Sistem Dan Prosedur Pembayaran Gaji Karyawan Guna Mendukung Pengendalian Internal

Admin

SISTEM DAN PROSEDUR PEMBAYARAN GAJI KARYAWAN GUNA MENDUKUNG PENGENDALIAN INTERNAL



1. PENDAHULUAN 


Setiap perusahaan didirikan untuk mencapai tujuan tertentu, pada umumnya tujuan tersebut meliputi laba operasi, pertumbuhan yang baik dan manajemen organisasi yang sehat. Semua tujuan tersebut tentunya akan dapat dicapai dengan adanya sumber daya manusia. Karyawan memegang peran penting dalam menjalankan kegiatan baik operasional maupun administratif. Kontribusi karyawan dalam perusahaan hendaknya mendapat balas jasa yang sesuai dengan kinerja yang diberikan atau berdasarkan perjanjian antara perusahaan dengan karyawan. Balas jasa atau kompensasi dalam bentuk gaji atau upah merupakan penghargaan kepada karyawan atas kinerja yang diberikan kepada perusahaan selama satu hari, satu minggu, atau satu bulan. Tujuan dari pemberian gaji atau upah selain sebagai bentuk penghargaan perusahaan kepada karyawan juga untuk mempertahankan karyawan yang kompeten agar tetap berada dalam perusahaan tersebut. 

Pemberian gaji yang tepat sesuai dengan proporsi dan kinerja karyawan akan berdampak pada loyalitas yang diberikan oleh karyawan kepada perusahaan karena karyawan atau tenaga kerja merupakan aset perusahaan. Tenaga kerja memegang peran penting dalam proses produksi maupun dalam membantu manajer menjalankan kegiatan perusahaan. Gaji atau upah yang diberikan merupakan bentuk penghargaan yang diberikan oleh perusahaan kepada karyawannya. Apabila perusahaan memberikan gaji yang sesuai dengan kinerja maupun kemampuan, para karyawan akan bekerja secara maksimal untuk membalas apa yang telah diberikan oleh perusahaan. 

Pemberian gaji atau upah secara intensif dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja karyawan dan mempertahankan karyawan yang berprestasi untuk tetap berada dalam perusahaan. Pembayaran gaji dilakukan perusahaan dalam berbagai macam bentuk, ada yang dilakukan setiap satu hari, setiap minggu dan setiap bulan. 
Dalam penelitian ini akan membahas sistem pembayaran gaji karyawan guna mendukung pengendalian. Penelitian ini dilakukan pada Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen hal ini untuk mengetahui sistem dan prosedur pembayaran gaji karyawan guna mendukung pengendalian internal pada Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen. Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen adalah suatu bidang perusahaan yang bergerak pada bidang kesehatan, kegiatan produksi yang dilakukan oleh rumah sakit tersebut adalah memberikan jasa atau kualitas pelayanan yang berkompeten. Salah satu kegiatan manajemen yang dikelola sendiri oleh Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen Malang adalah pembayaran gaji pada karyawan yang diberikan secara rutin, hal ini perusahaan memerlukan sistem dan prosedur yang kuat dan mampu mengatur pembayaran gaji pada karyawan dengan baik. 

Suatu sistem memerlukan pengendalian internal didalamnya untuk menghindari tindak kecurangan yang dilakukan oleh pihak-pihak yang terkait. Pengendalian internal yang kurang dalam suatu sistem dikhawatirkan menimbulkan kekacauan seperti tidak tercatatnya transaksi dalam jurnal, pemegang otorisasi sistem ditangani oleh satu orang, terdapatnya perangkapan fungsi dan lain-lain yang dapat memunculkan kesempatan untuk melakukan kecurangan. 

Manfaat dari hasil penelitian ini juga dapat digunakan untuk menjaga harta kekayaan, mendorong dipatuhinya kebijakan manajemen dalam penggajian. Alasan yang membuat peneliti tertarik untuk melakukan penelitian pada Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen, dikarenakan rumah sakit tersebut memiliki citra yang baik dan positif dari masyarakat. 

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sistem dan prosedur pembayaran gaji karyawan yang diterapkan pada Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen, dan untuk mengetahui sistem dan prosedur pembayaran gaji karyawan yang diterapkan pada Rumah Sakit Teja Husada Kepanjen sudah mendukung dalam pengendalian internal

2. KAJIAN PUSTAKA 

2.1. Sistem dan Prosedur 

Mulyadi (2010:5) menyatakan bahwa: “Sistem adalah jaringan prosedur yang dibuat menurut pola yang terpadu untuk melaksanakan kegiatan perusahaan. Prosedur adalah urutan kegiatan klerikal, biasanya melibatkan beberapa orang dalam satu departemen atau lebih yang dibuat untuk menjamin penanganan secara seragam transaksi perusahaan yang terjadi berulang-ulang”. 

2.2. Sistem Akuntansi 

”Sistem pada dasarnya sesuatu yang memiliki bagian-bagian yang saling berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu melalui tiga tahap yaitu input, proses dan output Widjajanto (2001 : 1). Kusnadi (2000 : 7) mengemukakan bahwa akuntansi adalah suatu seni atau keterampilan mengolah transaksi atau kejadian yang setidaktidaknya dapat diukur dengan uang menjadi laporan keuangan dengan cara sedemikian rupa sistematisnya berdasarkan prinsip yang diakui umum sehingga para pihak yang berkepentingan atas perusahaan dapat mengetahui posisi keuangan dan hasil operasinya pada setiap waktu diperlukan dan daripadanya dapat diambil keputusan maupun pemilihan berbagai alternatif dibidang ekonomi. 

Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa sistem akuntansi merupakan suatu prosedur yang digunakan dalam menyampaikan data kegiatan perusahaan terutama yang berhubungan dengan informasi keuangan kepada pihak yang berkepentingan. Adapun unsur dari sistem akuntansi adalah formulir, catatan, peralatan yang digunakan untuk mengolah data dalam menghasilkan informasi keuangan yang diperlukan oleh manajemen. Unsur sistem akuntansi adalah formulir, catatan yang terdiri dari jurnal, buku besar dan buku pembantu. Faktor–faktor yang perlu dipertimbangkan dalam penyusunan sistem akuntansi adalah prinsip cepat, prinsip aman dan prinsip murah.



KLIK INI UNTUK MEMBACA SELENGKAPNYA
Previous
Next Post »
0 Komentar

.