55.RESPONSI KONSUMEN TERHADAP INOVASI BIBIT TEBU PADA PG. KREBET BARU DI DESA BULUPITU KECAMATAN GONDANGLEGI KABUPATEN MALANG

Admin
JUDUL SKRIPSI :RESPONSI KONSUMEN TERHADAP INOVASI BIBIT TEBU PADA PG. KREBET BARU DI DESA BULUPITU KECAMATAN GONDANGLEGI KABUPATEN MALANG



DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN .................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................... iv
HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................. v
MOTTO ........................................................................................................ vi
SURAT PERNYATAAN .............................................................................. vii
KATA PENGANTAR ................................................................................. viii
DAFTAR ISI ................................................................................................ x
DAFTAR TABEL ......................................................................................... xiii
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................ xiv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... xv
DAFTAR LAMPIRAN …………………………………………………….. xvii
ABSTRAK ………………………………………………………………...…xviii
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ..................................................................... 1
B. Rumusan Masalah .............................................................. 5
C. Tujuan Penelitian .............................................................. 6
D. Manfaat Penelitian .............................................................. 6
BAB II : KAJIAN PUSTAKA
A. Penelitian Terdahulu .......................................................... 7
B. Kajian Teori ......................................................................... 11
1. Perilaku Konsumen ....................................................... 11
a. Pengertian Perilaku Konsumen ............................. 11
b. Model Faktor Perilaku Konsumen ......................... 12
c. Faktor-Faktor Minat Konsumen ............................. 15
· Kekuatan Internal .............................................. 15
· Kekuatan Eksternal ............................................ 20
2. Bibit Tebu ....................................................................... 17
· Varietas Lokal Bululawang .................................... 17
· Varietas Baru “BR” .................................................. 29
C. Kajian Teori Islam ............................................................... 31
D. Kerangka Berfikir ................................................................ 35
E. Hipotesis……… ................................................................. 37
BAB III : METODOLOGI PENELITIAN
A. Lokasi Penelitian. ................................................................ 38
B. Jenis dan Pendekatan Penelitian ........................................ 38
C. Populasi dan Sampel .......................................................... 39
D. Data dan Sumber Data ....................................................... 40
E. Teknik Pengumpulan Data ................................................ 42
F. Definisi Operasional Variabel ............................................ 42
G. Metode Analisis data .......................................................... 47
BAB IV : ANALISIS DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
A. Paparan Data Hasil Penelitian .......................................... 55
1. Sejarah Singkat Perusahaan ......................................... 55
2. Visi dan Misi PG. Krebet Baru ..................................... 57
3. Tujuan ............................................................................ 57
4. Budaya Perusahaan ....................................................... 58
5. Lokasi perusahaan ........................................................ 58
6. Struktur Organisasi ....................................................... 59
7. Status Karyawan ........................................................... 60
B. Hasil Penelitian .................................................................... 80
1. Gambaran Umum Responden ..................................... 80
2. Gambaran Distribusi Item ........................................... 82
3. Uji Validitas dan Reliabilitas ........................................ 98
4. Uji Hipotesis ................................................................. 101
5. Analisis dengan Model Logit ....................................... 103
C. Pembahasan Hasil Penelitian ............................................. 105
1. Jawaban Rumusan Masalah Yang Pertama ................ 105
2. Jawaban Rumusan Masalah Yang kedua ................... 111
BAB V : PENUTUP
A. Kesimpulan ......................................................................... 112
B. Saran .................................................................................... 113
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSIABSTRAK Labibi, Muh. Safir. 2009. Thesis. Consumers’Responses toward Sugar Cane Seed Innovation at PG. Krebet Baru in Bulupitu Kecamatan Godanglegi Kabupaten Malang. Advisor: Dr. Masyhuri Key word: Product Inovation, Consumer Response (good) / (bad) PG. Krebet Baru is one of companies that produces sugar with sugar cane as its basic commodity. To increase its production, PG. Krebet Baru innovates sugar cane seed. This, of course, has an impact on the sugar cane farmer, they are going to respond. That is why all factors which has a chance to influence them for choosing sugar cane seed innovation by PG. Krebet Baru is really interesting to be identified. This research is quantitative research using a survey method. According to Singarimbun and Effendi (1995:3), a survey research is a research is which a questionaire is used to collect the data taken from the sample of a population, and validity and reliability tests are used for data analysis. This study also user a Logit Model approach for data analysis. The research result shows that this study involves 9 variables. Two of them having a significant coefficient a = < 0.05 (5%), are motivation (X2) variable having 0.029 (2.9%) value and product variable (X6) having 0.046 (4.6%) value. Both variables have a real infuence to farmers’responses toward sugar cane innovation so that it is then concluded that in selecting sugar cane Farmers BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Peluang pengembangan usaha sektor komoditi tebu masih terbuka lebar, yang diindikasikan dengan tingkat kesenjangan (gap) antara demand dan supply (produksi) gula dalam negeri yang cukup lebar dan diperkirakan akan meningkat pada tahun-tahun mendatang. Tingkat kesenjangan antara produksi dan kebutuhan gula nasional pada tahun 1995 masih berkisar 524 ribu ton dan pada akhir tahun 2001 mencapai lebih dari 1,2 juta ton dari kebutuhan sebesar 3 juta ton. (www.bisnis.com, 2/4/2009). Departemen Pertanian sejak pertengahan 2003 telah mengambil inisiatif untuk merancang pembangunan Industri Gula Nasional (IGN) secara komprehensif, yang mampu mendorong peningkatan produksi gula nasional secara efisien, mengurangi impor gula dan meningkatkan pendapatan petani tebu. Kebijakan itu mencakup pemecahan berbagai masalah budidaya tebu, kemitraan antara pabrik gula (PG) dengan petani tebu, efisiensi PG, perdagangan dan impor, serta dukungan pemerintah terutama infrastruktur di lahan kering, penguatan Research and Development, dan dukungan harga yang menguntungkan petani (www. P3GI.com,4/5/2009). 21 PG. Krebet Baru adalah salah satu perusahaan yang memproduksi gula dengan bahan baku dari tebu. PG. Krebet Baru Malang didirikan pada tahun 1906 oleh Pemerintah Hindia Belanda yang kemudian dimiliki oleh Oei Tiong Ham Concern (OTHC). Pada masa revolusi kemerdekaan (tahun 1945-1947) pabrik mengalami kerusakan yang parah, sehingga perusahaan menghentikan semua kegiatan produksinya. Pada tahun 1953 atas desakan petani yang tergabung dalam IMA-PETERMAS (Indonesia Maskapai Andal – Pertanian Tebu Rakyat Malang Selatan) dan atas ijin Kementrian Agraria, maka diadakan pembangunan kembali oleh OTHC bekerja sama dengan Bank Industri Negara, sehingga pada bulan September tahun tersebut pabrik gula sudah dapat berfungsi lagi menggiling tebu petani seluas 1.398 Ha dengan cara bagi hasil dan dihasilkan gula kualitas HS (High Sugar). Pada tahun 1957 PG Krebet Baru sudah mampu memproduksi gula dengan kualitas SHS (Superior High Sugar). PG. krebet baru dalam menjalankan bisnisnya melakukan kerjasama dengan petani-petani disekitar kawasan pabrik, karena sekitar 80% bahan baku PG berasal dari tebu rakyat. Salah satu kerjasama yang dilakukan adalah dengan kelompok tani di desa Bulupitu. Desa Bulupitu terletak di sebelah selatan kota Malang. Desa ini berada di kecamatan Gondanglegi kabupaten Malang, masih menyisakan lahan pertanian yang cukup luas yang terdiri dari lahan tegal dan sawah. 22 Tanah desa Bulupitu tergolong tanah yang subur dan cocok untuk lahan pertanian. Di desa Bulupitu PG. krebet Baru melakukkan kerjasama dengan kelompok tani “TR. Kemitraan”, dan telah melakukan penanaman tebu dilahan kurang lebih seluas 85 ha. Dengan upaya peningkatan kapasitas giling secara bertahap dan berkelanjutan, dapat dilihat pada Tabel 1.1 . Tabel 1.1 Peningkatan Kapasitas Giling PG. Krebet Baru Tahun Kapasitas Giling Total PG Krebet Baru I PG Krebet Baru II 1982 - - 6.400 TCD 2005 3.500 TCD 3.800 TCD 7.300 TCD 2009 6.500 TCD 5.500 TCD 12.000 TCD Sumber: www. pgrajawali1.co.id, 10/03/2009 Salah satu upaya PG. krebet baru dalam rangka meningkatkan produksi tebu rakyat adalah dengan cara inovasi terhadap bibit tebu. Karena bibit tebu memiliki peranan penting didalam peningkatan produktivitas dan efisiensi industri gula. Para petani menyambut baik dengan adanya inovasi bibit tebu, Akan tetapi tidak semua petani setuju diadakannya inovasi terhadap bibit tebu, ada sebagian petani untuk memilih tidak menanam bibit tebu alasannya karena para petani sudah biasa menanam dengan bibit lokal. Karena itu, faktor-faktor yang berpeluang mempengaruhi petani yang sebagai konsumen untuk menanam bibit tebu , sangat menarik untuk dilakukannya sebuah penelitian. Dorongan utama dalam 23 melakukan penelitian ini adalah salah satu sisi PG. Krebet Baru merupakan perusahaan yang memproduksi gula yang mana tebu sebagai bahan baku, yang ingin meningkatkan produksi gula dengan cara inovasi terhadap bibit tebu. Disisi lain, responsi petani yang terfokus pada inovasi bibit tebu. Respon petani terhadap inovasi bibit tebu terkait dengan perilaku pembelian petani terhadap inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. Menurut Kotler (2005:202) perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor-faktor, seperti: budaya, sosial, pribadi dan psikologis. Faktor-faktor budaya terdiri dari budaya,subbudaya dan kelas sosal pembeli. Faktor sosial terdiri dari kelompok acuan, keluarga,peran dan status, faktor pribadi terdiri dari: umur dan tahap siklus hidup, pekerjaan, situasi ekonomi,gaya hidup,kepribadian dan konsep diri. Faktor psikologis terdiri dari motivasi, persepsi, pengetahuan dan keyakinan. Dan perlu diketahui juga bahwa respon tiap petani terhadap inovasi bibit tebu yang ditawarkan oleh PG. Krebet Baru dapat berbedabeda tergantung dari pengalaman yang ia peroleh. Oleh karenanya dengan mempelajari responsi petani dalam hal ini sebagai konsumen, dapat diketahui hal-hal yang menjadi daya tarik petani dan dapat diketahui juga faktor-faktor mana yang mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap responsi petani. 24 Oleh karenanya dengan mempelajari responsi konsumen dalam hal ini adalah petani, dapat diketahui hal-hal yang menjadi daya tarik konsumen, dan dapat diketahui juga faktor faktor eksternal dan internal mana yang mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap responsi konsumen. Dari latar belakang yang telah dipaparkan di atas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Responsi Konsumen Terhadap Inovasi Bibit Tebu Pada PG. Krebet di Desa Bulupitu Kecamatan Gondanglegi Kabupaten Malang”. B. Rumusan Masalah 1. Apakah faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place ada yang mempunyai peluang pengaruh terhadap konsumen untuk memilih inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru ? 2. Manakah di antara faktor-faktor yang mempunyai peluang pengaruh dominan terhadap minat konsumen dalam memilih inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru ? 25 C. Tujuan Penelitian 1. Menganalisis faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place apakah mempunyai peluang pengaruh terhadap konsumen dalam memilih inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. 2. Menganalisis faktor-faktor yang mempunyai peluang pengaruh dominan terhadap minat konsumen dalam memilih inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. D. Manfaat Penelitian 1. Hasil penelitian ini nantinya diharapkan akan dapat memberikan masukan kepada perusahaan PG. Krebet Baru untuk melakukan pembenahan-pembenahan pada berbagai hal yang nantinya menjadi temuan dari penelitian ini. 2. Bagi lembaga kampus dapat dijadikan tambahan literatur untuk perkembangan penelitian kedepan. 3. Bagi peneliti sebagai wahana aplikasi ilmu yang telah didapat selama kuliah dikampus. 26 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Empiris Tabel 2.1 Perbedaan Penelitian Terdahulu dengan Penelitian Sekarang Judul/ peneliti Responsi wisatawan terhadap pemilihan P.O Bus Pariwisata Samijaya (Suatu Analisis Dengan Pendekatan Logit Model), Akhmad Nur Khoili (2007). Responsi wisatawan terhadap keputusan memilihan Hotel Metropole kota Batu (Suatu Analisis Dengan Pendekatan Logit Model), Faishol El Rijal (2007) Responsi Wisatawan Terhadap Pemilihan obyek Wisata Pemandian Air Panas Cangar. Khamim Mubarok (2007). Responsi Konsumen Terhadap Inovasi Bibit Tebu Oleh PG. Krebet di Desa Bulupitu , Muhammad Safir Labibi (2009). Tujuan 1. Untuk mengetahui apakah ada pengaruh antara variabel – variabel keandalan, daya tanggap, jaminan, empati dan bukti langsung, terhadap responsi wisatawan 1. Memberikan informasi mengenai faktorfaktor atau variabel perilaku konsumen (wisatawan) yang memiliki peluang pengaruh 1. Menganalisis faktor-faktor yang mempunyai peluang pengaruh responsi wisatawan terhadap pemilihan obyek wisata pemandian air panas Cangar. 2. Mendeskripsikan 1.Menganalisis faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place apakah mempunyai peluang pengaruh terhadap konsumen dalam memilihan inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. 27 P.O Bus Samijaya. 2. Untuk mengetahui variabel yang dominan mempengaruhi di antara keandalan, daya tanggap, jaminan, empati dan bukti langsung terhadap responsi wisatawan P.O Bus Samijaya terhadap minat konsumen dalam menggunakan jasa Hotel Metropole Kota Batu 2. Mengetahui faktor-faktor dominan yang peluang pengaruh pada minat konsumen dalam menggunakan jasa Hotel Metropole Kota Batu. perencanaan dan pengolahan obyek wisata pemandian air panas Cangar dalam mempertahankan eksisitensinya. 2.Mengetahui faktor-faktor yang mempunyai peluang pengaruh dominan terhadap minat konsumen dalam memilih inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. Metode analisa Uji Validitas dan Reliabilitas, dengan pendekatan Logit Model. Uji Validitas dan Reliabilitas, dengan pendekatan Logit Model. Uji Validitas dan Reliabilitas, dengan pendekatan Logit Model. Uji Validitas dan Reliabilitas, dengan pendekatan Logit Model. Hasil Dari hasil penelitian ini Bahwa semua variable berpengaruh terhadap responsi Dari hasil penelitian tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa ternyata seluruh Faktor pertama adalah faktor Persepsi yang mempunyai peluang mempengaruhi wisatawan Hasil yang diharapkan adalah: 1. Adanya variabel-variabel yang mempengaruhi responsi konsumen 28 wisatawan P.O Bus Samijaya. Hal ini ditunjukkan dengan hasil uji Validitas yang semua Variabel dinyatakan Valid. variabel berpengaruh pada responsi wisatawan terhadap keputusan pemilihan hotel Metropole Kota Batu. Hal ini ditunjukkan dengan hasil uji validitas yang semua variabel dinyatakan Valid. dalam merespon untuk datang ke obyek wisata pemandian air panas Cangar, hal ini disebabkan karena Cangar merupakan salah satu obyek yang terkenal karena potensi alam air panasnya. Yang kedua adalah faktor Motivasi, karena rata-rata wisatawan disamping berekreasi mereka juga termotivasi untuk mandi air panas Cangar yang dianggap dapat menyembuhkan penyakit kulit. Yang ketiga adalah faktor Partisipant, ini disebabkan karena keramahan dan keakraban para pegawai sehingga para wisatawan merasa betah dan senang berkunjung ke Cangar. terhadap inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. 2. Adanya variabel dominan yang mempengaruhi responsi konsumen terhadap inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. Saran Sehubungan dengan usaha dibidang jasa Kepada pihak manajemen hotel Disarankan agar pihak pengelola dapat membuat 1. Setelah diketahui variabel-variabel yang 29 Sumber: Data Sekunder Diolah, 2009. Biro Perjalanan Wisata yang sudah terkenal dan juga memiliki banyak sekali pelanggan, dan sangat berhubungan dengan Kualitas pelayanan yang mempengaruhi responsi wisatawan, sekiranya dapat dijadikan acuan untuk dapat membuat strategi- strategi sebagai cara untuk memuaskan pelanggannya. agar lebih meningkatkan lagi kualitas, baik yang berupa pelayanan maupun kenyaamanan bagi para tamu hotel strategi yang tepat, salah satunya adalah dengan cara bekerjasama dengan pihak swasta yang profesional baik dalam hal pengelolaan maupun promosi. mempunyai peluang pengaruh terhadap pemilihan bibit tebu dari PG. Krebet Baru, diharapkan pengelola dapat menggunakannya sebagai bahan untuk merumuskan strategi yang tepat. 2. Sehubungan dengan kebutuhan bahan baku yang diperlukan oleh PG. Krebet Baru untuk melakukan proses produksi. Maka dengan diketahuinya variabel motivasi yang mempunyai peluang pengaruh dominan terhadap inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru, diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan acuan atau pertimbangan dalam membuat strategi yang tepat. 30 Dengan melihat tabel 2.1 penelitian terdahulu, maka dapat terlihat perbedaaan penelitian terdahulu dengan penelitian sekarang. adapun perbedaan penelitian sekarang dengan penelitian terdahulu yaitu dalam hal obyek yang diteliti serta hal-hal yang terkait di dalamnya. Penelitianpenelitian sebelumnya obyeknya mengenai jasa, sedangkan penelitian sekarang mengenai suatu produk yang bukan jasa. penelitian sekarang untuk mengetahui tentang Responsi Konsumen Terhadap inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. . B. Kajian Teoritis a. Perilaku Konsumen 1) Pengertian Perilaku Konsumen Definisi perilaku konsumen menurut Ristiyanti prasetijo (2005:9), perilaku konsumen merupakan studi tentang bagaimana pembuat keputusan (decision unit), baik individu, kelompok, ataupun organisasi membuat keputusan-keputusan beli atau melakukan transaksi pembelian suatu produk dan mengkonsumsinya. Engel dkk. (1994:3) mendefinisikan: “Perilaku Konsumen sebagai tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk atau jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusul tindakan ini. ” 31 Sementara American Marketing Association dalam Nugroho(2005:3) menyatakan: “Perilaku Konsumen merupakan interaksi dinamis antara afeksi dan kognisi, perilaku dan kejadian disekitar kita, dimana manusia melakukan aspek pertukaran dalam hidup mereka.” Berdasarkan ketiga pendapat di atas yang mendefinisikan tentang perilaku konsumen dapat diambil kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan Perilaku Konsumen adalah tindakan-tindakan yang dilakukan oleh individu, kelompok atau organisasi yang berhubungan dengan proses pengambilan keputusan dalam mendapatkan, menggunakan barang-barang atau jasa ekonomis yang dapat dipengaruhi lingkungan. 2) Model Faktor Perilaku Konsumen Ada beberapa model yang diungkapkan para ahli tentang pengelompokan faktor perilaku yang ikut mempengaruhi keputusan membeli konsumen, diantaranya adalah : a. Model faktor perilaku kotler Kotler (1999:109) menyebutkan bahwa konsumen sangat terpengaruh oleh sifat-sifat budaya, sosial, pribadi dan psikologi. Yang sebagian besar dari sifat-sifat itu tidak terkendali oleh pemasar, akan tetapi harus diperhitungkan dengan serius. Sebagaimana yang terlihat dalam gambar berikut : 32 Gambar 2.1 Model Faktor Perilaku Konsumen dari Kotler Sumber: Kotler (1999:109). b. Model faktor perilaku Engel, Blackwell, Miniard Engel, dkk., (1994:46-60) memperkenalkan sifat pengambilan keputusan konsumen, model yang umum dari proses keputusan konsumen yang melukiskan fase-fase pemecahan masalah, diantaranya adalah : pengenalan kebutuhan, pencarian informasi, evaluasi alternatif, pembelian, dan hasil (khususnya tingkat kepuasan). Secara sistematik model dasar dari proses keputusan konsumen yang mengungkapkan kompleksitas faktor-faktor yang mempengaruhi dan membentuk perilaku proses keputusan, diantaranya: Budaya - Kebudayaan - Kebudayaan Khusus - Kelas sosial Kejiwaan - motivasi - pandangan - Belajar - Kepercayaan dan sikap Pribadi - Tahap usia dan lingkaran hidup - Pekerjaan - Keadaan ekonomi - Gaya hidup - Konsep diri dan kepribadian Sosial - Kelompok Acuan - Keluarga - Peranan dan Status Pembeli 33 Pengaruh lingkungan, meliputi budaya, kelas sosial, pengaruh pribadi, sikap, dan situasi. Kompleks perbedaan individu yang penting, meliputi sumberdaya konsumen, motivasi dan keterlibatan, pengetahuan, sikap, dan kepribadian, gaya hidup dan demografi. Komponen yang terakhit terdiri dari proses-proses psikologis yang terdiri dari pengolahan informasi, pembelajaran, perubahan sikap dan perilaku. Model yang lengkap ada pada gambar dibawah ini. Gambar 2.2 Model Faktor Perilaku Konsumen dari Engel, dkk. Sumber: Engel, dkk (1994:60). PERBEDAAN INDIVIDU •Sumber daya konsumen •Motivasi dan keterlibatan •Pengetahuan •Sikap •Kepribadian,ga ya hidup, PENGARUH LINGKUNGAN •Budaya •Pribadi •keluarga •Sosial FAKTOR PSIKOLOGIS •Pengolahan Informasi •Pembelajaran •Perubahan sikap dan perilaku PROSES KEPUTUSAN Pengenalan kebutuhan Evaluasi alternatif Pembelian Hasil 34 3) Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat Konsumen Dari beberapa model yang telah diuraikan diatas dapat diketahui bahwa minat konsumen terbentuk dalam suatu proses keputusan konsumen yang dipengaruhi oleh faktor-faktor atau variabel-variabel perilaku konsumen. Berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses pengambilan keputusan konsumen, dapat disimpulkan bahwa terdapat beberapa variabel yang mempengaruhi keputusan konsumen. Berdasarkan teori Amirullah (2002) dengan adanya beberapa kekuatan yang berpengaruh tersebut maka dapatlah dirumuskan secara sederhana bahwa faktor yang mempengaruhi keputusan membeli konsumen dapat dibagi dalam dua kekuatan, yaitu; a) kekuatan Internal, seperti; pengalaman belajar, kepribadian dan konsep diri, motivasi dan keterlibatan, sikap dan keinginan, b) kekuatan Eksternal, seperti; faktor budaya, sosial, lingkungan, dan marketing mix. •Kekuatan Internal: Kekuatan internal dapat didefinisikan sebgai faktor-faktor yang ada dalam diri individu (konsumen), dimana faktor tersebut akan dapat berubah bila ada pengaruh dari faktor luar (eksternal). Sebaliknya jika faktor internal memiliki posisi yang kuat maka faktor eksternal tidak akan mempunyai pengaruh yang berarti. Didalam kekuatan internal, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi seseorang untuk melakukan keputusan pembelian, diantaranya adalah: 35 a. Pengalaman Belajar/Pembelajaran Pembelajaran adalah perubahan-perubahan perilaku seorang individu yang timbul dari pengalaman (kotler, 2002). Proses pembelajaran ini terjadi karena adanya antara individu dan lingkungannya, bersifat tetap namun lebih fleksibel, dan menghasilkan bentuk hubungan antara bentuk dan respon. Perilaku yang dipelajari tidak hanya perilaku yang bersifat nyata, dan juga sikap, emosi, kepribadian, dan kriteria penilaian. Menurut assael (1992) dalam Nugroho (2003:184), pembelajaran knsumen adalah suatu perubahan dalam perilaku yang terjadi sebagai hasil dari pengalaman masa lalunya. Konsumen memperoleh berbagai pengalamannya dalam pembelian produk dan merek produk apa yang disukainya. Konsumen akan menyesuaikan perilakunya dengan pengalamannya dimasa lalu. Nugroho (2003:188) menunjukkan teori utama dalam pembelajaran, diantaranya: o Classical Conditioning Clasical conditioning memandang bahwa perilaku merupakan hasil dari asosiasi yang dekat antara perangsang utama (Primary Stimulus) dengan perangsang kedua (Secondary Stymulus). Jadi perangsang utama dijadikan rujukan oeh konsumen dalam membeli suatu produk. Perangsang utama yang diharapkan akan dijadikan asosiasi oleh konsumen biasanya bermacam-macam mulai dari citra kesuksesan, selera, 36 keamanan, dan lain-lain yang sifatnya akan membangkitkan perasaan positif pada konsumen. o Instrumental Conitioning Instrumental Conitioning memandang bahwa perilaku sebagai fungsi dari tindakan konsumen (perilaku pembelian) dan penilaian konsumen terhadap derajat kepuasan yang diperoleh dari tindakan kepuasan yang dialami oleh konsumen akan menyebabkan penguatan dan akan meningkatkan kemungkinan pembelian kembali. Dalam Instrumental Conitioning juga diperlukan adanya hubungan antara rangsangan dan tanggapan. Individu akan menentukan tanggapan kepada stimulus yang memberikan kepuasan yang paling tinggi. b. Kepribadian dan Konsep diri Kepribadian dan konsep diri merupakan dua gagasan psikologis yang telah digunakan dalam mempelajari perilaku konsumen yang diorganisir secara menyeluruh dari tindakan konsumen. Kepribadian didefinisikan sebagai respons yang konsisten terhadap stimulus lingkungan. Keadaan organisasi di dalam individu, yang diacu sebagai kepribadian, mengadakan persiapan untuk pengalaman dan perilaku yang berhubungan secara rapi dan koheren. Kepribadian juga menyediakan pola khusus organisasi yang membuat individu unik dan berbeda dengan semua individu yang lain (Engel, Blackwell dan Miniard, 1994). 37 Selain kepribadian, konsep diri (self-concept) juga banyak mempengaruhi keputusan membeli konsumen. Konsep diri dapat diartikan sebagai pandangan seseorang tentang dirinya sendiri atau bagaimana seseorang ingin memposisikan dirinya sendiri. Konsumen yang memandang dirinya sebagai manusia yang berkepribadian tinggi tentu menginginkan produk yang sesuai dengan kepribadian itu sendiri. Atau bagaimana orang lain memandang konsumen itu sebagai pribadi yang baik itulah yang diharapkan konsumen terhadap produk yang dipilih (Amirullah, 2002). c. Motivasi Menurut Nugroho (2005:94) motivasi dapat diartikan sebagai pemberi daya penggerak yang menciptakan kegiatan seseorang agar mereka mau bekerjasama, bekerja efektif, dan terintegrasi dengan segala upayanya untuk mencapai kepuasan. Motivasi membuat seseorang memulai, melaksanakan dan mempertahankan kegiatan tertentu. Motivasi merupakan sesuatu yang ada dalam diri seseorang dan tidak tampak dari luar, sehingga motivasi akan tampak atau kelihatan mealui perilaku seseorang yang dapat dilihat atau diamati. Sedangkan Keterlibatan paling baik dipahami sebagai pengaruh pemotivasi yang utama, karena keterlibatan dapat mempengaruhi perilaku proses keputusan. Kotler, dkk (2001:213) menunjukkan teori motivasi Maslow yang menyatakan bahwa kebutuhan manusia diatur dalam hirarki, dari yang 38 paling mendesak sampai yang paling tidak mendesak. Hirarki kebutuhan Maslow digambarkan dalam urutan kepentingan, ada kebutuhan fisiologis, kebutuhan akan rasa aman, kebutuhan sosial, kebutuhan akan penghargaan, dan kebutuhan akan aktualisasi diri. Seseorang pertama kali mencoba memenuhi kebutuhan yang paling penting. Ketika terpenuhi, kebutuhan itu tidak akan menjadi motivator lagi dan orang itu akan mencoba memenuhi kebutuhan terpenting selanjutnya. d. Sikap Definisi sikap menurut Gordon Allport dalam Nugroho (2005:214) “sikap adalah suatu mental dan syaraf sehubungan dengan kesiapan untuk menanggapi, diorganisasi melalui pengalaman dan memiliki pengaruh yang mengarahkan dan atau dinamis terhadap perilaku”. Definisi ini mengandung makna bahwa sikap adalah mempelajari kecenderungan memberikan tanggapan terhadap suatu objek baik disenangi ataupun tidak disenangi secara konsisten. e. Persepsi (Pandangan) Persepsi dapat dirumuskan sebagai proses yang dilakukan oleh seseorang untuk memilih, mengorganisasi, dan menafsirkan masukan informasi untuk menciptakan gambaran dunia yang berarti. Persepsi setiap orang terhadap suatu obyek akan berbeda-beda. Oleh karena itu persepsi memiliki sifat subyektif. Persepsi yang dibentuk oleh seseorang dipengaruhi oeh pikiran dan lingkungan sekitarnya (Nugroho, 2005:160). 39 kotler,dkk (2001:214) menyebutkan seseorang dapat membentuk persepsi-persepsi yang berbeda mengenai rangsangan yang sama karena ada tiga macam proses penerimaan indera, diantaranya adalah: 1. Perhatian selektif, yaitu kecenderungan seseorang untuk menyaring sebagian besar informasi yang dihadapi, membuat orang pemasaran harus bekerja sangat keras untuk menarik perhatian konsumen. 2. Distorsi selektif, yaitu menguraikan kecenderungan orang untuk menginterpretasi informasi dengan cara yang akan mendukung apa yang telah mereka yakini. 3. Retensi selektif, yaitu seseorang akan melupakan sebagian besar yang telah mereka pelajari, maka dari itu mereka cenderung mempertahankan informasi yang mendukung sikap dan keyakinan mereka. •Kekuatan Eksternal Kekuatan eksternal dapat didefinisikan sebagai faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan konsumen untuk membeli atau menggunakan suatu produk yang berasal dari luar diri individu (konsumen). Didalam kekuatan eksternal, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi seseorang untuk melakukan keputusan pembelian, diantaranya adalah: a. Kebudayaan 40 Faktor-faktor budaya memberi pengaruh sangat luas dan mendalam terhadap tingkah laku konsumen. Faktor-faktor tersebut meliputi: Kebudayaan (Culture) Kotler (1999:109) mendefinisikan kebudayaan sebagai sumber yang paling dasar dari keinginan dan tingkah laku seseorang. Seorang anak yang dibesarkan dalam suatu masyarakat mempelajari seperangkat nilai dasar, persepsi, pilihan dan tingkah laku melalui proses sosialisasi yang melibatkan keluarga dan kelompok penting lainnya. Budaya mengacu pada seperangkat nilai, gagasan, artefak, dan simbol bermakna lainnya yang membantu individu berkomunikasi, membuat tafsiran, dan melakukan evaluasi sebagai anggota masyarakat (Engel, dkk., 1994:69). Sub-kultur Setiap budaya terdiri dari sub budaya yang lebih kecil yang memberikan identifikasi dan sosialisasi identifikasi dan sosialisasi anggotanya yang lebih kecil. Sub budaya mencakup kebangsaan, agama, kelompok ras, dan daerah geografis (Amirullah, 2002). Kelas Sosial Menurut kotler (1999:111) kelas-kelas sosial adalah kelompokkelompok yang reatif abadi dalam suatu masyarakat yang tersusun secara 41 hirarkis dan para anggota masyarakatnya mempunyai nilai, minat dan tingkahlaku yang sama. Kelas sosial memiliki beberapa karakter, diantaranya: - Orang-orang dalam kelas sosial tertentu yang cenderung bertingkahlaku sama. - posisi seseorang dipandang sesuai kelas sosialnya - kelas sosial seseorang dinyatakan oleh sejumlah variabel, seperti tingkat pendidikan, pekerjaan, pendapatan dan orientasi terhadap nilai, dan bukan hanya dinyatakan oleh satu variabel saja - orang bisa naik ke keas sosial yang lebih tinggi atau jatuh ke kelas yang lebih rendah. b. Sosial Tingkah laku konsumen juga dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial, diantaranya adalah: Kelompok Acuan Kelompok acuan dapat didefinisikan sebagai dua atau lebih orang yang berinteraksi untuk melakukan sesuatu guna untuk mencapai tujuan. Sedangkan kelompok referensi (reference groups) dapat diartikan sebagai sejumlah orang atau kelompok yang bertindak sebagai pembanding (or reference) terhadap individu dalam setiap bentuk nilai, sikap atau penuntun ke arah perilaku. Konsep dasar ini 42 memberikan manfaat terhadap pemahaman mengenai pengaruh orang terhadap sikap, perilaku dan kepercayaan konsumsi individu (Amirullah, 2002). Menurut Engel, Blackwell dan Miniard (1995), ada tiga cara bagaimana kelompok referensi mempengaruhi keputusan seseorang: (a) Pengaruh utilitarian(normatif), yaitu tekanan untuk menyesuaikan diri dengan normal kelompok dalam berpikir dan berperilaku; (b) Pengaruh nilai ekspresif yang mencerminkan keinginan atau asosiasi psikologis serta kesediaan untuk menerima nilai dari orang lain tanpa tekanan; dan (c) Pengaruh informasi dimana kepercayaan dan perilaku orang lain diterima sebagai bukti mengenai realita. Bagi pihak manajemen, pemahaman dan pengetahuan mengenai kelompok referensi dalam masyarakat dapat digunakan sebagai salah satu strategi promosi untuk menarik wisatawan. Keluarga Merupakan kelompok yang terdiri dari dua atau lebih kelompok yang berhubungan melalui darah, perkawinan atau adopsi dan tinggal bersama (Engel, Blackwell dan Miniard, 1995). Peranan keluarga sangat penting di dalam pasar konsumen, dimana setiap anggota memiliki selera dan keinginan yang berbeda atau suatu produk, namun setiap anggota bisa mempengaruhi anggota yang lain dalam keputusan pembeliannya. Karena itu perlu dipahami siapa anggota keluarga yang bertindak sebagai 43 pengambil inisiatif (initiator), pemberi pengaruh (influencer), penentu (decider), pembeli (buyer), atau yang hanya sebagai pengguna (user) atas produk yang dibeli (Swastha dan Handoko, 1987). Peranan yang dianggap paling penting adalah peranan “Penentu”, sehingga perusahaan memerlukan informasi mengenai siapa anggota keluarga yang paling berpengaruh dalam proses pengambilan keputusan keluarga, untuk kemudian mengarahkan strategi promosi kepadanya. Keluarga (family) adalah sumber pengaruh sosial terpenting bagi sebagian besar konsumen khususnya bila keluarga luas terlibat. Pertama, keluarga bertindak sebagai agen sosialisasi utama, membantu anggota keluarganya mendapatkan keahlian, pengetahuan, dan sikap untuk bertindak sebagai konsumen di pasar. Akibatnya, keluarga memiliki pengaruh besar dan abadi pada sikap anggota-anggota yang lebih muda terhadap berbagai produk. Ada kecenderungan bahwa banyak produk yang dibeli oleh generasi berikutnya dipengaruhi oleh orang tua (Boyd,dkk., 2000:144). c. Marketing Mix Menurut Kotler (2002) Salah satu unsur strategi pemasaran terpadu adalah strategi acuan atau bauran pemasaran, yang merupakan strategi yang dijalankan oleh perusahaan, yang berkaitan dengan penentuan dan bagaimana perusahaan menyajikan penawaran produk pada segmen pasar tertentu yang merupakan pasar sasarannya. Marketing mix 44 merupakan kombinasi variabel atau merupakan kegiatan yang merupakan inti dari pemasaran, variabel mana dapat dikendalikan dan digunakan oleh perusahaan untuk mempengaruhi reaksi para pembeli atau konsumen. Menurut Bourden (1994) dalam Kotler (2005:17) bauran pemasaran adalah seperangkat alat pemasaran yang digunakan oleh perusahaan untuk mencapai tujuan pemasarannya dalam pasar sasaran. Bauran oemasaran diklasifikasikan menjadi empat keompok yang luas yang disebut 4P pemasaran: produk (product), harga (price), tempat (place), dan promosi (promotion). Gambar 2.3 Empat Komponen P dalam Bauran Pemasaran Sumber : kotler (2005:18). 1. Product Adalah sesuatu yang ditawarkan kedalam pasar oleh produsen oleh produsen untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan masyarakat. Produk yang dihasilkan oleh perusahaan harus mampu memberikan Marketing Mix Product - Keragaman - Kualitas - Ciri - Garansi - kemasan Place - Saluran Pemasaran - Cakupan Pasar - Pengelompokan - Lokasi - Persediaan - Transportasi Promotion - Promosi Penjualan - Tenaga penjualan - Kehumasan - Pemasaran Langsung - Periklanan Price - Daftar Harga - Diskon - Potongan Harga Khusus - Syarat Kredit 45 kepuasan bagi pelanggan, oleh karena itu sebelum produk mulai diciptakan harus dapat diidentifikasi lebih dulu kebutuhan atau keinginan konsumen. 2. Price Adalah jumlah uang yang harus dibayarkan pelanggan untuk memperoleh suatu produk serta persyaratan-persyaratan pembelian lainnya. Misalnya tingkat harga, potongan harga, waktu pembayaran dan lain-lain. Harga merupakan unsur bauran yang penting dalam bauran pemasaran. Kesalahan dalam penetapan harga akan berakibat fatal bagi suatau perusahaan yakni produk atau jasa tidak akan dibeli oleh konsumen. 3. Promotion Adalah kegiatan dalam rangka menyampaikan informasi mengenai produk dari produsen/penjual kepada konsumen/masyarakat untuk mempengaruhi sikap dan perilaku konsumen. Promosi memegang peranan yang penting dalam mengkomunikasikan produk perusahaan kepada konsumen 4. Place (saluran distribusi) Adalah proses penyampaian produk dari produsen kepada konsumen, dapat dilakukan melalui perantara atau pedagang (agen, dealer, retailer) atau secara langsung produsen menjual sendiri produknya kepada konsumen. Termasuk dalam komponen ini adalah 46 aspek-aspek jangkauan distribusi, lokasi, transportasi ataupun pergudangan. Produk ataupun jasa dalam perusahaan harus disebarkan secara luas disekitar konsumen agar mereka dapat dengan mudah mendapatkan barang atau jasa yang diperlukan. Distribusi dan tersedianya jasa termasuk penggunaan tekhnologi informasi, misalnya jasa telekomunikasi dan finansial. b. Bibit Tebu Ada beberapa bibit tebu yang pernah ditanam oleh PG. Krebet, diantaranya adalah : Varietas lokal Bululawang Malang, Deskripsi : 1. Sifat botani Batang - Ruas tersusun berbiku - Ruas berbentuk silindris - Warna batang coklat keunguan - Lapisan lilin tebal mempengaruhi warna ruas - Terdapat alur mata - Teras masif Daun - Helai daun berwarna hijau - Daun lebar ujung melengkung kurang dari setengah helai daun 47 - Telinga daun ada panjang kedudukan kuat - Bulu bidang punggung ada lebat kedudukan condong Mata - Mata terletak diatas pangkal pelepah daun - Bentuk mata segitiga - Titik tumbuh diatas tengah-tengah mata - Tepi sayap rata ukuran sama lebar - Rambut jambul ada - Ukuran mata besar 2. Sifat Agronomis Pertumbuhan : - Pertumbuhan cepat - Perkecambahan sedang : 1100 – 1400 ku/ha - Kerapatan batang sedang : 10 – 15 bt/m - Diameter batang sedang : 25 – 30 cm - Tipe kemasakan : tengah – lambat. 3. Potensi Produksi - Hasil tebu ku/ha : 1100 – 1400 ku/ha - Redemen : 8.00 – 10.00 % - Hablur ku/ha : 88.00 – 140.00 ku/ha 4. Ketahanan Terhadap hama dan penyakit Hama : Tahan terhadap penggerek batang dan penggerek pucuk 48 Penyakit : Tahan terhadap penyakit, mozaik, blendok, luka api, agak peka terhadap pokah bung. 5. Keterangan Klentek agak sulit Bunga sporadis Respon terhadap pupuk Cocok dilahan sawah dan lahan tegal Kadar sabut : 12.68% Varietas baru BR, deskripsi : 1. Sifat botani Batang - Ruas tersusun agak berbiku - Bentuk silindris sampai konis - Penampang melintang bulat - Lapisan lilin tipis - Retakan tumbuh tidak ada (jarang) - Alur mata tidak ada - Mata akar 2 – 3 baris - Teras berlubang kecil Daun - Warna daun hijau tua - Telinga daun ada pertumbuhan sedang kedudukan tegak 49 - Daun lebar ujung meengkung dari setengah panjang nilai daun - Daun pelepah jarang, kedudukan rebah Mata - Terletak pada bekas pangkal pelepah daun - Bentuk bulat - Titik tumbuh diatas tengah-tengah mata - Tepi sayap rata - Rambut jambul tidak ada - Ukuran mata besar 2. Sifat Agronomis Pertumbuhan : - Pertumbuhan cepat - Perkecambahan sedang - Kerapatan batang sedang - Diameter batang sedanng - Tipe kemasakan tengah – lambat. 3. Potensi Produksi - Hasil tebu ku/ha : 1.100 – 1.600 ku/ha - Redemen : 8.50 – 10.15 % - Hablur ku/ha : 93.50 – 62.40 ku/ha 4. Ketahanan Terhadap hama dan penyakit Hama : Tahan terhadap penggerek batang dan penggerek pucuk 50 Penyakit : Tahan penyakit, mozaik, blendok, luka api, pokah bung. 5. Keterangan Klentek mudah Tidak mudah roboh Tidak berbunga Tahan kekeringan Kadar sabut : 15 – 16 % c. Konsep Islam Mengenai Perilaku Konsumen Menurut pandangan Islam mengenai perilaku konsumen dalam proses pengambilan keputusan untuk mengukur tingkat prefrensi, dapat dilihat pada QS. Al-Maidah ayat 100: ≅e% āω “EθtGo¡o„ s]ŠI7sƒo:$# U=Ih‹cÜ9$#uρ oθs9uρ y7t7yfoãr& aοu.oYx. I]ŠI7sƒo:$# 4 (#θa)¨?$$s oΝa3a=yès9 E=≈t6o9F{$# ’I<'ρe'‾≈tƒ c!$# ù ∩⊇⊃⊃∪ šχθssI=o_e? Artinya: katakanlah”tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang yang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan”. Perilaku konsumen pada apa yang disebut dengan “thayyib”(baik) dan yang halal dihadapkan dengan sesuatu yang “khabits”(jelek) serta haram adalah salah satu cara yang bisa dianggap sangat baik untuk pengambilan keputusan yang sehat dan bijak tersebut. Sesuatu yang baik dan sesuatu yang jelek tidak akan pernah sama. Bisnis yang 51 menguntungkan selalu diberikan pada hal yang baik, meskipun dalam kuantitasnya ia tidak lebih banyak dari yang jelek atau khabits (Mustaq Ahmad, 2001:41). Dalam QS. Al-Hasyr ayat 7 juga menjelaskan mengenai perilaku konsumen, dalam hal ini Islam menganjurkan untuk memutar harta dengan cara membelanjakannya, yaitu: !$¨Β u!$sùr& a!$# 4’n?tã I&I!θs™u 4’yϑ≈tGuŠo9$#uρ 4’n1oa)o9$# “I%I!uρ EΑθs™§=I9uρ ¬Tsù 3“ta)o9$# E≅÷δr& oIΒ ‘ EA3≈|¡yϑo9$#uρ Eo⌠$#uρ E≅‹I6!¡9$# o’s1 Ÿω tβθa3tƒ P's!ρsŠ t÷t/ I!$uŠIΨoîF{$# oΝa3ΖIΒ 4 !$t aΝa39s?#u Βuρ aΑθs™§9$# cνρa‹a‚sù $tΒuρ oΝa39pκtΞ cμ÷Ψtã (#θsγtFΡ$$sù 4 (#θa)¨?$#uρ c!$# ( ¨βI) c!$# s‰ƒI‰x© E>$s ∩∠∪ )Ièo9$# Artinya: Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Maka adalah untuk Allah, untuk rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orangorang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang Kaya saja di antara kamu. apa yang diberikan Rasul kepadamu, Maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, Maka tinggalkanlah. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat keras hukumannya. Sudah jelas bahwa Islam menganjurkan mengenai perilaku konsumen dalam hal membelanjakan harta, nilai suatu harta dalam Islam tidak semata ditentukan oleh banyaknya (kuantitas) harta itu atau return yang diterima, melainkan juga oleh manfaat yang dimiliki oleh harta itubaik manfaat baik pemilik maupun oranglain. Karena itu baik konsumsi, maupun donasi yang secara lahir mengurangi harta akan menjadikan suatu harta bernilai (Misbahul, 2006:144). 52 Pemanfaatan (konsumsi) merupakan bagian akhir dan sangat penting dalam pengolahan kekayaan, dengan kata lain, pemanfaatan adalah akhir dari keseluruhan proses produksi. Kekayaan diproduksi hanya untuk dikonsumsi, kekayaan yang dihasilkan hari ini akan digunakan untuk hari esok. Oleh karena itu konsumsi (pemanfaatan) berperan sebagai bagian yang sangat penting bagi kehidupan ekonomi seseorang atau negara. Oleh karena itu, Al-Qur’an satu kata terhadap prinsip-prinsip umum yang mengatur penggunaan kekayaan dalam suatu masyarakat muslim. Kaum muslimin dianjurkan untuk menggunakan kekayaan mereka (langsung atau tidak langsung) pada hal-hal yang mereka anggap baik dan menyenangkan bagi mereka. Al-Qur’an tidak menetapkan ketentuan-ketentuan atau aturan-aturan yang tegas apakah barang itu sesuai atau dibolehkan bagi mereka, tapi masyarakat itu sendiri diberi keleluasaan untuk menentukan tingkat kesucian atas penggunaan barangbarang, khususnya makanan (Rahman,1995:19) Al-Quranul Karim memberikan memberikan kepada kita petunjukpetunjuk yang sangat jelas dalam hal konsumsi. Berdasarkan ayat yang berbunyi : 53 $y 㕃r'‾≈tƒ šI%c!$# (#θaΖtΒ#u (#θe=a2IΒ IM≈t6IhŠsÛ$tΒ oΝa3≈oΨo%y—u‘ (#ρaa3o©$#uρ ¬! βI) oΟcFΖa2cν$−ƒI) šχρs‰c7÷ès ? ∩⊇∠⊄∪ Artinya : " Hai orang-orang yang beriman, makanlah diantara rezki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah. " (Al Baqarah : 172) Al-Qur’an juga menetapkan satu jalan tengah (sikap wajar) antara dua cara hidup yang ekstrim, yaitu antara paham materialisme dan kezuhudan. Disatu sisi melarang membelanjakan harta secara berlebihlebihan semata-mata menuruti hawa nafsu, sementara disisi lain juga mengutuk perbuatan menjauhkan diri dari kesenangan menikmati bendabenda yang baik dan halal dalam kehidupan (Rahman,1995:22). Manusia yang menjauhkan diri dari kesenangan-kesenangan duniawi diperintahkan untuk mengubah sikap hidupnya, berdasarkan ayat berikut : $p κš‰r'‾≈tƒ tI%c!$# (#θaΖtΒ#u Ÿω (#θaΒIhpteB IM≈t6Ih‹sÛ !$tΒ ¨≅ymr& a!$# oΝa3s9 Ÿωuρ (#yρs‰tG÷ès? 4 āχI) c!$# Ÿω .=Ita† tI‰tF÷èsϑo9$# ∩∇∠∪ Artinya : " Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengharamkan apa-apa yang baik yang telah Allah halalkan bagi kamu dan janganlah kamu melampaui batas. "(Al Maidah : 87) 54 Pendekatan kewajaran terhadap masalah pengkonsumsian ini sangat penting bahkan Rasulullah diperingatkan untuk tidak menjauhkan diri atas benda-benda kehidupan yang baik dan halal (Rahman,1995;23). Menurut pandangan Islam mengenai Kehidupan, manusia sudah seharusnya menciptakan kerjasama dan menganggap bahwa aspek ini sebagai hal yang umum dalam mencapai tujuan kehidupan bagi semua orang dan tidak menjalankan persaingan yang dapat menolak hak-hak masyarakat lainnya. Allah SWT berfirman dalam surat Al-Maidah ayat 2: ¢ (#θcΡuρ$yès?uρ ’n?tã Ih.E9o9$# 3“uθo)−G9$#uρ ( Ÿωuρ (#θcΡuρ$y (#θa)¨?$#uρ 4 Eβ≡uρo‰aèo9$#uρ EΟoOM}$# ’n?tã ès? c!$# ( ¨βI) c!$# s‰ƒI‰x© E>$s ∩⊄∪ )Ièo9$# Artinya: ”dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. dan bertakwalah kamu kepada Allah, Sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya”. C. Kerangka Berfikir Berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses keputusan konsumen, terdapat beberapa variabel yang mempengaruhi keputusan konsumen. Lebih jauh, variabel-variabel yang dicakup di dalam penelitian ini adalah berdasarkan teori model faktor perilaku pembelian konsumen yang mempengaruhi prilaku konsumen dalam mengambil keputusan, yaitu faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, keompok acuan, 55 price, place, promotion dan place. Faktor-faktor tersebut dapat diilustrasikan pada kerangka berfikir, sebagai berikut: Gambar 2.4 Kerangka Berfikir Sumber : Data Diolah, 2009. Penentuan dari kerangka berfikir ini terdiri dari dua komponen, yaitu konsep dan teori, maka secara konseptual terdeskripsikan pada gambar, sedangkan secara teori dijabarkan ke dalam masing-masing komponen yaitu faktor internal yang terdiri dari pengalaman (X1), Motivasi (X2), dan Persepsi (X3), sedangkan faktor eksternal terdiri dari Budaya (X4), Kelompok acuan (X5) Product (X6), Price (X7), Promotion (X8)dan Place (X9). Dari faktor- faktor tersebut selanjutnya di analisis dengan logit model untuk mendeteksi seberapa besar peluang pengaruh responsi petani untuk memilih inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. Kekuatan Internal - Pengalaman (X1) - Motivasi (X2) - Persepsi (X3) Kekuatan Eksternal - Budaya (X4) - Kelompok acuan (X5) - Product (X6) - Price (X7) - Promotion (X8) - Place (X9) Responsi Petani (Y) 56 D. Hipotesis Berlandaskan pada kerangka berfikir diatas, dapat dihipotesiskan sebagai berikut: 1) H0 = Faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place diindikasikan tidak mempunyai peluang pengaruh yang signifikan terhadap responsi konsumen untuk menanam inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. H1 = Faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place diindikasikan ada yang mempunyai peluang pengaruh yang signifikan terhadap responsi konsumen untuk menanam inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. 2) H0 = Dari faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place tidak ada yang mempunyai peluang pengaruh dominan terhadap responsi konsumen untuk menanam inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. H1 = Dari faktor pengalaman, motivasi, persepsi, budaya, kelompok acuan, product, price, promotion, place mempunyai peluang pengaruh dominan terhadap responsi konsumen untuk menanam inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. 57 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan pada PG. KREBET yang berada di Jl. Raya Krebet kecamatan Bululawang Kabupaten Malang. B. Jenis dan Pendekatan Penelitian Penelitian adalah terjemahan dari kata Inggris research. Dari itu, ada juga ahli yang menerjemahkan research sebagai riset. Research itu sendiri berasal dari kata re, yang berarti “kembali” dan “to search yang berarti mencari. Dengan demikian, arti sebenarnya dari research atau riset adalah “mencai kembali” (Nasir, 2005:12) Menurut Sugiyono (2008:4) penelitian adalah merupakan “Jembatan” antara penelitian dasar (Basic Research) dengan penelitian terapan (Applied Research), dimana penelitian dasar bertujuan untuk “To Discover New Knowledge About Fundamental Phenomena” dan Applied Research bertujuan untuk menemukan pengetahuan yang secara praktis dapat diaplikasikan. Walaupun ada kalanya penelitian terapan juga untuk mengembangkan produk. Penelitian dan pengembangan bertujuan untuk menemukan, mengembangkan dan memvalidasi suatu produk. Jenis penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif. Menurut Arikunto (2002:10), penelitian kuantitatif, sesuai dengan namanya, banyak 58 dituntut menggunakan angka, mulai dari pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut, serta penampilan dari hasilnya. Selain data yang berupa angka, dalam penelitian kuantitatif juga ada data berupa informasi kualitatif. Sedangkan pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survai. Menurut Singarimbun dan Effendi (1995:3) penelitian survai adalah penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Menurut Sugiyono (2008:215), populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Menurut (Arikunto, 2002:108) populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Apabila seseorang ingin meneliti semua elemen yang ada dalam wilayah penelitian, maka penelitiannya merupakan penelitian populasi. Dan jika kita hanya akan meneliti sebagian dari populasi, maka penelitian tersebut disebut penelitian sampel. Dari pengertian tersebut populasi yang akan diteliti yaitu petani yang berada di desa Bulupitu yang menggunakan bibit tebu dari PG. Krebet Baru. 59 2. Sampel Menurut Sugiyono (2005:215) sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki populasi yang akan diteliti dan dianggap telah mewakili atau representatif dan mencerminkan ciri dari populasi. Sampel dalam penelitian kali ini adalah seluruh petani dari desa Bulupitu yang menanam inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru yaitu sebanyak 60 petani. Dalam hal ini sampel yang digunakan adalah sampel total. Sampel total Menurut Winarno (1978;91) dalam Burhan (2005:101) adalah keseluruhan populasi merangkap sebagai sampel penelitian. Jumlah sampel sebanyak 60 ini sudah dianggap relevan untuk digunakan sebagai sampel penelitian, karena menurut analisis statistik, dapat dilanjutkan karena batas minimum dari suatu sampel untuk dapat dianalisis adalah sebanyak 30 responden. D. Data dan Sumber Data Menurut Suharsimi (2002:96) berpendapat bahwa data adalah hasil pencatatan peneliti, baik yang berupa fakta maupun angka, atau sejumlah informasi yang dapat memberikan gambaran tentang suatu keadaan. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data dari hasil pengisian angket yang diedarkan kepada responden mengenai informasi tentang faktor-faktor yang mendasari konsumen menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru. 60 E. Teknik Pengumpulan Data Adapun teknik yang digunakan dalam mengumpulkan data adalah: a) Kuesioner, yaitu pengambilan data dimana pihak peneliti membuat daftar pertanyaan-pertanyaan dan kemudian diberikan pada responden untuk dijawab. Kuesioner merupakan tehnik pengumpulan data yang efisien bila peneliti tahu dengan pasti variabel yang akan diukur dan tahu apa yang diharapkan dari responden (Sugiyono, 2008:142) b) Dokumentasi, yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah, dan sebagainya (Arikunto, 2002:206). c) Observasi, yaitu cara pengambilan data dengan menggunakan mata tanpa ada pertolongan alat standar lain untuk keperluan tersebut (Nazir, 2005:175). F. Definisi Operasional Variabel Mengacu kepada tujuan penelitian, faktor/variabel yang akan diambil adalah faktor/variabel dari konsep-konsep tentang berbagai variabel tentang perilaku konsumen yang merupakan keputusan konsumen dalam menggunakan benih jagung yang direkomendasikan PT. Dupont Indonesia, yang meliputi: 61 1. Variabel Tak Bebas (Dependent Variable), merupakan variabel yang mengukur responsi konsumen terhadap bibit tebu dari PG.Krebet Baru. 2. Variabel Bebas ( Independent Variable), merupakan variabel tentang perilaku konsumen yang berdasarkan teori-teori perilaku konsumen terkait dengan keputusan konsumen dalam menggunakan bibit tebu dari PG.Krebet Baru. Diantaranya terdiri dari : a. Konsumen adalah setiap petani yang menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru. b. Inovasi adalah Pembaharuan (bidang pengembangan bibit tebu oleh PG. Krebet Baru). c. Respon adalah suatu sikap atau evaluasi yang ditimbulkan berdasarkan keputusan yang telah dilakukan oleh konsumen.(konsumen telah berinteraksi langsung dengan obyek). d. pengalaman (X1) berkaitan dengan sejauh mana pengalaman yang dimiliki seorang konsumen itu berpengaruh terhadap pemilihan bibit jagung pada waktu yang akan datang, yang pada akhirnya juga akan tersimpan dalam memori yang bersangkutan. dapat diukur melalui pengalaman, berdasarkan respon dan penguatan. Indikatornya antara lain: pernah menanam, Intensitas penanaman e. Motivasi (X2), dorongan kebutuhan dan keinginan individu untuk memilih Inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru guna mencapai 62 tujuan. Indikatornya antara lain: kebutuhan terhadap tebu untuk biaya hidup, untuk hasil yang besar. f. Persepsi (X3), anggapan atau penilaian konsumen terhadap Inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru berasal dari perhatian, pemahaman, dan daya ingat seseorang. Indikatornya antara lain: kesan/tanggapan konsumen terhadap Inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru. g. Budaya (X4), peran adat istiadat yang dianut masyarakat yang diukur dengan norma dan pola hidup masyarakat untuk mengukur pengaruhnya dalam memotivasi masyarakat untuk menanam bibit tebu dari PG. Krebet Baru. Indikatornya antara lain: kebiasaan menanam tebu. h. Kelompok acuan (X5), sejauh mana lingkungan sosial berpengaruh terhadap perilaku konsumen, dalam hal ini petani dalam memilih bibit tebu, dukungan eksternal selain individu masyarakat (masyarakat lain) yang bersifat ekspresif dan informasional. Indikatornya antara lain: pengaruh teman, keluarga. i. Produk (X6), sejauh mana kemampuan produk unggulan yang ditawarkan oleh pihak PG. Krebet Baru dalam menarik minat, dan sudah sesuaikah dengan minat dan keinginan konsumen, sehingga mereka bersedia untuk menanam bibit tebu dari PG. Krebet Baru. 63 Indikatornya antara lain: varietas bibit, tingkat ketahanan bibit tebu. j. Price (X7), jumlah uang yang harus dibayarkan oleh petani untuk mendapatkan bibit tebu dari PG. Krebet Baru. Indikatornya adalah anggapan atau penilaian petani terhadap harga bibit tebu dan perbandingan harga dengan kualitas tebu. k. Promotion (X8), sejauh mana PG. Krebet Baru bisa menyampaikan informasi yang terkait dengan tebu, sehingga petani bisa mengerti dengan apa yang harus dilakukan dalam melakukan penanaman bibit tebu. Indikatornya adalah kejelasan penyampaian informasi. l. Place/saluran distribusi (X9), lokasi sebenarnya dari bibit tebu dari PG. Krebet Baru berada, yaitu tempat dimana petani bisa mendapatkan bibit tebu dari PG. Krebet Baru. Indikatornya adalah lokasi yang mudah dijangkau. Selanjutnya konsep, variabel serta item-item ditunjukkan pada tabel berikut ini. 64 Tabel 3.1 Konsep, Variabel, Indikator dan Item Konsep VARIABEL Indikator item Keputusan Pembelian Konsumen (X) Pengalaman (X1) - pernah menanam - Intensitas penanaman Petani Pernah menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru. Menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru, karena selalu mendapatkan hasil yang memuaskan. Motivasi (X2) - Hasil - Kebutuhan Menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru untuk memperoleh keuntungan yang lebih besar. Menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru untuk menafkahi keluarga. Persepsi (X3) - Perhatian - Pemahama n Sulitnya pemeliharaan bibit tebu dari PG.Krebet Baru Di dalam penanaman bibit tebu dari PG.Krebet Baru membutuhkan pupuk yang lebih banyak dari bibit tebu yang lain Budaya (X4) - kebiasaan. Setiap tahun para petani selalu menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru Kelompok Acuan (X5) - Pengaruh Teman - Pengaruh Keluarga Menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru karena ajakan teman. Menanam bibit tebu dari PG.Krebet Baru karena saran keluarga. Produk (X6) - Ketahanan bibit bibit tebu dari PG.Krebet Baru memiliki batang tebu yang besar dan panjang. bibit tebu dari PG.Krebet Baru lebih tahan terhadap penyakit dari pada bibit tebu yang lain. 65 Price (X7) - Tingkat Harga Harga bibit tebu dari PG.Krebet Baru cukup terjangkau. Harga bibit tebu dari PG.Krebet Baru sebanding dengan kualitasnya. Promotion (X8) - Kejelasan Informasi Cara berkomunikasi PL (Penyuluh Lapangan) dari PG. Krebet Baru. Informasi dari PG.Krebet Baru untuk merawat bibit tebu yang diberikan kepada petani. Place (X9) - Lokasi - Jangkauan distribusi Kemudahan Untuk mendapatkan bibit tebu dari PG.Krebet Baru. Sarana transportasi dalam pembelian bibit tebu dari PG. Krebet. Sumber : Data Diolah,2009 G. Metode Analisis Data a. Skala Pengukuran Dalam penelitian ini penulis mempergunakan skala Likert, yaitu skala yang digunakan untuk mengukur sikap, pendapatan, dan persepsi seseorang atau kelompok orang tentang kejadian atau gejala sosial. Dengan menggunakan skala likert, maka variabel yang akan diukur dijabarkan menajdi dimensi, dimensi dijabarkan lagi menjadi indikatorindikator yang dapat diukur. Akhirnya indikator-indikator yang terukur ini dapat dijadikan titik tolak untuk membuat item instrumen yang berupa pertanyaan atau pernyataan yang perlu dijawab oleh responden (Riduwan, 2005:12). 66 Menurut Sugiyono (2008:94) Jawaban setiap item instrument yang menggunakan skala likert mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangat negatif. Untuk jawaban responden dibagi menjadi lima kategori penilaian, yaitu : SS = Sangat Setuju diberi nilai 5 ST = Setuju diberi nilai 4 RG = Ragu-ragu diberi nilai 3 TS = Tidak setuju diberi nilai 2 STS = Sangat tidak setuju diberi nilai 1 b. Validitas dan Reliabilitas 1. Validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukan tingkat kevalidan suatu instrument (Singarimbun, 1989; 122). Menurut Arikunto (2002:146) Untuk menguji validitas instrumen digunakan korelasi product moment dengan rumus sebagai berikut : Dimana: r = Korelasi produk moment Y = Skor nilai total item N = Jumlah responden atau sempel X = Skor nilai item      2 2 2 2 ( ) ( ) N X X N Y Y N XY x Y r 67 Uji validitas dihitung dengan cara mengkorelasikan setiap skor item (indikator) dengan total skor item dalam setiap variabel, korelasi digunakan untuk menguji kuat lemahnya hubungan antara dua variabel atau lebih, kemudian hasilnya dibandingkan dengan nilai kritik pada tingkat signifikan 5% (a=0,05). Jika nilai koefisien korelasi setiap item pertanyaan lebih besar dari nilai kritis maka item tersebut bisa dinyatakan valid. (Singarimbun dan Effendi,1989 :139) 2. Reliabilitas Reliabilitas adalah merupakan indeks yang menunjukkan sejauhmana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Untuk pengujian reliabilitas dilakukan dengan mengkorelasikan skor antar item-item variebel dalam Instrument Penelitian tersebut. Dengan rumus yang sama dengan Pengujian Validitas yaitu dengan Rumus Korelasi Product Moment (Singarimbun dan Effendi, 1989:140),. Menurut Singarimbun Instrument (alat ukur) dikatakan valid atau reliabel, jika hasil perhitungan memiliki koefisien keandalan (reabilitas) sebesar = 0,05 atau lebih. Pengujian reliabilitas dalam penelitian ini menggunakan rumus Alpha Cronbach (Arikunto 2006:196). r = Dimana : r = Reliabilitas Instrument k = banyaknya pertanyaan atau banyaknya soal       k 1 k     2 2 1 t b   68 =Jumlah Varian Total (butir) t2 =Varian Total Perhitungan dilakukan dengan menggunakan program SPSS Release 11.5 For Windows. c. Model Logit Untuk menjawab tujuan tentang perilaku konsumen, yang mempengaruhi Responsi konsumen Terhadap Inovasi bibit tebu oleh PG. Krebet Baru, menggunakan analisis berganda Model Logit dengan menggunakan bantuan program SPSS. Menurut Kuncoro (2001) Model logit adalah suatu cara untuk mengkuantitatifkan hubungan antara probabilitas dua pilihan dengan beberapa karakteristik yang dipilih. Bentuk dasar logit yang dikemukakan oleh Gujarati (1995) adalah : Pi = E (Y = 1│Xi) = β1 + β2 Xi …………………………………. (1) Dimana X adalah variabel independen, dan Y = 1 jika konsumen memutuskan untuk merespon baik. Model berikut ini menunjukkan konsumen yang merespon baik, terhadap keputusan menggunakan benih jagung yang direkomendasikan PT. Dupont : Pi=E(Y= 1│Xi) = …………………………………. (2) Dimana : Pi = …………………………………………………………(3) Persamaan diatas merupakan Logistic distribution function (logit), dimana : Zi = β 1 + β 2 Xi …………………………………………………….. (4) 2 b  1 ( 1 2 ) 1 eXi 1eZi 1 69 Bila Pi adalah probabilitas untuk konsumen yang merespon baik yaitu Yi = 1, dan (1 - Pi) adalah probabilitas untuk konsumen yang tidak merespon baik yaitu Yi = 0, maka : 1 - Pi = ……………………………………….……………..(5) Selanjutnya bentuk persamaan (1) dapat diubah menjadi : = = e Zi...............................………………...............(6) Pi / ( 1- Pi) adalah odds ratio dalam hal keputusan konsumen menggunakan Benih jagung yang direkomendasikan, yaitu probabilitas bahwa konsumen yang merespon baik terhadap konsumen yang merespon tidak baik. Selanjutnya, dengan menggunakan logaritma alamiah (natural log), dapat diperoleh persamaan : Li = Ln ( ) = Zi = β s1 + β 2 Xi …………………………. (7) L adalah log dari odds ratio, yang tidak hanya linier pada variabel X, namun juga linier pada parameternya. L disebut logit. Selanjutnya jika konsumen merespon baik , maka : Li = Ln ( ) …………..………………………………………….(8) Sedangkan jika konsumen merespon tidak baik,maka : Li = Ln ( ) …………………………………………………….(9) Pendugaan parameter yang menggunakan data individu dilakukan dengan prosedur Maximum Log Likelihood. Model umum analisis logitnya 1eZi 1 Pi Pi 1Zi Zi e e   1 1 Pi Pi 1 0 1 1 0 70 (dari Responsi Konsumen Terhadap bibit tebu dari PG.Krebet Baru adalah puas) adalah Y = f (X1, X2, X3, X4,…….. D) dari model umum ini kemudian dibuat sebuah model persamaan regresi yang akan diestimasikan dengan bentuk : Y = a + b1 X1 + b2 X2 +……………………….. Dimana : Y = Dummy (respon baik atau jelek) Bila Y = 1, konsumen yang merespon baik. Y= 0, konsumen yang merespon jelek. a = Konstanta b1...b10 = Koefisien regresi X1 = pengalaman X6 = Product X2 = Motivasi X7 = Price X3 = Persepsi X8 = Promotion X4 = Budaya X9 = Place X5 = Kelompok acuan Perhitungan logit model menggunakan program spss 11.5 (Santoso,2000:173) Sebelum menganalisis secara parsial, terlebih dahulu dilakukan beberapa pengujian antara lain : 1. Uji Signifikansi Model Dan Parameter (Uji G) Ho : β 1 = β 2 = … = β p = 0 H1 : sekurang – kurangnya terdapat satu sj ≠ 0 Statistika uji yang digunakan : 71 G = -2 ln Model B : model yang hanya terdiri dari konstanta saja Model A : model yang terdiri dari seluruh variabel G berdistribusi Chi Kuadrat dengan derajat bebas p atau G ~ χp2. Ho ditolak jika G > χ2 α, p; α : tingkat signifikansi. Bila Ho ditolak , artinya model A signifikan pada tingkat signifikansi α 2. Uji Kelayakan Model (Hosmer and Lemeshow Test) Setelah dilakukan uji G, kemudian dilakukan Uji Kelayakan Model (Hosmer and Lemeshow Test) yang diperlukan untuk melihat ada atau tidak adanya perbedaan yang nyata antara klasifikasi yang diprediksi dengan klasifkikasi yang diamati. Jika tidak ada perbedaan yang nyata, maka model probabilitas logit ini layak dipakai untuk analisis selanjutnya. Hipotesa yang digunakan adalah : H0 = Tidak ada perbedaan yang nyata antara klasifikasi yang diprediksi dengan klasifikasi yang diamati. H1 = Ada perbedaan yang nyata antara klasifikasi yang diprediksi dengan klasifikasi yang diamati. Dengan 2 dasar pengambilan keputusan : 1. berdasarkan perbandingan Chi-square uji dan table - Jika Chi-square hitung < Chi-square table, maka H0 diterima - Jika Chi-square hitung > Chi-square table, maka H0 ditolak 2. berdasarkan perbandingan tingkat signifikansi ( ) ( ) Likelihood ModelB Likelihood ModelA 72 - Jika probabilitas > 0,05 maka H0 diterima - Jika probabilitas < 0,05 maka H0 ditolak 73 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. PAPARAN DATA HASIL PENELITIAN 1. Sejarah Berdirinya PG. Krebet Baru I Malang Pabrik Gula Krebet didirikan sebelum perang dunia I yaitu tahun 1906 oleh pemerintah Hindia Belanda, kemudian dibeli oleh Oei Tiong Ham Concern. Di jaman perang kemerdekaan tahun 1947 sempat dibakar dan di bumihanguskan oleh tentara republik sehingga produksi gula berhenti sama sekali serta pada saat itupun tidak produktif lagi. Pada tahun 1954 atas desakan IMA PETERMAS (Indonesia Maskapai Andal Koperasi Pertanian Tebu Rakyat Malang Selatan), Pabrik Gula Krebet dibangun kembali dengan biaya dari Oei Tiong Ham Concern sebagai pemilik, bekerja sama dengan Bank Industri Negara dan memakai nama PG. Krebet Baru dan mulai beroperasi pada tanggal 03 Oktober 1954. Sejak tahun 1961 semua perusahaan milik Oei Tiong Ham Concern yang ada di Indonesia diambil alih oleh pemerintah RI termasuk PG Krebet Baru dan sebagai pemegang saham tunggal adalah departemen keuangan, sedangkan manajemennya dikelola oleh PT IMACO yang berkantor di Surabaya. 74 Setelah dibangun kembali tahun 1964, pabrik gula hanya memproduksi gula dengan gula HS (High Sugar). Baru kemudian pada tahun 1967, kualitas gula ditingkatkan menjadi SHS (Superior High Sugar). Kapasitas produksi pada tahun 1960 hanya 1.600 TCD, namun dengan fasilitas yang diberikan oleh pemerintah melalui penanaman modal dalam negeri tahun 1974, maka beberapa peralatan instalasi pabrik yang sudah tua diganti dan diperbaiki, sehingga mampu meningkatkan kapasitas produksi menjadi 2.000 TCD. Budidaya tanaman tebu disekitar PT. PG Krebet Baru terus berkembang sehingga kapasitas yang semula 2000 TCD tidak mampu menampung tebu yang ada. Untuk meningkatkan kualitas giling, maka pada tahun 1976 dibangun pabrik gula lagi yang diberi nama PT. PG krebet Baru II dengan kapasitas giling 3000 TCD. Dengan demikian mulai saat ini PT. PG Krebet Baru terdiri dari dua unit yaitu PT. PG Krebet Baru I dan PT. PG Krebet Baru II dengan kapasitas keseluruhan 5.000 TCD. Jadi total tanaman tebu rakyat yang bias dilayani menjadi 12.000 ha. Pada tahun 1982 kapasitas gilingan ditingkatkan menjadi 6.400 TCD dan pada tahun 1988 kapasitas gilingan ditingkatkan menjadi 7200 TCD, Sedangkan PT. PG Krebet Baru I mempunyai kapasitas giling 3200 TCD dan PT. PG Krebet baru II mempunyai kapasitas giling sebesar 4000 TCD. Saat ini PG Krebet Baru I mempunyai kapasitas giling 6.500 TCD dan PG Krebet II 75 mempunyai kapasitas giling 5.300 TCD (Expandable Total Capacity menjadi 12.000 TCD) 2. Visi dan Misi PG Krebet Baru a. Visi Sebagai Perusahaan terbaik dalam bidang agro industri, siap menghadapi tantangan dan unggul dalam kompetisi global, bertumpu pada kemampuan sendiri (own capabilities). b. Misi Menjadi perusahaan dengan kinerja terbaik dalam bidang agro industri, yang dikelola secara profesional dan inovatif dengan orientasi kualitas produk dan pelayanan pelanggan yang prima (exellent costumer service) sebagai karya sumber daya manusia yang handal, mampu tumbuh dan berkembang memenuhi harapan pihak-pihak berkepentingan terkait (stake holders). 3. Tujuan Ideals (GOALS) a) Melaksanakan dan menunjang program pembangunan ekonomi nasional yang berorientasi global, khususnya disektor agro industri. b) Memilki Pertumbuhan revenue diatas rata-rata agro industri dengan kinerja sangat sehat secara berkesinambungan. c) Menjadi perusahaan 5 terbaik yang bergerak dalam bidang agro industri. d) Memilki pelayanan pelanggan yang prima (exellent costumer service). 76 e) Unggul dalam menghadapi kompetisi pasar bebas dalam globalisasi. f) Menjadi tempat berkarya yang aman dan nyaman bagi profesional yang berdedikasi tinggi. 4. Budaya Perusahaan (Corporate Culture) a. Takwa Terhadap Tuhan Yang Maha Esa b. Jujur dan Adil c. Rendah Hati d. Terbuka e. Saling Menghormati f. Profesionalisme g. Kreatif h. Inovatif i. Teamwork j. Peduli Lingkungan 5. Lokasi Perusahaan PT.PG. Krebet Baru I bertempat di kecamatan Bululawang kabupaten Malang. Sekitar 13 km ke arah selatan kota Malang, yang dibatasi oleh 4 desa yaitu: 1. Sebelah barat ada 2 desa yaitu Lumbangsari dan Gading. 2. Sebelah utara ada desa Senggrong. 3. Sebelah timur yaitu desa Krebet. 77 Lokasi tersebut merupakan tempat yang strategis, baik ditinjau dari keadaan tanah maupun dari jumlah curah hujan setiap tahun, selain itu faktor lainnya adalah : 1. Tersedianya areal tanaman tebu di Malang selatan 2. Tersedianya tenaga kerja dalam jumlah yang cukup memadai 3. Mudahnya sarana angkutan atau transportasi ke lokasi perusahaan 4. Kebutuhan air dapat dipenuhi dengan mudah dari sumber air maupun sumur atau sungai. Bahan baku untuk pabrik diperoleh dari daerah Gondanglegi, Bululawang, Turen, Wajak, Bantur, Dampit, Tirtoyudo, Subermanjing, Dau, Singosari dan Lawang. Dengan lokasi yang cukup strategis ini produksi selalu stabil bahkan meningkat. 6. Struktur Organisasi Struktur organisasi adalah merupakan sesuatu yang sangat diperlukan keberadaannya oleh perusahaan, karena struktur organisasi merupakan bagian untuk mengatur dan mengarahkan pelaksanaan kegiatan serta tanggung jawab tugas masing-masing jabatan. Adapun struktur organisasi PT. PG. Krebet Baru, adalah Struktur Organisasi Garis dan Staft, tingkatan fungsi mulai dari manager sampai karyawan. Pelaksanaan dilakukan dan ditetapkan oleh direksi. Pabrik Gula Krebet Baru ini merupakan perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik 78 Negara ), dengan modal dalam negeri yang disalurkan melalui PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri ). Pimpinan tertingi dari PT. PG. Krebet Baru dijabat oleh seorang General Manager, yang bertanggung jawab kepada direksi yang berkedudukan di Surabaya. General Manager dibantu oleh tujuh kepala bagian : a) HRD & GA Manager b) Ka. Bagian TUK (Accounting & Financial Manager) c) Ka. Bagian tanaman (Plantation manager) d) Ka. Bagian instalasi KB I (Engineering Manager KB I) e) Ka. Bagian instalasi KB II (Engineering Manager KB II) f) Ka. Bagian Pabrikasi KB I(Processing Manager KB I) g) Ka. Bagian Pabrikasi KB II (Processing Manager KB II) 7. Status Karyawan Secara garis besar tugas dari masing-masing pejabat pada PG. Krebet Baru Malang adalah sebagai berikut : 1. General Manager General Manager merupakan wakil direksi yang di kuasainya. Direksi adalah pimpinan dari sutu perusahaan yang mengusai beberapa buah pabrik. •Fungsi : Mengelola perusahaan secara keseluruhan sesuai dengan kebijaksanaan yang telah ditetapkan oleh direksi. 79 •Tugas General Manager adalah : 1. Merumuskan sasaran dalam kerangka tujuan yang telah di tetapkan. 2. Menetapkan strategi untuk mencapai sasaran perusahaan. 3. Membantu direksi dalam menyusun rencana jangka panjang perusahaan. 4. Melaksanakan kebijakan direksi dalam bidang keuangan, personalia, produksi, teknik dan umum. 5. Melaksanakan tugas-tugas lain yang di tentukan direksi. •Wewenang 1. Memilih dan menetapkan strategi untuk mencapai sasaran perusahaan. 2. Mengendalikan pelaksanaan anggaran perusahaan. 3. Mengangkat dan memberhentikan karyawan non-staff perusahaan. •Tanggung Jawab 1. Tercapainya saaran yang telah di tetapkan. 2. Penjagaan tehadap rahasia perusahaan. 3. Tercapainya suasana kerja yang baik dalam perusahaan. 80 2. Manager HRD •Fungsi : Membantu General Manager dalam melaksanakan kebijakan direksi dan ketentuan-ketentuan administrator dalam bidang personalia dan umum. •Tugas : 1. Melaksanakan recruitment calon karyawan perusahaan. 2. Melaksanakan ketentuan-ketentuan mengenai pendidikan pengembangan karyawan. 3. Melaksanakan tugas-tugas lain yang ditetapkan oleh General Manager. •Wewenang : 1. Menyelenggarakan recruitment calon karyawan perusahaan. 2. Menghitung tunjangan dan jaminan sosial karyawan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 3. Menetapkan anggaran untuk penembangan Sumber Daya Manusia yang akan diusulkan oleh General Manager. •Tanggung Jawab 1. Ketelitian perhitungan upah, gaji serta tunjangan karyawan 2. Kelancaran pelaksanaan recruitment calon karyawan perusahaan 3. Ketelitian dan kebenaran administrasi karyawan 81 a. Kepala Seksi Personalia •Fungsi : Membantu Manager HRD dalam menyiapkan perhitungan gaji dan upah karyawan, tunjangan dan hak jaminan sosial karyawan yang lain. •Tugas : 1. Melaksanakan recruitment calon karyawan perusahaan. 2. Melaksanakan ketentuan-ketentuan mengenai pendidikan pengembangan karyawan. 3. Melaksanakan tugas-tugas lain yang ditetapkan oleh General Manager. •Tanggung Jawab 1. Ketelitian dan kebenaran administrasi karyawan. 2. Mengkoordinasi semua karyawan yang ada dalam seksinya. b.Kepala Sesi Umum •Fungsi : Membantu Manager HRD dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang mencakup bidang umum. •Tugas : 1. Mengurus dan mengatur keperluan tamu-tamu perusahaan. 2. Mempersiapkan tempat untuk rapat-rapat dinas serta pertemuan lainnya. 82 3. Melakukan administrasi perumahan dinas karyawan dan membuat usulan penghunian atas rumah-rumah kosong bagi karyawan yang berhak. •Wewenang : Mengatur cara-cara untuk menciptakan dan menjaga keamanan perusahaan •Tanggung Jawab 1. Ketertiban administrasi perumahan dinas karyawan danpenghunnya 2. Kebersihan dan kerapian gedung, kantor dan perlengkapannya 3. Financial Manager •Fungsi : Melaksanakan kebijakan Direksi dan ketentuan Administrator dalam bidang anggaran keuangan, akuntansi, umum dan personalia serta memimpin bagian Tata Usaha dan Keuangan untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan yang telah ditetapkan •Tugas : 1. Merencanakan peredaran keuangan dan memantau realisasinya serta mengadakan analisis atas penyimpangannya 2. Melaksanakan penerimaan, pengeluaran dan penyimpanan dana perusahaan 83 3. Melaksanakan kebijakan penggajian karyawan, kesejahteraan dan keselamatan kerja sejalan dengan peraturan yang berlaku 4. Melaksanakan pengolahan data akuntansi untuk menghasilkan informasi keuangan bagi pihak-pihak yang memerlukan 5. Menyusun rancangan anggaran bagian yang akan diusulkan kepada direksi •Wewenang 1. Menolak pengeluaran dan penerimaan dana yang tidak sesuai dengan sistem dan prosedur yang berlaku 2. Meminta informasi yang diperlukan dalam rangka tugas yang berhubungan dengan pengolahan data akuntansi dari kepala bagian dan kepala seksi dalam perusahaan 3. Menetapkan cara-cara pelaksanaan penarikan dan penempatan karyawan non-staff 4. Menetapkan rencana anggaran yang akan dusulkan kepada administratur 5. Meminta pertanggungjawaban mengenai pelaksanaan wewenang yang didelegasikan kepada bawahannya 84 a. Kasie Seksi Gudag Gula •Tugas : 1. Membantu dalam penyimpanan gula, tetes dan produk lainnya di gudang. 2. Menyelenggarakan catatan mutasi dan sisa gula, tetes dan produk lainnya di gudang. 3. Mengawasi penimbangan dan pembungkusan gula. b.Kasie Keuangan dan Anggaran •Fungsi : Membantu Manager bagian Administrasi dan keuangan dalam melaksanakan kebijakan direksi dan ketentuan-ketentuan General Manager dalam bidang keuangan dan anggaran untuk mencapai tujuan sasaran perusahaan yang telah di tetapkan •Tugas : 1. Melaksanakan penerimaan, pengeluaran dan penyimpanan uang perusahaan sesuai dengan sistem otorisasi yang berlaku. 2. Menyiapkan informasi untuk menyusun cash flow. 3. Membantu melaksanakan kebijakan penyimpanan keuangan. •Tanggung Jawab: 1. Ketelitian penyusunan rencana anggaran perusahaan. 2. Keptepatan waktu penyajian rencana anggaran perusahaan. 3. Kedisiplinan karyawan dalam seksinya. 85 b. Kepala Seksi Akuntansi dan Keuangan •Fungsi : Melakukan kebijakan direksi dan ketentuan-ketentuan General Manager dalam bidang akuntansi serta memimpain seksi akuntansi dan keuangan untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan yang telah ditetapkan. •Tugas : 1. Melakukan verifikasai terhadap dokumen pendukung yang dipakai sebagai dasar pengeluaran dana perusahaan. 2. Melakukan pengolahan dana akuntansi untuk menghasilkan informasi keuangan bagi pihak yang memerlukan. 3. Melaksanakan penimbangan dan pencatatan berat tebu yang akan digiling, hasil produksi barang-barang lain yang akn dikeluarkan dari perusahaan serta barang pemasok yang akan diterima perusahaan. 4. Mengontrol dokumen dan laporan atas dasar system wewenang yang berlaku. •Wewenang : 1. Mengumpulkan dokkumen pendukun transaksi keuangan. 2. Menolak dokumen pendukung yang tidak memenuhi syarat atau oeraturan yang berlaku. 86 3. Menetapkan rancanngan anggaran seksinya yang akan diusulkan kepada kapala bagian. •Tanggung jawab : 1. Kewajaran angka atau informasi lain yang akan disajikan dalm informasi keuangan. 2. Ketelitian penimbangan dan administrasi tebu rakyat. c. Kepala Seksi EDP •Fungsi : Membantu Manager bagian akuntansi, menyajikan informasi keuangan, serta memimpin sub seksinya untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan. •Tugas : 1. Membnatu manager bagian akuntansi dalam melaksanakan dokmen yang yang mendukung transaksi keuangan. 2. Membantu manager bgian akuntansi dalam pengolahan transaksi sesuai dengan prinsip akuntansi yang lazim dan kebijakan akuntansi yang ditetapkan direksi. 3. Memberikan otoritas atau dokumen dan laporan sesuai dengan system wewenang yang berlaku. •Wewenang : 1. Menandatangani dokumen-dokumen sesuai dengan sistem otorisasi yang berlaku. 87 2. Memberi peringatan lisan kepada karyawan subseksinya yang melanggar disiplin kerja yang berlaku. •Tanggung jawab : 1. Pengumpulan data akuntansi dan data non akuntansi yang akan diolah menjadi informasi keuangan. 2. Ketelitian penggolongan transaksi keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi yang lazim dan kebijakan akuntansi yang diterapkan oleh direksi. 3. Terkoordinasinya kegiatan karyawan yang berada dalam sub seksinya. d. Kepala Seksi Administrasi Tebu Rakyat (ATR) •Fungsi : membantu menager bagian akuntansi dalam melakssanakan pencatatan tebu rakyat serta kewajiban petani tebu rakyat serta memimpin sub seksinya untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan yang telah ditetapkan. •Tugas : 1. Membantu manager bagian akuntansi dalam mencatat penerimaan tebu milik tiap petani. 2.Menyelenggarakan administrasi utang piutang KUD dan pengeluaran gula serta serta tetes termasuk administrasi pembayaran cukai dan pajak-pajak lainnya. 88 •Wewenang : 1. menandatangani dokumen serta laporan sesuai dengan otorisasi yang berlaku. 2. memberi peringatan lisan kepada karyawan subseksinya yang elanggar disiplin kerja yang berlaku. •Tanggung jawab : 1. Ketertiban administrasi pemasukan dan pengeluaran barang gudang. 2. Kelancaran penyusunan anggaran belanja dan daftar untuk perincian pemakaian alat-alat untuk pemeliharaan dan perluasan. e. Kepala Seksi APK •Fungsi : membantu manager bagian akuntansi dalam melaksanakan administrasi persediaan kantor dan pemeriksaan fisik secara berkesinambungan atas barang gudang serta memimpin sub seksinya untuk mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan . •Tugas : Meneliti keabsahan bon-bon masukan dan pengeluaran barang gudang dan kebenaran tagihan pembelian local barang-barang atas dasar surat pesanan/kontrak pembelian. 89 •Wewenang : menandatangani dokumen dan laporan sesuai dengan system otorasi yang berlaku. •Tanggung jawab : 1.Ketertiban administrasi pemasukan dan pengeluaran barang gudang. 2.Kelancarn penyusunan anggaran belanja dan daftar untuk perincian pemakaian alat-alat untuk pemeliharaan dan perluasan. f. Kepala Seksi Timbangan •Fungsi: Membantu Manajer bagian akuntansi dalam melaksanakan penimbangan tebu yang akan digiling, hasil produksi dan barang lain yang dikeluarkan dari perusahaan, barang pemasok yang akan diterima oleh perusahaan serta memmpin sub seksinya untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan yang telah ditetapkan. •Tugas: 1. Membantu Manajer bagian akuntansi dalam penimbangan tebu yang akan digiling. 2. Membuat laporan timbangan tebu dan mendistribusikan kepada seksi pengolahan. •Tanggung Jawab: 90 1. Ketelitian dan kebenaran hasil timbangan tebu. 2. Ketelitian dan ketepatan waktu penyampaian laporan timbangan. 3. Ketelitian dan kebenaran administrasi upah tebang. 4. Kabag Tanaman (Planation Manager) •Fungsi : Melaksanakan kebijakan direksi dan ketentuan General Manager dalam bidang pengadaan tebu, pemeriksaan areal tebu, sarana angkutan, penyuluhan dan bimbingan kultural teknis. •Tugas: 1. Mengadakan penyulihan kepada para petani tebu. 2. Mengadakan pendaftaran areal tebu yang akan digiling. 3. Mengadakan pemeriksaan areal. 4. Memberikan bimbingan kultur teknis kepada para petani tebu. 5. Mengadakan penebangan tebu. 6. Menggarap kebun percobaan. •Wewenang 1. Menyusun progam-progam kerja untuk mencapai target-target areal lahan hasil tebu bibit dan tebu giling yang ditetapkan oleh Administatur. 2. Mengawasi pelaksanaan penanaman dan penebangan tebu. 91 3. Menyusun laporan rutin dan isindental tentang kegiatan bagian tanaman. 4. Mengadakan hubungan yang terkait dengan progam tebu rakyat intensifikasi (TRI). a. Seksi Tebang dan Angkutan •Tugas: 1. Bertanggung jawab atas tebangan dan angkutan tebu siap digiling. 2. Mengadakan koordinasi dengan bagian-bagian lain. 3. Menjaga kelancaran pemasukan tebu yang siap digiling. b.Seksi Bina Sarana Tani •Tugas: 1. Mengadakan pengolahan kebun percobaan. 2. Bertanggung jawab atas pengembangan produksi tanaman. c. Seksi Rayon Wilayah •Tugas: 1. Bertanggung jawab atas tugas kesinderan. 2. Mengadakan koordinasi dengan instalasi yang terkait yang lebih tinggi dari tugas-tugas kesinderan. 3. Membantu dan bertanggung jawab kepada kepala bagian. d. Kesinderan •Tugas: 92 1. Mengolah kebun bibit dan kebun percobaan/peragaan. 2. Mengadakan pendaftaran petani peserta TRI. 3. Membantu memantau pelaksanaan tebang dan angkutan tebu. 4. Memberi laporan sesuai dengan yang berlaku. 5. Kabag Instalasi (Engineering Manager) •Fungsi : Membantu General Manager dalam melaksanakan kebijaksanaan direksi dan ketentuan administratur dalam pengoperasian, pemeliharaan, reparasi mesin, equipment pabrik, lori, loko, kendaraan, traktor, pompa dan bangunan. Juga pada penyediaan tenaga listrik dan memimpin bagian instalasi untuk mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan. •Tugas: 1. Melaksanakan pemeliharaan dan reparasi mesin dan peralatan pabrik sehingga siap dioperasikan. 2. Mempertahankan operasi mesin dan peralatan pabrik untuk menjaga kontinyuitas penyediaan barang guna memenuhi kebutuhan pabrikasi. 3. Bekerjasama dengan kepala bagian tanaman dalam melakukan pengolahan, pemeliharaan, dan reparasi lori, loko, pompa dan traktor. 93 4. Melaksanakan pengolahan, pemeliharaan dan reparasi kendaraan perusahaan. •Wewenang: 1. Mengatur penggunaan mesin, peralatan, dan bangunan pabrik untuk kebutuhan perusahaan. 2. Dalam masa giling dapat menghentikan proses jika dipandang perlu dan harus segera melaporkan kepada kepala pabrik. 3. Menetapkan rancangan anggaran bagiaanya yang diusulkan kepada kepala pabrik. a. Kepala Seksi Kendaraan •Tugas : 1. Menerima permohonan pemakaian kendaraan yang telah disetujui oleh semua kepala bagian. 2. Mengatur dan mendisposisikan kendaraan yang akan dipakai. 3. Membuat surat perintah jalan kendaraan. 4. Melaksanakan perbaikan dan perawatan kendaraan. b.Kepala Bagian Rupa-Rupa atau bangunan •Tugas : 1. Bertanggung jawab atas kelancaran pekerjaan bagian ruparupa atau bangunan. 2. Melaporkan semua kegiatan yang dilakukan kepala bagian teknik atau Engineering Manager. 94 c. Kepala Seksi Besali •Tugas : 1. Bertanggung jawab atas lancarnya pekerjaan pada bagian besali. 2. Melaporkan semua kejadian yang dilakukan pada bagian besali. 3. Mengawasi pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan pada bagian besali. d.Kepala Seksi Stasiun gilingan •Tugas: 1. Bertanggung jawab atas lancarnya pekerjaan pada stasiun gilingan. 2. Membuat laporan kepada bagian teknik tentang kegiaan yang telah dilakukan dan rencana-rencana yang akan dilakukan. e. Kepala Seksi Stasiun Pabrik Tengah •Tugas : 1. Melaporkan semua kegiatan di stasiun pabrik tengah kepada kepala bagian. 2. Bertanggung jawab atas lancarnya pekerjaan pada stasiun tengah. 95 3. Mengawasi secara langsung semua pekerjaan pada stasiun pabrik tengah terutama pada waktu di luar giling. f. Kepala Seksi Stasiun Putaran •Tugas: 1. Bertanggung jawab atas lancarnya pekerjaan pada stasiun putaran. 2. Melaporkan semua kegiatan yang dilakukan pada stasiun putaran kepada kepala bagian mekanik. 3. Mengawasi secara langsung semua pekerjaan yang dilakukan pada stasiun putaran. g. Kepala Seksi Stasiun Listrik •Tugas: 1. Bertanggung jawab atas lancarnya pekerjaan pada stasiun listrik. 2. Melaporkan semua kegiatan yang dilakukan pada stasiun listrik kepada kepala bagian mekanik. 3. Mengawasi secara langsung semua KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar