ANALISIS KEPUASAN KERJA PEGAWAI PT BANK “X” BANDUNG

Admin
Seiring dengan semakin ketatnya persaingan bisnis sudah seharusnya perusahaan
mampu untuk bisa memenuhi apa yang menjadi kebutuhan atau keinginan dari para
pelanggannya. Tidak terkecuali perusahaan yang bergerak di sektor jasa perbankan, di mana pada saat ini bank dihadapkan pada tuntutan nasabah yang semakin beragam, seperti adanya kecenderungan nasabah bank yang menginginkan perusahaan perbankan yang mampu memberikan jasa pelayanan yang aman, cepat, dan tepat, dibandingkan dengan bank yang lebih mengedepankan birokrasi dalam memberikan jasa pelayanannya meskipun bank tersebut mengaku merupakan bank yang paling profesional yang bergerak di sektor jasa perbankan, dengan omset yang mencapai triliunan rupiah, dan jumlah ATM yang mencapai ribuan unit yang tersebar di berbagai pelosok daerah. Oleh sebab itu, dengan adanya perubahan orientasi kebutuhan pelanggan yang mesti dipenuhi tersebut, maka penting bagi perusahaan yang bergerak di sektor jasa perbankan untuk bisa membangun dan menjaga kepercayaan para nasabahnya, terutama yang berkaitan dengan jasa pelayanan yang bisa diberikan oleh perusahaan perbankan, apabila perusahaan itu ingin bisa bersaing dan memenangkan persaingan bisnis.


Menciptakan kepuasan para pelanggannya merupakan salah satu strategi yang dapat
dilakukan oleh perusahaan, termasuk di dalamnya perusahaan yang bergerak di sektor jasa perbankan, apabila ingin memenangkan persaingan bisnis. Perusahaan yang mampu
memberikan rasa puas bagi para pelanggannya dalam bertransaksi, maka itu berarti bahwa perusahaan tersebut telah mampu untuk bisa menjaga dan meningkatkan rasa kepercayaan pelanggannya terhadap perusahaan tersebut. Kepuasan pelanggan itu sendiri didefinisikan sebagai perasaan senang atau kecewa seorang pelanggan yang berasal dari perbandingan antara kinerja (hasil) dengan suatu produk/ pelayanan jasa yang diharapkannya (Kotler danKeller, 2007). Apabila pelanggan merasakan puas atas produk atau pelayanan yang diberikan oleh suatu perusahaan, maka itu berarti kinerja (hasil) yang diinginkan dari suatu produk/pelayanan jasa yang diberikan oleh perusahaan telah memenuhi atau bahkan melebihi dari apa yang diharapkan dari pelanggan tersebut. Sebaliknya, apabila pelanggan merasakan tidak puas, maka itu berarti kinerja dari produk atau pelayanan yang diberikan masih berada dibawah harapannya.


Untuk bisa memperoleh kepuasan para pelanggannya tersebut, dalam hal ini para
nasabah sehubungan objek penelitian dari penelitian ini berupa perusahaan perbankan, maka penting juga bagi perusahaan untuk bisa membangun dan memenuhi kepuasan kerja para pegawainya terlebih dahulu. Perusahaan yang memiliki tingkat kepuasan kerja pegawai yang tinggi biasanya memiliki pelanggan yang memiliki tingkat kepuasan dan loyalitas yang tinggipula terhadap perusahaan tersebut. Ini bisa terjadi karena pegawai yang merasakan puas dalam bekerja biasanya memiliki sikap dan perilaku yang positif terhadap pekerjaannya yangmembuat dirinya lebih termotivasi dalam bekerja dan mampu menunjukkan kinerja yang terbaik, sehingga dalam bekerja pun pegawai bisa memberikan pelayanan yang terbaik kepada para pelanggannya yang membuat pelanggannya itu merasakan puas atas kinerja yang ditunjukkan oleh perusahaan secara keseluruhan. Disamping itu, pegawai yang puas dalam bekerja pun biasanya juga jarang untuk mengundurkan diri dari perusahaan tempat di mana ia bekerja, sehingga pelanggan pun akan merasa lebih nyaman apabila dilayani oleh orang yang sudah dikenalnya dengan alasan pelanggan tersebut sering menjumpai wajah-wajah yang sama dan juga merasa pegawai itu lebih berpengalaman dalam menjalankan pekerjaannya.


Sebaliknya, apabila pelanggan merasa tidak puas atas pelayanan yang diberikan oleh suatu
perusahaan, maka bisa saja ketidakpuasan itu terjadi karena pegawainya yang merasa tidak puas dalam bekerja, sehingga dalam bekerja pun pegawai itu menjadi kurang temotivasi dan menunjukkan kinerja yang kurang, yang berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan.

KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI ANALISIS KEPUASAN KERJA PEGAWAI PT BANK “X” BANDUNG Anton Budi Santoso Universitas Widyatama anton.budi@widyatama.ac.id ABSTRAK Kepuasan kerja pegawai didefinisikan sebagai cara pandang atau sikap emosional seseorang, baik secara positif maupun negatif atau menyenangkan maupun tidak menyenangkan, terhadap pekerjaannya. Untuk bisa mencapai tingkat kepuasan kerja pegawai yang tinggi bukanlah sesuatu hal yang mudah karena kepuasan kerja itu sendiri dipengaruhi oleh banyak faktor, seperti faktor pekerjaan itu sendiri, besaran gaji/ upah yang diterima pegawai, dukungan atau bimbingan dari atasan dalam bekerja, dan lain-lain. Adapun tujuan dilakukannya penelitian ini adalah untuk mengetahui sampai sejauh mana tingkat kepuasan kerja pegawai yang ada di perusahaan ini. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian survei dengan jenis penelitian yang bersifat deskriptif. Pengumpulan data dilakukan melalui cara interview, penyebaran kuesioner yang diberikan kepada para pegawai di perusahaan ini, studi dokumentasi dan juga studi kepustakaan. Data yang telah dikumpulkan kemudian dianalisis dan diterjemahkan dengan menggunakan tabel distribusi frekuensi relatif. Penelitian ini sendiri memiliki jumlah sampel sebanyak 204 responden dari jumlah keseluruhan pegawai yang berada pada masing-masing divisi di perusahaan ini, yaitu sebanyak 417 pegawai. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa tingkat kepuasan kerja dari pegawai yang bekerja di perusahaan ini sudah berada pada kategori yang dgolongkan tinggi, yang mana aspek penentu kepuasan kerja yang memiliki nilai rata-rata persentase tertinggi dalam penelitian ini terletak pada dimensi rekan kerja, sedangkan untuk aspek penentu kepuasan kerja yang memiliki nilai rata-rata persentase terendah ada pada dimensi promosi jabatan. Kata Kunci: Kepuasan Kerja, Pekerjaan, Gaji/ Upah, Rekan Kerja dan Atasan, Promosi Jabatan ABSTRACT Job satisfaction can be defined as the way of approach or emotional attitude an employee, either through negative and also positive, pleasing and unpleasent, to its work. To be able to reach the level of high job satisfaction is not an easy thing because its influenced by many factors, such as work itself, amount of salary or wages received by employees, support or guidance from superiors at work, etc. The purpose of this research was to determine the extent to which the level of employee satisfaction in this company. The method used in this research using survey research methods to the type of descriptive research. The data was collected by means of interviews, questionnaires given to employees, study the documentation and study of literature. The data has been collected and then analyzed and translated by using the relative frequency distribution table. This research has a total sample of 204 respondents was the total number of employees in each division in this company, as many as 417 employees. Based on this research, it’s known that the level of job satisfaction of employees working in this company was classified in a higher category, Which aspects of the determinants of job satisfaction has an average value of the highest percentages in this research lies in the dimension of co-workers, while job satisfaction for key aspects which has an average value of the lowest percentage lies in the dimension of promotion. Key words: Job Satisfaction, Work Itself, Salary/ Wage, Co-Workers and Superiors, Promotion PENDAHULUAN Seiring dengan semakin ketatnya persaingan bisnis sudah seharusnya perusahaan mampu untuk bisa memenuhi apa yang menjadi kebutuhan atau keinginan dari para pelanggannya. Tidak terkecuali perusahaan yang bergerak di sektor jasa perbankan, di mana pada saat ini bank dihadapkan pada tuntutan nasabah yang semakin beragam, seperti adanya kecenderungan nasabah bank yang menginginkan perusahaan perbankan yang mampu memberikan jasa pelayanan yang aman, cepat, dan tepat, dibandingkan dengan bank yang lebih mengedepankan birokrasi dalam memberikan jasa pelayanannya meskipun bank tersebut mengaku merupakan bank yang paling profesional yang bergerak di sektor jasa perbankan, dengan omset yang mencapai triliunan rupiah, dan jumlah ATM yang mencapai ribuan unit yang tersebar di berbagai pelosok daerah. Oleh sebab itu, dengan adanya perubahan orientasi kebutuhan pelanggan yang mesti dipenuhi tersebut, maka penting bagi perusahaan yang bergerak di sektor jasa perbankan untuk bisa membangun dan menjaga kepercayaan para nasabahnya, terutama yang berkaitan dengan jasa pelayanan yang bisa diberikan oleh perusahaan perbankan, apabila perusahaan itu ingin bisa bersaing dan memenangkan persaingan bisnis. Menciptakan kepuasan para pelanggannya merupakan salah satu strategi yang dapat dilakukan oleh perusahaan, termasuk di dalamnya perusahaan yang bergerak di sektor jasa perbankan, apabila ingin memenangkan persaingan bisnis. Perusahaan yang mampu memberikan rasa puas bagi para pelanggannya dalam bertransaksi, maka itu berarti bahwa perusahaan tersebut telah mampu untuk bisa menjaga dan meningkatkan rasa kepercayaan pelanggannya terhadap perusahaan tersebut. Kepuasan pelanggan itu sendiri didefinisikan sebagai perasaan senang atau kecewa seorang pelanggan yang berasal dari perbandingan antara kinerja (hasil) dengan suatu produk/ pelayanan jasa yang diharapkannya (Kotler dan Keller, 2007). Apabila pelanggan merasakan puas atas produk atau pelayanan yang diberikan oleh suatu perusahaan, maka itu berarti kinerja (hasil) yang diinginkan dari suatu produk/ pelayanan jasa yang diberikan oleh perusahaan telah memenuhi atau bahkan melebihi dari apa yang diharapkan dari pelanggan tersebut. Sebaliknya, apabila pelanggan merasakan tidak puas, maka itu berarti kinerja dari produk atau pelayanan yang diberikan masih berada dibawah harapannya. Untuk bisa memperoleh kepuasan para pelanggannya tersebut, dalam hal ini para nasabah sehubungan objek penelitian dari penelitian ini berupa perusahaan perbankan, maka penting juga bagi perusahaan untuk bisa membangun dan memenuhi kepuasan kerja para pegawainya terlebih dahulu. Perusahaan yang memiliki tingkat kepuasan kerja pegawai yang tinggi biasanya memiliki pelanggan yang memiliki tingkat kepuasan dan loyalitas yang tinggi pula terhadap perusahaan tersebut. Ini bisa terjadi karena pegawai yang merasakan puas dalam bekerja biasanya memiliki sikap dan perilaku yang positif terhadap pekerjaannya yang membuat dirinya lebih termotivasi dalam bekerja dan mampu menunjukkan kinerja yang terbaik, sehingga dalam bekerja pun pegawai bisa memberikan pelayanan yang terbaik kepada para pelanggannya yang membuat pelanggannya itu merasakan puas atas kinerja yang ditunjukkan oleh perusahaan secara keseluruhan. Disamping itu, pegawai yang puas dalam bekerja pun biasanya juga jarang untuk mengundurkan diri dari perusahaan tempat di mana ia bekerja, sehingga pelanggan pun akan merasa lebih nyaman apabila dilayani oleh orang yang sudah dikenalnya dengan alasan pelanggan tersebut sering menjumpai wajah-wajah yang sama dan juga merasa pegawai itu lebih berpengalaman dalam menjalankan pekerjaannya. Sebaliknya, apabila pelanggan merasa tidak puas atas pelayanan yang diberikan oleh suatu perusahaan, maka bisa saja ketidakpuasan itu terjadi karena pegawainya yang merasa tidak puas dalam bekerja, sehingga dalam bekerja pun pegawai itu menjadi kurang temotivasi dan menunjukkan kinerja yang kurang, yang berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan. Oleh sebab itu, penting bagi suatu perusahaan untuk bisa mengetahui faktor-faktor apa saja yang dapat menyebabkan pegawai merasakan puas dan tidak puas dalam bekerja. Faktor-faktor tersebut bisa saja berupa imbalan kerja yang berbentuk upah/ gaji yang harus diberikan kepada pegawai sesuai dengan kinerja/ kedudukan dan bukan pada senioritas, membangun iklim kerja yang kondusif bagi para pegawainya, pimpinan yang senantiasa memberikan support kepada bawahannya terkait dengan pekerjaan yang dikerjakannya, dan lain-lain. Perusahaan perlu untuk mengetahui faktor-faktor tersebut agar nantinya bisa diketahui pula langkah-langkah apa yang bisa dilakukan oleh perusahaan untuk bisa meningkatkan rasa kepuasan kerja pegawai tersebut. Berdasarkan uraian yang telah dijelaskan di atas, maka dalam hal ini penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul “Analisis Kepuasan Kerja Pegawai PT Bank “X” Bandung. KAJIAN PUSTAKA Kepuasan kerja merupakan salah satu elemen yang cukup penting dalam suatu organisasi karena kepuasan kerja memiliki pengaruh terhadap moral kerja, dedikasi, loyalitas, motivasi, dan tingkat kedisiplinan pegawai. Kepuasan kerja (job satisfaction) itu sendiri memiliki banyak definisi, di antaranya ada yang mengatakan bahwa kepuasan kerja itu merupakan cara pandang seseorang (pegawai) – baik yang bersifat positif maupun negatif – tentang pekerjaannya (Siagian, 2006). Pendapat lain mengatakan bahwa kepuasan kerja itu merupakan keadaan emosional karyawan yang terjadi maupun tidak terjadi titik temu antara nilai balas jasa kerja karyawan dan perusahaan atau organisasi dengan tingkat nilai balas jasa yang memang diinginkan oleh karyawan yang bersangkutan (Martoyo, 2000). Lalu ada pendapat lain yang mengatakan bahwa kepuasan kerja itu merupakan tingkat perasaan senang seseorang sebagai penilaian positif terhadap pekerjaannya dan lingkungan tempat pekerjaannya (Wibowo, 2013). Dengan demikian boleh dikatakan bahwa yang dimaksud dengan kepuasan kerja itu dapat dianggap sebagai cerminan perasaan seseorang, baik secara positif maupun negatif, terhadap pekerjaannya dan segala sesuatu yang dihadapi dalam lingkungan kerjanya atau perbandingan antara apa yang diinginkan karyawan dengan kenyataan yang dihadapi saat ini. Seseorang yang memandang positif pekerjaannya, dalam arti pekerjaannya itu dirasakan menyenangkan, tidak membosankan, dan lain sebagainya, bisa disimpulkan bahwa orang tersebut merasa puas dalam bekerja. Begitu pula sebaliknya, jika seseorang memandang pekerjaannya secara negatif, maka orang tersebut bisa saja mengalami perasaan ketidakpuasan dalam bekerja. Kepuasan kerja pegawai dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yang saling terkait satu dengan yang lainnya, sehingga pengukuran dan penilaian pegawai mengenai seberapa puas atau tidak puas dirinya terhadap pekerjaannya menjadi perhitungan yang bersifat rumit karena menyangkut sejumlah elemen pekerjaan yang perlu mendapatkan perhatian. Adapun faktor-faktor tersebut, di antaranya (Marihot Tua Effendi, 2002): (1) Pekerjaan itu sendiri yang berbicara mengenai isi pekerjaan yang dilakukan seseorang di dalamnya terdapat kesesuaian dengan kemampuan, minat, dan lain-lain; (2) Gaji, yaitu balas jasa yang diterima seseorang sebagai konsekuensi dari pekerjaan yang dilakukannya; (3) Rekan sekerja, yaitu orang-orang kepada siapa seseorang senantiasa berkomunikasi dalam melaksanakan pekerjaannya, dimana seseorang dapat merasakan rekan sekerjanya menyenangkan atau tidak menyenangkan apabila adanya dukungan terhadap dirinya dalam pelaksanaan pekerjaannya; (4) Atasan, yaitu seseorang yang berwenang memberikan perintah atau petunjuk terkait dengan pelaksanaan kerja, dimana kepuasan atau ketidakpuasan kerja seseorang terhadap atasannya dipengaruhi oleh perilaku dan sikap kepemimpinan atasannya yang dapat menyenangkan atau tidak menyenangkan bagi seseorang tersebut; (5) Promosi, kemungkinan seseorang dapat meningkatkan jalur karier melalui kenaikan jabatan. Salah satu faktor yang mempengaruhi kepuasan atau ketidakpuasan kerja seseorang berkaitan dengan promosi terletak pada adanya kemungkinan yang besar untuk naik jabatan atau tidak, dan proses kenaikan jabatan itu sendiri yang bersifat terbuka atau tidak; dan (6) Lingkungan kerja yang meliputi lingkungan fisik dan psikologis, dimana tingkat kepuasan kerja seseorang sangat bergantung pada kenyamanan tempat bekerja, disamping adanya ketersediaan berbagai sarana dan fasilitas kerja yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan. METODE PENELITIAN Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian deskriptif (descriptive research), yaitu suatu penelitian yang ditujukan untuk mengetahui dan menjelaskan karakteristik variabel yang sedang diteliti secara lebih rinci, di mana dalam penelitian ini hanya terdapat satu variabel, yakni variabel kepuasan kerja pegawai. Dalam penelitian ini penulis mencoba untuk mencari jawaban atas pertanyaan “Sampai sejauh mana tingkat kepuasan kerja pegawai di PT Bank”X” Bandung?” Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian survei, di mana informasi dan data yang berhubungan dengan masalah yang diteliti dikumpulkan melalui daftar pertanyaan tertulis/ kuesioner yang dibagikan kepada para pegawai di perusahaan ini sebagai respondennya. Adapun isi dari kuesioner yang dibagikan tersebut berisi beberapa pertanyaan yang mana pertanyaan tersebut mengacu kepada faktorfaktor yang menjadi penentu rasa kepuasan dan ketidakpuasan kerja pegawai, seperti faktor pekerjaan itu sendiri, faktor besaran gaji/ upah, faktor dukungan atasan dan rekan kerja, faktor kesempatan promosi, serta faktor lingkungan kerja. Di bawah ini merupakan tabel yang menjelaskan indikator pengukuran dari variabel penelitian yang diteliti, yaitu: Tabel 1 Operasional Variabel Variabel Konsep Variabel Dimensi Indikator Kepuasan Kerja ‘Job satisfaction is a result of employees’ perception of how well their job provides those things that are viewed as important’.(Fred Luthans. Organizational Behavior, Edisi X, New York: McGraw Hill, 2005. p. 212) 1. Pekerjaan itu sendiri  Sampai sejauhmana seseorang diberikan kebebasan untuk mengatur sendiri pekerjaannya  Sampai sejauhmana seseorang memiliki pekerjaan yang beragam yang memiliki keterampilan yang beragam pula  Sampai sejauhmana seseorang terlibat didalam penyelesaian suatu permasalahan yang menyangkut pekerjaannya  Seberapa penting pekerjaan yang dilakukannya tersebut bagi orang lain  Adanya feedback yang diberikan oleh perusahaan terkait dengan pekerjaan yang dilakukan 2. Gaji  Gaji yang diterima dirasakan memenuhi kebutuhan dasar yang layak  Gaji yang diterima dirasakan memenuhi keadilan internal  Gaji yang diterima dirasakan memenuhi keadilan eksternal  Ketepatan waktu pembayaran gaji  Sistem pembayaran gaji/ upah 3. Rekan Kerja  Terciptanya hubungan yang baik dengan rekan kerja  Adanya dorongan dari rekan kerja agar lebih berprestasi dalam bekerja  Adanya dukungan dari rekan kerja didalam pelaksanaan pekerjaan  Tanggung jawab rekan kerja terhadap pekerjaannya  Kemampuan rekan kerja dalam menjalankan pekerjaannya 4. Atasan  Kepemimpinan atasan dalam mengambil keputusan  Penghargaan yang diberikan atasan terkait dengan pekerjaaan bawahannya  Kesediaan atasan dalam memberikan dukungan terkait dengan pekerjaan bawahannya  Komunikasi yang berjalan dengan baik antara atasan dengan bawahannya  Atasan menguasai materi pekerjaan dengan baik 5. Promosi Jabatan  Adanya kesempatan untuk mendapatkan promosi jabatan  Adanya kesempatan yang sama untuk menduduki posisi puncak  Proses kenaikan jabatan dilakukan secara terbuka  Prosedur kenaikan jabatan 6. Lingkungan Kerja  Suasana kerja yang kondusif  Kondisi fisik perusahaan  Kebersihan tempat kerja  Ketersediaan berbagai sarana dan fasilitas kerja yang dibutuhkan dalam bekerja Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pegawai yang berada pada masing-masing divisi yang bekerja di perusahaan ini yang berjumlah sebanyak 417 orang dengan jumlah sampel yang diambil, yaitu sebanyak 204 orang responden, di mana dari jumlah sampel tersebut hanya sebanyak 184 orang responden saja yang mengembalikan kuesioner yang telah dibagikan dengan 172 angket atau kuesioner di antaranya yang dinyatakan valid. Adapun bentuk pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah probability sampling atau pengambilan sampel cara probabilitas atau sampel acak, di mana setiap unsur yang ada di dalam populasi tersebut memiliki kesempatan yang sama untuk dapat dipilih sebagai sampel. Sedangkan untuk teknik pengambilan sampel yang digunakan yaitu pengambilan sampel klaster atau kumpulan (cluster sampling), di mana populasi yang ada dibagi ke dalam beberapa kelompok atau didasarkan pada divisi/ departemen kerja yang ada yang selanjutnya setiap unsur yang ada pada masing-masing kelompok atau divisi/ departemen kerja tersebut akan dipilih sebagai sampel. Berikut ini merupakan tabel yang mengilustrasikan jumlah sampel yang diambil dari masing-masing kelompok atau divisi/ departemen kerja yang ada di perusahaan ini sebagai berikut: Tabel 2 Proporsi Jumlah Sampel dari Tiap Divisi No Unit Kerja Proporsi Total Sampel Jumlah Sampel Pembulatan 1 Divisi Akuntansi 25/417 = 0,05995 X 204, 16157 12,23990 12 2 Divisi Audit Intern 25/417 = 0,05995 X 204, 16157 12,23990 12 3 Divisi Corporate Secretary 23/417 = 0,05516 X 204, 16157 11,26155 11 4 Divisi Dana Jasa 61/417 = 0,14628 X 204, 16157 29,86475 30 5 Divisi Kepatuhan dan Hukum 19/417 = 0,04556 X 204, 16157 9,30160 9 6 Divisi Kredit Korporasi 21/417 = 0,05036 X 204, 16157 10,28158 10 7 Divisi Kredit Retail dan Konsumer 37/417 = 0,08873 X 204, 16157 18,11526 18 8 Divisi Manajemen Resiko 11/417 = 0,02638 X 204, 16157 5,38578 5 9 Divisi Perencanaan dan Pengembangan 16/417 = 0,03837 X 204, 16157 7,83368 8 10 Divisi Teknologi Informasi 40/417 = 0,09592 X 204, 16157 19,58318 20 11 Divisi Treasury 18/417 = 0,04317 X 204, 16157 8,81365 9 12 Divisi Umum 42/417 = 0,10072 X 204, 16157 20,56315 21 13 Divisi Usaha Syariah 27/417 = 0,06475 X 204, 16157 13,21946 14 14 Divisi Sumber Daya Manusia 52/417 = 0,12470 X 204, 16157 25,45895 25 Total 100% 204,16157 204 Data yang diperoleh dalam penelitian ini dibedakan menjadi dua, yaitu data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari sumber aslinya yang dilakukan dengan cara menyebarkan angket atau kuesioner yang dibagikan kepada para pegawai di perusahaan ini sebagai respondennya. Adapun skala yang digunakan dalam kuesioner ini, yaitu merupakan skala interval, dengan jenis pengukuran skala yang digunakan yaitu skala Likert, di mana setiap responden akan diminta untuk menetapkan sikap atas berbagai pertanyaan yang diajukan dalam kuesioner dengan cara memberikan tanda pada opsi jawaban yang telah tersedia. Opsi jawaban tersebut terdiri dari lima pilihan yang dimulai dari sangat puas sampai dengan sangat tidak puas. Kuesioner itu sendiri terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu kuesioner pertama yang berisi pertanyaan yang berhubungan dengan identitas responden seperti usia, jenis kelamin, status perkawinan, dan lama bekerja, dan kuesioner kedua berisi pertanyaan yang berkaitan dengan variabel yang sedang diteliti, yaitu tingkat kepuasan kerja pegawai. Dan untuk data sekunder lebih banyak diperoleh dari hasil studi dokumentasi yang digunakan oleh penulis untuk memperoleh data dan informasi yang akurat dan lengkap mengenai perusahaan yang terdiri dari sejarah perusahaan, profil perusahaan, struktur organisasi dan manajemen, jumlah pegawai, uraian jabatan, dan lain-lain, di samping juga studi kepustakaan yang banyak dilakukan dengan cara membaca secara kritis bahan-bahan bacaan yang akan dijadikan kerangka pemikiran atau teori dalam menganalisis masalah yang diteliti. Bahanbahan bacaan ini banyak didapat dari berbagai sumber seperti buku, majalah, internet, dan sebagainya yang memiliki kaitan dengan topik yang sedang diteliti. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini dilakukan melalui pendekatan analisis deskriptif, disamping juga melalui analisis statistik. Analisis deskriptif digunakan untuk menganalisis data yang dilakukan dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana apa adanya tanpa bermaksud untuk membuat kesimpulan yang berlaku secara umum atau generalisasi. Selanjutnya, data dan informasi yang telah diperoleh penulis, melalui jawaban-jawaban atas pertanyaan kuesioner yang dibagikan kepada responden, akan diterjemahkan dan dianalisis dengan menggunakan distribusi frekuensi relatif atau tabel frekuensi, sehingga nantinya dapat diketahui mengenai sampai sejauh mana tingkat kepuasan kerja pegawai yang ada di perusahaan ini. HASIL PENELITIAN Untuk mengetahui tingkat kepuasan kerja pegawai di perusahaan ini, maka penulis melakukan pengukuran yang mengaju pada Minnesota Satisfaction Questionare (MSQ) yang memiliki jumlah total pertanyaan sebanyak 28 pertanyaan. Butir-butir pertanyaan tersebut kemudian dibagi menjadi beberapa pertanyaan yang didasarkan pada faktor-faktor penentu kepuasan dan ketidakpuasan kerja yang terdiri dari: dimensi pekerjaan itu sendiri sebanyak 5 (lima) pertanyaan, dimensi gaji/ upah sebanyak 5 (lima) pertanyaan, dimensi rekan kerja sebanyak 5 (lima) pertanyaan, dimensi atasan pekerja sebanyak 5 (lima) pertanyaan, dimensi promosi jabatan sebanyak 4 (empat) pertanyaan, dan dimensi lingkungan kerja sebanyak 4 (empat) pertanyaan. Masing-masing pertanyaan tersebut memiliki 5 (lima) kemungkinan opsi jawaban yang harus dijawab/ dipilih oleh responden, di mana berdasarkan jawaban itu dapat disusun kriteria penilaian untuk variabel tingkat kepuasan kerja pegawai sebagai berikut: 1. Nilai kumulatif, yaitu jumlah nilai dari setiap butir pertanyaan yang merupakan jawaban dari 172 responden. 2. Persentase, yaitu nilai kumulatif dari setiap butir pertanyaan yang dibagi dengan nilai frekuensinya, dan dikalikan dengan 100%. 3. Jumlah responden sebanyak 172 orang, dengan nilai skala pengukuran terbesar dan terkecil, yaitu 5 (lima) dan 1 (satu), sehingga diperoleh jumlah kumulatif nilai terbesar yaitu 860 (172 x 5 = 860), dan jumlah kumulatif nilai terkecil yaitu 172 (172 x 1 = 172). Sedangkan untuk nilai persentase terbesar yaitu 100% ([860/860] x 100% = 100%), dan nilai persentase terkecil yaitu 20% ([172/860] x 100% = 20%). Berdasarkan kedua nilai persentase tersebut dapat diperoleh nilai rentang sebesar 80% (100% - 20% = 80%). Selanjutnya, apabila dibagi dengan 5 (lima) skala pengukuran, maka diperoleh nilai interval persentase sebesar 16% ([80%]/5 = 16%) sehingga diperoleh pula klasifikasi kriteria penilaian persentase yang dijabarkan sebagai berikut: Tabel 3 Kriteria Penilaian Berdasarkan Presentase No Persentase Kriteria Penilaian 1 20 – 35.99 Sangat Rendah 2 36 – 51,99 Rendah 3 52 – 67,99 Cukup Tinggi 4 68 – 83,99 Tinggi 5 84 - 100 Sangat Tinggi Berdasarkan perhitungan yang ditunjukkan pada tabel diatas, maka penulis mengklasifikasikan hasil pengolahan data angket/ kuesioner yang berhubungan dengan variabel tingkat kepuasan kerja pegawai menjadi 5 (lima) kategori yang dimulai dari sangat tinggi sampai dengan sangat rendah. Berikut ini merupakan tabel yang menjelaskan hasil pengolahan data terhadap butir-butir pertanyaan dari variabel kepuasan kerja sebagai berikut: Tabel 4 Kriteria Penilaian Tingkat Kepuasan Kerja Pegawai No Pertanyaan Jumlah Kumulatif Persentase Kriteria 1 Kebebasan yang diberikan perusahaan dalam mengatur pekerjaan saya sendiri membuat saya merasa.... 676 78,60 Tinggi 2 Kesempatan yang diberikan perusahaan untuk melakukan pekerjaan yang berbeda-beda atau bervariasi membuat saya merasa.... 662 76,98 Tinggi 3 Keterlibatan saya dalam menyelesaikan suatu permasalahan yang menyangkut pekerjaan saya sendiri membuat saya merasa.... 708 82,33 Tinggi 4 Pekerjaan yang saya lakukan memiliki arti penting bagi perusahaan ini sehingga membuat saya merasa.... 718 83,49 Tinggi 5 Feedback (masukan) yang diberikan perusahaan terkait dengan pekerjaan yang saya lakukan membuat saya merasa.... 666 77,44 Tinggi 6 Besarnya gaji/ upah yang saya terima dengan kecukupan untuk memenuhi kebutuhan dasar yang layak membuat saya merasa.... 670 77,91 Tinggi 7 Kesesuaian gaji/ upah yang diterima dengan kinerja yang saya berikan untuk perusahaan ini membuat saya merasa.... 647 75,23 Tinggi 8 Kesesuaian gaji/ upah yang diterima dengan posisi atau jabatan saya di perusahaan ini membuat saya merasa.... 653 75,93 Tinggi 9 Ketepatan waktu dalam pembayaran gaji/ upah membuat saya merasa.... 720 83,72 Tinggi 10 Sistem pembayaran gaji/ upah yang berlaku di perusahaan ini membuat saya merasa.... 673 78,26 Tinggi 11 Hubungan kerja yang harmonis antara saya dengan rekan kerja telah membuat saya merasa.... 715 83,14 Tinggi 12 Sikap rekan kerja dalam mendorong saya untuk lebih berprestasi dalam bekerja membuat saya merasa.... 707 82,21 Tinggi 13 Sikap rekan kerja dalam memberikan dukungan terkait dengan pelaksanaan pekerjaan yang saya lakukan membuat saya merasa.... 700 81,40 Tinggi 14 Tanggung jawab rekan kerja saya terhadap pekerjaannya membuat saya merasa.... 678 78,84 Tinggi 15 Kemampuan rekan kerja saya dalam menjalankan pekerjaannya membuat saya merasa.... 686 79,76 Tinggi 16 Kemudahan berkomunikasi antara saya dengan atasan telah membuat saya merasa.... 690 80,23 Tinggi 17 Penghargaan/ pujian yang diberikan atasan terkait dengan pekerjaan yang saya lakukan membuat saya merasa.... 665 77,33 Tinggi 18 Support yang diberikan atasan terkait dengan pelaksanaan pekerjaan saya telah membuat saya merasa.... 688 80 Tinggi 19 Kepemimpinan atasan dalam mengambil suatu keputusan/ kebijakan telah membuat saya merasa.... 676 78,60 Tinggi 20 Kemampuan atasan dalam menguasai materi pekerjaan telah membuat saya merasa.... 687 79,88 Tinggi 21 Kesempatan untuk mendapatkan promosi jabatan di perusahaan ini membuat saya merasa.... 627 72,91 Tinggi 22 Kesempatan yang sama untuk dapat menduduki posisi puncak di perusahaan ini membuat saya merasa.... 622 72,33 Tinggi 23 Proses kenaikan jabatan yang berlaku di perusahaan ini membuat saya merasa.... 608 70,70 Tinggi 24 Prosedur kenaikan jabatan yang berlaku di perusahaan ini membuat saya merasa.... 608 70,70 Tinggi 25 Kondisi sosial lingkungan kerja di perusahaan ini membuat saya merasa.... 691 80,35 Tinggi 26 Kondisi fisik tempat saya bekerja membuat saya merasa.... 681 79,19 Tinggi 27 Kebersihan tempat saya bekerja membuat saya merasa.... 680 79,07 Tinggi 28 Ketersediaan sarana dan fasilitas kerja yang dibutuhkan saya dalam menjalankan pekerjaan telah membuat saya merasa.... 673 78,26 Tinggi JUMLAH 2194,79 RATA-RATA 78,39 Sumber: Hasil Perhitungan Data Kuesioner Tabel 5 Distribusi Frekuensi Jawaban Responden atas Setiap Pertanyaan Kuesioner Mengenai Kepuasan Kerja Pegawai No Urut Pertanyaan Jumlah Frekuensi dan Persentase Jawaban Responden SP % P % RR % TP % STP % Dimensi Pekerjaan itu sendiri 1 10 5,81 142 82,56 18 10,47 2 1,16 0 0 2 16 9,30 121 70,35 28 16,28 7 4,07 0 0 3 28 16,28 138 80,23 4 2,33 2 1,16 0 0 4 34 19,77 134 77,91 4 2,33 0 0 0 0 5 15 8,72 128 74,42 21 12,21 8 4,65 0 0 Dimensi Gaji/ Upah 6 18 10,47 128 74,42 16 9,30 10 5,81 0 0 7 16 9,30 114 66,28 28 16,28 13 7,56 1 0,58 8 18 10,47 116 67,44 24 13,95 12 6,98 1 0,58 9 40 23,26 125 72,67 6 3,49 1 0,58 0 0 10 22 12,79 122 70,93 20 11,63 7 4,07 1 0,58 Dimensi Rekan Kerja 11 33 19,19 133 77,32 6 3,49 0 0 0 0 12 26 15,12 139 80,81 7 4,07 0 0 0 0 13 24 13,95 137 79,65 10 5,81 1 0,58 0 0 14 15 8,72 135 78,49 19 11,05 3 1,74 0 0 15 14 8,14 143 83,14 14 8,14 1 0,58 0 0 Dimensi Atasan 16 24 13,95 130 75,58 14 8,14 4 2,33 0 0 17 10 5,81 133 77,33 25 14,53 4 2,33 0 0 18 20 11,63 136 79,07 12 6,98 4 2,33 0 0 19 19 11,05 129 75 17 9,88 7 4,07 0 0 20 20 11,63 134 77,91 15 8,72 3 1,77 0 0 Dimensi Promosi 21 8 4,65 107 62,21 45 26,16 12 6,98 0 0 22 7 4,07 104 60,47 50 29,07 10 5,81 1 0,58 23 8 4,65 94 54,65 53 30,81 16 9,30 1 0,58 24 5 2,91 98 56,98 55 31,98 12 6,98 2 1,16 Dimensi Lingkungan Kerja 25 18 10,47 140 81,40 13 7,56 1 0,58 0 0 26 12 6,98 143 83,14 15 8,72 2 1,16 0 0 27 11 6,40 144 83,72 15 8,72 2 1,16 0 0 28 10 5,81 140 81,40 19 11,05 3 1,74 0 0 Sumber: Hasil Perhitungan Data Kuesioner PEMBAHASAN Berdasarkan tabel yang telah ditunjukkan di atas, diketahui bahwa nilai rata-rata jawaban responden terhadap variabel tingkat kepuasan kerja pegawai menunjukkan persentase sebesar 78,39 persen dari keseluruhan butir-butir pertanyaan yang ada pada variabel tersebut, dimana angka persentase tersebut memiliki arti bahwa pada dasarnya tingkat kepuasan kerja para pegawai di perusahaan ini sudah termasuk dalam kategori tinggi. Adapun aspek penentu kepuasan kerja yang memiliki nilai rata-rata persentase tertinggi dalam penelitian ini terletak pada dimensi rekan kerja yang menunjukkan persentase sebesar 81,07 persen yang berarti dimensi ini telah berada pada golongan yang dikategorikan tinggi. Hal ini dapat dilihat tabel ke-5 yang menunjukkan bahwa jumlah responden yang menyatakan ketidakpuasan terhadap butir-butir pertanyaan pada dimensi rekan kerja hanya berjumlah sebanyak 5 (lima) responden saja. Dan untuk aspek penentu kepuasan kerja yang memiliki nilai rata-rata persentase terendah dalam penelitian ini terletak pada dimensi promosi jabatan dengan persentase sebesar 71,66 persen yang digolongkan dalam kategori tinggi. Hal ini dapat dibuktikan dengan memperhatikan tabel ke-5 yang menunjukkan bahwa jumlah keseluruhan responden yang menyatakan ketidakpuasan terhadap butir-butir pertanyaan yang terdapat pada dimensi promosi jabatan, yakni sebanyak 54 responden. Adapun yang menjadi pertanyaan dengan nilai persentase terendah yang terdapat pada dimensi promosi jabatan ini terletak pada butir pertanyaan nomor 23 yang berbicara mengenai proses dari promosi jabatan yang berlaku di perusahaan itu sendiri, di samping juga dengan butir pertanyaan nomor 24 yang berbicara mengenai prosedur dari promosi jabatan yang dijalankan perusahaan ini, dengan masing-masing persentase sebesar 70,70 persen. Selain itu, berdasarkan pada tabel ke-4 diatas dapat diketahui pula bahwa dimensi gaji/ upah merupakan aspek penentu kepuasan kerja yang memiliki nilai rata-rata persentase terendah kedua setelah dimensi promosi jabatan dengan persentase sebesar 78,21 persen. Adapun yang menjadi pertanyaan dengan nilai persentase terendah yang terdapat pada dimensi gaji/ upah terletak pada butir pertanyaan nomor 7 yang berbicara mengenai kesesuaian antara gaji/ upah yang diterima dengan kinerja pegawai, di samping juga dengan butir pertanyaan nomor 8 yang berbicara mengenai kesesuaian antara gaji/ upah yang diterima dengan posisi/ jabatan pegawai di perusahaan ini, dengan masing-masing persentase sebesar 75,23 dan 75,93 persen. PENUTUP Penulis menyadari bahwa penelitian ini masih memiliki banyak keterbatasan. Adapun keterbatasan itu sendiri dapat dilihat dari jumlah variabel pada penelitian ini yang hanya berjumlah satu variabel saja, yakni variabel kepuasan kerja pegawai. Padahal, kepuasan kerja pegawai itu sendiri sebenarnya memiliki banyak korelasi dengan variabel perilaku lainnya, baik secara positif maupun negatif. Seperti hubungan antara kepuasan kerja dengan tingkat produktivitas dan motivasi kerja yang menurut beberapa penelitian diketahui memiliki korelasi yang positif, di samping juga adanya hubungan antara kepuasan kerja dengan kecenderungan pegawai untuk bisa pindah kerja dan tingkat absensi atau kemangkiran yang diketahui memiliki korelasi yang negatif. Oleh sebab itu, untuk ke depannya diharapkan penelitian ini dapat dikembangkan lebih lanjut dengan menghubungkannya dengan variabel perilaku lainnya yang diperkirakan memiliki hubungan dengan variabel kepuasan kerja. DAFTAR PUSTAKA Boediono & Wayan K. (2002). Teori dan Aplikasi Statistika dan Probabilitas. Bandung: Rosda. Handoko, T. H. (2001). Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia, Edisi 2. Yogyakarta: BPFE. Hariandja, M. T. E. (2006). Perilaku Organisasi: Memahami dan Mengelola Perilaku Dalam Organisasi. Bandung: Unpar Press. ------------------------. (2002). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: PT. Gramedia Widiasarana Indonesia. Kasmir. (2004). Pemasaran Bank. Jakarta: Kencana. Kreitner, R. dan Angelo K. (2003). Perilaku Organisasi Buku Satu, terjem. oleh. Erly Suandi. Jakarta: Salemba Empat. Kotler, P. & Kevin L. K. (2007). Marketing Management, twelfh edition, diterj. oleh Benyamin Molan. Jakarta: PT. INDEKS. Luthans, F. (2005). Organizational Behavior Tenth Edition. New York: McGraw-Hill. M. George, J. dan Gareth R. J. (2002). Organizational Behavior Thirth Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Nisfiannoor, M. (2009). Pendekatan Statistika Modern (untuk Ilmu Sosial). Jakarta: Salemba Humanika. Riduwan. (2003). Dasar-dasar Statistika. Bandung: Alfabeta. Robbins, S. P. (2006). Organizational Behavior Tenth Edition, terjem. oleh. Benyamin Molan. Jakarta: PT. INDEKS, Kelompok Gramedia. --------------------. (2003). Organizational Behavior Tenth Edition. New Jersey: Prentice-Hall Inc. A. Rambe, R. (2005). “apakah demografi dan mentor masih penting dalam menentukan kesuksesan karir pegawai”. Jurnal Siasat Bisnis, Vol 1 (10), hal. 21-38. S, Martoyo. (2000). Manajemen Sumber Daya Manusia. Yogyakarta: BPFE Siagian, S. P. (2006). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Bumi Aksara. Sekaran, U. (2006). Research Methods for Business Fourth Edition Buku 1, terjem. oleh. Kwan Men Yon. Jakarta: Salemba Empat. ---------------. (2006). Research Methods for Business Fourth Edition Buku 2, terjem. oleh. Kwan Men Yon. Jakarta: Salemba Empat. Sopiah. (2008). Perilaku Organisasi. Yogyakarta: ANDI. Spector, P. E. (2006). Industrial and Organizational Psychology: Research and Practice Fourth Edition. New York: John Wiley & Sons, Inc. Wibowo. (2013). Perilaku dalam Organisasi. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar