STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (STUDI PADA PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN BAGI PELANGGAN)

Admin
STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (STUDI PADA PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN BAGI PELANGGAN)


DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ..............................................................................
HALAMAN JUDUL ........................................................................................ ii
HALAMAN PERSETUJUAN......................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN......................................................................... iv
HALAMAN PERNYATAAN......................................................................... v
HALAMAN PERSEMBAHAN...................................................................... vi
MOTTO.............................................................................................................. vii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... viii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... x
DAFTAR TABEL.............................................................................................. xiii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................... xiv
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... xv
ABSTRAK.......................................................................................................... xvi
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ............................................................................ 1
B. Rumusan Masalah...................................................................... 4
C. Fokus Penelitian ......................................................................... 5
D. Tujuan Penelitian ....................................................................... 6
E. Manfaat Penelitian ..................................................................... 6
BAB II : KAJIAN PUSTAKA
A. Penelitian Terdahulu ............................................................... 8
B. Kajian Teoritis ........................................................................... 15
1. Konsep Dasar Sistem......................................................... 15
2. Konsep Dasar Informasi.................................................... 16
3. Konsep Dasar Sistem Informasi....................................... 16
4. Sistem Informasi Manajemen........................................... 17
5. Teknologi Informasi........................................................... 18
6. Pengembangan Sistem....................................................... 19
7. Hubungan Sistem Informasi dan Teknologi Informasi.. 21
8. Metodologi Pembangun Sistem Informasi..................... 22
9. Elemen Lingkungan Perusahaan...................................... 22
10. Sistem Pembayaran............................................................. 24
11. Internet Working................................................................. 25
12. E-Banking.............................................................................. 25
13. Jenis-Jenis Teknologi E-Banking........................................ 26
11
14. Pelayanan............................................................................. 30
15. Pelayanan Dalam Perspektif Islam................................... 34
16. Sistem dan Teknologi Informasi Ditinjau Dari
Sudut Pandang Islam......................................................... 36
C. Kerangka Berfikir...................................................................... 40
BAB III : METODE PENELITIAN
A. Lokasi Penelitian ...................................................................... 42
B. Pendekatan dan Jenis Penelitian............................................ 42
C. Informan .................................................................................... 43
D. Sumber Data.............................................................................. 44
1. Data Primer ......................................................................... 45
2. Data Sekunder .................................................................... 45
E. Teknik Pengumpulan Data..................................................... 46
1. Observasi............................................................................. 46
2. Interview.............................................................................. 48
3. Dokumentasi....................................................................... 48
F. Teknik Analisis Data ............................................................... 49
1. Triangulasi Sumber............................................................ 50
2. Triangulasi dengan Metode.............................................. 50
3. Triangulasi dengan Teori.................................................. 51
BAB IV : ANALISIS DATA dan PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
A. Paparan Hasil Penelitian..... ..................................................... 53
1. Sejarah Singkat PDAM Kota Batu.................................... 53
2. Visi dan Misi ....................................................................... 55
3. Logo Dan Motto ................................................................. 56
4. Struktur Organisasi PDAM Batu..................................... 56
5. Ruang Lingkup Kegiatan Atau Usaha PDAM Batu .... 58
B. Hasil Penelitian dan Pembahasan ......................................... 62
1. Bagaimana rencana Implementasi Teknologi
Informasi melalui E-Banking sebagai sistem
pembayaran di PDAM Kota Batu?................................... 62
2. Apa benefit serta tanggapan pelanggan dari
rencana Implementasi Teknologi Informasi
melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran
di PDAM Kota Batu?.......................................................... 67
12
3. Studi benefit pada PDAM yang telah melakukan
E-Banking yang dapat memutuskan produk mana
yang perlu dianalisis oleh PDAM Kota Batu?............... 73
BAB V : PENUTUP
A. Kesimpulan............................................................................... 81
B. Saran........................................................................................... 82
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 84
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 : Hasil Penelitian Terdahulu........................................................... 10
Tabel 4.1 : Prosedur Pembayaran Tagihan Rekening.................................. 68
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 : Kerangka Berfikir....................................................................... 40
Gambar 4.1 : Bagan Struktur Organisasi Perusahaan Daerah Air
Minum Kota Batu ................................................................... 58
Gambar 4.2 : Diagram Alir Pembayaran Tagihan Rekening...................... 70
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Buku Pedoman Pelayanan Publik PDAM Kota Batu
Lampiran 2 : Kuesioner Wawancara
Lampiran 3 : Data Kuesioner
Lampiran 4 : Bukti Konsultasi


KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
 
Pengolahan OLAH SKRIPSI Penelitian, Pengolahan DAFTAR CONTOH SKRIPSI Statistik, Olah SKRIPSI SARJANA, JASA Pengolahan SKRISPI LENGKAP Statistik, Jasa Pengolahan SKRIPSI EKONOMI Skripsi, Jasa Pengolahan SPSS CONTOH SKRIPSI , Analisis JASA SKRIPSI 1 STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) S K R I P S I Oleh : AMMA WAHYUNTYA ERISANDO NIM : 04610043 JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG 2009 2 STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) S K R I P S I Diajukan Kepada : Universitas Islam Negeri (UIN) Malang untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan dalam memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi (SE) Oleh : AMMA WAHYUNTYA ERISANDO NIM : 04610043 JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG 2009 3 LEMBAR PERSETUJUAN STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) S K R I P S I Oleh : AMMA WAHYUNTYA ERISANDO NIM : 04610043 Telah Disetujui, 3 April 2009 Dosen pembimbing, Dr. Nur Asnawi, M.Ag NIP. 150295491 Mengetahui D e k a n : Drs. HA. MUHTADI RIDWAN, MA NIP. 150231828 4 LEMBAR PENGESAHAN STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALU E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) S K R I P S I Oleh : AMMA WAHYUNTYA ERISANDO NIM : 04610043 Telah Dipertahankan di Depan Dewan Penguji Dan Dinyatakan Diterima Sebagai Salah Satu Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi (SE) Pada 3 April 2009 Susunan Dewan Penguji Tanda Tangan 1. Ketua Dr. H. Masyhuri, Ir., MP ( ) 2. Sekretaris/Pembimbing Dr. Nur Asnawi, M.Ag ( ) NIP. 150295491 3. Penguji Utama Dr. Salim Al Idrus, MM., M.Ag ( ) NIP. 150284768 Mengetahui : D e k a n : Drs. HA. MUHTADI RIDWAN, MA NIP. 150231828 5 SURAT PERNYATAAN Yang bertandatangan dibawah ini saya : Nama : Amma Wahyuntya Erisando NIM : 04610043 Alamat : Desa Kreteranggon Kecamatan Sambeng Kabupaten Lamongan JATIM Menyatakan bahwa “Skripsi” yang saya buat untuk memenuhi persyaratan kelulusan pada Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang, dengan judul : STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) Adalah hasil karya saya sendiri, bukan “duplikasi” dari karya orang lain. Selanjutnya apabila dikemudian hari ada “klaim” dari pihak lain, bukan menjadi tanggungjawab Dosen Pembimbing dan atau pihak Fakultas Ekonomi, tetapi menjadi tanggungjawab saya sendiri. Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya dan tanpa paksaan dari siapapun. Malang, 3 April 2009 Hormat saya Amma Wahyuntya Erisando NIM : 04610043 6 PERSEMBAHAN KARYA SKRIPSIKU INI KUPERSEMBAHKAN UNTUK : KEDUA ORANG TUAKU YANG TELAH MEMOTIFASI KEPADA ANAK2NYA UNTUK MENGENYAM PENDIDIKAN YANG LEBIH TINGGI DAN SEMANGAT UNTUK SELALU BISA MENJADI ORANG YANG LEBIH BERGUNA. 7 MOTTO “Amal perbuatan merupakan bentuk kerangka yang tidak hidup (shuwar qo’imah), namun nilai keikhlasan didalamnya (sirr al-al ikhlas) memberikan ruh hidup padanya”. (Ibnu Atho’ dalam Kitab Al-Hikam) “Sesungguhnya Allah sangat mencintai orang yang jika melakukan sesuatu pekerjaan, dilakukan secara Itqan (tepat, terarah, jelas dan tuntas)”. (HR At- Thabrani) “kadang Qta merasa terbebani karena Qta melihat apa yang orang lain punya, bukannya ikhlas atas apa yang telah Qta terima”. (Tuan Muda Boy) 8 KATA PENGANTAR Segala puji syukur kita panjatkan kepada Rabbul Izzati yang telah mengatur roda kehidupan pada porosnya dengan keteraturan, dan hanya kepada-Nyalah kita menunudukkan hati dengan mengokohkan keimanan dan Izzah kita dalam keridhoan-Nya. Karena berkat Rahman dan Rahim- Nya pula ”SKRIPSI” yang berjudul ” STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) ini bisa terselesaikan dengan baik. Sholawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita yaitu Rasulullah Muhammad saw, karena atas perjuangan beliau kita dapat merasakan kehidupan yang lebih bermartabat dengan kemajuan ilmu pengetahuan yang didasarkan pada iman dan Islam. Dengan penuh rasa syukur, peneliti menyampaikan ucapan terima kasih dan teriring do’a kepada semua pihak yang telah membantu demi kelancaran penelitian ini. Secara khusus peneliti sampaikan kepada yang terhormat : 1. Ayah dan Ibunda kami tercinta yang dengan segala ketulusannya senantiasa mendo’akan, membimbing, mengarahkan, memberi kepercayaan, dan dukungan kepada kami baik materi, moril maupun spiritual. 2. Bapak Prof. Dr. H. Imam Suprayogo selaku Rektor UIN Malang beserta stafnya yang senantiasa memberikan pelayanan dengan baik. 9 3. Bapak Drs. HA. Muhtadi Ridwan, MA selaku Dekan Fakultas Ekonomi UIN Malang. 4. Bapak Ir. Zainul Arifin, Kr selaku Direktur Utama PDAM Kota Batu yang telah menerima, membantu segala hal dalam melaksanakan penelitian ”SKRIPSI” ini. 5. Bapak Dr. Nur Asnawi, M.Ag selaku Dosen Pembimbing yang telah meluangkan waktunya untuk membimbing kami selama penulis menyusun ”SKRIPSI” ini, dengan ucapan Jazakumullah Ahsanal Jaza’. 6. Seluruh Staf Karyawan PDAM Kota Batu yang senantiasa membantu penulis menyusun ”SKRIPSI” ini. 7. Seluruh Pihak yang tidak dapat kami sebutkan yang telah membantu kami dalam penyusunan ”SKRIPSI” ini, terutama teman-teman seperjuangan Ekonomi Kelas A (terutama Slamet, Cuwun Banget) dan teman-teman Kontrakan Sumbersari : Roony, Tabi’in, Ridho, Fikri, Umam, Hendi, Agung, Izoer, Syekh Hushni, Sulaiman, Berutu, Shodiq, Alfu, Adi, Mas Ali, Khulud, H. Rois, Sobah Matur Thanks Kabeh. Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna, oleh karena keterbatasan waktu dan kemampuan kami. Oleh sebab itu saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan demi penyempurnaan skripsi ini. Dan kami berharap dengan skripsi ini dapat menambah wawasan, kompetensi serta pengetahuan bagi kami yang nantinya berguna saat terjun di dunia kerja. Terakhir semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi siap saja yang membutuhkannya. Malang, 17 Maret 2009 Peneliti, 10 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN JUDUL ........................................................................................ ii HALAMAN PERSETUJUAN......................................................................... iii HALAMAN PENGESAHAN......................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN......................................................................... v HALAMAN PERSEMBAHAN...................................................................... vi MOTTO.............................................................................................................. vii KATA PENGANTAR ...................................................................................... viii DAFTAR ISI ...................................................................................................... x DAFTAR TABEL.............................................................................................. xiii DAFTAR GAMBAR......................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... xv ABSTRAK.......................................................................................................... xvi BAB I : PENDAHULUAN A. Latar Belakang ............................................................................ 1 B. Rumusan Masalah...................................................................... 4 C. Fokus Penelitian ......................................................................... 5 D. Tujuan Penelitian ....................................................................... 6 E. Manfaat Penelitian ..................................................................... 6 BAB II : KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu ............................................................... 8 B. Kajian Teoritis ........................................................................... 15 1. Konsep Dasar Sistem......................................................... 15 2. Konsep Dasar Informasi.................................................... 16 3. Konsep Dasar Sistem Informasi....................................... 16 4. Sistem Informasi Manajemen........................................... 17 5. Teknologi Informasi........................................................... 18 6. Pengembangan Sistem....................................................... 19 7. Hubungan Sistem Informasi dan Teknologi Informasi.. 21 8. Metodologi Pembangun Sistem Informasi..................... 22 9. Elemen Lingkungan Perusahaan...................................... 22 10. Sistem Pembayaran............................................................. 24 11. Internet Working................................................................. 25 12. E-Banking.............................................................................. 25 13. Jenis-Jenis Teknologi E-Banking........................................ 26 11 14. Pelayanan............................................................................. 30 15. Pelayanan Dalam Perspektif Islam................................... 34 16. Sistem dan Teknologi Informasi Ditinjau Dari Sudut Pandang Islam......................................................... 36 C. Kerangka Berfikir...................................................................... 40 BAB III : METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian ...................................................................... 42 B. Pendekatan dan Jenis Penelitian............................................ 42 C. Informan .................................................................................... 43 D. Sumber Data.............................................................................. 44 1. Data Primer ......................................................................... 45 2. Data Sekunder .................................................................... 45 E. Teknik Pengumpulan Data..................................................... 46 1. Observasi............................................................................. 46 2. Interview.............................................................................. 48 3. Dokumentasi....................................................................... 48 F. Teknik Analisis Data ............................................................... 49 1. Triangulasi Sumber............................................................ 50 2. Triangulasi dengan Metode.............................................. 50 3. Triangulasi dengan Teori.................................................. 51 BAB IV : ANALISIS DATA dan PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. Paparan Hasil Penelitian..... ..................................................... 53 1. Sejarah Singkat PDAM Kota Batu.................................... 53 2. Visi dan Misi ....................................................................... 55 3. Logo Dan Motto ................................................................. 56 4. Struktur Organisasi PDAM Batu..................................... 56 5. Ruang Lingkup Kegiatan Atau Usaha PDAM Batu .... 58 B. Hasil Penelitian dan Pembahasan ......................................... 62 1. Bagaimana rencana Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran di PDAM Kota Batu?................................... 62 2. Apa benefit serta tanggapan pelanggan dari rencana Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran di PDAM Kota Batu?.......................................................... 67 12 3. Studi benefit pada PDAM yang telah melakukan E-Banking yang dapat memutuskan produk mana yang perlu dianalisis oleh PDAM Kota Batu?............... 73 BAB V : PENUTUP A. Kesimpulan............................................................................... 81 B. Saran........................................................................................... 82 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 84 LAMPIRAN 13 DAFTAR TABEL Tabel 2.1 : Hasil Penelitian Terdahulu........................................................... 10 Tabel 4.1 : Prosedur Pembayaran Tagihan Rekening.................................. 68 14 DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 : Kerangka Berfikir....................................................................... 40 Gambar 4.1 : Bagan Struktur Organisasi Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu ................................................................... 58 Gambar 4.2 : Diagram Alir Pembayaran Tagihan Rekening...................... 70 15 DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Buku Pedoman Pelayanan Publik PDAM Kota Batu Lampiran 2 : Kuesioner Wawancara Lampiran 3 : Data Kuesioner Lampiran 4 : Bukti Konsultasi 16 ABSTRAK Amma Wahyuntya E, 2009 Skripsi. Judul : Studi Kelayakan Implementasi Teknologi Informasi Melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran Di PDAM Kota Batu (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan) Pembimbing : Dr. Nur Asnawi, M.Ag Key Words : E-Banking, Sistem Pembayaran Penggunaan teknologi informasi dan komunikasi menjadi sangat penting diera globalisasi sekarang ini, karena dapat menembus jarak yang jauh bahkan melampaui batas negara sekalipun. Pada saat ini telah berkembang dengan pesat dengan apa yang dinamakan Electronic Banking (E-Banking) sebagai implementasi penggunaan teknologi informasi. Program rencana pelayanan pembayaran tagihan rekening PDAM Kota Batu melalui E-Banking Bank merupakan wujud dari kreatifitas dan inovasi PDAM Kota Batu dalam hal pelayanan, dan merupakan rancangan upaya strategis perusahaan untuk meningkatkan kualitas pelayanan melalui tekhnologi informasi, sehingga dalam pemberian layanan, pelanggan tidak kecewa disebabkan proses dan prosedur yang berbelit-belit dan berada dalam antrian yang panjang, karena dengan adanya inovasi baru pelayanan diharapkan menjadi cepat dan tepat. Penelitian ini merupakan penelitian diskriptif, dengan pendekatan kualitatif, data yang digunakan adalah data primer dan sekunder, dengan teknik pengumpulan data wawancara, observasi, dan dokumentasi, sedangkan metode analisis datanya menggunakan analisis deskriptif, karena pada penelitian ini penulis mendiskripsikan Studi Kelayakan Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking. Hasil penelitian, menunjukkan bahwa implementasi E-Banking sebagai salah satu sistem pembayaran di PDAM Kota Batu merupakan suatu inovasi dalam memanfaatkan kemajuan teknologi informasi. Penerapan implementasi tersebut didasarkan atas pemikiran peningkatan pelayanan kepada para pelanggan, mempermudah pembayaran sehingga dapat dilakukan dimana saja dan kapan saja terutama bagi para pelanggan yang berdomisili diluar Kota Batu seperti para pemilik vila peristirahatan. Akan tetapi para pelanggan memberikan respon negatif dari implementasi tersebut, karena para pelanggan menganggap pelayanan yang ada saat ini telah cukup baik. Disamping itu pelanggan juga tidak faham dan bingung dengan sistem internet dan menganggapnya sulit. 17 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam dunia bisnis selalu mengalami persaingan, perubahan dan ketidakpastian. Persaingan bisnis makin tajam dan beragam ditambah lagi dengan lingkungan bisnis yang selalu berubah dengan cepat. Pada kondisi seperti ini dibutuhkan seperangkat kiat untuk tetap dapat bertahan dan berkembang. Oleh karena itu dibutuhkan sistem yang dapat mengelola informasi yang sedang berkembang baik didalam maupun diluar lingkungan perusahaan. Seiring dengan hal tersebut, penggunaan teknologi informasi dan komunikasi menjadi sangat penting diera globalisasi sekarang ini, karena dapat menembus jarak yang jauh bahkan melampaui batas negara sekalipun. Pada saat ini telah berkembang dengan pesat dengan apa yang dinamakan Electronic Banking (E-Banking) sebagai implementasi penggunaan teknologi informasi. Sistem itu harus disesuaikan dengan keperluan perusahaan sehingga operasional perusahaan akan berjalan lancar mencapai efisiensi pelayanan itu sendiri (Iskandar dan saiful, 1997 dan Hariyanto 2005:2). Pelayanan merupakan kunci keberhasilan dalam berbagai usaha atau kegiatan yang bersifat jasa. Khususnya dalam organisasi pemerintahan. Peranan pelayanan akan lebih besar dan bersifat 2 menentukan manakala dalam kegiatan-kegiatan jasa dan masyarakat tersebut terdapat kompetisi. Dengan adanya sarana yang memadai diharapkan dapat mempercepat, mempermudah proses pelaksanaan pekerjaan, sehingga dapat menghemat waktu, juga adanya kenyamanan bagi masyarakat dan orang-orang yang berkepentingan (Moenir, 1992:16). Pelayanan merupakan suatu tindakan yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan orang lain (konsumen, pelanggan, klien dll.) yang tingkat pemuasanya hanya dapat dirasakan oleh orang yang melayani maupun dilayani (Sugiarto, 1999:36). Mengingat pentingnya pelayanan dalam membantu menyiapkan, menyelesaikan keperluan, atau kebutuhan seorang, atau sekelompok orang. Dalam artian obyek yang dilayani adalah individu atau organisasi. Untuk itu dalam mempermudah pelayanan harus didukung dengan sistem peralatan yang modern guna memperlancar dan mempercepat proses pelayanan yaitu dengan sistem informasi yang berbasis komputer. Sebagai sebuah perusahaan persero, pelanggan PDAM Kota Batu ini adalah seluruh masyarakat yang tentunya sangat membutuhkan air minum dalam setiap laju kehidupanya. Pelanggan ini terdiri dari beberapa jenis golongan yakni : Sosial, non niaga, niaga, dan industri. PDAM Kota Batu harus mempunyai rencana berinovasi dan meningkatkan kreatifitas pelayanan yang terus dikembangkan dalam menciptakan berbagai kemudahan pada pelanggan. 3 Sebagai wujud dari kreatifitas dan rencana inovasi dalam hal pelayanan tersebut, PDAM Kota Batu mempunyai strategi dan Program baru untuk mendukung keefektifan dan efisien pelayanan, karena pelayanan pelanggan yang efektif dan efisien akan memudahkan pelanggan. Layanan pelanggan merupakan salah satu jalur untuk menuju layanan publik yang berkualitas. Sejalan dengan hal tersebut, adanya program pemerintah dalam hal pelayanan publik sesuai dengan keputusan Menteri Pemberdayagunaan Aparatur Negara Nomor: kep/25/M.PAN/2/2004. Unit Pelayanan Instansi Pemerintah dalam hal ini PDAM Kota Batu dalam memenuhi pelayanan publik yang diharapkan masyarakat terus berupaya meningkatkan kualitas pelayanannya dengan membuat pedoman pelayanan pelanggan, serta selalu berupaya memberikan kemudahan bagi masyarakat dalam hal ini dapat dilakukan dengan rencana mengimplementasikan teknologi informasi. Dari hasil wawancara dengan bapak Choirul anam selaku direktur umum, beliu mengatakan Program rencana pelayanan pembayaran tagihan rekening PDAM Kota Batu melalui E-Banking Bank bermula dari pemikiran para jajaran direktur yang melihat banyaknya pelanggan yang melakukan keluhan yakni kurang lebih 50 pelanggan untuk setiap bulannya (sumber PDAM Kota Batu) PDAM yang berdomisili diluar Kota Batu yang merasa kesulitan dalam melakukan pembayaran dengan 4 datang langsung melalui PDAM Kota Batu, sebagai wujud dari kreatifitas dan rencana inovasi PDAM Kota Batu dalam hal pelayanan tersebut, dan merupakan rancangan upaya strategis perusahaan untuk meningkatkan kualitas pelayanan, sehingga dalam pemberian layanan, pelanggan tidak kecewa disebabkan proses dan prosedur yang berbelit-belit dan berada dalam antrian yang panjang, karena dengan adanya rencana inovasi baru pelayanan diharapkan menjadi cepat dan tepat. Adapun data keluhan dapat dilihat pada tabel berikut : Dengan adanya rencana inovasi ini, maka peneliti tertarik untuk lebih mencermati dari upaya implementasi yang dilakukan oleh PDAM Kota Batu tersebut. Dalam artian apa yang dilakuakan oleh PDAM Kota Batu tersebut benar-benar memberikan arti peningkatan pelayanan bagi para pelanggan, dengan judul “ STUDI KELAYAKAN IMPLEMENTASI TEKNOLOGI INFORMASI MELALUI E-BANKING SEBAGAI SISTEM PEMBAYARAN DI PDAM KOTA BATU (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi Pelanggan)“ B. Rumusan Masalah Dari sedikit uraian diatas dapat diambil beberapa permasalahan untuk mempermudah proses identifikasi masalah, antara lain : 1. Bagaimana rencana Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran di PDAM Kota Batu? 5 2. Apa benefit serta tanggapan pelanggan dari rencana Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran di PDAM Kota Batu? 3. Studi benefit pada PDAM yang telah melakukan E-Banking yang dapat memutuskan produk mana yang perlu dianalisis oleh PDAM Kota Batu? C. Fokus Penelitian Studi ini membahas rencana Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking Bank Mandiri yang digunakan sebagai sistem pembayaran di PDAM Kota Batu. Dari studi awal yang dilakukan oleh peneliti, PDAM Kota Batu melakukan rencana inovasi dengan memberikan layanan media pembayaran melalui tekhnologi informasi melalui dua media yakni E-Banking dan semi E-Banking (yakni pembayaran melalui sistem ATM Bank). Tekhnologi Semi E-Banking yakni pembayaran melalui sistem ATM Bank oleh PDAM Kota Batu telah dilaksanakan melalui kerjasama Konkret dengan Pihak Bank Mandiri sebagai penyedia sarana. Akan tetapi bukan hal ini yang akan dikaji oleh peneliti karena dinilai telah jelas pelaksanaannya. Sedangkan pembayaran tagihan yang Melalui E-Banking yang dalam hal ini melalui media Akses Internet masih dalam tahap pengkajian 6 untuk diimplementasikan. Maka dari penelitian ini peneliti mampu memecahkan pertanyaan-pertanyaan yang selama ini menjadi kendala dalam rencana implememtasi E-Banking tersebut. D. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui rancangan Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran Di PDAM Kota Batu. 2. Untuk mendeskripsikan benefit serta tangapan pelanggan dari rencana Implementasi Teknologi Informasi Melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran di PDAM Kota Batu. E. Manfaat Penelitian Adapun kegunaan dan kontribusi yang diharapkan dapat dicapai dari penelitian ini adalah : a) Bagi Perusahaan 1. Bahan referensi dalam menganalisa kinerja kebijakan yang telah diterapkan 2. Dari penelitian ini diharapkan menjadi pertimbangan bagi perusahaan sebagai penentu kebijakan perusahaan lebih lanjut b) Bagi Akademisi 7 Hasil penelitian ini diharapkan dapat memperkaya khasanah keilmuan tentang implementasi dari penerapan teknologi informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran. c) Bagi Peneliti Penelitian ini bermanfaat untuk menambah wawasan keilmuan dan pengetahuan serta menambah wacana pemikiran penulis mengenai “Studi Kelayakan Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran”, serta mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang diperoleh diperkuliahan. 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Penelitian terdahulu bertujuan untuk mendapatkan bahan perbandingan dan acuan. Selain itu untuk menghindari anggapan kesamaan dengan penelitian ini. Maka dalam kajian pustaka ini peneliti mencantumkan hasil-hasil penelitian terdahulu. Penelitian tentang E-Banking pernah dilakukan oleh beberapa peneliti diantaranya, Ikrar Setyo Martani dengan judul Analisis Sistem Informasi Pembayaran Melalui E-Banking (Studi Tentang BTN Campus E-Banking pada PT. BTN (persero) Cabang Malang). Hasil dari penelitian ini adalah Sistem pelayanan BTN Campus E-Banking BTN menerapkan sistem on-line ealtime, dapat menarik nasabah untuk bekerjasama dengan BTN dalam pelayanan pembayaran SPP, sistem yang diterapkan telah berjalan dengan baik meskipun ada permasalahan yang timbul akibat pihak Bank masih belum bisa melakukan pelayanan beberapa transfer dari rekening nasabah BTN sendiri ke rekening rektor Universitas Brawijaya, sehingga mahasiswa harus diperumit dengan mengambil uang terlebih dahulu dari rekening tabunganya, Outlet (kantor ) BTN yang tersebar di Indonesia jumlahnya tidak terlalu banyak untuk melayani mahasiswa yang berada diluar daerah yang tersebar di Indonesia 9 sedangkan pelayanan pembayaran baru bisa dilaksanakan di kantor BTN saja. Peneliti selanjutnya adalah M. Inu Satria dengan judul “Penggunaan dan Penerapan Teknologi Sistem Informasi dalam EFT di Dunia Perbankan Indonesia (Studi Pada Bank Centra Asia Cabang Malang di Wilayah Kodya Malang)”. Hasil dari penelitian ini adalah Kemajuan dan perkembangan teknologi computer dan informasi dalam kegiatan perbankan telah melahirkan jasa pelayanan baru yaitu EFT melalui produk-produk seperti ATM, Credit cart, debed dsb. Kelebihan dan keuntungan EFT : bagi perusahaan yaitu dapat meningkatkan daya saing, untuk menarik nasabah, meningkatkan kecepatan proses transaksi kepada nasabah dan meningkatkan efisiensi sumber daya bank. Sedangkan manfaat dan keuntungan bagi nasabah yakni EFT bermanfaat dalam melayani berbagai transaksi perbankan. Dengan menggunakan kecepatan jasa EFT melalui produk-produknya nasabah akan memperoleh kecepatan dan kepraktisan dalam transaksi. 10 Tabel 2.1 Hasil Penelitian Terdahulu No Pembahasan Peneliti Terdahulu Peneliti Sekarang 1 Nama Peneliti Ikrar Setyo Martani Amma Wahyuntya Erisando 2 Judul Analisis Sistem Informasi Pembayaran Melalui E-Banking (Studi Tentang BTN Campus E-Banking pada PT.BTN (persero) Cabang Malang). Studi kelayakan Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran di PDAM Kota Batu. 3 Tempat Penelitian PT. BTN (persero) Jl. Ade Irma Suryani 2-4 Malang. PDAM Kota Batu Jl. RA. Kartini. No.10 Batu. 4 Tujuan 1. Analisis sistem BTN Campus E-Banking dalam upaya menyelesaikan permasalahan yang dihadapi perusahaan 2. Analisis kemudahan dan kebermanfaatan yang diberikan sistem BTN Campus E-Banking 1. untuk rancangan Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking sebagai Sistem Pembayaran di PDAM Kota Batu. 2. Untuk mendeskripsikan benefit yang diperoleh dari rencana implementasi teknologi informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran di PDAM Kota Batu. 5 Metode Analisa data Analisis sistem BTN Campus E-Banking sebagai langkah awal untuk penerapan dan pengembangan sistem selanjutnya, dengan tahapan: 1. Metode kualitatif deskriptif ini dilakukan dengan menggunakan pemikiran logis untuk menggambarkan, menjelaskan dan menguraikan secara mendalam dan 11 1. menggambarkan sistem BTN Campus E-Banking dan mempelajari prosedur yang ada dalam penerapan sistem 2. masalah yang dihadapi dalam penerapan sistem 3. menganalisis sistem 4. membuat laporan hasil analisis sistematis tentang keadaan yang sebenar-benarnya. 2. Proportion of managemen Vision achived. Masing-masing individu yang memegang jabatan manager ke atas (seperti senior manager, general manager, vice president, director dsb.) diminta untuk melakukan penilaian atau kajian yang didasarkan pada apakah implementasi teknologi informasi melalui E-Banking di PDAM Kota Batu sesuai dengan “keinginan atau kehendak” atau rencana mereka semula sebagai seorang yang mengambil keputusan. 3. User Attitudes. Pengukuran manfaat dengan cara melibatkan mayoritas user atau pengguna teknologi informasi di dalam perusahaan. Melalui survai, jajak pendapat, observasi dan diskusi, masing-masing pengguna diminta untuk menyatakan penilaianya terhadap suatu aplikasi yang mereka pergunakan terutama berkaitan dengan seberapa besar manfaat diterapkanya aplikasi tersebut untuk membantu aktivitas mereka sehari-hari. Semakin positif anggapan mereka, semakin dinilai layaklah investasi teknologi informasi yang telah dilakukan oleh perusahaan. 12 6 Hasil Penelitian Sistem pelayanan BTN Campus E-Banking BTN menerapkan sistem on-line ealtime, dapat menarik nasabah untuk bekerjasama dengan BTN dalam pelayanan pembayaran SPP, sistem yang diterapkan telah berjalan dengan baik meskipun ada permasalahan yang timbul akibat pihak Bank masih belum bisa pelayanan beberapa transfer dari rekening nasabah BTN sendiri ke rekening rector Universitas Brawijaya, sehingga mahasiswa harus diperumit dengan mengambil uang terlebih dahulu dari rekening tabunganya, Otlet (kantor ) BTN yang tersebar di Indonesia jumlahnya tidak terlalu banyak untuk melayani mahasiswa yang berada diluar daerah yang tersebar di Indonesia sedangkan pelayanan pembayaran baru bisa dilaksanakan di kantor BTN saja. Dalam Proses 1 Nama Peneliti M. Inu Satria 2 Judul Penggunaan dan penerapan teknologi sistem informasi dalam EFT di Dunia perbankan Indonesia (Studi Pada Bank Centra Asia Cabang Malang di Wilayah Kodya Malang) 3 Tempat Bank Centra Asia Cabang Malang 13 penelitian 4 Tujuan 1. Untuk mengetahui aspek sistem yang terdapat pada penggunaan dan penerapan EFT. 2. Untuk mengetahui sejauh mana pandangan sistem dan kepastian sistem yang diperoleh nasabah. 3. Untuk mengetahui resiko serta pencegah dan penyelesaian terhadap segala masalah yang timbul dari penggunaan dan penerapan EFT. 5 Metode Menggunakan pendekatan normative yang berarti bahwa pendekatan yang dilakukan berdasar keterangan yang berlaku dan sinkronisasi antara peraturan-peraturan yang berlaku mengenai penggunaan dan penerapan teknologi sistem informasi di dalam EFT. Analisis ini menggunakan metode deskriptif analisis yakni merupakan data yang diperoleh kemudian dianalisa secara kualitatif yang menggunakan teori-teori sistem yang ada dan peraturan penggunaan yang berlaku. 6 Hasil 1. Kemajuan dan perkembangan teknologi computer dan informasi dalam kegiatan perbankan telah melahirkan jasa pelayanan baru yaitu EFT melalui produk-produk seperti ATM, Credit cart, debed dsb. 14 2. Kelebihan dan keuntungan EFT : bagi perusahaan yaitu dapat meningkatkan daya saing, untuk menarik nasabah, meningkatkan kecepatan proses transaksi kepada nasabah dan meningkatkan efisiensi sumber daya bank. 3. Sedangkan manfaat dan keuntungan bagi nasabah yakni EFT bermanfaat dalam meayani berbagai transaksi perbankan. Dengan menggunakan kecapatan jasa EFT melalui produk-produknya nasabah akan memperoleh kecepatan dan kepraktisan dalam transaksi. 15 B. Kajian Teoritis 1. Konsep Dasar Sistem Pengertian sistem menurut Gardon (1993:67) sebuah sistem abstrak adalah suatu susunan teratur gagasan atau konsepsi yang saling tergantung. “Kumpulan dari bagian-bagian atau hal-hal yang berkaitan satu sama lain sehingga membentuk satu kesatuan”. Sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau menyelesaikan suatu sasaran tertentu. Sedangkan sistem yang menekankan pada komponenya menerangkan bahwa sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan (Geral an Staling dan Hasta, 2004:15). Sedangkan menurut Jogiyanto (1990:2), “sistem dapat didefinisikan dengan pendekatan prosedur dan dengan pendekatan komponen. Dengan pendekatan prosedur, sistem dapat didefinisikan sebagai kumpulan dari prosedur- prosedur yang mempunyai tujuan tertentu”. Dari penjelasan mengenai sistem secara umum dapat disimpulkan sebagai berikut : 16 1) Setiap sistem terdiri dari unsur-unsur atau komponenkomponen . 2) Unsur atau komponen tersebut berhubungan dan berkaitan dengan untuk mencapai tujuan. 3) Suatu sistem merupakan bagian dari sistem lain yang lebih tinggi. 4) Unsur-unsur atau komponen-komponen merupakan bagian terpadu sistem yang bersangkutan. 2. Konsep Dasar Informasi Informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam mengambil keputusan saat ini atau mendatang (Davis, 1993:28). Informasi dapat juga didefinisikan sebagai data yang telah diolah manjadi suatu hasil yang lebih beguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya (Jogiyanto, 1990:8) Sedangkan menurut McLeod (2004:12) informasi adalah data yang telah diproses, sehingga data-data yang tersebut memiliki arti yang dapat dipahami oleh manusia sebagai pengguna data tersebut. 3. Konsep Dasar Sistem Informasi Sistem informasi merupakan sekumpulan elemen yang saling berhubungan satu sama lain untuk membentuk satu 17 kesatuan yang menggabungkan data, memproses, menyimpan dan mendistribusikanya sehingga dapat digunakan sebagai pengambilan keputusan dan mengendalikanya (Hasta, 2004:24) Sistem informasi menurut Bodnar dan Hopwood dalam Jusuf dan Tambunan, (2004:4) menganjurkan pengguna teknologi komputer dalam organisasi untuk menyajikan kepada pemakai. Sistem informasi “berbasis komputer” merupakan sekelompok perangkat keras dan perangkat lunak yang dirancang untuk mengubah data menjadi informasi yang bermanfaat. Sedangkan menurut Jogiyanto (2001) dan Basid, (2006:12) Sistem Informasi dapat didefinisikan sebagai kumpulan elemen yang saling berhubungan satu sama lain yang membentuk satu kesatuan untuk mengintegrasikan data, memproses dan menyimpan serta mendistribusikan informasi. 4. Sistem Informasi Manajemen Sistem informasi manajemen adalah suatu sistem yang menyediakan informasi yang akurat dan tepat secara cepat kepada manajemen dengan bantuan komputer untuk mempermudah pengambilan keputusan dan organisasi dapat melaksanakan perencanaan, pengorganisasian, dan pengendalian operasi secara efektif dan efisien (Putranta, 2004:158). 18 Sistem informasi manajemen adalah sebuah sistem manusia atau mesin yang terpadu (integrated), untuk menyajikan informasi guna mendukung fungsi operasi, manajemen, dan pengambilan keputusan dalam sebuah organisasi (Davis, 1993:3). Sistem informasi manajemen adalah suatu sistem berbasis komputer yang menyediakan informasi bagi beberapa pemakai dengan kebutuhan yang serupa (McLeod, 2004:260). 5. Teknologi Informasi Teknologi informasi adalah suatu alat yang dapat mempermudah atau memperlancar suatu pekerjaan. Alat dalam suatu teknologi dapat berupa perangkat, baik perangkat keras maupun perangkat lunak. Perangkat keras dapat berupa mesin, alat komputer dan lain sebagainya (Putranta, 2004:24). Teknologi informasi secara ringkas berarti teknologi untuk menghadirkan informasi atau secara lengkapnya teknologi informasi mempunyai penngertian luas yang melipiti segala hal yang berkaitan dengan proses, penggunaan sebagai alat bantu, manipulasi, dan pengelolaan informasi (Akbar, 2006:7) Teknologi informasi merupakan suatu strategi kompetitif perusahaan untuk dapat berkompetisi dengan para pesaing atau lawan pada suatu pasar. Aplikasi TI adalah suatu perwujudan dari rencana strategi yang telah ditetapkan dalam bentuk suatu 19 perencanaan dan kemudian pengendalian dari implementasi strategi TI tersebut. (Ardiyansyah, 2002:21). Pengertian secara nyata bahwa teknologi informasi merupakan pengembangan dari teknologi komputer yang dipadukan dengan teknologi komunikasi. Internet dan ATM merupakan contoh teknologi yang memanfaatkan teknologi komunikasi. Pengambilan uang melalui ATM (Automatic teller machine atau automated teller machine; di Indonesia juga kadang merupakan singkatan bagi anjungan tunai mandiri) adalah sebuah alat elektronik yang mengijinkan nasabah bank untuk mengambil uang dan mengecek rekening tabungan mereka tanpa perlu dilayani oleh seorang „teller“ manusia dan transfer uang melalui E-Banking yang dapat dilakukan dirumah merupakan sejumlah contoh hasil penerapan teknologi informasi. 6. Pengembangan Sistem Pengembangan sistem yakni serangkaian langkah-langkah pemecahan masalah yang memastikan bahwa masalah itu pertamatama dipahami, solusi alternatif dipertimbangkan, dan solusi yang dipilih bekerja (Mcleod, 2004:122). Pengembangan sistem dapat diartikan menggantikan sistem yang lama dengan sistem baru untuk memperbaiki sistem yang 20 ada. Ada beberapa hal mengapa sistem yang lama perlu diganti atau diperbaiki yaitu : 1) Adanya permasalahan yang timbul pada sistem yang lama. Permasalahan tersebut dapat berupa, Ketidak beresan sistem lama menyebabkan sistem lama tidak dapat beroprasi sesuai yang diharapkan. Pertumbuhan organisasi yang menyebabkan harus disusun sistem yang baru, pertumuhan organisasi diantaranya adalah kebutuhan informasi yang luas, volume pengolahan data semakin meningkat, perubahan perinsip akuntansi yang baru, karena perubahan ini maka sistem yang lama sudah tidak dapat memenuhi lagi semua kebutuhan informasi yang dibutuhkan. 2) Untuk meraih kesempatan. 3) Adanya instruksi dari pimpinan organisasi atau dari luar organisasi misalnya peraturan pemerintah (Jogiyanto, 1999 dan Setyomartani, 2006:15). Karena adanya permasalahan, kesempatan atau instruksi, maka sistem yang baru perlu dikembangkan untuk memecahkan permaasalahan-permasalahan yang timbul, meraih kesempatankesempatan yang ada atau memenuhi istruksi yang diberikan. 21 7. Hubungan Sistem Informasi dan Teknologi Informasi Apabila ditinjau dari pengertian maka sistem informasi diibaratkan sebuah permintaan bagi masyarakat yang membutuhkan sarana dan teknologi informasi diibaratkan sebagai penyediaan informasi dalam bentuk penciptaan produk teknologi informasi baik perangkat lunak maupun perangkat keras (Putranta, 2004:6) Keberadaan dan peran teknologi informasi telah masuk keberbagai sektor kehidupan dan membawa kita keera glaobalisasi yang lebih cepat dari bayangan kita semula. Sektor kehidupan manusia yang paling banyak dipengaruhi teknologi informasi adalah organisasi bisnis atau dunia industri yang merupakan entitas yang paling banyak manfaatnya. Bagi perusahaan teknologi informasi dan sistem informasi tidak hanya sebagai sarana pendukung untuk meningkatkan kinerja perusahaan tetapi telah menjadi senjata bersaing dengan perusahaan lain ditingkat global. Serta keandalan sistem informasi dalam suatu perusahaan terletak pada keterikatan pada komponen yang ada sehingga menghasilkan dan mengalirkan suatu informasi yang berguna bagi perusahaan secara akurat, terpercaya, cepat, relevan dan detail (Putranta, 2004:7) 22 8. Metodologi Pembangun Sistem Informasi Menurut Putranta (2004:138) ada enam tahapan dalam pembuatan sistem informasi agar dapat menghasilkan sistem yang standart. Keenam tersebut antara lain adalah : 1) Tahap perencanaan, merupakan langkah kegiatan semenjak ide pertama yang melatarbelakangi pelaksanaan proyek. 2) Tahap analisis, merupakan dua aspek yang harus dianalisis yaitu aspek bisnis dan aspek teknologi. Aspek bisnis dimulai dari mempelajari karakteristik perusahaan yang bersangkutan muali dari sejarah, struktur, visi, misi, kunci keberhasilan, ukuran kinerja, strategi, program-program dan lain sebagainya. 3) Tahap perancangan, merupakan kerjasama antara bagian TI dengan bagian bisnis atau manajemen. 4) Tahap konstruksi, merupakan uji coba sistem. 5) Tahap implementasi, merupakan tahap pertama kali sistem informasi yang akan digunakan di dalam perusahaan. 6) Tahap pasca implementasi, merupakan tahap penggunaan dan pemeliharaan. 9. Elemen Lingkungan Perusahaan Lingkungan suatu perusahaan belum tentu sama dengan lingkungan perusahaan lain, pemilik suatu perusahaan harus 23 melihat terlebih dahulu lingkungan yang ada disekitarnya sebelum mereka mendirikan perusahaan untuk memastikan apakah perusahaan yang akan dikelolanya apakah dekat dengan sumber daya atau jauh dari sumber daya yang dibutuhkan untuk memproduksi barang atau jasa. McLeod (2004:29) menyebutkan elemen lingkungan adalah organisasi atau individu yang berada di luar perusahaan dan memiliki pengaruh lansung atau tidak pada perusahaan. Ada delapan elemen lingkungan antara lain yaitu : 1) Pemasok, sebagai penyedia material, mesin, jasa dan informasi yang digunakan oleh perusahaan untuk memproduksi barang dan jasanya. 2) Pelanggan, mencakup pemakai saat ini dan calon pemakai. 3) Serikat buruh, organisasi bagi tenaga kerja terampil maupun tenaga kerja tidak terampil. 4) Masyarakat keuangan, terdiri dari lembaga-lembaga yang mempengaruhi sumber daya uang yang tersedia bagi perusahaan. 5) Pemegang saham atau pemilik saham adalah orang-orang yang menanamkan modal di perusahaan atau tingkat manajemen tinggi. 24 6) Pesaing, mencakup semua organisasi yang bersaing dengan perusahaan yang bersaing di pasaran. 7) Pemerintah, pada tingkat pusat, daerah, dan lokal yang memberikan batasan dalam bentuk undang-undang dan peraturan tetapi juga memberikan bantuan dalam bentuk pembelian, informasi dan dana. 8) Masyarakat global, merupakan wilayah geografis tempat perusahaan melaksanakan operasinya. 10. Sistem Pembayaran Sistem pembayaran tunai saat ini mengalami perkembangan menjadi sistem pembayaan non tunai berbasis elektronik. Perkembangan sistem pembayaran didorong oleh besarnya volume dan nilai transaksi, peningkatan resiko, kompleksnya transaksi dan perkembangan teknologi. Sistem pembayaran adalah suatu sistem yang mencakup pengaturan kontrak atau perjanjian, fasilitas operasional dan mekanisme teknis yang digunakan untuk menyampaikan, pengesahan dan penerimaan, instruksi pembayaran, serta pemenuhan kewajiban pembayaran melalui pertukaran“nilai“ antar perorangan, bank dan lembaga lainya baik domestik maupun cross border antar negara (Mulyati, 2003:2). 25 11. Internet Working Laudon (2005:396) internet merupakan implementasi internet working yang terbesar dan yang paling terkenal yang menghubungakan ribuan jaringan individual di seluruh dunia. Internet merupakan metode komunikasi yang sangat cepat transmisinya; pesan-pesan yang berasal dari manapun di dunia bisa sampai atau diterima dalam hitungan detik atau menit. Internet working merupakan pengoneksian beragam jaringan terpisah yang masing-masing memiliki identitasnya sendiri, ke dalam jaringan yang saling terkoneksi (Loudon, 2005:392). 12. E-Banking Electronic Banking, atau E-Banking bisa diartikan sebagai aktifitas perbankan di internet. Layanan ini memungkinkan nasabah sebuah bank dapat melakukan hampir semua jenis transaksi perbankan melalui sarana internet, khususnya via web. Mirip dengan penggunaan mesin ATM, lewat sarana internet seorang nasabah dapat melakukan aktifitas pengecekan rekening, transfer dana antar rekening, hingga pembayaran tagihan-tagihan rutin bulanan (listrik, telepon, dsb.) melalu rekening banknya. (http://dhani.singcat.com/contact.php) 26 Electronic Banking dikenal juga dengan EFT yang menggunakan komputer dan teknologi elektronik yang menggantikan cek dan transaksi manual lainya yang menggunakan kertas (www.ftc.gov). Hani Ningsih mendefinisikan E-Banking sebagai sistem berbasis internet yang memberikan layanan berupa transaksi perbankan melalui internet (Setyomartani, 2006:25) Dapat disimpulkan E-Banking merupakan sistem elektrik yang memberikan layanan perbankan melalui internet. Untuk dapat menggunakan layanan ini, seorang nasabah akan dibekali dengan login dan kode akses ke situs web dimana terdapat fasilitas E-Banking milik bank bersangkutan. Selanjutnya, nasabah dapat melakukan login dan melakukan aktifitas perbankan melalui situs web bank bersangkutan. Jelas banyak keuntungan yang bisa didapatkan nasabah dengan memanfaatkan layanan ini, terutama bila dilihat dari waktu dan tenaga yang dapat dihemat karena transaksi E-Banking jelas bebas antrian dan dapat dilakukan dari mana saja sepanjang nasabah dapat terhubung dengan jaringan internet. 13. Jenis-Jenis Teknologi E-Banking a) Automated Teller Machine (ATM). 27 Terminal elektronik yang disediakan lembaga keuangan atau perusahaan lainnya yang membolehkan nasabah untuk melakukan penarikan tunai dari rekening simpanannya di bank, melakukan setoran, cek saldo, atau pemindahan dana. b) Computer Banking. Layanan bank yang bisa diakses oleh nasabah melalui koneksi internet ke pusat data bank, untuk melakukan beberapa layanan perbankan, menerima dan membayar tagihan, dan lainlain . c) Debit (or check) Card. Kartu yang digunakan pada ATM atau terminal point-of-sale (POS) yang memungkinkan pelanggan memperoleh dana yang langsung didebet (diambil) dari rekening banknya. d) Direct Deposit. Salah satu bentuk pembayaran yang dilakukan oleh organisasi (misalnya pemberi kerja atau instansi pemerintah) yang membayar sejumlah dana (misalnya gaji atau pensiun) melalui transfer elektronik. Dana ditransfer langsung ke setiap rekening nasabah. e) Direct Payment (also electronic bill payment). Salah satu bentuk pembayaran yang mengizinkan nasabah untuk membayar tagihan melalui transfer dana elektronik. Dana 28 tersebut secara elektronik ditransfer dari rekening nasabah ke rekening kreditor. Direct payment berbeda dari preauthorized debit dalam hal ini, nasabah harus menginisiasi setiap transaksi direct payment. f) Electronic Bill Presentment and Payment (EBPP). Bentuk pembayaran tagihan yang disampaikan atau diinformasikan ke nasabah atau pelanggan secara online, misalnya melalui email atau catatan dalam rekening bank. Setelah penyampaian tagihan tersebut, pelanggan boleh membayar tagihan tersebut secara online juga. Pembayaran tersebut secara elektronik akan mengurangi saldo simpanan pelanggan tersebut. g) Electronic Check Conversion. Proses konversi informasi yang tertuang dalam cek (nomor rekening, jumlah transaksi, dll) ke dalam format elektronik agar bisa dilakukan pemindahan dana elektronik atau proses lebih lanjut. h) Electronic Fund Transfer (EFT). Perpindahan “uang” atau “pinjaman” dari satu rekening ke rekening lainnya melalui media elektronik. i) Payroll Card. Salah satu tipe “stored-value card” yang diterbitkan oelh pemberi kerja sebagai pengganti cek yang memungkinkan 29 pegawainya mengakses pembayaraannya pada terminal ATM atau Point of Sales. Pemberi kerja menambahkan nilai pembayaran pegawai ke kartu tersebut secara elektronik. j) Preauthorized Debit (or automatic bill payment). Bentuk pembayaran yang mengizinkan nasabah untuk mengotorisasi pembayaran rutin otomatis yang diambil dari rekening banknya pada tanggal-tangal tertentu dan biasanya dengan jumlah pembayaran tertentu (misalnya pembayaran listrik, tagihan telpon, dll). Dana secara elektronik ditransfer dari rekening pelanggan ke rekening kreditor (misalnya PLN atau PT Telkom). k) Prepaid Card. Salah satu tipe Stored-Value Card yang menyimpan nilai moneter di dalamnya dan sebelumnya pelanggan sudah membayar nilai tersebut ke penerbit kartu. l) Smart Card. Salah satu tipe stored-value card yang di dalamnya tertanam satu atau lebih chips atau microprocessors sehingga bisa menyimpan data, melakukan perhitungan, atau melakukan proses untuk tujuan khusus (misalnya validasi PIN, otorisasi pembelian, verifikasi saldo rekening, dan menyimpan data pribadi). Kartu ini bisa digunakan pada sistem terbuka (misalnya untuk pembayaran transportasi 30 publik) atau sistem tertutup (misalnya MasterCard atau Visa networks). m) Stored-Value Card. Kartu yang di dalamnya tersimpan sejumlah nilai moneter, yang diisi melalui pembayaran sebelumnya oleh pelanggan atau melalui simpanan yang diberikan oleh pemberi kerja atau perusahaan lain. Untuk single-purpose stored value card, penerbit (issuer) dan penerima (acceptor) kartu adalah perusahaan yang sama dan dana pada kartu tersebut menunjukkan pembayaran di muka untuk penggunaan barang dan jasa tertentu (misalnya kartu telpon). Limited-purpose card secara umum digunakan secara terbatas pada terminal POS yang teridentifikasi sebelumnya di lokasi-lokasi tertentu (misalnya vending machines di sekolahsekolah) . Sedangkan multi-purpose card dapat digunakan pada beberapa penyedia jasa dengan kisaran yang lebih luas, misalnya kartu dengan logo MasterCard, Visa, atau logo lainnya dalam jaringan antar bank (http://dhani.singcat.com/contact.php) 14. Pelayanan Pelayanan merupakan kunci keberhasilan dalam berbagi usaha atau kegiatan yang bersifat jasa. Khususnya dalam organisasi pemerintahan. Peranan pelayanan akan lebih besar dan bersifat 31 menentukan manakala dalam kegiatan-kegiatan jasa dan masyarakat tersebut terdapat kompetisi. Pentingnya pelayanan melahirkan pendapat tentang definisi pelayanan. Dikemukakan oleh Moenir (1992:16) “ Untuk memenuhi kehidupanya manusia berusaha, baik melalui aktifitas sendiri maupun secara tidak lansung melalui aktivitas orang lain. Aktifitas adalah suatu proses penggunaan akal pikiran dan panca indra manusia dengan atau tanpa alat bantu yang digunakan seseorang untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan baik yang berbentuk barang maupun jasa. Proses pemenuhan kebutuhan inilah yang dinamakan pelayanan.” Adapun prosedur pembayaran yang dilakukan PDAM Kota Batu Saat ini dapat dilihat dalam table dibawah ini. Prosedur Pembayaran Tagihan Rekening PROSEDUR PEMBAYARAN TAGIHAN REKENING No. Dokumen No. Revisi Halaman 008/PDAM/SOP/2007 0 1/1 Tanggal Terbit PROSEDUR TETAP Ditetapkan Tanggal 2 – 5 - 2007 Ir. ZAINUL ARIFIN, Kr TUJUAN Tujuan prosedur ini adalah dalam rangka memberi pedoman tata cara pembayaran rekening bulanan 32 RUANG LINGKUP Ruang lingkup prosedur ini mulai dari pelanggan datang di loket pembayaran sampai selesai melakukan pembayaran REFERENSI 1. Keputusan Wali Kota Batu Nomor 22 Tahun 2004 tentang Struktur Oraganisasi dan Tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu 2. Surat keputusan Direksi PDAM Kota Batu Nomor : 690/11/422.402/2004 tanggal 17 April 2004 tentang penetapan besarnya biaya Pemasangan Sambungan Instalasi Baru, Balik Nama, Buka Kembali, Sanksi Denda atas Pelanggaran Keterlambatan Pembayaran Rekening, Serta Biaya Pemeliharaan UNIT TERKAIT 1. Pelanggan 2. Kasir Loket Pembayaran DOKUMEN YANG DIGUNAKAN 1. Rekening Lama 2. Rekening Tagihan PERSYARATAN Pelanggan dapat menunjukkan ID Pelanggan PROSEDUR 1. Pelanggan datang ke kasir dengan membawa rekening lama atau menyebut ID Pelanggan 2. Kasir memasukkan ID Pelanggan dan membaca nilai tagihan rekening 3. pelanggan membayar tagihan rekening pada kasir 4. Kasir mencetak rekening dan menyerahkan ke pelanggan serta menyerahkan uang kembalian KURUN WAKTU PENYELESAIAN 2 menit BIAYA Tidak ada biaya Sumber : Buku Pedoman Pelayanan PDAM Kota Batu Data diatas juga dijabarkan dalam diagram alir pembayaran tagihan rekening sebagai berikut. 33 Sumber : Buku Pedoman Pelayanan PDAM Kota Batu Dalam melakukan prosedur ini pelanggan tidak dikenakan biaya sama sekali dan cukup memakan waktu dua menit, dokumen yang digunakan berupa rekening lama dan rekening tagihan. Akan tetapi disini pelanggan harus datang dan mengantri diloket pembayaran PDAM Kota Batu. 34 15. Pelayanan Dalam Perspektif Islam Mengenai pelayanan dalam hubunganya dengan kerja atau bisnis, Islam telah mengatur bahwa setiap orang maupun organisasi perusahaan wajib memberikan pelayanan dengan kualitas yang terbaik. Pelayanan yang berkualitas adalah yang apabila dikerjakan seseorang untuk orang lain menimbulkan rasa tentram dan bahagia yang memberikan implikasi bagi terbangunya hubungan dalam rangka mempererat tali silaturrahmi diantara dua belah pihak sehingga menimbulkan jalinan kerja sama yang terbangun dengan diikat oleh tali persaudaraan. Dengan terjaganya keharmonisan kedua belah pihak lewat silaturrahmi maka akan meluaskan rizki dan memanjangkan umur. Seperti yang disabdakan oleh Rosullah saw, yang artinya : “ Dari Abi Hurairah ra. Ia berkata : Rosullah saw, bersabda : barang siapa yang diluaskan rizkinya dan dilambatkan ajalnya, hendakalah ia menyambung tali persaudaraanya “. (HR.Bukhari) Pada waktu kita memberikan pelayanan bagi orang lain hendaklah denga bermurah hati (semisal senum, ramah tamah dan sopan santun). Denagn demikian pelanggan akan merasa diperhatikan dan dihargai oleh pihak perusahaan atau dalam hal ini pihak PDAM Kota Batu, sehingga mereka akan ikut merasa memiliki terhadap eksistensi perusahaan. Sebagai timbal baliknya pelanggan akan menjadi loyal terhadap PDAM Kota Batu . Seperti 35 yang disabdakan oleh Rosullah saw yang artinya : Dari jabir ra. Bahwasanya Rosullah saw bersabda : “Allah menyayangi seseorang yang bermurah hati ketika menjual, ketika membeli dan ketika mengadakan penagihan”. (HR. Bukhori) Dan sebagaimana hadis nabi lain yang artinya : “ senyummu dimuka saudaramu adalah sodaqoh “. (HR. Bukhori). Dalam memberikan pelayanan tidak hanya diperuntukkan pada karyawan saja akan tetapi juga kepada karyawan agar mereka juga merasa puas dan tidak kecewa mnjadi anggota perusahaan. Seperti difirmankan Allah SWT dalam kitab suci Al-Qur’an surat An-Nisa’: 86 yang berbunyi : Artinya : Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, Maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa)[327]. Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu. (QS. An-Nisa’: 86) Hal ini mengajarkan pada kita/perusahaan untuk selalu memperlakukan setiap orang dengan baik dan selalu menghargai dan menghormati setiap prestasi karyawanya. 36 16. Sistem dan Teknologi Informasi Ditinjau Dari Sudut Pandang Islam Dalam pandangan Islam, segala sesuatu harus dikerjakan secara rapi, benar dan teratur. Proses-prosesnya harus diikuti dengan baik. Sesuatu tidak dilakukan secara asal-asalan. Hal ini merupakan prinsip utama dalam ajaran Islam, Rosullah saw. Bersabda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Imam Thabrani, bunyi hadits tersebut adalah: Artinya : “Sesungguhnya Allah sangat mencintai orang yang jika melakukan suatu pekerjaan, dilakukan secara itqan (tepat, terarah, jelas dan cepat).” (HR. Thabrani). Arah pekerjaan yang jelas, landasan yang mantab dan caracara mendapatkan informasi yang transparan merupakan perbuatan yang dicintai Allah SWT. Sebenarnya manajemen dalam arti mengatur segala sesuatu agar dilakukan dengan baik, tepat, dan tuntas merupakan hal yang disyariatkan dalam Islam (Hafidhudin 2003 : 1). Untuk menunaikan tugas itu, Allah memberikan manusia dua anugerah nikmat utama yaitu, Manhaj al hakah (Sistem) dan wasilah al-hayah (sarana). Sistem adalah seluruh aturan hidup manusia yang bersumber dari Al-Qur’an dan Sunnah Rasul. Aturan tersebut berbentuk keharusan dan larangan melakukan sesuatu. Aturan 37 tersebut dikenal dengan hukum lima yaitu: wajib, sunnah (mahbub), mubah, makruh, dan haram. Pelaksanaan Sistem kehidupan secara konsisten dalam semua kegiatan akan melahirkan sebuah tatanan kehidupan yang lebih baik yang disebut dengan hayatan thayibah (Hariyadi, 2005:15). Pelaksanaan sistem yang konsisten akan melahirkan sebuah tatanan yang rapi, dan sebuah tatanan yang rapi disebut sebagai manajemen yang rapi. Seperti yang difirmankan Allah dalam QS : An-Nahl ayat 97 yang berbunyi : Artinya : “Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik[ dan Sesungguhnya akan kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang Telah mereka kerjakan”. (QS. An- Nahl : 97) Sebaliknya menolak aturan atau sama sekali tidak memiliki keinginan mengaplikasikan aturan dalam kehidupan akan melahirkan kekacauan dalam kehidupan sekarang, ma’isyatan dhankan atau kehidupan yang sempit serta kecelakaan di ahirat nanti. Kevalitan dalam suatu informasi merupakan sebuah etika yang harus diindahkan oleh semua elemen, kekurangan informasi 38 dalam komunikasi massa bisa dilihat dari sejauh mana informasi tersebut telah diteliti dengan cermat dan seksama, sehingga informasi yang disajikan telah mencapai ketepatan . Menyampaikan informasi secara tepat merupakan landasan pokok untuk tidak mengakibatkan masyarakat pembaca, pendengar, dan pemirsa mengalami kesalahan. Kesalahan yang ditimbulkan oleh kesesatan informasi media massa maupun media elektronik, tentu bisa diperkirakan betapa besar bahayanya dan kerugian yang diderita masyarakat. Dari hal itu semua sebuah informasi yang tidak akurat dan valid, serta memberikan sebuah informasi atau berita (tabayyun) dengan tanpa adanya etika akurasi informasi dalam ajaran Islam merupakan sebuah perbuatan dosa, karena telah menyampaikan berita kebohongan atau kedustaan, dan perbuatan itu merupakan suatu perbuatan yang telah dilaknat oleh Allah. Dalam ajara Islam sendiri telah dijelaskan dalam QS. Al- Hujurat : 6, Allah berfirman : Artinya : ”Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu“. ( QS. Al-Hujurat : 6) 39 Berdasarkan ayat diatas. Bagitu jelas akan kedudukan sistem informasi dalam ajaran Islam, yang mana memiliki fungsi sebagai wahana atau instrumen untuk menuju suatu kemaslahatan serta terhindarnya suatu kesesatan informasi dan kerugian bagi masyarakat secara universal (Amir, 1999 : 97). Menurut Al-Maraghy, bahwasanya informasi itu harus mengandung muatan faidah yang besar, yang faidah itu bisa memperoleh ilmu pengetahuan dan menghilangkan ketidaktahuan. Karena itu perlu sikap hati-hati dan direnungkan terlibih dahulu sembari betul-betul melacak kejelasanya, serta mendalami substansi informasi terseut. Al-Maraghy mengatakan pada seseorang bahwasanya kalau menerima informasi jangan ditelan mentah-mentah, lalu lansung membenarkan dan menyebarkan pada orang lain, sehingga mengundang buruk pada ummat (Hariyadi, 2005:19) Permasalahan tentang informasi sebenarnya sudah dijelaskan melalui ayat suci Al-Qur’an dengan jelas apabila ada persoalan yang memerlukan jawaban yang benar , maka bertanyalah pada seorang ahlinya. Allah mengingatkan dalam QS. An-Nahl : 43 yang berbunyi : 40 Artinya : ”Dan kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang kami beri wahyu kepada mereka; Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui“. (QS. An-Nahl : 43) Hal itu berarti, jika seseorang menginginkan informasi maka hendaklah memikirkan sesuatu terlebih dahulu siapa yang dijadikan sumber informasi (Amir, 1999 : 100). C. Kerangka Berfikir Gambar 2.1 Kerangka Berfikir Sumber : Gasperz dalam Indranata (2008 :70) Data primer diolah 41 Rumusan masalah dalam penelitian ini berawal dan didasarkan pada rencana Implementasi yang dilakukan PDAM kota Batu untuk meningkatkan kualitas pelayanannya pada pelanggan. Sebelum rancangan ini diimplementasikan, PDAM kota Batu memerlukan banyak informasi terkait dengan beberapa permasalahan yang muncul diantaranya deskripsi secara umum menegenai apa tujuan, kegunaan, dan keuntungan-keuntungan baik bagi perusahaan dan pelanggan dari Implementesi E-Banking sebagai sistem pembayaran yang dalam jangka panjang tujuan tersebut diharapkan adanya umpan balik yang saling menguntungkan. 42 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitiaan Lokasi penelitian merupakan dimana tempat peneliti melakukan penelitian untuk memperoleh data-data yang diperlukan. Sesuai dengan judul yang diambil tentang Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking dalam meningkatkan kualitas pelayanan di PDAM Kota Batu. maka penelitian akan diadakan di PDAM Kota Batu yang berlokasi di Jalan RA. Kartini No. 10 Batu. B. Pendekatan dan Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah kualitatif dengan pendekatan deskriptif. Penelitian diskriptif yang mendiskripsikan keadaan objek penelitian pada saat sekarang berdasarkan fakta dan data yang tampak atau sebagaimana adanya. Penelitian kualitatif didefinisikan oleh Bogdan & Taylor (1975 :5) dan Moleong (2006:4) adalah sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati. Adapun penelitian Deskriptif menurut Arikunto (1998:309) adalah penelitian yang dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi mengenai status suatu gejala yang ada, yaitu keadaan gejala menuntut 43 apa adanya pada saat peneliti dilakukan. Tujuan dari penelitian deskriptif ini adalah membuat deskripsi, gambaran secara sistematis, aktual dan akurat mengenai fakta-fakta, sifat serta hubungan antar fenomena yang dimiliki. Berdasarkan uraian tersebut dapat dikemukakan bahwa penelitian deskriptif ini berusaha menggambarkan objek penelitian berdasarkan fakta dan data serta kejadian berusaha menghubungkan kejadian-kejadian atau objek penelitian sekaligus menganalisanya berdasarkan konsep-konsep yang telah dikembangkan sebelumnya sehingga memudahkan peneliti dalam memecahkan masalah. C. Informan Informan dalam penelitian kualitatif sangat erat kaitanya dengan faktor-faktor kontektual. Menurut Lincoln dan Guba dan Moleong (2008: 228) pada paradikma alamiah peneliti memulai dengan asumsi bahwa kontek itu kritis sehingga masing-masing kontek itu ditangani dari segi konteknya sendiri. Jadi informan dalam hal ini (penelitian kualitatif) ialah untuk menjaring sebanyak mungkin informasi dari pelbagai macam sumber dan bangunanya. Dengan demikian tujuanya bukan memusatkan diri pada adanya perbedaanperbedaan yang nantinya dikembangkan dalam generalisasi. 44 Dalam hal ini tujuanya adalah untuk merinci kekhususan yang ada dalam kontek yang unik. Dengan kata lain tujuan informan ialah untuk menggali informasi yang akan menjadi dasar dari rancangan dan teori yang muncul. Oleh sebab itu pada penelitian kualitatif tidak ada sampel acak, melainkan dilakukan dengan sampel bertujuan (purposive sample). Pada penelitian ini tujuan informan didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan informasi yang diperlukan. Maksudnya memperluas informasi, dan jika tidak ada lagi informasi yang dapat dijaring maka penarikan sampel pun sudah dapat di akhiri atau jika sudah mulai terjadi pengulangan informasi maka penarikan informan sudah harus dihentikan. Adapun jumlah informan yang kami dapat yakni dari pihak internal berjumlah 3 orang (direktur umum, direktur teknik dan kepala personalia) dan pihak eksternal yakni pelanggan berjumlah 15 orang (Lihat lampiran III) D. Sumber Data Sumber data adalah subyek dari mana saja data dapat diperoleh (Arikunto, 2002:107). Lebih lanjut dikatakan bahwa, secara garis besar ada tiga jenis sumber data yang biasanya disingkat dengan 3p, yaitu: 45 a. Person (orang): tempat peneliti bertanya mengenai variabel yang diteliti. b. Paper (kertas): dokumen ,arsip, pedoman surat keputusan (SK) dan lain sebagainya, tempat penelitian membaca dan mempelajari sesuatu yang berhubungan dengan data penelitian. c. Place (tempat): ruang laboratorium (yang berisi perlengkapan), bengkel kelas dan sebagainya tempat berlangsungnya suatu kegiatan yang berhubungan dengan penelitian. Sumber data utama dalam penelitian kualitatif adalah kata-kata dan tindakan, selebihnya data tambahan seperti dokumen dan lainlain . (Moleong 2002:112). Adapun sumber data yang digunakan dalam penelitian ini dengan dua sumber data : 1. Data primer (Primary data), merupakan sumber data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber asli (tidak melalui media perantara). Data primer secara khusus dikumpulkan untuk menjawab pertanyaan penelitian (Indriantoro, et, al, 2002:146). Data ini diperoleh dengan melakukan wawancara dan observasi dengan pihak terkait, dalam hal ini adalah responden atau calon pembeli. 2. Data Sekunder (Secondary Data), merupakan sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara (Indriantoro, et, al, 2002:147). Data ini diperoleh 46 dari dokumen-dokumen yang umumnya berupa bukti, catatan atau laporan histories yang telah tersusun dalam arsip (data dokumenter). E. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data merupakan bagian dari proses pengujian data yang berkaitan dengan sumber dan cara untuk memperoleh data penelitan. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah: 1. Observasi (Pengamatan) Observasi adalah proses pencatatan pola perilaku subyek (orang), obyek (benda) atau kejadian yang sistematik tanpa adanya pertanyaan atau komunikasi dengan individu-individu yang diteliti (Indriantoro, et, al, 2002:157). Peneliti melakukan pengamatan secara langsung pada responden atau calon pembeli. Dalam melakukan observasi juga diperlukan sebuah instrumen sebagai alat untuk menyusun item-item kejadian atau tingkah laku yang digambarkan akan terjadi. 1. Masalah-masalah dalam mengamati prilaku 1.1 Pengamatan a. peneliti harus dapat mencerna informasi yang didapatkan dari observasi dan kemudian melakukan 47 penarikan kesimpulan (inferensia) mengenai sebab akibatnya. b. Kebanyaan peneliti membuat inferensia yang sangat keliru berdasarkan pengamatannya. c. Peneliti dapat mempengaruhi object observasi sematamata karena dia menjadi bagian dari situasi pengamatan tersebut. d. Orang akan bertindak berbeda bahkan dibuat-buat manakala dia diamati orang lain. 1.2 Validitas dan Keandalan a ukuran pengamatan itu memprediksikan kriteria yang relevan secara anda. b. perlu mendevinisika secara cukup tepat dn tidak raguragu apa yang akan kita amati (harus ada devinisi variable operasional mengenai apa yang diukur) 1.3 Kategori Untuk observasi, perlu dibuat kategori-kategori untuk mencatat perilaku yang teramat. 1.4 Unit Prilaku Harus jelas, misalnya ”Kerjasama”. Devinisi kerjasama adalah : mau menerima saran, dan gagasan orang lain; bekerjasama secara harmonis dengan orang lain untuk mencapai tujuan. 48 1.5 Inferensia Peneliti/Pengamat Maksudnya adalah penarikan kesimpulan oleh peneliti/pengamat 1.6 Generalitas atau Daya Terap Maksudnya adalah melakukan pengamatan mengenai kepatuhan prilaku dalam melakukan sebuah perintah. 1. Interview (Wawancara) Wawancara adalah teknik pengumpulan data yang digunakan peneliti untuk mendapatkan keterangan-keterangan lisan melalui bercakap-cakap dan berhadapan muka dengan orang yang dapat memberikan keterangan pada si peneliti (Mardalis, 1999:64). Peneliti melakukan wawancara dengan pihak-pihak terkait dengan maksud untuk melengkapi data yang diperoleh melalui observasi. 3. Dokumentasi Menurut Indriantoro, dkk (2002:146) data ini berupa: faktur, jurnal surat-surat, notulen hasil rapat, memo atau dalam bentuk laporan program. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan dokumentasi sebagai sarana untuk mendapatkan data tentang: sejarah berdirinya PDAM Kota batu, struktur organisasi, visi dan misi, kegiatan dalam komunikasi pemasaran. 49 F. Teknik Analisis Data Analisis data adalah sebagai bagian dari proses pengujian data yang hasilnya digunakan sebagai bukti yang memadai untuk menarik kesimpulan penelitian (Indriantoro, 2002:11). Analisis data adalah proses mencari dan menyusun sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara data Analisis data dapat dilakukan setelah memperoleh data-data, baik dengan observasi, wawancara dan dokumentasi. Kemudian data-data tersebut diolah dan dianalisis untuk mencapai tujuan akhir penelitian. Model analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif. Metode deskriptif dapat diartikan sebagai prosedur pemecahan masalah yang diselidiki dengan menggambarkan/melukiskan keadaan subjek/objek penelitian (seseorang, lembaga, masyarakat dan lain-lain) pada saat sekarang berdasarkan fakta-fakta yang tampak atau sebagaimana adanya (Soejono, 1999:23). Dengan analisis deskriptif, Peneliti mendeskripsikan informasi apa adanya sesuai dengan variabel-variabel yang diteliti. Dan dalam hal ini, Peneliti akan mendeskripsikan pada “Implementasi Teknologi Informasi Melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran Di PDAM Kota Batu (Studi Pada Peningkatan Kualitas Pelayanan Bagi 50 Pelanggan)“. Disamping itu, peneliti menganalisa adanya masalah dalam pelaksanaannya serta memberikan solusi dan alternatif pemecahan masalah yang dihadapi. Pada proses analisis data dalam memeriksa keabsahaan data peneliti menggunakan metode triangulasi, metode triangulasi yaitu memeriksakan kebenaran data yang telah diperolehnya kepada pihakpihak lainnya yang dapat dipercaya (Usman, 2005:88). Adapun teknik triangulasi yang digunakan adalah: 1. Triangulasi Sumber Menurut Moleong (2005:330) triangulasi dengan sumber adalah membandingkan dan mengecek baik derajat kepercayaan suatu informasi yang diperoleh melalui waktu dan alat yang berbeda dalam penelitian kualitatif, mengecek data yang diperoleh dari seorang informan (calon pembeli), kemudian data tersebut dicek dengan bertanya pada informasi lain (calon pembeli lain) secara terus menerus sampai terjadi kejenuhan data artinya sampai tidak ditemukan data baru lagi. 2. Triangulasi dengan Metode Triangulasi dengan metode menurut Patton dalam Moleong (2005:331) adalah: a) Pengecekan derajat kepercayaan penemuan hasil penelitian beberapa teknik pengumpulan data, peneliti mengecek data 51 atau informasi yang diperoleh melalui metode wawancara kemudian data tersebut dicek melalui observasi (pengamatan) atau dokumentasi, dan begitu juga sebaliknya. b) Pengecekan derajat kepercayaan beberapa sumber data dengan metode yang sama, peneliti mengecek data atau informasi yang diperoleh melalui wawancara dengan seorang informan. Kemudian data yang diperoleh tersebut dicek pada informan yang bersangkutan pada waktu yang berbeda. Hasil wawancara dapat dilihat dalam (Lampiran III) 3) Triangulasi dengan Teori Triangulasi dengan teori menurut Lincoln dan Guba dalam Moleong (2005:331) adalah berdasarkan anggapan bahwa fakta fakta tidak dapat diperiksa derajat kepercayaannya dengan salah satu teori. Dari pemaparan diatas penelitian diarahkan untuk mencoba mengungkapkan seberapa jauh dan mendalam rencana Implementasi Teknologi Informasi melalui E-Banking sebagai sistem pembayaran akan dipaparkan secara sederhana namun mendalam dan langsung pada aspek yang diteliti. Guna memudahkan dalam mewujudkan rencana Implementasi ini adalah dengan mengiventarisasi problematik 52 yang ada diantara kelemahan dan kelebihan antara pembayaran konvensional dengan E-Banking a. Pembayaran Konvensional No SAMPEL/INFORMAN KELEBIHAN KELEMAHAN 1 2 3 4 5 Konsumen Juru bayar Pihak perusahaan Juru parkir Wiraswasta Mudah, tidak ribet Mudah karena terbiasa Mudah Mudah dan dekat rumah Mudah Harus menunggu bila lampu padam. Terkadang harus mengantri. Lamban dalam penghitungan uang. Tidak cekatan. Harus kembali bila lupa bawa ID. b. Pembayaran melalui E-Banking No SAMPEL/INFORMAN KELEBIHAN KELEMAHAN 1 2 3 4 5 Konsumen Juru bayar Pihak perusahaan Juru parkir Wiraswasta Transaksi cepat Bisa kapan saja Efisiensi waktu Bisa kapan saja Praktis dan mudah Harus keluar biaya operasional Susah bila ada kemacetan Terkadang salah dalam pembayaran Ribet bila terjadi kesalahan Harus keluar biaya operasional 53 BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. Paparan Hasil Penelitian 1. Sejarah Singkat PDAM Kota Batu Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu terbentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kota Batu Nomor : 30 Tahun 2003 pada tanggal 30 April 2003 dan Penyerahan Aset Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Malang yang berada di Kota Batu kepada Pemerintah Kota Batu dengan Keputusan Bupati Malang Nomor : 44 Tahun 2003 pada tanggal 20 Juni 2003. Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu berdasarkan Perda Kota Batu Nomor : 30 Tahun 2003 merupakan Badan Hukum yang berkedudukan dan berkantor di Kota Batu dengan tujuan sebagai salah satu usaha untuk memenuhi kebutuhan di bidang air bersih serta sumber Pendapatan Asli Daerah dan sebagai sarana pengembangan perekonomian dalam rangka pembangunan Nasional pada umumnya. Berdasarkan Keputusan Walikota Batu Nomor : SK.821.2/001/422.024/2004 tanggal 5 Januari 2004 telah diangkat dan dilantik Direksi Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu sebagai berikut: 1. Ir. Zainul Arifin, Kr. Sebagai Direktur Utama PDAM Kota Batu 54 2. Nina Irawati,SE. MM. Sebagai Direktur Umum PDAM Kota Batu 3. Abdul Rochim Sebagai Direktur Teknik PDAM Kota Batu. Serah terima Tugas dan Tanggung Jawab pelayanan air minum PDAM Kota Batu kepada Direksi yang baru untuk menjalankan tugas dan kegiatan operasional Perusahaan dimulai pada tanggal 6 Januari 2004. Dengan dibentuknya Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu dalam usaha meningkatkan pelayanan pada masyarakat utamanya masyarakat di wilayah Kota Batu dan kelancaran pelaksanaan tugas Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu secara berdaya guna dan berhasil guna, pada awal terbentuknya PDAM Kota Batu mempunyai 9896 Pelanggan dengan rincian sebanyak 8525 Pelanggan Aktif dan 1371 Pelanggan Non Aktif, dengan kondisi pelayanan di beberapa wilayah Pelanggan PDAM Kota Batu masih dengan system Gilir dan Kantor PDAM Kota Batu berlokasi di Jalan RA. Kartini No. 10 Batu. Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu sebagai Perusahaan milik Pemerintah Daerah adalah suatu alat kelengkapan Otonomi Daerah. Perusahaan Daerah Air Minum mempunyai tugas menyelenggarakan pengelolaan air minum untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang mencakup aspek Sosial, Kesehatan dan Pelayanan Umum. 55 Dalam melaksanakan tugas, Perusahaan Daerah Air Minum mempunyai fungsi : 1. Pelayanan Umum / Jasa 2. Penyelenggaraan kemanfaatan umum 3. Memupuk pendapatan 2. Visi Dan Misi Sebagai perusahaan daerah, PDAM Kota Batu mempunyai tantangan besar untuk dapat menentukan sejauh mana kualitas sumber daya manusianya. Karena keberhasilan suatu organisasi sangat tergantung pada sistem manajemen untuk dapat mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Jika perusahaan diawasi oleh suatu sistem yang baik dan memiliki semangat etos ketja serta loyalitas yang tinggi, maka visi dan misi dari perusahaan tersebut akan dapat tercapai dengan maksimal. Adapun visi dan misi PDAM Kota Batu adalah sebagai berikut : 1. V i s i a. Tercukupinya kebutuhan air minum bagi segenap masyarakat Kota Batu dan meningkatkan kesejahteraan dalam bidangpenyediaan air bersih b. Memberikan kontribusi kepada Pemkot Batu untuk Pembangunan Daerah 56 c. Menunjang suksesnya Pembangunan Daerah Kota Batu sebagai Kota Agropolitan dan tujuan Wisata 2. Misi a. Redenfinisi kelembagaan penyelenggara air minum b. Pelestarian dan pemeliharaan sumber air c. Penataan jaringan pipa secara efisiensi d. Terwujudnya managemen secara profesional dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat e. Tercapainya target PAD secara rutin setiap tahun. 3. Logo dan Motto Logo PDAM Batu adalah sebagai berikut: Adapun motto PDAM Batu adalah “Menuju Profesionali dan Mandiri Untuk Kepuasan Pelanggan.” 4. Struktur Organisasi PDAM Kota Batu Struktur organisasi yang ada saat ini di Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu terdiri dari tiga direktur yang memiliki fungsi dan tugas masing-masing yakni pertama direktur utama sebagai 57 pengendali dan pengambil kebijakan, kedua direktur umum sebagai pengendali operasional internal perusahaan, ketiga direktur teknik sebagai pengendali dan pengontrol teknik lapangan. Dalam hal ini Walikota batu tetap menjadi pimpinan tertinggi mengingat Perusahaan Daerah Air Minum merupakan badan usaha yang dimiliki dan dikelola oleh daerah. Direktur umum dan direktur teknik masing-masing membawahi dua kepala bagian. Dan masing-masing bagian membawahi beberapa sie sebagai pembantu dalam melaksanakan tugasnya. Secara terperinci struktur organisasi, tugas, serta deskripsi dari struktur organisasi PDAM Kota Batu dapat dijabarkan sebagai berikut : Susunan organisasi dan Tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum merupakan Perusahaan Daerah tipe B, yaitu yang terdiri: 1. Badan Pengawas 2. Direksi 3. Unsur staf Direksi adalah unsur pimpinan perusahaan daerah yang diangkat dan diberhentikan oleh Kepala Daerah atas persetujuan DPRD. Yang dalam melaksanankan tugasnya bertangung jawab kepada Kepala Daerah. Direksi terdiri dari: 58 a. Direktur Utama b. Direktur Bidang Umum c. Direktur Teknik. Gambar 4.1 Bagan Struktur Organisasi Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu Sumber : Buku Pedoman Pelayanan PDAM Kota Batu 5. Ruang Lingkup Kegiatan atau Usaha PDAM Batu Perusahaan Daerah Air Minum mempunyai tugas menyelenggarakan pengelolaan air minum untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang mencakup aspek Sosial, Kesehatan dan 59 Pelayanan Umum. Dalam melaksanakan tugas, Perusahaan Daerah Air Minum mempunyai fungsi sebagai : Pelayanan Umum / Jasa, Penyelenggaraan kemanfaatan umum (yaitu air), serta Memupuk pendapatan daerah Kota Batu. Dalam melaksanakan kegiatannya Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Batu sebagai bagian dari perusahaan daerah bekerja sama dengan Dinas Pekerjaan Umum Kota Batu dan Propinsi Jawa timur. Kerjasama ini dilakukan secara intern dimana guna menunjang operasional perusahaan yang asetnya dimiliki dan digunakan untuk pembanguan derah setempat. Secara garis besar kegiatan usaha Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Batu terbagi dalam tiga lingkup yaitu Produksi, Distribusi serta Pelayanan Penjualan yang dijelaskan dibawah ini: 1. Produksi Kegiatan produksi PDAM meliputi pengelolaan dan penyediaan air bersih bagi masyarakat Kota Batu yang bahan bakunya berasal dari dari mata air yang terdapat di wilayah Kota Batu. Berbeda dengan Perusahaan Daerah Air Minum Kota Surabaya yang bahan bakunya berasal dari air sungai sehingga memerlukan mesin-mesin untuk proses produksi. PDAM Kota Batu hanya memerlukan sedikit pengolahan yaitu dengan memberikan gas chlor (C12) pada setiap sumber air minum karena 60 bahan baku yang digunakan berasal langsung dari air sumber pegunungan. 2. Distribusi Distribusi dilakukan setelah bahan baku telah melalui proses pngolahan. Pendistribusian dilakuan terhadap seluruh warga Kota Batu yang menjadi pelangan PDAM yang meliputi rumah tangga, niaga, social, badan usaha/komersil, industri, instansi pemerintah, dan TNI/Polri. Secara organisatoris kegiatan distribusi terintegrasi dengan bagian produksi hanya saja distribusi lebih mengarah kepada pengadaan air untuk pelanggan. Disamping itu distribusi dituntut untuk melakukan pengadaan jaringan-jaringan pipa, pemetaan dan perawatan secara intensif. Lebih lanjut dapat dilihat pada jobdis PDAM Kota Batu. 3. Pelayanan Penjualan Dalam melakukan pelayanan penjualan PDAM yang merupakan salah satu perusahaan monopili hanya menunggu pelangan untuk datang (pasif selling), hal ini memang sangat dimungkinkan karena dalam bisnis monopoli PDAM tidak memiliki pesaing perusahaan serupa di daerah yang sama. Meskipun merupakan perusahaan monopoli tetapi guna menunjang kinerja perusahaan, PDAM Kota Batu memiliki 61 program-program serta sarana dan prasarana yang digunakan dalam melaksanakan pelayanan untuk mencapai pelayanan prima yang ditargetkan yakni : a. Program Program yang dilakukan adalah : 1) Iklan layanan masyarakat untuk disiarkan di stasiun televisi bekerjasama dengan ATV sedang dalam proses. 2) Info pelanggan PDAM Kota Batu sudah terealisasi tgl 18 Januari 2005 ketik SMS ke 5050 b. Sarana dan Prasarana 1) Dengan jumlah Pegawai PDAM Kota Batu sebanyak 95 personil untuk melayani pelanggan PDAM Kota Batu sebanyak 9896 pelanggan. 2) Untuk operasional Teknik di lapangan ditunjang dengan : - 2 sepeda motor dan - 1 mobil Pick Up 3) Dan adanya Petugas Piket untuk pelayanan diluar jam kerja mulai jam 14.00 WIB s.d 22.00 WIB setiap hari sebanyak 4 personil untuk mengatasi Keluhan Pelanggan. 62 B. Hasil Penelitian dan Pembahasan 1. Rencana Implementasi E-Banking di PDAM Kota Batu Merujuk pada pelaksanaan Program Peningkatan Kualitas Pelayanan yang telah disusun PDAM Kota Batu, media pembayaran rekening yang diterapkan oleh PDAM Kota Batu tidak hanya bersifat manual yakni pelanggan terus antri diloket pembayaran tetapi juga dalam jangka panjang akan memanfaatkan teknologi informasi. Hal ini dilakukan guna memenuhi peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur dan peraturan Gubernur Jawa Timur (Lihat Lampiran 1). Dalam PERDA tersebut pada Pada pasal 14 menyebutkan bahwa (1) standart pelayanan publik disusun sesuai dengan jenis dan karakteristik pelayanan publik yang meliputi prosedur dan produk pelayanan. (2) penyelenggaraan pelayanan publik wajib menetapkan standart pelayanan, sebagaimana dmaksud dalam ayat (1) meliputi penetapan standart persyaratan, standar biaya, standar waktu. Dari hasil wawancara pada tanggal 7 pebruari 2009 dengan bapak Choirul Anam kepada divisi pengembang strategis dan merangkap personalia PDAM Kota Batu, beliau memberitahukan pemikiran awal mengenai pengadaan pembayaran melalui internet banking yakni Dengan adanya rencana pembayaran rekening Air PDAM melalui E-Banking maka diharapkan bisa memudahkan pembayaran dimana saja dan kapan saja. Dengan rencana strategis ini maka diharapkan akan terjadi peningkatan pelayanan kepada para pelanggan. Pelayanan bagi 63 PDAM Kota Batu memang menjadi hal utama yang terus akan dikembangkan. Dalam buku standart pelayanan Publik PDAM Kota Batu disebutkan bahwa arah dan sasaran perusahaan dalam memberikan pelayanan kepada masyrakat, PDAM Kota Batu berharapkan dapat melakukan langkah-langkah strategis dalam mengembangkan perusahaan dan memanfaatkan sumber-sumberdaya yang ada guna merealisasikan tujuan sosial maupun tujuan ekonomis, serta pengelolaan secara profesional dengan berlandaskan pada pencapaian sasarn perusahaan secara nyata dalam setiap tahunnya. Peningkatan pelayanan tersebut juga dilandasi dari maksud dan tujuan penyusunan standart prosedur pelayanan publik PDAM kota Batu adalah untuk memberikan kepuasan pelayanan kepada masyarakat dan nilai kepuasan masyarakat akan pelayanan tersebut digunakn sebagai gambaran tentang kinerja pelayanan PDAM Kota Batu. Terkait dengan Pelaksanaan program E-Banking itu sendiri Bapak Choirul Anam mengatakan sesuai rencana akan dilaksanakan menunggu adanya kepemimpinan Direktur Utama yang baru pada pemilihan bulan April. Dalam hal ini PDAM Kota Batu akan bekerja sama dengan Bank mandiri yang pertama menawarkan program pembayaran melalui E-Banking, dan tidak menutup kemungkinan memperluas kerjasama dengan Bank-Bank Lain apabila dirasa perlu, menunggu perkembangan dan respon dari pelanggan PDAM Kota Batu itu sendiri. Semua ini merujuk dari suksesnya pembayaran melalui E-Banking yang telah dicanangkan di PDAM Kota Malang serta diharapkan pelanggan yang menggunakan E-Banking bisa mencapai 40% sesuai target. 64 Dari hasil wawancara pada tanggal 16 pebruari 2009 dengan bapak Abdul Rokhim yang menjabat sebagai Direktur Tekhnik dan Merangkap pejabat sementara pengganti direktur utama beliau mengatakan bahwa pelayanan kepada pelanggan merupakan prioritas utama PDAM Kota Batu. Hal inilah yang menjadi dasar pertimbangan implementasi E-Banking disamping juga mengacu kepada keberhasilan PDAM Kota Malang dalam menerapkan sistem pembayaran EBanking. Pelaksanaannya sendiri menurut bapak Rokim juga menunggu terpilihnya direktur utama PDAM Batu yang baru menggantikan Bapak Zainul Arifin. Sasaran yang ingin dicapai yaitu para pelanggan yang tidak sempat untuk datang ke loket pembayaran di kantor PDAM dan juga para pelanggan sibuk sehinggan pembayaran dapat dikakukan di kantor mereka, atau yang tinggal diluar kota Batu yang emiliki rumah di Kota Batu. Bank yang akan ditunjuk dalam hal ini kemungkinan besar adalah Bank Mandiri karena mereka yang pertama kali menawarkan kepada PDAM Kota Batu untuk membuka pembayaran melalui E-Banking. Dan target pelanggan yang menggunakan E-Bankng diperkiranan 40% dari jumlah pelanggan total. Dari hasil wawancara pada tanggal 18 pebruari 2009 dengan bapak Ahmad Mu’in kasi pelanggan (hublang) PDAM Kota Batu. Beliau juga mengatakan hal yang sama dengan yang dikatakan bapak Abdul rokhim dan Bapak Khoirul Anam bahwa mencontoh keberhasilan PDAM Kota Malang, PDAM Kota Batu juga merasa perlu untuk menerapkan E-Banking sebagai salah satu alat pembayaran tagihan. Dalam standart pelayanan PDAM (2007:) telah disebutkan bahwa pada saat ini perkembangan Electronic Banking sebagai media pembayaran tagihan rutin sudah menjadi trend dalam meningkatkan pelayanan pembayaran dan juga memberikan kemudahan kepada para pelanggan untuk malakukan pembayaran atau pengecekan tagihan rekening. Disisi lain PDAM juga ingin meningkatkan coverage media pembayaran menjadi tidak terbatas dengan waktu 24/7 serta menstimulasi pelanggan untuk melakukan pembayaran secara tepat waktu. 65 Penilaian kinerja pelayanan PDAM Kota Batu tersebut diukur melalui : 1. Pengukuran indeks kepuasan masyarakat sesuai dengan standar pelayanan publik yang ditetapkan 2. Mengelola pengaduan dari penerimaan layanan sesuai mekanisme yang berlaku 3. Tata cara dan pelaksanaannya diatur oleh peraturan pemerintah 4. Prosedur pelayanan mengenai tata cara, mekanisme dan kejelasan persyaratan teknis dan admnistratif sesuai dengan peraturan pemerinatah 5. Penyelesaian pekerjaan sesuai dengan kurun waktu yang ditetapkan 6. Besarnya tarif dan biaya pelayanan sesuai dengan ketentuan 7. Mutu produk/hasil pelayanan yang diterima publik harus sesuai dengan ketentuan 8. Tersediannya sarana dan prasarana pelayanan yang memadai 9. Kopetensi petugas pemberi layanan harus tepat berdasarkan pengetahuan, keahlian, ketrampilan 10. Menyampaikan pertanggung jawabanya kepada publik dan yang terkait secara periodik 66 Dari hasil wawancara dan observasi dapat disimpulkan bahwa PDAM kota batu berkomitmen untuk meningkatkan sandart pelayanannya kepada pelanggan guna memenuhi standart pelayanan publik yang dicanangkan oleh pemerintah dengan upaya implementasi program E-Banking sebagai alat pembayaran PDAM Kota Batu. Hal ini dapat dilihat bahwa dasar pemikiran tersebut untuk mempermudah pembayaran yang dapat dilakukan dimana saja dan kapan saja terutama bagi para pelanggan yang berdomisili diluar Kota Batu seperti para pemilik vila peristirahatan, dan juga implementasi ini memiliki sasaran bagi pelanggan yang sibuk sehingga pembayaran dapat diakukan melalui kantor mereka masing-masing. Target yang diharapkan dari adanya ini yaitu 40% peanggan PDAM Kota Batu diharapkan menggunakan dan beralih pada pembayaran dengan E-Banking. Untuk jangka pertama ini kerjasama akan dilakukan dengan Bank Mandiri dikarenakan Bank tersebut juga telah memiliki komiten yang dianggap sejalan dengan PDAM Kota Batu untuk meningkatkan pelayanan kepada pelanggan dan juga dalam jangka panjang dengan Bank-Bank Lain apabila dirasa perlu, menunggu perkembangan dan respon dari pelanggan PDAM Kota Batu itu sendiri. 67 2. Benefit Serta Tanggapan Pelanggan dari Rencana Implementasi Teknologi Informasi Melalui E-Banking Sebagai Sistem Pembayaran di PDAM Kota Batu Paradigma E-Banking sebenarnya adalah untuk menciptakan kenyamanan dan meningkatkan kepuasan para pelanggan. Layanan ini memungkinkan nasabah sebuah bank dapat melakukan hampir semua jenis transaksi perbankan melalui sarana internet, khususnya via web. Dari pemaparan yang kami dapat dari beberapa pelanggan, mereka mengatakan bahwa pelayanan di PDAM Kota Batu khususnya dalam hal pembayaran rekening tagihan memang sudah cukup baik. Hal ini didasarkanpada hampir seluruh nara sumber yang kami temui mengatakan hal yang sama. Dari hasil wawancara pada tanggal 1 Maret 2009 dengan Ibu Wahyu Nur Aini seorang wiraswasta. Beliau mengatakan bahwa rata-rata biaya yang dikeluarkan untuk membayar rekening Air PDAM Kota batu adalah sebesar 30.000 yang dibayar melalui ATM di Bank BNI. Selain itu beliau juga biasanya membayar secara kolektiv melalui karang taruna di dekat tempat tinggalnya. Menurut beliau media pembayaran yang ada saat ini sudah cukup dan sudah melayani dengan baik. Bila pembayaran dilakukan melalui Internet beliu mengaku tidak paham dengan hal tersebut dan menurutnya malah jadi membingungkan. Dari hasil wawancara pada tanggal 7 Maret 2009 dengan Dian Febri Indriana seorang pegawai Agro wisata Mengatakan bahwasanya rata-rata untuk pembayaran rekening Air PDAM Kota Batu berkisar antara 25.000- 30.000, dengan datang langsung ke PDAM Kota Batu dan terkadang melalui Bank Mandiri, beliau mendukung saja dengan diadakanya pembayaran melalui internet tapi meraguka apakah masyarakat lain juga 68 sependapat. Oleh karena itu beliau lebih memilih dengan datang langsung membayar dalam pembayaranya. Dari hasil wawancara pada tanggal 1 Maret 2009 dengan Bapak Abdul Hadi seorang pegawai Pegawai Samsat Mengatakan bahwasanya rata-rata untuk pembayaran rekening Air PDAM Kota Batu berkisar antara 30.000-40.000. dalam pembayaranya biasanya beliau datang langsung ke PDAM Kota Batu atau dengan menitipkan sama pegawainya, beliau mengaku andai saja memang pembayaranya bisa dilakukan melalui Internet menurut beliau itu akan sama saja karena disamping agak ribet beliau sendiri tidak merasa terganggu bagaimanapun dan dimanapun pembayaranya bisa dilakukan. Yang terpenting pembayaranya bisa dilakukan dengan mudah. Seperti terlihat dibawah ini prosedur dan diagram pembayaran tagihan rekening PDAM Kota Batu. Tabel 4.1 Prosedur Pembayaran Tagihan Rekening PROSEDUR PEMBAYARAN TAGIHAN REKENING No. Dokumen No. Revisi Halaman 008/PDAM/SOP/2007 0 1/1 Tanggal Terbit PROSEDUR TETAP Ditetapkan Tanggal 2 – 5 - 2007 Ir. ZAINUL ARIFIN, Kr TUJUAN Tujuan prosedur ini adalah dalam rangka memberi pedoman tata cara pembayaran rekening bulanan RUANG LINGKUP Ruang lingkup prosedur ini mulai dari pelanggan datang di loket pembayaran sampai selesai melakukan pembayaran REFERENSI 3. Keputusan Wali Kota Batu Nomor 22 Tahun 2004 tentang Struktur Oraganisasi dan Tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kota Batu 4. Surat keputusan Direksi PDAM Kota Batu Nomor : 69 690/11/422.402/2004 tanggal 17 April 2004 tentang penetapan besarnya biaya Pemasangan Sambungan Instalasi Baru, Balik Nama, Buka Kembali, Sanksi Denda atas Pelanggaran Keterlambatan Pembayaran Rekening, Serta Biaya Pemeliharaan UNIT TERKAIT 3. Pelanggan 4. Kasir Loket Pembayaran DOKUMEN YANG DIGUNAKAN 3. Rekening Lama 4. Rekening Tagihan PERSYARATAN Pelanggan dapat menunjukkan ID Pelanggan PROSEDUR 5. Pelanggan datang ke kasir dengan membawa rekening lama atau menyebut ID Pelanggan 6. Kasir memasukkan ID Pelanggan dan membaca nilai tagihan rekening 7. pelanggan membayar tagihan rekening pada kasir 8. Kasir mencetak rekening dan menyerahkan ke pelanggan serta menyerahkan uang kembalian KURUN WAKTU PENYELESAIAN 2 menit BIAYA Tidak ada biaya Sumber : Buku Pedoman Pelayanan PDAM Kota Batu Data diatas juga dijabarkan dalam diagram alir pembayaran tagihan rekening sebagai berikut (Gambar 4.2). 70 Gambar 4.2 Diagram Alir Pembayaran Tagihan Rekening Sumber : Buku Pedoman Pelayanan PDAM Kota Batu Dalam melakukan prosedur ini pelanggan tidak dikenakan biaya sama sekali dan cukup memakan waktu dua menit, dokumen yang digunakan berupa rekening lama dan rekening tagihan. Akan tetapi disini pelanggan harus datang dan mengantri diloket pembayaran PDAM. 71 Dalam hal lain E-Banking yang disegmentasiakn oleh PDAM Kota Batu dengan prioritas orang-orang yang berdomisili tidak diwilayah Kota Batu. Pelayanan E-Banking diperuntukkan untuk mempermudah pembayaran para pelanggan tersebut. Tujuan ini memnag tercermin dari narasumber interen pimpinan PDAM Kota Batu. Dari hasil wawancara pada tanggal 8 Maret 2009 dengan Ibu Silfiana Wulandari seorang pegawai swasta yang memiliki rumah di daerah wisata Songgoriti, Mengatakan bahwasanya rata-rata untuk pembayaran rekening Air PDAM Kota Batu berkisar antara 35.000-40.000, dengan datang langsung ke PDAM Kota Batu sekaligus untuk refresing bersama kelaurganya, beliau meragukan apakah sudah siap PDAM Kota Batu dalam menggunakan akses internet dalam peningkatan kualitas layananya. Beliau merasa khawatir apabila dikemudian hari ada kesalahan dan nantinya bisa mempersulit dalam pengurusanya, jadi beliau lebih memilih dengan sistem yang sudah ada saat ini. Yakni pembayaran dengan datang langsung ke PDAM Kota Batu dan pembayaran melalui ATM. Dari hasil wawancara pada tanggal 9 Pebruari 2009 dengan Bapak Mohammad Ariyanto seorang Pegawai Swasta yang memiliki rumah di daerah wisata Songgoriti, untuk setiap bulanya beliau biasanya membayar rekening Air PDAM rata-rata sebesar 20.000-30.000 melalui kantor PDAM secara langsung pada saat berlibur kerumanya, beliau kurang faham tentang mekanisme pembayaran melalui internet, beliau mengaku akan mengikuti apa saja mekanisme pembayaran yang ada. Terkadang beliau juga melakukan pembayaran lewat ATM bila tidak sempat untuk berlibur. Dari hasil wawancara pada tanggal 17 Pebruari 2009 dengan H. Sya’roni seorang Pegawai Bulog yang memiliki rumah di daerah wisata Songgoriti, beliau setiap bulanya biasanya mengeluarkan biaya untuk pembayaran rekening Air PDAM berkisar antara 20.000-30.000 Ribu dan pembayarannya biasannya dilakukan dengan datang langsung ke kantor PDAM itu sendiri, beliau juga mengaku disela-sela pekerjaannya menyempatkan untuk datang dan berlibur bersama keluarganya ke Batu hinggan 2-3 kali dalam sebulan karena juga dua anaknya sekolah di Malang. Beliau mengaku kurang mengetahui sistem pembayaran 72 melalui internet dan merasa terlalu awam bagi beliau dan hanya akan membingungkan. E-Banking memang merupakan hal yang sangat baru bagi kebanyakan orang khusunya pelanggan PDAM Kota Batu. Segmentasi E-Banking yang untuk pelanggan yang berdomisili di luar Kota Batu adalah hal yang sangat bagus untuk mempermudah pelayanan. Akan tetapi dari beberapa narasumber yang ditemui oleh peneliti terkuak fakta bahwa pelanggan-pelanggan tersebut lebihmenganngap sistem pembaaran yang ada saat ini memang sudah baik. Dari hasil wawancara dengan nara sumber diatas dapat diketahui dan disimpulkan bahwa : pertama, segmentasi E-Banking bagi pelanggan-pelanggan yang dirasa memiliki pengetahuan di bidang Internet yakni para pegawai PNS dan pegawai swasta diketahui bahwa, pelanggan telah senang dengan sistem pembayaran yang ada saat ini dan telah melayani dengan baik. Dan bila pembayaran dilakukan memalui internet para pelanggan tersebut merasa kurang faham. Kedua, segmentasi E-Banking bagi pelanggan-pelanggan yang tidak berdomisili di kota Batu diketahui bahwa para pelanggan tersebut juga telah senang dengan pelayanan yang ada saat ini yaitu pembayaran melalui kantor PDAM Kota Batu dan Pembayaran Melalui ATM. 73 3. Studi benefit pada PDAM yang telah melakukan E-Banking yang dapat memutuskan produk mana yang perlu dianalisis oleh PDAM Kota Batu Sistem pembayaran tunai saat ini mengalami perkembangan menjadi sistem pembayaan non tunai berbasis elektronik. Perkembangan sistem pembayaran didorong oleh besarnya volume dan nilai transaksi, peningkatan resiko, kompleksnya transaksi dan perkembangan teknologi. Sistem pembayaran adalah suatu sistem yang mencakup pengaturan kontrak atau perjanjian, fasilitas operasional dan mekanisme teknis yang digunakan untuk menyampaikan, pengesahan dan penerimaan, instruksi pembayaran, serta pemenuhan kewajiban pembayaran melalui pertukaran“nilai“ antar perorangan, bank dan lembaga lainya baik domestik maupun cross border antar negara (Mulyati, 2003:2). Dari hasil wawancara dengan Bapak Choirul Anam, Abdul Rokhim, Ahmad Mu’in menyatakan bahwa pertama, pembayaran rekening Air PDAM melalui E-Banking maka diharapkan bisa memudahkan pembayaran dimana saja dan kapan saja. Kedua, Sasaran yang ingin dicapai yaitu para pelanggan yang tidak sempat untuk datang ke loket pembayaran di kantor PDAM dan juga para pelanggan sibuk sehinggan pembayaran dapat dikakukan di kantor mereka, atau yang tinggal diluar kota. Ketiga, target pelanggan yang menggunakan E-Bankng diperkirakan 40% dari jumlah pelanggan total. Electronic Banking, atau E-Banking bisa diartikan sebagai aktifitas perbankan di internet. Layanan ini memungkinkan nasabah sebuah 74 bank dapat melakukan hampir semua jenis transaksi perbankan melalui sarana internet, khususnya via web. Mirip dengan penggunaan mesin ATM, lewat sarana internet seorang nasabah dapat melakukan aktifitas pengecekan rekening, transfer dana antar rekening, hingga pembayaran tagihan-tagihan rutin bulanan (listrik, telepon, dsb.) melalu rekening banknya. (http://dhani.singcat.com/contact.php) Electronic Banking dikenal juga dengan EFT yang menggunakan komputer dan teknologi elektronik yang menggantikan cek dan transaksi manual lainya yang menggunakan kertas (www.ftc.gov) Hani Ningsih mendefinisikan E-Banking sebagai sistem berbasis internet yang memberikan layanan berupa transaksi perbankan melalui internet (Setyomartani, 2006:25) Dapat disimpulkan E-Banking merupakan sistem elektrik yang memberikan layanan perbankan melalui internet. Untuk dapat menggunakan layanan ini, seorang nasabah akan dibekali dengan login dan kode akses ke situs web dimana terdapat fasilitas E-Banking milik bank bersangkutan. Selanjutnya, nasabah dapat melakukan login dan melakukan aktifitas perbankan melalui situs web bank bersangkutan. Jelas banyak keuntungan yang bisa didapatkan nasabah dengan memanfaatkan layanan ini, terutama bila dilihat dari waktu dan tenaga yang dapat dihemat karena transaksi 75 E-Banking jelas bebas antrian dan dapat dilakukan dari mana saja sepanjang nasabah dapat terhubung dengan jaringan internet. Pelaksanaan sistem yang konsisten akan melahirkan sebuah tatanan yang rapi, dan sebuah tatanan yang rapi disebut sebagai manajemen yang rapi. Seperti yang difirmankan Allah dalam QS : An-Nahl ayat 97 yang berbunyi : รด Artinya : “Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik[ dan Sesungguhnya akan kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang Telah mereka kerjakan”. (QS. An- Nahl : 97) Sebaliknya menolak aturan atau sama sekali tidak memiliki keinginan mengaplikasikan aturan dalam kehidupan akan melahirkan kekacauan dalam kehidupan sekarang, ma’isyatan dhankan atau kehidupan yang sempit serta kecelakaan di ahirat nanti. Kevalitan dalam suatu informasi merupakan sebuah etika yang harus diindahkan oleh semua elemen, kekurangan informasi dalam komunikasi massa bisa dilihat dari sejauh mana informasi tersebut telah diteliti dengan cermat dan seksama, sehingga informasi yang disajikan telah mencapai ketepatan . 76 Menyampaikan informasi secara tepat merupakan landasan pokok untuk tidak mengakibatkan masyarakat pembaca, pendengar, dan pemirsa mengalami kesalahan. Kesalahan yang ditimbulkan oleh kesesatan informasi media massa maupun media elektronik, tentu bisa diperkirakan betapa besar bahayanya dan kerugian yang diderita masyarakat. Dari hal itu semua sebuah informasi yang tidak akurat dan valid, serta memberikan sebuah informasi atau berita (tabayyun) dengan tanpa adanya etika akurasi informasi dalam ajaran Islam merupakan sebuah perbuatan dosa, karena telah menyampaikan berita kebohongan atau kedustaan, dan perbuatan itu merupakan suatu perbuatan yang telah dilaknat oleh Allah. Dalam ajara Islam sendiri telah dijelaskan dalam QS. Al-Hujurat : 6, Allah berfirman : Artinya : ”Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu“. ( QS. Al-Hujurat : 6) Berdasarkan ayat diatas. Bagitu jelas akan kedudukan sistem informasi dalam ajaran Islam, yang mana memiliki fungsi sebagai 77 wahana atau instrumen untuk menuju suatu kemaslahatan serta terhindarnya suatu kesesatan informasi dan kerugian bagi masyarakat secara universal. (Amir, 1999 : 97) Menurut Al-Maraghy, bahwasanya informasi itu harus mengandung muatan faidah yang besar, yang faidah itu bisa memperoleh ilmu pengetahuan dan menghilangkan ketidaktahuan. Karena itu perlu sikap hati-hati dan direnungkan terlibih dahulu sembari betul-betul melacak kejelasanya, serta mendalami substansi informasi terseut. Al-Maraghy mengatakan pada seseorang bahwasanya kalau menerima informasi jangan ditelan mentah-mentah, lalu lansung membenarkan dan menyebarkan pada orang lain, sehingga mengundang buruk pada ummat (Hariyadi, 2005:19) Permasalahan tentang informasi sebenarnya sudah dijelaskan melalui ayat suci Al-Qur’an dengan jelas apabila ada persoalan yang memerlukan jawaban yang benar , maka bertanyalah pada seorang ahlinya. Allah mengingatkan dalam QS. An-Nahl : 43 yang berbunyi : Artinya : ”Dan kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang kami beri wahyu kepada mereka; Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui“. (QS. An-Nahl : 43) 78 Hal itu berarti, jika seseorang menginginkan informasi maka hendaklah memikirkan sesuatu terlebih dahulu siapa yang dijadikan sumber informasi. (Amir, 1999 : 100). Terkait dengan pelayanan merupakan kunci keberhasilan dalam berbagi usaha atau kegiatan yang bersifat jasa. Khususnya dalam organisasi pemerintahan. Peranan pelayanan akan lebih besar dan bersifat menentukan manakala dalam kegiatan-kegiatan jasa dan masyarakat tersebut terdapat kompetisi. Pentingnya pelayanan melahirkan pendapat tentang definisi pelayanan. Dikemukakan oleh Moenir (1992 : 16) “ Untuk memenuhi kehidupanya manusia berusaha, baik melalui aktifitas sendiri maupun secara tidak lansung melalui aktivitas orang lain. Aktifitas adalah suatu proses penggunaan akal pikiran dan panca indra manusia dengan atau tanpa alat bantu yang digunakan seseorang untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan baik yang berbentuk barang maupun jasa. Proses pemenuhan kebutuhan inilah yang dinamakan pelayanan.” Mengenai pelayanan dalam hubunganya dengan kerja atau bisnis, Islam telah mengatur bahwa setiap orang maupun organisasi perusahaan wajib memberikan pelayanan dengan kualitas yang terbaik. Pelayanan yang berkualitas adalah yang apabila dikerjakan seseorang untuk orang lain menimbulkan rasa tentram dan bahagia 79 yang memberikan implikasi bagi terbangunya hubungan dalam rangka mempererat tali silaturrahmi diantara dua belah pihak sehingga menimbulkan jalinan kerja sama yang terbangun dengan diikat oleh tali persaudaraan. Dengan terjaganya keharmonisan kedua belah pihak lewat silaturrahmi maka akan meluaskan rizki dan memanjangkan umur. Seperti yang disabdakan oleh Rosullah saw, yang artinya : “ Dari Abi Hurairah ra. Ia berkata : Rosullah saw, bersabda : barang siapa yang diluaskan rizkinya dan dilambatkan ajalnya, hendakalah ia menyambung tali persaudaraanya “. (HR.Bukhari) Pada waktu kita memberikan pelayanan bagi orang lain hendaklah denga bermurah hati (semisal senum, ramah tamah dan sopan santun). Denagn demikian pelanggan akan merasa diperhatikan dan dihargai oleh pihak perusahaan atau dalam hal ini pihak PDAM Kota Batu, sehingga mereka akan ikut merasa memiliki terhadap eksistensi perusahaan. Sebagai timbal baliknya pelanggan akan menjadi loyal terhadap PDAM Kota Batu . Seperti yang disabdakan oleh Rosullah saw yang artinya : Dari jabir ra. Bahwasanya Rosullah saw bersabda : “Allah menyayangi seseorang yang bermurah hati ketika menjual, ketika membeli dan ketika mengadakan penagihan”. (HR. Bukhori) Dan sebagaimana hadis nabi lain yang artinya : “ senyummu dimuka saudaramu adalah sodaqoh “. (HR. Bukhori). 80 Dalam memberikan pelayanan tidak hanya diperuntukkan pada karyawan saja akan tetapi juga kepada karyawan agar mereka juga merasa puas dan tidak kecewa mnjadi anggota perusahaan. Seperti yang difirmankan Allah SWT dalam kitab suci Al- Qur’an surat An-Nisa’: 86 yang berbunyi : Artinya : Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, Maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa)[327]. Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu. (QS. An-NISA’: 86) Hal ini mengajarkan pada kita/perusahaan untuk selalu memperlakukan setiap orang dengan baik dan selalu menghargai dan menghormati setiap prestasi karyawanya. 81 81 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan berupa data – data dari observasi, wawancara serta dokumentasi sehingga diperoleh hasil seperti yang dikemukakan pada bab sebelumnya dan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Dalam implementasi E-Banking sebagai salah satu sistem pembayaran di PDAM Kota Batu merupakan suatu rencana inovasi dalam memanfaatkan kemajuan tekhnologi informasi. Penerapan implementasi tersebut didasarkan atas pemikiran peningkatan pelayanan kepada para pelanggan. Kerjasama akan dilakukan dengan Bank Mandiri dikarenakan Bank tersebut juga telah memiliki komiten yang dianggap sejalan dengan PDAM Kota Batu untuk meningkatkan pelayanan kepada pelanggan dan juga dalam jangka panjang dengan Bank-Bank Lain apabila dirasa perlu. Peningkatan pelayanan dengan memanfaatkan tekhnologi informasi memang harus dilakukan untuk memudahkan para pelanggan. Pelaksanaan sistem yang konsisten akan melahirkan sebuah tatanan yang rapi, dan sebuah tatanan yang rapi disebut sebagai manajemen yang rapi. 2. Berdasarkan pengamatan dan wawancara serta dianalisis dengan referensi, bahwa dasar pemikiran tersebut untuk mempermudah pembayaran yang dapat dilakukan dimana saja dan kapan saja terutama bagi para pelanggan yang berdomisili diluar Kota Batu seperti para pemilik vila peristirahatan, dan juga implementasi ini memiliki sasaran bagi pelanggan yang sibuk sehingga pembayaran dapat diakukan melalui kantor mereka masing-masing. Tanggapan para pelanggan atas implementasi ini yaitu para pelanggan memberikan respon negatif dari implementasi tersebut, karena para pelanggan menganggap pelayanan yang ada saat ini telah cukup baik. Disamping itu pelanggan juga tidak faham dan bingung dengan sistem internet dan menganggapnya sulit. B. SARAN 1. Peningkatan pelayanan memang harus ditingkatkan secara terus menerus. Dalam hal ini PDAM Kota Batu telah setingkat lebih maju sejajar dengan perusahaan-perusaan lain dalam urusan peningkatan pelayanan. Hal ini memang perlu direalisasikan demi kemajuan perusaaan dalam jangka panjang. 2. Dalam pengimplementasiannya agaknya PDAM Kota Batu harus melakukan sosialisasi yang mendalam dan terus menerus mengingat dari informan yang ada mengaku tidak faham dengan ii ii sistem E-Banking. Disamping itu perusahaan juga harus mengukur tingkat pendidikan yang ada di masyarakat pelanggannya, yang merupakan keterkaitan yang signifikan dari pengetahuan seseorang. iii iii DAFTAR PUSTAKA Amir, Mafri. 1999. Etika Komunikasi dalam Pandangan Islam. Logos Wacana Ilmu. Jakarta. Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur penelitian, suatu pendekaatan praktek. Edisi rvisi V. Rineka Cipta. Jakarta. Ardiyansyah. 2002. pengaruh penggunaan teknologi informasi terhadap strategi organisasi. Usahawan no. 09 th xxxi September. Bodnar, Hapwood. Terj. Jusuf dan Tambunan. 2000. Sistem Informasi Manajemen. Kanisius Ygyakarta. Basid, Abdul. 2006. Pengaruh Kualitas Sistem Informasi terhadap Efektifitas Keputusan. Universitas Brawijaya. Malang. Davis,Gardon. 1993. Sistem Informasi Manajemen. PT.Pustaka Binaman Pressindo.Jakarta. Hafidhudin, dan Tanjung. 2003. Manajemen Syariah dalam Praktik. Gema Insani Press. Jakarta. Hariyadi. 2005.Analisis Sistim Informasi Manajemen dalam Upaya Meningkatkan efektifitas dan efisiensi Pelayanan Perpustakaan. UIN. Malang. Indrajid Eko Richardus. 2004. Kajian Strategis Cost Benefit Teknologi Informasi, Andi, Yogyakarta. McLeod, Raymond. Schell George. Management information system. Printice Hall, Inc. Hendra, teguh (alih bahasa). 2004. Sistem Informasi Manajemen. PT. Indeks. Jakarta. Moleong. J. Lexy. (2002). Metodologi Penelitian Kualitatif. Remaja. Rosda Karya. Bandung Mulyani, sri tri subani. 2003. Kebijakan sistem pembayaran di Indonesia. Jakarta : pusat pendidikan dan studi kebanksentralan BI. iv iv Laudon, Kenneth C dkk. 2005. Sistem Informasi Manajemen (Mengelola perusahaan digital). Penerbit ANDI. Yogyakarta. Putranta, Dewa, Hasta. 2004. Pengantar System Dan Teknologi Informaasi. Amus. Yogyakarta. Satria, Inu M. 2002. Penggunaan dan penerapan Teknologi Sistem Informasi dalam EFT di Dunia Perbankan Indonesia. Universitas Brawijaya. Malang. Setyomartani, Ikrar. 2006. Analisis Sistem Informasi Pembayaran Melalui E-Banking pada PT.BTN (Persero) Cabang malang. Universitas Brawijaya. Malang. Soejono dkk, 1999. Metode Penelitian Suatu Pemikiran dan Penerapan. Rineka Cipta. Jakarta. KUNTA, 
widget by : http://www.rajakelambu.com
Previous
Next Post »
0 Komentar