PENGARUH MOTIVASI KERJA DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KOMITMEN ORGANISASIONAL KARYAWAN PT. DAI KNIFE DI SURABAYA

Admin
Menghadapi persaingan global yang makin intensif, perkembangan teknologi yang cepat berkembang, perubahan demografi, keadaan ekonomi yang tidak menentu dan perubahan – perubahan dinamis lainnya telah memicu perubahan kondisi lingkungan yang mulanya stabil, dapat diprediksi berubah menjadi lingkungan yang penuh ketidakpastian, komplek dan cepat berubah. Organisasi berdiri dan beroperasi di tengah – tengah lingkungan di sekitarnya (Kusnilawati, 2013). Karyawan yang kurang diperhatikan oleh organisasi dapat menyebabkan ketidakpuasan pada karyawan tersebut. Ketidakpuasan tersebut sering ditimbulkan dalam bentuk sering unjuk rasa, tingkat keluar masuk tinggi, sering tidak masuk kantor, enggan mempelajari job description, motivasi rendah, cepat lelah dan bosan, dan tidak peduli dengan lingkungan.

Peran pemimpin dalam sebuah organisasi bukanlah hal yang mudah namun sebagai seorang pemimpin untuk berbuat adil merupakan pekerjaan yang sulit, mengingat setiap karyawan memiliki karakteristik yang berbeda – beda. Perilaku adil bagi seorang karyawan belum tentu dinilai adil oleh karyawan lainnya. Hubungan yang dekat serta komunikasi yang baik antara seorang pemimpin dan karyawannya merupakan salah satu cara yang dapat memberikan motivasi kerja kepada karyawan sehingga karyawan merasa dihargai. Manusia pada dasarnya mudah untuk dimotivasi dengan memberikan apa yang menjadi keinginannya. Seorang karyawan yang termotivasi, karyawan tersebut akan sekuat tenaga bekerja keras melakukan pekerjaannya dengan baik untuk keberhasilan perusahaan. Kerja keras yang dilakukan dengan adanya dorongan atau motivasi akan menghasilkan sebuah kepuasan tersendiri bagi karyawan dalam melakukan pekerjaannya. Kepuasan kerja dan motivasi kerja sangat berkaitan langsung dengan komitmen organisasional karyawan (Mathiew and Jones, 1991)


Kepuasan kerja dan motivasi kerja yang dirasakan oleh karyawan dapat menurunkan komitmen organisasional ataupun meningkatkan komitmen organisasional karyawan. Karyawan yang merasa puas dengan pekerjaan yang diperoleh akan termotivasi untuk meningkatkan kinerja sehingga akan berdampak pada meningkatnya keberhasilan perusahaan. Karyawan yang bekerja dengan senang hati dan tanpa adanya paksaan akan memberikan hasil yang baik dan akan menumbuhkan komitmen organisasional karyawan terhadap perusahaan. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Pentury (2010) pada karyawan Bank BRI di Malang mengatakan bahwa penilaian kinerja berpengaruh juga terhadap motivasi kerja, kepuasan kerja dan tingkat turnover karyawan. Kesimpulan dari penelitian yang dilakukan oleh Pentury, apabila karyawan merasa bahwa penilaian kinerja dilaksanakan secara adil, obyektif, serta ada timbal balik yang sesuai, maka karyawan memiliki kepuasan kerja dan tingkat turnover akan menurun, begitu pula sebaliknya.
Pernyataan ini diperkuat dengan adanya penelitian yang dilakukan oleh Devi (2009) pada PT. Semeru Karya Buana Semarang yang menyatakan bahwa ada pengaruh positif antara motivasi kerja karyawan dengan komitmen organisasional karyawan. Motivasi kerja karyawan yang tinggi, akan menumbuhkan komitmen organisasional yang tinggi pula, demikian juga sebaliknya. Kenyataannya, masih ada karyawan yang kurang memiliki komitmen organisasional yang tinggi terhadap perusahaan tempat mereka bekerja. Salah satunya adalah PT. DAI KNIFE. PT. DAI KNIFE adalah perusahaan yang bergerak di bidang industri spare part tepatnya dalam bidang impor spare part industri dan juga spare part motor yang berlokasi di Surabaya.


PT.DAI KNIFE merupakan salah satu perusahaan yang berkembang di tengah perkembangan industri yang semakin maju. Karyawan departemen penjualan adalah ujung tombak kesuksesan di dalam perusahaan ini. Menurut pemilik PT. DAI KNIFE (Steven Kurniawan) dan Sales Manajer PT.DAI KNIFE (Bapak Agus), perusahaan ini memiliki masalah dalam pengelolaan sumber daya manusia Menurut penelitian yang dilakukan oleh Wisesa (2008) pada PT. Bank DKI menyatakan bahwa seorang karyawan merupakan aset yang terbesar dalam perusahaan sehingga banyak atasan yang tidak ingin kehilangan karyawannya yang berkualitas.
 

Pengelolaan karyawan yang baik tentunya akan menumbuhkan komitmen organisasional karyawan yang baik pula. Meningkatnya komitmen organisasional karyawan yang tinggi dapat terjadi apabila karyawan memiliki tingkat kepuasan kerja yang baik di dalam
PENGARUH MOTIVASI KERJA DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KOMITMEN ORGANISASIONAL KARYAWAN PT. DAI KNIFE DI SURABAYA

KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) Abstrak— Penelitian ini dilakukan untuk menguji pengaruh motivasi kerja dan kepuasan kerja terhadap komitmen organisasional karyawan PT. DAI KNIFE di Surabaya. Populasi dalam penelitian ini berjumlah 25 orang karyawan PT. DAI KNIFE. Sampel penelitian ini menggunakan metode sampel jenuh, maka ditetapkan sampel penelitian sebanyak 25 orang karyawan yang meliputi seluruh karyawan PT. DAI KNIFE. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, data untuk penelitian ini diperoleh melalui angket penelitian yang telah diisi oleh responden yang sudah ditentukan. Metode analisis data yang digunakan adalah metode analisis regresi linier berganda. Hasil dari penelitian ini menunjukan bahwa motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap komitmen organisasional karyawan. Kepuasan kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap komitmen organisasional. Sementara itu variabel motivasi kerja dan kepuasan kerja berpengaruh positif dan signifikan bersama-sama terhadap komitmen organisasional karyawan. Kata Kunci : Motivasi Kerja, Kepuasan Kerja, Komitmen Organisasional Karyawan. I. PENDAHULUAN Menghadapi persaingan global yang makin intensif, perkembangan teknologi yang cepat berkembang, perubahan demografi, keadaan ekonomi yang tidak menentu dan perubahan – perubahan dinamis lainnya telah memicu perubahan kondisi lingkungan yang mulanya stabil, dapat diprediksi berubah menjadi lingkungan yang penuh ketidakpastian, komplek dan cepat berubah. Organisasi berdiri dan beroperasi di tengah – tengah lingkungan di sekitarnya (Kusnilawati, 2013). Karyawan yang kurang diperhatikan oleh organisasi dapat menyebabkan ketidakpuasan pada karyawan tersebut. Ketidakpuasan tersebut sering ditimbulkan dalam bentuk sering unjuk rasa, tingkat keluar masuk tinggi, sering tidak masuk kantor, enggan mempelajari job description, motivasi rendah, cepat lelah dan bosan, dan tidak peduli dengan lingkungan. Peran pemimpin dalam sebuah organisasi bukanlah hal yang mudah namun sebagai seorang pemimpin untuk berbuat adil merupakan pekerjaan yang sulit, mengingat setiap karyawan memiliki karakteristik yang berbeda – beda. Perilaku adil bagi seorang karyawan belum tentu dinilai adil oleh karyawan lainnya. Hubungan yang dekat serta komunikasi yang baik antara seorang pemimpin dan karyawannya merupakan salah satu cara yang dapat memberikan motivasi kerja kepada karyawan sehingga karyawan merasa dihargai. Manusia pada dasarnya mudah untuk dimotivasi dengan memberikan apa yang menjadi keinginannya. Seorang karyawan yang termotivasi, karyawan tersebut akan sekuat tenaga bekerja keras melakukan pekerjaannya dengan baik untuk keberhasilan perusahaan. Kerja keras yang dilakukan dengan adanya dorongan atau motivasi akan menghasilkan sebuah kepuasan tersendiri bagi karyawan dalam melakukan pekerjaannya. Kepuasan kerja dan motivasi kerja sangat berkaitan langsung dengan komitmen organisasional karyawan (Mathiew and Jones, 1991) Kepuasan kerja dan motivasi kerja yang dirasakan oleh karyawan dapat menurunkan komitmen organisasional ataupun meningkatkan komitmen organisasional karyawan. Karyawan yang merasa puas dengan pekerjaan yang diperoleh akan termotivasi untuk meningkatkan kinerja sehingga akan berdampak pada meningkatnya keberhasilan perusahaan. Karyawan yang bekerja dengan senang hati dan tanpa adanya paksaan akan memberikan hasil yang baik dan akan menumbuhkan komitmen organisasional karyawan terhadap perusahaan. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Pentury (2010) pada karyawan Bank BRI di Malang mengatakan bahwa penilaian kinerja berpengaruh juga terhadap motivasi kerja, kepuasan kerja dan tingkat turnover karyawan. Kesimpulan dari penelitian yang dilakukan oleh Pentury, apabila karyawan merasa bahwa penilaian kinerja dilaksanakan secara adil, obyektif, serta ada timbal balik yang sesuai, maka karyawan memiliki kepuasan kerja dan tingkat turnover akan menurun, begitu pula sebaliknya. Pernyataan ini diperkuat dengan adanya penelitian yang dilakukan oleh Devi (2009) pada PT. Semeru Karya Buana Semarang yang menyatakan bahwa ada pengaruh positif antara motivasi kerja karyawan dengan komitmen organisasional karyawan. Motivasi kerja karyawan yang tinggi, akan menumbuhkan komitmen organisasional yang tinggi pula, demikian juga sebaliknya. Kenyataannya, masih ada karyawan yang kurang memiliki komitmen organisasional yang tinggi terhadap perusahaan tempat mereka bekerja. Salah satunya adalah PT. DAI KNIFE. PT. DAI KNIFE adalah perusahaan yang bergerak di bidang industri spare part tepatnya dalam bidang impor spare part industri dan juga spare part motor yang berlokasi di Surabaya. PT.DAI KNIFE merupakan salah satu perusahaan yang berkembang di tengah perkembangan industri yang semakin maju. Karyawan departemen penjualan adalah ujung tombak kesuksesan di dalam perusahaan ini. Menurut pemilik PT. DAI KNIFE (Steven Kurniawan) dan Sales Manajer PT.DAI KNIFE (Bapak Agus), perusahaan ini memiliki masalah dalam pengelolaan sumber daya manusia Menurut penelitian yang dilakukan oleh Wisesa (2008) pada PT. Bank DKI menyatakan bahwa seorang karyawan merupakan aset yang terbesar dalam perusahaan sehingga banyak atasan yang tidak ingin kehilangan karyawannya yang berkualitas. Pengelolaan karyawan yang baik tentunya akan menumbuhkan komitmen organisasional karyawan yang baik pula. Meningkatnya komitmen organisasional karyawan yang tinggi dapat terjadi apabila karyawan memiliki tingkat kepuasan kerja yang baik di dalam PENGARUH MOTIVASI KERJA DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KOMITMEN ORGANISASIONAL KARYAWAN PT. DAI KNIFE DI SURABAYA Anastasia Tania dan Eddy M. Sutanto Program Manajemen Bisnis, Program Studi Manajemen, Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto 121-131, Surabaya E-mail : Anastasia_tania_17@hotmail.com AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) perusahaan, salah satu cara agar karyawan dapat memiliki kepuasan kerja terhadap perusahaan bisa dengan pemberian motivasi kepada karyawannya, dengan begitu karyawan akan merasa betah dan merasa nyaman bekerja di dalam perusahaan, tetapi dalam PT. DAI KNIFE hal tersebut dilihat tidak begitu baik. Hal tersebut dapat dilihat dari adanya peningkatan jumlah absensi karyawan selama tahun 2012, dari total karyawan yang berjumlah 25 orang pada bulan Januari dan Februari terlihat tidak adanya karyawan yang mangkir kerja, namun pada bulan Maret terdapat karyawan yang mangkir sebesar 12% dan terus bertumbuh pada bulan April 16% dan seterusnya hingga bulan Desember yang menjadi puncak tertinggi dengan 28% karyawan yang mangkir kerja. Hal ini memperlihatkan adanya pertumbuhan karyawan yang mangkir kerja selama tahun 2012. Karyawan yang bersangkutan tidak masuk bekerja tanpa adanya pemberitahuan dan alasan yang jelas alias mangkir. Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa karyawan PT. DAI KNIFE memiliki komitmen organisasional karyawan yang rendah. Kelak dengan adanya pemberian motivasi, diharapkan karyawan akan memiliki kepuasan kerja dan komitmen organisasional karyawan terhadap perusahaan tempat karyawan tersebut bekerja sehingga juga dapat menurunkan tingkat absensi karyawan yang tidak masuk bekerja tanpa memiliki alasan yang jelas alias mangkir. Orang dengan kepuasan kerja yang tinggi cenderung memiliki motivasi kerja lebih tinggi terkait dengan aksi spontan dan motivasi motivasi diri dalam pekerjan. Berdasarkan keterangan di atas dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi kepuasan kerja karyawan akan semakin meningkatkan komitmen organisasional (Pentury, 2010). PT. DAI KNIFE juga menghadapi masalah dalam pemberian motivasi kerja kepada karyawan untuk mencapai keberhasilan perusahaan berupa target penjualan. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Pentury (2010) pada karyawan Bank BRI di Malang mengatakan bahwa dalam setiap diri karyawan memiliki beberapa ciri motif bekerja yaitu ingin mendapatkan pujian dari atasan, mendapatkan gaji dan kompensasi yang tinggi, serta kondisi kerja yang menyenangkan. Salah satu cara agar dapat memenuhi segala motif bekerja di atas, maka atasan harus memberikan motivasi kerja kepada karyawan agar karyawan memiliki kepuasan kerja terhadap perusahaan ia bekerja, seiring dengan hal tersebut, karyawan diharapkan mempunyai komitmen organisasional yang tinggi pula terhadap perusahaan. Berdasarkan latar belakang di atas, maka menarik untuk diteliti mengenai pengaruh motivasi kerja dan kepuasan kerja terhadap komitmen organisasional karyawan dalam PT. DAI KNIFE. Tujuan penelitian yang ingin dicapai adalah sebagai berikut: 1. Untuk menguji dan menganalisis apakah motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap komitmen organisasional karyawan PT.DAI KNIFE. 2. Untuk menguji dan menganalisis apakah kepuasan kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap komitmen organisasional karyawan PT.DAI KNIFE. 3. Untuk menguji dan menganalisis apakah motivasi kerja dan kepuasan kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap komitmen organisasional karyawan PT.DAI KNIFE. Motivasi Kerja Colquitt, LePine, and Wesson (2009) menjelaskan motivasi adalah suatu kumpulan kekuatan energik yang mengkoordinasi di dalam dan di luar diri seorang pekerja, yang mendorong usaha kerja dalam menentukan arah perilaku, tingkat usaha, intensitas, dan kegigihan. Motivasi kerja dapat didefinisikan sebagai suatu dorongan secara psikologis kepada seseorang yang menentukan arah dari perilaku (direction of behavior) seseorang dalam organisasi, tingkat usaha (level of effort), dan tingkat kegigihan atau ketahanan di dalam menghadapi suatu halangan atau masalah (level of persistence). Jadi motivasi kerja dapat diartikan sebagai semangat kerja yang ada pada karyawan yang membuat karyawan tersebut dapat bekerja untuk mencapai tujuan tertentu (George and Jones, 2005). Kepuasan Kerja Menurut Sutrisno (2012), kepuasan kerja karyawan merupakan masalah penting yang diperhatikan dalam hubungannya dengan produktivitas kerja karyawan dan ketidakpuasan sering dikaitkan dengan tingkat tuntutan dan keluhan pekerjaan yang tinggi. Pekerja dengan tingkat ketidakpuasan yang tinggi lebih mungkin untuk melakukan sabotase. Robbins & Judge (2011) mendefinisikan kepuasan kerja sebagai perasaan positif pada suatu pekerjaan, yang merupakan dampak atau hasil evaluasi dari berbagai aspek pekerjaan tersebut. Kepuasan kerja merupakan penilaian dan sikap seseorang atau karyawan terhadap pekerjaannya dan berhubungan dengan lingkungan kerja, jenis pekerjaan, hubungan antar teman kerja, dan hubungan sosial di tempat kerja. Secara sederhana kepuasan kerja atau job satisfaction dapat disimpulkan sebagai apa yang membuat seseorang menyenangi pekerjaan yang dilakukan karena mereka merasa senang dalam melakukan pekerjaannya. Komitmen Organisasional Komitmen organisasional dipandang oleh Fink sebagai suatu orientasi nilai terhadap organisasi yang menunjukkan individu sangat memikirkan dan mengutamakan pekerjaan dan organisasinya. Individu akan berusaha memberikan segala usaha yang dimilikinya dalam rangka membantu organisasi mencapai tujuannya. Fink juga mendefinisikan komitmen organisasional sebagai sikap yang muncul dari proses yang disebut sebagai identifikasi yang terjadi ketika seseorang mempunyai pengalaman dengan sesuatu, seseorang, atau beberapa ide sebagai bentuk perpanjangan dari dirinya (dalam Sutanto, 1999). Komitmen organisasional juga didefinisikan oleh Allen dan Mayer sebagai bentuk kecintaaan karyawan terhadap tempat kerjanya. George and Jones mengatakan bahwa pekerja yang mempunyai komitmen terhadap organisasi senang untuk menjadi anggota organisasi, percaya terhadap organisasi dan mempunyai perasaan yang baik tentang organisasi, dan bersedia bersedia membela organisasi, dan mau melakukan sesuatu yang baik untuk organisasi (dalam Sutanto, 1999). Menurut Colquitt, LePine, and Wesson (2009), komitmen organisasional berpengaruh terhadap keinginan karyawan untuk tetap menjadi anggota organisasi atau meninggalkan organisasi untuk mengejar pekerjaan lain. Komitmen organisasional didefinisikan sebagai kekuatan yang bersifat relatif dari individu dalam mengidentifikasikan keterlibatan dirinya kedalam bagian organisasi, yang dicirikan oleh penerimaan nilai dan tujuan organisasi, kesediaan berusaha demi organisasi dan keinginan mempertahankan keanggotaan dalam organisasi. (Robbins and Judges, 2011). AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) II. METODE PENELITIAN Jenis penelitian yang digunakan adalah dengan menggunakan metode penelitian kuantitatif. Menurut Fauzi (2009), metode penelitian kuantitatif adalah suatu penelitian yang menekankan analisisnya pada data – data numerikal (angka) yang selanjutnya diolah dengan metode statistika (p. 18). Penelitian ini merupakan penelitian penjelasan (Explanatory Reseach) yang akan menguji hubungan kausal antara variabel independen yaitu motivasi kerja dan kepuasan kerja, variabel dependen yaitu komitmen organisasional. Populasi dalam penelitian ini adalah karyawan departemen penjualan PT. DAI KNIFE. Berdasarkan sumber didapati bahwa jumlah karyawan departemen penjualan berjumlah 25 orang. Populasi adalah kelompok elemen yang terdiri atas obyek dan subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari kemudian ditarik kesimpulannya (Kuncoro, 2009). Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah teknik samling jenuh. Sampling jenuh adalah teknik pengambilan sampel yang tidak memerlukan prosedur seleksi terlebih dahulu, tetapi menggunakan penilaian personal dari penelitian (Sugiyono, 2012). Uji Validitas digunakan untuk mengukur kesahan atau valid tidaknya suatu angket penelitian. Hasil dari angket penelitian dapat dikatakan valid jika pertanyaan di dalam angket penelitian mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh angket penelitian tersebut. Selain itu kevalidan atau ketepatan uji dilakukan dengan mengkorelasikan masing – masing skor variabel dengan jumlah skor variabel, bila variabel mempunyai hubungan signifikan dengan totalnya maka variabel tersebut dapat dikatakan tdak valid dan harus dikeluarkan dari item angket penelitian (Fauzi, 2009) Uji reliabilitas digunakan untuk mengukur suatu angket penelitian yang merupakan indikator dari variabel. Suatu angket penelitian dikatakan terandal apabila jawaban seorang sampel terhadap pertanyaan bersifat konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. (Kuncoro, 2009). Untuk uji asumsi klasik, dilakukan tiga jenis pengujian yaitu uji normalitas, uji heteroskedatisitas, dan uji multikolonieritas. Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel dependen dan variabel independen mempunyai distribusi normal atau tidak (Santoso, 2004). Uji Heteroskedatisitas bertujuan untuk mengetahui ada atau tidaknya kesamaan varian dari residual pada model regresi (Ghozali, 2001). Multikoliniertas adalah suatu metode yang bertujuan untuk menguji asumsi dalam analisis regresi berganda. Uji Multikolinearitas menyatakan bahwa variabel independen harus terbebas dari gejala multikolinearitas (Santosa dan Ashari, 2005). Menurut Kuncoro (2009), analisa regresi linier berganda adalah analisa yang digunakan untuk melihat secara langsung pengaruh beberapa variabel bebas terhadap variabel terikat. Model analisis ini digunakan dalam penelitian untuk mengetahui adanya hubungan antara variabel independen atau bebas (motivasi kerja, dan kepuasan kerja) terhadap variabel dependen atau terikat (komitmen organisasional). Setelah didapatkan persamaan regresi linear berganda selanjutnya untuk mengukur seberapa kuat hubungan variabel bebas yaitu motivasi kerja (X1), kepuasan kerja (X2) terhadap komitmen organisasional karyawan (Y) dapat dilakukan dengan menghitung besarnya koefisen korelasi (R) dengan melihat tabel 2.1 dibawah ini : Tabel 2.1 Interpretasi Koefisien Korelasi (R) Interval Koefisien Tingkat Hubungan 0,00-0,199 Sangat Rendah 0,20-0,399 Rendah 0,40-0,599 Sedang 0,60-0,799 Kuat 0,80-1,00 Sangat kuat Sumber : Sugiyono (2010) Uji F pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel bebas yang dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap variabel terikat (Kuncoro, 2009). Uji t pada dasarnya menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu variabel penjelas secara individual dalam menerangkan variabel – variabel terikat (Kuncoro, 2009). III. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN PT. DAI KNIFE adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang impor spare part industri dan spare part kendaraan bermotor. Perusahaan yang terletak di Jalan Sukomanunggal Jaya Komplek Ruko Adam Mas 2 No 9 Surabaya ini telah berdiri sejak tahun 2007. Pemilik PT. DAI KNIFE adalah Bapak Steven Kurniawan. Awal mula perusahaan ini dibentuk dikarenakan oleh pada mulanya setelah menyelesaikan studi di bangku perkuliahan, bapak Steven belum mempunyai pekerjaan sehingga menjalankan bisnis orangtua yang dijalankan selama 2 tahun, karena merasa telah cukup paham tentang dunia bisnis, bapak Steven mencoba terjun sendiri ke dunia bisnis dengan membuat perusahaan nya sendiri yang dinamakan PT. DAI KNIFE. Customer pertama perusahaan ini berada di kota Banyuwangi, pada saat itu customer di Banyuwangi membutuhkan spare part industri berupa pisau potong kertas. Setelah melihat adanya peluang bisnis tersebut, pemilik perusahaan langsung membawa contoh pisau yang dibutuhkan oleh perusahaan di Banyuwangi ke Surabaya. Ternyata sesampainya di Surabaya belum ada perusahaan yang dapat memenuhi keinginan customer tersebut, dan dari situlah awal mula Bapak Steven terjun ke dunia bisnis spare part industri. Pada saat itu yang membantu Bapak Steven adalah supirnya yang sekarang menjabat sebagai kepala marketing di perusahaan tersebut. Demi memenuhi keinginan customer, Bapak Steven memutuskan untuk ke Jakarta dan menemui distributor tunggal PT. TOYO di Indonesia, tetapi tidak mendapatkan dukungan dari perwakilan PT. TOYO di Jakarta. Pada akhirnya, Bapak Steven memutuskan untuk pergi ke China dan Taiwan untuk berusaha meyakinkan pemilik perusahaan dan ternyata usaha tersebut membuahkan hasil. Bapak Steven mendapatkan dukungan dari kedua negara tersebut, yang akhirnya terbentuklah PT. DAI KNIFE. Seiring berjalannya waktu, PT.DAI KNIFE terus berkembang dengan pesat dan mengalami peningkatan keuntungan. Selama PT. DAI KNIFE mengalami peningkatan, hal yang tidak diduga terjadi pada PT. TOYO. PT. TOYO dikhianati oleh perwakilan distibutornya sendiri yang terletak di Jakarta sehingga menimbulkan rasa kebencian PT. TOYO terhadap orang Indonesia. Sejak saat AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) itu mereka tidak ingin lagi menginjakkan kaki lagi di Indonesia. Demi mempertahankan kepercayaan PT.TOYO terhadap perusahaan Bapak Steven, Bapak Steven langsung menghubungi perwakilan PT.TOYO di Singapura dan mereka sepakat untuk bekerja sama. Sampai dengan saat ini, PT.DAI KNIFE adalah satu – satunya perusahaan yang memegang produk PT.TOYO dan telah resmi menjadi satu – satunya distributor resmi produk PT. TOYO di Indonesia. PT.DAI KNIFE hingga saat ini diberikan kepercayaan untuk mendistribusikan spare part industri ke hampir seluruh Indonesia dan beberapa negara seperti China, Taiwan, dan Korea, sedangkan PT.TOYO sendiri memproduksi di negara Jepang. PT. DAI KNIFE dalam menjalankan usahanya juga memiliki visi dan misi yang sangat jelas, di mana visi dan misi tersebut digunakan oleh PT. DAI KNIFE untuk mengembangkan usahanya. Visi yang dimiliki di PT. DAI KNIFE adalah agar menjadi berkat untuk semua orang terutama kepada karyawan dan juga menjaga kelangsungan pengembangan perusahaan yang lebih maju. Sedangkan misi yang dimiliki PT. DAI KNIFE adalah memberi nilai positif kepada seluruh industri – industri di Indonesia, menciptakan teknologi yang berkembang di Indonesia berdasarkan standart Jepang internasional serta membuat inovasi terhadap produk sehingga memberikan penawaran yang lebih kompetititif tanpa mengurangi kualitas yang telah dijanjikan. Di bawah ini akan dijelaskan hasil uji validitas dan reliabilitas angket penelitian untuk memastikan bahwa angket penelitian yang disebar telah valid dan reliabel sehingga data yang dihasilkan akurat. Berdasarkan Tabel 3.1, menunjukan bahwa hasil uji validitas dari seluruh variabel memiliki nilai rhitung lebih besar dari rtabel 0,396, sehingga dinyatakan seluruh variabel penelitian adalah valid. Tabel 3.1 Hasil Uji Validitas Variabel Indikator rhitung rtabel Keterangan Motivasi Kerja X1.1 0,427 0,396 Valid X1.2 0,531 0,396 Valid X1.3 0,444 0,396 Valid X1.4 0,511 0,396 Valid X1.5 0,733 0,396 Valid X1.6 0,528 0,396 Valid X1.7 0,526 0,396 Valid X1.8 0,565 0,396 Valid X1.9 0,601 0,396 Valid X1.10 0,631 0,396 Valid X1.11 0,470 0,396 Valid Kepuasan Kerja X2.1 0,600 0,396 Valid X2.2 0,655 0,396 Valid X2.3 0,685 0,396 Valid X2.4 0,482 0,396 Valid X2.5 0,521 0,396 Valid Komitmen Organisasional Y1.1 0,557 0,396 Valid Y1.2 0,723 0,396 Valid Y1.3 0,487 0,396 Valid Y1.4 0,709 0,396 Valid Y1.5 0,677 0,396 Valid Uji reliabilitas digunakan untuk mengukur suatu angket penelitian yang merupakan indikator dari variabel. Suatu angket penelitian dikatakan terandal apabila jawaban seorang sampel terhadap pernyataan bersifat konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Pengujian reliabilitas pada penelitian ini dilakukan dengan cara melihat nilai hasil pada kolom Cronbach’s Alpha, jika nilai Cronbach’s Alpha > 0.6, maka butir atau variabel tersebut reliabel. Tabel 3.2 Hasil Pengujian Reliabilitas Item Variabel Cronbach's Alpha Nilai Kritis Keterangan Motivasi Kerja (X1) 0,851 0,6 Reliabel Kepuasan Kerja (X2) 0,799 0,6 Reliabel Komitmen Organisasional (Y) 0,827 0,6 Reliabel Berdasarkan Tabel 3.2 di atas menunjukan bahwa hasil uji reliabel dari seluruh variabel memiliki nilai Cronbach alpha lebih besar dari nilai kritis 0,6, sehingga dinyatakan seluruh variabel penelitian adalah reliabel. Analisis regresi mengansumsikan nilai residual mengikuti distribusi normal. Pendeteksian normalitas residual dilakukan dengan grafik histogram dan normal probability plot. Hasil uji normalitas residual dengan grafik histogram dan normal probability plot. Berikut adalah hasil uji normalitas dengan grafik histogram dan normal probability plot: Gambar 3.1 Uji Normalitas Dengan Normal Probability Plot Gambar 3.2 Uji Normalitas Dengan Normal P-P Plot of Regression Standardized AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) Berdasarkan Gambar 3.1 dan Gambar 3.2 di atas, dapat diketahui bahwa residual persebaran data telah mengikuti pola distribusi normal, maka dapat disimpulkan bahwa model regresi yang digunakan dalam penelitian ini telah memenuhi asumsi normalitas. Multikolinieritas menunjukkan terjadinya korelasi yang kuat antara variabel bebas dalam model regresi. Analisis regresi mengansumsikan tidak ada multikolinieritas dalam model. Berikut adalah hasil uji multikolinieritas Tabel 3.3 Hasil Uji Multikolinearitas Variabel Bebas Tolerance VIF Motivasi Kerja 0,661 1,512 Kepuasan Kerja 0,661 1,512 a. Dependent Variable: y Berdasarkan Tabel 3.3 di atas, dapat diketahui bahwa nilai VIF kedua variabel < 10, maka dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi korelasi diantara variabel motivasi kerja (X1) dan kepuasan kerja (X2). Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain. Berikut adalah hasil uji heteroskedastisitas dengan korelasi rank spearman: Tabel 3.4 Hasil Uji Heteroskedastisitas Signifikansi Spearman's rho Motivasi Kerja 0,610 Kepuasan Kerja 0,410 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Berdasarkan Tabel 3.4 di atas, dapat diketahui bahwa dapat diketahui bahwa nilai korelasi variabel motivasi kerja (X1) dan kepuasan kerja (X2) dengan Unstandardized Residual masing – masing memiliki nilai signifikansi lebih besar dari 0,05, maka dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi masalah heteroskedastisitas pada model regresi yang digunakan dalam penelitian ini. Deskripsi profil responden berdasarkan jenis kelamin, usia, status perkawinan, pendidikan terakhir dan lama bekerja adalah sebagai berikut: Tabel 3.5 Deskriptif Profil Responden Profil Responden Frekuensi Persentase Jenis Kelamin Laki-laki 18 72% Perempuan 7 28% Total 25 100% Usia 19-23 Tahun 7 28% 24-30 Tahun 3 12% 31-37 Tahun 10 40% 31-44 Tahun 4 16% > 44 Tahun 1 4% Total 25 100% Status Perkawinan Belum Menikah 12 48% Menikah 13 52% Total 25 100% Pendidikan Terakhir SMA 19 76% Diploma 2 8% Sarjana (S1) 4 16% Total 25 100% Lama Bekerja 1-< 3 Tahun 8 32% 3-5 Tahun 5 20% > 5 Tahun 12 48% Total 25 100% Berdasarkan Tabel 3.5 di atas, dapat diketahui bahwa dari 25 orang karyawan yang menjadi responden penelitian ini, dilihat dari jenis kelaminnya, mayoritas responden adalah laki-laki, dengan jumlah karyawan sebanyak 18 orang (72%). Hal ini dikarenakan sebagian besar karyawan PT. DAI KNIFE bekerja di bagian penjualan, sehingga lebih memerlukan tenaga kerja laki – laki di bagian penjualan di mana seorang salesman harus terjun ke lapangan untuk berkeliling dari satu outlet ke outlet lainnya dan juga memerlukan tenaga untuk mengemudikan kendaraan bermotor sebagai alat transportasi. Dari segi usia, mayoritas karyawan yang menjadi responden berusia antara 31-37 tahun yaitu sebanyak 10 orang (40%), hal ini dikarenakan karyawan yang berumur antara 31 – 37 tahun merupakan karyawan yang memiliki lebih banyak pengalaman dan juga lebih memiliki tanggung jawab. Dari segi status perkawinan, mayoritas karyawan yang menjadi responden yaitu karyawan dengan status telah menikah yaitu sebanyak 13 orang (52%). Dari segi pendidikan terakhir, mayoritas karyawan yang menjadi responden pendidikan terakhirnya adalah SMA, dengan jumlah karyawan sebanyak 19 orang (76%), hal ini dikarenakan sebagian besar karyawan PT.DAI KNIFE bekerja di bagian penjualan, sehingga tingkat pendidikan dirasa tidak terlalu penting bagi perusahaan. Dilihat dari lama karyawan bekerja di PT. DAI KNIFE, maka mayoritas responden dalam penelitian ini adalah para karyawan yang bekerja di PT. DAI KNIFE selama > 5 tahun, hal tersebut dikarenakan karyawan telah merasa nyaman dan betah terhadap pekerjaan yang diterima. Analisis Deskriptif Jawaban Responden Analisis deskriptif variabel penelitian dari jawaban responden bertujuan untuk menggambarkan jawaban responden terhadap pernyataan – pernyataan dalam angket penelitian dari masing – masing variabel. Variabel – variabel dalam penelitian ini antara lain Motivasi Kerja (X1), Kepuasan Kerja (X2) dan Komitmen Organisasional Karyawan (Y). Berdasarkan Tabel 3.6 di bawah, berdasarkan kategori dimensi arah perilaku (direction of behavior) (angket pernyataan no 1-3) yang ada, mean arah perilaku (direction of behavior) 4,20 mengidentifikasikan bahwa karyawan PT. DAI KNIFE berada pada kategori tinggi dengan arah perilaku (direction of behavior). Berdasarkan kategori dimensi tingkat kegigihan (level of persistence) (angket pernyataan no 4-7) yang ada, mean tingkat kegigihan (level of persistence) 4,19 mengidentifikasikan bahwa karyawan PT. DAI KNIFE memiliki tingkat kegigihan (level of persistence) tinggi. Berdasarkan kategori dimensi tingkat usaha (level of effort) (angket pernyataan no 8-11) yang ada, mean tingkat usaha (level of effort) 4,11 mengidentifikasikan bahwa karyawan di PT. DAI KNIFE memiliki tingkat usaha (level of effort) yang tinggi. nilai mean dari keseluruhan dimensi motivasi kerja adalah sebesar 4,17. Nilai mean dari 3 dimensi motivasi kerja, yaitu: dimensi arah perilaku (direction of behavior), tingkat kegigihan (level of persistence), dan tingkat usaha (level of effort). Berdasarkan kategori motivasi kerja, nilai rata-rata sebesar 4,17 termasuk dalam kategori motivasi kerja yang AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) tinggi. Motivasi kerja karyawan PT. DAI KNIFE yang tinggi ini termasuk cukup baik karena karyawan merasa nyaman dengan apa yang dikerjakan sesuai dengan karakteristik mereka. Tabel 3.6 Tanggapan Responden Mengenai Variabel Motivasi Kerja (X1) Var. Pernyataan Mean Kategori X1.1 Saya mempunyai hubungan relasi yang baik dengan rekan kerja 4,24 Tinggi X1.2 Saya taat terhadap peraturan kerja dalam perusahaan 4,28 Tinggi X1.3 Saya tidak pernah bolos kerja 4,08 Tinggi X1.4 Saya memiliki inisiatif untuk memperbaiki hasil kerja yang kurang baik 4,32 Tinggi X1.5 Saya selalu bekerja dengan baik dan teliti, baik pada awal bekerja maupun jam kerja telah usai 4,08 Tinggi X1.6 Jika memperoleh teguran dari pemimpin, saya tidak mudah menyerah, tetapi semakin termotivasi . 4,16 Tinggi X1.7 Saya tetap masuk kerja, meskipun cuaca buruk 4,20 Tinggi X1.8 Saya selalu berusaha menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan standard organisasi 4,00 Tinggi X1.9 Saya selalu berusaha untuk tidak melakukan kesalahan dalam bekerja 4,24 Tinggi X1.10 Saya selalu serius dan berkonsentrasi dalam bekerja 4,12 Tinggi X1.11 Saya bekerja dengan terampil 4,08 Tinggi Rata – Rata Motivasi Kerja (X1) 4,17 Tinggi Tabel 3.7 Tanggapan Responden Mengenai Variabel Kepuasan Kerja (X2) Var Peryataan Mean Kategori X2.1 Saya puas terhadap pekerjaan yang dipercayakan kepada saya saat ini 4,20 Tinggi X2.2 Saya puas terhadap gaji yang saya terima dari perusahaan. 4,12 Tinggi X2.3 Saya puas terhadap kesempatan promosi dan kenaikan jabatan yang ada dalam perusahaan. 4,00 Tinggi X2.4 Saya puas terhadap pengawasan atasan saya. 4,28 Tinggi X2.5 Saya puas terhadap rekan kerja saya di perusahaan. 4,36 Tinggi Rata – Rata Variabel Kepuasan Kerja (X2) 4,19 Tinggi Berdasarkan Tabel 3.7 di atas, dapat diketahui bahwa dari 25 responden didapatkan nilai mean dari variabel kepuasan kerja adalah sebesar 4,19. Hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa jawaban para responden adalah tinggi. Kepuasan kerja yang tinggi ini dapat menunjukkan bahwa apa yang telah diterima karyawan selama ini telah sesuai dengan apa yang diharapkan oleh karyawan, sehingga karyawan merasa puas dengan hasil pekerjaannya. Tabel 3.8 Tanggapan Responden Mengenai Variabel Komitmen Organisasional (Y) Var. Pernyataan Mean Kategori Y1.1 Saya berniat akan meluangkan sisa karier di perusahaan 4,08 Tinggi Y1.2 Saya tidak mempunyai keinginan untuk mencari kerja di tempat lain 4,236 Tinggi Y1.3 Saya selalu berusaha memperoleh hasil kerja yang maksimal 4,04 Tinggi Y1.4 Saya selalu berusaha menjaga nama baik perusahaan 4,24 Tinggi Y1.5 Saya merasa nyaman dengan nilai – nilai dan tujuan perusahaan 4,40 Tinggi Rata-rata Variabel Komitmen Organisasional (Y) 4,17 Tinggi Berdasarkan Tabel 3.8 di atas, mean dari keseluruhan dimensi komitmen organisasional adalah sebesar 4,17. Nilai mean motivasi kerja didapatkan berdasarkan mean 3 dimensi komitmen organisasional, yaiu keinginan mempertahankan keanggotaan dalam organisasi, kesediaan berusaha demi organisasi serta penerimaan nilai dan tujuan organisasi. Berdasarkan kategori komitmen organisasional, nilai rata – rata sebesar 4,17 termasuk dalam kategori komitmen organisasional yang tinggi. Komitmen organisasional yang tinggi ini menggambarkan bahwa karyawan telah memiliki komitmen organisasional, sehingga diharapkan setiap karyawan yang bekerja dapat memberikan yang terbaik bagi perusahaan tempat mereka bekerja. Komitmen karyawan dipandang sebagai suatu orientasi nilai terhadap organisasi yang menunjukkan individu sangat memikirkan dan mengutamakan pekerjaan dan organisasinya. Individu akan berusaha memberikan segala usaha yang dimilikinya dalam rangka membantu organisasi mencapai tujuannya (dalam Sutanto, 1999). Analisis regresi linier berganda dalam penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh antara motivasi kerja dan kepuasan kerja terhadap komitmen organisasional karyawan PT. DAI KNIFE. Y = -1,249 + 0,586X1 + 0,721X2 +e Tabel 3.9 Model Regresi Model Koefisiensi Regresi Konstanta -1,249 Motivasi kerja 0,587 AGORA Vol. 1, No. 3, (2013) Kepuasan kerja 0,721 Berdasarkan Tabel 3.9 di atas, dapat diketahui bahwa variabel motivasi kerja (X1) dan kepuasan kerja (X2) memiliki pengaruh positif terhadap komitmen organisasional (Y). Jika koefisien regresi variabel motivasi kerja (X1), dan variabel kepuasan kerja (X2) bernilai 0, maka akan menunjukan komitmen organisasional (Y) bernilai negatif sebesar -1,249 . Variabel motivasi kerja (X1) berpengaruh terhadap komitmen organisasional karyawan (Y). Apabila motivasi kerja (X1) meningkat maka variabel komitmen organisasional (Y) akan mengalami kenaikan sebesar 0,587. Adanya motivasi kerja pada karyawan akan membuat karyawan tersebut bekerja untuk mencapai tujuan perusahaan sehingga dapat menimbulkan komitmen organisasional karyawan. Pada penelitian terdahulu dikatakan bahwa motivasi kerja merupakan penyumbang pengaruh paling besar terhadap komitmen organisasional yang berupa tanggung jawab, kemajuan, pekerjaan itu sendiri, pencapaian, pengakuan, administrasi dan kebijakan serta hubungan antar pribadi (dalam Buraidah, 2010). Kepuasan kerja (X2) berpengaruh terhadap komitmen organisasional (Y). Apabila kepuasan kerja (X2) meningkat maka variabel komitmen organisasional (Y) juga akan mengalami kenaikan sebesar 0,721. Adanya kepuasan kerja dapat meningkatkan komitmen organisasional karyawan, karena karyawan yang merasa mempunyai kepuasan kerja akan memberikan usaha yang maksimal untuk tercapainya tujuan organisasi, bersedia berkorban demi kepentingan organisasi dan mempunyai keinginan yang kuat untuk tetap tinggal dalam organisasi sehingga nantinya akan menumbuhkan komitmen organisasional. Berdasarkan penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Mathiew & Jones (1991), ia berpendapat bahwa kepuasan kerja berhubungan dengan komitmen organisasional karyawan, karena apabila seseorang merasa seluruh kebutuhan dan keinginannya oleh organisasi telah terpenuhi, maka secara otomatis dengan penuh kesadaran, komitmen organisasional mereka (karyawan) akan meningkat. Hal ini sesuai pendapat dari Luthan dan Ganzach yang menyatakan bahwa variabel yang positif terhadap kepuasan kerja, yaitu tipe pekerjaan itu sendiri, gaji/bayaran, kesempatan dapat promosi, atasan mereka dan rekan kerja dapat terpenuhi maka komitmen organisasional akan timbul dengan baik, sehingga kepuasan kerja akan berdampak terhadap komitmen organisasional karyawan (dalam Mathiew & Jones, 1991). Selanjutnya, nilai korelasi (R) dan koefisien determinasi berganda (R2) yang dihasilkan analisis regresi adalah sebagai berikut: Tabel 3.10 Korelasi dan Koefisien Determinasi Berganda R R2 Kategori 0,874 0,763 Sangat Kuat Berdasarkan Tabel 3.10 di atas, dapat diketahui bahwa hasil regresi menghasilkan nilai korelasi berganda (R) sebesar 0,874, yang berarti ada keterkaitan erat antara motivasi kerja (X1) dan kepuasan kerja (X2) dengan komitmen organisasional PT. DAI KNIFE. Hasil regresi juga menunjukkan bahwa nilai koefisien determinasi berganda (R2) adalah sebesar 0,763, yang berarti komitmen organisasional dipengaruhi oleh motivasi kerja dan kepuasan kerja yaitu sebesar 76,3%, sisanya yaitu sebesar 23,7% dipengaruhi oleh faktor lain di luar penelitian ini. Uji t menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu variabel independen secara individual dalam menerangkan variasi variabel dependen. Pengujian ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah motivasi kerja (X1) dan kepuasan kerja (X2) secara parsial berpengaruh signifikan terhadap komitmen organisasional (Y). Tabel 3.11 Hasil uji t Variabel Bebas B Std. Error Beta t hitung t tabel Sig. Motivasi kerja 0,587 0,181 0,413 3,236 2,074 0,004 Kepuasan kerja 0,721 0,163 0,566 4,435 2,074 0,000 Pada uji t jika thitung > ttabel dan nilai signifikan <0 data-blogger-escaped-0="" data-blogger-escaped-1.="" data-blogger-escaped-16.0="" data-blogger-escaped-161.="" data-blogger-escaped-1="" data-blogger-escaped-2.="" data-blogger-escaped-2013="" data-blogger-escaped-22="" data-blogger-escaped-24="" data-blogger-escaped-25="" data-blogger-escaped-2="" data-blogger-escaped-3.11="" data-blogger-escaped-3.12="" data-blogger-escaped-3.="" data-blogger-escaped-3="" data-blogger-escaped-4.13="" data-blogger-escaped-47="" data-blogger-escaped-4="" data-blogger-escaped-55="" data-blogger-escaped-5="" data-blogger-escaped-75-86="" data-blogger-escaped-7="" data-blogger-escaped-:="" data-blogger-escaped-a="" data-blogger-escaped-adalah="" data-blogger-escaped-adanya="" data-blogger-escaped-adapun="" data-blogger-escaped-agar="" data-blogger-escaped-agora="" data-blogger-escaped-akan="" data-blogger-escaped-ambon:="" data-blogger-escaped-analisis="" data-blogger-escaped-and="" data-blogger-escaped-andi="" data-blogger-escaped-antara="" data-blogger-escaped-anteseden="" data-blogger-escaped-apakah="" data-blogger-escaped-aplikasi="" data-blogger-escaped-applied="" data-blogger-escaped-article="" data-blogger-escaped-ashari="" data-blogger-escaped-atasan="" data-blogger-escaped-bab="" data-blogger-escaped-badan="" data-blogger-escaped-bagaimana="" data-blogger-escaped-bagi="" data-blogger-escaped-bahwa="" data-blogger-escaped-baik.="" data-blogger-escaped-baik="" data-blogger-escaped-bank="" data-blogger-escaped-banyak="" data-blogger-escaped-beberapa="" data-blogger-escaped-behavior.="" data-blogger-escaped-behavior="" data-blogger-escaped-bekerja.="" data-blogger-escaped-bekerja="" data-blogger-escaped-berada="" data-blogger-escaped-berdasarkan="" data-blogger-escaped-berikut:="" data-blogger-escaped-berikut="" data-blogger-escaped-berpengaruh="" data-blogger-escaped-berperngaruh="" data-blogger-escaped-bersama-sama="" data-blogger-escaped-besar="" data-blogger-escaped-between="" data-blogger-escaped-bisnis="" data-blogger-escaped-bitstream="" data-blogger-escaped-bogor.="" data-blogger-escaped-bri="" data-blogger-escaped-buana="" data-blogger-escaped-buraidah="" data-blogger-escaped-car="" data-blogger-escaped-cara="" data-blogger-escaped-colquitt.="" data-blogger-escaped-commitment="" data-blogger-escaped-cv.="" data-blogger-escaped-daftar="" data-blogger-escaped-dai="" data-blogger-escaped-dalam="" data-blogger-escaped-dampaknya="" data-blogger-escaped-dan="" data-blogger-escaped-dapat="" data-blogger-escaped-dari="" data-blogger-escaped-daya="" data-blogger-escaped-demi="" data-blogger-escaped-demikian="" data-blogger-escaped-dengan="" data-blogger-escaped-dependen.="" data-blogger-escaped-devi="" data-blogger-escaped-df="" data-blogger-escaped-di="" data-blogger-escaped-diambil="" data-blogger-escaped-diberikan="" data-blogger-escaped-dibuktikan="" data-blogger-escaped-didapatkan="" data-blogger-escaped-diduga="" data-blogger-escaped-digunakan="" data-blogger-escaped-dikemukakan="" data-blogger-escaped-diketahui="" data-blogger-escaped-dilakukan="" data-blogger-escaped-dimana:="" data-blogger-escaped-dipengaruhi="" data-blogger-escaped-diponegoro.="" data-blogger-escaped-diponegoro="" data-blogger-escaped-discipline="" data-blogger-escaped-discriminant="" data-blogger-escaped-disimpulkan="" data-blogger-escaped-diterima.="" data-blogger-escaped-diterima="" data-blogger-escaped-ditolak="" data-blogger-escaped-division="" data-blogger-escaped-dki="" data-blogger-escaped-e.="" data-blogger-escaped-e.m.="" data-blogger-escaped-ed.="" data-blogger-escaped-edisi="" data-blogger-escaped-effect="" data-blogger-escaped-ejournal="" data-blogger-escaped-ekonomi="" data-blogger-escaped-employee="" data-blogger-escaped-eprints.undip.ac.id="" data-blogger-escaped-erlangga.="" data-blogger-escaped-eva="" data-blogger-escaped-evidence="" data-blogger-escaped-excel="" data-blogger-escaped-f="" data-blogger-escaped-faktor="" data-blogger-escaped-fakultas="" data-blogger-escaped-fauzi="" data-blogger-escaped-fhitung="" data-blogger-escaped-for="" data-blogger-escaped-frekuensi="" data-blogger-escaped-from="" data-blogger-escaped-ftabel="" data-blogger-escaped-further="" data-blogger-escaped-g.r.="" data-blogger-escaped-garuda="" data-blogger-escaped-gaya="" data-blogger-escaped-george="" data-blogger-escaped-ghozali="" data-blogger-escaped-grafindo="" data-blogger-escaped-gramedia.="" data-blogger-escaped-grup="" data-blogger-escaped-gunadarma="" data-blogger-escaped-h0-1="" data-blogger-escaped-h0-2="" data-blogger-escaped-h0-3="" data-blogger-escaped-h0="" data-blogger-escaped-h1="" data-blogger-escaped-h2="" data-blogger-escaped-h3="" data-blogger-escaped-ha-1="" data-blogger-escaped-ha-2="" data-blogger-escaped-ha-3="" data-blogger-escaped-hal="" data-blogger-escaped-hall.="" data-blogger-escaped-handle="" data-blogger-escaped-hasil="" data-blogger-escaped-hipotesis="" data-blogger-escaped-html="" data-blogger-escaped-http:="" data-blogger-escaped-https:="" data-blogger-escaped-hubungan="" data-blogger-escaped-i.="" data-blogger-escaped-in="" data-blogger-escaped-indah="" data-blogger-escaped-independen="" data-blogger-escaped-index.php="" data-blogger-escaped-indikator="" data-blogger-escaped-informasi="" data-blogger-escaped-inggi="" data-blogger-escaped-ini="" data-blogger-escaped-institut="" data-blogger-escaped-intervening="" data-blogger-escaped-involvement.="" data-blogger-escaped-islam="" data-blogger-escaped-itu="" data-blogger-escaped-j.="" data-blogger-escaped-j.m.="" data-blogger-escaped-jakarta:="" data-blogger-escaped-jakarta="" data-blogger-escaped-jawaban="" data-blogger-escaped-jaya="" data-blogger-escaped-jersey:="" data-blogger-escaped-job="" data-blogger-escaped-joko="" data-blogger-escaped-jones.="" data-blogger-escaped-jones="" data-blogger-escaped-journal="" data-blogger-escaped-judge="" data-blogger-escaped-jurnal.umk.ac.id="" data-blogger-escaped-jurnal="" data-blogger-escaped-k.d.="" data-blogger-escaped-kabupaten="" data-blogger-escaped-karena="" data-blogger-escaped-karya="" data-blogger-escaped-karyawan.="" data-blogger-escaped-karyawan="" data-blogger-escaped-karyawannya="" data-blogger-escaped-kasus="" data-blogger-escaped-kecil.="" data-blogger-escaped-kepada="" data-blogger-escaped-kepemimpinan="" data-blogger-escaped-kepuasan="" data-blogger-escaped-kerja.="" data-blogger-escaped-kerja="" data-blogger-escaped-keseluruhan="" data-blogger-escaped-kesimpulan:="" data-blogger-escaped-kesimpulan="" data-blogger-escaped-ketiga.="" data-blogger-escaped-ketiga="" data-blogger-escaped-kewirausahaan="" data-blogger-escaped-kinerja="" data-blogger-escaped-kinerjanya.="" data-blogger-escaped-knife.="" data-blogger-escaped-knife="" data-blogger-escaped-koefisien="" data-blogger-escaped-komitmen="" data-blogger-escaped-kompensasi="" data-blogger-escaped-konsistensi="" data-blogger-escaped-kuantitatif.="" data-blogger-escaped-kuncoro="" data-blogger-escaped-kurang="" data-blogger-escaped-kusnilawati="" data-blogger-escaped-lagi="" data-blogger-escaped-lain-lain="" data-blogger-escaped-lainnya="" data-blogger-escaped-lamda.="" data-blogger-escaped-lebih="" data-blogger-escaped-lepine.="" data-blogger-escaped-line="" data-blogger-escaped-lingkungan="" data-blogger-escaped-loyalitas="" data-blogger-escaped-luas="" data-blogger-escaped-m.="" data-blogger-escaped-maka="" data-blogger-escaped-maksimal="" data-blogger-escaped-malang="" data-blogger-escaped-man="" data-blogger-escaped-managing="" data-blogger-escaped-manajemen="" data-blogger-escaped-manajer="" data-blogger-escaped-manusia.="" data-blogger-escaped-manusia="" data-blogger-escaped-march="" data-blogger-escaped-mathiew="" data-blogger-escaped-mayoritas="" data-blogger-escaped-mcgraw-hill.="" data-blogger-escaped-mean="" data-blogger-escaped-measures="" data-blogger-escaped-melakukan="" data-blogger-escaped-memberikan="" data-blogger-escaped-membuat="" data-blogger-escaped-memiliki="" data-blogger-escaped-memilki="" data-blogger-escaped-mempengaruhi="" data-blogger-escaped-memperhatikan="" data-blogger-escaped-memperlihatkan="" data-blogger-escaped-mempunyai="" data-blogger-escaped-memuaskan="" data-blogger-escaped-mendukung="" data-blogger-escaped-meneliti="" data-blogger-escaped-mengenai="" data-blogger-escaped-mengetahui="" data-blogger-escaped-menggunakan="" data-blogger-escaped-mengingat="" data-blogger-escaped-menigkatkan="" data-blogger-escaped-menimbulkan="" data-blogger-escaped-meningkatkan="" data-blogger-escaped-menjadi="" data-blogger-escaped-menjaga="" data-blogger-escaped-menjelaskan="" data-blogger-escaped-menulis="" data-blogger-escaped-menunjukan="" data-blogger-escaped-menunjukkan="" data-blogger-escaped-menyatakan="" data-blogger-escaped-merasa="" data-blogger-escaped-mereka="" data-blogger-escaped-metode="" data-blogger-escaped-microsoft="" data-blogger-escaped-model="" data-blogger-escaped-motivasi="" data-blogger-escaped-motivation="" data-blogger-escaped-multivariate="" data-blogger-escaped-new="" data-blogger-escaped-nilai="" data-blogger-escaped-no.="" data-blogger-escaped-no.c4a006439="" data-blogger-escaped-nusa="" data-blogger-escaped-of="" data-blogger-escaped-offset="" data-blogger-escaped-oleh="" data-blogger-escaped-organisasi.="" data-blogger-escaped-organisasi="" data-blogger-escaped-organisasional="" data-blogger-escaped-organization="" data-blogger-escaped-organizational="" data-blogger-escaped-package="" data-blogger-escaped-pada="" data-blogger-escaped-paling="" data-blogger-escaped-para="" data-blogger-escaped-parsial="" data-blogger-escaped-pati="" data-blogger-escaped-pattimura="" data-blogger-escaped-pdf="" data-blogger-escaped-pegawai="" data-blogger-escaped-pekerjaannya="" data-blogger-escaped-pembahasan="" data-blogger-escaped-pemberian="" data-blogger-escaped-pemimpin="" data-blogger-escaped-pendidikan="" data-blogger-escaped-peneliti="" data-blogger-escaped-penelitian="" data-blogger-escaped-penerbit="" data-blogger-escaped-penerimaan="" data-blogger-escaped-pengaruh="" data-blogger-escaped-penghargaan="" data-blogger-escaped-penilaian="" data-blogger-escaped-penjelasannya:="" data-blogger-escaped-penting="" data-blogger-escaped-pentingnya="" data-blogger-escaped-pentury.="" data-blogger-escaped-performance.="" data-blogger-escaped-perilaku="" data-blogger-escaped-persada.="" data-blogger-escaped-pertanian="" data-blogger-escaped-perusahaan.="" data-blogger-escaped-perusahaan="" data-blogger-escaped-positif="" data-blogger-escaped-prentice="" data-blogger-escaped-production="" data-blogger-escaped-program="" data-blogger-escaped-psychology.="" data-blogger-escaped-pt.="" data-blogger-escaped-pt.dai="" data-blogger-escaped-puslit2.petra.ac.id="" data-blogger-escaped-pustaka="" data-blogger-escaped-r.="" data-blogger-escaped-raja="" data-blogger-escaped-range="" data-blogger-escaped-rata-rata="" data-blogger-escaped-regresi="" data-blogger-escaped-regression="" data-blogger-escaped-relationship="" data-blogger-escaped-relevan="" data-blogger-escaped-repository.ipb.ac.id="" data-blogger-escaped-residual="" data-blogger-escaped-responden="" data-blogger-escaped-retreived="" data-blogger-escaped-retrieved="" data-blogger-escaped-riset="" data-blogger-escaped-river="" data-blogger-escaped-robbins="" data-blogger-escaped-rwi="" data-blogger-escaped-s.p.="" data-blogger-escaped-saddle="" data-blogger-escaped-sami="" data-blogger-escaped-sangat="" data-blogger-escaped-santosa="" data-blogger-escaped-saran="" data-blogger-escaped-satisfaction="" data-blogger-escaped-science="" data-blogger-escaped-sclient="psy-ab&q=Kinerja+Dipengaruhi+oleh+Variabel+Anteseden+dan+Dampaknya+pada+Kepuasan+Kerja(Studi+pada+Manajer+Bank+BRI+Di+Malang).+Ambon:+Universitas+Pattimura.&oq=Kinerja+Dipengaruhi+oleh+Variabel+Anteseden+dan+Dampaknya+pada+Kepuasan+Kerja(Studi+pada+Manajer+Bank+BRI+Di+Malang).+Ambon:+Universitas+Pattimura.&gs_l=serp.3...4569.4569.0.5382.1.1.0.0.0.0.0.0..0.0...0.1.0..1c.1.17.psy-ab.eynHs3ytyjk&pbx=1&bav=on.2,or.r_qf.&fp=b12d8b1badec56e8&biw=1366&bih=667" data-blogger-escaped-sebagai="" data-blogger-escaped-sebesar="" data-blogger-escaped-sebuah="" data-blogger-escaped-secara="" data-blogger-escaped-segala="" data-blogger-escaped-seharusnya="" data-blogger-escaped-sehingga="" data-blogger-escaped-sekuat="" data-blogger-escaped-selanjutnya="" data-blogger-escaped-semakin="" data-blogger-escaped-semarang.="" data-blogger-escaped-semarang:="" data-blogger-escaped-semeru="" data-blogger-escaped-seorang="" data-blogger-escaped-seperti="" data-blogger-escaped-september="" data-blogger-escaped-sequence="3KUNTA, </span" data-blogger-escaped-serta="" data-blogger-escaped-setda="" data-blogger-escaped-sig.="" data-blogger-escaped-signifikan.="" data-blogger-escaped-signifikan="" data-blogger-escaped-signifikansinya="" data-blogger-escaped-signifikasi.="" data-blogger-escaped-signifikasinya="" data-blogger-escaped-simultan="" data-blogger-escaped-social="" data-blogger-escaped-spss.="" data-blogger-escaped-spss="" data-blogger-escaped-square="" data-blogger-escaped-squares="" data-blogger-escaped-statistik="" data-blogger-escaped-studi="" data-blogger-escaped-sum="" data-blogger-escaped-sumber="" data-blogger-escaped-surabaya:="" data-blogger-escaped-sutanto="" data-blogger-escaped-sutrisno="" data-blogger-escaped-suwardi="" data-blogger-escaped-t.="" data-blogger-escaped-tabel="" data-blogger-escaped-tanggapan="" data-blogger-escaped-tatistical="" data-blogger-escaped-telah="" data-blogger-escaped-tempat="" data-blogger-escaped-tenaga="" data-blogger-escaped-tentang="" data-blogger-escaped-terbukti="" data-blogger-escaped-terhadap="" data-blogger-escaped-termotivasi="" data-blogger-escaped-tersebut="" data-blogger-escaped-terus="" data-blogger-escaped-tesis.="" data-blogger-escaped-th="" data-blogger-escaped-the="" data-blogger-escaped-thesis="" data-blogger-escaped-thitung="" data-blogger-escaped-tiap="" data-blogger-escaped-tinggi="" data-blogger-escaped-to="" data-blogger-escaped-total="" data-blogger-escaped-ttabel="" data-blogger-escaped-tudi="" data-blogger-escaped-uji="" data-blogger-escaped-undergraduate="" data-blogger-escaped-undergraduated="" data-blogger-escaped-understanding="" data-blogger-escaped-universitas="" data-blogger-escaped-unplubished="" data-blogger-escaped-unpublished="" data-blogger-escaped-untuk="" data-blogger-escaped-upper="" data-blogger-escaped-utomo="" data-blogger-escaped-validity="" data-blogger-escaped-variabel="" data-blogger-escaped-versi="" data-blogger-escaped-vi.="" data-blogger-escaped-view="" data-blogger-escaped-vol.="" data-blogger-escaped-wesson.="" data-blogger-escaped-wibowo.="" data-blogger-escaped-wibowo="" data-blogger-escaped-wisesa="" data-blogger-escaped-work="" data-blogger-escaped-works="" data-blogger-escaped-www.google.com="" data-blogger-escaped-x.="" data-blogger-escaped-yang="" data-blogger-escaped-year="" data-blogger-escaped-yogyakarta:="" data-blogger-escaped-york:="">
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar