ANALISIS MODEL Z-SCORE DAN RASIO CAMEL UNTUK MENILAI TINGKAT KESEHATAN PERBANKAN (Studi pada Perbankan BUMN yang Terdaftar di BEI Tahun 2005-2007)

Admin

ANALISIS MODEL Z-SCORE DAN RASIO CAMEL UNTUK MENILAI TINGKAT KESEHATAN PERBANKAN (Studi pada Perbankan BUMN  yang Terdaftar di BEI Tahun 2005-2007)
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     PENDAHULUAN
1.        Latar Belakang
     Perekonomian indonesia yang tergunjang akibat adanya krisis moneter pada 1997 membuat perekonomian global terpuruk sehingga banyak kegiatan ekonomi yang mengalami fase buruk dalam dunia bisnis. Demikian juga halnya yang terjadi di indonesia banyak pelaku bisnis dan bank yang mengalami kehancuran dan gulung tikar, namun setelah itu memasuki tahun 2000 perekonomian indonesia mulai membaik tetapi tetap saja yang masih ada yang belum pulih akibat guncangan krisis moneter.
     Menurut Luciana (2005:5) dalam jurnalnya yang di kutip dari seminar restrukturisasi perbankan pada tahun 1998 mengatakan bahwa ada beberapa penyebab menurunnya kinerja bank,antara lain:
a.      Semakin meningkatnya kredit bermasalah perbankan
b.      Dampak likuidasi bank-bank 1 november 1997 yang mengakibatkan turunnya kepercayaan masarakat terhadap perbankan dan pemerintah, sehingga memicu penarikan dana secara besar-besaran.
c.       Semakin turunnya permodalan bank-bank.
d.     Banyak bank-bank tidak mampu membayar kewajibannya karena menurunnya nilai tukar rupiah.
e.      Manajemen yang tidak professional.
Selain itu juga dunia perbankan di Indonesia pada beberapa tahun terakhir ini juga terus didera berbagai nasalah yaitu mengalami penurunan  kepercayan, ini disebabkan karena adanya kenaikan harga BBM pada tahun 2004 yang mengakibatkan masyarakat ragu akan kondisi perbankan, ini berdasarkan survei indeks kepercayaan perbankan tahun 2005 yaitu :
  1. Indeks Kepercayaan Perbankan (IKP) tahun 2005 sedikit menurun dibandingkan tahun  2004. Kondisi ini ditunjukkan oleh turunnya indeks komposit kepercayaan perbankan dari 112 menjadi 111.2.
  2. Menurunnya IKP terutama akibat memburuknya persepsi kondisi ekonomi saat ini maupun ke depan. Perkembangan ini didorong oleh lonjakan harga bahan bakar minyak (BBM) yang dikhawatirkan dapat mempengaruhi kondisi perbankan. Efektivitas pengawasan bank dan keyakinan atas keamanan simpanan di bank dinilai sedikit membaik.(www.bi.go.id)
Demikian halnya pada tahun 2006 tingkat kepercayaan masyarakat juga belum menunjukkan kearah yang lebih baik, ini ditunjukkan dengan Indeks Kepercayaan Perbankan (IKP) tahun 2006  yaitu :
  1. Indeks Kepercayaan Perbankan (IKP) tahun 2006 sedikit menurun dibandingkan tahun 2005. Kondisi ini ditunjukkan oleh turunnya indeks komposit kepercayaan perbankan dari 111.2 menjadi 109.7.
  2. Menurunnya IKP terutama disebabkan oleh menurunnya persepsi responden terhadap efektifitas pengawasan perbankan yang dilakukan oleh BI dibandingkan tahun sebelumnya.
  3. Sebagian besar responden khususnya rumah tangga masih belum mengetahui rencana pengurangan cakupan jumlah penjaminan simpanan. Jika pemerintah hanya menjamin maksimal Rp100 juta per nasabah per bank, keyakinan responden akan keamanan simpanan mereka di bank menurun, khususnya korporasi. (www.bi.go.id)
Setelah terjadi kenaikan BBM tahun 2004  kondisi perbankan nasional ternyata pada tahun 2007 mengalami  pertumbuhan sebagaimana yang diungkapkan Deputi Gubernur BI Budi Mulya yaitu:
Tabel 1.1.
Pertumbuhan Perbankan Nasional Tahun 2007
No
Sektor-Sektor Perbankan Nasional Yang Mengalami Pertumbuhan Pada Tahun 2007
Dalam Bentuk Persentase(%)
1
Aset
17,3%
2
Kredit
25,5%
3
Kredit mikro dan menengah
22,5%
(www. Tempointeraktif.com)
Sedangkan Berdasarkan data BI, pertumbuhan kredit perbankan yang terjadi pada perbankan BUMN dari kurun waktu tahun 2002 sampai tahun 2007 yaitu :
Tabel 1.2.
Pertumbuhan Kredit Tahun 2002-2007
Pertumbuhan Kredit Perbankan BUMN Tahun 2002-2007
Tahun
2002
2003
2004
2005
2006
April 2007
Dalam Triliun (Rp)
150,63
177,14
222,86
256,41
287,91
 285,79
(www.Kompas.com)
Oleh karena itu, analisa terhadap kesehatan bank menjadi begitu penting. Sebab bank adalah tempat dimana disitu terdapat uang milik masyarakat. Analisa terhadap kesehatan bank hanya bisa dilakukan dengan menggunakan laporan keuangan di keluarkan oleh bank yang bersangkutan, sehingga adanya laporan keuangan yang tersaji menjadi sangat penting dalam pengambilan keputusan, data keuangan harus dikonversi menjadi informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan. Dengan  mengadakan analisis data keuangan dari waktu yang lalu akan dapat diketahui keberhasilan atau kegagalan diwaktu yang lalu. Hasil analisis tersebut akan sangat penting artinya untuk penyusunan kebijaksanaan yang akan dilakukan diwaktu yang akan datang (Jumingan, 2006:3)
Sehingga wajar jika pemerintah memerintahkan pada bank untuk menjaga kesehatan ini sesuai dengan  UU No.10 Tahun 1998 tentang perubahan atas UU No. 7 Tahun 1992 tentang perbankan pembinaan dan pengawasan bank dilakukan oleh Bank Indonesia. UU tersebut lebih lanjut menetapkan bahwa bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai dengan ketentuan kecukupan Modal, kualitas Asset, kualitas Manajemen, Likuiditas, Rentabilitas, Solvabilitas, dan aspek lainnya yang berhubungan dengan usaha bank, dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai dengan prinsip kehati-hatian.
Menurut Hanafi dan Halim (2005:5), analisis terhadap laporan keuangan suatu perusahaan pada dasarnya karena ingin mengetahui tingkat profitabilitas (keuntungan) dan tingkat risiko atau kesehatan suatu perusahaan. Analisis rasio merupakan analisis yang sering digunakan dalam menilai kinerja keuangan selama ini, namun analisis ini hanya dapat memperlihatkan satu aspek saja tanpa dapat menghubungkannya dengan aspek yang lain. Mengatasi kelemahan ini maka dapat dipergunakan alat analisis yang menghubungkan beberapa rasio sekaligus untuk menilai kondisi keuangan yaitu rasio Camel dan Z-score.
Analisis Z-score dikenal juga sebagai analisis kebangkrutan karena dari score yang dihasilkan dapat dilihat apakah suatu perusahaan mempunyai kondisi keuangan yang sehat, menunjukkan tanda-tanda kebangkrutan atau perusahaan malah berada dalam kondisi terparah yaitu kebangkrutan. Selain itu juga ada rasio camel yang juga dapat digunakan untuk memprediksi keuangan di masa yang akan datang berdasarkan laporan keuangan yang dikeluarkan perusahaan tersebut, dengan menggunakan dua rasio atau dua model analisis yaitu rasio Camel dan Z-score dipemilik modal akan dapat mengambil kebijakan yang benar-benar tepat terkait keuangan di masa yang akan datang.ini sesuai dengan pendapat dari Hanafi dan Mamduh (2005:72) Angka-angka yang berdiri sendiri sulit dikatakan baik tidaknya untuk itu diperlukan pembanding yang bisa dipakai untuk melihat baik tidaknya angka yang dicapai oleh perusahaan.
Beberapa penelitian yang menggunakan rasio Camel dan Z-score yaitu
a)      Machfoedz (1999) mengevaluasi “kinerja perbankan sebelum dan sesudah menjadi perusahaan publik di BEJ. Kinerja bank diproksikan dengan rasio keuangan Capital Adequacy, Asset quality,Management, Earning, dan Liquidity (CAMEL)”.
b)     Rahmat (2008) “Penerapan Z-score untuk memprediksi kesulitan keuangan dan kebangkrutan perbankan indonesia” (Studi Kasus Kebijaksanaan Bank Indonesia Tanggal 13 Maret 1999 Terhadap 18 Bank Publik)
c)      Haryadi (2005) “menganalisa laporan keuangan sebagai alat prediksi kemungkinan kebangkrutan dengan model diskriminasi altman Z-score pada sepuluh perusahaan properti di BEJ”
Penelitian terdahulu dengan menggunakan lebih dari satu alat ini yaitu rasio Camel dan Z-score sudah pernah dilakukan oleh Nur Hidayah (2002) dari penelitiannya terhadap kedua metode tersebut ternyata terdapat perbedaan dan juga pernah dilakukan oleh oleh Wulidatul (2006) terhadap 2 bank syariah bank mu’amalat dan BNI syariah menunjukkan tidak ada perbedaan antara kedua model tersebut.
            Oleh karena itu pada penelitian ini peneliti akan menggunakan  dua metode  tersebut  untuk mengetahui  bagaimana kondisi bank apakah bank dalam keadaan sehat atau dalam keadaan tidak sehat dalam artian bangkrut, yaitu dengan menggunakan rasio Camel dan menggunakan model Z-Score. Oleh karena itu pada penelitian mengambil judul ” ANALISIS MODEL Z-SCORE DAN RASIO CAMEL UNTUK MENILAI TINGKAT KESEHATAN PERBANKAN (Studi Pada Perbankan BUMN Yang Terdaftar Di BEI Tahun (2005-2007)
2.        Rumusan Masalah
  1. Bagaimana model Z-Score dan rasio Camel dalam menilai  kesehatan pada perbankan BUMN yang terdaftar di BEI tahun (2005-2007)?
  2. Apakah penilaian model Z-Score dan rasio Camel terhadap kesehatan pada perbankan BUMN yang terdaftar di BEI tahun (2005-2007) menghasilkan penilaian yang sama atau tidak?
3.        Tujuan Penelitian
  1. Untuk mendiskripsikan bagaimana model Z-Score dan rasio Camel dalam menilai kesehatan pada Perbankan BUMN Yang Terdaftar Di BEI Tahun (2005-2007)
  2. Untuk mendiskripsikan apakah penilaian model Z-Score dan rasio Camel  pada perbankan BUMN yang terdaftar di BEI tahun (2005-2007) tersebut akan menghasilkan penilaian yang sama atau tidak.
4.        Manfaat Penelitian
  1. Praktisi
            Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi investor mengenai kinerja bank selama periode tertentu.apakah bank tersebut termasuk bank yang menguntungkan karena sehat kondisi keuangannya atau sebaliknya.
2. Akademis
            Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai wacana bagi penelitian selanjutnya, menambah  pemahaman, serta diharapkan dapat memberikan bukti empiris tentang metode satu dengan yang lainnya sehingga bagi kalangan akademis penelitian ini memberi masukan dan tentang analisa laporan keuangan suatu perusahaan atau perbankkan.






BAB II
KAJIAN PUSTAKA
A.       Penelitian Terdahulu
Penelitian yang menggunakan dua metode ini sudah pernah dilakukan sebelumnya yaitu yang dilakukan oleh Nur Hidayah (2006) dan dan juga dilakukan oleh Wulidatul. Dalam penelitian yang dilakukan oleh Nur Hidayah  yang dilakukan pada tahun 2001-2004 ketika kondisi ekonomi nasional dan ekonomi  global mulai  stabil yaitu yaitu setelah krisis 1997 yang menyebabkan banyak bank yang bangkrut dan tidak sehat dan penelitian dilakukan terhadap semua bank baik bank yang terdaftar di BEJ dari hasil penelitiannya bahwa rasio Camel pada kondisi cukup sehat dan analisis Z-score berlawanan dengan rasio camel yaitu semua bank dalam kondisi bankrut.
Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Wulidatul dilakukan hanya pada 2 bank syariah yaitu bank Muamalat dan bank BRI syariah saja dan penelitian dilakukan pada tahun 2004-2005 penelitian yang dilakukan terhadap bank Muamalat dan bank BRI syariah  Cabang Malang dimana hasil penelitian yang dilakukannya menunjukkan bahwa dari dua metode yang digunakannya menunjukkan rasio Camel dan analisis Z-score menunjukkan hasil yang sama yaitu menunjukkan bahwa bank yang di teliti dalam keadaan sehat.
Kemudian penelitian yang akan dilakukan oleh peneliti kali ini akan dilakukan pada  perbankan BUMN yang terdaftar di BEI. Perbedaan dari penelitian yang terdahulu yaitu terletak pada obyek yaitu bank yang diteliti antara peneliti satu dengan yang lain berbeda dan tahun penelitian 2005-2007 serta kondisi ekonomi yang sudah jauh berbeda. Sedangkan persamaan dari penenelitian terdahulu yaitu sama-sama meneliti tentang kesehatan bank.
Tabel 2.1.Penelitian Terdahulu
No
Nama
Judul
Metode
Hasil
1
Nur Hidayah
Analisa Kinerja Perbankan Dengan Menggunakan Rasio Camel Dan Z-Score Altman
 (studi pada bank yang terdaftar di BEJ periode 2001-2004) (2005)
Rasio Camel Dan Z-Score 
Dari penelitiannya  menunjukkan bahwa rasio camel  menghasilkan penilaian   sehat dan  z-score menghasilkan penilaian yang berbeda yaitu semuanya bankrut.
2
Wulidatul
Analisis Rasio Camel Dan Z-Score Untuk  Menentukan Tingkat Kebangrutan Bank  (studi pada bank mu’amalat dan BRI syariah cabang malang) (2006)
Rasio Camel Dan Z-Score
Berdasarkan hasil analisis yang dilakukannya menunjukkan bahwa kedua  metode pengukuran tidak menunjukkan  perbedaan, keduanya menunjukkan hasil sama yaitu sehat.
3
Imam Ahmadi
Analisis Model Z-Score Dan Rasio Camel Untuk Menilai Tingkat Kesehatan Perbankan (studi pada perbankan BUMN yang terdaftar di BEI tahun 2005-2007) ( 2008)
Rasio Camel Dan Z-Score

B.       Bank :Pengertian,Fungsi,dan Jenis
a.    Pengertian Bank
Bank atau yang biasa disebut dengan istilah lain sebagai lembaga keuangan walaupun mempunyai banyak pengertian yang ada namun pada dasarnya pengertian-pengertian mempunyai makna atau maksud yang sama.
Ada yang mendifinisikan bank sebagai suatu badan yang tugas utamanya menghimpun uang dari pihak ketiga. Sedangkan definisi lain mengatakan bahwa, bank adalah suatu badan yang tugas utamanyasebagai perantara untuk menyalurkan penawaran dan permintaan kredit pada waktu tertentu. Penulis lain mendefininisikan bank adalah suatu badan yang tugas utamanya menciptakan kredit. Menurut Stuart dalam bukunya yang berjudul Bank politik mengatakan “Bank adalah suatu badan yang bertujuan memuaskan kebutuhan kredit, baik dengan alat-alat pembayarannya sendiri atau dengan uang yang diperoleh dari orang lain,maupun dengan jalan memperedarkan alat-alat penukar baru berupa uang giral”.Demikian juga Abdurrahman dalam Enseklopedi Ekonomi Keuangan dan Perdagangan menjelaskan bahwa”Bank adalah suatu jenis lembaga keuangan yang melaksanakan berbagai macam jasa, seperti memberi pinjaman, mengedarkan mata uang, pengawasan terhadap mata uang, bertindak sebagai suatu tempat menyimpan barang-barang berharga, membiayai usaha perusahaaa-perusahaan dan lain-lain”. Sedangkan menurut UU NO.14/1967 Pasal 1 tentang pokok-pokok perbankan adalah”lembaga keuangan yang tugas utamanya memberikan kredit dan jasa-jasa lalu lintas pembayaran dan peredaran uang”.( Suyatno,1996:1)
Selain itu juga bank sebagai lembaga keuangan menurut Rivai (2007:16) mempunyai pengertian  lembaga yang kegiatan utamanya bergerak dibidang keuangan (financial). Bidang keuangan tersebut dapat dibedakan antara lain keuangan pribadi (personal financial), keuangan perusahaan (corporat financial), keuangan pemerintah (public financial), keuangan internasional (international financial)
b.   Fungsi Bank       
            Menurut Susilo (2000:6) menyatakan secara umum fungsi utama bank adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali kepada masyarakat untuk berbagai tujuan atau sebagai Financial Intermediary. Secara lebih sepesifik fungsi bank dapat dibedakan sebagai berikut:
1.      Agent of Trust
Dasar utama kegiatan perbankan adalah trust atau kepercayaan, baik dalam menghimpun dana maupun dalam menyalurkan dana. Masyarakat akan mau menitipkan dananya di bank apabila dilandasi oleh unsur kepercayaan. Masyarakat percaya bahwa uangnya tidak akan di salah gunakan oleh bank, uangnya akan dikelola dengan baik, bank tidak akan bangkrut, dan juga percaya bahwa pada saat yang telah dijanjikan kepada masyarakat dapat menarik lagi simpanan dananya di bank.
2.      Agent of Development
Sektor dalam perekonomian masayrakat yaitu sektor moneter dan sektor riil, tidak dapat dipisahkan. Kedua sektor tersebut berinteraksi saling mempengaruhi satu dengan yang lain. Sektor riil tidak dapat berkinerja dengan baik apabila sektor moneter tidak dapat bekerja dengan baik. Sehingga kegiatan bank sebagai penghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan dana sangat diperlukan untuk kelancaran kegiatan perekonomian di sektor riil.
3.      Agent of Services
Disamping kegiatan menghimpun dan menyalurkan dana, bank juga memberikan penawaran jasa-jasa perbankan lain kepada masyarakat. Jasa-jasa yang ditawarkan bank ini erat kaitannya dengan dengan kegiatan perekonomian masyarakat secara umum.
c.    Jenis-jenis perbankan
Definisi bank oleh undang-undang nomor 10 tahun 1998 tentang perubahan atas UU nomor 7 tahun 1998 tentang perbankan sebagai badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya lagi ke masyarakat dalam bentuk kredit (Sigit dan Totok,2006:84)
Sedangkan jenis-jenis perbankan menurut Kasmir (2005:32) dapat dibedakan atas:
1)      Fungsinya
Adapun jenis perbankan menurut UU pokok perbankan nomor 7 tahun 1992 yang ditegaskan dengan UU nomor 10 tahun 1998 jenis perbankan terdiri dari:
a)      Bank umum yaitu bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvesional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kekegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
b)     Bank Perkreditan Rakyat (BPR) yaitu bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvesional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
2)      Kepemilikan
Adapun jenis perbankan menurut kepemilikan maksudnya siapa saja yang memiliki bank tersebut. Jenis perbankan atas dasar kepemilikan ini terdiri dari:
a)      Bank BUMN
Bank BUMN adalah bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Republik Indonesia dan keuntungan bank ini dimiliki oleh pemerintah.
b)     Bank Umum Swasta Nasional Devisa (BUSN)
Bank BUSN adalah bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh swasta dan keuntungan bank ini dimiliki oleh swasta pula. Serta mempunyai wewenang melakukan transaksi ke luar negeri atau yang berhubungan dengan mata uang asing secara keseluruhan.
c)      Bank Umum Swasta Nasional (BUSN) Non Devisa
Bank BUSN non devisa adalah bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh swasta dan keuntungan bank ini dimiliki oleh swasta pula. Tetapi tidak mempunyai wewenang melakukan transaksi ke luar negeri atau yang berhubungan dengan mata uang asing secara keseluruhan.
d)     Bank Campuran
Bank Campuran adalah Bank Umum yang didirikan bersama oleh satu atau lebih Bank Umum yang berkedudukan di Indonesia dan didirikan oleh WNI (dan/atau badan hukum Indonesia yang dimiliki sepenuhnya oleh WNI), dengan satu atau lebih bank yang berkedudukan di luar negeri.
e)      Bank Asing
Bank asing ini merupakan cabang dari bank yang ada di luar negeri, baik milik swasta asing atau pemerintah asing.
C.       Pengertian Laporan Keuangan
Menurut Jumingan (2006:4) bahwa laporan keuangan merupakan hasil tindakan pembuatan ringkasan data keuangan perusahaan.laporan ini disusun  dan ditafsirkan untuk kepentingan manajemen dan pihak lain yang yang menaruh perhatian atau mempunyai kepentingan dengan data keuangan perusahaan.laporan keuangan yang disusun  guna memberikan informasi kepada berbagi pihak yang terdiri dari Neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan Laba yang Ditahan atau Laporan Modal Sendiri, dan Laporan Perubahan Posisi Keuangan atau Laporan Sumber dan Penggunaan Dana. Sedangkan menurut Brigham&Huoston (2006:45) bahwa  laporan tahunan (annual report) sebuah laporan yang diterbitkan oleh perusahaan untuk para pemegang sahamnya,laporan ini memuat laporan keuangan dasar dan juga analisis manajemen atas operasi tahun lalu dan pendapat mengenai prospek-prospek perusahaan di masa yang mendatang. Laporan keuangan merupakan ikhtisar mengenai keadaan keuangan suatu perusahaan  pada suatu periode tertentu. Secara umum ada empat bentuk laporan keuangan yang pokok yang dihasilkan perusahaan yaitu laporan neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan modal, dan laporan aliran kas.
Menurut Ikatan Akuntansi Indonesia, Laporan keuangan sebagai pertanggungjawaban kepada pihak ekstern harus disusun sehingga:
a.        Memenuhi keperluan untuk:
1)      Memberikan informasi keuangan secara kuantitatif mengenai perusahaan tertentu, guna memenuhi keperluan para pemakai dalam mengambil keputusan.
2)      Menyajikan informasi yang dapat dipercaya mengenai posisi keuangan dan perubahan kekayaan bersih perusahaan,
3)      Menyajikan keuangan yang dapat membantu para pemakai dalam memperkirakan kemampuan memperoleh laba dari perusahaan.
4)      Menyajikan informasi lain yangdiperlukan mengenai perubahan dalam harta dan kewajiban, serta mengungkapkan informasi lain yang sesuai dengan keperluan para pemakai.
b.        Mencapai mutu sebagai berikut:
1)                            Relevan.
2)                            Jelas dan dapat dimengerti.
3)                            Dapat diuji kebenarannya.
4)    Mencerminkan keadaan perusahaan menurut waktunya secara tepat.
5)                            Dapat dibandingkan.
6)                            Lengkap.
7)    Netral (Jumingan, 2006:5).
D.      Laporan Keuangan dalam Persepektif Islam
            Laporan keuangan merupakan merupakan produk atau hasil dari proses akuntansi, akuntansi yang kita kenal sekarang secara historis literature yang ada menyatakan bahwa akuntansi itu lahir dari tangan seorang pendeta yang bernama Lucas Pacoli pada tahun 1494 mencatat sistem pembukuan berganda dalam bukunya matematika, Pada hal matematika atau aljabar sebenarnya ditemukan oleh filosof islam yaitu Al Kindi yang lahir pada tahun 801 M yaitu penemuan angka 1,2,3 dan seterusnya mempunyai andil besar dalam perkembangan akuntansi.oleh karena itu, benarlah apa  yang dikatakan oleh Robert Arnold Russel bahwa jauh sebelum Pacoli sudah ada sistem akuntansi arab yang lebih canggih dari yang dikenal semasa Pacoli.(Harahap,2004:124)
            Adapun landasan  pencataan keuangan yang digunakan dalam islam yang terdapat dalam kitab suci Al-Qur’an yaitu tepatnya pada surat Al-Baqarah ayat 282 yaitu:
$ygƒr'¯»tƒ šúïÏ%©!$# (#þqãZtB#uä #sŒÎ) LäêZtƒ#ys? AûøïyÎ/ #n<Î) 9@y_r& wK|¡B çnqç7çFò2$$sù 4 =çGõ3uø9ur öNä3uZ÷­/ 7=Ï?$Ÿ2 ÉAôyèø9$$Î/ 4 Ÿ
Artinya:
“Hai orang-orang yang beriman ,apabila kamu bermuamalah tidak secara tunai untuk waktu yang telah ditentukan,hendaklah kamu menuliskanya.dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar…”.

Dalam ayat diatas menunjukkan kepada umat islam yang beriman untuk menulis atau mencatat setiap transaksi yang berhubungan dengan muamalah adapun yang dimaksud bermuamalah ialah seperti berjual beli, hutang piutang, atau sewa menyewa dan sebagainya. Pencatatan dilakukan ketika transaksi yang dilakukan belum tuntas dengan tujuan perintah yang terdapat dalam ayat tersebut yaitu untuk menjaga keadilan dan kebenaran. Artinya perintah tersebut ditekankan pada kepentingan pertanggungjawaban agar pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi tidak ada yang dirugikan baik pihak satu aatu pihak kedua, sehingga tidak menimbulkan konflik dan untuk menciptakan transaksi yang adil maka diperlukan saksi. Dari ayat tersebut kemudian dijadikan sebagai dasar dalam akuntansi syariah yang syarat (Muhammad, 2000:6-7).
E.        Jenis-Jenis Analisis Rasio
Ada beberapa tehnik analisis dalam menganalisis laporan keuangan sebagaimana yang diungkapkan oleh  Brigham&Huoston (2006:95) rasio keuangan dirancang untuk membantu kita mengevaluasi suatu laporan keuangan. Adapun jenis  rasio keuangan yang biasa digunakan untuk  menganalisis laporan keuangan yaitu:
1.      Rasio Likuiditas
Rasio yang menunjukkan kemampuan  perusahaan memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Suatu perusahaan  dikatakan liquid apabila perusahaan bersangkutan dapat memenuhi kewajiban utang-utangnya. Oleh karena itu, oleh karena itu perusahaan dapat dikatakan mempunyai posisi keuangan jangka pendek yang kuat apabila:
a)      Mampu memenuhi tagihan dari kreditur jangka pendek tepat waktunya.
b)     Mampu memelihara modal kerja yang cukup untuk membelanjai operasi perusahaan yang normal.
c)      Mampu membayar bunga utang jangka pendek dan deviden.
d)     Mampu memelihara kredit rating yang menguntungkan. (Jumingan,2006:123)
2.      Rasio Aktivitas
            Rasio ini untuk mengukur sejauh mana efektifitas penggunaan asset dengan melihat tingkat aktivitas asset. Aktivitas yang rendah pada tingat penjualan tertentu akan mengakibatkan semakin besarnya dana kelebihan yang tertanam pada aktiva-aktiva tersebut. Dana kelebihan tersebut akan lebih baik bila ditanamkan pada aktiva lain yang lebih produktif. (Hanafi dan Mamduh, 2005:83)
3.      Rasio Solvabilitas
            Rasio ini untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban-kewajiban jangka panjang. Perusahaan yang tidak solvable adalah perusahaan yang total hutangnya lebih besar dibandingkan total asetnya. Rasio ini mengukur likuiditas jangka panjang perusahaan dan dengan demikian memfokuskan pada posisi kanan neraca. (Hanafi dan Mamduh, 2005:85)
4.      Rasio Rentabilitas
Rasio rentabilitas selain bertujuan untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba selama periode tertentu, juga bertujuan untuk mengukur tingkat efektifitas manajemen dalam menjalankan operasional perusahaannya. (Rivai, 2005:720)
F.        Aturan Kesehatan Bank
            Berdasarkan UU No.10 Tahun 1998 tentang perubahan atas UU No. 7 Tahun 1992 tentang perbankan pembinaan dan pengawasan bank dilakukan oleh Bank Indonesia.UU tersebut lebih lanjut menetapkan bahwa:
1.      Bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai denagn ketentuan kecukupan modal, kualitas asset, kualitas manajemen, likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lainnya yang berhubungan dengan usaha bank, dan ajib melakukan kegiatan usaha sesuai denagn prinsip kehati-hatian
2.      Dalam memberikan kredit atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah dan melakukan kegiatan usaha-usaha lainnya, bank wajib menempuh cara-cara yang tidak merugikan bank dan kepentingan nasabah yang mempercayakan dananya kepada bank.
3.      Bank wajib menyampaikan kepada Bank Indonesia segala keterangan, dan menjelaskan mengenai usahanya menurut tata cara yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
Agar kepercayaan masyarakat kepada bank tetap terjaga Bank Indonesia mengawasi kinerja perbankan menerapkan standart kesehatan bank yang tercantum dalam SK Direksi Bank Indonesia No.30/12/KEP/DIR tanggal 30 April 1997. Standart itu digunakan sebagai bagian dari upaya Bank Indonesia agar bank-bank dapat diawasi dan bekerja dengan aturan kinerja perbankan. Sehingga bank dituntut untuk selalu bekerja secara professional.(Sigit Dan Totok, 2006:52-53)
G.      Penilaian Bank Menurut Metode Camel
            Berdasarkan undang-undangNomor Tahun 1998 tentang perubahan atas Undang-undang No.7 Tahun 1992 tentang perbankan, pembinaan dan pengawasan bank dilakukan oleh bank Indonesia. Undang-undang tersebut lebih lanjut menetapkan bahwa: “ bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai dengan ketentuan kecukupan modal, kualitas asset, kualitas manajemen, likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang berhubungan dengan usaha bank, dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai dengan prinsip-prinsip kehati-hatian” (Sigit dan Totok,2006:52).
            Sebagaimana dalam surat edaran Bank indonesia Nomor 6/23/DNDP 31 mei 2004 kepada semua bank umum yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvesional perihal sistem penilaian tingkat kesehatan bank umum dan peraturan bank. Apabila diperlukan Bank indonesia meminta hasil penilaian tingkat kesehatan bank tersebut secara berkala atau sewaktu-waktu untuk posisi penilaian tersebut terutama untuk menguji ketepatan dan kecukupan hasil analisis bank. (Sigit dan Totok, 2006:53)
            Penilaian tingkat kesehatan bank tersebut mencakup penilaian terhadap faktor-faktor CAMEL yang terdiri dari:
1.      Permodalan (Capital)
Penilaian didasarkan kepada permodalan yang dimiliki oleh suatu bank. Salah satu penilaian adalah dengan model CAR (capital adequacy rasio) yaitu dengan membandingkan modal terhadap aktiva tertimbang menurut resiko (ATMR). (kasmir, 2001:185)
CAR adalah rasio yang memperlihatkan seberapa besar jumlah seluruh aktiva bank yang mengandung resiko (kredit, penyertaan, surat berharga, tagihan pada bank lain) yang dibiayai dari modal baik modal inti dan modal pelengkap dimana modal inti terdiri dari dari :
a.      Modal disetor
b.      Agio saham
c.       Modal sumbangan
d.     Cadangan umum
e.      Laba ditahan
f.        Laba tahun berjalan.
Sedangkan yang dimaksud dengan modal pelengkap adalah:
a.      Cadangan revaluasi aktiva tetap.
b.      Penyisihan aktiva produktif
c.       Modal pinjaman
d.     Pinjaman subordinasi.(Rivai, 2005:709)


2.      Asset
Penilaian didasarkan kepada  kualitas aktiva yang dimiliki bank, rasio yang diukur ada dua macam yaitu:
a.      Rasio aktiva produktif yang diklasifikasikan terhadap aktiva produktif.
b.      Rasio penyisihan penghapusan aktiva produktif terhadap aktiva produktif yang diklasifikasikan. (Kasmir,2001:185)
Sedangkan pembentukan Penyisihan Penghapusan Aktiva Produktif (PPAP) Berdasarkan SK direksi BI No.31/148/KEP/DIR tanggal 12 November 1998 tentang pembentukan penyisihan penghapusan aktiva produktif, bahwa bank harus membentuk PPAP berupa:
1)        Cadangan umum
Cadangan PPAP ditetapkan sekurang-kurangnya sebesar 1% dari aktiva produktif yang digolongkan lancar
2)        Cadangan khusus
       Cadangan khusus PPAP ditetapkan sekurang-kurangnya:
a.    5% dari aktiva produktif yang digolongkan dalam perhatian khusus
b.   15% dari aktiva produktif yang digolongkan dalam kurang lancar setelah dikurangi nilai agunan
c.    50% dari aktiva produktif yang digolongkan setelah dikurangi nilai agunan
d.   100% dari aktiva produktif yang digolongkan macet setelah dikurangi nilai agunan.(Sigit dan Totok, 2006:53)
3.      Manajemen
Sesuai dengan peraturan Bank Indonesia No.6/10/PBI/2004, penilaian terhadap faktor manajemen meliputi penilaian terhadap komponen-komponen:
1)      Kualitas manajemen umum
2)      Penerapan manajemen resiko
Angka perhitungan pada aspek manajemen diperoleh melalui pengedaran kuesioner kepada pihak manajemen. Karena keterbatasan data dan kesulitan untuk melakukan penelitian terhadap bank yang bersangkutan. Dan juga menurut Hasibuan (2005:183)  dari kelima aspek Camel tersebut ada beberapa aspek yang tidak dapat dilakukan penilaiannya di cabang yaitu:
  1. Faktor permodalan.
  2. Komponen manajemen.
  3. Komponen faktor likuiditas dalam rasio call money terhadap aktiva lancar.
Sehingga pada aspek manajemen dalam penelitian ini diproksikan dengan NPM (Net Profit Margin), penggunaan NPM juga erat hubungannya dengan aspek manajemen yang dinilai baik dalam manajemen umum dan manajemen resiko dimana net income dalam manajemen resiko mencerminkan pengukuran terhadap upaya minimalisir resiko likuiditas, resiko kredit, resiko operasional, dan resiko hukum dan pemilik dari kegiatan operasional bank untuk memperoleh income yang optimum.
Penggunaan kualitas manajemen dengan menggunakan NPM (Net Profit Margin) telah digunakan oleh peneliti terdahulu yaitu Warsoko (2005), Nadhif (2007)  dengan alasan bahwa seluruh kegiatan manajemen baik manajemen permodalan, manajemen kualitas aktiva, manajemen umum, manajemen rentabilitas, manajemen likuiditas akhirnya juga bermuara untuk pencapaiaan laba dari operasional bank tersebut. Hal ini juga didukung oleh pernyataan dalam penjelasan laporan keuangan bank BNI yaitu pengembangan manajemen resiko adalah dalam rangka untuk mengoptimalkan pendapatan dari kegiatan operasional bank (laporan keuangan bank BNI tahun 2007 hal 115), Sehingga dalam penelitian ini peniliti menggunakan pendekatan NPM.
4.      Earning
Penilaian berdasarkan kepada rentabilitas suatu bank yaitu melihat kemampuan suatu bank dalam menciptakan laba. Penilaian dalam unsur ini didasarkan kepada dua macam yaitu
1.      Rasio laba sebelum pajak terhadap total asset/aktiva (Return On Asset/ROA).
2.      Rasio beban operasional terhadap pendapatan opersional (BOPO). (Kasmir, 2001:53)
Penilaian pendekatan kuantitatif dan kualitatif faktor rentabilitas antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut:
5.      Likuiditas
Likuiditas merupakan tingkat kemampuan membayar kewajiban jangka pendek baik yang menyangkut kebutuhan operasional maupun utang kepada pihak ekstern bank. Jadi bisa dikatakan bahwa likuiditas merupakan ukuran kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya.                 Penilaian kuantitatif terhadap likuiditas dibagi menjadi dua rasio, yaitu:
a.      Rasio Call Money adalah Rasio kewajiban bersih terhadap aktiva dalam rupiah.
b.      LDR adalah Rasio kredit terhadap dana yang diterima oleh bank dalam rupiah dan valuta asing. (Rivai,2007:724-725)
H.      Ketentuan Kesehatan Perbankkan
a)      Permodalan
Penilaian faktor permodalan didasarkan pada:
Tabel.2.2.Penilaian CAR
Bobot
Ketentuan
Predikat
25%
Pemenuhan KPPM 8%atau lebih
Sehat

Pemenuhan KPPM kurang dari 8%
Kurang Sehat
(Taswan,2006:360)
b)     Kualitas Aktiva Produktif
            Penilaian terhadap KAP didasarkan pada:
Tabel.2.3.Penilaian KAP
Bobot
Bobot nilai kredit dalam komponen
Predikat
30%
24,30-30,00
Sehat
19,80-<24,30
Cukup Sehat
15,30-<19,80
Kurang sehat
0,00-<15,30
Tidak Sehat
(Taswan,2006:361)
c)      Manajemen
Penilaian terhadap aspek manajemen pada penelitian ini tidak menggunakan pola  yang ditetapkan Bank Indonesia,karena pada penelitian ini menggunakan pendekatan rasio NPM. Adapun  penilaian terhadap rasio ini yaitu semakin besar nilai persentasinya maka semakin bagus yaitu menunjukkan kinerja yang bagus dan sebaliknya.(Sawir,2001:31)
d)     Earning
Penilaian terhadap faktor rentabilitas didasarkan pada :
Tabel.2.4.Penilaian Earning
Bobot
Bobot nilai kredit dalam komponen
Predikat
10%
8,1-10
Sehat
6,6-<8,1
Cukup Sehat
5,1-<6,6
Kurang Sehat
0,00-<5,1
Tidak Sehat
(Taswan,2006:363)
e)       Likuiditas
Penilaian terhadap faktor likuiditas didasarkan pada :
Tabel.2.5.Penilaian Likuiditas
Bobot
Bobot nilai kredit dalam komponen
Predikat
10%
8,1-10
Sehat
6,6-<8,1
Cukup Sehat
5,1-<6,6
Kurang Sehat
0,00-<5,1
Tidak Sehat
(Taswan,2006:366)
I.          Penilaian Bank menurut Analisis Diskriminan Model Z-Score
Rasio dalam analisis laporan keuangan adalah angka yang menunjukkan hubungan antara suatu unsur dengan unsur lainnya dalam laporan keuangan. Secara individual rasio itu kecil artinya, kecuali jika dibandingkan dengan suatu unsur pembanding standart yang layak dijadikan dasar pembanding. Apabila tidak ada unsur pembanding dari penafsiran rasio-rasio suatu perusahan, penganalisis tidak dapat menyimpulkan apakah rasio-rasio itu menunjukkan kondisi yang menguntungkan atau tidak menguntungkan (Jumingan,2006:118).
Sehingga munculah salah satu bentuk model dalam menentukan perusahaan itu sehat atau tidak sehat yaitu model Z-score. Sejak tahun 1966 melakukan penelitian dalam rangka menentukan kegagalan perusahaan sebagaimana yang dilakukan Beaver (1966) dengan menggunakan 79 sampel perusahaan yang gagal dan 79 perusahaan yang tidak gagal (Hanafi dan Mamduh,2005:281)
Kemudian model prediksi kebangkrutan sudah dikembangkan dibeberapa negara.Altman (1983-1984) melakukan survei model-model yang dikembangkan di Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Swiss, Brazil, Australia, Irlandia, Kanada, Belanda, Perancis. Salah satu masalah yang bisa dibahas  adalah apakah ada kesamaan rasio keuangan yang dipakai untuk memprediksi kebangkrutan untuk semua negara, ataukah mempunyai kekhususan tabel berikut ini menyajikan rasio-rasio keuangan komperatif untuk beberapa negara studi nilai Z juga disajikan nilai tersebut dicari dengan persamaan diskriminan sebagai berikut:
Z = 1,2X1 + 1,4X2 + 3,3X3 + 0,6X4 + 1,0X5
Dimana:
X1 = modal  / total aktiva
X2 = laba ditahan / total aktiva
X3 = laba sebelum pajak dan bunga / total aktiva
X4 = nilai saham / total hutang
X5 = penjualan / total aktiva
 


cc 

KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
Previous
Next Post »
0 Komentar