesempatan (peluang) pada setiap anggota populasi untuk dijadikan anggota sampel dengan metode yang digunakan adalah accidental sampling yaitu teknik penentuan sampel berdasarkan faktor spontanitas artinya siapa saja yang secara tidak sengaja bertemu dengan peneliti dan sesuai dengan karakteristiknya, maka orang tersebut dapat digunakan sebagai sampel. Populasi dari penelitian ini adalah mahasiswi fakultas ekonomi universitas Brawijaya. program reguler B tahun angkatan 2001/2002 yang berjumlah 654 orang dengan jumlah sampel sebanyak 87 mahasiswi. Analisis data yang digunakan adalah regresi linier berganda. Hasil penelitian mengetahui bahwa motivasi konsumen (Y) dalam melakukan pembelian kosmetik PONDS dipengaruhi sebesar 60,7%. Diketahui pula variabel dominan adalah variabel Isi pesan (X1) sebesar 0,45, kemudian sumber pesan (X3) sebesar 0,258 dan format pesan (X2) sebesar 0,24. Hisbulloh Ahlis Munawi (2005)di dalam penelitiannya meneliti tentang sejauh mana media periklanan yang meliputi media iklan televisi (x1), media iklan radio (x2), media iklan surat kabar (X3), dan media iklan majalah (X4) mempengaruhi keputusan pembelian (Y), dan variabel manakah dari media iklan yang paling dominan berpengaruh terhadap keputusan pembelian. Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji validitas dan uji reliabilitas untuk mengetahui ketepatan dan kemantapan suatu alat ukur. Korelasi dan regresi linier berganda untuk mengetahui hubungan dan pengaruh antara variabel bebas dan variabel terikat, uji F dan uji t digunakan untuk menguji hipotesis yang dikemukakan penulis. Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara variabel bebas dan variabel terikat yang ditunjukkan dengan nilai koefisien determinasi yaitu 0,576 dari perhitungan uji F diperoleh F hitung sebesar 19,345 dengan tingkat kepercayaan sebesar 95% dan diketahui F Tabel sebesar 2,61 (F hitung> dari F tablel) sehingga variabel bebas secara bersama-sama memiliki pengaruh terhadap variabel terikat.Dan uji t diketahui bahwa secara parsial semua variabel bebas juga mempunyai pengaruh terhadap variabel terikat karena t hitung> t table, yaitu t hitungvariabel media televisi (X1) sebesar 4,585 lebih besar dari t table 2,00, media iklan radio (X2) memiliki t hitung2.130 lebih besar dari t table2,00, media iklan surat kabar (X3) mempunyai t hitungsebesar 0,125 lebih besar dari t table–2,00, dan media iklan majalah (X4) memiliki t hitungsebesar 0,196 lebih besar dari t table–2,00. Media iklan televisi merupakan media yang paling dominan berpengaruh terhadap keputusan pembelian karena memiliki t hitungpaling besar. Tabel 2.1 Persamaan dan perbedaan antara penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang NO Keterangan Penelitian terdahulu Penelitian sekarang 1 Lokasi penelitian Universitas Brawijaya Pondok Pesantren Pabrik Marmer FE UIN Malang 2 Obyek yang diteliti Produk PONDS Perdana Mentari Marmer Teh Botol Sosro 3 Alat analisis Regresi linier berganda Regresi linier berganda Analisis Korelasi Regresi linier berganda 4 Hasil Terdapat pengaruh Terdapat pengaruh Terdapat pengaruh Masih dalam proses Sumber : Data Diolah B. Kajian Teori 1. Iklan a. Pengertian Iklan Menurut Kasali (1992:10) kata iklan (advertising) berasal dari bahasa Yunani yang artinya “mengubah jalan pikiran konsumen untuk membeli”. Secara umum iklan berwujud penyajian informasi non personal tentang suatu produk, merek, perusahaan, atau toko yang dijalankan dengan kompensasi biaya tertentu. Dengan demikian iklan merupakan suatu proses komunikasi yang bertujuan untuk membujuk atau menggiring orang untuk mengambil tindakan yang menguntungkan bagi pihak pembuat iklan. Periklanan merupakan salah satu alat dari alat yang paling umum digunakan perusahaan untuk mengarahkan komunikasi persuasif pada pembeli sasan dan masyarakat. Kotler (2002:658) mendefinisikan periklanan sebagai segala bentuk penyajian dan promosi ide, barang atau jasa secara non personal oleh suatu sponsor tertentu yang memerlukan pembayaran. Monle (1999:3) mendefinisikan iklan sebagai suatu komunikasi komersil dan non personal tentang sebuah organisasi dan produk-produknya yang ditrasmisikan ke suatu khalayak target melalui media massa seperti televisi, radio, Koran Majalah, direct mail (pengeposan langsung), reklame luar ruang, atau kendaraan umum. Menurut Kasali (1992:9) iklan didefinisikan sebagai pesan yang menawarkan suatu produk yang ditujukan kepada masyarakat lewat suatu media. Namun demikian, untuk membedakannya dengan pengumuman biasa, iklan lebih diarahkan untuk membujuk orang supaya membeli. Sedangakan Jefkins (1996:5) mendefinisikan periklanan adalah merupakan pesan-pesan penjualan yang paling persuasif yang diarahkan kepada calon pembeli yang paling potensial atas produk barang atau jasa tertentu dengan biaya yang semurah-murahnya. Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa periklanan menunjukkan suatu pesan penjualan yang paling persuasif untuk memperkenalkan sebuah organisasi dan produk-produknya baik barang maupun jasa kepada khalayak lewat media dan memerlukan biaya tertentu. b. Tujuan Iklan Berbagai perusahaan menjalankan aktivitas periklanan dengan tujuan yang berbeda-beda dan berkaitan dengan perusahaan itu sendiri, serta struktur persaingan di pasar. Menurut Sunarto (2004:283) tujuan iklan dapat digolongkan sebagai berikut: 1. Iklan informatif Digunakan habis-habisan pada saat suatu kategori produk yang baru mulai diperkenalkan dengan tujuan membangun permintaan awal. 2. Iklan persuasif Iklan pada saat ini akan menjadi sangat penting, seiring bertambah kerasnya kompetisi dengan tujuan membangun permintaan yang selektif. 3. Iklan pengingat Pada tujuan yang ketiga ini iklan menjadi sangat penting untuk produk-produk yang sudah matang agar konsumen tetap mengingat produk tersebut. c. Jenis Iklan Secara garis besar iklan menurut Jefkins (1996:39) dapat digolongkan menjadi 6 kategori yaitu: 1. Iklan konsumen Terdapat dua macam barang yang umum dibeli oleh konsumen yaitu barang konsumen (Consumer goods) dan barang tahan lama (Durable goods) semua barang tersebut diiklankan lewat media sesuai dengan lapisan sosial yang hendak dibidik. 2. Iklan bisnis kebisnis atau iklan antar bisnis Kegunaan iklan ini adalah untuk mempromosikan barang dan jasa non konsumen, artinya iklan sama-sama perusahaan. 3. Iklan perdagangan Iklan ini memberikan informsi pada kalangan distributor, pedagang besar maupun pedagang kecil, agen dan eksportir/importir tentang barang-barang yang tersedia untuk dijual kembali. Iklan semacam ini menawarkan untuk memesan atau menanyakan informasi lebih lanjut, serta membantu para salesman lapangan untuk menghubungi pemilik stok barang. 4. Iklan eceran Iklan ini dibuat dan disebarluaskan oleh pihak pemasok, perusahaan atau pabrik pembuat produk, dan iklan ini biasanya ditempatkan disemua lokasi yang menjual produk tersebut kepada konsumen. 5. Iklan keuangan Iklan keuangan meliputi iklan untuk bank, jasa tabungan, asuransi dan investasi. Tujuan iklan keuangan adalah untuk menghimpun dana pinjaman dan menawarkan modal, baik dalam bentuk asuransi, penjualan saham, surat obligasi, surat utang atau dana pensiun. 6. Iklan Rekruitmen Iklan jenis ini bertujuan merekrut calon pegawai dan bentuknya antara lain iklan kolom yang menjanjikan kerahasiaan pelamar atau iklan selebaran biasa. d. Media Iklan Perusahaan harus mempertimbangkan media iklan yang akan digunakan dalam melaksanakan periklanan karena setiap media mempunyai tingkat kesanggupan untuk mencapai konsumen yang berbeda. Menurut Jefkins (1996:84) media periklanan meliputi segenap perangkat yang dapat memuat atau membawa pesan-pesan penjualan kepada para calon pembeli. Dalam menggunakan media iklan ini harus melalui tahap-tahap tertentu diantaranya adalah mengambil keputusan mengenai jangkauan, frekuensi, dan dampak yang diinginkan; memilih diantara berbagai jenis media utama, memilih sarana media tertentu; memutuskan waktunya; serta memutuskan alokasi media secara geografis. Dalam media iklan dikenal iklan lini atas (Above-the-line)dan iklan lini bawah (Below-the-line). 1. Iklan Lini Atas (Above The Line) Jefkins mendefinisikan iklan liniatas atau (Above-the-line) yaitu iklan yang menggunakan media cetak (surat kabar, majalah, bulletin), maupun media elektronik (televisi dan radio), media bioskop, media luar ruang (poster, billboard). Berikut dibawah ini adalah uraian mengenai media Above-the-line: a) Media Surat kabar Adalah suatu media yang statis dan mengutamakan pesan-pesan visual. Media ini terdiri dari dokumen atas segala hal yang dikatakan orang lain dan rekaman peristiwa yang ditangkap oleh sang jurnalis dan diubah dalam bentuk kata-kata, gambar, foto dan sebagainya. Surat kabar banyak digunakan sebagai media utama dalam periklanan di Indonesia. Hal ini disebabkan beberapa faktor seperti: Jangkauan distribusi surat kabar tidak dibatasi, Jangkauan media lainnya seperti radio dan televisi sangat dibatasi, Harga satuan surat kabar murah dan dapat dibeli eceran (Kasali 1992:99). b) Media Majalah Majalah memiliki kedalaman isi yang jauh berbeda dengan surat kabar yang hanya menyajikan berita, selain itu majalah juga mempunyai usia jauh lebih panjang dari pada surat kabar. Majalah menemani pembaca dengan menyajikan cerita atas berbagai kejadian dengan tekanan pada unsur menghibur atau mendidik. c) Media Televisi Televisi merupakan media yang menyajikan berbagai acara mulai dari berita, film, kuis dan masih banyak lainnya yang kesemuanya itu dapat dilihat dan didengar. Sehingga membuat televisi menjadi media hiburan utama yang di pilih masyarakat. Dengan melihat banyaknya pelanggan televisi tersebut, banyak para pengiklan yang mengiklankan produknya melalui media ini. d) Media Radio Lain halnya dengan televisi radio merupakan media yang menyajikan acara-acaranya dengan hanya dapat didengarkan saja. 2. Iklan Lini Bawah (Below The Line) Pada awalnya, iklan below-the-line jauh lebih dominan. Iklan jenis ini dikuasai oleh lima media yaitu mulai dari direct mail, pameran-pameran, perangkat-perangkat peragaan (display), penjualan langsung serta selebaran umum. Jefkins (1996:381) menjelaskan bahwa below the line digunakan untuk menyebut segala media iklan yang berada diluar media Above-the-line, dan media below-the-line ini diantaranya adalah promosi penjualan, sponsor, direct mail, dan pameran-pameran. Namun sesungguhnya diluar media-media ini masih banyak media-media lini bawah yang lain. Menurut kasali (1992:142) media yang digunakan dalam media lini bawah adalah sebagai berikut: a) Pemeran Pameran umumnya terdiri dari 2 jenis, yakni pameran sambil berdagang dan pameran tanpa berdagang. Dalam dunia perdagangan dewasa ini, pameran mempunyai dua fungsi; pertama sebagai tempat pengusaha, baik dari dalam maupun luar negeri, memamerkan hasil produksinya, kedua sebagai tempat pertemuan antara penjual dan pembeli. b) Direct mail Adalah segala bentuk advertensi yang digunakan untuk menjual barang secara langsung kepada konsumen, apakah melalui surat, kupon yang disebarkan melalui media cetak maupun melalui telpon. c) Point of purchase Adalah display untuk mendukung penjualan, yang dapat membuat konsumen terpasung ditempat penjualan dan pada akhirnya konsumen membeli barang tanpa berfikir sebelumnya. d) Merchandising schemes Sebuah usaha yang dilakukan untuk mempertahankan pembelian lewat celah-celah yang dilupakan. Dengan ini konsumen yang berbelanja diberikan hadiah ekstra, potongan harga yang dicetak pada kemasan, persaingan (mengisi formulir yang di lampiri potongan kemasan), premium offers (harga khusus yang diberikan kepada orang yang berbelanja dengan membawa potongan Koran), dan kupon hadiah yang dapat langsung ditukarkan. e) Kalender Adalah salah satu media lini bawah yang sangat populer. Kelebihan kalender adalah di gunakan orang bukan semata-mata untuk referensi penanggalan, melaikan juga untuk membuat janji, catatan-catatan, dan bahkan merekam sesuatu, selain itu kalender juga di buat hiasan yang secara tidak langsung akan terlihat setiap hari. e. Cara Menyusun Penyampaian Periklanan Inti dari iklan adalah pesan yang disampaikan ke audiens, tujuannya adalah untuk membuat konsumen memberikan tanggapan. Penyampaian pesan harus mengacu pada kararteristik utama yang harus ditonjolkan serta elemen-elemen atau atribut yang digunakan untuk menyampaikan pesan tersebut. Pesan dalam sebuah iklan harus dapat memberikan nilai tambah bagi produk tersebut. Pada umumnya jarang sekali konsumen meyediakan waktu yang cukup lama untuk memperhatikan sebuah iklan. Biasanya mereka melihat iklan, mendengar iklan atau menyaksikan iklan secara sambil lalu saja. Komunikasi yang efektif senantiasa ditentukan oleh perpaduan gambar dan kata-kata. Kata-kata selalu dipilih agar terkesan unik dan memikat, sehingga dapat memaksa untuk berhenti dan sejenak merenungkan maknanya. Pada dasarnya keseluruhan strategi pemasaran haruslah menetukan apa pesan yang harus disampaikan. Sebagai pedoman untuk merencanakan pesan. Kita dapat mempergunakan konsep AIDCA yaitu menarik perhatian (attention), menimbulkan minat (interest), membangkitkan keinginan (desire), menimbulkan rasa percaya (conviction), dan mendorong tindakan (action). Hal ini sesuai yang dikatakan Magdalena (1997:76). Kotler (2002:63) mengatakan bahwa pesan yang efektif idealnya harus menarik perhatian (attention), mempertahankan ketertarikan (interest), membangkitkan keinginan (desire), dan mengerakkan tindakan (action). Dari dua pendapat tersebut diatas maka dapat diuraikan bahwa dalam memformulasikan pesan idealnya memerlukan pemecahan atas 3 masalah yaitu: 1. Apa yang akan dikatakan Dalam menentukan isi pesan yang terbaik, manajemen mencari daya tarik, tema, ide, atau usulan-usulan penjualan yang unik. Menurut Kotler (2002:633) ada tiga jenis daya tarik: a. Daya tarik rasional Daya tarik rasional menunjukkan minat seseorang, menunjukkan bahwa produk tersebut akan menghasilkan manfaat seperti yang dikatakannya. b. Daya tarik emosional Daya tarik emosional mencoba membangkitkan emosi positif atau negatif, yang akan memotivasi pembelian. Komunikator telah menggunakan daya tarik negatif seperti rasa takut, rasa bersalah, dan malu agar orang melakukan hal-hal tertentu. Komunikator juga menggunakan daya tarik emosional yang positif seperti humor, cinta, kebanggan, dan kebahagiaan. c. Daya tarik moral Daya tarik moral diarahkan pada perasaan audiens tentang apa yang benar dan tepat. Daya tarik moral sering digunakan untuk mendorong orang mendukung masalah-maslah sosial. Kotler (2002:634). 2. Bagaimana mengatakan secara Simbolis Komunikator harus megembangkan format pesan yang kuat. Dalam iklan tercetak, komunikator harus memutuskan judul, kata-kata, ilustrasi dan warna. Dalam iklan radio, maka komunikator harus dengan teliti memilih kata serta mutu suara, dan vokalisasinya. Sedangkan dalam televisi atau langsung secara pribadi maka semua unsur tadi serta bahasa tubuh (isyarat non verbal) harus direncanakan terlebih dahulu. Jika disampaikan melalui produk atau kemasannya, maka komunikator harus memperhatikan warna, tekstur, aroma, ukuran, dan bentuk. Elemen-elemen seperti ukuran, warna, dan ilustrasi iklan menghasilkan perbedaan terhadap dampak iklan maupun biaya-biayanya. Sedikit penataan ulang atas elemen-elemen mekanis dalam iklan dapat meningkatkan kemampuan untuk menarik perhatian. Kotler (2002:665). 3. Siapa Yang seharusnya Mengatakan Sumber pesan adalah individu atau karakter yang menyampaikan pesan. Pesanyang disampaikan oleh sumber yang menarik atau terkenal akan lebih menarik perhatian dan mudah diingat. Itulah sebabnya pengiklan sering menggunakan orang-orang terkenal sebagai juru bicara. Jika seseorang memiliki sikap yang positif terhadap sumber dan pesan, atau sikap negatif terhadap sumber dan pesan, maka terjadilah keadaan kongruen (State of kongruity) perubahan sikap akan terjadi searah dengan bertambahnya jumlah kesesuaian. Menurut Kotler (2002:664) memilih tokoh yang tepat sangat penting. Tokoh tersebut harus dikenal luas, mempunyai pegaruh yang positif, yaitu (efek emosi yang sangat positif terhadap audiens sasaran), dan sangat sesuai dengan produk tersebut. 2. Iklan Televisi a. Bentuk iklan televisi Menurut Kasali (1992:120) bentuk iklan televisi terdiri dari: 1. Pensponsoran Banyak sekali acara televisi yang penayangan dan pembuatanya dilakukan atas biaya sponsor atau periklanan. 2. Partisipasi Dalam bentuk iklan ini dapat disisipkan antara satu atau beberapa acara, pengiklanan dapat member waktu yang tersedia baik acara tetap ataupun tidak tetap. Pendekatan ini lebih fleksibel dalam arti dapat memilih jangkauan pasar, khalayak sasaran, jadwal dan anggaran. 3. Spot Announcement Bentuk iklan mengacu pada pengertian bahwa announcement iklan tersebut ditempatkan pada penggantian acara. 4. Public service announcement Bentuk iklan layanan masayarakat yang ditempatkan ditengah-tengah suatu acara. Bentuk iklan ini biasanya dimuat atas permintaan pemerintah atau LSM (lembaga swadaya masyarakat) untuk menggalang solodaritas masayarakat atau suatu masalah. b. Kelebihan Dan Kelemahan Televisi Menurut Kasali (1992:121) kelebihan dan kelemahan dari televisi adalah sebagai berikut: Kelebihan iklan televisi 1. Efisiensi biaya Salah satu keunggulan televisi adalah kemampuan menjangkau khalayak sasaran yang sangat luas. Televisi menjangkau khalayak sasaran yang dapat dicapai oleh media lainnya, tetapi juga khalayak yang tidak terjangkau oleh media cetak. 2. Dampak yang kuat Keunggulan lainnya adalah kemampuannya menimbulkan dampak yang kuat terhadap konsumen, dengan tekanan pada sekaligus dua indra yaitu penglihatan dan pendengaran. 3. Pengaruh yang kuat Tevisi mempunyai kemampuan yang kuat untuk mempengaruhi persepsi khalayak sasaran, kebanyakan masyarakat meluangkan waktunya dimuka televisi, sebagai gumber berita, hiburan, dan sarana pendidikan. Kebanyakan calon pembeli lebih percaya pada perusahaan yang mengiklankan produknya ditelevisi dari pada tidak sama sekali. 4. Ideal bagi pelanggan eceran Iklan televisi dapat menjangkau kalangan pedagang eceran sebaik ia menjangkau konsumen. Selain karena para pedagang eceran juga suka menonton televisi seperti juga orang lain, hal ini disebabkan iklan-iklan televisi memang sangat membantu usaha mereka. 5. Terkait erat dengan media lain Jika kionsumen memerlikan informasi lebih lanjut, maka iklan televisi bisa dipadukan dengan iklan dimajalah-majalah, khususnya majalah yang mengulas acara-acara televisi. Perusahaan televisi juga sering kali menawarkan jasa layanan telepon, atau fasilitas komputerisasi pemesanan, dan nomor telepon atau keterangan penggunaan fasilitas tersebut dapat disebutkan dalam iklan dimedia cetak atau dalam tayangan iklan televisi itu sendiri. Kelemahan Iklan Televisi 1. Biaya yang besar Kelemahan yang sering dalam beriklan ditelevisi adalah biaya absolute yang sangat ekstern untuk memproduksi dan menyiarkan siaran komersial. Biaya produksi, termasuk biaya pembuatan iklan dan honorarium artis yang terlibat bisa menghabiskan jutaan rupiah, belum lagi penyiarannya yang harus diulang-ulang padajam-jam siaran utama. 2. Khalayak yang tidak selektif Sekalipun berbagai teknologi telah diperkenalkan untuk menjangkau sasaran yang lebih efektif, televisi tetap sebuah media yang tidak selektif, segmentasinya tidak setajam surat kabar atau najalah. Jadi iklan yang disiarkan ditelevisi memiliki kemungkinan menjangkau pasar yang tidak tepat. 3. Kesulitan teknis Media ini juga tidak luwes dalam pengaturan teknis, iklan-iklan yang telah dibuat tidak dapat diubah begitu saja jadwalnya, apalagi menjelang jam-jam penyiaran. 3. Perilaku Konsumen Bidang ilmu perilaku konsumen mempelajari bagaimana individu, kelompok, dan organisasi memilih, membeli, serta memanfaatkan barang, jasa, gagasan atau pengalaman dalam rangka memuaskan kebutuhan, keinginan dan hasrat mereka. a. Pengertian Perilaku Konsumen American Marketing association dalam Amirulloh (2002:2) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai interaksi dinamis antara pengaruh dan kognisi, perilaku, dan kejadian disekitar kita dimana manusia melakukan aspek pertukaran dalam hidup mereka. Dari definisi yang sederhana ini mengandung konsep penting, Perhatikanlah kata-kata dalam definisi tersebut “pertukaran”. Seorang konsumen tidak dapat mengelak dari proses pertukaran (excange proses), dimana segala sumber daya di tranfer diantara kedua belah pihak diantaranya perasaan, informasi dan status mungkin juga dipertukarkan diantara kedua belah pihak. Engel (1994:3) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskanproduk dan jasa, termasuk proses yang mendahului dan menyusuli tindakan ini. Loundon dan Della Bitta dalam Mangkunegara (2002:3) mengemukakakan bahwa perilaku konsumen dapat di definisikan sebagai proses pengambilan keputusan dan aktivitas individu secara fisik yang dilibatkan dalam mengevaluasi, memperoleh, menggunakan atau dapat mempergunakan barang-barang dan jasa. Berdasarkan beberapa definisi perilaku konsumen diatas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa yang dimaksud perilaku konsumen adalah sejumlah tindakan-tindakan nyata konsumen yang dipengaruhi oleh Faktor psikologis dan Faktor luar lainnya yang mengarahkan mereka untuk terlibat dalam proses pengambilan keputusan, memilih dan mempergunakan barang-barang yang diinginkan. Mempelajari perilaku konsumen sangatlah penting karena dapat digunakan sebagai pedoman dalam pengembangan produk, menciptakan keunggulan bersaing, penetapan harga, saluran distribusi, pesan iklan dan elemen bauran pemasaran lainnya. b. Model Perilaku Konsumen Model perilaku konsumen merupakan suatu skema atau kerangka kerja yang disederhanakan untuk menggambarkan aktivitas-aktivitas konsumen. Dapat pula diartikan sebagai kerangka kerja atau sesuatu yangmewakili apa yang diyakini konsumen dalam mengambil keputusan membeli (Mangkunegara,2002:21) Konsumen mengambil berbagai macam keputusan membeli setiap saat. Kebanyakan perusahaan besar meneliti keputusan membeli konsumen secara amat rinci untuk menjawab pertanyaan mengenai apa yang dibeli konsumen, dimana mereka membeli, bagaimana dan berapa banyak mereka membeli. Sedangkan hal terpenting bagi pemasar adalah bagaimana respon konsumen terhadap berbagai usaha yang dilakukan perusahan. Kotler (2002:183) menggambarkan model perilaku konsumen sebagai berikut: Gambar 2.1 Model Perilaku Konsumen Rangsangan Pemasaran Rangsangan lain Produk Harga Tempat Promosi Ekonomi Teknologi Politik Budaya Karakteristik Pembeli Proses Keputusan Pembelian Budaya Sosial Pribadi Psikologis Pengenalan masalah Pencarian informasi Evaluasi keputusan Keputusan pembelian Perilaku pasca pembelain Keputusan Pembelian Pemilihan produk Pemilihan merek Pemilihan penyalur Penentuan waktu Penetuan jumlah pembelian Sumber :Kotler, Manajemen Pemasaran Edisi Milenium (2002:183) 4. Keputusan Pembelian Dalam menentukan untuk membeli produk tertentu, konsumen harus membuat suatu keputusan yaitu produk mana yang dipilih untuk dibeli dan di pergunakan a. Pengertian Keputusan Pembelian Pengertian dari keputusan pembelian menurut Kotler dan Amstrong (2001:196) adalah Purchase decision is the stage of the buyer decision process in wich the consumer actually the product (merupakan salah satu tahapan proses keputusan pembelian dimana konsumen pada akhirnya membeli suatu produk). b. Proses Keputusan Pembelian Menurut Boyd Walker (1997:123) proses pengambilan keputusan pembelian merupakan sebuah pendekatan penyelesaian masalah pada kegiatan manusia membeli suatu produk guna memenuhi keinginan dan kebutuhannya. Proses keputusan pembelian dapat dilihat dalam gambar berikut: Gambar 2.2 Proses Keputusan Pembelian Pengenalan Masalah Pencarian Informasi Perilaku Purna Pembelian Keputusan Pembelian Evaluasi Alternatif Sumber :Boyd Walker L,Manajemen Pemasaran (1997:123) Dari gambar diatas dapat dijelaskan bahwa dalam pengambilan keputusan pembelian ada beberapa tahapan. Tahapan-tahapan tersebut menurut Susanto dkk (2003:29) adalah: 1. Pengenalan masalah Proses keputusan membeli dimulai dengan pengenalan masalah. Pembeli merasakan adanya masalah atau kebutuhan. Kebutuhan ini dapat dipicu oleh rangsangan internal. Salah satu dari kebutuhan normal manusia-rasa lapar, haus, seks timbul ke satu tingkat yang cukup tinggi dan menjadi satu dorongan inti dan dimotivasikan kearah produk yang diketahuinya akan memuaskan dorongan ini. Atau suatu kebutuhan di dorong oleh rangsangan eksternal. Pada tahap ini pemasar perlu menentukan faktor atau situasi yang biasanya memicu pengenalan masalah konsumen. Mereka harus meneliti konsumen untuk mengetahui jenis kebutuhan atau masalah apa yang timbul, apa yang menimbulkannya, dan bagaimana mereka bisa sampai pada produk ini. 2. Pencarian Informasi Konsumen yang terdorong kebutuhannya akan mencari informasi lebih lanjut. Konsumen dapat memperoleh informasi dari banyak sumber antara lain dari: a. Sumber pribadi (Keluarga, teman, tetangga, kenalan). b. Sumber komersial (Periklanan, tenaga penjual, pedagang, kemasan, dan pameran). c. Sumber publik (media massa, organisasi penilai konsumen). d. Sumber eksperiental (penanganan, pengujian, penggunaan produk). 3. Evaluasi alternatif Konsumen menggunakan informasi untuk tiba pada suatu pilihan merek akhir, tetapi pemasar perlu mengetahui tentang evaluasi alternatif bagaimana konsumen memproses informasi untuk sampai pada pilihan merek. Beberapa konsep tertentu akan membantu menerangkan proses evaluasi: Pertama, kita mengasumsikan bahwa setiap konsumen berupaya memenuhi kebutuhan. Konsumen mencari manfaat tertentu yang dapat diperoleh dengan membeli sebuah produk atau jasa. Selanjutnya tiap konsumen melihat sebuah produk sebagai sebendel atribut produk yang berbeda kemampuannya untuk memberikan manfaat dan memenuhi kebutuhan. Kedua,Konsumen mungkin berbeda dalam memberikan bobot pentingnya pada tiap atribut atau tiap ciri. Ketiga,konsumen mungkin mengembangkan satu himpunan kepercayaan merek mengenai dimana tiap merek itu berbeda pada tiap ciri. Himpunan kepercayaan konsumen tentang merek tertentu dinamakan citra merek. Keempat, konsumen dianggap mempunyai fungsi utilitas untuk setiap ciri. Fungsi utilitas menggambarkan bagaimana konsumen mengharapkan kepuasan produk bervariasi menurut tingkat alternatif dari setiap ciri Kelima, Konsumen tiba pada sikap (pertimbangan, prefernsi) kearah alternatif merek melalui prosedur evalusi tertentu. Dari riset telah ditemukan bahwa konsumen menerapkan satu atau lebih dari beberapa prosedur evaluasi, tergantung pada konsumen bersangkutan dan keputusan pembelian. 4. Keputusan pembelian Pada tahap evaluasi, konsumen menyusun merek-merek serta membentuk niat pembelian. Konsumen biasnya akan membeli merek yang paling disukai, tetapi ada dua faktor bisa muncul antara niat pembelian dan keputusan pembelian (Kotler,2002:204). 5. Perilaku Purna Pembelian Setelah membeli produk, konsumen akan mengalami tingkat kepuasan atau ketidakpuasan. Konsumen juga akan terlibat dalam perilaku purna pembelian. Tugas pemasar tidak berakhir pada saat produk sudah dibeli tetapi berkelanjutan sampai pada periode sesudah pembelian. Jadi dalam proses keputusan pembelian menekankan bahwa proses pembelian bermula jauh sebelum pembelian sesungguhnya dan berakibat jauh setelah pembelian. Ini mendorong pemasar untuk lebih memusatkan perhatian pada seluruh proses pembelian, bukan hanya mencurahkan perhatiannya pada keputusan pembelian. 5. Hubungan Antara Iklan Televisi dan Keputusan Pembelian Hubungan antara iklan Televisi dengan keputusan pembelian, dimana iklan sebagai suatu stimulus yang ditawarkan atau mengambil keputusan untuk membeli produk yang ditawarkan tersebut. Dengan adanya iklan konsumen dapat mengetahui adanya berbagai produk yang pada akhirnya menimbulkan adanya pilihan. Iklan mampu menciptakan daya rangsang yang sangat tinggi dalam mempengaruhi sikap, tingkah laku, dan pola pikir konsumen yang pada akhirnya menyebabkan munculnya tindakan pembelian. Menurut Kasali (1992:82) dalam pendekatan AIDCA dikembangkan suatu metode yang disebut proses komunikasi yang terdiri dari tahapan atau proses yang harus dilalui suatu produk untuk sampai pada tujuan yang dikehendaki yaitu keputusan pembelian konsumen. Tahapan dalam pendekatan tersebut dapat dijelaskan dalam gambar sebagai berikut: Gambar 2.3 Hubungan antara iklan dengan keputusan pembelian Attention Interest Desire Conviction Action Sumber :Kasali, Manajemen Perklanan (1997:83) Adapun penjelasan dari gambar adalah sebagai berikut: a. Attention Iklan harus menarik perhatian khalayak sasaran, baik pembaca, pendengar atau pemirsa. Untuk itu iklan memerlukan bantuan, anatara lain berupa ukuran, penggunaan warna, tata letak, jenis-jenis huruf yang ditampilkan, serta berbagai suara khusus untuk iklan pada radio dan televisi. b. Interest Setelah perhatian calon pembeli berhasil direbut, persoalan yang dihadapi sekarang adalah bagaimana agar mereka berminat dan ingin tahulebih jauh. Perhatian harus dapat segera ditingkatkan menjadi minat sehinggatimbul rasa ingin tahu secara lebih rinci di dalam diri calon pembeli. Untuk itu mereka harus dirangsang agar mau membaca dan mengikuti pesan-pesan yang disampaikan. Dengan demikian penggunaan kata-kata atau kalimat pembuka sebaiknya dapat merangsang orang untuk tahu lebih lanjut. c. Desire Tidak ada gunanya menyenangkan calon pembeli dengan rangkaian kata-kata gembira melalui sebuah iklan, kecuali iklan tersebut berhasil menggerakkan keinginan orang untuk memiliki atau menikmati produk tersebut. Kebutuhan atau keinginan mereka untuk memiliki, memakai, atau melakukan sesuatu harus dibangkitkan. d. Conviction Untuk menimbulkan rasa percaya diri pada diri calon pembeli sebuah iklan dapat ditunjang berbagai kegiatan peragaan seperti testimonialatau pembuktian, membagi-bagikan percontoh secara gratis, dan menyodorkan pandangan positif dari tokoh-tokoh masyarakat terkemuka serta hasil pengujian oleh pihak ketiga, misalnya hasil pengujian dari departemen laboratorium kesehatan. e. Action Akhirnya kita sampai pada upaya terakhir untuk membujuk calon pembeli agar segera mungkin melakukan suatu tindakan pembelian atau bagian dari itu. 6. Iklan dalam perspektif Islam Islam sebagai “Din” merupakan ajaran yang mengatur semua aspek kehidupan manusia, tidak terkecuali bidang ekonomi. Dalam kegiatan mu’amalah ini terdapat ketentuan-ketentuan dasar yaitu halal dan thayyib, sehingga kegiatan yang dilakukan tidak menimbulkan ketidakadilan, kebohongan, yang akhirnya berdampak pada saling merugikan satu sama lain. Kegiatan perdagangan telah dilakukan oleh Rosululloh SAW, yang sejak kecil hingga dewasa harus berusaha sendiri mencari nafkah untuk keperluan hidupnya (Al-Qur’an dan terjemahannya 1993:58). Beliau melakukan kegiatan perdagangan ke negeri Syam, dengan menjual barang-barang dagangan milikSiti Khadijah. Penjualan yang dilakukan membawa hasil yang luar biasa karena di dasari dengan sifat beliau yang jujur dan dapat dipercaya. Dalam melakukan kegiatan perdagangan tersebut, tentunya beliau juga telah menggunakan sistem komunikasi pemasaran yang tentunya berbeda dengan komunikasi pemasaran pada saat ini. Komunikasi yang beliau lakukan mengandung moralitas yangtinggi dan sama sekali tidak merugikan pihak lain. Pada saat ini, kegiatan promosi (periklanan) lebih mengutamakan keuntungan bagi perusahaan, karena banyak produk-produk yang diiklankan tertalu melebih-lebihkan kualitas produk, bahkan ada yang mengandung unsur penipuan. Padahal citra positif akan tercipta apabila iklan yang ditampilkan sesuai dengan keadaan produk (mengandung unsur kejujuran), dengan demikian konsumen akan mendapatkan kepuasan dan tidak merasa dirugikan. Menurut Amir (1999:55) dalam Islam terdapat beberapa etika dalam melakukan komunikasi pemasaran yang meliputi: Fairnes (kejujuran, keadilan, dan kewajaran) a. Kejujuran komunikasi Menurut Az-Zabidi (2002:392) Aspek kejujuran atau objektifitas dalam komunikasi merupakan etika yang didasarkan kepada data dan fakta, tidak memutar balikkan kenyataan yang ada dan informasi yang disampaikan dapat diakui integritas dan kredibilitasnya. Unsur kejujuran merupakan sifat terpenting bagi pedagang dan merupakan faktor penyebab keberkahan bagi pedagang dan pembeli. Hal tersebutsesuai dengan hadits Shohih yang berbunyi: 1937 ( ْﻦَﻋ ِﻞﻴِﻠَﺨْﻟا ﻲِﺑَأ ٍﺢِﻟﺎَﺻ ْﻦَﻋ َةَدﺎَﺘَﻗ ْﻦَﻋ ُﺔَﺒْﻌُﺷ ﺎَﻨَﺛﱠﺪَﺣ ٍبْﺮَﺣ ُﻦْﺑ ُنﺎَﻤْﻴَﻠُﺳ ﺎَﻨَﺛﱠﺪَﺣ ُﺳَر َلﺎَﻗ َلﺎَﻗ ُﻪْﻨَﻋ ُﻪﱠﻠﻟا َﻲِﺿَر ٍماَﺰِﺣ ِﻦْﺑ ِﻢﻴِﻜَﺣ ﻰَﻟِإ ُﻪَﻌَﻓَر ِثِرﺎَﺤْﻟا ِﻦْﺑ ِﻪﱠﻠﻟا ِﺪْﺒَﻋ ِﻪﱠﻠﻟا ُلﻮ ﺎَﻗَﺪَﺻ ْنِﺈَﻓ ﺎَﻗﱠﺮَﻔَﺘَﻳ ﻰﱠﺘَﺣ َلﺎَﻗ ْوَأ ﺎَﻗﱠﺮَﻔَﺘَﻳ ْﻢَﻟ ﺎَﻣ ِرﺎَﻴِﺨْﻟﺎِﺑ ِنﺎَﻌﱢﻴَﺒْﻟا َﻢﱠﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﻪﱠﻠﻟا ﻰﱠﻠَﺻ ﺎَﻤِﻬِﻌْﻴَﺑ ُﺔَآَﺮَﺑ ْﺖَﻘِﺤُﻣ ﺎَﺑَﺬَآَو ﺎَﻤَﺘَآ ْنِإَو ﺎَﻤِﻬِﻌْﻴَﺑ ﻲِﻓ ﺎَﻤُﻬَﻟ َكِرﻮُﺑ ﺎَﻨﱠﻴَﺑَو “diriwayatkan dari hakim bin Hizam Ra: Rosululloh SAW pernah bersabda: Penjual dan pembeli mempunyai hak untuk menyimpan atau mengembalikan barang (yang diperjual belikan) selama mereka belum/hingga berpisah; dan apabila kedua belah pihak mengatakan yang sesungguhnya dan menjelaskan kekurangan dan kualitas barang, maka transaksi jual beli mereka akan diberkahi Allah, tetapi apabila mereka berdusta/menyembunyikan sesuatu, maka tidak ada berkah Allah atas transaksi jual beli mereka” (HR. Bukhori). Menurut Amir (1996:66) kejujuran dapat diistilahkan dengan: 1. Amanah (percaya)yaitu memelihara kepercayaan konsumen terhadap produk yang telah dihasilkan (QS. An-Nisa’:58). 2. Shidq (jujur)yaitu informasi yang disampaikan dari berbagai media advertising harus mengandung unsur kejujuran (QS. As-Syu’ara’:84). 3. Izh-Har Al-Haq atau berasaskan kepada kebenaran (QS. Yunus:82). 4. Lahw al-Haditsyaitu tidak terdapat sifat suka memilih cerita fiktif atau omong kosong demi keuntungan material (QS. Luqman:6). 5. Ifk atau mengada-ada (QS. An-Nur:11-12). 6. GhoirAl-Kidzb (kebohongan) yaitu tidak ada unsur kebohongan (penipuan), karena hal tersebut dapat menyesatkan konsumen dan juga merugikan mereka (QS. An-Nahl:116). b. Adil, tidak memihak Najetullah (1991:42) menyatakan bahwa keadilan menggambarkan keseimbangan, perbandingan, dan keharmonisan. Dalam hal ini bagi pembuat informasi, seharusnya tidak memihak kepada salah satu pihak (harus seimbang), mempertimbangkan dampaknya terhadap pihak lain yang kemungkinan merasa dirugikan dengan informasi tersebut, dengan demikian keharmonisan selalu terjaga. Sesuai firman Allah: #sŒÎ)uρ ΟçFù=è% #θä9ωôã$sù θs9uρ β%Ÿ2 #sŒ 4’n1öè% ‰ôγyèÎ/uρ #θèù÷ρr& Νà6Ï9≡sŒ Νä38¢¹uρ µÎ/ ÷ /ä3ª=yès9 š χρã©.x‹s? ) مﺎﻌﻧ ﻻا :152 ( “Dan apabila kamu berkata, Maka hendaklah kamu berlaku adil, kendatipun ia adalah kerabatmu dan penuhilah janji Allah (penuhilah segala perintah-perintah-Nya). Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat” (QS. Al-An’am:152). Demikian juga dengan kegiatan periklanan, seharusnya tidak mementingkan pihak perusahaan saja dalam mengejar keuntungan, kepentingan konsumenharus diperhatikan. Karena sebenarnya, citra yang baik akan tercipta dengan sendirinya, apabila perusahaan memperhatikan kebenaran dalam penyampaian informasi. c. Kewajaran dan kepatutan Dalam menyampaikan sebuah informasi (dalam hal ini biro iklan) harus mempertimbangkan patut atau tidaknya iklan yang ditampilkan pada sebuah media. Dalam Al-qur-an terdapat tuntunan yang bagus dalam etika komunikasi (Amir, 1999:85) yaitu: 1. Qawlan ma’rufanyaitu perkataan atau ungkapan yang pantas sehingga tidak menyakiti pihak lain (QS. Al-Baqoroh:263). 2. Qawlan karimanyaitu harus memperlakukan orang lain dengan penuh rasa hormat atau tidak merendahkan (QS. Al-Isra’:23). 3. Qawlan Maysuranyaitu penyajian tulisan atau bahasa yang mudah dicerna oleh penerima berita (iklan) (QS. Al-Isra’:28). 4. Qawlan balighan yaitu penyampaian informasi menggunakan perkataan yang mengena (komunikasi efektif) (QS. An-Nisa’:63). 2.2.3 Kerangka Pikir Gambar 2.4 Kerangka Pikir Sumber : Data Diolah Tujuan Pesan Iklan Menyusun Pesan Iklan Langkah-langkah Pesan Iklan 1. Informatif 2. Persuasif 3. Pengingat 1. Isi Pesan 2. Format Pesan 3. Sumber Pesan 1. Menarik perhatian 2. Mempertahankan ketertarikan 3. Membangkitkan keinginan 4. Menimbulkan percaya diri Perilaku Konsumen Proses Keputusan Pembelian 1. Pengenala 2. Pencarian informasi 3. Evaluasi alternatif n masalah Produk 7. Model Konsep Gambar 2.5 Model Konsep Sumber : Data Diolah 8. Model Hipotesis Gambar 2.6 Model hipotesis Pesan Iklan Televisi Isi pesan(X1) Keputusan pembelian konsumen (Y) Pesan Iklan televisi Keputusan pembelian Ungkapan visual (X2) Sumber pesan(X3) Sumber : data Diolah Dari model hipotesis diatas dapat dijelaskan sebagi berikut: 1. Terdapat pengaruh secara simultan dari komponen pesan iklan yang terdiri dari isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan Sumber pesan (X3) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. 2. Terdapat pengaruh secara Parsial dari komponen pesan iklan yang terdiri dari isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan Sumber pesan (X3) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro dan isi pesan iklan televisi mempunyai pengaruh yang dominan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Adapun penelitian ini berlokasikan di Universitas Islam Negeri (UIN) Malang Jalan Gajayana 50 Malang 65144 Telp. 0341 561354, Fax. 0341 572533, Homepage : www.uin-malang.ac.id B. Jenis dan Pendekatan Penelitian Berhubungan dengan judul yang dikemukakan, maka jenis penelitian yang digunakan oleh peneliti adalah penelitian kuantitatif yaitu suatu model penelitian yangmengharuskan akan adanya perhitungan angka-angka, sedangkan pendekatan yang digunakan adalah dengan pendekatan survei yaitu penelitian yang mengambil sampel dari populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok (Singarimbun, 1995:3). C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian (Arikunto, 2006: 130). Dengan menetapkan populasi, ini dimaksudkan agar suatu penelitian dapat mengukur sesuatu sesuai dengan kasusnya dan tidak berlebihan dengan populasi yang di acu. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan populasi mahasiswa Fakultas Ekonomi UIN Malang mulai dari semester II, IV, dan VI (mulai dari angkatan 2005 sampai dengan angkatan 2007) sebanyak 343 mahasiswa yang terdiri dari semester II sebanyak 67 laki-laki dan 58 perempuan, semester IV sebanyak 53 laki-laki dan 59 perempuan, semester VI sebanyak 49 laki-laki dan 57 perempuan, sebagaimana pada tabel dibawah ini: Table 3.1 Jumlah Mahasiswa Fakultas Ekonomi UIN Malang Tahun Akademik 2005-2007 JUMLAH POPULASI FAKULTAS JURUSAN ANGKATAN L P 2005 49 57 2006 53 59 Ekonomi Manajemen 2007 67 58 Total 169 174 GrandTotal 343 Sumber: FE UIN Malang tahun akademik 2007/2008 2. Sampel Yang dimaksud dengan sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Arikunto, 2006: 131). Sesuai dengan pemahaman diatas,maka sampel dalampenelitian ini adalah sebagian atau wakil yang sudah ditentukan. Untuk menentukan jumlahsampelyang dipilih digunakan rumus Slovin dalam (Consuelo G. Sevilla, dkk., 1993: 161) yaitu sebagai berikut: n = 2 ) (e N n + n = 1 42 . 77 ) 1 . 0 ( 343 1 343 2 = + Dimana: n = Ukuran Sampel N = Ukuran populasi e = Prosentase kelonggaran yaitu sebesar 10% D. Teknik pengambilan sampel Sedangkan cara pengambilan sampel yang dilakukan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik aksidental. Menurut (Sugiyono,2001:96) bahwa teknik ini juga disebut dengan accidental samplingyaitu teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan atau siapa saja yang bertemu dengan peneliti dapat dijadikan sebagai sampel, dan bila orang yang kebetulan ditemui itu dipandang cocok sebagai sumber data. Dalam penelitian ini, peneliti akan memberikan kuesioner kepada responden yang kebetulan bertemu atau menjadi mahasiswa Fakultas Ekonomi UIN Malang. E. Sumber Data Data terbagi menjadi dua yaitu data primer dan data sekunder 1. Data primer Data primer merupakan sumber data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber asli (tidak melalui media perantara) (Indriantoro, 1999: 146). Dalam penelitian ini data diperoleh dari kuesioner responden tentang beberapa variabel yang diteliti dan dari interview tentang profil dan historical obyek. 2. Data sekunder Adalah semua data yang diperoleh secara tidak langsung dari objek yang diteliti, Sumarsono (2004:69). Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini seperti: mengambil dan mengelolah data yang sudah ada, yakni dokumen-dokumen yang dimiliki oleh organisasi seperti halnya struktur organisasi, selain itu data sekunder dapat diperolah dari brosur, internet, majalah yang berkaitan dengan teh botol sosro. Data ini digunakan mendukung data primer. F. Teknik pengumpulan data Untuk memperoleh data secara terperinci dan baik, maka peneliti menggunakan beberapa metode, yaitu : 1. Kuesioner Kuesioner merupakan teknikpengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiyono, 2005: 135). Sehubungan dengan penelitian ini peneliti, menyebarkan kuesioner kepada responden, yaitu seluruh sampel yang telah ditentukan dari Fakultas Ekonomi di UIN Malang. 2. Dokumentasi Adalah data yang dikumpulkan dengan melihat dokumen atau catatan-catatan yang relevan dengan masalah (Arikunto, 2002:144). Dalam penelitian ini dilakukan dengan melihat majalah, brosur dan internet yang berhubungan dengan produk teh botol sosro untuk memperoleh landasan teori dan mendapatkan data yang dapat menunjang penelitian. G. Variabel dan skala pengukuran 1. Variabel penelitian Singarimbun (1995:42) Variabel adalah sesuatu yang mempunyai variasi nilai sebagai operasionalisasi dari konsep sehingga dapat diteliti secara empiris. Caranya adalah dengan memilih dimensi tertentu, konsep yang mempunyai variasi nilai. 2. Skala Pengukuran Selanjutnya agar jawaban responden dapat diukur maka jawaban responden diberi skor. Dalam pemberian skor maka digunakan skala Likert menurut Effendy dan Singarimbun (1995:111) adalah "skala likert merupakan cara pengukuran yang berhubungan dengan pertanyaan tentang sikap seseorang (responden) terhadap sesuatu". Selanjutnya dalam prosedur skala Likert ini adalah menentukan skor atas setiap pertanyaan dalam kuesioner yang disebarkan. Jawaban dari responden dibagi dalam lima kategori penilaian dimana masing-masing pertanyaan diberi skor satu sampai lima. Dalam penelitian ini terdiri lima jawaban yang mengandung variasi nilai bertingkat, antara lain: Tabel 3.2 Bobot nilai setiap pertanyaan Alternatif Jawaban Bobot Nilai Sangat setuju 5 Setuju 4 Ragu-ragu 3 Tidak setuju 2 Sangat tidak setuju 1 Sumber :Singarimbun, metode penelitian survei (1995:111) H. Definisi Operasional Variabel Variabel yang diteliti terbagi menjadi 2 kelompok besar/variabel besar, yaitu variabel bebas dan variabel terikat. Adapun definisi operasional variabel untuk masing-masing variabel dan indikatornya adalah sebagai berikut: 1. Variabel bebas (Independent variable) Adalah variabel yang diduga sebagai penyebab atau pendahulu dari variabel lain. Dalam hal ini variabel bebasnya adalah pesan iklan (X) yaitu pemahaman dari sebuah iklan yang ditangkap, iklan tersebut ditampilkan lewat copy iklan (materi iklan), visualisasi, penggunaan modul, atau permainan kamera dan teknologi yang menyertainya. Variabel dan indikator dari pesan iklan dapat diuraikan sebagai berikut: a. Apa yang akan dikatakan / Isi Pesan (X1) Adalah suatu rangkaian informasi mengenai suatu hal yang akan disampaikan. Sedangakan indikator dari isi pesan adalah: 1. Daya tarik rasional 2. Daya tarik emosional b. Bagaimana mengatakan secara Simbolis/Ungkapan Visual (X2) Adalah susunan pesan yang memuat bagaimana cara penyampaian pesan secara simbolik. Sedangakan indikator dari format pesan adalah: 1. Kombinasi warna 2. Ilustrasi gambar c. Siapa Yang seharusnya Mengatakan / Sumber Pesan (X3) Adalah nara sumber (model) yang menjadi pokok dari informasi yang dimaksud. Sedangakan indikator dari sumber pesan adalah: 1. Pemahaman terhadap sumber pesan 2. Variabel terikat (Dependent variable) Adalah variabel yang diduga sebagai akibat atau dipengaruhi oleh variabel yang mendahuluinya. Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah keputusan pembelian (Y). Keputusan pembelian merupakan suatu tahapan dalam perilaku konsumen, dimana sebelumnya konsumen mempertimbangkan segala sesuatunya terlebih dahulu sebelum akhirnya memutuskan membeli suatu produk dan mempergunakannya. Variabel dan indikator darikeputusan pembelian dapat diuraikan sebagai berikut: a. Keputusan pembelian Adalah suatu tahapan dalam perilaku konsumen sebelum akhirnya konsumen memutuskan untuk membeli. Sedangkan indikator dari keputusan pembelian adalah: 1. Alasan memilih produk Tabel 3.3 Variabel, Indikator, dan Item Variabel Indikator Item Isi pesan (X1) 1 Mudah dipahami (X1.1) 2 Mudah diingat (X1.2) 3 Menimbulkan rasa senang (X1.3) 4 Menarik perhatian (X1.4) Ungkapan visual iklan (X2) 1 Kombinasi warna dalam iklan (X2.1) 2 Jingle iklan (X2.2) 3 Penggunaan kata-katadalam iklan (X2.3) 4 Ilustrasi gambar (X2.4) PESAN IKLAN (X) Sumber pesan (X3) 1 Image model iklan (X3.1) 2 Penampilan model iklan (X3.2) 3 Model iklan adalah orang terkenal (X3.3) 4 Kredibilitasmodel iklan (X3.4) KEPUTUSAN PEMBELIAN (Y) Alasan memilih produk (Y1) 1 Keinginan mencoba produk setelah diiklankan (Y1.1) 2 Keinginan melakukan pembelian ulang setelah produk diiklankan(Y1.2). 3 Iklan menjadi dasar pertimbangan(Y1.3) Sumber : Data Diolah I. Pengujian Instrumen a. Uji Validitas Ancok yang dikutip oleh Singarimbun (1995:122) menyatakan bahwa uji validitasadalah pengujian sejauh mana suatu alat ukur yang digunakan untuk mengukur variabel yang ada. Sebuah instrumen dikatakan valid jika mampu mengukur yang diinginkan oleh peneliti, serta dapat mengungkapkan data dari variabel yang diteliti secara tepat. Tinggi rendahnya validitas instrumen menunjukkan sejauh mana data yang dikumpulkan tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel yang dimaksud. Cara pengujian validitas dengan menghitung korelasi antar skor masing-masing pertanyaan dan skor total dengan menggunakan rumus korelasi Product Moment, seperti yang dinyatakan Arikunto (2002:146) sebagai berikut : r xy = {}{ } 2 2 2 2 ) Y ( Y N ) X ( X N ) Y )( X ( XY N Σ − Σ Σ Σ Σ Σ − Σ Dimana: pel Y = Jumlah jawaban variabel y r xy = Korelasi product moment N = Jumlah responden atau sam X = Jumlah jawaban variabel x Nilai r xy yang diperoleh dikaitkan dengan tabel r, bila r xy < nilai r tabel, maka butir kuesioner dinyatakan gugur. Bila r xy> r tabel, maka butir kuesioner dinyatakan valid. Sugiyono (2001:233), sebuah data dapat dikatakan valid, apabila validitas tersebut harus ≥0. 30, maka data tersebut dapat dikatakan valid. b. Uji Reliabilitas Instrumen yang reliabel adalah instrumen yang bila digunakan beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama akan menghasilkan data yang sama. Uji reliabilitas dalam penelitian ini dilakukan denganmenggunakan rumus Alpha Cornbach dalam Sugiyono (2005:283)yaitu : r11= ⎥⎦ ⎤ ⎢⎣ ⎡ σ σ Σ − ⎥ ⎦ ⎤ ⎢ ⎣ ⎡ − 2 1 2 b 1 ) 1 k ( k Dimana: r 11 = Reliabilitas instrumen K = Banyaknya pertanyaan Óób 2 = Jumlah varians butir ó1 2 = Varians total Ghozali (2005:42), sebuah data dapat dikatakan reliabel, apabila reliabelitas tersebut ≥0. 60, maka data tersebut dikatakan reliabel. J. Teknik analisis data. Teknik analisis data yang di gunakan peneliti dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan: a. Regresi linier berganda. Analisis regresi berganda digunakan untuk memeriksa kuatnya hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Maka dalam penelitian ini regresinya sebagai berikut (Sugiyono, 2005: 250). Y= a+b1 x1+b2 x2+b3 x3+e Dimana: Y = Variabel terikat yaitu keputusan pembelian a = konstanta b1= koefisien regresi variabel bebas ke-1 x1= Isi Pesan x2= Ungkapan Visual x3= Sumber Pesan e = Standar error b. Pengujian koefisien persamaan regresi Untuk mengetahui hipotesis yang diajukan bermakna atau tidak maka digunakan perhitungan uji statistik, sbb: 1. Uji F (Uji Simultan) Digunakan untuk mengetahui apakah secara simultan koefisien variabel bebas mempunyai pengaruh nyata atau tidak terhadap variabel terikat, (Sugiyono, 2005:250), dinyatakan sebagai berikut : F hitung = R2 (k –1) (1 –R2 ) / (N –k) Dimana: F = Harga F R = Koefisien korelasi ganda K = Banyaknya variabel bebas n = Ukuran sampel Adapun langkah-langkah uji F atau uji simultan adalah: a. Perumusan Hipotesis Ho =Variabel pesan iklan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap keputusan pembelian Ha =Variabel pesan iklan ada pengaruh terhadap Keputusan pembelian b. Nilai kritis distribusi F dengan level of signifikan ¬= 5% F Tabel = Fα; numerator;denominator = F 0.05;k-1;n-k c. Daerah kritis Ho melalui kurva distribusi F Ho diterima Ho ditolak F tabel d. F h 2. Digunakan untuk mengetahui masing-masing sumbangan variable ara parsial terhadap variable terikat, mengunakan uji masing–masing koefisien regresi variable bebas apakah mempuny atau tidak terhadap variable terikat, Sugiyono (2005: 223). r Kriteria penolakan atau penerimaan Ho diterimajika : itung ≤F table maka Ho diterima dan Hi ditolak ini berarti tidak terdapat pengaruh simultan oleh variable X dan Y. Fhitung ≥Ftabel maka Ho ditolak dan Hi diterima hal ini berarti terdapat pengaruh yang simultan terhadap variable X dan Y. Uji t ( Uji Parsial) bebas sec ai pengaruh yang bermakna 2 − n t = 2 1 r − Dimana : r = Koefisien regresi n = Jumlah responden t = Uji hipotesis Adapun langkah-langkah untuk uji t adalah: a. Perumusan Hipotesis nol (Ho) dan hipotesis alternatifnya (Ha) 1) Ho = Variabel Isi pesan tidak berpengaruh terhadap keputusan pembelian Ha = Variabel Isi pesan ada pengaruh terhadap Keputusan pembelian 2) Ho = Variabel Ungkapan Visual tidak berpengaruh terhadap Keputusan pembelian Ha = Variabel Ungkapan Visual ada pengaruh terhadap Keputusan pembelian uh mbelian ada pengaruh terhadap c. Daerah penerimaan dan penolakan 3) Ho = Variabel Sumber Pesan tidak berpengar terhadap Keputusan pe Ha=VariabelSumber Pesan Keputusan pembelian b. Menentukan nilai kritis dengan level of signifikan ¬= 5% Ttabel = t (¬/2; n-k-1) d. Ho diterimajika : thitung ≤ ttabel maka Ho diterima dan Hi ditolak, itu berarti tidak ada pengaruh yang bermakna oleh variable X dan Y. thitung ≥ ttabel maka Ho ditolak dan Hi diterima, itu berarti ada pengaruh yang bermakna oleh variable X dan Y. Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho Daerah penolakan Ho -t tabel t tabel 1,778 Penentuan kriteria penerimaan dan penolakan. BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN 1. Sekilas Tentang Teh Botol Sosro Nama Sosro diambil dari nama keluarga pendirinya, SOSRODJOJO. Pada awal tahun 1990, bisnis ini telah mulai diklelola oleh cucu Bp. Sosrodjojo atau dapat juga disebut dengan generasi ketiga, keluarga Sosrodjojo memulai usahanya pada tahun 1940 di sebuah kota kecil bernama Slawi Jawa Tengah. Pada saat memulai bisnisnya, produk yang dijual adalah teh kering dengan merek Teh Cap Botol pada tahun 1953, bisnis keluarga ini berkembang dengan pesat sehingga keluarga sosrodjojo pada saat itu mendirikan sebuah perusahaan dengan nama PT. GUNUNG SLAMAT yang menjual berbagai merek teh kering siap saji (atau biasa disebut ready to serve tea) dimana pada masa itu penyebaranya masih di sekitar wilayah jawa tengah. Adapun produk-produk yang diproduksi PT. Gunung Slamat selain Teh Cap Botol adalah Teh Cap Poci, Terompet, Sadel, Sepatu dan Berko. Pada tahun 1965, keluarga sosrodjojo mulai merambah ke ibukota Jakarta untuk memperkenalkan produk teh kering cap botol yang sudah sangat terkenal di Jawa Tengah dan sekitarnya, perjalanan ini dimulai dengan melakukan strategi cicip rasa (produk sampling) ke beberapa pasar dikota Jakarta. Awalnya datang kepasar-pasar untuk memperkenalkan teh cap botol dengan cara memasak dan menyeduh teh langsung ditempat. Setelah teh seduan tersebut siap, teh itu dibagikan kepada orang-orang yang ada di pasar saat itu. Tetapi cara ini kurang berhasil karena teh yang telah diseduh tadi tidak seluruhnya dikonsumsi oleh pengunjung pasar. Maka dari itu sosro melakukan terobosan baru untuk memasarkan produknya kepada masyarakat luas. Kesuksesesan sosro dalam merebut hati konsumen Indonesia sesungguhnya dilihat dari aspek pemasaran cukup unik. Sosro,dalambeberapa hal, telah mengabaikan hukum-hukum umum yang terdapat di ilmu pemasaran. Misalnya saja mengenai perlunya riset pasar sebelum meluncurkan produk. Konon kabarnya sebelum sosro hadir, ada sebuah perusahaan asing yang ingin mengeluarkan produk teh dalam botol seperti yang dilakukan sosro saat ini. Kala itu sang perusahaan menyewa jasa sebuah biro riset pemasaran untuk menguji kelayakan dan prospek produk tersebut di Indonesia. Setelah meneliti dan mengamati kebiasaan minum teh di masyarakatsang biro pun menyimpulkan bahwa produk ini tidak memiliki prospek bagus untuk dipasarkan di Indonesia. Biro itu beralasan bahwa budaya minum teh pada bangsa Indonesia umumnya dilakukan pagi hari dalam cangkir dan disajikan hangat sehingga kehadiran teh dalam kemasan botol justru akan dianggap sebuah keanehan. Sosrodjojo, pendiri perusahaan sosro, justru berpikir sebaliknya. Awalnya ide kemasan botol berasal dari pengalaman tes cicip (on place test) di pasar-pasar tradisional terhadap teh tubruk cap botol. Pada demonstrasi pertama teh langsung diseduh di tempat dan disajikan pada calon konsumen yang menyaksikan. Namun cara tersebut memakan waktu lama sehingga calon konsumen cenderung meninggalkantempat. Kemudian pada uji berikutnya teh telah diseduh dari pabrik dan kemudian dimasukkan ke dalam tong-tong dan dibawa dengan mobil. Akan tetapi cara ini ternyata membuat banyak teh tumpah selama perjalanan karena saat itu struktur jalan belum sebaik sekarang. Akhirnya sosro mencoba untuk memasukkannya pada kemasan-kemasan botol limun agar mudah dibawa. Berangkat dari itu mereka berpikir bahwa penggunaan kemasan botol adalah alternatif yang paling praktis dalam menghadirkan kenikmatan teh lansung ke konsumen. Dari awal produk ini ditargetkan untuk konsumen yang sering melakukan perjalanan seperti supir dan pejalan kaki sosro . Sosro menyadari bahwa segmen konsumen ini memiliki keinginan hadirnya minuman yang dapat menghilangkan dahaga di tengah kelelahan dan kondisi panas selama perjalanan. Atribut kepuasan ini dicoba untuk dipenuhi dengan menghadirkan minuman teh dalam kemasan botol yang praktis dan tersedia di kios-kios sepanjang jalan. Untuk menambah nilai kepuasan teh botol ini disajikan dingin denganmenyediakan boks-boks es pada titik-titik penjualannya (penggunaan kulkas pada saat itu belum lazim). Tentu saja merubah kebiasaan tak semudah membalik telapak tangan . Pada masa-masa awal peluncurannya, teh botol sosro tidak banyak dilirik oleh konsumen. Mereka justru menganggap aneh produk ini karena kemasan botol dan penyajian dinginnya. Namun sosro tidak patah arang. Perusahaan ini terus mengedukasi pasarnya melalui iklan-iklan diberbagai media dan promosi-promosi on the spot. Perlahan tapi pasti produk teh botol sosro mulai mendapatkan tempat di hati konsumen Indonesia. Terlebih ketika slogan"Apapun makannya, minumnya teh botol sosro" di munculkan. Slogan ini tidak saja mengguncang sesama produk teh namun juga produk minuman secarakeseluruhan. Keunikan kedua dari metode pemasaran teh botol sosro adalah pada kekakuan dari produk itu sendiri. Sesuai teori pemasaran, konsumen secara alami mengalami perubahan atribut kepuasan seiring berjalannya waktu. Perubahan itu dapat disebabkan karena gaya hidup, kondisi ekonomi, atau kecerdasan yang maik meningkat. Seiring perubahan pasar itu harusnya produk yang dipasarkan harus menyesuaikan dan mengikuti tren yang ada. Namun yang terjadi pada produk teh inovatif ini justru kebalikan. Semenjak diluncurkan pada tahun 1970, produk teh botol sosro baik rasa, kemasan logo maupun penampilan tidak mengalami perubahan sama sekali.Bahkan ketika perusahaan multinational Pepsi dan Coca cola masuk melalui produk teh Tekita dan Frestea, Sosro tetap tak bergeming. Alih-alih merubah produknya, dengan cerdas sosro justru melakukan counter branding dengan mengeluarkan produk S-tee dengan volue yang lebih besar. Strategi ini ternyata lebih tepat, kedua perusahaan multinasional itu pun tak berhasil berbuat banyak untuk merebut hati konsumen Indonesia. Sekelumit kisah sukses sosro itu memberi pelajaran pada kita betapa pemasaran tidak hanya sekedar ilmu yang eksak. Faktor knowledge terkadang hanya memberi kontribusi kecil pada kesuksesan produk kita ketika dipasarkan. Faktor sisanya adalahseni dan intuisi yang dapat memandu para pemasar mencapai hasil yang di luar dugaan. Gabungan antara ketiganya lah yang dapat menghasilkan seorang pemasar yang jenius dan berpikir di luar kebiasaan yang Anda. Mungkin tidak banyak orang seperti itu di dunia ini, tapi mungkin juga dari jumlah yang sedikit itu ternyata Anda lah salah satunya. Data Penjualan Teh Botol Sosro Kopma UIN Malang Tahun 2005-2007 TAHUN JUMLAH 2005 56 Krat atau 1344 Botol 2006 47 Krat atau 1128 Botol 2007 61 Krat atau 1466 Botol Sumber: Kopma UIN MalangTahun 2008 B. HASIL PENELITIAN Penelitian ini mengambil responden Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Nageri Malang mulai angkatan 2005 sampai 2007 Yang berjumlah 77 orang dengan jalan menyebarkan kuesioner. Penentuan jumlah responden ini berdasarkan dari jumlah populasi sebanyak 343 dibagi jumlah populasi kali prosentase ketidaktelitian sebesar 10% di kuadratkan ditambah 1 sehingga berjumlah 77, hal ini sesuai dengan rumus slovin bahwa 2 ) ( 1 e N N n . + = Hal ini dianggap mewakili karena sesuai dengan standart minimal. 1. Karakteristik Responden Responden dalam penelitian ini adalah Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Nageri Malang yang berjumlah 77 orang responden. Berdasarkan hasil penelitian kepada 77 orang responden melalui kuesioner yang disebarkan telah didapat gambaran karakteristik responden sebagai berikut : Tabel 4.1 Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin No Jenis Kelamin Jumlah Prosentase 1 Laki-laki 31 40.3% 2 Perempuan 46 59.7% Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.1 menunjukkan bahwa responden berjenis kelamin laki-laki berjumlah 31 responden (40.3%), dan sebanyak 46 responden (59.7%) berjenis kelamin perempuan. Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa responden berjenis kelamin perempuan, lebih banyak dari pada responden berjenis kelamin laki-laki. Tabel 4.2 Karakteristik responden berdasarkan usia No Usia Jumlah Prosentase 1 15– 20 Tahun 43 55.8% 2 21 - 25 Tahun 34 44.2% 3 >26 Tahun 0 0% Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.2 menunjukkan bahwa sebagian besar usia responden adalah 15-20 tahun dengan jumlah 43 responden (55.8%), usia 21–25 tahun denganjumlah 34 responden (44.2%). Jadi usia konsumen teh botol sosro di dominasi oleh mahasiswa yang berusia 15-20 tahun. Tabel 4.3 Karakteristik responden berdasarkan angkatan No Angkatan Jumlah Prosentase 1 2005/2006 27 35.1% 2 2006/2007 16 20.8% 3 2007/2008 34 44.2% Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.3 menunjukkan bahwa responden angkatan 2005/2006 berjumlah 27 responden (35.1%), responden angkatan 2006/2007 berjumlah 16 responden (20.8%), dan responden angkatan 2007/2008 berjumlah 34 responden (44.2%). Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian teh botol sosro adalah mahasiswa angkatan 2007/2008 dengan jumlah 34 responden (44.2%). Tabel 4.4 Karakteristik responden berdasarkan rata-rata uang saku No Uangsaku Jumlah Prosentase 1 Rp 100.000-Rp 299.999 0 0 % 2 Rp 300.000-Rp 399.999 18 23.4% 3 Rp 400.000-Rp 499.999 22 28.6% 4 > Rp 500.000 37 48.1% Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.4 menunjukkan bahwa responden yang rata-rata uang sakunya Rp 100.000-Rp 299.999berjumlah 0 responden (0%), responden yang rata-rata uang sakunya Rp 300.000-Rp 399.999 berjumlah 18 responden (23.4%), responden yang rata-rata uang sakunya Rp 400.000-Rp 499.999 berjumlah 22 responden (28.6%) dan responden yang rata-rata uang sakunya > Rp 500.000 berjumlah 37 responden (48.1%). Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian teh botol sosro adalah mahasiswa yang rata-rata uang sakunya > Rp 500.000dengan jumlah 37 responden (48.1%). Tabel 4.5 Karakteristik responden berdasarkan rata-rata berapa Lama menonton televisi dalam sehari No Nonton televisi Jumlah Prosentase 1 1 jam 0 0 % 2 2 jam 26 33.8% 3 3 jam 30 39.0% 4 > 3 jam 21 27.3% Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.5 menunjukkan bahwa responden yang rata-rata menonton televisi dalam sehari 1 jam berjumlah 0 responden (0%), responden yang rata-rata menonton televisi dalam sehari 2 jam berjumlah 26 responden (33.8%),responden yang rata-rata menonton televisi dalam sehari3 jam berjumlah 30 responden (39.0%) dan responden yang rata-rata menonton televisi dalam sehari> 3 jam berjumlah 21 responden (27.3%). Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian teh botol sosro adalah mahasiswa yang rata-rata menonton televisi dalam sehari 3 jam dengan jumlah 30 responden (39.0%). Tabel 4.6 Karakteristik responden berdasarkan banyaknya minum teh botol sosro No Berapa kali Jumlah Prosentase 1 2 kali 0 0 % 2 3 kali 11 14.3% 3 4 kali 22 28.6% 4 > 5 kali 44 57.1% Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.6 menunjukkan bahwa responden yang minum teh botol sosro sebanyak 2 kali berjumlah 0 responden (0%), responden yang minum teh botol sosro sebanyak 3 kali berjumlah 11 responden (14.3%), responden yang minum teh botol sosro sebanyak 4 kaliberjumlah 22 responden (28.6%) dan responden yang minum teh botol sosro sebanyak > 5 kali berjumlah 44 responden (57.1%). Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian teh botol sosro adalah mahasiswa yang minum teh botol sosro sebanyak > 5 kali dengan jumlah 44 responden (57.1%). Tabel 4.7 Karakteristik responden berdasarkan sikap saat ada iklan di televisi No Angkatan Jumlah Prosentase 1 Tetap menonton 30 39.0% 2 Pindah chanel 47 61.0% 3 Televisi di matikan 0 0 % Jumlah 77 100% Sumber: Data Primer Diolah Tabel 4.7 menunjukkan bahwa responden pada saat ada iklan di televisi tetap menontonberjumlah 30 responden (39.0%), responden pada saat ada iklan di televisi pindah chanel berjumlah 47 responden (61.0%), dan responden pada saat ada iklan di televisi, televisi dimatikan berjumlah 0 responden (0 %). Jadi konsumen yang terbanyak dalam melakukan keputusan pembelian teh botol sosro adalah mahasiswa yang saat ada iklan di televisi pindah chanel dengan jumlah 47 responden (61.0%). 2. Gambaran Distribusi Item Pada bagian ini akan dijabarkan mengenai distribusi item-item variabel pesan iklan televisi: (X1) Isi pesan, (X2) ungkapan visual, dan (X4) Sumber pesan. Serta akan dijabarkan pula item– item variabel Keputusan pembelian (Y1) Pertimbangan akhir sebelum membeli produk. a. Variabel bebas 1. Isi pesan Variabel Isi pesan terdiri dari empat item, antara lain pesan mudah dipahami (X1.1), pesan mudah diingat (X1.2), pesan dapat menimbulkan rasa senang (X1.3), dan pesan dapat menarik perhatian kepada khalayak (X1.4). Tabel 4.8 Distribusi Frekuensi item Isi Pesan 1 2 3 4 5 Item STS TS N S SS Total Statistik f % f % f % f % f % f % Mean X1.1 3 3.9 7 9.1 11 14.3 37 48.1 19 24.7 77 100 3.81 X1.2 - - 17 22.1 17 33 49.4 44.3 5 6.5 77 100 3.40 X1.3 1 1.3 5 6.5 15 19.5 46 59.7 10 13.0 77 100 3.77 X1.4 - - 12 15.6 32 41.6 26 33.8 7 9.1 77 100 3.36 Sumber: Data Primer Diolah Dari Tabel 4.8 dapat diketahui bahwa dari empat item isi pesan, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item pesan iklan mudah dipahami (X1.1) dengan rata-rata 3,81. Ini berarti isi pesan dalam iklan teh botol sosro yang berbunyi apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro dinilai konsumen benar-benar mudah dipahami. Terbukti dengan adanya beberapa mahasiwa pada waktu makan bersama teman-temanya walaupun makanannya berbeda-beda tetapi minumnya tetap sama yaitu teh botol sosro. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item pesan iklan dapat menarik perhatian konsumen (X1.4) dengan rata-rata 3,36. Hal ini berarti isi pesan dalam iklan teh botol sosro yang berbunyi apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro. ternyata hal ini kurang maksimal untuk bisa menggerakkan khalayak atau konsumen menggunakan atau mengkonsumsi teh botol sosro. 2. Ungkapan Visual Variabel ungkapan visual terdiri dari empat item, antara lain kombinasi warna dalam iklan (X2.1), jingle yang menarik (X2.2), ilustrasi gambar (X2.3), dan pemilihan kata-kata dalam iklan (X2.4). Tabel 4.9 Distribusi Frekuensi item Ungkapan Visual 1 2 3 4 5 Item STS TS N S SS Total Statistik f % f % f % f % f % f % Mean X2.1 2 2.6 3 3.9 15 19.5 46 59.7 11 14.3 77 100 3.79 X2.2 2 2.6 4 5.2 20 26.0 36 46.8 15 19.5 77 100 3.75 X2.3 2 2.6 6 7.8 28 36.4 33 42.9 8 10.4 77 100 3.51 X2.4 1 1.3 5 6.5 36 46.8 29 37.7 6 7.8 77 100 3.44 Sumber: Data Primer Diolah Dari Tabel 4.9 dapat diketahui bahwa dari empat item ungkapan visual, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item kombinasi warna dalam iklan (X2.1) dengan rata-rata 3,79. Ini berarti kombinasi warna dalam iklan teh botol sosro yang terdiri dari warna merah, putih, coklat, dan hijau merupakan kombinasi warna yang cocok dan sangat menarik perhatian konsumen. Apalagi dominasi warna merah yang sangat mencolok ternyata dapat memaksa khalayak untuk berhenti sejenak (memperhatikan dan kemudian membaca apa yang ada dalam iklan tersebut). Sedangkan distribusi rata-rata terendah responden terletak pada item ilustrasi gambar (X2.4) dengan rata-rata 3,44. Hal ini berarti gambar teh botol sosro baik logo maupun tulisan dan tampilan iklan pas waktu makan bareng dengan berbagai macam makanan tetapi minumnya tetap teh botol sosro, kurang dapat menarik perhatian konsumen secara maksimal dikrenakan konsumen merasa bingung untuk membaca ilustrasi gambar tersebut mengapa harus makan bareng untuk minum teh botol sosro? Kenapakok tidak pas waktu santai bareng bersama teman-teman sambil minum teh. 3. Sumber Pesan Variabel sumber pesan terdiri dari empat item, antara lain image model iklan layak dipercaya (X3.1), performance (penampilan) model iklan (X3.2), model iklan orang terkenal (X.3), dan kredibilitas model iklan (X.4). Tabel 4.10 Distribusi Frekuensi item Sumber Pesan 1 2 3 4 5 Item STS TS N S SS Total Statistik f % f % f % f % f % f % Mean X3.1 2 2.6 3 3.9 31 40.3 35 45.5 6 7.8 77 100 3.52 X3.2 2 2.6 5 6.5 26 33.8 35 45.5 9 11.7 77 100 3.57 X3.3 7 9.1 19 24.7 40 51.9 11 14.3 - - 77 100 2.71 X3.4 - - 9 11.7 28 36.4 32 41.6 8 10.4 77 100 3.51 Sumber: Data Primer Diolah Dari Tabel 4.10 dapat diketahui bahwa dari empat item sumber pesan, ditribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item penampilan model iklan (X3.2) dengan rata-rata 3,57. Ini berarti model iklan teh botol sosro yang di perankan oleh beberapa remaja yang sedang makan-makan di sebuah restoran dengan berbagai macam makanan dan di depannya ada sebuah teh botol sosro itu menandakan setiap acara makan-makan itu identik dengan teh botol sosro dan pesan yang disampaikan teh botol sosro sangatlah jelas dan mudah diingat oleh konsumen. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item model iklan orang terkenal (X3.3) dengan rata-rata 2,71. Hal ini berarti pemaikaian model iklan yang dilakukan teh botol sosro dengan menampilkan beberapa remaja itu kurang bisa menarik perhatian dan mudah diingat oleh konsumen seharusnya iklan the botol sosro di bintangi oleh orang-orang yang sekiranya sudah di kenal oleh masyarakat luas atau di perankan oleh artis ataupun orang terkenal supaya bisa lebih menarik perhatian konsumen. b. Variabel bebas 1. Keputusan Pembelian Produk Variabel keputusan pembelian produk terdiri dari empat item, antara lain keinginan untuk mencoba (Y1.1), keinginan melakukan pembelian ulang (Y1.2), dan iklan menjadi dasar pertimbangan (Y1.3) Tabel 4.11 Distribusi Frekuensi item keputusan pembelian produk 1 2 3 4 5 Item STS TS N S SS Total Statistik f % f % f % f % f % f % Mean Y1.1 5 6.5 16 20.8 18 23.4 32 41.6 6 7.8 77 100 3.23 Y1.2 - - 13 16.9 14 18.2 44 57.1 6 7.8 77 100 3.56 Y1.3 3 3.9 6 7.8 35 45.5 23 29.9 10 13.0 77 100 3.40 Sumber: Data Primer Diolah Dari Tabel 4.11 dapat diketahui bahwa dari tiga item keputusan pembelian, distribusi rata-rata tertinggi jawaban responden terletak pada item keakuratan informasi iklan (Y1.2) dengan rata-rata 3,57 dan dapat dilihat dari distribusi jawaban responden yang sebagian besar responden menyatakan setuju dan sangat setuju dengan responden sebanyak 50 responden(66%), sedangkan responden yang menjawab netral dan tidak setuju sebanyak 27 responden (44%). Berdasarkan data tersebut, bisa disimpulkan bahwa sebagian besar konsumen teh botol sosro setujubahwa informasi iklan menjadi stimulus konsumen untuk mengambil keputusan yaitu melakukan pembelian ulang. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item keinginan untuk mencoba (Y1.1) dengan rata-rata 3,23 dan dapat dilihat dari distribusi jawaban responden yang sebagian besar responden menyatakan netral, tidak setuju, dan sangat tidak setuju dengan responden sebanyak 39 responden (51%). Sedangkan responden yang menjawab setuju dan sangat setuju sebanyak 38 responden (49%). Berdasarkan data tersebut, bisa disimpulkan bahwa sebagian besar konsumen teh btol sosro tidak setuju bahwa iklan dapat mempengaruhi sikap, tingkah laku, keinginan dan pola pikir konsumen yang pada akhirnya menyebabkan munculnya tindakan pembelian. 3. Uji Validitas Untuk perhitungan validitas dan reliabilitas instrumen item masing-masing variabel pada penelitian yang dilakukan menggunakan program SPSS 12.0 for Windows. Pengujian validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah korelasi ProductMoment person dan di anggap valid jika nilai r ≥0.30 maka instrumen tersebut dapat dikatakan valid dan apabila nilai r ≤0,30 maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid atau jika P ≤0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid dan apabila P ≥0,05 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan tidak valid. Tabel 4.12 Hasil Uji Validitas No Indikator No Item r Probabilitas Keterangan 1 Isi Pesan (X1) X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 0,770 0,702 0,752 0,567 0,000 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Valid 2 Ungkapan Visual (X3) X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 0,763 0,770 0,782 0,706 0,000 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Valid 3 Sumber Pesan (X4) X3.1 X3.2 X3.3 X3.4 0,681 0,711 0,749 0,657 0,000 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Valid 4 Keputusan Pembelian Produk (Y1) Y1.1 Y1.2 Y1.3 0,879 0,822 0,858 0,000 0,000 0,000 Valid Valid Valid Sumber: Data Primer Diolah 4. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk menunjukkan konsistensi alat ukur yang digunakan atau sejauh mana alat ukur dapat dipercaya atau diandalkan. Tabel 4.13 Hasil Uji Reliabilitas No Variabel Alpha Keterangan 1 Isi pesan (X1) 0,649 Reliabel 2 Ungkapan Visual (X2) 0,749 Reliabel 3 Sumber Pesan (X3) 0,651 Reliabel 4 Keputusan Pembelian (Y) 0,811 Reliabel Sumber: Data Primer Diolah Hasil uji reliabilitas dinyatakan reliabel jika hasil perhitungan memiliki koefisien keandalan (reliabilitas) sebesar α ≥ 0,60. a. Analisis Regresi Linier Berganda Pengujian melalui regresi linier berganda dilakukan untuk menganalisis pengaruh pesan iklan televisi terhadap keputusan pembelian teh botol sosro. Sebagaimana hipotesis dalam penelitian ini : 1. Terdapat pengaruh secara simultan dari komponen pesan iklan teh botol sosro yang terdiri dari isi pesan (X1), Ungkapan visual (X2), dan Sumber pesan (X3) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro (Y). 2. Terdapat pengaruh secara parsial dari komponen pesan iklan teh botol sosro yang terdiri dari isi pesan (X1), Ungkapan visual (X2), dan Sumber pesan (X3) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro (Y) dan isi pesan iklan televisi mempunyai pengaruh yang dominan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro. Untuk menguji hipotesis di atasdiperlukan analisis regresi linear berganda dengan menggunakan SPSS12.0 for windows. Tingkat kepercayaan yang digunakan dalam perhitungan korelasi linear berganda adalah 95%atau dengan tingkat signifikan 0,05 (α= 0,05). Pada analisis regresi linear berganda dilakukan uji F untuk simultan dan uji t untuk parsial. Secara ringkas hasil analisis regresi linier berganda terdapat dalam table berikut ini: Tabel 4.14 Rekapitulai Analisis Regresi Linier Berganda Pengaruh Pesan Iklan Terhadap Keputusan Pembelian Teh Botol Sosro Variabel B (koofisien regresi) Beta t hitung t tabel Sig t Alpha Hipotesis Konstanta 2,408 - 1,182 - 0,241 0,05 -X1 0,204 0,209 1,794 1,980 0,077 0,05 Ditolak X2 0,069 0,073 0,634 1,980 0,528 0,05 Ditolak X3 0,290 0,274 2,429 1,980 0,018 0,05 Diterima N= 77 F hitung= 5,364 R= 0,425 F Tabel= 2,72 R Square= 0,181 Sig F= 0,002 Adjusted R Square= 0,147 Alpha= 0,05 Sumber:DataPrimer Diolah Uji hipotesis secara simultan yaitu mengujipengaruh secara bersama-sama variabel bebas terhadap variabel terikat digunakan uji F. Dari hasil perhitungan pada tabel 4.14 diatas pengujian hipotesis dengan membandingkan F tabeldengan df1= derajat pembilangan 3 dan df2= derajat penyebut 73 didapat 2,72 untuk taraf 5%. Hal tersebut membuktikan bahwa F hitung (5,364) > dari F table (2,72) sedangkan signifikansi (0,002) < dari alpha pada taraf 5% atau 0,05. Sehingga Hayang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara Isi Pesan, ungkapan visual, dan Sumber Pesan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro secara simultan diterima. Sedangkan H0yang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara Isi Pesan, ungkapan visual, dan Sumber Pesan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro secara simultan ditolak, artinya variabel bebas (X) berpengaruh secara simultan terhadap variabel terikat (Y). Koefisien determinan (Adjusted R Square) sebesar 0,147atau 14,7%, koefisien determinasi ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar prosentase pengaruh variabel bebas isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan sumber pesan (X3) terhadap perubahan variabel terikat keputusan pembelian (Y), dan besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dalam penelitian ini adalah 14,7%. Sedangkan sisanya yaitu 85,3% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak diteliti. Untuk menguji hipotesis secara parsial digunakan uji t yaitu untuk menguji secara parsial variabel bebas terhadap variabel terikat. Pada tabel 4.14 dapat dilihat hasil perhitungan t hitung dari setiap variabel X1, X2, dan X3dengan nilai p ≥ 0.05, apakah berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan nilai Y (variabel terikat) dengan cara membandingkan t tabeldengan N= jumlah sampel 77 dengan α= 0.05 didapat t Tabelsebesar 1,980, maka diperoleh : 1.) t hitungX11,794 < t tabel1,980 dan nilai p =0,077 > 0,05, sehingga Hayang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara isi pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. Sedangkan Hoyang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara isi pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro diterima. 2.) t hitungX20,634 < t tabel1,980 dan nilai p =0,528 > 0,05, sehingga Hayang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara ungkapan visual dengan keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. Sedangkan Hoyang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara ungkapan visual dengan keputusan pembelian teh botol sosro diterima. 3.) t hitungX32,479 > t tabel1,980 dan nilai p =0,018 < 0,05, sehingga Hayang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara sumber pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro diterima. Sedangkan Hoyang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara sumberpesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. Untuk menguji variabel dominan, terlebih dahulu diketahui kontribusi masing-masing variabel bebas yang diuji terhadap variabel terikat. Kontribusi masing-masing variabeldiketahui dari koefisien determinasi regresi sederhana terhadap variabel terikat atau diketahui dari kuadrat korelasi sederhana variabel bebas terhadap variabel terikat. Tabel 4.15 Kontribusi Masing-Masing Variabel Bebas terhadap Variabel Terikat Variabel r r2 Kontribusi % Isi Pesan (X1) 0,320 0,1024 10,24% Ungkapan Visual(X2) 0,215 0,0462 4,62% Sumber Pesan (X3) 0,358 0,1282 12,82% Sumber: Data Primer Diolah Dari tabel 4.15 diatas diketahui bahwa variabel yang paling dominan pengaruhnya adalah variabel sumber pesan (X3) yaitu memiliki kontribusi sebesar 12,82 %. C. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN a. Analisis dan Intepretasi secara Simultan Berdasarkan hasil analisis regresi linear pada Tabel 4.14 maka dihasilkan persamaan regresi linier berganda sebagai berikut: Y = 2,408 + 0,204X1 + 0,069X2 + 0,290X3 + e Hasil analisis tersebut akan diinterpretasikan sebagai berikut : a) a = 2,408 Konstanta 2,408 berarti bahwa keputusan pembelian akan konstan sebesar 2,408% jika tidak dipengaruhi variabel isi pesan, ungkapan visual, dan sumber pesan. Sehingga dapat diartikan bahwa konsumen teh botol sosro kurang mendapatkan informasi, sehinggga belum mengetahui tentang keunggulan dan kualitas yang diberikan teh botol sosro kepada seluruh konsumennya. b) b1 = 0,204 Berarti variabel isi pesan mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 20,4% atau berpengaruh positif yang artinya jika isi pesan ditingkatkan 1% saja maka keputusan pembelian akan meningkat sebesar 20,4%. Sebaliknya jika isi pesan diturunkan 1% saja maka keputusan pembelian akan menurun sebesar 20,4%. Dengan asumsi variabel bebas lainnya tetap (X2, X3= 0) atau Ceteris Paribus. c) b2 = 0,069 Berarti variabel ungkapan visual mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 6,9% atau berpengaruh positif yang artinya jika ungkapan visual ditingkatkan 1% saja maka keputusan pembelian akan meningkat sebesar 6,9%. Sebaliknya jika ungkapan visual diturunkan 1% saja maka keputusan pembelian akan menurun sebesar 6,9%. Dengan asumsi variabel bebas lainnya tetap (X1, X3= 0) atau Ceteris Paribus. d) b3 = 0,290 Berarti variabel sumber pesan mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 29,0% atau berpengaruh positif yang artinya jika sumber pesan ditingkatkan 1% saja maka keputusan pembelian akan meningkat sebesar 29,0% Sebaliknya jika sumber pesan diturunkan 1% saja maka keputusan pembelian akan menurun sebesar 29,0%. Dengan asumsi variabel bebas lainnya tetap (X1, X2, dan X4= 0) atau Ceteris Paribus. Dari hasil perhitungan uji F, dapat dilihat bahwa F hitung 5,364 dan F tabeldengan df1= derajat pembilang 3 dan df2= derajat penyebut 73 untuk taraf 5% didapat 2,72, berarti Fhitung ≥F tabel. Dan dengan nilai p = 0,002 ≤0,05 maka Ha diterima dan Ho ditolak. Artinya secara simultan variabel bebas yaitu variabel isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan sumber pesan (X3) berpengaruh terhadap variabel terikat yaitu keputusan pembelian (Y). Koefisien determinan (Adjusted R Square) sebesar 0,147 atau 14,7%, koefisien determinasi ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar prosentase pengaruh variabel bebas terhadap perubahan variabel terikat, Artinya besarnya pengaruh variabel bebas yaitu isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan sumber pesan (X3), terhadap perubahan variabel terikat keputusan pembelian (Y), dan besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dalam penelitian ini adalah 14,7%. Sedangkan sisanya yaitu 85,3% dipengaruhi oleh variabel lain diluar variabel penelitian. Berdasarkan hasil analisis dan intepretasi diatas dapat disimpulkan bahwa pesan iklan yang meliputi isi pesan, ungkapan visual, dan sumber pesan berpengaruh terhadap keputusan pembelian teh borol sosro. Sebagaimana yang dikatakan (Kasali,1992:10) kata iklan (advertising) berasal dari bahasa Yunani yang artinya “mengubah jalan pikiran konsumen untuk membeli”. Dalam memformulasikan pesan iklan idealnya memerlukan pemecahan atas 3 masalah yaitu: isi pesan, format pesan, dan sumber pesan (Kotler,2002:633) b. Analisis dan Intepretasi secara Parsial Dari hasil analisa secara simultan pesan iklan dapat mempengaruhi konsumen untuk melakukan keputusan pembelian terhadap teh botol sosro denganjumlah prosentase 14,7%, akan tetapi secara parsial apakah variabel X1, X2, dan X3 (variabel independen) berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan nilai Y (variabel dependen). Hal ini dapat dilihat pada tabel Coefficient melalui pengujian hipotesis dan kemudian dibandingkan dengan t tabelyaitu N = jumlah sample 77 dengan α= 0,05 didapat t tabelsebesar 1,980. Maka dari hasil analisis SPSS diperoleh hasil dari tiap-tiap variable, dan dapat diketahui manakah yang berpengaruh terhadap keputusan pembelian, sehingga dapat dibuktikan pada hasil dibawah ini: a) Isi Pesan (X1) Variabel Isi pesan merupakan variabel yang tidak berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian dengan t hitung1,794 ≥t tabel1,980 dan nilai p =0,077 ≥ 0,05, sehingga Ha yang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara isi pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. Sedangkan Hoyang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara isi pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro diterima, berarti variable Isi pesan (X1) tidak berpengaruh terhadap variable keputusan pembelian (Y). Item pesan iklan mudah dipahami (X1.1) berdasarkan tabel 4.8 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata tertinggi yaitu 3,81. Ini berarti isi pesan dalam iklan teh botol sosro yang berbunyi apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro dinilai konsumen benar-benar mudah dipahami. Terbukti dengan adanya beberapa mahasiwa pada waktu makan bersama teman-temanya walaupun makanannya berbeda-beda tetapi minumnya tetap sama yaitu teh botol sosro. (Magdalena,1997:76) Naskah atau teks iklan yang hendak disampaikan kepada calon pembeli/konsumen ditulis dengan lebih rinci dan mudah dipahami, apa yang ditulis sebenarnya tergantung pada seberapa banyakinformasi yang dibutuhkan calon pembeli dan pada saat itu sebagai satu tahap di dalam proses pembelian. Item kemampuan iklan untuk menarik perhatian konsumen (X1.4) berdasarkan tabel 4.6 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata terendah yaitu 3,36. Hal ini berarti isi pesan dalam iklan teh botol sosro yang berbunyi apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro. ternyata hal ini kurang maksimal untuk bisa menggerakkan khalayak atau konsumen menggunakan atau mengkonsumsi teh botol sosro. Hal ini tentu saja tidak sesuai dengan pendapat (Kotler,2002:632) Dalam menentukan isi pesan iklan yang terbaik manajemen harus menentukan daya tarik, tema, ide atau usulan-usulan penjualan. Berdasarkan perhitungan antara t hitungyang dibandingkan dengan t tabeldan penjabaran item isi pesan yang memiliki distrubusi rata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel isi pesan tidak mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. b) Ungkapan Visual (X2) Variabel Ungkapan visual merupakan variabel yang tidak berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian dengan t hitung0,634 ≤t tabel1,980 dan nilai p = 0,528 ≥ 0,05, sehingga Ha yang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara ungkapan visual dengan keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. Sedangkan Hoyang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara struktur pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro diterima, berarti variable ungkapan visual (X2) tidak berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian (Y). Item kombinasi warna dalam iklan (X2.1) berdasarkan tabel 4.9 merupakan item yang memiliki rata-rata distribusi tertinggi yaitu 3,79. Ini berarti kombinasi warna dalam iklan teh botol sosro yang terdiri dari warna merah, putih, coklat, dan hijau merupakan kombinasi warna yang cocok dan sangat menarik perhatian konsumen. Apalagi dominasi warna merah yang sangat mencolok ternyata dapat memaksa khalayak untuk berhenti sejenak (memperhatikan dan kemudian membaca apa yang ada dalam iklan tersebut). (Kotler,2002:665) Elemen-elemen seperti ukuran, warna, dan ilustrasi iklan menghasilkan perbedaan terhadap dampak iklan. Sedikit penataan ulang atas elemen-elemen mekanis dalam iklan dapat meningkatkan kemampuan untuk menarik perhatian. item ilustrasi gambar (X2.4) berdasarkan tabel 4.9 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata terendah yaitu 3,44. Hal ini berarti gambar teh botol sosro baik logo maupun tulisan dan tampilan iklan pas waktu makan bareng dengan berbagai macam makanan tetapi minumnya tetap teh botol sosro, kurang dapat menarik perhatian konsumen secara maksimal dikarenakan konsumen merasa bingung untuk membaca ilustrasi gambar tersebut mengapa harus makan bareng untuk minum teh botol sosro? Kenapa kok tidak pas waktu santai bareng bersama teman-teman sambil minum teh. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat (Kotler,2002:635) bahwasannya dalam iklan tercetak, komunikator harus memutuskanjudul, kata-kata, ilustrasi dan warna yang dapat menarik perhatian konsumen. Berdasarkan perhitungan antara t hitungyang dibandingkan dengan t tabeldan penjabaran item ungkapan visual yang memiliki distrubusi rata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel ungkapan visual tidak mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. c) Sumber Pesan (X3) Variabel sumber pesan merupakan variabel yang berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian dengan t hitung2,429 ≥t tabel1,980 dan nilai p =0,018 ≤ 0,05, sehingga Hayang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara sumber pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro diterima. Sedangkan Hoyang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara sumber pesan dengan keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. berarti variabel Sumber pesan (X3) berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian (Y) dan dilihat dari koefisien regresi Beta 0,274 atau 2,74% berarti telah terjadi perubahan keputusan pembelian sebesar 2,74% yang disebabkan oleh Sumber pesan iklan. Penampilan model iklan (X3.2) berdasarkan tabel 4.10 merupakan item yang memiliki rata-rata tertinggi yaitu 3,57. Ini berarti model iklan teh botol sosro yang di perankan oleh beberapa remaja yang sedang makan-makan di sebuah restoran dengan berbagai macam makanan dan di depannya ada sebuah teh botol sosro itu menandakan setiap acara makan-makan itu identik dengan teh botol sosro dan pesan yang disampaikan teh botol sosro sangatlah jelas dan mudah diingat oleh konsumen. (Kotler,2002:637) Sumber pesan adalah individu atau karakter yang menyampaikan pesan. Pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik atau terkenal akan lebih menarik perhatian atau mudah diingat. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item model iklan orang terkenal (X3.3) dengan rata-rata 2,71. Hal ini berarti pemaikaian model iklan yang dilakukan teh botol sosro dengan menampilkan beberapa remajaitu kurang bisa menarik perhatian dan mudah diingat oleh konsumen seharusnya iklan the botol sosro di bintangi oleh orang-orang yang sekiranya sudah di kenal oleh masyarakat luas atau di perankan oleh artis ataupun orang terkenal supaya bisa lebih menarik perhatian konsumen. (Kotler,2002:664) Memilih tokoh yang tepat sangat penting, tokoh tersebut harus dikenal luas dan mempunyai pengaruh yang positif (efek emosi yang sangat positif terhadap audiens sasaran). Berdasarkan perhitungan antara t hitungyang dibandingkan dengan t tabeldan penjabaran item sumber pesan yang memiliki distrubusirata-rata tertinggi dan rata-rata terendah, maka variabel sumber pesan mempunyai pengaruh signifikan secara parsial terhadap keputusan pembelian. Untuk menguji variabel dominan, terlebih dahulu diketahui kontribusi masing-masing variabel bebas yang diuji terhadap variabel terikat. Kontribusi masing-masing variabel diketahui dari koefisien determinasi regresi sederhana terhadap variabel terikat atau diketahui dari kuadrat korelasi sederhana variabel bebas terhadap variabel terikat. Dari tabel 4.15 diketahui bahwa variabel yang paling dominan pengaruhnya adalah variabel sumber pesan (X3), yaitu memiliki kontribusi sebesar 12,82 %, kemudian Variabel isi pesan (X1) sebesar 10,24%, dan kemudian Variabel ungkapan visual (X2) sebesar 4,26%. D. IMPLENTASI DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM Berdasarkan hasil penelitian ini, menunjukkan bahwa pesan iklan yang terdiri dari empat vriabel bebas (X) yaitu isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan sumberpesan (X3) secara simultan memiliki hubungan dan pengaruh terhadap keputusan pembelian teh botol sosro. Berdasarkan penelitian diatas sosro sebagai produsen yang mengeluarkan produk teh botol sosro harus memperhatikan langkah-langkah untuk mempengaruhi konsumen guna meningkatkan keputusan pembelian, terutama dalam komunikasi pemasaran dan khususnya pada periklanan. Pada saat ini, kegiatan promosi (periklanan) lebih mengutamakan keuntungan bagiperusahaan, karena banyak produk-produk yang diiklankan tertalu melebih-lebihkan kualitas produk, bahkan ada yang mengandung unsur penipuan. Padahal citra positif akan tercipta apabilaiklan yang ditampilkan sesuai dengan keadaan produk (mengandung unsur kejujuran), dengan demikian konsumen akan mendapatkan kepuasan dan tidak merasa dirugikan. Menurut (Amir,1999:55) dalam Islam terdapat beberapa etika dalam melakukan komunikasi pemasaran yang meliputi: 1 Kejujuran komunikasi Menurut (Az-Zabidi,2002:392) Aspek kejujuran atau objektifitas dalam komunikasi merupakan etika yang didasarkan kepada data dan fakta, tidak memutar balikkan kenyataan yang ada dan informasi yang disampaikan dapat diakui integritas dan kredibilitasnya. Unsur kejujuran merupakan sifat terpenting bagi pedagang dan merupakan faktorpenyebab keberkahan bagi pedagang dan pembeli. Hal tersebutsesuai dengan hadits Shohih yang berbunyi: 1937 ( ْﻦَﻋ ِﻞﻴِﻠَﺨْﻟا ﻲِﺑَأ ٍﺢِﻟﺎَﺻ ْﻦَﻋ َةَدﺎَﺘَﻗ ْﻦَﻋ ُﺔَﺒْﻌُﺷ ﺎَﻨَﺛﱠﺪَﺣ ٍبْﺮَﺣ ُﻦْﺑ ُنﺎَﻤْﻴَﻠُﺳ ﺎَﻨَﺛﱠﺪَﺣ ِﻦْﺑ ِﻪﱠﻠﻟا ِﺪْﺒَﻋ ِﻪﱠﻠﻟا ُلﻮُﺳَر َلﺎَﻗ َلﺎَﻗ ُﻪْﻨَﻋ ُﻪﱠﻠﻟا َﻲِﺿَر ٍماَﺰِﺣ ِﻦْﺑ ِﻢﻴِﻜَﺣ ﻰَﻟِإ ُﻪَﻌَﻓَر ِثِرﺎَﺤْﻟا ﺎَﻗَﺪَﺻ ْنِﺈَﻓ ﺎَﻗﱠﺮَﻔَﺘَﻳ ﻰﱠﺘَﺣ َلﺎَﻗ ْوَأ ﺎَﻗﱠﺮَﻔَﺘَﻳ ْﻢَﻟ ﺎَﻣ ِرﺎَﻴِﺨْﻟﺎِﺑ ِنﺎَﻌﱢﻴَﺒْﻟا َﻢﱠﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﻪﱠﻠﻟا ﻰﱠﻠَﺻ ِﻓ ﺎَﻤُﻬَﻟ َكِرﻮُﺑ ﺎَﻨﱠﻴَﺑَو ﺎَﻤِﻬِﻌْﻴَﺑ ُﺔَآَﺮَﺑ ْﺖَﻘِﺤُﻣ ﺎَﺑَﺬَآَو ﺎَﻤَﺘَآ ْنِإَو ﺎَﻤِﻬِﻌْﻴَﺑ ﻲ “diriwayatkan dari hakim bin Hizam Ra: Rosululloh SAW pernah bersabda: Penjual dan pembeli mempunyai hak untuk menyimpan atau mengembalikan barang (yang diperjual belikan) selama mereka belum/hingga berpisah; dan apabila kedua belah pihak mengatakan yang sesungguhnya dan menjelaskan kekurangan dan kualitas barang, maka transaksi jual beli mereka akan diberkahi Allah, tetapi apabila mereka berdusta/menyembunyikan sesuatu, maka tidak ada berkah Allah atas transaksi jual beli mereka” (HR. Bukhori). Menurut (Amir,1999:66) kejujuran dapat diistilahkan dengan: 7. Amanah (percaya)yaitu memelihara kepercayaan konsumen terhadap produk yang telah dihasilkan (QS. An-Nisa’:58). 8. Shidq (jujur)yaitu informasi yang disampaikan dari berbagai media advertising harus mengandung unsur kejujuran (QS. As-Syu’ara’:84). 9. Izh-Har Al-Haq atau berasaskan kepada kebenaran (QS. Yunus:82). 10. Lahw al-Haditsyaitu tidak terdapat sifat suka memilih cerita fiktif atau omong kosong demi keuntungan material (QS. Luqman:6). 11. Ifk atau mengada-ada (QS. An-Nur:11-12). 12. GhoirAl-Kidzb (kebohongan) yaitu tidak ada unsur kebohongan (penipuan), karena hal tersebut dapat menyesatkan konsumen dan juga merugikan mereka (QS. An-Nahl:116). 2 Keakuratan informasi Pengelola komuniksi haruslah bersifat hati-hati dalam menyampaikan informasi kepada massa, sebisa mungkin menghindari kesalahan, karena hal tersebut dilarang dalam etika komunikasi menurut Islam. Kesalahan dalam penyampaian informasi akan dapat menimbulkan kesesatan bahkan penyesalan bagi pengelola kominikasi itu sendiri Allah SWT berfirman: $pκš‰r'¯≈tƒ ⎦⎪Ï%©!$# #þθãΖtΒ#u™ βÎ) Οä.u™!%y` ,Å™$sù *t6t⊥Î #þθãΨ¨t6tGsù βr& #θç7ŠÅÁè? $JΒöθs% 's#≈yγpg¿2 #θßsÎ6óÁçGsù ’n?tã $tΒ ΟçFù=yèsù ⎦⎫ÏΒω≈tΡ ) ت اﺮﺠﺣ لا : 6 ( “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, makaperiksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. (Al-Hujurat:6). E. IMPLIKASI PENELITIAN Berdasarkan dari hasil penelitian dan pembahasan yang telah diuraikan diatas, maka dapat disimpulkan dari 3 variabel yang ada dalam pesan iklan akan mempunyai implikasi tersendiri bagi perusahaan khususnya perusahaan yang mengeluarkan produk teh botol sosro, antara lain : 1. Isi pesan Dalam variabel isi pesan, memiliki rata-rata jawaban responden yang tertinggi dan rata-rata-jawaban responden yang terendah. Item pesan iklan mudah dipahami (X1.1) berdasarkan tabel 4.8 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata tertinggi yaitu 3,81. Ini berarti isi pesan dalam iklan teh botol sosro yang berbunyi apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro dinilai konsumen benar-benar mudah dipahami. Terbukti dengan adanya beberapa mahasiwa pada waktu makan bersama teman-temanya walaupun makanannya berbeda-beda tetapi minumnya tetap sama yaitu teh botol sosro. (Magdalena,1997:76) Naskah atau teks iklan yang hendak disampaikan kepada calon pembeli/konsumen ditulis dengan lebih rinci dan mudah dipahami, apa yang ditulis sebenarnya tergantung pada seberapa banyakinformasi yang dibutuhkan calon pembeli dan pada saat itu sebagai satu tahap di dalam proses pembelian. Item kemampuan iklan untuk menarik perhatian konsumen (X1.4) berdasarkan tabel 4.6 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata terendah yaitu 3,36. Hal ini berarti isi pesan dalam iklan teh botol sosro yang berbunyi apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro. ternyata hal ini kurang maksimal untuk bisa menggerakkan khalayak atau konsumen menggunakan atau mengkonsumsi teh botol sosro. Hal ini tentu saja tidak sesuai dengan pendapat (Kotler,2002:632) Dalam menentukan isi pesan iklan yang terbaik manajemen harus menentukan daya tarik, tema, ide atau usulan-usulan penjualan. 2. Ungkapan visual Distribusi rata-rata jawaban responden yang tertinggi pada variabel ungkapan visual terletak pada Item kombinasi warna dalam iklan (X2.1) berdasarkan tabel 4.9 merupakan item yang memiliki rata-rata distribusitertinggi yaitu 3,79. Ini berarti kombinasi warna dalam iklan teh botol sosro yang terdiri dari warna merah, putih, coklat, dan hijau merupakan kombinasi warna yang cocok dan sangat menarik perhatian konsumen. Apalagi dominasi warna merah yang sangat mencolok ternyata dapat memaksa khalayak untuk berhenti sejenak (memperhatikan dan kemudian membaca apa yang ada dalam iklan tersebut). (Kotler,2002:665) Elemen-elemen seperti ukuran, warna, dan ilustrasi iklan menghasilkan perbedaan terhadap dampak iklan. Sedikit penataan ulang atas elemen-elemen mekanis dalam iklan dapat meningkatkan kemampuan untuk menarik perhatian. item ilustrasi gambar (X2.4) berdasarkan tabel 4.9 merupakan item yang memiliki distribusi rata-rata terendah yaitu 3,44. Hal ini berarti gambar teh botol sosro baik logo maupun tulisan dan tampilan iklan pas waktu makan bareng dengan berbagai macam makanan tetapi minumnya tetap teh botol sosro, kurang dapat menarik perhatian konsumen secara maksimal dikarenakan konsumen merasa bingung untuk membaca ilustrasi gambar tersebut mengapa harus makan bareng untuk minum teh botol sosro? Kenapa kok tidak pas waktu santai bareng bersama teman-teman sambil minum teh. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat (Kotler,2002:635) bahwasannya dalam iklan tercetak, komunikator harus memutuskan judul, kata-kata, ilustrasi dan warna yang dapat menarik perhatian konsumen. 3. Sumber pesan Distribusi rata-rat jawaban responden yang tertinggi terletak pada item Penampilan model iklan (X3.2) berdasarkan tabel 4.10 merupakan item yang memiliki rata-rata tertinggi yaitu 3,57. Ini berarti model iklan teh botol sosro yang di perankan oleh beberapa remaja yang sedang makan-makan di sebuah restoran dengan berbagai macam makanan dan di depannya ada sebuah teh botol sosro itu menandakan setiap acara makan-makan itu identik dengan teh botol sosro dan pesan yang disampaikan teh botol sosro sangatlah jelas dan mudah diingat oleh konsumen. (Kotler,2002:637) Sumber pesan adalah individu atau karakter yang menyampaikan pesan. Pesan yang disampaikan oleh sumber yang menarik atau terkenal akan lebih menarik perhatian atau mudah diingat. Sedangkan distribusi rata-rata terendah jawaban responden terletak pada item model iklan orang terkenal (X3.3) dengan rata-rata 2,71. Hal ini berarti pemaikaian model iklan yang dilakukan teh botol sosro dengan menampilkan beberapa remaja itu kurang bisa menarik perhatian dan mudah diingat oleh konsumen seharusnya iklan the botol sosro di bintangi oleh orang-orang yang sekiranya sudah di kenal oleh masyarakat luas atau di perankan oleh artis ataupun orang terkenal supaya bisa lebih menarik perhatian konsumen. (Kotler,2002:664) Memilih tokoh yang tepat sangat penting,tokoh tersebut harus dikenal luas dan mempunyai pengaruh yang positif (efek emosi yang sangat positif terhadap audiens sasaran). BAB V PENUTUP A. KESIMPULAN Kesimpulan dari hasil penelitian pengaruh pesan iklan televisi terhadap keputusan pembelian Teh Botol Sosro pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri Malang adalah sebagai berikut : 1. Berdasarkan hasil dari analisis regresi linier berganda menunjukkan bahwa isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan sumber pesan (X3) mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen teh botol sosro ( ) Υ, Dari hasil perhitungan uji F, dapat dilihatbahwa F hitung > dariF table. Sehingga Hayang berbunyi ada pengaruh yang signifikan antara isi pesan, ungkapan visual, dan sumber pesan terhadapkeputusan pembelian teh botol sosro secarasimultan diterima. Sedangkan H0yang berbunyi tidak ada pengaruh yang signifikan antara isi pesan, ungkapan visual, dan sumber pesan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro secara simultan ditolak, sehingga hipotesis pertama yang mengatakan terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan dari komponen pesan iklan teh botol sosro yang terdiri dari isi pesan, ungkapan visual dan sumber pesan terhadapkeputusan pembelian teh botol sosro diterima. 2. Berdasarkan hasil pengujian yangdilakukan dengan analisis regresi parsial variabel isi pesan (X1) memiliki t hitung ≤t tabel, maka Ha diterima dan Ho ditolak, itu berarti tidak ada pengaruh yang signifikan oleh variabel isi pesan (X1) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro (Y). Variabel ungkapan visual (X2) memiliki t hitung ≤t tabel, maka Ha ditolak dan Ho diterima, itu berarti tidak ada pengaruh yang signifikan oleh variabel ungkapan visual (X3) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro (Y). Variabel sumber pesan (X3) memiliki t hitung ≥t tabel, maka Ha diterima dan Ho ditolak, itu berarti terdapat pengaruh yang signifikan oleh variabel sumber pesan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro. sehingga hipotesis kedua yang mengatakan terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial dari komponen pesan iklan produk teh botol sosro yang terdiri dari isi pesan (X1), ungkapan visual (X2), dan sumber pesan (X3) terhadap keputusan pembelian teh botol sosro di tolak. Hal ini dikarenakan variabel isi pesan (X1) dan ungkapan visual (X2) tidak berpengaruh secara signifikan. Sedangkan yangberpengaruh secara signifikan terdapat pada variabel sumber pesan (X3). Variabel yang pengaruhnya paling dominan terhadap keputusan pembelian teh botol sosro (Y) adalah sumber pesan (X3), kemudian vaiabel isi pesan (X1), kemudian variabel ungkapan visual (X2). Sehingga hipotesis ketiga yang menyatakan bahwa variabel isi pesan merupakan variabel yang paling dominan pengaruhnya terhadap terhadap keputusan pembelian teh botol sosro ditolak. B. SARAN 1. Sehubungan dengan strategi periklanan yang di jalankan PT. Sinar Sosro selama ini, maka penelitian yang berhubungan degan perilaku konsumen khususnya mengenai pengaruh pesan iklan terhadap pengambilan keputusan pembelian sekiranya dapat dijadikan acuan dalam mengambil kebijakan perusahaan. 2. Pesan iklan teh botol sosro yang selama ini dinilai positif oleh konsumen seperti: pesan iklan mudah dipahami, kombinasi warna dalam iklan sangat menarik, dan penampilan model iklan harus selalu di tingkatkan untuk lebih mempengaruhi keputusan pembelian. 3. Sedangkan item pesan iklan yang kurang mampu mempengaruhi konsumen untuk mengambil keputusan pembelian teh botol sosro seperti: kemampuan iklan untuk menarik perhatian khalayak, ilustrai gambar, dan model iklan orang terkenal harus lebih ditingkatkan untuk lebih mempengaruhi keputusan pembelian. DAFTAR PUSTAKA Ahlis Munawi, Hisbulloh, 2005. Pengaruh media iklan terhadap keputusan pembelian kartu perdana mentari.(Studi pada pondok pesantren Miftahul Huda Malang). UIN Malang. Al-Quranulkarim Amir, 1999. Etika Komunikasi Massa dalam Pandangan Islam.Khairul Bayan, Jakarta. Amirulloh, 2002. Perilaku Konsumen. Cetakan I, Graha Ilmu, Jogjakarta. Asmajasari, Magdalena, 1997. Studi Periklanan dalam Perspektif Periklanan. UMM Press, Malang. Arikunto, Suharsimi, 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. PT. Rineka Cipta, Jakarta. C. Mowen, john, Minor Michael, 2002. Perilaku Konsumen, Jilid 2 Edisi kelima, Erlangga, Jakarta. Denok, 2005. Analisis pengaruh iklan televisi terhadap motivasi konsumen dalam melakukan pembelian kosmetik PONDS.(Studi Pada Mahasiswi Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya. Program Reguler B).Universitas Brawijaya, Malang. F. Engel, James, Roger D. Blackwell, Paul W Miniard, 1994. Perilaku Konsumen. Jilid 1, Binarupa Aksara, Jakarta. Ghozali, Imam, 2005. Analisi Multivariate dengan Program SPSS.UNDIP, Semarang. Jefkins, Frank, 1996. Periklanan. Edisi III, Erlangga, Jakarta. K. Malhotra, Naresh, 1996. Marketing Research: An Applied Orientation. Second edition, Prentice Hall, Inc. New Jersey. Kasali, Rhenald, 1992. Manajemen Periklanan Konsep dan Aplikasinya di Indonesia. PT Grmedia Pustaka Utama, Jakarta. Kotler & Amstrong, 2001. Prinsip-Prinsip pemasaran, Jilid 2, Edisi Kedelapan, Erlangga, Jakarta. Kotler, Philip, 2002. Manajemen Pemasaran. Edisi Milenium, Jilid 1, Prenhallindo, Jakarta. Kotler, Philip, 2002. Manajemen Pemasaran. Edisi Milenium, Jilid 2, Prenhallindo, Jakarta. Lee, Monle & Carlo Johnson, 1999. Prinsip-prinsip Pokok Periklanan dalam Perspektif Global.PRENADA MEDIA, Rawamangun, Jakarta. Mangkunegara, Anwar Prabu, 2002. Perilaku Konsumen.Edisi Revisi, REFIKA ADITAMA, Bandung. Najetulloh, Saddiqi Muhammad, 1991. Kegiatan ekonomi dalam Islam.PT Remaja Rosda Karya, bandung. Qordhowi, Yusuf, 1997. Norma dan Etika Ekonomi Islam. Robbani Press. Jakarta. Shimp, Terence. A, 2003. Periklanan Promosi. Jilid 1, Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta. Singarimbun, Effendi. 1989. " Metode Penelitian Survei", LP3ES. Jakarta. Sugiyono. 2001. Statistik Untuk Penelitian (Aplikasinya Dengan SPSS 10.0 For Windows). Alfabeta, Bandung. Sugiyono. 2005. Statistik Untuk Penelitian. Alfabeta, Bandung. Sumarsono, Sonny. 2004. Metode Riset Sumber Daya Manusia. Graha Ilmu, Yogyakarta. Sunarto, 2004. Prinsip-Prinsip Pemasaran.UST Press & AMUS. Yogyakarta. Syamsih, Badrus, 2003. Pelaksanaan advertising guna meningkatkan volume penjualan di perusahaan kompor KUPU MAS Malang. UIN Malang. Tjiptono, Fandy, 1997. Strategi Pemasaran. Edisi II, ANDI, Yogyakarta. Walker, Boyd, Larreche, 2000. Manajmen Pemasaran.PRENADA MEDIA, Rawamangun, Jakarta. Lampiran 1: data jawaban responden no x1.1 x1.2 x1.3 x1.4 x1 x2.1 x2.2 x2.3 x2.4 x2 x3.1 x3.2 x3.3 x3.4 x3 y1.1 y1.2 y1.3 y1 1 5 4 5 5 19 4 4 4 4 16 4 4 3 3 14 3 4 4 11 2 5 5 5 4 19 4 5 4 5 18 5 5 4 5 19 5 4 4 13 3 4 4 3 4 15 4 3 3 4 14 5 4 3 4 16 4 3 3 10 4 3 4 3 3 13 3 4 4 3 14 3 3 3 4 13 3 4 3 10 5 4 2 4 3 13 3 4 2 3 12 4 3 3 2 12 2 4 3 9 6 3 5 5 3 16 5 5 3 4 17 3 4 3 3 13 3 4 3 10 7 5 3 4 5 17 4 5 4 4 17 5 4 3 4 16 4 4 4 12 8 5 3 4 4 16 5 4 3 5 17 4 5 3 4 16 4 4 5 13 9 4 4 4 4 16 5 4 4 4 17 4 4 3 4 15 4 4 4 12 10 4 4 4 4 16 4 4 3 4 15 3 4 2 4 13 3 4 4 11 11 4 4 4 4 16 4 5 4 3 16 3 4 3 3 13 4 4 5 13 12 3 4 3 4 14 4 3 3 3 13 3 2 2 2 9 1 3 3 7 13 3 4 4 4 15 4 3 2 2 11 4 4 3 2 13 2 2 3 7 14 3 2 4 2 11 4 3 3 4 14 3 4 4 3 14 2 2 2 6 15 4 2 4 4 14 5 4 5 4 18 3 5 3 4 15 5 3 4 12 16 4 3 4 4 15 5 4 4 3 16 2 1 1 2 6 3 3 3 9 17 4 4 4 2 14 5 5 4 3 17 4 5 2 3 14 4 4 4 12 18 2 2 3 2 9 4 5 4 4 17 4 4 2 3 13 1 4 3 8 19 5 4 3 3 15 3 5 2 5 15 3 3 1 2 9 1 3 3 7 20 5 4 4 3 16 4 4 5 3 16 4 4 4 3 15 4 4 3 11 21 5 4 4 3 16 3 4 4 2 13 3 3 3 4 13 4 4 5 13 22 4 4 4 3 15 4 4 4 3 15 4 3 3 3 13 3 4 4 11 23 2 2 3 3 10 4 4 3 4 15 3 4 3 4 14 4 4 3 11 24 4 4 4 5 17 4 4 4 4 16 4 4 4 5 17 5 4 4 13 25 3 4 3 3 13 4 4 4 3 15 3 3 3 3 12 4 3 4 11 26 4 2 2 3 11 3 4 3 3 13 3 3 4 3 13 3 3 3 9 27 4 3 4 3 14 4 4 4 3 15 3 5 3 5 16 3 3 3 9 28 4 2 4 4 14 4 3 4 3 14 3 3 2 3 11 3 4 4 11 29 4 4 3 4 15 4 4 3 3 14 4 3 3 4 14 4 4 3 11 30 5 3 4 4 16 4 4 4 3 15 3 4 2 3 12 3 4 3 10 31 4 2 2 3 11 3 3 3 3 12 3 4 2 3 12 3 3 3 9 32 5 4 5 4 18 4 4 3 3 14 3 4 4 4 15 4 4 3 11 33 2 2 2 2 8 4 4 4 4 16 4 4 4 4 16 4 4 4 12 34 5 4 5 4 18 4 4 5 4 17 4 3 3 5 15 4 4 5 13 35 4 4 4 4 16 3 3 3 3 12 3 4 3 3 13 4 4 3 11 36 4 4 4 4 16 3 3 3 3 12 3 4 3 3 13 3 3 3 9 37 3 3 3 5 14 3 2 3 3 11 2 3 2 3 10 2 4 3 9 38 4 3 2 3 12 3 3 3 4 13 4 2 2 3 11 2 2 3 7 39 4 4 3 3 14 4 4 3 3 14 3 4 3 4 14 2 3 3 8 40 4 3 4 4 15 4 5 4 4 17 4 4 3 4 15 3 4 3 10 41 5 4 5 5 19 4 4 4 4 16 4 4 3 3 14 3 4 4 11 42 4 4 4 3 15 4 3 3 3 13 4 4 3 3 14 3 3 3 9 43 4 5 4 3 16 3 4 3 3 13 3 4 2 4 13 2 2 4 8 44 5 4 4 4 17 4 4 4 4 16 3 4 3 4 14 4 4 3 11 45 2 4 5 2 13 3 1 2 2 8 4 4 4 4 16 4 4 4 12 46 4 2 3 3 12 1 2 1 2 6 5 4 3 4 16 5 4 5 14 47 3 3 4 4 14 3 5 4 4 16 4 5 3 4 16 4 5 4 13 48 4 3 4 5 16 4 3 4 4 15 4 2 3 4 13 2 4 3 9 49 1 2 1 3 7 4 3 4 3 14 4 2 1 3 10 5 4 5 14 50 5 4 5 3 17 2 5 4 3 14 3 4 4 3 14 3 5 3 11 51 4 3 3 4 14 4 5 4 3 16 3 3 3 4 13 4 4 3 11 52 3 3 4 2 12 4 4 3 3 14 3 4 3 3 13 1 3 2 6 53 4 2 4 2 12 4 4 4 4 16 4 4 2 2 12 2 2 2 6 54 4 4 4 4 16 4 4 4 4 16 4 4 4 4 16 4 4 4 12 55 2 4 4 3 13 4 4 3 4 15 4 5 2 4 15 2 2 3 7 56 3 5 4 4 16 4 3 4 5 16 4 3 2 4 13 4 4 3 11 57 5 4 5 4 18 4 4 3 3 14 3 3 3 3 12 4 4 3 11 58 5 4 4 3 16 4 5 4 3 16 4 3 3 5 15 4 4 5 13 59 4 3 4 3 14 4 5 3 3 15 4 3 2 4 13 3 4 4 11 60 3 4 4 2 13 4 3 2 3 12 4 3 2 4 13 4 2 3 9 61 4 3 4 2 13 3 3 4 3 13 3 3 1 4 11 2 2 2 6 62 1 2 4 5 12 5 5 4 4 18 3 4 1 3 11 5 5 4 14 63 4 4 3 2 13 5 3 3 5 16 3 3 2 4 12 2 4 3 9 64 2 3 4 3 12 4 4 3 2 13 1 3 2 2 8 3 3 1 7 65 4 2 4 4 14 2 3 3 4 12 3 3 4 4 14 2 2 3 7 66 2 2 4 4 12 4 3 3 4 14 4 3 3 3 13 4 4 4 12 67 4 4 4 3 15 5 5 5 5 20 3 5 3 4 15 2 2 2 6 68 4 3 4 3 14 5 4 4 3 16 5 4 3 2 14 1 2 1 4 69 4 2 3 3 12 5 3 3 4 15 5 3 3 3 14 4 4 3 11 70 4 4 3 2 13 4 2 4 3 13 4 4 2 4 14 2 2 2 6 71 4 3 4 3 14 1 2 2 3 8 4 5 3 4 16 4 5 4 13 72 5 4 5 3 17 3 4 3 3 13 4 4 2 2 12 4 5 4 13 73 4 5 4 3 16 4 3 5 3 15 1 2 1 3 7 4 5 4 13 74 1 2 2 2 7 2 1 1 1 5 2 1 1 3 7 2 2 1 5 75 5 4 4 3 16 4 4 5 4 17 4 3 3 5 15 4 4 5 13 76 5 4 4 3 16 4 4 5 4 17 4 3 3 5 15 4 4 5 13 77 5 4 4 3 16 4 4 5 4 17 4 3 3 5 15 4 4 5 13 Lampiran 2: karakteristik responden Frequencies Statistics jenis kelamin usia angkatan rata-rata uang saku berapa lama nonton tv berapa kali minum teh sikap saat ada iklan Valid 77 77 77 77 77 77 77 N Missing 0 0 0 0 0 0 0 Frequency Table jenis kelamin Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent laki-laki 31 40.3 40.3 40.3 perempuan 46 59.7 59.7 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 usia Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 15-20 th 43 55.8 55.8 55.8 21-15 th 34 44.2 44.2 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 angkatan Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 2005/2006 27 35.1 35.1 35.1 2006/2007 16 20.8 20.8 55.8 2007/2008 34 44.2 44.2 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 rata-rata uang saku Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Rp 300.000-Rp 399.999 18 23.4 23.4 23.4 Rp 400.000-Rp 499.999 22 28.6 28.6 51.9 > 500.000 37 48.1 48.1 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 berapa lama nonton tv Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 2 jam 26 33.8 33.8 33.8 3 jam 30 39.0 39.0 72.7 > 3 jam 21 27.3 27.3 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 berapa kali minum teh Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent 3 kali 11 14.3 14.3 14.3 4 kali 22 28.6 28.6 42.9 > 5 kali 44 57.1 57.1 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 sikap saat ada iklan Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent tetap menonton 30 39.0 39.0 39.0 pindah chanel 47 61.0 61.0 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 Lampiran 3: distribusi item Frequencies Statistics x1.1 x1.2 x1.3 x1.4 x2.1 x2.2 x2.3 x2.4 x3.1 x3.2 x3.3 x3.4 y1.1 y1.2 y1.3 Valid 77 77 77 77 77 77 77 77 77 77 77 77 77 77 77 N Missing 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Mean 3.81 3.40 3.77 3.36 3.79 3.75 3.51 3.44 3.52 3.57 2.71 3.51 3.23 3.56 3.40 Frequency Table x1.1 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 3 3.9 3.9 3.9 tidak setuju 7 9.1 9.1 13.0 ragu-ragu 11 14.3 14.3 27.3 setuju 37 48.1 48.1 75.3 sangat setuju 19 24.7 24.7 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x1.2 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent tidak setuju 17 22.1 22.1 22.1 ragu-ragu 17 22.1 22.1 44.2 setuju 38 49.4 49.4 93.5 sangat setuju 5 6.5 6.5 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x1.3 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 1 1.3 1.3 1.3 tidak setuju 5 6.5 6.5 7.8 ragu-ragu 15 19.5 19.5 27.3 setuju 46 59.7 59.7 87.0 sangat setuju 10 13.0 13.0 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x1.4 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent tidak setuju 12 15.6 15.6 15.6 ragu-ragu 32 41.6 41.6 57.1 setuju 26 33.8 33.8 90.9 sangat setuju 7 9.1 9.1 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x2.1 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 2 2.6 2.6 2.6 tidak setuju 3 3.9 3.9 6.5 ragu-ragu 15 19.5 19.5 26.0 setuju 46 59.7 59.7 85.7 sangat setuju 11 14.3 14.3 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x2.2 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 2 2.6 2.6 2.6 tidak setuju 4 5.2 5.2 7.8 ragu-ragu 20 26.0 26.0 33.8 setuju 36 46.8 46.8 80.5 sangat setuju 15 19.5 19.5 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x2.3 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 2 2.6 2.6 2.6 tidak setuju 6 7.8 7.8 10.4 ragu-ragu 28 36.4 36.4 46.8 setuju 33 42.9 42.9 89.6 sangat setuju 8 10.4 10.4 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x2.4 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 1 1.3 1.3 1.3 tidak setuju 5 6.5 6.5 7.8 ragu-ragu 36 46.8 46.8 54.5 setuju 29 37.7 37.7 92.2 sangat setuju 6 7.8 7.8 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x3.1 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 2 2.6 2.6 2.6 tidak setuju 3 3.9 3.9 6.5 ragu-ragu 31 40.3 40.3 46.8 setuju 35 45.5 45.5 92.2 sangat setuju 6 7.8 7.8 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x3.2 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 2 2.6 2.6 2.6 tidak setuju 5 6.5 6.5 9.1 ragu-ragu 26 33.8 33.8 42.9 setuju 35 45.5 45.5 88.3 sangat setuju 9 11.7 11.7 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x3.3 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 7 9.1 9.1 9.1 tidak setuju 19 24.7 24.7 33.8 ragu-ragu 40 51.9 51.9 85.7 setuju 11 14.3 14.3 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 x3.4 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent tidak setuju 9 11.7 11.7 11.7 ragu-ragu 28 36.4 36.4 48.1 setuju 32 41.6 41.6 89.6 sangat setuju 8 10.4 10.4 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 y1.1 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 5 6.5 6.5 6.5 tidak setuju 16 20.8 20.8 27.3 ragu-ragu 18 23.4 23.4 50.6 setuju 32 41.6 41.6 92.2 sangat setuju 6 7.8 7.8 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 y1.2 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent tidak setuju 13 16.9 16.9 16.9 ragu-ragu 14 18.2 18.2 35.1 setuju 44 57.1 57.1 92.2 sangat setuju 6 7.8 7.8 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 y1.3 Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent sangat tidak setuju 3 3.9 3.9 3.9 tidak setuju 6 7.8 7.8 11.7 ragu-ragu 35 45.5 45.5 57.1 setuju 23 29.9 29.9 87.0 sangat setuju 10 13.0 13.0 100.0 Valid Total 77 100.0 100.0 Lampiran 4: uji validitas dan reliabilitas Correlations Correlations x1.1 x1.2 x1.3 x1.4 isi pesan Pearson Correlation 1 .391(**) .430(**) .243(*) .770(**) Sig. (2-tailed) . .000 .000 .033 .000 x1.1 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .391(**) 1 .452(**) .114 .702(**) Sig. (2-tailed) .000 . .000 .324 .000 x1.2 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .430(**) .452(**) 1 .276(*) .752(**) Sig. (2-tailed) .000 .000 . .015 .000 x1.3 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .243(*) .114 .276(*) 1 .567(**) Sig. (2-tailed) .033 .324 .015 . .000 x1.4 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .770(**) .702(**) .752(**) .567(**) 1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 . isi pesan N 77 77 77 77 77 ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). Reliability Warnings The space saver method is used. That is, the covariance matrix is not calculated or used in the analysis. Case Processing Summary N % Valid 77 100.0 Excluded(a) 0 .0 Cases Total 77 100.0 a Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .649 4 Correlations Correlations x2.1 x2.2 x2.3 x2.4 ungkapan visual Pearson Correlation 1 .413(**) .485(**) .423(**) .763(**) Sig. (2-tailed) . .000 .000 .000 .000 x2.1 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .413(**) 1 .480(**) .389(**) .770(**) Sig. (2-tailed) .000 . .000 .000 .000 x2.2 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .485(**) .480(**) 1 .375(**) .782(**) Sig. (2-tailed) .000 .000 . .001 .000 x2.3 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .423(**) .389(**) .375(**) 1 .706(**) Sig. (2-tailed) .000 .000 .001 . .000 x2.4 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .763(**) .770(**) .782(**) .706(**) 1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 . ungkapan visual N 77 77 77 77 77 ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Reliability Warnings The space saver method is used. That is, the covariance matrix is not calculated or used in the analysis. Case Processing Summary N % Valid 77 100.0 Excluded (a) 0 .0 Cases Total 77 100.0 a Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .749 4 Correlations Correlations x3.1 x3.2 x3.3 x3.4 sumber pesan Pearson Correlation 1 .318(**) .345(**) .268(*) .681(**) Sig. (2-tailed) . .005 .002 .018 .000 x3.1 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .318(**) 1 .409(**) .227(*) .711(**) Sig. (2-tailed) .005 . .000 .047 .000 x3.2 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .345(**) .409(**) 1 .346(**) .749(**) Sig. (2-tailed) .002 .000 . .002 .000 x3.3 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .268(*) .227(*) .346(**) 1 .657(**) Sig. (2-tailed) .018 .047 .002 . .000 x3.4 N 77 77 77 77 77 Pearson Correlation .681(**) .711(**) .749(**) .657(**) 1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 . sumber pesan N 77 77 77 77 77 ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). Reliability Warnings The space saver method is used. That is, the covariance matrix is not calculated or used in the analysis. Case Processing Summary N % Valid 77 100.0 Excluded (a) 0 .0 Cases Total 77 100.0 a Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .651 4 Correlations Correlations y1.1 y1.2 y1.3 keputusan pembelian Pearson Correlation 1 .579(**) .629(**) .879(**) Sig. (2-tailed) . .000 .000 .000 y1.1 N 77 77 77 77 Pearson Correlation .579(**) 1 .571(**) .822(**) Sig. (2-tailed) .000 . .000 .000 y1.2 N 77 77 77 77 Pearson Correlation .629(**) .571(**) 1 .858(**) Sig. (2-tailed) .000 .000 . .000 y1.3 N 77 77 77 77 Pearson Correlation .879(**) .822(**) .858(**) 1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 . keputusan pembelian N 77 77 77 77 ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Reliability Warnings The space saver method is used. That is, the covariance matrix is not calculated or used in the analysis. Case Processing Summary N % Valid 77 100.0 Excluded (a) 0 .0 Cases Total 77 100.0 a Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .811 3 Lampiran 5: analisis regresi linier berganda Regression Descriptive Statistics Mean Std. Deviation N keputusan pembelian 10.19 2.471 77 isi pesan 14.34 2.532 77 ungkapan visual 14.49 2.589 77 sumber pesan 13.31 2.341 77 Correlations keputusan pembelian isi pesan ungkapan visual sumber pesan keputusan pembelian 1.000 .320 .215 .358 isi pesan .320 1.000 .348 .311 ungkapan visual .215 .348 1.000 .254 Pearson Correlation sumber pesan .358 .311 .254 1.000 keputusan pembelian . .002 .030 .001 isi pesan .002 . .001 .003 ungkapan visual .030 .001 . .013 Sig. (1-tailed) sumber pesan .001 .003 .013 . keputusan pembelian 77 77 77 77 isi pesan 77 77 77 77 ungkapan visual 77 77 77 77 N sumber pesan 77 77 77 77 Variables Entered/Removed(b) Model Variables Entered Variables Removed Method 1 sumber pesan, ungkapan visual, isi pesan(a) . Enter a All requested variables entered. b Dependent Variable: keputusan pembelian Model Summary Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate 1 .425(a) .181 .147 2.282 a Predictors: (Constant), sumberpesan, ungkapan visual, isi pesan ANOVA(b) Model Sum of Squares df Mean Square F Sig. Regression 83.826 3 27.942 5.364 .002(a) Residual 380.252 73 5.209 1 Total 464.078 76 a Predictors: (Constant), sumberpesan, ungkapan visual, isi pesan b Dependent Variable: keputusan pembelian Coefficients(a) Unstandardized Coefficients Standardized Coefficients Model B Std. Error Beta t Sig. (Constant) 2.408 2.038 1.182 .241 isi pesan .204 .114 .209 1.794 .077 ungkapan visual .069 .109 .073 .634 .528 1 sumber pesan .290 .119 .274 2.429 .018 a Dependent Variable: keputusan pembelian lampiran 6: draft kuisioner Nomor Responden KUESIONER PENGARUH PESAN IKLAN TELEVISI TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN TEH BOTOL SOSRO PADA MAHASISWA FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MALANG Oleh : Agus Fauzi Kuesioner dibawah ini merupakan salah satu metode pengumpulan data primer tentang "Pengaruh Pesan Iklan Televisi Terhadap Keputusan Pembelian Teh Botol Sosro Pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri Malang" Hasil penelitian data primer yangsekaligus sebagai jawaban dari anda sebagai konsumen Teh Botol Sosro sangat berguna untuk penyusunan skripsi sebagai syarat penyelesaian studi kami di Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi UIN Malang. Kami mengharapkan anda berkenan untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada dengan sejujur-jujurnya. Jawaban yang disampaikan akan dijaga kerahasiaannya. Atas kerjasamanya yang diberikan kami ucapkan terimakasih. Bagian I (Identitas Pribadi Responden) Isi dan beri tanda silang (X) pada pilihan dari jawaban yang paling sesuai menurut anda: Nama : ……………………………………. Usia : ……………………………………. Jenis Kelamin : Laki-laki Perempuan Mahasiswa angkatan tahun : 2005 -2006 2006 -2007 2007 -2008 Rata-rata uang saku anda dalam satu bulan : Rp 100.000 –Rp 299.999 Rp 300.000–Rp 399.999 Rp 400.000 –Rp 499.999 Rp 500.000 ≥ Rata-rata berapa jam anda menonton televisi dalam sehari : < 1 Jam 2 Jam 3 Jam > 3 Jam Sudah berapa kali anda minum Teh Botol Sosro : dua kali Tiga kali Empat kali lebih dari lima kali Bagaimana sikap anda saat ada iklan di televisi : Tetap menonton Pindah channel Televisi dimatikan Bagian II (Daftar Pertanyaan Kuesioner) Beri tanda Silang (X) pada kolom yang tersedia untuk jawaban yang sesuai dengan keputusan anda: KET : S S : Sangat Setuju S : Setuju R : Ragu-Ragu T S : Tidak Setuju S T S : Sangat Tidak Setuju DAFTAR PERTANYAAN PILIHAN JAWABAN ANDA BERI TANDA SILANG (x) Pertanyaan untuk Variabel Isi Pesan Iklan (X1) SS S R TS STS 1. Isi pesan iklan teh botol sosro di televisi mudah dipahami. 2. Isi pesan iklan teh botol sosro di televisi mudah diingat. 3. Isi pesan iklan teh botol sosro di televisi dapat menimbulkan rasa senang bagi saya. 4. Isi pesan iklan teh botol sosro di televisi dapat menarik perhatian saya. Pertanyaan untuk Variabel Ungkapan Visual Iklan (X2) SS S R TS STS 1. Kombinasi warna yang unik dalam iklan teh botol sosro di televisi dapat menarik perhatian anda. 2. Jingleyang menarik dalam iklan teh botol sosro di televisi memudahkan saya untuk mengingat iklan tersebut. 3. Pemilihan kata dalam iklan teh botol sosro di televisi sudah tepat, sehingga saya mudah mengerti. 4. Ilustrasi gambar yang ditampilkan iklan teh botol sosro di televisi sesuai produk yang ditawarkan Pertanyaan untuk Variabel Sumber Pesan Iklan (X3) SS S R TS STS 1. Imagemodel iklan teh botol sosro di televisi cukup baik, sehingga dapat mempengaruhi saya ketika memilih teh botol sosro. 2. Menurut saya, performance(penampilan) model iklan teh botol sosro di televisi sesuai dengan produk yang ditawarkan. 3. Apabila model iklan teh botol sosro yang digunakan orang terkenal maka akan lebih menarik perhatian dan mudah diingat. 4. Kredibilitas model iklan teh botol sosro layak dipercaya. Pertanyaan untuk Variabel Keputusan Pembelian (Y1) SS S R TS STS 1. setelah melihat iklan teh botol sosro, ada keinginan untuk mencoba produk tersebut. 2. setelah melihat iklan teh botol sosro, ada keinginan melakukan pembelian ulang produk tersebut. 3. pesan iklan televisi menjadi dasar pertimbangan saya dalam membeli teh botol sosro. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar