Residu Zinc Bacitracin Dalam Daging, Hati Dan Ginjal Ayam Yang Diberi Feed Additive Zinc Bacitracin Selama 6 Minggu

Admin

RESIDU ZINC BACITRACIN DALAM DAGING, HATI DAN GINJAL AYAM YANG DIBERI FEED ADDITIVE ZINC BACITRACIN SELAMA 6 MINGGU 


Pemakaian antibiotik sebagai pemacu pertumbuhan dapat menimbulkan efek samping, antara lain residu pada produk akhir hasil ternak yang berupa telur, daging dan susu (Anonimus, 1994). Indrawani (1987) dalam penelitiannya menyatakan, pemberian feed additive Oksitetrasiklin dan Spiramycin selama 8 minggu akan meninggalkan residu di dalam hati dan daging ayam yang lebih besar dibanding dengan jika pemberian feed additive hanya 4 minggu. 

Residu antibiotik bila termakan konsumen dapat menimbulkan reaksi alergi dan keracunan serta perkembangan kuman yang resisten terhadap antibiotik (Kusumaningsih, dkk., 1996). Antibiotik di dalam tubuh ayam akan dimetabolisir dan diekskresi keluar tubuh, sehingga bila dilakukan penghentian pemberian antibiotik sebagai feed additive, maka kadar residu di dalam jaringan tubuh ayam diharapkan akan menurun. 

Pemakaian antibiotik dalam bidang peternakan perlu diperhatikan waktu hentinya pemberian antibiotik tersebut, yaitu jarak antara pemberian antibiotik terakhir sampai dengan produk ternak tersebut (daging, telur dan susu) boleh dikonsumsi manusia (Kusumaningsih, dkk., 1996).

Bacitracin terutama bersifat bakterisidal terhadap kuman Gram positip, termasuk Staphyllococcus resisten Penicillin. Bacitracin dikatakan tidak mudah menimbulkan hipersensitifitas (Brooks et al., 1996). Setelah pemberian Bacitracin pada hewan secara parenteral, Bacitracin akan ditemukan di dalam urine, ginjal, darah, empedu, paru-paru, sumsum tulang , kulit, otot, otot jantung, hati, limpa, cairan cerebrospinal dan otak (Wilson dan Schild, 1961). 

Penggunaan Bacitracin di dalam pakan ternak terutama ternak babi dan ayam adalah dalam bentuk Zinc bacitracin (Burger, 1960; Foye, 1974). Peneraan residu antibiotik pada produk akhir ternak dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain secara tidak langsung (dilusi sensitivitas kuman) dengan bantuan spektrofotometer. 

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui adanya residu Zinc bacitracin serta waktu hilangnya residu antibiotik tersebut dari tubuh ayam yang telah diberi feed additive Zinc bacitracin selama 6 minggu.Bacitracin terutama bersifat bakterisidal terhadap kuman Gram positip, termasuk Staphyllococcus resisten Penicillin. 

Bacitracin dikatakan tidak mudah menimbulkan hipersensitifitas (Brooks et al., 1996). Setelah pemberian Bacitracin pada hewan secara parenteral, Bacitracin akan ditemukan di dalam urine, ginjal, darah, empedu, paru-paru, sumsum tulang , kulit, otot, otot jantung, hati, limpa, cairan cerebrospinal dan otak (Wilson dan Schild, 1961). 


KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
Previous
Next Post »
0 Komentar

.