Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi

Admin
Kebutuhan masyarakat terhadap produk industri peternakan semakin meningkat (termasuk produk industri hasil pertanian dalam hal ini khususnya peternakan). Daging adalah salah satu produk industri peternakan yang dihasilkan dari usaha pemotongan hewan. Seiring semakin banyaknya permintaan masyarakat terhadap daging yang sehat khususnya daging sapi sebagai sumber utama protein hewani terus meningkat. Hal ini menyebabkan intensitas pemotongan juga meningkat. Oleh karena itu, keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) sangat diperlukan, yang dalam pelaksanaannya harus dapat menjaga kualitas baik dari tingkat kebersihannya, kesehatannya, ataupun kehalalan daging untuk dikonsumsi. Berdasarkan hal tersebut, maka pemerintah mendirikan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di berbagai daerah di seluruh Indonesia.

Usaha peternakan mempunyai prospek untuk dikembangkan karena tingginya permintaan akan produk peternakan. Usaha peternakan juga memberi keuntungan yang cukup tinggi dan menjadi sumber pendapatan bagi banyak masyarakat perdesaan di Indonesia. Namun demikian, sebagaimana usaha lainnya, usaha peternakan juga menghasilkan limbah yang dapat menjadi sumber pencemaran. Oleh karena itu, seiring dengan kebijakan otonomi maka pengembangan usaha peternakan yang dapat meminimalkan limbah peternakan perlu dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota untuk menjaga kenyamanan permukiman masyarakatnya. Salah satu upaya ke arah itu adalah memanfaatkan limbah peternakan sehingga dapat memberi nilai tambah bagi usaha tersebut.


Berkembangnya kemajuan teknologi dalam pembangunan peternakan diantaranya dalam industri pemotongan ternak akan membawa dampak positif dan negatif baik lingkungan maupun manusia, tumbuh pesatnya industri juga berarti makin banyak limbah yang dikeluarkan dan mengakibatkan permasalahan yang kompleks bagi lingkungan sekitar. Rumah Pemotongan Hewan (RPH) sebagai tempat usaha pemotongan hewan dalam penyediaan daging sehat seharusnya memperhatikan faktor-faktor yang berhubungan dengan sanitasi baik dalam lingkungan RPH maupun lingkungan disekitarnya.
Menurut Lestari (1994), bahwa perancangan bangunan RPH yang berkualitas sebaiknya sesuai dengan standar yang telah ditentukan dan sebaiknya sesuai dengan Instalasi Standar Internasional dan menjamin produk sehat dan halal. RPH dengan standar internasional biasanya dilengkapai dengan peralatan modern dan canggih, rapi, bersih dan sistematis, menunjang perkembangan ruangan dan modular sistem. Produk sehat dan halal dapat dijamin dengan RPH yang memiliki sarana untuk pemeriksaan kesehatan hewan potong, memiliki sarana menjaga kebersihan, dan mematuhi kode etik dan tata cara pemotongan hewan secara tepat. Selain itu juga harus bersahabat dengan alam, yaitu lokasi sebaiknya di luar kota dan jauh dari pemukiman dan memiliki saluran pembuangan dan pengolahan limbah yang sesuai dengan AMDAL.


RPH di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang merupakan satu-satunya RPH yang ada di daerah Kecamatan Alla sehingga RPH ini memiliki aktivitas pemotongan yang cukup besar setiap bulannya. Hal ini dikarenakan RPH ini harus memenuhi permintaan daging di daerah Kecamatan Alla dan sekitarnya, khususnya para pedagang makanan misalnya penjual coto, penjual nasu cemba, dan penjual bakso. Adapun data tingkat pemotongan di RPH

KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI 1 Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Muhammad Aminawar1, Sitti Nurani Sirajuddin1, Rahmayani Sila2 1 Fakultas Peternakan Universitas Hasanuddin E-Mail : maminawar@yahoo.co.id 2 Alumni Fakultas Peternakan Universitas Hasanuddin ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Rumah Potong Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang. Dilaksanakan pada bulan Oktober 2012 sampai bulan Februari 2013 di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang. Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif deskriptif. Populasi masyarakat yang bermukim pada jarak 1 sampai 2 KM dari Rumah Pemotongan Hewan (RPH) tersebut sebanyak 220 orang. Berhubung karena jumlah populasi yang cukup besar yaitu 220 orang, maka pada penelitian ini dilakukan penarikan sampel dengan menggunakan rumus Slovin dan menghasilkan responden sebanyak 37 orang. Analisa data yang digunakan adalah statistik deskriptif dengan menggunakan skala likert sebagai skala pengukuran yaitu sangat mengganggu (1), cukup mengganggu (2), tidak mengganggu (3). Untuk mengukur variabel persepsi masyarakat terhadap keberadaan RPH digunakan sub variabel bau, limbah, dan pencemaran air. Hasil penelitian menunjukkan bahwa persepsi masyarakat terhadap keberadaan Rumah Potong Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang adalah cukup mengganggu, artinya masyarakat keberatan dengan adanya Rumah Potong Hewan (RPH) yang berada di dekat pemukiman karena limbah dari RPH langsung dialirkan ke sungai dan sebagian ditumpuk di sekitar RPH sehingga menimbulkan bau serta mencemari air dan lingkungan sekitar. Kata kunci : Persepsi Masyarakat, Rumah Potong Hewan (RPH) ABSTRACT This study aims to determine the existence of Public Perception Against Slaughterhouse (RPH) in the Village District Kambiolangi Alla Enrekang District. Conducted in October 2012 to February 2013 in the Village District Kambiolangi Alla Enrekang District. This research is descriptive quantitative research. The population of people who live at a distance of 1 to 2 KM from abattoirs ( slaughterhouses ) that as many as 220 people. Because because the population is large enough that 220 people, then the sampling study was conducted using Slovin formula and produce as many as 37 respondents. Analysis of the data used is descriptive statistics using a Likert scale of measurement that is very disturbing (1), is quite disturbing (2), does not interfere with (3). to gauge public perception of the existence of variables used RPH sub-variables odor, waste, and water pollution. The results showed that the public perception of the existence of Slaughter House ( RPH ) in the Village District Kambiolangi Alla Enrekang District is quite disturbing meaning people objected to the Slaughter House (RPH) for the nearby settlement of slaughterhouse waste directly into river and some stacked around RPH so cause odor and pollutes the water and the surrounding environment. Key words : Public Perception, Slaughter House (RPH) 2 PENDAHULUAN Kebutuhan masyarakat terhadap produk industri peternakan semakin meningkat (termasuk produk industri hasil pertanian dalam hal ini khususnya peternakan). Daging adalah salah satu produk industri peternakan yang dihasilkan dari usaha pemotongan hewan. Seiring semakin banyaknya permintaan masyarakat terhadap daging yang sehat khususnya daging sapi sebagai sumber utama protein hewani terus meningkat. Hal ini menyebabkan intensitas pemotongan juga meningkat. Oleh karena itu, keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) sangat diperlukan, yang dalam pelaksanaannya harus dapat menjaga kualitas baik dari tingkat kebersihannya, kesehatannya, ataupun kehalalan daging untuk dikonsumsi. Berdasarkan hal tersebut, maka pemerintah mendirikan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di berbagai daerah di seluruh Indonesia. Usaha peternakan mempunyai prospek untuk dikembangkan karena tingginya permintaan akan produk peternakan. Usaha peternakan juga memberi keuntungan yang cukup tinggi dan menjadi sumber pendapatan bagi banyak masyarakat perdesaan di Indonesia. Namun demikian, sebagaimana usaha lainnya, usaha peternakan juga menghasilkan limbah yang dapat menjadi sumber pencemaran. Oleh karena itu, seiring dengan kebijakan otonomi maka pengembangan usaha peternakan yang dapat meminimalkan limbah peternakan perlu dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota untuk menjaga kenyamanan permukiman masyarakatnya. Salah satu upaya ke arah itu adalah memanfaatkan limbah peternakan sehingga dapat memberi nilai tambah bagi usaha tersebut. Berkembangnya kemajuan teknologi dalam pembangunan peternakan diantaranya dalam industri pemotongan ternak akan membawa dampak positif dan negatif baik lingkungan maupun manusia, tumbuh pesatnya industri juga berarti makin banyak limbah yang dikeluarkan dan mengakibatkan permasalahan yang kompleks bagi lingkungan sekitar. Rumah Pemotongan Hewan (RPH) sebagai tempat usaha pemotongan hewan dalam penyediaan daging sehat seharusnya memperhatikan faktor-faktor yang berhubungan dengan sanitasi baik dalam lingkungan RPH maupun lingkungan disekitarnya. Menurut Lestari (1994), bahwa perancangan bangunan RPH yang berkualitas sebaiknya sesuai dengan standar yang telah ditentukan dan sebaiknya sesuai dengan Instalasi Standar Internasional dan menjamin produk sehat dan halal. RPH dengan standar internasional biasanya dilengkapai dengan peralatan modern dan canggih, rapi, bersih dan sistematis, menunjang perkembangan ruangan dan modular sistem. Produk sehat dan halal dapat dijamin dengan RPH yang memiliki sarana untuk pemeriksaan kesehatan hewan potong, memiliki sarana menjaga kebersihan, dan mematuhi kode etik dan tata cara pemotongan hewan secara tepat. Selain itu juga harus bersahabat dengan alam, yaitu lokasi sebaiknya di luar kota dan jauh dari pemukiman dan memiliki saluran pembuangan dan pengolahan limbah yang sesuai dengan AMDAL. RPH di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang merupakan satu-satunya RPH yang ada di daerah Kecamatan Alla sehingga RPH ini memiliki aktivitas pemotongan yang cukup besar setiap bulannya. Hal ini dikarenakan RPH ini harus memenuhi permintaan daging di daerah Kecamatan Alla dan sekitarnya, khususnya para pedagang makanan misalnya penjual coto, penjual nasu cemba, dan penjual bakso. Adapun data tingkat pemotongan di RPH tersebut dapat dilihat pada tabel 1 berikut. 3 Tabel 1. Data Pemotongan Ternak Sapi per Bulan Rumah Pemotongan Hewan di Kelurahan Kambiolangi, Kecamatan Alla, Kabupaten Enrekang. No. Bulan Jumlah Pemotongan per Bulan (Ekor) 1 Januari 16 2 Februari 17 3 Maret 12 4 April 18 5 Mei 20 6 Juni 24 7 Juli 22 8 Agustus 21 9 September 16 10 Oktober 16 11 Nopember 14 12 Desember 19 Jumlah 104 Sumber : Data Sekunder yang Telah Diolah, 2011. Berdasarkan data pada tabel 1, jumlah pemotongan paling banyak terjadi pada bulan Juni yaitu sebanyak 24 jumlah pemotongan. Hal ini disebabkan karena banyaknya acara pernikahan yang terjadi pada bulan tersebut menurut karyawan yang ada di RPH tersebut, sedangkan jumlah pemotongan yang paling sedikit yaitu pada bulan Maret sebanyak 12 jumlah pemotongan. RPH di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang merupakan rumah pemotongan hewan yang cukup besar. Hal ini dibuktikan dari jumlah pemotongan yang terjadi setiap bulannya pada rumah pemotongan hewan tersebut. Tetapi yang menjadi masalah pada RPH tersebut adalah limbah yang dihasilkan seperti limbah padat seperti feces, dan limbah cair (urine + darah) yang dihasilkan dari pemotongan tersebut dibuang di sekitar RPH bahkan saluran pembuangan dari RPH tersebut dibuang ke sungai, sehingga menimbulkan keresahan dari masyarakat yang tinggal di sekitar RPH. Dengan adanya pembuangan limbah di Rumah Pemotongan Hewan tersebut, maka menimbulkan beberapa persepsi di masyarakat yang berada di sekitar Rumah Pemotongan Hewan tersebut. Persepsi adalah proses pengolahan informasi dari lingkungan yang berupa stimulus yang diterima melalui alat indera dan diteruskan ke otak untuk diseleksi, diorganisasikan sehingga menimbulkan penafsiran atau penginterpretasian yang berupa penilaian dari penginderaan atau pengalaman sebelumnya. Dimana persepsi merupakan hasil interaksi antara dunia luar individu (lingkungan) dengan pengalaman individu yang sudah diinternalisasi dengan sistem sensorik alat indera sebagai penghubung, dan diinterpretasikan oleh sistem saraf di otak (Aditya, 2007). Berdasarkan pernyataan di atas, maka perlu diketahui bagaimana persepsi masyarakat yang tinggal di sekitar RPH mengenai keberadaan RPH tersebut. Dari latar belakang yang telah dikemukakan di atas, Maka dilakukan penelitian mengenai Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang. METODE PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Nopember 2012 hingga Februari 2012 di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang, dengan pertimbangan bahwa adanya beberapa keluhan dari sebagian anggota masyarakat terhadap keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH). Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif yaitu jenis penelitian yang 4 menjelaskan atau menggambarkan suatu fenomena, dalam hal ini persepsi masyarakat terhadap keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang. Populasi dalam penelitian ini adalah keseluruhan masyarakat yang berada di sekitar RPH dari jarak 1 sampai 2 KM yaitu sebanyak 220 orang, sedangkan sampel yang digunakan adalah sebanyak 37 orang. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan observasi dan wawancara dengan menggunakan daftar pertanyaan yang telah dipersiapkan sebelumnya. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data kualitatif dan data kuantitatif. Untuk sumber data meliputi data primer yaitu data yang diperoleh dari hasil wawancara langsung dengan masyarakat sekitar RPH, sedangkan data sekunder yaitu data yang diperoleh dari pihak atau instansi terkait. Analisa data yang digunakan pada penelitian ini adalah statistik deskriptif dalam hal ini tabel distribusi frekuensi. Pada penelitian ini digunakan skala likert yang membantu peneliti untuk mengkuantitatifkan data kualitatif dalam hal ini persepsi. HASIL DAN PEMBAHASAN Bau Indikator bau dapat dilihat dari : - Aroma - Bau pada waktu kemarau - Bau pada waktu musim hujan - Bau sangat menyengat - Bau yang tidak mudah hilang Hasil penelitian tentang persepsi masyarakat terhadap keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) dari sub variabel bau, dapat dilihat pada tabel 2. Pada tabel 2, total skor untuk sub variabel bau diperoleh 385 skor dengan kategori cukup mengganggu artinya masyarakat keberatan dengan adanya rumah pemotongan hewan tersebut, tapi tetap dapat memahami keberadaan RPH yang berada pada interval (308 – 431) yang berarti bahwa masyarakat cukup terganggu dengan adanya bau yang ditimbulkan oleh rumah pemotongan hewan tersebut. Hal ini sesuai dengan pendapat Sudarma dalam Rachman (2012) yang menyatakan bahwa tanggapan seseorang terhadap bau yang tercium tergantung individu seseorang, dimana bau yang ditimbulkan RPH tersebut berasal dari limbah padat (feses), limbah cair (urine + darah), dan sisa pakan. 5 Tabel 2. Penilaian Persepsi Masyarakat Tentang Bau Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang No. Kategori Skor Frekuensi (orang) Persentase (%) Bobot 1 Aroma Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 14 11 12 37,83 29,72 32,43 42 22 12 Jumlah 37 100 76 2 Bau Pada Waktu Kemarau Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 15 11 11 40,54 29,72 29,72 45 22 11 Jumlah 37 100 78 3 Bau Pada Waktu Musim Hujan Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 15 10 12 40,54 27,08 32,43 45 20 12 Jumlah 37 100 77 4 Bau Sangat Menyengat Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 16 9 12 43,23 24,32 32,43 48 18 12 Jumlah 37 100 78 5 Bau Tidak Mudah Hilang Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 15 9 13 40,54 24,32 35,13 45 18 13 Jumlah 37 100 76 Total 385 Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2012. 6 Limbah Indikator limbah dapat dilihat dari : - Langsung dibuang / dialirkan ke sungai - Ditumpuk Hasil penelitian tentang persepsi masyarakat terhadap keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) dari sub variabel limbah, dapat dilihat pada tabel 3. Tabel 3. Penilaian Persepsi Masyarakat Tentang Limbah Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang No. Kategori Skor Frekuensi (orang) Persentase (%) Bobot 1 Langsung dialirkan ke sungai Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 11 14 12 29,72 35,13 32,43 33 28 12 Jumlah 37 100 73 2 Ditumpuk Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 10 11 16 27,02 29,72 43,24 30 22 16 Jumlah 37 100 68 Total 141 Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2012. Pada tabel 3, total skor untuk sub variabel limbah diperoleh 141 skor dengan kategori cukup mengganggu artinya masyarakat keberatan dengan adanya rumah pemotongan hewan tersebut, tapi tetap dapat memahami keberadaan RPH yang berada pada interval (123 – 172) yang berarti bahwa masyarakat cukup terganggu dengan adanya pengolahan limbah dari RPH karena fesesnya hanya dibiarkan di saluran pembuangan saja atau langsung dibuang di sungai. Hal ini sesuai dengan pendapat Kusnoputranto (1995) yang menyatakan bahwa limbah ternak adalah suatu sumber daya yang bila tak dimanfaatkan dengan baik, dapat menimbulkan masalah bagi peternak itu sendiri maupun terhadap lingkungan. Semua limbah peternakan adalah bahan yang dapat diperbaharui (renewable), tak akan habis selama ternak ada. Bila limbah peternakan tidak dikelola dengan baik, maka akan mencemari atau memperburuk kondisi lingkungan setempat. Pencemaran Air Indikator limbah dapat dilihat dari : - Air berbau 7 - Air yang tercemar / keruh Hasil penelitian tentang persepsi masyarakat terhadap keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) dari sub variabel pencemaran air, dapat dilihat pada tabel 4. Tabel 4. Penilaian Persepsi Masyarakat Tentang Pencemaran Air Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang No. Kategori Skor Frekuensi (orang) Persentase (%) Bobot 1 Air Berbau Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 10 11 16 27,02 29,72 43,24 30 22 16 Jumlah 37 100 68 2 Air Tercemar / Keruh Mengganggu Cukup Mengganggu Tidak Mengganggu 3 2 1 10 12 15 27,02 32,43 40,54 30 24 15 Jumlah 37 100 69 Total 137 Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2012. Pada tabel 4, total skor untuk sub variabel pencemaran air diperoleh 137 skor dengan kategori cukup mengganggu artinya masyarakat keberatan dengan adanya rumah pemotongan hewan tersebut, tapi tetap dapat memahami keberadaan RPH yang berada pada interval (123 – 172) yang berarti bahwa masyarakat cukup terganggu dengan adanya pencemaran air karena limbah yang dihasilkan oleh rumah pemotongan hewan tersebut langsung dialirkan ke sungai. Hal ini sesuai dengan pendapat Lahamma (2006) yang menyatakan bahwa harusnya ada pengolahan limbah yang benar agar tidak mengganggu warga dan limbah tersebut sebaiknya diolah agar tidak mencemari lingkungan. KESIMPULAN Persepsi masyarakat terhadap keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Kelurahan Kambiolangi Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang adalah cukup mengganggu, artinya bahwa masyarakat keberatan dengan adanya Rumah Pemotongan Hewan (RPH) tersebut. Tetapi tetap dapat memahami keberadaan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) tersebut karena hanya satu-satunya RPH yang ada di Kecamatan Alla Kabupaten Enrekang dan dapat memenuhi kebutuhan / permintaan akan daging di seluruh Kecamatan Alla dan sekitarnya. 8 DAFTAR PUSTAKA Kusnoputranto, H., 1995. Limbah Industri dan B-3 Dampaknya Terhadap Kualitas Lingkungan dan Upaya Pengelolaannya. Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Universitas Mulawarman, Samarinda. Lahamma, A., 2006. Persepsi Peternak Tentang Limbah Pertanian dalam Pemanfaatannya Sebagai Pakan Ternak Sapi di Kecamatan Sukamaju Luwu Utara. Universitas Hasanuddin, Makassar. Lestari, P.T.B.A., 1994. Rumah Pemotongan Hewan Ruminansia Indonesia. PT. Bina Aneka Lestari, Jakarta. Rachman, M., 2012. Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Peternakan Babi di Kampung Katimbang Kelurahan Paccerakkang Kecamatan Biringkanaya Kota Makassar. Universitas Hasanuddin, Makassar. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar