ANALISIS STRATEGI KOMUNIKASI PEMASARAN YANG DITERAPKAN OLEH PLANET POOL CENTRE DALAM MENARIK KONSUMEN

Admin
Penelitian ini berjudul Analisis Strategi Komunikasi Pemasaran yang diterapkan oleh Planet Pool Centre dalam menarik konsumen. Saat ini bisnis rumah billiard menjadi salah satu bisnis yang cukup berkembang di Indonesia, khususnya Yogyakarta. Rumah billiard sekarang banyak ditemui di hampir setiap sudut tempat di Yogyakarta. Dengan mengikuti
perkembangan zaman, muncul berbagai konsep rumah billiard yang ditawarkan untuk
menarik minat khalayak pada umumnya. Maka untuk itu diperlukan suatu strategi agar
perusahaan dapat tetap terus berkembang dan mampu menghadapi para pesaingnya. 


Objek penelitian dari peneliti adalah Planet Pool Centre, perusahaan ini memiliki keunggulan dibandingkan tempat lain dengan mengangkat konsep rumah billiard yang sporty. Konsep sporty yang ditawarkan di implementasikan dengan tersedianya meja billiard yang memiliki kualitas meja standar internasional, display tempat yang ditata dengan maksimal sehingga para pengunjung dapat merasa nyaman berada di Planet Pool Centre. 

Metode penelitian yang digunakan yaitu deskriptif, dengan jenis penelitian kualitatif. Data diperoleh dari hasil wawancara langsung dengan manager operasional, supervisor, wakil supervisor, kapten dan pemandu dari Planet Pool Centre. Juga didukung dengan beberapa data dari studi pustaka,dokumentasi dan observasi. Data yang diperoleh dijelaskan secara kualitatif dan dijelaskan dalam bentuk uraian yang disusun secara detail dan sistematis. Hasil penelitian menunjukan bahwa Planet Pool Centre dalam menjalankan kegiatan strategi komunikasi pemasaran menggunakan beberapa elemen yang ada dalam promotion mix, yaitu advertising, sales promotion dan “word of mouth” (getok tular). Kegiatan advertising dilakukan dengan memanfaatkan akun facebook sebagai media komunikasi secara langsung dengan khalayaknya, sehingga komunikasi yang dilakukan dapat lebih komunikatif. Pada tahapan sales promotion, perusahaan menggunakan diskon bagi para member dan juga beberapa paket-paket khusus untuk lebih menarik konsumen. Salah satu paket khusus yang ada yaitu “free for ladies” yang memang paket ini ditujukan agar ada pengunjung wanita yang berminat untuk datang. Selanjutnya pada tahapan “word of mouth” (getok tular), perusahaan menjadikan komunitas billiard yang ada di Yogykarta khusunya, sebagai media promosi mereka. 

Kesimpulan dari kegiatan ini adalah jika dilihat dari strategi komunikasi pemasaran yang telah dilakukan sudah cukup berjalan dengan baik, yaitu dengan menggunakan konsep dan teori dalam komunikasi pemasaran yaitu promotion mix. 

Target konsumen yang ingin dicapai juga sudah mengalami peningkatan di setiap tahunnya, hal ini menunjukkan bahwa program-program promosi yang dijalankan Planet Pool Centre sudah cukup efektif.


KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI i SKRIPSI ANALISIS STRATEGI KOMUNIKASI PEMASARAN YANG DITERAPKAN OLEH PLANET POOL CENTRE DALAM MENARIK KONSUMEN Disusun oleh: Uthami NIM. 153060097 Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Gelar Sarjana Ilmu Sosial pada Prodi Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Pembangunan Nasional ”Veteran” Yogyakarta PROGRAM STUDY KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN” YOGYAKARTA 2011 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .......................................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................................ ii HALAMAN PERSETUJUAN............................................................................................ iii HALAMAN MOTTO ......................................................................................................... iv HALAMAN PERSEMBAHAN ......................................................................................... v KATA PENGANTAR ........................................................................................................ vi DAFTAR ISI ....................................................................................................................... viii ABSTRAK .......................................................................................................................... xi ABSTRACT ........................................................................................................................ xii BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................ 7 1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................................. 7 1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................................... 7 1.5 Kerangka Pemikiran ......................................................................................... 8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................................... 11 2.1 Strategi ........................................................................................................... 11 2.2 Pemasaran ...................................................................................................... 14 2.2.1 Produk ................................................................................................. 16 2.2.2 Pricing ................................................................................................. 16 2.2.3 Promotion ............................................................................................. 17 2.2.4 Place ..................................................................................................... 20 2.3 Komunikasi .................................................................................................... 20 2.4 Strategi Komunikasi Pemasaran .................................................................... 27 2.5 Tahapan dalam Mengembangkan Komunikasi Pemasaran yang Efektif ...... 32 2.5.1 Mengidentifikasi Audiens Sasaran ...................................................... 32 2.5.2 Menentukan Tujuan Komunikasi ........................................................ 32 2.5.3 Merancang Pesan ................................................................................. 33 2.5.4 Memilih Saluran Komunikasi .............................................................. 33 2.5.5 Menetapkan Total Anggaran Komunikasi ........................................... 35 2.5.6 Mengukur Hasil Komunikasi ............................................................... 36 2.5.7 Mengelola Proses Komunikasi Pemasaran Terpadu ........................... 36 2.6 Konsumen ...................................................................................................... 36 2.7 Penelitian Sebelumnya .................................................................................. 40 BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................................... 43 3.1 Jenis Penelitian ................................................................................................ 43 3.2 Lokasi Penelitian .............................................................................................. 44 3.3 Obyek Penelitian .............................................................................................. 45 3.4 Sumber Data ..................................................................................................... 45 3.5 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................... 46 3.6 Teknik Analisis Data ........................................................................................ 47 3.6.1 Reduksi Data .......................................................................................... 48 3.6.2 Sajian Data ............................................................................................. 48 3.6.3 Penarikan Kesimpulan ........................................................................... 48 3.7 Validitas Data .................................................................................................. 49 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................................................... 50 4.1 Gambaran Umum Objek Penelitian ............................................................... 50 4.1.1 Sejarah Berdirinya Planet Pool Centre .............................................. 50 4.1.2 Lokasi .................................................................................................. 56 4.1.3 Visi dan Misi Planet Pool Centre ........................................................ 56 4.1.4 Struktur Organisasi Planet Pool Centre .............................................. 57 4.1.5 Fasilitas yang Tersedia di Planet Pool Centre ................................... 60 4.1.5.1 Kafe ......................................................................................... 60 4.1.5.2 Entertainment ......................................................................... 61 4.2 Hasil Penelitian .............................................................................................. 63 4.2.1 Strategi Komunikasi Pemasaran Planet Pool Centre ................. 63 4.2.2 Upaya Strategi Komunikasi Pemasaran Planet Pool Centre .... 71 4.2.3 Media yang Digunakan Planet Pool Centre ............................. 78 4.3 Evaluasi Pencapaian Strategi Komunikasi Pemasaran .................................... 80 4.3.1 Perubahan Pengetahuan ........................................................................ 81 4.3.2 Perubahan Sikap ..................................................................................... 81 4.3.3 Perubahan Perilaku ................................................................................ 81 4.4 Faktor Pendukung dan Penghambat ................................................................. 82 4.4.1 Faktor Pendukung .................................................................................. 82 4.4.2 Faktor Penghamba.................................................................................. 83 4.5 Pembahasan ...................................................................................................... 83 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................. 87 5.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 87 5.2 Saran ................................................................................................................ 88 ABSTRAK Penelitian ini berjudul Analisis Strategi Komunikasi Pemasaran yang diterapkan oleh Planet Pool Centre dalam menarik konsumen. Saat ini bisnis rumah billiard menjadi salah satu bisnis yang cukup berkembang di Indonesia, khususnya Yogyakarta. Rumah billiard sekarang banyak ditemui di hampir setiap sudut tempat di Yogyakarta. Dengan mengikuti perkembangan zaman, muncul berbagai konsep rumah billiard yang ditawarkan untuk menarik minat khalayak pada umumnya. Maka untuk itu diperlukan suatu strategi agar perusahaan dapat tetap terus berkembang dan mampu menghadapi para pesaingnya. Objek penelitian dari peneliti adalah Planet Pool Centre, perusahaan ini memiliki keunggulan dibandingkan tempat lain dengan mengangkat konsep rumah billiard yang sporty. Konsep sporty yang ditawarkan di implementasikan dengan tersedianya meja billiard yang memiliki kualitas meja standar internasional, display tempat yang ditata dengan maksimal sehingga para pengunjung dapat merasa nyaman berada di Planet Pool Centre. Metode penelitian yang digunakan yaitu deskriptif, dengan jenis penelitian kualitatif. Data diperoleh dari hasil wawancara langsung dengan manager operasional, supervisor, wakil supervisor, kapten dan pemandu dari Planet Pool Centre. Juga didukung dengan beberapa data dari studi pustaka, dokumentasi dan observasi. Data yang diperoleh dijelaskan secara kualitatif dan dijelaskan dalam bentuk uraian yang disusun secara detail dan sistematis. Hasil penelitian menunjukan bahwa Planet Pool Centre dalam menjalankan kegiatan strategi komunikasi pemasaran menggunakan beberapa elemen yang ada dalam promotion mix, yaitu advertising, sales promotion dan “word of mouth” (getok tular). Kegiatan advertising dilakukan dengan memanfaatkan akun facebook sebagai media komunikasi secara langsung dengan khalayaknya, sehingga komunikasi yang dilakukan dapat lebih komunikatif. Pada tahapan sales promotion, perusahaan menggunakan diskon bagi para member dan juga beberapa paket-paket khusus untuk lebih menarik konsumen. Salah satu paket khusus yang ada yaitu “free for ladies” yang memang paket ini ditujukan agar ada pengunjung wanita yang berminat untuk datang. Selanjutnya pada tahapan “word of mouth” (getok tular), perusahaan menjadikan komunitas billiard yang ada di Yogykarta khusunya, sebagai media promosi mereka. Kesimpulan dari kegiatan ini adalah jika dilihat dari strategi komunikasi pemasaran yang telah dilakukan sudah cukup berjalan dengan baik, yaitu dengan menggunakan konsep dan teori dalam komunikasi pemasaran yaitu promotion mix. Target konsumen yang ingin dicapai juga sudah mengalami peningkatan di setiap tahunnya, hal ini menunjukkan bahwa program-program promosi yang dijalankan Planet Pool Centre sudah cukup efektif. ABSTRACT This study entitled Analysis of Marketing Communication Strategy adopted by Planet Pool Centre on attracting consumers. Currently billiard business is one of the growing businesses in Indonesia, especially in Yogyakarta. Billiard centers can be found in almost every corner of the city in Yogyakarta. By following the development of the business, there were many concepts the billiard businesses offered to attract consumers in general. Therefore we need a strategy so the company can keep growing and able to face its competitors. Researcher object of the research is Planet Pool Center, the company has advantages over other places to raise a sporty concept of billiard centers. The sporty concepts offered by Planet Pool Center are implemented by the availability of a billiard table that has international quality standard tables, maximum display setup that allows visitors to feel comfortable at Planet Pool Centre. The research method used is descriptive, with many type of qualitative research. Data obtained from direct interviews with operational managers, supervisors, deputy supervisors, captains and server working at Planet Pool Centre. These data are also supported from literature study, documentation and observation. The data obtained are described qualitatively and explained in the description in detail and arranged systematically. The results showed that the Planet Pool Centre in the course of the marketing communications strategy uses multiple elements that exist in the promotion mix, namely advertising, sales promotion and "word of mouth". Advertising activities carried out by using facebook account as a medium of communication with their consumer directly. At the stage of sales promotion, the company uses a discount method for members and also special packages to attract more consumers. One of their special packages is to offer "free for ladies" which this package is intended to attract female players to attend Planet Pool Center, while using "word of mouth", the company uses communities as their promotional media. The conclusion of this activity when viewed from the marketing communications strategy that has been done pretty well under way, namely by using the concepts and theories in the promotion mix of marketing communications. Targets on attracting more consumers shows increasing in numbers every year, this suggests that the promotion programs adopted by Planet Pool Centre has been very effective. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kehadiran tempat hiburan malam di kota-kota besar telah menjadi alternatif tempat hiburan yang sering dikunjungi oleh masyarakat. Salah satunya tempat hiburan seperti tempat billiard, di mana belakangan ini makin dikenal dan banyak dikunjungi oleh masyarakat khususya kalangan muda. Beberapa tempat billiard yang berdiri di wilayah Yogyakarta antara lain Hanggar, Next Pool and Lounge, Shooter, Ninenine Billiard, Bossanova, dan banyak lagi. Setiap tempat yang ada memberikan suatu pelayanan yang berbeda-beda dalam menarik minat pelangganya. Dulu tempat billiard memiliki image yang negatif dimata masyarakat, identik dengan kehidupan ‘remang-remang’. Padahal tidak selalu tempat billiard seperti itu, billiard adalah salah satu cabang olahraga yang ada di Indonesia. Bapak Putera Astaman adalah mantan ketua umum PB POBSI, yang berhasil menaikkan citra billiard di Indonesia dari sekedar oalahraga rekreasi menjadi olahraga prestasi. Billiard mendapatkan julukan olahraga scientist, karena untuk memainkannya diperlukan konsentrasi, akurasi serta taktik dalam level tinggi. Cabang olahraga ini dimainkan di atas meja dengan beberapa alat bantu seperti stik dan bola billiard, serta peraturan tersendiri. Beberapa jenis permainan yang ada di billiard antara lain adalah Carom, English Billiard dan Pool yang dapat 2 dimainkan secara perorangan maupun tim. Jenis permainan yang berkembang di Indonesia adalah jenis Pool yang terbagi dalam nomor bola 15, bola 8 dan bola 9. Yogyakarta adalah salah satu kota besar di Pulau Jawa yang merupakan ibukota dan pusat pemerintahan Daerah Istimewa Yogyakarta. Yogyakarta dikenal sebagai kota pelajar, karena hampir 20% penduduk produktifnya adalah pelajar dan terdapat 137 perguruan tinggi. (www.id.wikipedia.org) Kota ini diwarnai dinamika pelajar dan mahasiswa yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Maka tidak heran jika semakin tahun tempat hiburan di Yogyakarta semakin berkembang pesat, karena banyak anak muda yang menjadi target pasar bagi para pebisnis hiburan. Tempat billiard saat ini banyak digemari terutama kalangan muda, karena selain bisa berolah raga tempat billiard biasanya juga sebagai tempat ‘nongkrong’. Setiap tempat billiard juga memiliki berbagai fasilitas dan harga yang bersaing baik untuk kalangan menengah kebawa maupun menengah keatas. Planet Pool Centre sebagai salah satu perusahaan yang bergerak dalam bidang tempat hiburan dalam bentuk rumah billiard dan sudah cukup lama di Yogyakarta. Pelopor pendiri Planet Pool Centre adalah Bapak Polim Tito, beliau juga adalah atlet billiard, maka dari itu bisnis billiard ini merupakan bukti kecintaan beliau terhadap olahraga ini. Planet Pool Centre didirikan pada tanggal 8 April 2006 yang berlokasi di Jl. Urip Sumoharjo No.130 Yogyakarta yang hingga saat ini masih tetap eksis di dalam bisnis rumah billiard. Perkembangan dan sistem perekonomian semakin maju, hal ini mengakibatkan persaingan yang sangat ketat di dunia usaha. Untuk tetap bisa 3 bertahan dan berkembang didalam menghadapi persaingan yang semakin kuat Planet Pool Centre harus menjaga kualitas jasa dan mengkomunikasikan produk dengan tepat sehingga memunculkan peluang bagi perusahaan untuk berkembang dan mengungguli pesaing-pesaingnya dan juga dapat memaksimalkan dalam memasarkan produknya. Begitu banyaknya kompetitor rumah billiard dengan tipe dan segala fasilitasnya yang ditawarkan kepada konsumen membuat Planet Pool Centre perlu melakukan strategi promosi yang tepat untuk mempertahankan loyalitas pelangganya. Sukses tidaknya suatu perusahaan sangat tergantung bagaimana perusahaan tersebut mengelola hubungan baik dengan masyarakat. Opini yang diberikan masyarakat juga dapat mempengaruhi kebijakan perusahaan. Untuk memanfaatkan peluang yang ada, perusahaan haruslah menggunakan metode pemasaran modern. Dengan tujuan agar informasi-informasi tentang produk atau jasa yang ditawarkan dapat diakses oleh target konsumen secara tepat. Cara ini membutuhkan lebih dari sekedar mengembangkan dan membuat harga produk atau jasa. Diperlukan pengkomunikasian informasi melalui berbagai communication channel, baik langsung maupun tidak langsung dan mengoordinasikan distribusinya. Perusahaan juga harus berkomunikasi dengan pelanggan potensialnya, bisa berperan sebagai komunikan dan juga komunikator. 4 Table 1.1 Kompetitor Dalam Ruang Lingkup Planet Pool Centre No Nama Tempat Lokasi Konsep Tempat Class Segmen 1 Bosanova Jl. Brigjend Katamso Sporty Bawah 2 Hanggar Jl. Kolonel Sugiono Sporty Atas 3 Next pool & lounge Jl. Urip Sumoharjo Hiburan Atas 4 Shooter Jl. Urip Sumoharjo Hiburan Atas 5 Marta Jl. Kom.L. Yos Sudarso Sporty Menengah Sumber : Data diambil dari POBSI Kota Yogyakarta, Januari 2011. Planet Pool Centre perlu menggalakkan strategi promosi untuk lebih memepertahankan loyalitas pelanggannya. Tanpa adanya strategi promosi yang baik, produk akan ditinggalkan oleh para pelanggannya. Terlebih lagi kompetitorkompetitor Planet Pool Centre sangat gencar melakukan promosinya, maka perusahaan berusaha mencari suatu bentuk promosi yang tepat, sehingga pasar atau konsumen akan terus memberikan respon positif terhadap produk hiburan yang diberikan Planet Pool Centre. Berkaitan dengan hal tersebut maka 5 perusahaan perlu membuat strategi promosi yang ditujukan kepada konsumen, sehingga dapat meningkatkan target penjualan. Untuk mengelola hubungan baik dengan publik eksternal, Planet Pool Centre melalui humasnya melakukan serangkaian kegiatan yang bertujuan untuk membina hubungan yang harmonis dengan publiknya. Hubungan tersebut dilakukan secara kontinyu sehingga akan bertahan lama. Planet Pool Centre memanfaatkan media komunikasi massa melalui internet. Planet memiliki website dan juga facebook untuk masyarakat pada umumnya dan juga anggota komunitas Planet Pool Centre pada khususnya. Media ini dimanfaatkan sebagai media informasi dan media bertukar pikiran ataupun pengalaman. Terdapat tujuh aspek dasar yang harus dicapai oleh sebuah organisasi bisnis agar dapat bertahan dalam kompetisi yang ketat saat ini, yaitu : a. Konsumen tepat sasaran b. Kualitas produk dan layanan terbaik melalui penguasaan teknologi terbaru c. Adanya diferensiasi produk dan layanan dengan pesaing d. Positioning produk dan perusahaan sebagai penggerak pasar e. Kecepatan penetrasi pasar (lokal maupun internasional) f. SDM dengan kualitas tertinggi dan dapat bekerja secara tim g. Kepemimpinan yang dapat beradaptasi dalam kondisi yang selalu berubah-ubah. Segmen pasar yang dituju oleh Planet Pool Centre merupakan pengunjung yang kebanyakan dari golongan menengah atas, diantaranya eksekutif muda, turis 6 domestik dan mahasiswa. Planet Pool Centre berusaha untuk memperkenalkan lebih dekat kepada masyarakat tentang program dan kegiatan yang berisi hiburan menarik bagi masyarakat. Hal ini diharapkan dapat meyakinkan kepada masyarakat bahwa Planet Pool Centre merupakan tempat hiburan dan olahraga yang menarik. Planet Pool Centre menawarkan konsep tempat billiard dengan suasana sporty. Menyediakan 50 meja billiard yang hampir tiap malam penuh oleh pengunjungnya. Selain itu juga Planet Pool Centre juga menyediakan kafe dengan menu yang beragam dan nikmat. Pelayanan yang ramah dari para waitress juga dijadikan sebagai strategi agar membuat konsumen merasa nyaman berada di Planet Pool Centre. Harga yang ditawarkan cukup terjangkau, apalagi Planet Pool Centre memberikan fasilitas diskon bagi pelanggan yang memiliki KTM (kartu tanda mahasiswa) atau juga member dari Planet Pool Centre itu sendiri. Tujuan utama didirikannya Planet Pool Centre adalah agar masyarakat memiliki sarana dalam mengembangkan bakat dan hobinya pada billiard. Hal ini di pahami serius oleh pengelola, terbukti dengan adanya latihan khusus bagi pemula yang didampingi oleh pelatih profesional kemudian rutinnya Planet Pool Centre mengadakan tournament mulai dari tingkat daerah hingga nasional. Melalui kegiatan-kegiatan tournament yang diadakan rutin oleh Planet Pool Centre juga, bertujuan untuk mempromosikan kepada masyarakat tentang keberadaan Planet Pool Centre, menanamkan dibenak masyarakat bahwa Planet merupakan tempat billiard dengan konsep bukan hanya tempat hiburan, tetapi mengutamakan suasana sporty sehingga para pengunjung dapat lebih tertarik nantinya mengunjungi Planet Pool Centre. 7 Keunggulan yang dimiliki Planet Pool Centre diharapkan dapat menarik minat konsumen untuk berkunjung dan kemudian juga memberikan kenyamanan bagi para konsumennya. Strategi komunikasi pemasaran merupakan cara agar masyarakat kemudian mengetahui akan keberadaan Planet Pool Centre, yang kemudian bisa pada tahap tindakan menjadi pengunjung (konsumen). Berkaitan dengan uraian di atas, penulis bermaksud mengetahui bagaimana strategi komunikasi pemasaran Planet Pool Centre berkaitan dengan kesuksesan Manajemen dari perusahaan dalam meraih konsumennya. 1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan dari latar belakang diatas, peneliti mengajukan rumusan masalah sebagai berikut “Bagaimana strategi komunikasi pemasaran yang diterapkan oleh Planet Pool Centre dalam meraih konsumen?”. 1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1.3.1. Tujuan Penelitian a. Untuk mengetahui upaya apa saja yang dilakukan Planet Pool Centre dalam meraih konsumen. b. Mengetahui media apa yang digunakan untuk menerapkan strategi komunikasi pemasaran tersebut. 1.3.2. Manfaat Penelitian a) Manfaat Teoritis Dapat memberikan sumbangan bagi ilmu pengetahuan, khususnya ilmu komunikasi yang berkaitan dengan strategi 8 komunikasi pemasaran Planet Pool Centre dalam upaya meraih konsumen. b) Manfaat Praktis Hasil penelitian diharapkan dapat bermanfaat untuk menambah wahana pengetahuan dan perkembangan ilmu komunikasi khususnya strategi komunikasi pemasaran Planet Pool Centre dalam meraih konsumen. 1.4. Kerangka Pemikiran Komunikasi pemasaran dapat dipahami dengan menguraikan dua unsur yaitu komunikasi dan pemasaran. Komunikasi adalah proses dimana pemikiran dan pemahaman disampaikan antar individu, atau antara organisasi dengan individu. Pemasaran adalah sekumpulan kegiatan dimana perusahaan dan organisasi lainnya mentransfer nilai-nilai (pertukaran) antara mereka dengan pelanggannya. Sehingga bila digabungkan komunikasi pemasaran merepresentasikan gabungan semua unsur dalam bauran pemasaran merek, yang memfasilitasi terjadinya pertukaran dengan menciptakan suatu arti yang disebarluaskan kepada pelanggan atau klien (Shimp, 2003:4). Teori Perencanaan (Planning Theory) Dalam teori ini Charles Berger menjelaskan mengenai proses yang dilalui individu dalam merencanakan perilaku komunikasi mereka (John.2009:185). Ia menulis bahwa rencana-rencana dari perilaku komunikasi adalah “representasi kognitif hirearki dari rangkaian 9 tindakan mencapai tujuan”. Dengan kata lain, rencana-rencana merupakan gambaran mental dari langkah-langkah yang akan diambil seseorang untuk memenuhi sebuah tujuan. Semuanya disebut hirearki karena tindakan-tindakan tertentu diperlukan untuk menyusun segala sesuatunya, sehingga tindakan-tindakan lain akan dapat diambil dalam memenuhi tujuan yang sudah direncanakan. Oleh karena itu, perencanaan adalah proses rencana-rencana tindakan. Perencanaan pesan merupakan hal yang paling utama karena komunikasi sangat penting dalam meraih tujuan. Berdasarkan hal tersebut, Planet Pool Centre menyusun perencanaan-perencanaan dalam memenuhi tujuannya meraih konsumennya. Dalam hal ini Planet Pool Centre menyampaikan melalui kegiatan-kegiatan yang di informasikan melalui komunikasi interpersonal, dari mulut ke mulut diantara pengunjung dan selain itu, pesan strategi yang digunakan juga melalui internet mulai dari jejaring sosial Facebook, Twitter, Blog dan juga Website. Melalui jejaring sosial masyarakat dapat mengetahui setiap kegiatan maupun event-event yang diadakan di Planet Pool Centre. Selain itu, Planet Pool Centre juga memiliki sebuah komunitas yang anggotanya adalah para konsumen loyal Planet Pool Centre itu sendiri. Dalam komunitas ini, masyarakat dapat saling berinteraksi, saling sharing mengenai billiard mulai dari alat yang baik seperti apa, bagaimana teknik bermain yang benar, tukar informasi membeli perlengkapan billiard dan sebagainya. 10 Komunikasi merupakan hal yang sangat penting dalam meraih tujuan, untuk itu diperlukan perencanaan. Dalam hal ini, setiap bentuk usaha khususnya yang bergerak dibidang jasa sangat memerlukan strategi komunikasi khususnya strategi pemasaran agar target konsumen yang diinginkan tercapai, sehingga rapat meraih konsumen sesuai dengan target segmen pasar yang sudah direncanakan. Hampir setiap hari konsumen di banjiri informasi tentang berbagai produk dan jasa sehingga melebihi daya muat. Mereka tidak dapat mengevaluasi kembali keputusan pembelian yang mereka tetapkan setiap saat. Untuk menyederhanakan pengambilan keputusan pembelian, konsumen menyusun produk ke dalam kategori. Mereka menetapkan posisi produk, jasa dan perusahaan didalam pikiran. Posisi produk merupakan rangkaian persepsi, kesan, dan perasaan yang kompleks yang menjadi pedoman untuk melakukan pembadingan dengan produk pesaing. Konsumen menetapkan posisi produk dengan atau tanpa bantuan pemasar. Planet Pool Centre merupakan usaha dibidang hiburan sekaligus olaharaga, dengan segmentasi pasarnya adalah kalangan atas (mahasiswa, eksmud dam wisatawan domestic). Oleh karena itu diperlukan startegi pemasaran untuk tercapainya tujuan meraih konsumen dan juga dapat menghadapi para pesaingnya. 11 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Strategi Strategi berasal dari kata yunani strategia (stratos = militer; dan ag = memimpin), strategi dapat diartikan sebagai suatu rencana untuk pembagian dan penggunaan kekuatan dan material pada daerah-daerah tertentu untuk mencapai tujuan tertentu. Dalam konteks bisnis, strategi menggambarkan arah bisnis yang mengikuti lingkungan yang dipilih dan merupakan pedoman untuk mengalokasikan sumber daya dan usaha suatu organisasi. secara umum dapat diartikan sebagai rencana yang disusun oleh perusahaan untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Menurut Stoner, Freeman, dan Gilbert, Jr. (1995) dalam Tjiptono (1997 : 3), “konsep strategi dapat didefinisikan berdasarkan dua prespektif yang berbeda, yaitu (1) dari prespektif mana suatu organisasi ingin lakukan (intends to do), dan (2) dari prespektif apa yang organisasi akhirnya lakukan (eventually does). Berdasarkan prespektif pertama, strategi dapat difenisikan sebagai program untuk menentukan dan mencapai tujuan organisasi dan mengimplementasikan misinya. Maksudnya adalah bahwa para manajer memainkan peran yang aktif, sadar dan rasional dalam merumuskan strategi organisasi. Dalam lingkungan yang turbulen dan selalu mengalami perubahan, pandagan ini lebih banyak diterapkan. Berdasarkan prespektif kedua, strategi didefinisikan sebagai pola tanggapan atau respon organisasi terhadap lingkungannya sepanjang waktu. Setiap organisasi pasti memiliki strategi, meskipun strategi tersebut tidak pernah 12 dirumuskan secara eksplisit. Pandangan ini diterapkan bagi para manajer yang bersifat reaktif, yaitu hanya menanggapi dan menyesuaikan diri terhadap lingkungan secara pasif manakala dibutuhkan. Pernyataan strategi secara eksplisit merupakan kunci keberhasilan dalam menghadapi perubahan lingkungan bisnis. Strategi memberikan kesatuan arah bagi semua anggota organisasi. Bila konsep strategi tidak jelas, maka keputusan yang diambil akan bersifat subyektif atau berdasarkan intuisi belaka dan mengabaikan keputusan yang lain. Dalam pembentukan strategi suatu organisasi, strategi tersebut dipengaruhi oleh unsur-unsur yang berkaitan dengan lingkungan, arah, kondisi, tujuan dan sasaran yang menjadi dasar budaya organisasi tersebut. Ada beberapa komponen pembentuk strategi (Ruslan, 2003 : 117) : a. Secara makro, lingkungan organisasi tersebut akan dipengaruhi oleh unsurr-unsur kebijakan umum, budaya yang dianut, sistem perekonomian dan teknologi yang dikuasai oleh organisasi bersangkutan. b. Secara mikro, tergantung dari misi organisasi, sumber-sumber dimiliki (sumber daya manusia dan sumber daya guna lainnya yang dikuasai), sistem pengorganisasian dan rencana atau program dalam jangka panjang serta tujuan dan saran yang hendak dicapai. Implementasi strategi dalam berkomunikasi perlu ditempuh untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Berkomunikasi dengan baik dapat 13 menanamkan pemahaman publik terhadap organisasi. Dalam pelaksanaan strategi, public relations akan melakukan komunikasi dengan publik sasaran yang telah ditetapkan. Pelaksanaan strategi public relations dalam berkomunikasi menurut Cultip, Center & Brom (2000:424) yaitu dengan istilah seven Cs public relations : a. Credibility (kredibilitas) Komunikasi dimulai dari suasana saling percaya yang diciptakan oleh pihak komunikator secara sungguh-sungguh, utnuk melayani publiknya yang memiliki keyakinan dan respek. b. Konteks Menyangkut sesuatu yang berhubungan dengan lingkungan kehidupan sosial, pesan yang harus disampaikan dengan jelas serta sikap partisipasif. Komunikasi efektif diperlukan untuk mendukung lingkungan sosial melalui pemberitaan di berbagai media massa. c. Kejelasan Pesan harus disusunn dengan kata-kata yang jelas, mudah dimengerti, serta memiliki pemahaman yang sama antara komunikan dalam hal maksud, tema dan tujuan semua pihak. d. Kontinuitas dan konsistensi Komunikasi merupakan proses yang tidak pernah berakhir, oleh karena itu dilakukan secara berulang-ulang dengan berbagai variasi pesan. Dengan cara demikian untuk mempermudah proses belajar, membujuk dan tema dari pesan-pesan tersebut harus konsisten. 14 e. Saluran Mempergunakan saluran media informasi yang tepat dan terpercaya serta dipilih oleh khalayak sebagai target sasaran. Pemakaian saluran media yang berbeda akan berbeda pula efeknya, dengan demikian seorang public relations harus dapat memahami perbedaan dan proses penyebaran informasi secara efektif. f. Kapasitas khalayak Memperhitungkan kemampuan yang dimiliki oleh khalayak. Komunikasi dapat menjadi efektif bagi masyarakat bila berkaitan dengan faktor-faktor yang bermanfaat seperti kebiasaan dan peningkatan kemampuan membaca dan pengembangan pengetahuan. 2.2. Pemasaran Pemasaran terdiri atas periklanan dan aktivitas retail, dimana riset pasar harga atau perencanaan adalah hal yang begitu mutlak dan sangat diperlukan. Menurut AMA (American Marketing Association), pemasaran diartikan, “The process of planning and executing the conception, pricing promotion, and distribution of idea, goods, and services to create exchange that satisfy individual and organizational objectives”. Definisi ini lebih menekankan pada pertukaran sebagai konsep utama pada pemasaran dan komunikasi adalah kemampuan yang diperlukan dalam prosesnya. 15 Pemasaran menurut Kotler : “A sociental process by which individual and groups obtains what they need and want through creating offering, and freely exchanging product and service of value with others.” (Kotler, 2008:8) Pemasaran juga merupakan sekumpulan rancangan kegiatan yang berkaitan untuk mengetahui kebutuhan konsumen dan mengembangkan, mendistribusikan, mempromosikan, serta menetapkan harga yang sesuai dari produk atau jasa untuk mencapai kepuasan pelanggan dan memperoleh keuntungan. Pemasaran merupakan proses, untuk itu diperlukan waktu dalam jangka panjang untuk melakukan kegiatannya. Proses pemasaran dapat disimpulkan sebagai berikut : a) Identifikasi potensi dari pasar sasaran (konsumen) b) Analisis kebutuhan dan identifikasi pasar sasaran c) Riset potensial dari pasar sasaran atas penjualan dan kemampuan daya beli serta kekuatan dari produk dan layanan yang dimiliki d) Menciptakan atau menentukan produk dan layanan yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan pasar sasaran e) Distribusi, harga, dan promosi produk dan layanan pada konsumen f) Memeriksa kembali apakah telah tercapai kepuasan pelanggan setelah penjualan atau belum g) Melakukan inovasi produk setiap saat yang dimiliki hubungan produk utama h) Berpromosi setiap saat, di setiap tempat dan pada setiap orang. 16 Pemasaran berawal sewaktu suatu perusahaan mengidentifikasi adanya kebutuhan konsumen dan mengembangkan suatu produk untuk memenuhinya. Dalam merencanaka dan pelaksanaan strategi para manager bergantung pada empat komponen dasar. Elemen ini sering disebut sebagai empat P dari pemasaran, dan disebut sebagai alat untuk menjalankan suatu strategi dalam membetuk bauran pemasaran / marketing mix : 2.2.1. Product Pemasaran tentu saja dimulai dengan suatu produk. Produk adalah suatu barang, jasa atau gagasan yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan seorang konsumen. Dengan demikian menyusun dan mengmbangkan produk-produk baru merupakan tantangan konstan bagi tenaga pemasaran, yang haru selalu mempertimbangkan faktor perubahan misalnya, tenaga pemasaran, yang harus selalu mempertimbangkan teknologi, keinginan dan kebutuhan konsumen, serta kondisi ekonomi yang selalu berubah. Perusahaan-perusahaan juga dapat mengembangkan produk baru yag memasuki pasar-pasar yang belum pernah mereka masuki sebelumnya. 2.2.2. Pricing Suatu produk memilih harga yag paling sesuai untuk menjual, kadang-kadang suatu tindakan penyeimbang. Disuatu sisi, harga harus mendukung beragam biaya ; biaya operasional, biaya administrasi dan riset organisasi, selain itu juga biaya pemasaran seperti biaya iklan dan 17 gaji penjual. Sebaliknya harga tidak dapat terlalu tinggi karena konsumen dapat berpaling kepada produk-produk lain. 2.2.3. Promotion Komponen yang paling terlihat nyata dalam bauran pemasaran adalah promosi yang berkaitan dengan teknik-teknik untuk mengkomunikasikan informasi mengenai produk. Alat-alat yang penting dalam promosi adalah ; a. Advertising (Periklanan) Periklanan dapat didefinisikan sebagai sebuah pengiriman pesan melalui suatu media yang dibayar sendiri oleh pemasang iklan. Peranan periklanan dalam pemasaran jasa adalah untuk membangun kesadaran akan jasa, untuk menambah pengetahuan pelanggan akan jasa, untuk membantu membujuk pelanggan supaya membeli, dan untuk mendeferensiasi jasa dan penawaran jasa yang lain. Periklanan mempunyai peran dalam menyampaikan positioning yang diharapkan untuk jasa. Karena sifat jasa yang tidak berwujud, maka sulit untuk mempromosikannya. Untuk itulah perusahaan memilih media berwujud sebagai sarana promosi. media tersebut diklasifikasikan menjadi dua, yaitu media above the line dan media below the line. Media above the line (media lini atas) meliputi media cetak seperti surat kabar dan majalah, media elektronik seperti radio dan televisi, media luar ruangan seperti 18 internet. Sedangkan media below the line (media lini bawah) meliputi direct mail, pameran, peragaan, point of sale, selebaran, poster, leaflet, brosur dan banyak lagi. b. Personal Selling (Penjualan Perorangan) Penjualan perorangan adalah bentuk komunikasi antar individu dimana tenaga penjual menginformasikan, mendidik, dan melakukan persuasi kepada calon pembeli atau pembeli produk atau jasa dari perusahaan. Personal selling dapat diakatakan bersifat luwes, karena tenaga penjual dapat menyesuaikan diri secara langsung dengan kebutuhan dan perilaku masing-masing calon pembeli. Personal selling memiliki peranan yang sangat vital dalam jasa, dikarenakan kebanyakan bisnis jasa melibatkan interaksi personal antara penyedia jasa dan pelanggan.dengan demikian personal selling lebih memungkinkan terwujunya pemasaran jasa yang sesuai dengan pemasaran relasional. Keunggulan dari personal selling adalah mampu menciptakan kontak dengan pelanggan. Meningkatkan hubungan dengan pelanggan, dan dapat menciptakan penjualan silang, yakni penjual dapat menawarkan produk-produk jasa lain kepada pelanggan. c. Sales Promotion (Promosi Penjualan) Bentuk ini terdiri dari semua kegiatan pemasaran yang mencoba merangsang terjadinya pembelian dalam waktu yang 19 singkat. Akhir-akhir ini banyak perusahaan jasa menggunakan promosi penjualan untuk menaikkan penjualan. Promosi penjualan mempunyai beberapa karakteristik yang menonjol, yaitu perhatian, memberikan informasi yang bernilai bagi konsumen. Memberikan kemudahan, bersifat membujuk, dan menggerakkan konsumen untuk terlibat dalam suatu transaksi. d. Sponsorship Marketing (Pemasaran Sponsorship) Ini merupakan promosi perusahaan dan merek dengan mengasosiasikan perusahaan atau salah satu dari merek dengan kegiatan tertentu (misal kompetisi besar seperti tournament tingkat nasional dalam olahraga billiard). Sponsorship memiliki kemampuan untuk penyampaian di sejumlah bidang komunikasi. Paket sponsorship yang dikemas secara tepat dapat menciptakan kesadaran akan nama merek yang tinggi. Melakukan sponsorship pada suatu event menawarkan peluang yang sangat baik bagi pelanggan dan staf. e. Publicity (Publisitas) Seperti halnya periklanan, publisitas menggambarkan komunikasi massa, tetapi tidak seperti iklan, perusahaan sponsor tidak mengeluarkan biaya untuk waktud an ruang beriklan.publisitas biasanya dilakukan dalam bentuk berita atau komentar editorial mengenai produk atau jasa dari perusahaan. Bentuk-bentuk ini dimuat dalam media cetak atau televisi 20 secara gratis karena perwakilan media menganggap informasi tersebut penting dan layak disampaikan kepada khalayak mereka. Dengan demikian publisitas tidak dibiayai oleh perusahaan yang mendapatkan manfaatnya. f. Point-of-purchase communication (Komunikasi ditempat pembelian) Bentuk ini melibatkan alat peraga, poster, tanda dan berbagai materi lain yang didesain untuk mempengaruhi keputusan untuk membeli dalam tampat pembelian. Display didalam took memainkan peran penting dalam menarik perhatian konsumen untuk mencoba. 2.2.4. Place Dalam bauran pemasaran, penempatan berkaitan dengan distribusi. Distribusi adalah kajian dari bauran pemasaran yang mempertimbangkan cara menyampaikan produk-prpduk dari produsen ke konsumen. Dalam suatu pemasaran, terkandung elemen komunikasi sebagai penyampai maksud dan tujuan suatu produk kepada konsumen, ssehingga komunikasi dan pemasaran sangat terkait erat antara satu dengan lainnya. 2.3. Komunikasi Dalam proses pertukaran terjadi proses komunikasi baik langsung maupun tidak langsung. komunikasi dapat menginformasikan dan membuat konsumen menyadari atas keberadaan produk yang ditawarkan. Komunikasi juga dapat digunakan sebagai pengingat bagi konsumen terhadap produk. Suatu perusahaan 21 dapat bertahan karena adanya konsumen, untuk itu perusahaan harus berusaha untuk mempertahankan konsumennya. Peran penting dari komunikasi juga berkaitan dengan membujuk konsumen untuk melakukan pembelian. Pesan yang disampaikan dalam komunikasi sifatnya persuasif, yaitu bagaimana membujuk konsumen agar melakukan tindakan pembelian. (Sutisna, 2001 : 266) Tujuan utama digunakannya komunikasi adalah terciptanya komunikasi efektif yaitu yang mampu melahirkan efek dari komunikasi yaitu perubahan pendapat, sikap dan perilaku. Jadi efektivitas komunikasi tidak diukur hanya dari pengetahuan yang dimiliki oleh masyarakat, tetapi terutama adalah pada terjadinya perubahan dalam diri mereka untuk mendorong mereka melakukan tindakan sesuai dengan kita inginkan. Istilah komunikasi atau dalam bahasa Inggris Communication, yang berasal dari kata Latin communication dan bersumber dari kata communis yang berarti sama. Akan tetapi pengertian komunikasi tersebut sifatnya mendasar, dalam arti kata bahwa komunikasi itu minimal harus mengandung kesamaan makna antara dua pihak yang terlibat. Dikatakan minimal karena kegiatan komunikasi bukan hanya informatif, yakni agar orang lain mengerti dan tahu yaitu agar orang lain bersedia menerima suatu paham atau keyakinan untuk melakukan suatu perbuatan atau kegiatan, untuk dapat memahami pengertian komunikasi menurut Harold Lasswell adalah dengan menjawab pertanyaan sebagai berikut; “who says what in which channel to whom with what effect?”. Melalui paradigma Lasswell ini dapat dilihat adanya lima unsur komunikasi yang harus dijawab. Yaitu : 22 1. Komunikator (communicator, source, sender) Sumber/komunikator adalah pelaku utama/pihak yang mempunyai kebutuhan untuk berkomunikasi atau yang memulai suatu komunikasi, bisa seorang individu, kelompok, organisasi, maupun suatu negara sebagai komunikator. 2. Pesan (message) Apa yang akan disampaikan/dikomunikasikan kepada penerima (komunikan), dari sumber (komunikator) atau isi informasi. Merupakan seperangkat symbol verbal/non verbal yang mewakili perasaan, nilai, gagasan/maksud sumber tadi. Ada 3 komponen pesan yaitu makna, symbol untuk menyampaikan makna dan bentuk/organisasi pesan. 3. Media (channel, media) Wahana/alat untuk menyampaikan pesan dari komunikator (sumber) kepada komunikan (penerima) baik secara langsung (tatap muka), maupun tidak langsung (melalui media cetak/elektronik dll). 4. Komunikan (communicant) Orang/ kelompok/organisasi/ suatu negara yang menerima pesan dari sumber. Disebut tujuan (destination) /pendengar (listener) /khalayak (audience) /komunikan/ penafsir/ penyandi balik (decoder). 5. Efek (effect, impact, influence) Dampak/ efek yang terjadi pada komunikan (penerima) setelah menerima pesan dari sumber, seperti perubahan sikap, bertambahnya pengetahuan (Effendy, 2003:10). Dalam hubungan ini, untuk memperoleh kejelasan, Philip Kotler dalam bukunya, Marketing Management, mengkaji proses komunikasi berdasarkan paradigma Harold Laswell. 23 GAMBAR 2.1 Model Proses Komunikasi Sumber : Marketing Management, Philip Kotlet (dalam Effendy, 2003:18) Unsur-unsur dalam proses komunikasi, yaitu: 1. Sender : komunikator yang menyampaikan pesan kepada seseorang atau sejumlah orang. 2. Encoding : penyandian, yakni proses pengalihan pikiran ke dalam bentuk 3. Message : pesan yang merupakan seperangkat lambang bermakna yang disampaikan oleh komunikator. 4. Media : saluran komunikasi tempat berlalunya pesan dari komunikator kepada komunikan Media Messag Sender Encoding Decoding Receiver Noise Feedbac Respon 24 5. Decoding : pengawasandian, yaitu proses dimana komunikan menetapkan makna pada lambang yang disampaikan oleh komunikator kepadanya 6. Receiver : komunikan yang menerima pesan dari komunikator. 7. Respon : tanggapan, seperangkat reaksi pada komunikan apabila tersampaikan pesan. 8. Feedback : umpan balik, yakni tanggapan komunikan apabila tersampaikan atau disampaikan kepada komunikator. 9. Noise : gangguan tak terencana yang terjadi dalam proses komunikasi sebagai akibat diterimanya pesan lain oleh komunikan yang berbeda dengan pesan yang disampaikan oleh komunikator kepadanya. (Effendy, 2003:18-19). Proses komunikasi pada hakikatnya adalah proses penyampaian pikiran oleh seseorang (komunikator) kepada orang lain (komunikan). Pikiran itu bisa merupakan gagasan, informasi, opini yang muncul dalam benaknya. Komunikasi akan berhasil apabila pikiran disampaikan dengan menggunakan perasaan yang disadari. Sebaliknya komunikasi akan gagal jika sewaktu menyampaikan pikiran, perasaan tidak terkontrol. Proses komunikasi terbagi menjadi dua tahap, yakni secara primer dan secara sekunder : 25 a. Proses komunikasi secara primer adalah proses penyampaian pikiran dan atau perasaan seseorang kepada orang lain dengan menggunakan media primer, yakni lambang (bahasa). b. Proses komunikasi secara sekunder adalah proses penyampaian pesan oleh seseorang kepada orang lain dengan menggunakan alat atau sarana sebagai media kedua dalam melancarkan komunikasinya sebagai sasarannya berada ditempat relative jauh atau jumlahnya banyak. Seperti surat, telepon, surat kabar, majalah, radio, televisi, film merupakan media kedua yang sering digunakan dalam komunikasi. (Effendy, 2003:11-17) Model komunikasi diatas menjelaskan faktor-faktor kunci dalam komunikasi efektif. Komunikasi harus tahu khalayak mana yang dijadikan sasaran dan tanggapan apa yang diinginkannya. Ia harus terampil dalam menyandi pesan dengan memperhitungkan bagaimana komunikan sasaran biasanya mengatur sandi pesan. Komunikator harus mengirimkan pesan melalui media yang efektif dalam mencapai khalayak sasaran. Dengan bekal deskripsi ini maka dapat dipilih komunikator, pesan dan media yang cocok. Sebagai contoh, jika komunikan adalah seorang pimpinan perusahaan atau lembaga, maka komunikator yang harus berbicara adalah orang yang berkedudukan sama. Kemudian jika komunikan terbiasa dengan media modern (iPod, Internet, teleconference), maka gunakan media sejenis agar mereka berminat mengkasesnya. Sebaliknya apabila komunikan terbiasa menerima pesan dalam bentuk formal (surat, edaran) sampaikanlah pesan dalam format itu. Begitu 26 juga jika komunikan berlokasi di luar jangkauan, maka harus digunakan media yang mampu menjangkau, baik cetak maupun elektronik (dengan bantuan satelit). Seorang komunikator juga harus mampu mengikuti (kalau perlu belajar dulu) gaya komunikasi komunikan, baik kata, istilah, sampai tempat berbicara. Pada intinya komunikatorlah yang harus menyesuaikan diri mengikuti karakteristik komunikan, bukan sebaliknya. Untuk membuat komunikan mengikuti keinginan komunikator terdapat tiga metode komunikasi yang dapat digunakan yaitu metode informatif, metode persuasif dan metode koersif. Komunikator dapat memilih salah satu metode ini atau menggunakan semuanya secara berurutan. a. Metode informatif Komunikator memberikan penyadaran kepada komunikan dengan memberikan informasi yang sangat lengkap. Contohnya perusahaan menyampaikan informasi mengenai segala hal yang berkaitan dengan segala fasilitas yang dimiliki sehingga masyarakat memiliki pengertian yang tinggi dan terdorong untuk melakukan kewajibannya. b. Metode persuasif Komunikator menyampaikan pujian dan bujukan kepada komunikan agar mereka tertarik untuk mengikuti kehendak komunikator. 27 c. Metode koersif Komunikator menyampaikan pesan berisi ancaman atau akibat menakutkan jika komunikan tidak mengikuti apa yang disampaikan oleh komunikator. 2.4. Strategi Komunikasi Pemasaran Menurut Jain dalam konteks bisnis strategi menggambarkan arah bisnis yang mengikuti lingkungan yang dipilih dan merupakan pedoman untuk mengalokasikan sumber daya dan usaha suatu organisasi (Tjipto, 1997 : 3). Strategi digunakan untuk melakukan komunikasi kepada publik agar mendapatkan perhatian atau dukungan yang lebih dari publiknya, sedangkan strategi komunikasi efektif adalah sebagai berikut (Ruslan, 2002 : 31) : 1. Bagaimana mengubah sikap (how to change the attitude) 2. Mengubah opini (to change the opinion) 3. Mengubah perilaku (to change behavior) Komunikasi pemasaran dapat dipahami dengan menguraikan dua unsur, yaitu komunikasi dan pemasaran. Komunikasi merupakan suatu proses penyampaian pesan yang dilakukan oleh komunikator kepada komunikan melalui media tertentu. Komunikasi terjadi apabila kedua pihak saling mengolah dengan baik simbol-simbol yang disampaikan. Komunikasi tidak selalu dilakukan secara tatap muka, tetapi dapat juga dilakukan dengan menggunakan media. Pemasaran adalah sekumpulan kegiatan di mana perusahaan dan organisasi lainnya mentransfer nilai-nilai antara mereka dengan pelanggannya. Pemasaran adalah 28 proses yang membentuk hubungan antara produsen dengan individu, atau grup dalam menyampaikan jenis-jenis produk (barang/jasa), dilakukan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan, guna mencapai tingkat kepuasan yang lebih tinggi melalui penciptaan produk yang berkualitas. Jika digabungkan komunikasi pemasaran merepresentasikan gabungan semua unsur dalam bauran pemasaran merek yang memfasilitasi terjadinya pertukaran dengan menciptakan suatu arti yang disebar luaskan kepada pelanggan atau kliennya. Hubungan antara pemasaran dengan komunikasi merupakan hubungan yang erat. Komunikasi merupakan proses pengoperan lambanglambang yang diartikan sma antara individu kepada individu, individu kepada kelompok, kelompok kepada kelompok dan kelompok kepada massa. Di dalam pemasaran komunikasi bersifat sangat kompleks, tidak sesederhana seperti ketika kita berbincang-bincang dengan rekan sekantor, atau keluarga di rumah. Komunikasi pemasaran juga dinyatakan sebagai kegiatan komunikasi yang ditujukan untuk menyampaikan pesan kepada konsumen dan pelanggan dengan menggunakan sejumlah media dan berbagai saluran yang dapat diperguanakan dengan harapan terjadinya tiga tahapan perubahan yaitu pengetahuan,sikap dan tindakan. Komunikasi pemasaran meliputi tiga tujuan utama, yaitu untuk menyebarkan informasi hingga nantinya konsumen sadar akan keberadaan perusahaan, mempengaruhi untuk melakukan pembelian atau menarik konsumen (persuasif) dan mengingatkan khalayak untuk melakukan pembelian ulang. Sedangkan respon atau tanggapan konsumen sebagai komunikan meliputi efek kognitif, afeksi dan konatif. 29 Komunikasi pemasaran dikaitkan dengan penyampaian pesan tentnag barang, jasa layanan, pengalaman, kegiatan, orang, tempat, kepemilikan, organisasi, informasi dan gagasan. Dalam kegiatan pemasaran tidak terlepas dari kegiatan komunikasi, karena penyampaian informasi tentang apa yang ditawarkan perusahaan pada konsumen tidak terlepas dari penetapan bentuk media penyaluran pesan dan pesan itu sendiri. Komunikasi perlu dipahami agar informasi yang disampaikan dapat mencapai persamaan kehendak. Bentuk komunikasi baik yang bersifat intruksional maupun motivasi, bertujuan agar penerima pesan melakukan sesuatu seperti yang dikehendaki. Model komunikasi pemasaran yang biasa dikembangkan pada umumnya tidak jauh berbeda. Model komunikasi pemasaran meliputi sumber (source). Pertama kali pesan komunikasi datang dari sumber, yang merupakan pihak yang mengirim pesan kepada konsumen. Selanjutnya pemasar menentukan bagaimana pesan itu disusun agar dapat dipahami dan direspon secara positif oleh penerima dalam hal ini konsumen. Dalam proses ini ditentukan pula jenis komunikasi apa yang akan digunakan. Apakah melalui iklan, personal selling, promosi penjualan, public relations atau direct marketing. Keseluruhan proses dari perencanaan pesan sampai penentuan jenis promosi yang akan dipakai disebut proses encoding, juga sebagai proses menerjemahkan tujuan-tujuan komunikasi kedalam bentuk-bentuk pesan yang akan dikirim kepada penerima. Proses selanjutnya menyampaikan pesan melalui media, jika berbentuk iklan maka pesan harus disampaikan dalam bentuk media cetak atau elektronik. Proses yang disampaikan melalui media akan ditangkap oleh penerima ketika 30 pesan diterima, penerima akan memberikan respon dan menginterpretasikan pesan yang diterima (decoding). Terakhir adalah proses umpan balik (feedback). Pemasar mengevaluasi apakah pesan yang disampaikan sesuai dengan harapan, artinya mendapatkan respon dan tindakan yang positif dari konsumen, atau justru pesan tidak sampai secara efektif. Konsep pertukaran dalam komunikasi pemasaran menjadi dasar dalam proses komunikasi tersebut. Dasarnya adalah lebih mengarah kepada perpaduan antara komunikasi organisasi dengan komunikasi antarpribadi. Tujuan dari komunikasi disini adalah agar tecapai suatu keintiman dalam hubungannya dengan pertukaran. Hal yang perlu dihindari oleh pelaku komunikasi pemasaran adalah apabila lawan bicara merasa tertekan dalam menerima pesan komunikasi. Untuk itu itu komunikator harus bisa menciptakan keintiman sehingga tidak menimbulkan anggapan yang negatif. Dalam bisnis komunikasi tidak hanya sebatas propaganda dan agitasi. Persepsi yang negatif haruslah dihindari agar tercipta komunikasi yang efektif. Di sini komunikasi diartikan sebagai kemampuan manusia dalam menyatukan pemikiran antara komunikator dengan komunikan. Hasil akhirnya merupakan perubahan sikap dari komunikan. Diharapkan komunikan kemudian akan terpengaruh, bahkan mengikuti apa yang disampaikan komunikator. Komunikasi pemasaran memilki dua kegunaan, yaitu langsung dan tidak langsung. Inti dari keduanya sama, yaitu untuk mendekatkan pelanggan sehingga akan ada keputusan membeli atau minimal ada keinginan untuk membeli. 31 a) Kegunaan Langsung (Direct Benefit) Komunikasi pemasaran berguna agar hasil transfer pesan dan persuasi mengarah kepada hasrat atau keinginan membeli atau menggunakan produk/jasa yang ditawarkan. Ada anggapan bahwa komunikasi pemasaran begitu kuat dalam mengubah sikap secara langsung. Biasanya komunikasi pemasaran yang biasa dilakukan lebih kepada komunikasi penjualan langsung kepada pelanggan, seperti penjualan antapribadi. b) Kegunaan Tidak Langsung (Indirect Benefit) Dalam kegunaan tidak langsung, perusahaan merancang strategi pemasaran tidak hanya karena perubahan sikap membeli pelanggan, tapi juga membina hubungan baik antara pelanggan dengan perusahaan. Selanjutnya muncul ilmu marketing public relations yang menjembatani teknik-teknik pemasaran tidak langsung di dalam public relations karena bagaimanapun juga, strategi komunikasi pemasaran harus ditunjang oleh kerja public relations yang terintegrasi. Marketing communicaton merupakan bentuk komunikasi yang bertujuan untuk memperkuat strategi pemasaran, yang bertujuan untuk meraih segmentasi yang luas. Sebelum terjun langsung kepasar, perusahaan terlebih dahulu akan menganalisis situasi pasar. Perusahaan harus mengenali siapa konsumennya, bagaimana tingkat para pesaing, bagaimana lingkungan saat ini serta produk yang ditawarkan apakah sudah memenuhi standar kualitas. Formulasi strategi 32 merupakan suatu usaha untuk menciptakan kesesuaian antara kapabilitas internal dengan kapabilitas eksternal. 2.5. Tahapan dalam Mengembangkan Komunikasi Pemasaran yang Efektif. Perencanaan strategi komunikasi pemasaran meliputi sejumlah strategi pesan dan visual, yang secara bertahap mengikuti alur perubahan, yang kemudian harus diukur secara tepat malalui riset komunikasi pemasaran. Dalam mengembangkan komunikasi yang efektif, ada delapan tahapan yang harus dilalui, yaitu sebagai berikut : (Uyung, 2003:50) 2.5.1 Mengidentifikasi Audiens Sasaran Audiens sasaran sangat mempengaruhi keputusan komunikator tentang apa, bagaimana, kapan, di mana dan kepada siapa pesan hendak disampaikan. Pemasar harus merumuskan konsep produknya, mempelajari benefit apa saja yang diinginkan kosumen dalam memilih sebuah produk. Kebutuhan seseorang bisa diklasifikasikan sebagai kebutuhan utilitarian dan hedonis. Kebutuhan utilitarian lebih tertuju pada benefit praktis seperti keawetan suatu produk, nilai ekonomis, kapasitas yang kemudia menentukan performa produk. Sedangkan kebutuhan hedonis lebih mengutamakan sisi kesenangan dari sebuah produk. 2.5.2 Menentukan Tujuan Komunikasi Pasar sasaran seorang komunikator pemasaran mungkin sama sekali tidak sadar akan adanya produk, hanya mengetahui namanya atau mengetahui satu atau sedikit hal saja tentang produk. Komunikator pertama-tama harus membangun kesadaran dan pengetahuan untuk menampilkan iklan secara terus menerus agar 33 menicptakan pengetahuan dengan memberi tahu calon pembeli betapa tingginya kulitas produk tersebut. Setelah konsumen mengetahui produk tersebut, para pemasar ingin membuat konsumen lebih tergerak lagi dengan menerapkan serangkaian tahapan dimana perasaan konsumen terhadap produk tersebut semakin kuat. Tahap-tahap ini mencakup rasa suka, pereferensi dan keyakinan. Yang kemudian akhirnya pasar sasaran dapat diyakinkan mengenai produk, tetapi sepenuhnya siap untuk melakukan pembelian. Komunikator harus memandu mereka agar segera mengambil langkah terakhir. Tindakan yang diambil bisa dengan menawarkan harga promosi khusus, rabat atau hadiah. (Khotler dan Armstrong, 2001 : 115b- 117b) 2.5.3 Merancang Pesan Dalam merangkai pesan, komunikator pemasaran harus menyelesaikan empat masalah : apa yang akan dikatakan (isi pesan), bagaimana mengatakannya secara logis (struktur pesan), bagaimana mengatakannya secara simbolis (format pesan), dan siapa yang menyampaikannya (sumber pesan). 2.5.4 Memilih Saluran Komunikasi Saluran komunikasi dapat dibagi menjadi dua, personal dan non-personal. Komunikasi personal meliputi dua orang atau lebih yang berkomunikasi langsung secara tatap muka antara pembicara dengan audiensnya atau melalui e-mail. Komunikasi personal dapat lebih efektif karena adanya peluang untuk mengindividualisasikan penyampaian pesan dan umpan baliknya. Banyak orang 34 mau mencoba produk baru karena faktor keluarga atau teman, ini biasanya diberi istilah “getok tular”. Istilah ini diambil dari Bahasa Jawa dan menurut kamus umum Bahasa Indonesia (Badudu-Zain,1994), “penyebaran berita, fitnah,dan sebagainya dari mulut ke mulut”. Istilah “getok tular” juga dikenal dengan sebutan “Word Of Mouth” (WOM) yang merupakan salah satu alat yang digunakan untuk menjalankan kegiatan promosi selain iklan, publikasi dan lain sebagainya.strategi ini lebih memiliki potensi besar untuk mencapai targetnya, karena WOM diterjemahkan dan dikemas dalam bentuk simbol sebelum disampaikan melalui saluran komunikasi ke penerima pesan yang kebanyakan merupakan orang-orang yang membutuhkan informasi tersebut. Penyebaran dengan cara ini bisa melalui surat pembaca, pembahasan studi kasus di kampus, presentasi dengan klien, diskusi dalam seminar, perbincangan di radio / televisi, email, internet dan sebagainya. Biasanya penerima pesan sudah mengetahui siapa yang menyampaikan pesan, sehingga apabila informasi itu diterima dan kemudian di adopsi penerima maka akan muncul konsumen-konsumen potensial. Perusahaan dapat mengambil langkah-langkah tertentu agar memancing pengaruh pribadi dapat bekerja sesuai keinginan mereka, diantaranya : a.) Memanfaatkan tokoh masyarakat pemberi pengaruh seperti ketua organisasi. b.) Mengembangkan saluran “getok tular” (word of mouth) untuk membangun bisnis, misalnya : pengunjung Planet Pool Centre kemudian merekomendasikan kepada teman-temannya tentang tempat billiard ini. 35 c.) Membuat forum elektronik, misal : memanfaatkan jejaring sosial seperti facebook, twitter atau blog bagi para konsumen (member) yang kemudian ini dijadikan forum diskusi dan berbagi pengalaman. Saluran komunikasi non-personal meliputi media, atmosfir dan event. Media terdiri dari media cetak (koran, majalah, direct mail), media siaran (radio, televisi), media elektronik (kaset audio, video) dan media display (baliho, papan iklan, poster). Atmosfir merupakan lingkungan yang dikemas dan kemudian dapat memperkuat kecenderungan pembeli untuk membeli produk. Even merupakan peristiwa yang dirancang untuk mengkomunikasikan pesan tertentu pada audiens sasaran, seperti pensponsoran olahraga untuk merengkuh efek komunikasi khusus pada audiens sasaran. 2.5.5 Menetapkan Total Anggaran Komunikasi Tidak ada standard pasti mengenai seberapa besar pengeluaran untuk promosi harus dialokasikan, karena pengeluaran promosi itu bervariasi tergantung pada produk dan situasi pasar. Tetapi para praktisi membuat rule of thumb yang kemudiannterbukti dapat digunakan dan cukup efektif. Ada empat cara yang diterapkan perusahaan dalam menentukan anggaran promosinya : 1. Metode Kemampuan Perusahaan 2. Metode Persentase Penjualan 3. Metode Keseimbangan Persaingan 4. Metode Tujuan dan Tugas 36 2.5.6 Mengukur Hasil Komunikasi Keberhasilan sebuah strategi komunikasi pemasaran dapat diukur dengan seberapa besar penjualan sebuah produk atau penghasilan dari pemanfaatan jasa oleh konsumen. 2.5.7 Mengelolah Proses Komunikasi Pemasaran Terpadu Dalam merencanakan komunikasi pemasaran terpadu, hal yang harus dilakukan adalah melakukan kaji ulang terhadap rencana pemasaran serta tujuan yang hendak dicapai. Sebelumnya perusahaan juga harus mengetahui dimana posisinya saat ini,kemana arah yang hendak dituju dan apa rencana perusahaan. Semua informasi itu harus sudah ada dalam perencanaan pemasaran (promotional plan) yang memberikan suatu kerangka kerja untuk merancang, melaksanakan, dan mengawasi program komunikasi pemasaran terpadu. 2.6. Konsumen Terdapat tiga faktor yang mempengaruhi pilihan konsumen, yaitu konsumen individual, lingkungan dan stimuli pemasaran. Konsumen individual merupakan pilihan untuk memilih suatu produk dengan merek tertentu dipengaruhi oleh hal-hal yang ada pada diri konsumen. Hal tersebut disesuaikan dengan kebutuhan, persepsi terhadap karakteristik merek, sikap, kondisi demografi, gaya hidup dan karakteristik kepribadian individu. Faktor lingkungan yang mempengaruhi konsumen, hal ini menyangkut lingkungan sekitarnya yang kemudian memberi pengaruh terhadap pengambilan keputusan dalam membeli suatu produk/jasa. Misal saja pada saat seseorang membeli suatu produk/ jasa 37 dikarenakan orang terdekatnya telah membeli terlebih dahulu. Itu artinya interaksi sosial yang dilakukan oleh seseorang akan turut memperngaruhi pada pilihan merek produk yang dibeli. Stimuli pemasaran adalah semua bentuk komunikasi atau stimuli fisik yang dimaksudkan untuk mempengaruhi konsumen. Ada dua jenis stimuli yaitu stimuli intrinsic dan ekstrinsik. Stimuli ekstrinsik atau sekunder merupakan komunikasi yang dirancang untuk mempengaruhi perilaku konsumen baik dalam bentuk kata-kata, gambar dan pencitraan atau dalam bentuk stimuli yang berkaitan dengan produk seperti harga, display tempat. Planet Pool Centre memanfaatkan strategi ini dengan menata peletakan meja billiard dengan jarak antara meja satu dengan lainnya disesuaikan agar konsumen tetap merasa nyaman pada saat bermain, penataan cahaya disesuaikan dengan memasang lampu tepat diatas tiap meja. Hal ini dilakukan karena billiard memerlukan konsentrasi yang tinggi dan ketepatan maka tempat haruslah nyaman. Strategi pemasaran, dalam hal ini pemasar berusaha mempengaruhi konsumen dengan menggunakan stimuli-stimuli pemasaran seperti iklan dan sejenisnya agar konsumen bersedia memilih merek produk yang ditawarkan. Strategi pemasaran yang lazim dikembangkan oleh pemasar yaitu berhubungan dengan produk apa saja yang akan ditawarkan, penentuan harga jual produknya, strategi promosinya dan bagaimana melakukan distribusi produk kepada konsumen (Sutisna, 2001 6-7). 38 Agar proses kesamaan persepsi dan pemikiran terhadap gambaran produk dalam komunikasi pemasaran terjadi, maka pemasar heruslah mengerti karakteristik dan keunikan-keunikan pelanggan. Berikut ada empat tipe pelanggan menurut Paul Smith : a. The Learning Customer Ini adalah pelanggan yang begitu tinggi keterlibatannya dalam keputusan beli terhadap gambaran produk tersebut. Ciri dari pelanggan model ini adalah mencari alternative pilihan yang luas dan juga membandingkan harga. Pelanggan akan mempelajari buying problem yang ada dan memecahkan masalah tersebut secara progresif. Mereka akan rela menghabiiskan banyak waktu, tenaga dan pikiran untuk mencapai proses pembelian yang disebut high involvement customer. Untuk mempengaruhi pelanggan model ini adalah dengan surat kabar dan majalah. Informasi yang diterima dari orang terdekat menjadi faktor penentu dalam mereka membuat keputusan membeli. Teori ini dikenal dengan multistep communication. b. The Self Justifying Customer Dalam kondisi ini pelanggan yang membuat keputusan sangat cepat dalam sikap pembelian dan mereka selalu mengaitkan dengan merek yang ada. Posisi ini erat dengan teori cognitive dissonance dalam evaluasi pembelian, pelanggan akan berasumsi bahwa mereka mengenal produk yang ada dan percaya dengan kualitas itu. Untuk pelanggan jenis ini, 39 komunikasi pemasaran harus didesain sedemikian rupa untuk mengevaluasi produk dalam cara yang spesifik. Pelaku periklanan biasanya akan berorientasi untuk menghasilkan pelanggan jenis ini. Dan biasanya pelanggan hanya terjebak oleh merek saja, bukan kualitas produk. Komunikasi dari mulut ke mulut memiliki peranan disini, terutama dalam membentuk karakter pelanggan model self-justification. Pesan yang dirancang haruslah multistep communication. Keberadaan brand dalam periklanan akan sangat membantu membentuk loyalitas dan justifikasi pembelian yang berulang. c. The Routine Customer Pelanggan yang rutin membeli barang dan menggeneralisasikan produk sehingga muncul low differentiayion. Kebiasaan dan tingkah laku pelanggan merupakan pengaruh bagi pemilihan produk. Keterlibatan perusahaan dalam keputusan pembelian sangat kecil, akhirnya komunikasi pemasaran digunakan untuk mendukung rutinitas, mengingatkan pelanggan pada brand atau merek yang ada saja. Desain pengemasan penting dalam mengingatkan pelanggan pada brand atau merek tersebut karena bagaimanapun juga, perubahan kemasan akan memberikan kesan yang lain bagi pelanggan sedangkan kedudukan komunikasi pemasaran, seperti iklan akan me-reinforce sikap kerutinan ini. Agar lebih menarik biasanya digunakan potongan harga juga promosi-promosi yang menarik. 40 d. The Professional Customer Jenis pelanggan ini juga memiliki keterlibatan yang tinggi dalam proses pembelian. Pada tipe ini, mereka akan mengikuti dua tahap yang disebut buying-raeding process. Tahap pertama adalah proses negosiasi, yang merupakan pertukaran informasi antara penjual dengan pembeli. Pelanggan akan berusaha mengkonfirmasi dengan pengetahuan yang mereka miliki terhadap suatu produk. Setelah mengenal produk, baru mereka melakukan pembelian. e. Profiling The Customer Palanggan tipe ini lebih mengutamakan produk atau jasa yang berharga murah-murah saja, mereka tidak memperhitungkan kualitas dan nilai kegunaan barang. Fokus pembelian hanya dipengaruhi harga barang yang sekedarnya. Pelanggan ini akan mulai banyak apabila terjadi resesi ekonomi. 2.7. Penelitian Sebelumnya a. Analisis Strategi Komunikasi Pemasaran Sekar Kedhaton Yogyakarta dalam Menarik Minat Konsumen : Pendekatan Public Relations. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis lebih lanjut mengenai strategi komunikasi pemasaran yang telah dikembangkan di Sekar Kedhaton Yogyakarta dalam upaya menarik minat konsumen, juga untuk mengetahui usaha dan terobosan yang dilakukan oleh public relations 41 Sekar Kedhaton Yogyakarta. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan kualitataif, dengan menggambarkan secara sistematis dan akurat mengenai fakta-fakta serta hubungan fenomena yang diselidiki. Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah dengan observasi dengan mengamati secara langsung obyek yang hendak diteliti. Wawancara yang dilakukan dengan tatap muka secara langsung, kemudian untuk melengkapi data juga dilakukan studi pustaka. Strategi komunikasi pemasaran yang diterapkan adalah menggunakan konsep Promotional Mix. Secara keseluruhan strategi komunikasi pemasaran yang digunakan sudah efektif, hal ini terbukti dari usaha yang dilakukan Sekar Kedhaton dengan memanfaatkan media internet melalui website dan email. Tidak ketinggalan media massa dan radio dimanfaatkan untuk mengiklankan Sekar Kedhaton sehingga masyarakat dapat memperoleh informasi dengan mudah. Dari analisis yang dilakukan penulis terlihat adanya peningkatan jumlah pengunjung (konsumen) tiap tahunnya. (Puti Lokita Suri / 153990133). b. Analisis Strategi Komunikasi Pemasaran Perusahaan sebagai Upaya Menarik Minat Konsumen (study Deskriptif pada PT. Jateng Sinar Agung Sentosa sebagai Distributor Yuasa Battery untuk Wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta dan Sekitarnya). Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi strategi yang dilakukan, mengetahui karakteristik strategi komunikasi pemasaran yang menjadi 42 unsur penting dalam pemasaran produk, dan mengetahui kegiatan apa saja yang diupayakan untuk menarik minat konsumen. Jenis penelitian yang dilakukan adalah deskriptif kualitatif dengan cara wawancara dan observasi. Ada lima elemen strategi pemasaran yang digunakan yaitu pemilihan pasar, perencanaan produk, penetapan harga sistem distribusi, dan promosi. Tetapi strategi ini menurut penulis masih memiliki kekurangan didalam pelaksanaannya untuk itu masih diperlukan beberapa pembenahan. (Yovita Setya Andriyani / 153040041) Penelitian saya memiliki kesamaan tema dengan dua penelitian sebelumnya. Sedikit perbedaan yang ada yaitu pada obyek penelitiannya. Penelitian Puti Lokita Suri merupakan penelitian yang dilakukan untuk mengetahui efektivitas komunikasi pemasaran yang dilakukan Sekar Kedhaton Yogyakarta dalam menarik minat konsumen. Sedangkan penelitian Yovita Setya Andriyani merupakan penelitian yang ditujukan untuk mengetahui strategi pemasaran yang dilakukan PT. Jateng Sinar Agung Sentosa dalam menarik minat konsumen. Sedangkan penelitian saya merupakan sebuah penelitian yang ditujukan untuk mengetahui upaya apa yang telah dilakukan Planet Pool Centre dan media apa saja yang digunakan untuk menerapkan komunikasi pemasaran Planet Pool Centre dalam meningkatkan jumlah pelanggan/konsumen. 43 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitataif, yang merupakan penelitian yang berusaha memahami dan menafsirkan makna dari suatu peristiwa interaksi tingkah laku manusia dalam situasi tertentu menurut persfektif peneliti sendiri. Alat pengumpulan data atau instrument penelitian adalah peneliti sendiri, yang langsung terjun kelapangan. Jenis penelitian yang digunakan peneliti adalah studi deskriptif yang akan memaparkan secara deskriptif mengenai strategi komunikasi yang digunakan Bupati sragendalam kebijakannya bagi masyarakat Sragen. Peneliti disini bertindak sebagai pengamat, peneliti hanya membuat kategori perilaku, mengamati gejala, dan mencatat dalam buku observasinya. Peneliti tidak mencari atau menjelaskan hubungan, tidak menguji hipotesis atau membuat prediksi (Rakhmat, 2004 : 4) Penelitian deskriptif ditujukan untuk : 1. mengumpulkana informasi aktual secara rinci yang melukiskan gejala yang ada 2. mengidentifikasi masalah atau memeriksa kondisi dan praktek-praktek yang berlaku 3. membuat perbandingan atau evaluasi 4. menentukan apa yang dilakukan orang lain dalam menghadapi masalah yang sama dan belajar dari pengalaman mereka untuk menetapkan rencana dan keputusan pada waktu yang akan datang.(Rakhmat, 2004 : 25) 44 Penelitian ini bermaksud untuk membuat deskripsi mengenai situasi-situasi atau kejadian-kejadin di mana kegiatan tidak hanya merupakan pengumpulan dan penyusunan data, namun juga menganalisis serta menafsirkan data-data untuk memperoleh maknanya. Untuk memperoleh makna dari data-data tersebut tidak perlu mencari dan menerangkan saling hubungan, menguji hipotesis atau membuat ramalan. Menurut Hadari Nawawi (1983 : 64), metode penelitian deskriptif mempunyai dua titik yaitu : a. Pemusatan perhatian pada masalah-masalah yang ada pada saat penelitian dilakukan (pada saat sekarang) atau masalah-masalah yang bersifat actual. b. Menggambarkan fakta-fakta tentang masalah yang diselidiki sebagaimana adanya diiringi dengan interpretasi rasional (Soejono Abdurrahman, 1999:23) Penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif kulaitatif yaitu menggambarkan tentang pemanfaatan pagelaran wayang kulit sebagai media komunikasi kepada masyarakat dalam mensosialisasikan program dan kegiatan Pemerintah Kabupaten Sragen. 3.2.Lokasi Penelitian Lokasi yang dipilih untuk penelitian adalah Planet Pool Centre yang berada di Jalan Urip Sumoharjo no.139 Yogyakarta. 45 3.3.Obyek Penelitian Obyek penelitian ini adalah program-progrram yang dirancang dan dilaksanakan oleh Manager sekaligus Humas Planet Planet Pool Centre dalam melaksanakan strategi komunikasi pemasaran Planet Pool Centre yang dilakukan dalam upaya menarik konsumennya. 3.4. Sumber Data • Data Primer Data primer, adalah data yang diperoleh secara langsung dari sumber asli (tidak memakai perantara), data primer secara khusus dikumpulkan oleh peneliti untuk menjawab pertanyaanp-pertanyaan peneliti (Indrianto dan Supomo, 2002:147). Data primer pada penelitian ini diperoleh langsung dari wawancara yang dilakukan dan observasi. Data yang diperoleh langsung oleh peneliti dari hasil wawancara dengan Bapak Arthur Manager Planet Pool Centre yang berhubungan dengan strategi komunikasi pemasaran Planet dalam meraih konsumen. • Data Sekunder Data sekunder, adalah data yang diperoleh oleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara. Data sekunder disini diperoleh oleh peneliti dari literatur-literatur, kepustakaan dan sumber-sumber tertulis lainnya. 46 3.5.Teknik Pengumpulan Data a) Wawancara Dalam penelitian ini sebagaimana penelitian kualitatif lainnya, digunakan teknik wawancara sebagai cara utama dalam mengumpulkan data atau informasi. Tujuannya untuk mengetahui apa yang menjadi rencana atau pikiran seseorang, pengumpulan data yang diperoleh dengan wawancara langsung dengan pihak yang bersangkutan. Dalam pembentukan pertanyaan yang akan ditujukan kepada sumber data akan didasarkan oleh interview guide sehingga dapat mempermudah peneliti dalam mencari suatu data dari sumber. Penelitian ini menggunakan teknik wawancara, dengan mengajukan pertanyaan yang bersifat terbuka. Pertanyaan terbuka menyerupai pertanyaan esai dalam ujian, sehingga tidak dibatasi panjang jawaban dari responden. Pihak-pihak yang diwawancarai oleh peneliti adalah Manager Operasional dan staff Planet Pool Center dan juga para pengunjung Planet Pool Centre. b) Observasi Merupakan pengamatan yang didasari oleh kegiatan-kegiatan pemilihan, pengubahan, pencatatan dan pengkodean terhadap serangkaian perilaku dan suasana yang berkenaan dengan organisme in situ (naturalistik), sesuai dengan tujuan-tujuan empiris (Rakhmat, 1998:82). Penulis melakukan observasi langsung ditempat penelitian tetapi bersifat observasinon non parcticipant dimana penulis hanya mengamati tetapi tidak ikut serta dalam semua aktivitas tersebut. 47 c) Kepustakaan Merupakan elemen yang sangat penting dalam penelitian studi deskriptif karena tanpa adanya literature pendukung, maka penelitian akan mengalami banyak kesulitan dan hambatan untuk memperoleh data, baik data yang bersifat teoritis maupun praktis. 3.6.Teknik Analisis Data Dalam penelitian kualitatif data yang diambil untuk menguji hipotesa tidak diolah melalui perhitungan matematis ataupun berbagai rumus statistik, melainkan pengolahan data yang dilakukan secara rasional dengan berfikir menurut hukum dan logika (Nawawi, 1991:32). Dari hasil analisis data kemudian dipaparkan secara naratif untuk menggambarkan strategi komunikasi yang telah dilakukan, dari sini akan diketahui sejauh mana peran komunikasi yang dilakukan, faktorfaktor apa saja yang mungkin menghambat atau mendukung, dan strategi apa yang efektif untuk meningkatkan strategi dalam meraih simpati publik. Dalam penelitian deskriptif kualitatif ini, proses pengumpulan data dengan wawancara,peneliti melakukan analisis terhadap jawaban dari hasil wawancara. Apabila jawaban terasa belum memuaskan, maka peneliti melanjutkan pertanyaan sampai diperoleh data yang dianggap kredibel. Analisis data dilakukan secara interaktif dan berlangsung secara terus menerus, sehingga peneliti memperoleh data yang lengkap (Sugiyono,2005:91). Analisis data yang digunakan untuk menganalisis data yang diperoleh ialah dengan menggunakan model analisis jalinan. Data deskriptif yang ada cukup 48 banyak dan pengumpulan data tidak berjalan dengan pertanyaan yang tetap, melainkan selalu berkembang berdasarkan data yang sudah diperoleh dan selalu mengarah pada pendalaman dan perlengkapan data. Terdapat tiga komponen utama yaitu reduksi data, sajian data dan penarikan kesimpulan. 3.6.1 Reduksi Data Merupakan proses seleksi, pemfokusan, penyederhanaan, dan abstarksi data yang ada dalam field notes. Merupakan catatan wawancara dan observassi pada penelitian dan kualitatif, termasuk didalamnya apa yang dibuat olehorang lain yang ditemukan penelitian. 3.6.2 Sajian Data Majian informasi dalam bentuk kalimat yang disusun secara logis dan sistematis sehingga mudah dipahami. Sajian data ini harus mengacu pada rumusan masalah yang dijadikan sebagai pernyataan penelitian sehingga yang tersaji adalah deskripsi mengenai kondisi yang menceritakan dan menunjukpermaslahan yang ada. Selain dalam bentuk kalimat juga berbentuk matriks, gambar, jaringan kerja table, sebagai pendukung narasi. 3.6.3 Penarikan Kesimpulan Merupakan hasil dari data yang telah diperoleh dan kemudian dianalisa untuk disajikan sebuah kesimpulan penelitian. 49 3.7 Validitas Data Validitas adalah suatu konsep ukuran pengukuran suatu variable yang menunjukkan keabsahan data dari hasil pengukuran. Untuk mengukur tingkat keabsahan data, peneliti menggunakan teknik pemeriksaan triangulasi, yaitu suatu teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu diluar data itu untuk keperluan pengecekkan atau sekedar pembanding terhadap data itu (Moleong, 2000 : 178). Triangulasi sumber atau data adalah dalam mengumpulkan data penelitian dilakukan dengan menggunakan berbagai ragam sumber data yang tersedia, artinya data yang sama atau sejenis, akan lebih mantap kebenarannya bila digali dari beberapa sumber yang berbeda. Bagan 1 Metode Penelitian Kualitatif Sumber : Sutopo (2002 : 83). Manager Operasional Data 􀃍 Wawancara Staf : Supervisor, Wakil Supervisor Kapten dan Pemandu Pengunjung 50 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1.Gambaran Umum Objek Penelitian 4.1.1. Sejarah Berdirinya Planet Pool Centre Planet Pool Centre sebagai salah satu perusahaan yang bergerak dalam bidang tempat hiburan dalam bentuk rumah billiard dan sudah cukup lama di Yogyakarta. Pelopor pendiri Planet Pool Centre adalah Bapak Polim Tito, beliau juga adalah atlet billiard, maka dari itu bisnis billiard ini merupakan bukti kecintaan beliau terhadap olahraga yang mengandalkan strategi dan konsentrasi ini. Planet Pool Centre didirikan pada tanggal 8 April 2006 yang berlokasi di Jl. Urip Sumoharjo No.139 Yogyakarta yang hingga saat ini masih tetap eksis di dalam bisnis rumah billiard. Dibangun dengan konsep gedung yang sederhana namun sesuai dengan kegunaannya. Suasana yang dibuat di Planet Pool Centre adalah suasana yang sporty, ini terbukti dari display meja yang diatur sedemikian rupa sehingga jarak antara meja satu dengan lainnya tidak terlalu dekat sehingga tidak mengganggu, kualitas dari meja billiard yang disediakan, dan yang berbeda dari Planet Pool Centre adalah selalu mengadakan tournament-tournament bergengsi di hampir setiap bulannya. Tournament diadakan terbuka untuk para peminat billiard, biasanya setiap tournament yang diadakan akan diumumkan terlebih dulu klasifikasi pemain yang bole ikut ulai dari elas matir sama professional. Ajang ini dimanfaatkan Planet Pool Centre sekaligus untuk mencari siapa orang yang berbakat di dalam olahraga 51 billiard, yang kemudian akan direkomendasikan untuk menjadi atlet billiard tingkat provinsi bahkan tidak menutup kemungkinan untuk tingkat nasional. Perusahaan rumah billiard di Yogyakarta pada umumnya berada di bawah naungan POBSI (Persatuan Olahraga Billiard Seluruh Indonesia). Bapak Polim sendiri adalah mantan pengurus POBSI, maka tidak heran apabila Planet Pool Centre sudah bisa memegang target pasar untuk para peminat billiard di Yogyakarta. Planet Pool Centre selalu memberikan pelayanan yang maksimal kepada pelanggannya. Hal ini dibuktikan dengan fasilitas yang diberikan, serta profesionalitas perusahaan dalam melayani konsumennya. Untuk bermain billiard perusahaan memahami betul bahwa pemain billiard harus berkonsentrasi tinggi untuk bermain billiard, karena billiard sendiri merupakan olah raga yang mengutamakan ketepatan dan konsentrasi tinggi. Untuk itu sausana sekitar haruslah nyaman bagi pengunjungnya. Cahaya dalam ruangan diperhatikan oleh perusahaan, agar pemain tidak terganggu dengan cahaya yang berlebihan. Ini diperlukan karena pada saat bermain billiard cahaya menjadi hal penting agar permainan menjadi baik. Dalam permainan billiard, seorang pemain dituntut memiliki kemampuan melihat (vision performance) yaitu dapat mengenali objek (bola) yang dipantulkan oleh sinar secara detil. Maksudnya adalah bahwa seorang pemain itu harus tahu betul permukaan bola yang akan dipukul, bola sasaran, jarak antara bola putih dan bola sasaran, jarak antara bola sasaran dan lobang, serta persepsi akan permukaan 52 bola putih yang berbenturan dengan bola sasaran dan akan membentuk sudut arah bola sasaran ke lobang (Hecht & Proffit, 2000). Pengaruh Intensitas Cahaya Terhadap Kinerja Atlet Billiard Manusia memerlukan penerangan untuk mengenali suatu objek secara visual. Organ tubuh yang mempengaruhi penglihatan yaitu mata, syaraf, dan pusat syaraf penglihatan di otak. Kuat penerangan baik yang tinggi, rendah, maupun yang menyilaukan berpengaruh terhadap kelelahan mata maupun keteganagn syaraf. Standar intensitas cahaya yang digunakan olahraga billiard telah diatur oleh WPA (Word Pool Association), yaitu sebesar 5.000 lux (465 footcandle) atau sekurang-kurangnya sebesar 520 lux (48 footcandle). Besarnya cahaya yang dipakai pada meja billiard ini harus sama, baik ditengah meja ataupun dipinggir meja. Sedangkan diluar itu paling tidak menerima 50 lux (5 footcandles) (POBSI, 2000). Sejarah Olahraga Billiard di Indonesia Billiard merupakan cabang olahraga yang masuk dalam kategori olahraga konsentrasi, sehingga dibutuhkan ketahanan dan pemahaman mental yang benar agar mampu berprestasi di bidang ini. Cabang olahraga billiard dimainkan di atas meja dan dengan peralatan bantu khusus serta peraturan tersendiri. Permainan ini terbagi dari beberapa jenis, antara lain Carom, English Billiard dan Pool. Olahraga ini dapat dimainkan secara perorangan maupun tim.Untuk Carom dimainkan di meja yang tidak memiliki lubang sama sekali. Berbeda dengan jenis 53 English Billiard dan Pool yang dimainkan di meja yang memiliki lubang sebanyak 6 buah, tetapi dengan ukuran meja yang berbeda. Ukuran meja English Billiard lebih luas dibandingkan meja Pool. Di Indonesia jenis permainan olahraga billiard yang digunakan adalah jenis Pool. Jenis ini masih terbagi lagi dalam nomor bola 15, bola 8 dan bola 9. Dahulu olahraga ini identik dimainkan oleh para pria, akan tetapi seiring perkembangan zaman banyak wanita yang mulai menggemari cabang olahraga ini. Citra olahraga billiard semakin dikenal baik, dari sekedar olahraga rekreasi menjadi olahraga prestasi, ini berkat jasa dari Bapak Putera Astaman. Beliau adalah mantan Ketua Umum PB. POBSI (Persatuan Olahraga Billiard Seluruh Indonesia). Biliard jenis Pool telah berkembang menjadi salah satu cabang olahraga yang mampu ikut mengharumkan nama bangsa Indonesia. Contohnya, pada World Pool Championship (kejuaraan dunia biliar jenis pool untuk nomor bola 9) tahun 2006 kemarin, pemain seperti Ricky , M. Zulfikri yang berhasil masuk ke jajaran 32 besar pemain dunia. Roy Apancho berhasil masuk ke jajaran pemain 64 besar dunia. Apsi Chaniago berhasil masuk ke jajaran pemain 128 besar dunia.Pada pesta olahraga antar bangsa SEA Games XXIV, 2007 yang lalu, terjadi kejutan peningkatan prestasi secara luar biasa pula pada cabang olahraga Billiard jenis Pool, dengan mampunya diraih Medali Emas nomor bola 8, Wanita Perorangan sekaligus Medali Perak nomor bola 9, Wanita Perorangan oleh seorang Atlet Muda Usia yakni Angeline Magdalena Ticoalu serta Medali Emas nomor bola 9, Pria Perorangan oleh Ricky Yang. 54 Sejarah POBSI POBSI merupakan singkatan dari Persatuan Olahraga Billiard Seluruh Indonesia, yang berpusat di Jakarta. Didirikan pada tanggal 9 Oktober 1953. Pembentukan POBSI betujuan untuk : a.) Mengembangkan dan meningkatkan semua divisi olahraga Billiar di Indonesia b.) Menjaga dan menjamin mutu dari seni olahraga Billiar c.) Membina olahraga biliar agar dapat berprestasi pada tingkat Nasional maupun Internasioanl d.) Menjunjung tinggi martabat bangsa Indonesia dan memupuk persahabatan antar bangsa melalui olahraga biliar e.) Memasyarakatkan Olahraga dan mengolahragakan masyarakat. POBSI mengenal 3 divisi olahraga billiard yang masing-masing memiliki organisasi di tingkat dunia dan Asia. Berikut divisi yang ada dalam olahraga billiard : a. Divisi CAROM (Libre, Cadre, 1 Ban dan 3 Ban) POBSI adalah anggota dari UMB (Union Mondale de Billiard) untuk tingkat Dunia dan ACF (Asian Carom Federation) untuk tingkat Asia. b. Divisi Pool atau Pocket Billiard (Bola 9, Bola 8, Bola 15, Bola 10) POBSI adalah anggota dari WPA (World Pool Billiard Association) untuk tingkat Dunia dan APBU (Asian Pocket Billiard Union) untuk tingkat Asia. c. Divisi Snooker (English Billiard dan Snooker) POBSI adalah anggota dari WSF (World Snoker Federation) untuk tingkat Dunia dan ACBS (Asian Confederation Billiard Sport) untuk tingkat Asia. 55 Planet Pool Centre terletak di Jalan Urip Sumoharjo dan merupakan tempat yang sangat strategis untuk dijangkau bagi mereka yang ingin mengunjungi Planet Pool Centre. Ini karena Planet tepat berada di pinggir jalan raya solo, jalan utama penghubung Jogja-Solo. Didepannya terdapat bioskop terkenal di Yogyakarta yaitu XXI, sehingga memudahkan orang-orang untuk mengetahui letak Planet Pool Centre. Planet Pool Centre memiliki kurang lebih 65 orang karyawan, dan masing-masing dari mereka memiliki latar belakang pendidikan mulai dari tingkat SMA, SMK atau sederajat, dan S1. Jika dalam presentase lulusan S1 sekitar 20%, lulusan SMA dan sederajat mencapai 80%. Mereka adalah karyawan dan karyawati yang memiliki kemampuan dalam bidang manajemen, juga paham organisasi. Sehingga ketika mereka melamar dan kemudia menjalani proses interview sudah memiliki kemampuan tersebut, dan kemudian akan melalui proses masa training sekitar satu bulan bagi calon pegawai, ini ditujukan agar tidak salah dalam penempatan kerja. Planet Pool Centre juga memperhatikan hubungan antara pegawai dan perusahaannya. Aktivitas internal perusahaan sering dilakukan guna menjalin hubungan yang harmonis dan mempererat tali persaudaraan dalam berbagai hal seperti : melaksanakan rapat setiap harinya untuk mengevaluasi dan memberikan informasi yang terkini tentang semua kegiatan setiap harinya, mengadakan acara ulang tahun karyawan, liburan di hari tertentu yang sudah disepakati bersama tentunya. Apabila terjalin hubungan yang harmonis dalam lingkungan perusahaan, maka secara otomatis akan berdampak positif kepada semua orang yang ada di l p d Y o b k b p d lingkungan t pegawai, seh dan konsum 4.1.2. L Plan Yogyakarta. orang untuk 4.1.3. V Visi billiard yang konsumen. Misi billiard bagi pelanggan d dari konsum tersebut. Ha hingga nant men akan mer okasi et Pool Ce Berada tep menemukan Visi dan Misi dari Planet g dapat me dari Planet para pecinta dengan fasili men. al ini diharap tinya dalam rasa nyaman entre berala pat di depan n tempat ini. Loka i Planet Poo t Pool Centr narik hati m t Pool Cent a olahraga b itas yang dib pkan dapat m melayani p n dan betah b amat di Jal gedung bio . Berikut gam Gambar asi Planet P ol Centre re adalah be masyarakat tre adalah m billiard. Serta berikan, seh meningkatka pelanggan da berada di Pla lan Urip Su skop XXI, s mbar letak P 4.1 ool Centre erusaha men dan mudah memberikan a memberika ingga dihara an kualitas k apat dengan anet Pool Ce umoharjo n sehingga me Planet Pool C njadi salah s untuk dijan sarana untu an kenyaman apkan adany 56 kinerja para n maksimal entre. nomor 139 emudahkan Centre : satu rumah ngkau oleh uk bermain nan kepada ya loyalitas 57 4.1.4. Struktur Organisasi Planet Pool Centre Dalam kegiatannya Planet Pool Centre di setiap bagiannya masing-masing memiliki tugas dan tanggung jawab yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya, berikut gambar 4.2 mengenai struktur organisasi dari Planet Pool Centre Gambar 4.2 Struktur Organisasi Planet Pool Centre Deskripsi tugas tiap divisi : 1. Owner : Merupakan pemilik dan penyandang dana dari Planet Pool Centre. 2. General Manager : a. Merencanakan strategi implementasi atas kebijakan perusahaan secara menyeluruh agar dapat dijalankan secara optimal. Owner Wakil SPV Supervisor Manager Operasional Accounting Kapten General Manager Koki Pemandu Waiters Security Cleaning Service Kasir 58 b. Memonitor pelaksanaan kebijakan dan strategi perusahaan serta memastikan kelancaran peelaksaannya agar dapat berjalan secara maksimal dan tepat. c. Mengevaluasi dan menganalisa hasil implementasi strategi perusahaan serta mencari usulan atas pemecahan masalah yang tiimbul. 3. Marketing Operasional : a. Mengkomunikasikan / mempromosikan perusahaan kepada lembaga-lembaga pemerintah maupun perusahaan. b. Mengarahkan, mengorganisir dan penngawasana terhadap seluruh kegiatan yang ada di Planet Pool Centre. c. Mengangkat karyawan, membuat peraturan dan kebijakan ketenagakerjaan yang diberlakukan terhadap seluruh karyawan. d. Membuat tugas mengenai pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab. 4. Accounting : a. Menyusun laporan keuangan bulanan untuk keperluan penyampaian informasi keuangan kepada manajemen dan pihak terkait lainnya. b. Menyusun laporan keuangan setengah tahunan untuk kepentingan pemeriksaan audit, bank, dan stekholder (internal & eksternal). 5. Supervisor : a. Melakukan supervise langsung terhadap tim yang dibawahinya. 59 b. Mendisiplinkan karyawan sesuai dengan ketentuan / peraturan yang berlaku di perusahaan. c. Bertanggung jawab atas keselamatan kerja dan standard kebersihan lingkungan kerja. 6. Wakil Supervisor : Memiliki tugas yang sama dengan supervisor, hanya saja apabila supervisor sibuk maka wakil supervisor akan menanganinya. 7. Kapten : Bertanggung jawab di lapangan dan memimpin para pemandu. Di Planet ada empat kapten yang ditugaskan dua shift dalam satu hari. 8. Pemandu : Melayani langsung pengunjung yang bermain billiard di Planet. Mulai dari menyusun bola, mengambilkan bola putih yang jatuh, bahkan menemani konsumen bermain. 9. Kasir : a. Melakukan transaksi pembayaran secara langsung. b. Mencatat fisik kas yang diterima dan melaporkannya secara harian dalam buku standar yang sudah dibuat. 10. Cleaning Service : a. Membersihkan dan merapikan peralatan billiard. b. Membersihakn lantai karpet di tiap lantai (secara bergilir). c. Mengirim / mengambil dokumen anatr divisi. d. Melayani permintaan fotokopi/faksimili atau lainnya. 60 e. Membuang sampah yang ada di area Planet Pool Centre. 11. Koki : Bertanggung jawab atas operasional dapur, juga pengadaan dan pelaksanaan di dapur yang berhubungan dengan segala macam makanan maupun minuman. 12. Waitress : a. Memiliki tugas mencatat orderan, dan melayani costumer yang ingin memesan makanan atau minuman. b. Memeriksa stok makanan dan minuman setiap harinya. c. Membuat rekap akhir pendapatan setiap shift. 13. Security : Bertugas menjaga keamanan di Planet Pool Centre dan sekitarnya. 4.1.5. Fasilitas yang tersedia di Planet Pool Centre Planet Pool Centre merupakan rumah billiard yang menyediakan sarana olahraga billiard, mulai dari meja billiard, stick billiard, sarung tangan billiard, dan sebagainya. Selain itu Planet Pool Centre juga memiliki kafe dan beberapa program-program kegiatan untuk menarik para konsumen. Berikut fasilitas lain yang ada di Planet Pool Centre : 4.1.5.1 Kafe Kafe terletak di lantai satu dan merupakan tempat yang nyaman untuk bersantai. Di kafe ini pengunjung bisa memesan berbagai macam menu hidangan mulai dari makanan ringan sampai makanan berat seperti 61 nasi goreng, kwetiau, bistik, bakso, roti bakar, dan banyak lagi. Di kafe ini juga menyediakan berbagai macam jenis minuman mulai dari minuman ringan bersoda bahkan minuman hangat seperti aneka pilihan kopi. Gambar 4.3 Kafe di Planet Pool Centre 4.1.5.2 Entertainment Selain makanan dan minuman yang disajikan di Planet Pool Centre, terdapat juga beberapa program-program khusus yang dilakukan Planet Pool Centre untuk menarik minat pelanggannya. Program-program tersebut mulai dari program regular, annual event, serta special event. Berikut program-program yang ada di Planet Pool Centre : a. Program Regular “Free For Ladies” merupakan program yang ada setiap hari kamis dan minggu. Untuk hari kamis dimulai dari jam 17.00 – 21.00 wib, sedangkan untuk hari minggu dimulai dari pukul 17.00 – 22.00 62 wib. Program ini diadakan Planet Pool Centre untuk menarik pelanggan khususnya wanita. b. Program annual event Merupakan program Planet Pool Centre yang diadakan setahun sekali dengan mengambil moment-moment penting seperti tahun baru, valentine, anniversary, dsb. c. Program special event Tournament merupakan special event yang dimiliki Planet Pool Centre, mulai dari tournament tingkat lokal sampai pada tournament tingkat nasional. Beberapa event tournament yang pernah diadakan Planet Pool Centre adalah : 1.) “PLANET 9 BALL HANDICAP 2011 (se Jateng-DIY).” Yang diadakan pada tanggal 7-13 Februari 2011. 2.) “JACKET PLANET 9-BALL TOURNAMENT (max. Handicap 5).” Yang diadakan pada tanggal 7-13 Maret 2011. 3.) “PLANET JOGJAKARTA 9 BALL OPEN TOURNAMENT.” Yang diadakan pada tanggal 6-10 April 2011. 4.) “PLANET AMATEUR 9 BALL TOURNAMENT (se Jateng-DIY).” Yang diadakan pada tanggal 5-10 Juli 2011. 63 Gambar 4.4 Salah Satu Event Tournament Planet Pool Centre 4.2. Hasil Penelitian 4.2.1. Strategi Komunikasi Pemasaran Planet Pool Centre Manajemen Planet Pool Centre menyusun sebuah strategi komunikasi pemasaran, dengan mengacu beberapa elemen komunikasi pemasaran yang beberapa diantaranya adverstising, sales promotion, dan juga word of mouth. Hal yang mendasari dalam pemilihan tersebut adalah segmentasi, targeting dan positioning. Aktifitas komunikasi pemasaran ini bertujuan agar konsumen tertarik dengan produk yang ditawarkan oleh Planet Pool Centre. Proses penyusunan strategi yang akan dilakukan Planet Pool Centre diantaranya mengacu pada : 1. Segmentasi Segmentasi secara garis besar adalah mengklasifikasikan konsumen yang tersebar dipasaran. Segmentasi berguna untuk 64 mengelompokkan mereka pada satu kesatuan. Pengelompokkan tersebut menjadi fokus sasarannya. Dengan ini dapat diperoleh beberapa keuntungan seperti mengenal khalayak secara spesifik termasuk karakteristik serta kebutuhannya. Karakteristik segmentasi konsumen Planet Pool Centre adalah orang-orang yang aktif, dinamis, suka bergaul, suka nongkrong, selalu ingin mencoba hal baru dan gemar olah raga billiard tentunya. Kemudian sasaran konsumen yang di bidik Planet Pool Centre adalah para usahawan, mahasiswa dan wisatawan. Berikut merupakan tabel yang menunjukkan prosentasi pengunjung yang dating ke Planet Pool Centre dan juga target yang ingin dicapai : Table 4.1 Data Pengunjung Planet Pool Centre 2010 N o Jenis Pekerjaan Usia Prosentase Target 1 Mahasiswa & Pelajar 17 - 25 tahun 60% 80% 2 Usahawan 28 - 40 tahun 10% 10% 3 Wisatawan 25 - 40 tahun 10% 10% Sumber : Wawancara dengan Manager Operasional Planet Pool Centre 2. Targeting Targeting merupakan upaya menetapkan target pasar yang mau di bidik, tahap ini adalah kelanjutann dari tahapan segmentasi. Produk dari targeting adalah pasar sasaran, yaitu satu atau beberapa segmen pasar yang akan menjadi fokus kegiatan-kegiatan 65 pemasaran. Target konsumen yang dibidik oleh Planet Pool Centre adalah pelanggan loyal, komunitas, atlit dan juga member dari Planet Pool Centre. Tabel 4.2 Data Pelanggan Planet Pool Centre N o Tahun Tipe Pelanggan Prosentasi Target 1 2008 Pelanggan Loyal 40% 50% Komunitas 20% 30% Atlit 15% 15% Member 5% 5% 2 2009 Pelanggan Loyal 40% 50% Komunitas 10% 30% Atlit 5% 15% Member 5% 5% 3 2010 Pelanggan Loyal 40% 50% Komunitas 20% 30% Atlit 10% 15% Member 5% 5% Sumber : Wawancara dengan Manager Operasional Planet Pool Centre 3. Positioning Untuk melakukan positioning diperlukan strategi yang tepat, karena ini berkaitan erat dengan bagaimana cara kita melakukan komunikasi agar dalam benak konsumen tertanam suatu citra 66 tertentu. Planet Pool Centre memposisikan citra perusahaannya menjadi tempat billiard yang sporty dan juga menghibur. Perencanaan strategi komunikasi pemasaran meliputi sejumlah strategi pesan dan visual, yang secara bertahap mengikuti alur perubahan, yang kemudian harus diukur secara tepat melalui riset komunikasi pemasaran. Dalam mengembangkan komunikasi yang efektif, ada delapan tahapan yang harus dilalui 1. Mengidentifikasi Audiens Sasaran Audiens sasaran sangat mempengaruhi keputusan komunikator tentang apa, bagaimana, kapan, dimana dan kepada siapa pesan hendak disampaikan. Dalam hal ini, yang dimaksud adalah segmentasi pasar yang akan dituju. Segmentasi pasar Planet Pool Centre adalah eksekutif muda, mahasiswa dan wisatawan lokal maupun mancanegara. Ini diperkuat dengan pernyataan Bapak Artur dalam wawancara yang dilakukan, yaitu : “segmentasi pasar yang kami tuju adalah para eksekutif muda (usahawan), mahasiswa dan juga wisatawan yang datang ke Yogyakarta. Tapi juga tidak menutup kemungkinan untuk masyarakat umum datang ke sini. Yang jelas kami sudah punya sendiri segmen pasar, selain itu juga kami sudah mengetahui dan mengenal beberapa komunitas billiard di Yogyakarta, jadi hal ini mempermudah kami untuk mencapai target pasar kami.“ 2. Menentukan Tujuan Komunikasi Untuk meningkatkan jumlah pengunjung dengan fasilitas yang ditawarkan Planet Pool Centre, maka Planet berusaha keras untuk 67 tetap eksis dalam mempertahankan posisinya dalam bisnis rumah billiard dan mampu mensejajarkan dengan pebisnis rumah billiard lainnya yang sudah terlebih dahulu berkembang. Tujuan dari komunikasi pemasaran adalah berusaha agar dapat meyakinkan konsumen tentang apa yang dikonsumsi melalui ujung tombak kegiatan pemasaran berupa penggunaan alat-alat kegiatan promosi yaitu memanfaatkan advertising, sales promotion, serta word of mouth. Keberhasilan kegiatan komunikasi pemasaran tidak lepas dari komunikasi yang efektif dan efisien, yaitu pesan yang diterima oleh konsumen bisa berupa respon baik atau sebaliknya respon yang buruk, sehingga pesan tersebut harus diselaraskan dalam pola yang strategis dengan menyeimbangkan isi pesan, struktur pesan, format pesan dan sumber pesan. Dalam perencanaan komunikasi pemasaran, Planet Pool Centre menitikberatkan pada kegiatan meningkatkan jumlah pengunjung sehingga memiliki tujuan komunikasi pemasaran yang ingin dicapai yaitu agar jumlah pengunjungnya meningkat dan kemudian konsumen akan lebih memiliki loyalitas terhadap Planet Pool Centre. 3. Merancang Pesan Suatu pesan idealnya mengacu pada konsep AIDA yang harus memperoleh perhatian (Attention), menarik minat (Interest), membangkitkan keinginan (Desire) dan menghasilkan tindakan 68 (Action). Dalam melakukan perancangan pesan, Planet Pool Centre menggunakan bahasa Indonesia. Pesan yang selalu disampaikan adalah segala fasilitas yang disediakan oleh Planet Pool Centre kepada konsumennya, agar pelanggan tertarik terhadap apa yang ditawarkan Planet Pool Centre. 4. Memilih Saluran Komunikasi Planet Pool Centre memilih saluran komunikasi personal yaitu face to face dan saluran komunikasi non personal dengan menggunakan media elektronik dan media cetak. Ini dikarenakan dengan adanya berbagai saluran komunikasi dapat lebih menunjang satu sama lain agar berjalan seimbang. Dalam memilih saluran komunikasi pemasaran, Planet Pool Centre menggunakan dua tipe saluran komunikasi, diantaranya : a. Saluran Komunikasi Personal Saluran komunikasi personal melibatkan dua orang atau lebih, komunikasi yang dilakukan secara tatap muka (face to face). Planet Pool Centre melakukan komunikasi personal dengan berinteraksi langsung dengan konsumennya, disini kapten dan pemandu adalah orang yang sering berinteraksi langsung dengan pelanggan. Pada saat konsumen datang sudah disapa oleh pemandu dan akan diantarkan ke meja yang dipesan, kemudian pelanggan dilayani dengan memasangkan bola yang akan dimainkan, kemudian waitress akan datang dan 69 menawarkan makanan atau minuman yang ingin dipesan. Pada saat pengunjung bermain, akan selalu diawasi oleh pemandu, apakah ada bola yang jatuh, atau tiap game selesai pemandu akan dengan cepat menyiapkan bola dengan game berikutnya dan begitu seterusnya. Bisanya apabila ada pelanggan yang datang sendiri dan tidak ada teman untuk menjadi lawan main, maka pemandu juga bisa diajak untuk bermain dengan pengunjung, hal ini juga merupakan usaha untuk mendekatkan diri secara langsung kepada konsumen Planet Pool Centre. Perusahaan saat ini sudah banyak yang memahami adanya kekuatan dari bahasa lisan yang kemudian akan menguntungkan pihak perusahaan dan memudahkan sosialisasi, juga lebih memberikan rasa kedekatan antara perusahaan dengan pelanggannya. Hal ini dimanfaatkan semaksimal mungkin oleh Planet Pool Centre dalam rangka meningkatkan loyalitas pelanggannya dan kemudian menarik minat konsumen. b. Saluran Komunikasi Non Personal Saluran komunikasi non personal meliputi media, suasana dan peristiwa. Media terdiri dari media cetak (surat kabar, majalah), media siaran (radio,televise), media elektronik, dan media display (billboards, papan reklame, poster). Pesan non personal yang dilakukan Planet Pool 70 Centre lebih identik kepada promosi yang dilakukan disetiap event yang diadakan. Apabila Planet mengadakan event tournament baik itu tingkat lokal maupun nasioanal, secara tidak langsung ajang ini dijadikan sebagai sarana promosi kepada khalayak akan keberadaan Planet Pool Centre. 5. Menetapkan Total Anggaran Komunikasi Dalam menetapkan jumlah anggaran untukmempromosikan produk yang dilakukan oleh Planet Pool Centre, maka tidak ada penetapan biaya secara khusus yang dikeluarkan. Besarnya biaya berubahubah sesuai dengan kondisi perekonomian yang berlaku saat ini dan sesuai kebutuhan serta kemampuan perusahaan. Terkadang sistem barter atau kerjasama dengan beberapa relasi dilakukan perusahaan dengan perusahaan atau media lain. 6. Mengukur Hasil Komunikasi Keberhasilan sebuah strategi komunikasi pemasaran dapat diukur dengan seberapa besar penjualan sebuah produk atau penghasilan dari pemanfaatan jasa oleh konsumen. 7. Mengelola Proses Komunikasi Pemasaran Terpadu Untuk meningkatkan jumlah pengunjung, Planet Pool Centre berusaha untuk memasarkan tempatnya agar sejajar dengan rumah billiard lain yang sudah terlebih dahulu ada di bisnis yang sama. Tentu saja hal ini dilakukan dengan menggunakan bauran promosi yang diantaranya : Advertising (periklanan) yang meliputi media 71 above the line (radio,surat kabar,internet), kemudian media below the line (poster, leaflet, spanduk), Sales Promotion (promosi penjualan) dan word of mouth. Strategi komunikasi pemasaran merupakan kegiatan yang bersifat persuasive, berguna untuk mempengaruhi setiap konsumen terhadap produk/jasa yang akan dipasarkan oleh suatu perusahaan. Keberhasilan komunikasi pemasarn akan berpengaruh pada tingkat pendapatan (financial) sehingga komunikasi pemasaran sangat penting dalam memperkenalkan produk/jasa. Untuk memperoleh keberhasilan tersebut, maka manajemen Planet Pool Centre harus pintar dalam menyusun strategi apa yang akan digunakan dalam mempromosikan perusahaannya, dikarenakan tidak adanya budget khusus dalam promosi. Dengan mengacu pada prinsip ekonomi, perusahaan akan mengalokasikan anggaran promosi secara efektif dan efisien, sehingga diperoleh hasil yang maksimal yaitu peningkatan jumlah pengunjung dan tentunya omset meningkat. 4.2.2 Upaya Strategi Komunikasi Pemasaran yang Dilakukan Planet Pool Centre Upaya pelaksanaan yang dilakukan oleh Planet Pool Centre adalah melalui tiga kegiatan yang saling saling terkait yaitu kegiatan advertising (periklanan), sales promotion (promosi penjualan) dan word of mouth (getok tular). Kegiatan ini menjadi upaya pokok yang dilakukan oleh Planet Pool Centre untuk menarik konsumen mereka. Dalam kegiatan ini, sebelumnya perusahaan menentukan produk yang akan ditawarkan, biasanya berupa barang ataupun jasa. Kemudian menentukan harga dari produk yang ditawarkan, pemilihan tempat/lokasi yang 72 sesuai, sampai akhirnya pada tahapan promosi yang sudah disebutkan sebelumnya dengan melakukan tiga kegiatan yaitu advertising, sales promotion dan word of mouth. Sebelum menjabarkan tentang ketiga kegiatan yang merupakan inti dari pelaksanaan komunikasi pemasaran di Planet Pool Centre. Penulis akan menjabarkan tentang penentuan produk, harga dan tempat di Planet Pool Centre terlebih dahulu, sebagai berikut : 1. Sarana Olahraga Billiard Produk merupakan segala sesuatu yang ditawarkan kepada suatu pasar untuk memenuhi kebutuhan. Sesuatu yang masuk kedalam suatu produk dapat berupa barang, jasa, events, tempat dan organisasi. Untuk Planet Pool Centre sendiri merupakan perusahaan yang menawarkan produk mereka berupa jasa. Planet Pool Centre masuk kedalam perusahaan yang menawarkan produk berupa jasa, dimana Planet Pool Centre menyediakan sarana olahraga billiard bagi para pehobi olahraga billiard khususnya dan masyarakat pada umumnya. Selain produk berupa jasa Planet Pool Centre juga menyediakan produk berupa barang seperti : stick billiard, sarung tangan khusus billiard, casing stick billiard dan beberapa merchandise (mug, pin,sticker, kaos). Tetapi ini hanya sebagai pelengkap saja dalam penyediaan produk mereka. Hal ini diperkuat dengan pernyataan dari Bapak Kevin yaitu : “kami menyediakan sarana permainan billiard, dengan kualitas meja yang kami jamin sudah sesuai standard 73 internasional, meja billiard yang disediakan juga banyak yaitu berjumlah 50 meja. Untuk di kawasan Jawa Tengah tampat kami merupakan rumah billiard dengan jumlah meja billiard terbanyak. Selain itu juga kami menjual beberapa alat pendukung olahraga billiard seperti stick, sarung tangan, dan banyak lagi. Tetapi ini bukan prioritas kami, hanya saja memang terkadang banyak permintaan dari beberapa pelanggan yang mencari salah satu dari barang tersebut.” Konsep tempat yang ditawarkan adalah rumah billiard yang bukan hanya sekedar tempat hiburan seperti rumah billiard pada umumnya, akan tetapi mengutamakan suasana sporty didalamnya. Hal ini terbukti dari konsistensi perusahaan yang selalui mengutamakan kenyamanan pengunjung dengan pelayanan yang maksimal, menyediakan 50 (lima puluh) meja billiard dengan standard kualitas internasional, juga menata display tempat sehingga pengujung yang datang untuk olahraga billiard dapat lebih konsentrasi dalam permainanya. Hal ini dipertegas dengan pernyataan Bapak Kevin selaku Wakil Supervisor Planet Pool Center, yaitu : “suasana sporty kami utamakan disini, karena pengunjung kami beberapa adalah atlit billiard. Maka tempat yang kami sediakan juga kami sesuaikan dengan standar tempat olahraga billiard. Kami sengaja tidak menyediakan life music, seperti rumah billiard lainnya. Hal ini kami lakukan, karena kami tahu bahwa billiard butuh konsentrasi tinggi. Yang kami takutkan kalau memberikan hiburan live music justru akan mengganggu konsentrasi pemain.” 74 2. Penentuan Harga Harga merupakan salah satu bagian yang sangat penting dalam pemasaran suatu produk. Harga merupakan suatu nilai tukar dari produk barang maupun jasa yang dinyatakan dalam satuan moneter. Harga merupakan salah satu penentu keberhasilan suatu perusahaan, karena harga menentukan seberapa besar keuntungan yang akan diperoleh perusahaan dari penjualan produknya baik berupa barang maupun jasa. Perusahaan menetapkan harga sesuai dengan segmentasi pasar Planet Pool Centre yaitu golongan menengah ke atas. Selain itu juga diimbangi dengan fasilitas maksimal yang diberikan perusahaan kepada pelanggannya. Berdasarkan hal ini, maka perusahaan berani untuk memberikan harga sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan rumah billiard lainnya. Berikut daftar harga di Planet Pool Centre : Tabel 4.3 Tarif Harian Billiard di Planet Pool Centre Lantai No. Meja Happy Hour Reguler 1 1 – 15 Rp. 15.000,00 Rp. 18.000,00 2 16 – 33 Rp. 15.000,00 Rp. 18.000,00 3 34 – 50 Rp. 13.500,00 Rp. 18.000,00 Sumber : Inventaris Planet Pool Centre ( 1 Januari 2011 ) 3. Pemilihan Tempat Hal yang sangat menentukan bagi suatu perusahaan adalah lokasi atau tempat dimana perusahaan itu berada. Lokasi harus disesuaikan dengan tujuan dan posisi dari usaha yang akan dikembangkan. Lokasi 75 Planet Pool Centre dapat dikatakan sangat strategis, karena terletak di tengah pusat keramaian kota Yogyakarta, yaitu berada di jalan Urip Sumoharjo nomor 139 Yogyakarta. Mengapa dapat dikatakan sangat strategis, karena masyarakat dapat dengan mudah menemukan lokasi keberadaan Planet Pool Centre, dengan berada didepan bioskop terkenal di Yogyakarta yaitu Bioskop XXI, masyarakat pasti langsung dengan mudah tahu dan menemukan letak Planet Pool Centre. Setelah perusahaan menentukan produk, harga dan tempat, maka upaya yang selanjutnya dilakukan adalah bagaimana cara mempromosikan perusahaan kepada khalayak agar diketahui keberadaannya. Berikut merupakan 3 (tiga) pokok kegiatan promosi yang dilakukan Planet Pool Centre, yang masuk kedalam kegiatan komunikasi pemasaran : A. Advertising (Periklanan) Periklanan merupakan unsur yang paling penting dalam menjangkau khalayak, karena melalui periklanan pesan komunikasi yang ingin disampaikan kepada khalayak diharapkan dapat tercapai sesuai dengan rencana. Dalam mengiklankan perusahaannya, Planet Pool Centre memanfaatkan media internet sebagai sarana promosi. Dengan memanfaatkan jejaring sosial facebook yang beralamat planet_jogja@yahoo.com sebagai media promosi juga untuk forum diskusi bagi para komunitas Planet Pool Centre pada khususnya. Selain internet, media cetak seperti surat kabar juga dimanfaatkan Planet Pool 76 Centre, dengan memuat kegiatan-kegiatan yang dilakukan seperti tournament mulai dari tingkat lokal maupun nasional. B. Sales Promotion (Promosi Penjualan) Sales promotion yang dilakukan Planet Pool Centre adalah dengan cara menyediakan paket diskon bagi pengunjung yang dapat menunjukkan kartu mahasiswa mereka dan juga diskon khusus bagi member Planet Pool Centre itu sendiri. Untuk member sendiri dibedakan menjadi dua yaitu member “Silver” yang mendapatkan discount 10% untuk tiap mejanya dan member “Gold” yang mendapatkan discount 20% untuk tiap meja dan “food and baverage” yang di pesan. Merchandise juga dilakukan sebagai promosi, bagi pelanggan disaat tertentu akan mendapatkan merchandise berupa : gantungan kunci, kaos, mug, payung, pulpen, pin dan lain-lain. Di hari tertentu dan jam tertentu ada program yang di khususkan untuk para wanita yaitu “free for ladies”. Program ini dilakukan setiap hari Kamis dan Minggu. C. Word Of Mouth (Getok Tular) Kegiatan promosi word of mouth, merupakan promosi secara langsung dengan konsumen yang biasa disebut dengan pembicaraan dari mulut ke mulut atau biasanya dikenal istilah “getok tular”. Kegiatan ini tidak akan berhasil apabila Planet Pool Centre tidak bisa membuat konsumennya merasa terkesan atau merasa nyaman dan puas atas apa yang diperoleh selama berada di Planet Pool Centre. Tetapi apabila konsumen merasa nyaman dan puas akan pelayanan yang diberikan Planet Pool Centre, 77 maka feedback yang diberikan oleh para pengunjung bisa terjadi yaitu mereka bisa menyebarkan informasi positif kepada orang-orang terdekatnya seperti teman, pacar atau saudara untuk berkunjung ke Planet Pool Centre. Cerita-cerita dari orang yang dikenal apalagi orang terdekat tentu saja akan lebih dipercaya untuk membujuk orang lain untuk kemudian penasaran dan akhirnya datang ke Planet Pool Centre. Pernyataan ini diperkuat oleh salah satu pelanggan loyal Planet Pool Centre saudara Antok yang juga mahasiswa UII Hukum : “saya tahu tempat ini awalnya dari cerita teman saya, dulu saya engga terlalu berminat sama billiard. Kemudian teman ada yang meceritakan ke saya kalau billiard disini itu enak, pelayanannya bagus, mejanya bagus. Ya...saya penasaran dan teman memberi tahu tempatnya, dan waktu saya mencari tempat ini engga terlalu susah, karena dari pinggir jalan saja sudah terlihat jelas papan namanya besar tulisan “Planet Pool Centre” dan ternyata memang saya merasa nyaman disini, mejanya bagus, karena memang kalau main billiard itu yang dirasa pertama mejanya menurut saya. Selain itu juga saya senang dengan pelayanan yang ramah disini dan para pemandunya friendly jadi saya ngerasa kayak di rumah sendiri aja.” Peran word of mouth menjadi hal yang berpengaruh disini, karena menurut wawancara yang saya lakukan pada delapan responden saya kebanyakan dari mereka tahu tempat ini dari teman dan saudara. Kemudian didukung dengan fasilitas yang memang membuat para pengunjung merasa nyaman dan puas dengan pelayanan yang diberikan Planet Pool Centre. 78 4.2.3 Media yang Digunakan Planet Pool Centre untuk Strategi Komunikasi Pemasaran Dalam tahapan ini terdapat dua jenis media yang digunakan yaitu media above the line dan media bellow the line. Untuk media above the line meliputi media elektronik seperti televisi, radio dan internet. Berdasarkan penelitian yang peneliti lakukan Planet Pool Centre hanya memanfaatkan media internet sebagai sarana promosinya. Karena menurut mereka internet sudah cukup mewakili promosi yang mereka lakukan. untuk radio sendiri Planet Pool Centre pernah memanfaatkan media ini, tetapi seiring perkembangan zaman, pihak Planet sadar bahwa masyarakat saat ini jarang yang mendengarkan radio, justru mereka lebih sering mencari informasi melalui internet dan hal ini memang dimanfaatkan oleh Planet Pool Centre dengan kemudian membuat Facebook sebagai sarana media komunikasi perusahaan kepada para konsumennya, juga sebagai sarana media tukar pikiran sesama komunitas dan pecinta olah raga billiard. Hal ini seiring dengan pernyataan dari Bapak Arthur selaku Manager Operasional : “..dulu kami pernah menggunakan radio sebagai media untuk beriklan kami. Tapi menurut saya gak efisien lagi, karena saat ini jarang orang yang mendengarkan radio. Justru yang saya liat sekarang ini, masyarakat lebih sering mencari informasi melalui internet. Apalagi “facebook” hampir semua orang yang saya tanya punya akun ini. Jadi ini alasan kami kenapa akhirnya memanfaatkan akun facebook untuk wadah forum diskusi juga promosi.” 79 Facebook dipilih karena merupakan media jejaring sosial yang sedang popular saat ini di semua kalangan karena tidak dibatasi ruang dan waktu. Sehingga khalayak dapat dengan mudah dimanapun dan kapanpun dapat memperoleh informasi tentang Planet Pool Centre. Selain itu juga khalayak dapat mengirim pesan, menyampaikan saran dan kritik langsung. Media cetak yaitu surat kabar juga dimanfaatkan Planet Pool Centre, biasanya pihak peusahaan akan menghubungi media massa tertentu untuk meliput kegiatan yang mereka adakan seperti tournament, baik itu tingkat lokal maupun nasional. Pemberitaan yang di tampilkan di beberapa media massa diharapkan akan menyadarkan kepada khalayak akan keberadaan Planet Pool Centre. Sedangkan media bellow the line meliputi media display yang merupakan suatu pajangan atau tampilan dalam memamerkan sebuah produk berupa billboard, papan reklame, poster. Sebagai media below the line yang merupakan tata interior Planet Pool Centre yang sederhana namun cukup nyaman bagi para pengunjung yang akan bermain di Planet Pool Centre. Kenyamanan pengunjung diutamakan disini, hal ini dapat terlihat dari penataan meja billiard yang diatur jarak tiap mejanya, hal ini tujuannya agar pengunjung yang bermain billiard tidak terganggu dengan pengunjung di meja lainnya. 80 Gambar 4.5 Display Meja di Planet Pool Centre Lokasi Planet Pool Centre sangat strategis, berada di pinggir jalan raya yang merupakan daerah pusat keramaian di Yogyakarta. Planet Pool Centre memasang papan nama tepat di depan gedung Planet itu sendiri, yang keberadaannya dapat terlihat dengan jelas oleh para pengguna jalan yang melintas di depannya. Hal ini cukup menguntungkan karena keberadaan Planet dipinggir jalan raya persis, sehingga masyarakat tidak perlu lagi susah mencari keberadaan Planet Pool Centre. 4.3 Evaluasi Pencapaian Hasil Strategi Komunikasi Pemasaran Evaluasi meliputi pemantauan lingkungan, analisis pasar produk, evaluasi pemasaran, dan penilaian efektivitas komponen-komponen bauran pemasaran. Evaluasi dilakukan dengan tujuan komunikasi pemasaran yang dilakukan Planet Pool Centre, berdasarkan pada : 81 4.3.1 Perubahan Pengetahuan Dalam tahapan ini perusahaan memberikan pengetahuan kepada konsumen tentang keberadaan produk, bentuk produk, untuk apa produk itu diciptakan dan ditujukkan ke siapa. Memberikan pengetahuan kepada khalayak tentang pelayanan jasa yang diberikan oleh Planet Pool Centre, yaitu memberikan fasilitas permainan billiard bagi para peminat olah raga billiard di Yogyakarta khususnya. Dengan memasang baleho besar di depan gedung maka, masyarakat dapat mengetahui keberadaan dari Planet Pool Centre. 4.3.2 Perubahan Sikap Pada tahapan ini mengarah pada keinginan untuk mencoba produk, dalam tahapan ini ditentukan oleh tiga komponen yaitu kognisi, afeksi dan konasi ( Caplin : 1995 ). Setelah pengunjung tahu akan keberadaan dari Planet Pool Centre, maka tahap selanjutnya adalah keinginan konsumen untuk mencoba produk yang ditawarkan. Berawal dari cerita orang terdekat kemudian muncul keinginan untuk mengunjungi tempat yang ditawarkan. 4.3.3 Perubahan Perilaku Ini dimaksudkan agar konsumen tidak beralih kepada tempat lainnya yang sejenis. Untuk itu Planet Pool Centre akan selalu memberikan pelayanan yang profesional dan terjangkau sehingga membuat konsumen nyaman dan menimbulkan loyalitas dari pelanggan. Susana yang nyaman juga menjadi alasan utama mengapa konsumen 82 merasa betah berada di Planet Pool Centre, ini seperti yang diungkapkan Angkasa seorang salah satu atlit billiard di Yogyakarta : “ saya senang bermain disini, karena fasilitas yang disediakan sangat baik, dengan suasana tempatnya yang nyaman, makanan dan minumannya enak, dan yang paling saya suka kualitas meja di sini bagus, jadi kalau saya main bisa lebih maksimal dan fokus.” Perubahan perilaku merupakan tahapan terakhir dari proses tujuan komunikasi pemasaran, dimana perubahan perilaku bertujuan agar para konsumen tetap loyal. Hal yang menjadi indikator keberhasilan komunikasi pemasaran Planet Pool Centre adalah semakin meningkatnya pengunjung yang datang, serta kepuasan yang didapatkan setelah berkunjung, serta omset yang didapat setiap harinya. 4.4 Faktor Pendukung dan Penghambat Pelaksanaan Strategi Komunikasi Pemasaran 4.4.1 Faktor Pendukung Dalam strategi komunikasi pemasaran di Planet Pool Centre didukung oleh beberapa faktor yaitu : a. Karyawan Planet Pool Centre yang terampil, cekatan dan profesional, ini karena pada saat proses penyeleksian pegawai Planet mengklasifikasi calon pegawai berdasarkan pendidikan yang dimiliki dan juga pengalaman berorganisasi mereka. Ini menjadi alas an mengapa para pegawai Planet Pool Centre cukup profesional dan tanggap dalam menghadapi konsumennya. Sebagian dari pegawai 83 juga bisa bahasa Inggris sehingga memudahkan apabila ada konsumen asing yang berkunjung. b. Adanya kerjasama dan hubungan yang baik dengan publik internal yaitu para karyawan, keluarga karyawan dan juga publik eksternal seperti masyarakat sekitar, para sponsor, pemerintah dan kalangan pers. 4.4.2 Faktor Penghambat Selain faktor pendukung, faktor penghambat juga menyertai implementasi pelaksanaan strategi komunikasi pemasaran Planet Pool Centre antara lain adalah jika dilihat dari segi advertising yang masih sangat kurang dalam mempromosikan karena tidak adanya budget khusus untuk mempromosikan melalui media cetak maupun eletronik. 4.5 Pembahasan Penulis mencoba menganalisis komunikasi pemasaran yang dilakukan oleh Planet Pool Centre dalam menginformasikan produknya yang berupa jasa kepada konsumen dengan teori yang ada. Dalam proses pertukaran terjadi komunikasi baik secara langsung maupun tidak langsung. Komunikasi pemasaran mereprentasikan gabungan semua unsur dalam bauran komunikasi pemasaran yang memfasilitasi terjadinya pertukaran dengan menciptakan suatu arti yang disebarluaskan kepada pelanggan. Planet Pool Centre berusaha mempromosikan produknya agar dikenal masyarakat, dengan menggunakan beberapa elemen yang ada dalam promotion mix. 84 Dalam penulisan ini penulis akan menganalisis apakah upaya dan media yang digunakan sudah sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, yaitu dalam menarik konsumen. dan berikut penjabaran dari analisis penulis terhadap apa yang diteliti selama ini di Planet Pool Centre. Berdasarkan teori perencanaan (palning theory) dijelaskan mengenai proses yang dilalui individu dalam merencanakan perilaku komunikasi mereka. Rencana-rencana dari perilaku komunikasi adalah “representasi kognitif hirearki dari rangkaian tindakan mencapai tujuan”. Dengan kata lain, rencana-rencana merupakan gambaran mental dari langkah-langkah yang akan diambil seseorang untuk memenuhi sebuah tujuan. Semuanya disebut hirearki karena tindakan-tindakan tertentu diperlukan untuk menyusun segala sesuatunya, sehingga tindakan-tindakan lain akan dapat diambil dalam memenuhi tujuan yang sudah direncanakan. Oleh karena itu, perencanaan adalah proses rencana-rencana tindakan. Perencanaan pesan merupakan hal yang paling utama karena komunikasi sangat penting dalam meraih tujuan. Teori tersebut ternyata sesuai dengan objek yang diteliti, bahwa Planet Pool Centre menyusun perencanaan-perencanaan dalam memenuhi tujuannya meraih konsumen. Dalam hal ini Planet Pool Centre menyampaikan perencanaan strategi komunikasi pemasaran melalui kegiatan-kegiatan periklanan, promosi penjualan dan word of mouth. Walaupun dalam perencanaan strategi komunikasi pemasaran Planet Pool Centre tidak menggunakan semua elemen dari promotional mix, tetapi hal ini ternyata tidak berpengaruh buruk pada peningkatan jumlah pengunjung di Planet Pool Centre. Selanjutnya perusahaan juga merencanakan segmentasi, targeting dan positioning perusahaan kepada khalayak. Perencanaan ini dilakukan 85 oleh perusahaan agar komunikasi yang terjadi efektif dan sesuai dengan tujuan yang akan diraih. Media yang digunakan di Planet Pool Centre melalui dua jenis media yaitu media above the line dan media bellow the line. Berdasarkan teori media above the line (media lini atas) meliputi media cetak seperti surat kabar dan majalah, media elektronik seperti radio dan televisi, media luar ruangan seperti internet. Sedangkan media below the line (media lini bawah) meliputi direct mail, pameran, peragaan, point of sale, selebaran, poster, leaflet, brosur dan banyak lagi. Akan tetapi Planet Pool Centre tidak memanfaatkan semua media yang ada, untuk media above the line Planet Pool Centre hanya menggunakan internet seperti jejaring sosial facebook dan terkadang menggunakan media massa seperti koran lokal sebagai media dalam strategi komunikasi. Menurut pengamatan penulis cara ini sudah cukup efektif dilakukan, karena untuk konsumen Planet Pool Centre sendiri sudah dipegang perusahaan dengan komunitas billiard yang mereka kenal. Untuk media bellow the line Planet Pool Centre memanfaatkan interiornya sehingga membuat pengunjung yang datang merasa nyaman, pemasangan papan nama di depan gedung agar masyarakat mengetahui keberadaan Planet Pool Centre dan juga pemasangan baleho untuk media promosi apabila perusahaan mengadakan event seperti tournament. Ternyata untuk kegiatan event tournamen yang diadakan oleh Planet Pool Centre menjadi kegiatan promosi yang juga efektif, dan menguntungkan. Karena di setiap event yang dilakukan oleh Planet Pool Centre biasanya di sponsori oleh perusahaan besar seperti perusahaan rokok PT. Djarum yang setahun terakhir ini 86 menjadi sponsor utama Planet Pool Centre dalam kegiatan tournament yang diadakan. Mengapa ini dikatakan cukup menguntungkan, karena Planet tidak perlu mengeluarkan budget khusus untuk mempromosikan kegiatan mereka, karena semua itu sudah ditanggung oleh pihak sponsor. Dari dua contoh penelitian terdahulu yaitu “Analisis Strategi Komunikasi Pemasaran Sekar Kedhaton Yogyakarta dalam Menarik Minat Konsumen : Pendekatan Public Relations” dan “Analisis Strategi Komunikasi Pemasaran Perusahaan sebagai Upaya Menarik Minat Konsumen (study Deskriptif pada PT. Jateng Sinar Agung Sentosa sebagai Distributor Yuasa Battery untuk Wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta dan Sekitarnya)”, penelitian sebelumnya membahas hal yang sama yaitu mengenai strategi komunikasi pemasaran dalam menarik konsumen, yang membedakan hanya pada objek penelitian. Penelitian Puti Lokita Suri merupakan penelitian yang dilakukan untuk mengetahui efektivitas komunikasi pemasaran yang dilakukan Sekar Kedhaton Yogyakarta dalam menarik minat konsumen. Sedangkan penelitian Yovita Setya Andriyani merupakan penelitian yang ditujukan untuk mengetahui strategi pemasaran yang dilakukan PT. Jateng Sinar Agung Sentosa dalam menarik minat konsumen. Sedangkan penelitian saya merupakan sebuah penelitian yang ditujukan untuk mengetahui upaya apa yang telah dilakukan Planet Pool Centre dalam meraih konsumen dan media apa saja yang digunakan untuk menerapkan komunikasi pemasaran Planet Pool Centre dalam meningkatkan jumlah konsumen. 87 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Pemasaran merupakan sekumpulan rancangan kegiatan yang berkaitan untuk mengetahui kebutuhan konsumen dan pengembangan, mendistribusikan, mempromosikan, serta menetapkan harga yang sesuai dari produk atau jasa untuk mencapai kepuasan pelanggan dan memperoleh keuntungan. Strategi pemasaran mencakup pengidentifikasian konsumen sasaran, menentukan peranan periklanan dan bauran promosi, menunjukkan tujuan dan besarnya anggaran promosi, memilih strategi kreatif, menentukan media, serta melaksanakan program tersebut dan mengukur efektifitasnya. Dalam kegiatan strategi pemasaran ini tidak luput dari kegiatan komunikasi yang merupakan faktor penting bagi pencapaian suatu tujuan organisasi bisnis seperti Planet Pool Centre Yogyakarta. Strategi komunikasi pemasaran yang dilakukan oleh Planet Pool Centre adalah salah satu upaya agar dapat meningkatkan jumlah pengunjung serta memberikan kesadaran kepada pelanggan tentang keberadaan Planet Pool Centre. Selain itu Planet Pool Centre dibuat sebagai sarana bagi peminat olahraga billiard, serta untuk mensosialisasikan olahraga billiard kepada khalayak umum, karena jenis olahraga ini masih terbilang baru di Indonesia. Dengan memberikan kualitas produk dan pelayanan yang maksimal, Planet Pool Centre memiliki citra yang positif dimata konsumennya. 88 Strategi komunikasi pemasaran yang dilakukan Planet Pool Centre menggunakan tiga tahapan yaitu segmentasi, targeting dan positioning dengan serangkaian elemen bauran komunikasi pemasaran guna menciptakan alternatif sarana olahraga billiard di Yogyakarta bagi khalayak umum khususnya pencinta olahraga billiard. Untuk meningkatkan jumlah pengunjung Planet Pool Centre melakukan tiga elemen penting yang terdapat dalam bauran komunikasi pemasaran, yaitu : advertising (periklanan), sales promotion, dan word of mouth. Ketiga elemen yang digunakan ini cukup efektif dalam mempromosikan layanan yang ditawarkan Planet Pool Centre. Pihak perusahaan pada dasarnya tidak terlalu memprioritaskan promosi dalam bentuk advertising, akan tetapi lebih menekankan melalui word of mouth, sehingga saat penulis melakukan penelitian agak kesulitan untuk memperoleh beberapa dokumentasi promosi yang dilakukan dalam periklanan. Ini dikarenakan pihak manajemen pun tidak melakukan penyimpanan dokumentasi secara kontinyu. B. Saran Planet Pool Centre merupakan bidang usaha yang bergerak di bisnis rumah billiard yang memiliki kelebihan dan kekurangan seperti halnya pada perusahaan lainnya. Dengan melalui serangkaian kegiatan strategi komunikasi pemasaran, Planet Pool Centre mampu menjaring serta meningkatkan jumlah pengunjungnya. Akan tetapi walaupun telah melakukan strategi yang baik, tidak ada salahnya penulis mencoba memberikan sedikit saran agar perusahaan dapat melakukan kegiatan strategi komunikasi pemasaran dengan lebih baik. Berikut beberapa saran dari penulis : 89 1. Dalam promosi media elektronik maupun cetak sebaiknya selalu menjalin kerjasama dengan beberapa media nasional maupun lokal, agar promosi dapat berjalan secara berkelanjutan. 2. Dalam kegiatan komunikasi pemasaran sebaiknya menggunakan tools elemen bauran komunikasi pemasaran lainnya seperti personal selling, direct marketing dan juga public relations. 3. Untuk promosi melalui internet, sebaiknya Planet Pool Centre membuat website khusus, sehingga sarana promosi yang diberikan lebih lengkap dan mudah untuk dijangkau khalayak luas. 4. Melakukan evaluasi khususnya bidang komunikasi pemasaran yang telah dilakukan. Merencanakan strategi komunikasi pemasaran yang bertujuan mempertahankan positioning perusahaan, seingga masyarakat akan selalu ingat dan tetap loyal kepada Planet Pool Centre. Daftar Pustaka Ardianto, Elvinaro. 2004. Public Relation Suatu Pendekatan Praktis. Bandung : Pustaka Bani Quraisy. Amsrong, dan Khotler. 2011. Prinsip-prinsip Pemasaran. Jakarta : Erlangga. Chaplin, C. P. 1995. Kamus Lengkap Psikologi. Cetakan ketiga, diterjemahkan oleh Kartini Kartono. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Effendi. O.U. 2000. Dinamika Komunikasi. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya. Khasali, Rhenald. 1999. Membidik Pasar Indonesia, Segmentasi, Targeting, Positioning. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. Khotler, Philip. 1997. Prinsip-prinsip Pemasaran. Jakarta : Erlangga. Khotler, Philip. 1988. Manajemen Pemasaran : Analisis, Perencanaan, Implementasi dan Pengendalian. Jakarta : Erlangga. Meleong, Lexy. 1988. Metodologi Penelitian Kualitatif. Jakarta : PT. Remaja Rosdakarya. Mulyana, Deddy. 2002. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : PT. Rosdakarya. Nawawi, Hadari. 1991. Metode Penelitian Bidang Sosial. Yogyakarta : Gajah Mada Pers. Oliver, Sandra. 2007. Strategi Public Relations. Jakarta : Erlangga. Rakhmat, Jalaludin. 1998. Metode Penelitian Komunikasi. Bandung : PT.Remaja Rosdakarya. Soemanagara. 2006. Strategic Marketing Communication : Konsep Strategis dan Terapan. Bandung : Penerbit Alfa Beta. Sugiyono. 2005. Memahami Penelitian Kualitatif. Jakarta : CV Alfabeta. Sulaksana. 2005. Integreted Marketing Communication: Teks dan Kasus. Yogyakarta : Pustaka Pelajar. Sutisna. 2001. Perilaku Konsumen & Komunikasi Pemasaran. Bandung : PT.Remaja Rosdakarya. Sutopo, H.B.2002. Metode Penelitian Kualitatif. Surakarta : Sebelas Maret University Press Tjiptono. 2000. Strategi Pemasaran. Yogyakarta : Andi Offset. Website : www.id.wikipedia.org KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar