52. SKRIPSI PERBANDINGAN FAKTOR MARKETING MIX TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN TEH TUBRUK DAN TEH CELUP DI KELURAHAN KETAWANGGEDE LOWOKWARU KOTA MALANG

Admin
JUDUL SKRIPSI :PERBANDINGAN FAKTOR MARKETING MIX TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN TEH TUBRUK DAN TEH CELUP DI KELURAHAN KETAWANGGEDE LOWOKWARU KOTA MALANG  




DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL........................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ iv
LEMBAR PERSEMBAHAN ............................................................................. v
MOTTO .............................................................................................................. v
KATA PENGANTAR ........................................................................................ vi
DAFTAR ISI....................................................................................................... xi
DAFTAR TABEL............................................................................................... xiii
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................... xiv
ABSTRAK .......................................................................................................... xv
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ......................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ................................................................... 6
C. Tujuan Penelitian...................................................................... 6
D. Manfaat Penelitian ................................................................... 7
BAB II : KAJIAN PUSTAKA
A.  Penelitian Terdahulu ............................................................... 8
B.  Kajian Teoritis......................................................................... 9
1.  Pengertian Pemasaran ..................................................... 9
2.  Konsep Pemasaran .......................................................... 10
3.  Pengertian Perilaku Konsumen ....................................... 11
4.  Model Perilaku konsumen .............................................. 12
5.  Faktor-faktor Yang Mempengaruhi
Perilaku Konsumen ......................................................... 13
6.  Tahap-tahap Proses Pembelian ....................................... 18
7.  Marketing Mix ................................................................ 19
8.  Keputusan Pembelian...................................................... 29
9.  Kajian Islam .................................................................... 33
10.  Manfaat Teh Dalam Dunia Kesehatan ............................ 39
11.  Kerangka Berfikir ........................................................... 42
12.  Hipotesis.......................................................................... 44
BAB III : METODE PENELITIAN
A.  Lokasi Penelitian ..................................................................... 45
B.  Jenis Penelitian........................................................................ 45
C.  Populasi dan Sampel ............................................................... 45
D.  Teknik Sampling ..................................................................... 46
E.  Data dan Sumber Data ............................................................ 47
F.  Teknik Pengumpulan Data ...................................................... 48
G.  Instrument Pengumpulan Data................................................ 49
H.  Definisi Operasional Variabel................................................. 49
I.  Instrument Pengukuran Data................................................... 51
J.  Model Analisa Data................................................................. 53
1.  Uji Regresi Linier Berganda ............................................. 53
2.  Uji Hipotesis .................................................................... 54
3.  Uji T (T-test) ..................................................................... 55
BAB IV : PAPARAN DATA DAN HASIL PENELITIAN
A.  PAPARAN DATA .................................................................. 51
1. Letak Geografis ................................................................... 57
2.Keadaan Dan Struktur Penduduk ......................................... 57
B.  ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN ............................. 60
1.Hasil Penelitian .................................................................... 60
2.Pengukuran Data .................................................................. 71
C.  PEMBAHASAN ..................................................................... 83
1.Relevasi hasil Penelitian Dengan Teori ............................... 83
2.Relevasi hasil Penelitian Dengan Islam ............................... 84
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN
A.  Kesimpulan ............................................................................. 87
B.  Saran........................................................................................ 89
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 : Perbedaan Dan Persamaan Penelitian Terdahulu dan
Sekarang................................................................................... 8
Tabel 2.2 : Model Perilaku Konsumen...................................................... 13
Tabel 2.3 : Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen.13
Tabel 2.4 : Tahap-Tahap Dalam Proses Pembelian................................. 19
Tabel 3.l : Definisi Operasional ................................................................ 51
Tabel 4.1 : Batas Wilayah Kelurahan Ketawang Gede ........................... 57
Tabel 4.2 : Jumlah Penduduk Menurut Umur Kelurahan Ketawang... 58
Gede .......................................................................................... 58
Tabel 4.3 : Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin Kelurahan
Ketawang Gede........................................................................ 59
Tabel 4.5 : Jumlah Penduduk menurut tingkat pendidikan
KelurahanKetawang Gede ..................................................... 60
Tabel 4.6 : Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian
KelurahanKetawang Gede ..................................................... 61
Tabel 4.7 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1
(Produk) ................................................................................... 61
Tabel 4.8 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X2
(Harga) ..................................................................................... 62
Tabel 4.9 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel 3
(saluran distribusi) .................................................................. 63
Tabel 4.10 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X4
(Promosi) .................................................................................. 64
Tabel 4.11 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel Y
(keputusan pembelian)............................................................ 65
Tabel 4.12 :Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1
(Produk) ................................................................................... 66
Tabel 4.13 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X2
(Harga) ..................................................................................... 67
Tabel 4.14 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel 3
(saluran distribusi) .................................................................. 68
Tabel 4.15 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X4
(Promosi) .................................................................................. 69
Tabel 4.16 : Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel Y
(keputusan pembelian)............................................................ 70
Tabel 4.17 : Uji Validitas (Teh Tubruk) ...................................................... 71
Tabel 4.18 : Analisis Regresi ......................................................................... 72
Tabel 4.19 : Uji Simultan............................................................................... 74
Tabel 4.20 : Uji Validitas (Teh Celup) ......................................................... 76
Tabel 4.21 : Analisis Regresi ......................................................................... 77
Tabel 4.22 : Uji Parsial .................................................................................. 79
Tabel 4.23 : Uji T............................................................................................ 83

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Kuesioner
Lampiran 2 : Skala Try Out Teh Tubruk
Lampiran 3 : Skala Try Out Teh Celup
Lampiran 4 : Output Teh Tubruk
Lampiran 5 : Output Teh Tubruk
Lampiran 6 : Output Teh Tubruk Dan Teh Celup
Lampiran 7 : Hasil Uji Validitas Variabel Y

 KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI Ketawanggede Lowokwaru Malang". Advisor : Innayanti Hasan, ST,. MM Keywords : The factor of Marketing mix, Buyer’s decision. In making decision of marketing area almost interrelated with marketing variables therefore the marketing mix isvery important as tool which is used in practical marketing. When we evaluated from the aspect of consumers “Marketing Mix” or mixture marketing is very influence in making buyer’s decision of product or service. The objectives of this research as follows: first: to know the differences influence of marketing mixvariable which is covering: product (X 1), cost (X2), promotion (X3), place (X4) to buyer’s decision of Tubruk Tea with Dip Tea. Second: to know the dominant variable in consumer’schoice to Tubruk Tea with Dip Tea. This research used survey research. This research is conducted to 100 respondents which are taken from 50 consumers of Dip Tea and 50 consumers of Tubruk Tea. The technique of taking sample which is used in this research is Convenience Sampling. The technique of data analysis used in this research is (1) test of validities dean reabilities from questionnaire items, (2) test of double regrecy linier. Then the regrecymodel is done hypothesis test that is stimultan (F test), partial test (t test) and dominant variable to compare marketing mix to buyer’s decision between dip tea and Tubruk tea through T test (T-test). The result of the research show that among four free variables there are product, cost, distribution channel, and promotion which dominant influence to buyer’s decision is promotion variable 0,324, while cost is 0,256, product is 0,219 and place is -0,204. Therefore the fourth hypothesis of free variable is dominant influence to buyer’s decision. xv . " ¬ ! Marketing Mix "# $ % & ' ( )* +' ( ) ,"- * .* /. 01* 2. & "! 3 014 &5 / ." &6"- : 829: ;9< =1 & 9 >" &+ . : Marketing Mix ,"- "# ? @ A 92 B8'2 C !2D ?E F ¬G H"# A 92 I 3 "! @J 3 Marketing Mix 29K ¬G L M29K = & N O P 4 + A 9K 3 + . &Q: ; "R1 S  ? Q29 " Marketing Mix " T UV *G W 25 ,"- "# @J "XY A 92 @ Z J *G . T*[ @ \/] ? @ : 8'2 C !2 "X^ _"6 &6" Marketing Mix Z F (@ : W 25 (X1 ) ;+O (X2 ) & #"2 (X3) ¬ ` (X4 ) ( ) ,"- "# $ % & ' ( -E +' . a O : +' ( ) $ % ? Q29 H b21 3 I"M 9 8' C !2 &6" & ' ( -E . $ % + 29 @ Z Mb2 + 29 (@ 5: c ; ¬*@JG ; @ &E d2e4 f b)G g * +' ( ) ? Q29 g ) ? Q29 & ' ( . @ 3 + 29 (@ B 5 @J &! "h Convinience Sampling . i &! "h + 29K = B 1 )c ( & Y9 G ; &#/l C /K * & l C /K ) ( C /K &V% U m V f `1 . n# D o & "V C /2 VK f `5 `) ? S p (uji F) m VE (uji t) I"M 9 8'2 C !2 * . &1 ! Marketing Mix ( ) qE ,"- "# $ % C /2E & ' ( )* +' T (T-tes) . "r ;+O W 25 o B "s 8'2 C !2 & E G qE ¬G \" m < 8'2 C !2 ,"- "# "XYK I"M 9 & #"2 * L t 2 & #"2 0,324 ;+O G 0,256 W 25 0,219 ¬ ` * -0,204 . & E" & "V ) & #"2 ( & "s 8'2 C ! ,"- "# "XYK I"M 9 . 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Didalam pengambilan keputusan di bidang pemasaran hampir selalu berkaitan dengan variabel-variabel marketingkarena itu marketing mixsangat penting sebagai alat yang dapat dipakai dalam pemasaran praktis. Bila ditinjau dari sudut konsumen “Marketing Mix” atau bauran pemasaran ini sangat menpengaruhi pengambilan keputusan pembelian produk Teh. Hal ini sejalan dengan pendapat Kotler (1997:82) yang menyatakan bahwa “bauran pemasaran adalah serangkaian variabel pemasaran terkendali yang dipakai oleh perusahaan untuk menghasilkan tahapan yang dikehendaki perusahaan dari pasar sasaran”. Kita tahu bahwa tidak mudah untuk membujuk seorang konsumen yang sudah loyal terhadap satu merek untuk berpidahkemerek lain. Seorang konsumen tidak akan melakukan suatu keputusan tana membandingkan dengan poduk lain. Salah satu faktor yang sering sekali dibuat perbandindingan oleh konsumen adalah Marketeng Mix. Keadaan ekonomi dan kebutuhan akan minuman sangat dipengaruhi kebiasaan minum seseorang terutama masyarakat perkotaan, sehingga juga mempengaruhi praktik penyajian minum teh dalam sebuah keluarga. Kesibukan yang meningkat ditengah masyarakat pedesaan dan perkotaan 2 serta pesatnya kemajuan teknologi informasi membawadampak terhadap perubahan dan pergeseran gaya hidup. Perubahan ini juga mempengaruhi sikap konsumen teh dalam memilih sertamengkonsumsi jenis merek teh yang bersifat siap saji. Dalam perekonomian Indonesia khususnya dibidang hasil perkebunan kedudukan teh sangat penting sebernarnya sangat mudah dapat dicerminkan dari fenomena bahwa setiap masyarakat Indonesia tidak bisa lepas dari teh sebagai minuman alternatif kedua dari air putih. Bagi masyarakat Indonesia sebenarnya tidak bisa dilepaskan dari kehidupan sehari-hari, hampir setiap hari kita minum teh, baik di rumah maupun di warung makanan, bahkan di pinggir jalan sekalipun atau lapangan olah raga, minum teh jika diakumulasikan dalam setahun ternyata masih relatif rendah dibanding mayarakat Jepang, India, Inggris atau Srilanka dalam mengkonsumsi teh, dalam setahun orang Indonesia mengkonsumsi teh sekitar 250-300 gram saja atau dalam sehari teh yang kita minum rata-rata berasal kurang dari satu gram bubuk teh. Dengan kandungan bubuk teh yang kita minum itu tidak terasa kalau air teh yang umumnya kita minum memang “begitu-begitu saja” hanya rasa air putih yang sedikit rasa pahit dan warna kecoklat-coklatan. Banyak dari kita mungkin belum bisa merasakan nikmatnya minum teh yang baik (Anonymous, 2003:23) Merebaknya berbagai produksi teh yang disertai dengan banyaknya merek-merek yang ada dan berbagai promosi secara besar-besaran dapat 3 mempengaruhi keputusan pembelian terhadap merek tehdengan berbagai macam kemasan, bentuk, rasa, penyajian tentu sesuai dengan minat mereka. Hal ini mendorong terhadap pergeseranperilaku konsumen dalam mengkonsumsi teh. Merek adalah nama atau tanda untuk mengidentifikasibarang-barang atau jasa dari perusahaan yang memasarkan produknyasehingga dapat memebedakan dari produk perusahaan yang lain, dalamhal ini mengenai teh tubruk dan teh celup. Banyak konsumen yang sudah memakai dan mengkonsumsinya terutama pada segmen rumah tangga, baik dari golongan atas maupun golongan yang rendah di daerahlokasi penelitian. Secara prinsip proses produksi teh celup sama dengan proses produksi teh lainnya, sesuai dengan jenis teh yang diperlukan. Perbedaannya hanya terletak ada bentuk/ukuran teh yang digunakan. Dalam proses produksi teh celup, teh yang digunakanadalah teh yang telah dipotong-potong dengan ukuran kecil atau ukuran halus. Khusus untuk teh wangi melati, Teh hijau yang sudah dipotong-potong terlebih dahulu sebelum dicampurkan dengan bunga Melati. Yang perlu diingat adalah teh yang dipotong-potong menjadi ukuran kecil/halus berbeda dengan apa yang disebut Teh Tubruk. Teh tubruk adalah teh yang berkualitas rendah karena merupakan sisa-sisa dari teh (remukan). Sedangkan untuk teh celup, teh yang digunakan secara sengaja dipotong-potong hingga halus ukurannya. Dengan demikian, untuk teh wangi melati celup dan teh hitam celup prosesnya 4 sama dengan tahap akhir dimasukkan ke dalam pengemasan teh celup, James J DR (1992:27) Rangsangan perusahaan yang dikendalikan oleh perusahaan untuk dapat memepengaruhi konsumen terdiri empat unsur yakni produk, harga, promosi dan distribusi yang merupakan variabel-variabel yang terkendali yang disebut dengan bauran pemesaran (Marketing Mix) menurut Kotler (1997:53) keempat hal tersebut terangkum dalam strategi pemasaran untuk mempengaruhi tanggapan atas produk yang ditawarkan oleh perusahaan oleh segmen tertentu yang dituju. Analisa terhadap prilaku konsumen saat ini merupakan salah satu fakta penting yang harus diperhatikan oleh manajer karena mereka merupakan pihak yang mempengaruhi kalangsungan hidup suatau perusahaan terutama dalam siklus daur hidup produk.Semakin banyaknya pilihan produk dipasar secara tidak langsung mendidik konsumen untuk bersikap selektif terhadap barang dan jasa yang dikonsumsi demikian halnya dengan produk minuman ringan yang saat ini cukup tersedia dipasar dengan berbagai merek yang menimbulkan suatu persepsi yang berbeda-beda dimata konsumen. Dilihat dari karaktersitik individu, secara umum menunjukkan adanya kecenderungan bahwa minuman teh hanya khususorang dewasa saja, padahal untuk konsumsi anak-anak dan manusia usia lanjut jauh lebih baik karena teh dapat memenuhi gizi dan kesehatan. Jumlah konsumsi teh yang dibeli, erat hubungannya dengan jumlah anggota 5 keluarga, sehingga semakin besar jumlah anggota keluarga seharusnya jumlah yang dibelipun akan meningkat. Selanjutnya, faktor psikologis konsumen yang menunjukkan bahwa kecenderungan seseorang mengkonsumsi minuman teh masih terbatas pada motivasi untuk menghilangkan rasa haus (pelepas dahaga) dan relatif belum mengetahui secara luas manfaat dari teh. Hal ini sesuai denganpendapat Nana Subarna, dkk., (2002:5) mengemukakan, bahwa persepsi konsumen dalam mengkonsumsi minuman teh tercermin dari tujuan dan anggapan konsumen bahwa produk teh merupakan minuman yang member manfaat kesehatan, enak, menyegarkan, pelepas dahaga, minuman murah, dan mudah didapat. Selain faktor di atas, kontribusi yang cukup besar dalam mempengaruhi konsumen dalam melakukan pembelian komoditas teh dalam rumah tangga, tidak terlepas dari faktor produsen teh yang begitu gencar melakukan strategi marketing mix(bauran pemasaran) dengan tujuan mempengaruhi konsumen. Adanya suatu produksi teh di daerah tertentu mendorong banyak perusahaan tetap memasarkan dengan berbagi cara untuk merebut pasar konsumen. Khususnya dilingkungan daerah tersebut untuk itu perlu diadakan penelitian terjadinya pergeseran perilaku konsumen dalam mengkonsumsi merek teh diluar Daerah tersebut. Adapun pemilihan lokasi ini berdasarkan pengamatan dari peneliti dengan pertimbangan lokasi di Kelurahan Ketawang Gede Kecamatan Lowok Waru Malang dijadikan sampel karena pertama: lokasi penelitian mempunyai jumlah 6 penduduk yang cukup padat, kedua: lokasi terjangkauoleh saluran komunikasi dan transportasi. Dengan demikian peneliti ingin mengetahui lebih dalam terjadinya pergeseran dan perbedaan perilaku konsumen tersebut dengan judul “Perbandingan FaktorMarketing MixTerhadap Keputusan Pembelian Teh Tubruk Dan Teh Celup Di Kelurahan Ketawanggede Lowokwaru Kota Malang”. B. RUMUSAN MASALAH 1. Apakah ada perbandingan pengaruh variabel marketing mixyang meliputi: produk (X1), harga (X2), promosi (X3), tempat (X4) terhadap keputusan pembelian teh tubruk dengan teh celup? 2. Diantara variabel marketing mixyang meliputi: produk (X1), harga (X2), promosi (X3), tempat (X4) mana yang dominan dalam pemilihan konsumen terhadap teh tubruk teh dan teh celup? C. TUJUAN 1. Untuk mengetahui perbedaan pengaruh variabel marketing mix yang meliputi: produk (X1), harga (X2), promosi (X3), tempat (X4) terhadap keputusan pembelian teh tubruk dengan teh celup? 2. Untuk mengetahui variabel yang dominan dalam pemilihan konsumen terhadap teh tubruk dengan teh celup. 7 D. MANFAAT 1. Bagi peneliti a. Aplikasi dari ilmu yang diperoleh peneliti selama mengikuti perkuliahan b. Indikator sejauh mana ilmu yang sudah diperoleh selama mengikuti perkuliahan dapat diterapkan secara nyatadalam dunia usaha 2. Bagi perusahaan Sebagai bahan dan informasi kepada perusahaan teh atau perusahaan yang memproduksi merek teh tubruk dan teh celup dalam pengembangan strategi pemasarannya. 3. Bagi umum a. Sebagai bahan informasi kepada masyarakat terutama rumah tangga dimana memilih teh tertentu yang baik b. Bahan dan informasi penelitian selanjutnya 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Dalam penelitian ini terdapat dua penelitian terdahulu. Untuk perbedaan dan persamaan dari penelitian terdahulu dan sekarang dapat dilihat pada tabel berikut ini penelitian terdahuludan Tabel 2.1 Perbedaan dan persamaan Penelitian Terdahulu dan sekarang PERBEDAAN DAN PERSAMAAN PENELITIAN TEDAHULU DAN SEKARANG No Keterangan Penelitian Tedahulu Penelitian Sekarang 1 Nama Herlinda Eka Kinayanti Gusmudir Iis Dahlia 2 Judul Analisis Keputusan Konsumen Terhadap Pembelian Kopi Bubuk Dan Kopi Instan (Studi Kasus Di Kelurahan Kebonsari Kecamatan Sukun Kota Malang) Analisis Perbandingan Sikap Konsumen Atas Serbuk Cuci Merek Rinso Dan Merek Soklin Dengan Pendekatan Multiatribut Didesa Jenangan Kabupaten Jenangan Ponorogo Perbandingan marketing mix Terhadap Teh Tubruk dengan Teh Celup Di Kelurahan Ketawanggede Kecamatan Lowokwaru Kota Malang 3 Lokasi Di Kelurahan Kebonsari Kecamatan Sukun Kota Malang Di Desa Jenangan Kabupaten Jenangan Ponorogo Di Kelurahan Ketawanggede Lowokwaru Kota Malang 4 VariabelVariabel bebas (Y): Volume pembelian Variabel terikat (X): Variabel produk (X1), Variabel harga (X2), variabel tempat (X3), Variabel promosi (X4), Dan Variabel pengalaman (X5). Variabel bebas (Y): Sikap konsumen Variabel terikat (X): Variable Kebersihan (1), Variabel Keiritan (2),Variabel Kecermelangan (3), Variable Pengaruh pada tangan (4), dan Vaiabel Keharuman (5) Variabel bebas (X): Variabel produk (X1), Variabel harga(X2), Variabel tempat(X3), Variabel promosi (X4). Variabel terikat (Y): Keputusan pembelian 5 Metode/ Alat Analisis Metode analisis deskriptif Analisis regresi linier berganda,Uji F dan uji T Analisis multi atribut model fishbein, Analisis regresi linier berganda Analisa regresi linier berganda, Uji T (T-test) 9 No Keterangan Penelitian Tedahulu Penelitian Sekarang 1 Nama Herlinda Eka Kinayanti Gusmudir Iis Dahlia 6 Hasil Keputusan membeli yang didekati dengan volume pembelian (Y) antara kopi bubuk dan kopi innstan berbeda dimana kopi bubuk variabel promosi (X4) berpengaruh secar nyata terhadap keputusan membeli oleh konsumen. Sedangkan pada kopi instan variabel yang berpengaruh secara nyata terhadap keputusan membeli adalah variabel produk (X1), variabel harga (X2), variabel promosi (X4), dan variabel pengalaman (X5). Menyatakan bahwa hasil evaluasi konsumen terhadap serbuk cuci secara umum menunjukkan bahwa modus atau angka yang sering muncul pada masing-masing variabel yang digunakan dalam penelitian itu yaitu angka 2, sedangkan hanya pada satu indikator pada variabel keiritan diperoleh angka 1. frekuensi terbanyak yaitu dengan jumlah 60 responden menyatakan bahwa serbuk cuci membuat tangan menujadi kasar. Sedangkan frekuensi terkecil dengan jumlah responden sebanyak 41 responden menyatakan bahwa serbuk cuci mempertahankan warna pakaian tahan lama. Pada hasil evaluasi tidak diperoleh nilai modus yang negatif dengan demikian dapat disimpulkan bahwa serbuk cuci disikapi secara positif oleh responden. Hasil pengujian menunjukan bahwa ada perbandingan faktor marketing mix terhadap keputusan pembelian teh tubruk dan teh celup di kelurahan ketawanggede lowokwaru kota malang yaitu pada variabel promosi. Dan diketahui bahwa diantara empat variabel bebas yakni produk, harga, saluran distribusi, dan promosi yang dominan mempengaruhi keputusan pembelian adalah variabel promosi 0,324, sedangkan harga yaitu 0,256, produk 0,219, dan tempat -0,204. Jadi hipotesis keempat akan variabel bebas yang dominan mempengaruhi keputusan pembelian. B. Kajian Teori 1. Pengertian Pemasaran Dalam pemasaran modern pemasar tidak hanya memasakan produk, menciptakan suatu produk serta menciptakan harga yang dapat terjangkau oleh konsumen yang dituju. 10 Menurut Stanton dalam Basu Swasta dan Irawan (2000:5) menyatakan bahwa pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dan kegiatan-kegiatan bisnis yang ditujukan untuk merencanakan, menenrukan harga mempromosikan dan mendistibusikan barang dan jasa yang memuaskan kebutuhan baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial. Sedangkan menurut Kotler (2001:27) bahwa pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial yang dimana perorangan atau kelompok memperoleh yang mereka butuhkan dan inginkan melalui perbuatan dan pertukaran produk serta nilai dengan pihak lain. Adapun menurut Paynee (2002:27) pemasaran adalah suatu poses mempersiapkan, memahami, menstimulisasi dan memahami kebutuhan pasar sasaran yang dipilih secara khusus dalam menyalurkan sumber-sumber sebuah organisasi untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan konsumen. Dari pengertian tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa pemasaran merupakan suatu kegiatan bisnis dalam pemenuhan kebutuhan konsumen disertai dengan kemampuan manajerial, dalam merencanakan, menentukan harga, mempromosikan serta mendistribusikan barang dan jasa yang dipasarkan. 2. Konsep Pemasaran Menurut Swasta dan Handoko (2000:6) menyatakan bahwa konsep pemasaran adalah falsafah bisnis yang menyatakan bahwa 11 pemuas kebutuhan konsumen merupakan syarat ekonomi dan sosial bagi kelangsungan hidup perusahaan. Adapun Swasta dan Irawan (2000:7) menyatakan bahwa falsafah konsep pemasaran adalah memberikan kepuasan terhadap keinginan dan kebutuhan pembeli atau konsumen. Seluruh kegiatan dalam perusahaan yang menganut konsep pemasaran harus diadakan untuk memenuhi kebutuhan tesebut. Kegiatan ini yangmeliputi kegiatan personalia, produksi, keuangan, riset dan pengembangan serta riset-riset lain. 3. Pengertian Perilaku Konsumen Untuk menjelaskan beberapa perilaku konsumen, beberapa ahli mendefinisikan mengenai perilaku konsumen, seperti yang dikemukakan oleh Swasta dan Handoko (1997:10) bahwaperilaku konsumen merupakan kegiatan-kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan, mempergunakan barang-barang dan jasa-jasa termasuk di dalam proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan-kegiatan tersebut. Sedangkan menurut Engel dkk (1994:3) menyatakan bahwa tindakan langsung yang terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi dan menghabiskan produk dan jasa termasuk peroses keputusan yang mendahului tindakan tersebut. Perilaku konsumen adalah tindakan-tindakan yang dilakukan individu, kelompok atau organisasi yang berhubungandengan proses 12 pengambilan keputusan dalam mendapatkan, menggunakan barang-barang atau jasa ekonomis yang dapat dipengaruhi oleh lingkungan. Dari definisi-definisi tentang perilaku konsumen tersebut diatas dapat ditarik kesimpulan ada dua hal yang paling penting dalam arti perilaku konsumen, yaitu suatu proses pengambilan keputusan dan kegiatan fisik yang melibatkan individu dalam menilai, mendapatkan dan mempergunakan barang dan jasa. 4. Model perilaku konsumen Model black box dari Kotler (1997:153). Model ini memperlihatkan rangsangan-rangsangan pemasaran dan rangsangan lainnya yang memasuki kotak hitam konsumen dan menghasilkan tahapan tertentu, pemasar harus memahami apa yang ada dalam kotak hitam pembeli tersebut mempengaruhi prilaku konsumen terhadap keputusan pembelian. Stimulasi pemasaran terdiri dari empat unsur yaitu: produk, promosi, harga, dan tempat. Dalam istilah pemasaran disebut juga bauran pemasaran atau marketing mix, stimulus lain yang terdiri dari: ekonomi, teknologi, budaya, dan politik. Semua rangsangan tersebut masuk melalui kotak hitam pembelian dan menghasilkan serangkaian tanggapan pembeli dan menghasilkan serangkaian tanggapan pembeli yang dapat diamati, pilihan produk, pilihan penjual, saat pembelian dan jumlah pembelian. 13 Tabel 2.2 Model Perilaku Konsumen Sumber: Kotler dan Amstrong (1997:153) 5. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen Menurut Winardi (1991:49) bahwa perilaku konsumen dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti gambar danketerangan di bawah ini: Tabel 2.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen Sumber: Kotler dan Amstrong (1997:155) a. Faktor Kultural Kebudayaan adalah komplek yang mencakup pengetahuan kepercayaan juga kesenian, moral, hukum, adat istiadat dan lain Kebudaayaan Kebudayaan Sub budaya Kelas sosial Sosial Kelompok Referensi Keluarga Peran Status Proses Belajar Kepercayaan Dan sikap Persepsi Motivasi Psikologi Pribadi Usia & Tahap hidup Pekerjaan Situsi Ekonomi Gaya hidup kepribadian Dan konsep diri Pembeli Produk Harga Tempat Promosi Rangsangan lain Ekonomi Teknologi Politik Kebudayaan Karakteristik pembeli Budaya Sosial Pribadi Propse Keputusan pembneli Tanggapan Pembeli 1. Pengenalan masalah 2. rencana informasi 3. Evaluasi alternatif 4. Keputusan pembeli 5. Perilaku pembeli Pilihan produk Pilihan merek Jumlah penyalur Pilihan waktu Pembelian Penentuan pembelian Rangsangan pemasaran 14 kemampuan serta kebiasaan-kebiasaan yang didapatkanoleh manusia sebagai anggota masyarakat. 1. Sub budaya (kebudayaan khusus) Dalam suatu masyarakat yang mempunyai jumlah anggota yang besar serta menempati daerah yang luas, biasanya terdapat perbedaan-perbedaan kebudayaan dalam berbagai bidang, diberbagai daerah tersebut. Kebudayaan yangkhusus ada pada suatu golongan masyarakat lain maupun kebudayaan seluruh masyarakat, tentu saja mengenai beberapa bagian yang tidak pokok, hal ini dinamakan kebudayaan khusus. 2. Kelas sosial Pengertian kelas sosial dalam hal ini adalah sama dengan istilah lapisan sosial, tanpa membedakan apakah dasar pembagian kelas itu uang, tanah, kekuasaan atau dasar lainnya. Masyarakat kita pada pokoknya digolongkan menjadi: a. Golongan atas Yang termasuk dalam kelas ini antara lain: pengusaha-pengusaha kaya, pejabat tinggi b. Golongan menengah Yang termasuk dalam kelas ini antara lain: karyawan instansi pemerintah, pengusaha menengah 15 c. Golongan rendah Yang termasuk dalam kelas ini antara lain: buruh-buruh pabrik, pegawai rendah, tukang becak. b. Faktor Sosial Faktor ini terbagi menjadi beberapa macam sebagai berikut: a) Kelompok referensi Sebuah kelompok referensi digunakan orang sebagai suatu alat untuk membandingkan dan mengevaluasi-evaluasi situasi-situasi individual. b) Keluarga Keluarga merupakan sebuah lembaga sosial penting, maka secara konsekuen dapat dikatakan bahwa keluarga sebuah individu, merupakan sebuah kelompok referensi penting. Keluarga dicirikan oleh adanya interaksi tatap mukayang frekuen, antara anggota-anggota keluarga yang masing-masing bereaksi satu sama lain berdasarkan kepribadian total mereka bukan berdasarkan peranan tertentu. c) Peranan dan Status Peranan-peranan dan status merupakan konsep-konsep yang berkaitan antara satu sama lain. Mereka dikatakan seakan-akan dua sisi keping mata uang logam yang sama. 16 c. Faktor Psikologi Faktor ini mempengaruhi seseorang akan membeli. Karena berdasarkan ilmu jiwa dimana seseorang akan berprilaku yang didorong oleh prilaku kejiwaan pada diri seseorang seperti: 1. Motivasi Seorang individu merupakan faktor terpenting dalam hal menginisiasi dan mengendalikan aktivitas-aktivitasnya. Seseorang mempunyai beberapa kebutuhan sewaktu-waktu diantaranya adalah kebutuhan biogenetik. Kebutuhan ini timbul dari keadaan psikologi tertentu misalnya rasa lapar, rasa haus, rasa tidak nyaman dan psikogeneti yaitu: kebutuhan yang timbul dari keadaan fisiologis tertentu seperti: kebutuhan untuk diakui, kebutuhan untuk hidup. 2. Persepsi Bagaimana seseorang termotivasi untuk berbuat sesuatu adalah pengaruh dari persepsi terhadap situasi yang dihadapinya. 3. Belajar Belajar mengambarkan perubahan dalam prilaku seseorang individu yang bersumber dari pengalaman dan kebanyakan prilaku manusia adalah hasil dari proses belajar. 17 4. Kepercayaan Kepercayaan dari sikap adalah suatu gagasan deskriptif yang dimiliki oleh seseorang terhadap sesuatu, sedangkansikap didefinisikan sebagai evaluasi kognitif, perasaan emosional dan kecenderungan tindakan seseorang yang menguntungkan terhadap suatu benda atau sebuah gagasan. 5. Sikap a. Pengertian Sikap Sikap menurut Kinnear dan Taylor (1997:304) adalah proses yang berorientasi pada tidakan, evaluatif, dasar pengetahuan dan persepsi abadi dari seorang individu berkenaan dengan suatu obyek atau penemuan. b. Komponen Sikap Sikap mempunyai tiga komponen utama yaitu: 1. Komponen kognitif yaitu: keyakinan seseorang mengenai suatu obyek seperti keawetan atau ketahanan 2. Komponen Afektif, yaitu perasaan seseorang tentang suatu obyek seperti baik atau buruk 3. Komponen prilaku yaitu, kesiapsiagaan seseoarng untuk berprilaku tanggap terhadap obyek. d. Faktor Pribadi a) Usia dan daur hidup Pekerjaan b) Kondisi ekonomi 18 c) Gaya hidup d) Kepribadian dan konsep diri 6. Tahap-Tahap Dalam Proses Pembelian Menurut Simamora (2004:15) membagi lima tahap yang dilalui konsumen dalam proses pembelian yaitu: 1) Pengenalan masalah Proses dimulai saat pembeli menyadari adanya masalah atau kebutuhan. Pembeli merasakan adanya perbedaan antara yang nyata dan yang di inginkan. Kebutuhan ini disebabkan karena adanya rangsangan internal maupun eksternal. 2) Pencarian informasi Seorang konsumen yang terdorong kebutuhannya mungkin, atau mungkin juga tidak mencari informasi lebih lanjut. Pencarian informasi terdiri dari dua jenis menurut tingkatannya. Yang pertama adalah perhatian yang meningkat, yang ditandai dengan pencarian informasi yang sedang-sedang saja. Kedua,pencarian informasi secara aktif yang dilakukan mencari informasi dari segala sumber. 3) Evaluasi alternatif Konsumen memproses informasi tentang pilihan merek untuk membuat keputusan terakhir 19 4) Keputusan pembelian Setelah melalui beberapa tahap, dilakukan pembelianyang nyata terhadap alternatif yang nyata terhadap alternatif yang dipilih. Suatu proses pembelian berkaitan dengan keputusan merek, penjualan, waktu pembelian dan acara pembayaran. 5) Perilaku pasca pembelian Sesudah pembelian dilakukan, konsumen juga akan melakukan beberapa kegiatan setelah membeli. Jika konsumen merasa puas dengan manfaat produk maka ada kecenderungan untuk melakukan pembelian ulang, namun jika tidak ada kemungkinan itu maka mereka akan meninggalkan produk tersebut atau beralih keproduk pesaing. Keputusan membeli atau tidak suatu produk lebih-lebih yang berdampak pada orang banyak, maka banyak memerlukanbanyak orang yang ikut campur dalm proses pengambilan keputusan. Tabel 2.4 Tahap-Tahap Dalam Proses Pembelian Sumber: Kotler (1997:162) 7. Bauran Pemasaran (Maketing mix) Bauran pernasaran atau marketing mix didefinisikan oleh Swasta dan Irawan (1990:78) sebagai: "kombinasi dari empatvariabel atau kegiatan yang merupakan inti dari sistem pernasaranperusahaan Pencarian informasi Evaluasi alternatif Keputusan pembelian Perilaku pasca pembelian Pengenalan masalah 20 yakni: produk, sruktur harga, kegiatan promosi dan sistem distribusi". Djaslim (1991:5) mendefinisikan bauran pemasaran (marketing mix) adalah "serangkaian daripada variabel pemasaran yang dapat dikuasai oleh perusahaan yang digunakan untuk mencapai tujuan dalam pasar sasaran". Didalam pengambilan keputusan di bidang pemasaran hampir selalu berkaitan dengan variabel-variabel marketingkarena itu marketing mixsangat penting sebagai alat yang dapat dipakai dalam pernasaran praktis. Bila ditinjau dari sudut konsumen “Marketing Mix” atau bauran pemasaran ini sangat menpengaruhi pengambilan keputusan pembelian produk Teh. Hal ini sejalan dengan pendapat Kotler (1997:82) yang menyatakan bahwa “bauran pemasaran adalah serangaian variabel pemasaran terkendalai yang dipakai oleh perusahaan untuk menghasilkan tahapan yang dikehendaki perusahaan dari pasar sasaran”. Menurut Lupiyoadi (2001:58) merupakan alat bagi marketer terdiri dari berbagai elemen, suatu program pemasaran yang perlu dipertimbangkan agar implementasi strategi pemesaran dan positioning yang ditetapkan dapat berjan sukses. Elemen yang termasuk dalam bauran pemasaran tersebut adalah: 21 a. Produk (Product) Menurut Tjiptono (1997:95) merupakan segala sesuatu yang dapat ditawarkan produsen untuk diperhatikan, diminta, dicari, dibeli, digunakan atau dikonsumsi pasar sebagai pemenuhan kebutuhan atau keinginan pasar yang bersangkutan. Indikatornya meliputi: Kemasan (wama dan bentuk produk.), Merek (Mudah dikenal konsumen), Label (Berisi informasi dan keterangan tentang produk), Kualitas (mutu dan kualitas) Sedangkan menurut Boyd (2000:264) menyatakan bahwa produk adalah sebagai apa saja yang memenuhi kebutuhan atau keinginan dalam hal konsumsi. Dari pendapat tersebut disimpulkan bahwa produk adalah suatu bentuk penawaran kepada dibutuhkan dan dikonsumsi calon pelangan mengenai suatu barangdan jasa yang dapat memenuhi kebutuhan mereka. Dalam merencanakan penawaran atau produk menurut Tjiptono (1997:96) terdapat lima tingkatan produk yaitu: a) Produk utama atau inti (core benefit) yaitu manfaat yang sebenarnya dibutuhkan dan akan dikonsumsi oleh pelangan dari setiap produk b) Produk generik yaitu produk dasar yang mampu memenuhi fungsi produk yang paling dasar (rancangan produk)minimal agar dapat berfungsi 22 c) Produk harapan yaitu produk formal yang ditawarkan dengan berbagai atribut dan kondisnya secara normal (layak) diharapkan dan disepakati untuk dibeli d) Produk pelengkap yaitu berbagi atribut produk yang dilengkapi atau ditambahi berbagai manfaat dan layanan, sehingga dapat memberikan tambahan kepuasan dan bisa dibedakan dengan produk pesaing e) Produk potensial yaitu segala sesuatu macam tambahan dan perubahan yang mungkin dikembangkan untuk suatu roduk dimasa mendatang. Macam produk bisa berciri fisik, jasa dan ide. Contoh: Kualitas ciri-ciri sifat pilihan, gaya, merek dagang, kemasan ukuran, pelayanan, jaminan dan pengambilan. Menurut Kotler (1997:9) adalah segala suatu yang dapat ditawarkan untuk memuaskan keinginan dan kebutuhan konsumen. Produk menurut Kotler (1987:432 ) dapat didefinisikan sebagai berikut "Produk adalah setiap apa saja yangdapat ditawarkan ke pasar untuk mendapat perhatian, pernbelian, atau konsumsi yang dapat memenuhi keinginan atau kebutuhan. Meliputi benda fisik, jasa, orang, tempat, organisasi dan gagasan". Indikator-indikator yang bisa menunjukkan pertimbangan konsumen dalam keputusan pembelian produk dikembangkan dalarn teori dibawah ini : 23 1. Inti produk Pada tingkat pertama ini perencanaan produk harus mampu mengupas apa yang sebenamya dibeli oleh pembeli. Dalarn setiap produk terdapat kebutuhan yang tersembunyi. Kedua faktor inilah yang sebenarnya oleh pembeli harus diketahui oleh perencana produk 2. Wujud produk Setelah mengetahui inti dari suatu produk dapat diwujudkan suatu produk yang mempunyai karakteristik yaitu : mutu, ciri khas, corak, gaya/model, merek, dan kemasan. b. Harga (Price) Definisi harga menurut Swasta dan Irawan (2001:241)adalah jumlah uang (ditambah beberapa produk) yang didapatkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari produk dan pelayanannya. Sedangkan menurut Tjiptono (1997:102) nilai yang disebutkan dalam rupiah atau satuan moneter lainnya sebagai alat tukar untuk memperoleh hak kepernilikan atau penggunaan suatu barang atau jasa. Indikatornya meliputi: Penetapan harga (Besarnya harga yang ditetapkan produsen), Harga produk lain (Penawaran oleh produk pesaing), Perubahan harga (Kenaikan atau penurunan harga), Kesesuaian harga (Jumlah penghasilan konsumen) Menurut Alma (2004:69) pengertian harga yaitu suatu atribut yang melekat pada suatu barang yang memungkinkan produk 24 tersebut dapat memenuhi kebutuhan, keinginan dan memuaskan konsumen yang dinyatakan dengan uang. Strategi penentuan harga sangat signifikan dalam pemberian nilai kepada konsumen dan mempengaruhi image produk, serta keputusan konsumenuntuk membeli. Metode penentuan harga harus dimulai dengan pertimbangan atas tujuan penentuan harga itu sendiri. Adapun tujuan tersebut menurut Adrian Payne (Lupiyoadi, 2001:88) antara lain: 1. Survival merupakan uasha untuk usaha untuk tidak melaksanakan tindakan-tindakan untuk meningkatkan profit ketik perusahaan dalam kondisi pasar yang tidak meguntungkan 2. Profit maximization yaitu penentuan harga bertujuanuntuk memaksimumkan profit dalam periode tertentu 3. Sales maximization yaitu penentuan harga yang bertujuan untuk membangun pasar (market share) dengan melakukan penjualan dengan harga awal yang merugikan 4. Prestige tujuan penetapan harga disini adalah untukmemposisikan jasa perusahaan tersebut sebagi jasa yang eksekutif 5. ROI tujuan penetapan harga didasarkan atas pencapaian Return Of Invesment Jadi harga adalah sejumlah uang yang harus dibayar konsumen untuk memperoleh barang yang diinginkan konsumen. Harga sejumlah uang yang dibutuhkan untuk mendapat sejumlah kombinasi dari produk dan pelayanannya, tinggi rendahnya harga sangat 25 ditentukan oleh kebijakan dari penjual dengan berbagai macam pertimbangan terutama dalam mendapatkan keuangan yang optimal. c. Tempat (Place) atau Saluran Distribusi Place dan service merupakan gabungan antara lokasi dan keputusan atas saluran distribusi dalam hal berhubungan dengan bagaimana cara pencapaian kepada para konsumen dan dimana lokasi yang strategis. Lokasi yaitu keputusan yang dibuat prusahaan berkaitan dengan dimana operasi dan stafnya akan ditempatkan Lupiyoadi, (2001:80). Pemilihan lokasi atau tepat umumnya berkitan dengan upaya untuk memudahkan konsumen memperoleh produk atau jasa yang di butuhkannya mudah dan tepat untukdi beli. Menurut Lupiyoadi (2001:62) dalam hal ini ada tiga jenis interaksi yang dipengaruhi lokasi yaitu: 1. Konsumen mendatangi pembeli jasa (perusahaan) apabila keadaannya seperti ini lokasi menjadi sangat penting. Perusahaan sebaiknya memilih tempat dekat dengan konsumen sehingga mudah dijangkau dengan kata lain harus strategis. 2. Pemberi jasa (produk) mendatangi konsumen dalam halini tidak terlalu penting tetapi yng harus diperhatikan adalah penyampaian harus berkualitas 3. Pemberi jasa (produk) dan konsumen tidak secara langsung berarti service promide dan konsumen berinteraksi melalui sarana tertentu seperti: telepon, komputer atau surat. Dalam hal ini lokasi sangat 26 tidak penting selama komunikasi antara kedua belah pihak dapat terlaksana. Tempat atau saluran distribusi barang-barang yang dipasarkan merupakan penghubung antara produsen dan konsumen ada beberapa fungsi saluran distribusi diantaranya: a. Tempat adalah tersedia atau tidaknya produk atau lokasi yang nyaman untuk calon pembeli b. Waktu adalah tersedianya produk atau jasapada saat pelanggan membutuhkannya Sedangkan menurut Tjiptono (1997:152) saluran yang digunakan oleh produsen untuk mempermudah atau memperlancar proses penyaluran barang atau jasa dari produsen kekonsumen akhir atau pemakai dan kalangan industri. Meliputi: Pengecer/toko (pembelian langsung), Kemudahan tempat (Kernudahan konsumen mendapatkan produk) d. Promosi (Promotion) Menurut Tjiptono (1997:219) promosi merupakan suatu bentuk komunikasi pemasaran yang merupakan aktifitas pemasaran yang berusaha menyebarkan komunikasi, mempengaruhi, mengajak dan untuk menerima, membeli dan loyal terhadap produk yang ditawarkan oleh perusahan yang bersangkutan. Indikatornya meliputi: Radio (iklan melalui radio), Spanduk; iklan melaluispanduk, Poster (iklan melalui poster). 27 Sedangkan menurut Swasta dan Irawan (1997:349) menyatakan bahwa promosi merupakan arus promosi atau persuasi sutu arah yang dibuat untuk mengarahkan seseorang atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran. Selain itu promosi adalah menunjukkan pada berbagaikegiatan yang di lakukan perusahaan untuk mengkomunikasikan kebaikan produknya membujuk dan mengingatkan para pelanggan konsumen sasaran untuk membeli produk tersebut. Bauran promosi terdiri dari: 1. Periklanan (adverstaising) 2. Penjualan tatap muka 3. Promosi (Personal Selling) 4. Promosi penjualan dan 5. Publikasi. Dari keempat variabel bauran pemasaran tersebut produk merupakan variabel paling mendasar karena produk merupakan tawaran nyata dalam pasar. Variabel harga merupakanjumlah uang yang harus dibayar oleh pelanggan untuk memperoleh produk tertentu. Variabel tempat merupakan kegiatan untuk membuat produk tersedia dan dapat diperoleh bagi pelanggan sasaran. Kegiatan membujuk konsumen dalam pelanggan untuk membeli dengan mengkomunikasikan produk tersebut adalah promosi. Suatu kegiatan dalam kehidupan sehari-hari bahwa berapapun besar manfaat suatu produk bagi konsumen, tapi produk tersebut 28 tidak akan dapat mencari sendiri pembelinya. Terutarna dalam situasi dan kondisi perekonornian dewasa ini. Oleh karenanya produsen dituntut tidak hanya menciptakan produk yang bermutu, menetapkan harga yang menarik tetap harus juga, mengusahakan agar produk yang dihasilkan dapat dipasarkan dengan mudah dan lancar serta menyebarluaskan informasi tentang kehadiran, ketersediaan produknya, ciri-ciri, satu manfaat yang dapat diperoleh calon pelanggannya. Agar konsumen mengetahui hal kualitas produk itu yang dipasarkan oleh perusahaan, maka perlu diadakan promosi. Promosi ini merupakan komponen-komponen yang berguna untuk menkomunikasikan. Infomasi dan penjual kepada pernbeli atau pihak lain. Menurut Aski (1986:329) promosi adalah segala usaha yang dilakukan untuk memperkenalkan produk kapada calon konsumen dan membujuk mereka agar membeli, serta mengingatkan kembali konsumen lama agar melakukan pernbelian. Dengan promosi diharapkan dapat mempengaruhi konsumen untuk melakukan pembelian, sebab kegiatan promosi yang dilakukan ini tentunya akan mendorong konsumen untuk melakukan pembelian. Menurut Aski (1986:530), fungsi promosi adalah: a. Mencari dan mendapatkan perhatian dari calon pembeli untuk melakukan pembelian. Perhatian calon pembeli harus diperoleh, 29 karena hal itu merupakan titik awal pengambilan keputusan mengenal pembelian barang dan jasa. b. Menciptakan dan menumbuhkan minat pada calon pembeli, perhatian yang sudah diberikan mungkin akan lanjutkan dengan rasa tertarik atas barang dan jasa yang ditawarkan.Hal inilah yang menjual dan bagian dari fungsi promosi. c. Mengembangkan keinginan dari calon pembeli, kelanjutan dan tahap sebelumnya adalah setelah orang tertarik terhadap sesuatu, maka akan timbul rasa ingin membeli. Promosi secara umum dapat dilakukan dengan berdasarkan pada tujuan-tujuan sebagai berikut: a. Memberitahukan b. Membujuk c. Mengingatkan 8. Keputusan pembelian Menurut Amirulloh (2002: 61) “pengambilan keputusan merupakan suatu proses dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan–kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan”. Menurut Amirulloh (2002:62) tingkatan pengambilan keputusan konsumen ada tiga, yaitu: 30 a. Extensive Problem Solving Pada tingkatan ini konsumen sangat membutuhkan lebih banyak informasi untuk lebih banyak menyakinkan keputusan yang akan diambilnya, pengambilan keputusan ini melibatkan keputusan multi pilihan dan upaya kognitif serta perilaku yang cukup besar. b. Limited Problem Solving Pada tingkatan ini konsumen begitu banyak memerlukan informasi, akan tetapi konsumen tetap perlu mencari–cari informasi untuk lebih memberikan keyakinan. Konsumen pada tingkatan ini biasanya membanding-bandingkan merek atau barang dan sedikit alternatif yang dipertimbangkan. c. Routinized Respone Behavior Karena konsumen telah memiliki banyak pengalaman membeli, maka informasi biasanya tidak diperlukan lagi atau mungkin hanya untuk membandingkan saja. Perilaku pembelian rutin membutuhkan sangat sedikit kapasitas kognitifatau kontrol dasar. Proses pengambilan keputusan pembelian menurut Kotler (1990: 124) dikonseptualisasikan menjadi lima tahapyaitu: a) Menganalisa Keinginan dan Kebutuhan Konsumen Menganalisa keinginan dan kebutuhan konsumen ditujukan untuk mengetahui adanya keinginan yang terpenuhi dan 31 terpuaskan, jika kebutuhan tersebut diketahui maka konsumen akan segera memenuhi atau bisa ditunda pemenuhanaya. b) Menilai Sumber-Sumber dan Pencarian Informasi Pencarian informasi akan dilakukan konsumen jika konsumen mempunyai dorongan yang kuat dan objek yang memuaskan kebutuhan dan keinginan yang ada. Pencarian informasi itu dapat berupa eksternal dan internal, secara internal tentang sumber-sumber pembelian yang berasal dari komunikasi perorangan dan pengaruh perorangan terutama dari pengaruh opini. Sedangkan eksternal berasal dari media massa dan sumber-sumber dari kegiatan perusahaan. Menurut Kotler (2002: 205) menyatakan informasi ada empat macam, yaitu: 1. Sumber pribadi (keluarga, kawan, tetangga, kenalan) 2. Sumber komersial (iklan, kemasan, pameran, wiraniaga, penyalur) 3. Sumber public (mass media, lembaga konsumen) 4. Sumber pengalaman (penanganan, pengamatan dan penggunaan produk) c) Penilaian Dan Selektif Terhadap Pembelian Setelah tujuan penelitian ditetapkan, konsumen perlu mengidentifikasi alternative pembelianya, hal ini tidak terpisah dari pengaruh sumber yang dimiliki atau resiko kekeliruan dari 32 penelitian, atas dasar tujuan pembelian, alternatifpembelian yang telah di identifikasi, dinilai, dan diseleksi menjadi altenatif pembelian yang dapat memenuhi dan memuaskan kebutuhan serta keinginanya. d) Keputusan Membeli Keputusan membeli merupakan proses dalam pembelian. Setelah tahap-tahap diatas dilakukan maka konsumen harus mengambil keputusan, apakah harus membeli atau tidak. Seandainya tidak jadi membeli, konsumen terpengaruholeh faktor orang lain maupun situasi yang tak terduga. Sejauhmana orang lain akan mengubah alternatif pilihan tergantung pada dua hal: 1. Intensitas sikap negative orang lain terhadap alternative pilihan 2. Motivasi konsumen untuk memenuhi harapan orang lain e) Perilaku Sesudah Pembelian Setelah membeli suatu produk konsumen akan mengalami tingkat ketidakpuasan. Konsumen juga akan melakukanbeberapa kegiatan setelah membeli produk. Kepuasan setelah pembelian adalah suatu fungsi untuk mengukur jauh dekatnaya produk menurut harapan konsumen dan pandangan pratise maka konsumen akan merasa puas, sebaliknya apabila dibawah tingkat yang diharapkan maka konsumen merasa tidak puas (Kotler, 1990: 268). 33 9. Kajian islam a. Produk Dalam hal produk, Islam mengatur tentang produk yang boleh dipasarkan. Islam melarang produk-produk yang mengandung keharaman/subhat. Islam juga telah menjelaskan bahwa sangat diharamkan untuk memproduksi segala sesuatu yang dapat merusak aqidah maupun akhlaq dan segala sesuatu yang dapat menghilangkan identitas serta hal yang dapat menjauhkan dari keseriusan, kebatilan, mendekatkan diri kedunia dan menjauhkan akhtrat. Barang siapa yang memproduksi barang yang diharamkan dengan memakannya, maka ia dianggap sebagai pemakainya. Jika yang memakannya ribuan, maka ini berstatus sama dengan pemakianya dan menanggungdosanya. (Qordhowi 1997:118) ¬ ! } ! # $ % & '! (& { Artinya : Barang siapa didalam Islam memprakarsai sutau perbuatan yang buruk, maka baginya dosa dan dosa, orang yang mengunakannya sesudahnya tanpa mengurangi dosa itu. (Qordhowi 1997:118) b. Harga Islam melarang dalam hal membeli barang atau jasa dengan monopoli dalam masalah harga ( kepada keadilan yangalami dan 34 tangan dengan memaksa masyarakat tidak mereka setujui). Nabi Muhammad SAW, mengangap campur tangan yang tidak perlu tidak perlu adalah suatu bentuk kedholiman, namun jika dipasar telah menjadi monopoli, eksploitasi dan memainkan kebutuhan seseorang seperti beredar di jaman sekarang, maka boleh melakukan pematokan harga. Bahkan dalam kondisi seperti ini hukumnya wajib, karena hal ini merupakan tindakan mengharuskan keadilan yang diwajibkan. Allah berfirman dalam surat AnNisa' ayat l6l : ã ã ã ã Ν ΝΝ ΝÏ Ï Ï Ï δ δδ δÉ É É É ‹ ‹‹ ‹÷ ÷ ÷ ÷ { {{ {r r r r & && &u u u u ρ ρρ ρ ( (( ( # ## #4 44 4 θ θθ θt t t t / // /Ì Ì Ì Ì h h h h 9 99 9$ $ $ $ # ## # ô ô ô ô ‰ ‰‰ ‰s s s s % %% %u u u u ρ ρρ ρ ( (( ( # ## #θ θθ θå å å å κ κκ κç ç ç ç Ξ ΞΞ Ξ ç ç ç ç µ µµ µ÷ ÷ ÷ ÷ Ζ ΖΖ Ζt t t t ã ãã ã ö ö ö ö Ν ΝΝ ΝÎ Î Î Î γ γγ γÎ Î Î Î = == =ø ø ø ø . .. .r r r r & && &u u u u ρ ρρ ρ t t t t Α ΑΑ Α≡ ≡≡ ≡ u u u u θ θθ θø ø ø ø Β ΒΒ Βr r r r & && & Ä Ä Ä Ä ¨ ¨$ $$ $¨ ¨ ¨ ¨ Ζ ΖΖ Ζ9 99 9$ $ $ $ # ## # È È È È ≅ ≅≅ ≅Ï Ï Ï Ï Ü ÜÜ Ü≈ ≈≈ ≈t t t t 7 77 7ø ø ø ø 9 99 9$ $ $ $ $$ $Î Î Î Î / // / 4 44 4 $ $$ $t t t t Ρ ΡΡ Ρô ô ô ô ‰ ‰‰ ‰t t t t G GG Gô ô ô ô ã ãã ãr r r r & && &u u u u ρ ρρ ρ t t t t     Ì Ì Ì Ì Ï Ï Ï Ï ≈ ≈≈ ≈s s s s 3 33 3ù ù ù ù = == =Ï Ï Ï Ï 9 99 9 ö ö ö ö Ν ΝΝ Νå å å å κ κκ κ÷ ÷ ÷ ÷ ] ]] ]Ï Ï Ï Ï Β ΒΒ Β $ $$ $¹ ¹ ¹ ¹ / // /# ## #x x x x ‹ ‹‹ ‹t t t t ã ãã ã $ $$ $V V V V ϑ ϑϑ ϑŠ ŠŠ ŠÏ Ï Ï Ï 9 99 9r r r r & && & ∩ ∩∩ ∩⊇ ⊇⊇ ⊇∉ ∉∉ ∉⊇ ⊇⊇ ⊇∪ ∪∪ ∪ Artinya : Dan disebabkan mereka mcmakan riba, padala sesungguhnya mercka telah dilarang daripadanya, dankarena mereka memakan harta orang dengan cara yang batil. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir diantara mereka siksa yang pedih. c. Promosi Untuk dapat melaksanakan kegiatan promosi sebagai upaya dari perusahaan dalam mengkonsumsikan produknya, maka diperlukan anggaran atau dana yang cukup banyak, dengan tersedianya dana yang cukup memungkinkan bagi perusahaan untuk menggunakan strategi kombinasi dari bauran promosi. 35 Menurut Qardhawi (1997:173), ada beberapa nilai dan moral ekonomi Islam yang harus diperhatikan dalam kegiatan promosi, diantaranya a. Larangan Mempromosikan Barang-barang haram Seperti firman Allah dalam, kitab suciNya … Ÿ Ÿ Ÿ Ÿ ω ωω ωu u u u ρ ρρ ρ ( (( ( # ## #θ θθ θç ç ç ç Ρ ΡΡ Ρu u u u ρ ρρ ρ$ $$ $y y y y è èè ès s s s ? ?? ? ’ ’’ ’n n n n ? ?? ?t t t t ã ãã ã É É É É Ο ΟΟ Οø ø ø ø O OO OM M M M } }} }$ $ $ $ # ## # È È È È β ββ β≡ ≡≡ ≡ u u u u ρ ρρ ρô ô ô ô ‰ ‰‰ ‰ã ã ã ã è èè èø ø ø ø 9 99 9$ $ $ $ # ## # u u u u ρ ρρ ρ 4 44 4 ( (( ( # ## #θ θθ θà à à à ) )) )¨ ¨ ¨ ¨ ? ?? ?$ $ $ $ # ## #u u u u ρ ρρ ρ © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # ( (( ( ¨ ¨ ¨ ¨ β ββ βÎ Î Î Î ) )) ) © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # ß ß ß ß ‰ ‰‰ ‰ƒ ƒƒ ƒÏ Ï Ï Ï ‰ ‰‰ ‰x x x x © ©© © É É É É > >> >$ $$ $s s s s ) )) )Ï Ï Ï Ï è èè èø ø ø ø 9 99 9$ $ $ $ # ## # ∩⊄∪ Artinya: Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. dan bertakwalah kamu kepada Allah,Sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya."QS. Al-Maidah:2” b. Berbuat Benar Sebagaimana dijelaskan dalam hadits nabi sebagai berikut: Artinya :"Pedagang Yang benar dan terpercaya akan bergabungdengan para nabi, orang-orang benar (shiddiqin) danpara syuhada" (H.R. Tirmidzi). Dusta dalam berdagang adalah sangat dikecam oleh agama terlebih jika diiringi dengan sumpah atas nama Allah. Menurut Syariat banyak bersumpah dalam berdagang hukumnya adalah makruh karena perbuatan ini mengandeng unsur merendahkan nama Allah juga dikhawatirkan dapat menjerumuskan seseorang kedalam dosa. 36 Didalam hadits yang lain juga disebutkan bahwa ciri pedagang yang lurus adalah mereka yang jika menjualtidak memuji barang dagangannya dan jika membeli tidak mencela barang beliannya. c. Menepati Amanat Menepati amanat merupakan moral yang sangat mulia, maksud amanat adalah mengembalikan hak apa saja kepada pemiliknya, tidak mengambil sesuatu yang melebihi haknya dan tidak menurangi hak orang lain. Allah SWT berfirmandalam Al-Qur'an: ¨ ¨ ¨ ¨ β ββ βÎ Î Î Î ) )) ) © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # ö ö ö ö Ν ΝΝ Νä ä ä ä . .. .ã ã ã ã ã ã ã ã Β ΒΒ Βù ù ù ù ' '' 't t t t ƒ ƒƒ ƒ β ββ βr r r r & && & ( (( ( # ## #ρ ρρ ρ– – – – Š ŠŠ Šx x x x σ σσ σè è è è ? ?? ? Ï Ï Ï Ï M MM M≈ ≈≈ ≈u u u u Ζ ΖΖ Ζ≈ ≈≈ ≈t t t t Β ΒΒ ΒF F F F { {{ {$ $ $ $ # ## # # # # # ’ ’’ ’n n n n < << <Î Î Î Î ) )) ) $ $$ $y y y y γ γγ γÎ Î Î Î = == =÷ ÷ ÷ ÷ δ δδ δr r r r & && & # ## #s s s s Œ ŒŒ ŒÎ Î Î Î ) )) )u u u u ρ ρρ ρ Ο ΟΟ Οç ç ç ç F FF Fô ô ô ô ϑ ϑϑ ϑs s s s 3 33 3y y y y m mm m t t t t   ÷ ÷ ÷ ÷   t t t t / // / Ä Ä Ä Ä ¨ ¨$ $$ $¨ ¨ ¨ ¨ Ζ ΖΖ Ζ9 99 9$ $ $ $ # ## # β ββ βr r r r & && & ( (( ( # ## #θ θθ θß ß ß ß ϑ ϑϑ ϑä ä ä ä 3 33 3ø ø ø ø t tt tr r r r B BB B É É É É Α ΑΑ Αô ô ô ô ‰ ‰‰ ‰y y y y è èè èø ø ø ø 9 99 9$ $ $ $ $$ $Î Î Î Î / // / 4 44 4 ¨ ¨ ¨ ¨ β ββ βÎ Î Î Î ) )) ) © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # $ $$ $− − − − Κ ΚΚ ΚÏ Ï Ï Ï è èè èÏ Ï Ï Ï Ρ ΡΡ Ρ / // /ä ä ä ä 3 33 3Ý Ý Ý Ý à àà àÏ Ï Ï Ï è èè èt t t t ƒ ƒƒ ƒ ÿ ÿ ÿ ÿ   Ï Ï Ï Ï µ µµ µÎ Î Î Î / // / 3 33 3 ¨ ¨ ¨ ¨ β ββ βÎ Î Î Î ) )) ) © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # t t t t β ββ β% %% % x x x x . .. . $ $$ $J J J J è èè è‹ ‹‹ ‹Ï Ï Ï Ï ÿ ÿÿ ÿx x x x œ œœ œ # ## #Z Z Z Z 1 11 1Å Å Å Å Á ÁÁ Át t t t / // / ∩ ∩∩ ∩∈ ∈∈ ∈∇ ∇∇ ∇∪ ∪∪ ∪ Artinya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yangberhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S. An-Nisa 58) Dalam perdagangan sering dikenal istilah "menjual dengan amanat". Maksudnya penjual menjelaskan ciri-ciri, kualitas dan harga barang dagangan kepada pembeli tanpa melebih-lebihkannya. Amanat bertambah penting ketika seseorang membentuk serikat dagang, melakukan bagi basil, menitipkan 37 barang untuk menjalankan proyek yang telah disepakati bersama. Dalam hal ini pihak lain percaya dan memegang kemaslahatan bersama dan jika salah satu pihak menjalankannya hanya demi kemaslahatan pihaknya, maka dia telah khianat. d. Jujur (Setia) Nabi Muhammad saw. Bersabda "dalam sebuah haditsnya: } ¬ ! "# $ { Artinya :" Muslim itu adalah saudara muslim. Tidak boleh bagi seorang muslim, apabbila ia berdagang dengan saudaranya dan menemukan cacat, kecuali diterangkannya ". (H.R. Thabrani dan Ahmad) Lawan dari sifat jujur adalah menipu (curang), yaitu menonjolkan keunggulan barang tetap menyembunyikan cacatnya. Masyarakat umumnya sering tertipu dengan perlakuan para penjual seperti itu. Mereka mengira suatu barang itu baik kualitasnya namun teryata sebaliknya. Hal itulah yang tidak diperbolehkan agama. d. Saluran Distribusi (Tempat) Quraish Shihab (2001:403) mengatakan bahwa manusia diperintahkan Allah untuk mencari rizki bukan hanyayang mencukupi kebutuhannya, tetapi Al- Qur’an memerintahkan untuk mencai apa yang diistilahkan fadhl Allah, yang secara harfiah berarti 38 kelebihan yang besumber dari Allah salah satu fimanAllah yang menunjukkan tentang hal diatas adalah: # ## #s s s s Œ ŒŒ ŒÎ Î Î Î * ** *s s s s ù ùù ù Ï Ï Ï Ï M MM Mu u u u Š ŠŠ ŠÅ Å Å Å Ò ÒÒ Òè è è è % %% % ä ä ä ä ο οο ο4 44 4 θ θθ θn n n n = == =¢ ¢ ¢ ¢ Á ÁÁ Á9 99 9$ $ $ $ # ## # ( (( ( # ## #ρ ρρ ρã ã ã ã Ï Ï Ï Ï ± ±± ±t t t t F FF FΡ ΡΡ Ρ$ $ $ $ $$ $s s s s ù ùù ù ’ ’’ ’Î Î Î Î û ûû û Ç Ç Ç Ç Úö ö ö ö ‘ ‘‘ ‘F F F F { {{ {$ $ $ $ # ## # ( (( ( # ## #θ θθ θä ä ä ä ó óó ót t t t G GG Gö ö ö ö / // /$ $ $ $ # ## #u u u u ρ ρρ ρ   Ï Ï Ï Ï Β ΒΒ Β È È È È ≅ ≅≅ ≅ô ô ô ô Ò ÒÒ Òs s s s ù ùù ù « « « « ! !! !$ $ $ $ # ## # ( (( ( # ## #ρ ρρ ρã ã ã ã ä ä ä ä . .. .ø ø ø ø Œ ŒŒ Œ$ $ $ $ # ## # u u u u ρ ρρ ρ © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # # ## #Z Z Z Z 1 11 1Ï Ï Ï Ï W WW Wx x x x . .. . ö ö ö ö / // /ä ä ä ä 3 33 3¯ ¯ ¯ ¯ = == =y y y y è èè è© © © © 9 99 9 t t t t β ββ βθ θθ θß ß ß ß s ss sÎ Î Î Î = == =ø ø ø ø è è è è ? ?? ? ∩⊇⊃∪ Atinya: Apabila Telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung (QS. Al-Jumu’ah:10). Kelebihan rizki tersebut diatas dimaksudkan antara lain agar yang mempeoleh dapat melakukan ibadah secara sempurna. menurut penulis yang simaksud bertebarlah dibumi menunjukkan bahwa sebagai hamba Allah harusah menentukan tempatyang mana tempat tersebut bisa dijadikan lading mengais rizki dengan jalan yang telah ditentukan. e. Keputusan pembelian Menurut pandangan Islam mengenai pengambilan keputusan berdasarkan QS. Al-Maidah: 100, yaitu: ≅ ≅≅ ≅è è è è % %% % ω ωω ω “ ““ “È È È È θ θθ θt t t t G GG Gó ó ó ó ¡ ¡¡ ¡o o o o „ „„ „ ß ß ß ß ] ]] ]Š ŠŠ ŠÎ Î Î Î 7 77 7s s s s ƒ ƒƒ ƒø ø ø ø : :: :$ $ $ $ # ## # Ü Ü Ü Ü = == =Í Í Í Í h h h h ‹ ‹‹ ‹© © © © Ü ÜÜ Ü9 99 9$ $ $ $ # ## #u u u u ρ ρρ ρ ö ö ö ö θ θθ θs s s s 9 99 9u u u u ρ ρρ ρ y y y y 7 77 7t t t t 7 77 7y y y y f ff fô ô ô ô ã ãã ãr r r r & && & ä ä ä ä ο οο οu u u u ø ø ø ø Y YY Yx x x x . .. . Ï Ï Ï Ï ] ]] ]Š ŠŠ ŠÎ Î Î Î 7 77 7s s s s ƒ ƒƒ ƒø ø ø ø : :: :$ $ $ $ # ## # 4 44 4 ( (( ( # ## #θ θθ θà à à à ) )) )¨ ¨ ¨ ¨ ? ?? ?$ $ $ $ $$ $s s s s ù ùù ù © © © © ! !! !$ $ $ $ # ## # ’ ’’ ’Í Í Í Í < << <' '' ' ρ ρρ ρé é é é ' '' '¯ ¯ ¯ ¯ ≈ ≈≈ ≈t t t t ƒ ƒƒ ƒ É É É É = == =≈ ≈≈ ≈t t t t 6 66 6ø ø ø ø 9 99 9F F F F { {{ {$ $ $ $ # ## # ö ö ö ö Ν ΝΝ Νä ä ä ä 3 33 3ª ª ª ª = == =y y y y è èè ès s s s 9 99 9 š š š š χ χθ θθ θß ß ß ß s ss sÎ Î Î Î = == =ø ø ø ø è è è è ? ?? ? ∩ ∩∩ ∩⊇ ⊇⊇ ⊇⊃ ⊃⊃ ⊃⊃ ⊃∪ ∪∪ ∪ Artinya: Katakanlah: "Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, Maka bertakwalah kepada Allah Hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan." (QS. Al-Maidah: 100) Preferensi pada apa yang disebut dengan kata thayyib(baik) dan yang halal di hadapkan dengan sesuatu yangkhabbits (jelek) 39 serta haram adalah adalah salah satu cara yang bisadianggap baik untuk pengambilan keputusan yang sehat dan bijak tersebut. Sesuatu yang baik dan sesuatu yang jelek tidak akanpernah sama. Bisnis menguntungkan selau diberikan pada hal yang thayyib, meskipun dalam kuantitasnya ia tidak lebih banyak daripada yang jelek atau khabits(Mustaq, 2001: 41). Jika tidak demikian tentu orang tersebut akan merugi, sebagaimana Al-Qur’an surat Al-Ashr ayat 1-2: ”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian”. 10. Manfaat Teh Dalam Dunia Kesehatan Teh ternyata tidak hanya sekedar mampu melepaskan rasa dahaga saja. Dari teh yang diminum sehari-hari ternyata mempunyai khasiat bagi kesehatan tubuh. Selain bisa mencegah kanker perut , bisa pula mencegah timbulnya gigi berlubang. Untuk mencegah kanker perut, teh yang baik untuk diminum berjenis teh hijau, yang mengandung zat antioksidan. Hal itu berdasarkan riset terkini mengenai manfaat teh hijau yang telah dibuktikan mampu mencegah terjadinya kanker perut. Dari hasil riset itu, satu gelas minuman teh hijau yang dikonsumsi setiap harinya, ternyata sangat bermanfaat untuk mencegah terjadinya gangguan peradangan pada lambung. Peradangan itulah yang menjadi salah satu penyebab kanker perut. Berdasarkan laporan di International Journal of Cancer edisi bulan lalu, 600 pria dan wanita di Cina peminum teh hijau 40 hanya berisiko setengah kali mengidap penyakit gastritis kronis ataupun kanker perut terutama lambung. Penyakit itusendiri di Cina termasuk jenis kanker yang paling banyak menyerang pria maupun wanita. Menurut pimpinan penelitian tersebut, dr. Zou-Feng Zhang dari Universitas California, temuan riset pertama ini mampu membuktikan konsumsi teh hijau mampu mencegah terjadinya gastritis kronis. Untuk penelitian itu disarankan pemanfaat teh hijau sebagai pengobatan dan terapi preventif, bagi masyarakat berisiko tinggi. Karena teh hijau mampu menurunkan insiden kanker perut dalam kurun waktu lama, maka semakin sering mengkonsumsi teh hijau, makin rendah resiko mereka mengidap penyakitkanker perut. Para ilmuwan yakin , sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko kanker perut. Yaitu, konsumsi daging asap dengan kadar garam berlebihan, kurang asupan serat, merokok, serta sejarah penyakit dalam keluarga. Selain itu, infeksi oleh Helicobacter pylori, yang bisa menimbulkan gastritis kronisdan tukak, juga dikaitkan dengan kanker perut. Walaupun mayoritas orang yang terkena bakteri itu tidak mengidap kanker. Tidak hanya teh hijau saja yang berkhasiat. Teh yang diminum tanpa gula alias pahitan pun punya khasiat yang jitu untuk kesehatan gigi. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Tea Trade Health Research Association mampu mencegah gigi berlubang maupun memperkuat lapisan plugdan mengontrol bakteri dalam mulut. 41 Teh celup meskipun punya khasiat bagi kesehatan tubuh, tetapi perlu diperhatikan pemakaiannya. Jangan mencelupkanteh jenis celup terlalu lama. Baik itu berwarna merah, coklat, maupun hijau. Jangan disamakan teh-teh jenis celup dengan teh-teh bubuk karena sering terpikirkan dalam benak kita, semakin lama kantong teh dicelupkan dalam air panas, makin banyak khasiat teh tertinggal dalam minuman. Padahal yang terjadi justru berbeda. Kandungan zat klorin (chlorine), zat kimia yang lazim digunakan dalam industri kertas, yang ada di kantong kertas teh celup malahan ikut larut. Apalagi jika mencelup kantong lebih dari 3 menit, misalkan 5 menit. Zat klorin berfungsi sebagai desinfektan kertas, sehingga kertas bebas dari bakteri pembusuk dan tahan lama. Selain itu, kertas dengan klorin memang tampak lebih bersih. Tetapi dengan desinfektan klorin dalam jumlah besar tentu berbahaya. Tak jauh berbeda dengan racun serangga. Banyak penelitian mencurigai kaitannya antara asupan klorin dalam tubuh manusia dengan kemandulan pada pria, bayi lahir cacat, mental terbelakang, dan kanker. Oleh sebab itulah para peminum yang menggemari minum teh dengan cara praktis berupa tehcelup, sebaiknya tidak mencelupkan teh lebih dari 3 menit.Atau jika ingin lebih aman lagi, kembali menggunakan cara tradisional, yaitu menggunakan teh bubuk. (http://members.bumn-ri.com/ptpn9/news_id=17943) 42 11. Kerangka Pemikiran Perilaku konsumen atau pembeli merupakan tindakan seseorang atau individu yang secara langsung terlibat langsung dalam mendapatkan dan menggunakan barang-barang dan jasa termasuk di dalamnya proses pengambilan keputusan. Dalam karakteristik konsumen ada beberapa faktor yang mempengaruhinya hal ini merupakan dasar-dasar segmentasi pasar yang dijadikan variabel-variabel segmen pasar. Untuk mengetahui kebutuhan dan keinginan konsumen bukanlah pekerjaan yang mudah. Perlu adanya biaya dan usaha yang sungguh-sungguh bagi sebuah tujuan dalamkegiatan pemasaran pada suatu perusahaan produk tertentu adalah mempengaruhi konsumen agar bersedia membeli barang atau jasa pada saat mereka membutuhkan. Akhir uji hipotesa (diterima atau ditolak) untuk lebih jelasnya dibawah ini adalah skema kerangka pemikiran untuk penelitian. 43 KERANGKA BERPIKIR PENELITIAN Teh “Tubruk” Teh “Celup” Uji Hipotesis Bagaimana perbandingan keputusan konsumen dilihat dari karakteristik konsumen dan dari faktor marketing mix Bauran pemasaran 1. Produk 2. Harga 3. Tempat 4. Promosi Konsumen Teh “Tubruk” Konsumen Teh “Celup” Hasil Diterima/ditolak Proses Keputusan Konsumen 44 12. Hipotesis Penelitian Hipotesa digunakan untuk menguji apakah suatu variabel disebabkan atau dipengaruhi dan atau tidak oleh variabel lain (Singarimbun & Efendy,1995:5). Berdasarkan teori penelitian yang dikemukakan di atas, maka rumusan jawaban hipotesisuntuk masalah yang akan diteliti adalah: Hipotesis penelitian: 1. Diduga ada perbandingan keputusan konsumen terhadap pembelian teh “Tubruk” dan teh “Celup” . 2. Diduga Diantara variabel marketing mixyang meliputi: produk (X1), harga (X2), promosi (X3), tempat (X4) mana yang dominan dalam pemilihan konsumen terhadap teh “Tubruk” teh dan teh “Celup” adalah variabel promosi 45 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di Kelurahan Ketawanggede Lowokwaru Kota Malang. Pemilihan lokasi tersebut didasarkan pada pertimbangan bahwa karakteristik penduduk dilokasi tersebut cukup heterogen sehingga diharapkan penduduk memiliki pola berfikir yang relatif sama dan lebih obyektif sehingga dapat memahami dan mengisi angket sesuai dengan tujuan penelitian. B. Jenis Penelitian Penelitian ini mengenai keputusan konsumen tergolong dalam jenis penelitian survey yang dimaksudkan bahwa penelitian yang mengambil sampel dari suatu populasi yang mengunakan kuisioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok, Singarimbun (1987:28). Dalam penelitian survey ini data atau informasi dikumpulkan dari responden dengan mengunakan kuisioner yang diberikan kepada sejumlah sampel yang mewakili sejumlah populasi penelitian di Kelurahan Ketawanggede Lowokwaru Kota Malang. C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi atau Universe adalah jumlah keseluruhan dari unit analisa yang ciri-cirinya akan diduga, Masri Singarimbun (1995;6). Dalam suatu survey tidak perlu, untuk meneliti semua individu di 46 dalam suatu populasi karena akan memerlukan waktu, tenaga dan biaya yang besar. Populasi yang digunakan disini adalah jumlah penduduk di Kelurahan Ketawanggede Lowokwaru Kota Malang. Dari data jumlah penduduk desa diketahui sebesar 8.359 orang. 2. Sampel Sampel adalah bagian kecil dari suatu populasi. Elemen yang terdapat dalam populasi penelitian di Kelurahan Ketawang Gede Lowok Waru Malang meliputi, wiraswasta, karyawan swasta, PNS, mahasiswa, pensiunan. Agar sampel yang diambil representatif atau mewakili populasi maka pengambilan sampelnya harus tepat. Pengambilan sampel dalam penelitian ini diambil secara acak (Simple Random Sampling) terhadap penduduk Kelurahan Ketawang Gede Lowok Waru Malang yang mengkonsumsi teh tubruk dan teh celup. D. Teknik Sampling Teknik yang digunakan dalam penentuan sampel adalah Convinience Sampling dimana peneliti memiliki kebebasan untuk memilih siapa saja dari responden yang mereka temui untuk diteliti Husein Umar (1998;78). Sampel diambil secara acak terhadap warga penduduk di Kelurahan Ketawanggede Lowokwaru Kota Malang. Cara untuk menentukan sampel menurut Slovin dalam Husein Umar (1995;78) adalah sebagai berikut: 2 . 1 e N N n + = 47 dimana: n = Ukuran sampel N = Ukuran populasi e = Persen kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sampel yang masih dapat ditolelir atau diinginkan dalam penelitian e= 10% Dengan jumlah penduduk populasi tahun 2007 sebesar 8359 orang, maka jumlah sampel yang akan diambil minimal: 98, 99 6, 83 8359 10,0. 8359 1 8359 2 = = + = n n n Dalam penelitian ini jumlah sampel yang dijadikan responden sebesar 100 orang, diambil dari 50 responden untuk konsumen teh tubruk dan 50 responden untuk konsumen yang mengkonsumsi teh celup. E. Data dan Sumber Data Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini ada dua jenis data yaitu: 1. Data primer adalah data yang diambil dari hasil wawancara langsung dengan konsumen, dengan daftar pertanyaan yang sudah disiapkan. Data yang diambil mengenai karakteristikatau keputusan konsumen merek tubruk dan teh celup tersebut berdasarkan persepsi dan penilaian responden 48 2. Data sekunder adalah data yang disusun dan dikumpulkan oleh pihak lain yang oleh studi pustaka internet, dan beberapa instansi yang terkait dan relevan dengan penelitian ini. F. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Teknik Wawancara Teknik ini dilakukan dengan mengadakan tanya jawab langsung oleh peneliti untuk memperoleh data atau keteranganyang menunjang penelitian. Wawancara dilakukan terhadap konsumen yang mengkonsumsi teh. 2. Teknik Dokumentasi Yaitu teknik pengumpulaan data dengan memperoleh dokumen atau arsip yang dimiliki pihak-pihak yang bersangkutan dengan pelaksanaan penelititan. Dokumentasi yang dibutuhkan dalam penelitian ini terutama yang berkaitan dengan lokasi penelitian. 3. Metode Kuesioner Kuesioner adalah daftar pertanyaan yang dibuat dan disampaikan kepada responden untuk memperoleh jawaban. Tujuan agar responden dapat memberikan jawaban tentang keputusan pembelian teh tubruk dan teh celup. 49 G. Instrumen Pengumpulan Data Instrumen untuk mengumpulkan data pada penelitian ini adalah kuesioner yang disusun berdasarkan kisi-kisi teoritis dalam bentuk Skala Likert. Skala Likert Sugiyono (2003;86) "digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial". Sedangkan menurut Masri Singarimbun dan Sofian Effendi (1995; 111): "Skala Likert sebenarnya bukan skala, melainkan suatu cara yang lebih sistematis untuk memberi skor pada indeks. Cara pengukurannya adalah dengan menghadapkan seorang responden dengan sebuahpernyataan dan kemudian diminta untuk memberikan jawaban: "sangat setuju", "setuju", “ragui-ragu", "tidak setuju", "sangat tidak setuju". Jawaban-jawaban ini diberi skor I sampai 5". Dalam penentuan skor pada penelitian ini sesuai dengan skala Likert sebagai benkut: 1. Jawaban sangat setuju diberi skor 5 2. Jawaban setuju diberi skor 4 3. Jawaban ragu-ragu diberi skor 3 4. Jawaban tidak setuju diberi skor 2 5. Jawaban sangat tidak setuju diberi skor 1 H. Definisi Operasional Variabel Dalam penelitian ilmiah terdapat beberapa unsur yakni konsep, definisi operasional, variabel. serta indikator empiris. Agar proses penelitian lebih baik, maka perlu diketahui berbagai unsur penelitian tersebut. Pernaharnan ini diperlukan pada proses teorisasi, karena dengan 50 adanya pengetahuan tentang unsur-unsur tersebut, maka peneliti akan dapat merumuskan hubungan-hubungan teori secara baik. Agar konsep-konsep dapat diteliti secara empiris, harus dioperasionalkan melalui tahap-tahap operasionalisasi konsep yang lazim dipakai dalarn penelitian sosial. Operasionalisasi konsep ini dimaksudkan untuk mendapatkan indikator-indikator empiris yang benar-benar sesuai dengan konsep yang dimaksud. Berdasarkan konsep yang telah dijelaskan di atas, maka dapat dijabarkan menjadi peubah-peubah yang akan dipergunakan lebih lanjut dalam penelitian. a. Variabel bebas (X) Dalam penelitian ini terdapat empat variabel bebas yakni 1. Produk (XI) yaitu sesuatu yang dapat ditawarkan ke suatu pasar untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan. 2. Harga (X2) yaitu nilai yang disebutkan dalam rupiahatau satuan moneter lainnya sebagai alat tukar untuk memperoleh hak kepemilikan atau penggunaan suatu barang atau jasa. 3. Saluran Distribusi (X3) yaitu saluran yang digunakan oleh produsen untuk mempermudah atau memperlancar proses penyaluran barang atau jasa dari produsen ke konsumen akhir atau pemakai dan kalangan industri. Meliputi: 4. Promosi (X4) yaitu aktifitas pemasaran yang berusaha menyebarkan informasi mempengaruhi, membujuk seseorang 51 atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran b. Variabel terikat (Y) Adapun variabel terikatnya adalah keinginan dan harapan. Tabel 3.1 Definisi Operasional Konsep Variabel Indikator Item Produk (XI) • Kemasan • Merek • Label • Kualitas XI.1 Warna&bentuk produk XI.2Mudah dikenal konsumen XI.3Berisi informasi dan keterangan tentang produk XI.4Meliputi mutu dan kualitas Harga (X2) • Penetapan Harga • Harga produk lain • Perubahan harga • Kesesuaian. harga X2.1 Besarnya harga yang ditetapkan produsen X2.2Penawaran oleh produk pesaing X2.3 Kenaikan atau penurunan harga X2.4Harga sesuai dengan rasa Saluran Distribusi (X3) • Toko • Kemudahan tempat X3.1Pembelian langsung X3.2Kemudahan konsumen mendapatkan produk Promosi (X4) • Radio • Spanduk • Poster X4.1 Iklan melalui radio X4.2 Iklan melalui spanduk X4.3 Iklan melalui poster P E M A S A R A N Keputusan Pembelian (Y) • Keinginan dan Harapan Keinginan untuk membeli produk yang sesuai dengan harapan Sumber: Fandy Tjiptono (1995:93-255) I. Instrumen Pengukuran Data a. Uji Validitas Uji validitas menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang di ukur (Singarimbun, 1989:122) 52             = Σ − Σ Σ − Σ Σ Σ − Σ 2 ) ( 2 2 ) ( 2 ) ( ) ( y y N x x N y x xy N r Dimana : X = Skor item Y = Skor total XY = Skor Pertanyaan N = Jumlah responden untuk diuji coba r = Korelasi Produk moment Adapun dasar pengambilan keputusan suatu item validatau tidak valid menurut Sugiono (1999:115) dapat diketahui dengan cara mengkorelasikan antara skor butir dengan skor totalbila korelasi r diatas 0,30 maka dapat disimpulkan bahwa butir instrumen tersebut valid sebaliknya bila korelasi r dibawah 0,30 maka dapat disimpulkan bahwa butir instrument tersebut tidak valid sehingga harus diperbaiki atau dibuang. b. Uji Reliabilitas Reliabilitas menunjukan pengertian bahwa suatu instrument cukup dapatdipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrument tersebut sudah baik (Arikunto, 2002:154). Untuk mengetahui suatu alat ukur itu riabel dapat diuji dengan menggunakan rumus Alphasebagai berikut : 53 Dengan keterangan: r 11 = Relibilitas instrument k = Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal ∑ 2 b σ = Jumlah varians butir 2 1 σ = Varians total Rumus Alpha digunakan untuk mencari reliabilitas instrument yang skornya bukan 1 dan 0, misalnya angket atau soal bentuk uraian (Arikunto, 2002:171) Apabila variabel yang diteliti mempunyai cronbach’s alpha (a) > 60% (0,6) maka variabel tersebut dikatakan reliable sebaliknya cronbach’s alphan (a) > 60% (0,6) maka variable tersebut dikatakan tidak reliable. J. Model Analisis Data 1. Uji Regresi Linier Berganda Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh variabel bebas (Produk, Harga, Saluran distribusi, Promosi ) dengan variabel terikat (Keputusan Pembelian). Maka digunakan alat uji regresi linier berganda. Persamaan regresi linier berganda merupakan persamaan regresi dengan menggunakan dua atau lebih variable independent σ σ 2 1 2 3 11 1- k k1 ∑ − = r 54 (Santoso dan Ashari, 2005:144). Bentuk umum persamaan regresi linier berganda ini adalah : Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + e Dimana : Y = Variabel Dependent yaitu Keputusan Pembelian b = Konstanta perubahan variable X dan Y a = Koefisien konstanta X = Variabel Independent (variable bebas) meliputi: X1= Produk X2= Harga X3= Saluran Distribusi X4 = Promosi е= Error 2. Uji Hipotesis a. Uji Parsial/Uji t (t - test) Uji statistik ini digunakan untuk membuktikan signifikasi atai tidaknya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara individual dengan tingkat kepercayaan 95% dan tingkat kesalahan 5 % Di mana : r = Korelasi produk momen n = Jumlah responden t = r { 2 1 1 2 − − n } 55 Jika thitung > t tabelpada tingkat kesalahan 5% (0,05) ini berarti Ho di tolak yang artinya terdapat pengaruh yang signifikan antara variabel bebas yaitu X dengan variabel terikat yaitu Y. Sebaliknya jika t hitung< t tabelmaka Ho diterima, artinya tidak ada pengaruh signifikan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Dengan variabel penerimaan: Ho ditolak apabila t hitung> t tabel Ho diterima apabila t hitung< t tabel b. Uji Simultan / Uji F (F – test) Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variabel bebas secara bersama-sama terhadap variabel terikat. F = )1 )( 1( / 2 2 − − − K n R K R Dimana : F = Pendekatan distribusi probabilitas fishcel R = Koofiensi korelasi berganda K = Jumlah variabel n = Banyaknya sampel Jika F tabel> F hitungpada tingkat kesalahan 5% maka Ho diterima dan Ha ditolak. Namun, jika F tabel< F hitungmaka Ho ditolak dan Ha diterima. 3. Uji T (t test) Data yang diperoleh pada dasarnya belum memberikan hasil yang memuaskan. Untuk itu dalam mengolah datadari 56 kuisioner maka peneliti dapat meneggunakan metode statistik, sesuai dengan penelitian ini data dapat ditabulasikan dan di analisis dengan menggunakan teknik T-test yaitu teknik statitiska yang dipergunakan untuk menguji secara signifikan perbedaan dua mean yang berasal dai dua distribusi, Tulus (2004:87) T-test atau tes-t meupakan satu tes statistik yangdigunakan untuk menguji kebenaran atau kepalsuan hipotesis nihil yang menyatakan bahwa dua buah mean sampel yang dipilih secara random dai populasi yang sama tidak tedapat perbedaan yang signifikan, Anas (2005:278 Bentuk rumus T-test adalah sebagai berikut: T_test =                 − +       − − 1 1 2 2 2 1 2 1 2 1 N SD N SD M M Dimana: M1 : Mean pada Marketing Mix konsumen teh tubruk M2 : Mean pada Marketing Mixkonsumen teh celup SD1 : Nilai varian pada distribusi sampel konsumen teh tubruk SD2 : Nilai varian pada distribusi sampel konsumen teh celup N1 : Jumlah sampel konsumen teh tubruk N2 : Jumlah sampel konsumen teh celup 57 BAB IV PAPARAN DATA DAN HASIL PENELITIAN A. PAPARAN DATA 1. Letak Geografi Letak geografis Kelurahan Ketawanggede Kecamatan Lowokwaru Kodya Malang sangat strategis. Kelurahan Ketawanggede dibatasi oleh 4 kelurahan dan desa, adapun batasan-batasan wilayah Kelurahan Ketawanggede adalah sebagai berikut: Tabel 4.1 Batas Wilayah Kelurahan Ketawanggede No Uraian Batasan Wilayah 1 Sebelah Utara Kelurahan Dinoyo 2 Sebelah Selatan Kelurahan Pananggungan 3 Sebelah Barat Kelurahan Sumbersari 4 Sebelah Timur Kelurahan Dinoyo Sumber: Kantor Kelurahan Ketawanggede,2007 2. Keadaan dan Struktur Penduduk Komposisi Penduduk kelurahan ketawanggede dapat dilihat berdasarkan cirri-ciri sebagai berikut: a. Umur dan Jenis Kelamin Jumlah penduduk Ketawanggede berjumlah 8359 jiwa, terdiri dari 4582 penduduk laki-laki dan 3775 penduduk 58 perempuan. Berdasarkan kelompok umur dan jenis kelamin, penduduk Ketawanggede dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 4.2 Jumlah Penduduk Kelurahan Ketawanggede Menurut Umur Kelompok Umur Jumlah 0-5 tahun 516 orang 6-15 tahun 1114 orang 16-60 tahun 5725 orang 60 tahun keatas 1004 orang Sumber: Kantor Kelurahan Ketawanggede,2007 Tabel 4.3 Jumlah Penduduk Kelurahan Ketawanggede Menurut jenis kelamin Jenis Kelamin jumlah laki-laki 4582 perempuan 3775 Sumber: Kantor Kelurahan Ketawanggede,2007 b. Tingkat Pendidikan Pengelompokan penduduk berdasarkan ciri social,akan penulis bahas tentang tingkat pendidikan. Dengan mengetahui tingkat pendidikan masyarakat ketawangede dapar dijadikan suatu indikataor untuk mengetahui tingkat social ekonomi,sepertihalnya daerah-daerah lain pada umumnya kelurahan ketawanggede juga mempunyai tingkat pendidikan yang beragam. Hal ini dapat dilihat pada tabel berikut: 59 Tabel 4.5 Jumlah Penduduk Kelurahan Ketawanggede Menurut tingkat pendidikan Uraian Jumlah 1. Belum Sekolah 2. Tidak tamat sekolah dasar 3. Tamat SD/sederajat 4. Tamat SLTP/sederajat 5. Tamat SMU/sederajat 6. Tamat akademik/sederajat 7. Buta huruf 102 orang 103 orang 2911 orang 1873 orang 2612 orang 342 orang 0 orang Sumber: Kantor Kelurahan Ketawanggede,2007 c. Perekonomian Masyarakat Untuk mengetahui perekonomian masyarakat Ketawanggede dapat dilihat dari segi mata pencaharian penduduk seperti pada tabel berikut: 60 Tabel 4.6 Jumlah Penduduk Kelurahan Ketawanggede Menurut Mata Pencaharian No Jenis Pekerjaan Jumlah 1 Petani (pemilik tanah) 108 orang 2 Pengkrajin/ industri kecil 2 orang 3 Buruh industri 68 orang 4 Buruh bangunan 145 orang 5 Pedagang 1257 orang 6 Pegawai Negeri Sipil 1028 orang 7 Anggota TNI 13 orang 8 Pensiunan PNS/TNI 13 orang Sumber: Kantor Kelurahan Ketawanggede,2007 B. ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN 1. Hasil Penelitian a. Hasil Penelitian Teh Tubruk Tanggapan responden tentang variabel-variabel yang diteliti berupa pertanyaan-pertanyaan yang diberikan melaluikuesiioner dapat diuraikan sebagai berikut : 61 1) Variabel X1 (PRODUK) Tabel 4.7 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1 (Produk) Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R % TS % STS % X1.1 Setujukah anda bahwa warna dan bentuk teh yang anda konsumsi memiliki kemasan yang menarik dibandingkan dengan produk yang lain 9 0,18% 28 0,56% 10 0,2% 2 0,02% 1 0,02 % X1.2 Setujukah anda bahwa merek teh yang anda konsumsi mudah dikenal dibanding dengan produk yang lain 1 3 0,26% 22 0,44% 8 0,14% 0 0% 0 0% X1.3 Setujukah anda bahwa produk teh yanganda konsumsi berisi informasi dan keterangan tentang manfaat dari produk tersebut 7 0,14% 20 0,4% 18 0,36% 3 006% 2 0,04 % X1.4 Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi memiliki kualitas produk yang baik dibanding dengan produk yang lain 1 3 0,26% 20 0,4% 12 0,24% 5 0,1% 0 0% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X1.2 atau Setujukah anda bahwa merek teh yang anda konsumsi mudah dikenal dibanding dengan produk yang lain yakni sebanyak 13 orang (0,26%). Dan X1.4 atau Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi memiliki kualitas produk yang baik dibanding denganproduk yang lain yakni sebanyak 13 orang (0,26%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X1.1 atau Setujukah anda bahwa warna dan bentuk teh yang anda konsumsi memiliki kemasanyang 62 menarik dibandingkan dengan produk yang lain yaknisebanyak 28 orang (0,56%) Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X1.3 atau Setujukah anda bahwa produk teh yang andakonsumsi berisi informasi dan keterangan tentang manfaat dari produk tersebut yakni sebanyak 18 orang (0,36%). Dan yang menyatakan tidak setuju tidak ada yang dominan antara item X1.4yakni sebanyak 5orang (0,1%). 2) Variabel X2 (HARGA) Tabel 4.8 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X2 (Harga) Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R% TS % STS % X2.1 Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan pendapatan saya 15 0,30% 20 0,40% 21 42% 5 0,16%1 0,02% X2.2 Saya akan membeli di tempat yang lain jika ditempat yang biasa saya beli tidak tersedia, dan saya tidak akan membeli merek yang lain 14 0,28% 20 0,42% 21 0,40% 9 0,18%1 0,02% X2.3 Meskipun tejadi kenaikan harga saya tetap membeli teh yang biasa saya konsumsi 13 0,26% 22 0,44% 8 0,16% 7 0,14% 0 0% X2.4 Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan rasanya yang sangat nikmat 13 0,20% 19 0,26% 22 0,44% 10 0,20%1 002% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X2.1 atau Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan pendapatan saya yakni sebanyak 15 orang (30%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X2.3 atau Meskipun tejadi kenaikan harga saya tetap membeli teh yang biasa saya konsumsi yakni sebanyak 21 orang (0,42%). Yang menyatakan 63 ragu-ragu paling banyak item X2.4 atau Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan rasanya yang sangat nikmat yakni sebanyak 22 orang (0,44%). Dan yang menyatakan tidak setuju paling banyak item X2.4 atau Saya akan membeli di tempat yang lain jika ditempat yang biasa saya beli tidak tersedia, dan saya tidak akan membeli merek yang lainyakni sebanyak 10 orang(0,20%). 3) Variabel X3 (Saluran Distribusi) Tabel 4.9 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1 (saluran distribusi) Sumber Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X3.1 atau Saya biasa membeli teh di toko yakni sebanyak 38 orang (52,8%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X3.3 atau Sayabiasa membeli teh di toko yakni sebanyak 9 orang (0,18%) dan yang menyatakan ragu-ragu pada item X1.1 atau Saya biasa membeli teh di toko yakni sebanyak 16 orang (0,23%). Yang menyatakan tidak setuju pada item X1.2 atau Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya yakni sebakyak 7 orang (0,14%). Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R% TS % STS % X3.1 Saya biasa membeli teh di toko 9 0,18% 21 0,42% 16 0,32% 4 0,08% 0 0% X3.2 Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya 7 0,14% 21 0,42% 15 0,03% 7 0,14% 0 0% 64 4) Variabel X4 (Promosi) Tabel 4.10 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X4 (Promosi) Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X4.2 atau Menurut saya perlu dipasang spanduk mengenai produk teh agar konsumen tetarik yakni sebanyak 11 orang (0,22%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X4.2 atau Menurut saya perlu dipasang spanduk mengenai produk teh agar konsumen tetarik yakni sebanyak 19 orang (0,38%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X4.1 atau Saya sering mendengar iklan-iklan di radio tentang produk-produk teh yakni sebanyak 20 orang (0,4%). Yang menyatakan tidak setuju paling bayak item X4.3 atau Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko yakni sebanyak 8 orang (0,16%). Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R % TS % STS % X4.1 Saya sering mendengar iklan-iklan di radio tentang produk-produk teh 7 0,14%17 0,34% 20 0,4% 6 0,12% 0 0% X4.2 Menurut saya perlu dipasang spanduk mengenai produk teh agar konsumen tetarik. 11 0,22%19 0,38% 17 0,34% 3 0,06% 0 0% X4.3 Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko 9 0,18% 17 0,34% 16 0,32% 8 0,16% 0 0% 65 5) Variabel Y (KEPUTUSAN PEMBELIAN) Tabel 4.11 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel Y (Keputusan Pembelian) Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item Y1 atau teh yangmereka konsumsi sudah sesuai dengan keinginannya yakni sebanyak 19 orang (0,38%). Yang menyatakan setuju paling banyakitem Y2 atau teh yang mereka konsumsi sudah sesuai dengan harapannya27 orang (0,54%). Yang menyatakan tidak setuju paling banyakitem Y1 atau teh yang mereka konsumsi sudah sesuai dengan keinginannya yakni sebanyak 4 orang (0,08%) Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R % TS % STS % Y1 Teh yang saya konsumsi sudah sesuai dengan keinginan 19 0,38% 25 0,5% 2 0,04% 4 0,08% 0 0% Y2 Teh yang saya konsumsi sesuai dengan harapan saya 18 0,36% 27 0,54% 2 0,04% 3 0,06% 0 0% 66 b. Hasil penelitian teh celup Tanggapan responden tentang variabel-variabel yang diteliti berupa pertanyaan-pertanyaan yang diberikan melalui kuesiioner dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Variabel X1 (PRODUK) Tabel 4.12 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1 (Produk) Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R % TS % STS % X1.1 Setujukah anda bahwa warna dan bentuk teh yang anda konsumsi memiliki kemasan yang menarik dibandingkan dengan produk yang lain 9 0,18% 28 0,56% 7 0,14% 6 0,12% 0 0% X1.2 Setujukah anda bahwa merek teh yang anda konsumsi mudah dikenal dibanding dengan produk yang lain 12 0,24% 24 0,48% 13 0,26% 0 0 % 1 0,02% X1.3 Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi berisi informasi dan keterangan tentang manfaat dari produk tersebut 14 0,28% 21 0,42% 11 0,22% 3 0,06% 1 0,02% X1.4 Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi memiliki kualitas produk yang baik dibanding dengan produk yang lain 6 0,12% 23 0,46% 12 0,24% 8 0,16% 1 0,02% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X1.3 atau Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi berisi informasi dan keterangan tentang manfaat dari produk tersebut yakni sebanyak 67 14 orang (0,28%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X1.1 atau Setujukah anda bahwa warna dan bentuk teh yang anda konsumsi memiliki kemasan yang menarik dibandingkandengan produk yang lain yakni sebanyak 28 orang (0,56%) Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X1.2 atau Setujukah anda bahwa merek teh yang anda konsumsi mudah dikenal dibanding dengan produk yang lain yakni sebanyak 13orang (0,26%). Dan yang menyatakan tidak setuju tidak adayang dominan antara item X1.4 yakni sebanyak 8 orang (0,16%). 2. Variabel X2 (HARGA) Tabel 4.13 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X2 (Harga) Tanggapan Item Pertanyaan SS % S % R % TS % STS % X2.1 Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan pendapatan saya 15 0,30% 20 0,40% 21 0,42% 4 0,08% 1 0,02% X2.2 Saya akan membeli di tempat yang lain jika ditempat yang biasa saya beli tidak tersedia, dan saya tidak akan membeli merek yang lain 16 0,30% 28 0,42% 24 0,48% 4 0,08% 1 0,02% X2.3 Meskipun tejadi kenaikan harga saya tetap membeli teh yang biasa saya konsumsi 16 0,32% 26 0,56% 15 0,30% 5 0,10% 1 0,02% X2.4 Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan rasanya yang sangat nikmat 18 0,36% 27 0,54% 14 0,28% 5 0,10% 1 002% Sumber : Data diolah (kuesioner) 68 Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X2.4 atau Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan rasanya yang sangat nikmat yakni sebanyak 18 orang (36%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X2.2 atau Saya akan membeli di tempat yang lain jika ditempat yang biasa saya beli tidak tersedia, dan saya tidak akan membeli merek yang lain yakni sebanyak 28 orang (0,42%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X2.2 atau Saya akan membeli di tempat yang lain jika ditempat yang biasa saya beli tidak tersedia, dan saya tidak akan membeli merek yang lain yakni sebanyak 24 orang (0,48%). 3. Variabel X3 (Saluran Distribusi) Tabel 4.14 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X1 (saluran distribusi) Sumber Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X3.2 atau Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya yakni sebanyak 7 orang (0,14%) dan yang menyatakan setujupada item X3.1 yakni sebanyak 23 (0,46%) dan yang menyatakan tidak Tanggapan Item Pertanyaan SS %S % R% TS % STS % X3.1 Saya biasa membeli teh di toko 6 0,12% 23 0,46% 15 0,3% 5 0,1% 1 0,02% X3.2 Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya 7 0,14% 16 0,32% 15 0,03% 12 0,24% 0 0% 69 setuju pada item X3.2 atau Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya yakni sebanyak 12 orang (0,24%). Yang menyatakan sangat tidak setuju pada item X1.1 atau Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya yakni sebakyak 1 orang (0,02%). 4. Variabel X4 (Promosi) Tabel 4.15 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel X4 (Promosi) Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item X4.3 atau Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko yakni sebanyak 13 orang (0,26%). Yang menyatakan setuju paling banyak item X4.1 atau Saya sering mendengar iklan-iklan diradio tentang produk-produk teh yakni sebanyak 21 orang (0,42%). Yang menyatakan ragu-ragu paling banyak item X4.2 atau Menurut saya perlu dipasang spanduk mengenai produk teh agar konsumen tetarik yakni sebanyak 18 orang (0,36%). Yang menyatakan tidak Tanggapan Item Pertanyaan SS % S% R % TS % STS % X4.1 Saya sering mendengar iklan-iklan di radio tentang produk-produk teh 12 0,24% 21 0,42% 12 0,24% 5 0,1% 0 0% X4.2 Menurut saya perlu dipasang spanduk mengenai produk teh agar konsumen tetarik. 11 0,22% 16 0,32% 18 0,36% 5 0,1% 0 0% X4.3 Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko 13 0,26% 14 0,28% 16 0,32% 6 0,12% 1 0,02% 70 setuju paling bayak item X4.3 atau Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko yakni sebanyak 6orang (0,12%). Yang menyatakan sangat tidak setuju pada item X4.3 atau Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko yakni sebanyak 1 orang (0,02%). 5. Variabel Y (KEPUTUSAN PEMBELIAN) Tabel 4.16 Tanggapan Responden Pada Item-item Variabel Y (Keputusan Pembelian) Tanggapan Item Pertanyaan SS % S% R % TS % STS% Y1 Teh yang saya konsumsi sudah sesuai dengan keinginan 19 0,38% 25 0,5% 1 0,02% 4 0,08% 1 0,02% Y2 Teh yang saya konsumsi sesuai dengan harapan saya 22 0,44% 22 0,44% 3 0,06% 2 0,04% 1 0,02% Sumber : Data diolah (kuesioner) Dari tabel diatas, diketahui bahwa mayoritas responden yang menyatakan sangat setuju pada item Y2 atau Teh yangsaya konsumsi sesuai dengan harapan saya yakni sebanyak 22 orang (0,44%). Yang menyatakan setuju paling banyak item Y1 atau Teh yang saya konsumsi sudah sesuai dengan keinginan yakni sebanyak 25 orang (0,5%). Yang menyatakan tidak setuju paling banyak item Y1 atau teh yang mereka konsumsi sudah sesuai dengan keinginannya yakni sebanyak 4 orang (0,08%) 71 2. Pengukuran Data a. Data teh tubruk 1. Uji Validitas Dari pengujian validitas instrumen penelitian dengan menggunakan korelasi pearson antara masing-masing item pernyataan dengan total item pernyataan diperoleh hasil sebagai berikut : Tabel 4.17 Uji Validitas (Teh Tubruk) Variabel Item Korelasi ( rxy) Alpha (α) Ket X11 0.638 Valid X12 0.751 Valid X13 0.557 Valid Produk (X1) X14 0.552 Valid X21 0.567 Valid X22 0.707 Valid X23 0.657 Valid Harga (X2) X24 0.619 Valid X31 0.803 Valid Saluran Distribusi (X3) X32 0.824 Valid X41 0.545 Valid X42 0.702 Valid Promosi (X4) X43 0.613 Valid Y11 0.901 Valid Keputusan Pembelian (Y) Y12 0.882 0.05 Valid Sumber : Data Primer (diolah) 2. Uji Reliabilitas Dari pengujian reliabilitas instrumen penelitian, seperti tampak pada output SPSS 11.5, diperoleh nilai AlphaCronbach sebesar 0.6076. Karena nilai alpha > 0.6, maka instrumen 72 penelitian yang digunakan dalam penelitian ini dinyatakan reliabel. Karena item-item pertanyaan telah diuji dan menunjukkan bahwa item telah valid dan reliabel, maka tahap selanjutnya dilakukan analisis regresi antara variabel-variabel X dan variabel Y. 3. Analisis Regresi Tabel 4.18 Analisis Regresi a. Uji Simultan Uji simultan digunakan untuk mengetahui apakah model regresi yang terbentuk sudah cukup layak atautidak. Apabila didapatkan nilai signifikansi < nilai-p, maka model regresi yang terbentuk layak digunakan untuk menjelaskan hubungan antara variabel X dengan variabel Y. Sebaliknya, jika didapatkan nilai signifikansi > nilai-p, maka modelregresi yang terbentuk tidak layak digunakan. Pada penelitian ini, didapatkan nilai signifikansi sebesar 0.000, yakni lebih kecil dari nilai-p (0.05), sehingga dapat disimpulkan bahwa model regresi layak digunakan dalam menjelaskan pengaruh antara ANOVA b 54,591 4 13,648 12,485 ,000 a 49,189 45 1,093 103,780 49 Regression Residual Total 1 Sum of Squares df Mean Square F Sig. Predictors: (Constant), X4, X2, X1, X3 a. Sumber: data primer (diolah) Dependent Variable: Y b. 73 variabel produk, harga, saluran distribusi dan promosi dari teh tubruk terhadap variabel keputusan pembelian teh tubruk. b. Uji Parsial Setelah dilakukan uji simultan dengan menggunakan uji-F, maka selanjutnya dilakukan uji parsial. Pengujian secara parsial digunakan untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh yang nyata dari masing-masing variabel X terhadap variabel Y. Jika didapatkan nilai signifikansi < nilai-p, maka variabel X berpengaruh nyata terhadap variabel Y. Sebaliknya, jika nilai signifikansi > nilai-p, maka variabel X tidak mempunyai pengaruh yang nyata terhadap variabel Y. Dari hasil analisis regresi yang telah dilakukan, untuk variabel X1 (produk), X2 (harga) dan variabel X4 (promosi) mempunyai nilai signifikansi < nilai-p (0.05), sehingga ketiga variabel tersebut mempunyai pengaruh yang nyata terhadap keputusan pembelian teh tubruk. Sedangkan untuk variabel X3 (saluran distribusi) tidak mempunyai pengaruh yang nyata terhadap keputusan pembelian teh tubruk karena nilai signifikansi > 0.05. 74 Tabel 4.19 Uji Simultan Penjelasan intepretasi Regresi dapat dilihat sebagai berikut : 1. Konstanta -3.566 menunjukkan bahwa tingkat keputusan pembelian akan menurun apabila pengaruh dari variabel produk (X1), harga (X2), saluran distribusi (X3), dan promosi (X4) dianggap tidak ada. 2. Variabel produk (X1) teruji berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.002 lebih kecil dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.219 menunjukkan bahwa jika variabel produk (X1) semakin dikembangkan maka keputusan pembelian terhadap teh tubruk akan semakin meningkat 3. Variabel harga (X2) teruji berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian, ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.000 lebih kecil dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.256 menunjukkan bahwa apabila harga meningkat maka keputusan pembelian teh tubruk juga meningkat, dengan Coefficients a -3,566 1,724 -2,068 ,044 ,219 ,066 ,349 3,295 ,002 ,256 ,065 ,416 3,969 ,000 ,204 ,108 ,202 1,884 ,066 ,324 ,090 ,376 3,595 ,001 (Constant) X1 X2 X3 X4 Model 1 B Std. Error Unstandardized Coefficients Beta Standardized Coefficients t Sig. Dependent Variable: Y a. Sumber: data primer (diolah) 75 syarat bahwa peningkatan harga juga diimbangi dengan peningkatan kualitas teh tubruk. 4. Variabel saluran distribusi (X3) teruji tidak berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian, ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.066 lebih besar dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.204 menunjukkan bahwa jika saluran distribusi semakin meningkat maka keputusan pembelian teh tubruk juga meningkat. 5. Variabel promosi (X4) teruji berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian, ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.001 lebih kecil dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.324 menunjukkan bahwa jika promosi ditingkatkan maka keputusan pembelian teh tubruk akan meningkat pula b. Data teh celup 1. Uji Validitas Dari pengujian validitas instrumen penelitian dengan menggunakan korelasi pearson antara masing-masing item pernyataan dengan total item pernyataan diperoleh hasil sebagai berikut : 76 Tabel 4.20 Uji Validitas (Teh Celup) Variabel Item Korelasi ( rxy) Alpa (α) Keterangan X11 0.362 Valid X12 0.582 Valid X13 0.515 Valid Produk (X1) X14 0.639 Valid X21 0.599 Valid X22 0.473 Valid X23 0.518 Valid Harga (X2) X24 0.470 Valid X31 0.739 Valid Saluran Distribusi (X3) X32 0.794 Valid X41 0.641 Valid X42 0.471 Valid Promosi (X4) X43 0.706 Valid Y11 0.904 Valid Keputusan Pembelian (Y) Y12 0.891 0.05 Valid Sumber : Data Primer (diolah) 2. Uji Reliabilitas Dari pengujian reliabilitas instrumen penelitian, seperti tampak pada output SPSS 11.5, diperoleh nilai AlphaCronbach sebesar 0.7076. Karena nilai alpha > 0.6, maka instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini dinyatakan reliabel. Karena item-item pertanyaan telah diuji dan menunjukkan bahwa item telah valid dan reliabel, maka tahap selanjutnya dilakukan analisis regresi antara variabel-variabelX dan variabel Y. 77 3. Analisis Regresi Tabel 4.21 Analisis Regresi 1. Uji Simultan Uji simultan digunakan untuk mengetahui apakah model regresi yang terbentuk sudah cukup layak atautidak. Apabila didapatkan nilai signifikansi < nilai-p, maka model regresi yang terbentuk layak digunakan untuk menjelaskan hubungan antara variabel X dengan variabel Y. Sebaliknya, jika didapatkan nilai signifikansi > nilai-p, maka model regresi yang terbentuk tidak layak digunakan. Pada penelitian ini, didapatkan nilai signifikansi sebesar 0.000, yakni lebih kecil dari nilai-p (0.05), sehingga dapat disimpulkan bahwa model regresi layak digunakan dalam menjelaskan pengaruh antara variabel produk, harga, saluran distribusi dan promosi dari teh celup terhadap variabel keputusan pembelian teh celup.. ANOVA b 84,939 4 21,235 19,565 ,000 a 48,841 45 1,085 133,780 49 Regression Residual Total Model 1 Sum of Squares df Mean Square F Sig. Predictors: (Constant), X4, X2, X3, X1 a. Dependent Variable: Y b. Sumber: Data Primer (diolah) 78 2. Uji Parsial Setelah dilakukan uji simultan dengan menggunakan uji-F, maka selanjutnya dilakukan uji parsial. Pengujian secara parsial digunakan untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh yang nyata dari masing-masing variabel X terhadap variabel Y. Jika didapatkan nilai signifikansi < nilai-p, maka variabel X berpengaruh nyata terhadap variabel Y. Sebaliknya, jika nilai signifikansi > nilai-p, makavariabel X tidak mempunyai pengaruh yang nyata terhadap variabel Y. Dari hasil analisis regresi yang telah dilakukan, untuk variabel X1 (produk), X2 (harga) dan variabel X3 (saluran distribusi) mempunyai nilai signifikansi < nilai-p (0.05), sehingga ketiga variabel tersebut mempunyai pengaruh yang nyata terhadap keputusan pembelian teh celup. Sedangkan untuk variabel X4 (promosi)tidak mempunyai pengaruh yang nyata terhadap keputusan pembelian teh celup karena nilai signifikansi > 0.05. 79 Tabel 4.22 Uji Parsial Penjelasan intepretasi Regresi dapat dilihat sebagai berikut: a. Konstanta -4.939 menunjukkan bahwa tingkat keputusan pembelian akan menurun apabila pengaruh dari variabel produk (X1), harga (X2), saluran distribusi (X3), dan promosi (X4) dianggap tidak ada. b. Variabel produk (X1) teruji berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.001 lebih kecil dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.317 menunjukkan bahwa jika variabel produk (X1) semakin dikembangkan maka keputusan pembelian terhadap teh celup akan semakin meningkat sebesar 0,368 c. Variabel harga (X2) teruji berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian, ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.002 lebih kecil dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.303 menunjukkan bahwa apabila harga meningkat maka keputusan pembelian teh celup juga meningkat, dengan syarat Coefficients a -4,939 1,573 -3,140 ,003 ,317 ,089 ,368 3,559 ,001 ,303 ,091 Sumber: ,322 3,324 ,002 ,370 ,109 ,328 3,405 ,001 ,132 ,092 ,143 1,435 ,158 (Constant) X1 X2 X3 X4 Model 1 B Std. Error Unstandardized Coefficients Beta Standardized Coefficients t Sig. Dependent Variable: Y a. Sumber: Data Primer (diolah) 80 bahwa peningkatan harga juga diimbangi dengan peningkatan kualitas teh celup sebesar 0.322. d. Variabel saluran distribusi (X3) teruji berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian, ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.001 lebih kecil dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.370 menunjukkan bahwa jika saluran distribusi semakin meningkat maka keputusan pembelian teh celup juga meningkat sebesar 0,328. e. Variabel promosi (X4) teruji tidak berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian, ditunjukkan dengan nilai signifikansi 0.158 lebih besar dari 0.05. sedangkan koefisien regresi sebesar 0.132 menunjukkan bahwa jika promosi ditingkatkan maka keputusan pembelian teh celup akan meningkat pula sebesar 0.143 3. Uji T (t test) untuk teh tubruk dan teh celup Uji t bertujuan untuk membandingkan rata-rata dua grup yang tidak berhubungan satu dengan yang lain. Apakah kedua grup tersebut memiliki rata-rata yang sama atau berbeda.Pada penelitian ini, dilakukan perbandingan antara teh tubruk dan teh celup dari 4 variabel, yakni variabel produk, harga, saluran distribusi dan promosi. Dengan hipotesis sebagai berikut : 81 Ho : rata-rata kedua grup sama H1: rata-rata kedua grup berbeda Apabila didapatkan nilai signifikansi < nilai-p, maka dapat disimpulkan bahwa rata-rata kedua grup berbeda. Sebaliknya, jika didapatkan nilai signifikansi > nilai-p, maka keduagrup memiliki rata-rata yang sama atau identik. Hasil analisis dengan menggunakan SPSS 11.5 adalah sbb: 1. Variabel produk (X1) Untuk variabel produk, didapatkan nilai signifikansi (0.149) > 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel produk pada kedua jenis teh adalah sama/identik. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai negatif (-0.52) menyatakanbahwa variabel produk pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel produk pada teh tubruk. 2. Variabel harga (X2) Untuk variabel harga, didapatkan nilai signifikansi(0.024) < 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan untuk variabel harga pada kedua jenis teh. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai negatif (-0.84) menyatakanbahwa variabel harga pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel harga pada teh tubruk. 82 3. Variabel saluran distribusi (X3) Untuk variabel produk, didapatkan nilai signifikansi (0.338) > 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel saluran distribusi pada kedua jenis teh adalah sama/identik. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai positif (0.26) menyatakan bahwa variabel saluran distribusi pada teh tubruk lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel saluran distribusi pada teh celup. 4. Variabel promosi (X4) Untuk variabel promosi, didapatkan nilai signifikansi (0.031) < 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel promosi pada kedua jenis teh adalah berbeda. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai negatif (-0.70) menyatakan bahwa variabel promosi pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel promosi pada teh tubruk. 83 Tabel 4.23 Uji T Independent Samples Test 4,595 ,035 -1,456 98 ,149 -,52 ,357 -1,229 ,189 -1,456 84,765 ,149 -,52 ,357 -1,230 ,190 9,876 ,002 -2,288 98 ,024 -,84 ,367 -1,569 -,111 -2,288 81,925 ,025 -,84 ,367 -1,570 -,110 ,225 ,636 ,963 98 ,338 ,26 ,270 -,276 ,796 ,963 97,350 ,338 ,26 ,270 -,276 ,796 1,302 ,257 -2,183 98 ,031 -,70 ,321 -1,336 -,064 -2,183 97,658 ,031 -,70 ,321 -1,336 -,064 Equal variances assumed Equal variances not assumed Equal variances assumed Equal variances not assumed Equal variances assumed Equal variances not assumed Equal variances assumed Equal variances not assumed PRODUK HARGA DIST PROMOSI F Sig. Levene's Test for Equality of Variances t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 95% Confidence Interval of the Difference t-test for Equality of Means Sumber: Data Primer (diolah) C. PEMBAHASAN 1) Relevansi Hasil Penelitian Dengan Teori a. Produk berpengaruh terhadap keputusan pembelian, ini sesuai dengan teori Boyd (2000:264) karena bahwa produk adalah suatu bentuk penawaran kepada dibutuhkan dan dikonsumsi calon pelangan mengenai suatu barang dan jasa yang dapat memenuhi kebutuhan mereka. b. Harga berpengaruh terhadap keputusan pembelian, ini sesuai dengan teori Menurut Alma (2004:69) karena Strategi penentuan harga sangat signifikan dalam pemberian nilai kepada konsumen dan mempengaruhi image produk, serta keputusan konsumen untuk membeli. 84 c. Saluran distribusi mempengaruhi keputusan pembelian, ini sesuai dengan teori Lupiyoadi (2001:80) bahwa Pemilihan lokasi atau tepat umumnya berkitan dengan upaya untuk memudahkan konsumen memperoleh produk atau jasa yang di butuhkannya mudah dan tepat untuk di beli. d. Promosi berpengaruh terhadap keputusan pembelian, ini sesuai dengan teori Swasta dan Irawan (1997:349) bahwa promosi menunjukkan pada berbagai kegiatan yang di lakukan perusahaan untuk mengkomunikasikan kebaikan produknya membujuk dan mengingatkan para pelanggan konsumen sasaran untuk membeli produk tersebut. 2) Pembahasan Hasil Penelitian dengan Islam a. Produk berpengaruh terhadap keputusan pembelian, ini sesuai dengan Islam juga telah menjelaskan bahwa sangat diharamkan untuk memproduksi segala sesuatu yang dapat merusak aqidah maupun akhlaq dan segala sesuatu yang dapat menghilangkan identitas serta hal yang dapat menjauhkan dari keseriusan, kebatilan, mendekatkan diri kedunia dan menjauhkan akhtrat. Barang siapa yang memproduksi barang yang diharamkan dengan memakannya, maka ia dianggap sebagai pemakainya. b. Harga berpengaruh terhadap keputusan pembelian, ini sesuai dengan Islam melarang dalam hal membeli barang ataujasa 85 dengan monopoli dalam masalah harga. ( kepada keadilan yang alaimi dan tangan dengan memaksa masyarakat tidak mereka setujui). Nabi Muhammad SAW, mengangap campur tangan yang tidak perlu tidak perlu adalah suatu bentuk kedholiman, namun jika dipasar telah menjadi monopoli, eksploitasi dan memainkan kebutuhan seseorang seperti beredar di jaman sekarang, maka boleh melakukan pematokan harga. c. Saluran distribusi mempengaruhi keputusan pembelian, ini sesuai dengan konsep dasar distribusi dalam Islam adalah perputaran atau ”attadawul ” barang dari produsen ke konsumen agar barang dapat beredar kepada masyarakat secara merata dan tidak adanya penimbunan pada golongan tertentu saja yang akhirnya akan mengakibatkan monopoli pasar. Jadi kegiatan distribusi atau pemasaran merupakan suatu interaksi kerjasama yang berusaha untuk menyalurkan dan memasarkan barang-barang dari produsen agar cepat sampai ke konsumen. Orang yang terjun ke dunia usaha berkewajiban mengetahui hal-hal yang dapat mengakibatkan distribusi atau jual beli itu syah atau tidak, ini dimaksudkan agar muamalah berjalan syah dan segala sikap dan tindakannya jauh dari kerusakan yang tidak dibenarkan. 86 d. Promosi berpengaruh terhadap keputusan pembelian, ini sesuai dengan Dalam perdagangan sering dikenal istilah "menjual dengan amanat". Maksudnya penjual menjelaskan ciri-ciri, kualitas dan harga barang dagangan kepada pembeli. tanpa melebih-lebihkannya. Amanat bertambah pentingketika seseorang membentuk serikat dagang, melakukan bagi basil, menitipkan barang untuk menjalankan proyek yang telah disepakati bersama. Dalam hal ini pihak lain percaya dan memegang kemaslahatan bersama dan jika salah satu pihak menjalankannya hanya demi kemaslahatan pihaknya, maka dia telah khianat 87 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Hasil pengujian menunjukan bahwa ada perbandingan faktor marketing mixterhadap keputusan pembelian teh tubruk dan teh celup di kelurahan ketawanggede lowokwaru kota malang yaitu pada variabel promosi hal ini diketahui dari: 1) Variabel produk (X1) Untuk variabel produk, didapatkan nilai signifikansi (0.149) > 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel produk pada kedua jenis teh adalah sama/identik. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai negatif (-0.52) menyatakan bahwa variabel produk pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel produk pada teh tubruk. 2) Variabel harga (X2) Untuk variabel harga, didapatkan nilai signifikansi (0.024) < 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan untuk variabel harga pada kedua jenis teh. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai negatif (-0.84) menyatakan bahwa variabel 88 harga pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel harga pada teh tubruk. 3) Variabel saluran distribusi (X3) Untuk variabel produk, didapatkan nilai signifikansi (0.338) > 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel saluran distribusi pada kedua jenis teh adalah sama/identik. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai positif (0.26) menyatakan bahwa variabel saluran distribusi pada teh tubruk lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel saluran distribusi pada teh celup. 4) Variabel promosi (X4) Untuk variabel promosi, didapatkan nilai signifikansi (0.031) < 0.05, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel promosi pada kedua jenis teh adalah berbeda. Sedangkan nilai mean-difference yang bernilai negatif (-0.70) menyatakan bahwa variabel promosi pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel promosi pada teh tubruk. 2. Dari hasil pembahasan dapat diketahui bahwa diantara empat variabel bebas yakni produk, harga, saluran distribusi, dan promosi yang dominan mempengaruhi keputusan pembelian adalah variabel promosi 0,324, 89 sedangkan harga yaitu 0,256, produk 0,219, dan tempat -0,204. Jadi hipotesis keempat akan variabel bebas yang dominan mempengaruhi keputusan pembelian. B. Saran Berdasarkan kesimpulan yang telah diuraikan sebelumnya, maka peneliti memberikan saran-saran sebagai berikut : 1. Dari hasil Uji t (persial) diketahui bahwa variabelproduk, harga, tempat, dan promosi memiliki pengaruh terhadap keputusan pembelian. Dan perbandingan keputusan pembelian antara teh tubruk dan teh celup terdapat pada variable promosiyang menyatakan bahwa variabel promosi pada teh celup lebih tinggi nilainya jika dibandingkan dengan variabel promosi pada teh tubruk untuk itu perusahaan harus lebih memperhatikan lagi factor-faktor Marketing Mix, terutama pada variable promosi. 2. Dari hasil menunjukkan bahwah variabel promosi yang berpengaruh paling dominan maka harus lebih dikembangkan lagi dan yang harus lebih diperhatikan lagi oleh para pemasar untuk meningkatkan variable produk, harga, distribusi. 90 DAFTAR PUSTAKA Adrian Payne. 2001. Pemasaran Jasa. Cetakan kedua. Yogyakarta. Andi And Pearson Education Amirullah. 2002. Perilaku Konsumen. Jakarta. Graha Ilmu Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian.Jakarta: Rineka Cipta. Basu Swasta dan Hari Handoko. 2000. Manajemen Pemasaran Analisa Perilku Konsumen. BPFE. Yogyakarta ____________.2001 Manajemen Pemasaran, Perencanaan, Implementasi dan Pengendalian. Salemba Empat. Jakarta ____________dan Irawan. 1997. Manajemen Pemasaran. Modern. Yogyakarta. Liberty Bilson, Simamora. 2004. Panduan Riset Prilaku Konsumen. Gramedia Pustaka. Jakarta Bukhori Alma. 2004. Manajemen pemasaran dan pemasaran jasa edisi revisi. Alfabeta. Bandung Departemen Agama Republik Indonesia. 1989. Al-quran dan Terjemehan Juz 1-30 Edisi Baru. Mahkota Surabaya. Kotler P. 1997. Pemassaran Analisis Perencanaan Implementasi dan Pengendalian Ahli Bahasa Oleh Acel Anitawati Hermawan edisi Indonesia. Salemba Empat. Jakarta ________. 1995. Manajemen Pemasaran, Edisi Kedelapan Salemba empat, Jakarta Qordhowi, Yusuf. 1997. Norma Dan Etika Ekonomi Islam (daur Al-qiyan Wa Al- Akhlaq Fi Al- Iqtishadi, Al- Islam). Alih bahasa Zainal Arifin dan Dahlia Husin. Gema insani. Jakarta Santoso, Singgih. 2002. Buku Latihan SPSS Statistika Multivarian. PT Elex Media Komputindo. Jakarta Singarimbun, 1987. Metode Penelitian. Kanisius. Yogyakarta Spillane, James J DR. 1992. Komoditi Teh. Kanius, Jakarta Sugiyono. (2006). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatifdan R & D. Bandung: Alfabeta. 91 Swasta B. Handoko H. 1987. Manajemen Pemasaran Analisa Perilaku Konsumen. Liberty. Yoyakarta Tjipto, Fandy. 1991. Strategi pemasaran. Edisi kedua. Andi offset. Yoyakarta Winardi. (1982). Pengambilan Keputusan Dalam BidangManagement. Bandung: CV. Sinar Baru Winardi, 1991. Marketing Dan Prilaku Konsumen. Mandar Maju. Bandung. Lampiran 1 KUESIONER Dengan hormat, Sehubungan dengan penelitian yang sedang saya lakukan, maka saya memohon kepada anda untuk bersedia menjawab daftar kuesioner yang saya ajukan dalam rangka penyusunan tugas akhir (Skripsi) yang berjudul Pebandingan Keputusan Konsumen Terhadap Pembelian Teh Tubruk Dan Teh Celup Di Kelurahan Ketawanggede KotaMalang. Karena itu, saya mengharapkan bantuan anda untuk berkenan memberikan jawaban yang anda berikan, karena jawaban tersebut sebagai bahan dari Skripsi dan tidak untuk dipublikasikan. Atas perhatian, bantuan dan ketersediaannya saya ucapkan terima kasih sebelumnya. Identitas Responden 1. Nama……………………… (Boleh tidak ditulis) 2. Jenis kelamin a. Laki-laki b. Perempuan 3. Pekejaan :……………….. 4. Umur :………Thn Mohon diberi tanda silang (X) pada huruf yang berstatemen menurut pendapat anda. Keterangan SS : Sangat Setujuh S : Setujuh R : Ragu – Ragu TS : Tidak Setujuh STS : Sangat Tidak Setujuh TEH YANG DIKONSUMSI:………………. PRODUK (X1) No Penyataan SS S R TS STS 1. Setujukah anda bahwa warna dan bentuk teh yang anda konsumsi memiliki kemasan yang menarik dibandingkan dengan produk yang lain 2. Setujukah anda bahwa merek teh yang anda konsumsi mudah dikenal dibanding dengan produk yang lain 3. Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi berisi informasi dan keterangan tentang manfaat dari produk tersebut 4. Setujukah anda bahwa produk teh yang anda konsumsi memiliki kualitas produk yang baik dibanding dengan produk yang lain HARGA (X2) No. Pernyataan SS S R TS STS 5. Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan pendapatan saya 6. Saya akan membeli di tempat yang lain jika ditempat yang biasa saya beli tidak tersedia, dan saya tidak akan membeli merek yang lain 7. Meskipun tejadi kenaikan harga saya tetap membeli teh yang biasa saya konsumsi 8. Harga teh yang saya konsumsi sesuai dengan rasanya yang sangat nikmat SALURAN DISTRIBUSI (X3) No Pernyataan SS S R TS STS 9. Saya biasa membeli teh di toko 10. Tempat biasa saya membeli teh dekat dengan tempat tinggal saya PROMOSI (X4) No Pernyataan SS S R TS STS 14. Saya sering mendengar iklan-iklan di radio tentang produk-produk teh 15. Menurut saya perlu dipasang spanduk mengenai produk teh agar konsumen tetarik. 16. Saya sering menjumpai poster mengenai produk minuman di toko-toko KEPUTUSAN PEMBELIAN (Y) No. Pernyataan SS S R TS STS 17. Teh yang saya konsumsi sudah sesuai dengan keinginan 18. Teh yang saya konsumsi sesuai dengan harapan saya Lampiran 2 SKALA TRY OUT TEH TUBRUK Jumlah item Jumlah Responden X11 X12 X13 X14 X1 X21 X22 X23 X24 X2 X31 X32 X3 X41 X42 X43 X4 Y11 Y12 Y Total 1 4 4 3 2 13 5 4 4 4 17 4 3 7 2 5 5 12 4 4 8 57 2 3 2 3 3 11 3 3 4 4 14 4 4 8 3 3 3 9 4 4 8 50 3 3 4 4 5 16 3 3 3 2 11 5 4 9 3 3 3 9 4 4 8 53 4 4 5 2 3 14 3 4 4 4 15 5 3 8 5 4 3 12 4 4 8 57 5 3 2 4 4 13 5 4 3 3 15 4 3 7 3 4 3 10 4 4 8 53 6 4 3 4 2 13 3 4 3 5 15 4 5 9 5 4 4 13 5 5 10 60 7 2 2 3 4 11 4 3 4 4 15 3 4 7 3 4 3 10 4 5 9 52 8 3 3 3 3 12 5 5 4 3 17 3 2 5 3 4 3 10 4 4 8 52 9 4 4 4 4 16 4 2 3 2 11 3 4 7 3 3 2 8 4 5 9 51 10 3 4 3 3 13 3 2 3 3 11 3 4 7 3 3 3 9 4 4 8 48 11 3 2 3 2 10 4 3 4 5 16 3 4 7 3 3 3 9 4 4 8 50 12 4 2 4 4 14 4 4 3 3 14 3 4 7 3 3 3 9 4 4 8 52 13 3 4 3 4 14 4 5 4 4 17 3 3 6 4 4 4 12 5 4 9 58 14 4 4 4 4 16 5 3 3 3 14 2 2 4 4 4 3 11 4 4 8 53 15 4 3 3 4 14 4 5 4 4 17 3 3 6 4 3 5 12 5 4 9 58 16 4 4 5 5 18 3 2 2 3 10 4 4 8 5 5 4 14 5 4 9 59 17 5 5 3 4 17 4 3 3 3 13 3 4 7 4 4 4 12 4 4 8 57 18 5 4 3 3 15 3 3 4 4 14 4 3 7 3 5 5 13 5 5 10 59 19 5 5 4 4 18 4 4 5 3 16 3 3 6 5 2 2 9 4 4 8 57 20 4 4 4 3 15 5 5 3 3 16 4 4 8 4 2 2 8 4 5 9 56 21 4 4 5 2 15 4 4 3 4 15 3 4 7 4 4 5 13 4 4 8 58 22 5 3 3 4 15 4 2 2 2 10 4 4 8 4 5 5 14 5 5 10 57 23 4 5 4 4 17 3 3 3 3 12 4 4 8 4 3 5 12 5 4 9 58 24 4 4 4 5 17 4 4 5 3 16 2 3 5 3 3 5 11 5 5 10 59 25 4 3 3 5 15 5 4 5 2 16 3 2 5 4 4 4 12 4 4 8 56 26 4 4 3 5 16 3 4 2 2 11 4 4 8 4 3 2 9 3 5 8 52 27 4 4 4 2 14 3 3 2 2 10 4 4 8 3 3 4 10 4 4 8 50 28 4 5 5 4 18 3 3 2 4 12 4 3 7 3 3 4 10 4 5 9 56 29 4 5 5 4 18 3 3 4 3 13 4 3 7 4 5 4 13 4 5 9 60 30 4 2 4 3 13 5 5 4 4 18 5 3 8 3 4 3 10 4 5 9 58 31 3 4 4 3 14 4 5 3 5 17 3 3 6 5 4 3 12 4 4 8 57 32 3 4 4 4 15 4 3 3 3 13 3 4 7 5 4 3 12 4 4 8 55 33 3 5 2 5 15 4 3 5 3 15 4 4 8 5 4 3 12 5 5 10 60 34 5 3 5 5 18 4 3 5 3 15 4 4 8 3 3 3 9 5 4 9 59 35 5 5 5 4 19 4 3 4 3 14 4 3 7 3 3 5 11 4 4 8 59 36 5 4 3 4 16 5 3 4 4 16 4 5 9 3 3 4 10 5 4 9 60 37 5 4 3 3 15 2 5 4 4 15 5 5 10 3 3 4 10 4 5 9 59 38 4 4 4 4 16 3 5 4 4 16 3 5 8 2 4 4 10 5 5 10 60 39 4 5 4 4 17 2 4 3 4 13 5 5 10 2 3 4 9 4 4 8 57 40 4 5 3 4 16 4 5 5 2 16 3 5 8 2 4 4 10 5 5 10 60 41 4 5 5 5 19 5 4 5 5 19 2 3 5 2 4 2 8 5 4 9 60 42 4 3 2 5 14 3 3 4 5 15 2 3 5 2 4 2 8 5 4 9 51 43 5 4 1 5 15 4 3 4 5 16 4 2 6 4 5 2 11 4 5 9 57 44 1 4 2 4 11 4 3 4 5 16 4 2 6 4 5 4 13 4 5 9 55 45 2 3 4 4 13 4 4 5 4 17 4 2 6 4 4 4 12 4 5 9 57 46 4 2 4 3 13 3 4 5 4 16 5 4 9 3 4 5 12 5 5 10 60 47 4 4 3 5 16 5 4 3 3 15 5 3 8 4 5 3 12 5 4 9 60 48 2 5 3 5 15 5 5 3 3 16 5 4 9 4 5 2 11 5 4 9 60 49 2 4 4 5 15 4 5 3 3 15 5 4 9 4 5 3 12 4 4 8 59 50 1 5 4 5 15 3 2 4 3 12 5 5 10 3 5 4 12 5 4 9 58 Lampiran 3 SKALA TRY OUT TEH CELUP Jumlah Responden Jumlah Item X11 X12 X13 X14 X1 X21 X22 X23 X24 X2 X31 X32 X3 X41 X42 X43 X4 Y11 Y12 Y Total 2 4 4 3 4 15 2 4 5 4 15 3 5 8 5 4 4 13 4 5 9 60 3 5 4 4 3 16 2 4 4 4 14 3 3 6 5 4 3 12 4 5 9 57 4 5 4 5 3 17 4 4 4 5 17 3 3 6 5 3 3 11 5 5 10 61 5 4 5 5 3 17 4 3 5 5 17 3 3 6 4 3 5 12 4 4 8 60 6 4 5 5 2 16 3 3 5 5 16 4 2 6 5 3 5 13 4 4 8 59 7 4 3 4 4 15 3 3 3 5 14 4 2 6 4 3 5 12 4 4 8 55 8 5 3 4 4 16 5 5 3 4 17 4 2 6 4 3 3 10 4 4 8 57 9 3 3 3 4 13 3 5 3 4 15 4 4 8 4 4 4 12 4 4 8 56 10 3 4 5 2 14 4 4 2 4 14 4 4 8 4 4 5 13 4 5 9 58 11 2 4 5 4 15 4 4 2 4 14 4 4 8 4 4 3 11 4 5 9 57 12 2 4 5 4 15 5 4 5 3 17 4 4 8 3 3 3 9 4 5 9 58 13 2 4 5 4 15 5 4 5 3 17 4 5 9 2 5 3 10 4 5 9 60 14 4 5 5 4 18 3 3 4 3 13 4 5 9 2 5 4 11 5 4 9 60 15 4 5 3 5 17 4 3 4 3 14 4 3 7 2 5 5 12 5 5 10 60 16 4 3 4 3 14 4 4 4 5 17 3 2 5 3 3 5 11 5 4 9 56 17 4 5 4 4 17 3 4 5 5 17 3 2 5 3 3 2 8 5 4 9 56 18 4 3 4 4 15 3 3 4 5 15 3 3 6 3 3 2 8 5 5 10 54 19 4 3 3 2 12 3 3 4 5 15 4 5 9 3 3 2 8 5 4 9 53 20 5 3 4 4 16 3 3 4 3 13 4 5 9 4 4 2 10 5 5 10 58 21 4 3 4 4 15 2 3 2 4 11 4 5 9 4 4 3 11 5 5 10 56 22 4 4 3 4 15 4 3 4 5 16 4 5 9 4 3 5 12 4 4 8 60 23 4 3 4 5 16 5 3 4 5 17 5 2 7 3 4 5 12 4 4 8 60 24 4 4 4 3 15 5 3 4 5 17 4 2 6 5 4 5 14 4 4 8 60 25 3 4 4 3 14 3 5 4 4 16 3 3 6 5 5 5 15 4 5 9 60 26 3 4 4 4 15 3 5 4 3 15 4 4 8 5 4 5 14 4 4 8 60 27 3 4 5 3 15 4 5 4 2 15 3 4 7 5 2 4 11 5 4 9 57 28 4 4 5 4 17 4 5 3 4 16 5 4 9 4 2 4 10 5 4 9 61 29 4 5 5 2 16 4 5 3 4 16 2 4 6 5 2 4 11 5 5 10 59 30 4 5 3 2 14 5 3 3 4 15 2 2 4 5 3 3 11 5 5 10 54 31 4 5 4 4 17 5 3 3 4 15 3 3 6 5 3 4 12 5 5 10 60 32 4 3 5 4 16 3 3 4 5 15 4 3 7 3 5 5 13 5 4 9 60 33 5 3 4 5 17 4 3 4 3 14 5 3 8 4 5 3 12 4 5 9 60 34 5 4 4 5 18 3 3 4 3 13 5 3 8 4 4 4 12 4 5 9 60 35 4 4 5 2 15 3 5 5 3 16 4 4 8 3 2 4 9 4 5 9 57 36 5 4 3 3 15 3 5 5 4 17 2 4 6 4 2 4 10 4 5 9 57 37 5 4 3 4 16 4 3 5 4 16 3 4 7 4 3 5 12 5 4 9 60 38 4 5 4 5 18 4 4 3 4 15 4 4 8 3 5 3 11 4 4 8 60 39 3 4 2 4 13 5 4 3 4 16 4 4 8 5 5 3 13 5 5 10 60 40 2 4 4 3 13 5 4 3 4 16 3 3 6 5 3 3 11 5 4 9 55 41 5 3 4 2 14 3 4 4 5 16 5 2 7 4 4 5 13 5 4 9 59 42 4 4 4 5 17 3 4 4 5 16 4 2 6 5 4 4 13 5 4 9 61 43 2 4 5 3 14 4 3 4 5 16 2 3 5 5 3 5 13 4 4 8 56 44 2 4 5 4 15 4 3 4 5 16 4 3 7 5 3 5 13 4 4 8 59 45 3 5 4 2 14 4 5 4 4 17 4 3 7 4 3 3 10 4 4 8 56 46 4 5 3 5 17 4 3 5 4 16 4 3 7 4 4 3 11 5 4 9 60 47 4 5 3 3 15 3 5 5 4 17 5 2 7 4 5 3 12 4 5 9 60 48 4 4 5 3 16 3 4 4 3 14 3 4 7 4 5 3 12 5 5 10 59 49 4 4 4 4 16 3 4 3 4 14 3 4 7 4 5 4 13 4 5 9 59 50 4 5 4 4 17 4 4 4 4 16 3 2 5 3 4 4 11 4 5 9 58 Lampiran 4 OUTPUT TEH CELUP Correlations X11 X12 X13 X14 X1 Pearson Correlation 1 ,111 ,099 -,105 ,519(**) Sig. (2-tailed) . ,445 ,492 ,469 ,000 X11 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation ,111 1 ,092 ,263 ,676(**) Sig. (2-tailed) ,445 . ,523 ,065 ,000 X12 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation ,099 ,092 1 -,039 ,503(**) Sig. (2-tailed) ,492 ,523 . ,787 ,000 X13 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation -,105 ,263 -,039 1 ,502(**) Sig. (2-tailed) ,469 ,065 ,787 . ,000 X14 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation ,519(**) ,676(**) ,503(**) ,502(**) 1 Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,000 ,000 . X1 N 50 50 50 50 50 ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Correlations X21 X22 X23 X24 X2 Pearson Correlation 1 ,256 ,186 -,078 ,527(**) Sig. (2-tailed) . ,073 ,196 ,591 ,000 X21 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation ,256 1 ,230 ,174 ,688(**) Sig. (2-tailed) ,073 . ,109 ,228 ,000 X22 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation ,186 ,230 1 ,257 ,681(**) Sig. (2-tailed) ,196 ,109 . ,071 ,000 X23 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation -,078 ,174 ,257 1 ,562(**) Sig. (2-tailed) ,591 ,228 ,071 . ,000 X24 N 50 50 50 50 50 Pearson Correlation ,527(**) ,688(**) ,681(**) ,562(**) 1 Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,000 ,000 . X2 N KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar