Implementasi Sistem Informasi SDM Pada Proses Decision support system (DSS)

Admin
Implementasi Sistem Informasi SDM Pada Proses Decision support system (DSS) 


DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL......................................................................................     i    
LEMBAR PERSETUJUAN..........................................................................      ii
LEMBAR PENGESAHAN..........................................................................      iii
SURAT PERNYATAAN ............................................................................      iv
PERSEMBAHAN .........................................................................................      v
MOTTO .........................................................................................................      vi
KATA PENGANTAR ..................................................................................      vii
DAFTAR ISI    ..............................................................................................      viii
DAFTAR TABEL ..........................................................................................      ix
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................      x
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................     xi
ABSTRAK  .....................................................................................................    xii

BAB I             :   PENDAHULUAN ................................................................. 1
A.    Latar Belakang ................................................................. 1
B.     Rumusan Masalah ........................................................... 5
C.     Batasan Penelitian  .......................................................... 6
D.    Manfaat Penelitian .......................................................... 6

BAB II            :   KAJIAN PUSTAKA ............................................................. 8
A.    Penelitian Terdahulu....................................................... 8
B.     Kajian Teoritis ................................................................. 11
1.      Konsep Sistem Informasi SDM ............................... 11
1.1. Konsep Dasar Sistem ...................................... 11
1.2. Konsep Dasar Informasi .................................13
1.3.       Konsep Dasar Sistem Informasi .................... 16
1.4.       Konsep Dasar Informasi Manajemen ........... 21
1.5.       Sistem Informasi SDM  ................................... 22
1.5.1.      Pengertian Sistem Informasi SDM ....... 22
1.5.2.      Evolusi Sistem Informasi SDM ............. 23
1.5.3.      Kegunaan Sistem Informasi SDM ........ 26
1.5.4.      Komponen Dasar Sistem Informasi –SDM .......................................................... 27
1.5.5.      Kriteria Sistem Informasi SDM ............. 28
1.5.6.      Model Sistem Informasi SDM ............... 29
1.5.7.      Pedoman Merancang Sistem Informasi SDM .......................................................... 32
1.5.8.      Pengamanan Sistem Informasi SDM ... 32
2.      Sistem Informasi SDM Ditinjau Dari Sudut Pandang Islam ........................................................... 33
3.      Decision Support System (DSS) ................................. 43
4.1.       Pengertian Decision Support System (DSS)….....43
4.2.       Tahap-Tahap Pengambilan Keputusan ........... 44
4.3.       Jenis-jenis Decision Support System (DSS)......... 47
4.4.       Komponen Decision Support System (DSS) ….. 49

BAB III          :   METODE PENELITIAN ..................................................... 52
A.    Lokasi Penelitian  ............................................................ 52
B.     Jenis Penelitian ................................................................. 52
C.     Subyek Penelitian ............................................................ 53
D.    Data dan Sumber Data ................................................... 53
E.     Teknik Pengumpulan Data  ........................................... 54
F.      Model Analisis Data  ......................................................  56

BAB IV         :    PAPARAN DAN PEMBAHASAN DATA HASIL PENELITIAN ........................................................................ 58
A.    Paparan Data Hasil Penelitian ...................................... 58
1.      Paparan Data Penelitian .......................................... 58
1.1.       Gambaran Umum Perusahaan ...................... 58
1.2.       Lokasi Dan Letak Perusahaan  ...................... 61
1.3.       Visi Dan Misi Perusahaan .............................. 62
1.4.       Kebijakan Mutu, Semboyan Dan Nilai Dasar................................................................... 63
1.5.       Strktur Organisasi ........................................... 66
2.      Paparan Hasil Penelitian ......................................... 74
a.      Hasil Data ............................................................ 74
b.      Analisis Dan Interpretasi Data .......................... 86
B.     Pembahasan Data Hasil Penelitian
1.      Identifikasi Masalah Dari Data Yang Diperoleh ...87
2.      Memahami Kerja Sistem Yang Berkembang ........ 89
3.      Analisis Sistem .......................................................... 90
4.      Laporan Hasil Analisis ............................................ 92

BAB V            :  KESIMPULAN DAN SARAN ............................................ 94
1.      Kesimpulan ...................................................................... 94
2.      Saran  ..................................................................................95

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN



DAFTAR TABEL

1.1.       Penelitian Terdahulu……………………………………………………  9
1.2.       Hasil Interview………………………………………………………….. 74



DAFTAR GAMBAR

2.1.            Jaringan Aplikasi Sistem Informasi SDM ………………………….. 30
2.2.            Model Sistem Informasi SDM……………………………………….. 31
2.3.            Pengertian Analisis Sistem……………………………………………39
2.4.            Jenis-jenis DSS Menurut Tingkat Kerumitan Dan Tingkat Dukungan Pemecahan Masalah………………………………………48
2.5.            Komponen Pendukung DSS…………………………………………. 51
2.6.            Struktur Organisasi Departemen HRD………………………………69
2.7.            Prosedur Mutu Alur Kerja Sistem Rekrutmen………………………77
2.8.            Prosedur Mutu Alur Kerja Sistem Pelatiham Dan Pengambangan SDM…………………………………………………………………….. 83




DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Lay Out Tata Letak PT. Bumi Menara Internusa II (BMI)
Lampiran 2 : Struktur Organisasi PT. Bumi Menara Internusa II (BMI)
Lampiran 3 : Laporan / Evaluasi 2007
Lampiran 4 : Pedoman Wawancara
Lampiran 5 : Surat Keterangan Telah Melakukan Penelitian
Lampiran 6 : Surat Keterangan Telah Konsultasi Abstrak
Lampiran 7 : Bukti Konsultasi


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Di manapun dan kapanpun para manajer serta departemen SDM sangat membutuhkan informasi yang rinci dan berkualitas tentang SDM (menunjang perencanaan dengan informasi untuk suplai tenaga kerja dan  ramalan-ramalan permintaan, penyusunan menyangkut kesempatan kerja yang sama, pemberhentian, dan mengetaui kualifikasi pelamar, dan untuk pengembangan karyawan dengan informasi tentang biaya-biaya program pelatihan dan kinerja kerja) yang ada di perusahaan tersebut. Kualitas keputusan-keputusan SDM semakin tergantung pada kualitas informasi yang dimiliki dan diperoleh. Tanpa informasi yang pasti dan jelas, baik informasi dari dalam maupun dari luar dapat dikatakan dikatakan bahwa perusahaan tersebut telah tertinggal. Bukan suatu hal yang sia-sia, perolehan informasi, penyimpanan informasi, dan penarikan informasi akan menghadirkan tantangan yang cukup besar. Dari tantangan yang ada, dimungkinkan munculnya peluang bagi suatu perusahaan, organisasi, maupun departemen untuk meraih kerjasama dengan pihak lain didalam organisasi yang menyediakan berlimpah informasi bagi departemen SDM. (Rivai, 2006:521)
Keputusan-keputusan SDM yang sehat salah satunya adalah didasari pada tersedianya informasi SDM yang baik dan berkualitas. Informasi SDM patut disediakan bagi manajer SDM dan manajer-manajer lini yang lain dalam perusahaan, sehingga dengan demikian akan menfasilitasi pengambilan keputusan. Konsep seperti ini disebut sistem dukungan keputusan (decision-support sistem, DDS). Sistem dukungan keputusan menetapkan informasi sebagai pengambilan keputusan secara harfiah di ujung jari para pengambil kuputusan (manajer dan supervesior HRD). Dengan menggunakan komputer pribadi, manajer SDM dan manajer-manajer lini dapat memanggil semua informasi yang dibutuhkan untuk keputusan-keputusan perekrutan, promosi, penggajian, atau pengembangan.
(Rivai, 2006:521)
Oleh karena itu, perolehan dan pencarian informasi sebanyak mungkin sangat diperlukan untuk mencapai harapan-harapan yang telah direncanakan sejak awal. Informasi juga sebagai sumber evaluasi terhadap perkembangan suatu organisasi, institusi, perusahaan, dan departemen. Evaluasi yang dimaksud adalah untuk bahan pembanding dengan pihak lain, sampai sejauh mana dapat mengimbangi, mendahului, atau bahkan tertinggal dengan pesaing lain. Jika pesaing telah mengikuti arus informasi, katakanlah informasi global sementara kita masih tetap “ jalan di tempat “. Maka disinilah letak penting dan bergunanya informasi (Rivai, 2006:522).
Teknologi informasi dapat menjadi unsur utama untuk memenuhi tantangan lingkungan organisasi yang cepat berubah, dan bahkan di era globalisasi penggunaan teknologi informasi dapat menciptakan keunggulan yang strategis (O’Brien, 2000:23).
Beberapa pertimbangan yang berkembang memperlihatkan pemikiran dan perencanaan SISDM (sistem informasi sumber daya manusia) sebagai masalah pioritas utama dalam sebuah perusahaan. Barangkali jastifikasi yang sangat penting adalah kebutuhan bagi informasi-informasi yang sangat akurat dan tepat. Sebagai contoh, seleksi yang dikembangkan, keputusan promosi, dan  indentifikasi keterampilan (skill) yang diperlukan untuk mengharuskan informasi yang akurat dan terkini (up to date). Kepentingan-kepentingan yang relatif sifatnya bagi pembiayaan karyawan akan meningkat setiap tahun. Adanya sistem penggajian yang mantap, bahkan untuk kepentingan yang lain akan ditinggkatkan lebih cepat lagi (Rivai,2006:522).
Banyak persyaratan informasi yang meningkat begitu cepat, selain itu akhir-akhir ini kuantitas informasi pelaporan meningkat sangat cepat. Tekanan untuk mengevaluasi dan mengaudit sistem kinerja berasal baik dari LSM maupun sumber Internal perusahaan tersebut. Kebutuhannya adalah untuk mengukur efektifitas berkas personal individu. Sebuah perusahaan “merasa” penting adanya pergantian dan mutasi tetapi tidak mempunyai cara untuk mengumpulkan informasi untuk mendukung gagasan tersebut. Dalam hal ini, para karyawan juga ingin terlibat untuk memdapatkan data-data pribadi mereka. Dan perubahan yang terjadi ini mengakibatkan tindakan yang lebih dahsyat lagi antara satu karyawan dengan karyawan lainnya. Informasi yang berkaitan dengan karier seperti : mulai bekerja, perjalanan karier, persyaratan pekerjaan dan bahkan gaji adalah merupakan dasar usaha manajemen karier organisasi untuk melengkapi perencanaan di masa lampau. Kadang kala usaha pendekatan manajemen seperti ini menjadikan karyawan frustasi disebabkan kurang tersedianya informasi yang rinci. Sebagai contoh:  perusahaan segera bisa mengisi jabatan yang kosong dari orang-orang yang ada dalam perusahaan tersebut, tetapi karena “sistem informasinya” tidak baik dan tidak bisa menempatkan jabatan dengan cepat orang-orang yang kualified. Dalam hal ini, sistem informasi manajemen sangat dibutuhkan untuk menggetaui atau mengidentifikasi para karyawan yang mempunyai kemampuan atau skill untuk mengisi jabatan tersebut (Rivai,2006:523).
Seiring dengan berkembangnya teknologi beberapa tahun terakhir, pengelolaan sistem secara manual atau berorientasi pada manusia tersebut mulai beralih ke sistem informasi yang berorientasi komputer. Komputer sudah banyak digunakan oleh perusahaan-perusahaan atau organisasi untuk melakukan pemrosesan data. Dengan menggunakan komputer untuk pemrosesan data maka karyawan yang sebelumnya melakukan tugas tersebut dapat mengerjakan tugas lain. Komputer mempunyai peranan yang sangat besar terhadap perkembangan sistem informasi, dimana komputer memiliki kemampuan memproses data lebih efektif daripada manusia dengan tingkat kesalahan yang rendah, dapat menyimpan data lebih banyak daripada manusia serta dapat lebih akurat dalam menghitung dan memproses data.
Adapun dasar dari pemilihan PT. Bumi Menara Internusa (BMI) II Dampit-Malang sebagai objek penelitian ini karena pertimbangan kondisi perusahaan tersebut khususnya pada bidang pemakaian sistem informasi SDM. PT. Bumi Menara Internusa (BMI) II Dampit-Malang, yang bergerak di bidang exporter udang beku dan biota laut dalam skala besar dan termasuk salah satu perusahaan pengekspor udang beku keberbagai Negara maju di Dunia seperti: USA, Eropa, Australia, Japan, Hongkong dan Taiwan. Di PT. Bumi Menara Internusa (BMI) II Dampit-Malang telah menerapkan sistem informasi SDM dan telah mendapatkan serta menerapkan sertifitakasi ISO 9001:2000 tentang dokumentasi dan HACCP (Hazard Analysis Critical Control Point) serta BRC (Brithis Retail Consortium) guna menunjang kelancaran operasional perusahaan yang pada era globalisasi dan komputerisasi seperti saat ini sangat diperlukan oleh perusahan. (Hasil wawancara dengan karyawan bagian SDM pada tanggal 08 Desember 2007).
Berdasar latar belakang diatas, peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul: “Implementasi Sistem Informasi SDM Pada Proses Decision support system (DSS) ” (Studi Pada Departemen HRD PT. Bumi Menara Internusa {BMI} II Dampit-Malang)

B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan sebelumnya, maka yang menjadi permasalahan dalam penelitian ini adalah :
·         Bagaimana implementasi Sistem Informasi SDM setelah menerapkan Decision support system (DSS) di Departemen HRD PT. Bumi Menara Internusa (BMI) II Dampit- Malang?
C.    Tujuan Penelitian
Sesuai dengan rumusan masalah yang disampaikan, maka tujuan penelitian ini adalah :
·         Untuk Mengetahui bagaimana implementasi Sistem Informasi SDM setelah menerapkan Decision support system (DSS).
D.    Manfaat Penelitian
Penelitian yang dilakukan ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak pihak yang berkepentingan antara lain :
1.      Peneliti
Memberikan pengetahuan dan pengalaman melakukan penelitian untuk kemudian menerapkan hasil penelitian yang didapatkan pada lingkungan praktis.
2.      Pengembangan Ilmu Pengetahuan
Memberikan tambahan perbendaharaan referensi lebih lanjut pada literatur sistem informasi, khususnya dalam hal efektifitas sistem informasi SDM, kualitas informasi dan kualitas sistem terhadap pengambilan keputusan  dalam suatu organisasi.
3.      Bagi Akademisi
Bagi akademisi, penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan informasi yang dapat digunakan untuk penelitian selanjutnya.
4.      Bagi Perusahaan
Bagi perusahan, penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan sebelum seorang manajer memutuskan kebijakan yang berhubungan dengan pengambilan keputusan SDM.






BAB II
KAJIAN PUSTAKA
A.    Penelitian Terdahulu
Hariyanto (2005), melakukan penelitian dengan judul Analisis dan Perencanaan SIM Dalam Upaya Meningkatkan Efektifitas Dan Efisiensi Pelayanan Perpustakaan Daerah Kabupaten Sragen (studi pada perpustakaan daerah kabupaten Sragen). Dalam penelitian tersebut membahas tentang efektifitas dan efisiensi pelayanan setelah menerapkan SIM.
Dari pembahasan tersebut didapatkan suatu kesimpulan bahwa teknik analisa identity, memahami kerja sistem yang berkembang, dan analyze mendapatkan hasil munculnya beberapa masalah yang timbul dari pamakaian sistem yang disebabkan pihak perpustakaan belum menerapkan SIM secara penuh.
Jima (2003) melakukan penelitian dengan judul Komputerisasi sistem informasi sumber daya manusia kaitannya dengan pengambilan keputusan pada diklat ahli multi media PT. Digital Sence Surabaya. Dalam penelitian tersebut membahas tentang
Adapun penelitian terdahulu disertakan dalam penelitian ini untuk membandingkan dan mengetaui perbedaanya penelitian-penelitian terdahulu dengan penelitian ini yang masih dalam proses menuju hasil. Lebih jelasnya tercantum dalam tabel 1 dibawah ini.

Tabel 1
Penelitian Terdahulu
Nama
Peneliti
Judul
Penelitian
Analisis Dan Strategi
Hasil

Hariyanto
2005
Analisis dan Perencanaan SIM Dalam Upaya Meningkatkan Efektifitas Dan Efisiensi Pelayanan Perpustakaan Daerah Kabupaten Sregen.
1.   Indentifikasi masalah (identity)
2.   Analisis kerja Sistem Informasi manajemen
3.   Analisis system (analyze)
Munculnya beberapa masalah yang timbul dari pamakaian sistem yang disebabkan pihak perpustakaan belum menerapkan SIM secara penuh.
Jima
2003
Komputerisasi sistem informasi sumber daya manusia kaitannya dengan pengambilan keputusan pada diklat ahli multi media PT. Digital Sence Surabaya
1.   Identity
2.   Analisis resiko
3.   Analisis system (analyze)
Suatu sistem informasi sumber daya manusia berbasis komputer yang tepat dan efisien untuk proses pengambilan keputusan dan pemanfaatan sumber daya manusia semaksimal mungkin
Muhammad Yusuf
2008
Implementasi Sistem Informasi SDM Pada Proses Decision support system (DSS)
(Studi Pada Departemen HRD PT. Bumi Menara Internusa (BMI) Dampit Malang)
1.  Identifikasi masalah dari data yang di peroleh
2.  Memahami kerja sistem yang berkembang
3.   Analisis sistem

Masih Dalam Proses.
Sumber: data skunder (diolah)


B.     Kajian Teoritis
1.      Konsep Dasar Sistem Informasi SDM
Untuk memahami sistem dengan baik, perlu memahami dahulu penertian sistem dan konsep yang melandasi semua sistem informasi SDM, yang meliputi beberapa hal antara lain:
1.         Konsep Dasar Sistem
Pengertian sistem menurut Gardon (1999:67), menyatakan bahwa sebuah sistem adalah kumpulan atau grup dari sub sistem atau bagian atau  komponen apapun baik fisik maupun non fisik yang saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama secara harmonis untuk mencapai suatu tujuan tertentu.  
Selanjutnya menurut McLeod, Jr, (2001:29) Sekelompok elemen-elemen yang terintegrasi dengan maksud yang sama untuk mencapai suatu tujuan. Definisi yang serupa menyatakan bahwa sebuah sistem terdiri dari bagian-bagian yang saling berkaitan yang beroperasi bersama untuk mencapai beberapa sasaran atau maksud (Davis, 2002:68).
Sedangkan menurut Jogiyanto (2003:34), “ Sistem dapat didefinisikan dengan pendekatan prosedur dan pendekatan komponen. Dengan pendekatan prosedur, sistem dapat didefinisikan sebagai kumpulan dari prosedur-prosedur yang mempunyai tujuan tertentu”.
Diperjelas oleh Sutabri (2005:2) suatu sistem dapat diartikan sebagai suatu kumpulan atau himpunan dari unsur, komponen, atau variabel yang terorganisir, saling berinteraksi, saling tergantung satu sama yang lain.
Demikian pula definisi yang dinyatakan oleh O’Brien (2003:8) bahwa sistem adalah sebuah kelompok komponen yang saling terhubung dan bekerja secara bersama-sama untuk mencapai tujuan dengan menerima input dan memproduksi output dalam sebuah proses informasi yang terorganisasi. Sistem, sebagaimana yang dinyatakan oleh O’Brien (2003:9)  memiliki paling tidak ada tiga fungsi yang meliputi:
a.      Input. Melibatkan perolehan dan penyusunan atas elemen-elemen yang memasuki sistem untuk kemudian diproses. Contoh: bahan baku.
b.       Proses. Melibatkan proses transformasi yang mengkonversikan input menjadi output. Contoh: perhitungan matematika.
c.       Output. Melibatkan pentransferan elemen-elemen yang dihasilkan dari proses transformasi pada tujuan akhir. Contoh: produk jadi.
Dari penjelasan mengenai definisi sistem yang telah dikemukakan di atas, maka dapat ditarik kesimpulan suatu sistem adalah kumpulan atau himpunan dari unsur, komponen, atau variabel yang terorganisir, saling berinteraksi, saling tergantung satu sama yang lain yang beroperasi bersama untuk mencapai beberapa sasaran atau maksud serta tujuan.
Dapat pula ditarik kesimpulan pengertian suatu sistem adalah, sebagai berikut:
a.      Setiap sistem terdiri dari unsur-unsur dan komponen-komponen.
b.      Unsur atau komponen tersebut berhubungan dan berkaitan untuk mencapai tujuan.
c.       Suatu sistem merupakan bagian dari sistem lain yang lebih tinggi.
d.     Komponen-komponen atau unsur-unsur tersebut merupakan bagian terpadu sistem yang bersangkutan.
2.         Konsep Dasar Informasi
Menurut McLeod, Jr, (2001:31) Menjelaskan bahwa Informasi adalah data yang telah diproses, atau data yang telah memiliki arti. Kemudian Rivai (2006:524) Menjelaskan Informasi adalah sebuah mata rantai kritis untuk menuju keberhasilan berbagai kemungkinan bagi perencanaan SDM. Selanjutnya oleh Gardon (1999:68), Informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam pengambilan keputusan saat ini atau mendatang.
Diperjelas oleh Sutabri (2005:23) informasi adalah data yang telah diklasifikasi atau diolah atau diinterpretasi untuk digunakan dalam proses pengambilan keputusan.
Sedangkan menurut Davis (2002:28), informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam mengambil keputusan saat ini atau mendatang.
Informasi adalah data yang telah terorganisir dengan baik sehingga akan memiliki makna dan nilai bagi penerimanya. Sipenerima akan menginterprestasikan makna yang disampaikan dan dapat mengambil kesimpulan darinya. (www.Kutaitimur.go.id)
Davis (2002:28) selanjutnya menyatakan bahwa dalam lingkup sistem informasi, memiliki beberapa ciri:
a.      Benar atau salah:   Ini dapat berhubungan dengan realitas atau    tidak. Bila penerima informasi salah mempercayainya, akibatnya sama seperti benar.
b.      Baru:       Informasi dapat sama sekali baru dan segar bagi   penerimanya.
c.       Tambahan:   Informasi dapat memperbaharui atau memberikan tambahan baru pada informasi yang telah ada.
d.                                                        Korektif:        Informasi dapat menjadi koreksi atas informasi yang salah atau palsu untuk informasi sebelumnya.
e.      Penegas:      Informasi dapat mempertegas informasi yang telah ada. Ini masih berguna karena meningkatkan persepsi penerimanya atas kebenaran informasi.
Kualitas informasi (quality of information) menurut Jogiyanto (2003:36), sangat dipengaruhi atau ditentuka 3 hal, yaitu :
a.      Relevan (relevancy)
Berarti informasi harus memberikan manfaat bagi pemakainya.  Relevansi informasi untuk tiap-tiap orang satu dengan yang lainnya   berbeda. Misalnya informasi mengenai sebab-musabab kerusakan mesin produksi kepada akuntan perusahaan adalah kurang relevan dan akan lebih relevan bila ditujukan kepada ahli teknik perusahaan.
b.      Akurat (accuracy)
Informasi harus bebas dari kesalahan-kesalahan dan tidak bias atau menyesatkan, dan harus jelas mencerminkan maksudnya. Ketidakakuratan dapat terjadi karena sumber informasi (data) mengalami gangguan atau kesengajaan sehingga merusak atau merubah data-data asli tersebut. 
c.       Tepat waktu (timeliness)
Informasi yang dihasilkan atau dibutuhkan tidak boleh terlambat (usang). Informasi yang usang tidak mempunyai nilai yang baik, sehingga kalau digunakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan akan berakibat fatal atau kesalahan dalam keputusan dan tindakan. Kondisi demikian menyebabkan mahalnya nilai suatu informasi, sehingga kecepatan untuk mendapatkan, mengolah dan mengirimkannya memerlukan teknologi-teknologi terbaru. 
Jadi menurut penjelasan tentang pengertian informasi diatas dapat diambil kesimpulan bahwa informasi adalah data yang telah diklarifikasi atau diolah dan diinterpretasi untuk digunakan dalam proses pengambilan keputusan. Antara data dan informasi tidaklah sama meskipun identik atau memiliki kesamaan arti, padahal tidak demikian sebenarnya. Kedua istilah tersebut memang memiliki arti yang berbeda, tetapi keduanya terdapat hubungan yang erat yang tidak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya.
3.         Konsep Dasar Sistem Informasi
Sistem informasi menurut Bodnar dan Hopwood dalam buku jusuf dan tambunan, (2000:4) menganjurkan pengguna teknologi komputer dalam organisasi untuk menyajikan kepada pemakai. Sistem informasi “berbasis komputer” merupakan sekolompok perangkat keras dan perangkat lunak yang dirancang untuk mengubah data menjadi informasi yang bermanfaat.
Sedangkan Menurut O’Brien (2005:124) Sistem Informasi adalah suatu sistem yang merupakan kombinasi dari orang-orang, hardware, software, jaringan komunikasi dan sumber daya data yang mengumpulkan, mengubah dan menyebarkan informasi dalam organisasi. Komponen-komponen yang saling berhubungan untuk mengumpulkan, memproses, dan menyimpan informasi untuk tujuan membantu pernecanaan, pengendalian, koordinasi, dan pengambilan keputusan perusahaan.
Sedangkan menurut oleh Sutabri (2005:42) sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengelolahan transaksi harian yang mendukung fungsi operasi organisasi yang bersifat manajerial dengan kegiatan strategi dari suatu organisasi untuk dapat menyediakan kepada pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan.
Diperjelas oleh Sutejdo, (2001:138) Sistem informasi (SI) dapat didefinisikan sebagai kumpulan elemen yang saling berhubungan satu sama lain yang membentuk satu kesatuan untuk mengintegrasikan data, memproses dan menyimpan, serta mendistribusikan informasi. Dengan kata lain, SI merupakan kesatuan elemen-elemen yang saling berinteraksi secara sistematis dan teratur untyuk menciptakan dan membentuk aliran informasi yang mendukung pembuatan keputusan dan melakukan kontrol.
Sistem informasi (SI) terdiri atas 5 sumber utama (O’Brien. 2003:4), yaitu:
a.      Manusia, yang terbagi atas pemakai akhir dan para spesialis (orang khusus atau ahli yang mengembangkan dan mengoperasikan sistem informasi).
b.      Perangkat keras, terdiri atas mesin (komputer; monitor video, printer, dan lain-lain) serta media (floppy disk, paper form, dan lain-lain).
c.       Perangkat lunak, terdiri atas program (merupakan set instruksi pengoperasian) dan prosedur (merupakan set dari instruksi pemrosesan informasi).
d.     Data, merupakan sumber yang harus di manajemeni secara efektif untuk manfaat bagi seluruh pengguna akhir sebuah organisasi.
e.      Jaringan atau network, yang terdiri atas media komunikasi (satelit) serta jaringan pendukung (modem).
Sedangkan Laudon and Laudon (1991: 9-10) menjelaskan bahwa SI itu merupakan bagian integral dari organisasi yang terdiri atas tiga komponen yaitu:
a.      Organisasi
Perusahaan-perusahaan bisnis merupakan organisasi formal yang terdiri atas unit-unit khusus dengan pembagian devisi yang jelas. Organisasi butuh membangun sistem untuk mengatasi permasalahan yang terbentuk baik yang berasal dari faktor Internal maupun faktor Eksternal.
b.      Manusia
Orang-orang menggunakan informasi dari sistem berbasis komputer dalam pekerjaan mereka, dan mengintergasikannya ke dalam lingkungan pekerjaan. Mereka memasukkan data (input) ke sistem, baik oleh mereka sendiri ataupun melalui perantara atau media yang dapat dibaca oleh komputer.
c.       Teknologi
Data ditransformasikan dan diorganisasikan untuk kemudian digunakan manusia. Komputer telah menggantikan teknologi manual dengan melakukan pemrosesan atas data yang jumlahnya sangat besar, ataupun menjalankan pekerjaan yang sangat komplek. Komputer juga dapat bekerja secara konsisten serta reliabel (dapat dipercaya) dalam waktu yang lebih lama bila dibanding dengan kemampuan manusia.
Suatu sistem informasi dapat digambarkan secara teknis sebagai satuan komponen saling berhubungan yang terkumpul, memproses, menyimpan, dan mendistribusikan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan dan mengendalikannya dalam suatu organisasi. Sebagai tambahan terhadap pengambilan keputusan, dukungan, koordinasi, dan kendali, SI dapat pula membantu para manajer dan para pekerja dalam meneliti permasalahan, memvisualisasikan subjek, dan menciptakan produk baru. SI berisikan informasi tentang orang-orang penting, tempat, dan berbagai hal di dalam organisasi atau di lingkungan sekitarnya (Laudon and Laudon, 2006:13).
O’Brien (2003:14) menyebutkan bahwa aktivitas dari SI adalah:
1.      Input. Misalnya, pemanfaatan alat pembaca optik atas kode barang.
2.      Pemrosesan. Misalnya, perhitungan atas gaji para pekerja yang harus dibayarkan, perhitungan pajak, maupun kewajiban yang lain.
3.       Output atau hasil. Misalnya, laporan penjualan.
4.      Penyimpanan. Misalnya, pemeliharaan atas catatan mengenai para pelanggan, para pekerja, ataupun barang-barang produksi.
5.      Pengontrolan. Misalnya, pemanfaatan atas alat yang menggunakan sinyal suara untuk mengindikasikan adanya data penjualan yang masuk.
Dari definisi sistem informasi di atas dapat disimpulkan bahwa sistem informasi adalah kumpulan dari beberapa komponen dalam perusahaan atau organisasi yang saling berhubungan dengan proses penciptaan dan pengaliran informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan dan pengendalian bagi perusahaan. Dengan kata lain SIM adalah sebagai suatu sistem berbasis komputer yang menyediakan informasi bagi beberapa pemakai dengan kebutuhan yang sama. Para pemakai biasanya membentuk suatu entitas organisasi formal, perusahaan atau sub unit dibawahnya. Informasi menjelaskan perusahaan atau salah satu sistem utamanya mengenai apa yang terjadi di masa lalu, apa yang terjadi sekarang dan apa yang mungkin terjadi di masa yang akan datang. Informasi tersebut tersedia dalam bentuk laporan periodik, laporan khusus dan ouput dari model matematika. Output informasi digunakan oleh manajer maupun non manajer dalam perusahaan saat mereka membuat keputusan untuk memecahkan masalah.
4.         Konsep Dasar Sistem Informasi Manajemen
Menurut O’Brien (2005:126) Sistem Informasi Manajemen adalah sistem yang memberikan informasi dalam bentuk laporan yang telah ditentukan sebelumnya untuk mendukung keputusan bisnis. Dengan kata lain Sistem informasi manajemen adalah jenis awal dari sistem informasi yang dikembangkan untuk mendukung pengambilan keputusan manajerial.  Sedangkan menurut Umar, (2000:185). Sistem informasi manajemen diartikan sebagai kerjasama antara manusia dengan mesin untuk menghasilkan informasi yang dapat digunakan manajemen dalam rangka proses pengambilan keputusan manajemen.
Menurut oleh Sutabri (2005:91) sistem informasi manajemen adalah sistem manusia atau mesin yang terpadu guna menyajikan informasi untuk mendukung fungsi operasi, manajemen dan pengembilan keputusan didalam suatu organisasi.
Selanjutnya diperjelas oleh McLeod, Jr, (2001:30) Sistem informasi manajemen adalah suatu sistem berbasis komputer yang menyediakan informasi bagi beberapa pemakai dengan kebutuhan yang serupa. Dengan kata lain bahwa sistem informasi Manajemen adalah jaringan prosedur pengelolaan data yang dikembangkan dalam suatu sistem (terintegrasi) dengan maksud memberikan informasi yang bersifat intern dan ekstern kepada manajemen sebagai dasar pengambilan keputusan.
Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa sistem   informasi manajemen adalah seperangkat alat yang saling menunjang dalam penyampaian data atau informasi yang dipergunakan oleh pihak manajemen yang bertujuan untuk mempergunakan informasi atau data tersebut sebagai acuan dalam pengambilan keputusan untuk dilaksanakan oleh orang lain dalam mencapai tujuan
5.         Sistem Informasi SDM
1.           Pengertian Sistem informasi SDM
Menurut McLeod, Jr, (2001:33) Sistem informasi SDM adalah sistem konseptual yang digunakan dalam menggelolah personil.
Diperjelas oleh Nawawi (2005:179) Sistem informasi SDM adalah satu kesatuan informasi mengenai kondisi SDM yang memiliki berbagai komponen berupa kondisinya di masa lalu, masa sekarang dan prediksi kondisinya di masa depan di lingkungan sebuah organisasi atau perusahaan.
Sedangkan menurut Rivai (2006:524) Sistem informasi SDM adalah prosedur sistematis untuk pengumpulan, penyimpanan, pemertahanan, menarik dan menvalidasi data yang dibutuhkan oleh sebuah perusahaan untuk meningkatkan keputusan SDM.  Dengan kata lain sistem informasi SDM mempunyai kemampuan untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan atau pilihan banyak orang yang lebih berhubungan dengan aktifitas perencanaan SDM.
Dengan demikian sistem informasi SDM akan efektif apabila mampu menghasilkan keputusan SDM yang sehat. Sistem ini biasanya menggunakan komputer dan teknologi canggih lainnya untuk memproses data sehingga dapat mencerminkan aktivitas-aktivitas harian sebuah perusahaan, diorganisasikan dalam bentuk informasi untuk memudahkan proses pengambilan keputusan.
Dapat disimpulkan bahwa Sistem informasi SDM adalah sistem konseptual yang digunakan dalam mengelolah pesonil serta prosedur sistematis untuk pengumpulan, penyimpanan, pemertahanan, menarik dan menvalidasi data yang dibutuhkan oleh sebuah perusahaan untuk meningkatkan keputusan SDM. Sistem informasi SDM yang baik adalah bila dapat menunjang perencanaan dengan informasi untuk suplai tenaga kerja dan  ramalan-ramalan permintaan, penyusunan menyangkut kesempatan kerja yang sama, pemberhentian, dan menggetaui kualifikasi pelamar, dan untuk pengembangan karyawan dengan informasi tentang biaya-biaya program pelatihan dan kinerja kerja.
2.           Evolusi Sistem Informasi SDM
Menurut Rivai (2006:528), evolusi perkembangan sistem informasi SDM ada empat tahap, yaitu:
Tahap pertama:
a.      Berorientasi manual
b.      Berbasis data pribadi SDM dan data ketenagakerjaan, seperti pendidikan, pengalaman dan data pribadi
Tahap kedua:
a.      Sistem komputer yang terpisah dan berdiri sendiri
b.      Memperluas file daftar gaji
c.       Menambahkan penilaian data optimal (kinerja atau kualitas dan potensi)
d.      Dasar manajemen pelaporan
e.       Membatasi akses sepanjang organisasi perusahaan
Tahap ketiga:
a.       Memisahkan sistem komputerisasi telah dimulai untuk menjadi terintegrasi
b.      Kapabilitas kemampuan cakupan besar berupa kalkulasi SDM yang penting dengan proyeksi yang cukup jelas.
c.       Memperluas informasi file, dengan menambah data individu dan data perilaku yang muliputi perhatian, penilaian sendiri dan pilihan pekerjaan.
d.      Tersedia secara luas d dalam perusahaan.
Tahap keempat:
a.       Terkomputerisasi dan terintegrasi secara penuh.
b.      Kemampuan untuk cakupan kalkulasi SDM dan proyeksi.
c.       Penggunaan informasi yang luas secara mikro untuk penggunaan individu, akses online.
d.      Memperluas file informasi, dengan mendesain data yang mencerminkan aspek pekerjaan serta tingkah laku seseorang.
e.       Sebagai dasar untuk taksiran kebutuhan biaya.
f.        Mendukung tindakan untuk rekrutmen SDM.
Sistem ini pada tahap ketiga telah berkembang secara modern dan luas. Hal ini biasanya dikembangkan dari database yang terpisah yang tidak mungkin dapat dipertukarkan. Oleh karena itu, data yang berhubungan dengan SDM tersedia pada laporan, dan data yang spesifik yang diseleksi oleh orang yang berkualitas. Secara karakteristik, informasi file bergerak melalui perluasan yang dapat dipertimbangkan pada beberapa perusahaan tersebut, dan sejumlah individu dan informasi perencanaan digabungkan pada sistem terebut.
Bisa disimpulkan bahwa evolusi perkembangan sistem informasi SDM, berfokus awal pada data lalu merambat ke fokus baru yakni informasi, kemudian ke sistem pendukung keputusan (Decision support system ) yang diartikan sistem penghasil informasi yang ditujukan pada suatu masalah tertentu yang harus dipecahkan oleh manajer dan keputusan yang harus dibuat manajer. Dan terakhir ke komunikasi dan potensial pada konsultasi.
3.           Kegunaan Sistem Informasi SDM
Sistem informasi SDM memberikan wahana pengumpulan, peringkasan, dan penganalisaan data yang berbungan erat dengan manajemen SDM dan perencanaan SDM. Kebutuhan-kebutuhan informasi yang berhubungan dengan fungsi-fungsi  SDM sangatlah banyak. Sebagai contoh, penilaian suplai SDM melibatkan penyimpanan catatan-catatan tentang para karyawan diseluruh perusahaan. Aktivitas-aktivitas rekrutmen, seleksi, pelatihan dan pengambangan, manajemen karier, kompensasi, dan hubungan karyawan juga menuntut informasi yang tepat waktu dan akurat untuk pengambilan keputusan-keputusan. Rivai (2006:529)
Oleh sebab itu sistem informasi SDM dirancang untuk membantu para manajer membuat keputusan-keputusan yang lebih efektif. Oleh karena itu, jika informasi tidak relevan dengan rencana-rencana strategis bisnis perusahaan. Informasi tersebut hendaknya tidak dimasukan dalam sistem informasi SDM.
 


KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
Previous
Next Post »
0 Komentar